Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Umumnya dalam benak orang awam, kata-kata seperti kuman, mikroba, ataupun
mikroorganisme

diartikan

sebagai

sekelompok

makhluk

kecil

yang

sulit

untuk

dikelompokkan ke dalam sistim klasifikasi makhluk hidup. Masih juga tersisa pertanyaan:
Apakah mereka itu hewan, tumbuhan, ataukah mineral?. Mikroorganisme sesungguhnya
adalah organisme-organisme hidup yang sangat kecil, yang secara individu terlalu kecil untuk
dapat dilihat dengan mata telanjang. Kelompok tersebut terdiri atas bakteri, fungi (yeast dan
jamur) protozoa, dan alga mikroskopis. Mikroba juga meliputi virus, organisme non-seluler
yang kadang dianggap sebagai makhluk di antara benda hidup dan mati.
Kita cenderung menghubung-hubungkan makhluk-makhluk yang sangat kecil ini
dengan hal-hal yang merugikan, seperti penyakit AIDS, Anthrax, ataupun kerusakankerusakan yang terjadi pada bahan makanan. Akan tetapi sesungguhnya mikroorganisme
memainkan peranan sangat penting dalam meningkatkan kesejahteraan penghuni bumi ini,
yaitu dengan membantu menjaga keseimbangan organisma hidup dan zat-zat kimia dalam
lingkungan kita. Mikroorganisma laut dan air tawar membentuk basis bagi rantai makanan di
laut, danau, dan sungai.
Mikroba tanah berperan membantu mengurai limbah (sampah) dan mengubah gas
nitrogen udara menjadi senyawa nitrogen organik; karenanya membantu mendaur-ulang
elemen-elemen kimia di dalam tanah, air, dan udara. Beberapa bakteri dan alga berperan
penting dalam proses fotosintesis; suatu proses produksi oksigen dan energi yang sangat
penting bagi kehidupan di bumi. Manusia dan banyak hewan yang lain (terutama golongan
ruminansia) bergantung pada bakteri di dalam usus atau lambung mereka untuk mencerna
(digesti) dan sintesis beberapa vitamin yang dibutuhkan tubuh, antara lain vitamin B untuk
metabolisme, dan vitamin K untuk pembekuan darah.
Mikroorganisma juga memiliki nilai aplikasi komersial. Mereka sering digunakan
dalam pembuatan produk-produk kimiawi seperti acetone, asam-asam organik, enzym,
alkohol, dan banyak obat-obatan. Industri bahan makanan sering pula menggunakan mikroba
untuk memproduksi cuka, acar, minuman beralkohol, kecap, keju, yoghurt, dan roti.
Meskipun hanya sekelompok kecil mikroorganisma yang bersifat patogen (menimbulkan
penyakit) pengetahuan praktis tentang mikroba sangat dibutuhkan bagi ilmu-ilmu kedokteran
dan ilmu-ilmu lain yang terkait dengan kesehatan. Sebagai contoh; seorang pekerja rumah
3

sakit harus mampu untuk melindungi pasien dari bakteri-bakteri yang secara normal tidak
membahayakan (harmless) namun memiliki potensi untuk mengancam jiwa pasien yang sakit
atau terluka. Kita dapat memahami bagaimana konsep-konsep mikrobiologi sekarang ini
dibangun dan dikembangkan dengan mellihat pada beberapa peristiwa sejara penemuan
mikrobiologi di masa lampau yang telah merubah kehidupan kita.

B. RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah dalam makalah ini ialah:
1.
2.
3.
4.

Apa Latar Belakang Mempelajari Mikrobiologi ?


Bagaimana Sejarah Perkembangan Mikrobiologi ?
Bagaimana Teori Generatio Spontanea ?
Bagaimana Teori Penyakit ?

C. TUJUAN PENULISAN
Tujuan penulisan dari makalah ini ialah:
1.
2.
3.
4.

Mengetahui Apa Latar Belakang Mempelajari Mikrobiologi


Mengetahui Bagaimana Sejarah Perkembangan Mikrobiologi
Mengetahui Bagaimana Teori Generatio Spontanea
Mengetahui Bagaimana Teori Penyakit

BAB II
PEMBAHASAN
4

A. LATAR BELAKANG MEMPELAJARI MIKROBIOLOGI


Mikrobiologi tersusun dari 3 kata, yaitu micros (kecil, renik) bios (hidup) dan logos
(ilmu, pengetahuan). Jadi mikrobiologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari dan
menelaah mikroba (organisme hidup yang berukuran kecil yang tidak dapat dilihat dengan
mata telanjang secara langsung, khususnya bakteri, fungi, alga mikroskopik, protozoa, dan
Archaea. Virus sering juga dimasukkan walaupun sebenarnya tidak sepenuhnya dapat
dianggap sebagai makhluk hidup. Mikrobiologi dimulai sejak ditemukannya mikroskop dan
menjadi bidang yang sangat penting dalam biologi setelah Louis Pasteur dapat menjelaskan
proses fermentasi anggur (wine) dan membuat vaksin rabies. Perkembangan biologi yang
pesat pada abad ke-19 terutama dialami pada bidang ini dan memberikan landasan bagi
terbukanya bidang penting lain: biokimia. Penerapan mikrobiologi pada masa kini masuk
berbagai bidang dan tidak dapat dipisahkan dari cabang lain karena diperlukan juga dalam
bidang farmasi, kedokteran, pertanian, ilmu gizi, teknik kimia, bahkan hingga astrobiologi
dan arkeologi.
Penting sekali dan terkait erat dengan kehidupan manusia, karena mikroba (jasad
renik) tersebar merata di seluruh belahan bumi dan ada di amna-mana. Mikroba ada di udara,
ada di air, di tanah, lantai, meja, kulit dan dimanapun. Oleh karena itu mikroba memiliki
korelasi yang erat dan peranan yang penting dengan kehidupan manusia, yang dapat
memberikan pengaruh merugikan maupun menguntungkan. Mikroba memiliki peranan yang
sangat penting dalam kehidupan manusia, ada yang menguntungkan dan ada yang merugikan.
Peranan mikroba yang merugikan adalah:

Penyebab penyakit, baik pada manusia, hewan maupun tumbuhan.

Penyebab kebusukan makanan (spoilage).

Penyebab keracunan makanan (food borne disease).dll

Peranan mikroba yang menguntungkan adalah:

Agen pembusuk alami, yang akan mendekomposisi sampah-sampah organik menjadi


materi anorganik sehinga dapat mengurangi kuantitas sampah, menyuburkan tanah
dan dapat menjadi sumber nutrisi bagi tumbuhan.
5

Agen pembusuk di dalam saluran pencernaan alami, yang turut membantu mencerna
makanan di dalam saluran pencernaan.

Agen pengikat nitrogen dari udara yang dapat digunakan sebagai bahan nutrien bagi
tumbuhan.

B. SEJARAH PERKEMBANGAN MIKROBIOLOGI


1. Era Robert Hooke dan Antoni van Leeuwenhoek
Robert

Hooke

(1635-1703)

adalah

matematikawan,

sejarawan alam, dan ahli mikroskopi asal Inggris. Dalam


bukunya

yang

terkenal,

Micrographia

(1665),

Hooke

mengilustrasikan struktur badan buah dari suatu jenis kapang. Ini


adalah

deskripsi

pertama

tentang

mikroorganisme

yang

dipublikasikan. Orang pertama yang melihat bakteri adalah


Antoni van Leeuwenhoek (1632-1723), seorang pembuat
mikroskop amatir berkebangsaan Belanda. Pada tahun 1684,
Antoni van Leeuwenhoek menggunakan mikroskop yang sangat kecil hasil karyanya sendiri
untuk mengamati berbagai mikroorganisme dalam bahan alam. Mikroskop yang digunakan
Leeuwenhoek pada saat itu berupa kaca pembesar tunggal berbentuk bikonveks dengan
spesimen yang diletakkan di antara sudut apertura kecil pada penahan logam. Alat itu
dipegang dekat dengan mata dan objek yang ada di sisi lain lensa disesuaikan untuk
mendapatkan fokus. Dengan alat itulah, Leewenhoek mendapatkan kontras yang sesuai antara
bakteri yang mengambang dengan latar belakang sehingga dapat dilihat dan dibedakan
dengan jelas. Dia menemukan bakteri pada tahun 1676 saat mempelajari infusi lada dan air
(pepper-water infusion). Van Leeuwenhoek melaporkan temuannya itu lewat surat pada
Royal Society of London, yang dipublikasikan dalam bahasa Inggris pada tahun 1684.
Ilustrasi van Leewenhoek tentang mikroorganisme temuannya dikenal dengan nama "wee
animalcules".

2. Era Pasteur
Bertahun-tahun setelahnya, banyak observasi lain yang
menegaskan hasil pengamatan van Leeuwenhoek, namun
peningkatan tentang pemahaman sifat dan keuntungan
mikroorganisme berjalan sangat lambat sampai 150 tahun
berikutnya. Baru pada abad ke 19, yaitu setelah produksi
mikroskop meningkat pesat, barulah keingintahuan manusia
akan mikroorganisme mulai berkembang lagi. Louis Pasteur dikenal luas karena berhasil
menumbangkan teori Generatio Spontanea, organisme hidup terjadi begitu saja. Percobaan
Pasteur menggunakan kaldu yang disterilkan dan labu leher angsa membuktikan tentang
adanya mikroorganisme.
3. Era Robert Koch
Sejak abad ke-16, telah diketahui bahwa ada suatu agen penyebab penyakit yang
dapat menularkan penyakit. Setelah penemuannya, dipercaya bahwa mikroorganisme adalah
agen yang dimaksud, namun belum ada pernah ada bukti. Robert Koch (1842-1910), seorang
dokter berkebangsaan Jerman adalah orang pertama yang menemukan konsep hubungan
antara penyakit menular dan mikroorganisme dengan menyertakan bukti eksperimental.
Konsep yang dikemukan oleh Koch dikenal sebagai Postulat Koch dan kini menjadi standar
emas penentuan penyakit menular.
4. Era Mikrobiologi Umum
Mikrobiologi umum merujuk pada aspek mikrobiologi non medis. Dua raksasa yang
dikenal pada era ini adalah Beijerinck dan Winogradsky. Keduanya memulai aspek
mikrobiologi lingkungan.
a. Martinus Beijerinck dan Teknik Kultur Pengkayaan: Martinus Beijerinck (1851-1931)
adalah profesor berkebangsaan Belanda yang berkontribusi besar terhadap teknik kultur
pengkayaan. Pada teknik ini, mikroorganisme diisolasi dari alam dan ditumbuhkan di
laboratorium dengan memanipulasi nutrisi dan kondisi inkubasinya. Dengan

menggunakan teknik ini, Beijerinck berhasil mengisolasi kultur murni berbagai


mikroorganisme air dan tanah untuk pertama kalinya.
b. Sergei Winogradsky dan Konsep Kemolitotrofi: Pekerjaan Sergei Winogradsky (18561953), asal Rusia, mirip dengan yang dilakukan Beijerinck, namun dia mendalami
bakteri yang terlibat dalam siklus nitrogen dan siklus sulfur. Konsep kemolitotrofi yang
dicetuskannya berkaitan dengan adanya hubungan antara oksidasi senyawa anorganik
dengan konservasi energi. Dengan menggunakan teknik pengkayaan, Winogradsky
berhasil mengisioalsi bakteri pengikat nitrogen, Clostridium pasteurianum yang bersifat
anaerob, dan sebagai cikal bakal konsep fiksasi nitrogen.
5. Mikrobiologi Modern
Memasuki abad ke-20, mulai berkembang dua cabang mikrobiologi yang masih saling
berhubungan: mikrobiologi dasar (basic) dan mikrobiologi teraplikasi (applied). Mikrobiologi
dasar mengacu pada penemuan-penemuan baru di bidang ini. Sedangkan mikrobiologi
teraplikasi mengacu pada aspek pemecahan masalah (problem solving) yang berhubungan
dengan bidang ini. Sejak ditemukannya konsep tentang DNA maka bidang mikrobiologi pun
memasuki era molekuler. Keberhasilan sekuensing DNA berhasil mengungkap hubungan
filogenetik (evolusi) di antara berbagai jenis bakteri.

C. GENERATIO SPONTANEA
Generatio Spontanea alias abiogenesis klasik pertama kali dirumuskan secara tuntas
oleh Aristoteles. Dalam bukunya, Historia Animalium, Aristoteles menyatakan:
"Nah terdapat satu sifat hewan yang ternyata sama dengan tumbuhan. Karena
beberapa tumbuhan dihasilkan oleh benih tumbuhan, sementara tumbuhan yang lain muncul
sendiri dari pembentukan suatu prinsip elemental yang menyerupai benih; dan tumbuhan
yang jenis kedua inipun ada yang menyerap gizi dari tanah dan ada yang tumbuh di dalam
tumbuhan lainnya sebagaimana dideskripsikan dalam traktat saya mengenai Botani. Maka
hewan juga ada yang dilahirkan oleh hewan induk yang sejenis, sementara yang lainnya
tumbuh secara spontan dan bukan dari makhluk yang sejenis." dan memberikan contoh di
buku tersebut:
8

"Belut tidak dihasilkan melalui persetubuhan, tidak pula ovipar. Tidak pernah ada
belut yang ditangkap yang memiliki milt ataupun telur; tidak pernah pula ditemukan belut
yang memiliki saluran ataupun saluran telur. Bahkan, semua jenis makhluk hidup berdarah ini
tidak dihasilkan melalui senggama ataupun bertelur. Hal ini secara absolut diperjelas oleh hal
berikut ini: di genangan rawa tertentu, setelah semua airnya dibuang dan lumpurnya dikuras,
belut-belutnya muncul kembali setelah turunnya hujan."
Sampai pada abad ke-19 banyak ilmuwan sebagaimana orang Yunani kuno percaya
bahwa benda hidup dapat secara spontan muncul dari benda mati suatu proses yang disebut
Generatio spontanea. Aristoteles mengemukakan bahwa suatu makhluk hidup dapat berasal
dari organisme yang sama sekali berbeda atau dari tanah. Variasi konsep pembentukan
spontan (spontaneous generation) masih ada sampai akhir abad ke-17, tetapi menjelang akhir
abad tersebut, sejumlah observasi dan argumen yang menentang pandangan tersebut mulai
terbentuk. Kemajuan sains ini mendapat tantangan keras terutama oleh mereka yang masih
percaya pada teori abiogenesis.
Francesco Redi, seorang dokter Italia, membuktikan pada tahun 1668 bahwa bentuk
kehidupan yang lebih tinggi tidak muncul secara spontan, tetapi para penganut abiogenesis
mengatakan bahwa hal itu tidak berlaku bagi microba dan terus berpegang bahwa mikroba
dapat muncul secara spontan. Upaya untuk membuktikan teori abiogenesis ini salah berlanjut
pada abad ke-19 melalui observasi dan percobaan oleh Franz Schulze dan Theodor Schwann.
Pada tahun 1745, John Needham menempatkan sup kaldu ayam ke dalam sebuah tabung
gelas, memanasi sampai mendidih, kemudian mendinginkan dan membiarkannya beberapa
waktu. Ternyata muncul mikroba dan ini dianggapnya bukti dari pembentukan spontan.
Namun, pada tahun 1768, Lazzaro Spallanzani mengulangi percobaan Needham, tetapi
memompa keluar semua udara dari tabung gelas. Tidak ada pertumbuhan makhluk hidup
apapun.
Pada tahun 1854, Heinrich Schrder (18101885) dan Theodor von Dusch
mengulangi percobaan filtrasi Hermann von Helmholtz (Schrder melakukan lagi sendirian
pada tahun 1859) dan membuktikan bahwa partikel-partikel benda hidup dapat dipisahkan
dari udara dengan menyaringnya melalui kain katun. Pada tahun 1864, Louis Pasteur
mengumumkan hasil percobaan ilmiahnya. Dalam percobaan yang mirip dengan apa yang
dilakukan sebelumnya oleh Needham dan Spallanzani, Pasteur membuktikan bahwa
kehidupan tidak bisa muncul pada tempat-tempat yang tidak terkontaminasi oleh kehidupan.
9

Hasil penelitian Pasteur dapat disarikan dalam frase Omne vivum ex vivo, bahasa Latin untuk
"semua kehidupan berasal dari kehidupan". Setelah memperoleh hasil ini Pasteur
menyatakan: "La gnration spontane est une chimre" ("pembentukan spontan adalah
sebuah impian").
D. TEORI PENYAKIT
Penyakit adalah suatu keadaan abnormal dari tubuh atau pikiran yang menyebabkan
ketidaknyamanan, disfungsi atau kesukaran terhadap orang yang dipengaruhinya. Penyakit
bersifat objektif, sedangkan rasa sakit bersifat subjektif. Seseorang yang menderita penyakit
belum tentu merasa sakit, sebaliknya tidak jarang ditemukan seseorang yang menderita
penyakit belum tentu merasa sakit, sebaliknya tidak jarang ditemukan seseorang yang
mengeluh sakit padahal tidak ditemukan penyakit apapun pada dirinya. Sakit juga dapat
diartikan sebagai kegagalan dari mekanisme adaptasi suatu organisme untuk bereaksi secara
tepat terhadap rangsangan / tekanan sehingga timbul gangguan pada sistem / fungsi dari
tubuh. Definisi sakit sendiri senantiasa mengalami perkembangan seiring dengan kemajuan
dan perkembangan zaman serta IPTEKS.
1. Konsep Dasar Terjadinya Penyakit

Segitiga Epidemiologi (Epidemiologic Triangle)


Komponen: host, agent, environment. Perubahan pada salah satu faktor/komponen akan
mengubah keseimbangan . Hubungan ketiga komponen digambarkan sebagai tuas dalam
timbangan: environment sebagai penumpu.

Roda (Wheel)
Memerlukan identifikasi dari berbagai faktor yang berperan dalam timbulnya penyakit
dengan tidak mementingkan pentingnya agent. Besarnya peran dari masing-masing faktor
bergantung pada penyakit yang bersangkutan.

Jaring-jaring sebab akibat (The Web of causation)

10

Suatu penyakit tidak tergantung pada satu sebab yang berdiri sendiri melainkan sebagai
akibat dari serangkaian proses sebab-akibat. Penyakit dapat dicegah dengan memotong
rantai pada berbagai titik.

2. Teori Terjadinya Penyakit


a. Teori Contagion
Menurut teori ini penyakit terjadi karena proses kontak atau bersinggungan dengan
sumber penyakit. Pada masa ini telah ada pemikiran konsep penularan yang berawal dari
pengamatan terhadap penyakit kusta di Mesir.Teori ini tentu dikembangkan berdasarkan
situasi penyakit pada masa itu di mana penyakit yang melanda kebanyakan adalah
penyakit menular yang terjadi karena adanya kontak langsung. Konsep itu dirumuskan
oleh Girolamo Fracastoro (1483-1553). Teorinya menyatakan bahwa penyakit ditularkan
dari satu orang ke orang lain melalui zat penular (transference) yang disebut kontagion.
Fracastoro membedakan tiga jenis kontagion, yaitu:
Jenis kontagion yang dapat menular melalui kontak langsung, misalnya bersentuhan,
berciuman, hubungan seksual.
Jenis kontagion yang menular melalui benda-benda perantara (benda tersebut tidak
tertular, namun mempertahankan benih dan kemudian menularkan pada orang lain)
misalnya melalui pakaian, handuk, sapu tangan.
Jenis kontagion yang dapat menularkan pada jarak jauh
b. Teori Hipocrates (460-377 SM)
Hipocrates berpendapat bahwa sakit bukan disebabkan oleh hal-hal yang bersifat
supranatural tetapi ada kaitannya dengan elemen-elemen bumi, api, udara, air yang dapat
menyababkan kondisi dingin, kering, panas dan lembab. Kondisi ini dapat berpengaruh
pada cairan tubuh, darah, cairan empedu kuning dan empedu hitam. Pada zaman ini
hipocrates telah menghubungkan antara kejadian sakit dengan faktor lingkungan. Ia
mengemukakan teori tentang sebab musabab penyakit, yaitu bahwa:
11

Penyakit terjadi karena adanya kontak dengan jasad hidup, dan


Penyakit berkaitan dengan lingkungan eksternal maupun internal seseorang. Teori itu
dimuat dalam karyanya berjudul On Airs, Waters and Places.
Hippocrates juga merujuk dan memasukkan ke dalam teorinya apa yang sekarang disebut
sebagai teori atom, yaitu segala sesuatu yang berasal dari partikel yang sangat kecil. Teori ini
kemudian dianggap tidak benar oleh kedokteran modern. Menurut teorinya, tipe atom terdiri
dari empat jenis: atom tanah (solid dan dingin), atom udara (kering), atom api (panas), atom
air (basah). Selain itu ia yakin bahwa tubuh tersusun dari empat zat: flegma (atom tanah dan
air), empedu kuning (atom api dan udara), darah (atom api dan air) dan empedu hitam (atom
tanah dan udara). Penyakit dianggap terjadi akibat ketidakseimbangan cairan sementara
demam dianggap terlalu banyak darah. Teori ini mampu menjawab masalah penyakit yang
ada pada waktu itu dan dipakai hingga tahun 1800-an. Kemudian ternyata teori ini tidak
mampu menjawab tantangan berbagai penyakit infeksi lainnya yang mempunyai rantai
penularan yang lebih berbelit-belit. Hipocrates (460-377 SM), yang dianggap sebagai Bapak
Kedokteran Modern, telah berhasil membebaskan hambatan-hambatan filosofis pada zaman
itu yang bersifat spekulatif dan superstitif (tahayul) dalam memahami kejadian penyakit.
c. Teori Humoral
Dikenal dalam kehidupan masyarakat China yang beranggapan bahwa penyakit
disebabkan oleh gangguan keseimbangan cairan dalam tubuh. Dikatakan bahwa dalam tubuh
manusia terdapat empat macam cairan yaitu putih, kuning, merah dan hitam. Bila terjadi
ketidakseimbangan akan menyebabkan penyakit, tergantung dari jenis cairan yang dominan.
d. Teori Miasma
Konsep ini dikemukakan oleh Hippocrates. Miasma atau miasmata berasal dari kata
Yunani yang berarti something dirty (sesuatu yang kotor) atau bad air (udara buruk). Miasma
dipercaya sebagai uap yang dihasilkan dari sisa-sisa makhluk hidup yang mengalami
pembusukan, barang yang membusuk atau dari buangan limbah yang tergenang, sehingga
mengotori udara, yang dipercaya berperan dalam penyebaran penyakit. Contoh pengaruh
teori miasma adalah timbulnya penyakit malaria. Malaria berasal dari bahasa Italia mal dan
aria yang artinya udara yang busuk. Pada masa yang lalu malaria dianggap sebagai akibat
12

sisa-sisa pembusukan binatang dan tumbuhan yang ada di rawa-rawa. Penduduk yang
bermukim di dekat rawa sangat rentan untuk terjadinya malaria karena udara yang busuk
tersebut.
Pada waktu itu dipercaya bahwa bila seseorang menghirup miasma, maka ia akan
terjangkit penyakit. Tindakan pencegahan yang banyak dilakukan adalah menutup rumah
rapat-rapat terutama di malam hari karena orang percaya udara malam cenderung membawa
miasma. Selain itu orang memandang kebersihan lingkungan hidup sebagai salah satu upaya
untuk terhindar dari miasma tadi. Walaupun konsep miasma pada masa kini dianggap tidak
masuk akal, namun dasar-dasar sanitasi yang ada telah menunjukkan hasil yang cukup efektif
dalam menurunkan tingkat kematian. Dua puluh tiga abad kemudian, berkat penemuan
mikroskop oleh Anthony van Leuwenhoek, Louis Pasteur menemukan bahwa materi yang
disebut miasma tersebut sesungguhnya merupakan mikroba, sebuah kata Yunani yang artinya
kehidupan mikro (small living)
e. Teori Jasad Renik (Germ Theory)
Louis Pasteur pertama kali mengamati proses fermentasi dalam pembuatan anggur. Jika
anggur terkontaminasi kuman maka jamur mestinya berperan dalam proses fermentasi akan
mati terdesak oleh kuman, akibatnya proses fermentasi gagal. Proses pasteurisasi yang ia
temukan adalah cara memanasi cairan anggur sampai temperatur tertentu hingga kuman yang
tidak diinginkan mati tapi cairan anggur tidak rusak. Temuan yang paling mengesankan
adalah keberhasilannya mendeteksi virus rabies dalam organ saraf anjing, dan kemudian
berhasil membuat vaksin anti rabies. Atas rintisan temuan-temuannya memasuki era
bakteriologi tersebut, Louis Pasteur dikenal sebagai Bapak dari Teori Kuman. Robert Koch
juga merupakan tokoh penting dalam teori kuman. Temuannya yang paling terkenal dibidang
mikrobiologi adalah Postulat Koch yang terdiri dari:
Kuman harus dapat ditemukan pada semua hewan yang sakit, tidak pada yang sehat,
Kuman dapat diisolasi dan dibuat biakannya,
Kuman yang dibiakkan dapat ditularkan secara sengaja pada hewan yang sehat
dan menyebabkan penyakit yang sama
Kuman tersebut harus dapat diisolasi ulang dari hewan yang diinfeksi
13

f. Teori Ekologi Lingkungan


Manusia berinteraksi dengan berbagai faktor penyebab dalam lingkungan tertentu. Pada
keadaan tertentu akan menimbulkan penyakit. Teori ini secara lebih luas membahas tentang
penyebab penyakit yang menghubungkan antara sumber penyakit, penderita dan
lingkungannya. Model tradisional epidemiologi atau segitiga epidemiologi dikemukakan oleh
Gordon dan La Richt (1950), menyebutkan bahwa timbul atau tidaknya penyakit pada
manusia dipengaruhi oleh tiga faktor utama yaitu host, agent, dan environment. Gordon
berpendapat bahwa:
Penyakit timbul karena ketidakseimbangan antara agent (penyebab) dan manusia
(host)
Keadaan keseimbangan bergantung pada sifat alami dan karakteristik agent dan
host (baik individu/kelompok)
Karakteristik agent dan host akan mengadakan interaksi, dalam interaksi tersebut akan
berhubungan langsung pada keadaan alami dari lingkungan (lingkungan sosial, fisik,
ekonomi, dan biologis).

BAB III
PENUTUP
KESIMPULAN
1. Mikrobiologi tersusun dari 3 kata, yaitu micros (kecil, renik) bios (hidup) dan logos
(ilmu, pengetahuan). Jadi mikrobiologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari
dan menelaah mikroba (organisme hidup yang berukuran kecil yang tidak dapat
dilihat dengan mata telanjang secara langsung, khususnya bakteri, fungi, alga
mikroskopik, protozoa, dan Archaea.
14

2. Sampai pada abad ke-19 banyak ilmuwan sebagaimana orang Yunani kuno percaya
bahwa benda hidup dapat secara spontan muncul dari benda mati suatu proses yang
disebut Generatio spontanea. Aristoteles mengemukakan bahwa suatu makhluk hidup
dapat berasal dari organisme yang sama sekali berbeda atau dari tanah.
3. Penyakit adalah suatu keadaan abnormal dari tubuh atau pikiran yang menyebabkan
ketidaknyamanan, disfungsi atau kesukaran terhadap orang yang dipengaruhinya.
Penyakit bersifat objektif, sedangkan rasa sakit bersifat subjektif.
4. Teori terjadinya penyakit:
Teori Contagion
Teori Hipocrates (460-377 SM)
Teori Humoral
Teori Miasma
Teori Jasad Renik (Germ Theory)
Teori Ekologi Lingkungan

DAFTAR PUSTAKA
Sanam M. 2011. Prinsip-Prinsip Dasar Mikrobiologi, http://max-sanam.blogspot.co.id/
2011/11/prinsip-prinsip-dasar-mikrobiologi.html
Anonym. 2014. Mikrobiologi, https://id.wikipedia.org/wiki/Mikrobiologi

15

Anonym. 2009. Generatio spontanea, https://gurungeblog.com/2009/01/02/asal-usul-kehi


dupanteori-generatio-spontaneateori/
Hanfiz.

2014.

Teori

https://coretankecilhanfiz.wordpress

Penyebab

Terjadinya

Penyakit,

.com/2014/03/24/teori-teori-penyebab-terjadinya-

penyakit/

16