Anda di halaman 1dari 29

Laporan Praktikum Ayunan Matematis

A. Tujuan :

1.
Memahami pengaruh panjang tali, massa beban dan besar sudut simpangan pada
hasil pengukuran.
2.

Menentukan percepatan gravitasi dengan metode ayunan Fisis.

B. Alat dan Bahan


1.

Tali kasur

2.

Bandul (lebih baik yang berbentuk seperti bola)

3.

tiang penyangga (statip)

4.

Stopwatch

5.

Busur derajat
Tips : untuk menunjang keberhasilan praktikum ayunan matematis ini, dapat dilakukan dengan,

Dalam praktikum ayunan matematis ini, usahakan menggunakan sudut simpangan


maksimal 10 derajat.
Gunakan bandul yang berupa bola, karena dapat meminimalkan gesekan udara dalam
praktikum ayunan matematis.
C. Landasan Teori
Bandul matematis atau ayunan matematis setidaknya menjelaskan bagaimana suatu titik
benda digantungkan pada suatu titk tetap dengan tali. Jika ayunan menyimpang sebesar sudut
terhadap garis vertical maka gaya yang mengembalikan :
F = - m . g . sin
Untuk dalam radial yaitu kecil maka sin = = s/l, dimana s = busur lintasan bola dan l =
panjang tali , sehingga :
F = mgs/l
Kalau tidak ada gaya gesekan dan gaya puntiran maka persamaan gaya adalah :

Ini adalah persamaan differensial getaran selaras dengan periode adalah :

Harga l dan T dapat diukur pada pelaksanaan percobaan dengan bola logam yang cukup berat
digantungkan
dengan
kawat
yang
sangat
ringan
(Anonim,
2007).

Beban yang diikat pada ujung tali ringan yang massanya dapat diabaikan disebut bandul. Jika
beban ditarik kesatu sisi, kemudian dilepaskanmaka beban akan terayun melalui titik
keseimbangan menuju ke sisi yang lain. Bila amplitudo ayunan kecil, maka bandul sederhana itu
akan melakukan getaran harmonik. Bandul dengan massa m digantung pada seutas tali yang
panjangnya l. Ayunan mempunyai simpangan anguler dari kedudukan seimbang. Gaya pemulih
adalah
komponen
gaya
tegak
lurus
tali.
F
=
m
g
sin

F
=
m
a
maka
m
a
=
m
g
sin

a = - g sin
Untuk getaran selaras kecil sekali sehingga sin = . Simpangan busur s = l atau
=s/l , maka persamaan menjadi: a= gs/l . Dengan persamaan periode getaran harmonik.

Dimana
l
g=
T=

:
=

panjang
percepatan

periode

tali
gravitasi

bandul

sederhana

(meter)
(ms-2)
(s)

Dari rumus di atas diketahui bahwa periode bandul sederhana tidak bergantung pada
massa dan simpangan bandul, melaikan hanya bergantung pada panjang dan percepatan
gravitasi, yaitu:

(Hendrra,2006)
Gerak osilasi yang sering dijumpai adalah gerak ayunan. Jika simpangan osilasi tidak
terlalu besar, maka gerak yang terjadi dalam gerak harmonik sederhana. Ayunan sederhana
adalah suatu sistem yang terdiri dari sebuah massa dan tak dapat mulur. Ini dijunjukkan
pada gambar dibawah ini. Jika ayunan ditarik kesamping dari posisi setimbang, dan
kemudian dilepasskan, maka massa m akan berayun dalam bidang vertikal kebawah

pengaruh gravitasi. Gerak ini adalah gerak osilasi dan periodik. Kita ingin menentukan
periode ayunan. Pada gambar di bawah ini, ditunjukkan sebuah ayunan dengan panjang 1,
dengan sebuah partikel bermassa m, yang membuat sudut terhadap arah vertical. Gaya
yang bekerja pada partikel adalah gaya berat dan gaya tarik dalam tali. Kita pilih suatu
sistem koordinat dengan satu sumbu menyinggung lingkaran gerak (tangensial) dan sumbu
lain pada arah radial. Kemudian kita uraikan gaya berat mg atas komponenkomponen pada
arah radial, yaitu mg cos , dan arah tangensial, yaitu mg sin . Komponen radial dari gayagaya yang bekerja memberikan percepatan sentripetal yang diperlukan agar benda
bergerak pada busur lingkaran.Komponen tangensial adalah gaya pembalik pada benda m
yang cenderung mengembalikan massa keposisi setimbang. Jadi gaya pembalik adalah :
F = mg sin
Perhatikan bahwa gaya pembalik di sini tidak sebanding dengan akan tetapi sebanding
dengan sin . Akibatnya gerak yang dihasilkan bukanlah gerak harmonic sederhana. Akan
tetapi, jika sudut adalah kecil maka sin (radial). Simpangan sepanjang busur
lintasan adalah x=l , dan untuk sudut yang kecil busur lintasan dapat dianggap sebagai
garis lurus. Jadi kita peroleh :

Gambar 1. Gaya-gaya yang bekerja pada ayunan sederhana

Jadi untuk simpangan yang kecil, gaya pembalik adalah sebanding dengan simpangan, dan
mempunyai arah berlawanan. Ini bukan laian adalah persyaratan gerak harmonic
sederhana.
Tetapan
mg/l
menggantikan
tetapan
k
pada
F=-kx.
Perioda ayunan jika amplitude kecil adalah:

(Sutrisno, 1997).
Contoh dari kategori ayunan mekanis, yaitu pendulum. Kita akan memulai kajian kita
dengan meninjau persamaan gerak untuk sistem yang dikaji seperti dalam gambar 2.

Gaya pemulih muncul sebagai konsekuensi gravitasi terhadap bola bermassa M dalam
bentuk gaya gravitasi Mg yang saling meniadakan dengan gaya Mdv/dt yang berkaitan
dengan kelembaman. Adapun frekuensi ayunan tidak bergantung kepada massa M.

DASAR TEORI.
Bandul Matematis adalah salah satu matematis yangbergerak mengikuti
gerak harmonik sederhana. bandul matematis merupakan benda ideal yang
terdiri dari sebuah titik massa yang digantungkan pada tali ringan yang tidak
bermassa. jika bandul disimpangkan dengan sudut dari posisi setimbangnya
lalu dilepaskan maka bandul akan berayun pada bidang vertikal karena
pengaruh dari gaya grafitasinya.

" berdasarkan penurunan hukum-hukum newton disebutkan bahwa periode


ayunan bandul sederhana dapat di hitung sbb :
T = 2 (l/g)

Dimana:
T : Periode ayunan (detik)
l : Panjang tali (m)
g : Konstanta percepatan gravitasi bumi ( m/det^2 )
Gerak periode merupakan suatu gerak yang berulang pada selang waktu
yang tetap. Contohnya gerak ayunan pada bandul. Dari satu massa yang
brgantung pada sutas tali, kebanyakan gerak tidaklah betul-betul periodik
karena pengaruh gaya gesekan yang membuang energi gerak.
Benda berayun lama akan berhenti bergetar. ini merupakan periodik
teredam. Gerak dengan persamaan berupa fungsi sinus merupakan gerak
harmonik sederhana.(Sutresna, 2006: 12)
Periode getaran yaitu T. Waktu yang diperlukan untuk satu getaran
frekwensi gerak f. jumlah getaran dalam satu satuan waktu T = 1/f posisi saat
dimana resultan gaya pada benda sama dengan nol adalah posisi setimbang,
kedua benda mencapai titik nol (setimbang) selalu pada saat yang sama
Gaya pada partikel sebanding dengan jarak partikel dari posisi setimbang
maka partikel tersebut melakukan gerak harmonik sederhana. Teori Robert
hooke (1635-1703) menyatkan bahwa jika sebuah benda diubah bentuknya
maka benda itu akan melawan perubahan bentuk dengan gaya yang
seimbang/sebanding dengan besar deformasi, asalkan deformasi ini tidak
terlalu besar, F = -kx. Dan dalam batas elastisitas gaya pada pegas adalah
sebanding dengan pertambahan panjang pegas. sedangkan pertambahan
panjang pegas adalah sama dengan simpangan osilasi atau getaran. F = + k
x
Gaya gesekan adalah sebanding dengan kecepatan benda dan mempunyai
arah yang berlawanan dengan kecepatan. persamaan gerak dari suatu osilator
harmonik teredam dapat diperoleh dari hukum II Newton yaitu F =

m.adimana F adalah jumlah dari gaya balik kx dan gaya redam yaitu b
dx/dt, b adalah suatu tetapan positif.(Giancoli, 2001: 45)
Osilasi adalah jika suatu partikel dalam gerak periodik bergerak bolak
balik melalui lintasan yang sama, dimanasuatu periodik adalah setiap gerak
yang berulang-ulang dalam selang waktu yang sama. Banyak benda yang
berisolasi yang bergerak bolak-baliknya tidak tepat sama karena gaya
gesekan melepaskan tenaga geraknya. Bandul matematis bergerak mengikuti
gerak harmonic. Bandul sederhana (matematis) adalah benda ideal yang
terdiri dari sebuah titik massa, yang digantung pada tali ringan yang tidak
dapat muju. Jika bandul ditarik keseamping dari posisi seimbangnya (David,
1985 : 12)
Banyak benda yang berosilasi bergerak bolak-balik tidak tepat sama
karena gaya gesekan melepaskan tenaga geraknya. Periode T suatu gerak
harmonik adalah waktu yang dibutuhkan untuk menempuh suatu lintasan
langkah dari geraknya yaitu satu putaran penuh atau satu putar frekwensi
gerak adalah V=1/T .
Satuan SI untuk frekwensi adalah putaran periodik hert. posisi pada saat
tidak ada gaya netto yang bekerja pada partikel yang berosilasi adalah posisi
setimbang. partikel yang mengalami gerak harmonik bergerak bolak-balik
melalui titik yang tenaga potensialnya minimum (setimbang). contoh bandul
berayun.
ChritianHaygens (1629-1690) menciptakan : Dalam bandul jam, tenaga
dinerikan secara otomatis oleh suatu mekanisme pelepasan untuk menutupi
hilangnya tenaga karena gesekan.(Wibawa, 2007: 72)
C. ALAT dan BAHAN.
1. Alat ayunan matematis.
2. Stopwatch.

3.
4.
5.
D.
1.
2.

Mistar.
Statip.
Benang penggantung.
CARA KERJA.
Memasang alat seperti pada gambar praktikum.
Menentukan panjang tali penggantung 100 cm, yang diukur dari pusat bola
sampai dengan kedudukan penjepit tali.
3. Menyimpangkan bola dari titik kesetimbangan kemudian lepaskan.
4. Mencatat waktu yang diperlukan untuk 10 ayunan.
5. Mengulangi langkah no.3 dan no.4 masing-masing sebanyak 2 kali.
6. Mengulangi percbaan no.2 s/d no.5 dengan panjang tali yang berbeda-beda:
100, 90, 80, 70, dan 60 cm.

E. HASIL PENGAMATAN.
Gambar hasil pengamatan.
1. Rangkaian Ayunan bandul Matematis

2.

atch

3.

Stopw

Mistar/penggaris

Tabel hasil pengamatan


Hubungan antara I dan T

1
2

Panja
ng
waktu
tali (t) (10 X
()
Osilasi)
(cm)
(s)

100
90

Periode
(T)
(=t/10)
(s)

19,8

1,98

19,2

1,92

18,9
18,6

1,89
1,86

g
T (S (cm/ T3(S
2
3
)
S2)
)
3,9 10,0 7,7
2
6
6
3,6 10,7 7,0
8
1
7
3,5
6,7
7
9,94
5
3,4 10,2 6,4
2

80

70

60

F. ANALISIS DATA.
1. Panjang 100 cm = 1 m.
g1

g2

17,8

1,78

17,8

1,78

16,9

1,69

16,4

1,64

15,5

1,55

15,4

1,54

5
3,1
6
3,1
6
2,8
5
2,6
8
2,4
1,7
7

8
9,98
9,98
9,68
10,3
9,85
13,6
6

3
5,6
3
5,6
3
4,8
2
4,4
1
3,7
2
2,7
3

2. Panjang 90 cm = 0,9 m.
g1

g2

3. Panjang 80 cm = 0,8 m.
g1

g2

4. Panjang 70 cm = 0,7 m.
g1

g2

5. Panjang 60 cm = 0,6 m.
g1

g2

1. Ralat ukur T2 = 3,92


a)
g =
=
=
= 10,3 N.
b)

Sg =
=
=
=

T3= 7,76

l = 100

=
=
=
=
=3,03
=3 cm
=0,03 m.
c)

Ralat ukur = g Sg
= 10,3 0,03
1
= 10,3 + 0,03
=10,33 m/s2
2
=10,3 0,03
=10,27 m/s2

2. Ralat ukur T2 = 3,68


a) g
=
=
=
= 10,3 N.

T3 = 7,07

l = 100

b) Sg

=
=
=
=
=
=
=
=3,3 cm
=0,033 m.
c) Ralat ukur = g Sg
= 10,3 0,033
1
= 10,3 + 0,033
=10,333 m/s2
2
=10,3 0,033
=10,267 m/s2

3. Ralat ukur T2 = 3,57


a) g
=
=
=
= 10,11 N.
b) Sg

=
=
=
=
=
=
=
=3,14 cm
=0,0314 m.
c) Ralat ukur = g Sg

T3 = 6,75

l = 90

= 5,61 0,0314
= 5,61+ 0,0314
=5,6414 m/s2
=5,61 0,0314
=5,5786 m/s2

1
2

4. Ralat ukur T2 = 3,45


a) g
=
=
=
= 10,11 N.
b) Sg
=
=
=

T3 = 6,43

l = 90

=
=
=
=
=3,3 cm
=0,033 m.
c) Ralat ukur = g Sg
= 5,61 0,033
1
= 5,61 + 0,033
=5,643 m/s2
2
=5,61 0,033
=5,577 m/s2

5. Ralat ukur T2 = 3,16


a) g
=
=
=
= 9,98 N.
b) Sg

T3 = 5,63

l = 80

=
=
=
=
=
=
=
=3,35 cm
=0,0335 m.
c) Ralat ukur = g Sg
= 9,98 0,0335
1
= 9,98 + 0,0335
=10,01 m/s2
2
=9,98 0,0335
=9,94 m/s2

6. Ralat ukur T2 = 2,85

T3 = 4,82

l = 70

a) g

=
=
= 9,99 N.
b) Sg

=
=
=
=
=
=
=
=3,4 cm
=0,034 m.
c) Ralat ukur = g Sg
= 10 0,034
1
= 10 + 0,034
=10,034 m/s2

=10 0,034
=9,966 m/s2

7. Ralat ukur T2 = 2,68


a) g
=
=
=
= 9,99 N.
b) Sg
=
=
=
=
=
=

T3 = 4,41

l = 70

=
=3,7 cm
=0,037 m.
c) Ralat ukur = g Sg
= 10 0,035
1
= 10 + 0,035
=10,037 m/s2
2
=10 0,037
=9,963 m/s2

8. Ralat ukur T2 = 2,4


a) g
=
=
=
= 11,755 N.
b) Sg
=

T3 = 3,72

l = 60

=
=
=
=
=
=
=3,8 cm
=0,038 m.
c) Ralat ukur = g Sg
= 11,755 0,038
1
= 11,758 + 0,033
=11,793 m/s2
2
=11,755 0,038
=11,717 m/s2

9. Ralat ukur T2 = 1,77


a) g
=

T3 = 2,73

l = 60

=
=
= 11,755 N.
b) Sg

=
=
=
=
=
=
=
=5,2 cm
=0,052 m.
c) Ralat ukur = g Sg
= 11,755 0,052
1
= 11,755 + 0,052
=11,807 m/s2
2
=11,755 0,052
=11,703 m/s2

G. PEMBAHASAN.
Pada praktikum bandul matematis ini, praktikum melakukan 2 kali
percobaan sejenis yang masing-masing dilakukan oleh sepuluh kali dengan

1.

2.

3.

4.

beban, panjang tali (I) yang berbeda. Dari tiap percobaan yang dilakukan
akan diperoleh data-data yang nantinya akan didapat lebih lengkap pada
bagian analisis data.
Bandul matematis adalah benda yang terdiri dari sebuah titk massa
yang digantung pada tali ringan yang tidak mulur. Bila bandul disimpangkan
dengan sudut dari posisi kesetimbangannya lalu dilepaskan maka benda akan
berayun vertikal karena diperoleh oleh gaya gravitasi.
Kemudian dari hasil perhitungan pada analisis data diperoleh nilai gravitasi
dari perhitungkan menggunakan tabel, yakni sebagai berikut:
Panjang tali = 100 cm = 1 m.
Gravitasi 1: 10,06 m/s2
Gravitasi 2 : 10,71 m/s2
Panjang tali = 09 cm = 0,9 m.
Gravitasi 1 : 9,94 m/s2
Gravitasi 2 : 10,28 m/s2
Panjang tali = 80 cm = 0,8 m
Gravitasi 1 : 9,98 m/s2
Gravitasi 2 : 9,98 m/s2
Panjang tali = 07 cm = 0,7 m

Gravitasi 1 : 9,68 m/s2


Gravitasi 2 : 10,3 m/s2
5. Panjang tali = 06 cm =0,6
Gravitasi 1 : 9,85 m/s2
Gravitasi 2 : 13,66 m/s2
Dilihat dari hasil gravitasi yang diperoleh terdapat perbedaan dengan
besarnya nilai gravitasi yang telah kita ketahui sebesar 9,8 m/s 2. Hal ini bisa
jadi disebabkan karena adanya gesekan anatara tali dengan udara (angin),
sehingga benda yang berosilasi gerak bolak-baliknya tidak tepat sama dan
melepaskan tenaga gerakan.
Selain itu perbedaan nilai gravitasi ini juga bisa disebabkan oleh karena
kesalah dalam melakukan percobaan/pengukuran. Misalnya saja dalam
mengukur panjang tali (l). Karena hal ini berpengaruh langsung dalam
perhitungan. Contoh: semakin panjang (l) maka nilai gravitasi (g) juga akan
semakin besar. Itu membuat massa dari beban ikut diperhitungkan, sehingga
bisa mempengaruhi gravitasi itu sendiri.
H. EVALUASI.
PERTANYAAN :
1. Apakah yang anda ketahui dengan percepatan gravitasi?
2. Buatlah grafik hubungan antara T versus . Jelaskan dari grafik yang telah
didapatkan.
3. Jelaskan besarnya nilai percepatan gravitasi yang diperoleh berdasarkan
masing-masing panjang tali penggantung.
JAWAB:
1. Gayayang ditimbulkan bumi dan dapat dihitung dengan berbagai cara
diantaranya dengan ayunan bandul sederhana.
2.

Grafik hubungan antara T dan l


Hubungan antara T dan l sangat signifikan karena semakin lama waktu yang
di butuhkan semakin tali semakin panjang.
3. Besarnya nilai percepatan gravitasi berbeda dari ukuran talinya karena
adanya gesekan anatara tali dengan udara (angin), sehingga benda yang
berosilasi gerak bolak-baliknya tidak tepat sama dan melepaskan tenaga
gerakan.
I. SIMPULAN
Pada dasarnya gravitasi adalah gaya yang ditimbulkan bumi dan dapat
dihitung dengan berbagai cara diantaranya dengan ayunan bandul sederhana.
Pada ayunan bandul sederhana massa bandul tidak dihitungkan, yang
diperhatikan hanya kuadrat periode (T2) dan panjang tali (R)
Dari percobaan yang telah kami lakukan dengan menggunakan tali dan
beban. Kami dapat menyimpulkan pengaruh dari perubahan periode getaran
sangat berpengaruh karena apabila panjang tali yang digunakan lebih pendek
maka waktu yang di perlukan untuk menghitung waktu ayunan bandul lebih
sedikit dan sebaliknya.
Dalam melakukan percobaan ini harus dilakukan secara berulangulang, karena jika hanya melakukan satu kali percobaan, tingkat ketepatan

akan berkurang. Dan saat inilah meniliti berat dan panjang mata kita harus
lebih jeli dan sigap saat menentukan waktu pada stopwatch.

BAB II
PENUTUP
A. KESIMPULAN.
Dari percobaan yang telah dilakukan dapt diambil kesimpulan:
1. Untuk menghitung percepatan gravitasi dapat digunakan ayunan sederhana
dan ayunan fisis.
2. Panjang tali bandul (I) berbanding lurus dengan periode T, tetapi berbanding
terbalik dengan percepatan gravitasi g.
3. Nilai rata-rata g menurut bandul matematis yang berbeda dengan nilai
menurut hasil akhir perhitungan ketelitiannya dan juga dengan g pada bandul
fisis, terjadi karena bebrapa kesalahan yang dilakukan praktikan.
4. Kesalahan yang mungkin terjadi adalah berputarnya bandul matematis saat
berayun dan sudut simpangan yang lebih dari 100.
B. KERITIK.
1. Fasilitas atau alat alat praktikum masih kurang memadai.
2. Ketidak siapan para Co.Ass untuk memecahkan masalah, sehingga
menambah waktu praktikum hanya untuk membahas analisis data.
C. SARAN.

1. Semoga alat dan bahan kedepannya bisa di lengkapi sebagai mana


seharusnya yang ada pada saat praktikum.
2. Saya berharap kedepannya semua Co. Ass mempersiapkan materi praktikum
dengan mantap sehari sebelum dilaksanakannya. Agar tidak menambahnambah waktu.

DAFTAR PUSTAKA
Giancoli, Douglas C. 2001. Fsica Edisi relima, Jilid 2. Jakarta :
Erlangga.
Halliday, David. 1985. Fisika Dasar Jilid I. Jakarta : Erlangga
Sutresna, Nana. 2006. Fisika Umum I. Bandung: Grafindo Media Pratama.
Wibawa, I Made Satriya. 2007. Penuntun Praktikum Fisika Dasar (Farmasi).
Bali : Graha media

Anda mungkin juga menyukai