Anda di halaman 1dari 15

TATA CARA PENGURUSAN JENAZAH

MAKALAH
Disusun untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah
Pendidikan Agama Islam

DOSEN PEMBIMBING

Joni Ahmad Mughni, S.EI., M.E.SY


PENYUSUN

Muhammad Saiful A ( 167006022 )


Nifa Febrianti

( 167006018 )
Kelas B

UNIVERSITAS SILIWANGI TASIKMALAYA


FAKULTAS TEKNIK
TEKNIK INFORMATIKA
2016/2017

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur atas segala limpahan karunia Allah SWT atas izin-Nya kami
dapat menyelesaikan makalah ini tepat waktu. Tak lupa pula kami panjatkan
shalawat serta salam kepada junjungan Nabi Besar Muhammad SAW. Beserta
keluarganya, para sahabatnya, dan seluruh ummatnya yang senantiasa istiqomah
hingga akhir zaman.
Penulisan makalah ini bertujuan untuk memenuhi tugas kelompok mata kuliah
Pendidikan Agama Islam berjudul Tata Cara Pengurusan Jenazah. Dalam makalah
ini kami menguraikan pengertian, cara memandikan, menshalati,mengantarkan
dan menguburkan jenazah disertai dengan rukun-rukunnya yang sesuai dengan
aturan ajaran Islam dan diperkuat Hadits dari ulama-ulama dunia.
Dalam penyelesaian makalah ini, kami mendapatkan bantuan serta bimbingan
dari beberapa pihak. Oleh karena itu, rasa terima kasih sedalam-dalamnya kami
sampaikan kepada :

Joni Ahmad Mughni, S.EI., M.E.SY selaku dosen mata kuliah Pendidikan

Agama Islam.
Orang tua kami yang banyak memberikan dukungan baik moril maupun

materil.
Semua pihak yang tidak dapat kami rinci satu per satu yang telah
membantu dalam proses penyusunan makalah ini.

Akhirul kalam, kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna.
Karena itu kami mengharapkan saran dan kritik konstruktif demi perbaikan
makalah di masa mendatang. Harapan kami semoga makalah ini bermanfaat dan
memenuhi harapan berbagai pihak. Aamiin.

Tasikmalaya, September 2016

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...............................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN......................................................................................1
A. Latar Belakang.................................................................................................1
B. Rumusan Masalah............................................................................................1
C. Tujuan Masalah................................................................................................1
BAB II PEMBAHASAN........................................................................................2
A. Kajian Teoritis.................................................................................................2
B. Pembahasan.....................................................................................................2
BAB III PENUTUP...............................................................................................11
A. Kesimpulan....................................................................................................11
B. Saran..............................................................................................................11
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................12

ii

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Syariat Islam mengajarkan bahwa setiap manusia pasti akan mengalami
kematian yang tidak pernah di ketahui kapan waktunya. Sebagai makhluk
sebaik-baik ciptaan Allah SWT dan di tempatkan pada derajat yang tinggi,
maka islam sangat menghormati orang muslim yang telah meninggal dunia.
Oleh sebab itu, menjelang menghadapi kehariban Allah SWT orang yang telah
meninggal dunia mendapatkan perhatian khusus dari muslim lainnya yang
masih hidup.
Dalam ketentuan hukum islam, orang muslim terhadap orang muslim
lainnya yang telah meninggal dunia mempunyai kewajiban kolektif (fardu
kifayah) untuk melakukan 4 hal, yaitu : memandikan, mengkafani, menshalati,
dan menguburkannya. Untuk lebih jelasnya 4 hal tersebut akan di uraikan
dalam penjelasan berikut ini :
B. Rumusan Masalah
1.
2.
3.
4.
5.

Apa pengertian jenazah ?


Bagaimana tata cara memandikan jenazah ?
Bagaimana tata cara mengkafani jenazah ?
Bagaimana tata cara menshalati jenazah ?
Bagaimana tata cara menguburkan jenazah ?

C. Tujuan Masalah
Bagian tujuan penelitian atau penulisan disesuaikan dengan bagian
rumusan permasalahan. Rumusan tujuan pun dapat dirinci sebagai rumusan
masalah, yaitu menjadi sub bagian yang spesifik.
Perumusan tujuan ini memiliki fungsi agar pembaca sekaligus penulis sendiri
selalu ingat akan kematian dan mempersiapkan diri untuk menyambut
kematian, serta agar pembahasan ini dapat menambah wawasan, dan pula
untuk mengetahui bagaimana tata cara yang terbaik dalam mengiring jenazah

hingga mengantarkannya ke dalam liang kubur sebagai suatu penghormatan


terakhir bagi jenazah.

BAB II

PEMBAHASAN

A. Kajian Teoritis
Pengertian Jenazah
Kata jenazah diambil dari bahasa Arab ( ) yang berarti tubuh mayat
dan kata yang berarti menutupi. Jadi, secara umum kata jenazah
memiliki arti tubuh mayat yang tertutup. Dalam firman Allah SWT tentang
tata cara pengurusan jenazah, yaitu :


Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada
kami kamu di kembalikan. (QS. AlAnkabut : 57).

B. Pembahasan
Menurut syariat islam, mengurus jenazah ada empat langkah. Yaitu :
1. Memandikan Jenazah

Hukum memandikan jenazah termasuk dalam fardhu kifayah menurut 2


golongan jumhur ulama, fardhu kifayah berarti kewajiban yang bagi setiap

mukallaf. Apabila ada sebagian mukallaf yang mengurus jenazah tersebut,


berarti sudah gugur kewajibannya. Hal ini merujuk kepada hadist yang di
riwayatkan oleh Ibn. Artinya, Dari Ibnu Abbas , bahwa Rosulullah bersabda
mengenai seseorang yang jatuh dari kendaraannya, kemudian meninggal.
Mandikanlah ia dengan air dan daun bidara. (HR Bukhari 1186 dan Muslim
2092).
Orang yang berhak untuk memandikan jenazah di antaranya memenuhi syarat
sebagai berikut :
1. Orang yang berakal, muslim, baligh dan cukup umur
2. Niat bagi orang yang memandikan jenazah
3. Orang sholih, jujur dan dapat di percaya
Orang yang di utamakan dalam memandikan jenazah
Apabila jenazah laki-laki, maka berhak memandikan jenazah adalah lakilaki dari keluarganya. Jika dari pihak keluarga tidak ada yang bisa
memandikan, maka boleh di wakili oleh orang laki-laki lain yang bisa
memandikannya.
Apabila jenazah perempuan, maka yang paling utama berhak
memandikannya adalah keluarganya. Jika dari pihak keluarga tidak ada yang
mampu untuk memandikannya, maka boleh perempuan lain yang mampu dan
biasa memandikan jenazah.
Alat-alat yang di gunakan : air, kapas, shampo, kapur barus, daun bidara,
minyak wangi, pengusir bau busuk, sebuah spon penggosok, penutup aurat
jenazah, 2 sarung tangan (untuk yang memandikan), alat penggerus (sebagai
penghalus kapur barus dan spon-spon plastik), masker (untuk yang
memandikan), gunting (sebagai pemotong pakaian jenazah)

Tata Cara Memandikan Jenazah :

Pertama kali yang harus di lakukan yaitu jenazah di baringkan di atas


dipan/batang pohon pisang atau alat lainnya,buka semua pakaiannya dengan
halus (tidak kasar) apabila susah di buka karena telah kaku maka membuka
pakainnya melalui guntingan-guntingan, jaga dan pelihara auratnya (tutupi
sehingga mencucinya di bawah kain penutup), kemudian melunakkan
persendian jasad tersebut terlebih dahulu. Apabila kuku serta bulu ketiak
jenazah panjang, hendaklah memotongnya begitupun bulu kelaminnya, maka
jangan mendekatinya karena merupakan aurat besar. Mulailah dengan
membasahi/mencuci anggota wudlunya dan mandikanlah di mulai dari
anggota wudlu sebelah kanan dan bagian badan sebelah kanannya. Mandikan
dengan lembut dan bersihkan denga seluruh badannya termasuk hidung dan
telinga dengan alat korek kupis kapas, setelah itu kepala jenazah di angkat
sampai setengah duduk dan mengurut perutnya dengan perlahan hingga
semua kotoran dalam perutnya keluar. Petugas yang memandikan jenazah
hendaknya memakai sarung tangan maupun kain untuk membersihkan qubul
dan dhuburnya tanpa harus melihat maupun menyentuh auratnya. Setelah
jenazah di mandikan, kemudian mewudhui jenazah di sarankan untuk
menyela jenggot dan mencuci rambut jenazah menggunakan busa perasan
daun bidari atau dengan menggunakan perasan sabun, kemudian sisa perasan
daun bidari tersebut di gunakan untuk membasuh sekujur tubuh jenazah.
Setelah semua proses
pemandian sudah di
laksanakan, kemudian
petugas menghanduki
jenazah dengan kain atau
semisal. Jika jenazah
tersebut perempuan, maka
rambut kepalanya di pintal atau di pilah menjadi 3 pilahan kemudian di
letakkan di sebelah belakang punggungnya. Sebelum di kafani berilah wangiwangian yang tidak mengandung alkohol.
2. Mengkafani Jenazah

Mengkafani jenazah adalah menutupi atau membungkus jenazah dengan sesuatu


yang dapat menutupi tubuhnya walau hanya sehelai kain. Hukum mengkafani
jenazah muslim dan bukan mati syahid adalah fardhu kifayah. Dalam sebuah
hadist di riwayatkan, Kami hijrah bersama Rasulullah SAW dengan
mengharapkan keridhaan Allah SWT, maka tentulah akan kami terima pahalanya
dari Allah SWT, karena di antara kami ada yang meninggal sebelum memperoleh
hasil duniawisedikit pun juga. Misalnya, Mashab bin Umair dia tewas terbunuh
di perang Uhud dan tidak ada buat kain kafannya kecuali selembar kain burdah.
Jika kepalanya di tutup, akan terbukalah kakinya dan jika kakinya tertutup, maka
tersembul kepalanya dan menaruh rumput izhir pada kedua kakinya. (H.R
Bukhari)

Tata Cara Mengkafani Jenazah

Untuk mayat laki-laki :


1. Bentangkan kain kafan sehelai demi sehelai, yang paling bawah lebih
lebar dan luas serta setiap lapisan di beri kapus barus
2. Angkatlah jenazah dalam keadaan tertutup dengan kain dan letakkan di
atas kain kafan memanjang lalu di taburi wangi-wangian
3. Tutuplah lubang-lubang (hidung,telinga,mulut,kubul,dan dubur) yang
mungkin masih mengeluarkan kotoran dengan kapas
5

4. Selimutkan kain kafan sebelah kanan yang paling atas, kemudian ujung
lembar sebelah kiri. Selanjutnya, lakukan seperti ini selembar demi
selembar dengan cara yang lembut
5. Ikatlah dengan tali yang sudah di siapkan sebelumnya di bawah kain
kafan 3 atau 5 ikatan
6. Jika kain kafan tidak cukup untuk menutupi seluruh badan mayat maka
tutuplah bagian kepalanya dan bagian kakinya yang terbuka boleh di tutup
dengan daun kayu,rumput aau kertas. Jika seandainya tidak ada kain
kafan kecuali sekedar menutup auratnya saja, maka tutuplah dengan apa
saja yang ada

Untuk mayat perempuan


1. Kain kafan untuk mayat perempuan terdiri dari 5 lembar kain putih, yaitu:
- Lembar pertama, untuk menutupi seluruh badan
- Lembar kedua, untuk kerudung kepala
- Lembar ketiga, sebagai baju kurungan
- Lembar keempat, untuk menutup pinggang hingga kaki
- Lembar kelima, untuk menutup pinggul dan paha
2. Susunlah kain kafan yang sudah di potong-potong untuk masing-masing
bagian dengan tertib. Kemudian, angkatlah jenazah dalam keadaan
tertutup dengan kain dan letakkan di atas kain kafan sejajar, serta taburi
dengan wangi-wangian atau dengan kapur barus
3. Tutuplah lubang-lubang yang mungkin masih mengeluarkan kotoran
4.
5.
6.
7.
8.
9.

dengan kapas
Tutuplah kain pembungkus pada kedua pahanya
Pakaikan sarung
Pakaikan baju kurung
Dandani rambutnya dengan 3 dandanan, lalu julurkan kebelakang
Pakaikan kerudung
Membungkus dengan lembar kain terakhir dengan cara menemukan

kedua ujung kain kiri dan kanan lalu di gulungkan ke dalam


10. Ikat dengan tali pengikat yang telah di siapkan
6

3. Menshalatkan Jenazah

Menshalatkan jenazah
orang islam hukumnya
adalah fardhu kifayah.
Rasulullah SAW,
bersabda : Shalatlah
olehmu orang-orang yang
meninggal . (H.R Ibnu
Majah) serta Barang
siapa menshalati jenazah, maka ia mendapatkan satu qirath. Jika ia
menghadiri penguburannya, maka ia mendapatkan dua qirath. Satu qirath
sama dengan gunung Uhud (H.R Tsaubah)

Tata cara menshalati jenazah :


1. Niat shalat jenazah laki-laki :
\ \ \

Saya niat shalat atas mayit ini empat kali takbir fardhu kifayah karena
menjadi makmum karena Allah Taaala
Niat shalat jenazah perempuan :
Saya niat shalat atas mayit perempuan ini empat kali takbir fardhu
kifayah karena menjadi makmum karena Allah Taaala
2. Berdiri bagi yang kuasa tanpa rukuk dan sujud
3. Takbir 4 kali
Takbir pertama di mulai dengan mengangkat tangan,membaca taawudz,
kemudian membaca Al-Fatihah
Takbir kedua dan membaca shalawat Nabi
Ya Allah berikanlah kesejahteraan kepada Muhammad dan keluarganya,
sebagaimana Engkau telah memberikan kesejahteraan kepada Ibrahim7dan
keluarganya. Berkatilah Muhammad dan keluarganya, sebagimana
Engkau telah memberkati Ibrahim dan keluarganya, sesungguhnya
Engkau Maha Terpuji lagi Bijaksana
Takbir ketiga dan membaca doa untuk si mayat

Ya Allah, ampunilah dia, kasihanilah dia, maafkanlah dia dan


sentosakanlah dia, muliakan tempatnya, lapangkanlah kuburnya,
sucikanlah dia dengan air embun dan es, sucikanlah dia dari
kesalahannya, sebagaimana sucinya kain putih dari kotoran. Gantikanlah
rumahnya dengan rumah yang lebih baik daripada rumahnya, dan
gantikan keluarganya dengan keluarga yang lebih baik, masukkan dia ke
dalam syurga. Dan jauhkan ia dari siksa kubur dan siksa neraka
Takbir keempat lalu diam sejenak dan membaca doa
Ya Allah janganlah Engkau tahan untuk kami pahalanya dan janganlah
Engkau tinggalkan fitnah untuk kami setelah kepergiannya
Setelah takbir keempat juga membaca doa lalu mengucapkan sekali
salam ke kanan. Pada setiap takbir mengangkat kedua tangan
4. Penguburan Jenazah
Setelah di
shalatkan, jenazah
segera di kuburkan.
Jenazah sebaiknya di
pikul oleh 4 orang
jamaah. Bagi para
pengiring, boleh
berjalan di depan
jenazah, di belakangnya, di samping kanan atau kirinya. Para pengiring
tidak di benarkan untuk duduk sebelum jenazah di letakan, sebab
Rasulullsh SAW telah melarangnya.
Sebelum proses penguburan sebaiknya lubang kubur di persiapkan8
terlebih dahulu, dengan kedalaman minimial 2 meter agar bau tubuh yang
membusuk tidak tercium ke atas untuk menjaga kehormatannya sebagai
manusia serta jenazah terjaga dari jangkauan binatang buas. Lubang kubur
yang di lengkapi liang lahad lebih baik daripada syaq, Rasulullah SAW
bersabda : Liang lahad itu adalah bagi kita (kaum muslimin),sedangkan
syaq bagi selain kita (non muslim). (H.R Abu Dawud dan di nyatakan

shahih oleh Syaikh Al-Albani dalam Ahkamul Janaaiz hal145). Lahad


adalah liang (membentuk huruf U memanjang) yang di buat khusus di
dasar kubur pada bagian arah kiblat untuk meletakkan jenazah di
dalamnya. Syaq adalah liang yang di buat khusus di dasar kubur pada
bagian tengahnya (membentuk huruf U memanjang).
Tata cara penguburan jenazah :
1. Setelah liang kubur sudah di gali, kemudian jenazah siap untuk di
kuburkan
2. Jenazah di angkat di atas tangan untuk di letakkan di dalam kubur
3. Jenazah di masukkan ke dalam kubur. Di sunahkan memasukkan
jenazah ke liang lahat dari arah kaki kuburan lalu di turunkan ke
dalam liang kubur secara perlahan. Jika tidak memungkinkan, boleh
menurunkannya dari arah kiblat
4. Petugas yang memasukkan jenazah ke lubang kubur hendaknya
mengucapkan : BISMILLAHI WAALA MILLATI RASULILLAHI
(Dengan menyebut Asma Allah dan berjalan di atas millah Rasulullah
SAW). ketika menurunkan jenazah ke lubang kubur. Demikianlah
yang di lakukan Rasulullah SAW. Di sunahkan membaringkan jenazah
dengan bertumpu pada sisi kanan jasadnya (dalam posisi miring) dan
menghadap kiblat sambil di lepas tali-talinya selain tali kepala dan
kedua kaki.
5. Tidak perlu meletakkan bantalan dari tanah ataupun batu di bawah
kepalanya, sebab tidak ada dalil shahih yang menyebutkannya. Dan
tidak perlu menyingkap wajahnya, kecuali bila jenazah tersebut
meninggal dunia saat mengenakan kain ihram sebagimana yang telah
di jelaskan
9
6. Setelah jenazah di letakkan di dalam rongga liang lahad dan tali-tali
selain kepala dan kaki di lepas, maka rongga liang lahad tersebut di
tutup dengan batu bata atau papan kayu/bambu dari atasnya (agak
samping)
7. Lalu sela-sela batu bata itu di tutup dengan tanah liat agar
menghalangi sesuatu yang masuk sekaligus untuk menguatkannya

8. Di sunahkan bagi para pengiring untuk menabur 3 genggaman tanah


ke dalam liang kubur setelah jenazah di letakkan di dalamnya.
Demikianlah yang di lakukan Rasulullah SAW. Setelah itu di
tumpahkan (diuruk) tanah ke atas jenazah tersebut
9. Hendaknya meninggikan makam kira-kira sejengkal sebagai tanda
agar tidak di langgar kehormatannya, di buat gundukan seperti punuk
unta, demikianlah bentuk makam Rasulullah SAW (H.R Bukhari)
10. Kemudian di taburi dengan batu kerikil sebagai tanda sebuah makam
dan di perciki air, berdasarkan tuntunan sunnah Nabi SAW. Lalu di
letakkan batu pada makam bagian kepalanya agar mudah di kenali
11. Haram hukumnya menyemen dan membangun kuburan. Demikian
pula menulis batu nisan. Dan di haramkan juga duduk di atas kuburan,
menginjaknya serta bersandar padanya. Karena Rasulullah SAW telah
melarang dari hal tersebut. (H.R Muslim)
12. Kemudian pengiring jenazah mendoakan keteguhan bagi jenazah
tersebut (dalam menjawab pertanyaan 2 malaikat yang di sebut
dengan fitnah kubur). Karena ketika itu ruhnya di kembalikan dan ia
di tanya di dalam kuburnya. Maka di sunahkan agar setelah selesai
menguburkannya orang-orang itu berhenti sebentar untuk mendoakan
kebaikan bagi jenazah tersebut (dan doa ini tidak di lakukan secara
berjamaah, tetapi sendiri-sendiri). Sesungguhnya jenazah tersebut bisa
mendapatkan manfaat dari doa mereka
Wallahu alam bish-shawab.
BAB III
PENUTUP

10

A. Kesimpulan
Hidup dan mati adalah hak Allah SWT. Apabila Allah SWT telah
menghendaki kematian seseorang, tidak seorang pun dapat menghindar dan
lari dari takdir-Nya. Manusia adalah ciptaan Allah SWT yang sempurna
diantara ciptaan Allah SWT yang bagus, maka dari itu kita sebagai manusia
sebagai umat beragama wajib patuh pada perintah Allah SWT dan

menjauhkan diri dari larangan-Nya. Karena Allah SWT akan memuliakan


manusia yang beramal shaleh dan memberi balasan atas apa yang di lakukan
di dunia. Orang yang beramal shaleh akan mendapatkan balasan dengan
kebaikan dan barakah-Nya, sedangkan orang yang tidak beramal shaleh akan
mendapatkan azab-Nya.
Maka dari itu orang yang meninggal dunia wajib di hormati karena ia
adalah makhluk Allah SWT yang mulia. Oleh sebab itu,sebelum jenazah
meninggalkan dunia menuju alam baru (alam kubur) hendaknya di hormati
dengan cara : di mandikan, di kafani, di sholatkan, dan di kubur seperti yang
di jelaskan di atas serta dilakukan dengan kelembutan dan kasih sayang
karena roh jenazah masih menyaksikan keluarga yang di tinggalkan.

B. Saran
Dari kesimpulan yang dijabarkan diatas, maka dapat diberi saran antara lain :
1. Kita semua sebagai makhluk Allah SWT harus siap siaga menghadapi
sakaratul maut yang pasti dialami oleh seluruh manusia.
2. Apabila ada sanak saudara atau tetangga yang meninggal dunia, kita wajib
untuk mengurusnya sekaligus menghormatinya karena untuk menuju alam
yang baru, jenazah hendaknya dalam keadaan bersih.

DAFTAR PUSTAKA

11

Tuntunan Lengkap Mengurus Jenazah, M. Nashiruddin Al-Albani.

1999. Jakarta : Gema Insani


Tuntunan Perawatan Jenazah, Ust. Abdurahim. Jakarta : Sandro Jaya

Jakarta
Motivasi Peziarah, Christriyati. Yogyakarta : Putra Widya
Tuntunan Shalat Wajib dan Sunah Lengkap, Rofidah Rinawati, S.Ag.

Cv. Mitra Mandiri Indonesia


Petunjuk merawat jenazah dan Shalat jenazah, Abdul Karim. 2004.
Jakarta : Amzah

Shalat dan Merawat Jenazah, Abd. Ghoni Asyukur. 1989. Bandung :


Sayyidah

12