Anda di halaman 1dari 4

Diceritaken pada jaman dahulu di sebuah Kerajaan bernama Cibadak hiduplah sebuah

keluarga Cemara yang memiliki putri cantik bernama Bawang Putih. Ayahnya adalah seorang
abdi dalem kepercayaan di kerjaan Cibadak, bernama Tuan Roma. Sepeninggal ibu bawang
putih, Tuan Roma menikah lagi dengan seorang Janda beranak dua bernama Jeng Ani, dan
anaknya bernama Bawang Merah dan Bawang Goreng. Tuan Roma kerap pergi meninggalkan
mereka berempat untuk pergi berkelana bekerja mengabdi di Kerajaan Cibadak yang sedan
dilanda isu krisis politik dan moneter karena hilangnya Pangeran Rama putra dari Sang Raja.
Dan selama itu pula, Jeng Ani beserta dua putrinya selalu menindas Bawang Putih dan
memperlakukannya seperti pembantu di rumahnya sendiri. Walaupun begitu Putih tetap tegar
dan menanggapi perlakuan itu dengan santai. Meskipun terkadang ia tidak tahan dan
bersedih.
Di pagi hari yang cerah, di sebuah kamar yang berantakan dan kotor tidurlah bawang putih di
antara baju-baju kotor yang berserakan.
P : Hoaaaahhh.. Capek banget badanku. Kayak habis kerja romusha.
M : (Menendang kaki putih dan melempar setumpuk baju kotor). Hey bangun!
P : Apa sih ganggu orang tidur aja. (Menggunakan baju kotor sebagai selimut)
G : Eeeh malah tidur lagi! Kok betah sih bajuku bau gitu malah buat selimutan. Dasar orang
ini ya!
P : (Membuka mata kemudian duduk). Oh ini bajumu ya reng? Pantesan bau gosong apek gini.
M&G : (Mengomel dan berantem dengan bawang putih)
A : Heeei. Kalian ngapain masih pagi udah buat keributan. Berisik tau!
M : Ini lho mih putih disuruh nyuci malah tidur terus!
A : Hey anak pemalas! Kamu mau dihukum lagi ya? Cepat bangun dan pergi cuci semua baju
merah dan goreng!
P : Dia kan udah gede, ngapain sih mesti aku yang nyuciin mih?
A : Minta di jewer kamu yaa??!!
P : E e e eh, ampun mih. Iya iya aku cuciin.
Di sungai, tempat Putih untuk menenangkan hati dan pikirannya.Ia duduk bersila sambil
bertopang dagu.Suara gemericik air menemani Putih di sungai pagi itu.Ia pun memulai untuk
mencuci baju milik Merah.Di sela-sela ia mengambil baju kotor Merah ,tiba-tiba sesosok
Monyet ajaib datang menghampirinya. Monyet itu adalah Pangeran Cibadak yang dikutuk oleh
penyihir jahat yang tidak lain adalah Jeng Ani.
P : Huufffttt. Kesel banget banget sih. Disuruh nyuci baju bau butuk gini.
PG : Baaaa! Kamu kenapa nona cantik?
P : Aaaaaa!! Siapa kamu jelek? Kok monyet bisa ngomong sih?
PG : Aku pangeran.
P : Dih mimpi siang-siang bolong gini!
PG : Yasudah kalo ga percaya. Anggap saja aku monyet ajaib. Tapi ngomong-ngomong siapa
nama kamu dan kamu kenapa? Kok cantik-cantik bau dan ngomel-ngomel sendiri di pinggir
sungai.
P : Enak aja! Aku bawang putih dan aku itu wangi, yang bau ini nih bajunya merah ama
goreng! Iiih kesel banget tau ga sih nyet. Kalo papi lagi keluar kota gini, trio bombay itu selalu
menyiksaku. Hufft.
PG : Siapa itu trio bombay?
P : Mereka itu ibu tiriku dan dua anaknya, bawang merah dan bawang goreng.
PG : Oohh.. Ternyata begitu.
P : Ini semua gara-gara Pangeran Cibadak yang menghilang entah kemana membuat papi jadi
makin sibuk dan jarang dirumah.
Mereka berdua pun akhirnya asyik mengobrol dan bercanda tawa.
Setelah selesai mencuci baju, Putih kembali ke rumahnya. Dan sekembalinya dia, Jeng Ani
beserta kedua anaknya kembali menyuruh Putih mengerjakan pekerjaan rumah yang tiada
habisnya hingga akhirnya Putih kelelahan dan tertidur pulas hingga keesokan harinya.
R : ( Datang dengan membawa tas besar kemudian meletakannya) Aku pulang... Tanpa
uang...
A : Eeh papi pulang! Asik asik! Bagi uang lagi dong pih buat beli gincu ama bedak nih.

M : Iya nih pih, stok lipstik udah menipis.


G : Kalo ga restock nanti kadar kecantikan kita berkurang, gimana dong pih?
R : Haduuh... Kalian ini. Kita ini sedang dilanda krisis karena hilangnya Pangeran Cibadak.
Dimana-mana sedang diterapkan cost effectiveness, karena semua dana sedang dipusatkan
untuk mencari keberadaan Pangeran. Papi udah jarang dapat lembur lagi. Jadi kita harus bisa
menghemat. Kalo bedaknya abis pake aja dulu tuh tepung terigu.
A : Ih apaan sih papi masak pake tepung.
R : Makanya kita harus belajar hemat dan lebih bersyukur dan doakan supaya pangeran
Cibadak cepat ketemu.
A : Iya iya deh pi.
R : Lho ngomong-ngomong mana nih bawang putih kesayanganku kok ga keliatan?
A : Ngapain sih nyari bawang putih?
R : Soalnya aku mau sambel goreng (Muka innocent)
A : Apaan sih papi ga jelas.
R : Jadi mana bawang putih mi?
A : Anakmu yang pemalas itu? Ya gitu kerjaannya tidur terus tiap hari. Liat aja sendiri pi.
R : Putih bangun! Papi pulang nak. Kamu kok tidur disini? Anak cewek itu ga boleh malasmalasan. Ayo bangun.
P : Tapi ayah, putih ga malas tapi...
R : Udah ga usah banyak alasan. Ayok bangun!
Karena merasa kesal dengan Tuan Roma yang tidak memberinya uang, Bawang Merah
memiliki niat untuk mencuri barang bawaan Tuan Roma untuk dijual.
M : Mih, mih. Aku punya ide cemerlang!
A : Ide apaan?
M : Gimana kalo kita curi kemudian jual valve emas punya papi?
G : Apa? Ga boleh Merah, itu dosa!
M : Tapi nanti kita bisa dapat banyak uang lho buat belanja?
G : Tapi, boleh juga sih.
A : Wah bagus juga merah! Kita curi sebelum papi pergi lagi dan kita simpan dulu sampai
mami dapat vendor yang ngasih penawaran paling tinggi.
M : Gimana kalo biar aman diam-diam kita simpan di kamar putih aja mi?
A : AH! Tumben tokcer banget kamu merah.
M : Iya dong. Anak siapa dulu gitu.
A : Emang anak siapa? Hahaha
Tibalah hari dimana Tuan Roma akan kembali berkelana.
R : Aduuh dimana ini valve emas milik kerajaan. Kalo sampe hilang papi bisa kena PHK!
A : (Gugup) Mami gatau ih pi.
M & G : Iya, iya kita juga gatau. Coba tuh tanya putih kan dia yang kemaren beres-beres
kamar papi.
R : Putih kamu tau ga valve emas punya papi dimana? Kemaren ada di dalam tas kerja papi.
P : Gatau pi.
M : Alah bohong pasti itu pi.
G : Iya, iya. Pasti bohong. Coba aja geledah kamarnya.
P : Ih apaan sih kalian. Kenapa kamarku, mentang-mentang kamarku paling rapi mau kalian
berantakin ya?
G : Ih apaan sih ini anak ga jelas deh.
M : Yasudah dari pada nuduh mending kita buktikan aja.
R : Baiklah, maaf ya putih. Kita harus melakukannya. Ini demi kebaikan ayah supaya ga
dipecat.
Akhirnya setelah mencari ditemukanlah valve emas berada di bawang kolong tempat tidur
bawang putih.
A : Tuh kan pi! Liat deh kelakukan anakmu! Udah malas, dan sekarang nyuri barang kerajaan
lagi!
R : Papi kecewa sama kamu putih!
P : Tapi putih ga melakukannya. Ini pasti kalian sengaja menuduhku.
M : Mana buktinya?

G : Kalo ga bisa buktiin , kamu lah yang fitnah ke kita.


Putih pun menangis pergi meninggalkan keluarganya untuk menemui sang monyet ajaib.
P : Nyet, nyebelin banget nah.
PG : kenapa kamu menangis putih?
P : Bete banget. Sekarang papi udah ga percaya lagi sama aku. Aku dituduh mencuri barang
papi.
PG : Jangan bersedih putih. Kamu harus bersabar dan tetap bersyukur karena jauh diluar sana
ada yang lebih menderita dari pada kamu.
P : Haduh lay deh. Emang siapa gitu yang lebih teraniaya daripada aku yang malang ini?
PG : Aku putih. Lihatlah aku yang buruk rupa ini.
P : Ya kalo itu mah emang harus sabar. Kalo udah jelek mau diapain lagi coba nyet. Kamu kan
emang monyet.
PG : Aku sebenarnya bukanlah monyet putih.
P : Duh jangan ngigau terus ngelantur gitu deh nyet.
PG : Aku serius putih. Sebenarnya aku adalah seorang manusia. Tapi karena ulah penyihir
jahat aku berubah menjadi monyet.
P : Lho kok bisa?
PG : Jadi awalnya waktu itu aku sakit demam, terus aku minum larutan penyegar. Karena ada
tulisan Badak nya, kukira itu larutan penyegar cap badak, tapi ternyata itu LNG dari Muara
Badak yang telah dimantrai oleh penyihir jahat. Jadilah aku seekor monyet ajaib.
P : Wah malang sekali nasibmu, Sabar ya nyet.
PG : Terimakasih putih. Kamu baik hati sekali mau berteman dengan monyet jelek seperti aku.
Cuma kamu selama ini yang mau nerima aku apa adanya.
P : Duh lebay deh, abisnya selama ini juga Cuma kamu yang mau dengerin aku cerita kalo aku
abis disiksa ama trio indomie itu nah.
Tiba-tiba datanglah Tuan Roma, Jeng Tari beserta Bawang Merah dan Bawang Goreng.
R : Hey Putih! Kamu lagi ngapain ngomong sama monyet?
M : Iya ih udah kayak orang depresi aja.
G : Ih monyetnya lucu, punya bulu.
A : Goreng, jangan deket-deket nanti kamu ketularan berbulu kayak dia lagi.
P : Kalian ga boleh jahat sama monyet, dia itu teman aku!
PG : Jadi selama ini kamu Cuma anggap aku teman nih putih? Padahal aku sudah suka sama
kamu dari pandangan pertama.
G : Kok monyetnya makin lucu sih bisa ngomong gitu?
R : Hey monyet apa-apaan kamu! Beraninya kamu naksir anakku yang cantik ini?
P : Tapi papi, sebenernya Putih juga suka sama monyet karena kebaikannya selama ini yang
tulus pada putih.
*Berada dipelukanmu mengajarkanku apa artinya kenyamanan kesempurnaan cinta, berdua
bersamamu mengajarkanku apa artinya kenyamanaan kesempurnaan cinta*
Dan tiba-tiba monyet berubah menjadi Pangeran Cibadak yang selama ini menghilang.
R : Pangeran? Maafkan kelancangan kami pangeran.
A , M, G : (Ribut akan kegantengan pangeran)
PG : Cukup! Sudah cukup kalian semua! Aku memilih Putih yang selama ini selalu kalian siksa.
Dan Tuan Roma, asal anda tau bahwa yang mencuri barang itu bukanlah putih. Dia dituduh.
Saya punya buktinya.
(Menampilkan foto-foto bukti)
P : Lho kok kamu punya semua foto itu?
PG : Iya dong aku kan pengagum rahasiamu dan selalu mengawasimu.
R : Jadi selama aku tidak ada kalian menyiksa anakku.
A : Ups, ketauan. Kabuuuuurrr
A,M,G : Pergi kabur
Dan pada akhirnya Pangeran menikahi bawang Putih dan hidup bahagia. Kerajaan kembali
berbahagia dan keadaan kerajaan pun semakin membaik. Tidak ada lagi krisis moneter dan

politik, walopun cost effectiveness tetap berlaku akan tetapi Tuan Roma sekarang naik jabatan
karena jasanya menemukan Pangeran Cibadak.
R : Yah, sendirian lagi deh. Jomblo lagi deh.
P : Itu naratornya kayaknya jombs juga Pi.
R : Wah boleh juga. Tor tor, boleh kenalan ga?
Narator : Edeeeeeh.....
Penutup : Kesan dan pesan
Mohon maaf dan terimakasih.