Anda di halaman 1dari 17

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Semua perbaikan kualitas hidup dimulai dari perbaikan rasa hormat kepada
diri sendiri. Hormat pada diri sendiri dapat diwujudkan dengan berbagai hal.
Hormat pada diri sendiri tentu saja diwujudkan dengan hal-hal yang tidak
melakukan

tindakan-tindakan

seseorang yang dapat

yang

dapat

merusak

diri.

menghormati dirinya, tentu

Pribadi atau
saja akan

berdiri gagah, menahan semua keluhan, dan bekerja keras dalam kejujuran serta
dalam harapan
kesulitan yang

baik. Itulah hal yang


kita

akan

segera

mengeluarkan kita dari

alami, sehingga

dapat

membuat kita bahagia dalam kesejahteraan.


Menghormati diri sendiri tidak sama dengan ke-egoisan yang mementingkan
diri sendiri yang berlebihan. Tetapi berpusat pasa rasa cinta. Oleh karena itu agar
tidak terjadi kesalahan dalam menafsirkan hormat pada diri sendiri serta dapat
mengetahui bagaimana cara hormat pada diri sendiri yang tidak berlebihan namun
menimbulkan efek yang sangat positif bagi diri sendiri dan orang lain, maka kami
menyusun makalah tersebut yang akan mengupas tentang hormat terhadap diri
sendiri.
Kemudian ,dewasa ini, kita melihat banyaknya gejala sosial yang berlaku di
segenap lapisan masyarakat kita.Terlalu banyak sebab yang dapat dikaitkan
sebagai puncak berlakunya gejala-gejala tersebut.Salah satu dari sebab-sebab ini
ialah terkikisnya nilai-nilai murni kesopanan dan rasa hormat-menghormati antar
sesama yang disemaikan agama dan budaya sejagat. Makalah ini akan menyentuh
aspek budaya dan agama yang semakin hari semakin luput yaitu sikap saling
menghormati sesama manusia.

1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari makalah ini, adalah sebagai berikut :
1.
2.
3.
4.

Mahasiswa mampu memahami tentang arti hormat


Mahasiswa mampu memahami tentang pemberian rasa hormat
Mahasiswa mampu memahami tentang arti hormat pada diri sendiri
Mahasiswa mampu memahami tentang bentuk-bentuk penghormatan pada diri

sendiri
5. Mahasiswa mampu memahami tentang manfaat hormat pada diri sendiri
6. Mahasiswa mampu memahami tentang benuk-bentuk penghormatan pada
orang lain
7. Mahasiswa mampu memahami tentang menunjukkan perilaku hormat, santun,
dan peduli terhadap sesama
1.3 Rumusan Masalah
1. Apa arti hormat?
2. Bagaimana pemberian rasa hormat?
3. Apa arti hormat pada diri sendiri?
4. Apa saja bentuk-bentuk penghormatan pada diri sendiri?
5. Apa manfaat hormat pada diri sendiri?
6. Apa saja bentuk-bentuk penghormatan pada orang lain?
7. Bagaimana menunjukkan perilaku hormat, santun, dan peduli terhadap
sesama?

BAB II
TINJAUAN TEORITIS
2.1 Pengertian Hormat
Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata hormat sebagai kata sifat
memiliki arti sebagai menghargai (takzim, khidmat, sopan). Jadi dapat kita tarik
kesimpulan bahwa rasa hormat memiliki pengertian sebagai suatu sikap untuk
menghargai atau sikap sopan. Secara umum rasa hormat mempunyai arti
yaitu merupakan suatu sikap saling meghormati satu sama lain yang muda,
hormat kepada yang tua yang tua, menyayangi yang muda.
Rasa hormat tidak akan lepas dari rasa menyayangi satu sama lain karena
tanpa adanya rasa hormat, takkan tumbuh rasa saling menyayangi yang ada
hanyalah selalu menganggap kecil atau remeh orang lain. Tetapi untuk saat ini
untuk kalangan masyarakat Indonesia dua hal tersebut sudah langka terjadi karena
tidak ada kesadaran di diri masing masing untuk saling hormat antara sesama.
Saling menghormati satu sama lain tentu saja memberikan manfaat yang
sangat positif bagi diri maupun kenyamanan dalam menjalani hidup. Seperti
misalnya dapat saling membutuhkan, saling mengisi, saling menguntungkan, dan
saling menguatkan satu sama lain.
2.2 Pemberian Rasa Hormat
Kita sebagai manusia yang merupakan makhluk Tuhan, makhluk sosial dan juga
makhluk pribadi harus berlaku hormat yaitu meliputi:
1. Sikap hormat terhadap Tuhan
Merupakan sikap hormat kita yang ditujukan terhadap Tuhan sebagai
pencipta kita. Hal ini dapat kita lakukan dengan mejalankan apa yang
diperintahkan Tuhan kepada kita dan menjauhi segala sesuatu yang
menjadi larangan yang telah ditentukan oleh-Nya.

2. Sikap hormat terhadap diri sendiri


Sikap ini merupakan sikap-sikap hormat kita dalam menghargai diri kita
sendiri yang ditunjukkan dalam kehidupan sehari-hari baik dalam hal fisik
maupun dalam hal batin yang mampu mencerminkan karakter kita di
hadapan orang lain.
3. Sikap hormat terhadap orang lain.
Merupakan sikap hormat kita terhadap orang lain pada saat kita
berinteraksi terhadap orang lain dalam kehidupan sosial kita.
4. Sikap hormat terhadap lingkungan.
Sikap yang kita tunjukkan sebagai manusia terhadap makhluk Tuhan lain
yaitu yang berkaitan dengan interaksi ita sebgai manusia dengan
lingkungan alam sekitar kita.

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Hormat Pada Diri Sendiri
Hormat pada diri sendiri mempunyai arti yaitu memilih dan menentukan
perbuatan yang tidak menyakiti, mencelakai, mengotori, menodai, dan merusak
diri sendiri (jasmani dan rohani). Dalam hormat pada diri sendiri membuat
penilaian yang tepat terhadap semua perbuatan berdasarkan norma-norma
kehidupan yang berlaku itu sangatlah penting karena hal tersebut akan
menimbulkan pencritaan yang baik pada diri kita.
3.2 Bentuk-bentuk Penghormatan Pada Diri Sendiri
Rasa hormat terhadap diri sendiri merupakan sikap hormat kita dalam
menghargai diri kita pribadi yang ditunjukkan dalam kehidupan sehari-hari
sehingga mampu mencerminkan karakter kita sebagai manusia. Oleh karena itu
dilakukan pengkategorian rasa hormat terhadap diri sendiri, yaitu meliputi:
3.2.1 Memelihara kesucian lahir (fisik)
Seorang manusia harus melakukan upaya-upaya untuk menjaga dirinya tetap
terpelihara secara lahir (tampak) baik di hadapan orang lain maupun
hadapan Tuhan. Hal-hal yang harus dilakukan meliputi:
1. Rajin berolahraga
sesuai dengan kondisi fisik dan keseimbangnnya, usia dan lingkungan
sosialnya, serta dalam waktu-waktu tertentu yang tidak menganggu
waktu yang lebih berguna. Hal ini dilakukan agar kita selalu dalam
kondisi yang sehat dan berpenampilan menarik.
2. Dalam kondisi yang sehat maka seseorang harus melaksanakan
kewajibannya dengan baik, misal murid harus belajar di sekolah
dengan serius, guru harus mengajar dengan baik.

3. Kita juga harus menjaga kebersihan dan kesehatan fisik sesuai dengan
tuntunan kesehatan modern, seperti menggunakan sarana pembersih
baik untuk badannya (sabun mandi), untuk rambut (sampo), untuk gigi
dan mulut (pasta gigi). Hal ini dilakukan agar kita terhindar dari
kotoran sehingga kita merasa bersih dan orang lain tidak merasa risih
ketika berinteraksi dengan kita.
4. Setelah menjaga dengan baik, maka kita harus menjga penampilan kita
dengan baik yaitu menghiasi fisik dengan pakaian yang bersih dan
rapi. Pakaian yang baik adalah pakaian yang sesuai dengan norma
yang berlaku karena Indonesia menganut budaya timur maka
selayaknya jikalau kita juga memakai pakaian yang pantas pakai
bukan pakaian budaya barat yang cenderung terlalu terbuka(Marzuki,
2009: 118-119).
3.2.2 Memelihara kesucian batin (jiwa)
Tidak cukup hanya dengan memelihara kesucian fisik, maka kita juga
harus memelihara kesucian batin yakni dengan menuntut berbagai ilmu
(agama, ilmu untuk kehidupan dunia) yang mendukung untuk dapat
melakukan berbagai aktivitas dalam hidup dan kehidupan sehari-hari.
Pembekalan akal atau menuntut ilmu dapat diupayakan misalnya melalui
pendidikan

formal,

pendidikan

informal,

dan

pengalaman

sehari-

hari (Marzuki, 2009: 120).


Setelah penampilan fisiknya baik dan pembekalan akal dengan berbagai
ilmu pengetahuan maka yang harus diperhatikan berikutnya adalah
bagaimana menghiasi jiwa dengan berbagai tingkah laku yang baik. Tingkah
laku yang sesuai dengan norma yang ditetapkan oleh Tuhan dan juga norma
yang berlaku di dalam masyarakat dimana kita tinggal (Marzuki, 2009:
121).
Setiap apa yang kita lakukan pastilah akan dinilai oleh masyarkat dan Tuhan,
sehingga kita dianjurkan untuk selalu berhati-hati dalam setiap apa yang kita

lakukan karena itu merupakan cerminan atau pembentukan citra dari masyarakat
terhadap diri kita tentang bagaimana karakter yang kita miliki. Rasa hormat
terhadap diri sendiri ini memiliki urgensi yang tinggi karena rasa hormat kita
terhadap diri kita sendiri akan menjadi pondasi atau landasan bagi kita untuk
dapat menghormati orang lain.
Selain itu, urgensi lain adalah rasa hormat terhadap diri sendiri akan mampu
mengangkat derajat atau martabat kita sebagi manusia di hadapan manusia lain
atau masyarakat lain. Kita akan dihargai sebagai manusia atau tidak itu
tergantung pada apa yang telah kita lakukan dan bagaimana citra diri kita.

3.3 Manfaat Hormat Pada Diri Sendiri


Ada beberapa manfaat hormat pada diri sendiri antara lain:
1. Orang lain dapat menilai dari apa yang kita lakukan terhadap diri kita sendiri,
misalnya kita berperilaku sopan maka orang lain akan melakukan hal yang
sama atau sopan terhadap kita.
2. Kita mampu mengetahui kelemahan maupun kelebihan terhadap diri kita
dengan kata lain kita bisa menjadi diri kita sendiri tanpa harus menjadi orang
lain.
3. Membangun image yang baik di masyarakat. Image kita menjadi baik dimata
orang lain, karena kita menjaga diri kita, misalnya kita menjaga kehormatan
kita.
4. Hidup menjadi tenang dan damai, terhindar dari berbagai penyakit.
5. Tidak mudah untuk melakukan hal-hal yang tidaj terpuji misalnya, memakai
narkotika, mabuk-mabukan dan lain-lain.
6. Dapat mengoptimalisasikan kemampuan atau bakat yang ada pada diri sendiri.
3.4 Bentuk-Bentuk Penghormatan pada Orang Lain
Menurut Thomas lickona (2013:96) bentuk-bentuk Penghormatan:
1. Hormatilah diri sendiri.
Oleh karena kita harus menghormati orang lain seperti kita ingin
dihormati, sangatlah penting bahwa kita menghormati diri kita sendiri sama
seperti kita bersikap hormat dan baik kepada orang lain.
Jika kita mempunyai pemikiran yang sepertinya mengatakan bahwa "Saya
akan menjadi orang yang mementingkan diri sendiri jika saya tidak
memberikan seluruh waktu saya untuk membantu orang lain" cobalah kita
bentuk lagi pemikiran ini agar kalimatnya menjadi seperti ini "Dengan
memberikan waktu kepada diri sendiri, saya akan bisa memperhatikan orang
lain dengan lebih baik."

2. Dengarkanlah dengan sungguh-sungguh.


Banyak orang yang tidak mampu mendengarkan dengan baik, karena
mereka mudah terganggu, selalu memeriksa ponsel mereka, atau sibuk
memikirkan apa yang selanjutnya ingin mereka katakan. Belajarlah untuk bisa
sungguh-sungguh mendengarkan pada saat orang lain sedang berbicara.
Tataplah mata orang yang sedang berbicara. Jangan biarkan pandangan kita
berkeliaran ke seluruh ruangan, atau mereka akan merasa bahwa kita tidak
memperhatikan apa yang sedang mereka katakan.
Berikanlah perhatian selama mereka berbicara. Matikan dulu ponsel kita,
atau matikan nada deringnya, dan jika kita menyadari bahwa pikiran kita
teralihkan, mintalah mereka mengulang apa yang baru saja mereka katakan
agar kita bisa kembali melanjutkan percakapan.
3. Jangan mengganggu waktu dan keleluasaan pribadi orang lain.
Di jaman modern seperti saat ini, kita tidak lagi mempunyai banyak waktu,
jadi jika kita sampai terpaksa mengusik keleluasaan pribadi orang lain,
pastikanlah bahwa hal ini memang benar-benar harus kita lakukan (misalnya
karena rumahnya terbakar, atau ada kecelakaan). Jangan mengganggu
seseorang yang sedang membaca di tempat umum, seperti di kedai kopi, dalam
kendaraan umum, di taman, terutama jika mereka sedang memakai penyuara
telinga.
Jika kita tinggal serumah bersama orang lain, tanyakan terlebih dulu
sebelum kita mengundang serombongan orang untuk berkumpul di rumah, dan
mintalah persetujuannya.
4. Tanggapilah gagasan orang lain dengan penuh perhatian.
Dengarkan gagasan, pendapat, dan nasihat dari orang lain dengan pikiran
yang terbuka. Kita tidak harus setuju dengan mereka, tetapi berikanlah
kesediaan kita untuk memikirkan apa yang mereka katakan. Contohnya, jika
seorang rekan kerja menyampaikan kepada kita sebuah gagasan yang menurut
kita sangat aneh, atau tidak bisa diterapkan, berikanlah kesediaan untuk
mendengarkan gagasannya dan pertimbangkanlah pro dan kontranya.

Jika seseorang menyampaikan gagasan yang tidak sopan atau menyakiti


perasaan orang lain (misalnya mereka membahas tentang ras atau seksisme)
kita tidak mempunyai kewajiban untuk mendengarkan ucapan mereka dan jika
kita bisa, kita harus menjelaskan kepada mereka bahwa apa yang mereka
katakan adalah pandangan-pandangan yang tidak pantas untuk dibahas.
5. Jangan mengganggu waktu dan keleluasaan pribadi orang lain.
Di jaman modern seperti saat ini, kita tidak lagi mempunyai banyak waktu,
jadi jika kita sampai terpaksa mengusik keleluasaan pribadi orang lain,
pastikanlah bahwa hal ini memang benar-benar harus kita lakukan (misalnya
karena rumahnya terbakar, atau ada kecelakaan).
Jangan mengganggu seseorang yang sedang membaca di tempat umum,
seperti di kedai kopi, dalam kendaraan umum, di taman, terutama jika mereka
sedang memakai penyuara telinga. Jika kita tinggal serumah bersama orang
lain, tanyakan terlebih dulu sebelum kita mengundang serombongan orang
untuk berkumpul di rumah, dan mintalah persetujuannya.
6. Budayakanlah perilaku yang baik.
Caranya semudah mengucapkan "terima kasih" dan "tolong" pada saat kita
meminta sesuatu dari orang lain. Cara ini menunjukkan bahwa kita menghargai
waktu dan usaha yang orang lain berikan untuk menolong kita dan membuat
mereka merasa dihormati. Contoh lain dari perilaku yang baik misalnya
dengan tidak menyela sebuah pembicaraan. Jika ada yang harus kita
sampaikan, tunggulah sampai kita bisa menemukan waktu yang tepat untuk
mulai berbicara.

10

Menurut Zubaedim (2012:28) mengemukakan bagaimana cara menghormati orang


lain yaitu sebagai berikut:
1. Hargai perbedaan
Ada banyak perbedaan pada setiap manusia, seperti kondisi sosial ekonomi,
pekerjaan dan peran. Misalnya, anak melihat tukang sampah di depannya,
kemudian ia merasa jijik dengan hal tersebut. Anak bisa saja mengeluarkan
kata-kata yang tidak baik.Nah, ibu bisa mengajaknya berdiskusi mengenai
profesi orang tersebut.
Beri pandangan pada anak bahwa mengelola sampah merupakan tugas
mulia yang dijalankan oleh tukang sampah. Minta anak untuk membayangkan
apa yang terjadi jika tidak ada seorang pun yang mau menangani sampah.
Dengan demikian, diharapkan anak mampu berperilaku yang tepat saat melihat
tukang sampah
2. Tumbuhkan rasa empati anak
Rumus sederhananya: jika orangtua berempati pada anak, maka anak akan
lebih mudah berempati pada orang lain. Hal-hal kecil yang bisa orangtua
lakukan, ketika anak sedang belajar kemudian ia mengantuk, sebagai orangtua
bisa memberikannya pengertian dengan berkata pada anak untuk melanjutkan
belajarnya esok hari. Mendengar hal itu, anak akan merasa dimengerti dan
dihormati sebagai pribadi
3. Jangan lupa bilang tolong dan terima kasih
Sering kali kita meminta anak untuk mengucapkan kata tolong saat
membutuhkan bantuan dan mengucapkan terima kasih saat sudah diberikan
bantuan. Sayangnya, kita kerap lupa mengucapkan kata-kata sakti tersebut .
Kata tolong dan terima kasih adalah kata-kata singkat, namun penting
untuk menunjukkan sikap hormat pada orang lain

11

4. Biasakan untuk meminta maaf saat melakukan kesalahan


Jika berjanji pada seseorang untuk mengajak ke arena bermain atau nonton
bioskop, ia tentunya berharap janji itu akan ditepati. Namun, suatu ketika orang
tua membatalkannya dan tidak jadi pergi karena sedang tidak enak badan
misalnya.Hal yang dapat kita lakukan adalah meminta maaf. Kita harus jujur
mengakui bahwa diri kita tidak bisa menepati janji akan menjadi obat
penghilang rasa kecewa.
3.5 Menunjukkan Perilaku Hormat, Santun, dan Peduli Sesama
3.5.1 Perilaku hormat
Menghormati seseorang berarti melayani dengan penuh sopan,
memandang tinggi kepadanya dan menghargai kebaikannya. Sikap sebegini
telah lama digariskan di dalam syariat yang dibawa oleh Nabi Muhammad
SAW dan melalui contoh-contoh sikap Rasulullah SAW yang ditonjolkan
kepada kita sejajar dengan maksud sebuah hadis yang berbunyi:
Sesungguhnya akhlak Rasulullah itu ialah seperti yang terdapat dalam al
Quran (Riwayat Bukhari Muslim). Allah SWT menyuruh kita memandang
kepada Nabi Muhammad SAW sebagai contoh terbaik dalam kehidupan kita
sebagaimana firmanNya di dalam surah al Qalam ayat 4: Dan bahawa
sesungguhnya engkau (Nabi Muhammad SAW) mempunyai akhlak yang
amat mulia. (Agus Wibowo & Sigit Purnama, 2013:44)
Agama suci Islam telah memberi panduan yang jelas dalam aspek
menghormati sesama makhluk Allah sama ada menghormati sesama
manusia mahupun makhluk-makhluknya yang lain. Ini khususnya untuk
memelihara hubungan yang baik kerana keberadaan kita di muka bumi ini
menuntut kerjasama yang telus buat penakatan. Bahkan, lebih jauh lagi,
menghormati sesama manusia mencakupi hormat kepada yang tidak seusia
iaitu antara yang muda kepada yang tua dan yang tua kepada yang muda
sebagaimana maksud hadis: Barangsiapa tidak menaruh hormat kepada
orang yang lebih tua diantara kami atau tidak mengasihani yang lebih muda,

12

tidaklah termasuk golongan kami (Hadis sahih riwayat Imam Ahmad dan
disepakati yang lain). (Agus Wibowo & Sigit Purnama, 2013:52)
Sebagai seorang mahasiswa kita wajib menghormati orang lain. Baik itu
pendapat, sikap, tingkah laku maupun keyakinan. Kita tidak boleh mencaci
maki keyakinan orang lain. Kita harus bisa menghormati keyakinan atau
pendapat orang lain. Ada pepatah yang mengatakan kalau kita mau
dihormati, maka kita harus menghormati dulu. Mungkin pepatah itu bisa
dijadikan motivasi buat kita aagar kita bissa menghormati orang lain.
(Wahyudin Sumpeno, 2009: 45)
3.5.2 Santun
Santun adalah satu kata sederhana yang memiliki arti banyak dan dalam,
berisi nilai-nilai positif yang dicerminkan dalam perilaku dan perbuatan
positif. Perilaku positif lebih dikenal dengan santun yang dapat
diimplementasikan

pada

cara

berbicara,

cara

berpakaian,

cara

memperlakukan orang lain, cara mengekspresikan diri dimanapun dan


kapan pun. Santun yang tercermin dalam perilaku bangsa Indonesia ini tidak
tumbuh dengan sendirinya namun juga merupakan suatu proses yang tidak
bisa dilepaskan dari sejarah bangsa yang luhur. (Thomas Lickona, 2013:54)
3.5.3 Peduli Sesama
Kehidupan masyarakat sekarang ini bergeser menjadi lebih individualis.
Kebersamaan dan saling tolong-menolong dengan penuh ketulusan yang
dahulu menjadi ciri khas masyarakat kita semakin menghilang.Kepedulian
terhadap sesamapun semakin menipis. Konsentrasi kehidupan masyarakat
sekarang ini didominasi pada bagaimana mencapai mimpi-mimpi materialis.
(Ngainun Naim, 2012:207)
Pergeseran kehidupan ini disebabkan oleh berbagai faktor. Salah satunya
adalah faktor perubahan sosial yang berlangsung secara masif. Berhubungan
dengan sesama manusia senantiasa penuh dengan dinamika.Tidak selalu
semuanya berjalan baik dan harmonis.Tidak jarang terjadi perbedaan.
Munculnya konflik dan kekerasan yang belakangan banyak terjadi di daerah
indonesia menunjukkan bagaimana perbedaan tidak dijadikan sebagai

13

potensi untuk membangun kekayaan khazanah hidup. Padahal perbedaan


merupakan bagian dari hukum tuhan yang tidak mungkin untuk
dihindari.Oleh karena itu perbedaan harus dijadikan sebagai sarana untuk
memperkaya kehidupan. (Muchlas Sumani dan Hariyanto, 2011: 67)
Berkaitan dengan hal ini, penting merenungkan pendapat filsuf Deeepak
Chora.Beliau

menyatakan

kalau

kamu

melayani

sesama,

kamu

mendapatkan balasan yang lebih banyak.Kalau kamu memberikan hal yang


baik, hal yang baik akan mengalir kepadamu.Peduli sesama harus
dilakukan tanpa pamrih. Tanpa pamrih berarti tidak mengharapkan balasan
atau pemberian apapun yang kita lakukan kepada orang lain. Jadi saat
melakukan aktivitas sebagai bentuk kepedulian, tidak ada keenggenan atau
ucapan menggerutu.(Toto Suharto, 2012: 59)

14

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Rasa hormat memiliki pengertian sebagai suatu sikap untuk menghargai atau
sikap sopan. sikap hormat bersifat penting karena dengan sikap hormat mampu
membangun

keteraturan

di

dalam

kehidupan

masyarakat

dan

mampu

meningkatkan derajat seseorang di hadapan masyarakat. rasa hormat meliputi


empat hal, yaitu sikap hormat terhadap Tuhan, sikap hormat terhadap diri sendiri,
sikap hormat terhadap orang lain dan sikap hormat terhadap lingkungan. Rasa
hormat terhadap diri sendiri merupakan sikap hormat kita dalam menghargai diri
kita pribadi yang ditunjukkan dalam kehidupan sehari-hari sehingga mampu
mencerminkan karakter kita sebagai manusia.
Untuk membentuk pribadi yang baik maka diperlukan sikap pengendalian diri.
Pengendalian diri adalah merupakan suatu keinginan dan kemampuan dalam
menggapai kehidupan yang selaras, serasi dan seimbang pada hak dan
kewajibannya sebagai individu dalam kehidupan keluarga, masyarakat, bangsa
dan negara. Sikap-sikap pengendalian diri dapat berupa: sikap sabar, sikap bekerja
keras, sikap jujur, sikap disiplin, sikap teguh pendirian dan percaya diri.
Kemudian sebagai manusia, kita wajib menghormati orang lain. Baik itu
pendapat, sikap, tingkah laku maupun keyakinan. Kita tidak boleh mencaci maki
keyakinan orang lain. Kita harus bisa menghormati keyakinan atau pendapat
orang lain. Ada pepatah yang mengatakan kalau kita mau dihormati, maka kita
harus menghormati dulu. Mungkin pepatah itu bisa dijadikan motivasi buat kita
agar kita bisa menghormati orang lain.

15

4.2 Saran
Dalam makalah ini tentunya ada banyak sekali koreksi dari para pembaca,
karena kami menyadari makalah ini jauh dari sempurna.Maka dari itu kami
mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari para pembaca yang dengan
itu semua kami harapkan makalah ini akan menjadi lebih baik lagi.

16

DAFTAR PUSTAKA
Naim, Ngainun. 2012. Character Building. Yogjakarta: Ar-Ruzz Media
Samani, Muchlas, dkk. 2011. Pendidikan Karakter. Bandung: Remaja Rosdakarya
Offset
Suharto, Toto. 2012. Pendidikan Berbasis Masyarakat. Yogyakarta: LKIS Yogyakarta
Suseno, F. Magniz. 1984. Etika Jawa: Sebuah Analisa falsafi tentang Kebijaksanaan
Hidup Jawa. Jakarta: PT Gramedia
Tim Kreatif LKM UNJ. 2011. Restorasi Pendidikan Indonesia. Yogyakarta: Ar-Ruzz
Media

17