Anda di halaman 1dari 8

PEMERINTAH KABUPATEN SLEMAN

DINAS KESEHATAN

PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT


MOYUDAN
Alamat: Ngentak, Sumberagung, Moyudan, Sleman, 55563. Telp:
(0274) 6497173

PERJANJIAN KERJA PEGAWAI BADAN LAYANAN UMUM


DAERAH NON PEGAWAI NEGERI SIPIL
ANTARA
UPT PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT MOYUDAN
DENGAN
SAUDARA IDHA DEWI APRIYANI
Nomor : 800/
Pada hari ini Selasa, Tanggal tiga puluh satu Bulan Desember Tahun dua ribu
tiga

belas

bertempat

di

Dinas

Kesehatan

Kabupaten

Rorojonggrang Nomor 6 Beran, Tridadi, Sleman,

Sleman,

Jalan

yang bertanda tangan di

bawah ini:
dr. V. Evita Setianingrum, MPH.

: Jabatan

Kepala

kesehatan

UPT

masyarakat

berdasarkan

Pusat

Moyudan,

Keputusan

Sleman

Bupati
Nomor

03/Kep.KDH/D.4/2009,
berkedudukan

di

Jln.

Klangon,

Ngentak, Sumberagung, Moyudan,


Sleman,

dalam

hal

ini

karena

jabatannya bertindak untuk dan atas


nama

UPT

Pusat

kesehatan

masyarakat Moyudan, yang untuk


selanjutnya
IDHA DEWI APRIYANI

disebut

PIHAK

PERTAMA
: pemegang Kartu Tanda Penduduk
Nomor 3402175704870002, Jenis
Kelamin perempuan, Agama Islam,
beralamat di Kadibeso RT 082 Desa
Argodadi

Kecamatan

Sedayu

Kabupaten Bantul, dalam hal ini


bertindak untuk dan atas nama
dirinya

sendiri,

yang

untuk

selanjutnya disebut PIHAK KEDUA.

Bahwa PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA atau secara bersama-sama disebut
PARA PIHAK telah sepakat untuk saling mengikatkan diri dan membuat suatu
perjanjian kerja untuk jangka waktu tertentu jenis pekerjaan Pengelola Keuangan,
dengan ketentuan dan persyaratan seperti

yang tertuang dalam pasal-pasal

sebagai berikut:
Pasal 1
Lingkup Perjanjian
PIHAK PERTAMA dengan ini memberikan pekerjaan sebagai Pengelola Keuangan
di lingkungan Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman kepada PIHAK KEDUA dalam
jangka waktu 1 (satu) tahun untuk melaksanakan pelayanan kesehatan dasar bagi
kepentingan PIHAK PERTAMA, dan PIHAK KEDUA menerima pekerjaan yang
diperjanjikan dimaksud dari PIHAK PERTAMA serta menyatakan tunduk pada
seluruh syarat, maupun kondisi kerja yang termaktub dalam perjanjian ini.
Pasal 2
Jangka Waktu
(1) Perjanjian kerja dimaksud berlaku selama 1 (satu) tahun dari tanggal 02
Januari 2014 sampai dengan 31 Desember 2014.
(2) Kontrak Pegawai BLUD Non PNS dapat diperbaharui atas pertimbangan
kinerja dan kebutuhan BLUD.
Pasal 3
Hak dan Kewajiban
(1) PIHAK PERTAMA berhak untuk:
a. memberikan rincian tugas, mengawasi, memeriksa dan menilai pekerjaan
yang dilaksanakan oleh PIHAK KEDUA;
b. meminta laporan hasil pekerjaan PIHAK KEDUA;
c. melakukan segala tindakan yang dianggap perlu dalam hal PIHAK
KEDUA

melakukan

pelanggaran

terhadap

ketentuan

peraturan

perundang-undangan dan atau norma yang berlaku;


d. memberikan sanksi kepada PIHAK KEDUA dalam hal PIHAK KEDUA
melakukan pelanggaran terhadap ketentuan perjanjian.
(2) PIHAK PERTAMA berkewajiban untuk:
a. memberikan gaji setiap bulan, dengan besaran paling rendah sebesar
Upah Minimum Provinsi yang berlaku;

b. membina dan mengarahkan PIHAK KEDUA agar PIHAK KEDUA dapat


melaksanakan tugasnya dengan sebaik-baiknya;
c. menyiapkan sumber daya sarana dan prasarana untuk kelancaran
pelaksanaan tugas PIHAK KEDUA sesuai kemampuan UPT.
(3)

PIHAK KEDUA berhak untuk:


a. mendapatkan upah dan pendapatan lain yang sah sesuai ketentuan
peraturan perundang-undangan yang berlaku;
b. mendapatkan ijin tidak masuk kerja karena alasan sakit dan alasan lain
yang sah yang dapat diterima oleh PIHAK PERTAMA;
c. memperoleh cuti sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

(4)

PIHAK KEDUA berkewajiban:


a.

menandatangani kontrak kerja;

b. mengurus Surat Izin Kerja sesuai dengan profesi PIHAK KEDUA;


c. mempertanggungjawabkan hasil pelaksanaan tugas kepada PIHAK
PERTAMA;
d. melaksanakan pekerjaan dengan jujur, cermat, teliti dan bersedia
menanggung

segala

akibat

yang

terjadi

karena

kelalaian

atau

kesengajaan dalam melaksanakan tugas yang dibebankan oleh PIHAK


PERTAMA kepada PIHAK KEDUA;
e. mengutamakan kepentingan dinas diatas kepentingan golongan atau diri
sendiri;
f. menjunjung tinggi kehormatan dan martabat negara dan pemerintah
daerah;
g. memperhatikan dan melaksanakan segala ketentuan pemerintah daerah
baik yang menyangkut ketugasan maupun yang berlaku secara umum;
h. melaksanakan tugas-tugas yang dibebankan dengan sebaik-baiknya dan
dengan penuh pengabdian, kesadaran dan tanggungjawab;
i. mentaati ketentuan mengenai jam kerja;
j. menciptakan dan memelihara suasana kerja yang baik dan kondusif;
k. memberikan pelayanan dengan sebaik-baiknya kepada masyarakat
menurut bidang tugas yang dibebankan oleh PIHAK PERTAMA;
l. menjadi teladan yang baik dalam masyarakat;
m. mentaati seluruh peraturan yang ditetapkan oleh BLUD;
n. mentaati peraturan perundang-undangan yang berlaku;

Pasal 4
Larangan
PIHAK KEDUA dilarang:
a. melakukan hal-hal yang dapat menurunkan kehormatan atau martabat UPT
Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman dan Pemerintah Kabupaten Sleman;
b. menyalahgunakan ketugasan dan/atau kewenangan yang diberikan oleh
PIHAK PERTAMA;
c. menjadi pegawai suatu instansi lain atau melakukan suatu perjanjian kerja
dengan pihak ketiga dalam jam kerja tanpa seizin PIHAK PERTAMA;
d. menyalahgunakan barang-barang, uang, peralatan kerja, atau dokumen milik
PIHAK PERTAMA atau Pemerintah Kabupaten Sleman;
e. memiliki, menjual, membeli, menggadaikan, menyewakan, atau meminjamkan
barang-barang, dokumen, atau surat berharga milik PIHAK PERTAMA atau
Pemerintah Kabupaten Sleman secara tidak sah;
f. melakukan kegiatan bersama dengan atasan, teman kerja atau orang lain di
dalam maupun di luar lingkungan kerja dengan tujuan untuk kepentingan
pribadi, golongan atau pihak lain yang mengarah kepada perbuatan kolusi,
korupsi dan nepotisme yang secara langsung atau tidak langsung merugikan
PIHAK PERTAMA dan/atau Pemerintah Kabupaten Sleman;
g. menghalangi berjalannya tugas kedinasan;
h. melakukan suatu tindakan atau tidak melakukan suatu tindakan yang dapat
menghalangi atau mempersulit salah satu pihak yang dilayani sehingga
mengakibatkan kerugian bagi yang dilayani;
i. melakukan

pungutan

tidak

sah

dalam

bentuk

apapun

juga

dalam

melaksanakan tugasnya;
j. Ikut serta dalam kampanye calon Presiden/Wakil Presiden, DPR, DPD, atau
DPRD;
k. memberi dukungan kepada calon Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah dengan
cara terlibat dalam kegiatan kampanye.
Pasal 5
Pertanggungjawaban PIHAK KEDUA
Segala hal yang berkaitan dengan ketugasan yang dilakukan oleh PIHAK KEDUA
di luar penugasan oleh PIHAK PERTAMA atau di luar jam kerja yang telah
ditetapkan oleh PIHAK PERTAMA bagi PIHAK KEDUA atau di luar tempat tugas
yang ditunjuk oleh PIHAK PERTAMA menjadi beban dan tanggungjawab PIHAK
KEDUA dan PIHAK PERTAMA tidak dapat dibebani pertanggungjawaban atas
perbuatan tersebut.

Pasal 6
Izin dan Cuti bagi PIHAK KEDUA
(1) Dalam kondisi tertentu PIHAK PERTAMA memberikan izin atau cuti kepada
PIHAK KEDUA dengan ketentuan sebagai berikut:
a. sakit, yang dibuktikan dengan surat keterangan dokter, atau surat
keterangan lain yang sah;
b. cuti alasan penting, diberikan maksimal 12 (dua belas) hari kerja dalam
kurun waktu 1 (satu) tahun dan diajukan minimal 7 (tujuh) hari kerja
sebelum tanggal cuti;
c. cuti bersalin, diberikan maksimal 40 (empat puluh) hari kerja;
(2) Dalam hal PIHAK KEDUA tidak masuk kerja tanpa surat keterangan yang sah
atau diluar ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), tersebut maka
tidak masuk kerja tersebut termasuk dalam kategori tidak masuk kerja secara
tidak sah.
(3) Dalam hal PIHAK KEDUA tidak masuk kerja tanpa surat keterangan yang sah
PIHAK PERTAMA berhak menjatuhkan sanksi;
a.

Tidak masuk kerja tanpa keterangan selama 3


(tiga) hari kerja mendapat sanksi Teguran Lisan;

b.

Tidak masuk kerja tanpa keterangan selama 5


(lima) hari kerja mendapat sanksi Teguran Tertulis

c.

Tidak masuk kerja tanpa keterangan selama 10


(sepuluh) hari kerja akan dilakukan pengakhiran kontrak kerja.
Pasal 8
Sanksi atas Pelanggaran yang Dilakukan PIHAK KEDUA

(1) Pelanggaran Pihak Kedua terhadap kewajiban dan larangan yang diatur dalam
perjanjian ini, akan mengakibatkan jatuhnya sanksi dari PIHAK PERTAMA
dalam bentuk Peringatan lisan, Peringatan Tertulis, pemutusan perjanjian kerja;
(2) Bentuk sanksi yang akan diberikan oleh PIHAK PERTAMA dilaksanakan
dengan mempertimbangkan bobot kesalahan.
Pasal 9
Berakhirnya Perjanjian Kerja
(1) Perjanjian Kerja ini berakhir dalam hal:
berakhirnya jangka waktu perjanjian;
b. PIHAK

KEDUA

menyampaikan

permohonan

untuk

melakukan

pengakhiran perjanjian/mengundurkan diri;


c. PIHAK KEDUA meninggal dunia;
d. PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA sepakat mengakhiri hubungan
kerja;
e. PIHAK KEDUA melanggar ketentuan Pasal 4 perjanijian ini;
(2) Dalam hal terjadi perjanjian kerja berakhir, PIHAK KEDUA berjanji tidak akan
menuntut ganti rugi dalam bentuk apapun dari PIHAK PERTAMA.
Pasal 10
Force Majeur/Keadaan Memaksa
(1)

Apabila terjadi keadaan memaksa (force majeur) yang merupakan


keadaan/hal-hal di luar kemampuan manusia yang berdampak pada
pelaksanaan pekerjaan yang diperjanjikan, maka keadaan memaksa tersebut
dinyatakan sebagai force majeur oleh kedua belah pihak secara musyawarah
untuk mufakat dan dituangkan dalam berita acara.

(2)

Akibat dari kejadian keadaan memaksa tersebut perjanjian gugur demi


hukum.
Pasal 11
Saat berlakunya perjanjian

Perjanjian ini berlaku dan mengikat secara sah sejak ditandatangani.


Pasal 12
Ketentuan Peralihan
Hal-hal yang belum cukup diatur dalam perjanjian ini akan diatur kemudian
berdasarkan kesepakatan PARA PIHAK dan merupakan bagian yang tidak
terpisahkan dari perjanjian ini.
Pasal 13
Ketentuan Lain-lain
PIHAK KEDUA tidak berhak menuntut untuk diangkat sebagai Pegawai Tetap,
Calon Pegawai Negeri Sipil atau Pegawai Negeri Sipil.
Pasal 14
Penyelesaian Perselisihan
Bilamana terjadi perselisihan atau ketidaksepakatan dalam pelaksanaan perjanjian

ini, maka kedua belah pihak terlebih dahulu mengadakan musyawarah untuk
mufakat dan jika masih tidak menghasilkan penyelesaian kedua belah pihak
menyetujui untuk memilih domisili hukumnya di Kepaniteraan Pengadilan Negeri
Sleman.
Demikian perjanjian kerja ini dibuat dalam rangkap 3 (tiga), 2 (dua) diantaranya
bermaterai cukup dan masing-masing mempunyai kekuatan hukum yang sama.
PIHAK KEDUA

PIHAK PERTAMA

Idha Dewi Apriyani, A.Md.

dr. V. Evita Setianingrum, MPH.


Mengetahui:

Kepala Dinas Kesehatan


Kabupaten Sleman,

dr. MAFILINDATI NURAINI, M.Kes.


Pembina Utama Muda, IV/c
NIP 19630828 198903 2 008