Anda di halaman 1dari 78

ANALISIS STRATEGI PEMASARAN PRODUK INDIHOME

PT TELKOM KANDATEL BANTUL

TUGAS AKHIR
Diajukan Kepada Fakultas Ekonomi, Universitas Negeri Yogyakarta
untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan guna Memperoleh
Gelar Profesi Ahli Madya Pemasaran

Oleh
Arin Anjani
12810134013

PROGRAM STUDI MANAJEMEN PEMASARAN DIPLOMA III


FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2015

HALAMAN PERI\IYATAAII KEASLIAII TUGAS AKIIIR

Yang bertanda tangan di bawah ini, saya:

Nama

Arin Anjani

NIM

r2810134013

Program Studi

Manajemen Pernasaran

Judul Tugas Akhir

Analisis Shategi Pemasaran Produk Indihome


PT Telkom Kandatel Bantul

Menyatakan bahwa karya ilmiah ini merupakan hasil kerja sendiri dan sepanjang

pengetahuan saya tidak berisi materi yang dipublikasikan atau dipergunakan


sebagai persyaratan penyelesaian studi di perguruan tinggi oleh orang lain kecuali

pada bagian-bagian tertentu yang saya ambil sebagai acuan atau kutipan dengan

mengikuti tata penulisan karya ilmiah yang telah lazim. Apabila terbukti
pemyataan ini tidak benar, sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya.

Yogyakarta, 12Mei2015
Yang menyatakan,

(b

(Arin Anjani)
128i0134013

HALAMAN MOTTO

Sesungguhnya sehabis kesulitan itu ada kemudahan.


(QS : Al Insyirah ayat 5).
Barang siapa berjalan untuk menuntut ilmu maka Allah akan
memudahkan baginya jalan ke syurga (HR. Muslim).
Maka berpegang tegulah dengan apa yang aku berikan dan
hendaklah kamu termasuk orang yang bersyukur (QS. AL-Araf
;144)
Ilmu itu lebih baik daripada harta. Ilmu akan menjaga engkau dan
engkau menjaga harta. Ilmu itu penghukum (hakim) dan harta
terhukum. Kalau harta itu akan berkurang apabila dibelanjakan tapi
ilmu bertambah bila dibelanjakan. (Imam Ali Bin Abi Tahlib)
Bila engkau ingin satu, maka jangan ambil dua. Karena satu
menggenapkan, tapi dua melenyapkan. (Dee)
Hidup adalah belajar, belajar untuk selalu memperbaiki diri.

PERSEMBAHAN DAN BINGKISAN

Karya Tulis sederhana ini ku persembahkan kepada:


Make dan pake tercinta, terima kasih untuk semua kasih sayang dan
doa serta rasa cinta yang selalu mengharapkan keberhasilan dan
kesuksesanku. Doamu dan usahamu yang menjadai motivasi untuk
menyelesaikan setiap tanggung jawabku selama masa studi di perguruan
tinggi ini.

Karya Tulis sederhana ini ku bingkiskan kepada:


Kakakku (Mbak tiyah dan mas sutar beserta keluarganya ) tetaplah kita
berusaha menjadi anak yang berbakti dan mengangkat derajat kedua
orang tua kita, karena kita bagaikan bintang-gemintang yang terangkai
bersama dan selalu menyenandungkan doa untuk kebahagian istana
keluarga kita.
Dan kepada para sahabatku (isto, nana, margek) dan sahabat saya
lainnya yang tidak dapat disebut satu persatu terima kasih untuk jalinan
persahabatan selama ini telah berbagi untuk canda tawa susah senang.

vi

ABSTRAK
ANALISIS STRATEGI PEMASARAN PRODUK INDIHOME
PT TELKOM KANDATEL BANTUL
Oleh :
Arin Anjani
12810134013
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menganalisis strategi
pemasaran produk indihome pada PT Telkom Kandatel Bantul.
Data diperoleh secara langsung Asisten Manajer Marketing dan Customer
Care PT Telkom Kandatel Bantul. Cara mengumpulkan data dengan metode
observasi (pengamatan), dokumentasi, wawancara. Anlisis data yang digunakan
adalah deskriptif kualitatif.
PT Telkom merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang
telekomunikasi dengan produk indihome yang merupakan bundling dari internet
cepat, telepon rumah, dan useetv. Hasil penelitian menunjukkan bahwa strategi
pemasaran untuk produk indihome adalah sebagai berikut : (1) Membidik
segmentasi pasar untuk kalangan menengah ke atas untuk masyarakat Bantul,
Wates, dan Wonosari. (2) Produk indihome yang di bundling triple play ini
ditawarkan dengan paket indihome FTTH dan indihome non FTTH (untuk yang
belum terlayani fiber). (3) Harga yang ditawarkan tergantung dari pilihan
kebutuhan pelanggan dengan harga itu pelanggan akan membayar lebih murah
dari apa yang di dapatkan dengan bundled product Indihome terbaru dari Telkom
namun pelanggan akan membayar lebih mahal kalau tidak menggunakan dengan
maksimal. (5) Untuk promosi produk indihome lebih banyak melakukan secara
personal selling dengan door to door, juga promosi personal selling secara person
to person dengan memperkenalkan produk indihome kepada masyarakat yang
diikuti seluruh karyawan Telkom Kandatel Bantul diterjunkan langsung ke
lapangan promosi ini dikenal dengan gempar(gerakan massal pemasaran) (5)
Untuk berlangganan indihome dapat mendatangi langsung ke Plasa Telkom
Kandatel Bantul, barang akan sampai ke konsumen langsung dari teknisi yang
melakukan pemasangan. (6) Dalam pelayanan yang ramah kepada pelanggan serta
proses yang cepat terhadap pelanggan baru hal ini akan menjadi penting karena
pelanggan akan merasa puas dengan pelayanan PT Telkom Kandatel Bantul.
Bangunan fisik serta fasilitas yang nyaman akan menjadikan pelanggan indihome
selalu loyal terhadap produk indihome dari PT Telkom Kandatel Bantul.

vii

KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SwT atas segala rahmat dan karunia-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas akhir yang berjudul Analisis
Strategi Pemasaran Produk Indihome PT Telkom Kandatel Bantul disusun untuk
memperoleh gelar Ahli Madya Jurusan Pemasaran, Fakultas Ekonomi, Universitas
Negeri Yogyakarta. Dalam penulisan Tugas Akhir ini tidak terlepas dari
bimbingan dari berbagai pihak, untuk itu penulis mengucapkan terima kasih
kepada:
1. Prof. Dr. Rochmat Wahab, M.A., selaku Rektor Universitas Negeri
Yogyakarta beserta jajarannya.
2. Drs. Sugiharsono, M.Si., selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas
Negeri Yogyakarta beserta jajarannya.
3. Bambang Saptono, M.Si. selaku Ketua Pengelola Universitas Negeri
Yogyakarta. Kampus Wates beserta jajarannya yang telah memberikan
berbagai fasilitas dan sarana untuk kepentingan studi.
4. Farlianto, MBA, selaku Ketua Program Studi Manajemen Pemasaran DIII
Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Yogyakarta dan selaku dosen
pembimbing Praktik Kerja Lapangan.

viii

5. Mutohar Qodri selaku Pembimbing selama PKL dan penelitian di PT


Telkom Kandatel Bantul yang sudah banyak memberi arahan dan tak
pernah lelah mendukung, semangat, dan bantuannya.
6. Keluarga tercinta make Wahyuni dan pake Suci, terima kasih doa dan
perjuanganya secara moril dan material untuk saya. My beloved sister
Tiyah terima kasih doa dan dukungan, Mas Sutar & Mbak Harmi
keponakanku Calis yang selalu memberikan doa dan dukungan.
7. Sahabatku Istouq, Nana, Margek terima kasih atas doa, semangatnya,
dukungan dan tempat berbagi keluh kesah saya dan April, Linda, Devi
terima kasih kebersamaan selama PKL.
8. Keluarga besar Manajemen Pemasaran DIII angkatan 2012 Universitas
Negeri Yogyakarta
9. Semua pihak yang telah membantu dan memberi dukungan baik secara
langsung maupun tidak langsung dalam penulisan Tugas Akhir ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan Tugas Akhir ini masih
terdapat kekurangan. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran dari
semua pihak demi sempurnanya penyusunan Tugas Akhir ini.
Semoga Tugas Akhir ini bermanfaat bagi pembaca dan semua pihak yang
berkepentingan dengan Tugas Akhir ini.
Yogyakarta, Mei 2015
Penyusun
Arin Anjani

ix

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL...

HALAMAN PERNYATAAN.....

ii

HALAMAN PERSETUJUAN...

iii

HALAMAN PENGESAHAN.....

iv

HALAMAN MOTTO.................

HALAMAN PERSEMBAHAN DAN BINGKISAN................................

vi

ABSTRAK...................

vii

KATA PENGANTAR.

viii

DAFTAR ISI

DAFTAR GAMBAR...

xii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

B. Identifikasi Masalah..

C. Batasan Masalah...

D. Rumusan Masalah.............................................................................

E. Tujuan Penelitian......

F. Manfaat Penelitian....

BAB II KAJIAN PUSTAKA..

A. Pengertian Pemasaran ..

B. Analisis STP (Segmenting, Targeting, Positioning).

10

1. Analisis Segmentasi Pasar....

10

2. Analisis Targeting (Penetapan Target Pasar)...

12

3. Analisis Positioning (Penetapan Posisi Pasar)..

14

C. Strategi Pemasaran

15

D. Bauran Pemasaran (Marketing Mix).

16

1. Product.

17

2. Price.

24

3. Promotion

26

4. Place............

30

5. People..........

32

6. Process

34

7. Physical Evidence.

35

BAB III METODE PENELITIAN.....

36

A. Desain Penelitian..

36

B. Waktu dan Lokasi Penelitian

36

C. Metode Pengumpulan Data...

37

D. Teknik Analisis Data.

38

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN..

39

A. Hasil Penelitian.

39

1. Tentang Telkom..

39

2. Produk dan Harga Indihome PT Telkom Kandatel Bantul

43

B. Pembahasan.......

46

BAB V PENUTUP..

57

A. Kesimpulan .....

57

B. Saran ................

60

DAFTRA PUSTAKA..................................................................................

62

LAMPIRAN.................................................................................................

63

xi

DAFTAR GAMBAR

Gambar4.1 Paket Indihome FTTH

43

Gambar4.2 Paket Indihome Non FTTH

43

Gambar4.3 Harga Indihome FTTH

44

Gambar4.4 Harga Indihome Non FTTH

45

xii

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Pada era globalisasi sekarang ini, telekomunikasi memegang
peranan yang sangat penting dan strategis dalam kehidupan manusia.
Melalui teknologi komunikasi manusia dapat saling tukar menukar
informasi dari jarak jauh dengan waktu yang relative cepat dan efisien.
Dengan perkembangan teknologi yang pesat dan sadar akan pentingnya
mendapatkan

informasi

membuat

banyak

orang

tertarik

untuk

menggunakan internet sebagai alternative untuk dapat mengakses


informasi melakukan aktivitas komunikasi dengan menggunakan internet.
Seiring dengan perubahan gaya hidup masyarakat sekarang ini,
masyarakat membutuhkan akses informasi yang beragam, mudah, cepat
dan handal maka merupakan peluang sekaligus tantangan bagi operator
layanan telekomunikasi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat tersebut.
Pesatnya perkembangan teknologi akses jaringan dan teknologi yang
berbasis internet memungkinkan bagi operator layanan untuk dapat
menyediakan layanan yang beragam (multi service) bagi pelanggannya
yaitu layanan suara (telepon), data (internet) dan gambar (IP-TV) dalam
satu jaringan akses atau dikenal dengan layanan triple-play.

Banyaknya

provider

penyedia

jasa

telekomunikasi

yang

persaingannya semakin ketat untuk perkembangan sekarang ini yang


membuat PT Telkom Tbk melakukan inovasi untuk mengeluarkan produk
terbaru dimana PT Telkom Tbk merupakan salah satu perusahaan BUMN
yang menyediakan berbagai fasilitas komunikasi untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat dalam sektor telekomunikasi menyediakan layanan
yang beragam (multi service) bagi pelanggannya yaitu layanan suara
(telepon), data (internet) dan gambar (IP-TV) dalam satu jaringan akses
atau dikenal dengan layanan triple-play.
IndiHome merupakan layanan Triple Play dari Telkom yang terdiri
dari Internet on Fiber atau High Speed Internet, Phone (Telepon Rumah),
dan IPTV (UseeTV Cable). Indihome merupakan produk baru dari PT
Telkom Kandatel Bantul yang dikeluarkan pada awal tahun 2015.
Dikeluarkannya produk indihome ini sehubungan dengan mulai
beralihnya jaringan Telkom dari kabel tembaga ke kabel fiber optic. Akan
tetapi produk Indihome ini masih banyak calon pelanggan yang belum
mengetahui apa itu indihome dan berbagai keunggulan serta fasilitas yang
dimiliki dari penggunaan indihome. Indihome merupakan produk bundling
sehingga harga yang ditawarkan kepada pelanggan juga harga paket sesuai
kebutuhan paket yang digunakan oleh pelanggan. Disis lain untuk
pelayanan jaringan fiber optic ini belum semua wilayah di Bantul, Wates
dan Wonosari terlayani sedangakan juga sebagian masyarakat berminat
untuk berlangganan indihome. Hal ini lah yang perlu diperhatikan oleh

pihak Telkom Kandatel Bantul apabila dalam penyaluran indihome tidak


bisa maksimal maka untuk peningkatkan pengguna indihome juga belum
berjalan sesuai target yang telah direncanakan.
Dalam penggunaan indihome untuk pelanggan baru yang ingin
berlangganan internet, mau tak mau juga harus berlangganan telepon
rumah dan tv kabel UseeTV. Jadi pelanggan harus sekaligus berlangganan
3 paket, tidak bisa hanya internet saja. Otomatis biaya berlangganan yang
dikeluarkan oleh pelanggan juga menjadi lebih mahal, karena ada biaya
tambahan tersebut. Tentunya ragam paket berlangganan yang tersedia di
Telkom tersebut perlu disosialisasikan kepada seluruh masyarakat supaya
masyarakat mengetahui paket langganan dan jenis paket yang ditawarkan
oleh Telkom Kandatel Bantul sehingga akan membantu masyarakat dalam
memilih paket langganan yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Tujuan
sosialisasi ini merupakan proses bagi anggota masyarakat untuk
mengenalkan program yang dilakukan secara terus menerus dengan
harapan bisa diketahui masyarakat lain.
Indihome merupakan produk baru yang diluncurkan oleh PT
Telkom Kandatel Bantul. Merupakan tantangan bagi Telkom untuk
memilih strategi marketing yang tepat wsehingga mampu meningkatkan
pemahaman produk tersebut ke pelanggan, meningkatkan penetrasi ke
pasar, dan mampu memenangkan persaingan di bisnis layanan multi
service.

Dalam sebuah perusahaan untuk mencapai kesuksesan tidak luput


dari kegiatan pemasaran yang sangat menunjang keberhasilan perusahaan.
Fungsi utama perusahaan adalah melakukan strategi pemasaran. Strategi
pemasaran adalah rencana untuk memilih dan menganalisis target pasar,
mengembangkan, dan memelihara bauran pemasaran yang dapat
memuaskan kebutuhan konsumen ( Gugup Kismono, 2011:232).
Strategi pemasaran bertujuan untuk menentukan target dari pangsa
pasar yang telah kita segmenkan dalam pemasaran produk yang kita
tawarkan. Hal tersebut dilakukan agar pemasaran produk yang kita
lakukan dapat lebih terorganisir agar membuahkan hasil sesuai ekspektasi
yang kita ramalkan sebelumnya. Karena terlalu banyak faktor faktor
internal maupun eksternal yang akan mengganggu pemasaran didalam
pengaplikasiannya nanti.
PT Telekomunikasi Indonesia, Tbk Kandatel Bantul dalam
memasarkan produk dan jasanya tidak terlepas dari kegiatan pemasaran
sebagai pokok untuk menganalisa, merencanakan, mengawasi kegiatankegiatan terhadap program-program yang telah di rencanakan berupa
strategi atau kegiatan product, price, place, promotion, people, physical
eviden, dan process.
Untuk terus mempertahankan dan mengembangkan pasar serta
konsumen yang telah ada, maka perusahaan perlu mengadakan berbagai
evaluasi terhadap elemen kegiatan promosi yang tidak hanya berfungsi
sebagai alat komunikasi antara perusahaan dan konsumen, melainkan juga

sebagai alat untuk mempengaruhi konsumen dalam kegiatan pembelian


atau penggunaan jasa sesuai dengan keinginan dan kebutuhannya. Disini
perlu

digunakan

konsep

starategi

pemasaran

sebagai

konsep

pengembangan dalam peningkatan pengguna indihome yang memadukan


semua media komunikasi dalam mendukung tema yang di inginkan
perusuhaan

dengan

mempertimbangkan

semua

program-program

periklanan, penjualan, dan yang lainnya dalam perumusan programnya.


Adapun program pemasaran eksisting yang sudah dilakukan PT Telkom,
seperti: membuat spanduk, mobil branding avanza, mobil branding grand
max, sun screen, flyer, brosur, flyer FTTH, dan rompi sales force.
Namun dari sekian banyak jenis promosi yang selama ini telah
dilakukan belum diketahui sejauh mana tingkat efektivitasnya dalam
meraih audiens sasaran. Untuk bisa mengetahui sejauh mana pesan iklan
yang telah dilakukan oleh PT Telkom dapat meraih audiens sasaran,
Strategi pemasaran yang efektif dan tepat akan menarik keinginan
pelanggan untuk menggunakan produk indihome maka disitu strategi
pemasaran perusahaan telah berhasil namun sebaliknya apabila strategi
pemasaran kurang menarik keinginan pelanggan untuk menggunakan
produk indihome maka strategi pemasaran yang dilakukan oleh PT
Telkom Kandatel Bantul mengalami kegagalan, oleh karena itu strategi
pemasaran yang dilakukan oleh PT Telkom Kandatel Bantul harus efektif
dan semaksimal mungkin untuk menetukan strategi pemasaran produk

indihome sehingga pelanggan akan tertarik dalam menggunakan produk


indihome yang merupakan produk baru dari PT Telkom Kandatel Bantul.
Oleh karena itu PT Telkom Kandatel Bantul harus memahami
benar strategi pemasaran yang efektif dan efisien agar pelanggan tetap
loyal terhadap produk baru Telkom yaitu indihome. Berdasarkan uraian
diatas penulis maka penulis tertarik mengambil judul : Analisis Strategi
Pemasaran Produk Indihome PT Telkom Kandatel Bantul

B. Identifikasi Masalah
Adapun masalah yang dihadapi oleh PT Telkom Tbk Kandatel Bantul :
1. Kurang meluasnya sosialisasi kepada calon pelanggan mengenai
indihome triple play dan berbagai fasilitas keunggulannya.
2. Sebagian pelanggan merasa penawaran indihome triple play tidak
sesuai kebutuhan.
3. Layanan jaringan FFTH untuk indihome triple play belum semua
terlayani.
4. Strategi pemasaran yang dilakukan yang kurang menarik membuat
pelanggan tidak berkenan dalam menggunakan indihome.

C. Batasan Masalah
Mengingat begitu banyak masalah yang harus dihadapi, serta
keterbatasan yang ada, maka masalah ditekankan pada Analisis Strategi
Pemasaran Produk Indihome pada PT Telkom Kandatel Bantul.

D. Rumusan Masalah
Berdasarkan pembatasan masalah di atas, dapat dirumuskan
permasalahannya yaitu :
1. Apakah strategi pemasaran produk indihome yang diterapkan pada PT
Telkom Kandatel Bantul sudah dilakukan dengan baik?
2. Apakah strategi pemasaran yang diterapkan PT Telkom Kandatel
Bantul sudah efekitf dalam pencapaian peningkatan pengguna
indihome?

E. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menganalisi Strategi
Pemasaran Produk Indihome pada PT Telkom Kandatel Bantul.

F. Manfaat Penelitian
Manfaat dari penulisan Tugas Akhir ini adalah :
1. Bagi Penulis
Untuk menambah wawasan dan pengetahuan, serta sebagai
sarana bagi penulis dalam menerapkan ilmu yang telah didapat di
perkuliahan dalam keadaan yang sesungguhnya di lapangan.
2. Bagi PT Telkom Kandatel Bantul
Dapat digunakan sebagai masukan yang dapat dipertimbangkan
oleh PT Telkom Kandatel Bantul atas strategi pemasaran yang akan

diterapkan untuk bersaing dengan perusahaan telekomunikasi lainnya


dalam pencapain peningkatan pengguna indihome.
3. Bagi Universitas Negeri Yogyakarta
Agar dapat dijadikan referensi atau hasanah ilmu pengetahuan
khususnya mahasiswa dan pembaca pada umumnya.

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. Pengertian Pemasaran
Pemasaran mempunyai peranan yang sangat penting kerena
pemasaran mempunyai kedudukan sebagai perantara antara produsen dan
konsumen. Pemasaran merupakan suatu urutan kegiatan yang saling
berkaitan erat dengan perusahaan dan bertujuan untuk memuaskan
kebutuhan dan keinginan konsumen melalui proses pertukaran.
Menurut American Marketing Association (AMA) dalam Kotler
dan Keller (2008:5) Pemasaran adalah suatu fungsi organisasi dan
serangkaian

proses

untuk

menciptakan,

mengkomunikasikan,

dan

memberikan nilai kepada pelanggan dan untuk mengelola hubungan


pelanggan dengan cara menguntungkan organisasi dan pemangku
kepentingannya.
Pengertian pemasaran menurut Kotler 1990:5 adalah suatu proses
sosial dengan mana individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka

10

butuhkan dan inginkan dengan menciptakan dan mempertukarkan produk


dan nilai dengan individu dan kelompok lainnya.
Pemasaran adalah sekelompok aktivitas yang saling berkaitan yang
dirancang

untuk

mengidentifikasi

kebutuhan

konsumen

dan

mengembangkan distribusi, promosi, dan penetapan harga serta pelayanan


untuk memuaskan kebutuhan konsumen pada tingkat keuntungan tertentu
(Gugup Kismono, 2011:313).
Definisi di atas memiliki beberapa konsep penting yaitu kebutuhan,
keinginan, dan permintaan produk (barang, jasa, dan ide), nilai, biaya, dan
kepuasan, pertukaran dan transaksi, hubungan relasi dan jaringan kerja,
serta pemasar dan prospek. Tanpa adanya kegiatan pemasaran, konsumen
akan tetap berada dalam kondisi subsistem, yaitu suatu kondisi diman
segala kebutuhannya dicukupi sendiri.

B. Analisis STP (Segmenting, Targeting, Positioning)


Perusahaan yang beroperasi pada pasar yang luas seringkali
menemukan bahwa perusahaan tidak dapat melayani seluruh pelanggan di
pasar. Jumlah pelanggan terlalau banyak dan bervariasi kebutuhannya.
Perusahaan akan ada pada posisi yang lebih baik jika melayani segmen
pasar tertentu di pasar (PPM).
1. Analisis Segmentasi Pasar
Segmentasi pasar adalah kegiatan yang dilakukan pemasar
untuk membagi pasar ke dalam kelompok kecil yang memiliki

11

karakteristik dan kebutuhan produk yang sama atau dengan kata


lain membagi pasar yang sifatnya heterogen menjadi pasar
homogen (Gugup Kismono, 2011:324).
Langkah langkah dalam segmentasi pasar :
a) Mengidentifikasi karakteristik dan kebutuhan pasar
Dengan melakukan penelitian pemasaran, pemasar dapat
memperoleh informasi tentang karakteristik dan kebutuhan
konsumen untuk melakukan segemntasi pasar. Berdasarkan
informasi yang diperoleh pemasar, maka pasar potensial
dapat dikategorikan dengan empat cara:
1) Segmentasi demografi , membagi pasar ke dalam
beberapa kelompok berdasarkan usia, pendidikan,
jenis kelamin, penghasilan, dan jumlah tanggungan
keluarga.
2) Segmentasi geografi, mengidentifikasi temapat atau
wilayah di mana pasar berada misalnya besarnya
wilayah, iklim, kepadatan penduduk, dan kondisi
fisik.
3) Segementasi psikografi, berdasrkan gaya hidup dan
kepribadian konsumen seperti aktivitas seseorang,
selera, minat, atau opini.
4) Segmentasi manfaat, pembagian pasar yang lebih
memfokuskan pada manfaat yang diharapkan dari

12

suatu produk daripada karakteristik konsumenya itu


sendiri.
b) Manganalisis pasar potensial
Langkah selanjutnya dalam membagi pasar adalah
menaganalisis potensial penjualan, potensi permintaan,
kekuatan pembelian, dan potensi keuntungan. Dengan
memahami potensi pasar, maka pasar dapat menentukan
seberapa jauh pasar yang dituju mampu mnyerap produk
(Gugup Kismono, 2011 : 325-326).
Segmen pasar yang efektif memenuhi lima kriteria
sebgai berikut :
1) Dapat diukur (measurable): ukuran daya
beli, profil segmen dapat diukur.
2) Cakuapan luas (substantible): segmen cukup
besar dan menguntungkan untuk dilayani.
3) Mudah

diperoleh

(accessible):

segmen

secara efektif mudah dijangkau dan dilayani.


4) Menguntungkan (profitable): artinya setiap
segmen yang ditembus harus benar-benar
mengunutngkan.
5) Dapat dilaksanakan (actionable): program
yang efektif dapat diformulasikan unutk

13

menarik dan melayani segmen pasar sesuai


kemampuan perusahaan.
2. Analisis Targeting (Penetapan Target Pasar)
Targeting merupakan proses mengevaluasi dan memilih
satu atau beberapa segmen pasar yang dinilai paling menarik untuk
dilayani dengan program pemasaran spesifik perusahaan (Fandy
Tjiptono, 2012: 162).
Dalam menyeleksi suatu target pasar sangat penting
dilakukan dalam mengembangkan sebuah strategi pemasaran yang
efektif. Mencoba untuk menjual sebuah produk kepada suatu
kelompok pelanggan yang tidak menginginkan atau membutuhkan
produk tersebut, merupakan tindakan yang hanya akan berakhir
kegagalan. Oleh karena itu, perusahaan menggunakan pendekatan
tidak terdeferensiasi melalui bauran pemasaran tunggal untuk pasar
keseluruhan, atau pendekatan segmentasi pasar untuk segmen pasar
yang lebih kecil (Gugup Kismono, 2011:327-328).
Kriteria penentuan target pasar menurut Ali Hasan
(2008:197) yaitu:
a) Pasar

yang

dipilih

menguntungkan

harus

bagi

cukup

perusahaan

besar

dan

dimasa

mendatang.
b) Target pasar harus didasarkan pada keunggulan
kompetitif perusahaan.

14

c) Target pasar yang dibidik harus mempertimbangkan


situasi persaingan secara langsung dan tidak
langsung mempengaruhi daya tarik target segmen.

3. Analisis Positioning (Penetapan Posisi Pasar)


Langkah terakhir yang dilakukan dalam proses pemasaran
adalah penetapan posisi pasar.
Positioning

merupakan

suatu

tindakan

mendesain

penawaran dan citra perusahaan sehingga penawaran dan citra itu


menempati posisi yang berbeda dan berharga di benak konsumen
pelanggan

sasaran

(Program

Pengembangan

Eksekutif

PT

Telkom).
Penetapan
mengidentifikasi

posisi
konsep

pasar

diawali

penetapan

dengan

posisi

kegiatan

pasar

yang

memungkinkan bagi masing-masing segmen sasaran dan kemudian


memilih, mengembangkan, serta mengkomunikasikan konsep
penetapan posisi yang dipilih. Penetapan posisi pasar juga dapat
diartikan sebagai kegiatan mendesain penawaran dan image
perusahaan sehingga dapat menempati posisi kompetiti yang
bermanfaat dan berbeda dalam benak pelanggan. Untuk melakukan
strategi penetapan posisi pasar yang terfokus, perusahaan harus

15

memutuskan berapa dan perbedaan-perbedaan misal (ciri produk,


keistimewaan produk) yang akan dipromosikan kepada target
pelanggan.
Untuk melakukan penempatan posisi yang tepat, menurut
Hiam dan Schewe (1994) dalam Ali Hasan (2008:202) yaitu :
a) Menentukan produk yang relevan.
b) Pendataaan kebutuhan pelanggan.
c) Mengidentifikasi pesaing.
d) Menetukan standar evaluasi.
e) Membuat perpectual map.
f) Mengidentifikasi kesenjangan posisi.
g) Merencanakan

dan

melaksanakan

strategi

posisioning.
h) Memantau posisi.

C. Strategi Pemasaran
Strategi

pemasaran

adalah

rencana

untuk

memilih

dan

menganalisis target pasar, mengembangkan, dan memelihara bauran


pemasaran yang dapat memuaskan kebutuhan konsumen ( Gugup
Kismono, 2011:232). Menurut Philip Kotler dalam Gugup Kismono proses
pemasaran terdiri dari empat langkah utama :
1. Menganalisis kesempatan di pasar
2. Mengembangkan strategi pemasaran berorientasi pasar

16

3. Merencanakan

taktik

atau

program

pemasaran

dengan

menggunakan marketing mix (4p : product, price, place,


promotion)
4. Mengorganisir, implementasi, dan mengawasi upaya- upaya
pemasaran.
Strategi

pemasaran

merupakan

rencana

yang menjabarkan

ekspetasi perusahaan atas dampak berbagai aktivita atau program


pemasaran terhadap permintaan produk atau lini produknya di pasar
sasaran spesifik. Berdasarkan tipe permintaan yang ingin distimulasi,
strategi pemasaran diklasifikasikan menjadai strategi permintaan primer
dan strategi permintaan selektif.
1. Strategi permintaan primer dirancang untuk menaikkan tingkat
permintaan terhadap bentuk produk atau kelas produk. Strategi
ini difokuskan pada penggunaan baru maupun penggunaan saat
ini (dengan jalan menambah situasi penggunaan, menaikkan
tingkat konsumsi produk, dan mendorong penggantian produk).
2. Strategi

permintaan

selektif

berupa

tiga

alternative

memperluas pasar yang dilayani (dengan cara memperluas


distribusi dan melakukan perluasan lini produk), merebut
pelanggan dari pesaing (melalui head to head positioning dan
differentiated positioning), dan mempertahankan tingkat
kepuasan pelanggan yang tinggi, menjalain relationship

17

marketing, dan menawarkan produk komplementer dalam


bundling product maupun systems selling).

D. Bauran Pemasaran (Marketing Mix)


Bauran pemasaran merupakan unsur dalam pemasaran yang saling
berhubungan dan digunakan oleh perusahaan dalam mencapai tujuan
pemasaran yang efektif baik dalam memuaskan kebutuhan maupun
keinginan konsumen.
Menurut Kotler dan Keller (2008:4) dalam Barliansyah Nurwan
pemasaran jasa dikatakan sebagai salah satu bentuk produk yang berarti
setiap tindakan atau perbuatan yang ditawarkan dari satu pihak ke pihak
lainnya dan bersifat tidak berwujud. Sedangkan alat pemasaran tersebut
dikenal dengan istilah 4P dan dikembangkan menjadi 7P yang dipakai
sangat tepat untuk pemasaran jasa.
1. Produk (Product)
Mengelola

unsur

produk

termasuk

perencanaan

dan

pengembangan produk atau jasa yang tepat untuk dipasarkan oleh


perusahaan.
a. Pengertian Produk
Menurut Stanton (1984:222) menyatakan bahwa sebuah
produk adalah sekumpulan atribut yang nyata (tangible) dan tidak
nyata (intangible) di dalamnya sudah tercakup warna, harga,
kemasan, prestise pabrik, prestise pengecer, dan pelayanan dari

18

pabrik serta pengecer yang mungkin diterima oleh pembeli sebagai


sesuatu yang bisa memuaskan keinginannya.
b. Jenis Produk
Jenis produk berdasarkan sifat, klasifikasi dan bauran produk
menurut Ali Hasan 2008 :276 sebagai berikut :
Jenis Produk Berdasarkan Sifat Produk
1) Barang
Barang merupakan produk berwujud fisik, sehingga bisa
dilihat, disentuh, diraba, disimpan, dipindahkan, dan
perlakuan fisik lainnya. Ditinjau dari aspek ketahanan
(durability) dan keberwujudan (tangibilty):
i.

Barang yang tidak tahan lama (nondurable


goods) adalah barang berwujud yang biasanya
habis dikonsumsi dalam sekali penggunaan.

ii.

Barang tahan lama (durable goods) adalah


barang berwujud yang biasanya dapat bertahan
lama dapat digunakan berkali-kali.

2) Jasa (service)
Jasa merupakan aktivitas, manfaat atau kepuasan
yang ditawarkan untuk dijual bersifat tidak berwujud,
tidak dapat dipisahkan, dan mudah habis.

19

Menurut Kotler dan Armstrong (2012), terdapat


empat karakteristik jasa yang dapat diidentifikasikan
sebagai berikut :
a) Tidak Berwujud (Intangibility)
Jasa tidak dapat dilihat, diraba, dirasa,
didengar, dicium sebelum jasa itu dibeli.
b) Tidak Dapat Dipisahkan (Inseparability)
Umumnya jasa dihasilkan dan dikonsumsi
secara bersama jasa biasanya dijual dahulu
kemudian diproduksi dan dikonsumsi secara
serentak.
c) Keberagaman (Variability)
Jasa sangat bervariasi karena tergantung
pada siapa yang menyediakan dan kapan
serta dimana jasa itu dilakukan.
d) Tidak Tahan Lama (Perishability)
Jasa tidak dapat disimpan. Tidak tahan
lamanya jasa tidak jadi masalah bila
permintaan tetap. Tetapi jika permintaan
berfluktuasi, perusahaan jasa menghadapi
masalah yang rumit.
Jenis Produk Berdasarkan Klasifikasi Produk

20

1. Barang Konsumen yaitu produk yang dibeli konsumen akhir


untuk dikonsumsi pribadi. Barang konsumen dikelompokan
menjadi empat golongan menurut Basu (2000) dalam Ali
Hasan 2008:276
a) Barang sehari-hari (Convenience Goods) merupakan
barang yang biasanya dibeli konsumen dibagi menjadi
tiga yaitu:
Staple Goods adalah barang-barang yang dibeli
setiap konsumen secara teratur
Impluse Goods adalah barang yang dibeli tanpa
perencanaan

atau

usaha

mencari

untuk

membelinya.
Emergency Good adalah barang-barang yang
dibeli ketika timbale kebutuhan yang mendesak.
b) Barang Belanja (Shopping Goods) merupakan barang
yang

karakteristiknya

dibandingkan

berdasarkan

kesesuaian, kualitas, harga, dan gaya dalam proses


pemilihan dan pembelian. Barang shopping dapat
dibagi menjadi dua, yaitu barang homogen dan barang
heterogen.
c) Barang Khusus (Speciality goods) merupakan barang
dengan karakteristik unik dan/atau identifikasi merek di
mana untuk memperoleh barang-barang itu sekelompok

21

pembeli yang cukup besar bersedia melakukan usaha


khusus untuk membelinya.
d) Barang yang tak dicari (Unsought goods) merupakan
barang yang tidak diketahui konsumen atau diketahui
namun secara normal konsumen tidak berpikir untuk
membelinya.
2. Barang industry adalah barang yang dikonsumsi oleh
industry untuk keperluan selain untuk digunakan secara
langsug untuk diubah diproduksi menjadi barang lain, untuk
dijual

kembali

tanpa

dilakukan

transformasi

proses

produksi. ( Basu, 2000 dalam Ali Hasan, 2008 : 278). Jenis


barang industry
a) Bahan dan suku cadang (material and parts)
b) Barang modal (capital items)
c) Perlengkapan dan jasa bisnis (supplies and services)
b. Strategi Produk
Menurut Stanton (1984:244) beberapa strategi utama yang
didayagunakan oleh para pabrikan dan pialang sewaktu mengelola
bauran produk diantaranya :
(1) Ekspansi Bauran Produk
Sebuah perusahaan bisa melakukan ekspansi bauran
produknya melalui peningkatan dimensi kedalaman dan dimensi
keluasan.

22

(2) Kontraksi Bauran Produk


Strategi produk yang lain adalah penciutan bauran produk,
bisa dengan menghapus seluruh produk dalam satu lini produk
atau hanya menyederhanakan macam produk dalam satu lini.
(3) Perubahan Produk yang Ada
Sebagai pilihan untuk mengembangkan produk yang
benar-benar baru, manajemen harus meninjau dengan pikiran
jernih produk-produk perusahaan yang ada.
(4) Memposisikan Produk
Kemampuan manajemen untuk meletakkan posisi produk
secara tepat di pasar merupakan faktor penentu utama dalam
laba perusahaan. Penetapan posisi produk merupakan citra
produk di tengah-tengah produk saingan dan produk lainnya dari
perusahaan yang sama. Strategi-strategi ini bisa dikelompokkan
ke dalam enam kategori. Diantaranya :
(a) Memposisikan Produk dengan Pesaing
(b) Memposisikan Produk Melalui Atribut Produk
(c) Memposisikan Produk Melalui Harga dan Kualitas
(d) Memposisikan Produk dengan Kegunaan Produk
(e) Memposisikan Produk dengan Pasar Sasaran
(f) Memposisikan Produk dengan Kelas Produk
(5) Perdagangan Ke Atas (Trading Up) dan Perdagangan Ke
Bawah (Trading Down)

23

Pada dasarnya strategi ini menekankan ekspansi lini


produk dan perubahan dalam posisi produk. Perdagangan ke atas
berarti menambahkan produk prestise yang berharga lebih mahal
ke dalam barisan produk dengan sasaran meningkatkan
penjualan produk yang berharga murah.
(6) Perbedaan Produk (Product Differentiation)
Perbedaan produk mencakup kegiatan mempromosikan
perbedaan yang ada antara produk perusahaan dengan produk
pesaingnya. Strategi ini didayagunakan sehingga perusahaan
dapat menghindari persaingan harga.
c. Merk Produk, Kemasan Produk dan Pemberian Label
Merk adalah nama, istilah simbol, atau disain khusus, atau
beberapa kombinasi unsur-unsur ini yang dirancang untuk
mengidentifikasikan barang atau jasa yang ditawarkan penjual.
Merk membedakan produk atau jasa sebuah perusahaan dari
produk pesaingnya.
Kemasan dapat didefinisikan sebagai seluruh kegiatan
merancang dan memproduksi bungkus atau kemasan suatu produk.
Tujuan dalam penggunaan kemasan adalah sebagai pelindung isi
atau safety, sebagai identitas atau image product, memberikan
informasi tentang isi, pemakaian dan kualitas.
Label merupakan ciri lain dari produk yang perlu
diperhatikan. Label adalah bagian sebuah produk yang membawa

24

sebuah informasi verbal tentang produk atau tentang penjualnya.


Label bisa merupakan bagian sebuah kemasan, atau merupakan
etiket lepas yang ditempelkan pada produk. Sewajarnya jika antara
kemasan, label, dan merk terjalin satu hubungan yang erat sekali.

2. Harga (Price)
Dalam menentukan harga, manajemen harus menentukan
harga dasar yang tepat bagi produknya. Manajemen harus menentukan
strategi yang menyangkut potongan harga, pembayaran ongkos angkut,
dan pelbagai variabel yang bersangkut paut dengan harga. Harga
adalah nilai tukar suatu produk yang dinyatakan dalam satuan moneter.
(Gugup Kismono, 2011:365).
Tujuan penetapan harga : mempertahankan kelangsungan
hidup perusahaan, merebut pangsa pasar, mengejar keuntungan,
mendapatkan return on investmen (roi) atau pengembalian modal,
mempertahankan status quo. (Gugup kismono 2011: 366)
Menurut Gugup Kismono 2011:373 Strategi penentuan harga
dipengaruhi sasaran (objective) perusahaan, tahapan daur hidup
produk, dan persaingan. strategi penentuan harga sebagai berikut :
a. Strategi harga produk baru
1. Harga Skimming adalah menetapkan harga yang relative
tinggi pada saat produk diluncurkan pertama kali di pasar.

25

2. Penetapan harga penetrasi adalah meluncurkan produk


dengan harga yang murah untuk memperoleh pangsa pasar
yang luas atas barang atau jasa.
b. Strategi harga psikologi didasarkan pada asumsi bahwa
konsumen lebih mempertimbangkan factor emosional daripada
factor rasional dalam motif pembeliannya.
1. Prestige pricing strateginini menetapkan harga yang tinggi
untuk menanamkan citra(image) kualitas yang tinggi.
2. Odd pricing penjual menetapakn harga yang sedikit di
bawah jumlah yang genap.
3. Multiple unit pricing penjual menetapkan harga yang lebih
remdah jika konsumen membeli dalm jumlah yang lebih
banyak.
4. Price lining perusahaan menjual produk dengan harga yang
berbeda untuk model berbeda dalam lini produk tetentu.
5. Leader pricing pengecer menjual bebrpa produk yang
menarik dengan harga yang lebih rendah disbanding harga
normal.
c. Strategi harga kompetitif
1. Penetapaan harga relative adalah strategi penentuan harga
dengan menetapkan harga di atas, di bawah ,atau
samadengan

tingkat

harga

persaingan.

menetapkan harga mengikuti gerakan pesaing.

Perusahaan

26

2. Follow the leader pricing perusahaan tidak menetapkan


harganya sendiri, namun bereaksi mengikuti harga yang
dipimpin pasar.
Strategi-startegi penetapan harga biasanya berubah karena
produk tersebut menjalani siklus hidupnya. Tahap perkenalan produk
merupakan tahap yang menantang. Perusahaan-perusahaan yang
mengeluarkan produk baru menghadapi tantangan yaitu berupa
persaingan harga. Dalam perdagangan, pada umumnya memiliki dua
strategi harga antara lain sebagai berikut.
a. Penetapan harga rendah (everyday low pricing-EDLP) yang
menekankan kontinuitas pesaing (tidak selalu paling murah).
b. Penetapan harga tinggi atau rendah (high/low pricing-HLP), di
mana penjual kadang menawarakan harga tinggi atau rendah
dengan memperhatikan kualitas atau faedah yang akan
didapatkan.
3. Promosi (Promotion)
Promosi

adalah

usaha

yang

dilakukan

pemasar

unutk

mempengaruhi pihka lain agar berpatisipasai dalam kegiatan


pertukaran. (Gugup Kismono, 2011: 395)
Dari pengertian tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa
promosi merupakan kegiatan terpenting yang berperan aktif dalam
memperkenalkan,

memberitahukan

dan

mengingatkan

kembali

27

manfaat suatu produk agar mendorong konsumen untuk membeli


produk yang dipromosikan tersebut
Agar promosi perusahaan berfungsi dengan baik maka penting
untuk menentukan secara jelas tujuan-tujuan dari kegiatan promosi
penjualan. Tujuan promosi meliputi :
a. Modifikasi Tingkah Laku adalah berusaha merubah tingkah laku
dan pendapat konsumen melalui kegiatan promosi agar konsumen
tertarik dan membeli produk yang dipromosikan.
b. Memberi Informasi adalah memberi informasi secara umum
tentang produk atau jasa yang ditawarkan perusahaan kepada
konsumen.
c. Persuasi atau membujuk adalah membujuk, menerima perhatian
dan mempengaruhi para konsumen untuk membeli produk atau jasa
yang ditawarkan perusahaan.
d. Mengingatkan

kembali

adalah

dilakukan

terutama

untuk

mempertahankan merk produk dihati masyarakat dan perlu


dilakukan selama tahap kedewasaan dalam siklus hidup produk.
Pembelian adalah akhir dari proses komunikasi. Pembeli juga
memiliki

keterikatan

yang

tinggi

dengan

produk

yang

dikonsumsinya. Ada enam hal yang dapat menjelaskan komunikasi


tersebut (Fandy Tjiptono, 2007 : 225), yaitu
a) Kesadaran (Awareness).
b) Pengetahuan (Knowledge).

28

c) Menyukai (Liking).
d) Preferensi (Preference).
e) Keyakinan (Conviction).
f) Pembelian (Purchase).
Menurut Swastha dan Irawan (2005 : 349) dalam Farizal.
Bauran promosi adalah kombinasi strategi yang paling baik dari
variabel-variabel periklanan personal selling dan alat promosi yang
lain yang semuanya direncanakan untuk mencapai tujuan program
penjualan. Bauran promosi terdiri dari ;
(1) Periklanan
Periklanan merupakan komunikasi nonpersonal yang
dibiayai oleh perusahaan melalui media. Iklan dapat dikategorikan
menjadi retail advertising, trade advertising, industrial advertising,
institutional advertising.
(2) Promosi Penjualan
Promosi penjualan merupakan insentif jangka pendek untuk
mendorong pembelian atau penjualan produk atau jasa (Kotler dan
Armstrong, 2008 : 204). Promosi penjualan bermanfaat penting
dalam merangsang respon konsumen berupa perilaku (behavioral
response).
Dari definisi tersebut dapat tarik kesimpulan, promosi
penjualan adalah segala bentuk penawaran baik itu produk atau
jasa yang bertujuan untuk mendorong pembelian.

29

(3) Hubungan Masyarakat (Public Relation)


Hubungan masyarakat adalah fungsi manajemen yang
mengevaluasi sikap masyarakat, mengambil kebijakan-kebijakan
sesuai dengan kepentingan public, dan mengambil tindakantindakan yang diperlukan agar public dapat memahami dan
menerima produk perusahaan. (Gugup kismono, 2011: 399)
Jadi Public Relation, adalah salah satu eleman bauran
promosi yang mengevaluasi sikap publik atau masyarakat,
mengidentifikasi kebijakan dan membangun hubungan baik dengan
berbagai masyarakat perusahaan dan melaksanakan berbagai
program yang dapat membangun citra perusahaan dalam mencapai
tujuannya.
(4) Penjualan Personal (Personal Selling)
Penjualan personal menekankan aspek penjualan melalui
proses komunikasi person-to-person. Peranannya cenderung
bervariasi antar perusahaan, tergantung pada sejumlah faktor
seperti karakteristik produk atau jasa yang dipasarkan, ukuran
organisasi, dan tipe industry.
Kesimpulannya adalah penjualan personal merupakan
bentuk komunikasi lisan atau percakapan dengan tatap muka secara
langsung antar individu untuk menciptakan penjualan.
Personal selling merupakan alat yang paling efektif dalam
segi biaya pada tahap lebih lanjut dalam proses pembelian,

30

terutama dalam membangun preferensi, keyakinan, dan tindakan


pembeli.
(5) Pemasaran Langsung ( Direct Marketing)
Menurut Kotler dan Gary.A (2008 : 221), pemasaran
langsung merupakan hubungan langsung dengan konsumen
individual yang ditargetkan secara hati-hati untuk meraih respon
segera dan mencapai hubungan pelanggan yang abadi.
Jadi
pemasaran

program

direct

interaktif

yang

marketing
menggunakan

merupakan

sistem

berbagai

media

komunikasi untuk meningkatkan respon langsung yang sifatnya


spesifik dan terukur dengan direct mail, direct call, pemasaran
elektronik, katalog, pos, telepon, TV, TV kabel, TV interaktif,
mesin fax, internet, dan media dengan tanggapan langsung lain.
4. Distribusi (Place)
Meskipun perantara pemasaran pada dasarnya merupakan
faktor lingkungan yang berada di luar jangkauan perusahaan, seorang
eksekutif pemasaran tetap mempunyai ruang gerak yang besar sekali
pada waktu ia berhubungan dengan mereka. Tanggung jawab
pemasaran adalah memilih dan mengelola saluran perdagangan di
mana yang dipakai menyalurkan produk dapat mencapai pasar yang
tepat dalam waktu yang tepat pula, dan mengembangkan sistem
distribusi untuk pengiriman dan penanganan produk secara fisik
melalui saluran-saluran ini. Distribusi adalah perpindahan barang dan

31

jasa dari produsen ke pemakai industry dan konsumen.(Gugup


Kismono, 2011:384)
Agar fungsi saluran pemasaran dapat optimal, apabila
didukung oleh system transportasi perusahaan, system penyimpanan,
pemilihan saluran pemasaran.(Ali Hasan, 2008:348)
Saluran distribusi merupakan jalur atau keseluruhan perantara
pemasaran yang dilalaui barang dan jasa dari produsen ke pemakai
industry dan konsumen, termasuk di dalamnya transportasi dan
pergudangan. Perantara pemasaran dapat dibedakan menjadi dua yaitu
yang melayani pasar industry (whosaler) merupakan pedagang beasar
dan yang melayani pasar konsumen (retailer)merupakan pengecer.
(Gugup Kismono, 2011:387)
Jenis saluran distribusi :
a. Distribusi produk konsumsi
1) Produsen agen pengecer konsumen.
2) Produsen agen pedagang besar pengecerkonsumen.
3) Produsen pengecer konsumen.
4) Produsen konsumen.
b. Distribusi produk industry
1) Produsen pemakai industry.
2) Produsen distribusi industrial pemakai
industrial.

32

3) Produsen agen pemakai industrial.


4) Produsen agen - distributor industrial
pamakai industrial.
Perusahaan dapat menerapka strategi distribusi secara berbedabeda tergantung pada jenis produk, karakteristik konsumen, dan
sebagainya. Strategi distribusi eceran dapat dibedakan menjadi :
a. Strategi distribusi intensif jika di daerah yang sama suatu
perusahaan menempatkan produknya di banyak tempat. Biasanya
distribusi ini untuk barang convenience atau barang konsumen.
b. Startegi distribusi selektif adalah strategi distribusi yang dilakukan
secara selektif artinya di suatu daerah daerah pemasaran tertentu
akan dipilih beberapa distributor dan pengecer. Biasanya distribusi
ini untuk shopping goods.
c. Strategi distribusi eksklusif merupakan distribusi dimana di suatu
daerah pemasaran tertentu hanya terdapat satu atau dua distributor.
Produk yang distribusikan secara eksklusif merupakan produk
bernilai tinggi dan hanya konsumen tertentu yang membutuhkan.
(Gugup Kismono, 2011: 392-393)
5. Orang (People)
Menurut Yazid (2001), Orang (people) adalah semua pelaku
yang

memainkan

sebagian

penyajian

jasa

dan

karenanya

mempengaruhi persepsi pembeli. Yang termasuk dalam elemen ini

33

adalah personel perusahaan, konsumen, dan konsumen lain dalam


lingkungan jasa.
Lupiyoadi (2001), menyatakan bahwa Dalam hubungannya
dengan

pemasaran

provider sangat

jasa,

maka people berfungsi

mempengaruhi

kualitas

jasa

sebagai service
yang

diberikan.

Keputusan dalam people ini berarti sehubungan dengan seleksi,


training,

motivasi,

dan

Pentingnya people dalam

manajemen

sumber

pemasaran

jasa

daya

manusia.

berkaitan

erat

dengan internal marketing yaitu interaksi atau hubungan antara setiap


karyawan dan departemen dalam suatu perusahaan yang dalam hal ini
dapat diposisikan sebagai internal customer dan internal supplier.
Tujuan

dari

adanya

mendorong people dalam

hubungan
kinerja

tersebut

memberikan

adalah

untuk

kepuasan

kepada

konsumen.
Menurut Lupiyoadi (2001), ada 4 (empat) kriteria peranan dan
pengaruh dari aspek people yang mempengaruhi konsumen, yaitu:
i.

Contactors, people di sini berinteraksi langsung dengan


konsumen dalam frekuensi yang cukup sering dan
sangat mempengaruhi keputusan konsumen untuk
membeli.

ii.

Modifier, mereka tidak secara langsung mempengaruhi


konsumen tetapi cukup sering berhubungan dengan
konsumen, misalnya: resepsionis.

34

iii.

Influencers, mereka mempengaruhi konsumen dalam


keputusan untuk membeli tetapi tidak secara langsung
kontak dengan konsumen.

iv.

Isolateds, people di sini tidak secara langsung ikut serta


dalam marketing mix dan juga tidak sering bertemu
dengan konsumen. Misalnya karyawan, SDM dan data
processing.

6. Proses (Process)
Menurut Yazid (2001), Proses adalah semua prosedur aktual,
mekanisme dan aliran aktivitas dengan mana jasa disampaikan yang
merupakan sistem penyajian atau operasi jasa.Proses dapat dibedakan
menjadi dua cara, yaitu:
i.

Complexity, hal ini berhubungan dengan langkah-langkah dan


tahapan yang dilalui dalam proses.

ii.

Divergence, berhubungan dengan adanya perubahan dalam


langkah ataupun tahapan yang dilalui dalam proses.
Proses mencerminkan bagaimana semua elemen bauran

pemasaran dikoordinasikan untuk menjamin kualitas dan konsistensi


jasa yang diberikan kepada konsumen. Proses ini terjadi di luar
pandangan konsumen. Konsumen tidak tahu bagaimana proses yang
terjadi yang penting jasa yang ia terima harus memuaskan.
7. Physical Evidence

35

Konsumen dalam memutuskan membeli atau menggunakan


jasa dipengaruhi oleh sejumlah faktor, salah satunya physical evidence.
Physical evidence ini dapat membantu menciptakan suasana yang
mendukung agar terjadinya pembelian danjuga menimbulkan image
dalam benak pelanggan tentang jasa yang ditawarkan serta perusahaan
itu sendiri.
Sedangkan dimensi physical evidence menurut Parasuraman,
et al (1994) dalam Fandy Tjiptono (2011; 233) adalah peralatan
modern, fasilitas yang berdaya tarik visual, karyawan yang
berpenampilan rapi dan profesional, materi-materi berkaitan dengan
jasa yang berdaya tarik visual.
Menurut Sabran (2009 : 23) dalam Barliansyah Nurman
Physical Evidence adalah lingkungan fisik dimana perusahaan dan
konsumennya berinteraksi dan setiap konsumen memfasilitasi
penampilan atau komunikasi produk atau jasa tersebut.
Lingkungan fisik adalah keadaan atau kondisi yang di
dalamnya juga termasuk suasana. Karakteristik lingkungan fisik
merupakan segi paling nampak dalam kaitannya dengan situasi dan
kondisi geografi dan lingkungan institusi, dekorasi, ruangan, suara,
aroma, cahaya, cuaca, pelatakan dan layout yang nampak atau
lingkungan yang penting sebagai obyek stimuli (Belk 1974 dalam
Assael 1992 dalam Eko Marwanto).

36

BAB III
METODE PENELITIAN

Metode penelitian adalah cara kerja untuk memenuhi objek yang menjadi
sasaran ilmu yang bersangkutan. Peran metode sangat penting dalam sebuah
penelitian, sebab baik buruknya suatu penelitian tergantung bagaimana
diterapkannya metode yang akan dipakai.
A. Desain Penelitian

37

Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian yaitu


pendekatan kualitatif, yaitu pendekatan pemecahan masalah dengan
berdasarkan uraian yang tidak berwujud angka. Pendekatan kualitatif
diperoleh antara lain informasi-informasi mengenai PT Telkom Tbk
Kandatel Bantul, berupa gambaran umum PT Telkom Tbk Kandatel
Bantul meliputi sejarah berdirinya dan struktur organisasi PT Telkom Tbk
Kandatel Bantul, mengenai strategi

pemasaran yang dilakukan oleh

Telkom Kandatel Bantul, mengenai bauran pemasaran yang dilakuakn


oleh PT Telkom Tbk Kandatel Bantul.

B. Waktu dan Lokasi Penelitian


1. Waktu Penelitian
Penelitian dilakukan selama dua bulan mulai pada 26 Januari 2015
sampai dengan 26 Maret 2015.

2. Lokasi Penelitian
Adapun lokasi penelitian yang dilakukan yaitu pada PT Telkom
Tbk Kandatel Bantul yang terletak di Jalan Dr Wahidin
Sudirohusodo No 37 Bantul.

C. Metode Pengumpulan Data


Metode pengumpulan data yang digunakan untuk melakukan
penelitian yaitu:

38

1. Observasi (pengamatan)
Cara pengumpulan data dan informasi dengan cara
melakukan pencatatan secara cermat dan sistematik sehingga
sesuai dengan tujuan penelitian.
2. Dokumentasi
Cara pengumpulan data dan informasi dari catatan buku
dan laporan-laporan tertulis milik perusahaan yang terdokumentasi.
Metode ini dapat diperoleh data tentang sejarah berdirinya PT
TELKOM Tbk Kandatel Bantul, usaha dan kegiatan PT TELKOM
Tbk Kandatel Bantul serta data lain yang berkaitan dengan
pembahasan penelitian.
3. Wawancara
Wawancara adalah salah satu cara pengumpulan data.
Pelaksanaannya dapat dilakukan secara langsung berhadapan
dengan yang diwawancarai, dapat juga secara tidak langsung
seperti memberikan daftar pertanyaan untuk dijawab pada
kesempatan lain. Wawancara dapat dilakukan kepada Asisten
Manajer Marketing dan Customer Care PT Telkom Kandatel
Bantul dan beberapa pihak yang ikut terlibat dalam PT Telkom
Kandatel Bantul.

D. Teknik Analisis Data

39

Metode analisis data yang digunakan adalah analisis deskriptif


yang bertujuan untuk menjelaskan kondisi yang terjadi sebenarnya secara
konkret dan nyata serta mengklasifikasikan data dari hasil penelitian. Data
yang telah diperoleh dalam penelitian dianalisis dengan analisis deskriptif,
yang dilakukan dengan cara meminta dan mengumpulkan data secara
jelas, yang bersifat asli dan bertanya secara langsung pada Asisten
Manajer Marketing dan Customer Care PT Telkom Kandatel Bantul, yang
berhubungan dengan strategi pemasaran yang diterapkan pada PT Telkom
Tbk Kandatel Bantul.

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian
1. Tentang TELKOM Kandatel Bantul

40

Pada tahun 1995 PT Telkom mengalami rekonstruksi internal yaitu


Penerapan Kerjasama Operasi (PKO) dimana tanggal 1 Juli 1995 PT
Telkom menghapus struktur Organisasi Wilayah Usaha Telekomunikasi
(WITEL) yang berjumlah 12 Witel menjadi 7 Divisi Regional (DIVRE)
dan satu Divisi Network.
Adapun 7 Divisi Regional tersebut meliputi :
1. Divisi Regional I

: meliputi wilayah Sumatra

2. Divisi Regional II

: meliputi wilayah DKI Jakarta

3. Divisi Regional III

: meliputi wilayah Jawa Barat

4. Divisi Regional IV

: meliputi wilayah Jawa Tengah dan Daerah


Istimewa Yogyakarta

5. Divisi Regional V

: meliputi wilayah Jawa Timur

6. Divisi Regional VI

: meliputi wilayah Kalimantan

7. Divisi Regional II

: meliputi wilayah Bali dan Kawasan


Indonesia Timur

Dari ketujuh Divre tersebut, Divre IV (Jawa Tengah dan DIY)


membawahi 5 Kantor Wilayah Telkom (WITEL), yaitu :
1. Witel Pekalongan
2. Witel Purwokerto
3. Witel Semarang
4. Witel Solo
5. Witel Kudus
6. Witel Salatiga

41

Witel Yogyakarta membawahi Kantor Daerah Wilayah Telkom


(KANDATEL) ;
1. Kandatel Bantul
2. Kandatel Sleman
Kandatel Bantul sendiri membawahi Kancatel Wates dan Kancatel
Wonosari.
Telkom

adalah

satu-satunya

BUMN

telekomunikasi

serta

penyelenggara layanan telekomunikasi dan jaringan terbesar di Indonesia.


Telkom melayani jutaan pelanggan di seluruh Indonesia dengan rangkaian
lengkap layanan telekomunikasi yang mencakup sambungan telepon kabel
tidak bergerak dan telepon nirkabel tidak bergerak, komunikasi seluler,
layanan jaringan dan interkoneksi serta layanan internet dan komunikasi
data. Telkom Group juga menyediakan berbagai layanan di bidang
informasi, media dan edutainment, termasuk cloud-based and server-based
managed services, layanan e-Payment dan IT enabler, e-Commerce dan
layanan portal lainnya.
Berikut penjelasan portofolio bisnis Telkom:
a. Telecommunication
Telekomunikasi merupakan bagian bisnis legacy Telkom.
Sebagai ikon bisnis perusahaan, Telkom melayani sambungan
telepon kabel tidak bergerak Plain Ordinary Telephone Service
(POTS), telepon nirkabel tidak bergerak, layanan komunikasi
data, broadband, satelit, penyewaan jaringan dan interkoneksi,

42

serta telepon seluler yang dilayani oleh Anak Perusahaan


Telkomsel. Layanan telekomunikasi Telkom telah menjangkau
beragam segmen pasar mulai dari pelanggan individu sampai
dengan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) serta korporasi.
b. Information
Layanan

informasi

merupakan

model

bisnis

yang

dikembangkan Telkom dalam ranah New Economy Business


(NEB). Layanan ini memiliki karakteristik sebagai layanan
terintegrasi bagi kemudahan proses kerja dan transaksi yang
mencakup Value Added Services (VAS) dan Managed
Application/IT Outsourcing (ITO), e-Payment dan IT enabler
Services (ITeS).
c. Media
Media merupakan salah satu model bisnis Telkom yang
dikembangkan sebagai bagian dari NEB. Layanan media ini
menawarkan Free To Air (FTA) dan Pay TV untuk gaya hidup
digital yang modern.
d. Edutainment
Edutainment menjadi salah satu layanan andalan dalam
model bisnis NEB Telkom dengan menargetkan segmen pasar anak
muda. Telkom menawarkan beragam layanan di antaranya Ring
Back Tone (RBT), SMS Content, portal dan lain-lain.
e. Services

43

Services menjadi salah satu model bisnis Telkom yang


berorientasi kepada pelanggan. Ini sejalan dengan Customer
Portfolio Telkom kepada pelanggan Personal, Consumer/Home,
SME, Enterprise, Wholesale, dan Internasional.
Sebagai

perusahaan

telekomunikasi,

Telkom

Group

terus

mengupayakan inovasi di sektor-sektor selain telekomunikasi, serta


membangun sinergi di antara seluruh produk, layanan dan solusi, dari
bisnis legacy sampai New Wave Business. Untuk meningkatkan business
value, pada tahun 2012 Telkom Group mengubah portofolio bisnisnya
menjadi TIMES (Telecommunication, Information, Media Edutainment &
Service). Untuk menjalankan portofolio bisnisnya, Telkom Group
memiliki empat anak perusahaan, yakni PT. Telekomunikasi Indonesia
Selular (Telkomsel), PT. Telekomunikasi Indonesia International (Telin),
PT. Telkom Metra dan PT. Daya Mitra Telekomunikasi (Mitratel).

2. Produk dan Harga Indihome PT Telkom Kandatel Bantul


Produk Indihome PT Telkom Kandatel Bantul
IndiHome merupakan layanan Triple Play dari Telkom yang terdiri
dari Internet on Fiber atau High Speed Internet, Phone (Telepon Rumah),
dan IPTV (UseeTV Cable). Layanan tripleplay IndiHome menggunakan
infrastruktur Fibe To The Home (FTTH) disebut dengan Indihome Fiber.

44

Untuk infrastruktur yang masih menggunakan Multi Service


Access Node (MSAN), Indihome ditawarkan dengan paket kecepatan
sampai dengan 5 Mbps. Indihome pada MSAN diposisikan untuk
mendukung posisi market leadership dari Indihome Fiber. Sedangkan yang
menggunakan infrastruktur copper wire, optimal pada kecepatan sampai
dengan 2 Mbps, akan terus dikurangi.

Gambar 4.1 Paket Indihome FTTH

Gambar 4.2 Paket Indihome Fiber (Non FTTH)

UseeTV Cable merupakan layanan IPTV pertama di Indonesia.


Selain memberikan tayangan yang berkualitas, UseeTV Cable juga
memberikan berbagai macam fitur yang tidak ada di penyedia layanan
kabel lainnya, seperti Pause & Rewind TV, Video on Demand, Video
Recorder dan lainnya. Usee TV Cable memiliki beragam Channel pilihan.
Saat ini, Channel yang ada sebanyak 99 Channel pilihan, terdiri dari 18
Channel TV Lokal dan 81 Channel TV Internasional.

45

Telepon rumah adalah layanan komunikasi telepon dengan


keunggulan biaya yang lebih murah dan kualitas suara yang jernih. Paket
Telepon Rumah IndiHome menawarkan gratis nelpon 1000 menit lokal
atau Interlokal per bulan atau setara dengan 17 jam per-bulan.

Harga Indihome PT Telkom Kandatel Bantul

Harga indihome yang ditawarkan PT Telkom Tbk Kandatel Bantul


kepada pelanggan berbeda antara indihome 100% fiber atau FTTH dengan
indihome fiber atau non FTTH. Berikut harga indihome :
Harga Indihome 100% Fiber
Indihome Telepon Rumah

Usee TV

Harga

Fiber
10 Mbps

Gratis

1000

menit UseeTV all channel Rp 290.000/

nelpon local/interlokal
20 Mbps

Gratis

1000

Gratis

1000

bulan

menit UseeTV all channel Rp 540.000/

nelpon local/interlokal
50 Mbps

99 channel pilihan

99 channel pilihan

bulan

menit UseeTV all channel Rp

nelpon local/interlokal

99 channel pilihan

1.540.000/
bulan

100

Gratis

1000

menit UseeTV all channel Rp

Mbps

nelpon local/interlokal

99 channel pilihan

2.790.000/
bulan

Gambar 4.3 harga indihome 100% fiber / FTT

46

Harga indihome Fiber / Non FFTH


Indihome Telepon Rumah

Usee TV

Harga

Fiber
1Mbps

Gratis

1000

menit UseeTV all channel Rp

nelpon local/interlokal
2 Mbps

Gratis

1000

Gratis

1000

Gratis

1000

99 channel pilihan

99 channel pilihan

99 channel pilihan

165.000/

bulan

menit UseeTV all channel Rp

nelpon local/interlokal

165.000/

bulan

menit UseeTV all channel Rp

nelpon local/interlokal
5 Mbps

bulan

menit UseeTV all channel Rp

nelpon local/interlokal
3 Mbps

99 channel pilihan

145.000/

190.000/

bulan

Gambar 4.3 harga indihome fiber / Non FTTH

B. Pembahasan
Suatu perusahaan tentunya mempunyai strategi-strategi tersendiri
dalam mengembangkan sayap bisnis perusahaannya dalam rangka mencari
keuntungan sebanyak mungkin. Khususnya dalam mempertahankan produk
mereka di pasar.
1. Segmen dan Target Pasar Indihome
Berdasarkan hasil wawancara dengan Pak Qodri menyatakan
bahwa segmen pasar untuk produk indihome adalah untuk masyarakat

47

Bantul, Wates, dan Wonosari segmennya untuk rumah tangga / individu


kalangan menengah ke atas.
Indihome ini menjangkau segemen pasar mulai dari pelanggan
individu/rumahan, perusahaan home industri, korporasi, kantor pemerintah
dan instansi sekolah. Untuk korporasi, instansi sekolah dan kantor
pemerintahan dalam berlangganan indihome dalam pelayanan akan
dipercepat apabila mengalami gangguan atau maslaah dengan koneksi
internet, telepon dan bermasalah dengan tv kabel.
Penggunanan indihome ini berorientasi pada langganan sehingga
untuk mempertahankan pelanggan indihome PT Telkom Kandatel Bantul
juga masih melakukan upaya pelayanan pasca pemasangan kepada
pelanggan.
Dari hasil informasi di dapat ditarik kesimpulan bahwa segmen
produk indihome ini berdasarkan segmen geografis, demografis dan
psikografis dan behavioural.
Segmen menengah ke atas ini dengan ciri secara fisik rumah yang
bagus dengan profesi wirausaha, latar pendidikan yang tinggi dengan
penghasilan lebih dari rata-rata masyarakat pada umumnya. Biasanya
memiliki prefernsi terhadap produk dan brands sesuai kelas mereka. Harga
biasnaya bukan menjadai masalah namun yang diutamakan adalah kualitas
dan layanan yang memuaskan. Dalam penentuan keputusan akan
penggunaan biasanya akan mempertimbangkan keterlibatan dalam

48

keluarga biasanya yang akan berlanggan yang memberikan fasilitas untuk


seluruh anggota keluarga.
2. Analisis Produk Indihome PT Telkom Kandatel Bantul
Rencana penjualan Indihome tersebut meliputi migrasi paket
layanan dari pelanggan existing dan new sales. Dengan berbagai
keunggulan dari indihome ini pelanggan akan dapat menikmati tiga
produk. Namun untuk sebagian calon pelanggan baru ataupu exiting
pelanggan Telkom kandatel Bantul banyak yang belum mengetahui apa itu
indihome dengan berbagai fasilitas yang akan di dapat dan kenggulannya.
Bahkan teknologi FTTH dinilai lebih menentukan dibandingkan teknologi
mobile broadband 4G. Triple Play dengan single billing. Ini untuk
menegaskan diferensiasi dari competitor. Layanan tripleplay (Internet,
IPTV, Telepon) ini yang dikemas dalam brand Indihome menggunakan
infrastruktur FTTH disebut dengan Indihome Fiber. Sesuai fokus pada
FTTH, maka Indihome Fiber ditargetkan menjadi market leader pada
industri fixed broadband di Indonesia.
Produk bundling indihome untuk segmen rumah tangga ada satu
produk

yang

kurang

diminati

bahkan

sudah

tidak

dibutuhkan

perkembangan teknologi saat ini yaitu telepon rumah. Sekarang ini setiap
orang sudah memiliki mobile phone bahkan smart phone yang biasanya
dalam satu keluarga sudah memliki satu atau lebih dari satu. Hal ini lah
yang dirasa kurang efektif masih bertahanya telepon rumah yang
ditawarkan oleh Telkom. Kalaupun tidak menggunakan telepon rumah

49

maka pengguna pun tidak bisa menggunakan koneksi internet dan tv kabel
useetv. Penawaran telepon rumah dari indihome ini pengguna akan
mendapat gratis telepon sesam telepon rumah sekarang sudah jarang orang
yang menggunkan telepon rumah jadi pelanggan akan tetap membayar
tariff normal apabila akan melakukan panggilan ke mobile phone.
Sedangkan untuk useetv untuk segmen korporasi, industry rumah
tangga, kantor pemerintahan, instansi sekolah kurang membutuhkan
biasanya hanya membutuhkan koneksi internet dan teleponnya saja.
Koneksi internet pun hanya bisa dinikmati dirumah saja atau hanya
sebagai wifi area lingkungan pelanggan untuk koneksi internet ini
pelanggan tidak bisa terkoneksi internet kemanapun mereka pergi
layaknya membawa smart phone yang lebih fleksibel.

3. Analisis Price (Harga) Indihome PT Telkom Kandatel Bantul


Dengan harga diatas dimasa peluncuran di bulan ketiga produk
indihome pelanggan tidak dikenakan biaya pemasangan dengan ketentuan
pelanggan menyediakan pesawat telepon sendiri. Harga di atas belum
termasuk sewa STB (Set Top Box) untuk sewanya pelanggan akan
dikenakan biaya Rp 35.000 - 40.000 per bulan dan biaya aktivasi internet
sebesar Rp 75.000 di awal tagihan bulan pertama. Untuk pembayaran
setiap pelanggan dikenakan pajak 10% untuk penggunaannya. Pada awal
peluncuran indihome untuk biaya pemasangan dikenakan biaya Rp 275.00
yang di bayarkan langsung pada teknisi dan pelanggan sudah mendapatkan

50

pesawat telepon dan instalasi kabel dari Telkom. Untuk migrasi pelanggan
existing Telkom Kandatel Bantul ke triple play pun tidak dikenkan biaya
tambahan. Ini akan menarik pelanggan lama karena merasa akan mendapat
tambahan tambahan fasilitas dari Telkom Kandatel Bantul dan dengan
biaya yang lebih murah dibanding hanya dengan menggunkan dua produk
saja.

Dalam penetapan harga indihome ini pihak Telkom kandatel bantul


menggunakan penetapan harga penetrasi dimana harga diatas merupakan
harga murah untuk peluncuran produk baru indihome. Kalau harga normal
untuk produk indihome ini menjadi kurang menarik dan akan menjadi
mahal. Disamping itu penetapan harga untuk produk indihome dengan
menggunakan penetapan harga relative dimana harga akan mengikuti
gerak pesaing. Dengan harga itu pelanggan akan membayar lebih murah
dari apa yang di dapatkan dengan bundled product Indihome terbaru dari
Telkom dengan catatan apabila pelanggan menggunakan dengan
maksimal. Namun pelanggan akan merasa membayar lebih mahal apabila
pelanggan hanya menggunakan satu atau dua dari tiga produk indihome
tersebut. Harga akan lebih efektif apabila pelanggan membayar sesuai
dengan apa yang telah pelanggan gunakan karena dengan harga bundling
pelanggan secara tidak langsung dipaksa menggunakan produk indihome
meskipun tidak sesuai kebutuhan. Kalau pelanggan membayar sesuai yang
digunakan maka pelanggan tidak membayar lebih mahal.

51

4. Analisis Promotion (Promosi) Indihome PT Telkom Kandatel Bantul


Promosi merupakan cara yang digunakan PT Telkom untuk
meningkatkan revenue perusahaan. Promosi dengan tujuan untuk membuat
calon pelanggan ataupun pelanggan lama Telkom untuk tertarik dengan
produk indihome. Hampir semua promosi sudah dilakukan PT Telkom
diantaranya melalui periklanan melalui radio, surat kabar, dan televisi.
Telkom Bantul juga melakukan promosi dengan penyebaran brosur di
daerah jaringan lokasi FTTH. Pemasangan poster, spanduk, baliho dan
billboard juga dilakukan PT Telkom di tempat strategis ataupun di lokasi
jaringan FTTH.
PT Telkom Bantul juga melakukan promosi penjualan yaitu
dengan memberikan pemasangan indihome secara gratis kepada
pelanggan. PT Telkom Bantul menerapkan promosi personal selling
dimana menggunakana marketing sales untuk mendatangi calon pelanggan
dengan door to door untuk menawarkan produk indihome kepada
pelanggan. Personal selling yang dilakukan PT Telkom ini tidak hanya
menjadi sales marketing namun dapat menjadai solution selling dan
consultative selling bagi pelanggan. Ini merupaka hasil wawancara dengan
Kepala Kandatel Bantul dan ada didokumen dari Telkom. Kenapa personal
selling lebih efektif hal ini dikarenakan budaya orang Indonesia yang
masih menghargai kontak langsung dalam berkomunikasi yang berkesan
lebih sopan karena nantinya pelanggan akan merasa dihargai dalam
penawaran produk indihome. Sebagian segmen dari produk indihome

52

adalah rumah tangga jadi personal selling lebih efektif seperti tagline
dalam indihome digital home experience jadi akan sesuai dengan
mendatangi

pelanggan

door

to

door

untuk

penawaran

dan

memperkenalkan produk indihome.


PT Telkom Kandatel Bantul sendiri mempunyai strategi pemasaran
yang tidak di punyai oleh provider pesaing yaitu dengan gempar (gerakan
massal pemasaran) untuk Witel Jogja yang berlaku juga untuk Kandatel
Bantul. Gempar ini merupakan sebuah strategi pemasaran Telkom untuk
mengenalkan kepada masyarakat indihome 100% fiber untuk mencapai
taget 3 juta pengguna indihome di tahun 2015 ini. Ini juga merupakan
strategi Telkom Witel Jogja untuk menempati posisi 10 teratas witel di
Indonesia. Ada juga kebijakan nyabeb dari Telkom jogja untuk seluruh
cabang Telkom di Jogja. Nyabed ini bertujuan untuk mencapai posisi 10
tertatas di Indonesia dengan strategi penjualan indihome focus nyabed
merupakan program nyales ben dino yang mulai diadakan pada 26 Januari
2015 untuk promosi di lokasi jaringan cluster FTTH. Kandatel Bantul
sendiri sudah melakukan nyabed pada akhir bulan Maret tepatnya pada
tanggal 29 Maret 2015 kegiatan ini diikuti sekuruh karyawan Telkom
Bantul, Wates dan Wonosari nyabed ini dilaksanakan dengan menyebar
brosur di Wonosari di cluster FTTH.
Strategi pemasaran ini menarik karena untuk memperkenalkan
produk indihome kepada masyarakat seluruh karyawan terjun langsung di
lapangan dengan menyebar brosur ke masyarakat melakukan penawaran

53

person to person sehingga masyarakat merasa dekat dengan karyawan


Telkom disamping itu masyarakat akan tertarik untuk mengetahui informasi
indihome karena banyak masyrakata yang belum mengetahui indihome.
Dalam perkembangan tekonologi sekarang ini anak muda berperan
dalam peningkatan pengguna suatu produk. Untuk produk indihome sendiri
ada produk internet super cepat anak muda sekarang ini internet merupakan
kebutuhan yang mutlak. Dengan promosi tertuju kepada anak muda
mungkin akan menarik anak muda untuk menggunakannya, bisa menjadi
sponsorship acara kalangan muda ini sudah dilakukan dengan menjadi
sponsor NBL tahun ini. Atau promosi dengan melibatkan keaktifan anak
muda dengan audisi berkaitan dengan teknologi hal ini snagat menarik
untuk kalangan muda.
Untuk promosi orang tua perlu ditingkatkan bisa juga dengan
mengadakan pelatihan penggunaan internet agar orang tua juga bisa
memantau pengguna internet oleh anaknya.
5. Analisis Place (Distribusi) Indihome PT Telkom Kandatel Bantul
Calon pelanggan yang berkeinginan untuk berlanggan penggunaan
indihome dapat langsung mendatangi Plasa Telkom Kandatel Bantul atau
juga bisa melalui via telepon 147. Setelah melakukan pendaftaran tempat
pelanggan akan dicek apakah lokasi terkoneksi dengan jaringan karena
tidak semua lokasi di Bantul ada koneksi FTTH. Hanya ada 9 jaringan
ODC FTTH yang tersebar di Bantul. Informasi ini dari teknisi instalasi PT

54

Telkom Kandatel Bantul. Sedikitnya koneksi jaringan ftth ini yang masih
perlu ditingkatkan agar para pelanggan dapat menikmati koneksi internet.
Untuk semua instalasi kabel dan kebutuhan untuk pelanggan dari
modem internet, STB Telkom Bantul mendapatkan distribusinya dari
Witel Jogja. Baru setelah barang kebutuhan untuk pemasangan datang dari
Witel Jogja baru didistribusikan langsung ke pelanggan

yang ada di

wilayah Bantul, Wates, dan Wonosari.


Kurang meluasnya jaringan FTTH ini menyulitkan calon
pelanggan yang berkeinginan menggunakan indihome harus kecewa. Hal
ini juga yang menjadi kandala dalam peningkatan jumlah pengguna
indihome.

Jadi

untuk

meningkatkan

pengguna

indihome

perlu

ditambahnya jaringan FTTH.


6. Analisis Process Indihome PT Telkom Kandatel Bantul
Untuk dapat berlanggan indihome pelanggan bisa langsung
mendatangi Plasa Telkom Kandatel Bantul dengan persyaratan membawa
foto copy KTP dan materai 6000. Calon pelanggan juga bisa mendaftar
melalui 147 yang nanti datanya akan masuk ke Telkom apabila lokasi di
area Kandatel Bantul maka data akan masuk ke Telkom Kandatel Bantul.
Untuk proses selanjutnya CSR akan mengecek lokasi calon
pelanggan apakah lokasi sudah terkoneksi denga jaringan ftth atau kah
masih koneksi dengan msan. Untuk pemasangan pelanggan dapat
menunggu dalam waktu 3x24 tekisi untuk melakukan pemasangan.

55

Serangkaian tindakan yang diperlukan untuk memberikan produk


atau jasa dengan pelayanan yang terbaik kepada konsumen. Suatu proses
bisa berisi yang diberlakukan untuk memperoleh produk yang dibutuhkan
konsumen diperlukan pelayanan yang cepat, mudah dan ramah
memberikan nilai lebih pelanggan terhadap indihome. PT Telkom
Kandatel Bantul sudah mencoba memberikan pelayanan yang baik,
melakukan proses penjualan yang cepat dan tidak merugikan atau
berusaha tidak mengecewakan konsumen.
7. Analisis People PT Telkom Kandatel Bantul
Secara garis besar, karyawan yang dimiliki oleh PT

Telkom

Kandatel Bantul terbagi kedalam dua garis besar , dengan Kepala Kantor
Telkom Kandatel Bantul, bagian pelayanan pelanggan dan bagian operasi
teknisi dan pemeliharaan. Masing-masing bagian dipimpin oleh Asisten
Manajer. Bagian pelayanan pelanggan dibagi kedalam supervisor plasa di
Bantul, Wates dan Wonosari. Di dalam plasa terdapat 3 CSR untuk
melayani pelanggan yang mengalami gangguan ataupun yang akan
melakukan pemasangan baru. Di Telkom Kandatel Bantul ada 4 bagian
marketing. Untuk pembayaran pelanggan bisa melakukan transaksi di
Kopegtel Telkom.
Kunci keberhasilan dari IndiHome nantinya terletak salah satunya
pada people. Saat ini Telkom Kandatel Bantul tengah menggeber proses
rebranding dengan komunikasi pemasaran dilakukan secara terintegrasi

56

yang fokus memperkenalkan dan mengedukasi penggunaan Indihome ke


pasar.
Jadi disini peran SDM Telkom sangatlah penting untuk
mendukung pemasaran dan penjualan layanan Indihome. Sales Channel
diarahkan untuk tidak lagi melakukan penjualan single product, baik
telepon rumah, internet maupun USeeTV. Seluruh SDM berkewajiban
dalam mengedukasi calon pelanggan mengenai produk indihome agar
pengguna indihome mengalami kenaikan. SDM yang ramah kepada
pelanggan akan memberikan nilai tambahan kepada pelanggan sehingga
pelanggan pun merasa pelayanan memuaskan dan berujung pada
pelanggan yang loyal pada Telkom Kandatel Bantul.
8. Physical Evidence
PT Telkom Kandatel Bantul menyediakan fasilitas berupa tempat
wifi corner untuk masyarakat umum dengan disediakan meja-meja kecil
dan alas tempat duduk, tempat parkir, ruang tunggu yang nyaman dengan
temperature suhu yang nyaman, dan lingkungan yang bersih. Di dalam
plasa Telkom juga terdapat display untuk produk indihome jadi pelanggan
dapat melihat langsung bukti fisik untuk pemasangan indihome. Di
Telkom Kandatel Bantul juga menyediakan area wifi corner untuk
masyarakat umum, dengan penjagaan 24 jam oleh petugas keamanan.
Bangunan fisik sangatlah mendukung dalam peningkatkan jumlah
pelanggan indihome. Dimana bangunan fisik akan memberikan kenyaman
kepada pelanggan saat mengunjungi Telkom Bantul. Kenyamanan

57

bangunan fisik dan berbagai fasilitas pendukung juga akan mempengaruhi


dalam pelayanan pelanggan sehinggan pelanggan akan merasakan
kepuasan dengan pelayanan yang diberikan Telkom Kandatel Bantul.

BAB V

58

PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan analisis dan pembahasan di atas mengenai strategi
pemasaran produk indihome PT Telkom Kandatel Bantul, maka dapat di
tarik kesimpulan bahwa
1. Segmentasi pasar indihome ini adalah masyarakat Bantul, Wates, dan
Wonosari untuk segemn rumah tangga / individu unutk kalangan potensial
menengah ke atas. Indihome ini menjangkau segemen pasar mulai dari
pelanggan individu/rumahan, perusahaan home industri, korporasi, kantor
pemerintah dan instansi sekolah.
2. IndiHome merupakan layanan Triple Play dari Telkom yang terdiri dari
Internet on Fiber atau High Speed Internet, Phone (Telepon Rumah), dan
IPTV (UseeTV Cable). Layanan tripleplay IndiHome menggunakan
infrastruktur Fibe To The Home (FTTH) disebut dengan Indihome Fiber.
3. Dalam penetapan harga indihome ini pihak Telkom Kandatel Bantul
menggunakan penetapan harga penetrasi dimana harga diatas merupakan
harga murah untuk peluncuran produk baru indihome. Kalau harga normal
untuk produk indihome ini menjadi kurang menarik dan akan menjadi
mahal. Disamping itu penetapan harga untuk produk indihome dengan
menggunakan penetapan harga relative dimana harga akan mengikuti
gerak pesaing. Dengan harga itu pelanggan akan membayar lebih murah
dari apa yang di dapatkan dengan bundled product Indihome terbaru dari

59

Telkom dengan catatan apabila pelanggan menggunakan dengan


maksimal. Namun pelanggan akan merasa membayar lebih mahal apabila
pelanggan hanya menggunakan satu dari tiga produk indihome tersebut.
Harga akan lebih efektif apabila pelanggan membayar sesuai dengan apa
yang telah pelanggan gunakan.
4. PT Telkom Bantul menerapkan promosi personal selling dimana
menggunakana marketing untuk mendatangi calon pelanggan dari rumah
ke rumah untuk menawarkan produk indihome kepada pelanggan.
Personal selling yang dilakukan PT Telkom ini tidak semata mata hanya
menjadi sales marketing namun dapat menjadai solution selling dan
consultative selling bagi pelanggan. Sebagian segmen dari produk
indihome adalah rumah tangga jadi personal selling lebih efektif seperti
tagline dalam indihome digital home experience jadi akan sesuai dengan
mendatangi

pelanggan

door

to

door

untuk

penawaran

dan

memperkenalkan produk indihome. PT Telkom Kandatel Bantul sendiri


mempunyai strategi pemasaran yang tidak di punyai oleh provider pesaing
yaitu dengan gempar (gerakan massal pemasaran) dengan nyabed (nyale
ben dino) untuk Witel Jogja yang berlaku juga untuk Kandatel Bantul.
Strategi pemasaran ini menarik karena untuk memperkenalkan produk
indihome dengan menyebar brosur secara person to person kepada
masyarakat yang diikuit seluruh karyawan terjun langsung di lapangan,
sehingga masyarakat merasa dekat dengan karyawan Telkom disamping
itu masyarakat akan tertarik untuk mengetahui informasi indihome.

60

5. Calon pelanggan yang berkeinginan untuk berlanggan penggunaan


indihome dapat langsung mendatangi Plasa Telkom Kandatel Bantul atau
juga bisa melalui via telepon 147.
6. Serangkaian tindakan yang diperlukan untuk memberikan produk atau jasa
dengan pelayanan yang terbaik kepada konsumen. Suatu proses bisa berisi
yang diberlakukan untuk memperoleh produk yang dibutuhkan konsumen
diperlukan pelayanan yang cepat, mudah dan ramah memberikan nilai
lebih pelanggan terhadap indihome. PT Telkom Kandatel Bantul sudah
mencoba memberikan pelayanan yang baik, melakukan proses penjualan
yang cepat dan tidak merugikan atau berusaha tidak mengecewakan
konsumen.
7. Peran SDM dan bangunan fisik Telkom sangatlah penting untuk
mendukung pemasaran dan penjualan layanan Indihome dalam upaya
peningkatan jumlah pelanggan indihome. SDM yang ramah kepada
pelanggan akan memberikan nilai tambahan kepda pelanggan sehingga
pelanggan pun merasa pelayanan memuaskan dan berujung pada
pelanggan yang loyal pada Telkom Kandatel Bantul. Dimana bangunan
fisik akan memberikan kenyaman kepada pelanggan saat mengunjungi
Telkom Bantul. Kenyamanan juga akan mempengaruhi dalam pelayanan
pelanggan sehinggan pelanggan akan merasakan kepuasan dengan
pelayanan yang diberikan Telkom Kandatel Bantul.

B. Saran

61

Berdasarkan kesimpulan yang telah disebutkan di atas, maka saran


yang dapat disampaikan kepada PT Telkom kandatel bantul berkaitan
dengan produk Indihome adalah
1. Di dalam peluncuran indihome ini proses dan SDM sangat
berpengaruh
indihome.

dengan
Dengan

peningkatanan
pengeluaran

jumlah

produk

baru

pengguna
Telkom

seharusnya segera menangani gangguan yang dikeluhkan oleh


pelanggan karena apabila tidak tertangani dengan cepat maka
hal ini akan berdampak buruk dengan produk indihome karena
kepuasan pelanggan sangatlah penting untuk mempertankan
pelanggan. Apabila gangguan di pelanggan tidak segera
ditangani oleh Telkom maka pelanggan akan kecewa dengan
pelayanan Telkom dan pelanggan juga tidak mau untuk
memakai indihome hal ini juga berdampak pada produk
indihome pelanggan akan bad worth of mouth kepada calon
pelanggan indihome.
2. Kurangnya sosialisasi promosi yang intensive kepada calon
pelanggan mengenai produk indihome. Banyak masyarakat
yang tidak mengeyahui apa itu indihome fiber optic. Dengan
demo produk di tempat umum

mungkin bisa dengan

penyebaran brosur di car free day.


3. Lebih aktif menjadai sponsorship di berbagai event acara anak
muda karena anak muda sekrang ini mendorong sekali untuk

62

perkembangan suatu produk hal ini mendukung agar produk


indihome dikenal masyarakat.

63

DAFTAR PUSTAKA

Ali, Hasan. (2008). Marketing. Yogyakarta : Medpress (Anggota Ikapi).


_________. (2013). Marketing Dan Kasus-Kasus Pilihan. Yogyakarta : CAPS
Barliansyah, Nurman. (2014). Strategi Produk dan Harga Produk Indihome PT
Telkom Tbk Bandar Lampung. Tugas Akhir . Program Diploma DIII
Universitas Sumatera Utara. Diakses 18 Mei 2015.
Fandy, Tjiptono dan Gregorius Chandra. (2012)Pemasaran Strategic. Yogyakarta:
ANDI
Farizal. (2010). Analisis Strategi Produk Pada PT Media Tribun Yogja. Tugas
Akhir. Tidak Diterbitkan. Program Diploma III Universitas Negeri
Yogyakarta.
Gugup, Kismono. (2011). Bisnis Pengantar. Yogyakarta: BPFE
Lembaga Manajemen PPM PT TELKOM
Lupiyoadi. (2001). Manajemen Pemasaran Jasa Teori Dan Praktek. Edisi
pertama. Salemba empat.
Stanton, William J. (1984). Prinsip Pemasaran. Jilid 1. (Yohanes Lamarto.
Terjemahan). Jakarta: Erlangga.
Tim Penyusun. (2014). Panduan Penulisan Tugas Akhir Program Diploma Tiga.
Universitas Negeri Yogyakarta. Yogyakarta: UNY.
http://www.ekomarwanto.com/2012/04/marketing-mix-7p-produk-pricepromotion.html diakses pada 16 Mei 2015.
www.telkom.co.id diakses pada 3 Maret 2015.
www.indihome.co.id diakses pada 4 Maret 2015.

64

LAMPIRAN

Kegiatan Personal Selling Penawaran Produk Indihome

65

Alat promosi produk indihome

66

Brosur indihome