Anda di halaman 1dari 10

PKMP-3-8-1

PENGARUH PEMBERIAN EKSTRAK BUAH MERAH (Pandanus


conoideus) TERHADAP TIKUS (Rattus norvegicus) DIABETIK YANG
DIINDUKSI DENGAN ALOKSAN
R. Febriyanti, S. Febriyanita, P.F. Astantri, M. Slipranata, Syaifullah
Fakultas Kedokteran Hewan, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta
ABSTRAK
Diabetes melitus adalah penyakit metabolik yang ditandai dengan
hiperglikemia akibat turunnya kadar hormon insulin yang diproduksi kelenjar
pankreas dimana diabetes melitus termasuk penyakit kronis. Adapun tujuan dari
penelitian ini untuk mengetahui pengaruh pemberian ekstrak buah merah
(Pandanus conoideus) terhadap tikus( Rattus novergicus) diabetik yang diinduksi
aloksan. Desain penelitian meliputi dua tahap yaitu prapenelitian dan penelitian.
Prapenelitian untuk menentukan dosis ekstrak buah merah tepat dan aman untuk
digunakan pada tahap penelitian.Dua belas ekor tikus jantan strain Wistar, umur
2 bulan, berat badan 160-180 gram sebagai hewan percobaan. Tikus dibagi
dalam 4 kelompok, masing-masing terdiri dari 3 ekor tikus. Kelompok I sebagai
kontrol, kelompok II diberi ekstrak buah merah dosis 0,13 ml/O/ekor/hari,
kelompok II diberi ekstrak buah merah dosis 0,54 ml/O/ekor/hari, dan kelompok
III diberi ekstrak buah merah dosis 2,16 ml/O/ekor/hari selama 14 hari. Hasii
prapenelitian bahwa dosis aman adalah 0,13 dan 0,54 ml/ekor/hari. Penelitian
merupakan tahap uji ekstrak buah merah untuk terapi pada tikus diabetes. Dua
puluh ekor tikus dengan strain, berat badan, dan jenis kelamin yang sama
dengan tahap prapenelitian digunakan sebagai hewan percobaan. Tikus dibagi
menjadi 4 kelompok, masing-masing berisi 5 ekor tikus. Kelompok I kontrol
normal, kelompok II kontrol aloksan 140 mg/kgBB/IP , kelompok III dan IV
diinjeksi aloksan 140 mg/kgBB/IP dan diberi ekstrak buah merah masing-masing
dengan dosis 0,13 ml/O/ekor/hari, 0,54 ml/O/ekor/hari selama 21 hari.
Pencatatan dilakukan meliputi berat badan harian, glukosa darah hari ke-0, 3, 6,
10, 14, dan 22, serta dilihat perubahan histopatologi pada akhir penelitian. Data
dianalisis secara statistik dengan metode analisis varians (ANOVA) jenis One
Way Anova, diikuti dengan Tukey-test dan LSD test.Gambaran histopatologi hati
dianalisis secara deskriptif. Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa
pemberian aloksan dosis 140 mg/kgbb/ekor/IP berpengaruh dalam menimbulkan
diabetes melitus pada tikus. Pemberian ekstrak buah merah dengan dosis 0,13
dan 0,54 ml/ekor/hari/O mampu menurunkan kadar glukosa darah dan pemberian
ekstrak buah merah dosis 0,13 dan 0,54 ml/ekor/hari/O selama 14 hari tidak
bersifat toksik.
Kata kunci : diabetes melitus,glukosa darah, ekstrak buah merah
PENDAHULUAN
Berdasarkan laporan menteri kesehatan Republik Indonesia pada tanggal 3
September 2005 bahwa Indonesia adalah negara urutan ke-4 penderita diabetes
terbesar setelah India, Cina, dan Amerika Serikat. Ini didukung survei yang telah
dilakukan oleh badan kesehatan dunia WHO bahwa Indonesia memiliki prevalensi
diabetes melitus 8,6 % dari jumlah penduduk. Sebelumnya, pada tahun 1995

PKMP-3-8-2

diperkirakan penderita diabetes mencapai 4,5 juta jiwa dan terjadi peningkatan
drastis di tahun 2005 yaitu 12,4 juta penderita dari total populasi penduduk
Indonesia. Menurut laporan yang diterima dari departemen kesehatan, jumlah
pasien diabetes rawat inap maupun rawat jalan di rumah sakit menempati urutan
pertama dari seluruh penyakit endokrin (Anonim, 2005).
Diabetes melitus adalah penyakit metabolik yang ditandai dengan
hiperglikemia akibat turunnya kadar hormon insulin yang diproduksi kelenjar
pankreas (Corwin, 2001). Diabetes melitus termasuk penyakit kronis. Pengobatan
yang telah dilakukan seperti terapi insulin secara injeksi, pemberian obat secara
oral (Ganiswara, 1995), modifikasi gaya hidup (pola makan sesuai, aktivitas fisik,
dan penurunan berat badan) dengan didukung program edukasi yang
berkelanjutan (Corwin, 2001), penggantian sel pulau Langerhans, dan insersi gen
untuk insulin.
Selain itu juga telah berkembang pengobatan alternatif diabetes melitus
dengan menggunakan ramuan tradisional, seperti kumis kucing dan sambiloto,
namun tanaman yang baru-baru ini sedang populer adalah buah merah. Memang
budaya kembali ke alam atau yang lebih dikenal dengan istilah back to nature saat
ini telah menjadi kecenderungan di seluruh Indonesia Hal ini terlihat pada
penggunaan bahan alami yang bertujuan untuk menyembuhkan berbagai macam
penyakit. Dalam rangka pemanfaatan tanaman obat dan peningkatan pelayanan
kesehatan masyarakat, maka beberapa tanaman obat perlu diperkenalkan kepada
masyarakat, salah satunya adalah buah merah. Menurut data-data empiris,
tanaman ini mujarab mengatasi diabetes melitus, tetapi belum diidentifikasi
secara terperinci mengenai khasiat buah merah sebagai obat dan efek samping
yang mungkin ditimbulkannya.
Buah merah (Pandanus conoideus) dikenal sebagai tanaman asli Papua
yang telah dimanfaatkan dalam kaitannya dengan kesehatan seperti mencegah
penyakit mata, cacingan, penyakit kulit, meningkatkan stamina, dan untuk acara
adat. Tanaman yang termasuk keluarga pandan-pandanan ini tumbuh di dataran
rendah hingga dataran tinggi (2-2300 m di atas permukaan laut). Saat matang,
warnanya merah terang (Budi, 2005). Bila dilihat secara ilmiah, buah merah
mengandung tokoferol, beta-karoten, alfa-tokoferol, asam oleat, asam linoleat,
asam linolenat, dekanoat, dan karotenoid yang merupakan senyawa-senyawa obat
yang aktif. Tokoferol merupakan antioksidan yang diduga mampu memperbaiki
kerja pankreas sehingga sekresi insulin oleh sel pulau langerhans diduga dapat
meningkat (Budi, 2005).
METODE PENDEKATAN
Desain penelitian meliputi dua tahap pendekatan yaitu tahap prapenelitian
dan tahap penelitian. Tahap prapenelitian dimaksudkan untuk menentukan dosis
ekstrak buah merah yang tepat dan aman bagi tikus dan juga untuk melihat efek
kerja aloksan dalam menyebabkan diabet sehingga dapat digunakan pada tahap
penelitian. Tahap ini berlangsung selama 14 hari.
Tahap penelitian merupakan tahap uji ekstrak buah merah sebagai terapi
terhadap tikus yang diabet. Tikus dibuat diabet dengan menggunakan aloksan
yang dapat merusak pankreas dan juga menyebabkan kerusakan pada organ hati
dan ginjal. Tahap penelitian ini dilakukan selama 21 hari.

PKMP-3-8-3

HASIL DAN PEMBAHASAN


Prapenelitian
Setelah melakukan tahap prapenelitian selama 14 hari diperoleh hasil
masing-masing kelompok dengan parameter mortalitas, perubahan makroskopis
serta histopatologi organ hati dan ginjal sebagai berikut:
Kelompok I sebagai kontrol normal tanpa perlakuan buah merah, tidak
terjadi mortalitas serta organ terlihat normal baik secara makroskopis maupun
mikroskopis.
Kelompok II dan III dengan dosis masing-masing 0,13 dan 0,54
ml/ekor/hari buah merah tanpa mortallitas dengan gambaran mikroskopis hati dan
ginjal hampir menyerupai organ normal sedangakan gambaran makroskopis
memperlihatkan persamaan dengan organ normal.
Kelompok IV dosis buah merah 2,16ml/ekor/hari pada hari kedua tikus
nomor 2 mengalami kematian dan hari kesebelas tikus nomor 1. Kematian dari
dua tikus merupakan indikasi dosis buah merah 2,16ml tidak aman. Hal ini
diperkuat oleh gambaran makroskopis
kongesti organ hati
dan secara
mikroskopis hati mengalami penyempitan sinusoid, hepatosit irradier dan inti sel
terlihat mengalami lisis yang disebabkan oleh nekrosis. Sedangkan gambaran
histopatologi organ ginjal terlihat penyempitan tubulus namun glomerulus masih
terlihat normal.
Hasil akhir prapenelitian dosis buah merah 0,13 dan 0,54 ml/ekor/hari
merupakan dosis aman serta dapat digunakan untuk terapi pada tahap penelitian.
Penelitian
Hasil pengamatan gejala klinis tikus setelah diberi Aloksan dan Buah
Merah (kelompok II,III, IV) menunjukkan gejala poliuria, polifagia, dan
polidipsia sehari setelah pemberian Aloksan. Tikus kelompok I yang tidak diberi
Aloksan tidak memperlihatkan gejala klinis. Gejala poliuria teramati dari sekam
kandang yang sangat basah dengan urin, tikus yang tidak diberi Aloksan sekam
diganti satu kali seminggu sedangkan pada kelompok II,III,IV sekam diganti
setiap hari. Gejala polidipsia dan polifagia dapat teramati dengan bertambahnya
pemberian pakan dan minum menjadi dua kali lipat bila dibandingkan kelompok
I. Menurut Smith dan Jones (1961) gejala poliuria, polifagia, dan polidipsia
merupakan gejala umum yang terjadi pada penderita Diabetes Mellitus. Gejala
lain yaitu tikus terlihat lebih kurus dan bulu kusam dibandingkan waktu sebelum
perlakuan. Hal ini disebabkan kehilangan jaringan lemak didalam otot, sehingga
tubuh kehilangan glukosa secara terus menerus ( Moerdowo, 1989). Pemeriksaan
mikroskopis pankreas dari beberapa tikus yang dinekropsi (21hari setelah
perlakuan) tikus kelompok I, II, III, dan IV memperlihatkan perubahan yang
signifikan.
Hasil pengukuran kadar gula darah (mg/dl) pada tikus kelompok I (
kontrol), kelompok II ( Aloksan), kelompok III ( aloksan + buah merah dosis
0,13ml/hari), kelompok IV ( Aloksan + buah merah 0,54ml?hari) pada hari ke 0,
3,6,10,14,dan 22. dapat dilihat pada tabel 1.
Dari tabel 1 dapat dilihat bahwa kadara gula darah tikus kelompok kontrol
rata-rata berkisar antara 105.508.02 sampai 127.5014.24. Kadar gula tikus
normal berkisar antara 35-135 mg/dl (Mitruka, 1981). Peningkatan kadar glukosa
darah tikus kontrol terjadi karena dipengaruhi oleh pakan dan kenaikan berat

PKMP-3-8-4

badan. Berdasarkan tabel 1 kadar glukosa tikus kelompok II sebelum diberi


aloksan tercatat 120.511.09 mg/dl (hari ke-0), kemudian meningkat secara
segnifikan (p<0.05) menjadi 449.25203.50 mg/dl setelah diberikan aloksan.
Peningkatan kadar gula darah tikus yang diberi aloksan ini terjadi secara
maksimal pada hari ke-3 dan kemudian mengalami kematian. Hasil analisis
statistik ini menunjukan bahwa pemberian aloksan dapat menyebabkan kenaikan
gula darah. Hal ini sesuai dengan pendapat Williams (1991) bahwa pemberian
aloksan dapat menyebabkan kerusakan sel pulau-pulau langerhans sehingga
dapat menimbulkan diabetes melitus. Aloksan akan menurunkan produksi insulin
sehingga dapat menyebabkan peningkatan kadar glukosa darah atau
hiperglikemia.
Kadar glukosa darah kelompok tikus yang diberi aloksan dengan
pemberian buah merah dosis 0.13 ml tercatat 465.25112.14 mg/dl pada hari ke-3,
kemudian terjadi penurunan secara gradual menjadi 298.00188.61 mg/dl pada
hari ke-6, 254.00219.15 mg/dl pada hari ke-10, 222.67155.32 mg/dl pada hari
ke-14 dan menjadi 268.00245.09 mg/dl pada hari ke-22. Pemberian aloksan dan
buah merah dosis 0.54 ml juga memperlihtakan kecenderungan terjadi penurunan
kadar gula darah yaitu 399.25133.99 mg/dl pada hari ke-3 menjadi
274.25106.66 pada hari ke-6, 247.50156.91 mg/dl pada hari ke-10,
232.75151,50 mg/dl pada hari ke-14 dan menjadi 341.50229.39 pada hari ke22.
Hasil analisis statistik terlihat bahwa kontrol dengan semua kelompok
perlakukan pada hari ke-0 tidak berbeda (p>0.05). Sedangkan pada hari ke-3
antara kelompok kontrol dengan kelompok aloksan, III dan IV terjadi
peningkatan kadar glukosa yang signifikan (p<0.05). Perlakuan buah merah
diberikan pada tikus dabetik selama 21 hari, menyebabkan perbedaan kadar
glukosa darah kelompok kontrol dengan aloksan telihat signifikan (p<0.05)
tetapi terhadap kelompok III dan IV tidak signifikan (p>0.05) yang menandakan
bahwa terjadi penurunan kadar gula dalam darah setelah diinjeksi aloksan.
Gejala klinis yang menyertai penderita diabetes melitus antara lain
meliputi poliuria (sering kencing), polidipsia (banyak minum), dan
polipagia(banyak makan) namun badan terlihat kurus sehingga terjadi penurunan
berat badan (Smith dan Jones, 1961). Penurunan berat badan ini terjadi karena
hilangnya lemak dalam otot akibat kekurangan insulin sehingga tubuh kehilangan
glukosa secara terus menerus menyebabkan glukosa yang masuk ke dalam sel
berkurang maka protein dan lemak akan dimetabolisme menjadi energi
(Ganiswara, 1995). Kehilangan jaringan lemak akibat lipolisis menyebabkan
hiperlipidemia sehingga pembuangan lemak terjadi secara cepat (Underwood,
1987).
Kadar gula darah yang meningkat disebabkan kerena adanya degenerasi
sel pada kelenjar pankreas menyebabkan produksi insulin terganggu sehingga
terjadi defisiensi insulin. Penurunan hormon insulin menyebabkan seluruh
glukosa yang dikonsumsi tubuh tidak dapat diproses secara sempurna, akibatnya
kadar glukosa dalam tubuh meningkat (Greenspan,1998).
Radikal bebas merupakan atom-atom molekul yang sifatnya sangat tidak
stabil (mempunyai satu elektron atau lebih yang tanpa pasangan), sehingga untuk
memperoleh pasangan elektron senyawa ini sangat reaktif dan merusak jaringan.
Radikal bebas dapat berasal dari berbagai bahan kimia salah satunya aloksan.

PKMP-3-8-5

Aloksan adalah derivat siklik urea yang merupakan agen potensial yang secara
luas telah digunakan untuk menyebabkan diabetes tipe I dengan dosis 150 mg/kg
BB (Rho dkk, 2000, Mangkoewidjojo, ). Turner dan Bagnara (1988)
mengemukakan bahwa pemberian aloksan akan menghancurkan sel pankreas
dengan mengubah permeabilitas sel membran secara selektif yaitu merusak
molekul makro pembentukan sel yaitu protein, karbohidrat, lemak dan Deoxyribo
Nukleat Acid (DNA), akibatnya sel menjadi rusak dan mati (Okamoto, 1985 ).
Tabel 1. Rerata kadar gula darah (mg/dl) kelompok 1 (kontrol), Kelompok 2
(aloksan), Kelompok 3 (aloksan + BM I), Kelompok 4 (Aloksan + BM
II) pada hari ke-0, 3, 6, 10, 14 dan 22.
kelompok

ac

3
4

a
a

4
4
4

perlakuan
dosis
hari ke-0
kon118.75
aquades
trol
6.39
alok- 140 mg/kg 120.5
san
BB
11.09
0.13
128.25
BM 1
ml/ekor
15.90
0.54
130.75
BM 2
ml/ekor
11.76

kadar glukosa darah


hari ke-3b
117.75
6.18
449.25
203.50
465.25
112.14
399.25
133.99

hari ke-6
112.00
10.58

hari ke-10
127.50
14.24

hari ke-14
107.25
10,90

hari ke-22
105.50
8.02

298.00
188.61
274.25
106.66

254.00
219.15
247.50
156.91

222.67
155.32
232.75
151,50

268.00
245.09
341.50
229.39

a = terdapat perbedaan yang nyata (p<0.05) dibandingkan kelompok kontrol


b = terdapat perbedaab yang nyata (p<0.05) dibnadingkan hari ke-o sebelum perlakuan)
c = terdapat perbedaan yang nyata (p<0.05) dibandingkan kelompok 1,3 dan 4

Tubuh secara alami telah membentuk radikal bebas dimana oksigen akan
diubah oleh sel tubuh secara konstan menjadi senyawa yang sangat reaktif
dikenal sebagai senyawa Reactive Oxygen Spesies (ROS) tetapi masih pada batas
normal. Peristiwa ini berlansung saat proses sintesa energi oleh mitokondria atau
proses detoksifikasi di hati. Produksi ROS secara fisiologis merupakan
konsekuensi logis dalam kehidupan aerobik. Penambahan aloksan sebagai oksidan
menyebabkan jumlah radikal yang terbentuk dalam tubuh meningkat sehingga
terjadi ketidakseimbangan antara radikal bebas dan antioksidan dimana hal ini
dapat menyebabkan terjadinya stres oksidatif. Kematian sel pankreas yang
disebabkan oleh aloksan pada penelitian ini diyakini terjadi melalui proses stres
oksidasi. Senyawa aloksan dapat merusak sel pankreas diperkirakan telah
melalui proses stres oksidasi yang membawa pada kerusakan oksidatif yang
dimulai dari tingkat sel yang meliputi kerusakan DNA pada inti sel, kerusakan
membran sel yang mengandung asam lemak tak jenuh ganda yang sangat rentan
terhadapa serangan radikal bebas, kerusakan protein, kerusakan lipid peroksida
yang akan menghasilkan peroksidasi yang selanjutnya menyebabkan kerusakan
sel yang dianggap salah satu penyebab terjadinya berbagai penyakit (Rave,
Bender, Heise dan Sawick, 1999 ).
Lipid peroksidasi adalah reaksi berantai yang memasok radikal bebas
sehingga terjadi reaksi peroksidasi berikutnya.. Efek merusak ini ditimbulkan oleh
radikal bebas yang dihasilkan saat pembentukan peroksida dari asam lemak yang
mengandung ikatan-rangkap yang diselingi gugus metilen, yaitu ikatan yang
ditemukan dalam asam lemak tak-jenuh ganda. Prekursor molekuler untuk
memulai proses, umumnya berupa produk hidroperoksida ROOH, maka lipid
peroksidasi merupakan reaksi rantai bercabang dengan berbagai efek yang

PKMP-3-8-6

potensial merusak seperti kerusakan struktural dan integritas fungsi membran


lipid. Proses kimia lipid peroksidasi dapat dibagi menjadi 3 proses yaitu inisiasi,
propagasi, dan terminasi. Perlindungan terhadap proses lipid peroksidasi dapat
dengan 2 cara yaitu mencegah inisiasi lipid peroksidasi dan mencegah
propagasinya. Perlindungan ini dapat dilakukan oleh antioksidan dari dalam tubuh
(endogen) seperti Superoksida Dismutase (SOD), katalase, Glutathione Reductase
(GR) atau antioksidan dari luar (eksogen) diantaranya vitamin C dan vitamin E.
(Haschek and Rousseaux, 1991; Murray et al., 1997).
Bahan kimia yang digunakan untuk mencegah atau memperlambat
kerusakan akibat radikal bebas adalah antioksidan. Sebetulnya tubuh sendiri
secara alami menghasilkan antioksidan endogen dalam bentuk enzim yaitu
Superoksida Dismutase (SOD). Glutathion Reduktase (GR) dan katalase
(Haschek and Rousseaux, 1991; Murray et al., 1997) sebagai pelindung
hancurnya sel-sel dalam tubuh serta mencegah proses peradangan karena radikal
bebas, tetapi jumlahnya tidak memadai sehingga tidak mampu menghadapi
serangan radikal bebas di dalam tubuh yang dapat me-nonaktifkan berbagai
enzim, mengoksidasi lemak, dan dapat merusak materi genetik. Antioksidan
endogen tersebut bekerja menetralkan radikal bebas dimana dalam melaksanakan
proses tersebut, diperlukan antioksidan dari luar (eksogen) dalam bentuk vitamin
dan mineral yang bisa diperoleh dari makanan ataupun suplemen. Beberapa
antioksidan yang sudah terkenal antara lain yaitu vitamin C (askorbat), vitamin E
(tokoferol), beta karoten, selenium (Se), dan cuprum (Cu).
Ekstrak buah merah merupakan obat yang di dalamnya terkandung
antioksidan. Bila dilihat secara ilmiah, buah merah mengandung tokoferol, betakaroten, alfa-tokoferol, asam oleat, asam linoleat, asam linolenat, askorbat,
dekanoat, dan karotenoid yang merupakan senyawa-senyawa obat yang aktif
(Budi,2005). Subroto (2005) mengungkapkan bahwa buah merah dapat
mengontrol gula darah. Ada dua mekanisme yang dilakukan dalam pengobatan
diabetes yaitu memacu produksi dari insulin dan menghambat kerja dari enzim
alpha-glikosidase dimana enzim ini berperan dalam mendegradasi karbohidrat
yang masuk kedalam tubuh dan dirubah menjadi glukosa.Bila kerja dari enzim
alpha-glikosidase dapat dihambat, proses konversi karbohidrat menjadi glukosa
dapat ditekan, sehingga berefek menurunkan glukosa darah.
Penurunan kadar glukosa darah pada kelompok tikus yang diberi
perlakuan ekstrak buah merah karena adanya kandungan senyawa tokoferol dan
askorbat merupakan antioksidan yang mampu memperbaiki kerja pankreas
sehingga sekresi insulin oleh sel pulau langerhans dapat meningkat (Budi,
2005). Mekanisme aksi yang dilakukan oleh tokoferol dan askorbat adalah
dimana vitamin E akan menangkap radikal bebas kemudian vitamin E tersebut
berubah menjadi vitamin E radikal sehingga perlu bantuan vitamin C. Setelah
menangkap radikal vitamin E, vitamin C justru ikut menjadi vitamin C radikal
sehingga pada akhir dari reaksi barulah glutation yang mampu menetralkan
vitamin C radikal menjadi senyawa yang stabil tanpa menjadikan dirinya ikut
menjadi radikal (Abuja dan Albertini, 2000). Radikal trokoferol yang berlokasi di
membran lipid dapat dikurangi dengan TocOH melalui askorbat yang berlokasi
pada kompartemen cair. Hal ini seperti keadaan fisiologis untuk menciptakan
keseimbangan oksidan antara kedua kompartemen baik cair maupun lemak.

PKMP-3-8-7

Gambar Mikroskopis Hati Prapenelitian

Gambar 1. Gambar mikroscopik hati tikus strain wistar jantan kontrol


(pewarnaan H&E pembesaran 40x). struktur dan susunan sel hati
terlihat normal (a. Vena sentralis, b. sinusoid, c. hepatosit).

Gambar 2. Gambar mikroscopik hati tikus strain wistar jantan kelompok II dosis
0,13 ml (pewarnaan H&E pembesaran 40x)struktur dan susunan sel
hati: a.vena sentralis normal dan c. Hepatosit normal, b. Sinusoid
melebar.

PKMP-3-8-8

c
b

Gambar 3. Gambar mikroskopik hati tikus strain wistar jantan kelompok III
dosis 0,54 ml (pewarnaan H&E pembesaran 40x)struktur dan
susunan sel hati: a.vena sentralis normal dan c. Hepatosit normal, b.
Sinusoid lebih lebar.
.

a
c

Gambar 4. Gambar mikroscopik hati tikus strain wistar jantan kelompok IV


dosis 2,16 ml (pewarnaan H&E pembesaran 40x)struktur dan
susunan sel hati: a.vena sentralis normal, b. Sinusoid menyempit c.
Hepatosit iradier disertai nekrosis sel.

KESIMPULAN
Pemberian aloksan dosis 140 mg/kgBB/IP pada tikus dapat meningkatkan
kadar glukosa darah secara signifikan (p<0,05). Pemberian ekstrak buah merah
dosis 0,54 ml/ekor/hari dapat menurunkan kadar glukosa darah secara signifikan
(p<0,05). Buah merah dapat dijadikan sebagai terapi Diabetes Melitus.

PKMP-3-8-9

DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 1957, Manual of Histologic and Special Staining Technics, Armed
Forces of Pathology, General Pathology Laboratory, Walter Reed Medical
Center Washington, D.C.10-15.
Anonim, 2005, Diabetes Melitus, www.depkes.go.id.
Banks, W. J. , 1993, Applied Veterinary Histology, 3 rd ed. , pp. 365-370, Mosby
Year Book Inc. St. Louis, Missouri.
Benjamin, M.M.,1979, Outline Veterinary Clinical Pathology, 3 rd ed., The Iowa
State University Press : Iowa.
Bergmeyer, H.V. and Bernt, E.S. , 1974, Methods of Enzimatic Analysis, 2nd ed.,
pp.760-764, Academic Press Inc., New York and London.
Budi, I. M.., 2005, Buah Merah, Penebar Swadaya : Jakarta.
Corwin, E. J., 2001, Buku Saku Patofisiologi, Penerbit EGC : Jakarta.
Drury, R.A.B and Wallington, E.A., 1967, Carletons Histological Techniques,
Oxfor University Press, New York, pp. 33-144.
Frandson, R.D., 1996, Anatomi dan Fisiologi Ternak, ed. Ke-4, alih bahasa oleh
Srigondo, B.,Prasena dan Sudarsono., (Judul Asli Anatomy and Physiology
of Animals), Gadjah Mada University Press, hal. 864-865.
Ganiswara, S., 1995, Farmakologi dan Terapi, ed. Ke-4, Bag. farmakologi
Fakultas Kedokteran UI, Jakarta, hal. 471-486.
Goodman, L. S. and Gilman, A., 1955, The Pharmacological Basis of Terapeutic,
2nd ed., The MacMillan Company, New York, pp. 1636-1639
Greenspan, F.S., MD,1998, Endokrinologi Dasar dan Klinik, Ed.ke-4, Penerbit
Buku Kedokteran, EGC, Jakarta, hal. 755.
Guyton, L. G., 1986, Textbook of Medical Physiology 7 th ed., W.B Saunders
Company : Igaku-Shoin/ Saunders.
Guyton, A.C. dan Hall, J.E., 1997, Buku Teks Fisiologi Bagian I, ed. Ke-5, alih
bahasa oleh Dharma, A. dan Lukmanto, P. (Judul Asli Review of Medical
Physiology, 1981), EGC, Jakarta, hal. 1097, 1235-1236.
Kuntaraf, K.L., 1992, Olahraga Sumber Kesehatan, Percetakan Advent Indonesia,
Bandung, hal. 65-66.
Mitruka, B. M, and Howard, M.R., 1981, Clinical Biochemical Hematological
Refrences Value in Normal Experimental Animal and Normal Human, 2 nd
ed., Vear Book Medical Publisher Inc. : Chicago.
Moerdowo,1989, Spektrum Diabetes Melitus, Djambatan : Jakarta, hal. 52-55
Popp, J. A. and Cattley, C. R., 1991, Hepatobilliary System in Haschek, W. M.
and Rousseaux, C-G ,Handbook of Toxicology Pathology, pp. 241-247,
Academic Press, Inc. San Diego/California.
Prince, and, Wilson, L. M, 1993. Phatophysiologi Clinical concepts of disease
processes, pp. 327- 333, Mc Graw Hill, Inc
Ressang, A. A., 1984, Patologi Khusus Veteriner, edisi ke-2, hal. 45-81,
Universitas Indonesia Press, Jakarta.
Ross, M.H, and, Reith, E.J. 1985. Digestive System III : Gall Bladder and
Pancreas. Dalam : Histology a text and atlas. Harper International Edition.
Harper and Row Publisher, J.B. Lippincott Company : New York.
Smith, H.A. and Jones, T. C., 1961, Veterinary Pathology, Second ed., Lea and
Febiger, Philadelphia, pp. 75-77.

PKMP-3-8-10

Smith, J.B. dan Mangkoewidjojo, s, 1988. Pemeliharaan, Pembiakan dan


penggunaan Hewan percobaan di Daerah Tropis, Universitas Indonesia,
Jakarta, hal. 37-39.
Thay, T.H. dan Rahardja, K., 1991, Obat-Obat Penting, ed. Ke-4, Direktor Jendral
POM, Dep. Kes. RI, Jakarta, hal. 586
Turner,C.D. dan Bagnara,J.T., 1977, Endokrinologi Umum, terjemahan oleh
Harsodjo, ed. ke-4, Universitas Airlangga Press, hal. 314-347.
Underwood, S.C.E.,1987, Patologi Umum dan Sistemik, Edisi ke-2, alih bahasa
oleh Prof.Dr.Sarjadi, dr.SpSA, (Judul Asli : General and Sistematic
Pathology), Penerbit Buku Kedokteran, EGC, hal. 538.
Weihe, W.H. 1987. The UFAW Handbook on The Care and Management of
Laboratory Animals, 6 th Edition. Churchill Livingstone Inc : New York.
Williams, W.J.,1991, Hematology, 4 th Ed., Mc Graw-Hill Pub.Company,
International, pp. 446, 457, 1719.
Wuryastuti, H. 1991. Petunjuk Laboratorium Teknik Pemeriksaan Darah pada
Mamalia, direvisi oleh Baskoro T., PAU UGM, hal 160-177.