Anda di halaman 1dari 13

ANALISIS STRATEGI MANAJEMEN PADA PT GARUDA

INDONESIA, Tbk
BERDASARKAN LAPORAN TAHUNAN 2015

Makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi tugas mata kuliah Manajemen
Strategi
Dosen Pengampu :
Dr. A. Juanda MM., Ak., CA.

Disusun oleh kelompok 1


1. F
2. F
3. Dwi Agustina Ristiani
(201410170311088)
4. Hu

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG


2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan pada Allah swt yang telah memberikan
rahmat serta hidayahnya kepada kami. Karena berkat-Nya lah kita dapat
menyelesaikan makalah dengan judul ANALISIS STRATEGI MANAJEMEN
PADA PT. GARUDA INDONESIA, Tbk BERDASARKAN LAPORAN TAHUNAN
2015 tepat waktu.
Didalam makalah ini akan membahas mengenai analisis pada PT
Garuda Indonesia mengenai visi dan misinya, tujuan jangka panjang dari
PT Garuda Indonesia agar tetap dapat bersaing di pasar bahkan memiliki
keunggulan bersaing diantara kompetitornya. Penulis juga menganalisis
SWOT

yang

menghasilkan

dimiliki
strategi

oleh

PT

yang

Garuda

dapat

Indonesia,

disarankan

sehingga

kepada

PT

dapat
Garuda

Indonesia untuk dapat menutupi kelemahan dan ancaman dengan


memanfaatka kekuatan dan peluang yang dimilik.
Dalam penulisan makalah ini, penulis menyadari bahwa makalah
ini masih jauh dari semprna atau pilihan strategi yang belum dapat
diterapkan pada kondisi yang sebenarnya. Oleh karena itu, kritik dan
saran dari semua pihak yang bersifat membagun. Penulis berharap
bahwa makalah ini akan bermanfaat untuk siapa saja yang membacanya.
Malang,

November

2016

Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR......................................................................................... i
Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 1

DAFTAR ISI................................................................................................... ii
BAB 1 Pendahuluan.................................................................................... 1
1.1

Gambaran umum Garuda Indonesia...............................................1

1.2

VISI & MISI perusahaan...................................................................1

1.3

Makna Visi & Misi Garuda Indonesia...............................................2

1.4

Tujuan Garuda Indonesia.................................................................2

1.5

Strategi yang digunakan Garuda Indonesia....................................2

BAB 2 Analisis Strategi................................................................................ 4


2.1 Identifikasi Peluang dan Ancaman Eksternal bagi Perusahaan..........4
2.2 Identifikasi Kekuatan dan Kelemahan Internal bagi Perusahaan.......5
2.3 TOWS Matrix...................................................................................... 6
2.4Rekomendasi Strategi Spesifik dan tujuan jangka panjangnya...........7
2.5Rekomendasi di Implementasikan.......................................................9
2.6 Rekomendasi prosedur penilaian dan evaluasi strategi.....................9
DAFTAR PUSTAKA....................................................................................... 10

Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 2

BAB 1 Pendahuluan

1.1 Gambaran umum Garuda Indonesia


Garuda Indonesia merupakan maskapai penerbangan domestik dan internasional
yang sudah berdiri sejak tahun 1949. Langkah Garuda Indonesia di ranah penerbangan
internasional juga semakin mantap sejak bergabung dengan aliansi penerbangan sebagai
bagian dari program pengembangan jaringan internasionalnya. Dengan bergabungnya
Garuda Indonesia dalam SkyTeam, pengguna jasa Garuda Indonesia dapat terhubung ke
1.064 destinasi di 178 negara yang dilayani oleh seluruh maskapai penerbangan anggota
SkyTeam dengan total lebih dari 15.700 penerbangan per hari. Selain itu, Garuda
Indonesia juga melakukan perjanjian codeshare dengan 21 maskapai internasional di Asia
Timur, Asia Tenggara, Saudi Arabia, Eropa, dan Amerika.
Dalam perjalanan panjangnya sebagai maskapai milik pemerintah, Garuda
Indonesia terus bertransformasi dari sebuah maskapai nasional pertama menjadi salah
satu maskapai kelas dunia kebanggaan Indonesia yang melayani berbagai destinasi
pilihan di lingkup domestik maupun internasional.
Hingga 2015, Garuda Indonesia memiliki 7 (tujuh) entitas anak yang berfokus
pada produk/jasa pendukung bisnis perusahaan induk, yaitu PT Aero Wisata, PT Abacus
Distribution Systems Indonesia, PT Garuda Maintenance Facility Aero Asia, PT Aero
Systems Indonesia, PT Citilink Indonesia, PT Gapura Angkasa, dan Garuda Indonesia
(GIH) France. Dalam kegiatan kesehariannya, Garuda Indonesia didukung oleh 8.248
orang karyawan, termasuk 177 orang siswa yang tersebar di kantor pusat dan kantor
cabang.

1.2 VISI & MISI perusahaan


VISI
Menjadi perusahaan penerbangan yang andal dengan menawarkan layanan yang
berkualitas kepada masyarakat dunia menggunakan keramahan Indonesia.
MISI
Sebagai perusahaan penerbangan pembawa bendera bangsa (flag carrier) Indonesia yang
mempromosikan Indonesia kepada dunia guna menunjang pembangunan ekonomi
nasional dengan memberikan pelayanan yang professional.
1.3 Makna Visi & Misi Garuda Indonesia

Perusahaan Penerbangan yang Andal


Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 1

Garuda Indonesia mengimplementasikan strategi yang tepat untuk selalu berhasil


membukukan keuntungan, dengan operating profit margin yang lebih baik dari ratarata industri, sekaligus memiliki reputasi yang baik, terpandang dan disegani. Untuk
memperoleh reputasi itu, safety and quality record haruslah mengesankan (tercapai

kecelakaan nihil).
Layanan Berkualitas
Garuda Indonesia mengimplementasikan strategi untuk memberikan layanan yang

memuaskan.
Masyarakat Dunia
Garuda Indonesia mengimplementasikan strategi untuk mengembangkan jaringan
rute yang menjangkau lima benua di seluruh dunia, baik penerbangan langsung

maupun melalui kerja sama aliansi strategis dengan maskapai lain.


Keramahan Indonesia
Garuda Indonesia mengimplementasikan strategi pelayanan yang unik, yang
membedakan dari maskapai penerbangan lain. Pada setiap rute yang dilayani Garuda
Indonesia, penumpang akan menemukan nuansa keramahan Indonesia sebagai
sesuatu yang khas sehingga perjalanan terbang bersama Garuda Indonesia menjadi
sebuah pengalaman yang spesial.

1.4 Tujuan Garuda Indonesia


Tujuan utama Garuda Indonesia adalah kepuasan pelanggan (customer satisfaction).
Dalam jangka waktu dua tahun, Garuda telah menghidupkan kembali kebudayaan
perusahaan, yaitu higher Seat Load Factor, improve On Time Performance, menambah
penghasilan dan profitabilitas dan mengembangkan kepuasan pelanggan.
1.5 Strategi yang digunakan Garuda Indonesia
Corporate Level
Berbicara mengenai di dalam bisnis apa perusahaan akan berpartisipasi dan
pembagian sumber daya ke masing-masing bisnis unit. Berdasarkan corporate level
strateginya, maka Garuda Indonesia diklasifikasikan ke dalam perusahaan related
diversified firm yaitu perusahaan yang beroperasi di bidang industri yang mirip dan
mereka berhubungan satu sama lain melalui operating synergies. Operating synergies
ini dapat berupa :
- kemampuan untuk membagi sumber daya
- kemampuan untuk membagi core competency (sesuatu yang membuat suatu
perusahaan sukses dan memberikan nilai tambah yang signifikan bagi customer).
Bussiness Unit Level

Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 2

Fokus dari strategi yang diterapkan pada level bisnis unit ini adalah bagaimana
menciptakan dan menjaga keunggulan kompetitif di setiap industri yang dimasukinya.
Ciri bisnis unit adalah dapat mengambil keputusan dan memiliki strateginya sendirisendiri tapi tujuan utamanya tetap sama dengan perusahaan induknya. Usaha utama
Garuda adalah jasa penerbangan, dan business unitnya pun sejalan dengan kegiatan
utama perusahaan. Jadi bisa dibilang Garuda menggunakan pola Aviation Business
Model untuk mengembangkan usahanya. Berikut ini adalah Bussiness Unit Level
Strategy yang diterapkan oleh BU maupun anak perusahaan Garuda.

BAB 2 Analisis Strategi

2.1 Identifikasi Peluang dan Ancaman Eksternal bagi Perusahaan


a. Opportunities (Peluang)
Menurunnya harga minyak dunia
International Air Transport Association (IATA) memproyeksikan total jumlah
penumpang angkutan udara seluruh dunia tahun 2016 mencapai 3,8 miliar
dengan perjalanan lebih dari 54 ribu rute, dan angka permintaan jasa
perjalanan udara diperkirakan tumbuh 6,9%. Sementara itu, pertumbuhan
kapasitas penumpang diperkirakan sebesar 7,1%. Di kawasan Asia Pasifik
pertumbuhan kapasitas penumpang diperkirakan lebih tinggi dari
pertumbuhan global, yang naik dari 6% pada 2015 menjadi 8,4% pada 2016.
Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 3

Adanya pemberlakuan ASEAN Open Sky 2016. ASEAN Open Sky adalah
kebijakan membuka wilayah udara antar-sesama anggota negara ASEAN

yang akan dilaksanakan tahun 2016.


Diperkirkan akan meningkatnya permintaan jasa penerbangan domestic

maupun internasional
Banyaknya bidang usaha yang membuka lini usaha untuk menunjang bidang

usaha utama
b. Threat (Ancaman)
Kondisi ekonomi global yang semakin cepat berubah
Iklim industri yang semakin kompetitif
Siklus bisnis yang semakin pendek.
Terbatasnya run way menyebabkan pesawat harus menunggu antri lama saat

take off dan landing


Adanya bencana alam seperti Letusan gunung merapi & kabut asap yang
dapat mengakibatkan penurunan permintaan dan menghambat jadwal
penerbangan dikarenakan ditutupnya bandara didekat wilayah bencana
tersebut

2.2 Identifikasi Kekuatan dan Kelemahan Internal bagi Perusahaan


a. Strength (Kekuatan)
Maskapai Penerbangan terbesar di Indonesia
Penenerapan strategi jangka pendek Quick Wins untuk rebound di tengah

kondisi industri penerbangan nasional yang sedang didera turbulens


Garuda saat ini mengoperasikan 89 pesawat yang terdiri dari 3 pesawat jenis
Boeing 747-400, 6 pesawat jenis Airbus 330-300, 5 pesawat jenis Airbus 330200, dan 33 pesawat jenis B737 Classic (seri 300, 400, 500) dan 42 pesawat

B737-800 NG
Konsep layanan yang selalu menempatkan pelanggan sebagai focus utama
yang didasarkan keramahtamahan dan keunikan Indonesia yang disebut
Garuda Indonesia Experience, Menebabkan Garuda Indonesia mempunyai

ciri khas tersendiri dibandingkan dengan maskapai penerbangan lain


Adanya layanan Imigration on Board yaitu layanan pemberian visa di atas

pesawat
Tingkat ketepatan penerbangan (On Time Performance/OTP) pada tahun

2015 mencapai 88,0%


Selama tahun 2015, Garuda Indonesia Group juga melakukan penambahan
kapasitas dengan mendatangkan 22 pesawat baru yang terdiri dari 7 pesawat
Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 4

Boeing 737-800NG, 3 pesawat Boeing 777300ER, 2 pesawat Airbus A330300, 3 pesawat CRJ 1000 NextGen, dan 3 pesawat ATR 72-600 termasuk 4
pesawat A330-200 untuk Citilink, sehingga total pesawat yang dioperasikan
selama tahun 2015 adalah sebanyak 187 pesawat dengan rata-rata usia

pesawat 4,3 tahun.


Garuda Indonesia termasuk dalam kategori baik untuk hal tata kelola

perusahaan
Garuda Indonesia telah memiliki brand yang kuat dan telah diakui di pasar

domestic
Penerapan tata kelola perusahaan yang baik pada tahun 2015 adalah dengan
melakukan penyempurnaan pengungkapan GCG pada situs Perseroan, selfassessment GCG, pembaharuan Etika Bisnis dan Etika Kerja, pembaharuan
Ketentuan Program Whistleblowing System (WBS), dan penerapan

programprogram GCG pada enitas anak Perseroan


Garuda Indonesia juga telah merancang strategi jangka panjang barunya
yakni Sky Beyond

b. Weakness (Kelemahan)
Biaya operasional, yang tinggi menyebabkan harga tiket pesawat, lebih tinggi

dibandingkan dengan maskapai penerbangan lainnya


Adanya faktor teknis dan flight operations seperti keterbatasan jumlah

cockpit dan cabin crew sehingga menyebabkan keterlambatan penerbangan


Tingginya tingkat hutang lancar yang diakibatkan adanya peningkatan dalam
jumlah kewajiban pada akun-akun lancar seperti hutang usaha dan biaya yang

masih harus dibayar


Perseroan memiliki atau tetap memiliki defisit pada modal kerja pada masa
yang akan datang

2.3 TOWS Matrix


STRENGTH
WEAKNESS
1. Melakukan
1. Sistem
online
strategi
jangka
yang
kerap
INTERN
pendek
Quick
bermasalah
harga
AL
Wins dan jangka 2. Range
penerbangan
panjang
Sky
berada
diatas
Beyond
2. Meningkatkan
rata-rata
3. Belum
dapat
Pelayanan
melakukan
(Imigration
on
pembagian
Board)
3. Brand yang kuat
deviden kepada
di ranah nasional
para pemegang
EKSTERNAL
Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 5

OPPORTUNITIES
1. Demand
jasa
penerbangan
domestic
maupun
internasional
2. Menggunakan
system berbasis
internet (online)
3. Penurunan harga
minyak dunia
4. Pemberlakuan
ASEAN Open Sky
2016

THREATS
1. Keadaan
alam
yang
sulit
diprediksi
2. Biaya
maintenance,
repair
dan
overhead
di
Indonesia yang
mahal
3. Siklus
bisnis
yang
semakin
pendek
4. Persaingan
dengan
maskapai
penerbangan

dan
saham
4.
Beban
internasiaonal
4. Tujuan
operasional
penerbangan
yang mahal
yang
relative
banyak
5. Beragam
kelas
penerbangan
yang
bisa
dinikmati
berbagai
kalangan
SO Options
WO Options
Berinovasi untuk Memperbarui
membuat
teknologi yang
revenue
digunakan
generator
untuk
bergerak
lebih
mengantisipasi
cepat sesuai yang
system
online
diharapkan
yang
Melakukan
bermasalah

Mengurangi
promosi melalui
berbagai
media
beban
dengan
operasional dan
penerbangan
keuangan
internasional
secara
Meningkatkan
proporsional
untuk menekan
kualitas
harga jual tiket
pelayanan
yang
lebih
dengan
harga
kompetitif
yang terjangkau
kepada
pelanggan.
ST Options
WT Options
Memanfaatkan
memperkuat
brand yang kuat
penetrasi pasar
untuk
menarik
dari
channel
konsumen
distribution
melalui
yang
dimiliki
periklanan
terutama
e Mengoptimalkan
commerce
strategi
Quick mengontrol
Wins
untuk
cashflow untuk
mengatasi kondisi
mengurangi
lemahnya
nilai
beban
mata uang rupiah
operasional
serta
efisiensi Melakukan
biaya
berbagai
pengeluaran
pertimbangan
harga sehingga
Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 6

lainnya
5. Lemahnya
mata
rupiah

dapat
memberikan
promosi
yang
lebih menarik

nilai
uang

2.4Rekomendasi Strategi Spesifik dan tujuan jangka panjangnya


a. Rekomendasi Strategi Spesifik
Menawarkan keramahan dan kepedulian dalam layanan yang mencerminkan

Garuda Indonesia sebagai maskapai kelas dunia.


Memperkuat posisi Garuda Indonesia di dalam negeri sebagai pemimpin pasar
domestik melalui layanan awak kabin terbaik dunia, serta keunggulan dalam hal

keselamatan dan ketepatan waktu.


Meningkatkan posisi Garuda Indonesia pada pasar Eropa dan Tiongkok, dengan
menawarkan pengalaman terbang terbaik dengan Garuda Indonesia serta

keindahan destinasi liburan Indonesia.


b. Tujuan jangka panjang
Untuk Meningkatan kualitas pelayanan dengan memberikan nilai tambah yang
berbeda dari maskapai lainnya.
Salah satu bentuk nilai tambah yang dihadirkan Garuda Indonesia melalui
GarudaMiles

adalah

keuntungan

dan

keistimewaan

eksklusif

bagi

penumpangnya, seperti: konter check-in khusus di bandara, kuota bagasi


tambahan, prioritas baggage handling, prioritas waitinglist untuk reservasi tiket,
akses untuk airport lounge Garuda Indonesia, dan penawaran menarik dari mitra

Garuda Indonesia di seluruh dunia.


Menjadi perusahaan penerbangan yang unggul dan terkemuka, dan meningkatkan
kualitas pelayanan bukan hanya di dalam pesawat tetapi juga di bandara melalui
layanan-layanan kelas satu.
Dalam rangka menciptakan Garuda Indonesia Experience yang sesungguhnya,
ground services yang diberikan mencakup beragam touch point yang disesuaikan
dengan kebutuhan penumpang meliputi layanan pre-post flight, pre-post journey,
dan layanan global contact center. Garuda Indonesia Contact Center (GACC)
adalah layanan informasi penerbangan yang tersedia selama 24 jam sehari dan 7
hari seminggu melalui International Toll Free Srevice (ITFS) di 08041807807
dan 021-23519999 dari seluruh penjuru dunia. GACC melayani beragam
permintaan informasi dari proses reservasi, check-in, dan layanan permintaan

Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 7

khusus seperti permintaan menu vegetarian dan kursi roda untuk penumpang

berkebutuhan khusus.
Menghadirkan kualitas layanan terbaik di dalam pesawat (onboard), Garuda
Indonesia telah melengkapi pesawatnya dengan rangkaian fasilitas yang
dirancang untuk memastikan kenyamanan penumpang sepanjang perjalanan. Di
antaranya adalah kabin yang elegan dengan fasilitas lengkap termasuk kursi
ergonomis nyaman dan berbagai menu lezat untuk pengalaman kuliner yang
berbeda. Selain itu, penumpang juga dapat menikmati ragam pilihan hiburan
Audio and Video on Demand (AVOD) dengan LCD TV layar sentuh selama
penerbangan. Untuk menunjang mobilitas penumpang, tersedia juga layanan onboard shopping dan In Flight Connectivity yakni akses internet di dalam pesawat
untuk menjaga penumpang tetap terhubung dengan keluarga, teman, atau rekan
bisnisnya. Layanan ini tersedia untuk seluruh kelas penerbangan, dan gratis untuk

seluruh penumpang First Class.


Meningkatkan layanannya kepada pengguna jasa termasuk pelanggan korporasi
dan sub agen, khususnya dalam hal kemudahan berinteraksi dan bertransaksi
dalam layanan digital. Saat ini, Garuda Indonesia telah memiliki sejumlah
layanan digital yang sekaligus berfungsi sebagai saluran penjualan yakni Garuda
Online Sales (GOS), Online Sales Partnership (OSP) bersama biro perjalanan
online, Corporate Online System (COS) berbasis business to business (B2B),
hingga aplikasi mobile untuk layanan reservasi dan booking. Pengelolaan ecommerce Garuda Indonesia meliputi 5 (lima) saluran distribusi yaitu Business to
Customers melalui situs www.garuda-indonesia.com, Business to Travel Agent
Non-IATA, Business to Business, aplikasi mobile m.garuda-indonesia.com dan
contact center 0804 1 807 807 dan 021 2351 999.

2.5Rekomendasi di Implementasikan

Untuk meningkatkan standar layanan kelas dunia, Garuda Indonesia harus memiliki
nilai-nilai dasar yaitu tepat waktu dan aman (tentang produk), cepat dan tepat
(tentang proses), bersih dan nyaman (tentang pembangunan), serta andal,
professional, dan siap membantu (tentang staf).

Untuk meluncurkan berbagai inisiatif dalam memperluas network coverage yaitu


dengan mendatangkan pesawat-pesawat baru dan membuka rute-rute penerbangan
baru.

Garuda Indonesia berusaha melakukan penerbangan dengan tepat waktu. Artinya,


penerbangan dilakukan sesuai dengan jadwal yang sudah ditentukan.
Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 8

2.6 Rekomendasi prosedur penilaian dan evaluasi strategi


Evaluasi strategi dilakukan dengan menilai tingkat pelayanan perusahaan.Garuda
Indonesia mempunyai pelayanan yang memuaskan, ini didukung dengan adanya konsep
Garuda Indonesia Experience yang menyajikan aspek-aspek terbaik dari Indonesia
kepada penumpang. Mulai dari saat reservasi penerbangan hingga tiba di bandara tujuan,
para penumpang akan dimanjakan dengan pelayanan yang tulus dan bersahabat yang
menjadi ciri keramahan Indonesia.
Alat ukur selanjutnya adalah pangsa pasar perusahaan, peningkatan pangsa pasar
perusahaan mengindikasikan bahwa perusahaan mampu memperluas positioningnya dan
jangkauan konsumennya.Garuda Indonesia mencatat peningkatan pangsa pasar pada
kuartal I tahun 2015 sebesar 44% karena adanya penambahan 18 unit pesawat tahun ini
yang terdiri dari 5 pesawat wide body dan 13 narrow body. Ini naik dibandingkan
periode yang sama tahun sebelumnya 37%.
Kinerja Garuda Indonesia dapat dikatakan sudah baik didukung dengan stafstaf yang memiliki kemampuan yang handal dan berkualitas.Selain itu, standar
Garuda Indonesia sudah sesuai dengan standar Internasional, seperti pada visi Garuda
Indonesia yang ingin menawarkan layanan yang berkualitas kepada masyarakat
dunia.

DAFTAR PUSTAKA

Garuda Indonesia. 2016. Laporan Tahunan 2015.


Lina, N. 2014. Analisis SWOT Garuda Indonesia
http://www.academia.edu/6781537/ANALISIS_SWOT_GARUDA_INDONESIA.
[diakses pada 5 November 2016].
Darmawan, T., dan R. Wijaya. 2015. "Laporan Perusahaan Garuda Indonesia"
http://www.slideshare.net/TIUPH2013/laporan-analisis-strategi-perusahaan-ptgaruda-indonesia-tbk. [diakses pada 5 November 2016].
www.garuda-indonesia.com
Filsufgaul. 2012. Garuda Indonesia Airways dalam Perspektif Inovasi, Restrukturisasi, dan
Transformasi Kepemimpinan.

Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 9

https://filsufgaul.wordpress.com/2012/12/15/garuda-indonesia-airways-dalamperspektif-inovasi-restrukturisasi-dan-transformasi-kepemimpinan/(diakses pada tanggal 27


November 2015)

Analisis Strategi Manajemen Garuda Indonesia| 10