Anda di halaman 1dari 5

Mata Kuliah : Kesehatan Masyarakat Intermediate

Kelompok 2:
-

dr. Raden Roro Mega Utami


Lestarida Nainggolan
Lulu Nafisah

(1606856095)
(1606856580)
(1606856624)

RESUME KULIAH UMUM


PERAN KESEHATAN MASYARAKAT
DALAM PELAYANAN KESEHATAN DI ERA JKN
Dr. Maya A Rusady, MKes, AAK
(Direktur Pelayanan BPJS Kesehatan)
Sabtu, 05 November 2016, pukul 10:00 WIB
1. Pendahuluan
Undang-Undang Nomor 40 tahun 2004 tentang SJSN, menunjuk BPJS sebagai
badan yang melayani jaminan kesehatan di Indonesia. Dasarnya adalah pasal 28 UUD
bahwa setiap warga negara berhak mendapat jaminan sosial. ILO mengatakan bahwa
perlindungan dasar suatu negara ada 9 (KK, hamil, bersalin, sakit, tunjangan keluarga,
pensiun, dll.). Dulu, semuanya terfragmentasi, contoh ASABRI untuk TNI, askes untuk
PNS, Jamsostek untuk tenaga kerja dan hari tua. Maka dibutuhkan satu badan yang dapat
melayani semua yaitu Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS).
Jaminan Kesehatan Nasional merupakan upaya untuk mencapai derajat kesehatan
yang setinggi-tingginya bagi seluruh rakyat Indonesia melalui pembiayaan kesehatan yang
memberdayakan masyarakat (gotong royong) dan membuka akses pelayanan kesehatan
seluas-luasnya kepada masyarakat. Oleh sebab itu JKN sifatnya wajib, memenuhi prinsip
ekuitas dengan bentuk asuransi kesehatan sosial, fokus pada pelayanan kesehatan
perorangan dan target JKN yaitu cakupan semesta pada tahun 2019.
Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dikelola oleh BPJS Kesehatan dengan
pelayanan yang komprehensif (pelayanan, pembayaran), terstruktur. BPJS juga
memastikan bahwa program ini bis berjalan dengan baik dan memiliki kewajiban menjaga
sustainabilitas. BPJS memiliki kewenangan untuk mengelola pelayanan dan pembiayaan.
Pelayanan BPJS menyeluruh, mengacu pada sistem kesehatan nasional yang sudah ada

sebelumnya, dan memperkuat di aspek pembiayaan kesehatan sehingga ketika rakyat


sakit pasti sudah ada yang menjamin.
Tujuan JKN sebenarnya untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.
Melayani kesehatan masyarakat dengan filosofi prinsip gotong royong dimana 1 orang
sakit akan dibiayai oleh 4000 orang sehat dan memberikan akses seluasnya kepada
masyarakat untuk mendapat pelayanan kesehatan. Akan tetapi, pada kenyataannya
dijumpai beberapa permasalahan antara lain:
-

Peserta yang daftar yang sakit


Begitu sudah dilayani, bulan depannya tidak bayar iuran
Fasilitas kesehatan tidak memberikan pelayanan yang baik bagi peserta
Peserta dikenakan iuran biaya lagi
Lalu, anggaran biaya JKN dari mana? Anggaran biaya harus dicari dengan risk
pooling. Akan tetapi, merubah perilaku sistem sosial gotong royong tidak mudah bagi
masyarakat Indonesia. Mindset sedia payung sebelum hujan sulit sekali. Jadi saat ini
BPJS juga mencari orang sehat agar membayar jaminan (revenue collection).
UU No. 36 tahun 2009 mengatakan bahwa JKN ini untuk melayani Upaya
Kesehatan Perorangan (UKP), meliputi promotif, preventif, kuratif, rehabilitatif, termasuk
obat dan alat kesehatan dan BMHP sesuai indikasi medis. Sebagaimana yang kita ketahui
bahwa sistem pelayanan kesehatan terdiri dari input proses output outcome.
BPJS dalam hal ini berperan dalam output, artinya tidak semua input dan proses kesehatan
adalah tugas dan kewajiban BPJS. Dibutuhkan juga peran kementerian kesehatan,
kementerian sosial, pemerintah daerah, organisasi profesi dan sebagainya.

2. Pelaksanaan JKN
Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) sudah berjalan selama 2 tahun 10 bulan.
Cakupan kepesertaan sudah mencapai 156.790.287 jiwa. Tata kelola organisasi sudah
cukup baik dan banyak dilakukan pengembangan dan perbaikan diantaranya Payment
point dibuat lebih terjangkau (minimarket, atm, kantor pos, dll.). Berdasarkan hasil survei
oleh BPJS, peserta dan faskes merasa puas dengan BPJS. Bahkan JKN turut berkontribusi
Rp 18,6 Triliun untuk perekonomian Indonesia.
Peserta BPJS terbagi menjadi 2 yaitu PBI (Penerima Bantuan Iuran) dan non-PBI.
Kartu peserta 97% sampai kepada target PBI. PPU (Pekerja Penerima Upah) akan
dipotong dari gajinya. Permasalahan yang ditemukan diantanya iurannya dinilai kurang
mencukupi untuk pelayanan, provider-nya juga, rentan terjadi fraud, atau fragmentasi,
sehingga butuh biaya tinggi dan BPJS jadi defisit.

Paket manfaat JKN yaitu pelayanan komprehensif dengan ciri-ciri sesuai dengan
kebutuhan medis perorangan (UKP), sesuai prosedur dan ketentuan, dilayani di Faskes
yang bekerja sama dengan BPJS Kesehatan, kecuali gawat darurat, dan belum dijamin
oleh program pemerintah lainnya.
Jumlah provider meningkat 300%, hampir 50% di antaranya adalah puskesmas,
dan sisanya adalah dokter praktik perorangan/klinik dimana merekalah yang menjalankan
promotif preventif. Adapun 54% rumah sakit yang kerja sama adalah rumah sakit swasta
dari 2700 rumah sakit yang ada di Indonesia.
Program promotif dan preventif di fasilitas kesehatan primer, antara lain imunisasi
rutin, pengelolaan penyakit kronis, penyuluhan kesehatan, dan skrining. Hal ini sempat
menjadi salah paham pada awal pelaksanaan, karena masyarakat menganggap bahwa
untuk menjadi peserta BPJS harus diskrining dulu.
Masalah implementasi JKN pada tahun 2015 misalnya terdapat 68% kasus yang
dirujuk ke Rumah Sakit adalah kasus yang bisa diselesaikan di fasilitas kesehatan primer.
Oleh sebab itu, saat ini dibuat peraturan bahwa kapitasi akan dibayarkan berdasarkan
komitmen pelayanan. Jadi fasilitas kesehatan primer juga perlu evaluasi dan bekerja sesuai
komitmen. Masalah lain adalah faskes primer terkadang tidak tahu siapa pesertanya,
sehingga dibuat peraturan tenaga kesehatan minimal mengetahui 150/1000 orang. Hal ini
dikarenakan ilmu kesehatan masyarakat tidak mungkin dapat diterapkan tanpa menemui
orangnya. Disinilah interaksi antara tenaga kesehatan dan masyarakat dibutuhkan.
Defisit anggaran bisa diatasi dengan menaikkan iuran atau mengurangi benefitnya.
Indonesia adalah salah satu yang paling luas benefitnya. Di Thailand atau di Amerika,
bahkan albumin saja tidak ditanggung, karena memang albumin bisa diatasi kalau pola
makan bagus, kecuali ada indikasi khusus. Contoh lain adalah apendiktomi. Di negara lain,
apendiktomi hanya ditanggung jika ada indikasi misalnya perforasi, dll. Indonesia bahkan
menanggung pembiayaan untuk penyakit katastrofik, diabetes melitus, padahal itu semua
bisa diatasi dengan pola makan yang sehat dan menjaga gaya hidup.
3. Peran Kesehatan Masyarakat dalam JKN
Peran kesehatan masyarakat adalah sebagai Gate Keeper, salah satunya melalui
health promotion. Tujuannya adalah menjaga agar yang sehat tetap sehat, jangan sakit.
Yang sakit jangan sampai menjadi disable serta yang disable jangan sampai meninggal.
Ada 7 Upaya Kesehatan Primer (UKP) yang bisa dilakukan yaitu KIE, olahraga sehat,
pelayanan KB, skrining preventif primer, skrining preventif sekunder, pengeloaan penyakit

kronis dan program rujuk balik dan promotif preventif spefisik daerah. Contohnya untuk
daerah yang endemis filariasis tidak dipaksa untuk selalu fokus mencegah diabetes
melitus. Oleh sebab itu, dalam penetapan upaya kesehatan sangat penting untuk dilakukan
skrining. Berikut ini contoh penerapan UKP:
1. KIE, contoh: poster PHBS, poster bahaya merokok, poster pencegahan DBD, dll
2. Olahraga Sehat, misalnya di BPJS diselenggarakan olahraga rutin setiap rabu
3. Pelayanan KB, dimana pelayanan KB dicover oleh BPJS tapi alatnya disediakan oleh
BKKBN
4. Pelayanan Skrining, contoh: IVA, malaria, diabetes melitus
5. Pelayanan Skrining Sekunder, contoh: skrining kanker payudara dan kanker serviks
6. Pengelolaan penyakit kronis, misalnya melalui peningkatan kemandirian, pelayanan
kontinuitas jangka panjang, punya aktivitas. Melakukan home visit, reminder obat, dll.
7. Program Rujuk Balik, terdapat 10 penyakit yang akan dikembalikan ke faskes primer
contohnya DM, hipertensi, asma, PPOK, epilepsi.
8. Promotif Preventif Spesifik Daerah, artinya program promotif dan preventif dapat
bersinergi dengan program yang sudah ada di daerah
Adapun kondisi saat ini di Indonesia yaitu 40% penduduk mengonsumsi alkohol, 36%
merokok, dan 21,6% orang obesitas. Permasalahan merokok hingga saat ini belum selesai.
Sebelumnya pajak rokok diambil sebagian untuk asuransi penyakit khusus rokok, tapi hal ini
tidak akan berhasil mengatasi dampak akibat rokok karena dampak rokok sangat luas, bukan
hanya perokok aktif tapi juga kepada perokok pasif. Sedangkan apabila oleh BPJS
diserahkan ke asuransi lain, bisa-bisa 60% anggaran BPJS akan pindah ke asuransi itu. Oleh
sebab itu, peran kesmas yaitu menjadi trigger untuk pelaksanaan program UKP dan
mensinergikan program keluarga sehat (kemenkes) dengan program BPJS kesehatan
Sesi tanya jawab:
1. Kepesertaan BPJS ada PBI dan non PBI. Mengapa tidak merambah ke kelas premium
(menengah ke atas), padahal kelas tersebut memiliki kesadaran yang tinggi, kemampuan
tinggi dan dapat menambah dana?
kelas premium sudah termasuk dalam kelompok PPU yang BUMN (perusahan swasta,
BUMN, BUMD) namun memang belum semuanya bergabung karena merasa selama ini
sudah memiliki jaminan kesehatan yang lebih daripada BPJS kesehatan dan mereka tidak
mau mengikuti sistem rujukan berjenjang. Akhirnya dikembangkan coordination of
benefit dimana apabila mereka boleh memilih memanfaatkan pelayanan kesehatan di RS

papan atas dan membeli asuransi komersial, akan tetapi mereka tetap membayar iuran
BPJS supaya bisa subsidi silang dengan orang sakit.
2. Apakah ada batasan berapa kali berobat di faskes primer?
tidak ada batasan, apalagi jika termasuk 144 diagnosis yang dapat diselesaikan oleh
FKTP. Tapi kalau misalnya 3 kali berobat tidak ada perubahan maka harus disadari berarti
ada something wrong, jadi boleh dirujuk.
3. Apakah BPJS juga memdanai peningkatan capacity building tenaga kesehatan?
yang menilai kemampuan faskes primer bisa menangani penyakit apa saja adalah
melalui peer review tersendiri. Tidak sampai 50% FKTP memiliki kompetensi untuk
menangani 144 diagnosis. Hal ini mungkin disebabkan karena infrastrukturnya (dalam hal
ini dari kemenkes), atau kompetensi dokternya (kemendiknas, organisasi profesi). Oleh
sebab itu sebenarnya peningkatan capacity building tenaga kesehatan bukan ranah BPJS,
tapi BPJS merasa perlu membantu, akhirnya dibuat pelatihan-pelatihan untuk tenaga
kesehatan.
4. Apakah dalam program BPJS sudah melakukan sistem rujukan untuk promotif preventif
dari primer swasta ke sekunder?
seharusnya sudah berjalan, karena saat pasien dipulangkan seharusnya sudah diberikan
edukasi promosi dan pencegahan.
5. Apa bentuk Statement komitmen untuk preventif promotif?
yaitu dengan tanda tangan kontrak bahwa FKTP akan melakukan promotif preventif.
6. Apakah benar BPJS hanya akan bekerja sama dengan FKTP yang memiliki DLP?
tidak pernah ada statement tersebut dari BPJS, karena peran faskes primer belum
optimal, auditor dan KPK sudah meneliti bahwa diperlukan kapitasi berbasis komitmen
layanan.