Anda di halaman 1dari 14

MODUL.

2
LINGKUNGAN
SASARAN BELAJAR
1.
2.

Mahasiswa mampu menjelaskan pengertian lingkungan, factor-faktor lingkungan


dan hubungannya dengan mahluk hidup.
Mahasiswa mampu memahami asas faktor pembatas, Hukum Minimum Liebig,
Hukum Toleransi Shelford, Odum dan Karl Friedrich.

MATERI KAJIAN
Pengertian lingkungan, factor-faktor lingkungan & hubungannya dengan mahluk
hidup, serta asas-asas faktor pembatas

KATA KUNCI
Asas-azas factor pembatas, factor-faktor lingkungan & interaksinya

LANDASAN TEORI
A. PENGANTAR
Pada hakikatnya alam merupakan guru bagi mahluknya, mereka dapat mempelajari apa saja disekelilingnya. Oleh karena itu lingkungan merupakan laboratorium alam
yang sangat baik dan lengkap, namun demikian kita kadang kurang menyadari peranannya dan memanfaatkannya.
Jika dipelajari dengan cermat maka manusia tidak akan pernah dapat memisahkan diri dari lingkungannya, manusia selalu membutuhkan lingkungan. Dari waktu kewaktu semakin dirasakan oleh manusia untuk harus lebih mengenal lingkungannya, apalagi dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang pesat, pertambahan
penduduk yang meningkat terus, dan terjadinya perubahan tatanan dalam lingkungan.
Untuk hidup berkelanjutan, maka manusia harus belajar memahami lingkungannya dan pandai mengatur pemakaian sumber daya alam dengan cara-cara yang bertanggung jawab demi kelestarian sumber daya alam.

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

10

Gambar 1. Hubungan komponen lingkungan di biosfer


B. PENGERTIAN DAN HUBUNGAN LINGKUNGAN
DENGAN MAHLUK HIDUP
1. Pengertian lingkungan
Lingkungan berbeda dengan habitat, lingkungan merupakan suatu sistem kompleks yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan organisme. Sedangkan
habitat merupakan tempat dimana organisme atau komunitas organisme hidup dalam
lingkungan yang sesuai dengan harapannya.
Lingkungan yang merupakan suatu sistem kompleks dari berbagai faktor yang
saling berinteraksi tidak saja dengan organisme tetapi juga dengan sesama faktor tersebut, dengan demikian terjadinya perubahan dari salah satu faktor akan berpengaruh
pada faktor yang lain. Misalnya, bila cahaya matahari bersinar terik maka suhu atmosfir
akan naik, sehingga mempengaruhi laju metabolisme dan prilaku organisme. Karena itu
untuk memahami struktur dan kegiatan lingkungan, maka perlu dilakukan penggolongan atas faktor-faktor tersebut, sebagai berikut :
a. Faktor abiotik : seperti cahaya matahari, suhu, udara, angin, air, tanah, api dll.
b. Faktor biotik : misalnya tumbuhan, hewan, mikroorganisme dll.
2. Hubungan lingkungan dengan organisme
Lingkungan merupakan ruang tiga dimensi dimana didalamnya organisme merupakan salah satu bagiannya, yang bersifat dinamis dalam arti selalu berubah-ubah setiap
saat. Dengan demikian pengaruh dari faktor-faktor lingkungan terhadap organisme akan
berbeda menurut waktu, tempat, dan keadaan organisme itu sendiri.

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

11

Dalam kehidupan hubungan antara organisme dengan lingkungannya sebetulnya


merupakan suatu proses pertukaran energi dan materi. Dimulai dari proses fotosintesis
oleh tumbuhan berklorofil, energi sinar matahari diikat dan diubah menjadi energi kimiawi dalam bentuk senyawa karbohidrat yang akan dimanfaatkan oleh konsumen (primer,
sekunder dan tersier), dan dekomposer.
Sifat dan susunan komunitas organisme sangat dipengaruhi oleh keadaan lingkungannya. Setiap pola bentuk, sifat, karakter dari organisme yang memungkinkan organisme itu hidup pada keadaan lingkungan tertentu disebut adaptasi. Adaptasi ini dimungkinkan oleh bekerjanya faktor-faktor internal atau keturunan organisme yang disebut
gen. Yang menentukan sifat potensial individu organisme dan berkembang atau tidaknya sifat-sifat tersebut tergantung dari faktor lingkungan yang sesuai, karena gen memerlukan keadaan lingkungan tertentu untuk dapat bekerja mengekspresikan diri dalam
bentuk fenotip.
Makin beraneka ragam keadaan lingkungan makin beraneka ragam pula sifat
mahluk hidup, dan mutasi yang terjadi akan menambah keanekaragaman dan daya penyesuaian diri organisme terhadap lingkungan. Jadi antara organisme dan lingkungan
terjalin hubungan yang erat dan bersifat timbal balik, karena itu tanpa lingkungan tidak
mungkin ada organisme, sebaliknya lingkungan tanpa organisme tidak berarti apa-apa.

C. ASAS-ASAS LINGKUNGAN
Berikut ini ada dua asas lingkungan yang berguna dalam menerangkan hubungan antara organisme dengan lingkungannya.
1. Asas faktor-faktor pembatas
Hukum Minimum Liebig
Salah seorang pionir yang mempelajari efek berbagai faktor terhadap pertumbuhan tanaman adalah Justus von Liebig (1840), yang menghasilkan Hukum
Minimum, bahwa : pertumbuhan tanaman tidak saja dibatasi oleh unsur makro
yang terdapat dalam jumlah banyak di alam, tetapi juga oleh unsur mikro yang terdapat dalam jumlah minimum dalam tanah.
Hukum minimum Leibig hanyalah merupakan salah satu aspek dari asasasas faktor pembatas yang menjadi salah satu aspek dari kontrol lingkungan terhadap organisme. Hukum ini pula yang menjadi dasar peneliti lainnya dengan
memasukkan faktor-faktor lingkungan lainnya seperti suhu dan unsur waktu kedalam penelitian selanjutnya. Setiap faktor pembatas lingkungan mempunyai batas minimum dan maksimum terhadap orgnisme.

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

12

Hukum Toleransi Shelford


Suatu faktor pembatas atau beberapa faktor dikatakan penting apabila pada suatu waktu tertentu faktor atau faktor-faktor ini mempengaruhi hidup dan perkembangan organisme, karena terdapat dalam batas minimal, maksimal ataupun
optimal berdasarkan batas-batas toleransi dari organisme tersebut.
Konsep faktor pembatas minimum dan maksimum ini dikemukakan oleh
V. E. Shelford (1913) ke dalam Hukum Toleransi sbb :
- Organisme dapat mempunyai batas toleransi luas untuk satu faktor dan sempit
untuk faktor lainnya.
- Organisme dengan kisaran toleransi relatif luas untuk semua faktor akan cenderung tersebar luas.
- Bila keadaan optimum untuk suatu jenis dalam hubungannya dengan suatu faktor yang tidak tercapai, maka batas tolensi terhadap faktor lainnya dapat menyempit.
- Di alam sebagian organisme tidak hidup pada keadaan optimal dengan faktorfaktor fisik tertentu, karena beberapa faktor ditemukan lebih penting. Dalam
banyak hal interaksi populasi dapat mencegah organisme mengambil manfaat
dari suatu keadaan fisik optimum.
- Periode reproduksi biasanya menjadi periode kritis bila keadaan faktor-faktor
lingkungan berada dalam keadaan terbatas.
Untuk memudahkan menyatakan batas toleransi, maka digunakan istilah
steno (sempit) dan eury (luas/lebar). Pada organisme dengan batas toleransi
sempit maka titik minimum, optimum, dan maksimum berdekatan sekali/sempit,
sehingga perbedaan sedikit saja bagi organisme bersifat eury hanya menimbulkan gangguan, tetapi dapat menjadi titik kritis bagi organisme steno.
Setiap keadaan jumlah suatu zat atau derajat suatu faktor fisik, yang berbeda dekat atau melampaui batas-batas toleransi dikatakan sebagai faktor pembatas. Dengan mengkombinasikan kedua hukum tersebut diatas, maka Odum
(1971) memberikan kesimpulan bahwa :

Kehadiran dan keberhasilan suatu organisme di alam ini dibatasi


oleh jumlah dan variabilitas zat-zat tertentu yang ada,kebutuhan
minimum dan faktor-faktor fisik yang kritis serta batas-batas
toleransi dari masing-masing organisme terhadap faktor-faktor itu
dan faktor-faktor lainnya.

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

13

Faktor Lingkungan ------->


Gambar 1. Pembagian batas-batas toleransi organisme
2. Asas lingkungan yang holocoenotik
Konsep gabungan faktor-faktor pembatas merupakan suatu yang rumit diketahui, karena bila suatu faktor pembatas dapat diatasi, maka akan timbul faktor pembatas yang lain. Perubahan salah satu faktor lingkungan akan mempengaruhi atau
mengubah komponen-komponen lain. Sebagai contoh suhu udara dalam rumah kaca (green house) bila dinaikkan 100C, maka udara di dalam rumah kaca akan menjadi panas dan menaikkan laju penguapan sehingga udara akan banyak mengandung uap air. Hal ini akan meningkatkan laju transpirasi tumbuhan dan absorbsi air,
dan dampaknya kadar air tanah berkurang, sehingga banyak udara masuk ke dalam
tanah yang berdampak pada semakin keringnya tanah. Mekanisme reaksi berantai
ini dapat terjadi berulang-ulang.
Pertumbuhan suatu individu organisme atau sekelompok organisme dipengaruhi oleh faktor pembatas, dan jika salah satu berubah maka hampir semua faktor lainnya ikut berubah, sehingga tidak disangkal bahwa lingkungan merupakan kumpulan dari berbagai macam faktor yang saling berinteraksi. Berdasarkan hal tersebut
maka Karl Friedrich (ahli ekologi Jerman) menyatakan bahwa :
Hubungan antara komunitas dan lingkungan bersifat holocoenotik.
Yang berarti tidak ada pemisah antara faktor-faktor lingkungan dan antara lingkungan dengan organisme serta komunitas biologisnya. Ekosistem bereaksi sebagai
satu kesatuan, sehingga sulit untuk memisahkan satu faktor atau organisme di alam
tanpa mengganggu komponen ekosistem lainnya. Karena setiap organisme merupakan lingkungan dari organisme lainnya.

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

14

D. FAKTOR - FAKTOR LINGKUNGAN


1. Faktor Abiotik Utama
Faktor abiotik dari lingkungan pada dasarnya meliputi faktor fisik dan kimiawi
lingkungan, yang mencakup beberapa faktor sebagai berikut :
Cahaya
Sinar matahari merupakan sumber utama dari energi yang diperlukan bagi kehidupan, dan penyebab utama dari semua perubahan dan pergerakan di atmosfir,
yang mempengaruhi cuaca dan iklim. Sinar matahari juga sangat mempengaruhi
tingkah laku, sifat-sifat tumbuhan dan hewan, dan terkadang menjadi salah satu faktor
pembatas pada taraf maksimum dan minimum. Spektrum gelombang cahaya matahari yang dibutuhkan oleh organisme :

Gambar 2. Panjang gelombang spektrum tampak


Sebagai sumber energi untuk fotosintesis dan sumber panas bagi lingkungan,
maka faktor dari cahaya matahari yang perlu diketahui adalah :
a. Intensitas (jumlah) radiasi persatuan luas persatuan waktu
b. Kualitas (komposisi) panjang gelombang
c. Lamanya (durasi) penyinaran dalam sehari.
Berdasarkan perbedaan intensitas cahaya yang dibutuhkan tumbuhan, maka
adaptasi tumbuhan dikenal ada dua, yaitu :
a. Tumbuhan yang senang naungan (shade adapted)
b. Tumbuhan yang senang cahaya (sun adapted)
Baik hewan maupun tumbuhan akan memberikan reaksi terhadap perbedaan
panjang gelombang cahaya. Pada tumbuhan, warna mempengaruhi kecepatan fotosintesis, warna merah dan biru paling banyak pengaruhnya, sedangkan warna kuning dan hijau paling sedikit.
Berdasarkan reaksi tumbuhan terhadap lamanya penyinaran/panjang hari, maka tumbuhan digolongkan menjadi tiga, yaitu :

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

15

a. Tumbuhan hari pendek (berbunga bila panjang hari < 12 jam)


b. Tumbuhan hari panjang (berbunga bila panjang hari > 12 jam
c. Tumbuhan netral (tumbuhan tidak dipengaruhi panjang hari)
Air
Air merupakan unsur yang sangat dibutuhkan setiap organisme, sehingga air
menjadi salah satu faktor pembatas dalam kehidupan. Sedangkan fungsi air bagi kehidupan adalah :
a. Air merupakan bagian terbesar dari protoplasma (85-95%)
b. Pereaksi dalam proses fotosintesis dan hidrolisis
c. Sebagai bahan pelarut yang membawa garam-garam mineral dan unsur hara
lainnya masuk kedalam tumbuhan maupun hewan.
d. Air berfungsi dalam pembentukan turgoditas sel yang sedang tumbuh, proses
membuka dan menutupnya stomata dll.
Berdasarkan atas adaptasinya terhadap air, tumbuhan dapat digolongkan ke
dalam 3 golongan, yaitu :
a. Hidrofita : tumbuhan yang tumbuh dalam media air dan membutuhkan banyak
air untuk daur hidupnya, sistem perakaran tidak terbentuk dengan baik, stomata
banyak di bagian atas permukaan daun. Contoh : Eichornia sp dan Hydrilla sp
b. Higrofita : tumbuhan yang tumbuha pada daerah yang lembab, dan tidak terlalu
membutuhkan cahaya matahari yang terang, misalnya lumut.
c. Mesofita : umumnya tumbuhan darat, termasuk tanaman pertanian, sistem perakaran bercabang banyak dan terbentuk sempurna, stomata daun dijumpai banyak di permukaan bawah helaian daun, dan layu setelah kehilangan kandungan
total airnya 25%.
d. Xeropfita : merupakan tumbuhan yang tahan terhadap kekeringan yang lama,
baru layu bila kehilangan 5075 % kandungan total airnya. Contoh : Fistuca sp dan
Themeda sp.
Daur hidrologi merupakan rangkaian peristiwa yang terjadi dari saat air jatuh ke
bumi hingga menguap ke udara untuk kemudian jatuh kembali ke bumi. Batasan daur hidrologi adalah proses-proses tahapan yang dilalui oleh air dari atmosfir ke bumi
dan kembali ke atmosfir mencakup proses evaporasi (tanah,laut dan air pedalaman)
dan transpirasi (hewan dan tumbuhan), kondensasi membentuk awan, presipitasi,
akumulasi (tanah dan badan air), dan terjadi evaporasi kembali.
Tanah
Tanah adalah suatu benda alami heterogen yang terdiri atas komponen padat,
cair, dan gas, dan mempunyai sifat serta perilaku yang dinamik. Benda alami ini terbentuk oleh hasil kerja interaksi antara : iklim (i) dan jasad hidup (o), terhadap suatu

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

16

bahan induk (b) yang di pengaruhi oleh relief tem-patnya terbentuk (r) dan waktu
(w), hal ini dapat di gambarkan dalam hu-bungan fungsi sebagai berikut :

T = (i, o, b, r , w)
Dengan demikian tanah mengandung bahan induk (batuan mineral) dan bahan
organik, dimana organisme dan hasilnya bercampur dengan partikel-partikel hasil
hancuran batuan. Sebagai produk alami yang heterogen dan dinamis, maka ciri dan
perilaku tanah berbeda dari satu tempat ke tempat lain, dan berubah dari waktu ke
waktu. Sebagai sumber daya alam untuk pertanian, tanah mempunyai dua fungsi utama yaitu :
1. Sebagai unsur hara bagi tumbuhan, dan
2. Sebagai matriks tempat akar tumbuhan mencengkram dan air tanah tersimpan,
dan tempat unsur-unsur hara dan air ditambahkan.
Hilangnya fungsi pertama dapat diperbaharui dengan pemupukan, tetapi hilangnya fungsi kedua tidak mudah diperbahrui oleh karena diperlukan waktu puluhan bahkan ratusan tahun untuk pembentukan tanah. Tanah merupakan faktor lingkungan yang mengandung komponen biotis dan abiotis, dan tempat bermukim organisme, sumber air dan unsur hara.
Atmosfir (udara)
Berasal dari bahasa Yunani, yaitu atmos berarti uap, dan sphaira yang artinya bulatan. Atmosfir penting bagi kehidupan karena sebagai selimut tebal untuk mencegah fluktuasi temperatur yang besar di bumi dan adanya pertukaran terus menerus
dengan organisme hidup. Secara langsung atmosfir mempengaruhi tumbuhan, hewan dan mikroorganisme, terutama dalam penyediaan O2 untuk respirasi dan CO2
untuk fotosintesis. Secara tak langsung mempengaruhi penyebaran panas, cahaya,
transpirasi, penyerbukan dan penyebaran biji.
Tabel 1. Komposisi gas utama dalam atmosfir
Jenis Gas Utama Atmosfer
1. Nitrogen (N2)
2. Oksigen (O2)
3. Argon (Ar)
4. Karbondioksida (CO2)
Jumlah

Volume %
78,088
20,049
0,930
0,030
99,997

Angin
Angin adalah gerakan massa udara yang sejajar dengan permukaan bumi yang
bergerak dari daerah bertekanan tinggi ke daerah bertekanan rendah. Angin, dan

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

17

tekanan udara secara tidak langsung mempengaruhi tumbuhan dan hewan seperti
halnya dengan air, suhu dan cahaya. Angin sebagai unsur iklim, berperan penting
dalam perubahan tekanan udara yang akan mengubah arah dan kecepatan angin
serta dapat mempengaruhi suhu dan curah hujan.
Daerah yang bervegetasi lebat mempunyai kemampuan untuk membelokkan
arah angin ke atas dan mengurangi kecepatannya, sehingga daerah yang bervegetasi misalnya hutan merupakan penghalang mekanis terhadap angin. Dalam proses
pembelokan dan pergerakan angin ke arah atas akan menguntungkan, karena angin
akan mengangkat massa uap air lebih cepat, yang akan mempercepat akumulasi uap
air di atmosfir untuk terjadinya presipitasi. Angin yang membawa uap air juga akan
menyejukkan suhu akibat terjadinya penyerapan panas udara oleh molekul air.
Suhu
Suhu (temperatur), adalah ukuran dari suatu benda yang cenderung melepaskan panas. Energi radiasi dalam atmosfir diabsorbsi oleh molekul gas, partikel padat
dan cair, sehingga temperatur suatu benda menjadi naik. Bila terjadi perbedaan suhu
dalam lingkungan maka energi akan mengalir sebagai panas dari daerah yang panas ke yang lebih dingin.
Suhu sering menjadi faktor pembatas, batas atas biasanya lebih cepat kritis dari
pada batas bawah. Variasi suhu di perairan cenderung lebih kecil dibandingkan dengan variasi suhu di daratan. Organisme perairan umumnya mempunyai batas toleransi yang lebih sempit terhadap suhu dibandingkan dengan organisme daratan. Organisme yang biasa dengan keadaan suhu di alam yang bervariasi, cenderung menjadi depresi, dan terhambat pertumbuhannya. Setiap proses fisiologi akan bekerja
pada besaran toleransi tertentu, dan untuk suhu memiliki batasan minimum untuk
memulai suatu proses sehingga akan berjalan cepat pada suhu optimum dan akan
berhenti pada titik maksimum, dengan demikian ketiga titik tersebut yaitu titik minimum, optimum dan maksimum disebut suhu kardinal.
Api
Peranan api terhadap organisme di lingkungan daratan selalu merupakan faktor
pembatas yang penting. Awal penggunaan api oleh manusia merupakan tanda dimulainya perkembangan kebudayaan manusia. Namun demikian ternyata api sudah
dikenal sebagi faktor pembatas jauh sebelum manusia modern menggunakannya
untuk merubah lingkungan secara drastis dalam usaha memperbaiki statusnya. Di
ekosistem dikenal dua jenis api yang ekstrem yang memberikan efek berbeda terhadap kehidupan, yaitu :
a. Kebakaran tajuk (crown fires), yang kadang mematikan seluruh vegetasi.
b. Kebakaran permukaan (surface fires), jenis ini menyebabkan kebakaran hanya
sampai pada permukaan tanah dan tidak sampai memusnahkan seluruh vegetasi.

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

18

Pada jenis pertama api merupakan faktor pembatas bagi banyak organisme,
masyarakat biotis harus memulai dari permulaan lagi setelah terjadinya kebakaran. Untuk itu dibutuhkan waktu yang lama sekali sampai suatu daerah yang mengalami kebakaran untuk kembali menjadi produktif lagi.
Kebakaran permukaan efeknya lebih selektif, dan ada beberapa organisme
yang mempunyai toleransi luas terhadap kebakaran permukaan ini. Api terutama
penting bagi pengelolaan padang rumput, pada keadaan basah api lebih menguntungkan tumbuhan rumput dari pada pohon, sedangkan pada keadaan kering,
mencegah masuknya tumbuhan semak gurun ke padang rumput. Di bawah keadaan yang terkendali api di daerah hutan dan padang rumput dapat menaikkan
produksi kayu dan hewan ternak. Para ahli pertanian memanfaatkan efek selektif
dari api untuk membasmi tanaman pengganggu pada tanah pertanian. Jadi apakah api itu menguntungkan atau merugikan tergantung pada jenis, keadaan, dan
bagaimana menggunakannya. Api alami atau buatan manusia, akan memberi pengaruh terha-dap lingkungan abiotik maupun biotis.

Gambar 3. Peranan api dalam perubahan vegetasi tumbuhan


Unsur hara mineral
Di alam diketahui terdapat 100 unsur kimia, tetapi hanya 30-40 unsur saja yang
sangat diperlukan oleh mahluk hidup. Tubuh hewan, tumbuhan, mikroorganisme,
batu dll, tersusun atas materi (mineral). Materi itu terdiri dari unsur-unsur kimia seperti karbon (C), hidrogen (H), oksigen (O), nitrogen (N) dan fosfor (P), umumnya diperlukan dalam jumlah banyak (hara makro), sedangkan unsur lain diperlukan dalam jumlah kecil atau sedikit (hara mikro). Unsur-unsur kimia tersebut berkombinasi
membentuk molekul, misalnya molekul gas oksigen (O2), air (H2O) dan ada molekul
yang lebih kompleks, misalnya glukose (C6H12O6), gula tebu ( C12H22O11) dsb.
Selain unsur kimia tersebut diatas yang terdapat secara alami, terdapat pula unsur yang dibentuk dalam laboratorium, antara lain Californium (Cf), Einsteinium (Es),
Fermium (Fm) dan Lawrencium (Lw).

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

19

Unsur hara mineral yang terdapat dalam tanah yang dibutuhkan oleh organisme
terutama tumbuhan, terdiri atas dua macam kelompok yaitu :
a. Unsur hara organik
Karbohidrat (C, H, O)
Lipid / lemak (C, H, O)
Protein (C, H, O, N, S, P)
Asam nukleat (C, H, O, N, S, P.)
b. Unsur hara an-organik
- Makronutrien
- Karbon( C )
: Unsur utama
- Hidrogen ( H ) : Unsur utama
- Oksigen( O)
: Unsur utama
- Nitrogen (N)
: dalam bentuk as. amino, protein dan as. nukleat
- Kalium ( K )
: potensial osmosis, pengaktif enzim
- Kalsium( Ca )
: permeabilitas dingding dan membran sel dll.
- Phosphat (P)
: ATP, as. Nukleat, kofaktor enzim
- Magnesium/Mg : Inti klorofil , kofaktor enzim
- Sulfur ( S )
: Protein ( - SN )
- Mikronutrien
- Besi ( Fe )
: Klorofil, redoks (sitokrom)
- Boron ( B )
: bunga, buah, pemelahan sel, translokasi
- Mangan ( Mn ) : klorofil, kofaktor
- Seng ( Zn )
: auksin, kloroplast, kofaktor
- Tembaga ( Cu ) : oksidasi, reduksi nitrit ---- amonia
- Molibdenum(Mo) : metabolisme nitrogen
- Klor ( Cl )
: Reaksi fotosintesis
- Silika (Si )
: pada beberapa jenis tumbuhan & hewan
- Aluminium ( Al ) :
- ,, 2. Faktor Biotik (hayati)
Faktor biotik meliputi semua organisme yang hidup di biosfer, yang dapat dikelompokkan berdasarkan biomassanya sbb :
a. Produsen, meliputi semua organisme yang autotrofik yang umumnya berupa
tumbuhan berklorofil dan beberapa jenis bakteri.
b. Konsumen, meliputi semua organisme heteroptofik, seperti manusia, hewan,
dan tumbuhan carnifora misalnya Kantong Semar Nephentes sp
c. Dekomposer (pengurai), meliputi semua mikroorganisme heterotrofik yang
menguraikan bahan organik dari organisme mati, misalnya jamur dan bakteri.

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

20

PUSTAKA BACAAN
Untuk memudahkan mahasiswa dalam mempelajari modul ini, diharapkan membaca kepustakaan berikut ini :
1. Odum, E. P. 1993. Dasar-Dasar Ekologi. Gajah Mada Uninersity Press, Jokyakarta.
2. Setiadi, D. Puspa Dewi Tjondronegoro 1989. Dasar-dasar Ekologi. PAU (Pusat Antar
Universitas), Institut Pertanian Bogor.
3. Mc. Naughton, S. J and L. L. Wolf., 1990. Ekologi Umum. Terjemahan. Gajah Mada
University Press, Jokyakarta.
4. Cambel, N. A., Jane B. Reece and Lawrence G. Mitchell. 1999. Biologi. Jilid III. Alih
Bahasa Wasnen Manalu (IPB). Penerbit Erlangga. Jakarta. 267-408.
5. Manuel C. Molles, Jr. 1997. Ecology. Conceps and Applications. Second Edition.
University of New Mexico. Mc. Graw-Hill Companies. Boston, New-York.

PRESENTASI DAN DISKUSI


1.

2.

Tujuan tugas

: melatih mahasiswa dalam penulisan ilmiah dan mempresentasikannya, sehingga mahasiswa mendapat kesan mendalam tentang factor-faktor lingkungan dan pengaruhnya terhadap mahluk hidup.
Uraian tugas
:
a. Objek garapan : PERANAN FAKTOR LINGKUNGAN TERHADAP ORGANISME
b. Yang harus dikerjakan dan batasan-batasan : mahasiswa akan membentuk kelompok yang terdiri atas 4-6 orang/kelompok, setiap kelompok mahasiswa diharuskan menyelesaikan penulisan makalah untuk dipresentasikan.
c. Metodologi /cara pengerjaan, acuan yang digunakan : bahan penyusunan makalah mengacu pada buku, jurnal, maupun bahan-bahan yang diperoleh dari
internet dengan mencantumkan alamat website.
d. Kriteria luaran tugas yang dihasilkan/dikerjakan : makalah dan bahan presentasi dalam bentuk MS. Power Point, dan akan dipresentasikan pada waktu memasuki minggu pembahasan materi kuliah yang berhubungan dengan materi
saat itu, dengan jadual yang telah ditentukan (lihat jadual kuliah).

UMPAN BALIK
Setelah mempelajari modul 2. tuliskanlah bagian-bagian mana sajakah dari materi modul yang sulit dipahami, selanjutnya tanyakan atau diskusikan dengan teman
ataupun dosen fasilitator

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

21

BAHAN DISKUSI
1. Makin beraneka ragam keadaan lingkungan maka beraneka ragam pula sifat mahluk hidup, mengapa demikian ?
2. Jelaskan bagaimana caranya organisme hidup dapat mempengaruhi lingkungannya,
jelaskan ?

SOAL SOAL LATIHAN


-

Soal penuntun ke kompetensi


1. Yang manakah penyataan yang tidak berhubungan dengan sifat air .
a. Air bagian terbesar dari protoplasma.
b. Pereaksi dalam proses fotosintesis dan hidrolisis
c. Memiliki berat jenis massa yang tinggi.
d. Sebagai pelarut dan membawa garam-garam mineral dan unsur hara.
e. Berperan proses turgoditas sel, membuka dan menutupnya sto-mata dll.
2. Yang manakah pernyataan berikut ini menyangkut siklus air yang tidak benar
a. Terjadi pergerakan uap air dari lingkungan laut ke lingkungan terseterial
b. Presipitasi melebihi penguapan di darat
c. Sebagian besar air yang menguap dari lautan dikembalikan melalui aliran
permukaan dari daratan.
d. Transpirasi memberikan sumbangan terhadap hilangnya air melalui evaporasi dari ekosistem teresterial
e. Evaporasi melebihi presipitasi di atas lautan.
3. Pernyataan yang berhubungan secara tepat dengan adaptasi ............
a. Setiap pola bentuk, sifat, karakter yang memungkinkan organisme itu hidup
pada keadaan lingkungan.
b. Hubungan antara komunitas dan lingkungan bersifat holocoenotik
c. Sifat potensial individu organisme dan berkembang atau tidaknya sifat-sifat
tersebut tergantung dari faktor lingkungan yang sesuai.
d. Organisme dengan kisaran toleransi relatif luas untuk semua faktor akan
cenderung tersebar luas.
e. Kehadiran dan keberhasilan suatu organisme di alam ini dibatasi oleh jumlah
dan variabilitas zat-zat tertentu yang ada
4. Pernyataan yang berhubungan dengan angin dibawah ini, kecuali .
a. Gerakan massa udara yang sejajar permukaan bumi
b. Pergerakan angin sangat dipengaruhi gaya perputaran bumi.
c. Merupakan massa udara yang mengandung bermacam gas-gas
d. Bergerak dari daerah bertekanan tinggi ke daerah bertekanan rendah.
e. Udara yang mengandung uap air bergerak dari tekanan rendah ke tinggi
5. Yang berhubungan dengan fungsi atmosfer adalah kecuali .

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

22

a. Melindungi bumi dari radiasi sinar ultra biolet


b. Merupakan selimut berupa gas dari bumi
c. Merupakan unsur utama untuk keberlangsungan kehidupan di bumi
d. Mempertahankan suhu bumi sehingga sesuai untuk kehidupan
e. Lapisan terbawa merupakan lapisan troposfer
6. Kebakaran hanya sampai pada permukaan tanah dan tidak sampai memusnahkan seluruh vegetasi .............................
a. Energi radiasi
c. Shade adapted
b. Crown fires
d. Surface fires
7. Unsur/molekul yang tidak berhubungan dengan klorofil berikut ini ..
a. Molibdenum
c. Mangan
e. Besi
b. Magnesium
d. Seng
8. Pasangan komponen faktor biotik yang tidak tepat ..........................
a. Dekomposer heterotrofik
d. Herbivora konsumen primer
b. Karnivora hetrotrofik
e. Omnivora autotrofik
c. Herbivora - heterotrofik
9. Jelaskan dampak yang terjadi bilamana organisme produsen tidak ada di permukaan bumi ?
10. Jelaskan peranan suhu terhadap mekanisme terjadinya angin dan curah hujan
di biosfer ?
-

Soal tantangan kompetensi


1. Jelaskan mengapa jika semakin beraneka ragam keadaan lingkungan maka
beraneka ragam pula sifat mahluk hidup, mengapa demikian ?
2. Apakah akibat yang dapat muncul jika salah satu faktor fisik utama lingkungan
tidak tidak berfungsi lagi, seperti matahari ?

Ekologi Umum Jurusan Biologi Fmipa Unhas - 2013

23