Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN KIMIA KLINIK

PEMERIKSAAN LCS (Liquior Cerebro Spinalis)

OLEH :
KELOMPOK IV GENAP
PUTU RINA WIDHIASIH

(002)

KOMANG OKTARINA PUTRI

(004)

LUH DEVI KARTIKA

(006)

A.A. LIDYA NIRMALA DEWI

(008)

I DW AYU RIANITA PUTRI

(010)

POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR


JURUSAN ANALIS KESEHATAN
TAHUN AKADEMIK 2015/2016

I.

TUJUAN

I.1 Tujuan Umun


Mahasiswa dapat memahami cara pemeriksaan none-apelt dan pandy serta
memahami cara hitung jumlah dan jenis sel pada cairan otak.
I.2 Tujuan Khusus
a. Mahasiswa dapat melakukan pemeriksaan none-apelt dan pandy untuk
mengetahui kenaikan kadar globulin dan albumin pada sampel LCS (Liquior
Cerebro Spinalis).
b. Mahasiswa dapat melakukan pemeriksaan cara hitung jumlah dan jenis sel
pada sampel cairan otak untuk mengetahui jumlah sel serta dapat
membedakan jenis sel mononuclear dan polinuklear dalam cairan otak.
II.

METODE
II.1Pemeriksaan None-Apelt dan Pandy
a. Metode pemeriksaan None adalah none-apelt
b. Metode pemeriksaan Pandy adalah pandy
II.2Pemeriksaan Hitung Jumlah dan Jenis Sel pada Cairan Otak
Metode yang digunakan dalam menghitung jumlah dan jenis sel pada cairan otak
adalah bilik hitung/kamar hitung Fuchs-Rosenthal.

III.

PRINSIP
III.1

Pemeriksaan None-Apelt

Reagen None memberikan reaksi terhadap protein globulin dalam bentuk


kekeruhan yang berupa cincin. Ketebalan cincin berhubungan dengan kadar
globulin, makin tinggi kadarnya maka cincin yang terbentuk makin tebal
III.2

Pemeriksaan Pandy

Reagen Pandy memberikan reaksi terhadap protein (albumin dan globulin)


dalam bentuk kekeruhan. Pada keadaan normal tidak terjadi kekeruhan atau
kekeruhan yang ringan seperti kabut.

III.3

Pemeriksaan Hitung Jumlah dan Jenis Sel pada Cairan Otak

Liquor Cerebro Spinalis diencerkan dengan larutan turk pekat aka nada sel
leukosit dan sel lainnya akan lisis dan dihitung selnya dalam kamar hitung di
bawah mikroskop.
IV.

DASAR TEORI

A.

Otak
Otak merupakan sebuah organ besar yang terletak di dalam rongga tengkorak. Pada

perkembangan awal, otak dibagi menjadi 3 bagian, yaitu otak depan, otak tengah, dan otak
belakang. Otak depan merupakan bagian terbesar dan disebut serebrum, yang dibagi
menjadi dua hemisfer, yaitu hemisfer kiri dan hemisfer kanan, oleh fisura longitudinal.
Pemisahan komplet dibagian depan dan belakang, tetapi dibagian tengah hemisfer
dihubungkan oleh serabut pita lebar, yang disebut korpus kalosum. (Anonim, 2014)
Lobus hemisfer terdiri dari lobus frontal yang melintas di depan sulkus sentral dan
di atas sulkus lateral, lobus parietal yang melintas di antara sulkus sentral dan sulkus
parieto-oksipital serta diatas garis sulkus lateral, lobus oksipital yang membentuk bagian
belakang hemisfer dan lobus temporal terletak di bawah sulkus lateral dan meluas ke
belakang lobus oksipital. Permukaan hemisfer serebral memiliki semacam konvolusi yang
disebut girus. Girus terdiri dari girus prasentral pada setiap hemisfer terletak dalam lobus
frontal, tepat di depan fisura sentral. Girus ini mengandung neuron yang bertanggung jawab
untuk aktivitas motorik volunter. Girus postsentral, terletak tepat di belakang fisura sentral,
mengandung neuron yang terlibat dalam aktivitas sensorik. (Anonim, 2014)
Irisan longitudinal hemisfer memperlihatkan massa abu-abu (badan sel) dibagian
luar dan massa putih (serabut saraf) di bagian dalam. Serabut saraf menghubungkan satu
bagian otak dengan bagian lain dan dengan medulla spinalis, namun di dalam kelompok
massa putih serabut saraf dapat pula ditemukan massa abu-abu. Daerah abu-abu tersebut
dinamai nucleus serebral. Ganglia basalis adalah kepulauan substansi abu-abu (neuron) yang
terletak jauh di dalam substansia putih serebrum. Pulau-pulau ini merupakan nucleus
berpasangan yang berasosiasi dengan pergerakkan kasar tubuh dan berhubungan dengan
neuron dalam girus presentral. Gangguan pada nucleus basal dapat mengakibatkan penyakit
yang berkaitan dengan aktivitas motorik seperti Parkinson, chorea, dan atheosis. (Anonim,
2014)

Rongga di dalam otak disebut ventrikel. Ada dua ventrikel lateral, satu ventrikel
tengah (ventrikel ketiga ditengah) dan satu ventrikel di antara serebelum dan pons (ventrikel
keempat). Semuanya berisi cairan serebrospinal (Anonim, 2014).
B.

Liquor Cerebrospinalis (LCS)


Liquor Cerebrospinalis (LCS) atau disebut juga Cairan Cerebrospinal (CSS),

merupakan cairan yang mengelilingi ruang subarachnoid di sekitar otak dan medulla
spinalis. LCS merupakan cairan jernih yang dibentuk dari plasma darah di dalam plexus
choroideus. Plexus choroideus adalah pusaran kapiler yang terletak di dalam ventrikel, yang
terbesar adalah di dalam ventrikel lateralis, tempat sebagian besar CSS dibentuk. Plexus
choroideus berada dalam ventrikel lateralis, ventrikel ketiga, dan ventrikel keempat pada
otak. Meskipun sebagian besar LCS diproduksi dalam ventrikel lateralis, sekitar 25%
berada dari sumber di luar koroid, termasuk endotel kapiler dalam parenkim otak (Anonim,
2014).
LCS memiliki beberapa fungsi sebagai berikut :
a. Menyediakan keseimbangan dalam sistem saraf. Unsur-unsur pokok pada CSS berada
dalam keseimbangan dengan cairan otak

ekstraseluler, jadi mempertahankan

lingkungan luar yang konstan terhadap sel-sel dalam sistem saraf.


b. LCS mengakibatkann otak dikelilingi cairan, mengurangi berat otak dalam tengkorak
dan menyediakan bantalan mekanik, melindungi otak dari keadaan/trauma yang
mengenai tulang tengkorak
c. Mengalirkan bahan-bahan yang tidak diperlukan dari otak, seperti CO2,laktat, dan ion
Hidrogen. Hal ini penting karena otak hanya mempunyai sedikit sistem limfatik. Dan
untuk memindahkan produk seperti darah, bakteri, materi purulen dan nekrotik lainnya
yang akan diirigasi dan dikeluarkan melalui villi arakhnoid.
d. Bertindak sebagai saluran untuk transport intraserebral. Hormon- hormon dari lobus
posterior hipofise, hipothalamus, melatonin dari fineal dapat dikeluarkan ke LCS dan
transportasi ke sisi lain melalui intraserebral.
e. Mempertahankan tekanan intrakranial. Dengan cara pengurangan LCS dengan
mengalirkannya ke luar rongga tengkorak, baik dengan mempercepat pengalirannya
melalui berbagai foramina, hingga mencapai sinus venosus, atau masuk ke dalam
rongga subarakhnoid lumbal yang mempunyai kemampuan mengembang sekitar 30%

(Adam, 2013).
Pembentukan LCS di pleksus koroid diinervasi oleh saraf-adrenergik dan koliergik.
Perangsangan sistem adrenergic mengurangi produksi LCS, sedangkan pemacuan saraf
kolinergik dapat melipat-gandakkan kecepatan produksi LCS normal. LCS mengisi
ventrikel dan ruang subarachnoid. Pada anak normal, produksi LCS 20 ml per jam. Volume
total LCS pada bayi sekitar 50 ml, dan pada orang dewasa 150 ml. Kecepatan produksi LCS
pada orang dewasa sekitar 550 ml per hari. Jadi, LCS mengalami pertukaran sekitar 3,7 kali
sehari. Aliran LCS akibat dari perbedaan tekanan yang ada antara sistem ventrikel dan
saluran vena. Tekanan di dalam ventrikel dapat setinggi 180 mm air pada keadaan normal,
sedangkan pada sinus sagitalis superior berada pada kisaran 90 mm air. Normalnya, LCS
mengalir dari ventrikel lateralis melalui foramen Monro ke dalam ventrikel ke tiga.
kemudian melewati akuaduktus Sylvius yang sempit, masuk ke ventrikel keempat. LCS
keluar dari ventrikel keempat melalui pasangan foramen Luschka lateral dan foramen linea
mediana Magendic ke dalam sisterna pada dasar otak. (Surya, 2013)
LCS mengalir melalui foramen Magendie dan Luschka menuju ruang subarachnoid
dan diserap melaui vili arakhnoidalis ke dalam vena, terutama sinus vena serebrum. Vili
terdiri atas tonjolan membran arakhnoid dan endotel sinus ke dalam sinus vena. Di sektiar
rute saraf spinalis juga terdapat vili serupa yang lebih kecil dan menonjol ke dalam vena.
Tonjolan ini berfungsi sebagai katup yang memungkinkan bulk flow (aliran langsung) LCS
ke dalam darah vena. Aliran melaui vili ini adalah sekitar 500 ml per hari, dengan sejumlah
kecil LCS tambahan yang diserap melalui difusi ke dalam pembuluh darah serebrum.
(Surya, 2013)
Tekanan LCS lumbal normal adalah 70-180 mm LCS. Pada tekanan 112 mm LCS,
merupakan tekanan LCS normal rata-rata, filtrasi dan absorpsi seimbang. Di bawah tekanan
sekitar 68 mm LCS, absorpsi terhenti. Secara klinis, cairan serebrospinalis dapat diambil
untuk pemeriksaan melalui prosedur pungsi lumbal, yaitu jarum berongga diinsersi ke
dalam ruang sub-araknoid di antara lengkung saraf vertebera lumbal ketiga dan keempat.
Pertimbangan pengambilan pada daerah lumbal adalah lebih praktis dan aman karena hanya
terdapat filum terminale sehingga kemungkinan melukai system saraf adalah kecil. Pungsi
lumbal perlu dilakukan secara hati-hati dan dengan tujuan yang jelas. Pada tekanan

intrakranial yang tinggi sebaiknya tidak dilakukan, hal ini dapat menyebabkan herniasi
medulla oblongata (Surya, 2013).
Perubahan dalam cairan serebrospinal dapat merupakan proses dasar patologi
suatu kelainan klinik. Pemeriksaan cairan serebrospinal sangat membantu dalam
mendiagnosa penyakit - penyakit neurologi. Selain itu juga untuk evaluasi pengobatan dan
perjalanan

penyakit,

serta

menentukan

prognosa

penyakit.

Pemeriksaan

cairan

serebrospinal adalah suatu tindakan yang aman, tidak mahal dan cepat untuk menetapkan
diagnosa, mengidentifikasi organisme penyebab serta dapat untuk melakukan test
sensitivitas antibiotika (Adam, 2013).

V.

ALAT DAN BAHAN


V.1 Test None-Apelt dan Pandy

Alat
1. Tabung kecil diameter 7 mm
2. Pipet ukur 1 ml
3. Ball pipet
4. Pipet tetes
5. Stopwatch
6. Gelas arloji
Bahan
1. Reagen none : Larutan (NH4)2SO4 jenuh
2. R1 : 85 g (NH4)2SO4 netral dilarutkan dalam 100 ml aquadest dipanaskan
pada suhu 90C, dibiarkan beberapa hari.
3. Reagen Pandy
-

Fenol Kristal

: 10 g

Aquadest

: 100 ml

Dikocok, diinkubasi pada suhu 37C selama beberapa hari, reagen harus
sering dikocok.

V.2 Pemeriksaan Hitung Jumlah dan Jenis Sel pada Cairan Otak
Alat
1. Pipet thoma leukosit
2. Kamar hitung Improved Neubauer

3. Glass beaker
4. Mikroskop
Bahan
1. Sampel cairan otak
2. Reagen larutan turk pekat (turk rosental)
3. Aquadest
4. Tissue
VI.

CARA KERJA
VI.1

Pemeriksaan None-Apelt

Tabung serologi diisi dengan 1 ml larutan ammonium sulfat jenuh

Dituang 0,5 ml LCS dengan cara pelan-pelan lewat dinding tabung


sehingga terbentuk 2 lapisan, dimana lapisan atas adalah LCS

Diamkan selama 3 menit

Kemudian dilihat pada perbatasan kedua lapisan dengan latar belakang


gelap

VI.2

Pemeriksaan Pandy

Gelas arloji diisi dengan 1 ml reagen Pandy

Ditetesi dengan 1 tetes LCS

Kemudian diligat segera ada tidaknya kekeruhan

VI.3

Pemeriksaan Hitung Jumlah dan Jenis Sel pada Cairan Otak

Cairan otak yang diperiksa dikocok dahulu agar homogen

Larutan turk dihisap sampai angka 1

Larutan cairan otak dihisap sampai angka 11

Dikocok perlahan selama lebih kurang 3 menit dengan menggunakan pipet


tegak lurus sumbu panjang pipet

Lalu dibuang 3 tetes cairan pertama

Diteteskan pada bilik hitung Fuchs-Rosenthal

Dibiarkan selama 5 menit agar sel mengendap

Dihitung sel dalam kamar hitung pada semua kotak leukosit di mikroskop
lensa objektif 10x/40x serta dihitung jenis selnya.
Dengan perhitungan : Jumlah sel/mm3 = 5/4 N sel/ mm3

VII.

INTERPRETASI HASIL DAN NILAI RUJUKAN


VII.1 Pemeriksaan None-Apelt
Negatif

: tidak terbentuk cincin putih

+1 : terbentuk cincin putih sangat tipis, hanya dapat dilihat dengan latar
belakang hitam, bila dikocok akan kembali jernih
+2 : cincin putih tampak agak jelas, bila dikocok cairan jadi opalescent
+3 : cincin putih tampak jelas, bila dikocok jadi keruh
+4 : cincin putih sangat jelas, bila dikocok cairan menjadi keruh sekali
VII.2 Pemeriksaan Pandy
Negatif

: bila tidak terjadi kekeruhan (berkabut/opalescent)

+1 : opalescent (kadar protein 50-100 mg%)


+2 : keruh (kadar protein 100-300 mg%)
+3 : sangat keruh (kadar protein 300-500 mg%)
+4 : keruh seperti susu (kadar protein > 500 mg%
VII.3 Pemeriksaan Hitung Jumlah dan Jenis Sel pada Cairan Otak

Hitung Jumlah Sel


Normal

= 0-5 / mm3

Borderline

= 6-10 / mm3

Abnormal

= >10 / mm3

Anak-anak umur < 5 tahun, Normal = < 20 / mm3

Hitung Jenis Sel


MN 100% dan PMN 0%

VIII. HASIL PENGAMATAN


a. Identitas Sampel
Kode sampel
:A
Nama
:Asal sampel
: RSUP Sanglah
b. Pemeriksaan Makroskopis
Warna
: Kuning
Kekeruhan
: Jernih
Bekuan
: Negatif
c. Pemeriksaan Mikroskopis
Hasil Pemeriksaan : N = 78

Jumlah sel/mm3 =

sel/mm3

d. Pemeriksaan Kimia
1. Pemeriksaan None Apelt = (+2) Terbentuk cincin putih tampak agak jelas,
bila dikocok cairan akan menjadi apelecent
2. Pemeriksaan Pandy = (+2) Cairan keruh (kadar protein 100-300 mg%)
e. Gambar Hasil Pengamatan

Reagen None-Apelt

Reagen Pandy

Reagen Turk Pekat

Kode Sampel A

Gambar Hasil Pemeriksaan

IX.

Hasil Pemeriksaan None-Apelt (+2)

Hasil Pemeriksaan None Apelt (+2)

terbentuk cincin putih agak jelas

setelah dikocok terbentuk apelecent

Hasil Pemeriksaan Pandy (+2) keruh

Hasil pemeriksaan jumlah leukosit yaitu

(kadar protein 100-300 mg%)

98 sel/mm3

PEMBAHASAN
Cairan otak atau Liquor Cerebrospinalis (LCS) adalah cairan yang menyelimuti

susunan syaraf pusat. LCS merupakan cairan jernih yang fungsinya mirip cairan darah
untuk menyediakan nutrien namun mengandung sedikit protein, kadar glukosa lebih kurang
2/3 kadar glukosa darah dan konsentrasi ion yang berbeda dengan darah. CSS diproduksi
rata - rata 450-750 ml per hari (0,3 - 0,35 ml/ menit) terutama oleh pleksus koroideus
ventrikel lateral dan ventrikel empat (Edward, Yan, dkk. 2014).
Secara umum, LCS mempunyai 3 fungsi, diantaranya fungsi transport, fungsi
mekanis, dan pengaturan volume/produksi. Dikatakan fungsi transport karena LCS
berfungsi untuk mencuci otak dari sisa-sisa metabolisme benda asing dan zat toksik
kemudian mengangkut ke tempat lain untuk diekskresikan dan mengangkut makanan untuk
sel-sel yang ada hubungannya dengan CSF. Memiliki fungsi mekanis bila LCS berfungsi
sebagai penangkal terhadap goncangan-goncangan (shock absorben) dan sebagai pelicin

(lubbricant) antara otak, medullaspinalis dengan tulang tengkorak dan vertebra. Dalam
pengaturan volume/produksi, LCS berfungsi sebagai pengisi rongga kosong akibat atrofi
atau mengurangi volumenya bila terdapat space occupying lesion (Wande. 2016).
Perubahan dalam cairan serebrospinal dapat merupakan proses dasar patologi suatu
kelainan klinik. Pemeriksaan LCS ditujukan untuk mengetahui adanya kelainan pada otak
maupun sumsum tulang, meningitis, tumor, abses, enchefilitis maupun infeksi virus pada
daerah tersebut. Pemeriksaan cairan serebrospinal sangat membantu dalam mendiagnosa
penyakit-penyakit neurologi. (Wande. 2016). Selain itu juga untuk evaluasi pengobatan dan
perjalanan penyakit, serta menentukan prognosa penyakit. Pemeriksaan cairan serebrospinal
adalah suatu tindakan yang aman, tidak mahal dan cepat untuk menetapkan diagnosa,
mengidentifikasi organism penyebab serta dapat untuk melakukan test sensitivitas
antibiotika. Analisa LCS sendiri dibagi menjadi menjadi 3 bagian yaitu makroskopis
(warna, kekeruhan, bekuan, tekanan), mikroskopis(jumlah dan jenis sel) dan kimia(glukosa,
protein,dll) yang meliputi sebagai berikut :
a. Warna
Perlu diperhatikan saat persiapan sampel, dimana harus menghindari sampel warna
merah akibat tindakan punksi. Cairan otak (CO) yg berwarna merah menunjukkan
adanya darah dan perlu dibedakan apakah darah berasal dari perdarahan sub
arachnoid atau akibat punksi (Wande.2016). Warna normal cairan serebrospinal
adalah jernih dan patologis bila berwarna: kuning, santokhrom, cucian daging,
purulenta atau keruh. Cairan otak yang berwarna coklat mengindikasikan adanya
perdarahan kronik, abu-abu berarti ditemukan lekosit dalam jumlah besar, serta
warna kuning mengindikasikan ikterus atau kadar protein yang tinggi .
b. Kekeruhan
Kekeruhan cairan otak dapat dilihat dengan membandingkan kekeruhan pada tabung
yang berisi Cairan otak (CO) dengan tabung yang berisi aquadest pada latar
belakang kertas putih di tempat yang terang. Derajat kekeruhan mulai dari agak
keruh, keruh dan sangat keruh. Agak keruh bila terdapat > 200 sel/ ul, keruh
mengindikasikan meningitis tuberkulosa , sedangkan sangat keruh mengindikasikan
meningitis bakterial akut. Secara normal, cairan otak tidak terkihat adanya
c.

kekeruhan.
Bekuan
Bekuan cairan otak dapat dilihat dengan membandingkan bekuan pada tabung yang
berisi CO dengan tabung yang berisi aquadest pada latar belakang kertas putih yang

terang. Bekuan pada CO dapat berbentuk halus , keping-keping , selaput atau kasar.
bAdanya bekuan dalam sampel LCS menunjukkan tingginya kadar fibrinogen.
Secara normal, tidak terdapat bekuan dalam cairan otak probandus.
d. Tekanan
Tekanan CSS diatur oleh hasil kali dari kecepatan pembentukan cairan dan
tahanan terhadap absorpsi melalui villi arakhnoid. Bila salah satu dari keduanya
naik, maka tekanan naik, bila salah satu dari keduanya turun, maka
tekanannya turun. Tekanan CSS tergantung pada posisi, bila posisi berbaring
maka tekanan normal cairan serebrospinal antara 8-20 cm H2O pada daerah
lumbal, siterna magna dan ventrikel, sedangkan jika penderita duduk tekanan
cairan serebrospinal akan meningkat 10-30 cm H2O. Kalau tidak ada sumbatan
pada

ruang

ditransmisikan

subarakhnoid,
melalui

maka

ruang

perubahan

serebrospinalis.

tekanan
Pada

hidrostastik
pengukuran

akan
dengan

manometer, normal tekanan akan sedikit naik pada perubahan nadi dan respirasi,
juga akan berubah pada penekanan abdomen dan waktu batuk.
Bila terdapat penyumbatan pada subarakhnoid, dapat dilakukan pemeriksaan
Queckenstedt yaitu dengan penekanan pada kedua vena jugularis. Pada keadaan
normal penekanan vena jugularis akan meninggikan tekanan 10-20 cm H2O dan
tekanan kembali ke asal dalam waktu 10 detik. Bila ada penyumbatan, tak terlihat
atau sedikit sekali peninggian tekanan. Karena keadaan rongga kranium kaku,
tekanan intrakranial juga dapat meningkat, yang bisa disebabkan oleh karena
peningkatan volume dalam ruang kranial, peningkatan cairan serebrospinal atau
penurunan absorbsi, adanya masa intrakranial dan oedema serebri.
Kegagalan sirkulasi normal CSS dapat menyebabkan pelebaran ven dan
hidrocephalus. Keadaan ini sering dibagi menjadi hidrosefalus komunikans dan
hidrosefalus

obstruktif.

Pada

hidrosefalus

komunikans

terjadi

gangguan

reabsorpsi CSS, dimana sirkulasi CSS dari ventrikel ke ruang subarakhnoid


tidak terganggu. Kelainan ini bisa disebabkan oleh adanya infeksi, perdarahan
subarakhnoid, trombosis sinus sagitalis superior, keadaan-keadaan dimana
viscositas CSS meningkat danproduksi CSS yang meningkat. Hidrosefalus
obstruktif terjadi akibat adanya gangguan aliran CSS dalam sistim ventrikel
atau pada jalan keluar ke ruang subarakhnoid. Kelainan ini dapat disebabkan

stenosis aquaduktus serebri, atau penekanan suatu masa terhadap foramen


Luschka for Magendi ventrikel IV, aq. Sylvi dan for. Monroe. Kelainan tersebut
bisa berupa kelainan bawaan atau didapat.
e. Jumlah sel
Jumlah sel leukosit normal tertinggi 4-5 sel/mm3, dan mungkin hanya terdapat 1
sel polymorphonuklear saja, Sel leukosit junlahnya akan meningkat pada
proses inflamasi. Perhitungan jumlah sel harus sesegera mungkin dilakukan,
jangan lebih dari 30 menit setelah dilakukan lumbal punksi. Bila tertunda
maka sel akan mengalami lisis, pengendapan dan terbentuk fibrin. Keadaaan ini
akan merubah jumlah sel secara bermakna.
Leukositosis ringan antara 5-20 sel/mm3 adalah abnormal tetapi tidak spesifik.
Pada meningitis bakterial akut akan cenderung memberikan respon perubahan sel
yang lebih besar terhadap peradangan dibanding dengan yang meningitis aseptik.
Pada meningitis bakterial biasanya jumlah sel lebih dari 1000 sel/mm3, sedang
pada meningitis aseptik jarang jumlah selnya tinggi.
Jika jumlah

sel meningkat

secara berlebihan (5000-10000 sel

/mm3),

kemungkinan telah terjadi rupture dari abses serebri atau perimeningeal perlu
dipertimbangkan. Perbedaan jumlah sel memberikan petunjuk ke arah penyebab
peradangan.

Monositosis

tampak

pada

inflamasi

kronik

oleh

L.

monocytogenes. Eosinophil relatif jarang ditemukan dan akan tampak pada


infeksi cacing dan penyakit parasit lainnya termasuk Cysticercosis, juga
meningitis tuberculosis, neurosiphilis, lympoma susunan saraf pusat, reaksi
tubuh terhadap benda asing.
f. Glukosa
Normal kadar glukosa berkisar 45-80 mg%. Kadar glukosa cairan serebrospinal
sangat bervariasi di dalam susunan saraf pusat, kadarnya makin menurun dari
mulai tempat pembuatannya di ventrikel, sisterna dan ruang subarakhnoid
lumbar. Rasio normal kadar glukosa cairan serebrospinal lumbal dibandingkan
kadar glukosa serum adalah > 0,6. Perpindahan glukosa dari darah ke cairan
serebrospinal secara difusi difasilitasi transportasi membran. Bila kadar glukosa
cairan serebrospinalis rendah, pada keadaan hipoglikemia, rasio kadar glukosa

cairan serebrospinalis, glukosa serum tetap terpelihara.


Hypoglicorrhacia

menunjukkan

penurunan

rasio

kadar

glukosa

cairan

serebrospinal, glukosa serum, keadaan ini ditemukan pada derjat yang bervariasi,
dan paling umum pada proses inflamasi bakteri akut, tuberkulosis, jamur dan
meningitis oleh carcinoma. Penurunan kadar glukosa ringan sering juga
ditemukan pada meningitis sarcoidosis, infeksi parasit misalnya, cysticercosis
dan trichinosis atau meningitis zat khemikal.Inflamasi pembuluh darah semacam
lupus serebral atau meningitis rhematoid mungkin juga ditemukan kadar glukosa
cairan

serebrospinal

yang

rendah.Meningitis

viral,

mump,

limphostic

khoriomeningitis atau herpes simplek dapat menurunkan kadar glukosa ringan


sampai sedang.
g. Protein
Kadar protein normal cairan serebrospinal pada ventrikel adalah 5-15 mg%. pada
sisterna 10-25 mg% dan pada daerah lumbal adalah 15-45 mg%. Kadar gamma
globulin normal 5-15 mg% dari total protein. Kadar protein lebih dari 150 mg%
akan menyebabkan cairan serebrospinal berwarna xantokrom, pada peningkatan
kadar protein yang ekstrim lebih dari 1,5 gr% akan menyebabkan pada permukaan
tampak sarang laba-laba (pellicle) atau bekuan yang menunjukkan tingginya kadar
fibrinogen.
Kadar protein cairan serebrospinal akan meningkat oleh karena hilangnya sawar
darah otak (blood barin barrier), reabsorbsi yang lambat atau peningkatan
sintesis immunoglobulin loka. Sawar darah otak hilang biasanya terjadi pada
keadaan peradangan,iskemia baktrial trauma atau

neovaskularisasi tumor,

reabsorsi yang lambat dapat terjadi pada situasi yang berhubungan dengan
tingginya kadar protein cairan serebrospinal, misalnya pada meningitis atau
perdarahan
serebrospinal

subarakhnoid.
ditemukan

Peningkatan
pada

multiple

kadar

immunoglobulin

sklerosis,

acut

cairan

inflamatory

polyradikulopati, juga ditemukan pada tumor intra kranial dan penyakit infeksi
susunan saraf pusat lainnya, termasuk ensefalitis, meningitis, neurosipilis,
arakhnoiditis dan SSPE (sub acut sclerosing panensefalitis). Perubahan kadar
protein di cairan serebrospinal bersifat umum tapi bermakna sedikit, bila dinilai
sendirian akan memberikan sedikit nilai diagnostik pada infeksi susunan saraf

pusat.
h. Elektrolit
Kadar elektrolit normal CSS adalah Na 141-150 mEq/L, K 2,2-3,3 mRq, Cl
120-130 mEq/L, Mg 2,7 mEq/L. Kadar elektrolit ini dalam cairan serebrospinal
tidak menunjukkan perubahan pada kelainan neurologis, hanya terdpat penurunan
kadar Cl pada meningitis tapi tidak spesifik.
i. Osmolaritas
Terdapat osmolaritas yang sama antara CSS dan darah (299 mosmol/L0. Bila
terdapat perubahan osmolaritas darah akan diikuti perubahan osmolaritas CSS.
j. PH
Keseimbangan asam bas harus dipertimbangkan pada metabolik asidosis
danmetabolik alkalosis. PH cairan serebrospinal lebih rendah dari PH darah,
sedangkan PCO2 lebih tinggi pada cairan serebrospinal. Kadar HCO3 adalah
sama (23 mEg/L). PH CSS relatif tidak berubah bila metabolik asidosis terjadi
secara subakut atau kronik, dan akan berubah bila metabolik asidosis atau
alkalosis terjadi secara cepat.
(Japardi, Iskandar. 2002)
Pada praktikum kali ini, dilakukan pemeriksaan LCS secara maskroskopis,
mikroskopis dan pemeriksaan kimia. Pada praktikum ini hal pertama yang dilakukan adalah
menggunakan alat pelindung diri dengan baik dan benar, disiapkan alat dan bahan yang
akan digunakan, kemudian kondisikan reagen pada suhu ruang dan dihomogenkan sebelum
digunakan. Tujuan dari pengkondisian reagen pada suhu ruang untuk mengoptimalkan
reaksi yang terjadi antar reagen dengan sampel, dan apabila kondisi reagen masih dalam
keadan dingin akan mempengaruhi reaksi yang tentunya akan mempengaruhi hasil
pemeriksaan.
Praktikum kali ini dilakukan pemeriksaan pada sampel dengan kode A, dimana hasil
pemeriksaan makroskopisnya tidak terdapat bekuan, jernih, dan memiliki warna kuning.
Secara maksroskopis sampel Liquor Cerebrospinalis dapat dikatakan patologis karena
warna yang terlihat adalah kuning, dimana seharusnya warna dari Liquor Cerebrospinalis
adalah tak berwarna dan jernih. Warna kuning pada cairan Liquor Cerebrospinalis
menandakan sampel ikterus dengan kadar protein tinggi (Wande, 2016)

Selanjutnya yaitu pemeriksaan secara mikroskopis dengan cara melakukan hitung


jenis leukosit pada sampel Liquor Cerebrospinalis. Pada pemeriksaan hitung jenis leukosit
ini menggunakan larutan Turk pekat, dimana larutan Turk ini berfungsi untuk melisiskan sel
lain yang mungkin terdapat dalam sampel, sehingga hanya sel leukosit yang masih ada
dalam sampel. Selain itu larutan ini digunakan untuk mengencerkan sampel guna
memudahkan dalam pembacaan sel. Cairan LCS yang telah diencerkan dengan larutan Turk
kemudian diteteskan dalam kamar hitung Fuchs Rosenthal dan dihitung jumlah sel leukosit
dibawah mikroskop.
Syarat dari pemeriksaan mikroskopis ini yaitu pemeriksaan dilakukan dalam waktu <
30 menit setelah pengambilan, karena bila > 30 menit

jml sel akan berkurang yang

disebabkan oleh sel mengalami sitolisis, sel akan mengendap, sehingga sulit mendapat
sampel yang homogen, dan sel cepat mengalami perubahan morfologi. Maka dari itu untuk
pemeriksaan Liquor Cerebrospinalis sebaiknya dilakukan segera setelah dilakukan
pengambilan sampel.
Sebelum dilakukan pembacaan sel pada sampel, pertama-tama sampel harus
dihomogenkan sebelum dipipet, tujuan dari penghomogenan ini yaitu agar sel yang terdapat
dalam sampel tercampur kembali dan tidak mengendap pada dasar wadah sehingga sel yang
akan dihitung sesuai dengan jumlah yang sebenarnya. Kemudian hisap larutan Turk sampai
dengan angka 1. Selanjutnya sampel yang telah dihomogenkan dihisap hingga angka 11.
Setelah larutan Turk dan sampel dipipet, homogenkan campuran tersebut selama 3 menit
dengan cara menggoyangkan memutar kedepan dengan menutup kedua ujung pipet. Tujuan
dari penghomogenan ini yaitu untuk melisiskan sel selain sel leukosit yang terdapat dalam
sampel. Sebelum meneteskan campuran tersebut kedalam kamar hitung, campuran dalam
pipet harus dibuang sebanyak 3 tetes terlebih dahulu, hal ini dilakukan karena pada ujung
pipet tidak terjadi pencampuran yang sempurna, sehingga harus dibuang dan ditakutkan
apabila tidak dibuang sel leukosit tidak akan terlihat. Kemudian teteskan 1 tetes campuran
tersebut pada kamar hitung dan tutup kamar hitung dengan cover glass dan diamkan selama
5 menit. Setelah didiamkan selama 5 menit, sampel dibaca pada mikroskop dengan
perbesaran 10x.
Nilai rujukan normal pada anak dan dewasa untuk jumlah lekosit (monosit dan
limposit) adalah 0 5 sel/ul, sedangkan untuk neonatus 0 30 sel/ul. Walaupun belum ada
kesepakatan batas tertinggi normal neutrofil dalam LCS sebagai patokan dapat

dipergunakan sampai angka 7%, hal ini dapat disebabkan adanya kontaminasi minimal dari
darah tepi. Sedangkan monosit (14%) lebih rendah dibandingkan limfosit (86%), tingginya
perbedaan ini dapat disebabkan karena monosit sering diklasifikasikan sebagai limposit.
Pada praktikum pemeriksaan hitung sel leukosit pada sampel dengan kode A, didapat
jumlah N adalah 78 sel dan setelah dikali dengan faktor pengali didapat jumlah sel leukosit
sebanyak 98 sel/mm3. Dari hasil pemeriksaan jumlah sel leukosit dalam sampel sudah
dikatagorikan abnormal, karena jumlah sel >10 sel/mm3.
Pemeriksaan selanjutnya yaitu melakukan pemeriksaan kimia yaitu dengan
melakukan pemeriksaan kimia pada sampel dengan kode sampel A. Pemeriksaan kimia
meliputi Protein, Glukosa, Asam laktat, Ureum, Glutamine, Enzim, ataupun zaat lain. Pada
saat praktikum, dilakukan pemeriksaan kimia yaitu pemeriksaan protein dengan metode
kualitatif yaitu Pandy dan None-apelt (Rose-Jones). Pemeriksaan Nonne untuk mengetahui
adanya protein globulin dan Pandy untuk mengetahui adanya protein (albumin dan
globulin) pada sampel LCS probandus.
a. Pemeriksaan Nonne Apelt
Pemeriksaan Nonne Apelt atau pemeriksaan Ross-Jones, menggunakan larutan
jenuh amoniumsulfat sebagai reagent. Reagen Nonne memberikan reaksi terhadap
protein globulin dalam bentuk kekeruhan yang berupa cincin. Seperti juga test Pandy,
test Nonne sering dilakukan pada cairan otak. Dalam keadaan normal hasil test ini
negatif, artinya tidak terjadi kekeruhan pada perbatasan antara reagen dan LCS.
Semakin tinggi kadar globulin semakin tebal cincin keruh yang terjadi. Test Nonne
memakai lebih banyak bahan dari test Pandy, tetapi lebih bermakna dari test Pandy
karena dalam keadaan normal test ini berhasil negatif: sama sekali tidak ada kekeruhan
pada batas cairan. Metode None-apelt bertujuan untuk mengetahui peningkatan kadar
globulin, dimana prinsipnya globulin diendapkan dalam larutan

(NH4)2SO4.

(Permatasari, Yossi. 2014)


Pada praktikum kali ini dilakukan pemeriksaan None-Apelt dengan cara mengisi
tabung reaksi dengan larutan ammonium sulfat jenuh sebanyak 1 ml, kemudian
ditambahkan sampel Liquor Cerebrospinalis sebanyak 0,5 mL lewat dinding.
Penambahan sampel melalui dinding ini bertujuan agar terbentuknya pembatas yang
berwarna putih anatara larutan ammonium sulfat dengan sampel berupa cincin, apabila
sampel dimasukkan tidak melalui dinding maka tidak akan terbentuk cincin, melainkan
akan menjadi keruh. Pada pemeriksaan None-Apelt pada sampel A didapat hasil +2,

dimana ditandai dengan terbentuknya cincin putih yang cukup jelas dan bila dikocok
cairan akan menjadi opalescent (seperti kabut halus).
b. Pemeriksaan Pandy
Pemeriksaan Pandy menggunakan reagen pandy (phenolum liquefactum 10 ml :
aquadest 90 ml, disimpan pada suhu 37 oC selama beberapa hari, reagen harus sering
dikocok-kocok). Reagen pandy memberikan reaksi terhadap protein (albumin dan
globulin) dalam bentuk kekeruhan. Test pandy ini mudah dapat dilakukan pada waktu
melakukan fungsi dan memang sering dijalakan demikian sebagai bedside test. Itulah
sebabnya maka test Pandy masih juga dipertahankan dalam penuntun ini, meskipun
pada waktu ini dikenal test-test terhadap protein yang lebih spesifik dan lebih
bermanfaat bagi klinik. Dalam keadaan normal tidak akan terjadi kekeruhan atau
kekeruhan yang sangat ringan berupa kabut halus. Semakin tinggi kadar protein
(albumin dan globulin), semakin keruh hasil reaksi. Tak ada kekeruhan atau kekeruhan
yang sangat halus berupa kabut menandakan hasil reaksi yang negatif. Kekeruhan yang
lebih berat berarti test Pandy ini menjadi lebih positif. Pada keadaan normal tidak
terjadi kekeruhan atau kekeruhan yang ringan seperti kabut. (Permatasari, Yossi. 2014)
Pada praktikum pemeriksaan Pandi, hal pertama yang dilakukan yaitu
menyiapkan kaca arloji sebagai wadah melakukan pemeriksaan. Selanjutnya pada kaca
arloji diisi dengan 1 mL larutan Pandy kemudian teteskan dengan tepat sebanyak 1 tetes
sampel Liquor Cerebrospinalis. Pada saat pemipetan sampel, diusahakan dalam posisi
tegak lurus, hal ini dimaksudnya agar tetesan yang keluar dari pipet tetes sesuai dengan
volume yang diinginkan. Apabila pada saat penetesan dalam posisi miring, maka
volume yang akan keluar tidak akan sesuai. Dari praktikum yang dilakukan didapatkan
hasil pemeriksaan Pandy pada sampel dengan kode A yaitu +2, dimana ditandai dengan
terjadi kekeruhan dan diperirakan memiliki kadar 100-300 mg%.
Kadar protein normal cairan serebrospinal pada ventrikel adalah 5-15 mg%, pada
sisterna 10-25 mg% , dan pada daerah lumbal adalah 15-45 mg%. Kadar gamma
globulin normal 5-15 mg% dari total protein. Kadar protein cairan serebrospinal akan
meningkat oleh karena hilangnya sawar darah otak (blood barin barrier), reabsorbsi
yang lambat atau peningkatan sintesis immunoglobulin lokal. Sawar darah otak hilang
biasanya

terjadi

pada

keadaan

peradangan,

iskemia

bakterial

trauma

atau

neovaskularisasi tumor, reabsorsi yang lambat dapat terjadi pada situasi yang

berhubungan dengan tingginya kadar protein cairan serebrospinal, misalnya pada


meningitis atau perdarahan subarakhnoid.

Perubahan kadar protein di cairan

serebrospinal bersifat umum tapi bermakna sedikit, bila dinilai sendirian akan
memberikan sedikit nilai diagnostik pada infeksi susunan saraf pusat.
Dari pemeriksaan specimen Liquor Cerebrospinalis ada beberapa hal yang perlu
diperhatikan yaitu :
1. Jangan menunda-nunda pemeriksaan cairan otak. Berbagai sel dan tripanosoma cepat
lisis pada sampel cairan otak. Glukosa juga cepat rusak, kecuali kalau dengan fluoridaoksalat.
2. Bekerjalah dengan hati-hati dan hemat. Spesimen yang dapat diambil untuk
pemeriksaan cairan otak atau Liquor cerebro spinalis sering kali hanya sedikit karena
pengambilannya sulit.
3. Liquor cerebro spinalis mengandung organisme virulen. Pakailah pipet dengan sumbat
kapas yang tak menyerap cairan, atau pakailah penghisap karet untuk menarik cairan
dalam pipet
(Anjani, Dwie. 2015)
Beberapa sumber kesalahan yang terjadi dalam pemeriksaan, antara lain :
1. Wadah sampel yang tidak steril menyebabkan sampel terkontaminasi oleh kumankuman sehingga memberikan hasil positif palsu.
2. Penundandaan pemeriksaan sampel tanpa ad perlakuan tertentu menyebakan berbagai
sel cepat lisis, glukosa cepat rusak sehingga memberikan hasil negatif palsu.
3. Penyimpanan sampel di dalam lemari es yang menyebabkan matinya bakteri yang tidak
tahan pada suhu rendah, sehingga memberikan hasil negatif palsu.
4. Cairan serebrospinal yang purulen, dalam waktu 24 jam setelah pemberian antibiotik
seringkali sudah

tidak mengandung bakteri penyebab, misalkan Haemophilus

influenzae, sehingga memberikan hasil yang negatif palsu.


5. Cedera pembuluh darah yang diakibat karena tindakan lumbal fungsi menyebabkan
terdapatnya darah pada sampel sehingga memberikan hasil pemeriksaan yang positif
palsu.
(Anjani, Dwie. 2015)

X.

SIMPULAN

Pemeriksaan cairan otak pada sampel A didapatkan hasil None-Apelt +2 , hasil


Pandy +2 , dan jumlah hitung leukosit 98 sel/mm3. Cairan otak pasien patologis.

DAFTAR PUSTAKA
Adam.

2013.

Fisiologi

LCS.

[online].

tersedia:

https://www.scribd.com/doc/235619586/Fisiologi-LCS. [Diakses : 5 November


2016. 21:46 Wita]
Anjani,

Dwie.

2015.

[online].

tersedia:

https://www.scribd.com/doc/288201459/Pembahasan-LCS-None-Pandy [Diakses :
7 Nopember 2016, 15.21 Wita]
Anonim.

2014.

Makalah

LCS.

[online].

tersedia:

https://www.scribd.com/doc/189212548/Makalah-LCS. [Diakses : 5 November


2016. 22:01 Wita]
Edward, Yan, dkk. 2014. Diagnosis dan penatalaksanaan Kebocoran Cairan
Serebrospinal.

[online].

tersedia:

http://repository.unand.ac.id/16612/1/Kebocoran_CSS.pdf. [Diakses : 6 Nopember


2016. 12.14 Wita]
Japardi,

Iskandar.

2002.

Cairan

Serebrospinal.

[online].

tersedia:

http://library.usu.ac.id/download/fk/bedah-iskandar%20japardi5.pdf. [diakses : 6
Nopember 2016. 12.26 Wita]
Permatasari, Yossi. 2014. [online]. tersedia: https://www.scribd.com/doc/243303346/LCSKimklin. [Diakses : 7 Nopember 2016, 14.14 Wita]
Surya.

2013.

LCS

Kimia

Klinik.

[online].

tersedia:

https://www.scribd.com/doc/243303346/LCS-Kimklin. [Diakses : 5 November


2016. 21:40 Wita]
Wande, I Nyoman. 2016. LCS (Liquor Cerebro Spinal). Denpasar

Denpasar, 9 November 2016


Praktikan

a/n Kelompok IV Genap

LEMBAR PENGESAHAN

Mengetahui,
Pembimbing I

( D. G Diah Dharma Shanti, S.Si., Apt., M.Kes. )

Pembimbing III

( Luh Putu Rinawati, Amd. A.K. )

Pembimbing II

( Drs. A. A. Ngurah Santa A.P. )

Pembimbing IV

( Kadek Aryadi Hartawiguna Amd. A.K. )