Anda di halaman 1dari 237

KATA PENGANTAR

Pelaksanaan pengarusutamaan gender (PUG) di Indonesia dimulai


sejak dikeluarkannya Instruksi Presiden Nomor 9 Tahun 2000 tentang
Pengarusutamaan Gender dalam Pembangunan Nasional. Untuk
mengetahui sejauhmana pelaksanaan PUG, terutama dikaitkan dengan
pelaksanaan PUG dalam perencanaan pembangunan, dilakukan
kegiatan evaluasi pelaksanaan PUG oleh Direktorat Kependudukan dan
Pemberdayaan
Perempuan,
Bappenas
bekerja
sama
dengan
Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan. Evaluasi pelaksanaan
PUG dilakukan di 9 (sembilan) sektor pembangunan, yaitu
ketenagakerjaan, pendidikan, hukum, pertanian, koperasi dan usaha
kecil dan menengah, kesehatan, keluarga berencana, kesejahteraan
sosial dan lingkungan hidup. Kesembilan sektor pembangunan tersebut
dipilih karena sejak tahun 2001 Bappenas bersama-sama dengan
Kementerian/Lembaga terkait telah melakukan analisis gender pada
kebijakan/program/kegiatan
pokok
pembangunan,
serta
mengintegrasikannya ke dalam dokumen perencanaan.
Kementerian/Lembaga yang dievaluasi pelaksanaan PUG-nya adalah:
sektor ketenagakerjaan Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi;
sektor pendidikan Departemen Pendidikan Nasional; sektor hukum
Departemen Hukum dan HAM, Kejaksaan Agung, Mahkamah Agung,
dan Kepolisian RI; sektor pertanian Departemen Pertanian; sektor
koperasi dan usaha kecil dan menengah Kementerian Negara
Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah; sektor kesehatan
Departemen Kesehatan; sektor keluarga berencana Badan Koordinasi
Keluarga Berencana Nasional (BKKBN); sektor kesejahteraan sosial
Departemen Sosial; dan sektor lingkungan hidup Kementerian
Negara Lingkungan Hidup.
Pelaksanaan evaluasi melibatkan tim ahli gender, yang telah aktif sejak
awal pelaksanaan PUG dalam memfasilitasi Kementerian Lembaga
terkait. Diskusi dan lokakarya dengan para focal points (pusat dan
daerah) dilakukan guna menggali berbagai data dan informasi
perkembangan pelaksanaan PUG, khususnya yang terkait dengan lima
aspek, yaitu: dukungan politik, kebijakan, kelembagaan, sistem
informasi, dan sumber daya manusia. Evaluasi di daerah dilakukan di 3
provinsi yaitu Jawa Timur, Sumatera Utara dan Kalimantan Barat, dan
di 3 kabupaten/kota yang terdapat di provinsi tersebut yaitu
Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Langkat, dan Kota Pontianak.
Setidaknya terdapat dua hal yang tergambar dari hasil evaluasi ini,
yaitu masih belum dipahaminya pengarusutamaan gender di antara
para pengambil keputusan di pusat dan daerah, dan masih terbatasnya
kebijakan/program/kegiatan pembangunan yang sudah responsif
gender.

Kami menyadari bahwa hasil evaluasi ini masih jauh dari sempurna.
Oleh karena itu masukan dan saran guna keperluan perbaikan dan
penyempurnaan hasil evaluasi ini sangat diharapkan.
Akhirnya, kami mengucapkan terima kasih dan penghargaan setinggitingginya kepada semua pihak yang telah bekerjasama dan membantu
dalam penyusunan laporan evaluasi ini, terutama kepada Ibu
Nursjahbani Katjasungkana, SH, Bapak DR. Ace Suryadi, Ibu DR.
Yulfita Rahardjo, Ibu DR. Ir. Aida Vitayala, Ibu Dra. Rahma Iryanti, MM,
Bapak Dr. Nardho Gunawan, MPH, dan Bapak DR. Ir. M. Machfud.

Jakarta, Februari 2006

Deputi Bidang SDM dan Kebudayaan


DR. Ir. Dedi M. Masykur Riyadi

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...............................................................................................................
DAFTAR ISI..........................................................................................................................
TIM PENYUSUN..............................................................................................
BAB I
PENDAHULUAN...............................................................................................
1.1. Latar belakang.......................................................................................
1.2. Tujuan.......................................................................................................
1.3. Hasil yang diharapkan........................................................................
1.4. Waktu pelaksanaan.............................................................................
1.5. Metodologi..............................................................................................
1.5.1. Kerangka Kerja.......................................................................
1.5.2. Piranti Evaluasi.......................................................................
BAB II
EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER DI SEKTOR KETENAGAKERJAAN............................................
2.1 Perkembangan Pengarusutamaan Gender Sektor
Ketenagakerjaan...................................................................................
2.2 Pelaksanaan PUG Sektor Ketenagakerjaan.................................
2.2.1 Aspek Dukungan Politik......................................................
2.2.2 Aspek Kebijakan..................................................................
2.2.3 Aspek Kelembagaan...........................................................
2.2.4 Aspek Sistem Informasi....................................................
2.2.5 Aspek Sumber Daya Manusia.........................................
2.3. Kesimpulan...........................................................................................
2.4. Rekomendasi........................................................................................
BAB III EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER DI SEKTOR PENDIDIKAN........................................................
3.1 Perkembangan Pengarusutamaan Gender (PUG)
Sektor Pendidikan..............................................................................
3.2 Pelaksanaan PUG Sektor Pendidikan...........................................
3.2.1 Aspek Dukungan Politik....................................................
3.2.2 Aspek Kebijakan..................................................................
3.2.3 Aspek Kelembagaan...........................................................
3.2.4 Aspek Sistem Informasi....................................................
3.2.5 Aspek Sumber Daya Manusia.........................................
3.3 Kesimpulan...........................................................................................
3.4 Rekomendasi........................................................................................
BAB IV
EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER DI SEKTOR HUKUM...................................................................
PENDAHULUAN.............................................................................................
Latar Belakang....................................................................................
A. KEJAKSAAN AGUNG..............................................................................
A.1 Pelaksanaan PUG di lingkungan Kejaksaan
Agung...............................................................................................
A.1.1 Aspek Dukungan Politik................................................
A.1.2 Aspek Kebijakan..............................................................

iii

BAB V

BAB VI

A.1.3 Aspek Kelembagaan......................................................


A.1.4 Aspek Sistem Informasi...............................................
A.1.5 Aspek Sumber Daya Manusia....................................
B.DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM.......................................................
B.1 The State of The Arts...............................................................
B.2.Pelaksanaan PUG.......................................................................
B.2.1. Aspek Dukungan politik...............................................
B.2.2 Aspek Kebijakan............................................................
B.2.3 Aspek Kelembagaan.....................................................
B.2.4 Aspek Sistem informasi...............................................
B.2.5 Aspek Sumber Daya Manusia....................................
C. MAHKAMAH AGUNG...........................................................................
C.1. The State of the Arts...............................................................
C.2. Pelaksanaan PUG......................................................................
C.2.1. Aspek Dukungan Politik...............................................
C.2.2. Aspek Kebijakan............................................................
C.2.3 Aspek Kelembagaan.....................................................
C.2.4 Aspek Sistem Informasi..............................................
C.2.5 Aspek Sumberdaya manusia.....................................
D. KEPOLISIAN REPUBLIK INDONESIA...............................................
D.1
The State of the Arts..........................................................
D.2.
Pelaksanaan PUG.................................................................
D.2.1
Aspek Dukungan Politik.......................................
D.2.2
Aspek Kebijakan.....................................................
D.2.3
Aspek Sistem Informasi.......................................
D.2.4
Aspek Sumber Daya Manusia............................
BEBERAPA CATATAN TERHADAP DATA-DATA YANG
DIPEROLEH:.........................................................................................
Catatan untuk masing-masing instansi..............................................
1. KEJAKSAAN AGUNG.....................................................................
2. DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM.............................................
3. MAHKAMAH AGUNG.....................................................................
4. KEPOLISIAN REPUBLIK INDONESIA......................................
EVALUASI PENGARUSUTAMAAN GENDER DI SEKTOR
PERTANIAN.....................................................................................................
5.1. Perkembangan Pengarusutamaan Gender Sektor
Pertanian...............................................................................................
5.2. Pelaksanaan PUG di Sektor Pertanian.........................................
5.2.1. Aspek Dukungan Politik....................................................
5.2.2. Aspek Kebijakan..................................................................
5.2.3. Aspek Kelembagaan.........................................................
5.2.4. Aspek Sistem Informasi..................................................
5.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia.......................................
5.3. Kesimpulan.........................................................................................
EVALUASI PENGARUSUTAMAAN GENDER DI SEKTOR
KOPERASI DAN UKM.................................................................................

iv

6.1. Perkembangan Pengarusutamaan Gender Sektor


Koperasi dan UKM............................................................................
6.2. Pelaksanaan PUG di Sektor KUKM..............................................
6.2.1. Aspek Dukungan Politik..................................................
6.2.2.Aspek Kebijakan...................................................................
6.2.3. Aspek Kelembagaan.........................................................
6.3. Kesimpulan.........................................................................................
6.4. Rekomendasi......................................................................................
BAB VII EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER DI SEKTOR KESEHATAN........................................................
7.1. Perkembangan Pengarusutamaan Gender Sektor
Kesehatan...........................................................................................
7.2. Pelaksanaan PUG di Sektor Kesehatan.....................................
7.2.1. Aspek Dukungan Politik................................................
7.2.2. Aspek Kebijakan..............................................................
7.2.3. Aspek Kelembagaan.........................................................
7.2.4. Aspek Sistem Informasi..................................................
7.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia........................................
7.3. Kesimpulan.........................................................................................
7.4. Rekomendasi......................................................................................
BAB VIII EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER DI SEKTOR KELUARGA BERENCANA................................
8.1. Perkembangan Pengarusutamaan Gender Sektor
Lingkungan Hidup............................................................................
8.2. Pelaksanaan PUG di Sektor Keluarga Berencana..................
8.2.1. Aspek Dukungan Politik...................................................
8.2.2. Aspek Kebijakan................................................................
8.2.3. Aspek Kelembagaan.........................................................
8.2.4. Aspek Sistem Informasi..................................................
8.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia.......................................
8.3. Kesimpulan.........................................................................................
BAB IX
EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER DI SEKTOR KESEJAHTERAAN SOSIAL..............................
9.2. Pelaksanaan PUG Sektor Kesejahteraan Sosial.....................
9.2.1. Aspek Dukungan Politik..................................................
9.2.2. Aspek Kebijakan................................................................
9.2.3. Aspek Kelembagaan.........................................................
9.2.4. Aspek Sistem Informasi..................................................
9.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia.......................................
9.3. Kesimpulan.........................................................................................
9.4. Rekomendasi......................................................................................
BAB X
EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER DI SEKTOR LINGKUNGAN HIDUP......................................
10.1. Perkembangan Pengarusutamaan Gender Sektor
Lingkungan Hidup............................................................................
10.2. Pelaksanaan PUG di Sektor Lingkungan Hidup.................

BAB XI

BAB XII

10.2.1. Aspek Dukungan Politik..................................................


10.2.2. Aspek Kebijakan...............................................................
10.2.3. Aspek Kelembagaan........................................................
10.2.4. Aspek Sistem Informasi.................................................
10.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia......................................
10.3. Kesimpulan.....................................................................................
PEMBELAJARAN (LESSONS LEARNED) PELAKSANAAN
PUG DI DAERAH.........................................................................................
11.1 Pendahuluan.................................................................................
11.2 Latarbelakang..............................................................................
11.3 Tujuan Kegiatan Evaluasi.........................................................
11.4 Metodologi.....................................................................................
11.5 Pengarusutamaan Gender di Daerah...................................
11.5.1 The state of the arts.........................................................
11.5.2 Pelaksanaan PUG...............................................................
11.5.2.1 Dukungan Politik..................................................
11.5.2.2 Kebijakan................................................................
11.5.2.3 Kelembagaan.........................................................
11.5.2.4 Sistem Informasi..................................................
11.5.2.5 Sumber Daya Manusia.......................................
PENUTUP......................................................................................................

vi

TIM PENYUSUN

TIM PENGARAH
1. Deputi Bidang SDM dan Kebudayaan Bappenas
2. Sekretaris Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan
TIM TEKNIS
1. Direktur Kependudukan dan Pemberdayaan Perempuan,
Bappenas
2. Kepala Biro Perencanaan dan KLN, Kementerian Negara
Pemberdayaan Perempuan
TIM PENULIS
1. Koordinator: Lenny N. Rosalin, SE, MSc Bappenas
2. Penulis:
- DR. Ace Suryadi dan DR. Herwindo (sektor pendidikan)
- DR. Yulfita Rahardjo (sektor lingkungan hidup dan sektor
kesejahteraan sosial)
- Nursjahbani Katjasungkana, SH (sektor hukum)
- Dr. Nardho Gunawan, MPH (sektor kesehatan dan sektor
keluarga berencana)
- DR. Ir. Aida Vitayala (sektor koperasi dan UKM)
- DR. Ir. Machfudz (sektor pertanian)
- Dra. Rahma Iryanti, MT (sektor ketenagakerjaan)
3. Pendukung:
- Ir. Pri Budiarta, MM Kementerian Negara Pemberdayaan
Perempuan
- Ir. Erni Agustina Kementerian Negara Pemberdayaan
Perempuan
- Indra Gunawan, MA Kementerian Negara Pemberdayaan
Perempuan
- Thomas Rizal, SP Kementerian Negara Pemberdayaan
Perempuan
- Yohanna M.L. Gultom, SSos, MIA, M.Phil

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar belakang

Dalam
rangka
mendukung
penyelenggaraan
perencanaan
pembangunan yang responsif gender, Direktorat Kependudukan dan
Pemberdayaan Perempuan Bappenas bekerja sama dengan CIDA
melalui Womens Support Project Phase II, telah berhasil
mengembangkan suatu alat analisis yang dikenal dengan Gender
Analysis Pathway (GAP). GAP merupakan alat analisis yang dapat
digunakan terutama oleh para perencana di seluruh sektor
pembangunan dalam melakukan proses perencanaan, sehingga
kebijakan/program/proyek kegiatan pembangunan yang dihasilkan
dapat menjadi responsif gender. Perencanaan yang responsif gender
itu sendiri dapat diartikan sebagai suatu perencanaan yang dilakukan
dengan memasukkan perbedaan-perbedaan pengalaman, aspirasi, dan
permasalahan yang dihadapi perempuan dan laki-laki sebagai target
dan sasaran dari pembangunan, ke dalam proses penyusunan
perencanaan, sehingga kebijakan/program/kegiatan pembangunan
tersebut dapat turut menjamin terwujudnya keadilan dan kesetaraan
gender di berbagai sektor pembangunan. Proses ini juga dikenal
dengan istilah pengarusutamaan gender (PUG) dalam perencanaan
kebijakan/program/kegiatan pembangunan.
Pelaksanaan PUG di Indonesia telah dimulai pada pada awal tahun
2000, yaitu dengan menggunakan GAP sebagai alat analisis
perencanaan pembangunan untuk mengevaluasi dan menganalisis
kebijakan, program, dan kegiatan pembangunan dalam Repelita VI di
sektor ketenagakerjaan, pendidikan, hukum, pertanian, serta koperasi
dan usaha kecil menengah. Hasil evaluasi dan analisis tersebut
menunjukkan bahwa tidak satupun kebijakan, program, dan kegiatan
pembangunan dari kelima sektor tersebut di atas (dalam Repelita VI)
yang secara eksplisit responsif gender. Hasil analisis dari kelima sektor
tersebut, yang dikenal dengan Policy Outlook and Plan of Action-POP,
selanjutnya digunakan sebagai bahan masukan dalam penyusunan
rencana pembangunan selanjutnya, yaitu Program Pembangunan
Nasional (Propenas) 2000-2004, agar menjadi responsif gender.
Sebagai hasil dari proses perencanaan yang responsif gender, maka
Propenas 2000-2004 yang telah diundangkan sebagai UU No. 25 Tahun
2000 untuk pertama kalinya memuat 19 program pembangunan yang
responsif gender yang tersebar ke dalam 5 sektor pembangunan, yaitu
sektor hukum, ekonomi (khususnya ketenagakerjaan), politik,
pendidikan, dan sosial budaya (khususnya kesehatan, kesejahteraan
sosial, dan keluarga berencana).

Pada setiap Rencana Pembangunan Tahunan (Repeta) mulai dari


Repeta 2001 hingga Repeta 2004, yang merupakan penjabaran dari
Propenas 2000-2004, upaya PUG terus dilakukan, dan hasil nyata yang
diperoleh adalah bertambahnya program yang responsif gender.
Hingga Repeta 2004 telah terdapat 38 program yang responsif gender,
tersebar di 9 sektor pembangunan, yaitu: ketenagakerjaan,
pendidikan, hukum, pertanian, koperasi dan UKM, kesejahteraan
sosial, keluarga berencana, kesehatan, dan lingkungan hidup. Hal
tersebut terutama didukung oleh adanya komitmen Pemerintah melalui
pengesahan Inpres No. 9 tahun 2000 tentang PUG dalam
Pembangunan Nasional, yaitu suatu Instruksi Presiden kepada semua
Menteri, Lembaga Tinggi Negara, Panglima Angkatan Bersenjata,
Gubernur, Bupati, dan Walikota, untuk melakukan PUG dalam
keseluruhan proses pembangunan, mulai dari tahap perencanaan,
pelaksanaan, pemantauan, dan evaluasi dari seluruh kebijakan,
program, dan kegiatan pembangunan.
Strategi PUG ke dalam proses pembangunan dewasa ini semakin
diakui sebagai kebutuhan pembangunan nasional. Dalam Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2004-2009, yang
telah diundangkan sebagai Peraturan Presiden No. 7 Tahun 2005,
mengamanatkan bahwa peningkatan kualitas hidup perempuan serta
kesejahteraan dan perlindungan anak merupakan salah satu dari
agenda menciptakan Indonesia yang adil dan demokratis. Upaya
tersebut diperkuat setiap tahunnya, melalui Rencana Kerja Pemerintah
(RKP), yang merupakan penjabaran dari RPJMN. Dalam RKP 2006,
pengarusutamaan gender telah ditetapkan sebagai salah satu prinsip
pengarusutamaan yang harus dilakukan oleh seluruh sektor
pembangunan
untuk
memastikan
kebijakan/program/kegiatan
pembangunan responsif terhadap isu-isu gender. Disebutkan di dalam
RKP 2006 tersebut, bahwa dalam pelaksanaan pembangunan nasional
harus
senantiasa
mempertimbangkan
prinsip-prinsip
pengarusutamaan, yaitu tata-laksana pemerintahan yang baik (good
governance), pembangunan berkelanjutan (sustainable development),
partisipasi masyarakat, desentralisasi, dan gender.
Setelah 5 (lima) tahun pelaksanaan PUG, Direktorat Kependudukan
dan
Pemberdayaan
Perempuan
Bappenas
dan
Kementerian
Pemberdayaan Perempuan (KPP), dengan menunjuk Tim Evaluator
Independen (Tim Ahli Gender 9 Sektor), mengambil langkah untuk
melakukan evaluasi proses pelaksanaan PUG di 9 sektor pembangunan
yang telah memiliki kebijakan/program/kegiatan yang responsif
gender. Evaluasi dilakukan melalui Kementerian/Lembaga, yang terkait
dengan perencanaan dan pelaksanaan program-program yang
responsif gender di 9 sektor tersebut, yaitu:
1.
2.

Sektor ketenagakerjaan Departemen Tenaga Kerja


Transmigrasi
Sektor pendidikan Departemen Pendidikan Nasional

dan

3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Sektor hukum Departemen Hukum dan HAM, Kejaksaan


Agung, Mahkamah Agung, dan Polri
Sektor pertanian Departemen Pertanian
Sektor koperasi dan usaha kecil dan menengah Kementerian
Negara Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah
Sektor keluarga berencana Badan Koordinasi Keluarga
Berencana Nasional (BKKBN)
Sektor kesehatan Departemen Kesehatan
Sektor kesejahteraan sosial Departemen Sosial
Sektor lingkungan hidup Kementerian Negara Lingkungan
Hidup

Selain melakukan evaluasi PUG pada Kementerian/Lembaga tersebut


di atas, juga dilakukan evaluasi PUG di tingkat daerah, yaitu pada
tingkat provinsi dan kabupaten/kota. Evaluasi PUG di daerah
dilaksanakan di 3 (tiga) provinsi, yaitu Jawa Timur, Sumatera Utara,
dan Kalimantan Barat. Dari setiap provinsi, kemudian dipilih satu
kabupaten/kota, yaitu Kabupaten Sidoarjo di Provinsi Jawa Timur,
Kabupaten Langkat di Provinsi Sumatera Utara, dan Kota Pontianak di
Provinsi Kalimantan barat.
1.2.

Tujuan

Tujuan dari kegiatan evaluasi PUG ini adalah:


1.

2.

3.
4.

Melakukan penilaian atas pelaksanaan PUG ke dalam kebijakan/


program/kegiatan pembangunan pada 9 sektor pembangunan di
tingkat pusat dan di tingkat provinsi dan kabupaten/kota.
Penilaian yang dilakukan mengacu pada apa yang menjadi
tujuan semula dari melakukan PUG di masing-masing sektor
(sebelum dan sesudah Inpres 9/2000) serta tujuan yang
berkembang kemudian;
Melakukan dokumentasi atas proses pelaksanaan PUG di 9
sektor tersebut, dan memetik pelajaran (lesson learned) dari
pelaksanaan PUG sebagai masukan penyempurnaan kebijakan
PUG di 9 sektor pembangunan untuk masa datang. Untuk
melihat pelaksanaan PUG di tingkat daerah, evaluasi akan
dilakukan dengan mengunjungi 3 provinsi dan 3 kabupaten/kota
di provinsi tersebut, yaitu Provinsi Jawa Timur dan Kabupaten
Sidoarjo, Provinsi Kalimantan Barat dan Kota Pontianak, serta
Provinsi Sumatera Utara dan Kabupaten Langkat;
Mengidentifikasi
faktor-faktor
yang
berpengaruh
dalam
pelaksanaan PUG di 9 sektor tersebut; dan
Memberikan rekomendasi untuk perbaikan pelaksanaan PUG di
9 sektor tersebut, dan di tingkat provinsi dan kabupaten/kota.

1.3.

Hasil yang diharapkan

Hasil yang diharapkan dari kegiatan evaluasi PUG ini adalah


tersusunnya hasil evaluasi pelaksanaan PUG serta rekomendasi
kebijakan untuk 9 sektor pembangunan tersebut di atas, serta untuk
provinsi dan kabupaten/kota.
1.4.

Waktu pelaksanaan

Kegiatan evaluasi PUG ini dilakukan dalam kurun waktu pertengahan


November 2005 sampai dengan pertengahan Februari 2006.
1.5.

Metodologi

1.5.1. Kerangka Kerja


Mengacu pada keadaan ideal pelaksanaan PUG, maka komponen/
aspek yang akan dievaluasi adalah:
1.

Aspek Dukungan Politik


Evaluasi
mengenai
dukungan
politik
dari
pimpinan
Kementerian/Lembaga dan Kepala Pemerintah Daerah terhadap
pelaksanaan PUG. Komponen yang ditelaah antara lain adalah:
(1) ada atau tidaknya Surat Keputusan Pimpinan Kementerian/
Lembaga dan Kepala Pemerintah Daerah yang terkait; dan (2)
ada atau tidaknya peraturan-peraturan atau keputusan internal
yang memungkinkan pelaksanaan PUG dapat terlaksana dan
berpotensi untuk terlembaga (sustained).

2.

Aspek Kebijakan
Evaluasi mengenai dampak dari dukungan politik yang ada pada
kebijakan/program/kegiatan di sektor terkait, yaitu dilihat dari:
a) apakah kebijakan/program/kegiatan pokok yang responsif
gender dalam Propenas 2000-2004, Repeta 2001 hingga
2004, RPJMN 2004-2009, dan RKP 2005 dan 2006, telah
terjabarkan ke dalam dokumen Rencana Lima Tahunan
(Renstra/Propeda/Poldas/RPJMD) dan dokumen Rencana
Tahunan (Repeta/Repetada/RKP/RKPD) dari masing-masing
Kementerian/Lembaga/Provinsi/Kabupaten/Kota
(dalam
bentuk rincian kegiatan dan dana).
b) apakah kebijakan/program/kegiatan yang responsif gender di
sektor/daerah tersebut semakin bertambah dan terus
dilaksanakan.

3.

Aspek Kelembagaan
Evaluasi atas potensi PUG untuk dapat terus terlaksana
(sustained) di Kementerian/Lembaga/Provinsi/Kabupaten/Kota
tersebut, antara lain dapat dilihat dari komponen: (1) tingkat
otoritas dari unit kerja terstruktur yang menangani PUG (letak
unit dan jenjang eselon); (2) keberadaan unit kerja fungsional
(focal point, kelompok kerja, Forum PUG, Dewan Pakar, dll); dan
(3) sifat dari unit PUG yang ada, apakah terintegrasi ke dalam
struktur
perencanaan
Kementerian/Lembaga/Provinsi/
Kabupaten/Kota atau masih bersifat ad hoc.

4.

Aspek Sistem Informasi


Evaluasi atas tingkat dukungan serta ketersediaan dana dan
sarana bagi pelaksanaan PUG, antara lain yang mencakup:
ketersediaan data terpilah menurut jenis kelamin; pelaksanaan
advokasi/sosialisasi; serta pelaksanaan komunikasi, informasi
dan edukasi (KIE) internal maupun ekternal mengenai GAP dan
PUG.

5.

Aspek Sumber Daya Manusia


Evaluasi atas kapasitas sumber daya manusia yang ada, yang
mampu melaksanakan PUG.

1.1.2.Piranti Evaluasi
Kegiatan evaluasi ini dilakukan dengan menggunakan kombinasi
pendekatan kuantitatif dan kualitatif. Data dan informasi yang
diperlukan dikumpulkan melalui penyebaran kuesioner, serta
melakukan desk review, interview, focus group discussion (FGD),
diskusi, dan observasi. Sifat analisis dari kegiatan evaluasi ini adalah
deskriptif analisis, yaitu berusaha untuk menggambarkan proses
pelaksanaan PUG yang sudah berjalan saat ini serta melakukan
analisis atas tantangan dan keberhasilan yang ada untuk dapat
memberikan rekomendasi untuk pelaksanaan PUG di masa
mendatang.

BAB II
EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER DI SEKTOR KETENAGAKERJAAN
2.1. Perkembangan
Ketenagakerjaan

Pengarusutamaan

Gender

Sektor

Kegiatan yang mengawali pelaksanaan PUG di sektor tenaga kerja,


diprakarsai oleh Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi, dan
berjalan efektif mulai tahun 1999. Departemen Tenaga Kerja dan
Transmigrasi (Depnakertrans) sebelumnya telah banyak melakukan
kegiatan berkaitan dengan kegiatan-kegiatan pemberdayaan pekerja
perempuan. Pada awalnya kegiatan pengarusutamaan gender (PUG)
hanya merupakan tindak lanjut dari kegiatan peningkatan peranan
wanita (P2W). Dengan memberikan pemahaman sekaligus penyadaran
yang terus menerus, akhirnya mulai dipahami bahwa P2W, dan
kegiatan PUG yang pada awalnya dianggap sama dengan P2W,
sesungguhnya berbeda dengan PUG. Secara internal hingga tahun
2003 kegiatan ini masih terus berlanjut dan menjadikan isu PUG
sebagai isu yang penting untuk dikembangkan. Bentuk-bentuk
pelatihan PUG terus diberikan dan dikembangkan sebagai landasan
pemahaman gender mainstreaming.
Pemahaman mengenai PUG terus disosialisasikan, tidak hanya dalam
lingkup Depnakertrans tetapi juga disosialisasikan kepada BUMN dan
swasta/perusahaan-perusahaan, dalam rangka memberikan pengertian
tentang pentingnya pengarusutamaan gender. Selain sosialisasi,
dilakukan pula pemberian pelatihan Gender Mainstreaming. Dalam
lingkungan internal, pejabat-pejabat yang telah diberikan sosialisasi
umumnya mereka belum menyadari dan memahami mengenai
pentingnya pengarusutamaan gender dalam pembangunan. Masih
banyak di antara pejabat yang kurang dapat memahami perbedaan
antara pemberdayaan perempuan melalui kegiatan P2W, dengan
pengarusutamaan gender. Hal ini kemungkinan disebabkan karena
tidak ada perubahan nama unit yang menangani peranan wanita
(termasuk pejabatnya).
Ketika terjadi perubahan dalam Struktur Organisasi Depnakertrans,
unit kerja yang pada awalnya mempunyai tugas dan fungsi untuk
menangani pekerja perempuan setingkat eselon 4, dikembangkan
menjadi unit kerja khusus di bawah eselon 3. Meskipun nama unit
kerja tidak mengalami perubahan yang cukup berarti tetapi konsep
pengarusutamaan gender telah menjadi domainnya. Bahkan untuk
Direktorat Jenderal Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan, terdapat
unit pengawasan perempuan yang sebelumnya berada pada tingkat
eselon 3, berubah menjadi Direktorat setingkat eselon 2, yaitu
Direktorat Pengawasan Norma Kerja Perempuan dan Anak. Unit kerja

ini mempunyai tugas dan fungsi untuk memberikan pengawasan


kepada pekerja perempuan, berkaitan dengan upaya pemberian
perlindungan bagi pekerja perempuan.
Isu gender yang terus disosialisasikan instansi Bappenas dan
Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan, telah berimplikasi
kepada pelaksanaan kegiatan (implementasi) di lapangan. Kegiatankegiatan yang semula khusus ditujukan untuk membantu wanita
melalui kegiatan P2W, secara perlahan berubah menjadi kegiatan PUG.
Sebagai contoh, kegiatan yang dikembangkan untuk masyarakat
dalam rangka penciptaan kesempatan berusaha, pendayagunakan
Forum Musyawarah Kecamatan, dan Unit Pengelola Keuangan untuk
permodalan usaha bagi perempuan. Pelatihan/ sosialisasi PUG terus
dikembangkan melalui pelatihan-pelatihan TOT Gender Mainstreaming
mulai tingkat pusat hingga di beberapa wilayah (center) dan dilakukan
secara terus menerus mulai tahun 1999-2003.
Untuk mengembangkan kegiatan pengarusutamaan gender di sektor
tenaga kerja, Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi telah
menjadi koordinator dalam kegiatan PUG bersama ILO/UNDP. Bantuan
hibah dari organisasi internasional yaitu ILO bekerjasama dengan
UNDP membantu pelaksanaan kegiatan pengarusutamaan gender di
Departemen Tenaga Kerja Pusat dan di 15 provinsi, pada tahun
2000/2001. Kegitan ini melibatkan Non Government Organization
(NGO) yang seleksinya berdasarkan proposal yang diajukan. Kegiatankegiatan yang mengarusutamakan gender banyak melibatkan NGO
bersama pakar gender di Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi.
Beberapa catatan berkaitan
dihimpun adalah sbb:
1.

2.

3.

dengan

kegiatan

PUG,

yang

dapat

Dukungan politik yang nyata nampak dengan dikeluarkannya


Surat Edaran Sekretaris Jenderal Depnakertrans No. 5 Tahun
1998 tentang Pengembangan Gender dalam Pelaksanaan
Program dan Proyek di Lingkungan Departemen Tenaga Kerja
dan Transmigrasi, mulai tahun anggaran 1998/1999.
Kebijakan yang mendukung pelaksanaan pengarusutamaan
gender di Depnakertrans menunjukkan adanya trend yang
positif. Respon dari unit-unit terkait di Depnakertrans turut
memberikan kontribusi dalam kegiatan pengarusutamaan
gender.
Untuk menunjang kegiatan PUG di Depnakertrans, peran aktif
unit yang memprakarsainya cukup besar. Bersama focal point
yang tergabung dalam PUG melakukan penyadaran dan
pemahaman
kepada
unit-unit
kerja
di
lingkungan
Depnakertrans. Mulai dari pejabat eselon 1, eselon 2, eselon 3,
dan eselon 4 diberikan sosialisasi mengenai pengarusutamaan
gender. Meskipun unit kerja yang menangani pengarusutamaan
gender masih sama dengan unit kerja pelaksanaan program-

4.

5.

6.

program P2W, tetapi pemahaman pelaksana PUG cukup dinamis.


Kegiatan pengarusutamaan gender yang semula hanya berada
di bawah satu program berkembang menjadi 2 (dua) program.
Seiring dengan kebutuhan dana untuk menunjang kegiatan PUG
yang semakin berkembang dari tahun ke tahun, perhatian dari
pimpinan sangat besar, dengan dikeluarkannya Surat Edaran
sebagaimana butir (1).
Pemilahan
data
ketenagakerjaan
antara
laki-laki
dan
perempuan, sudah dimulai sejak tahun 1989, sebelum
dikembangkannya program PUG. Pengembangan data gender
saat ini dikembangkan oleh Pusat Data dan Informasi
Ketenagakerjaan.
Unit kerja yang semula menangani pengarusutamaan gender
berada di tingkat eselon 4, kemudian berkembang ke unit kerja
di tingkat eselon 3. Khusus unit kerja yang memberikan
pengawasan dan perlindungan kepada perempuan dan anak,
telah dikembangkan menjadi satu direktorat tersendiri setingkat
eselon 2.

2.2. Pelaksanaan PUG Sektor Ketenagakerjaan


Pelaksanaan PUG di Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi yang
difokuskan dalam evaluasi ini meliputi 5 aspek, yaitu (a) dukungan
politik, (b) kebijakan, (c) kelembagaan, (4) sistem informasi, dan (5)
sumber daya manusia (SDM).
2.2.1. Aspek Dukungan Politik
Kebijakan Depnakertrans mengenai pengarusutamaan gender, mulai
nampak pada masa pemerintahan Kabinet Persatuan Nasional. Pada
waktu itu, pemerintah secara bersungguh-sungguh dan konsisten telah
melakukan berbagai upaya reformasi hukum ketenagakerjaan
termasuk hukum atau peraturan untuk menangani masalah gender.
Hal ini sejalan dengan amanat GBHN 1999-2004 dalam upaya untuk
meningkatkan kedudukan dan peran perempuan dalam kehidupan
berkeluarga, bermasyarakat berbangsa dan bernegara. Di samping itu,
Konvensi PBB tahun 1979 tentang Penghapusan Segala Bentuk
Diskriminasi terhadap Perempuan, juga telah diratifikasi dengan UU
No. 7 Tahun 1984. Selanjutnya, pada tahun 2000 diterbitkan Inpres
No. 9/2000 tentang Pengarusutamaan Gender dalam Pembangunan
Nasional.
Berkaitan dengan hukum ketenagakerjaan, Indonesia saat ini telah
meratifikasi Konvensi ILO NO. 100 mengenai Pengupahan Sama bagi
Buruh Laki-laki dan Perempauan untuk Pekerjaan yang Sama.
Konvensi ini didukung dengan UU No. 80 Tahun 1957. Konvensi lainnya
yang berkaitan dengan ini, adalah Konvensi ILO No. 111 tahun 1999
tentang Diskriminasi dalam Pekerjaan dan Jabatan. Pelaksanaannnya
didukung dengan UU No. 21 Tahun 1999.

Untuk mendukung kebijakan-kebijakan tersebut, maka disusun


perangkat peraturan untuk mendukung pelaksanaan konvensi ILO,
antara lain:
1. Surat Edaran Menteri Tenaga Kerja No. 4 Tahun 1988 tentang
Larangan Diskriminasi bagi Pekerja Wanita;
2. Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. 3 Tahun 1989 tentang Larangan
PHK bagi Pekerja Perempuan yang Menikah, Hamil, dan
Melahirkan;
3. Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. 4 Tahun 1989 tentang Pedoman
Mempekerjakan Pekerja Perempuan Malam Hari;
4. Instruksi Menteri Tenaga Kerja No. 02 Tahun 1991 tentang
Memberikan Keleluasaan bagi Pekerja Perempuan yang
Menyusui Anak;
5. Surat Edaran Menteri Tenaga Kerja No. 4 Tahun 1996 tentang
Larangan Diskriminasi bagi Pekerja Perempuan dalam Peraturan
Perusahaan;
6. Surat Keputusan bersama antara Ditjen Binawas dan Ditjen
Kesehatan Masyarakat Departemen Kesehatan No. 22 Tahun
1996 dan No. 202 Tahun 1996 tentang Kekurangan Gizi pada
Pekerja Perempuan.
2.2.2. Aspek Kebijakan
Kebijakan, program, dan kegiatan pokok yang responsif gender di
tingkat pusat yang dituangkan ke dalam Propenas 2000-2004 dan
Repeta 2001-2004 selanjutnya telah dituangkan ke dalam kegiatan di
daerah. Kegiatan ini terbatas dari anggaran pusat melalui dana
dekonsentrasi. Kebijakan Departemen sebagai turunan dari Kebijakan
Nasional (Propenas 2000-2004 dan RPJMN 2004-2009) telah secara
tegas tertuang dalam Rencana Strategis (Renstra) Departemen Tenaga
Kerja dan Transmigrasi. Kebijakan Renstrada/Repetada dalam
pengarusutamaan gender belum merata ke seluruh daerah. Masih
banyak daerah yang belum melakukan kebijakan pengarusutamaan
gender ke dalam dokumen perencanaannya.
Program-Program yang Responsif gender
Mencermati berbagai dampak negatif yang sering terjadi dalam
pekerjaan,
serta
melihat
masih
adanya
kelemahan
dalam
pelaksanakan program pembangunan, pendekatan pengintegrasian
gender dalam arus utama yang dilakukan melalui program-program di
Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi ini dimaksudkan untuk
mempertimbangkan kedudukan pekerja perempuan dan laki-laki yang
mana telah diperhitungkan pula keikutsertaannya dalam kegiatankegiatan program pembangunan.

10

Program-program
mencakup:

pengarusutamaan

gender

yang

dilakukan

1. Program Perluasan dan Pengembangan Kesempatan Kerja, melalui


kegiatan: (a) penyusunan informasi pasar kerja dan pelayanan
bursa kerja, dan (b) penyebarluasan informasi lowongan kerja
dan penyempurnaan mekanisme penempatan TKI;
2. Program Perlindungan dan Pengembangan Lembaga Tenaga Kerja,
melalui kegiatan penyempurnaan berbagai peraturan yang
berkaitan dengan pengawasan dan perlindungan tenaga kerja.
1.

Program
Kerja

Perluasan

dan

Pengembangan

Kesempatan

Evaluasi yang dilakukan dalam program ini difokuskan pada kegiatan


(a) penyusunan informasi pasar kerja dan pelayanan bursa kerja, dan
(b) penyebarluasan informasi lowongan kerja. Kedua kegiatan ini erat
kaitannya dengan upaya menghilangkan diskriminasi bagi pekerja
perempuan.
Dalam melakukan evaluasi, pendekatan yang dilakukan untuk kedua
kegiatan tersebut, menggunakan dasar hukum Konvensi ILO No. 100
tentang Persamaan Pengupahan bagi Laki-laki dan Perempuan untuk
Pekerjaan yang Sama Nilainya. Selain itu ditetapkannya Undangundang No. 7 tahun 1984 tentang Penghapusan Segala Bentuk
Diskriminasi terhadap Perempuan juga menjadi acuan dalam evaluasi
ini. Untuk mendukung kedua kebijakan ini, diperlukan pedoman
penempatan tenaga kerja berwawasan gender sebagai acuan
penempatan tenaga kerja, agar dalam perekrutan dan penempatannya
selalu memperhatikan kesetaraan dan keadilan gender. Meskipun
Keputusan Menteri Tenaga Kerja RI. No. 207/MEN/90 tentang Sistem
Antar Kerja sudah pernah dikeluarkan, tetapi pelaksanaannya baru
efektif setelah dikeluarkannya Inpres No. 9 tahun 2000 tentang
Pengarusutamaan Gender.
Pedoman penempatan tenaga kerja berwawasan gender ini kemudian
disosialisasikan kepada para pelaksana proyek di lingkungan
Departemen Tenaga Kerja Pusat dan Daerah, dan kepada sebagian
perusahaan, dan juga asosiasi yang tergabung dalam pengerahan jasa
tenaga kerja. Sosialisasi dilakukan melalui pendidikan dan pelatihan,
yang bertujuan memberikan pedoman bagi para pengambil keputusan
di instansi pemerintah, BUMN, dan swasta agar dalam proses
perekrutan hingga penempatan tenaga kerja bertindak adil terhadap
pekerja laki-laki dan perempuan dengan senantiasa memperhatikan
kesetaraan dan keadilan gender.
Kegiatan pengarusutamaan gender yang diberikan dalam bentuk
pendidikan dan pelatihan meliputi:

11

1.

2.

Keterampilan Teknis.
Pendidikan keterampilan teknis yang dilaksanakan berkaitan
dengan keterampilan karyawan laki-laki dan perempuan yang
menjadi tanggungjawabnya.
Keterampilan Manajerial.
Pendidikan keterampilan manajerial adalah pendidikan dan
pelatihan yang berkaitan dengan penjenjangan karir karyawan
laki-laki dan perempuan.

Melalui pendidikan dan pelatihan tersebut disosialisasikan pula


program pengarusutamaan gender kepada para pelaksana program di
tingkat pemerintahan pusat dan tingkat pemerintahan daerah,
sebagian SDM di beberapa kantor BUMN dan beberapa perusahaan
swasta.
a.

Rekrutmen

Pengarusutamaan gender yang dilakukan melalui kegiatan tersebut


meliputi kegiatan sejak rekrutmen sampai penempatan. Rekrutmen
merupakan bagian dari proses mendapatkan calon pekerja yang akan
ditempatkan. Dalam melakukan kegiatannya, petugas pengantar kerja
melakukan sosialisasi dengan menghimbau kepada perusahaan swasta
maupun badan usaha milik negara dan instansi pemerintah agar tidak
melakukan diskriminasi terhadap calon tenaga kerja laki-laki dan
perempuan. Penekanan diberikan kepada para pengantar kerja agar
selalu memperhatikan kesetaraan gender. Diskriminasi antara laki-laki
dan perempuan benar-benar tidak boleh terjadi dalam proses ini.
Kegiatan perekrutan dimulai melalui tahapan sebagai berikut:
1.

2.

3.

Rekrutmen tenaga kerja dimulai sejak adanya pengumuman


lowongan di media masa. Pengumunan adanya lowongan secara
jelas sudah disebutkan bahwa hendaknya tidak membedakan
antara perempuan dan laki-laki. Biasanya iklan lowongan
pekerjaan yang ada hingga saat ini masih nampak membedakan
jenis pekerjaan untuk laki-laki dan perempuan.
Pendaftaran pencari kerja pada Bursa Kerja dimaksudkan untuk
memberikan layanan antar kerja, melalui pengisian formulir AK
1. Pendaftaran pencari kerja harus menganut prinsip-prinsip: (i)
tanpa diskriminasi atau tidak membedakan suku, agama,
golongan, atau kondisi tubuh pencari kerja; (ii) pendaftaran
sesuai urutan kedatangan pencari kerja, artinya tidak
membedakan laki-laki dan perempuan; dan (iii) sesuai dengan
prosedur yang berlaku yang tidak bertentangan dengan prinsip
gender.
Wawancara kepada pencari kerja dalam rangka mendalami dan
mengetahui minat, bakat, dan kemampuan pencari kerja yang
mendaftarkan diri harus netral, dan tidak boleh memiliki
persepsi bahwa kemampuan laki-laki lebih dari kemampuan
perempuan.

12

Dari ketiga hal tersebut, sangatlah jelas bahwa pengarusutamaan


gender dalam proses perencanaan sampai dengan pelaksanaan
kegiatan untuk mencapai kesetaraan dan keadilan gender telah
dilaksanakan di sektor ketenagakerjaan. 1
b.

Penempatan

Berkaitan dengan kegiatan penempatan, petugas pengantar kerja telah


mempertimbangkan pengarusutamaan gender. Beberapa hal yang
sudah diperhatikan seperti:
1.
2.
3.
4.
5.

Kesamaan hak, yaitu kesamaan hak dalam mendapatkan


berbagai fasilitas hasil imbalan yang harus diterima oleh tenaga
kerja laki-laki dan perempuan.
Kesamaan kesempatan, yang berpeluang mendapatkan akses
yang sama terhadap berbagai jenis pekerjaan yang ada dan
tidak membedakan antara laki-laki dan perempuan.
Transparan
dalam
melakukan
penempatan
dan
harus
mempunyai kejelasan aturan yang berlaku.
Memperhatikan kemampuan pegawai dalam menempatkan
posisinya, dan harus sesuai dengan kemampuannya dan tidak
memandang jenis kelamin, laki-laki atau perempuan.
Memperoleh legitimasi pada posisinya baik pekerja laki-laki
maupun perempuan.

Kelima hal tersebut merupakan kegiatan pengarusutamaan gender


yang dilakukan melalui program-program yang dilaksanakan di
Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi
2.

Program Perlindungan
Tenaga Kerja

dan

Pengembangan

Lembaga

Evaluasi kegiatan pengarusutamaan gender dalam program ini


difokuskan pada kegiatan penyempurnaan berbagai peraturan yang
berkaitan dengan pengawasan dan perlindungan tenaga kerja.
Kegiatan pengarusutamaan gender yang dilakukan melalui program ini
erat kaitannya dengan kerangka regulasi/peraturan yang dikeluarkan
oleh Depnakertrans. Dalam pelaksanaannya, kegiatan dalam program
ini lebih banyak memberikan perlindungan bagi pekerja perempuan di
perusahaan. Perlindungan ini dimaksudkan karena banyak pekerja
perempuan yang kurang memperoleh perlindungan dari tempat
bekerjanya, seperti persoalan upah yang sering lebih rendah dari lakilaki, kondisi kerja bagi pekerja perempuan, dan tidak tersedianya
fasilitas untuk menyusui bagi pekerja yang mempunyai bayi.
1

Pengantar Kerja adalah pegawai pemerintah (Depnakertrans/Pemda) yang bertugas


mempertemukan antara pencari kerja dan pengguna kerja.

13

Selanjutnya Depnakertrans melakukan pengawasan di perusahaan


yang banyak mempekerjakan pekerja perempuan oleh labour
inspection.
Dari
evaluasi
terhadap
peraturan
perundang-undangan
ketenagakerjaan yang berkaitan dengan pekerja perempuan, terdapat
3 kebijakan, sebagai berikut:
1.

2.
3.

Kebijakan yang bersifat protektif, yaitu kebijakan yang


diarahkan pada perlindungan fungsi reproduksi, seperti istirahat
haid, melahirkan/gugur kandungan, atau larangan pekerjaan di
sektor pertambangan dsb.
Kebijakan yang bersifat korektif, yaitu kebijakan yang dirahkan
pada peningkatkan kedudukan pekerja, seperti larangan PHK
pada perempuan yang karena menikah atau hamil dsb.
Kebijakan yang bersifat non diskriminatif yaitu kebijakan yang
diarahkan pada kesetaraan hak dan kewajiban antara pekerja
laki-laki dan perempuan.

a.

Kebijakan yang bersifat protektif


perlindungan pekerja perempuan)

1.

Pada dasarnya perlindungan pekerja dimaksudkan untuk


menjamin agar pekerja diperlakukan lebih manusiawi. Selain
mereka dapat bekerja lebih baik, mereka juga dapat
kesempatan untuk melaksanakan berbagai tugas dan kewajiban
agama dan sosialnya.
Pasal 8 UU No. 1 Tahun 1951 menyebutkan seorang wanita tidak
boleh menjalankan pekerjaan di dalam tambang, lubang di
dalam tanah atau tempat lain, dan mengambil logam dan
bahan-bahan dari dalam tanah. Larangan ini tidak berlaku
kepada wanita yang berhubungan dengan pekerjaannya, yang
terkadang harus turun di bagian-bagian tambang di bawah
tanah.
Pasal ini tidak dimaksudkan untuk membatasi pekerjaan bagi
perempuan, namun lebih ditekankan pada perlindungan
terhadap aspek fisik pekerja perempuan karena diasumsikan
bahwa pekerjaan di dalam tambang, lubang di bawah tanah
membutuhkan tenaga yang kuat, sehingga rentan terhadap
keselamatan dan kesehatan perempuan.
Ketentuan kerja malam bagi perempuan, di dalam Pasal 7 UU
No. 1 Tahun 1951, menyebutkan bahwa seorang wanita tidak
boleh menjalankan pekerjaan pada malam hari kecuali jikalau
pekerjaan itu menurut sifat, tempat dan keadaan seharusnya
dijalankan oleh wanita.
Dapat dikecualikan dalam pasal tersebut bahwa hal-hal dimana
pekerja wanita pada malam hari tidak dapat dihindarkan
berhubungan dengan kepentingan atau kesejahteraan umum.

2.

3.

4.

5.

(berkaitan

dengan

14

6.
7.

8.

9.

Ketentuan larangan bekerja pada malam hari ini dimaksudkan


agar pekerja perempuan dapat memenuhi tugas-tugasnya
sebagai istri dan ibu rumah tangga.
Perlindungan bagi tenaga kerja perempuan yang bekerja pada
malam hari telah diatur dalam peraturan Menteri Tenaga Kerja
No. 041989 tentang Tata Cara Mempekerjakan Pekerja Wanita
pada Malam Hari. Dalam ketentuan ini perusahaan yang
mempekerjakan pekerja wanita pada malam hari harus
memenuhi syarat-syarat sbb: (a) sifat pekerjaan/jenis pekerjaan
memerlukan kerja terus menerus, (b) untuk memenuhi target
produksi, dan (c) memperoleh mutu produksi yang lebih baik
bilamana dikerjakan oleh wanita.
Masih pada UU yang sama, Pasal 13 menyebutkan bahwa buruh
wanita tidak boleh diwajibkan bekerja pada hari pertama dan
kedua waktu haid. Pasal ini menjamin waktu istirahat bagi
pekerja wanita pada waktu haid dan mereka tetap mendapatkan
upah (yang kemudian diatur dalam dalam PP No. 4 tahun 1951).
Waktu istirahat melahirkan, sesuai dengan ketentuan yang
berlaku secara internasional.

b.

Kebijakan yang bersifat korektif

1.

Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. 03 Tahun 1989 tentang


Larangan PHK bagi Pekerja Wanita karena Menikah, Hamil, dan
Melahirkan, dalam Pasal 2 menyebutkan bahwa larangan PHK
berlaku baik dalam hubungan kerja untuk waktu tertentu
maupun waktu tidak tertentu.
Sedangkan di Pasal 3, disebutkan bahwa apabila sifat dan jenis
pekerjaannya tidak memungkinkan mempekerjakan wanita
hamil, maka pengusaha wajib melakukan pengalihan tugas
tanpa mengurangi hak-haknya.
Apabila
pengusaha
tidak
memungkinkan
menjalankan
sebagaimana Pasal 3, maka pengusaha wajib memberikan cuti
sesuai dengan ketentuan Pasal 13 UU No. 1 Tahun 1951.
Buruh wanita yang anaknya masih menyusui harus diberikan
kesempatan sepatutnya untuk menyusui anaknya, jika hal itu
harus dilakukan selama waktu kerja.

2.

3.
4.

c.

Kebijakan
yang
diskriminasi)

non

diskriminatif

(menghilangkan

Dengan diterbitkannya Ketetapan MPR RI No. XVII Tahun 1998 tentang


Hak Azasi Manusia dan Peraturan Perundang-undangan lainnya, yaitu
Pasal 1 ayat (2) Undang-undang No. 21 Tahun 1999 tentang Ratifikasi
Konvensi ILO No. 111 mengenai Diskriminasi dalam Pekerjaan,
menegaskan
bahwa
istilah
DISKRIMINASI
meliputi
setiap
pembedaan, pengecualian atau pengutamaan atas dasar ras, warna
kulit, jenis kelamin, agama, keyakinan politik, kebangsaan atau asal
usul sosial yang berakibat meniadakan dan mengurangi persamaan

15

kesempatan, juga menegaskan bahwa untuk tujuan Konvensi ini istilah


pekerjaan dan jabatan meliputi juga kesempatan mengikuti pelatihan
keterampilan, memperoleh pekerjaan dan jabatan tertentu dan syaratsyarat kondisi kerja.
Untuk memperkuat hal tersebut, Depnakertrans mengeluarkan Surat
Edaran Menteri Tenaga Kerja No. 04 Tahun 1996 tentang Larangan
Diskriminasi bagi Wanita dalam Peraturan Perusahaan dan
Kesepakatan Kerja Bersama. Walaupun secara tegas dilarang adanya
diskriminasi sebagai akibat dari bias gender di tempat kerja, namun
yang menjadi persoalan adalah pekerja perempuan belum terbebas
dari ketidakadilan di tempat kerja. Hal ini ditandai oleh masih
seringnya dijumpai ketidakadilan yang terjadi di perusahaan, yang
merupakan hasil pengawasan oleh para pegawai pengawas
ketenagakerjaan.
Program dan Kegiatan Sektor Ketenagakerjaan,
yang merupakan Penjabaran dari Program-Program
Propenas/RPJMN dan Repeta 2000-2004/RKP 2005-2006 yang
Responsif Gender
Program
Propenas/
RPJMNRepeta/
RKP
1
1.
Perluasan
dan
Pengemban
gan
Kesempata
n Kerja

Program
Renstra/
Rencana
Tahunan
2
1. Penyusunan
informasi pasar
kerja dan
peningkatan
pelayanan bursa
kerja

Jumlah
Dana
3
Tidak
terlihat
secara
kongkrit

Sasaran
4
Terbukanya
peluang kerja
dan kesempatan
berusaha bagi
tenaga kerja

2.
Penyebarluasan
informasi
lowongan kerja

2.
Perlindunga
n dan
Pengemban
gan
Lembaga
Tenaga
Kerja

Penyempurnaan
berbagai
peraturan yang
berkaitan dengan
pengawasan dan
perlindungan
ketenagakerjaan

Tujuan
5
1.Meningkatkan
kesempatan
kerja bagi
penganggur dan
setengah
penganggur di
perdesaan dan
perkotaan
2. Mendorong
mobilitas tenaga
kerja pada
industri yang
padat karya

Idem

Terciptanya
hubungan kerja
yang harmonis
antara pekerja
dan pengusaha
serta lembaga
pranata
industrial yang
sehat sebagai

3.Menciptakan
lapangan kerja
produktif yang
seluas-luasnya
1 Menciptakan
suasana
hubungan kerja
yang harmonis
antara pelaku
produksi, melalui
peningkatan
pelaksanaan
hubungan

16

Program
Propenas/
RPJMNRepeta/
RKP
1

3.

Program
Renstra/
Rencana
Tahunan

Jumlah
Dana

Sasaran

Tujuan

4
sarana hubungan
industrial

5
industrial yang
merupakan
sarana untuk
mempertemukan
aspirasi pekerja
dengan
kemampuan
perusahaan

Program-program Lainnya

Bagian ini mengevaluasi kebijakan yang dikembangkan oleh


Depnakertrans berkaitan dengan pengarusutamaan gender. Sebagai
catatan bahwa kegiatan ini secara langsung tidak terkait dalam
kegiatan-kegiatan/proyek/program ketenagakerjaan. Evaluasi dimulai
dengan merujuk kepada 2 (dua) kebijakan besar yaitu tentang
pengupahan, yang sama bagi buruh laki-laki dan perempuan, dan
diskriminasi dalam pekerjaan dan jabatan.
a.

Pengupahan
perempuan

yang

sama

bagi

buruh

laki-laki

dan

Masih banyaknya perbedaan upah yang diterima antara pekerja lakilaki dan perempuan dalam pekerjaan yang sama nilainya, memang
tidak boleh terjadi. Secara politis, timbul persoalan karena ketika
negara mempunyai angka pertumbuhan pencari kerja lebih tinggi
dibandingkan dengan angka pertumbuhan kesempatan kerja (labour
surplus). Apabila pertumbuhan angka pencari kerja tersebut
menunjukkan bahwa pencari kerja perempuan lebih tinggi
pertumbuhannya dibandingkan dengan laki-laki, hal ini karena disadari
bahwa bargaining power pekerja perempuan lebih rendah. Dinamika
pasar kerja yang tidak seimbang yang dapat dimaknai bahwa
feminisasi yang kerap terjadi dalam pasar kerja yang secara
revolusioner dilaksanakan oleh pengusaha adalah dalam rangka
percepatan akumulasi modal. Ada kecenderungan bahwa upah yang
diberikan pekerja perempuan lebih rendah dari pada pekerja laki-laki.
Dalam perspektif gender, pemberian upah rendah bagi pekerja
perempuan tersebut dikarenakan pekerja perempuan secara
stereotype diposisikan sebagai pekerja yang bersedia diberi upah
rendah (karena upah bagi mereka dianggap second income), mudah
diatur, rendah daya resistensinya, dsb.
Memahami berbagai persoalan pekerja perempuan, yang perlu
dilakukan oleh setiap pengawas ketenagakerjaan adalah melakukan
deteksi terhadap kriteria pengupahan yang dilakukan oleh perusahaan,

17

apakah terdapat perbedaan antara upah pekerja laki-laki dan


perempuan pada pekerjaan yang sama. Apabila terjadi dapat dilakukan
pemeriksaan secara komprehensif dan penindakan secara tegas bagi
perusahaan yang melanggar peraturan dengan maksud untuk
menghapus diskriminasi yang terjadi dalam pekerjaan.
b.

Diskriminasi dalam pekerjaan dan jabatan

Evaluasi adanya diskriminasi dalam pekerjaan dan jabatan


Jika diperhatikan kondisi di lapangan, dapat ditemukan adanya
pembatasan-pembatasan persyaratan jabatan yang mengarah pada
diskriminasi jenis kelamin. Persyaratan dalam lowongan pekerjaan
masih sarat dengan persyaratan jenis kelamin tertentu. Meskipun bila
dikaji lebih lanjut karakter pekerjaan atau jenis jabatan tersebut tidak
khas untuk mempersyaratkan jenis kelamin tertentu. Artinya bahwa
pekerjaan atau jabatan tersebut tidak mempunyai karakter yang khas
sesuai Pasal 1 (ayat2) yang menyebutkan bahwa setiap perbedaan
pengecualiaan atau pengalaman mengenai pekerjaan tertentu yang
didasari persyaratan khas dari pekerjaan itu, tidak dianggap sebagai
diskriminasi. Maksud dari ayat ini misalnya aktris atau pemeran
utama putri dan sebagainya.
Demikian pula mengenai peluang jabatan strategis yang terdapat di
pasar kerja biasanya cenderung diperuntukkan bagi pekerja laki-laki.
Jabatan bagi pekerja perempuan biasanya tersegmentasi pada jenisjenis jabatan yang berkaitan dengan keadministrasian, keuangan, dan
public relation. Sedangkan jabatan yang berkarakter teknis operasional
biasanya diperuntukkan bagi pekerja laki-laki. Artinya perempuan
hanya diposisikan pada jenis-jenis jabatan yang tidak memberikan
keputusan final. Dengan demikian hal tersebut dapat dimaknai sebagai
pembelengguan bagi pekerja perempuan secara sistematis.
Dikaitkan dengan pekerjaan, kodrat reproduksi yang melekat pada
kaum perempuan ternyata kurang dipahami secara komprehensif oleh
pengusaha. Memang pada bidang-bidang pekerjaan tertentu baik
secara teknis maupun kesehatan dan yang mempunyai pengaruh
terhadap kelangsungan proses reproduksi perempuan perlu dilakukan
proteksi terhadap pekerja perempuan yang melakukan pekerjaan di
bidang-bidang tertentu tersebut. Namun pada banyak bidang
pekerjaan pada umumnya tidak berkaitan dengan kodrat perempuan.
Ketika kodrat perempuan dimaknai dengan berbagai kepentingan
terutama kepentingan akumulasi kapital, maka hal tersebut dapat
menjadi pemicu untuk melakukan diskriminasi terhadap kaum
perempuan, dimana pekerja perempuan dilakukan berbeda dalam
dunia kerja.
Dari hasil evaluasi setidaknya terdapat
diskriminasi dalam penempatan yaitu:

jenis

bentuk-bentuk

18

Usia. Banyak perusahaan dalam melakukan penempatan tenaga


kerja
pada
posisi
tertentu
mensyaratkan
usia
minimum/maksimum yang bisa menempati posisi tertentu.
Khusus untuk perempuan biasanya umur perempuan yang
dipersyaratkan berbeda dengan umur laki-laki.
Status perkawinan. Banyak pencari kerja terutama untuk
perempuan yang sudah menikah sulit mendapatkan pekerjaan
dikarenakan status perkawinannya.
Kehamilan. Perempuan hamil yang mencari pekerjaan akan
sulit diterima dalam pekerjaan.
Banyak bidang tertentu yang mensyaratkan jenis kelamin
tertentu misalnya untuk sekretaris yang diutamakan adalah
perempuan.

Pelaksanaan
jabatan

kebijakan

diskriminasi

dalam

pekerjaan

dan

Berkaitan dengan pengarusutamaan gender, Departemen Tenaga Kerja


dan Transmigrasi telah menyusun kebijakan dalam bentuk peraturan
perundang-undangan dengan memberikan rencana positif dalam PUG
sektor ketenagakerjaan. Bentuk kebijakan ini merupakan tindak lanjut
dalam merespon konvensi ILO No. 111 tentang Diskriminasi dalam
Pekerjaan dan Jabatan yang kemudian ditindaklanjuti dengan
menyusun kebijakan Equal Employment Opportunity (EEO) atau
Persamaan Kesempatan Kerja (PKK). Tujuan dari pelaksanaan
kebijakan ini adalah untuk penghapusan diskriminasi di tempat kerja.
PKK sangat erat kaitannya dengan pelaksanaan pengarusutamaan
gender dalam pasar kerja.
Diskriminasi di tempat kerja bisa terjadi secara langsung maupun tidak
langsung. Diskriminasi yang terjadi secara langsung, adalah ketika
seseorang diperlakukan secara tidak adil atau kurang baik karena
karakteristiknya berdasarkan gender, ras atau agama. Contoh
diskriminasi langsung adalah: (a) menolak untuk mewawancari
seseorang untuk suatu pekerjaan yang disebabkan karena dia
perempuan, dan (b) memutuskan agar seseorang tidak menjadi
senior manager karena dia perempuan.
Diskriminasi tidak langsung terjadi ketika ada sebuah lowongan yang
sama bagi setiap orang tetapi hal itu memiliki suatu ketidakadilan atau
disproporsional menekan pada suatu kelompok masyarakat tertentu.
Contoh dari diskriminasi tidak langsung adalah ketika seorang
pengusaha mengadakan promosi hanya berdasarkan masa kerja.
Seperti
diketahui
bahwa
pekerja
perempuan
kebanyakan
mengundurkan diri dari pekerjaan mengingat tanggung jawabnya
kepada keluarga. Contoh lainnya, ketika seseorang ditolak dalam suatu
pekerjaan, dipecat dari suatu pekerjaannya, ditolak kesempatannya

19

untuk pelatihan atau tergantung


pekerjaan dan dari sudut pekerjaan.

pada

kurang

baiknya

kondisi

Dalam Konvensi ILO No. 111 terdapat Rekomendasi ILO No. 111 yang
secara spesifik dan lebih rinci membahas masalah-masalah berkaitan
dengan penghapusan diskriminasi, sehingga pekerja akan menikmati
kesempatan yang sama dalam pekerjaan. Dengan demikian laki-laki
dan perempuan mempunyai akses yang sama dalam pekerjaan dan
jenjang karir yang ingin ditekuninya. Beberapa hal penting untuk
memberikan kesempatan yang sama antara lain: (a) akses ke
bimbingan jabatan dan pelayanan penempatan, (b) peningkatan
pengalaman, kemampuan dan kepandaian yang disesuaikan dengan
karakteristik individu, (c) jaminan dalam pekerjaan, (d) upah kerja
dengan nilai yang sama, (e) kondisi pekerjaan, termasuk jam kerja,
waktu istirahat, liburan tahunan, jaminan keselamatan dan kesehatan
kerja, seperti jaminan asuransi sosial dan fasilitas kesejahteraan yang
diberikan dalam hubungannya dengan pekerjaan, dan (f) pemberian
kebebasan dalam mendukung keanggotaan atau partisipasi dalam
urusan dan organisasi serikat pekerja.
Dari catatan-catatan yang dihimpun dalam berbagai penelitian,
terdapat beberapa masalah mengenai diskriminasi dalam pekerjaan,
antara lain: (a) penerimaan pegawai berdasarkan asas kekerabatan
(nepotisme), (b) diskriminasi dalam penempatan pekerjaan dan
promosi, (c) diskriminasi untuk mengikuti pendidikan dan pelatihan,
(d) diskriminasi dalam pengupahan, (e) diskriminasi dalam tindakan
disiplin, (f) dalam kasus suami dan istri yang bekerja pada perusahaan
yang sama, apabila salah satu dari mereka harus mengundurkan diri,
maka sering kali terjadi bahwa pihak isteri yang harus mundur, (g)
pekerjaan dan jabatan sering ditujukan hanya untuk perempuan atau
hanya untuk laki-laki, dan (h) dibandingkan dengan laki-laki,
perempuan memiliki sedikit cara dan kesempatan untuk memperoleh
pendidikan, latihan kejuruan, ataupun peningkatan kelangsungan
pekerjaan.
2.2.3. Aspek Kelembagaan
1.

2.

3.

Meskipun
dana
dekonsentrasi
cukup
memadai
untuk
pelaksanaan kegiatan PUG di daerah, tetapi pelaksanaannya
belum tentu sesuai dengan kebijakan pemerintah pusat.
Bagi daerah yang mempunyai hubungan komunikasi yang baik
dengan pelaksana PUG di pusat, biasanya dilakukan konsultasi
kegiatan di daerah, sehingga pelaksanaannya sejalan dengan
kebijakan PUG di pusat.
Bagi daerah yang oleh karena keterbatasan dana APBN melalui
dana dekonsentrasinya kurang memadai, kegiatan PUG tidak
menjamin bahwa kegiatan tersebut seiring dengan kebijakan
PUG nasional.

20

4.

Bagi daerah yang pendanaan PUG melalui dana dekonsentrasi


sudah memadai, tetapi karena hubungan komunikasi dengan
pusat kurang baik, kegiatan PUG belum seiring dengan
kebijakan PUG nasional.

2.2.4. Aspek Sistem Informasi


1.

2.

3.

Pada
tingkat
pusat
dan
daerah,
pemilahan
data
ketenagakerjaan, khususnya data pekerja perempuan sudah
terpilah, tetapi hanya sampai pada tingkat provinsi.
Untuk data pelaksanaan kegiatan dalam program, belum
nampak adanya pemilahan data terinci menurut jenis kelamin.
Khusus kegiatan untuk pemberdayaan pekerja perempuan, data
dapat diketahui berapa jumlah perempuan yang melakukan
kegiatan.
Terkait dengan pemilahan data tersebut, sulit diketahui berapa
jumlah dana yang digunakan untuk pengarusutamaan gender.

2.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia


1.

2.

SDM yang melaksanakan program di tingkat pusat belum


sepenuhnya sadar dalam melakukan pemilahan kegiatan antara
laki-laki dan perempuan dalam pelaksanaan program. Kecuali
SDM yang benar-benar melakukan kegiatan khusus untuk
pemberdayaan perempuan, memang sudah sadar dan
memahami akan hal ini.
Sama halnya untuk tingkat provinsi.

Kelima aspek tersebut, selanjutnya dirumuskan ke dalam analisis


SWOT, yang hasilnya disajikan dalam Matriks Analisis SWOT berikut ini.
Matriks Analisis SWOT
Aspek
Evaluasi
A. Aspek
Dukungan
Politik

Strength/Kekuatan
1. Surat Edaran Sekretaris
Jenderal Depnakertrans No. 5
Th. 1998 tentang
Pengembangan Gender dalam
Pelaksanaan Programprogram Depnakertrans.
2. Reformasi hukum
ketenagakerjaan/peraturanperaturan untuk memberikan
perlindungan bagi pekerja
perempuan.
3. Disosialisasikannya UU No.
80 Th. 1957 tentang
Pengupahan yang Sama bagi
Buruh Laki-laki dan
Perempuan.
4. Disosialisasikannya UU No.
21 Th. 1999 tentang
Diskriminasi dalam Pekerjaan

Weakness/
Kelemahan
1. Kurang
terinformasikann
ya peraturanperaturan
ketenagakerjaan
yang dikeluarkan
2. Belum
seluruhnya para
pejabat-pejabat
menyadari/mem
ahami
pentingnya PUG
di sektor
ketenagakerjaan.

Opportunity/
Peluang
1.
Terbentuknya
gender focal
point di
Depnakertrans
.
2. Terdapatnya
pakar gender
yang kini
menjadi
pejabat di
Departemen
Tenaga Kerja &
Transmigrasi

Threat/
Ancaman
Tidak
berjalanny
a PUG di
sektor
ketenagak
erjaan
(terhentin
ya
kegiatan
PUG).

21

Aspek
Evaluasi

B. Aspek
Kebijakan

C. Aspek
Kelemba
gaan

Strength/Kekuatan
dan Jabatan.
5. Surat Edaran Menteri
Tenaga Kerja No. 4 Th. 1988
tentang Larangan Diskriminasi
bagi Pekerja Wanita.
6. Peraturan Menteri Tenaga
Kerja No. 3 Th. 1989 tentang
Larangan PHK bagi Pekerja
Perempuan yang Menikah,
Hamil, dan Melahirkan.
7. Peraturan Menteri Tenaga
Kerja No. 4 Th. 1989 tentang
Pedoman Memperkerjakan
Pekerja Perempuan Malam
Hari.
8. Instruksi Menteri Tenaga
Kerja No. 02 Th. 1991 tentang
Memberikan Keleluasaan bagi
Pekerja Perempuan yang
Menyusui Anak.
9. Surat Edaran Menteri
Tenaga Kerja No. 04 Th. 1996
tentang Larangan Diskriminasi
bagi Pekerja Perempuan
dalam Peraturan Perusahaan.
10. Surat Edaran Dirjen
Bimbingan dan Pengawasan
dan Dirjen Kesehatan
Masyarakat Departemen
Kesehatan No. 22 Th. 1996 &
No. 202 Th. 1996 tentang
Kekurangan Gizi pada Pekerja
Perempuan.
1. Terakomodasikannya PUG
didalam dokumen
perencanaan (Propenas,
RPJM).
2. Dikembangkannya equal
employment opportunity
(EEO) sebagai bagian dari
kebijakan nasional.

1. Komitmen pimpinan untuk


mengalokasikan dana dalam
program-program
ketenagakerjaan cukup
berhasil.
2. Kecenderungan
meningkatnya aktifitas PUG
dalam program-program
(semula 1 program menjadi 2
program) dan ditunjang
dengan dana yang meningkat.

Weakness/
Kelemahan

Opportunity/
Peluang

Threat/
Ancaman

1. Belum adanya
evaluasi dari
kebijakan yang
diatur dalam
Dokumen
Perencanaan,
Undang-Undang,
Peraturan
Pemerintah dan
Keputusan
Menteri tentang
PUG di sektor
ketenagakerjaan
2. Kurang
berperannya
pengambil
keputusan dalam
menindaklanjuti
kebijakan PUG di
sektor tenaga
kerja
1. Unit kerja
yang mengurusi
PUG tidak
berubah
namanya (sama
sewaktu P2W).
2. Belum
optimalnya
kegiatan PUG
dalam programprogram

Masih ada
focal point
(task force)
yang dapat
mengambil
peran dalam
PUG di
Departemen
Tenaga Kerja &
Transmigrasi.

Bila task
force
kurang
berperan
mengimpl
ementasik
an PUG,
maka
kebijakan
yang
disusun
akan siasia.

Pejabat Eselon
2 atau 3 sudah
diberikan
pelatihan PUG.

Bila
pejabat
yang
mengurusi
PUG
pindah
(mutasi)
kegiatan
PUG bisa
tidak
tertampun

22

Aspek
Evaluasi

Strength/Kekuatan

D. Aspek
Sistem
Informa
si

2.3.

3. Respon positif unit-unit di


depatemen terkait dalam
memberi kontribusi kegiatan
PUG.
4. Pelatihan-pelatihan di
tingkat pusat sampai daerah.
5. Unit kerja yang menangani
pemberdayaan perempuan
dikembangkan dari semua
Eselon 3 menjadi Eselon 2.
1. Pemilahan data
ketenagakerjaan (laki-laki &
perempuan) sudah dilakukan
sejak th 1989.
2. Pemilahan data
ketenagakerjaan dapat
diakses di website
Departemen Tenaga Kerja &
Transmigrasi.
3. Peyebarluasan modulmodul pelatihan PUG di sektor
ketenagakerjaan

Weakness/
Kelemahan
ketenagakerjaan.

Opportunity/
Peluang

Threat/
Ancaman
g.

1. Kurang
disadarinya arti
pemilahan data
laki-laki &
perempuan bagi
pelaksanaan
program/kegiata
n.
2. Pemilahan
tidak diikuti data
kegiatan untuk
kegiatan yang
dilaksanakan
dalam programprogram
ketenagakerjaan.
3. Peyebarluasan
informasi
ditindaklanjuti
oleh daerah.

1.Dapat
dilakukan
pemilahan
data laki-laki &
perempuan
karena target
yang akan
dicapai jelas.
2. Banyaknya
sumbersumber
informasi PUG,
yang disusun
konsultan
lembaga
internasional
dan
sebagainya.

1. Tidak
dilakukan
pemilahan
data yang
benar dari
kegiatan
PUG.
2. Tidak
diprosesny
a sumbersumber
informasi
PUG yang
berharga
dalam
menyusun
kebijakan.

Kesimpulan

Pengenalan dan pengembangan pengarusutamaan gender yang


dilakukan Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi cukup memadai.
Sosialisasi dan pelatihan-pelatihan internal telah dilakukan secara
kontinyu.
Berkaitan
dengan
pelaksanaan
kegiatan
pembangunan
ketenagakerjaan (program APBN), dinilai masih kurang memberi
manfaat bagi pengembangan PUG. Kegiatan-kegiatan yang ditujukan
untuk pengarusutamaan gender masih sangat terbatas. Belum banyak
kegiatan program ketenagakerjaan yang mengarusutamakan gender.
Hal ini disebabkan karena pendekatan yang digunakan dalam kegiatan
pengarusutamaan
gender
menggunakan
pendekatan
proyek.
Keterbatasan konsep pemahaman berwawasan gender para pelaksana
di lapangan menjadikan kendala dalam pengarusutamaan gender.
Sehingga dampak yang diperoleh kurang berarti dalam pembangunan
gender di sektor ketenagakerjaan.
Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi telah mengembangkan
pengarusutamaan gender melalui kebijakan equal employment
opportunity (EEO). Kebijakan ini telah memberikan warna dalam
pengarustamaan gender dalam pasar kerja. Melalui kebijakan EEO

23

kemungkinan akan memberikan pengaruh yang sangat berarti dalam


pengarusutamaan gender dalam pasar kerja. Pendekatan melalui
kebijakan EEO sangat berbeda dengan pendekatan yang dilakukan
melalui kegiatan program-program pembangunan.
Hasil evaluasi menggambarkan bahwa ketidakadilan terhadap
perempuan dalam dunia kerja terus berlanjut sejak diadakannya
rekrutmen dari tahap penerimaan sampai dengan penempatan tenaga
kerja. Pada umumnya pekerja perempuan terkonsentrasi pada
pekerjaan-pekerjaan seperti misalnya di bidang garmen, elektronika,
makanan dan minuman, serta bidang jasa.
Penempatan tenaga kerja dalam pengarusutamaan gender juga harus
memperhatikan posisi pekerja perempuan dimana perempuan jangan
dianggap lebih rendah daripada pekerja laki-laki. Sehingga antara
perempuan dan laki-laki harusnya ditempatkan pada posisi yang sama.
Stereotype terhadap perempuan di dalam dunia kerja sampai saat ini
sudah menjadi hal yang biasa dan kurang disadari. Pada umumnya
tenaga kerja perempuan secara tradisi terkonsentrasi pada bidang
pekerjaan domestik yang membutuhkan keterampilan dan ketelitian
seperti di sub bidang garmen, elektronika, makanan dan minuman.
Pandangan seperti ini harus diubah dengan beranggapan bahwa
perempuan juga bebas memilih jenis pekerjaan yang diminatinya dan
dikuasainya.
Tenaga kerja perempuan selama ini dianggap sebagai pencari nafkah
tambahan bagi keluarga. Karena laki-laki dianggap sebagai pencari
nafkah utama sehingga tenaga kerja perempuan tersisihkan atau
dinomor-duakan dalam dunia kerja. Juga sering mendapatkan jenis
pekerjaan yang rawan dan rentan perlindungan kerjanya. Melihat
permasalahan dalam PUG di sektor ketenagakerjaan, maka langkah
yang lebih tepat adalah dengan menggunakan pendekatan EEO dalam
pengarustamaan gender di pasar kerja.
2.4.

Rekomendasi

Kebijakan EEO mengenai diskriminasi dalam pekerjaan dan jabatan


perlu dikembangkan menjadi kebijakan nasional dalam sektor tenaga
kerja. Untuk menindaklanjuti kebijakan EEO, sekurang-kurangnya
terdapat 2 (dua) kebijakan yang diperlukan, yaitu :
1.

Penentuan standar kualifikasi jabatan, yang merupakan standar


baku untuk masing-masing jabatan yang ada di dalam
perusahaan. Sehingga apabila seseorang baik pekerja
perempuan maupun laki-laki memenuhi kualifikasi untuk
jabatan tersebut maka dapat diterima untuk mengisi jabatan
yang diperlukan.

24

2.

Penentuan instrumen perekrutan, dalam melakukan perekrutan


tenaga kerja, sebagai syarat dalam bursa kerja. Papan
pengumuman, pendaftaran, pelaksanaan wawancara yang
dilakukan secara terbuka (sekarang dapat dilakukan melalui
internet) akan mengurangi diskriminasi.

Selain itu, beberapa rekomendasi yang terkait dengan kebijakan


tersebut di atas adalah:
Pertama. Perlunya mengembangkan kebijakan EEO yang diintegrasikan
ke dalam kebijakan pengarusutamaan gender secara nasional.
Kebijakan EEO terbukti dapat memberi keadilan dalam hal
diskriminasi.
Kedua. Khusus untuk kegiatan di Depnakertrans, kiranya dapat
menjadi leading sectors dalam mengkoordinasikan pengintegrasian
program EEO. Selain itu, diusulkannya pembentukan Badan Koordinasi
Nasional khusus mengawal kegiatan EEO.
Ketiga. Erat kaitannya dengan kebijakan EEO secara komprehensif,
disarankan pula bagi industri yang secara khusus banyak
mempekerjakan pekerja perempuan perlu diterapkan kebijakan EEO.
Keempat. Para pengguna tenaga kerja harus bisa memberikan
kesempatan kerja yang seimbang antara pekerjaan dan keluarga pada
pekerja perempuan, seperti:

Memperkenalkan
aturan
pekerjaan
yang
fleksibel
dan
memastikan bahwa para pegawai yang tidak menyetujuinya
dikenakan sanksi karenanya.
Menyediakan sarana untuk ibu hamil/menyusui di atas
persyaratan minimum.
Memastikan bahwa para pekerja yang kembali bekerja setelah
cuti melahirkan, dapat kembali bekerja pada posisi semula atau
mendapatkan posisi dengan tingkat yang sama.

Kelima. Dalam pelaksanaan PUG, konsistensi dalam perilaku seharihari adalah hal yang semestinya dilakukan mengingat bahwa isu
gender di tengah masyarakat masih merupakan hal yang relatif baru.
Sehingga harus konsisten dalam menerapkannya.
Keenam. Untuk mempercepat proses menuju kesetaraan gender,
pekerja perempuan juga harus berperan aktif dalam serikat
pekerja/organisasi karyawan, untuk menyuarakan kesetaraan gender.
Ketujuh. Pekerja perempuan harus aktif mengembangkan diri agar
bisa diakui dan ditempatkan sebagai pemimpin di dalam tempat
kerjanya dan juga harus kooperatif dengan kelompok laki-laki, agar

25

jalan menuju kesetaraan gender lebih terbuka. Kesempatan


perempuan untuk hal ini sebenarnya sudah jelas dalam kebijakan
mengenai peraturan penghapusan diskriminasi dalam pekerjaan dan
jabatan.
Kedelapan. Pekerja perempuan harus dapat mengembangkan norma
positif gender dengan stakeholders dalam lingkungan kerjanya.
Meyakinkan kepada tempat kerjanya bahwa penerapan prinsip
kesetaraan gender tidak semata-mata bahwa pekerja perempuan
dapat meninggalkan kewajibannya.
Matriks Rekomendasi
ASPEK

1. Kebijakan

2. Kegiatan

REKOMENDASI
UMUM
Internal
Eksternal
a) Penyusunan
kebijakan equal
employment
opportunity
<EEO> ke dalam
action plan.
b) Review
peraturanperaturan khusus
ditujukan untuk
pekerja
perempuan.
a) Mengkaji
ulang kegiatan
pengarusutamaa
n gender yang
dilaksanakan ke
dalam kegiatan
proyek-proyek
tahunan (20012005).
b)
Mengintegrasika
n program EEO
ke dalam
programprogram APBN di
Departemen
yang lebih luas

Pengintegrasia
n kebijakan
EEO ke dalam
kebijakan
nasional dalam
rangka
pengarusutam
aan gender di
sektor
ketenagakerjaa
n.

Mengkoordinas
ikan kampanye
kepedulian
nasional
mengenai EEO
ke dalam
program
nasional:
a)
Memasukkan
prinsip EEO ke
dalam program
pengembangan
professional.

REKOMENDA
SI
SPESIFIK
BIDANG
Pengembangan
kebijakan EEO
bagi industri
yang khusus
dan bidang
lainnya yang
membutuhkan
(industri yang
benar-benar
diketahui
melakukan
diskriminasi).
Identifikasi/eva
luasi industri
yang menyerap
tenaga kerja
perempuan:
a) Pilot project
wilayah
prioritas.

KETERANGAN

Kebijakan EEO
merupakan
kebijakan yang
lebih tepat untuk
pelaksanaan
pengarustamaan
gender di
Departemen
Tenaga Kerja dan
Transmigrasi.

Pengarusutamaa
n gender
meliputi proyekproyek
pembangunan
tidak efektif
dilakukan.

b) Konsultasi
dengan
pengusaha dan
pekerja.

b) Publikasi &
penyebaran
informasi.
c) Workshop
bagi lembaga
pemerintah &
organisasiorganisasi
besar lainnya.

26

ASPEK
3.
Kelembagaan

REKOMENDASI
UMUM
Internal
Eksternal
a) Mengaktifkan
Pembentukan
Task Force EEO
badan
yang sudah
koordinasi
terbentuk dan
nasional EEO
memperkuat
focal point.

REKOMENDA
SI
SPESIFIK
BIDANG
Pembentukan
Task Force
lintas
sektor/lintas
lembaga.

b) Pembentukan
unit khusus EEO.

a) EEO sudah
memiliki task
force di
Departemen
Tenaga Kerja dan
Transmigrasi
b) Lebih 200
sumber daya
manusia telah
diberikan
pelatihan EEO.

c) Pelatihan
untuk
memperkuat
keahlian EEO
bagi Departemen
Tenaga Kerja
(pimpinan
senior).
4.
Keberlanjutan
Program/
Kebijakan

KETERANGAN

Kebijakan EEO
merupakan
kebijakan
pengarustama
an gender
yang berlanjut
di kegiatan
ekonomi
secara
keseluruhan.

Terintegrasi
nya kebijakan
EEO ke dalam
kebijakan
pengusaha
terhadap
persamaan
kesempatan
kerja.

Kebijakan EEO
akan lebih
memberikan
dampak secara
luas terhadap
kebijakan nasioal
pengarustamaan
gender dalam
pasar kerja.

27

BAB III
EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER DI SEKTOR PENDIDIKAN
3.1. Perkembangan Pengarusutamaan Gender (PUG) Sektor
Pendidikan
Departemen Pendidikan Nasional sudah sejak lama memiliki komitmen
untuk meningkatkan peran serta perempuan dalam pembangunan. Hal
ini tercermin dari salah satu program yang dikembangkan melalui P2W
(Program Peranan Wanita). Pada saat itu (sebelum tahun 2000), P2W
diarahkan untuk mewujudkan peranan wanita sebagai mitra sejajar
pria
melalui
peningkatan
kemandirian
secara
aktif
dalam
pembangunan, termasuk upaya mewujudkan keluarga beriman dan
bertaqwa, sehat, sejahtera, dan bahagia serta untuk pengembangan
anak, remaja, dan pemuda dalam rangka pembangunan manusia
seutuhnya. Di samping itu, kualitas perempuan dikembangkan melalui
peningkatan penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi, keahlian
dan keterampilan, serta ketahanan fisik, mental spiritual agar lebih
dapat memanfaatkan kesempatan berperan aktif di segala aspek
kehidupan dan dalam segenap kegiatan pembangunan termasuk dalam
proses perencanaan, pelaksanan, pemerataan hasil, dan pengambilan
keputusan serta mampu menghadapi perubahan.
Berbagai program P2W yang telah dikembangkan pada saat itu, di
antaranya; (1) Program Pemberantasan Buta Aksara Wanita, (2)
Pendidikan Keterampilan bagi Wanita, yang berisi berbagai latihan
keterampilan untuk meningkatkan kemampuan wanita, (3) Pendidikan
Keluarga Berwawasan Kemitrasejajaran Wanita dengan Pria, (4)
Latihan Kepemimpinan Wanita, (5) Pembinaan Peranan Wanita, dan
(6) Pembentukan Pusat Kegiatan Wanita (Pusginita).
Seiring dengan perubahan pada masyarakat, peningkatan peranan
wanita memiliki tantangan yang berubah. Pembangunan yang telah
dilaksanakan selama ini ternyata belum mampu mendorong
terwujudnya kesetaraan gender khususnya bagi perempuan. Hasil
pembangunan menunjukkan, dalam hampir di semua sektor
pembangunan (termasuk pendidikan), pencapaian perempuan jauh
tertinggal dibandingkan dengan lawan jenisnya, walaupun sebenarnya
kebijakan, dan program pembangunan telah menganut antidiskriminasi gender. Hal ini disebabkan karena adanya kesempatan
yang timpang menurut jenis kelamin yang berimplikasi jauh terhadap
berbagai gejala ketidakadilan gender. Hubungan yang timpang itu
secara empiris mengakibatkan kesetaraan gender semakin tereduksi,
posisi perempuan semakin tersubordinasi, sehingga kontribusi
perempuan terhadap sejumlah bidang pembangunan semakin lemah;
dan lebih jauh ketimpangan ini akan berimplikasi terhadap lambannya

28

produksi nasional. Berkaitan dengan isu gender tersebut, prioritas


pembangunan perlu didefinisikan kembali dengan menyebut secara
eksplisit bahwa pembangunan nasional antara lain bertujuan untuk
mewujudkan keadilan dan kesetaraan gender.
Di samping itu, terdapat masalah gender yang khusus terkait dengan
pendidikan, yaitu; (1) persoalan pada pemerataan dan keadilan dalam
memperoleh pendidikan yang bermutu pada setiap jalur, jenjang, dan
jenis pendidikan, (2) pengelolaan pendidikan dan SDM para pengelola
pendidikan, (3) kurikulum, buku atau bahan ajar, dan proses
pembelajaran, (4) program studi dan penjurusan.
Atas dasar hal tersebut, pada tahun 2002 Departemen Pendidikan
Nasional (Depdiknas) melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Luar
Sekolah dan Pemuda (Ditjen PLSP) telah membentuk Kelompok Kerja
Pengarusutamaan Gender (Pokja PUG) dalam sektor pendidikan.
Sebenarnya hal ini merupakan tindak lanjut dari Inpres No.9 Tahun
2000 tentang Pengarusutamaan Gender dalam Pembangunan Nasional,
di mana Presiden Republik Indonesia telah menginstruksikan kepada
seluruh Menterim, Kepala Lembaga Pemerintah Non Departemen,
Gubernur, Bupati/Walikota, untuk melaksanakan pengarusutamaan
gender ke dalam perencanaan, pelaksanaan, serta pemantauan dan
evaluasi atas kebijakan dan program yang berperspektif kesetaraan
dan keadilan gender sesuai dengan bidang tugas dan fungsi serta
kewenangan masing-masing.
Sehubungan dengan hal tersebut, berbagai program dan kegiatan
pengarusutamaan gender sektor pendidikan telah disusun dan
dikembangkan oleh Pokja PUG Depdiknas, dengan kegiatan pokok
sebagai berikut: (1) Advokasi dengan pimpinan Depdiknas, yaitu
berupa workshop PUG bagi para pejabat tingkat pusat dan daerah
melalui program pengembangan kapasitas (capacity building).
Kegiatan yang dilakukan antara lain adalah dalam bentuk roundtable
discussion (RTD) dengan para penentu kebijakan pendidikan; (2)
Analisis kebijakan, yaitu melakukan berbagai analisis terhadap
substansi pendidikan, serta perumusan bahan kebijakan Departemen
Pendidikan Nasional; (3) Kerjasama dengan Pusat-Pusat Studi
Wanita/Gender (PSW/G), organisasi wanita, serta lembaga-lembaga
swadaya masyarakat (LSM) pemerhati perempuan; (4) Penyusunan
Profil Pendidikan dan pengembangan database pendidikan menurut
jenis kelamin, guna menghasilkan data statistik serta indikator
pendidikan yang berwawasan gender; (5) Komunikasi Informasi dan
Edukasi (KIE), yaitu berupa sosialisasi mengenai kesetaraan dan
keadilan gender melalui berbagai media massa atau media lain yang
relevan untuk menjangkau masyarakat luas.
Adapun tujuan program PUG sektor pendidikan yang dikoordinasikan
melalui Pokja PUG yang ada di lingkungan Ditjen PLSP adalah untuk
membantu para pengambil keputusan di Depdiknas dalam upaya

29

peningkatan kesetaraan dan keadilan gender dalam berbagai


komponen sistem pendidikan nasional, melalui penetapan kebijakan,
perluasan pemahaman, serta penyusunan rencana aksi nasional sektor
pendidikan yang berwawasan gender. Untuk mencapai tujuan tersebut,
Pokja berkoordinasi dengan berbagai unit kerja terkait baik di
lingkungan
Depdiknas,
dinas-dinas
pendidikan
provinsi
dan
kabupaten/kota
maupun
organisasi
kemasyarakatan
dalam
pelaksanaan kegiatan pengarusutamaan gender yang meliputi
pelaksanaan berbagai studi kebijakan, perumusan bahan kebijakan
Mendiknas, perumusan rencana aksi nasional yang diperlukan pada
berbagai unit kerja terkait sebagai persiapan untuk pelaksanaan
gerakan nasional pembangunan pendidikan yang berwawasan gender.
Pada tahun 2003, 2004, dan 2005, Pokja PUG melakukan perluasan
dan pendalaman kegiatan agar semakin peka terhadap pemecahan
masalah yang berkaitan dengan ketidaksetaraan dan ketidakadilan
gender dalam berbagai komponen mendasar dalam sistem pendidikan
nasional. Perluasan dilakukan dengan menambah cakupan daerah
provinsi dan kabupaten/kota serta satuan pendidikan, analisis bahan
ajar yang semakin mencakup lebih banyak bidang studi, pelibatan
komponen masyarakat yang semakin meluas, penyebarluasan
pemahaman yang dapat menyentuh sebanyak mungkin para pengelola
dan pelaksana pendidikan, serta penambahan beberapa kegiatan yang
dianggap lebih menyentuh kebutuhan masyarakat terhadap program
PUG.
Pendalaman dilakukan di antaranya melalui penambahan topik-topik
penelitian yang semakin sesuai dengan kebutuhan pemecahan
masalah pendidikan yang berkaitan dengan kesetaraan dan keadilan
gender dan mengarah kepada program aksi yang secara langsung
dapat
dipergunakan
dalam
program-program
PUG,
serta
pengembangan dan pelaksanaan model-model pendidikan sekolah,
pendidikan masyarakat dan pendidikan keluarga yang berwawasan
gender. Pemahaman akan pentingnya kesetaraan dan keadilan gender
pada berbagai dimensi sistem pendidikan nasional tidak hanya
dilakukan terhadap aparat pusat dan daerah, juga terhadap para
pelaksana serta stakeholder pendidikan pada setiap daerah dan satuan
pendidikan, seperti kepala sekolah, guru-guru, Dewan Pendidikan
maupun Komite Sekolah.
3.2. Pelaksanaan PUG Sektor Pendidikan
Pembangunan pendidikan yang berwawasan kesetaraan dan keadilan
gender memiliki arah dan kebijakan, seperti yang tertuang dalam
Inpres No. 9 Tahun 2000. Untuk mencapai kesetaraan dan keadilan
gender, pembangunan pendidikan perlu tetap diarahkan pada upaya
menangani persoalan kesenjangan gender yang terjadi pada sektor
pendidikan yang menyangkut isu akses, pemerataan, perluasan, dan

30

keadilan dalam pendidikan,


manajemen pendidikan.

mutu

dan

relevansi,

dan

efisiensi

3.2.1. Aspek Dukungan Politik


Seiring dengan meningkatnya kesadaran tentang peranan perempuan
dalam pembangunan, pelaksanaan PUG Sektor Pendidikan didasarkan
atas peraturan perundang-undangan, yaitu:
1. Inpres No. 9 Tahun 2000 tentang Pengarusutamaan Gender
2. Kepmendagri Nomor: 132 Tahun 2003 tentang Pedoman Umum
Pelaksanaan Pengarusutamaan Gender Dalam Pembangunan di
Daerah.
3. Kerjasama/kemitraan antara Depdiknas, Dinas Pendidikan dengan
DPR dan DPRD, misalnya dalam memberikan dukungan
kebijakan, yang secara khusus mengatasi isu gender
pendidikan.
3.2.2. Aspek Kebijakan
Pembangunan pendidikan yang berwawasan kesetaraan dan keadilan
gender memiliki arah dan kebijakan, seperti yang tertuang dalam
Inpres No. 9 Tahun 2000 tentang Pengarusutamaan Gender (gender
mainstreaming). Setiap instansi pemerintah diharapkan dapat
mengintegrasikan gender ke dalam kebijakan/program/kegiatan
pembangunan di instansi dan daerahnya masing-masing. Hal ini
sejalan dengan upaya pencapaian salah satu sasaran Millennium
Development Goals (MDGs), yaitu kesetaraan dan keadilan gender.
Untuk mencapai target tersebut, pembangunan pendidikan perlu tetap
diarahkan pada upaya menangani persoalan kesenjangan gender yang
terjadi pada sektor pendidikan, yang menyangkut isu akses,
pemerataan, perluasan, dan keadilan dalam pendidikan, mutu dan
relevansi, dan efisiensi manajemen pendidikan.
Dalam kaitan dengan akses, pemerataan, perluasan, dan keadilan
pendidikan, arah dan kebijakan yang dilakukan antara lain: a)
Meningkatkan akses dan daya tampung pendidikan; b) Menurunkan
angka putus sekolah siswa perempuan; c) Meningkatkan angka
melanjutkan lulusan dengan memberikan perhatian khusus pada anakanak yang tinggal di daerah tertinggal; d) Memberikan dukungan
pelayanan secara terintegrasi untuk menumbuhkan kesadaran dan
tanggung jawab, serta membantu keluarga yang kurang mampu dalam
memberikan pendidikan kepada anak-anaknya; dan e) Melakukan
penyesuaian berbagai upaya dengan situasi dan permasalahan masingmasing daerah atau wilayah, serta dikoordinasikan bersama oleh
seluruh stakeholders.
Dalam kaitan dengan isu mutu dan relevansi pendidikan, arah dan
kebijakan yang diambil, antara lain: a) Menyempurnakan kurikulum

31

dan memperbaiki materi ajar agar lebih sensitif gender; dan b)


Meningkatkan kualitas tenaga pendidik dan kependidikan, sehingga
memiliki pemahaman yang memadai mengenai masalah gender,
bersikap sensitif, serta menerapkannya dalam proses pembelajaran.
Dalam kaitan dengan manajemen pendidikan, arah dan kebijakan yang
diambil, antara lain: a) Melakukan analisis terhadap kebijakan dan
peraturan perundangan yang masih bias gender; b) Merumuskan dan
menetapkan kebijakan dan peraturan perundang-undangan pendidikan
yang berwawasan gender; c) Meningkatkan kapasitas institusi
pengelola pendidikan yang memiliki kemampuan untuk merencanakan,
menyusun kebijakan, strategi dan program pendidikan berwawasan
gender secara efektif dan efisien; d) Mengembangkan pusat-pusat
studi wanita/gender serta memperkuat pusat-pusat studi lainnya
sehingga berwawasan gender sebagai mitra pemerintah pusat dan
daerah dalam pembangunan pendidikan berwawasan gender.
Arah dan kebijakan tersebut dapat dilaksanakan melalui lima strategi
utama yaitu: (1) penyediaan akses pendidikan yang adil dan bermutu
pada setiap jenjang, jalur, dan jenis pendidikan bagi anak laki-laki dan
perempuan baik melalui pendidikan persekolahan maupun pendidikan
luar sekolah; (2) penyediaan akses pendidikan kesetaraan bagi
penduduk usia dewasa yang tidak dapat mengikuti pendidikan
persekolahan; (3) peningkatan penyediaan pelayanan pendidikan
keaksaraan dalam rangka meningkatkan tingkat keaksaraan terutama
penduduk perempuan; (4) peningkatan koordinasi, informasi dan
edukasi dalam rangka mengarusutamakan pendidikan berwawasan
gender dalam berbagai kebijakan pendidikan; dan (5) pengembangan
kelembagaan institusi pendidikan baik di tingkat pusat maupun daerah
mengenai pendidikan berwawasan gender melalui peningkatan
kapasitas (capacity building).
3.2.3. Aspek Kelembagaan
Pada Departemen Pendidikan Nasional dibentuk lembaga yang secara
khusus menangani PUG adalah Kelompok Kerja (Pokja) Gender
Depdiknas. Pada unit-unit utama dibentuk Sub-Pokja yang bertugas
merumuskan dan mengeksekusi program-program gender dalam unitunit tersebut.
Dalam rangka meningkatkan dan mempercepat PUG sektor
pendidikan, salah satu cara yang dilakukan melalui penguatan
kelembagaan (capacity building). Program ini dilaksanakan untuk
setiap unit utama (setingkat Direktur dan Kepala Biro), dan kepada
Perencana pendidikan di level provinsi dan kabupaten/kota (Kepala
Dinas
Pendidikan/Subdinas
pada
Dinas
Pendidikan,
Kepala
Bapeda/Kepala Bidang yang menangani pendidikan), dan Kepala BPS.

32

Pada setiap unit utama dilaksanakan kegiatan serupa, misalnya: pada


unit utama Dikdasmen telah dilakukan penguatan kelembagaan dan
sosialisasi gender terhadap kepala-kepala sekolah, pada unit utama
Balitbang telah dilakukan analisis bahan ajar berperspektif gender,
pada unit utama pendidikan luar sekolah telah dilakukan penguatan
kelembagaan keluarga (PKBG). Di dalam pelaksanaannya, setiap unit
utama selalu melakukan koordinasi dengan Tim Pokja Gender
Depdiknas, terkait dengan nara sumber, materi yang disampaikan, dan
panduan/kerangka PUG Sektor Pendidikan.
Kegiatan penguatan kelembagaan dilakukan melalui pelatihan,
sosialisasi, dan advokasi yang diarahkan kepada lembaga dan individu.
Namun demikian, selama ini pelaksanaan penguatan kelembagaan
baru dilakukan terhadap pemimpin instansi, dengan asumsi bahwa
mereka memiliki peranan yang penting di dalam merancang program
yang berwawasan gender.
Di samping itu, untuk meningkatkan kapasitas lembaga maka dibentuk
focal point di Unit Utama dan Pokja Gender di daerah (provinsi dan
kabupaten/kota). Di beberapa kabupaten/kota juga telah dibentuk
biro/unit kerja yang menangani gender, yaitu unit kerja PUG (Biro
PUG).
3.2.4. Aspek Sistem Informasi
Target yang diharapkan dari program penguatan kelembagaan adalah
terwujudnya peningkatan kesadaran para perancang kebijakan
pendidikan terhadap isu-isu gender. Ukuran yang dipergunakan untuk
mengetahui kondisi ini adalah sejauh mana program yang
dikembangkan dan dilaksanakan oleh setiap unit utama telah
berperspektif gender. Peningkatan wawasan para pengambil kebijakan
tentang gender nampaknya belum berjalan secara maksimal. Hal ini
terjadi karena petugas/pegawai yang ditugaskan untuk mengikuti
sosialisasi gender selalu berganti orang yang berdampak pada
keterlambatan dalam mengembangkan program yang berperspektif
gender pada setiap lembaganya.
Di samping itu, terdapat keberhasilan yang telah dicapai dalam aspek
sistem informasi ini. Salah satu indikator keberhasilan adalah
terpilahnya data berdasarkan jenis kelamin, dan saat ini data di sektor
pendidikan yang telah terpilah, antara lain: data peserta didik, data
tenaga pendidik dan kependidikan, data mengenai partisipasi
pendidikan (APK/APM) pada setiap jenjang pendidikan. Di samping itu,
telah pula dilakukan penyusunan buku-buku bahan sosialisasi, leaflet,
dan berbagai media informasi lainnya.

33

3.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia


Telah dilakukan advokasi, sosialisasi pelatihan kepada para pejabat
Pusat maupun Daerah. Pelatihan bertujuan untuk memberikan
pemahaman kepada para pengambil kebijakan dan pelaksana agar
sensitif terhadap isu kesetaraan gender.
Sasaran dari program PUG pendidikan lebih diarahkan pada penguatan
lembaga, sehingga sasaran yang telah dicapai dilihat dari jumlah
lembaga yang telah diberikan sosialisasi. Saat ini telah 25 provinsi, 58
kabupaten kota yang telah menerima penguatan kelembagaan. Namun
demikian, pelaksanaan sosialisasi yang semula ditujukan untuk para
pejabat, sering diwakilkan kepada stafnya, sehingga hasil sosialisasi
belum berdampak signifikan terhadap perubahan kebijakan dan
program pendidikan yang responsif gender.
Dari deskripsi di atas, secara sederhana Pelaksanaan PUG dalam
Sektor Pendidikan disajikan pada matriks di bawah ini:

34

MATRIKS ANALISIS SWOT PUG SEKTOR PENDIDIKAN


Aspek
Evaluasi
Dukungan
Politik

Kebijakan

Kelembagaan

Informasi

Strength
(Kekuatan)
Terdapat peraturan
perundang-undangan yang
secara nasional mengatur
kebijakan pembangunan
yang berwawasan gender.
Pada beberapa daerah
DPRD telah memberikan
perhatian terhadap
pentingnya PUG Sektor
Pendidikan
Kebijakan pendidikan sudah
mendorong untuk terjadinya
pemerataan, peningkatan
mutu dan relevansi
pendidikan untuk semua
jenis kelamin.
Telah terbentuk Pokja
Gender Sektor Pendidikan di
Pusat, Daerah (25 Provinsi)
dan beberapa
kabupaten/kota

Weakness
(Kelemahan)
Belum semua daerah
memiliki peraturan daerah
(Perda) yang secara
langsung terkait dengan PUG
sektor pendidikan. Hal ini
berdampak terhadap
penganggaran yang belum
maksimal untuk pelaksanaan
PUG Pendidikan

Opportunity
(Peluang)
Dukungan politik dari
DPR dan DPRD Prov. dan
kab/kota yang semakin
baik terhadap PUG
Sektor Pendidikan dapat
ditindaklanjuti dengan
melakukan terobosan
program yang progresif.

Lembaga yang dibentuk


belum berfungsi secara
optimal, sehingga
pelaksanaan PUG Sektor
pendidikan belum terlaksana
dengan baik

Seiring dengan perhatian


terhadap gender dalam
sektor pendidikan, maka
sangat dimungkinkan
apabila semua daerah
(kab./kota) memiliki Tim
Pokja PUG Bidang
Pendidikan.

Informasi tentang Gender


sektor pendidikan dapat
diakses melalui situs:

Informasi tentang
pelaksanaan PUG pada tiap
unit utama dan daerah

Sistem informasi yang


semakin terbuka
mendorong pelaksana

Threat
(Ancaman)

Program yang dirumuskan


dari kebijakan belum mampu
menuntaskan persoalanpersoalan pendidikan yang
cenderung bias gender.
Kondisi bias gender
saat ini masih
memerlukan
penanganan yang
serius, dan terstruktur
melalui kelembagaan
baik di tingkat pusat
maupun daerah (prov.
dan kab./kota).

35

Aspek
Evaluasi

Sumber Daya
Manusia

Strength
(Kekuatan)
pug_pendidikan

Weakness
(Kelemahan)
belum terdokumentasi dan
teradministrasikan secara
lengkap

Opportunity
(Peluang)
kegiatan untuk
mendokumentasikan dan
mempublikasikan
hasilnya lewat berbagai
media, termasuk media
elektronik

Terdapat sejumlah pimpinan


lembaga (pejabat) yang
diberikan sosialisasi tentang
PUG Sektor pendidikan di
Tingkat Pusat dan Daerah.
Di samping itu, dukungan
dari organisasi Non
Pemerintah (LSM/Yayasan).

Pelaksanaan sosialisasi untuk


para pejabat sebagian
diwakilkan kepada staf di
bawahnya yang kadang kala
berganti-ganti, sehingga
berdampak terhadap
kebijakan pendidikan yang
responsif gender

Masih terdapat sejumlah


pejabat di beberapa
daerah yang belum
memiliki pemahaman
yang sama tentang
gender.

Threat
(Ancaman)

36

Adapun hasil yang telah dicapai selama 4 tahun PUG di Sektor Pendidikan dapat dilihat pada matrik pencapaian di
bawah ini.
MATRIKS PENCAPAIAN PROGRAM PUG 2002-2005
KEGIATAN
POKOK
0 Capacity
1
Building PUG
Sektor
Pendidikan

No.

KELOMPOK
SASARAN
Perencana/penen
tu kebijakan
pendidikan
tingkat pusat

Perencana/Penen
tu kebijakan
pendidikan
tingkat provinsi

2002
Rancangan
Position
Paper PUG
Tingkat
Pusat
Pelatihan
GAP & POP
5 Unit
Utama

HASIL YANG DICAPAI


2003
2004
Pemuktakhiran
Position Paper
Data & Isu
RTD untuk
Position Paper
eselon III & II
di 5 Unit Utama

Draf Position
Paper dan RAD
PUG sektor
Pendidikan di
15 provinsi
Pelatihan GAP &
POP
RTD di 15
provinsi

Position Paper
Provinsi dan RAD
di 15 provinsi

2005
Pemuktakhiran
Data & Isu
Position Paper
Vitalisasi Sub
Pokja Unit Utama

Pemuktakhiran
Data & Isu
Position Paper di
15 provinsi
Position dan RAD
PUG Bidang
Pendidikan di 10
provinsi (baru)

37

No.

KEGIATAN
POKOK

0 Studi
Kebijakan
Pendidikan
Berwawasan
Gender/
Kemitraan
dengan PSW

KELOMPOK
SASARAN
Perencana/Penen
tu kebijakan
pendidikan
tingkat kab/kota

2002

Perempuan
Marjinal

Data dan
informasi BPS

Kebijakan
pendidikan di
provinsi

Terselenggara
10 penelitian
gender sektor
pendidikan

HASIL YANG DICAPAI


2003
2004
2005
Keikutsertaan 30
Penyusunan Draf
Penyusunan Draf
kab/kota dalam
Position Paper
Position Paper dan
RTD Provinsi
dan RAD 30 Kab/ RAD 45 Kab/Kota di
Kota di 15
15 provinsi
provinsi
Hasil studi model
pendidikan bagi
empat kelompok
perempuan
marjinal di 4
provinsi
Data terpilah dan Hasil studi
Informasi
Sistem
pendidikan tahun
Pendataan
2004
Pendidikan
Berperspektif
Gender
Indikator
Pendidikan
Berperspektif
Gender
Terselenggara 17
Terselenggara
penelitian
17 penelitian
kebijakan
kebijakan
pendidikan yang
pendidikan
menghasilkan
yang
Profil gender
menghasilkan

38

No.

KEGIATAN
POKOK

KELOMPOK
SASARAN

Hasil-hasil
penelitian gender
bidang
pendidikan
Peneliti PSW

2002

HASIL YANG DICAPAI


2003
2004
pendidikan 15
Profil gender
provinsi
pendidikan 15
provinsi
(lama)
Tersusunnya
profil gender
bidang
pendidikan di
10 provinsi
(baru)
Meta analisis
hasil studi tahun
2003
Meningkatnya
Kemampuan
Metode GAP &
POP pada peneliti
25 PSW

2005

Tersusunnya
profil gender
bidang
pendidikan di 10
provinsi (baru)

Meta analisis hasil


studi tahun 2004

Meningkatnya
Kemampuan
Metode GAP & POP
pada pengelola dan
peneliti PSW di 10
provinsi

39

KEGIATAN
POKOK
0 Kemitraan
3
dengan LSM

No.

KELOMPOK
SASARAN
LSM Peduli
Pendidikan

LSM Perempuan/
Organisasi
Perempuan

0 Stakeholder
Pendidikan

Analisis Bahan
Ajar yang
Responsif Gender
Penyusunan dan
Pengembangan
Toolkit Guru dan
Dosen
Sosialisasi Bahan
Ajar yang
Responsif Gender

2002

Adanya
Rancangan
Model
Pendidikan Adil
Gender untuk
Perempuan
Marginal di 4
daerah
Adanya
hasil
Analisis Bahan
Ajar

HASIL YANG DICAPAI


2003
2004
Adanya Model dan
Modul PKBG di 15
provinsi (30 kab/
kota)

Adanya Model
Pendidikan Adil
Gender untuk
Perempuan
Marginal di 4
daerah

2005
Block grant
kepada 7 LSM
peduli bencana
ACEH
Block grant
kepada 3 LSM
peduli bencana
busung lapar di
NTB

Dilaksanakannya
Kegiatan Life
Skills oleh 20
Organisasi
Perempuan

Draf Toolkit Guru


dan Dosen

Penggandaan
Hasil Analisis
Bahan Ajar
Adanya Toolkit
Guru dan Dosen

Sosialisasi Bahan
Ajar kepada
Anggota IKAPI di

Sosialisasi Bahan
Ajar kepada
Anggota IKAPI di

Sosialisasi Bahan
Ajar kepada
Anggota IKAPI di

40

No.

KEGIATAN
POKOK

0 Masyarakat
luas

0 Manajemen
Program

KELOMPOK
SASARAN

Sistem Informasi
Gender dalam
Pendidikan
KIE

Pengelola
program di Pusat
dan Provinsi

2002

Talk Show
Radio, Iklan
Layanan
Masyarakat
Media Cetak

HASIL YANG DICAPAI


2003
2004
tingkat pusat
15 provinsi
penerima dana
dekon
Penyusunan
Pemutakhiran
Website
Data & Informasi
Talk Show Radio,
Iklan Layanan
Masyarakat Media
Cetak, Pembuatan
dan Penanyangan
Filer di TV

Koordinasi dan
Sinkronisasi
program di 15
provinsi sasaran
kegiatan pusat

Talk Show Radio,


Iklan Layanan
Masyarakat Media
Cetak,
Penanyangan
Filer di TV, CD
Tiga Tahun PUG
Pendidikan
Koordinasi dan
Sinkronisasi
program di 15
provinsi penerima
dana dekon

2005
25 provinsi
penerima dana
dekon
Up-loading website
pug_pendidikan
Talk Show Radio

Koordinasi dan
Sinkronisasi di 25
provinsi penerima
dana dekon
Pengelola di 25
provinsi penerima
dana dekon paham
Perencanaan
Pendidikan
Responsif Gender

41

No.

KEGIATAN
POKOK

KELOMPOK
SASARAN

2002

HASIL YANG DICAPAI


2003
2004

2005
Tersedianya
Panduan
Pengelolaan
Program dan
Panduan-panduan
semua jenis
kegiatan yang
termasuk dalam
strategi PUG
Pendidikan.

42

3.3. Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis terhadap pelasanaan PUG Sektor Pendidikan
yang telah dilakukan selama 4 tahun ini, dapat disimpulkan beberapa
hal:

Dengan adanya dukungan politik melalui Inpres No. 9 Tahun 2000


dan Kepmendagri No. 132 Tahun 2003, pelaksanaan PUG Sektor
Pendidikan telah memberikan warna terhadap kebijakankebijakan pendidikan yang berperspektif gender. Namun
demikian masih diperlukan dukungan dari para legislatif (DPR
maupun DPRD).
Kebijakan pendidikan yang dirumuskan melalui Propenas 20002004, RPJMN 2004-2009, dan RKP Tahun 2005 dan Tahun 2006
telah memasukkan gender sebagai mainstream dalam
perencanaan pembangunan pendidikan. Namun demikian, para
pengambil kebijakan di Depdiknas masih belum memberikan
dukungan yang maksimal dalam PUG Sektor Pendidikan.
Program PUG telah memberikan kontribusi yang langsung maupun
tidak langsung terhadap peningkatan akses perempuan
terhadap pendidikan (terutama pada jenjang pendidikan dasar),
peningkatan angka melek huruf perempuan, dan peningkatan
peran serta perempuan sebagai pengambilan kebijakan
pendidikan.
Program PUG telah memberikan informasi terhadap pendataan
yang terpilah pada setiap jenis dan jenjang pendidikan, baik di
pusat maupun di daerah, meskipun sistem pembaruan datanya
masih relatif belum berjalan secara maksimal. Hal ini terjadi,
karena belum adanya tenaga profesional yang secara khusus
mengelola sistem informasi PUG Sektor Pendidikan.
Program PUG sampai dengan tahun 2005 telah mencapai hampir
seluruh provinsi (25 provinsi), meskipun pada provinsi tersebut
belum semua kabupaten/kota menjadi sasaran program.

3.4. Rekomendasi
Sehubungan dengan kesimpulan di atas dan tantangan yang dihadapi,
di bawah ini disajikan sejumlah rekomendasi:

Para pengambil kebijakan pendidikan di tingkat pusat perlu


secara terus menerus diberikan sosialisasi tentang PUG Sektor
Pendidikan. Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk memperkuat
kapasitas lembaga dan menjembatani para pejabat yang baru
menduduki jabatan.
PUG pendidikan juga harus disosialisasikan kepada para
legislatif daerah (provinsi dan kabupaten/kota).
Perlu diterbitkan Peraturan Menteri dan Peraturan Daerah
tentang PUG Pendidikan sebagai tindak lanjut dari Inpres No. 9
Tahun 2000.

43

Perlu dilakukan penguatan dan pembentukan focal point di


setiap unit utama dan daerah (provinsi dan kabupaten/kota).
Up-dating data terpilah di website perlu dilakukan secara terus
menerus.

44

BAB IV
EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER DI SEKTOR HUKUM
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Kegiatan awal PUG di lingkungan Kejaksaan Agung dimulai pada tahun
2003 ketika untuk pertamakalinya dalam Repeta 2002-2004 terdapat 4
program yang responsif gender. Untuk itu Kejaksaan Agung bersama
dengan sektor hukum yang lain bersama-sama menyusun daftar
kegiatan yang responsif gender disamping juga membentuk Focal Point
PUG yang menangani kegiatan-kegiatan di instansi ini. Meskipun
demikian jauh sebelum adanya Focal Point PUG, Kejaksaan Agung
sudah menerbitkan berbagai kebijakan yang pada intinya memberikan
perlindungan bagi korban-korban kekerasan terhadap perempuan
utamanya yang berkaitan dengan perkara-perkara kejahatan dengan
kekerasan terhadap anak atau yang dilakukan oleh anak-anak (SE
nomor B-532/E/11/1995 tanggal 9 Nopember 1995 tentang Petunjuk
Tehnis tentang Penuntutan terhadap Anak), pelaksanaan UU nomor 3
tahun
1997
tentang
Pengadilan
Anak
(SE
nomor
B741/E/Epc.1/XII/1998 tanggal 15 Desember 1998) serta Masalah
Perlindungan terhadap Korban Kejahatan (termasuk di dalamnya
korban perkosaan) yang diatur dalam SE nomor B.187/E/5/1995
tanggal 3 Mei 1995. Surat-surat Edaran ini dikeluarkan oleh Jaksa
Agung Muda Tindak Pidana Umum yang merupakan pimpinan yang
langsung mengkoordinasikan operasional penegakan hukum bidang
tindak pidana umum yang mendapat masukan dari Biro Hukum
Kejaksaan Agung.
Evaluasi pelaksanaan PUG di sektor pembangunan hukum ini penting
untuk dilakukan karena dalam perpektif UUD 1945, hukum haruslah
menjadi dasar bagi pembangunan sektor lainnya. Selain itu, sektor
hukum adalah salah satu sektor yang dianalisis berdasarkan metode
Gender Anlysis Pathway (GAP) yang kemudian menghasilkan Policy
Outlook and Plan of Action (POP) sektor hukum. Hasil analisis ini
kemudian menjadi dasar bagi perumusan Program Pembangunan
Nasional (Propenas) 2000-2004 (UU nomor 25 tahun 2000) yang
memfokuskan pembangunan hukum pada sektor pembangunan
peraturan perundang-undangan, penguatan kelembagaan dan budaya
hukum masyarakat serta pemberantasan KKN. Dalam Propenas inilah
untuk pertamakalinya memuat 19 program pembangunan yang
responsif gender yang ada di lima sektor pembangunan lainnya yakni
hukum, ekonomi, politik, pendidikan dan sosial budaya.
Jika dilihat pada program pembangunan nasional yang responsif
gender, maka akan tampak bahwa pada Repeta 2001 hanya terdapat
satu program yakni program pembentukan peraturan perundang-

45

undangan. Program ini tentu saja tidak mencukupi karena hanya


menyentuh satu aspek saja dari sistem hukum, yakni aspek substansi
atau materi hukum (legal content). Agar sistem hukum bisa berjalan
dengan baik untuk memastikan terciptanya kepastian dan keadilan
termasuk keadilan gender, maka pembangunan hukum nasional harus
pula diarahkan untuk membangun dua aspek sistem hukum yang lain,
yaitu aspek kelembagaan termasuk didalamnya sumberdaya manusia,
sarana dan prasarananya (legal structure) serta peningkatan
kesadaran dan budaya hukum masyarakat (legal culture). Dalam hal
ini, GBHN 1999-2004 yang menjadi dasar bagi perumusan Propenas
2000-2004 telah merumuskan dengan baik kebijakan pembangunan
sektor hukum yang mencakup ketiga aspek tersebut. Dalam GBHN
tersebut ditegaskan untuk melakukan perubahan hukum warisan
kolonial dan hukum nasional yang diskriminatif dan tidak berkeadilan
gender.
Atas dasar arahan GBHN ini serta masukan dari GAP/GAP sektor
hukum maka dalam Repeta 2001, 2002, 2003 dan 2004 pembangunan
sektor hukum berkembang dari satu program yaitu program
pembentukan peraturan perundang-undangan menjadi 3 program
pada Repeta 2002 yang meliputi program pembentukan peraturan
perundang-undangan, program pemberdayaan lembaga peradilan dan
lembaga penegak hukum lainnya dan program peningkatan kesadaran
hukum dan pengembangan budaya hukum. Tiga program ini kemudian
berkembang lagi menjadi 4 program pada tahun 2003 dan 2004
dengan tambahan program penuntasan kasus KKN dan pelanggaran
HAM. Departemen/LPND/ Kementerian yang bertanggung jawab
terhadap program ini adalah Departemen Hukum dan HAM, Mahkamah
Agung, Kejaksaan Agung dan POLRI.
Untuk memastikan bahwa keempat program pembangunan sektor
hukum tersebut responsif gender dan perencanaannya sesuai dengan
Inpres nomor 9 tahun 2000 tentang PUG, maka sejak tahun 2003
dilakukan upaya pengarusutamaan gender ke dalam program-program
tersebut. Kegiatan utama pengarusutamaan gender di instansi-instansi
hukum tersebut lebih diarahkan kepada peningkatan kapasitas
kelembagaan (capacity building). Fokus kegiatan diarahkan pada
peningkatan sensitivitas gender pada sumberdaya manusianya baik
yang terlibat langsung pada kegiatan PUG maupun yang diharapkan
memberikan dampak langsung kepada pelayanan yang diberikan
kepada masyarakat (seperti polisi, jaksa dan hakim) dan penerbitan
berbagai kebijakan internal yang responsif gender.
Kegiatan PUG sektor hukum ini pada gilirannya diharapkan dapat
memberikan dampak pada pembuatan kebijakan-kebijakan responsif
gender baik untuk peningkatan kapasitas internal (mengurangi gender
gap dan gender insensitivity) instansi tersebut maupun terbitnya
kebijakan-kebijakan yang berdampak luas kepada masyarakat serta
memberikan dampak pula bagi penyusunan program-program atau
kegiatan responsif gender pada perencanaan tahun berikutnya.

46

Akan tetapi sejauh mana kegiatan pengarusutamaan gender itu telah


dilaksanakan, bagaimana kelembagaannya, adakah dampaknya
terhadap kebijakan internal maupun kebijakan yang berdampak luas
terhadap masyarakat serta bagaimana pula dampaknya terhadap
pelaksanaan program pembangunan hukum di instansi yang
bersangkutan; dalah pertanyaan-pertanyaan yang akan dijawab
dalam evaluasi ini sebagai dasar untuk melakukan penyempurnaan
GAP sebagai alat analisis dan kegiatan pengarusutamaan gender di
masa-masa yang akan datang.
Meski sejak tahun 2000 telah dikeluarkan Instruksi Presiden nomor 9
tahun 2000 tentang Pengarutamaan Gender dalam Pembangunan serta
kebijakan dalam GBHN untuk melakukan perubahan hukum kolonial
dan hukum nasional yang diskriminatif dan tidak berkedilan gender,
namun karena program responsif gender sektor hukum baru
dirumuskan dalam Repeta 2002-2004, maka sebelum tahun 2002 itu
belum ada satu unitpun yang menangani masalah-masalah yang
berkaitan dengan issue gender di lingkungan Kejaksaan Agung.
Akan tetapi setidaknya sejak tahun 1999, bekerjasama dengan
Convention Watch UI (yang menyediakan manual training CEDAW dan
gender bagi Jaksa), Diklat Kejaksaan Agung telah memasukkan
CEDAW/UU nomor 7 tahun 1984 tentang Ratifikasi Konvensi
Penghapusan Diskriminasi terhadap Perempuan dalam kurikulum
Diklat Pembentukan Jaksa.Berdasarkan keputusan Jaksa Agung nomor
KEP-X-035/C/04/2005 tanggal 8 April 2005, kurikulum ini dibakukan
sebagai kurikulum tetap Pendidikan dan Pelatihan Pembentukan Jaksa
(PPPJ). Dalam kurikulum ini terdapat 4 mata pelajaran yang khusus
mengenai masalah gender dan anak yakni mata pelajaran Gender dan
Hukum, Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga, Transnational
Organised Crimes (yang didalamnya terdapat masalah perdagangan
orang khususnya perempuan dan anak) serta masalah Peradilan dan
Perlindungan Anak.Disamping itu terdapat pula mata pelajaran
pelanggaran HAM berat dan Hukum Acaranya.
A. KEJAKSAAN AGUNG
A.1. Pelaksanaan PUG di lingkungan Kejaksaan Agung
A.1.1. Aspek Dukungan Politik
Dari hasil wawancara dengan Focal Point dan laporan tertulis yang
berhasil dihimpun tampaknya pengambil keputusan di lingkungan
Kejaksaan Agung menyadari bahwa upaya untuk menjadikan
kepentingan perempuan dan laki-laki menjadi dimensi yang integral
dalam perencanaan, pelaksanaan dan pemantauan dan evaluasi
kebijakan-kebijakan dan program nasional, sebagaimana diatur dalam
Inpres nomor 9 tahun 2000, sangat penting dan harus dilaksanakan
oleh semua instansi pemerintah termasuk Kejaksaan Agung. Untuk

47

melaksanakan Inpres nomor 9/2000 dan sejak ditetapkannya program


responsif gender dalam Repeta 2002, Kejaksaan Agung telah
menerbitkan keputusan Jaksa Agung nomor 680/A/JA/2001 untuk
pembentukan
Focal
Point/
Kelompok
Kerja
(Pokja)
untuk
mengarusutamakan gender di lingkungan Kejaksaan Agung. Program
PUG di lingkungan Kejaksaan agung ini diharapkan dapat mendukung
efektitifitas dan efisiensi dalam menghasilkan kebijakan-kebijakan
publik yang adil dan responsif gender. Saat ini Focal Point yang
bertanggungjawab atas pelaksanaan PUG di Kejaksaan Agung adalah
Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan dengan melibatkan hampir
seluruh jajaran Kejaksaan Agung pada eselon II dan III.
Keputusan tersebut kemudian diperbaharui dengan keputusan Jaksa
Agung RI nomor KEP-008/C/Cr.3/01/2004 tanggal 13 Januari 2004.
Surat Keputusan ini kemudian menjadi dasar bagi pembentukan
Keputusan Jaksa Agung Republik Indonesia nomor KEP-X05/C/05/2005 tentang Pengarusutamaan Gender di lingkungan
Kejaksaan Agung Republik Indonesia.
Keputusan tersebut berisi pembentukan Kelompok Kerja/Tim Gender
Focal Point Pusat yang bertugas :
a. kelompok Kerja Evaluasi dan Pengembangan bertugas
melakukan evaluasi dan pengembangan guna menyusun
program pengarusutamaan gender;
b. kelompok kerja Konsultasi Hukum bertugas melakukan
konsultasi hukum terkait dengan penegakan hukum yang
responsif gender:
c. kelompok kerja Sosialisasi Peraturan Perundang-undangan
bertugas melakukan sosialisasi peraturan perundang-undangan:
d. kelompok kerja Sosialisasi sistem TOT melakukan sosialisasi
dengan sistem TOT.
A.1.1.2. Kekuatan
Dibentuknya Kelompok Kerja tersebut dibawah koordinasi pejabat
Eselon I (Jaksa Agung Bidang Pembinaan) merupakan landasan yang
kuat bagi tim kerja PUG di lingkungan Kejaksaan Agung apalagi
dengan melibatkan seluruh unit kerja dalam organisasi Kejaksaan
Agung. Pelibatan ini akan berpengaruh kepada peningkatan sensitivitas
gender di unit-unit kerja tersebut, dan berpengaruh kepada kinerja di
masing-masing unit berkenaan dengan usaha-usaha untuk melakukan
pengarusutamaan gender di lingkungan Kejaksaan Agung secara
keseluruhan. Menempatkan kepala biro perencanaan sebagai ketua
merangkap koordinator dari tim evaluasi dan pengembangan
merupakan kebijakan yang tepat mengingat bahwa biro inilah yang
secara langsung dapat memastikan bahwa kegiatan pengarusutamaan
gender berada dalam rencana strategis Kejaksaan Agung dan
memastikan bahwa terdapat alokasi dana yang dibutuhkan untuk
kegiatan tersebut. Dengan demikian ketentuan Inpres nomor 9 tahun

48

2000 tentang PUG di dalam pembangunan yang menetapkan agar


dilakukan PUG sejak perencanaan, dapat diterapkan dengan seksama.
Hal ini juga menunjukkan kehendak politik dan komitmen yang kuat
dari
pimpinan
Kejaksaan
Agung
untuk
secara
serius
mengarusutamakan
gender
di
seluruh
lingkungan
kerjanya.
Keterlibatan Biro Hukum dan Diklat merupakan kekuatan besar dalam
kelompok kerja ini karena upaya-upaya untuk melakukan perubahan
kebijakan (legal content) maupun perubahan perilaku penegak hukum
(legal structure) dan cara pandang masyarakat (legal culture) yang
sensitif gender dapat dilakukan secara lebih sistematis dan
programatik.
A.1.1.3. Kelemahan
a. Meskipun dalam SK tersebut, Jaksa Agung Bidang Pembinaan
disebut sebagai kelompok kerja/tim gender Focal Point pusat
tapi kelompok kerja ini tidak terdapat di tingkat Kejaksaan
Tinggi, apalagi di tingkat Kejaksaan Negeri. Mereka hanya
dilibatkan dalam pelaksanaan kegiatan apabila kegiatan tersebut
dilakukan di daerahnya. Hal ini tentu saja merupakan
kelemahan struktural yang berpengaruh besar bagi usaha-usaha
pengarusutamaan gender secara keseluruhan. Apalagi tim ini
dibentuk satu tahun sekali dengan orientasi proyek/anggaran
pertahun yang tersedia dan bersifat ad hoc serta hanya terdapat
di tingkat pusat dan tidak ada di tingkat daerah, Kajati
(provinsi) atau Kajari (kabupaten/kota). Oleh karena itu Tim
Kerja ini tidak tampak dalam struktur organisasi Kejaksaan
Agung. Hal ini akan mempengaruhi kepemilikan (ownership)
dari kegiatan ini. Di tingkat daerah merasa hanya sebagai obyek
atau unit pelaksana saja tanpa pelibatan yang berarti pada
tingkat perencanaan dan monitoringnya sehingga agak sukar
untuk diharapkan bahwa di tingkat daerah akan terbit
kebijakan-kebijakan yang responsif gender.
b. Kelemahan lainnya adalah bahwa pembagian tugas pada
masing-masing kelompok kerja kurang jelas hubungannya
dengan program-program yang telah ditetapkan dalam Repeta
2002-2004. Tidak terdapat keterangan yang cukup jelas tentang
penjabaran dari program dalam bentuk rencana kerja tahunan,
sehingga tidak bisa diketahui hasil kerja serta indikator
kinerjanya. Dokumen yang tersedia hanya menunjukkan adanya
pelaksanaan
kegiatan
Rencana
Aksi
Nasional
(RAN)
Penghapusan Tindak Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak
tahun 2003 s/d 2007 oleh Kejaksaan Agung RI. Sasaran
kegiatan ini adalah adanya norma hukum dan tindakan terhadap
pelaku tindak kejahatan kekerasan perempuan dan anak melalui
program penguatan kelembagaan pengarusutamaan gender dan
anak, dengan tujuan untuk mengembangkan norma hukum dan
pemberdayaan penegakan hukum.

49

c. Dari informasi tersebut diatas, meskipun tetap bisa dikaitkan


dengan program pembentukan peraturan perundang-undangan
yang responsif gender, namun terdapat ketidakjelasan dalam
memahami tujuan kegiatan pengarusutamaan gender yang
memastikan bahwa program-program dalam Repeta dapat
dijabarkan dan dilaksanakan menjadi program yang responsif
gender. Pelaksanaan RAN PKTP memang sangat penting, tapi
apakah kegiatan ini merupakan kegiatan yang berdiri sendiri
mengingat
bahwa
Jaksa
Agung
adalah
salah
satu
penandatangan SKB tentang pelaksanaan RAN PKTP, atau ini
merupakan entry Point untuk melakukan pengarutamaan gender
di lingkungan Kejaksaan Agung. Sehingga sasaran strategis
peningkatan sensitifitas gender para Jaksa bisa lebih
ditingkatkan, baik melalui kegiatan-kegiatan yang dilakukan
bersama dengan instansi lain yang terlibat dalam pelaksanaan
RAN PKTP atau secara proaktif melakukan terobosan dengan
mengeluarkan kebijakan internal (surat edaran atau keputusan)
sebagaimana yang telah dilakukan untuk memastikan bahwa
pelayanan atau pelaksanaan hukum yang dilakukan oleh
Kejaksaan Agung telah sensitif gender.
d. Kelemahan berikutnya adalah tidak adanya koordinasi yang
berkesinambungan dengan Kantor Kementerian Pemberdayaan
Perempuan sebagai kementerian yang bertanggungjawab dan
mempunyai mandat untuk memastikan bahwa kegiatan
pengarusutamaan gender berjalan dengan programatik dan
sistematis. Demikian pula tidak ada kejelasan koordinasi dengan
instansi sektor hukum lainnya yakni MA, Departemen Hukum
dan HAM dan juga dengan direktorat hukum Bappenas.
Sebagaimana ditetapkan dalam Inpres nomor 9 tahun 2000,
KPP mempunyai mandat untuk memberi bantuan tehnis kepada
instansi-instansi terkait termasuk melakukan koordinasi,
advokasi, komunikasi dan informasi termasuk tersedianya data
yang diperlukan.
e. Lemahnya koordinasi serta ketidakjelasan peran masing-masing
instansi menyebabkan berbagai ketegangan di lapangan apalagi
yang berkaitan dengan masalah-masalah finansial. Hal ini
pernah
terjadi
ketika
melakukan
kegiatan
penguatan
kelembagaan dan penegak hukum di Lampung yang merupakan
kolaborasi antara KPP, MA dan Kejaksaan Agung yang kemudian
menyisakan persoalan-persoalan psikologis diantara para
pelaksana di ketiga instansi tersebut yang pada akhirnya
menghambat terjadinya koordinasi dan kerjasama antara KPP
dengan instansi-instansi tersebut.
f. Tidak tersedianya dana yang cukup bagi pelaksanaan PUG
merupakan kendala yang serius. Kegiatan yang ada lebih
difokuskan pada peningkatan kapasitas dengan melakukan

50

sosialisasi dan peningkatan sensitivitas gender, dan tidak ada


dana untuk melakukan kegiatan lain untuk mengarusutamakan
gender dalam program-program yang ada di Repeta. Adanya
kegiatan pengarusutamaan gender dan anak juga merupakan
kendala tersendiri. Menurut infomasi, penyatuan kegiatan
gender dan anak ini dalam APBN karena DPR tidak menyetujui
adanya kegiatan terpisah padahal UNICEF telah menetapkan
kebijakan mainstreaming children dalam kegiatan-kegiatan
pembangunan.
g. Kelompok kerja evaluasi, tidak menunjukkan hasil yang jelas
dalam mengevaluasi kegiatan yang telah dilakukan.
A.1.1.4. Kesempatan
Namun demikian diantara kekuatan dan kelemahan diatas, adanya
komitmen yang tinggi pada pimpinan tertinggi Kejaksaan Agung
merupakan kesempatan bagi kelompok kerja untuk mengembangkan
kelompok kerja dan kegiatannya menjadi kelompok kerja dan kegiatan
yang permanent dengan memastikan bahwa kelompok kerja ini
merupakan bagian dari struktur Kejaksaan Agung dan mempunyai
organisasi kerja sampai ke tingkat daerah. Sukses yang telah dicapai
selama ini juga menjadi modal yang baik untuk memperoleh dukungan
financial baik dari APBN maupun dari sumber lain untuk mempercepat
terintegrasinya perspektif gender dalam setiap proses pembangunan
sektor hukum di lingkungan Kejaksaan Agung.
A.1.1.5. Tantangan
Sifat kelompok kerja yang ad hoc sehingga harus diperbaharui setiap
tahun karena harus disuaikan dengan DIPA, lemahnya koordinasi dan
ketidakjelasan hubungan antara tujuan kegiatan pengarusutamaan
gender dengan program yang tercantum dalam Repeta serta program
lainnya seperti RAN Penghapusan Trafiking dan RAN Penghapusan
Kekerasan terhadap Perempuan yang juga mempunyai program yang
sama dengan program Repeta meskipun terfokus pada masalah
kekerasan terhadap perempuan, menyebabkan dukungan politik yang
telah diberikan oleh pimpinan Kejaksaan Agung dengan membentuk
kelompok kerja ini bisa kehilangan arah dan sekedar mengerjakan
kegiatan-kegiatan/ proyek saja.
A.1.2. Aspek Kebijakan
Sebagaimana telah diuraikan dalam bagian pendahuluan diatas bahwa
jauh sebelum adanya kegiatan PUG, meski belum ada unit yang
menangani
isu-isu
gender
namun
Kejaksaan
Agung
telah
mengeluarkan beberapa kebijakan yang responsif gender dan bahkan
responsif terhadap kepentingan anak. Setelah adanya kegiatan PUG,
terdapat dua kebijakan yang dikeluarkan sehubungan dengan
penanganan kasus pardagangan prrempuan dan anak sebagai perkara

51

penting dan permintaan pengumpulan dan pelaporan data mengenai


kasus-kasus perdagangan perempuan dan anak. Kebijakan ini
mengacu kepada Konvensi Kejahatan Transnasional Terorganisasi dan
protokolnya yang ditandatangani oleh Indonesia di Palermo pada tahun
2000 (SE nomor B-517/E/Ejp/9/2004) tertanggal 17 September 2004
tentang Pengendalian Perkara Tindak Pidana Pencucian Uang (money
laundering), Cyber Crime dan Perdagangan orang, perempuan/anak
sebagai perkara penting, dan SE nomor B-185/E/Ejp/03/2005
tertanggal 10 Maret tentang Pola Penanganan Perkara Tindak Pidana
Perdagangan Orang dan Permintaan data.
Kebijakan lainnya yang dikeluarkan setelah adanya kegiatan PUG
adalah tentang pencantuman mata pelajaran gender dan hukum serta
masalah perdagangan perempuan dan anak, perlindungan dan
peradilan anak serta masalah kekerasan dalam rumah tangga dalam
kurikulum pendidikan dan pelatihan Jaksa. Selain kebijakan-kebijakan
tersebut diatas Kejaksaan Agung juga menerbitkan kebijakan untuk
mengembangkan norma hukum dan pemberdayaan penegak hukum
khususnya yang berkaitan dengan upaya untuk menghapuskan
kekerasan terhadap perempuan dan penghapusan eksploitasi dan
komersialisasi seksual anak
Program-program yang sudah responsif gender
Tahun 2002-2003
1) Program Pembentukan Peraturan perundang-undangan
2) Program Pemberdayaan lembaga Peradilan dan lembaga Penegak
Hukum lainnya
3) Program Peningkatan Kesadaran Hukum dan pengembangan
Budaya Hukum
4) Program Penuntasan KKN dan pelanggaran HAM
Dari program Repeta tahun 2002-2004 telah dilaksanakan berbagai
kebijakan pelaksanaan RAN PKTP dan Penghapusan Eksploitasi dan
Komersialisasi Anak.
Kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan:
Sepanjang tahun 2005 kegiatan sosialisasi pengarusutamaan gender
yang meliputi kegiatan sosialisasi, seminar, pelatihan dan evaluasi
telah dilaksanakan di 31 provinsi termasuk di lingkungan Kejaksaan
Agung sendiri. Di beberapa provinsi pelaksanaan seminar disesuaikan
dengan kebutuhan daerah maupun berdasarkan isu-isu terkini di
daerah seperti di Riau diselenggarakan seminar Trafiking bekerja sama
dengan biro PP setempat dan aparat penegak hukum. Kerjasama juga
dilakukan dengan Universitas Surabaya dalam melakukan seminar
tentang kekerasan terhadap perempuan khususnya KDRT (daftar
kegiatan terlampir).

52

Sedangkan kegiatan yang berkaitan dengan RAN Penghapusan


Kekerasan terhadap Perempuan dan RAN penghapusan Eksploitasi dan
Komersialisasi
Anak
(terlampir)
belum
semuanya
dapat
diselenggarakan. Beberapa kegiatan yang telah dilaksanakan adalah
harmonisasi Standart hukum internasional dengan hukum nasional
tentang
kekerasan
berbasis
gender,
termasuk
didalamnya
memasukkan
prinsip
internasional
kedalam
RUU
Traficking,
perlindungan saksi dan korban, RUU perlindungan buruh Migran.
Disamping itu telah dikeluarkan pula SE JAMPIDUM pada seluruh Kajati
tentang pengendalian tuntutan dan pola penanganan perkara
kekerasan terhadap perempuan dan anak, serta melakukan sosialisasi
kepada para penegak hukum guna peningkatan kapasitas mereka
dalam menangani kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan.
Berkenaan dengan RAN Penghapusan Eksploitasi dan Komersialisasi
Anak, telah diterbitkan kebijakan tentang pelaksanaan UU nomor 23
tahun 1997 tentang Peradilan Anak, dan juga panduan penanganan
kasus Perdagangan perempuan dan anak yang difasilitasi oleh
Internasional Organisasi untuk Migrasi.
Program Tahun 2006
Untuk
tahun
2006
ini
program
Penguatan
kelembagaan
Pengarusutamaan gender dan anak Kejaksaan Agung RI telah
menetapkan target sebagai berikut :
1. Diterbitkannya SK Jaksa Agung no. KEP- X-002/01/2006 tentang
Pengarusutamaan Gender di Lingkungan Kejaksaan.
2. Terakomodasinya materi gender ke dalam Kurikulum Diklat
Kejaksaan.
3. Revisi buku materi pelatihan Gender dan Hukum pada Diklat
Kejaksaan.
4. Surat Edaran JAM PIDUM tentang Petunjuk Teknis Penanganan
Perkara Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak (termasuk
trafiking).
5. Kerja sama dalam training dengan LSM Nasional dan LSM
Internasional antara lain IOM, dan UNICEF.
6. Melakukan Koordinasi dengan Instansi terkait antara lain
Kementrian Pemberdayaan Perempuan, Bapppenas, Komnas
Perempuan, Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI).
7. Data perkara kekerasan terhadap perempuan.
8. Data pegawai terpilah menurut eselonisasi dan jenis kelamin.
9. Peningkatan kapasitas aparatur hukum dan kejaksaan.
10.
Peningkatan peran Kejaksaan dalam pembentukan
peraturan
perundang-undangan,
Harmonisasi
peraturanperaturan hukum internasional dan peraturan hukum nasional.
11.
Pembentukan Focal Point daerah.

53

A.1.2.1. Kekuatan
Dengan diterbitkannya kebijakan tersebut diatas maka penanganan
kasus-kasus yang berkaitan dengan kekerasan terhadap perempuan
dan anak termasuk trafficking, telah ditempatkan sebagai perkara
penting olah Kejaksaan Agung. Kebijakan tersebut berdampak
langsung terhadap penanganan kasus-kasus kekerasan terhadap
perempuan dan anak dan langsung bisa dirasakan manfaatnya oleh
masyarakat luas khususnya bagi perempuan korban kekerasan.
Keterlibatan Biro Hukum dalam kelompok kerja ini merupakan
kekuatan bagi kelompok kerja PUG untuk mendiskusikan berbagai
kebijakan
yang
perlu
dikeluarkan
guna
tercapainya
upaya
pengarusutamaan gender di Kejaksaan Agung, baik yang berkenaan
dengan kebijakan internal maupun kebijakan lainnya dalam upaya
untuk melakukan perubahan hukum yang lebih responsif gender sesuai
dengan program legislasi nasional. Untuk itu koordinasi antara
kelompok kerja Kejaksaan Agung dengan kelompok kerja sektor
hukum lainnya terutama dengan Departemen Hukum dan HAM
khususnya Direktorat Jendral Harmonisasi Peraturan Perundangan
serta Dirjen Perlindungan HAM menjadi sangat penting.
A.1.2.2. Kelemahan
Tidak adanya sistem monitoring (setidaknya tidak tersedia hasilnya
secara tertulis) tentang pelaksanaan kebijakan yang telah dikeluarkan
tersebut, maka tidak dapat diketahui sejauh mana kebijakan tersebut
telah memenuhi harapan masyarakat. Kebijakan tersebut seyogyanya
didukung pula oleh sarana dan prasarana yang responsif gender
(ramah perempuan dan anak) dalam menangani kasus-kasus tersebut
seperti adanya ruang pemeriksaan khusus bagi korban perempuan dan
anak-anak, adanya Jaksa yang menangani kasus-kasus yang telah
sensitif gender dan tidak melakukan tindakan yang victimized the
victim dan adanya usaha untuk meningkatkan kesadaran masyarakat
tentang kasus kekerasan terhadap perempuan.
Untuk itu diperlukan semacam prosedur tetap dalam menangani
kasus-kasus kekerasan terhadap perempuan baik dari segi dukungan
sarana dan prasarananya, sumberdaya manusianya maupun usahausaha untuk meningkatkan kesadaran hukum masyarakat. Untuk
masalah yang terakhir ini ternyata tidak ada kerjasama dengan unit
kegiatan penyuluhan hukum/kegiatan kadarkum.
Tidak adanya kebijakan yang jelas tentang arah yang akan dicapai
dalam kegiatan yang dapat mendukung program pembentukan
peraturan perundang-undangan akan berdampak pada ketidakjelasan
output dan outcome yang akan dicapai oleh kegiatan ini khususnya
dalam rangka melaksanakan program-program yang ada dalam
REPETA.

54

A.1.2.3. Peluang
Adanya RAN PKTP yang ditandatangani oleh 6 menteri termasuk Jaksa
Agung, RAN HAM, RAN Trafficking dan RAN Penghapusan Pelacuran
Anak serta Pekerja Anak merupakan kesempatan yang baik untuk
berkoordinasi dengan lembaga terkait dengan pelaksanaan RAN
tersebut untuk menerbitkan kebijakan dalam lingkup kerja Kejaksaan
Agung serta memperkokoh kerjasama dalam pelaksanaan program
yang tercantum dalam REPETA.
Banyaknya bantuan dalam bentuk technical assistance yang disediakan
oleh lembaga donor yang pada umumnya memasukkan gender dan
HAM sebagai cross cutting issues juga merupakan kesempatan yang
baik untuk membuat kebijakan dan peraturan-peraturan serta
meningkatkan kapasitas kelembagaan dan sumberdaya manusia yang
lebih sensitif gender.
Ditegaskannya strategi PUG dalam pembangunan sebagaimana tertulis
dalam Rencana Pembangunan Jangka Menegah (Peraturan Presiden
Nomor 7 tahun 2005) merupakan peluang yang baik bagi Kejaksaan
Agung
untuk
memperkuat
kebijakan
pelaksanaan
PUG
ini
dilingkunganya. Yang perlu dilakukan adalah mempertajam kebijakan
untuk meningkatkan jumlah Jaksa perempuan terutama di tingkat
pengambilan keputusan sehingga mencapai jumlah minimal 30% dan
meningkatkan sensitifitas gender mereka.
A.1.2.4. Tantangan
Kebutuhan untuk melakukan analisis terhadap berbagai peraturan
perundangan dari perspektif gender sangat besar mengingat masih
banyak peraturan peninggalan kolonial dan nasional yang diskriminatif.
Sementara itu perlu dkeluarkan kebijakan praktis dan tehnis untuk
mengurangi dampak diskriminatif itu terhadap perempuan. Hal ini
merupakan tantangan bagi kelopok kerja PUG khususnya kelompok
kerja konsultasi dan penegakan hukum yang responsif gender untuk
memfokuskan kegiatannya untuk mengatasi masalah tersebut di atas.
A.1.3. Aspek Kelembagaan
Dari SK Jaksa Agung tentang pelaksanaan PUG dapat diketahui bahwa
kelembagaan PUG telah melibatkan unsur-unsur strategis dalam
struktur organisasinya. Unit-unit yang terlibat adalah: pembinaan,
perencanaan, penelitian dan pengembangan, pemantauan dan
penilaian, kerjasama luar negeri, pengawasan, diklat, biro hukum,
pengkaji pada JAM Datun, program pelaporan dan penilaian pada JAM
Pidum dan JAM Intel, kepegawaian. Dengan demikian diharapkan
bahwa semua aspek mulai dari perencanaan, pelaksanaan dan
pengawasan tercakup dalam kegiatan PUG ini.

55

A.1.3.1. Kekuatan
Dari susunan dan struktur organisasi kelembagaan PUG di lingkungan
Kejaksaan Agung yang melibatkan semua unit yang ada merupakan
kekuatan untuk memastikan bahwa PUG dapat dilaksanakan dengan
baik dan holistik dalam arti berupaya untuk mengatasi semua aspek
dalam sistem hukum yaitu aspek peraturannya, sumberdaya
manusianya serta pembentukan budaya hukum masyarakatnya.
Keterlibatan Biro Perencanaan juga sangat penting karena pengalaman
melakukan PUG dapat digunakan sebagai dasar untuk membuat
perencanaan yang lebih sensitif gender baik yang berkenaan dengan
kebijakan yang akan diterbitkan maupun dari segi sumberdaya
manusianya terutama untuk memcapai 30 % perempuan di level
pengambilan keputusan. Demikian pula pelibatan Biro Luar Negeri
merupakan kekuatan yang memungkinkan kerjasama yang baik
dengan pihak-pihak donor luar negeri untuk pengembangan lebih
lanjut program PUG ini.
A.1.3.2. Kelemahan
Dalam upaya membuat kelompok kerja ini lebih efisien dan efektif
dalam mencapai sasarannya maka Focal Point ini dapat dibagi dalam
empat kelompok kerja (pengembangan, konsultasi hukum, sosialisasi
peraturan dan TOT). Hanya saja ketika membagi dalam kelompok
kerja tampak tidak ada kejelasan hubungan antara kegiatan PUG
dengan program dalam REPETA yang akan dilaksanakan oleh
Kejaksaan Agung. Karena kelompok kerja bersifat ad hoc maka
keberlanjutannya sangat terbatas. Demikian pula dari segi dana yang
tersedia kurang memadai untuk melakukan PUG yang meliputi 4
program REPETA. Tidak terumuskannya tujuan yang akan dicapai
dalam kegiatan PUG dapat mengakibatkan kegiatan yang dilakukan
akan kehilangan arah.
A.1.3.3. Peluang
Pelibatan unit-unit kerja penting seperti pembinaan, biro kepegawaian,
diklat, biro hukum dan kajian serta biro luar negeri merupakan
peluang yang baik bagi Focal Point PUG untuk mengintegrasikan
usaha-usaha PUG ke dalam program-program yang telah ditetapkan
dalam REPETA. Dengan melibatkan unit-unit kerja tersebut maka
keluaran dari kegiatan PUG dapat diarahkan pada PUG di bidang
substansi hukum dan kebijakan ( internal maupun eksternal),
peningkatan sensitifitas dan kemampuan analisa gender personil serta
tersedianya sarana dan prasaranan yang memadai dan peningkatan
kesadaran dan budaya hukum masyarakat.
A.1.3.4. Tantangan
Dari aspek kelembagaan PUG, diperlukan mekanisme evaluasi tentang
efektifitas kelompok kerja. Kelompok Kerja TOT mungkin diperjelas

56

peranannya untuk melakukan eveluasi terhadap sistem, metode dan


kurikulum pendidikan dan pembentukan Jaksa disamping untuk
memperbaiki manual TOT Analisis Gender yang sudah ada. Demikian
pula Kelompok Kerja yang lain, perlu menyesuaikan kegiatannya pada
program-program yang ada dalam RPJM dan RKP 2006.
A.1.4. Aspek Sistem Informasi
Kejaksaan Agung telah mengeluarkan kebijakan untuk mengumpulkan
data dan permasalahan mengenai trafiking, kekerasan terhadap
perempuan dan anak yang meliputi kasus-kasus perkosaan, pelecehan
seksual, dan pencabulan yang dihimpun dari 30 Kejaksaan Tinggi.
Akan sangat baik sekali jika informasi tentang berbagai kegiatan ini
disampaikan kepada publik, baik secara langsung lewat mass media
atau dicantumkan dalam website serta disampaikan secara regular
dalam rapat kerja dengan DPR. Dengan demikian diharapkan bahwa
publik mengetahui upaya-upaya Kejaksaan Agung dalam mewujudkan
sistem hukum yang responsif gender sekaligus meyakinkan DPR untuk
dapat mengalokasikan dana yang lebih besar agar usaha-usaha itu
berlanjut dan mencapai sasaran.
Di samping itu kegiatan sosialisasi PUG telah diselenggarakan di 11
provinsi (Kejaksaan Tinggi) dengan tambahan topik aktual yang ada
pada masing-masing daerah Kajati atau Kajari. Upaya untuk
meningkatkan kesadaran hukum masyarakat tentang masalah
kekerasan juga dilakukan antara lain di Jawa Timur bekerjasama
dengan Universitas Surabaya (UBAYA).
Data terpilah tentang jumlah pegawai/jaksa menurut eselon juga telah
dibuat termasuk statistik tentang penerimaan calon Jaksa.
Dalam kurikulum pendidikan pembentukan Jaksa telah dimasukkan
analisis gender, CEDAW dan kekerasan terhadap perempuan,
khususnya mengenai KDRT dan perdagangan perempuan dan anak.
Focal Point Gender Kejaksaan Agung juga telah menerbitkan kumpulan
materi tentang Gender dan Hukum. Buku ini dapat menjadi pegangan
bagi para Jaksa untuk meningkatkan wawasannya.
A.1.4.1. Kekuatan
Adanya kebijakan untuk mengumpulkan data secara terpilah mengenai
kasus-kasus yang ditangani merupakan permulaan yang baik. Data
terpilah ini dapat menjadi dasar bagi penyusunan kegiatan atau
program untuk meningkatkan kesadaran hukum masyarakat maupun
untuk membuat kebijakan dalam menghapuskan dan mengurangi
dampak dari kekerasan terhadap perempuan.
Tersedianya data tentang topik gender dan hukum akan memudahkan
untuk melakukan eveluasi terhadap bahan yang digunakan, sehingga

57

kualitas dan metode pelatihan dan pendidikan serta materinya dapat


diperbaiki secara terus menerus.
A.1.4.2. Kelemahan
Data tentang kasus kekerasan terhadap perempuan tersebut tidak
disertai dengan data mengenai apa tindakan yang telah dilakukan oleh
kejaksaan dalam melakukan usaha pencegahan, penanggulangan
maupun rehabilitasi terhadap para korban dan berapa tuntutan serta
jumlah hukuman yang diberikan kepada pelaku.
Data terpilah tentang jumlah Jaksa baru yang direkrut dan data
terpilah tentang jumlah Jaksa yang ada tampaknya belum digunakan
untuk membuat kebijakan dan perencanaan untuk mengatasi
kesenjangan yang ada mengenai jumlah jaksa laki-laki dan
perempuan.
A.1.5. Aspek Sumber Daya Manusia
Tidak tersedia data mengenai jumlah personil Kejaksaan Agung yang
telah mengikuti program sosialisasi PUG. Data yang ada menunjukkan
jumlah pegawai secara terpilah menurut jenis kelamin baik di Eselon I
(87 % laki-laki dan 13 % perempuan), Eselon II (laki-laki 95% dan 5
% perempuan), Eselon III (laki-laki 91% dan perempuan 9%), dan
Eselon IV (laki-laki 89% dan perempuan 11 %). Peserta pendidikan
jaksa tahun 2001 (laki-laki 65% atau 226 orang dan peremuan 35%
atau 124 orang), tahun 2002 (laki-laki 66% atau 464 orang dan
perempuan 34 % atau 242 orang) dan tahun 2003 (laki-laki 57% atau
185 orang dan perempuan 43% atau 185 orang).
A.1.5.1. Kekuatan
Tersedianya data terpilah mengenai jumlah laki-laki perempuan di
lingkungan Kejaksaan Agung dari eselon I sampai IV akan
memudahkan kelompok kerja PUG khususnya yang berkaitan dengan
bidang pembinaan dan biro kepegawaian untuk menerbitkan kebijakan
untuk meningkatkan keterwakilan perempuan dalam pengambilan
keputusan di lingkungan Kejaksaan Agung. Demikian pula dengan
adanya data terpilah tentang peserta diklat sebagai Jaksa maka telah
dapat diprediksikan capaian tentang jumlah jaksa laki-laki dan
perempuan dari tahun-tahun.
A.1.5.2. Kelemahan
Tidak ada kebijakan khusus dari pimpinan Kejaksaan Agung untuk
meningkatkan keterwakilan perempuan dalam pengambilan keputusan
hingga minimal 30%, maupun dalam mencapai keseimbangan gender
dari personil yang bekerja di lingkungan Kejaksaan Agung
menyebabkan fluktuasi pada peserta pendidikan dan pelatihan antara
laki-laki dan perempuan.

58

B. DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM


B.1. The State of The Arts
Menurut wakil Focal Point Departemen Hukum dan HAM, pelaksanaan
PUG di lingkungan Departemen Hukum dan HAM telah dimulai sejak
tahun 1994. Setidaknya sejak tahun 1994 itu telah dilakukan kegiatan
untuk melakukan pengumpulan dan pengolahan data pegawai secara
terpilah menurut jenis kelamin.Berdasarkan hasil pengumpulan dan
pengolahan data tersebut pada tahun 1999 dibuat pula statistik data
hukum berdasarkan jenis kelamin serta penyusunan buku profil
tentang peran dan kedudukan perempuan di Departemen Hukum dan
HAM (dahulu Deapartemen Kehakiman). Setelah adanya Inpres nomor
9 tahun 2000 tentang Pengarusutamaan Gender dalam Pembangunan
Nasional, pada tahun 2002 sampai saat ini telah dilaksanakan kegiatan
pengarusutamaan gender terutama untuk mensosialisasikan konsep
dan analisis gender sebagai kegiatan capacity building, KIE dan
pembentukan Forum PUG.
Target atau sasaran PUG di lingkungan Departemen Hukum dan HAM
adalah para pegawai/staf, para hakim, petugas imigrasi dan petugas
pemasyarakatan baik di tingkat pusat maupun di tingkat daerah.
Tujuan kegiatan ini adalah untuk memperoleh pemahaman yang sama
tentang konsep dan analisis gender dalam rangka perencanaan,
pelaksanaan dan pemantauan program pembangunan hukum,
khususnya untuk mendukung penyempurnaan peraturan perundangan
nasional yang responsif dan sensitif gender.
B.2. Pelaksanaan PUG
B.2.1. Aspek Dukungan politik
Pelaksanaan kegiatan PUG di lingkungan Departemen Hukum dan HAM
didasarkan pada SK Pemimpin Proyek PUG bidang Hukum Sekretariat
Jenderal Departemen Hukum dan HAM No. A1/PUGKUM/1/01A tahun
2002 tentang Pembentukan Tim Kesetaraan dan Keadilan Gender
(KKG) sektor hukum yang beranggotakan para kepala biro dan
sekretaris unit utama dengan ketua dari unit terkait yakni unit
Perlindungan HAM, unit Peraturan Perundangan khususnya unit
Harmonisasi Peraturan Perundangan dan unit BPHN.
Dalam melaksanakan tugasnya Tim KKG ini dibantu oleh kelompok
kerja dan panitia pelaksana kegiatan. Dalam melaksanakan
kegiatannya kelompok kerja dapat mengundang nara sumber sesuai
keahlian yang dibutuhkan.

59

Tim KKG dan kelompok Kerja ini bekerja untuk selama 6(enam) bulan
dan terdiri dari :
1. Tim KKG sektor Hukum yang terdiri dari Ketua, Sekretaris dan
21 anggota serta 4 orang staf sekretariat
2. Kelompok Kerja Peningkatan Penyadaran Gender sistem TOT,
terdiri dari Ketua, Sekretaris dan 13 anggota
3. Kelompok kerja Forum Konsultasi Pengarusutamaan Gender
sektor hukum terdiri dari Ketua, Sekretaris dan 13 anggota
4. Kelompok Kerja Penyuluhan dan Penyebaran Informasi dan
Data Hukum Sensitif Gender terdiri dari Ketua, Sekretaris dan
13 anggota
5. Kelompok Pemantauan dan Evaluasi Pengarusutamaan Gender
sektor Hukum terdiri dari Ketua, Sekretaris dan 13 anggota.
Selain kebijakan pembentukan Tim KKG, Kepala Biro Perencanaan
selaku Ketua Tim KKG juga telah mengeluarkan Surat Edaran tentang
tindak lanjut PUG sektor Hukum di lingkungan Departemen Hukum dan
HAM. SE ini berupa rekomendasi untuk:
1. mendukung
dan
melakukan
penyempurnaan
peraturan
perundang-undangan nasional agar responsif gender
2. perubahan seluruh isi dan format laporan kegiatan dengan
penyajian data secara terpilah
3. penyesuaian materi kegiatan penyuluhan hukum yang responsif
dan sensitif gender khususnya tentang UU Kewarganegaraan
dan UU Imigrasi
4. penunjukan pejabat yang ditunjuk pimpinan sebagai Focal Point
PUG unit utama agar perencanaan, pelaksanaan dan
pemantauan berbagai kegiatan unit utama sesuai dengan Inpres
9 tahun 2000
5. pembentukan Pokja PUG atau Pusat Studi Wanita dan Gender
dalam struktur kampus Pengayoman
Jika rekomendasi ini bisa diterima dan dilaksanakan maka unit PUG
akan semakin kuat dan terarah serta bisa lebih tepat sasaran.
Pembentukan PSW kampus Pengayoman akan lebih memantapkan
kegiatan PUG di lingkungan Departemen Hukum dan HAM mengingat
peran strategis mereka baik dalam melakukan penelitian, advokasi dan
training.
Sampai dengan akhir tahun 2005 ini, kegiatan sosialisasi PUG telah
dilakukan di seluruh unit di Pusat dan Daerah, sedangkan kegiatan KIE
dan analisis kasus gender baru dilaksanakan di 13 kantor wilayah dari
33 kantor wilayah yang ada di lingkungan Departemen Hukum dan
HAM..
Sedangkan
kegiatan
untuk
menganalisa
berbagai
peraturan
perundang-undangan yang bias gender telah dilakukan dan
menghasilkan rekapitulasi 28 UU yang bias gender.

60

B.2.1.1. Kekuatan
Dukungan politik yang diberikan oleh pimpinan Departemen Hukum
dan HAM berupa pembentukan Tim KKG/Pokja yang melibatkan unit
kerja yang penting bagi terlaksananya PUG merupakan landasan yang
kuat bagi Tim KKG untuk melaksanakan PUG. Pembentukan Pokjapokja dengan berbagai tugas yang berbeda yang keseluruhannya
mengarah kepada peningkatan sensitifitas gender di ketiga aspek
sistem hukum merupakan modal dasar yang kuat bagi upaya
pengarusutamaan gender ke dalam program-program yang telah
ditetapkan dalam REPETA.
Rekomendasi dari ketua TIM kepada kelompok kerja untuk
memfokuskan kegiatan pada 5 (lima) yang telah disebutkan diatas
juga merupakan kekuatan untuk membantu Tim KKG dalam
memformulasikan kegiatannya secara lebih terarah.
B.2.1.2. Kelemahan
Dukungan politik dan rekomendasi dari ketua Tim KKG tampaknya
belum menjadi dasar bagi perencanaan dan perumusan kegiatan Tim
KKG yang lebih terarah bagi peningkatan sensitifitas gender dalam
segala aspeknya. Belum tampak adanya koordinasi yang baik dan
menyeluruh bagi terintegrasinya kegiatan PUG pada program utama
Departemen Hukum dan HAM.
Jika dilihat pada berbagai kegiatan yang telah dilakukan tahun 20022005 sebagaimana dapat dilihat dalam daftar dibawah ini ,maka dapat
dikatakan bahwa kegiatan tersebut kurang mengenai sasaran sesuai
dengan pembagian kelompok kerja dan rekomendasi ketua Tim KKG.
Misalnya pada kegiatan peningkatan kesadaran hukum dan
pengembangan budaya hukum masyarakat. Rencana tahunan
kelompok kerja ini adalah melakukan penguatan kelembagaan
pengarusutamaan gender dan anak dengan output/outcome untuk
lebih meningkatkan kemampuan tehnik perumusan hukum, kebijakan
dan program pembangunan secara responsif gender dan lebih
memahami prosedur dan langkah-langkah dalam mewujudkan KKG di
sektor hukum secara berkesinambungan. Akan tetapi salah satu
kegiatan yang dilakukan adalah sosialisasi dan seminar tentang sistem
hukum berperspektif gender kepada anggota Dhama Wanita serta
putra putri pegawai Dephukham. Kegiatan ini, meski tetap berguna,
akan tetapi tidak mengenai sasaran jika dihubungkan dengan tujuan
dan outcome yang direncanakan. Tidak adanya orientasi awal serta
perencanaan yang terukur secara strategis dari tiap kegiatan yang
akan dilakukan menyebabkan kegiatan-kegiatn yang dilakukan kurang
memenuhi sasaran.

61

B.2.1.3. Peluang
Kuatnya dukungan politik, pelibatan unit strategis, terutama
penunjukan kepala biro perencanaan sebagai ketua Tim KKG yang juga
telah merekomendasikan untuk memfokuskan pada lima kegiatan
merupakan peluang bagi Tim KKG untuk memastikan bahwa kegiatankegiatan yang dilakukan direncanakan dengan baik dan terintegrasi
pada kegiatan utama di unit-unit yang bersangkutan.
B.2.1.4. Tantangan
Dari aspek dukungan politik, tantangan yang dihadapi oleh Tim KKG
adalah bagaimana memilih dan memfokuskan kegiatannya pada
bidang startegis sehingga hasilnya dapat dirasakan baik oleh kalangan
internal Departemen Hukum dan HAM sendiri, maupun oleh
masyarakat luas. Untuk itu kemampuan untuk memperkuat
kelembagaan internal agar dapat memberikan output yang maksimal
bagi masyarakat menjadi sangat krusial. Sebagai departemen yang
saat ini menjadi law making center bagi pemerintah, maka kedudukan
Tim KKG dalam memberikan input baik kepada unit lain, khususnya
direktorat perundang-undangan dan direktorat HAM maupun kepada
instansi hukum yang lain (kepolisian, kejaksaan dan MA) menjadi
sangat crucial.
B.2.2. Aspek Kebijakan
Selain kebijakan-kebijakan internal yang dibuat untuk memantapkan
usaha-usaha PUG di lingkungan Dephukham, juga telah dikaji 21 (dua
puluh satu) peraturan perundang-undangan yang diperkirakan
diskriminatif dan bias gender. Dua puluh satu UU dan peraturan lainnya
yang
telah
dilakukan
kajian
tersebut
adalah:
KUHP, UU
Kewarganegaraan nomor 62 tahun 1958, UU nomor 9 tahun 1995
tentang Usaha Kecil, UU nomor 9 tahun 1992 tentang Keimigrasian,
UU nomor 3 tahun 1999 jo UU nomor 4 tahun 2000 tentang Pemilu,
UU nomor 23 tahun 1992 tentang Kesehatan, UU nomor 2 tahun 1999
tentang Partai Politik, UU nomor 2 tahun 1989 tentang Sistem
pendidikan Nasional, UU nomor 3 tahun 1992 tentang Penempatan
Tenaga Kerja, UU nomor 25 tahun 1997 tentang Ketenagakerjaan, dan
berbagai peraturan ketenagakerjaan lainnya, UU Perpajakan, UU
Perkawinan, UU nomor 8 tahun 1981 tentang KUHAP, Peraturan Daerah
DKI Jakarta nomor 5 tahun 2000 tentang Dewan Kelurahan, PP nomor
10 tahun 1983 tentang Peraturan Perkawinan dan Perceraian bagi PNS,
PP nomor 44 tahun 1997 tentang Kemitraaan, UU nomor 14 tahun
1993 Jamsostek, UU nomor 10 tahun 1992 tentang Pembangunan
Kependudukan dan KB.
Program-program yang responsif gender
1. Program PUG Sektor Hukum pada jajaran Departemen Hukum
dan HAM (tahun 2002) dengan sasaran para hakim dan pejabat

62

2.

3.

4.

5.
6.

pusat dan daerah, bertujuan untuk meningkatkan pemahaman


konsep dan analisa gender bagi para hakim dan pejabat baik di
tingkat pusat maupun daerah
Program pembentukan peraturan Perundang-undangan yang
sensitif gender (tahun 2003) dengan sasaran para aparatur
hukum di lingkungan Departemen Hukum dan HAM (calon
Hakim, Taruna AKIP/Akadaemi Ilmu Pemasyarakatan), taruna
Akademi Imigrasi) dan Dharma Wanita. Tujuan Program ini
adalah menyamakan persepsi serta pemahaman tentang konsep
dan analisa gender serta implementasi di sektor hukum
Program Pemberdayaan Lembaga Peradilan dan lembaga
Penegak Hukum lainnya (2004) dengan sasaran pejabat eselon
III dan IV, Widyawara, para staff Dephukham, Dharma Wanita di
8 kantor wilayah Dephukham. Kegiatan ini bertujuan untuk
membangun komitmen bersama untuk melakukan kegiatan PUG
dalam rangka mewujudkan visi dan misi Dephukham yaitu
terwujudnya supermasi hukum yang berkeadilan gender.
Program Peningkatan Kesadaran Hukum dan pengembangan
Budaya Hukum masyarakat (Tahun 2005)dengan sasaran
pejabat eselon III dan IV, para kepala UPT Sejabotabek, para
staff dephukham, putra dan putri pegawai Dephukham, Drama
Wanita dari 13 kantor wilayah Dephukham. Hasil dari kegiatan
ini adalah untuk lebih meningkatkan tehnik perumusan hukum,
kebijakan dan program pembangunan secara responsif dan
sensitif gender. Selain itu program ini diharapkan pula untuk
lebih memahami prosedur dan langkah-langkah dalam
mewujudkan KKG di sektor hukum secara berkesinambungan.
Program penuntasan kasus KKN dan pelanggaran HAM
Program penguatan Kelembagaan PUG dan Anak

Note : Tidak tersedia informasi tentang pelaksanaan kedua program


yang terakhir ini. Terlampir tambahan informasi tentang laporan
pengarusutamaan gender sektor hukum di lingkungan Departemen
Hukum dan HAM. Dari laporan tersebut terdapat rekomendasi bahwa
perlunya dibentuk unit PUG di daerah (tingkat Kanwil) dan
menyesuaikan materi KIE dengan perkembangan terakhir serta
ketrampilan untuk menyusun program responsif gender.
B.2.2.1. Kekuatan
Kebijakan tim KKG untuk melakukan evaluasi terhadap berbagai
peraturan perundangan sehingga menghasilkan 21 peraturan
perundangan yang diskriminatif gender merupakan kekuatan dari Tim
KKG ini untuk melakukan tindak lanjut terhadap hasil-hasil yang telah
dicapai. Jika ini bisa dilakukan maka Tim ini akan telah melakukan
upaya yang sangat baik untuk melakukan PUG di sektor hukum.
Karena hasilnya akan sangat bermanfaat dan berkontribusi besar bagi
terwujudnya sistem hukum yang berkeadilan gender meski tentunya
tidak terbatas pada 21 peraturan tersebut melainkan harus tetap di

63

lanjutkan dengan melakukan eveluasi terhadap peraturan-peraturan


lain.
B.2.2.2. Kelemahan
Tidak adanya perencanaan yang berkesinambungan, target dan
prioritas yang ditetapkan sejak awal berkenaan dengan tujuan
melakukan evaluasi peraturan perundangan serta ketidakmampuan
untuk mengakaitkan dengan perubahan tugas dan wewenang
Departemen Hukum dan HAM khususnya berkenaan dengan program
legislasi menyebabkan tidak adanya tindaklanjut dari hasil evaluasi
yang telah dilakukan. Oleh karena itu penting untuk dilakukan
perubahan dalam memanfaatkan dana PUG yang tersedia dan
menuangkannya dalam rencana lima tahunan Departemen Hukum dan
HAM sehingga tidak melakukan pendekatan proyek semata.
B.2.2.3. Peluang
Hasil evaluasi terhadap 21 peraturan yang dianggap diskriminatif dan
bias gender dapat menjadi dasar yang kuat untuk memasukkannya
dalam program legislasi dalam rangka untuk melakukan perubahan
hukum. Dari 21 peraturan tersebut tinggal menetapkannya dalam
prioritas prolegnas uantuk disetujui bersama Badan Legislasi DPR.
Dukungan lembaga donor yang membantu dalam melakukan
pembangunan hukum di Indonesia merupakan peluang juga bagi Tim
KKG dalam mengakselarasikan kegiatannya dalam bidang perubahan
peraturan perundangan.
B.2.2.4. Tantangan
Tantangan yang ada adalah bagaimana kelompok kerja peraturan
perundangan dapat menyusun suatu rencana kegiatan yang lebih
terencana dan sistematis sehingga dapat memastikan bahwa
peraturan-peraturan yang diskriminatif dan bias gender itu dapat
dirubah atau diamandemen.
B.2.3. Aspek Kelembagaan
Struktur organisasi pelaksana PUG di lingkungan Departemen Hukum
dan HAM dapat dikatakan sangat strategis, karena melibatkan unit
kerja yang berhubungan langsung dengan program-program dalam
Repeta. Peran Tim KKG sangat instrumental untuk memastikan bahwa
upaya pengarusutamaan gender baik yang berkaitan dengan
sumberdaya manusia yang tersedia, kebijakan yang dikeluarkan serta
hasil yang diharapkan untuk mendukung tujuan Departemen Hukum
dan HAM untuk mewujudkan sistem hukum yang berintikan keadilan
termasuk keadilan gender.

64

B.2.3.1. Kekuatan
Pelibatan unit strategis dalam Departemen Hukum dan HAM
merupakan kekuatan Tim KKG. Duduknya Kepala Biro Perencanaan
sebagai ketua Tim memberikan nilai tambah tersendiri karena dengan
demikian
maka
kegiatan
pengarusutamaan
gender
dapat
dikendalikan sejak proses perencanaan. Dalam proses perencanaan
masing-masing kelompok kerja sesuai dengan kepentingan kelompok
kerja masing dan dikaitkan pula dengan kepentingan pelaksanaan
program di masing-masing unitnya dapat memformulasikan kegiatankegiatannya sehingga kepentingan
gender betul-betul dapat
diintegrasikan sejak tahap perencanaan.
B.2.3.2. Kelemahan
Sifat Tim KKG yang masih ad hoc dan struktur organisasinya yang
hanya mempunyai unit kerja di tingkat pusat merupakan kelemahan
kelembagaan PUG ini.
B.2.3.3. Peluang
Kelembagaan PUG dengan pembagian kelompok kerjanya yang terarah
pada perubahan sistem hukum yang berkeadilan gender merupakan
peluang bagi Tim KKG untuk mengakselarasikan kegiatan pada
program pokok masing-masing unit dengan menambahkan perspektif
gender di dalamnya. Keikutsertaan pimpinan masing-masing unit yang
strategis bagi perubahan tersebut merupakan peluang bagi yang
bersangkutan untuk melaksanakan program dengan berperspektif
gender.
B.2.3.4. Tantangan
Dukungan politik dan Kelembagaan PUG yang kuat diharapkan dapat
menghasilkan suatu hasil yang kuat bagi upaya pengarusutamaan
gender di lingkungan Departemen Hukum dan HAM. Untuk itu
kemampuan
untuk
memformulasikan
kegiatan-kegiatan
yang
bertujuan
untuk
mengubah
perilaku
organisasi,
peraturan
perundangan dan budaya hukum masyarakat yang berkeadilan gender
adalah tantangan besar bagi Tim. Perubahan fungsi dan wewenang
Departemen hukum dan HAM dalam proses legislasi juga menjadi
tantangan tersendiri agar Tim KKG ini untuk dapat memaksimalkan
perannya dalam mengarusutamakan gender dalam peraturan
perundangan Indonesia.
B.2.4. Aspek Sistem informasi
Tersedianya data terpilah baik yang berkaitan dengan sumberdaya
manusia, kasus-kasus kekerasan berbasis gender serta tersedianya

65

hasil analisis terhadap peraturan perundang-undangan merupakan


modal dasar yang sangat baik dalam melakukan PUG.
Bahan-bahan sosialisasi PUG juga telah tersedia dalam bentuk CD
sehingga memudahkan bagi para peserta sosialisasi dengan sistem
TOT untuk menggunakan materi tersebut untuk keperluan
pengembangan kegiatan sosialisasi dan KIE di tempatnya masingmasing.
Demikian pula tersedianya informasi tentang kegiatan PUG pada situs
Departemen Hukum dan HAM dalah sarana yang baik bagi
masyarakat luas dan khususnya semua personal di lingkungan
Departemen Hukum dan HAM tentang bahan-bahan PUG dan kegiatan
yang telah dilakukan.
Hal yang masih perlu dilakukan adalah melakukan analisis terhadap
bahan-bahan tersebut apakah telah sesuai dengan materi-materi yang
dibutuhkan untuk meningkatkan kesadaran gender, meningkatkan
kemampuan analisis gender sektor hukum dan masalah kelembagaan
dan mekanisme kerja dari TIM KKG di Departemen Hukum dan HAM.

B.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia


Dari KIE dan sosialisasi PUG yang telah dilakukan sudah dapat
diharapkan bahwa proses PUG di departemen ini dapat memenuhi
sasarannya di masa yang akan datang. Hal yang masih perlu dilakukan
adalah mengembangkan sistem evaluasi atas dampak yang terjadi dari
program-program atau kegiatan yang telah dilakukan baik di
lingkungan internal Departemen Hukum dan HAM menyangkut
kegiatan perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi PUG serta kebijakankebijakan yang dikeluarkan yang berkaitan dengan mekanisme kerja
departemen ini dalam mewujudkan sistem hukum yang berkeadilan
gender melalui keempat program yang telah ditetapkan dalam REPETA.
C.

MAHKAMAH AGUNG

C.1. The State of the Arts


Upaya untuk melakukan pengarusutamaan gender di MA telah
dilaksanakan sejak 1997 meskipun tidak secara langsung dilaksanakan
oleh MA sendiri melainkan atas kerja sama IKAHI dengan APIK.
Kegiatan utama dari kerjasama ini adalah meningkatkan kesadaran
gender dan kemampuan melakukan analisis terhadap berbagai
peraturan perundangan dan putusan-putusan hakim yang bias gender
meski sebatas sebagai bahan pelatihan atau workshop. Kerjasama ini
juga melibatkan seluruh aparat penegak hukum yang lain seperti
misalnya Jaksa, Pengacara dan Polisi. Materi lokakarya adalah :
kelompok pertama adalah mengenai Gender dan Seks, kelompok

66

kedua adalah mengenai Gender dan Hukum. Kelompok ketiga : analisa


kasus/keputusan pengadilan.
Selanjutnya sejak tahun 2002 telah dilakukan kegiatan PUG yang
difokuskan kepada sosialisasi gender (note: sebutan yang tidak tepat
maksudnya mungkin sosialisasi PUG sebagai strategi pembangunan)
bagi seluruh personil di lingkungan pengadilan mulai dari ketua, wakil
ketua, para hakim dan panitera di seluruh provinsi kecuali di empat
provinsi yang baru. Pada tahun 2003 dan 2004 dilakukan kegiatan
yang sama yaitu kegiatan sosialisasi kesetaraan dan kedilan gender.
Setidaknya dari perubahan penyebutan program ini saja terdapat
peningkatan pemahaman tentang konsep PUG ini.
Tema dan topik yang didiskusikan dalam kegiatan tersebut berbedabeda dari satu provinsi ke provinsi/kota lainnya. Topik khusus dipilih
berdasarkan masalah yang berkembang di lokasi yang bersangkutan.
Pada tahun 2002, materi pokok yang diberikan adalah KKG, kebijakan
pemerintah
dalam
pembangunan
pemberdayaan
perempuan,
mewujudkan
KKG
dalam
pembangunan
di
sektor
hukum,
Pemberdayaan Perempuan dan PUG dalam pembangunan sektor dan
daerah.
Di Padang : tema yang didiskusikan adalah: Kendala Hukum dalam
kasus kekerasan rumah tangga, di Sumbar: Lingkaran ketidakadilan
dan Diskriminasi gender, di Jambi: teori dan konsep gender, PUG,
Indikator Pembangunan dan pemberdayaan Perempuan Jambi, di
Pakanbaru:
Pendidikan
Berwawasan
gender
&
Sumberdaya
Perempuan, Studi terhadap kaum Perempuan, di Surabaya: KKG
sebagai dasar berpijak untuk penyelesaian hukum kasus trafficking
perempuan dan anak di Indonesia, di Bandung: gender dan
pembangunan di provinsi Jabar sedangkan 4 materi dasar (teori dan
konsep gender, PUG, Inpres 9 tahun 2000, propenas, dan indikator
pembangunan berwawasan gender) sama dengan kota lain, di
Lampung: pembaharuan Hukum yang responsif gender, konsep gnder,
sejarah, masalah dan analisis gender, PUG, Mengenal konsep dan teori
gender, kebijakan Inpres nomor 9 tahun 2000, di Bengkulu dan
Palembang tema-tema/topik yang didiskusikan sama dengan kota
Lampung. Demikian pula di Yogyakarta. Di Semarang: konsep gender,
Deklarasi tentang Penghapusan KDRT ditambah dengan materi dasar.
Di Jakarta sama dengan yang lain.
Sedangkan untuk tahun 2003, topik disesuaikan dengan kondisi
daerah masing-masing. Misalnya di NTB: kebijakan pembangunan
pemberdayaan perempuan dan KPA, di NTB, Advokasi terhadap kasus2
KDRT, mengenal teori dan konsep gender, kebijakan inpres no 9 tahun
2000, PUG, Propenas, di Denpasar sama dengan yang di NTB, di
Kupang: Fakta dan permasalahan di daerah: KDRT dan putusan hakim
dalam kasus KDRT.

67

C.2. Pelaksanaan PUG


C.2.1. Aspek Dukungan Politik
Pelaksanaan kegiatan PUG di lingkungan Mahkamah Agung RI dimulai
tahun 2002 didasarkan pada SK Panitera/Sekretaris Jendral dengan
penunjukkan Pimpinan Proyek No : MA/PANSEK/009/SK/V/2002 tgl 16
Mei 2002, dimana PUG merupakan salah satu proyek yang ada di
Mahkamah Agung.Dengan. Adanya SK tersebut di atas maka dibuatlah
SK Penanggung Jawab Kegiatan untuk melaksanakan kegiatan PUG,
yaitu SK Wasekjen No. MA/WASEKJEN/31/V/2002 tgl 24 Mei 2002,
dimana Wasekjen sebagai Ketua, dengan dibantu beberapa anggota
dari unit kerja yang ada di lingkungan Mahkamah Agung RI.
C.2.1.1. Kekuatan
Ada komitmen dari Pimpinan MA untuk melaksanakan PUG dengan
melibatkan beberapa unsur pimpinan MA.
C.2.1.2. Kelemahan
Karena tidak didasarkan pada pemahaman yang jelas akan pentingnya
PUG sebagai strategi pembangunan dalam rangka mewujudkan sistem
hukum yang berasaskan kepastian dan keadilan termasuk keadilan
gender, maka aspek dukungan politik yang diberikan oleh pimpinan MA
hanya sampai pada pelaksanaan kegiatan. Pelaksanaan PUG tidak
dapat diukur pengaruhnya terhadap pelaksanaan sistem hukum
maupun dalam struktur dan pengambilan keputusan di MA untuk
mengatasi berbagai kesenjangan gender di lingkungan MA maupun
output yang dihasilkan oleh MA secara keseluruhan.
Tak ada sistem perencanaan yang jelas yang mempertimbangkan
adanya kesenjangan gender baik di lingkungan MA sendiri maupun di
masyarakat yang diakibatkan oleh adanya bias gender dalam sistem
hukum.
C.2.1.3. Peluang
Meningkatnya alokasi dana dan banyaknya personal di lingkungan MA
dan jajarannya yang telah memperoleh pelatihan dan mengikuti
lokakarya tentang PUG, merupakan kesempatan yang baik bagi MA
untuk memperkuat aspek kelembagaan PUG agar dapat mengatasi
berbagai kesenjangan yang ada. Baik yang berkaitan dengan masalah
sensitif gender, kesenjangan dalam hal jumlah perempuan dan laki-laki
dalam jabatan hakim, panitera, pegawai maupun pejabat strkturan dan
fungsional lainnya serta strategi untuk mengatasi kebijakan yang
dikeluarkan oleh pemerintah pusat maupun daerah yang bertentangan
dengan prinsip keadilan dan kesetaran gender.

68

C.2.1.4. Tantangan
Tantangan dari aspek dukungan politik adalah bagaimana dukungan
politik yang telah diberikan oleh pimpinan MA untuk melakukan PUG di
lingkungan MA dipahami sebagai suatu strategi pembangunan hukum
yang berkeadilan gender melalui berbagai program yang ada di MA
baik yang berkaitan dengan pembentukan peraturan, peningkatan
jumlah personil yang seimbang antara laki-laki dan perempuan
maupun tingkat sensitifitas gendernya. Sehingga dapat mendorong
budaya hukum yang berperspektif gender dikalangan masyarakat
khususnya dikalangan pembuat kebijakan mengingat MA berfungsi
pula sebagai pemegang kekuasaan kehakiman sekaligus pengontrol
kebijakan (dengan hak uji materiil) terhadap berbagai peraturan
perundangan di bawah UU.
C.2.2. Aspek Kebijakan
Dilihat dari aspek dukungan politik yang diberikan oleh pimpinan MA
dalam hal ini Sekretaris Jenderal berupa penunjukan pimpinan proyek
dan kemudian penunjukan pelaksana kegiatan PUG yang kemudian
diperbaharui setiap tahunnya, maka tampaklah bahwa pelaksanaan
PUG hanya dilihat sebagai kegiatan proyek karena tidak terintegrasi
dalam kegiatan pokok di MA. Sebagai contoh, menurut informasi,
untuk tahun 2006, alokasi anggaran adalah sebesar Rp.1.000.000.000
(satu milyard rupiah). Dana tersebut direncanakan untuk membiayai
kegiatan sosialisasi PUG di sepuluh provinsi dengan masing-masing
peserta sebanyak 35 orang. Dari informasi ini terkesan bahwa kegiatan
hanya sebatas proyek dan tidak dikaitkan dengan upaya untuk
mengarusutamakan gender dalam 3 (tiga) program pokok yang amat
penting dalam melaksanakan hukum yang menyangkut aspek
peraturan perundangan, sumberdaya manusia dan budaya hukum
masyarakat.
Tidak ada kebijakan yang dikeluarkan oleh pimpinan MA untuk
mengimplementasikan Inpres nomor 9 tahun 2000 maupun untuk
membuat kegiatan dengan berpedoman pada kebijakan pembangunan
hukum yang ada dalam Peraturan Presiden nomor 2005 tentang
Rencana Pembangunan Jangka Menengah dan RKP 2006. Meski jauh
sebelum adanya PUG, MA telah memberi perhatian terhadap masalah
perempuan dan anak khususnya setelah adanya UU Peradilan Anak No.
3 tahun 1997 dan UU HAM No. 26 tahun 2000, seperti misalnya
pengangkatan Hakim Ad Hoc untuk Peradilan Anak dan Peradilan HAM.
Dalam hal perlindungan anak MA mengeluarkan 2 (dua) SEMA yang
berhubungan dengan masalah perlindungan anak, yaitu SEMA No. 1
tahun 2005 tentang Pengangkatan Hakim Anak dan SEMA No. 3 tahun
2005 tentang Pengangkatan Anak.
Tidak ada kebijakan untuk mengatasi kesenjangan jumlah hakim
perempuan dan laki-laki untuk meningkatkan jumlah perempuan
dalam proses pengambilan keputusan di lingkungan MA. Juga tidak

69

ada respon terhadap banyaknya peraturan daerah yang bias gender


sekarang ini sedangkan dalam RKP 2006, salah satu kegiatan yang
harus dilakukan dalam adalah melakukan analisa terhadap perdaperda yang bias gender.
Program-program yang responsif gender
Sejauh ini hanya tersedia informasi mengenai laboran kegiatan
sosialisasi keserataan dan keadilan gender yang dilaksanakan
sepanjang tahun 2002-2004 yang melibatkan peserta dari seluruh
pengadilan termasuk di lingkungan MA sendiri.Yang ada adalah sebuah
daftar kegiatan yang telah dilakukan sebagaimana tersebut diatas.
Adapun kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan untuk tahun 2002 dan
2003 adalah :
1. Sosialisasi Gender bagi Ketua, Wakil Ketua, dan Hakim serta
Panitera dari 4 (empat) lingkungan Peradilan Tingkat
Pertama Sumut di Medan.
2. Sosialisasi Gender bagi Pejabat Eselon I, II di lingkungan MA
RI dan Ketua serta Wakil Ketua Pengadilan Tingkat Banding
dan Pertama dari 4 (empat) lingkungan Peradilan se DKI
Jakarta di Jakarta.
3. Diklat Khusus Penyadaran Sensitifitas Gender bagi Pejabat
Eselon III dan IV di lingkungan MA RI dan Panitera dari
Pengadilan Tingkat Pertama se DKI Jakarta di Bogor.
4. Diklat Khusus Penyadaran Sensitifitas Gender bagi Hakim
Yustisial pada MA RI, Hakim Pengadilan Tingkat Pertama dan
Panitera Pengadilan Tingkat Banding dari 4 (empat)
lingkungan Peradilan se DKI Jakarta di Bogor.
5. SK
Panitera/Sekretaris
Jenderal
MA
RI,
No.
MA/PANSEK/024/SK/XII/2002 tgl 3 Desember 2002 tentang
Pembentukan Kelompok Kerja PUG di Lingkungan MA RI,
tetapi SK tsb sampai saat ini belum diperbaharui lagi
6. Sosialisasi Gender bagi Ketua, Wakil Ketua, dan Hakim serta
Panitera dari 4 (empat) lingkungan Peradilan Tingkat
Pertama Sumut di Medan.
7. Sosialisasi Gender bagi Pejabat Eselon I, II di lingkungan MA
RI dan Ketua serta Wakil Ketua Pengadilan Tingkat Banding
dan Pertama dari 4 (empat) lingkungan Peradilan se DKI
Jakarta di Jakarta.
8. Diklat Khusus Penyadaran Sensitifitas Gender bagi Pejabat
Eselon III dan IV di lingkungan MA RI dan Panitera dari
Pengadilan Tingkat Pertama se DKI Jakarta di Bogor.
9. Diklat Khusus Penyadaran Sensitifitas Gender bagi Hakim
Yustisial pada MA RI, Hakim Pengadilan Tingkat Pertama dan
Panitera Pengadilan Tingkat Banding dari 4 (empat)
lingkungan Peradilan se DKI Jakarta di Bogor.
10.
SK
Panitera/Sekretaris
Jenderal
MA
RI,
No.
MA/PANSEK/024/SK/XII/2002 tgl 3 Desember 2002 tentang

70

Pembentukan Kelompok Kerja PUG di Lingkungan MA RI,


tetapi SK tsb sampai saat ini belum diperbaharui lagi.
Pelaksanaan Kegiatan PUG tahun 2003
Karena SK penyelenggaraan PUG bersifat ad hoc dan hanya
disesuaikan dengan tahun anggaran yang berjalan maka pada tahun
2003 dibuatlah kembali SK Panitera/Sekretaris Jenderal MA RI, No.
MA/PANSEK/012/SK/IV/2003
tgl
10
April
2003
tentang
Penyelenggaraan dan Penunjukan Penanggung Jawab Kegiatan
Sosialisasi KKG dan Diklat Peningkatan Pemampuan dan Penyusunan
Buku Statistik yang ber KKG di Lingkungan MA RI serta 4 (empat)
lingkungan Peradilan se DKI Jakarta.
Adapun selama tahun 2003 itu telah dilakukan kegiatan sebagai
berikut :
1. Sosialisasi KKG bagi pegawai non struktural dan Hakim
Yustisial di lingkungan MA RI dan 4 (empat) lingkungan
Peradilan di Jakarta.
2. Sosialisasi bagi Ketua Pengadilan dari 4 (empat) lingkungan
Peradilan di 13 (tiga belas) Provinsi, yaitu : Sumbar, Jambi,
Pekanbaru, NTB, NTT, Denpasar, Lampung, Bengkulu,
Sumsel, Jatim, Jabar, Yogyakarta, dan Jateng.
3. Diklat Peningkatan Pemampuan Pemahaman KKG bagi
pejabat eselon III, IV dan Hakim Yustisial di lingkungan MA
RI serta Hakim dan Panitera pada Pengadilan Tingkat
Pertama dan Banding dari 4 (empat) lingkungan Peradilan se
DKI Jakarta di Jakarta.
4. Diklat Penyusunan Buku Statistik yang ber KKG bagi pegawai
non struktural di lingkungan MA RI di Bogor.
Pelaksanaan Kegiatan PUG tahun 2004
Pada tahun 2004 dikeluarkan kembali SK yakni SK Panitera /Sekretaris
Jenderal No. MA/PANSEK/10B/SK/IV/2004 April 2004 tentang
Penyelenggaraan dan Penunjukan Penanggung Jawab Kegiatan Diklat
Peningkatan Pemahaman KKG, Kegiatan Inventarisasi terhadap
putusan Peradilan yang dianggap bias gender dan Kegiatan Sosialisasi
KKG di lingkungan MA RI serta 4 (empat) lingkungan Peradilan.
Sepanjang tahun 2004 kegiatan-kegiatan yang sudah dilakukan adalah
sebagai berikut :
1. Sosialisasi KKG bagi Hakim dan Panitera dari 4 (empat)
lingkungan Peradilan di 8 (delapan) Provinsi, yaitu : Kalbar,
Kalteng, Kalsel, Kaltim, Sulut, Sulteng, Sulsel dan Sulsera.
2. Sosialisasi KKG bagi pegawai golongan II dan III di
lingkungan MA RI yang dilaksanakan di Bogor.

71

3. Diklat Peningkatan Pemampuan KKG bagi pegawai golongan


II dan III di lingkungan MA RI yang dilaksanakan di Bogor.
4. Inventarisasi terhadap putusan Peradilan Umum dan Agama
yang dianggap bias gender di 5 (lima) Provinsi, yaitu :
Yogyakarta, Denpasar, Jatim, Jateng dan Jakarta
Pelaksanaan Kegiatan PUG tahun 2005
Berdasarkan SK Penanggung Jawab Program Penguatan Kelembagaan
Pengarusutamaan Gender dan Anak MA RI No. : P.PUG/MA/SK/IV/2005
tentang Pembentukan Tim Workshop Potensi dan Tantangan tentang
Perlindungan Anak pada 4 (empat) Lingkungan Peradilan, sepanjang
tahun 2005 telah dilakukan kegiatan sebagai berikut :
1. Sosialisasi terhadap perlindungan wanita bagi Hakim dan
Panitera dari 4 (empat) lingkungan Peradilan di 2 (dua)
Provinsi, yaitu : Maluku dan Papua.
2. Workshop potensi dan tantangan tentang perlindungan anak
bagi Hakim dan Panitera dari 4 (empat) lingkungan Peradilan
di 14 (empat belas) Provinsi, yaitu : Jakarta, Jatim,
Yogyakarta, Jabar, NTT, NTB, Denpasar, Lampung, Sulut,
Kalsel, Jateng, Pekanbaru, Jambi, Kalbar
C.2.3. Aspek Kelembagaan
Oleh karena struktur organisasi PUG di lingkungan MA bersifat ad hoc
dan hanya berdasarkan proyek pada tahun anggaran yang berjalan
dan tiada perencanaan ang matang mengenai kegiatan PUG yang
terintegrasi maka kelompok kerja maupun proses perencanaan yang
mempertimbangkan ketimpangan gender baik di lingkungan MA sendiri
maupun di masyarakat tidak terlembagakan dengan baik. Dari struktur
organisasi
kelompok-kelompok
kerja
yang
pernah
dibentuk
berdasarkan SK Pan/Sek yang ada di masing-masing unit kerja yang
ada di MA, belum bisa berjalan secara maksimal walaupun dalam
kegiatan pelaksanaan gender selalu melibatkan unit-unit kerja tsb.
C.2.4. Aspek Sistem Informasi
Sosialisasi dan Diklat yang telah diadakan di beberapa provinsi telah
menggunakan materi yang sangat menarik, diantaranya, Kebijakan
Pembangunan dalam Inpres 9/2000, Mengenal Teori dan Konsep
Gender, Pembangunan Hukum yang Responsif Gender, Kebijakan
Pemerintah dalam Pemberdayaan Perempuan, Mewujudkan KKG dalam
Pembangunan di Sektor Hukum, Metode Analisis Gender, PUG dalam
Pembangunan Politik, Advokasi terhadap kasus-kasus KDRT,
Permasalahan dan Solusinya dalam menghadapi perdagangan anak
dan Kebijakan-kebijakan Inpres 9/2000 dihubungkan dengan kondisi
masing-masing daerah. Dalam kegiatan-kegiatan tersebut, MA banyak
bekerjasama dengan Biro PP didaerah juga dengan KPP dalam
penyampaian materi serta instansi lain yang terkait.

72

Telah pula dilakukan inventarisasi terhadap putusan-putusan yang


dianggap bias gender, walaupun dalam kenyataannya para Hakim
belum sepenuhnya memakai UU Perlindungan Anak, UU KDRT, tetapi
bila dilihat dari putusan-putusan yang dijatuhkan sudah cukup untuk
memberi pelajaran bagi para terdakwa.
Tidak tersedia data mengenai materi-materi sosialisasi dan belum ada
data terpilah
C.2.5. Aspek Sumberdaya manusia
Setidaknya dari kegiatan yang telah dilakukan baik atas kerjasama
IKAHI dengan APIK dan lembaga lainnya maupun dari kegiatan PUG
yang dilaksanakan oleh MA sendiri sejak tahun 2002, telah tersedia
sumberdaya manusia yang dapat diharapkan dapat melakukan
kegiatan PUG secara lebih terencana dengan hasil yang jelas baik
sejak perencanaan, pelaksanaan, monitoring maupun dari sisi
kebijakan yang dihasilkan yang dapat memberikan pengaruh yang
besar bagi terwujudnya sistem hukum yang berkeadilan gender.
D. KEPOLISIAN REPUBLIK INDONESIA
D.1. The State of the Arts
Kegiatan PUG di lingkungan Polri dimulai pada tahun 2002. Pada saat
itu Polri diwakili oleh Divisi Pembinaan Hukum menghadiri rapat-rapat
yang diselenggarakan oleh kantor Pemberdayaan Perempuan dan
Bappenas dalam menyusun Repeta 2002-2004. Dibandingkan dengan
sektor hukum yang lain, Polri lebih lambat untuk melakukan
pengarusutamaan gender di lingkungannya. Prioritas programnya pada
tahun 2002 terfokus untuk melakukan Sosialisasi tentang PUG
kepada Anggota Polri baik di lingkungan Mabes Polri maupun Poldapolda seluruh Indonesia.
Tidak ada informasi mengenai sejauh mana keberhasilan kegiatan
sosialisasi ini. Namun dalam lampiran Surat Kadivbinkum Polri
no.Pol :B/129/IV/2006/DIVBINKUM tanggal 3 April 2006 yang
menyatakan: Polri apabila dikaitkan dengan PUG seperti diamanatkan
oleh Inpres no.9 tahun 2000 sebelum istilah itu ada, institusi Polri
sudah responsif gender, hal ini dibuktikan dengan diberikannya
kesempatan yang sama terhadap jabatan di Polri tanpa melihat apakah
dia seorang Polisi laki-laki (Polki) atau Polisi wanita (Polwan), tetapi
didasarkan pada intergritas dan kemampuan serta penilaian prestasi
kerja anggota Polri yang bersangkutan.
Dari
pernyataan
tersebut
tampak
bahwa
konsep/strategi
pengarusutamaan gender kurang difahami setidaknya oleh Divbinkum,
sebagai koordinator Focal Point PUG di lingkungan Polri. Mengingat
bahwa disparitas gender di lingkungan Polri, serta tidak adanya

73

kebijakan lain untuk memastikan peningkatan representasi perempuan


dalam pengambilan keputusan serta kecilnya partisipasi perempuan
dalam
berbagai
kesempatan
untuk
mengikuti
pendidikan
pengembangan atau kejuruan dan pendidikan lanjutan lainnya serta
belum dimasukkannya masalah diskriminasi berdasarkan gender dalam
pendidikan pembentukan/pengembangan/kejuruan Polri merupakan
bukti nyata pentingnya PUG di lingkungan Polri. Kebijakan yang netral
gender justru melanggengkan kesenjangan/disparitas gender yang
ada.
Dari surat yang dikirimkan oleh Divisi Pembinaan Hukum tersebut
tampak tidak ada kebijakan yang jelas tentang pelaksanaan PUG di
kepolisian RI. Hal ini menyebabkan tidak ada anggraan yang jelas.
Juga tak ada koordinasi dengan unit-unit lain sehubungan dengan
kegiatan yang dilakukan. Diperoleh informasi bahwa sebenarnya telah
ada kegiatan-kegiatan untuk meningkatkan sensitivitas gender
dikalangan Polwan yang mengawaki RPK yang dibantu oleh EU atau
lembaga internasional lainnya termasuk dalam masalah perdagangan
perempuan dan anak.
Diperoleh informasi pula bahwa sebenarnya telah ada manual training
untuk para instruktur Sekolah Kepolisian Negara yang memasukkan
masalah gender dan kekerasan terhadap perempuan khususnya
kekerasan dalam rumah tangga dan kekerasan terhadap kelompok
minoritas dalam manual training tersebut.
Diperoleh informasi juga bahwa usulan untuk memasukkan RPK dalam
struktur organisasi Polri telah dilakukan dengan memaparkan proposal
pembentukan Unit Kejahatan terhadap Perempuan dan Anak (Unit
KTPA) tapi sampai saat ini proposal tersebut belum mendapat
tanggapan sebagaimana diharapkan.
Dari fakta yang ditemui tampak bahwa instansi kepolisian dan bahkan
Kapolrinya sendiri belum memahami tentang PUG, dan masih
ditemukan pernyatan-pernyataan yang sangat bias gender dan
stereotip bagi perempuan dalam Polri yang merugikan perempuan
dalam Polri. Oleh karena perlu usaha extra untuk memastikan bahwa
PUG dapat dilaksanakan secara terstruktur dalam tubuh Polri.
D.2. Pelaksanaan PUG
D.2.1. Aspek Dukungan Politik
Dukungan politik untuk melaksanakan PUG di lingkungan kepolisian
didasarkan pada hasil Pertemuan Koordinasi Antar Sektor Hukum
tanggal 13 Nopember 2002 di Ruang Rapat Biro Perencanaan
Kejaksaan Agung Republik Indonesia. Kemudian dikeluarkan Nota
Dinas Kadivbinkum Polri kepada Karo Progar Derenbang Polri No. Pol. :
B/ND-526/XII/2002/Divbinkum tanggal 27 Desember 2002 tentang

74

Proposal Sosialisasi Pengarusutamaan Gender dan Undang-undang


Perlindungan Anak. Selanjutnya untuk pelaksanaannyqa dikeluarkan
Surat Telegram Kapolri untuk Sosialisasi terkait PUG: ST Kapolri No.
Pol.: ST/839/VIII/2003, tanggal 13 Agustus 2003 tentang
Pemberitahuan Pelaksanaan PUG ke Polda-polda. Dukungan politik
pimpinan Polri tersebut selanjutnya mendapat dukungan pula dari
berbagai instansi dan organisasi antara lain :
1. Dari KPP RI tentang rencana kegiatan terkait PUG oleh Polri
2. LSM terkait (LBPP Derap Warapsari dan Komnas Perempuan)
tentang penyelesaian masalah perempuan dan anak.
3. Sejak tahun 1999 dengan dorongan dari LBPP Derap Warapsari
dan Ibu Khofifah (Meneg PP) Polri telah mendirikan 9 (sembilan
Unit RPK) di wilayah Polda Metro Jaya dan Jajarannya guna
melayani perempuan dan anak korban kekerasan.
D.2.1.1. Kekuatan
Dari informasi tersebut diatas dapat dikatakan bahwa terdapat
komitmen yang kuat dari pimpinan Polri untuk melaksanakan PUG di
lingkungan Polri dan bahkan terdapat instruksi agar PUG dilaksanakan
di Polda-polda. Dukungan yang diberikan oleh KPP dan organisasi
lainnya juga menunjukkan bahwa betapa pentingnya kedudukan Polri
sebagai penegak hukum dan pengayom masyarakat dalam
mewujudkan kesetaraan dan keadilan gender. Dukungan itu juga
menunjukkan harapan yang tinggi agar Polri sebagai garda terdepan
pelayanan hukum kepada masyarakat betul-betul sensitif terhadap
kepentingan kaum perempuan (dan anak).
D.2.1.2. Kelemahan
Dukungan politik pimpinan Polri ini tidak dibarengi dengan pemahaman
yang baik tentang bagaimana PUG itu akan dilakukan sesuai dengan
Inpres nomor 9 tahun 2000. Kegiatan dilakukan berdasarkan proyek
tanpa mengakitkannya dengan keseluruhan program Polri dalam
rangka mewujudkan pelayanan yang baik kepada masyarakat untuk
mewujudkan penegakan hukum yang adil termasuk adil gender. Dilihat
dari SK dan Surat telegram yang dikeluarkan, tampak bahwa
kepentingannya hanya melaksanakan sosialisasi PUG dan tidak
mengintegrasikan PUG itu dalam proses perencanaan programprogram POLRI dalam mengatasi kesenjangan dan insensitivitas
gender para personilnya.
D.2.1.3. Peluang
D.2.1.4. Tantangan

75

D.2.2. Aspek Kebijakan


Ditinjau dari aspek kebijakan yang dikeluarkan dalam rangka
mendukung semua upaya untuk merespon berbagai masalah yang
dihadapi kaum peremuan dan anak khususnya dalam menghapuskan
kekerasan terhadap perempuan, pimpinan Polri telah mengeluarkan
berbagai kebijakan antara lain:
1. Tahun 2002 membuat Surat Kesepakatan Bersama antara
Menkes RI, Meneg PP RI , Mensos RI dan Kapolri Nomor : 14/
Men
PP/Dep.
V/X/2002,
Nomor
:
1139/
Menkes
/SKB/X/2002, Nomor : 75/KUH/2002 dan No. Pol. :
B/3048/X/2002 .tanggal 23 Oktober 2002 tentang Pelayanan
Terpadu terhadap perempuan dan Anak.
2. Tahun 2003 dibuat Surat Perintah Kapolri No. Pol. :
Sprin/935/V/2003 tanggal 13 Mei 2003 kepada seluruh Dir
Reskrim Um Polda Se Indonesia tentang Pemberdayaan
Polwan dan sarana pendukungnya (melalui Unit RPK) dan
PPT.
3. Surat Keputusan Kapolri No. Pol. : Skep/759/III/2003
tentang Pendirian Pusat Pelayanan Terpadu (sekarang
terdapat 38 Unit PPT seluruh Indonesia).
4. Tahun 2004 dibuat Surat Kapolri No. Pol. : B/1787/VII/2004
tentang dukungan pemantauan proses peradilan kasus
kekerasan terhadap wanita.
5. Tahun 2004 melalui Telegram No. Pol. : STR/13/I/2004
tanggal 7 Januari 2004 tentang perintah menempatkan
Polwan yang sudah dididik sesuai dengan Dikjur yang
diperoleh.
6. Tahun 2005 melalui Surat Kabareskrim Polri Nomor:
B/713/VI/2005/Bareskrim Polri tanggal 20 Juni 2005 tentang
Rekomendasi terhadap dukungan Program Model Pelayanan
Terpadu antara RPK dan PPT yang dilaksanakan oleh LBPP
Derap Warapsari.
7. Setiap tahun membuat Telegram ke wilayah untuk meminta
data laporan kasus kekerasan terhadap perempuan dan
anak, KDRT maupun perdagangan orang (trafiking) serta
penegakan hukum terhadap pornografi dan Pornoaksi.
8. Disposisi Kapolri pada tanggal 7 Maret 2005 kepada De SDM
dan De Renbang Polri agar memproses lanjut strukturisasi
RPK dalam organisasi Polri.
Selanjutnya dalam rangka Peningkatan Peran Polri dalam pembentukan
peraturan perundang-undangan, harmonisasi peraturan-peraturan
hukum Internasional dan peraturan hukum Nasional Polri selalu ikut
serta dalam kegiatan yang terkait dengan penyusunan Undang-Undang
yaitu:

76

1. Rencana Aksi Nasional Penghapusan bentuk-bentuk


pekerjaan terburuk bagi Anak (Keppres RI No. 59 tahun
2000).
2. Rencana
Aksi
Nasional
Penghapusan
Perdagangan
Perempuan dan Anak (Keppres RI No. 87 tahun 2002 )
3. Rencana Aksi Nasional Penghapusan eksploitasi seksual
komersial Anak (Keppres No. 88 tahun 2002)
4. UU No. 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak
5. UU No. 23 tahun 2004 tentang PKDRT
6. RUU Penghapusan Tindak Pidana perdagangan orang
D.2.2.1. Kekuatan
D.2.2.2. Kelemahan
D.2.2.3. Tantangan
D.2.2.4. Ancaman
D.2.3. Aspek Sistem Informasi
Sistem Informasi yang berkenaan dengan PUG dan atau kegiatan lain
yang dilakukan oleh Polri berkaitan dengan respon Polisi terhadap
masalah-masalah hukum kaum perempuan (dan anak) tidak dilakukan
secara sistematis melainkan hanya bersifat responsif terhadap
permintaan yang ada. Beberapa diantaranya adalah sebagai berikut:

Sebagai narasumber maupun peserta di seminar terkait


perempuan dan anak.
Melalui telegram kepada jajaran Reskrim di wilayah untuk
lebih memperhatikan menangani masalah perempuan dan
anak.
Membantu para mahasiswa yang menyusun skripsi tentang
trafiking.
Menghadiri rapat-rapat Instansi maupun lembaga Pemerintah
yang lain.
Untuk pendataan dalam rangka pelaporan kasus yang
menyangkut perempuan dan anak, pemilahan data hanya
rincian berupa kasus kekerasan terhadap perempuan dan
kasus kekerasan terhadap anak.

Untuk pendataan dalam rangka pelaporan kasus yang menyangkut


perempuan dan anak, pemilahan data dilakukan terhadap kasus
kekerasan terhadap perempuan dan kasus kekerasan terhadap anak.
Namun demikian dalam pelaporan data perkara kekerasan terhadap
perempuan dan anak belum ada keseragaman data terpilah walaupun
sudah ada arahan dari Mabes Polri (Bareskrim).

77

D.2.4 Aspek Sumber Daya Manusia


a. Dalam rangka meningkatkan kualitas sumberdaya Polri, telah
dilakukan berbagai pelatihan, dengan bantuan dari Meneg PP
bekerjasama dengan Derap Warapsari, telah mendidik:

35 orang Perwira Polwan yang akan menjadi awak RPK yang


dididik di Pusdik Megamendung Bogor dan 30 orang Bintara
Polwan yang dididik sebagai awak RPK di Padang Sumbar.
Tahun 2002 hingga tahun 2006 selanjutnya setiap tahun di
Sepolwan Lemdiklat Polri telah dididik 30 orang Polwan untuk
setiap angkatan baik Bintara maupun Perwira, dengan biaya
Polri.
Tahun 2001 dan tahun 2002 LBPP DERAP WARAPSARI telah
melatih awak RPK sebanyak hampir 1000 orang Polwan yang
tersebar di 26 Polda di Indonesia dengan biaya dari Partnership
dan CIDA melalui LBPP DERAP WARAPSARI.
Dari tahun 2003-2005 telah diselenggarakan Pendidikan
kejuruan bagi Perwira dan Bintara sebanyak 180 orang.

b. Jumlah yang telah mengikuti pelatihan adalah sebagai berikut :

Jumlah Pati Polki : 142 orang/ Pati Polwan : 0, Pamen Polki :


6.600 orang/Pamen Polwan : 749 orang , Pama Polki : 27.232
orang/Pama Polwan : 1.988 orang , Bintara Polki : 279.925
orang/ Bintara Polwan : 8.218 orang, Tamtama Polki : 24.056
orang. Jumlah totalnya Polki : 332.585 orang/ Polwan : 10.955
orang.
Jabatan strategis yang dipercayakan kepada Polwan adalah 4
orang Kapolres, 5 orang Wakapolres, 12 orang Kasat, 57
Kapolsek dan 16 orang Wakapolsek.
Kesempatan pendidikan meliputi tahun 2004 Sespati : 1 orang,
tahun 2005 : 0, tahun 2006 : 2 orang, Sespim Pol tahun
2003 :. 0rang, tahun 2004 : 3 orang dan tahun 2005 sebanyak
10 orang, PTIK tahun 2003 : ....orang, tahun 2004 sebanyak 7
orang, tahun 2005 sebanyak 12 orang dan Selapa tahun
2003 :....orang, tahun 2004 sebanyak 18 orang Polwan/ 182
orang Polki, sedangkan tahun 2005 sebanyak 37 orang Polwan.

c. Sarana dan Prasarana

Untuk melayani penanganan hukum perempuan dan anak


korban kekerasan serta trafiking telah dibentuk 237 Unit Ruang
Pelayanan Khusus (RPK)
Untuk melayani penanganan medis - psikis perempuan dan anak
korban kekerasan serta trafiking telah dibentuk 43 Pusat
Pelayanan Terpadu (PPT) yang ada di RS Bhayangkara.

78

Program-program yang responsif gender


a. Program sosialisasi
1. Divbinkum Polri: Pada tahun 2003 dengan dana dari Bappenas
sebesar Rp. 200.000.000,- ( dua ratus juta rupiah ) melaksanakan
sosialisasi tentang PUG di:
Polda Lampung (tgl 19 Agustus s.d 22 Agustus 2003) dengan
Peserta sebanyak 150 orang terdiri dari : Pamen, Pama jajaran
Polda Lampung.
Mabes Polri (tgl 25 September 2003) dengan Peserta sebanyak
189 orang terdiri dari : Pamen, Pamadean PNS jajaran Mabes
Polri.
Polda Sulut (tgl 19 Agustus s.d 22 Oktober 2003) dengan
Peserta sebanyak 150 orang terdiri dari : Pamen, Pama jajaran
Polda Sulut.
Polda Kaltim (tgl 23 Oktober s.d 28 Oktober 2003) dengan
Peserta sebanyak 120 orang terdiri dari : Pamen, Pama jajaran
Polda Kaltim.
Polda Bali (tgl 12 Oktober s.d 16 Nopember 2003) dengan
Peserta sebanyak 120 orang terdiri dari : Pamen, Pama jajaran
Polda Bali.
Polda Kalbar (tgl 16 Nopember s.d 20 Nopember 2003) dengan
Peserta sebanyak 100 orang terdiri dari : Pamen, Pama jajaran
Polda Kalbar.
Polda Sumut (tgl 15 Desember s.d 17 Desember 2003) dengan
Peserta sebanyak 150 orang terdiri dari : Pamen, Pama jajaran
Polda Sumut.
2. Tahun 2005 melaksanakan sosialisasi UU No. 23 tahun 2004 tentang
PKDRT dengan biaya Polri ke Polda-Polda, dan mendapat
bantuan buku UU PKDRT dari Kementrian Pemberdayaan
Perempuan RI sebanyak 1000 buku, dengan rincian sebagai
berikut :

Polda Sumut (tgl 15 Juli 2005), peserta sebanyak 490 orang


terdiri dari : Pamen, Pama, perwakilan Ba dan Ta, PNS dan
Perwakilan Bhayangkari.
Polda Metro Jaya (tgl 21 Juli 2005), peserta sebanyak 300 orang
terdiri dari : Pamen, Pama, perwakilan Ba dan Ta, PNS dan
Perwakilan Bhayangkari.
Polda Jabar (tgl 26 Juli 2005), peserta sebanyak 250 orang
terdiri dari : Pamen, Pama, perwakilan Ba dan Ta, PNS dan
Perwakilan Bhayangkari.
Polda Banten (tgl 2 Agustus 2005), peserta sebanyak 250 orang
terdiri dari : Pamen, Pama, perwakilan Ba dan Ta, PNS dan
Perwakilan Bhayangkari.

79

Polda DIY (tgl 16 Agustus 2005), peserta sebanyak 200 orang


terdiri dari : Pamen, Pama, perwakilan Ba dan Ta, PNS dan
Perwakilan Bhayangkari.
Polda Kalteng (tgl 23 Agustus 2005), peserta sebanyak 135
orang terdiri dari : Pamen, Pama, perwakilan Ba dan Ta, PNS
dan Perwakilan Bhayangkari.
Polda Kalsel (tgl 25 dan 26 Agustus 2005) dengan Peserta
sebanyak 500 orang terdiri dari : Pamen, Pama Sat Brimob, Pol
Air, Samapta, perwakilan Ba dan Ta, PNS dan Perwakilan
Bhayangkari.
Polda Jateng (tgl 21 September 2005) dengan Peserta sebanyak
250 orang, terdiri dari dari : Pamen, perwakilan Ba dan Ta, PNS
dan Perwakilan Bhayangkari.
Polda Jatim (tgl 22 September 2005) dengan Peserta sebanyak
300 orang, terdiri dari : Pamen, perwakilan Ba dan Ta, PNS dan
Perwakilan Bhayangkari.

3. Kerjasama

Dengan Instansi Pemerintah meliputi Depsos RI, KPP RI, Menko


Kesra RI, Depnakertrans RI, Depkes RI, Deplu RI, Depdiknas RI,
Budpar, Kominfo, LSF, dll.
Lembaga Negara (Komnas PA, Komnas Perempuan) serta
Swadaya Masyarakat (LSM) LBPP Derap Warapsari, Kopbumi,
Jurnal Perempuan, PKPA, Lada lampung, Kasehpuan, dll.
Lembaga Dunia : Unicef dengan kegiatan pelatihan perlindungan
Anak sejak tahun (2003-2005), anak yang berhadapan dengan
hukum sejak tahun (2004-2005), memerangi perdagangan
orang (tahun 2004) dan penempatan Polwan pada Children
Center di NAD pada tahun 2005-2006 awal (4 tahap masingmasing 40 personil dan selama 2 bulan) dengan anggaran
sepenuhnya dari UNICEF.
ICITAP (Department of Justice AS) sejak tahun 2004
mengadakan pelatihan penanggulangan perdagangan orang (2
tahap) masing-masing 30 orang siswa. Dan tahun 2005
memberikan bantuan peralatan untuk Unit Trafiking kepada Unit
III Dit I Bareskrim Polri dan 5 Polda yang rawan trafiking.
IOM sejak tahun 2004 mengadakan 2 kali pelatihan
penanggulangan trafiking dengan jumlah peserta 40 orang dan
memberikan bantuan seperangkat komputer sebanyak 40 unit,
tahun 2005 mengadakan 3 kali pelatihan masing-masing
sejumlah 30 orang peserta tentang trafiking dan tahun 2006
pada bulan Maret 2006 mengadakan rakor anev trafiking
sebanyak 24 orang perwira dari berbagai Polda dan bulan Juni
dan Juli akan menyelenggarakan pelatihan trafiking antara
Jaksa, Hakim dan Polri .

4. Diinformasikan pula bahwa telah terdapat 237 unit RPK di 26 Polda


dan yang belum dibentuk RPK ada 6 (enam) Polda Sedangkan

80

pelatihan yang direncanakan khusus mengenai gender untuk para


awak RPK tahun 2005 tidak terlaksana karena tidak ada anggaran.
5. Untuk tahun 2006 2007 direncanakan :

Melanjutkan sosialisasi PUG ke Polda-polda yang belum ( 25


Polda).
Peningkatan Peran Polri dalam pembentukan peraturan
perundang-undangan, harmonisasi peraturan-peraturan hukum
Internasional dan peraturan hukum Nasional.

81

(DISARANKAN UNTUK MENJADI BAHAN MASUKAN DI


REKOMENDASI)
BEBERAPA CATATAN TERHADAP DATA-DATA YANG DIPEROLEH:
Jika kita menengok kembali konsep GAP/POP yang diperkenalkan
sejak tahun 2000 sebagai tindak lanjut dari strategi pengausutamaan
gender (PUG) sebagaimana yang ditetapkan dalam kebijakan Inpres
nomor 9/2000, maka sebenarnya ada beberapa hal yang ingin dicapai
dengan diterapkannya konsep dan strategi tersebut terutama yang
berkaitan dengan aspek kuantitative dan kualitatif dari relasi
(kekuasaan) gender baik di bidang ekonomi, social dan politik.Hampir
tidak mungkin untuk memisahkan ketiga aspek tersebut mengingat
bahwa relasi kekuasaan perempuan dan laki-laki di ketiga bidang
tersebut amat berkaitan erat (interrelated/interconnected) terutama
dalam perpektif hukum.
Dalam perspektif UUD NKRI 1945, hukum ditempatkan sebagai dasar
bagi pembangunan bidang lainnya sehingga pembangunan bidang
hukum menjadi amat sentral.amendemen UUD 1945 yang
menempatkan DPR sebagai pemegang keuasaan membuat UU juga
berpengaruh terhadap peran sektor hukum dalam pembangunan
secara umum maupun pembangunan sektor hukum sendiri.
Pendekatan GAP/POP sendiri dimulai dengan membuka wawasan atas
data-data yang ada pada masing-masing sektor/instansi untuk melihat
akses, kontrol, partisipasi dan manfaat yang diperoleh dari setiap
kegiatan pembangunan.Akses berhubungan dengan kebijakan yang
memberikan atau membuka desempatan yang sama bagi perempuan
dan laki-laki untuk memperoleh control (kedudukan dalam
pengambilan keputusan) dan berpartisipasi serta memperoleh manfaat
yang sama dalam setiap kegiatan pembangunan. Oleh karena itu
adalah penting untuk melakukan assesment awal terhadap kondisi
ketimpangan gender di dalam instansi masing-masing karena masalah
ini adalah salah satu yang akan diatasi dengan kegiatan PUG. Dengan
diatasinya ketyimpangan gender dalam masing-masing instansi
dengan disertai pula upaya untuk meningkatkan sensistivitas gender
mereka serta kebijakan-kebijakan lainnya yang berkaiatan dengan
output yang diinginkan dalam rangka mewujudkan keadilan dan
keadilan gender maka diharapkan bahwa outputnyapun berkontribusi
terhadap penciptaan sistem hukum yang berkeadilan gender tersebut.
PUG di sektor hukum sebenarnya ingin memastikan bahwa
pembangunan sektor hukum mempertimbangkan relasi gender ini agar
kesetaraan dan keadilan gender dapat diwujudkan baik dari sisi materi
hukumnya (legal content , struktur hukumnya yang meliputi
sumberdaya manusia, sarana dan prasarana (legal structure) dan
budaya hukum masyarakatnya (legal cukture). Karenanya dari 4
(empat) program yang telah ditetapkan sejak Repeta 2002, maka
program pembangunan hukum difokuskan kepada ketiga aspek

82

tersebut diatas ditambah satu program untuk menghapuskan praktek


KKN.
Dukungan politik dan komitmen untuk melakukan PUG di semua
instasi dapat dikatakan cukup kuat terbukti bahwa semua instansi
telah membentuk kelompok verja/Focal Point. Pembentukan kelompok
kerja atau Focal Point yang bertanggungjawab untuk mengintegrasikan
atau mengarusutamakan gender dalam setiap perencanaan,
pelaksanaan dan pemantauan proyek atau kegiatan pada masingmasing instansi ini menunjukkan tingkat kesadaran gender dan
kepedualian yang tinggi terhadap pentingnya penerapan strategi PUG
di masing-masing instansi. Akan tetap karena tidak didahului oleh
assesment yang memadai tentang kondisi ketimpangan dan
insensitivitas gender yang ada dalam instansi tersebut dan juga tidak
disertai analisis yang dalam terhadap kebijakan-kebijakan apa saja
yang masih dianggap bias gender sehingga menghambat upaya-upaya
menghadirkan kesetaraan dan keadilan gender itu terhadap
masyarakat yang menjadi target pelayanan masing-masing instansi,
maka kegiatan PUG yang dilakukan tampak tidak terarah untuk
mengatasi berbagai ketimpangan yang ada baik di dalam instansi itu
sendiri maupun pada masuarakat yang menjadi target pelayanan
mereka.
Secara umum dapat dikatakan bahwa ada proses yang melompat dari
apa yang dilakukan oleh Tim GAP/POP pada tahun 2000 dalam
memfasilitasi sektor-sektor yang menjadi pilot project dari
pelaksanaan PUG ini. Meski pada umumnya sektor-sektor tersebut
mengetahui adanya Inpres nomor 9 tahun 2000 dan juga secara
umum telah diinformasikan pula tentang hasil GAP/POP pada masingmasing sektor dan ada proses yang dilalui bersama saat menyusun
Repeta 2003/2004, akan tetapi pada proses selanjutnya ketika
melakukan transfer informasi kepada pengambilan keputusan di
instansi yang berkaitan tampak tidak terkomunikasikan dengan
baik.Akibatnya
yang
terjadi
adalah
masing-masing
instansi
menafsirkan sendiri cara mengimplementasikan PUG cq Inpres nomor
9 tahun 2000.Oleh karena itu dimasa yang akan datang perlu
dilakukan semacam strategic planning baik bersama-sama maupun
secara sendiri-sendiri serta memastikan bahwa terutama di biro
perencanaan mempunyai ketrampilan untuk melakukan perencanaan
yang berperspektif gender dan di tingkat pelaksana kegiatan terutama
para penegak hukum dan pembuat peraturan perundangan
mempunyai ketrampilan untuk melalukan nalisis hukum berperspektif
gender.Dua ketampilan yang amat krusial bagi suksesnya PUG di
sektor hukum.
Tiadanya atau kurangnya intensitas pendampingan dalam melakukan
PUG di sektor hukum ini tampak misalnya dari perbedaan
implementasi dari dukungan politik yang diberikan oleh pimpinan
masing-masing instansi : baik dari aspek kelembagaan, kebijakan,
sumberdaya manusia maupun sistem informasi yang dibangun untuk

83

mendukung kebijakan PUG tersebut. Hampir semua instansi di sktor


hukum tidak menetapkan target tertentu dengan program PUG yang
dilakukan sehingga sulit sebenarnya untuk menarik kesimpulan apakah
program PUG tersebut berkembang sesuai dengan sasaran yang
diinginkan atau tidak.Meski tentu saja masing-masing instansi
mempunyai kelebihan dan kekuarangan masing-masing. Meskipun
demikian seyogyanya Indikator keberhasilan haruslah diformulasikan
dengan SMART (Specific = khusus), Measurable (terukur),
Achievable(dapat dicapai), Relevant (relevan) dan in Time (pada
waktunya)
Berkaitan dengan masalah pendampingan ini maka seharusnya KPP
adalah instansi yang terlebih dahulu harus dievaluasi. kantor ini
mempunyai kedudukan dan peran yang strategis dalam pelaksanaan
PUG di berbagai sektor yang lain. Hal ini didasarkan pada mandat yang
diberikan oleh Inpres nomor 9 tahun 2000, yang menugaskan kepada
KPP untuk melakukan koordinasi,asistensi dan penyediaan data yang
diperlukan bagi terlaksananya Inpres tersebut.
Berdasarkan atas evaluasi pada aspek kelembagaan PUG di ke empat
instansi hukum ini maka di masa yang akan datang direkomendasikan
agar pembentukan kelompok kerja ini disesuaikan dengan program
pembangunan hukum masing-masing instansi sebagaimana yang
termaktub dalam Peraturan Presiden nomor 7 tahun 2005 berikut
dengan RKP pada tahun yang berjalan. Dengan demikian indikator
kinerjanya dapat diformulasikan sesuai dengan SMART dan
budgetnyapun dapat disesuaikan dengan kebutuhan untuk mecapai
output sesuai dengan indikator kinerja tersebut.
Catatan untuk masing-masing instansi
1. KEJAKSAAN AGUNG
Meski tidak diperoleh informasi mengenai prosesnya Namur dapat
dikatakan bahwa Kelompok kerja PUG di Kejaksaan Agung berhasil
mengintergrasikan gender (termasuk gender based violence) dalam
kurukulum pendidikan pembentukan Jaksa.Meskipun demikian masih
harus dilihat lebih jauh lagi tentang content dari masing-masing topik
yang ada dalam currculum tersebut dan metode pengajarannya.
Kebijakan untuk mengintegrasikan gender ( EDAW, analisis gender,
gender based violence: KDRT dan Transnacional Crimes termasuk
Trafficking) dalam currculum yang pada dasarnya adalah untuk
meningkatkan kesadaran gender para Jaksa. Kebijakan ini seyogyanya
dibarengi pula dengan kebijakan untuk mencapai jumlah yang
seimbang atau minimum 30 % dari setiap perekrutan calon
Jaksa.Dengan demikian kebijakan ini dapat diharapkan dapat segera
menutup gap yang ada dalam jumlah Jaksa perempuan dan laki-laki.
Kebijakan ini juga seharusnya diikuti pula dengan kebijakan untuk
meningkatkan kontrol perempuan di tingkat pengambilan keputusan
sampai dengan minimum 30% juga untuk setiap eselon.Bidang ini

84

secara terfokus dapat ditangani oleh Kelompok Kerja bidang Evaluasi


dan Pengembangan yangs ekaligus mempunyai kedudukan strategis
sebqagai kepala Biro Perencanaan.Dengan demikian tidak terjadi
kesimpangsiuran dalam mengaliokasikan budget untuk perekrutan
pegawqai/jaksa baru dan sekaligus mengeluarkan data terpilah
tentang jumlah pegawai? Jaksa perempuan dan laki-laki sekaligus
yang menduduki level pengambilan keputusan. Dengan demikian
upaya untuk menghapuskan ketimpangan dalam jumlah laki-laki dan
perempuan dalam tiap eselon dapat dengan mudah diikuti
perkembangan dan ditingkatkan secara sistematik pula.
Secara simultan, usaha untuk megintegrasikan gender dalam
currculum tersebut harus dibarengi pula oleh penerbitan kebijakankebijakan untuk menghapuskan perilaku yang kurang sensitif dari para
Jaksa dalam menjalankan tugas-tugasnya sekaligus menganalisa
secara kritis peraturan-peraturan yang bias gender dan mengatasinya
dengan peraturan-peraturan praktis untuk mengatasi bias yang
ada.Tugas ini dapat dilakukan oleh Kelompok Kerja Konsultasi
Hukum.Misalnya saja pada saat eveluasi ini dilakukan, diperoleh kabar
bahwa seorang Jaksa di kota K, di Jawa Timur, telah menjadikan
seorang korban KDRT sebagai pelaku KDRT. Padahal yang terjadi
adalah bahwa korban tersebut yang nota bene adalah isteri pelaku
KDRT yang telah lebih dulu dilaporkan malah menjadi tersangka hanya
karena si korban terus menerus mendesak Jaksa agar melakukan
penahanan terhadap pelaku ditambah satu fakta bahwa dalam
peristiwa kekerasan yang terjadi, si korban dalam usahanya melawan
dan atau menahan pukulan, dia melukai tangan si pelaku dengan
kukunya (tercakar). Saat si Jaksa ditelpon untuk meninjau kembali
proses pemeriksaan terhadap korban sebagai tersangka tersebut, si
Jaksa malah mengutip Arrest Hoogerad sebagai dasar dan tidak
memahami bahwa UU KDRT yang baru (UU nomor 23 tahun 2004)
berasaskan perlindungan terhadap korban dengan pertimbangan
adanya ketimpangan relasi gender dalam hubungan pelaku dan korban
.Pengalaman-pengalaman seperti ini dapat dijadikan dasar bagi
pimpinan Kejaksaan Agung untuk mengeluarkan surat edaran berupa
petunjuk praktis bagi para Jaksa dalam menangani korban kekerasan
khususnya kekerasan dalam rumah tangga.
Meski dapat diduga bahwa kelompok kerja sosialisasi peraturan
perundang-undangan bertugas untuk mengatasi masalah kurangnya
kesadaran hukum masyarakat (sebagai prasyarat untuk terbentuknya
budaza hukum yang dapat berkontribusi pada penegakan hukum)
Akan tetapi sejauh ini tak ada output yang nyata dari kelopok kerja ini.
Demikian pula dengan Kelompok Kerja TOT.
Pembentukan Kelompok Kerja PUG untuk tahun 2006 hndaknya
disesuaikan dengan kebutuhan untuk melakukan kegiatan yang telah
disusun sebagai Rencana kerja untuk tahun 2006 tersebut diatas.

85

2. DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM


Terjadinya perubahan UU Mahkamah Agung dan UU Kekuasaan
Kehakiman telah mengubah pula ruang lingkup tugas dari Departemen
Hukum dan HAM. Perubahan UUD 1945 yang menempatkan DPR
sebagai pemegang kekuasaan pembuat UU bersama dengan
pemerintah yang tatacaranya diatur dalam UU nomor 10 tahun 2004
juncto Peraturan Presiden nomor 61/2005, telah menempatkan
Departemen Hukum dan HAM sebagai pintu pengembangan dan
pembentukan hukum di lingkungan pemerintah. Sebelumnya setiap
instansi pemerintah/departemen dapat mengajukan RUU langsung ke
DPR. Namur dengan peraturan baru tersebut seluruh RUU harus
melalui pntu Departemen Kehakiman. Dalam kaitan ini kedudukan
Departemen Hukum dan HAM amat strategis bagi program
pembentukan peraturan perundang-undangan yang berperspektif
gender.Oleh karena itu peran Departemen Hukum dan HAM dalam
mengarusutamakan gender dalam prgram pembentukan peraturanperundang-undangan amat crucial.
Ditinjau dari aspek kebijakan, maka kebijakan yang diambil oleh
Kelompok verja PUG untuk melakukan evaluasi terhadap berbagai
peraturan perundang-undangan yang bias gender menjadi amat
relevan dan tepat waktu. Dapat dikatakan bahwa ini merupakan salah
satu hasil penting yang dicapai oleh Kelompok Kerja PUG Departemen
ini.hasil ini merupakan input penting bagi instansi penegak hukum dan
instansi
terkait
lainnya
untuk
mengkaji
lebih
lanjut
dan
menindaklanjutinya dengan perubahan hukum/peraturan perundangundangan tersebut. Departemen Hukum dan HAM sendiri sesuai
dengan bidang tugadsnya dapat pula memasukkan rencana untuk
melakukan
reformasi
peraturan
perundangan
tersebut
dan
menyesuaikannya dengan proritas Prolegnas yang telah disetujui
bersama DPR. Yang menarik juga adalah evaluasi yang telah dilakukan
terhadap Perda DKI Jakarta nomor 5 tahun 2000. tentang Dewan
Kelurahan. Sesuai dengan RKP 2006, maka evaluasi Perda-Perda yang
bias gender sekarang yang banyak sekali dikelurkan oleh berbagai
pemerintah Daerah baik tingkat provinsi maupun kapupaten/kota,
amat relevan dan tepat waktu (timely).
Ditinjau dari aspek kelembagaan PUG, meski telah melibatkan unitunit penting dalam Departemen Hukum Dan HAM yakni unit
pelaksanaan HAM, Peraturan perundangan cq harmonisasi dan BPHN
( sebagai law center/dapur yang memproses RUU ), akan tetapi jika
dilihat dari pembagian kelompok kerja PUG yang dibentuk tampak
tidak terlihat adanya kegiatan yang terfokus dan saling berkaitan.
Akan tetapi jika dibaca dari SE kepala biro perencanaan sebagai ketua
Kelompok Kerja dapat dikatakan bahwa kegiatan-kegiatan yang
dilakukan telah mengarah pada upaya pengarusutamaan gender dalam
prgram-program di Departemen Hukum dan HAM sesuai dengan
struktur dan bidang tugasnya.

86

Sistem penyebaran informasi khususnya yang terkait dengan kegiatan


PUG ini juga telah dilakukan dengan baik dengan menempatkannya
dalam website. Demikian pula dengan materi-materi sosialisasi PUG
juga tela hada dalam bentuk CD sehingga memudahkan bagi yang
berminat dan atau yang ditugasi untuk memberikan pelatihan lebih
lanjut setelah mengikuti TOT. Yang perlu dilihat kembali adalah materimateri tersebut untuk disesuaikan dengan
kebutuhan
dan
perkembangan teori dan praktek tentang perencanaan berperspektif
gender maupun analisis hukum berperspektif gender, dua ketrampilan
yang bagi terlaksananya Inpres nomor 9 tahun 2000.
Ditinjau dari aspek sumberdaya manusia, maka adanya data pegawai
dan juga kasus ( sebelum peradilan dibawah MA) secara terpilah
sesungguhnya memudahkan dalam membuat perencanaan khususnya
dalam rangka meningkatkan partisipasi dan kontrol perempuan di
lingkungan Departemen Hukum dan HAM. Unit-unit khusus dibawah
Departemen ini seperti misalnya direktorat Lembaga Pemasyarakatan
yang juga berkaitan dengan Akademi pemasyarakatan serta direktorat
Imigrasi yang juga memiliki Akademi Keimigrasian, adalah unit-unit
yang memerlukan PUG khsusnya yang berkaitan dengan upaya untuk
meningkatkan partisipasi dan kontrol perempuan dalam pengambilan
keputusan di kedua direktorat tersebut.Peningkatan pegawai
perempuan pada Penjara Perempuan dan Anak-anak, amat crucial
mengingat banyaknya laporan tentang terjadinya pelecehan seksual
yang dilakukan sipir atau pegawai laki-laki terhadap penghuninya.
Demikian pula di Direktorat Imigrasi, bukan saja diperlukan
keseimbangan gender pada pegawainya, Akan tetapi yang terkait juga
dengan masalah sensitivitas gender mereka mengingat mereka adalah
pintu masuk bagi terjadinya masalah perdagangan peremuan dan
anak-anak, pelayanan terhadap TKI/TKW dan masalah-masalah
keimigrasian lainnya. Pengintegrasian gender dan hak-hak perempuan
lainnya dalam currculo di kedua akademi pengayoman serta rencana
pendirian PSW dan Gender di akademi-akdemi tersebut patutlah
didukung karena program ini Sangay strategis bagi upaya PUG yang
lebih terlembaga.
3. MAHKAMAH AGUNG
Perubahan UU Kekuasaan Kehakiman dan MA telah mengubah struktur
organisasi MA secara cukup significan. Peradilan (Umum, Militer,
Agama, Tata Usaha Negera) yang tadinya berada dibawah Departemen
Hukum dan HAM dengan perubahan kedua UU tersebut menjadi
dibawah MA. Disamping perubahan struktur organisasi, UU tersebut
menegaskan peran MA untuk melakukan yudicial review terhadap
peraturan dibawah UU. Ini memberi peluang bagi MA untuk melakukan
review terhadap berbagai peraturan perundangan dibawah UU
termasuk Perda-perda yang bias Gender.
Dengan adanya perubahan tersebut maka hal-hal yang berkenaan
dengan program pelaksanaan dan pengawasan terhadap peraturan

87

perundangan serta peningkatan sensitivitas gender bagi sumber daya


manusia di lingkungan MA khususnya para hakim menjadi teramat
penting.Dengan demikian kebijakan untuk membuat data terpilah baik
yang berkaitan dengan sumberdaya manusia di MA, maupun yang
berkaitan dengan kegiatan judicial review terhadap peraturan
perundangan dibawah UU serta tersedianya data terpilah atas kasuskasus yang berkaitan dengan diskriminasi dan kekerasan terhadap
perempuan menjadi amat penting sebagai dasar untuk merespon
gender gap (ketimpangan gender dikalangan MA sendiri maupubn di
masyarakat terutama karena pembuatan peraturan dibawah UU dan
pelaksanaan hukum yang bias gender.
Berkaitan dengan hal tersebut diatas maka dukungan politik yang
selama telah diberikan meskipun memang tidaks sekuat dua instansi
hukum yang lain, akan tetapi seharusnya perubahan/perluasan
wewenang dan struktur organisasi MA seharusnya mengubah arah
kebijakan PUG itu baik dari aspek kelembagaan, sumberdayamanusia
maupun sistem informasinya. Jelas bahwa terdapat kesenjangan
gender yang besar antara jumlah pegawai dan khususnya hakim. Oleh
karena itu seharusnya terdapat kebijakan untuk meningkatkan jumlah
perempuan di lingkungan MA dan khsuusnya para hakim mengingat
bahwa hakim adalah ujung tombak terdepan dalam mewujudkan
kepastian dan keadilan termasuk keadilan gender.Bersamaan dengan
itu, peningkatan sensitivitas gender para hakim tidak dapat hanya
diatasi dengan sosialisasi dan kegiatan yang bersifat ad hoc melainkan
harus secara sistematis melaui perekrutan dan pendidikan
pembentukan hakim dan juga pendidikan kejuruan yang mereka miliki.
Oleh karena itu adalah penting untuk melibatkan tidak saja biro
perencanaan tapi juga bagian pendidikan dan pelatihan (diklat) melalui
perbaikan kurukulum pendidikan hakim yang berperspektif gender
termasuk didalamnya dalam rangka meningkatkan sensitivitas gender
dan
peningkatan
ketrampilan
analisa
hukum
berperspektif
gender.Dengan demikian sosialisasi PUG dan atau pelatihan analisis
gender seperti yangs elama ini dilakukan sama sekali tidak memadai
apalagi melihatnya sebagai kegiatan proyek karena tela hada mata
anggarannya semata.
Demikian pula wewenang untuk melakukan judicial review terhadap
berbegai peraturan dibawah UU baik karena bertentangan dengan UU
diatasnya maupun karena bias gender atau secara eksplisit
bertentangan dengan UU nomor 7 tahun 1984 mestinya dapat
dimaksimalkan tanpa menunggu adanya permintaan. Dengan demikian
setidaknya hasil evaluasi terhadap berbagai peraturan tersebut dapat
dijadikan pedoman ketika memutuskan perkara atapun permohonan
judicial review sekaligus memberitahu Publio akan adanya peraturanperaturan yang bisa gender tersebut.Sosialisasi terhadap Public
mengenai peraturan-peraturan hasil review ini berarti pula sebagai usa
MA secara pro aktif melakukan pembentukan budaza hukum
masyarakat yang tidak hanya berorientasi pada ketaatan hukum dan

88

penindakan semata melainkan


(gender) masyarakat.

juga

membangun

rasa

keadilan

Berdasarkan catatan-catatan tersebut maka tampaknya upaya PUG di


lingkungan MA harus mengubah pendekatan yang dilakukannya
selama ini kearah upaya yang lebih sistematis sehingga sesuai dengan
maksus dari Inpres nomor 9 tahun 2000 serta sesuai pula dengan
Perores nomor 7 tahun 2005 dan RKP 2006.
4. KEPOLISIAN REPUBLIK INDONESIA
Dukungan politik yang diberikan oleh Pimpinan Polri yang lama
terhadap pelaksanaan PUG, meski tidak disertai dengan kebijakan
yang jelas dari aspek kelembagaan, SDM dan Sistem informasinya,
akan tetapi berdampak pada perubahan yang cukup menjanjikan bagi
berhasilnya pelaksanaan PUG di lingkungan Polri. Meski tidak secara
langsung dapat dikatakan sebagai dampak dari program PUG yang
telah dilaksanakan karena sejak tahun 2002 program PUG terfokus
pada sosialisasi PUG di Polda-polda, akan tetapi beberapa perubahan
yang cukup significan bagi terwujudnya kesetaraan dan keadilan
gender melalui kepolisian boleh dikatakan cukup menjanjikan.
Pertama, berkaitan dengan pembentukan RPK, yang semula hanya
dimaksudkan
sebagai
respon
terhadap
tuntutan
kelompok
perempuan/komnas perempuan dan juga sebagai pelaksanaan dari
RAN PKTP dimana Polri sebagai salah satu instansi yang
menadatangani SK Bersama 6 Menteri untuk melaksanakan RAN PKTP,
dengan adanya kegiatan PUG berdampak pada usaha untuk
melembagakan RPK dalam struktur Polri. Menurut informasi konsepnya
sudah dibuat dan saat ini sedang menunggu persetujuan Kapolri untuk
kemudian harus dimintakan persetujuan kepada Menteri PAN.Kedua,
menurut informasi telah dibuat sebuah manual pelatihan yang
memasukkan HAM termasuk hak perempuan, anak dan kelompok
minoritas dan telah pula melakukan TOT terhadap instruktur Sekolah
Polisi Negara.Ketiga, sosialisasi UU KDRT yang telah dilaksanakan
hampir di seluruh seluruh Polda.Upaya ini mestinya bisa ditingkatkan
pula dengan upaya untuk melakukan pelatihan tentang domestic
violence policing.
Perubahan kepemimpinan Polri pada tahun 2005 yang lalu mestinya
juga dapat memantabkan upaya PUG di lingkungan Polri. Sayang
sampai saat eveluasi ini dilakukan taka da perubahan yang significan
baik dari segi kebijakan, kelembagaan maupun SDm dan sistem
informasinya. Perubahan kebijakan untuk memantabkan reformasi di
tubuh Polri seperti misalnya dengan diterapkannya kebijakan
pemolisian masyarakat (community policing) mestinya juga dilakukan
dengan perspektif gender khususnya yang berkaitan dengan upaya
untuk peningkatan jumlah polwan. Khusus di Aceh misalnya, menurut
hasil survey yang dilakukan LSI (2006), masyarakat Aceh lebih
menghendaki polisi perempuan dan terutama juga untuk menangani
masalah-masalah perempuan dan anak. Pelaksanaan Syariat Islam di

89

Aceh juga membutuhkan lebih banyak polisi perempuan dalam konteks


dimana konflik Aceh menyisakan banyak masalah perempuan dan juga
karena sorotan lebih banyak ditujukan kepada masyarakat perempuan
(penggunaan jilbab, pakaian muslim, chalwat dll).
Perlu usaha extra untuk meyakinkan pimpinan Polri tentang perlunya
peningkatan jumlah polwan dan juga jumlah polwan yang menduduki
jabatan struktural. Untuk itu harus ada kebijakan khusus/afirmatif dari
pimpinan Polri untuk menempatkan minimum 30% perempuan dalam
setiap perekrutan maupun promosi jabatan.kebijakan ini sebetulnya
bukanlah hal yang sumar dilakukan karena dengan dibukanya
desempatan bagi perempuan untuk masuk AKPOL maka SDMnyapun
telah tersedia. Hal ini harus merupakan usaha yang terpadu antara
perubahan currculum, perekrutan dan penambahan jumlah polwan
dan promosinya (termasuk penambahan jumnlah polwan yang ikut
sespa atau sespim), pembentukan/pelembagaan RPK, pemasyarakatan
KDRT dan penanggulangan gender based violence lainnya, pemolisian
masyarakat. Kegiatan PUG di lingkungan Polri seyogyanya ditujukan
untuk memastikan bahwa hal tersebut bisa dicapai. Usaha untuk
mengubah kultur Polri yang amat male bias juga harus
dilakukan.Sebagai informasi tambahan, Danida melalui partnership for
good governance telah menyatakan dukungannya untuk melakukan
usaha tersebut.
Dengan demikian maka dukungan politik saja tidak cukup. Kebijakan
berkenaan dengan masalah tersebut diatas harus lebih dieksplisitkan.
Secara kelembagaan PUG, harus melinatkan semua unsur terkait
dengan usaha-usaha tersebut (Lemdiklat, Divbinkum, Bareskrim, Biro
perencanaan dll).
Peluang untuk memastikan hal tersebut cukup terbuka lebar
mengingat anggaran yang tersedia dari APBN meningkat setiap
tahunnya dan perhatian donor terhadap Polri amat besar karena
besarnya harapan masyarakat Indonesia terhadap Polri sebagai ujung
tombak untuk mendapatkan kepastian dan keadilan hukum termasuk
keadilan gender.

90

BAB V
EVALUASI PENGARUSUTAMAAN GENDER
DI SEKTOR PERTANIAN

5.1.

Perkembangan Pengarusutamaan Gender Sektor


Pertanian

Departemen Pertanian dapat dikatakan sebagai departemen pioner


yang mengintroduksikan program bagi perempuan perdesaan pada
sekitar tahun 1970-an. Program pertama adalah Pembinaan Kelompok
Tani Wanita, yang diintroduksikan bersamaan dengan program
Kelompok Taruna Tani, dan Kelompok Tani Dewasa.
Pada tahun 1979 Departemen Pertanian menyelenggarakan Proyek
Peningkatan Pendapatan Petani Nelayan Kecil (P4K), suatu proyek
yang dimaksudkan untuk memfasilitasi keluarga miskin terhadap kredit
mikro. Proyek P4K ini dilaksanakan dalam 3 tahap, tahap pertama
(1979 1988) yang dikenal sebagai tahap Action Research yang
mencakup 6 provinsi, tahap kedua (1989 1998) yaitu tahap yang
disebut "The formulation on the methodology of small farmers
empowerment". Setelah dinilai sebagai program yang berhasil dalam
program pengentasan kemiskinan, proyek dilanjutkan ke tahap ke tiga
(1998 2005) yang disebut sebagai Rural Income Generating Project
(RIGP). Di akhir proyek diharapkan sudah berkembang suatu sistem
dan mekanisme yang berkelanjutan dan partisipatif untuk pengentasan
kemiskinan. Saat ini, jumlah kelompok yang sudah terbentuk adalah
70.444 kelompok terdaftar dengan sekitar setengah juta anggota dan
mempengaruhi kehidupan 3 juta orang melalui keterlibatan keluarga
dalam aktivitas kelompok. Dari jumlah kelompok yang terdaftar
tersebut, 22% mempunyai anggota hanya laki-laki, 38% hanya
perempuan, dan 40% anggota campuran (laki-laki dan perempuan).
Pada periode tahun 1980 1994, dilaksanakan sebuah proyek yang
dinamakan Proyek Peningkatan Wanita Tani (P2WT) di bawah
koordinasi Menteri Peranan Wanita. Sementara itu sejak tahun 1990an Badan Pengembangan SDM Pertanian telah memperkenalkan
konsep dan teknik analisis gender dalam bentuk modul-modul
pelatihan. Pada tahun 1995 dilakukan pelatihan bagi pelatih untuk
Gender and Development (GAD). Dalam kegiatan ini telah disusun
Modul Pelatihan Teknis Analisis Gender (TAG) untuk Perencanaan
sebanyak 2 buku, yakni buku pegangan bagi peserta dan pelatih.
Modul ini diterbitkan oleh Pusat Pendidikan dan Latihan Penyuluhan,
Badan Pendidikan dan Latihan Pertanian, Departemen Pertanian
bekerjasama dengan Bagian Proyek Diklat GAD 1996/1997. Modul
tersebut telah digunakan dalam Training of Trainers (TOT) para
Widyaiswara pada Balai Latihan Pegawai Pertanian (BLPP) pada bulan
Agustus 1995 dan Petugas Proyek Tingkat Provinsi pada bulan Agustus

91

1966. Pada tahun 1999, Badan Litbang Pertanian telah membentuk


kelompok kerja yang disebut sebagai Tim Sosial Ekonomi and Gender
Analysis (Tim SAGA). Selain itu persepektif gender juga diterapkan
dalam rangka mengidentifikasi kebutuhan penelitian dan kajian
pertanian melalui Agricultural Research Management Project II (ARMP
II).
Memenuhi amanat yang terkandung dalam Inpres No.9 tahun 2000
tentang Pengarusutamaan Gender dalam Pembangunan Nasional,
Departemen Pertanian telah mengintegrasikan Pengarusutamaan
Gender dalam pembangunan. Dalam hubungan ini pada tahun 2000
telah dibentuk suatu Kelompok Kerja yang disebut Kelompok Kerja
Gender in Extension (Pokja GENEX) pada Badan Pengembangan SDM
Pertanian. Sejak tahun 2000 sampai dengan tahun 2004 dilaksanakan
proyek kolaborasi Decentralized Agricultural and Forestry Extension
(DAFEP) di 9 provinsi. Kesembilan provinsi tersebut adalah Jawa
Tengah, D.I. Yogyakarta, D.I. Aceh, Sumatera Utara, Sulawesi Selatan,
Sulawesi Utara, Sulawesi Tenggara, Nusa Tenggara Timur dan Nusa
Tenggara Barat. Kemudian sejak tahun 2001-2005 juga telah
dilaksanakan Participatory Integrated Development in Rainfed Area
(PIDRA) di 3 provinsi. yang mencakup 3 provinsi, yaitu Jawa Timur,
Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur.
Pada tahun 2001 Departemen Pertanian menyelenggarakan Seminar
Eksekutif di jajaran penentu kebijakan Departemen Pertanian, serta
penyusunan buku Analisis Gender dalam Pembangunan Pertanian di
bawah koordinasi Bappenas bekerjasama dengan CIDA dan Women
Support Project II (WSP II). Pada tahun 2002, kegiatan Analisis
Gender mulai dilaksanakan pada berbagai usaha pertanian di
perdesaan dalam rangka perumusan gender di sektor pertanian.
Beberapa
pertimbangan
yang
antara
lain
adalah
untuk
menginkorporasikan perspektif gender dalam setiap kebijakan
pembangunan pertanian, pada tahun 2003 Menteri Pertanian
menerbitkan SK Nomor 247/Kpts/KP.150/4/2003 tanggal 30 April 2003
tentang Pembentukan Tim Koordinasi Pengarusutamaan Gender
Departemen Pertanian. Pada tahun yang sama telah dilakukan
penyusunan dan pencetakan buku Pengarusutamaan Gender dalam
Pembangunan Pertanian dan buku PUG dalam Penyusunan Rencana
Aksi Pembangunan Pertanian serta Pedoman Umum PUG Eselon I
lingkup Departemen Pertanian.
Dalam rangka pemberdayaan masyarakat agribisnis melalui penguatan
modal usaha kelompok tahun 2004, maka telah diambil kebijakan
dalam penetapan kelompok sasaran yaitu dengan mempertimbangkan
asas pemerataan bagi pelaku pembangunan dan memperhatikan aspek
gender, seperti yang tertuang dalam buku Pedoman Umum. Sebagai
kelanjutan dari program tersebut, pada tahun 2005 aspek gender
tetap dijadikan perhatian dalam penetapan kelompok sasaran dalam

92

rangka pemberdayaan masyarakat pertanian melalui penguatan modal


usaha kelompok.
Pada tahun 2004, dilakukan penyusunan Modul dan Pelatihan Alur
Kerja Analisis Gender Badan Pengembangan SDM Pertanian, serta
melakukan analisis gender ketenagakerjaan Sektor Pertanian dalam
rangka penyusunan Buku Pengembangan Kebijakan Ketenagakerjaan
Sektor Pertanian. Di akhir tahun 2004, Badan Pengembangan SDM
Pertanian telah menerbitkan buku Pedoman Umum Pelaksanaan
Penerapan Pengarusutamaan Gender (PUG) dalam Pengembangan
SDM Pertanian. Dalam rangka meningkatkan kesadaran dan
pemahaman gender bagi aparat pertanian (pengambil keputusan
maupun
pelaksana
lapangan),
sehingga
diharapkan
mampu
mengintegrasikan PUG dalam kebijakan program/proyek/kegiatan
pembangunan pertanian, pada tahun 2004 telah dilaksanakan
sosialisasi PUG di 10 provinsi, dan pada tahun 2005 di 6 provinsi. Pada
tahun 2005, dilaksanakan penyusunan Modul dan Lokakarya
Pemberdayaan Wanita Tani Sensitif Gender.
5.2.

Pelaksanaan PUG di Sektor Pertanian

Sesuai dengan metode yang digunakan, untuk mengetahui sejauh


mana keberhasilan PUG dalam Program Pembangunan dilihat dari
sejauh mana prasyarat pada aspek dukungan politik, kebijakan,
kelembagaan, sistem informasi dan sumberdaya manusia sudah
terpenuhi atau belum. Untuk itu pada uraian berikut disampaikan
ulasan mengenai ke-lima aspek prasyarat tersebut, dalam lingkup
Sektor Pertanian.
5.2.1. Aspek Dukungan Politik
Sebagaimana diketahui, untuk menindaklanjuti Inpres No. 9 Tahun
2000, Kementerian Pemberdayaan Perempuan (KPP) mengeluarkan
Keputusan Menteri No.B.55/MEN PP/Dep.II/VI/2002 yang menetapkan
tentang kebutuhan membentuk focal point di setiap sektor dan
pemerintahan
daerah
yang
bertanggung
jawab
dalam
mengintegrasikan PUG ke dalam Rencana Pembangunan Tahunan
(Repeta). Seiring dengan itu, di lingkungan Departemen Pertanian
telah dibentuk Tim Koordinasi Pengarusutamaan Gender Departemen
Pertanian yang ditetapkan melalui SK Menteri Pertanian No:
247/Kpts/KP.150/4/2003 (Lampiran 1). Sebagaimana terlihat pada
Lampiran 1, anggota Tim Koordinasi PUG tersebut diketuai oleh
Sekretaris Jenderal Departemen Pertanian dan wakilnya adalah Kepala
Biro Perencanaan dan Keuangan, dan sekretarisnya adalah Kepala
Bagian Perencanaan Pembangunan, Biro Perencanaan dan Keuangan
Deptan. Terdapat 25 orang anggota di dalamnya, terdiri atas 10 orang
pria dan 15 orang perempuan, yaitu Kepala-kepala Bagian/Sub-Bagian
Perencanaan atau salah satu staf pada setiap unit Eselon 1 lingkup
Departemen Pertanian, yaitu Direktorat Genderal Bina Produksi
Tanaman Pangan, Bina Produksi Perkebunan, Bina Produksi

93

Peternakan, Bina Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian, Badan


Penelitian dan Pengembangan Pertanian (BPPT), Badan Pengkajian dan
Pengembangan Teknologi Pertanian (BP2TP), Badan Pengembangan
Sumberdaya Pertanian, Badan Bimas Ketahanan Pangan, Pusat Data
dan Informasi Pertanian, dan Bagian Perencanaan Inspektorat
Jenderal.
Oleh karena di dalam SK Menteri Pertanian tersebut tidak
mengharuskan secara eksplisit kepada semua unit Eselon 1 untuk
membentuk Kelompok Kerja maka tidak semua Unit Eselon 1
mempunyai Tim atau Kelompok Kerja kecuali pada Badan
Pengembangan SDM Pertanian melalui SK Kepala Badan. Anggota Tim
Koordinasi pada kedudukan Eselon III atau IV dipandang kurang
strategis dari segi birokratis untuk menggerakkan PUG dalam setiap
program/kegiatan pembangunan pertanian yang dilaksanakan. Dengan
demikian efektifitas SK Menteri Pertanian tersebut sangat tergantung
kepada sejauh mana pemahaman dan kesadaran serta kemampuan
masing-masing anggota Tim Koordinasi untuk melakukan advokasi dan
sosialisasi pelaksanaan PUG, serta dalam melaksanakan analisa,
perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi PUG dalam setiap
program/kegiatan pembangunan pertanian di lingkungannya masingmasing.
Pengarusutamaan gender merupakan suatu pola pikir (mind set)
dalam perumusan kebijakan dan program serta pelaksanaan kegiatan
pembangunan pertanian. Dalam hubungan ini maka kegiatan
sosialisasi PUG yang sudah dilaksanakan di lingkungan Departemen
adalah strategis dan penting. Walaupun kegiatan sosialisasi tentang
latar belakang/landasan hukum serta maksud dan tujuan PUG sudah
dilaksanakan tetapi belum memberikan hasil yang optimal sehingga
konsep gender dan PUG sebagai paradigma baru dalam pembangunan
pertanian belum dipahami secara utuh oleh sebagian pengambil
keputusan di tingkat pusat. Hasil yang belum optimal tersebut juga
disebabkan karena dalam jajaran birokrasi sosialisai PUG lebih banyak
diikuti oleh pada tingkatan menengah ke bawah (Eselon III). Upaya
sosialisasi atau rapat koordinasi terhadap eselon yang lebih tinggi
kurang efektif karena seringkali kehadirannya diwakilkan.
Peraturan Pemerintah RI No.7 tahun 2005 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2004 - 2009, yang antara
lain pada Bab Permasalahan dan Agenda Pembangunan Nasional telah
secara eksplisit mencantumkan permasalahan dan aspek gender.
Penguatan Kelembagaan dan jaringan Pengarusutamaan Gender di
berbagai bidang pembangunan juga telah diprogramkan melalui
rencana kegiatan pokok yang harus dilakukan. Kemudian salah satu
agenda dalam rangka meningkatkan kesejahteraan rakyat, yaitu
Revitalisasi Pertanian dinyatakan bahwa empat langkah pokok dalam
rangka Revitalisasi Pertanian adalah (1) peningkatan kemampuan
petani dan penguatan lembaga pendukungnya; (2) pengamanan
ketahanan pangan; (3) peningkatan produktivitas, produksi, daya

94

saing dan nilai tambah produk pertanian dan perikanan; serta (4)
pemanfaatan hutan untuk diversifikasi usaha dan mendukung produksi
pangan, akan tetap memperhatikan kesetaraan gender.
Kemudian merujuk kepada Peraturan Menteri Pertanian No.
394/Kpts/RC.120/11/2005 tanggal 1 November 2005 tentang Rencana
Strategis Departemen Pertanian Tahun 2005 2009, telah
memasukkan aspek gender sebagai salah satu pertimbangan penting
untuk diperhatikan dalam memahami dinamika sosial pelaku usaha
dalam rangka meningkatkan kesejahteraan petani. Selanjutnya
dinyatakan
bahwa
fasilitasi
yang
diberikan
harus
dapat
mengakomodasikan aspirasi/minat, kebutuhan, pengalaman, dan
permasalahan yang dihadapi oleh setiap pelaku usaha pertanian,
sehingga terbuka akses mereka terhadap sumberdaya produktif
pertanian. Kemudian pada Bab Analisis Strategis (Potensi) dari
dokumen rencana strategis tersebut juga menyatakan bahwa perlunya
penerapan Strategi Pengarusutamaan Gender dalam pembangunan di
sektor pertanian. Hal tersebut merupakan dukungan politik yang cukup
kuat untuk kesinambungan PUG dalam pembangunan pertanian pada
periode Pembangunan Pertanian ke depan.
5.2.2. Aspek Kebijakan
Visi Pembangunan Pertanian adalah terwujudnya masyarakat yang
sejahtera khususnya petani melalui pembangunan sistem dan usaha
agribisnis yang berdayasaing, berkerakyatan, berkelanjutan dan
desentralistis. Berdasarkan visi tersebut, Departemen Pertanian dalam
pembangunan jangka menengah 2001 2004 menetapkan misi, yaitu:
(1) melakukan sinkronisasi kebijakan agar pembangunan setiap sub
sistem agribisnis dapat berkembang secara kuat dan harmonis, (2)
memfasilitasi dan mendorong berkembangnya usaha-usaha agribisnis
dari berbagai tingkat skala usaha baik on-farm maupun off-farm dan
mendorong berkembangnya kerjasama kemitraan bisnis antar usaha
dalam konteks saling menguntungkan, (3) memfasilitasi dan
mendorong perkembangan industri hulu (pembibitan/perbenihan,
industri agro-kimia, industri alat dan mesin pertanian), (4)
memfasilitasi dan mendorong pembangunan infrastruktur pertanian/
agribisnis yang diperlukan agar memberikan iklim kondusif bagi
investasi di bidang agribisnis, (5) mempromosikan pendayagunaan
keragaman sumberdaya alam dan hayati secara optimal dan
berkelanjutan, (6) meningkatkan kualitas sumberdaya manusia baik
aparat pemerintah, maupun pelaku agribisnis khusus petani, (7)
mempromosikan tumbuh kembangnya organisasi ekonomi petani dan
jaringan usahanya pada industri hulu dan hilir pertanian, dan (8)
mengembangkan inovasi teknologi spesifik lokasi dan ramah
lingkungan baik pada industri hulu, usaha tani, usaha perkebunan,
usaha
peternakan
maupun
industri
hilir
pertanian/peternakan/perkebunan.

95

Untuk mewujudkan visi dan misi tersebut serta tujuan pembangunan


pertanian telah ditetapkan Program Pembangunan Nasional yang
terdiri dari (1) Program Pembangunan Agribisnis dan (2) Program
Peningkatan Ketahanan Pangan.
Program Pengembangan Agribisnis bertujuan untuk: (1)
mengembangkan sub-sistem hulu; (2) mengembangkan sub-sistem
usaha tani; (3) mengembangkan sub-sistem pengolahan; (4)
mengembangkan sub-sistem pemasaran dan (5) mengembangkan
sub-sistem penunjang sebagai satu kesatuan sistem yang sinergis.
Sasaran program yang dicapai adalah: (1) berkembangnya semua
sistem agribisnis secara serasi dan seimbang dan (2) berkembangnya
usaha-usaha agribisnis. Dalam pelaksanaannya Program Pembangunan
Agribisnis dibagi dalam 10 sub-program, yaitu empat (4) sub-program
pengembangan agribisnis berbasis komoditas prioritas (Tanaman
Pangan, Hortikultura, Perkebunan, dan Peternakan) dan enam (6) subprogram lain yang terdiri dari (1) Pengembangan SDM dan
Kelembagaan Usaha Agribisnis, (2) Pengembangan Kelembagaan
Pelayanan Penunjang Agribisnis, (3) Pengembangan Agribisnis
Berwawasan Lingkungan, (4) Pengembangan Teknologi Strategis dan
Wilayah, (5) Pendayagunaan dan Perlindungan Sumberdaya Hayati,
dan (6) Pengembangan Sistem Informasi dan Jaringan Kerja
Agribisnis.
Program Peningkatan Ketahanan Pangan bertujuan: (1)
Menciptakan iklim yang kondusif bagi berfungsinya sub-sistem
ketersediaan, distribusi dan konsumsi; (2) Meningkatkan ketersediaan
pangan dalam jumlah, mutu, dan keragaman, (3) Mengembangkan
sistem distribusi dengan tingkat harga yang terjangkau, (4)
Meningkatkan
penganekaragaman
hasil
pangan
olahan,
(5)
Meningkatkan
pemberdayaan
masyarakat
dalam
mewujudkan
ketahanan pangan, dan (6) Meningkatkan kewaspadaan pangan
masyarakat. Sasaran yang dicapai adalah: (1) tercapainya tingkat
ketersediaan pangan tingkat nasional dan masyarakat yang cukup; (2)
berkembangnya
kemitraan
usaha
pelaku
agribisnis
untuk
meningkatkan ketahanan pangan, (3) meningkatnya keanekaragaman
konsumsi dan menurunnya ketergantungan pada makanan pokok
beras, dan (4) menurunnya tingkat kerawanan pangan masyarakat.
Pelaksanaan program peningkatan ketahanan pangan ini terdiri darai 3
sub-program, yaitu (1) Peningkatan Ketersediaan dan Distribusi
Pangan, (2) Pengembangan Kelembagaan dan Pemberdayaan
Masyarakat dalam Ketahanan Pangan, dan (3) Stabilisasi Produksi dan
Penanggulangan Kerawanan Pangan dan Gizi.
Kegiatan pokok pembangunan sektor pertanian yang responsif gender
pada Program Pengembangan Agribisnis yang responsif gender sudah
tertuang pada Propenas 2000-2004 untuk aspek SDM rumah tangga
pertanian, kelembagaan sosial ekonomi dan IPTEK, yang mencakup
sejumlah 11 Kegiatan Pokok, sedangkan pada Program Ketahanan

96

Pangan mencakup 8 Kegiatan Pokok, seperti yang disajikan pada


Lampiran 2.
Inkorporasi dan pengintegrasian PUG dalam program/kegiatan
pembangunan pertanian yang responsif gender, merupakan pergeseran
paradigma dan pendekatan yang menuntut perubahan mind set
penentu kebijakan/ pengambil keputusan. Dengan demikian
efektivitasnya antara lain ditentukan oleh sejauh mana kesadaran dan
pemahaman pengambil keputusan untuk melaksanakan PUG secara
konsisten dan berkesinambungan. Dalam hubungan ini telah diambil
kebijakan untuk pelaksanaan program sosialisasi serta penyusunan,
publikasi dan distribusi buku-buku Pedoman Umum, seperti yang
disajikan pada Lampiran 3. Walaupun demikian oleh karena
keterbatasan sosialisasi, resistensi akibat pemahaman dan persepsi
yang keliru yaitu antara lain bahwa PUG adalah semata-mata dalam
rangka hanya untuk pemberdayaan atau peningkatan peranan
perempuan, maka hanya beberapa unit Eselon 1 yang menerapkan
GAP untuk analisis kebijakan, penyusunan program dan rencana aksi.
Hal ini dapat ditunjukkan dengan tidak ada penekanan secara eksplisit
seperti ...perlakuan yang adil dan setara gender..., ..kesetaraan dan
keadilan gender.., atau ...bagi laki-laki dan perempuan... pada setiap
program/kegiatan pembangunan pertanian yang responsif gender yang
direncanakan.
Dalam rangka implementasi PUG dalam pembangunan pertanian,
Departemen Pertanian telah melaksanakan berbagai program/kegiatan
yang responsif dan berperspektif gender. Program/kegiatan tersebut
dilandasi kebijakan antara lain (1) menjamin partisipasi perempuan
perdesaan dalam perencanaan pembangunan pertanian; (2)
memenuhi kebutuhan perempuan di sektor perdesaan; (3) perspektif
gender dalam ketenagakerjaan pertanian; dan (4) memfasilitasi akses
perempuan perdesaan untuk mendapatkan kredit. Rincian program
dan kegiatan tersebut disajikan pada Lampiran 4.
Hasil dan manfaat dari program dan kegiatan tersebut antara lain
adalah :
1.

2.

Sedikitnya satu orang petani perempuan di 40 desa pada 16


kabupaten lokasi proyek Desentralisasi Penyuluhan Pertanian
dan Kehutanan (DAFEP) telah terlatih sebagai petani pemandu
dalam penyusunan rencana dan kegiatan penyuluhan, kecuali di
Kabupaten Magelang yang telah mencakup semua desa.
Berbagai kegiatan pelatihan dan penyuluhan dengan materi
yang sesuai dengan kebutuhan/minat yang diusulkan oleh
perempuan desa telah dilaksanakan pada 16 kabupaten lokasi
DAFEP. Jumlah sumberdaya laki-laki dan perempuan yang
terlibat dan sebagai pemanfaat proyek ini dapat dilihat pada
Lampiran 5.
Terlaksananya Kajian Pemberdayaan Perempuan dalam rangka
Meningkatkan Ketahanan Pangan.

97

3.

4.

5.

6.

7.
8.

Terbinanya 39 desa model pengembangan SDM pertanian


dengan pendekatan analisis gender di 10 provinsi: Jawa Barat,
Jawa Timur, Jawa Tengah, Bali, Sulawesi Selatan, Sumatera
Barat, Kalimantan Barat, Jambi, DI Yogyakarta, dan Nusa
Tenggara Timur. Berdasarkan hasil analisis gender, minat
perempuan pada desa model dalam pengembangan usahatani
difasilitasi melalui pembinaan kelompok dan dukungan sarana
usaha (modal, peralatan mesin, ternak, bibit tanaman, dll).
Terbinanya kegiatan usaha bersama 18.197 Kelompok Petani
Kecil (KPK) Perempuan di Riau (354 KPK), Sumsel (370 KPK),
Bengkulu (462 KPK), Lampung (295 KPK), Jawa Barat (2276
KPK), Jateng (3923 KPK), DI.Yogya (613 KPK), Jatim (5032
KPK), Bali (1569 KPK), NTB (2695 KPK), Kalsel (298 KPK), dan
Sulsel (310 KPK)
Terbinanya
kegiatan
usahatani
kelompok
tani
mandiri
perempuan pada 3 provinsi lokasi PIDRA (Jawa Timur, Nusa
Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur), dengan rincian
seperti dapat dilihat pada Lampiran 6.
Tersusun
dan
tersebarluaskannya
Pedoman
Umum
Pengarusutamaan Gender (PUG) dalam Penyusunan Rencana
Aksi
Pembangunan
Pertanian
dan
Buku
PUG
dalam
Pembangunan Pertanian serta telah disosialisasikan di jajaran
Dinas Pertanian Tanaman Pangan pada 16 provinsi.
Terlaksananya Kajian Pemberdayaan Perempuan dalam rangka
Meningkatkan Ketahanan Pangan
Tersusun dan tersebarluaskannya Pedoman Umum beberapa
program pembangunan pertanian yang berperspektif gender
(Lampiran 3).

Sehubungan dengan program/kegiatan berperspektif gender yang


telah dilaksanakan, hambatan dan tantangan yang dihadapi antara lain
adalah :
1.

2.

3.
4.
5.

Belum adanya kesamaan persepsi di kalangan pengambil


keputusan baik di pusat maupun daerah terhadap konsep
gender dan PUG sebagai salah satu strategi dalam
meningkatkan efektivitas pembangunan nasional.
Masih tingginya resistensi terhadap konsep gender dan PUG di
kalangan
pengambil
keputusan
termasuk
perencana
pembangunan pertanian karena konsep tersebut cenderung
dianggap kontra produktif dan mengada-ada.
Besarnya jajaran instansi lingkup pertanian Pusat dan Daerah
memerlukan dana yang relatif besar, waktu yang cukup panjang,
dan tenaga teknis yang banyak untuk mensosialisasikannya.
Jumlah tenaga teknis yang terlatih dan terampil masih relatif
terbatas meskipun telah melibatkan petani sebagai pemandu di
lapangan.
Kemampuan dalam mengembangkan metode penyuluhan dan
proses penyusunan rencana kegiatan oleh tenaga di lapangan

98

6.
7.
8.
9.

masih terbatas sehingga seringkali terbentur dengan tokoh adat


dan cara pandang masyarakat.
Belum tersedianya data tenaga kerja pertanian dan rumah
tangga petani terpilah menurut jenis kelamin dan sub sektor
pada setiap provinsi.
Penyusunan Rencana Tenaga Kerja Nasional (RTKN) di bawah
koordinasi Depnakertrans memerlukan RTK Sektoral Pertanian
untuk menjawab tuntutan membuka kesempatan kerja.
Masih terbatasnya jangkauan wilayah karena keterbatasan dana.
Terbatasnya kemampuan mengembangkan pendekatan yang
berperspektif gender menyebabkan kegiatan ini cenderung
menggunakan pendekatan Women in Development (WID).

Komitmen dan konsistensi sebagian pejabat pengambil keputusan


terhadap PUG merupakan kekuatan pada aspek kebijakan ini.
Komitmen tersebut antara lain adalah dalam hal kebijakan yang sudah
diambil dalam Pengembangan Ketenagakerjaan Pertanian yang secara
eksplisit memasukkan aspek kesenjangan gender dalam analisis
strategisnya. Demikian juga perumusan strategi untuk mencapai
tujuan peningkatan kesejahteraan tenaga kerja pertanian telah
memperhatikan penerapan pengarusutamaan gender. Penentuan
kelompok sasaran dalam rangka pemberdayaan masyarakat pertanian
melalui
penguatan
modal
usaha
kelompok
juga
telah
mempertimbangan aspek gender yang dituangkan dalam pedoman
umum yang menjadi rujukan untuk semua unit yang terkait.
Dikembangkannya Program Pembangunan Pertanian yang tertuang
dalam Rencana Pembangunan Pertanian Tahun 2005 - 2009 menjadi 3
Program, yaitu: (1) Program Peningkatan Ketahanan Pangan, (2)
Program Pengembangan Agribisnis, dan (3) Program Peningkatan
Kesejahteraan Petani memberikan kesempatan yang lebih luas dan
intensif dalam rangka PUG. Selain itu kesempatan ini menjadi lebih
diperluas dengan dinyatakannya secara eksplisit bahwa langkah yang
diambil
dalam
rangka
Revitalisasi
Pertanian
masih
tetap
memperhatikan kesetaraan gender.
Peran focal point yang berada pada tingkatan eselon 1 (Sekretaris
Jenderal) adalah instrumental dalam rangka menggalakkan PUG di
jajaran pengambil kebijakan. Adanya sebagian pejabat penentu
kebijakan yang sudah memahami konsep gender dan PUG serta
mempunyai
komitmen
merupakan
suatu
kesempatan
untuk
menginkorporasikan
PUG
dalam
setiap
program/kegiatan
pembangunan pertanian. Hal ini juga didukung oleh sudah dilatih dan
tersedianya staf/tenaga yang terampil dalam menyusun modul dan
teknik fasilitasi untuk materi Gender dan PUG dalam Pembangunan
Pertanian, walaupun dalam jumlah yang masih sangat terbatas.
Seperti yang telah dikemukakan pada Bab sebelumnya (Aspek Politik),
Departemen Pertanian dalam Rencana Strategis tahun 2005 2009
telah
menetapkan
tentang
perlunya
penerapan
Strategi

99

Pengarusutamaan Gender dalam pembangunan di sektor pertanian.


Kebijakan tersebut akan lebih efektif dan operasional jika Strategi PUG
tersebut dijabarkan lebih lanjut dalam Strategi Pembangunan
Pertanian pada setiap Unit Eselon I, dan dalam implementasinya
Sekretaris pada setiap Direktorat Jenderal dan Badan merupakan
penanggung jawab inkorporasi/integrasi PUG pada setiap program/
kegiatan pembangunan pertanian di unit Eselon 1 masing-masing.
Seperti tersebut dalam berbagai program/proyek yang telah
dikemukakan
sebelumnya,
dukungan
dan
komitmen
Organisasi/Lembaga
Internasional
dalam
hal
pendanaan
program/proyek yang responsif dan berperspektif gender masih
merupakan tumpuan.
5.2.3. Aspek Kelembagaan
Mengingat TUPOKSI dari Tim Koordinasi PUG Departemen Pertanian
yang dibentuk melalui SK Menteri Nomor 247 tahun 2003, yang
diketuai oleh Sekretaris Jenderal dengan Wakil Ketua Kepala Biro
Perencanaan dan Keuangan, serta Sekretaris Kepala Bagian
Perencanaan Pembangunan Pertanian pada Biro Perencanaan dan
Keuangan, dengan anggota antara lain adalah Kepala-kepala Bagian
Perencanaan, maka secara kelembagaan Tim ini mempunyai akses
untuk menginkorporasikan PUG pada setiap rencana Program dan
Kegiatan
Pembangunan
Pertanian
pada
masing-masing
unit
organisasinya. Komposisi anggota Tim tersebut juga menggambarkan
bahwa secara normatif PUG kuat dan menonjol pada aspek
perencanaan atau penyusunan program, akan tetapi kurang kuat pada
tataran pelaksanaan/implementasi program. Dalam hubungan dengan
pelaksanaan kegiatan atau implementasi program, evaluasi tentang
sejauh mana PUG sudah efektif dihadapkan kepada kendala tidak
dilengkapinya data sasaran atau pemanfaat program/kegiatan yang
terpilah menurut jenis kelamin, kecuali pada program/proyek
Pengembangan Desa Model serta proyek PIDRA dan DAFEP dengan
dana bantuan luar negeri.
Walaupun sudah terbentuk Tim Koordinasi PUG dengan komposisi
keanggotaan Tim yang telah disampaikan, Pengarusutamaan Gender
belum
sepenuhnya
melembaga
dalam
penyusunan
rencana
program/kegiatan, monitoring dan evaluasi program/ kegiatan
pembangunan pertanian, dan pada sebagian besar unit eselon I, PUG
masih dipandang sebagai suatu program/proyek dalam kerangka
konsep WID. Di samping itu aspek PUG masih belum merupakan
ukuran dalam laporan akuntabilitas kinerja unit organisasi Departemen
Pertanian. Sehubungan dengan itu, maka di samping tugas yang yang
telah ditetapkan dalam Surat Keputusan, seyogyanya Tim Pokja juga
berperan aktif dalam (a) menyusun guidelines dan petunjuk teknis
tentang bagaimana menjabarkan PUG dalam kegiatan di masingmasing eselon I atau bagaimana bentuk dan cara implementasi di
lapangan yang efektif; (b) menyusun indikator kinerja atau pencapaian

100

inkorporasi/integrasi PUG pada semua unit Eselon 1; (c) menyusun


target pencapaian inkorporasi/integrasi PUG dalam kurun waktu yang
telah ditetapkan; (d) menyusun strategi sosialisasi, komunikasi,
informasi dan edukasi yang lebih efektif dengan sasaran agar mind
set perencana dan pelaksana program/kegiatan pembangunan
berperspektif gender dan peka gender; dan (e) melaksanakan
monitoring dan evaluasi tentang sejauh mana PUG telah
diinkorporasikan dan diterapkan pada setiap unit eselon 1.
Pelaksanaan tugas seperti yang tertuang dalam SK Pembentukan Tim
Koordinasi Nomor 247 tahun 2003 belum efektif, mengingat antara lain
keterbatasan kewenangan pejabat/staf yang duduk dalam Tim.
Dengan demikian pembentukan Tim Kerja atau Tim Khusus inkorporasi
PUG pada setiap unit Eselon I sebagai tindak lanjut dari SK tersebut
adalah strategis, apalagi kalau penanggung jawab pelaksanaan PUG
pada setiap unit eselon I adalah Sekretaris Direktorat Jenderal/Badan.
Dalam hubungan ini di antara unit eselon I, hanya Badan
Pengembangan SDM Pertanian yang sudah mempunyai Tim Khusus
PUG, dan pada Badan Litbang Pertanian sudah pernah dibentuk
kelompok/Tim yang disebut Tim Social Economic and Gender Analysis
(Tim SAGA). Keberadaan Tim tersebut efektif dalam rangka inkorporasi
PUG pada setiap unit Eselon I, akan tetapi tidak semua unit eselon I
membentuk Tim serupa.
Sosialisasi dan advokasi PUG secara lebih intensif terhadap penentu
kebijakan atau pengambil keputusan pada jajaran tingkat eselon I dan
II merupakan hal yang strategis, mengingat dalam jaringan birokrasi
otoritas kekuasaan dalam sebuah lembaga mempunyai pengaruh yang
signifikan dalam perencanaan dan implementasi program/kegiatan
yang responsif gender. Adanya mutasi/promosi pejabat yang duduk
dalam Tim Koordinasi PUG atau pejabat/staf yang telah memahami
PUG menyebabkan inkorporasi PUG dalam program/kegiatan
pembangunan pertanian dapat terganggu. Hal ini juga disebabkan
karena capacity building belum terlaksana secara merata dan
menyeluruh, serta konsep PUG dan isu gender baru dalam taraf
disosialisasikan di kalangan penentu/pengambil keputusan. Pada
tataran pelaksanaan program/kegiatan, pelatihan masih terbatas
diberikan terhadap kalangan fasilitator pembangunan terutama
diterapkan pada proyek dengan dana bantuan luar negeri.
Mekanisme dan prosedur baku dalam penyusunan program dan
anggaran dalam pembangunan pertanian merupakan suatu wahana
untuk mengkorporasikan PUG dalam program pembangunan pertanian.
Selain itu walaupun PUG bukan atau belum secara terstruktur dalam
unit organisasi Eselon I, II atau III, akan tetapi atas dasar SK Menteri
Nomor 247 tahun 2003 tentang Tim Koordinasi PUG Departemen
Pertanian, maka terbuka kesempatan untuk mengembangkan jaringan
focal point PUG di seluruh eselon I lingkup Departemen. Jaringan ini
akan memperkuat proses inkorporasi dan pengintegrasian PUG dalam
program/kegiatan
pembangunan
pertanian.
Rencana
akan

101

diterbitkannya SK tentang Tim Koordinasi yang baru, sesuai dengan


perubahan pejabat yang terjadi, yang akan melibatkan Kabag Program
di setiap Eselon I dan staf teknis yang sudah dilatih diharapkan akan
meningkatkan PUG dalam setiap program/kegiatan pembangunan
pertanian.
5.2.4. Aspek Sistem Informasi
Salah satu komponen pada aspek sistem informasi adalah telah
dilakukannya sosialisasi konsep gender dan PUG dalam Pembangunan
Pertanian di 16 provinsi di Indonesia, pelatihan analisis gender
mengenai GAP dan PUG dalam penyusunan program/kegiatan disertai
dengan penerbitan dan distribusi berupa Buku Pedoman Umum (lihat
Lampiran 3), baik pada jajaran di Departemen Pertanian dan Dinas di
Provinsi serta Kabupaten. Adanya data yang terpilah menurut jenis
kelamin pada pemanfaat program/proyek yang berperspektif gender,
merupakan prasyarat dalam rangka penyusunan kebijakan dan
program serta analisis gender dan PUG. Ketersediaan dan penyajian
data yang terpilah menurut jenis kelamin dalam perencanaan maupun
monitoring dan evaluasi masih sangat terbatas, dan hal ini hanya
ditemukan pada program/proyek dengan dana bantuan luar negeri.
Secara umum pemilahan data menurut jenis kelamin belum
melembaga
pada
sebagian
program/kegiatan
pembangunan
pertanian baik pada tahap analisis perencanaan, monitoring maupun
evaluasi. Usaha untuk menyediakan data yang terpilah menurut jenis
kelamin, terkendala oleh (i) pandangan pihak terkait terhadap
kepentingan data tersebut dalam rangka GAP dan PUG, (ii) program
dan kegiatan yang sebetulnya berperspektif dan responsif gender
akan tetapi selalu di set sebagai neutral gender, (iii) konsep
agregasi data serta (iv) belum di persyaratkannya pemilahan
menurut jenis kelamin dalam usulan perencanaan dan pelaporan serta
ukuran kinerja program/proyek yang relevan dan berperspektif gender.
Pusat Data dan Informasi Pertanian dengan perangkat SDM dan
perangkat teknologi informasi yang dimiliki merupakan potensi dalam
rangka sosialisasi, analisis untuk perencanaan (GAP) dan evaluasi
pelaksanaan PUG pada program/kegiatan berperspektif gender yang
dilaksanakan Departemen Pertanian. Secara umum ketersediaan data
di Pusdatin bersumber atau dihimpun dari Unit-unit Eselon 1, sehingga
keterpilahan data menurut jenis kelamin ditentukan oleh kebijakan
masing-masing unit eselon 1 dalam memilah data menurut jenis
kelamin.
Walaupun masih dalam ragam atau jenis data yang masih terbatas,
dalam rangka GAP beberapa unit eselon 1 telah berupaya untuk
mengembangkan data yang terpilah menurut jenis kelamin. Data
terpilah jenis kelamin yang sudah tersedia antara lain adalah data
kepegawaian, data ketenaga-kerjaan pertanian menurut (1) kelompok
umur, (2) pendidikan, (3) status pekerjaan utama, (4) curahan waktu

102

kerja, dan (5) kepala rumah tangga. Beberapa kegiatan penelitian atau
proyek yang dilaksanakan oleh Unit Eselon 1 (terutama dengan
sumber dana BLN) telah memilah data menurut jenis kelamin, seperti
misalnya pelaku kegiatan usaha pengolahan hasil, kelompok tani dan
anggotanya akan tetapi data tersebut belum dihimpun ke dalam
suatu pangkalan data yang terintegrasi di Pusdatin. Upaya yang
sedang dilakukan adalah menyediakan kolom isian tentang data SDM
yang terpilah menurut jenis kelamin pada Instrumen Sistem
Monitoring dan Evaluasi Program Pembangunan Pertanian, serta
kerjasama dengan Badan Pusat Statistik untuk mengadakan dan
memperoleh data menurut jenis kelamin.
Kegiatan sosialisasi, komunikasi, informasi dan edukasi tentang konsep
Gender dan PUG yang dilakukan masih terbatas dan belum merata,
serta baru dilaksanakan pada tahun 2004. Seperti telah dipahami
bahwa PUG adalah suatu paradigma dan pendekatan dalam
perumusan dan pelaksanaan kebijakan, program dan kegiatan
pembangunan pertanian, sehingga menuntut pergeseran mind set
terutama pada pengambil kebijakan/keputusan di tingkat eselon I dan
II yang mempunyai power pada tataran birokrasi pemerintahan.
Sosialisasi dan advokasi pada jajaran birokrasi tersebut adalah mutlak.
Kegiatan yang telah dilaksanakan masih belum efektif, sehingga
diperlukan suatu mekanisme atas dasar arahan atau instruksi yang
diberikan oleh Menteri atau bahkan Presiden. Di samping itu belum
berkembangnya jaringan focal point PUG di seluruh eselon I lingkup
Departemen Pertanian seperti yang diharapkan merupakan kelemahan
inkorporasi PUG dalam program/kegiatan pembangunan pertanian.
5.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia
Di lingkungan Departemen Pertanian sudah ada sumberdaya manusia
yang telah memperoleh pelatihan tentang GAP dan PUG yang
diselenggarakan pada tahun 2000 di bawah koordinasi Bappenas.
Berdasarkan informasi yang diperoleh dari narasumber, terdapat
sekitar 15 staf di lingkungan Departemen Pertanian yang telah
memperoleh pelatihan tersebut. Selain itu terdapat tenaga peneliti
pada Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian yang tergabung
dalam Tim Social Economic and Gender Analysis (Tim SAGA) yang
telah menguasai teknik Analisis Gender. Pada tahun 2001 dan 2002 di
lingkungan Badan Pengkajian dan Pengembangan Teknologi Pertanian
(BP2TP) juga telah dilakukan pelatihan PUG dan Analisis Gender bagi
tenaga peneliti di lingkungan BP2TP. Pada periode yang sama di
lingkungan Badan Pengembangan SDM Pertanian (BPSDMP) dilakukan
pelatihan Engendered PRA bagi penyuluh dan petugas teknis BPSDMP.
Di tingkat provinsi telah diberikan sosialisasi tentang Pengarusutamaan
Gender (PUG) dalam Penyusunan Rencana Aksi Pembangunan
Pertanian dan Buku PUG dalam Pembangunan Pertanian. Sosialisasi
telah dilakukan pada tahun 2004 dan 2005 mencakup 16 provinsi yang
diikuti oleh Kepala Dinas Provinsi/Kabupaten, Kasubdis Perencanaan
Dinas Provinsi, dan Kasie dan Pimpro/Pimbagpro, yang mengikut-

103

sertakan pejabat/staf sekitar 600 orang. Melalui kegiatan dengan dana


bantuan luar negeri, seperti DAPEF dan PIDRA serta proyek
Pengembangan Desa Model juga telah dilakukan sosialisasi dan
pelatihan PUG bagi tenaga pelaksana, fasilitator dan pemanfaat
proyek, seperti dapat dilihat pada Lampiran 5.
Walaupun sudah dilakukan kegiatan sosialisasi dan pelatihan dalam
rangka meningkatkan kesadaran dan pemahaman tentang GAP dan
PUG, tetapi kegiatan ini masih belum cukup memadai (cakupan dan
intensitas) dan belum berkesinambungan karena aspek pendanaan,
sehingga SDM yang berkemampuan melaksanakan GAP dan
mengkorporasikannya dalam program/kegiatan masih terbatas. Selain
itu evaluasi terhadap hasil dan dampak kegiatan sosialisasi serta
pelatihan yang telah dilaksanakan belum dilakukan. Pemberdayaan
SDM yang sudah memperoleh sosialisasi dan pelatihan GAP dan PUG
menjadi kurang optimal karena mutasi/promosi SDM tersebut pada
jabatan atau kedudukan yang tidak langsung berhubungan dengan
perencanaan program/ kegiatan pembangunan pertanian.
Berdasarkan laporan pelaksanaan kegiatan sosialisasi PUG di Daerah,
telah terindikasi adanya sebagian peserta yang antusias terhadap
konsep Gender dan PUG dan menghendaki adanya kegiatan serupa
yang lebih intensif dan adanya program pelatihan tentang GAP dan
PUG. Hal ini merupakan hal yang positif dalam rangka lebih
meningkatkan kesadaran, pemahaman dan kemampuan analisis
gender dan PUG. Walaupun demikian terungkap juga adanya
pemahaman yang keliru tentang PUG di antara sebagian pejabat
pengambil keputusan dan staf yang berperan dalam perumusan
/perencanaan program dan kegiatan pembangunan pertanian bahwa
konsep gender dan PUG bertentangan dengan adat istiadat setempat
dan pemahaman agama.
Oleh karena pada dasarnya inkorporasi/integrasi PUG menuntut
pergeseran mind set bagi pengambil kebijakan/keputusan, staf
perencana dan pelaksana, maka peningkatan pemahaman dan
kesadaran serta kemampuan/ keterampilan analisis gender dan PUG
bagi SDM perencana dan pelaksana di Pusat maupun daerah melalui
capacity building merupakan hal yang strategis dan mutlak
dilaksanakan secara tersistem dan berkesinambungan. Capacity
building telah dilaksanakan dalam bentuk Pelatihan bagi tenaga
perencana di lingkungan Departemen Pertanian (Pusat dan Daerah),
serta Seminar eksekutif di jajaran penentu kebijakan lingkup
Departemen Pertanian, akan tetapi karena keterbatasan yang ada
hasilnya belum optimal seperti yang diharapkan. Sehubungan dengan
Capacity Building tersebut, maka selain melalui mekanisme
keproyekan, maka sosialisasi dan pelatihan PUG seyogyanya dilakukan
secara terstruktur dan materinya diintegrasikan ke dalam kurikulum
program pendidikan kepegawaian/ pendidikan kedinasan pada semua
jenjang (seperti ADUM, SEPADIA, SESPA, dan bahkan Lemhanas).
Adanya Tim Pokja PUG pada eselon I Badan Pengembangan SDM

104

Pertanian (BDSMP) merupakan potensi dalam rangka capacity building


SDM dalam rangka PUG karena sangat berkesesuaian dengan
TUPOKSInya, serta dalam rangka mengintegrasikan PUG ke dalam
kurikulum pendidikan dan pelatihan di lingkungan Departemen
Pertanian yang sesuai dengan kebutuhan pembangunan pertanian.
Berdasarkan uraian tersebut di atas, kekuatan, kelemahan,
kesempatan dan ancaman pelaksanaan PUG pada Sektor Pertanian
menurut kelima aspek tersebut dapat dirumuskan seperti disajikan
pada Tabel berikut ini.

105

Matriks Analisis SWOT 5 Prasyarat PUG dalam Pembangunan Pertanian


Aspek Evaluasi
A. Aspek
Dukungan
Politik

Strength/Kekuatan
1. Terbitnya SK Menteri
Pertanian No.
247/Kpts/KP.150/4/2003
tanggal 30 April 2003
tentang Pembentukan
Tim Koordinasi
Pengarusutamaan
Gender Departemen
Pertanian, merupakan
acuan yang kuat dalam
mengintegrasikan PUG
dalam Program/Kegiatan
Pembangunan Pertanian

Weakness/Kelemahan
1. Belum tersosialisasi
secara maksimal, dan
belum ditindak-lanjuti
berupa penjabaran lebih
lanjut dan pembentukan
Pokja pada setiap Eselon
1, kecuali pada Badan
Pengembangan SDM
Pertanian berupa SK
Pembentukan Kepala
Badan tentang
pembentukan Pokja
PUG di lingkungan
BPSDMP.
2. Belum dilaksanakan
monitoring dan evaluasi
tentang sejauh mana
implementasi SK tersebut
dalam penyusunan
program/kegiatan
Pembangunan di setiap
Eselon 1.

Opportunity/Peluang
1. Dinyatakannya secara
eksplisit bahwa
kesetaraan gender akan
tetap diperhatikan untuk
semua langkah pokok
dalam rangka Revitalisasi
Pertanian pada
RPJMNasional 2005-2009,
merupakan jaminan atas
keberlanjutan PUG dalam
pembangunan pertanian.
2. Peraturan Menteri
Pertanian No.
394/Kpts/RC.120/11/2005
tanggal 1 Nopember 2005
tentang Rencana Strategis
Departemen pertanian
tahun 2005-2009, yang
(a) telah memasukkan
aspek gender sebagai
salah satu pertimbangan
penting untuk
diperhatikan dalam
memahami dinamika
sosial pelaku usaha dalam

Thread/Ancaman
1. Adanya sebagian
penentu kebijakan
yang masih resisten
terhadap konsep
gender dan PUG.
2. Belum
dikeluarkannya SK
Menteri yang baru
tentang Tim
Koordinasi PUG yang
sesuai dengan
perubahan yang ada
akibat terjadinya
mutasi dan promosi
pejabat di lingkungan
departemen.

106

Matriks Analisis SWOT 5 Prasyarat PUG dalam Pembangunan Pertanian


Aspek Evaluasi

Strength/Kekuatan

Weakness/Kelemahan

Opportunity/Peluang

Thread/Ancaman

rangka meningkatkan
kesejahteraan petani, (b)
menyatakan perlunya
penerapan Strategi PUG
dalam pembangunan
sektor pertanian.
B. Aspek
Kebijakan

1. Kebijakan untuk
menginkorporasikan
perspektif gender dalam
setiap kebijakan
pembangunan pertanian,
yang disertai dengan
kegiatan sosialisasi
kebijakan PUG di jajaran
pengambil keputusan di
tingkat pusat dan daerah

1. Operasionalisasi
kebijakan belum
"melembaga" dan
masih terbatas dalam
lingkup proyek untuk
kegiatan PUG yang
disebabkan karena
masih belum adanya
kesamaan persepsi
dan pemahaman yang
keliru pada sebagian
kalangan pengambil
keputusan tentang
konsep gender dan
PUG sebagai salah
satu strategi dalam
meningkatkan
efektivitas

1. Program-program
pembangunan pertanian
yang sebagian besar
kegiatannya adalah
berperspektif gender
berpeluang atau
berpotensi untuk
mengintegrasikan atau
mengkorporasikan PUG
dalam kegiatan tersebut.

1. Adanya persepsi di
sebagian pengambil
keputusan
operasionalisasi
kebijakan pada
tingkat eselon 1 yang
menganggap bahwa
kebijakan inkorporasi
PUG adalah sebagai
hal yang dipaksakan.

107

Matriks Analisis SWOT 5 Prasyarat PUG dalam Pembangunan Pertanian


Aspek Evaluasi

Strength/Kekuatan

2. Progam pembangunan
pertanian yang sebagian
besar kegiatannya adalah
berperspektif gender

Weakness/Kelemahan
pembangunan
pertanian.
2. Terbatasnya
kemampuan
mengembangkan
pendekatan yang
berperspektif gender
menyebabkan
implementasi kebijakan
pada kegiatan
pembangunan lebih
cenderung menggunakan
pendekatan Women in
Development (WID).

Opportunity/Peluang

Thread/Ancaman

2. Telah ditetapkannya
kebijakan tentang
perlunya
Pengasurutamaan Gender
penerapan Strategi
Pengarusutamaan Gender
dalam pembangunan di
sektor pertanian dalam
Rencana Strategis
Departemen Pertanian
2005-2009 (Peraturan
Menteri Pertanian No.
394/Kpts/RC.120/11/2005
tanggal 1 Nopember
2005), merupakan
peluang untuk lebih
mengefektifkan dan
mengoperasionalkan
inkorporasi dan integrasi
PUG dalam kebijakan,
perumusan program dan
pelaksanaan kegiatan
pembangunan pertanian.

2. Pergantian pejabat
di kalangan penentu
kebijakan/pengambil
keputusan yang
sebagian di antaranya
belum memahami
aspek strategis dan
pentingnya integrasi
PUG dalam
program/kegiatan
pembangunan
pertanian.

108

Matriks Analisis SWOT 5 Prasyarat PUG dalam Pembangunan Pertanian


Aspek Evaluasi

C. Aspek
Kelembagaan

Strength/Kekuatan

Weakness/Kelemahan

3. Pemahaman dan
kesadaran sebagian
pengambil kebijakan/
keputusan tentang
pentingnya analisis
gender dan PUG.
1. Kedudukan anggota
Tim Koordinasi PUG
(Focal point) pada setiap
eselon I.

3. Kegiatan sosialisasi
yang masih terbatas dalam
hal cakupan, sasaran,
intensitas

2. Sudah dilakukannya
"capacity building"
berupa sosialisasi PUG di
Pusat dan Daerah,
walaupun dalam
intensitas yang masih
terbatas.

1. Sebagian besar Eselon 1


belum mempunyai Tim
Pokja PUG yang
mempunyai akses dan
kontrol yang efektif dalam
mengimplementasikan
kebijakan PUG dalam
program/kegiatan
pembangunan pertanian.
2. Kedudukan anggota Tim
Koordinasi PUG (Focal
point) pada Eselon III dan
bahkan IV kurang
mempunyai "power" untuk
mengimplementasikan
kebijakan integrasi
/korporasi PUG dalam
program/ kegiatan
pembangunan pertanian.

Opportunity/Peluang
3. Dukungan Pendanaan
Lembaga Internasional
terhadap kebijakan dan
program dalam rangka
kesetaraan dan keadilan
gender.
1. Keberadaan Tim
Koordinasi PUG dan Focal
point untuk peningkatan
jejaring yang efektif
dalam rangka
implementasi kebijakan
integrasi/korporasi PUG
dalam Program/kegiatan
pembangunan pertanian.

Thread/Ancaman

1. Mutasi atau
promosi pejabat yang
duduk dalam Tim
Koordinasi/Tim Pokja
dapat mengganggu
kesinambungan
implementasi
kebijakan integrasi
PUG jika jabatan yang
ditinggalkannya diisi
oleh SDM yang belum
memahami dan
menyadari pentingnya
analisis gender dan
PUG.

109

Matriks Analisis SWOT 5 Prasyarat PUG dalam Pembangunan Pertanian


Aspek Evaluasi

D. Aspek
Sistem
Informasi

Strength/Kekuatan

1. Sosialisasi PUG, serta


penyusunan dan
distribusi dokumen
tentang PUG dan
Pedoman Umum
program/kegiatan
pembangunan oleh
sebagian unit Eselon I
yang telah
mengintegrasikan aspek
gender dan PUG.
2. Sudah dilakukannya
pemilahan data menurut
jenis kelamin untuk
aspek SDM Pertanian,
serta pada
program/proyek dengan
dana bantuan luar negeri

Weakness/Kelemahan
3. Pelaksanaan PUG belum
dijadikan sebagai salah
satu indikator kinerja Unit
Organisasi
1. Sosialisasi,
seminar/lokakarya, dan
pelatihan masih terbatas
dalam hal intensitas
penyelenggaraan, dan
sasaran peserta.

2. Masih sedikitnya
ketersediaan data yang
terpilah menurut jenis
kelamin, karena (i)
pandangan pihak terkait
terhadap kepentingan data
tersebut dalam rangka
GAP dan PUG, (ii) program
dan kegiatan yang
sebetulnya berperspektif

Opportunity/Peluang

Thread/Ancaman

1. Ketersediaan fasilitas
dan SDM pada Pusat Data
dan Informasi; serta
kerjasama sama dengan
Badan Pusat Statistik
untuk penyediaan data
terpilah menurut jenis
kelamin.

1. Digunakannya
konsep "agregasi"
data yang
menghilangkan
informasi aspek
gender,

2. Kesadaran akan
pentingnya data terpilah
menurut jenis kelamin
untuk analisis gender dan
PUG pada sebagian
pengambil keputusan di
tingkat Eselon 1.

2. Pemilahan data
menurut jenis kelamin
masih dianggap
sebagai hal yang
menambah beban
kerja dan tidak
diperlukan.

110

Matriks Analisis SWOT 5 Prasyarat PUG dalam Pembangunan Pertanian


Aspek Evaluasi

E. Aspek
Sumber Daya
manusia

Strength/Kekuatan

1. Adanya SDM yang


sudah memahami dan
menyadari pentingnya
konsep PUG serta telah
mampu melaksanakan
GAP, sebagai hasil dari
kegiatan sosialisasi dan
pelatihan, walaupun
dalam jumlah yang
terbatas.

Weakness/Kelemahan
dan responsif gender
akan tetapi selalu di set
sebagai neutral gender,
serta (iii) belum di
persyaratkannya
pemilahan menurut jenis
kelamin dalam usulan
perencanaan dan
pelaporan serta ukuran
kinerja program/proyek
yang relevan dan
berperspektif gender.
1. Tidak semua Eselon 1
mempunyai SDM yang
paham dan terampil dalam
hal GAP dan PUG.

Opportunity/Peluang

Thread/Ancaman

1. Pemberdayaan SDM
yang sudah memahami
dan menyadari pentingnya
konsep PUG serta terampil
dalam melaksanakan GAP.

1. Adanya
mutasi/promosi SDM
yang telah terampil
GAP dan
memahami/menyadari
pentingnya konsep
PUG

111

Matriks Analisis SWOT 5 Prasyarat PUG dalam Pembangunan Pertanian


Aspek Evaluasi

Strength/Kekuatan

Weakness/Kelemahan
2. Kegiatan capacity
building untuk PUG masih
terbatas dan belum
terintegrasi dengan
program pendidikan
kepegawaian/kedinasan

Opportunity/Peluang

Thread/Ancaman

2. Integrasi PUG dalam


kurikulum pendidikan
kepegawaian/kedinasan
dalam rangka jenjang
kepangkatan dan jabatan.

2. Kesinambungan
program pelatihan dan
sosialisasi yang
merata serta belum
efektif dan optimalnya
hasil dari kegiatan
"training for trainer".

112

5.3.

Kesimpulan

1.

Sesuai dengan struktur hierarki birokratis di dalam lingkungan


Instansi Pemerintah termasuk di Departemen Pertanian,
komitmen pimpinan Departemen khususnya pada Eselon I dan
II merupakan faktor yang penting dalam rangka inkorporasi dan
integrasi PUG dalam program/kegiatan pembangunan pertanian.
Komitmen ini antara lain sangat ditentukan oleh persepsi dan
pemahaman tentang PUG.
Tim Koordinasi PUG Departemen Pertanian yang dibentuk
berdasarkan SK Menteri Pertanian mempunyai komposisi
anggota Tim yang sudah tepat, akan tetapi dipandang masih
belum cukup kuat untuk mendorong percepatan pelaksanaan
PUG.
Terjadinya mutasi/promosi pejabat yang duduk dalam Tim
Koordinasi PUG dan belum dikeluarkannya SK Menteri yang baru
dapat memperlemah pelaksanaan PUG di Departemen
Pertanian.
Inkorporasi dan integrasi PUG bukan dilaksanakan oleh suatu
kelembagaan yang bersifat struktural, sehingga jejaring antar
anggota Tim Koordinasi dan antar Tim Pokja yang sudah
terbentuk pada setiap eselon I berperan penting untuk
efektivitas pelaksanaan PUG di Departemen secara keseluruhan.
Di lain pihak, karena ketidak-merataan pemahaman, kesadaran,
keterampilan dan komitmen terhadap PUG antar anggota Tim
atau focal point menyebabkan kemajuan PUG antar unit
Eselon 1 beragam. PUG dalam program/kegiatan pembangunan
pertanian masih terbatas dan hanya diterapkan pada beberapa
program/kegiatan tertentu dan belum berjalan secara optimal.
Hal ini terutama juga terkendala oleh masih terbatasnya SDM.
Sosialisasi dan advokasi PUG sudah dilaksanakan walau masih
dalam lingkup dan intensitas yang relatif terbatas.
Sebagian unit Eselon 1 sudah menyusun, mempublikasikan,
serta mendistribusikan Pedoman Umum untuk inkorporasi dan
integrasi PUG dalam program/kegiatan pembangunan, akan
tetapi dalam implementasinya masih belum efektif.
Mekanisme pemantauan dan evaluasi pelaksanaan PUG dalam
program/kegiatan pembangunan pertanian masih belum
berjalan dengan baik, yang dapat dilihat dari tidak tersedianya
data tentang pelaksanaan program yang sudah dibuat responsif
gender, seperti data anggarannya, serta data pemanfaat
program/kegiatan yang terpilah menurut jenis kelamin.

2.

3.

4.

5.
6.

7.

5.4.

Rekomendasi

Berdasarkan informasi yang diperoleh dan analisis terhadap


pelaksanaan PUG, berikut disampaikan rekomendasi sebagai berikut:

113

ASPEK

UMUM

1. Kebijakan

1. Perlu diterbitkannya
peraturan/perundangan
berupa Undang-undang,
Peraturan Pemerintah, atau
Peraturan Presiden untuk
menggantikan Inpres No. 9
tahun 2000 sebagai
landasan hukum bagi
pelaksanaan PUG pada
setiap Sektor Pembangunan
di tingkat pusat, provinsi,
dan kabupaten/kota.
2. Pernyataan kebijakan
yang lebih tegas dari
pimpinan pemerintahan di
Pusat dan Daerah tentang
diimplementasikannya PUG
dalam kebijakan dan
program pembangunan
dalam rangka penjabaran
kebijakan pembangunan
yang berpusat pada
manusia dan pencapaian
tujuan pembangunan
milenium (Millenium
Development Goals).
3. PUG perlu diintegrasikan
dalam kurikulum pendidikan
kepegawaian/kedinasan
dalam rangka jenjang
kepangkatan atau jabatan
(seperti ADUM, SEPADIA,
SESPA dan bahkan
Lemhanas), dalam rangka
lebih mengefektifkan
pemahaman dan
penyadaran PUG pada
semua jenjang birokrasi
pemerintahan.
4. Diperlukan koordinasi
lintas Departemen/Sektor,
khususnya dalam hal
ketentuan tentang format
dokumen Perencanaan dan
Pelaporan, serta LAKIP yang
memilah data menurut jenis
kelamin untuk
Program/Kegiatan yang
sensitif gender.

SPESIFIK
1.Perlu diterbitkannya SK
Menteri Pertanian yang
secara eksplisit mewajibkan
setiap Eselon 1 untuk
membentuk Tim Kerja PUG
untuk menerapkan GAP dan
PUG dalam perumusan
kebijakan, program dan
perencanaan kegiatan yang
sensitif gender dalam
pembangunan pertanian.
2. Penjabaran lebih lanjut
inkorporasi/integrasi PUG
dalam Rencana Strategis
setiap Unit Eselon I
Departemen Pertanian.

3. Adanya ketentuan yang


lebih "kuat" dari Eselon 1
untuk menerapkan secara
konsisten Pedoman Umum
yang berkaitan dengan
Pelaksanaan dan Penerapan
PUG dalam Program/
Kegiatan Pembangunan
Pertanian.

4. Integrasi materi PUG yang


disesuaikan dengan
kebutuhan pembangunan
pertanian pada setiap
program pendidikan dan
pelatihan pegawai di
Departemen.

114

ASPEK

UMUM

SPESIFIK

2. Kegiatan

1. Penyempurnaan metode
dan teknis analis gender
(GAP), serta pengembangan
Sistem Informasi PUG Lintas
Sektoral.

1. Penyusunan strategi
sosialisasi, komunikasi,
informasi dan edukasi yang
lebih efektif dengan sasaran
akhir agar "mind set"
perencana dan pelaksana
pembangunan pertanian
pada setiap jenjang birokrasi
berperspektif dan peka
gender.
2. Keberlanjutan Sosialisasi
dan Advokasi PUG pertanian
di tingkat Pusat dan Daerah,
serta program pelatihan
Analisis Gender dan GAP.

2. Peningkatan kerjasama
dan jejaring antar
lembaga/institusi
(pemerintah dan
masyarakat) di Pusat dan
Daerah yang
berkepentingan dan
berkaitan dengan
pelaksanaan PUG.
3. Penyusunan kriteria
program pembangunan
yang responsif gender, serta
indikator kinerja
implementasi PUG dalam
pelaksanaan program
/program pembangunan
yang responsif gender.
4. Monitoring dan advokasi
yang lebih intensif dan
berkesinambungan
terhadap lembaga
pemerintah di Pusat dan
Daerah tentang
pelaksanaan PUG dalam
perencanaan dan
pelaksanaan pembangunan.

3. Penyiapan format
(borang), pengumpulan dan
penyajian data sumberdaya
dan pemanfaat
program/kegiatan
pembangunan pertanian
yang terpilah menurut jenis
kelamin.
4. Peningkatan kerjasama
dengan BPS dalam rangka
persiapan pengumpulan data
dan penyajian data yang
terpilah menurut jenis
kelamin untuk semua
aspek/kegiatan
pembangunan pertanian.
5. Penyusunan materi PUG
yang diintegrasikan dengan
kurikulum pendidikan dan
pelatihan pegawai di
lingkungan Departemen
Pertanian.
6. Pengembangan dan
peningkatan efektifitas
jejaring focal point PUG antar
unit Eselon 1 Departemen
Pertanian.

115

ASPEK
3.
Kelembagaan

UMUM
1. Pada tingkat Nasional
diperlukan adanya suatu
Tim Koordinasi Pelaksanaan
PUG yang melibatkan
Menteri terkait dalam
pelaksanaan PUG.

SPESIFIK
1. Adanya ketentuan dari
Menteri Pertanian bahwa
penanggung jawab
pelaksanaan PUG pada setiap
eselon 1 adalah Direktorat
Jenderal/Kepala Badan, dan
ketentuan bahwa di setiap
Eselon 1 mempunyai Tim
Kerja atau Tim Kerja
inkorporasi/integrasi PUG
yang melibatkan semua unit
organisasi di masing-masing
Eselon 1.
2. Tim Pokja PUG di tingkat
Departemen atau Tim
Kerja/Khusus Eselon I
diberikan fungsi dan
kewenangan dalam hal: (a)
menyusun guidelines dan
petunjuk teknis tentang
bagaimana mejabarkan PUG
dalam program/kegiatan di
masing-masing eselon I,
atau bagaimana penyusunan
rencana dalam rangka
meningkatkan efektifitas Tim
Pokja, atau bagaimana
bentuk dan cara
implementasi di lapangan
yang efektif; (b) menyusun
indikator kinerja atau
pencapaian inkorporasi/
integrasi PUG pada semua
unit Eselon 1; (c) menyusun
target pencapaian
inkorporasi/integrasi PUG
dalam kurun waktu yang
telah ditetapkan; (d)
menyusun strategi
sosialisasi, komunikasi,
informasi dan edukasi
dengan sasaran agar mind
set perencana dan
pelaksana program/kegiatan
pembangunan berperspektif
gender dan peka gender;
dan (e) melaksanakan
monev tentang sejauh mana
PUG telah diinkorporasikan
dan diterapkan di setiap unit
eselon1.

116

ASPEK

UMUM

SPESIFIK

4.
Keberlanjutan
Program/
Kebijakan

1. Kampanye secara
nasional dan
berkesinambungan untuk
pemahaman dan
penyadaran tentang penting
dan strategisnya PUG dalam
pembangunan.

1. Peningkatan SDM dari segi


jumlah dan kualitas untuk
kebutuhan inkorporasi dan
integrasi PUG dalam
program/kegiatan
pembangunan pertanian,
pada setiap unit eselon 1
yang didukung dengan
pendanaan yang sesuai.
2. Fasilitasi dan dukungan
yang lebih intensif bagi
peningkatan SDM dalam hal
PUG bagi Dinas di Tingkat
Provinsi, Kabupaten dan
Kota.

117

BAB VI
EVALUASI PENGARUSUTAMAAN GENDER
DI SEKTOR KOPERASI DAN UKM
6.1.

Perkembangan Pengarusutamaan Gender Sektor Koperasi


dan UKM

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 07 Tahun 2005 tentang


Rencana pembangunan Nasional jangka Menengah (RPJM) Periode
2004-2009 telah memuat arah Kebijakan dan Program pemberdayaan
Koperasi dan UMKM; tercantum dalam UU No.25 tahun 2000 tentang
Propenas, Bab V Sub-Bab Pemberdayaan Perempuan. Kebijakan ini
kemudian dijabarkan dalam bentuk Repeta Tahun 2001 KUKM berdasar
UU No. 35 Tahun 2001, Repeta Tahun 2002 KUKM berdasar UU No. 19
Tahun 2001, dan Repeta 2003 KUKM berdasar UU No. 29 Tahun 2002.
Jumlah pegawai KUKM terdiri dari 13 orang eselon I, 7 orang Deputi, 1
orang SesMeneg, 5 orang Staf Ahli Menteri (SAM), 3 orang Staf Khusus
Menteri, 367 honorer, dan 740 orang pegawai tetap. Semua Deputi
laki-laki, dan eselon I yang perempuan hanya ada satu orang yaitu
dalam posisi sebagai SAM (Staf Ahli Menteri). Sedikitnya perempuan
yang menduduki jabatan penentu keputusan di kantor kementerian
KUKM karena berbagai alasan, baik internal maupun eksternal.
Kebijakan makro KUKM dalam Kabinet Bersatu difokuskan pada
pemberdayaan masyarakat dan penghapusan kemiskinan. Untuk
mendukung kelancaran pelaksanaannya, pada saat ini Inpres tentang
Usaha Kecil dan Menengah (UKM) sedang dalam proses penyusunan
menjadi rancangan UU-UKM. Sedangkan menurut Renstra maka fokus
program pokok KUKM adalah pada upaya menciptakan iklim usaha
bagi UMKM, program pengembangan sistem pendukung usaha bagi
UMKM,
program
pengembangan
kewirausahaan
dan
KUKM
berkeunggulan kompetitif, program pemberdayaan usaha skala mikro,
dan peningkatan kualitas kelembagaan koperasi. Salah satu program
penunjang dan juga bersifat lintas sektor adalah program penguatan
kelembagaan pengarusutamaan gender.
Menurut Tupoksi Perpres No. 62 Tahun 2005, tugas dan fungsi
kementerian KUKM adalah mengkoordinasi kebijakan dan masih
dibenarkan untuk melakukan kebijakan teknis operasional. Untuk
kelancaran pelaksanaannya maka Perda-Perda yang menghambat
pembinaan program UKM sudah mulai diselaraskan. Cara yang
dilakukan oleh Kementerian KUKM adalah dengan melakukan hal
berikut:
1.

Menghimbau Pemda tingkat provinsi/kabupaten/kota untuk


melakukan pemberdayaan masyarakat KUKM melalui Institusi
yang secara khusus menangani urusan KUKM. Dan ini ada

118

hubungannya dengan nomenklatur kelembagaan KUKM di


tingkat provinsi, kabupaten dan kota yang sangat beragam dan
secara keseluruhan ada sekitar 360 kombinasi nama yang
terkait dengan sektor KUKM sehingga pemberdayaan dan
pengembangan KUKM tidak terfokus. Sebagai contoh, Biro
Perekonomian Daerah di suatu Provinsi membawahi enam
bidang perekonomian, di mana salah satunya adalah yang
berkaitan dengan pembinaaan KUKM. Nomenklatur KUKM yang
beragam di tingkat provinsi, kabupaten, dan kota merupakan
salah satu kendala yang menyulitkan pembinaan KUKM di
lapangan karena tidak terfokus hanya pada pembinaan KUKM.
2.

Kementerian KUKM telah melakukan koordinasi dengan daerah


agar Dinas di tingkat provinsi menunjuk/menugaskan minimal
seorang pejabat setingkat Eselon IV sebagai Focal Point yang
bertanggungjawab dalam PUG di sektor KUKM di masing-masing
daerah.

3.

Secara umum besaran anggaran Kementerian KUKM melalui


dana Dekonsentrasi yang dialokasikan ke setiap daerah relatif
lebih besar dari dana kementerian lainnya. Jadi sebenarnya
tidak diragukan lagi bagi dinas KUKM untuk menjadi dinas yang
berdiri sendiri dan tidak bergabung dengan dinas lain.

4.

Misi dari Kementerian KUKM adalah memberikan kontribusi


nyata
dalam
pembangunan
nasional,
pengkoordinasian
perencanaan, perencanaan dan pelaksanaaan pengendalian di
sektor KUKM serta peningkatan sinergi dan peran aktif
masyarakat dan dunia usaha dalam rangka meningkatkan
produktivitas, daya-saing dan kemandirian KUKM secara
sistematis, berkelanjutan, dan terintegrasi secara nasional.
Kontribusi UKM pada PDB pada tahun 2005 sekitar 54.2%
dengan penyerapan tenaga kerja sebesar 96.7% yang
merupakan 99.9% unit usaha (BPS, 2005). Hasil pemberdayaan
dan pengembangan KUKM meliputi fasilitasi pembiayaan
simpan-pinjam kepada KSP dengan pola konvensional, pola
syariah dan sektoral; Fasilitasi sarana pengolahan hasil dan
modal kerja, fasilitasi promosi dan jaringan usaha dan
pengembangan gugus sumberdaya manusia.

Partisipasi Perempuan dalam KUKM


Sebanyak 99,9% pengusaha di Indonesia adalah tergolong pada PKM
(Pengusaha Kecil Menengah) dan hanya 0,01% sebagai Pengusaha
Besar. Komposisi usaha terdiri dari 59.70% pertanian, 22,46%
perdagangan (termasuk perhotelan dan restoran), 6.77% Industri, dan
5,29% jasa. Dari sudut volume usaha, sebanyak 99,8% UMKM
memiliki aset di bawah Rp.1 Milliar, 0,14% antara Rp.1 Milliar 50
Milliar, dan hanya 0.01% di atas Rp.50 Milliar. Dari sudut penyerapan
tenaga kerja (TK) ternyata semakin besar volume usaha semakin kecil

119

penyerapan TK: volume usaha di bawah Rp.1 Milliar rupiah menyerap


88.66% TK, diantara Rp.1 MilliarRp.50 Milliar menyerap 10.78% TK,
dan di atas Rp.50 Milliar hanya menyerap 0.56% TK. Perempuan lebih
banyak terlibat dalam usaha Mikro, Kecil, dan Menengah.
Data terpilah gender tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah belum
tersedia sehingga sulit untuk diketahui berapa banyak perempuan
yang bergerak di sektor UMKM, jenis usaha yang dikelola, dan berapa
besar volume usahanya. Informasi yang diperoleh dari Tim PUG KUKM
menunjukkan bahwa upaya untuk mendata keberadaan UMKM
berdasar data terpilah gender sulit dilaksanakan mengingat sentralisasi
data yang umumnya juga belum berorientasi pada pemilahan gender.
Akan tetapi, dengan menggunakan data 70% sektor informal, yang
juga merupakan bagian dari UKM dan dikelola oleh perempuan maka
dapat disimpulkan bahwa UKM merupakan lapangan usaha terbesar
yang banyak dimasuki oleh perempuan.
Perempuan pengusaha kecil umumnya berusaha atas dasar usaha
keluarga (meneruskan usaha keluarga) dengan menggunakan modal
sendiri dan lebih banyak terlibat dalam bisnis di sektor informal. Hal ini
tidak lepas dari budaya kepatutan berperan bagi perempuan yang
menyatakan bahwa pekerjaan rumah tangga masih tetap pekerjaan
perempuan. Karena itu, hampir sebagian besar perempuan pengusaha
memilih untuk mengelola usaha yang dapat disinergikan dengan
pekerjaan rumah tangga, selain sifat jenis usaha sektor informal yang
dapat dimulai kapan saja dan juga dihentikan kapan saja.
Pelaku ekonomi berskala usaha kecil pada umumnya tertinggal di
dalam pencapaian kondisi hidup yang sejahtera karena belum mampu
mengakses berbagai sumberdaya usaha. Di samping aspek struktural
mereka juga dibatasi oleh aspek natural dan kultural. Hal terakhir
merupakan kondisi yang sangat signifikan pada perempuan PKM.
Mereka belum dapat melepaskan diri dari belenggu domestifikasi
walaupun terlibat aktif dalam kegiatan publik (berbisnis) dan secara
tidak disengaja juga membatasi gerak mereka. Karena itu, kebanyakan
jenis usaha yang dikelola perempuan pengusaha, pada umumnya
merupakan kepanjangan tugas domestik. Sebagai contoh, bisnis
catering, konveksi, bisnis penginapan (perhotelan), dan restoran
(makanan).
Partisipasi Perempuan dalam Koperasi
Secara kuantitatif, perkembangan koperasi di Indonesia menunjukkan
fakta yang signifikan jika dilihat dari jumlah unit koperasi, jumlah
anggota, dan nilai asset koperasi. Pada periode 2000-2005
pertumbuhan jumlah koperasi meningkat dari 103.077 unit menjadi
132.924 unit atau meningkat sebanyak 12.89 persen. Dan jumlah
koperasi yang melaksanakan RAT meningkat dari 36.283 unit pada
tahun 2000 menjadi 46.310 unit pada tahun 2005. Pembinaan pada
Koperasi dilakukan pada kelembagaan dan bukan pada anggota, lelaki

120

atau perempuan. Jadi, kelembagaan Koperasi dilihat dari aktif tidaknya


koperasi yang bersangkutan, pemilikan Badan Hukum, keteraturan
melakukan RAT, dan jumlah SHU (Sisa Hasil Usaha).
Data Koperasi pada bulan Desember Tahun 2005, menunjukkan angka
132.974 unit koperasi yang sudah ber Badan Hukum dan terdiri atas
88.206 unit Koperasi Primer (Kp) dan 724 Koperasi Sekunder (Ks).
Dari keseluruhan koperasi tercatat sebanyak 94.573 unit (71.12%)
tergolong pada Koperasi Aktif (Ka). Khusus Kp, tercatat sebanyak
86.24% tergolong (Koperasi Primer Aktif (Kpa) dan untuk Ks sebanyak
85.18% tergolong Koperasi Sekunder Aktif (Ksa). Aset koperasi secara
nasional tercatat sebanyak Rp.19.290.354,41 juta dengan kontributor
terbesar adalah dari KUD (Koperasi Unit Desa) Mandiri. Data per
Desember 2000 menunjukkan bahwa rataan aset per Ka mencapai
Rp216,92 juta dan juga dengan KUD Mandiri sebagai kontributor
terbesar (Lihat Lampiran Tabel 1).
Data tahun 2000 menunjukkan bahwa jumlah koperasi yang jelas
beranggotakan perempuan karena berlabel Koperasi Wanita
(Kopwan) sangat sedikit, yaitu 1.405 unit (1.36%) berbanding 103.077
unit Kp dan Ks lainnya; Jumlah penduduk perempuan, di desa maupun
di kota yang menjadi anggota koperasi sangat sedikit dibanding lelaki,
yaitu 366.194 orang (1.29%) banding 28.388.692 orang. Jika diasumsi
bahwa anggota dari 109 unit Kop. Pedagang Jamu Gendong adalah
semuanya perempuan maka persentase anggota koperasi yang
perempuan bertambah dengan 3.670 orang (0.01%). Begitu pula jika
diasumsikan bahwa setengah dari 71.401 orang Koperasi Pedagang
Kaki Lima adalah perempuan (lihat Lampiran Tabel 3), maka
persentase perempuan anggota koperasi bertambah sebanyak 0.25%.
Jika angka-angka persentase ini digabung menjadi satu maka
jumlahnya mencapai 1.55%.
Pembangunan bidang kelembagaan koperasi mengalami kemajuan
pesat dari 103.077 unit pada tahun 2000 menjadi 132.924 unit pada
tahun 2005. Pengelompokkan koperasi dilakukan atas dasar
identitas/jenis dan jumlah koperasi, sedangkan jumlah anggota, lelakiperempuan, per jenis/identitas koperasi belum ada. Upaya untuk
mendata jumlah anggota lelaki-perempuan per jenis/identitas koperasi
sudah pernah dirintis pada tahun 2000 tetapi terhenti. Dengan
demikian dari 39 jenis/identitas koperasi maka hanya satu jenis
Kopwan yang dapat diyakini bahwa semua anggotanya adalah
perempuan. Sampai tahun 2000, data Kopwan menunjukkan angka
1.405 unit dengan sejumlah 1.256 unit tergolong aktif dan sebanyak
149 unit tergolong tidak aktif. Sedangkan sisanya sebanyak 101.672
unit merupakan Koperasi Non-Kopwan. Dari 32 provinsi di Indonesia
tercatat sebanyak 30 provinsi yang telah memiliki koperasi wanita
(Lihat Lampiran Tabel 2).
Pengelompokan perempuan koperasi yang berlabel Kop. Wanita, dari
39 jenis koperasi yang ada, menunjukkan kecenderungan keterbatasan

121

perempuan dalam mengakses peluang usaha melalui wadah koperasi


lainnya. Secara tidak disengaja terjadi pembenaran bahwa perempuan
sebaiknya bergabung dalam koperasi yang berlabel wanita. Hal ini
menjadi nyata sekali pada daerah perdesaan. Sedangkan pada daerah
perkotaan, misalnya koperasi pegawai negeri maka pegawai
perempuan juga otomatis menjadi anggota koperasi tersebut, kecuali
yang bersangkutan tidak bersedia. Akan tetapi karena semua data
keanggotaan per jenis koperasi tidak terpilah gender perempuan dan
lelaki - maka sulit untuk mengetahui jumlah perempuan yang terlibat
dalam keseluruhan jenis/identitas koperasi.
Koperasi Wanita, umumnya dikelola oleh wanita dengan jenis utama
kegiatannya adalah Simpan-Pinjam (SP), baik dalam bentuk Koperasi
Simpan Pinjam (KSP) maupun Usaha Simpan Pinjam (USP).
Riwayat Program Pemberdayaan Perempuan di Sektor KUKM
1.

Nomenklatur peningkatan peran perempuan di Sektor KPKM


(Koperasi dan Pengusaha Kecil Menengah) pada Tahun 80-an
diberi label Peningkatan Peran Wanita Koperasi dan Pengusaha
Kecil Menengah (P2W KPKM) sebagai implementasi SKB Meneg
KPKM dengan Meneg PP No. 04/SKB/M/IV/1999 Tgl.13 Mei 1999
dan No.10/KEP/ MENPERTA/V/1999 tentang Peningkatan Peran
Wanita dalam Sektor KPKM.

2.

Pemakaian nomenklatur Program Pemberdayaan Perempuan di


Sektor Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (KUKM) mulai
dilakukan sejak tahun 2000, dengan kegiatan berikut: (a) pada
tahun 2001 dibentuk Kelompok Kerja Pemberdayaan Perempuan
Badan Pengembangan Sumberdaya Koperasi dan PKM dengan
SK Kepala Badan Pengembangan Sumberdaya Koperasi dan PKM
No. 02/KEP/K.BD/1/2001, dan (b) Tim Pengarusutamaan
Gender dan Pemberdayaan Perempuan Sektor KPKM dengan SK
Menteri Negara KPKM dengan No.58/KEP/SES.MENEG/VII/2001

3.

Pada tahun 2002, dua SK pada poin 2 diganti dengan SK Menteri


Negara KUKM No.29/Kep/M.KUKM/IV/2002 untuk pembentukan
Tim Pengarusutamaan Gender di Sektor Koperasi dan Usaha
Kecil Menengah yang disebut Tim PUJ-PP-KUKM. Dengan
terbitnya SK ini maka pelaksanaan program PUG di Sektor KUKM
diselenggarakan
secara
terencana,
terkoordinasi,
dan
berkesinambungan di lingkungan Kementerian KUKM.

4.

Perubahan status Departemen KPKM menjadi Kementerian


Negara KUKM secara tidak langsung menyulitkan pemberdayaan
dan pengembangan pengarusutamaan gender di bidang KUKM
dengan tidak adanya hubungan hirarki langsung ke tingkat
daerah. Selain itu, beragamnya nomenklatur Dinas Koperasi dan
UMKM di daerah; ada yang berbentuk Dinas dan ada yang
bergabung dengan beragam Dinas lain, juga semakin

122

menyulitkan dalam menentukan pihak yang bertanggungjawab


dalam pembinaan KUKM di daerah. Hal ini berdampak pada
implementasi keberadaan Tim PUJ-PP-KUKM dan Focal Point
KUKM baik di tingkat pusat maupun daerah sebagai berikut:
a. Perubahan Tim PUJ-PP-KUKM pada Tahun Anggaran 20002003 menjadi Tim PUJ-PP-KUKM 2003-05 yang bersifat Tim
Lintas Unit dan terdiri dari Eselon I.
b. Tim PUJ-PP-KUKM di tingkat pusat merupakan perwakilan
dari tiap keDeputian dan Sekretariat Menteri; Sebagai
penghubung Deputi yang duduk di Tim kebanyakan adalah
eselon II yang bertugas melapor ke eselon I. Tim ini tidak
bersifat operasional tetapi fungsional.
c. Tim PUJ-PP KUKM dari daerah, disebut Focal Point Daerah
diambil satu orang dari tiap Dinas KUKM atau Dinas yang
membidangi KUKM. Untuk melakukan tugasnya maka
mereka diberi insentif untuk membuat laporan kegiatan.
Untuk kegiatan koordinasi, tiap tahun para Focal Point
Daerah diundang ke Jakarta untuk menghadiri rapat
implementasi dan koordinasi PUG.
Rencana Strategis KUKM Tahun 2005-2009
Rencana Strategis UMKM Tahun 2005-2009 tidak secara eksplisit
mencantumkan kebijakan pengarusutamaan gender Sektor Koperasi,
dan Usaha Kecil Menengah dalam rumusan Visi, Misi dan Strategi
kementerian Koperasi dan UKM. Begitu juga semua kebijakan
pembangunan Koperasi dan UKM tidaklah dibedakan pemberlakuannya
menurut perbedaan gender, perempuan-lelaki. Dengan demikian,
dapat dikatakan bahwa kebijakan pembangunan di Sektor Koperasi
dan UKM cenderung bersifat gender neutral. Hal ini antara lain
disebabkan core activity tidak dapat dipaksakan untuk selalu
didasarkan pada perbedaan lelaki-perempuan. Selain penetapan target
per jenis kelamin sulit dipertanggungjawabkan, produk suatu bisnis
tidak melihat lelaki atau perempuan tetapi pada jenis produk yang
dihasilkan. Bahkan untuk pameran produk-produk tertentu, baik di
dalam maupun di luar negeri, seperti retail product, handicraft justru
yang banyak terlibat adalah perempuan. Begitu juga halnya dengan
koperasi yang dibina adalah lembaganya dan bukan orang per orang,
lelaki atau perempuan. Eksistensi kelembagaan suatu koperasi dilihat
dari aktif tidaknya koperasi yang bersangkutan, memiliki Badan Hukum
atau tidak, melakukan RAT secara teratur, dan SHU.
Fokus Pengarusutamaan Gender di Sektor KUKM
Fokus pengarusutamaan gender di sektor UMKM saat ini dimulai dari
penguatan kelembagaan yang ada dan untuk diarahkan pada
pemberdayaan perempuan yang melakukan usaha. Jadi yang
diberdayakan adalah ril bisnis yang sudah ada perempuannya dengan
motto pemberdayaan perempuan. Hal ini dilakukan karena

123

pengarusutamaan gender di bidang UMKM sulit untuk menjadi


kebijakan menyeluruh sehingga affirmative action tidak mungkin
untuk dilakukan dan apalagi mengingat kegiatan pemberdayaan UMKM
adanya di tingkat lokal (provinsi dan kabupaten/kota). Dengan
demikian aktivitas pemberdayaan ekonomi melalui bantuan perkuatan
modal usaha dengan sumber pembiayaan dari APBN kepada usaha
mikro dan kecil dari kantor Kementerian KUKM diprioritaskan untuk
perempuan melalui Rintisan Pengembangan Usaha Mikro dan Kecil
yang Responsif Gender (RG); SK Menteri Negara KUKM RI
No.70/kep/M.KUKM/VIII/2004.
Pemahaman Pemberdayaan Perempuan di Sektor KUKM
1.

Pendekatan pemberdayaan perempuan pada nomenklatur P2W


bidang KUKM (tahun 80-an) dan PUG (tahun 2000-an) tetap
dipahami sebagai strategi nasional pengarusutamaan gender
dalam pencapaian Kesetaraan dan Keadilan Gender (KKG).
Karena itu, pendekatan Women in Development (WID) masih
tetap digunakan bersamaan dengan pendekatan PUG. Dengan
kata lain isu kesetaraan gender belum merupakan isu strategis
dalam sektor KUKM dan penanganannya belum diserahkan pada
unit tertentu dan siapa saja dapat melaksanakannya; karena itu,
budget operasional tidak sama dengan budget implementasi
PUG untuk internal Kementerian KUKM. seperti pelaksanaan
program penyaluran kredit mikro yang diprioritaskan untuk
perempuan di 4 provinsi yaitu Sumut, Jatim, Bali, dan Sulsel.
Akan tetapi hasilnya belum dapat terukur, walaupun data
terpilah sudah tersedia.

2.

Aktualitas dan realita peran perempuan dalam sektor Koperasi


dan UKM sulit diperoleh jawabannya atau ditelusuri informasinya
karena dalam konteks kelembagaan koperasi yang dibina
adalah lembaganya dan bukan anggotanya. Selain itu, data
terpilah gender untuk bidang KUKM di Kementerian UMKM
praktis belum ada walaupun upaya untuk hal tersebut sudah
pernah diupayakan untuk disusun pada tahun 2000. Hal ini
antara lain karena:
a. PUG belum menjadi prioritas pengkajian aplikatif, walaupun
sudah dipikirkan. Padahal pengkajian aplikatif terkait dengan
unit operasional dan Tim PUJ-PP KUKM bukan unit
operasional tetapi merupakan unit fungsional. Karena itu,
data terpilah gender baik di tingkat kementerian maupun
kedeputian praktis belum tersedia karena belum merupakan
prioritas.
b. Pengadaan dan pengolahan data merupakan hak/wewenang
Biro Perencanaan dan Tim PUJ PP-KUKM tidak memiliki
wewenang untuk itu. Pada tahun 2001, Tim PUJ-PP KUKM
pernah mencoba mengirim formulir pengisian data terpilah
ke provinsi, tetapi hanya beberapa provinsi yang mengirim

124

balik. Menurut informasi dari Tim PUJ PP dan Focal Point


KUKM sudah ada rencana untuk menitip data yang dapat
diolah menurut data terpilah gender ke BPS. Tetapi sampai
kini belum dapat direalisasikan.
6.2. Pelaksanaan PUG di Sektor KUKM
Program pokok pemberdayaan Koperasi dan UMKM sebagai program
yang responsif gender, sesuai dengan Propenas 2000-2004, terdiri dari
tiga program, yaitu (1) Program Penciptaan Iklim Usaha yang Kondusif,
(2) Program Peningkatan Akses kepada Sumber Daya Produktif, dan
(3) Program Pengembangan Kewirausahaan dan PMKM Berkeunggulan
Kompetitif. Dari tiga program tersebut maka jumlah anggaran yang
dialokasikan untuk pelaksanaan program pengarusutamaan gender
telah meningkat dari sebanyak Rp.750 juta pada tahun 2002 menjadi
masing-masing sebesar Rp1 Milliar pada tahun 2003 dan 2004.
Penjabaran dari tiga program UMKM pada tahun 2000-2004, dalam
konteks pengarusutamaan gender dapat dilihat pada Tabel 1.
6.2.1.Aspek Dukungan Politik
Dukungan politik strategis dalam pelaksanaan PUG di Sektor KUKM
adalah:
1.
2.

3.

4.
5.
6.

Dirumuskannya 3 program UMKM responsif gender dalam


Propenas 2000-2004.
Diterbitkannya SK Pembentukan Tim Pengarusutamaan Gender
di Bidang KUKM No. 29/Kep/M.KUKM/IV/2002, sebagai acuan
pelaksanaan tugas dan kewajiban Tim PUJ-PP-KUKM yang terdiri
dari Tim Pengarah dan Tim Pelaksana, di lingkungan Kantor
Kementerian KUKM.
Diterbitkannya KepMenNeg KUKM RI No. 04.1/KEP/M.KUKM/XI/
2004 tentang Penetapan KSP dan Kelompok Tanggung Renteng
Penerima Dana Bergulir Program Rintisan Pengembangan UMK
yang responsif Gender.
Diterbitkannya Keputusan Menteri Negara KUKM RI No.
04.1/KEP/ M.KUKM/XI/2004 tentang Petunjuk Teknis Program
Rintisan Pengembangan UMK yang responsif Gender.
Tersusunnya Pedoman Pengembangan UMK yang Responsif
Gender.
Pelaksanaan PUG di daerah mengikuti Kepmendagri No 132
tahun 2003 tentang PUG dalam Pembangunan Daerah dan
Peraturan Daerah setempat (Provinsi, Kabupaten, Kota), sejalan
dengan Otonomi Daerah dan perubahan Departemen KUKM
menjadi Kementerian.

6.2.2.Aspek Kebijakan
1. Kebijakan, program, dan kegiatan pokok di Sektor KUKM yang
responsif gender telah dicantumkan dalam: Propenas 2000-

125

2004 dan Repeta 2001 hingga 2004, RPJMN 2004-2009, dan


RKP 2005, 2006. Akan tetapi secara eksplisit belum tercantum
dalam Rencana Strategis Kementerian KUKM 2005-2009
(Renstra) sehingga belum merupakan program yang terintegrasi
di semua unit Kementerian KUKM.
2. Kebijakan program PUG di Sektor KUKM lebih bersifat fungsional
dan bukan operasional sehingga akan banyak tergantung pada
aparat di daerah. Padahal eksistensi KUKM berada di daerah
(provinsi, kabupaten/kota).
3. Pelaksanaan PUG di Sektor UMKM di tingkat daerah mengikuti
Propeda/Poldas/RPJMD dan Repetada/RKP/RKPD) dari tiap
Provinsi/ Kabupaten/Kota dengan penunjukkan Focal Point dari
Dinas atau Instansi yang membidangi urusan UMKM.
4. Evaluasi hasil (proses, output dan/atau outcome) dari implementasi
rincian kegiatan-kegiatan yang merupakan turunan dari
kebijakan/ program/kegiatan pokok yang responsif gender sulit
diperoleh, walaupun sudah ada program yang diprioritaskan
pada
perempuan
yang
disebut
Program
Rintisan
Pengembangan Usaha Mikro dan Kecil yang responsif Gender.
Pengarusutamaan Gender di sektor KUKM masih menggunakan
pendekatan WID. Rintisan program penguatan modal usaha dengan
pola tanggung renteng masih memberikan prioritas pada upaya
pemberdayaan perempuan. Usaha Mikro Kecil sudah berjalan selama
dua Tahun di 30 provinsi, yaitu pada tahun 2004/2005. Besaran dana
senilai Rp.7.500.000 per kelompok. Sifat program bersifat ujicoba
untuk mereplikasi keberhasilan program sejenis yang pernah dilakukan
oleh koperasi Setia Bakti Wanita (SBW) di Surabaya.

126

Tabel 1. Penjabaran Program Propenas 2000-2004 yang Responsif Gender di Sektor Koperasi dan UMKM
Program
Propenas/
Repeta
1. Program
Penciptaan
Iklim Usaha
yang
Kondusif

Program Renstra/
Rencana Tahunan

Sasaran

1.Penguatan
kelembagaan KUKM.
2.Kebijakan
peningkatan jaringan
usaha & pemasaran
KUKM

1. Penyempurnaan
kebijakan yang
berkaitan dengan
pemberdayaan &
peningkatan peran
KUKM

2. Program
Peningkatan
Akses kepada
Sumberdaya
Produktif

1.Pengembangan
skema Pembiayaan
UMKM yang responsif
gender

1. Tersedianya
permodalan usaha
UMKM dengan
prioritas pada
perempuan

3. Program
Pengembang
an
Kewirausahaa
n dan PMKM

1.Pengembangan
kewira-usahaan bagi
SDM Koperasi & PKM
2.Peningkatan
Pemberdayaan Wanita

1. Peningkatan
jumlah & kualitas
wirausaha mandiri,
termasuk
berkembangnya

Tujuan

Output/outcome
yang dihasilkan

1. Terciptanya
1. Draft Kepres
iklim usaha yang
Kemitraan Usaha
kondusif bagi
yang responsif
perkembangan
gender
usaha KUKM
2. Tersalurnya
dukungan
permodalan bagi
kelompok mikro &
kecil yang
responsif gender
di 30 provinsi
3. Temu konsultansi
di 30 provinsi
4. Terbentuknya
Focal Point PUG di
30 provinsi
1. Mengembang 1. Tersalurnya dan
kan usaha
tergulirkannya
kelompokperkuatan
kelompok UMK
permodalan bagi
melalui sistem
kelompok mikro &
tanggung
kecil yang
renteng yang
responsif gender
responsif gender
di 30 provinsi
2. Meningkatnya 1. Tersusunnya
partisipasi
leaflet tentang
masyarakat &
pember-dayaan
dunia usaha
UMKM yang
dalam
berwawasan

127

Program
Propenas/
Repeta
Berkeunggula
n Kompetitif

Program Renstra/
Rencana Tahunan
Pengusaha Mikro dan
Kecil
3.Peningkatan
Kualitas SDM
Koperasi & PKM untuk
Pengembangan
Kemitraan Usaha.

Sasaran
kelembagaan &
anggota koperasi
yang
berkeunggulan
kompetitif

Tujuan

Output/outcome
yang dihasilkan

menumbuhkemb
gender
ang-kan
2. Tersusunnya profil
koperasi dan
usaha wanita.
UKM
3. Tersusunnya peta
3. Partisipasi
sektor usaha
lembaga/
KUKM yang
Women Center
responsif gender
yang
memberikan
advokasi/ klinik
bisnis di sektor
KUKM

128

6.2.3.Aspek Kelembagaan
1.
2.

3.

4.

Pada dasarnya kelembagaan PUJ-PP-KUKM masih rentan karena


bersifat ad hoc.
Kesibukan anggota Tim di masing-masing unit mempengaruhi
kinerja Tim.
Adanya Tim khusus, yang dibentuk dengan SK Menteri dengan
melibatkan seluruh perwakilan Eselon I di lingkungan Kementerian
KUKM yang bertanggungjawab dalam pelaksanaan program PUG
(dengan SK Menteri) di lingkup KUKM.
Adanya Focal Point, Kelompok kerja sebagai unit kerja fungsional
PUG di dinas daerah yang dibentuk dan dibiayai dari dana
Dekonsentrasi. Kementerian KUKM. melakukan koordinasi dengan
daerah agar Dinas di tingkat provinsi menunjuk/menugaskan
minimal seorang pejabat setingkat Eselon IV sebagai Focal Point
yang bertanggungjawab dalam PUG di sektor KUKM di masingmasing daerah.

6.2.4.Aspek Sistem Informasi


Alokasi dana khusus PUG sudah dimulai pada tahun 2000, tapi karena
belum tersedianya data terpilah yang memadai maka keberhasilan
program belum dapat dimonitor. Sementara itu, pemantapan sosialiasasi
PUG di sektor UMKM sudah dilakukan, misalnya pembuatan artikel
tentang PUG di majalah internal KUKM.
6.2.5.Aspek Sumberdaya Manusia
1.

2.
3.
4.

5.

Sudah hampir dua tahun ini, kegiatan sosialisasi/advokasi (capacity


building) sudah berkurang intensitasnya, karena lebih ditekankan
pada implementasi PUG di bidang UMKM. Pada dasarnya sudah
banyak yang mengetahui PUG, tetapi dalam penerapannya belum
sesuai dengan yang diharapkan.
Workshop tingkat nasional pernah diadakan pada tahun 2003 yaitu
dengan model interaktif antara Menteri KUKM dan PP. Pada tahun
2006 direncanakan akan dilakukan Workshop PUG.
Round table pernah diadakan untuk Eselon I, tetapi kebanyakan
dari mereka tidak dapat hadir karena kesibukan kerja dan tugas
dan biasanya diwakili oleh eselon di bawahnya.
Pelatihan analisis gender (GAP) dan Daftar Periksa (cheklist),
bekerjasama
dengan
Kantor
Kementerian
Pemberdayaan
Perempuan (KPP) sudah dilakukan, tetapi belum tuntas dan masih
perlu dilanjutkan oleh KPP.
Mulai Tahun 2004 Kementerian KUKM menggulirkan dana
Perkuatan Modal Usaha Mikro dan Kecil ke tiap provinsi, dengan
prioritas pada kelompok usaha mikro yang umumnya dilakukan

129

6.

oleh perempuan yang mempunyai aktivitas usaha produktif.


Pengguliran dana kepada anggota kelompok dilakukan dengan
menggunakan Pola Tanggung Renteng.
Kegiatan perkuatan usaha pada skala mikro dan kecil yang sudah
dilakukan oleh Kementerian KUKM adalah sebagai berikut:
a. Pada tahun 2004/2005 melakukan pelatihan Sosialisasi Program
Tanggung Renteng di Malang untuk Ketua-ketua Koperasi,
terutama yang mendapat dukungan perkuatan.
b. Penyaluran bantuan perkuatan modal usaha mikro dan kecil
dengan sistem Tanggung Renteng sudah dilakukan di seluruh
Indonesia (30 provinsi) dengan prioritas pada kelompok
perempuan untuk mengatasi keterbatasan akses mereka
terhadap sumber permodalan. Jenis komoditas usaha yang
diberi bantuan perguliran dana perkuatan modal usaha mikro
dan kecil tergantung pada daerah dan tipe Sentra; sebagai
contoh, sentra pengolahan daging abon dari ikan tuna di
Sulawesi Tenggara, dari sejumlah 15 orang penerima bantuan
kini bertambah menjadi 20 orang. Teknologi pengolahan yang
digunakan juga masih tradisional. Frekuensi produksi dalam
satu bulan sebanyak 6 kali produksi dengan rataan hasil
sebanyak 70 kg abon ikan dari 200 kg bahan mentah ikan tuna.
Dari besaran produksi ini kelompok memperoleh keuntungan
sebesar 300 ribu rupiah/bulan/anggota. Hasil evaluasi mengenai
dana perkuatan modal dinilai baik karena dana sudah dapat
digulirkan ke dalam dan ke luar: Dari besaran bantuan 7,5 juta
rupiah yang diberikan pada tahun 2004 untuk sebanyak 15
orang anggota kelompok abon ikan maka pada tahun 2005
sudah meningkat menjadi 9 juta rupiah dan sudah mulai
digulirkan ke anggota yang lain. Hal ini merupakan petunjuk
adanya peningkatan.

130

Tabel 2. Analisis SWOT Pelaksanaan Pengarusutaman Gender di Sektor KUKM


Aspek

1.
Dukungan
Politik

Kekuatan
1. SK Menteri KUKM tentang
Pembentukan Tim PUJ-PP-KUKM
sebagai acuan kerja.
2. Terbentuknya Focal Point
Daerah
3. SK Menteri KUKM tentang
Penetapan KSP dan Kelompok
Tanggung Renteng Penerima Dana
Bergulir Program Rintisan
Pengembangan UMK yang
Responsif Gender; SK Menteri
KUKM tentang Juknis Rintisan
Pengembang-an UMK yang
Responsif Gender; Pedum
Pengembangan UMK yang
Responsif Gender.

Kelemahan
1. Tim tidak dapat
menjalan-kan fungsi
operasional dan
hanya bersifat
fungsional.
2. Hubungan kerja
dengan Focal Point
tidak bersifat
hubungan hirarkis
langsung
3. Kurangnya
pemahaman dan
komitmen di tingkat
pengambil keputusan.

3.Kelemba
gaan

2. Focal Point yang


ditunjang dengan dukungan
dana Dekonsentrasi dapat
diberdayakan
3. SK&Pedum yang telah
diterbitkan dapat dijadikan
dasar penetapan peraturan &
pedoman pengembangan
PUG Lintas Unit KUKM dan
Lintas Sektor

1.

1. Program Perkuatan

1. Program Rintisan Pengem-

1. Adanya Focal point di daerah


membantu mengoperasionalkan
pekerjaan Tim PUJ-PP-KUKM

Modal UMK yang


Responsif Gender
adalah feasible tetapi
intangible (belum ada
indikator keberhasilan
yang pasti)
1. Koordinasi antara
Tim PUJ-PP-KUKM
dan Focal Point

bangan UMK yang Responsif


Gender diharapkan nantinya
dapat menjadi entry point
untuk mengakses sumber
dana lainnya (LKM,
Syariah,dll)
1. Keberadaan Focal Point
dapat merupakan entry
point penguatan PUG di

Adanya SK pembentukan Tim


PUJ-PP-KUKM dan Program
Rintisan Pengembangan UMK
yang Responsif Gender, termasuk
Juknis & Pedum pelaksanaannya.

Ancaman

1. SK, Juknis, dan


Pedum program
Responsif Gender
akan menjadi tidak
efektif apabila
kebijakan di
kementerian KUKM
belum menjadi-kan
PUG sebagai
program strategis
kementerian.

4. Besaran anggaran
pembinaan UKM di Lintas
Sektor & Dana Dekonsentrasi
dapat dijadikan dukungan
untuk perlunya pengadaan
Dinas KUKM yang berdiri
sendiri.

4. Kepmendagri No 132 tahun


2003 tentang PUG dalam
Pembangunan

2.
Kebijakan

Peluang
1. Tim PUJ-PP-KUKM sudah
melibatkan lintas keDeputi-an

1. Pembinaan dan
sistem pemantauan
yang tidak kontinu
akan mengganggu
kelangsungan
program.
1. Ketergantungan
pada keberadaan
Focal Point di

131

Aspek

Kekuatan
dalam pelaksanaan PUG di
lapangan.

Kelemahan
tidak selalu lancar
(lebih banyak
bersifat himbauan)

Peluang
bidang UMKM.

4. Sistem
Informasi

1. Keberadaaan Focal Point dapat


dimanfaatkan untuk
pengumpulan data terpilah
gender atau bekerjasama
dengan Biro Perencanaan KUKM
atau BPS

1. Keberadaan program
Bantuan Penguatan Modal
Usaha Mikro dan Kecil
dengan prioritas
perempuan dapat menjadi
entry point pelibatan
perempuan di program
KUKM yang bersifat umum

5.Sumber
daya
Manusia

1. Adanya Tim PUJ-PP-KUKM di


tingkat Kementerian dan Focal
Point di tingkat Daerah
merupakan aset strategis yang
dapat dimanfaatkan dan dapat
diberdayakan untuk
mengoperasional-kan
pelaksanaan PUG di
lapangan/daerah

1. Ketidaktersediaan
data terpilah, di
lingkup
kelembagaan
UMKM akan
menyulitkan
pemahaman
terhadap isu
umum dan spesifik
perempuan UMKM
di daerah.
1. Posisi fungsional
dari Tim PUJ-PPKUKM membatasi
ruang gerak
implementasi PUG
di lapangan

1. Ketersediaan dana
Dekonsentrasi yang
dikelola oleh Tim PUJ-PPKUKM dapat digunakan
sebagai jejaring pengikat
dengan Dinas atau Unit
yang menangani KUKM di
daerah dalam melakukan
kegiatan yang responsif
gender

Ancaman
daerah, tanpa
adanya sistem
pemantauan yang
sistematis
berkemungkinan
memperlambat
operasionalisasi
kegiatan PUG di
daerah/lapangan.
1. Adanya program
khusus
perempuan
menyebabkan
keterbatasan
akses pada
program kegiatan
lain.

1. Seringnya terjadi
mutasi pegawai
yang
melaksanakan
PUG merupakan
kendala dalam
pemantapan dan
keberlanjutan
PUG

132

6.3. Kesimpulan
Komitmen Pejabat Kementerian Negara KUKM dalam mewujudkan
Program Rintisan Pengembangan Usaha Mikro dan Kecil yang Responsif
Gender merupakan aset strategis untuk pelaksanaan dan pengembangan
PUG di bidang usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM). Pendekatan
Kebutuhan Praktis Gender (KPG) dalam menentukan khalayak prioritas
pemberdayaan bidang UKM masih dalam konteks ril bisnis yang sedang
dikelola oleh perempuan UKM, baik dalam bentuk sentra bisnis maupun
dalam skala usaha mikro dan kecil. Komitmen praktis seperti ini muncul
karena umumnya perempuan masih diasumsikan lebih banyak
berpartisipasi aktif di sektor usaha mikro dan kecil atau di Koperasi
Simpan Pinjam/Unit Simpan Pinjam (KSP/USP). Apalagi selama ini
perempuan relatif belum banyak mengakses modal usaha, sehingga
program Rintisan Pengembangan Usaha Mikro dan Kecil yang Responsif
Gender dengan prioritas pada perempuan yang berusaha, dan tergabung
dalam KSP/USP menjadi satu pendekatan yang sangat strategis.
Pemantapan program perlu disinergikan dengan sumber pendanaan lain
(misalnya: LKM, Syariah) karena besaran dana dari program Rintisan
Pengembangan Usaha Mikro dan Kecil relatif sangat kecil. Tentunya akan
menjadi kurang feasible jika perempuan pengusaha mikro-kecil yang
telah dibantu akan dapat berkembang baik, jika tidak memperoleh
bantuan modal yang lebih besar.
6.4.

Rekomendasi

Rekomendasi disampaikan atas dasar pengamatan langsung, hasil


wawancara/diskusi dan masukan dari Focal Point dan staf Kementerian
Negara KUKM.
Aspek Dukungan Politik
1.

2.
3.
4.

Intervensi Usaha Mikro Kecil Menengah melalui program penguatan


modal tanggung renteng perlu dilengkapi dengan ketersediaan
data terpilah gender dan sistem pemantauan dan perguliran dana
yang kontinu dan tepat waktu.
Perlu peningkatan komitmen terhadap keberlangsungan program
agar kontinu dan tepat waktu pendanaannya.
Perluasan dukungan permodalan bagi kelompok tanggung renteng.
Peningkatan kualitas pelaksanaan program tanggung renteng

133

Aspek Kebijakan
1.
2.

Dalam menyukseskan PUG di bidang UMKM perlu ditingkatkan


komitmen pentingnya pelaksanaan PUG.
Perlunya penyusunan data terpilah gender di bidang UMKM.

Aspek Kelembagaan
Perlu dilakukan konsolidasi dan pemantapan Tim dalam keseluruhan unit
kerja di lingkungan Kementerian Negara KUKM.
Aspek Sistem Informasi
1.
2.
3.
4.

Kegiatan pemantapan PUG di lingkup Kementerian Negara KUKM


perlu segera diselenggarakan.
Modul-modul, panduan, dan pelatihan PUG bagi KUKM yang pernah
diterbitkan perlu disempurnakan.
Penyebarluasan
publikasi
PUG
dapat
dilakukan
dengan
memanfaatkan keberadaan Tim Focal Point yang telah terbentuk di
seluruh provinsi.
Temu Konsultasi PUG yang melibatkan Focal Point daerah dan
diselenggarakan tiap tahun dapat dimanfaatkan sebagai ajang
sosialisasi pengarusutamaan gender KUKM.

Aspek Sumberdaya Manusia


Capacity Building tentang PUG khususnya untuk pejabat di lingkungan
Kementerian KUKM harus dilakukan secara terencana dan kontinu.

134

Matrik Rekomendasi Sektor Koperasi dan UMKM dalam PUG

Aspek

1. Kebijakan

Rekomendasi Umum
Internal
Eksternal
Kompilasi dan
1.Penyusunan data terpilah
Koordinasi data
gender pada program
terpilah gender
kegiatan masing-masing
dengan instansi
Deputi.
terkait dalam
2.Penyusunan data terpilah
program PUG di
gender per jenis/identitas
sektor koperasi dan
koperasi sebagai bagian
UKM.
dari kegiatan pemampuan
PUG di sektor KUKM.
3.Penambahan anggaran
untuk pelaksanaan PUG
sektor KUKM.
1. Capacity building pejabat
di lingkungan Kementerian

Koordinasi dengan
lintas sektor dalam

Rekomendasi
Spesifik

1. Tersusunnya data

terpilah gender
mengenai koperasi
dan UMKM;
bekerjasama
dengan BPS.
2. Pengembangan
usaha mikro &
kecil yang
responsif gender di
30 provinsi dengan
bantuan perkuatan
modal.
1. Tersusunnya
modul, panduan,

Keterangan
Kondisi Umum:
1. Telah dikeluarkannya peraturan Menteri
Negara KUKM tentang Juknis Program
Rintisan Pengembangan Usaha Mikro dan
Kecil yang Responsif Gender.
2. Telah dibentuk Tim Pokja PUG pada
Kementerian Negara KUKM.

1. Telah disusun buku, booklet, leaflet dan profil


KUMKM yang responsif gender.

135

Aspek

2. Kegiatan

3.
Kelembagaa
n
4.
Keberlanjuta
n Program/
Kebijakan

Rekomendasi
Internal
Negara KUKM
2. Pemberdayaan KUMKM
melalui dukungan
perkuatan (modal,
pelatihan, manajemen)
3. Pengumpulan, pengolahan
dan penyajian data
KUMKM terpilah gender
4. Pengumpulan, pengolahan
dan penyajian data
Kopwan dan KUMKM
wanita per provinsi dan
kabupaten/kota.
Konsolidasi dan pemantapan
Tim Pokja PUG.
1. Perluasan kegiatan
2. Dukungan permodalan
bagi kelompok tanggung
renteng
3. Peningkatan kualitas
pelaksanaan program
tanggung renteng

Umum
Eksternal
pemberdayaan
KUMKM yang
responsif gender di
tingkat pusat dan
daerah.

----

Rekomendasi
Spesifik
dan pelatihan PUG
bagi KUMKM
2. Pelatihan,
workshop, training,
Temu Konsultansi
PUG, yang
melibatkan seluruh
pejabat dan staf
Kementerian
Negara KUKM.

---

Komitmen Bappenas,
BPS untuk
penyusunan data
terpilah gender
sektor KUKM.

Keterangan
2. Telah dilakukan sosialisasi program PUG di
tingkat Eselon I s/d IV.
3. Telah dilakukan pelatihan PUG di beberapa
daerah.
4. Telah dilakukan evaluasi program dengan
peserta focal point dari provinsi.
5. Telah dilakukan Temu Konsultansi PUG di
berbagai provinsi.
6. Dukungan perkuatan bagi kelompok tanggung
renteng sbb:
Tahun 2004 digulirkan bantuan modal
sebesar Rp.7.5jt untuk satu kelompok
Tahun 2005 digulirkan bantuan modal
sebesar Rp.15jt untuk dua kelompok
Sudah ada SK pembentukan Tim Pokja PUG
pada Kementerian Negara KUKM.
Sudah ada SK, Juknis, dan Pedum pelaksanaan
program bantuan perkuatan permodalan
tanggung renteng yang responsif gender, dengan
prioritas perempuan.

136

137

BAB VII
EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER
DI SEKTOR KESEHATAN

7.1.

Perkembangan Pengarusutamaan Gender Sektor Kesehatan

Pada tahun 1948 melalui WHO dunia, termasuk Indonesia, menyepakati


bahwa derajat kesehatan setinggi-tingginya adalah suatu hak yang
fundamental bagi setiap orang tanpa membedakan ras, agama, jenis
kelamin, politik yang dianut dan tingkat sosial ekonominya. Selanjutnya
pada tahun 1980 dideklarasikan Health for all by the year 2000. Sejalan
dengan komitmen internasional ini Indonesia pada tahun 1982 telah
menyusun Sistem Kesehatan Nasional (SKN) dengan RPJPK (Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Kesehatan). Kemudian memasuki abad XXI
Indonesia mendeklarasikan visi Indonesia Sehat tahun 2010.
Pada awalnya komitmen Depkes tentang peningkatan peranan wanita
diwujudkan
melalui
Proyek
Peningkatan
Peran
Wanita
dalam
Pembangunan Kesehatan (P2WPK) pada Direktorat Bina Peran Serta
Masyarakat di Direktorat Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat (19881998). Setelah reorganisasi Depkes pada tahun 1999, focal point tersebut
dilimpahkan ke Direktorat Kesehatan Keluarga pada Ditjen Bina Kesmas
juga. Kegiatan PUG sehari-hari dikoordinasikan oleh Sub-direktorat
Kesehatan Usia Subur pada Direktorat Kesehatan Keluarga2.
Berdasarkan Inpres No 9 tahun 2000 tentang Pengarus-utamaan Gender
(PUG) dalam Pembangunan Nasional, Menteri Kesehatan menerbitkan SK
Menkes No HK.00.SJ.SK.I.1712 tanggal 13 September 2002 tentang Tim
Pengarusutamaan Gender Depkes, sebagai landasan operasional kegiatan
PUG di sektor kesehatan. Dengan landasan ini diharapkan PUG di sektor
kesehatan dapat dilaksanakan dengan lebih baik. Tim PUG terdiri dari Tim
Pengarah dan Tim Pelaksana. Tim Pengarah diketuai oleh Dirjen Bina
Kesmas dengan sekretaris Direktur Kesehatan Keluarga. Di tingkat
operasional Tim Pelaksana diketuai oleh Direktur Kesehatan Keluarga dan
Kepala Biro Perencanaan dan Anggaran menjadi wakil ketua Tim
Pelaksana. Sejak diberlakukannya UU No 25 tahun 2000 tentang
Propenas, dan adanya kebijakan Bappenas tentang Repeta yang responsif
gender, maka dengan koordinasi oleh Tim Pelaksana PUG secara bertahap
2

Pada awal tahun 2006 Direktorat Kesehatan Keluarga dipecah menjadi dua Direktorat, yaitu
Direktorat Kesehatan Ibu dan Direktorat Kesehatan Anak. Focal point gender ada di Direktorat
Kesehatan Ibu pada Sub-dit Kesehatan Usia Subur.

138

program-program pembangunan kesehatan diarahkan untuk menjadi


responsif gender.
Kemampuan mengerjakan analisis gender bagi para perencana dan
penanggung jawab program pembangunan kesehatan dikembangkan
antara lain melalui sosialisasi gender, dan pelatihan analisis gender cara
GAP, dengan dukungan Bappenas dan bantuan CIDA/Hickling pada tahun
2002. Salah satu hasil yang penting dari kerjasama ini adalah
diterbitkannya sebuah buku yang diberi judul Analisis Gender dalam
Pembangunan Kesehatan, Aplikasi Gender Analysis Pathway (GAP) dan
Berbagi Pengalaman.
Kemudian pada tahun 2003 dimulai pelaksanaan PUG-BK (PUG Sektor
Kesehatan) pada beberapa program kesehatan terpilih, yaitu 1) Program
Lingkungan Sehat, Perilaku Sehat dan Pemberdayaan Masyarakat Sub
Program Lingkungan Sehat, Penyehatan Air dan Sanitasi, 2) Program
Upaya Kesehatan Sub Program Penurunan Angka Kematian Ibu melalui
Making Pregnancy Safer, Sub Program Pemberantasan Tuberkulosis, Sub
Program Pemberantasan Malaria, Sub Program Penanggulangan HIV/AIDS
dan PMS, 3) Program Perbaikan Gizi Masyarakat, dan 4) Program
Kebijakan dan Manajemen Kesehatan Sub Program Sistem Informasi
Kesehatan, Sub Program Penelitian dan Pengembangan Kesehatan.
Secara kronologis singkat kegiatan yang telah dilaksanakan adalah:

Seminar Pengarusutamaan Gender sektor Kesehatan di Depkes


dengan pembicara utama Direktur Jenderal Bina Kesehatan
Masyarakat.
Audiensi dengan Sekretaris Jenderal dan Direktur Jenderal Bina
Kesmas tentang rencana pelaksanaan analisis gender program
kesehatan Repeta 2003.
Pembentukan Tim Teknis Penyusunan Analisis Gender Repeta 2003
dengan melibatkan semua unit penanggungjawab program
kesehatan
terpilih,
Bappenas,
Kementerian
Pemberdayaan
Perempuan (KPP), dan Badan Pusat Statistik (BPS).
Pelatihan singkat untuk staf perencana tentang Analisis Gender dan
Repeta 2003 oleh KPP bekerjasama dengan Pusdiklat Depkes untuk
memberikan dasar-dasar pengetahuan gender dan analisis gender,
serta pelatihan analisis gender dengan menggunakan bahan Repeta
2003.
Lokakarya I Penerapan GAP dalam Repeta 2003 dikoordinasikan
oleh Bappenas dan diikuti Tim Gender 4 sektor, fasilitator dan
narasumber.
Pertemuan-pertemuan teknis program kesehatan yang digenderkan, dihadiri anggota Tim Gender.

139

Lokakarya II tentang Hasil Analisis Gender GAP program kesehatan


terpilih.
Diseminasi hasil analisis di lingkungan Depkes dipimpin oleh Sekjen
untuk memantapkan komitmen.
Diterbitkannya SK Menkes No HK.00.SJ.SK.I.1712 tentang Tim PUG
Depkes untuk lebih memantapkan lagi komitmen.
Pada tahun 2003-2005 dilakukan berbagai kegiatan PUG-BK,
antara lain :1) Penyusunan Repeta yang Responsif Gender tahun
2003, 2004, 2005, 2) Penyusunan Indikator Keberhasilan PUG-BK,
3) Sosialisasi PUG-BK di beberapa provinsi, 4) Review PUG-BK, 5)
Lokakarya Nasional PUG-BK, 6) Pelatihan Sensitifitas dan Analisis
Gender bagi Perencana di Lingkungan Ditjen Bina Kesmas dan
Penanggungjawab Program, 7) Sosialisasi PUG-BK 6 Program
Prioritas yang Responsif Gender dan GAP di Seluruh Provinsi, 8)
Pertemuan Koordinasi antar Program Prioritas.
Pada tahun 2005 Biro Perencanaan dan Anggaran bekerjasama
dengan focal point Depkes melakukan : 1) Penyusunan RKP 2006
yang Responsif Gender, 2) Sosialisasi PUG-BK bagi semua
Perencana Dinas Kesehatan Provinsi, 3) Review PUG-BK.

Anggaran PUG-BK di lingkungan Depkes, setelah Proyek P2W-PK selesai,


mulai tahun 2003-2005 tetap dialokasikan untuk PUG-BK di Direktorat
Kesehatan Keluarga, Ditjen Bina Kesmas dan Biro Perencanaan dan
Anggaran Depkes. Sedang untuk program-program kesehatan yang
responsif gender alokasi anggaran sudah termasuk (inklusif) di dalam
masing-masing program.
Sumber dana untuk PUG-BK selain dari APBN juga berasal dari bantuan
luar negeri (BLN) misalnya WSSLIK untuk Penyehatan Lingkungan dan
Sanitasi, Program Lingkungan Sehat P2MPL. Biro Perencanaan selalu
menekankan kepada Unit Utama yang programnya sudah responsif
gender untuk melaksanakan kegiatannya sesuai dengan yang telah
direncanakan.
Dengan mempertimbangkan dan memasukkan aspirasi, pengalaman, dan
kebutuhan perempuan di sektor kesehatan, serta dengan lebih
melibatkan perempuan dalam program pembangunan kesehatan,
diharapkan dapat dicapai hasil program yang lebih baik, efisien dan
merata. Pada tahun 2005 kebijakan pembangunan kesehatan lebih
menekankan pada peningkatan kualitas dan pemerataan pelayanan
kesehatan dasar dan rujukan, dengan memperhatikan kesetaraan dan
keadilan gender, khususnya melalui program kesehatan prioritas.

140

7.2.

Pelaksanaan PUG di Sektor Kesehatan

Berdasarkan Inpres No 9 tahun 2000 terdapat beberapa prasyarat


pendukung yang perlu dikembangkan agar PUG dapat dilaksanakan
dengan baik, meliputi 5 aspek, yaitu : aspek dukungan politik, aspek
kebijakan, aspek kelembagaan, aspek sistem informasi, dan aspek
sumber daya manusia (SDM).
Oleh karena itu pendekatan yang dipakai untuk mengevaluasi
pelaksanaan PUG adalah dengan menelaah secara lebih mendalam aspekaspek pendukung PUG dengan menggunakan metode SWOT (Strength,
Weakness, Opportunity, Thread).
Matriks Analisa SWOT Pelaksanaan PUG di Sektor Kesehatan
No
A

ASPEK
Dukungan
politik :
SK Menkes ttg
Tim PUG dan
SE Menkes ttg
Pelaksanaan
PUG sektor
kesehatan

Kebijakan :
Pendekatan
Gender dalam
pembangunan
Kesehatan

STRENGTH/
KEKUATAN
SK dan SE Menkes
menjadi acuan yg
sangat penting
bagi semua unit
kerja utk
melaksanakan PUG
sektor kes. SK dan
SE ini juga menjadi
dasar
diterbitkannya
peraturan Eselon I
utk pengembangan
PUG termasuk
anggarannya

Kebijakan PUG
telah mendorong
banyak unit kerja
untuk
memasukkan
perspektif gender
ke dalam program
yang menjadi
tanggung jawabnya
sebagai alternatif
untuk pencapaian
hasil yg lebih
efektif dan merata.

WEAKNESS/
KELEMAHAN
SK dan SE sudah
diedarkan ke
semua unit kerja,
namun tidak
semua unit kerja
memberikan
respon yang
antusias. Mungkin
hal ini disebabkan
karena persepsi
tentang gender yg
masih belum
tepat. Sementara
itu advokasi dan
KIE PUG tidak
dikerjakan secara
berlanjut.Selain
itu tugas anggota
Tim dan
mekanisme kerja
Tim tidak diatur
dg jelas.
Pemahaman ttg
kaitan gender dan
kesehatan tidak
merata pada
semua unit kerja
dan kurang dimantapkan secara
berkelanjutan melalui upaya advokasi, sosialisasi
dan KIE PUG.
Indikator PUG
hanya pada jmlh
progr dan tidak
pada keterlibatan
unit kerja.

OPPORTUNITY/
PELUANG
RPJMN 2004-09
menekankan arah
kebijakan pembangunan kesehatan
agar memperhatikan kesetaraan
gender

THREAD/
ANCAMAN
Kerjasama antar
departemen dalam
PUG sektor kesehatan sering tidak
mantap, krn perkembangan kebijakan prioritas
program sektor
kesehatan yang
responsif gender
kurang dipahami
oleh KPP. Peran
KPP dan Sektor
dalam PUG tidak
diatur dengan
tegas dan rinci.
Demikian juga
kerjasama dalam
monev tidak ada.

Kebijakan pembangunan nasional


dan hubungan internasional masih
tetap
menekankan
perlunya
kesetara-an
gender.
Puskabangkes
dapat membantu
memberi
masukan tentang
kajian untuk
mengem-bangkan
PUG sektor kes.

Perubahan kondisi
lingkungan dgn
berbagai
permasa-lahan yg
tampak lebih
mendesak dapat
menggeser
prioritas PUG.
Selain itu kerjasama antar departemen penanggung jawab PUG
sektor kes sering
tidak mantap.

141

No

ASPEK

Kelembagaan :
Focal point
dan Pokja
gender

Sistem
informasi :
Data terpilah
jenis kelamin

Sosialisasi dan
KIE PUG

SDM :
capacity
building

STRENGTH/
KEKUATAN
Dengan adanya
unit fungsional
khusus untuk PUG,
perencanaan dan
pelaksanaan PUG
lebih terarah dan
efektif. FP menjadi
penghubung
dengan lembaga
lain yg menangani
gender dan
kesehatan di luar
Depkes
Data terpilah jenis
kelamin
merupakan dasar
yg penting utk
sosialisasi dan
pelaksanaan PUG;
sudah dikomunikasikan dg Pusdatin
dan Badan Litbang
Sosialisasi dan KIE
PUG dikoordinasikan oleh foc point
untuk membangun
kesamaan persepsi
dan memantapkan
komitmen, sudah
dikomunikasikan
dg Dit Promkes
Unit yg menangani
SDM capacity
building sdh ada
dan
berpengalaman

WEAKNESS/
KELEMAHAN
Beban tugas sangat besar karena
campur tugas
lain, apalagi jika
petugas kurang
dedikasi dan
kurang paham
gender. Selain itu
juga kurang
mendapat
dukungan oleh
petugas dari unit
kerja yang lain.
Koordinasi data
gender antara
Pus-datin dan
penang-gjawab
program belum
mantap, sehingga
hasilnya tidak
efektif. Upaya
melalui penelitian
belum banyak
dikerjakan.
Sosialisasi dan
KIE PUG belum
dikerjakan secara
berkelanjutan.
Unit Dit Promkes
kurang dilibatkan
secara berkelanjutan

OPPORTUNITY/
PELUANG
Makin banyak
lembaga
pemt/non pemt.
yg melaksanakan
PUG menjadi
potensi untuk
networking

THREAD/
ANCAMAN
Pembangunan nas
yg terus berkembang sering menuntut perkembangan
organisasi; terlalu
tergtg pd unit ini
saja akan
menghambat PUG
untuk jangka
panjang.

Evaluasi pelaksanaan PUG secara


sistematis mulai
dilakukan di
tingkat nasional
setiap tahun

Tidak tersedianya
data terpilah menyebabkan tdk dpt
memantau progr
dg pndekatn
gender. Hal ini
menutup alternatif
solusi utk progr yg
sulit

Untuk menangani
PUG, SDM yang
ada kurang dibekali dengan keterampilan khusus
PUG secara berlanjut.
Unit PPSDM
kurang dilibatkan
dalam upaya PUG
yg berkelanjutan,
misalnya integrasi
gender ke dalam
berbagai pendidikan yg ada atau
sedang direncanakan, sbg kurikulum khusus atau
materi sisipan.

Terbuka
kesempatan
pendidikan gender
di dalam dan LN

Sosialisasi dan KIE


yg tidak berkelanjutan dapat
mengancam
sustainabilitas
PUG kesehatan

Kebutuhan org
dan karier sering
menuntut adanya
pergantian petugas; tanpa perencanaan SDM yg
baik akan merugikan PUG

142

7.2.1. Aspek Dukungan Politik


Dalam RKP 2006 disebutkan bahwa pengarusutamaan gender merupakan
salah satu prinsip dasar pembangunan nasional yang harus dijadikan
acuan oleh semua sektor pembangunan, termasuk sektor kesehatan.
Khusus di sektor kesehatan dukungan politik yang utama bagi
pelaksanaan
PUG
adalah
diterbitkannya
SK
Menkes
No
HK.00.SJ.SK.I.1712 tanggal 13 September 2002 tentang Tim PUG
Departemen Kesehatan. Pada tahun 2004 untuk memantapkan dan
meningkatkan pelaksanaan PUG sektor kesehatan telah diterbitkan pula
Surat Edaran Menkes No 615/Menkes/E/VI/2004 tanggal 1 Juni 2004
tentang Pelaksanaan PUG-BK yang ditujukan kepada seluruh Eselon I dan
II di lingkungan Depkes.
Kekuatan
SK Menkes dan SE Menkes ini menjadi acuan utama bagi semua
unit kerja di lingkungan Depkes untuk melaksanakan dan
mengembangkan PUG di lingkungan kerjanya, pada semua
program dan kegiatan yang menjadi tanggung jawab pejabat
eselon I maupun eselon II, termasuk penyediaan anggarannya.
Kelemahan
Maksud dan tujuan SK Menkes dan SE Menkes yang sudah
diedarkan ke semua unit kerja kurang direspons dengan antusias
oleh para pejabat di banyak unit kerja di Depkes. Hal ini mungkin
disebabkan oleh pemahaman dan persepsi tentang gender yang
belum sinkron dari banyak pimpinan unit kerja, menyebabkan
pelaksanaan SK dan SE menjadi kurang efektif. Upaya untuk
meningkatkan pemahaman melalui advokasi, sosialisasi dan KIE
gender tidak dilaksanakan secara berlanjut. Selain itu SK tidak
mengatur tugas anggota Tim secara lebih rinci, juga tidak
mengatur mekanisme kerja PUG. Pada tahun-tahun selanjutnya
program yang responsif gender terus bertambah, unit kerja yang
terlibat makin banyak, selain itu telah terjadi banyak pergantian
petugas, namun SK Menkes belum diubah, sehingga sudah tidak
sesuai lagi.
Peluang
Peraturan Presiden RI tahun 2005 tentang RPJMN tahun 2004
2009 secara tegas menyebutkan bahwa arah kebijakan
pembangunan nasional termasuk pembangunan kesehatan perlu
memperhatikan kesetaraan gender.

143

Ancaman
Kerjasama antar departemen dalam pengarusutamaan gender di
sektor kesehatan sering tidak berjalan mantap. Hal ini antara lain
disebabkan karena perkembangan kebijakan program prioritas
sektor kesehatan yang responsif gender kurang dipahami oleh KPP.
Sesuai dengan Inpres No 9 tahun 2000 KPP mempunyai tanggung
jawab koordinatif dan memberikan bantuan teknis yang diperlukan,
sedangkan sektor lebih pada tugas implementasi program sektor,
termasuk yang sudah responsif gender. Pembagian peran dan
tanggung jawab KPP dan Sektor dalam PUG ini tidak dituangkan
secara tegas dan lebih rinci dalam suatu kesepakatan. Selain itu
kerjasama dalam pemantauan dan evaluasi PUG juga tidak ada.
Misalnya dalam program penurunan angka kematian ibu melalui
program Making Pregnancy Safer, KPP sudah berperan banyak
dalam berbagai kegiatan antara lain Suami Siaga, tinggal
memantapkan koordinasinya saja. Namun untuk mengatasi
ketimpangan gender dalam berbagai program kesehatan prioritas
yang lain (misal Program Pemberantasan Tuberkulosis, HIV/AIDS,
Sanitasi dan Penyehatan Air dan sebagainya), KPP perlu juga
bekerjasama memberikan bantuan teknis sesuai Inpres No 9 tahun
2000.
7.2.2. Aspek Kebijakan
Misi pembangunan kesehatan adalah: 1) menggerakkan pembangunan
nasional yang berwawasan kesehatan, sehingga memberikan dampak
positif bagi derajat kesehatan, 2) mendorong kemandirian masyarakat
untuk hidup sehat, melalui peningkatan kesadaran akan hidup sehat bagi
individu maupun masyarakat, 3) memelihara dan meningkatkan
pelayanan kesehatan yang berkualitas, merata dan terjangkau, 4)
memelihara dan meningkatkan kesehatan individu, keluarga dan
masyarakat beserta lingkungannya, dengan prioritas upaya promotif dan
preventif. Untuk mencapai misi tersebut dilaksanakan strategi
pembangunan berwawasan kesehatan, yaitu: 1) pembangunan nasional
berwawasan kesehatan, guna memberikan kontribusi yang positif
terhadap kesehatan terutama dalam hal lingkungan sehat dan perilaku
sehat, 2) profesionalisme, yang didukung antara lain dengan kemajuan
iptek, SDM, nilai moral etika, sumpah kode etik profesi, standar
kompetensi, akreditasi, 3) sistem pembiayaan kesehatan untuk
kemandirian masyarakat dalam pola hidup sehat melalui JPKM, 4)
desentralisasi, yang menjamin penyelenggaraan upaya kesehatan
berdasarkan potensi dan kebutuhan spesifik daerah.
Guna mendukung strategi pembangunan kesehatan agar hasilnya dapat
dicapai secara merata, salah satu pendekatan yang diambil adalah

144

pendekatan gender dalam sektor kesehatan. Pendekatan gender pada


program-program kesehatan dilakukan atas dasar kenyataan bahwa: 1)
terdapat perbedaan paparan penyakit dan masalah kesehatan pada lakilaki dan perempuan, 2) terdapat perbedaan akses terhadap pelayaan
kesehatan pada laki-laki dan perempuan, 3) penyakit dan masalah
kesehatan memberikan dampak yang berbeda pada laki-laki dan
perempuan. Berdasarkan pendekatan gender dalam sektor kesehatan,
maka dikembangkan PUG-BK dengan tujuan: menerapkan kepedulian
gender dalam analisis, formulasi, implementasi dan pemantauan setiap
kebijakan dan program kesehatan dalam menciptakan keadilan dan
kesetaraan gender. Untuk itu maka diperlukan tersedianya data terpilah
(jenis kelamin, umur, sosial ekonomi), sebagai data pembuka wawasan
untuk melihat kesenjangan yang ada.
Proses PUG dengan penyusunan program yang responsif gender pada
awalnya (tahun 2003) dimulai dengan adanya komitmen bersama Sekjen
dan Dirjen Bina Kesmas, disusul dengan pembentukan Tim Teknis
Penyusunan Repeta 2003 yang Responsif Gender, pelatihan Analisis
Gender GAP untuk seluruh anggota Tim Teknis, akhirnya penyusunan
Repeta yang Responsif Gender. Proses penyusunan Repeta 2004 dan 2005
lebih lancar, karena sudah ada pengalaman, meskipun beberapa anggota
Tim Teknis mengalami pergantian. Dalam proses ini selalu melibatkan
Bappenas
dan
Kementerian
Pemberdayaan
Perempuan
sebagai
narasumber.
Kebijakan tentang gender dalam pembangunan kesehatan sudah
dimasukkan dalam Renstra Depkes dan di dalam kebijakan dan Strategi
Nasional Kesehatan Reproduksi. Dengan kebijakan yang ada PUG dapat
dikembangkan ke unit-unit lain yang belum tersentuh. Selain itu
kebijakan ini juga telah mendorong sustainability, dapat dilihat antara lain
dari terselenggaranya sosialisasi dan pelatihan gender setiap tahunnya.
Besarnya anggaran untuk masing-masing Program dan Sub-program
kesehatan mencakup anggaran yang dipergunakan untuk kegiatan gender
dan kegiatan yang bersifat umum.
Kekuatan
Kebijakan PUG telah mendorong banyak unit kerja untuk
mengintegrasikan perspektif gender ke dalam program yang ada di
dalam unit kerja tersebut. Selain itu makin banyak pejabat
memahami dan menyadari bahwa PUG merupakan salah satu
alternatif untuk pencapaian hasil pembangunan kesehatan yang
lebih efektif dan merata.
Kelemahan
Pemahaman tentang kaitan gender dan kesehatan tidak merata
pada semua unit kerja dan kurang dimantapkan secara

145

berkelanjutan melalui upaya advokasi, sosialisasi dan KIE PUG.


Dalam hal ini Badan Litbangkes dapat berperan penting
mengadakan berbagai penelitian untuk lebih memahami kaitan
gender dengan kesehatan. Indikator PUG seharusnya tidak hanya
pada jumlah program yang responsif gender, tetapi juga pada
jumlah unit kerja yang terlibat dengan PUG.
Peluang
Kebijakan pembangunan nasional dan hubungan internasional
masih
tetap
menekankan
perlunya
kesetaraan
gender.
Puskabangkes dapat dilibatkan dalam memberikan masukan
tentang
kajian
pengembangan
PUG
di
Depkes
dan
kelangsungannya di masa mendatang (sustainabilitas).
Ancaman
Perubahan kondisi lingkungan dengan berbagai permasalahan yang
tampak lebih mendesak dapat menggeser prioritas PUG. Selain itu
kerjasama antar departemen penanggung jawab PUG sering tidak
berjalan mantap (lihat kembali uraian tentang ancaman pada
Aspek Dukungan Politik.
Hasil implementasi kebijakan dan program
Beberapa program yang telah dibuat responsif gender tidak dapat
dilaksanakan pada tahun yang sama dengan saat penyusunan, karena
proses penyediaan anggarannya terlambat atau belum sinkron. Beberapa
program yang sudah ada angggarannya dapat dilaksanakan dan
memberikan beberapa hasil (output atau outcome) sesuai dengan
rencana, misalnya Program Upaya Kesehatan pada Sub Program MPS,
Sub Program Pemberantasan Tuberkulosis, dan Sub Program
Pemberantasan Malaria.
Kegiatan-kegiatan yang responsif gender di sektor kesehatan beserta
realisasinya dapat dilihat pada lampiran.
7.2.3.Aspek Kelembagaan
Unit khusus di Departemen Kesehatan yang menjadi focal point PUG
adalah : 1) Biro Perencanaan dan Anggaran, untuk perencanaan program
yang responsif gender, dan 2) Direktorat Bina Kesehatan Ibu, Subdit Bina
Perlindungan Kesehatan Reproduksi pada Ditjen Bina Kesehatan
masyarakat, untuk pengembangan gender ke program-program
kesehatan. Dengan keterlibatan penuh Kepala Biro Perencanaan sebagai
focal point ini maka perencanaan PUG menjadi terintegrasi ke dalam
perencanaan sektor.

146

Di dalam SK Menkes No 00.SJ.SK.I.1712 tanggal 13 September tentang


Tim PUG Depkes disebutkan bahwa Tim terdiri dari : Tim Pengarah, Tim
Pelaksana, Sekretariat, dan Narasumber. Tim Pengarah adalah semua
Eselon I dan Tim Pelaksana adalah semua Eselon II sekaligus penanggung
jawab program.
Sebagai motor penggerak PUG di Depkes adalah focal point Dit Kesga
yang
secara
rutin
mengadakan
pertemuan
koordinasi
untuk
mengembangkan kegiatan PUG ke unit-unit kerja di Depkes. Pada akhir
2005 sebagian besar unit kerja di Depkes telah melaksanakan PUG.
Kekuatan
Dengan adanya unit fungsional khusus PUG, perencanaan dan
pelaksanaan PUG lebih terarah dan efektif karena ada yang selalu
mengingatkan rencana yang telah disepakati untuk dilaksanakan
dan perkembangannya. Focal point merupakan unit fungsional PUG
yang ditugasi membantu pengembangan PUG ke dalam Depkes,
dan menjadi penghubung ke luar dengan lembaga lain yang terlibat
kegiatan PUG sektor kesehatan. Focal point diminta juga
memberikan umpan balik secara berkala kepada Ketua Tim
Pengarah.
Kelemahan
Tugas PUG yang diemban pada unit ini membuat beban tugasnya
menjadi sangat besar, sehingga kadang-kadang kurang efektif
hasilnya, terutama kalau jadwalnya menumpuk dan petugas kurang
paham gender dan kurang dedikasi. Tugas berat ini kurang
mendapat dukungan oleh staf/petugas dari unit kerja yang lain.
Peluang
Makin banyak lembaga pemerintah dan non pemerintah yang
melaksanakan
PUG
menjadi potensi
untuk
pembentukan
networking, untuk memacu pelaksanaan PUG.
Ancaman
Pembangunan nasional yang terus berkembang sering menuntut
perkembangan organisasi. Sehingga kondisi terlalu tergantung
hanya pada unit fungsional gender saja, justru akan menyebabkan
untuk jangka panjang PUG tidak dapat berkembang sesuai dengan
yang diharapkan.
7.2.4.Aspek Sistem Informasi
Sistem informasi dengan data terpilah sangat penting untuk dapat
mengetahui adanya kesenjangan gender, dan untuk mengetahui apakah

147

suatu intervensi telah berhasil menghilangkan atau mempersempit jurang


perbedaan yang ada.
Kegiatan Sosialisasi PUG-BK dan GAP telah diselenggarakan oleh
Direktorat Bina Kesehatan Keluarga (Ditkesga) ke seluruh provinsi,
dengan target sosialisasi Kepala Dinas Kesehatan Provinsi, DPRD, Kepala
Bidang Perencanaan Dinkes dan Pengelola Program Kesehatan.
Pada kegiatan pelatihan analisis gender (GAP) oleh banyak peserta
disampaikan masukan perlunya uraian yang lebih jelas antara lain agar
sejauh mungkin menggunakan istilah-istilah yang dibakukan dalam
bahasa Indonesia.
Telah dikembangkan pula berbagai materi KIE PUG antara lain berupa
poster Apakah Program Saudara sudah Responsif Gender oleh Ditkesga
pada tahun 2003 dengan target para pengelola program di lingkup
Departemen Kesehatan. Keterlibatan Direktorat Promosi Kesehatan
sangat membantu penyusunan materi dan penyebarluasan informasi
tentang program responsif gender.
Data terpilah belum tersedia secara menyeluruh, namun baru ada di
beberapa program saja, seperti di Gizi, KB, HIV/AIDS dan Tuberkulosis.
Upaya penyediaan data terpilah terus dilakukan, antara lain dengan
sosialisasi dan fasilitisasi kepada program-program Pusat dan Daerah,
serta sosialisasi dan pelatihan GAP khusus dengan unit Pusat Data dan
Informasi (Pusdatin) Depkes (2005). Guna menengarai adanya
kesenjangan gender, selain melalui laporan dengan data terpilah menurut
jenis kelamin, dapat diperoleh melalui penelitian di lapangan yang
dilaksanakan oleh lembaga penelitian (a.l. Badan Litbangkes)
bekerjasama dengan penanggungjawab program.
Kekuatan
Tersedianya data dan informasi yang terpilah menurut jenis
kelamin merupakan dasar yang penting untuk pelaksanaan PUG,
sosialisasi PUG dan pemantauan perkembangan data gender.
Pentingnya ketersediaan data terpilah ini telah dikomunikasikan
dengan Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) dan Badan Penelitian
dan Pengembangan Depkes.
Sosialisasi dan KIE PUG dikoordinasikan oleh focal point setiap
tahun untuk membangun kesamaan persepsi dan memantapkan
komitmen, serta telah dikomunikasikan dengan Direktorat Promosi
Kesehatan Depkes,

148

Kelemahan
Koordinasi data gender antara Pusdatin dan penanggungjawab
program seringkali tampak belum mantap, sehingga hasilnya tidak
efektif. Selain itu updating data secara berkala dan berlanjut
membutuhkan dukungan sarana dan SDM yang handal.
Demikian pula halnya dengan ketersediaan data terpilah di daerah
setelah dilaksanakannya otonomi daerah menjadi lebih sulit
dipantau dan difasilitasi.
Sosialisasi dan KIE PUG belum dikerjakan secara berkelanjutan.
Upaya ini juga kurang mendapat dukungan yang berkelanjutan dari
Direktorat Promkes.
Peluang
Selama dua tahun terakhir telah dilaksanakan evaluasi pelaksanaan
PUG secara nasional dan sistematis. Evaluasi ini selanjutnya akan
dikerjakan secara terus menerus. Apabila kegiatan evaluasi ini
direspon secara positif akan membuka peluang lebih besar untuk
upaya penyediaan data terpilah.
Ancaman
Tidak
tersedianya
data
terpilah
menurut
jenis
kelamin
menyebabkan sektor tidak dapat melaksanakan analisa gender dan
memantau perkembangan program kesehatan dengan pendekatan
gender. Hal ini akan menutup salah satu alternatif pemecahan
masalah bagi program-program kesehatan yang selama ini
realisasinya sangat lambat.
Untuk mendapatkan data kesenjangan gender dalam sektor
kesehatan, Badan Litbangkes dapat berperan sangat penting.
Sosialisasi dan KIE yang tidak berkelanjutan dapat mengancam
sustainabilitas PUG kesehatan.
7.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia
Capacity building pada awalnya dimulai dengan kegiatan audiensi dengan
Pimpinan Depkes, kemudian diikuti dengan kegiatan seminar, workshop
dan pelatihan analisis gender. Selanjutnya dilaksanakan kegiatan berupa
penyediaan buku Pedoman PUG-BK bagi pengelola program kesehatan,
dan kegiatan sosialisasi bagi perencana program dan pelaporan, serta
pengelola program di Pusat yang dilaksanakan secara berkala. Fasilitasi
penyusunan program yang responsif gender tingkat Pusat juga telah
dikerjakan secara berkala sejak tahun 2002 sampai sekarang. Fasilitasi
PUG juga dikerjakan ke 11 provinsi, yaitu Kaltim, Kalbar, NTB, NTT, Sulsel,

149

Sultra, Sumbar, Sumut, Maluku, Riau, dan Bali. Dalam kegiatan capacity
building ini beberapa lembaga donor telah membantu melaksanakan
pelatihan gender, namun tidak selalu melibatkan focal point gender.
Kepala Biro Perencanaan dapat membantu memantau sehingga kegiatan
ini dapat dikoordinasikan lebih baik dan merata.
Untuk mengembangkan PUG sektor kesehatan telah dikerjakan sosialisasi
dan pelatihan GAP dan PUG ke unit-unit kerja dan kepada para
penanggung jawab program, khususnya yang terpilih menjadi
program/sub-program prioritas, yaitu kesehatan lingkungan, promosi
kesehatan, MPS/kesehatan ibu, KB/kesehatan usia subur, Tb Paru,
malaria, HIV/AIDS, kesehatan balita, gizi, BPP-SDM, SIK/Pusdatin,
Litbangkes. JPKM, Kesehatan Indera, dan Kesehatan Jiwa.
Kekuatan
Unit yang menangani pengembangan SDM di sektor kesehatan
sudah ada, dan sudah sangat berpengalaman, dikoordinasikan oleh
PP SDM. Potensi yang sudah ada ini dapat diarahkan untuk juga
membantu pengembangan PUG.
Kelemahan
Untuk menangani PUG diperlukan SDM dengan bekal pengetahuan,
dan keterampilan khusus PUG yang diberikan secara berlanjut.
Unit PPSDM kurang dilibatkan dalam upaya PUG secara
berkelanjutan, misalnya dalam mengintegrasikan perspektif gender
ke dalam berbagai pendidikan yang sudah ada atau yang sedang
direncanakan, berupa kurikulum khusus atau materi sisipan.
Peluang
SDM yang dilatih gender sebenarnya sudah cukup banyak,
masalahnya tinggal memberikan pembinaan dan motivasi terus
menerus serta reward sistem, agar dapat bekerja lebih baik lagi.
Salah satu cara adalah dengan memberikan kesempatan mengikuti
pendidikan lanjutan tentang gender di dalam maupun di luar
negeri.
Ancaman
Kebutuhan pengembangan organisasi dan karier seringkali
menuntut adanya pergantian petugas yang sudah terampil gender.
Tanpa perencanaan SDM yang menyeluruh termasuk yang
memahami gender maka pelaksanaan PUG tidak akan dapat
berkembang seperti yang diharapkan.

150

7.3.

Kesimpulan

Komitmen Pimpinan Depkes merupakan faktor yang sangat penting untuk


pelaksanaan dan pengembangan PUG di sektor kesehatan. Komitmen ini
dari satu sisi muncul karena pemahaman yang makin mantap tentang
permasalahan gender di sektor kesehatan. Di sisi lain karena kemauan
keras untuk mensukseskan misi pembangunan kesehatan sehingga perlu
mencari berbagai alternatif strategi.
Koordinasi antara unit-unit kerja internal Depkes yang terkait dengan PUG
sangat menentukan kelancaran pelaksanaan PUG. Untuk itu maka SK
Menteri Kesehatan tentang PUG telah dipertimbangkan oleh Pokja Gender
Depkes untuk direvisi dan dijabarkan lebih rinci ke dalam pembagian
tugas dan tanggung jawab unit-unit yang terkait.
1.

Pelaksanaan PUG di sektor kesehatan telah berjalan dengan cukup


baik, dapat dilihat dari jumlah program yang dibuat responsif
gender terus bertambah dari tahun ke tahun dengan dukungan
anggaran sesuai dengan kemampuan. Selain itu jumlah unit kerja
yang terlibat PUG dari tahun ke tahun juga meningkat.

2.

Beberapa program kesehatan yang sudah responsif gender pada


implemen-tasinya belum dapat dilaksanakan dengan baik, antara
lain karena belum sinkronnya perencanaan program dengan
penyediaan anggarannya.

3.

Mekanisme pemantauan dan evaluasi pelaksanaan PUG sektor


kesehatan belum berjalan dengan baik. Hal ini dapat dilihat dari
tidak tersedianya data tentang pelaksanaan program, termasuk
data anggarannya.

4.

Pengembangan PUG sektor kesehatan yang terus meningkat antara


lain karena focal point gender telah bekerja dengan baik. Namun,
kemampuan focal point untuk menangani PUG perlu ditingkatkan.
Mekanisme kerja juga perlu diperbaiki. Tim Pengarah diketuai
pejabat Eselon I sudah sangat tepat, namun sistem feedback yang
teratur perlu dipertimbangkan.

5.

Pemahaman tentang analisis gender dan PUG-BK di beberapa unit


kerja masih dirasakan kurang, antara lain karena materinya yang
sulit dicerna (khususnya GAP) dalam waktu penyampaian yang
relatif pendek.

151

7.4.

Rekomendasi

Masukan untuk rekomendasi diperoleh dari pengamatan langsung, dari


hasil wawancara dengan focal point dan staf Depkes, dan dari
pengalaman.

REKOMENDASI UMUM
ASPEK
Internal

Eksternal
Kerjasama antar
departemen/lemba
ga perlu
dimantapkan. Perlu
kesepakatan
pemahaman
kebijakan prioritas
sektor dgn KPP,
diatur dalam juklak
& monev bersama.

Dukungan
politik

Advokasi,
sosialisasi, KIE
PUG secara
berlanjut.

REKOMENDASI
SPESIFIK
BIDANG

KETERANGAN

SK Menkes tentang
Tim PUG dan SE
Menkes tentang
PUG perlu direvisi
dan dikaji ulang
secara berkala.

SK lebih rinci ttg


tugas anggota
Tim PUG dan
mengatur
mekanisme kerja
PUG.

Badan Litbangkes
perlu lebih banyak
mengadakan
penelitian kaitan
gender dan
masalah kes dan
penyakit.

Kebijakan

KPP pemegang
mandat PUG
tugas koordinatif
dan bantuan
teknis, dan
Depkes tugas
implementasi.
Agar
pemahaman ttg
kaitan gender
dan kesehatan
dipahami secara
merata.

Puskabangkes
perlu lebih
dilibatkan dlm
kajian
pengembangan
PUG kesehatan.
Kegiatan

Indikator PUG
selain jumlah
program
responsif
gender, juga
unit kerja yg
terlibat PUG

Beberapa
instrumen PUG,
khususnya GAP
perlu dikaji ulang,
disesuaikan
dengan
perkembangan
keadaan

Beberapa unit
kerja tidak
mengelola
program, tetapi
sudah responsif
gender dan
mendukung PUG.

KPP, Bappenas dan


BPS perlu memfasilitasi
tersedianya data
terpilah sektor.

152

REKOMENDASI UMUM
ASPEK
Internal

Focal point
perlu diperkuat
dengan
melibatkan staf
dari semua
unit kerja
utama dan unit
strategis sbg
subfocalpoint

Eksternal
Sedangkan
Depdagri untuk
data terpilah di
daerah.
Pemberdayaan
focal point sebagai
unit yang
menghubungkan
Sektor dg lembaga
di luar Sektor, yg
melaksanakan
PUG.

Kelembaga
an

Keberlanju
tan
Program/
Kebijakan

SDM terlatih
PUG perlu
dibina terus
dlm forum
khusus

Networking PUG dg
lembaga eksternal
perlu dijalin dgn
baik

REKOMENDASI
SPESIFIK
BIDANG

KETERANGAN

Ketua Tim
Pengarah PUG
pada eselon I perlu
diberikan feedback
berkala.

Keterlibatan
eselon I secara
langsung dalam
monev PUG
sangat
menentukan
keberhasilan PUG
kesehatan.

Direktorat Promkes
perlu lebih
dilibatkan dalam
sosialisasi gender
berlanjut.

Dit Promkes
perlu membantu
integrasi gender
dalam KIE
kesehatan.

PP SDM lebih
dilibatkan dalam
capacity building
gender/ PUG
secara berlanjut

PP SDM perlu
membantu
integrasi gender
dalam
pendidikan dan
pelatihan yang
ada atau sdg
direncanakan
melalui kurikulum khusus
atau sebagai
materi sisipan.

Pelatihan dan
penyegaran
tentang PUG perlu
diberikan
berkelanjutan

Rekomendasi Umum
1.

Koordinasi dalam kebijakan PUG antar Departemen/Lembaga perlu


dimantapkan, khususnya antara Departemen/Lembaga yang sangat
erat terkait dengan PUG, yaitu Kementerian Pemberdayaan
Perempuan, Bappenas, Sektor Terpilih, dan Dep. Dalam Negeri.
Depdagri sangat diperlukan dalam pelaksanaan PUG di Daerah.
Secara selektif situasional perlu disusun kerjasama lintas sektor

153

(a.l. Depkes) dengan KPP dalam bentuk kesepakatan pemahaman


tentang misi dan kebijakan sektor dalam kaitannya dengan gender,
serta petunjuk bersama pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi
program.
2.

Beberapa instrumen PUG perlu ditinjau ulang atau dimantapkan


lagi, antara lain alat analisis gender GAP, dan penyediaan data yang
terpilah menurut jenis kelamin. Perlu dipertimbangkan untuk lebih
menekankan penggunaan istilah-istilah dalam bahasa Indonesia.

3.

Untuk lebih menjamin keberlanjutan PUG, diperlukan SDM yang


handal. Untuk itu perlu dipertimbangkan untuk memacu SDM ini
dengan sistem reward yang sesuai, termasuk kesempatan
pendidikan lanjutan gender di dalam dan di luar negeri. Selain itu
diperlukan
networking
yang
dijalin
dengan
baik
untuk
keberlanjutan.

Rekomendasi Khusus
1.

SK Menkes No HK.SJ.SK.I.1712 tahun 2002 tentang Tim PUG-BK


Depkes perlu ditinjau ulang karena sudah tidak sesuai dengan
kondisi saat ini, antara lain meningkatnya jumlah program
responsif gender, meningkatnya jumlah unit kerja yang terlibat
PUG, banyaknya petugas yang telah pindah tugas dan digantikan.
Selain itu dalam SK perlu dirinci uraian tugas anggota Tim PUG dan
mekanisme kerjanya.

2.

Ketua Tim Pengarah PUG Sektor Kesehatan (Eselon I Depkes) perlu


mengadakan pemantauan dan evaluasi PUG secara berkala. Untuk
itu perlu didukung dengan sistem feedback pelaksanaan PUG.
Fungsi focal point pada Ditjen Bina Kesmas dan koordinasi oleh Biro
Perencanaan perlu lebih dioptimalkan. Focal point perlu diperkuat
dengan beberapa petugas subfocal point yang berasal dari unit-unit
utama dan unit strategis Depkes.

3.

Badan Litbangkes perlu lebih banyak mengadakan penelitian


tentang keterkaitan dan dukungan timbal balik antara gender dan
program-program unggulan Depkes. Selain itu membantu
memecahkan masalah tentang ketersediaan data terpilah
berdasarkan jenis kelamin.

4.

Direktorat Promosi Kesehatan sangat penting dan makin diperlukan


dalam kegiatan promosi kesehatan yang responsif gender; untuk
itu
perlu
kerjasama
dalam
memantapkan
pemahaman

154

permasalahan gender, termasuk dengan mengakses bahan rujukan


WHO tentang Gender and Health dan Matriks PUG WHO SEAR.
5.

PPSDM Depkes penting untuk lebih dilibatkan dalam capacity


building staf Depkes dalam kaitannya dengan pemahaman gender,
baik melalui kurikulum khusus gender, maupun melalui materi
sisipan yang dapat diberikan di semua jenis pendidikan dan
pelatihan kesehatan.

6.

Pusat Data dan Informasi Depkes sangat penting dalam membina


komitmen gender melalui penyediaan data dan informasi yang
terpilah menurut jenis kelamin. Setelah lebih dari 3 tahun sektor
kesehatan melaksanakan PUG, belum dapat ditemukan solusi untuk
memecahkan masalah tidak tersedianya data terpilah untuk
keperluan analisis gender sektor kesehatan dan sosialisasi PUG.
Dukungan Bappenas, BPS dan KPP dapat dipertimbangkan untuk
memfasilitasi secara lintas departemen, serta Departemen Dalam
Negeri untuk data terpilah di daerah.

7.

Puskabangkes penting untuk lebih dilibatkan dalam membuat


kajian tentang pengembangan kebijakan PUG di Depkes untuk
dapat lebih dijamin koordinasi kebijakan dan program lintas unit
kerja dan kelangsungannya di masa mendatang (sustainabilitas).

8.

Advokasi dan sosialisasi tentang kebijakan PUG, khususnya kaitan


Kesehatan dan Gender perlu diberikan secara berkelanjutan kepada
penentu kebijakan, penanggung jawab dan pengelola program
kesehatan, dengan mengantisipasi adanya pergantian petugas.
Indikator keberhasilan PUG seyogyanya tidak hanya ditunjukkan
dengan jumlah program yang responsif gender, tetapi juga
ditunjukkan dengan jumlah unit kerja yang terlibat dalam PUG.

155

BAB VIII
EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER
DI SEKTOR KELUARGA BERENCANA
8.1.

Perkembangan
Pengarusutamaan
Lingkungan Hidup

Gender

Sektor

Program Keluarga Berencana bertujuan untuk meningkatkan kesertaan


ber-KB guna pengaturan jarak kehamilan dan jumlah anak. Keberhasilan
ber-KB akan memberikan dampak pada kualitas kehidupan keluarga,
khususnya perempuan, karena terkait beberapa hal, seperti berkurangnya
risiko kematian saat melahirkan, bertambahnya kesempatan untuk
kegiatan pemberdayaan dan produktif (karena lebih banyak waktu untuk
berusaha sejalan dengan jumlah anak yang hanya sedikit), serta upaya
meningkatkan kualitas hidup anak (menurunnya angka kematian bayi dan
anak serta tersedianya waktu lebih banyak untuk pembinaan tumbuh
kembang anak). Beberapa isu yang mendasari kegiatan strategis dalam
program KB yang responsif gender adalah :
1.

Isu kesehatan ibu


Penggunaan kontrasepsi yang efektif oleh perempuan secara
langsung akan berpengaruh menurunkan risiko kematian ibu
karena melahirkan. Materi yang dikembangkan dalam mendukung
kegiatan peningkatan kesehatan ibu adalah peningkatan kualitas
kesehatan ibu dan kesehatan reproduksi. Berkaitan dengan
kesetaraan gender, telah dilaksanakan kegiatan promosi dan KIE
untuk meningkatkan tanggung jawab dan keterlibatan lakilaki/suami dalam pelayanan ibu hamil dan melahirkan guna
mencegah 3T (Terlambat mengetahui dan memutuskan perlu
tidaknya pertolongan khusus, Terlambat dirujuk ke tempat
pelayanan kesehatan yang memadai dan Terlambat memperoleh
pertolongan).
Kegiatan pembinaan kesehatan reproduksi juga diberikan kepada
kelompok remaja, khususnya perempuan, untuk meningkatkan
pengetahuan mereka agar lebih siap saat berumah tangga.
Materinya berhubungan dengan kesehatan, pengetahuan tentang
kualitas kesehatan di bidang reproduksi, seperti gizi, dan infeksi
penyakit organ reproduksi.

156

2.

Isu kematian bayi dan anak


Usaha meningkatkan kualitas kesehatan bayi dan anak, yang
terkait dengan program KB adalah kegiatan promosi, KIE dan
konseling tentang pembinaan kesehatan ibu, bayi dan anak, seperti
mendorong pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan serta pola
pengasuhan dan tumbuh kembang anak, serta peningkatan
partisipasi dan tanggung jawab laki-laki/suami. Kondisi buruk pada
bayi dan anak sering pula diakibatkan oleh masalah anemia pada
ibu saat hamil.

3.

Isu kemiskinan
Program pengentasan kemiskinan melalui Usaha Peningkatan
Pendapatan Keluarga Akseptor (UPPKS) merupakan kegiatan untuk
memberdayakan keluarga agar lebih mandiri dan mampu
mengakses berbagai kebutuhan hidupnya, termasuk pelayanan
kesehatan reproduksi. Kegiatan ini merupakan pembinaan
peningkatan pendapatan keluarga melalui kegiatan usaha ekonomi
produktif, antara lain melalui peningkatan pengetahuan dan
keterampilan kewirausahaan serta pemagangan/pendampingan.
Kegiatan kelompok UPPKS yang awalnya merupakan kelompok
usaha keluarga akseptor, umumnya beranggotakan ibu rumah
tangga dengan kegiatan usaha mikro.
Dalam menunjang upaya pengentasan kemiskinan, BKKBN juga
telah mengembangkan sistem pendataan keluarga sejahtera
dengan data terpilah. Dengan sistem ini dapat diberikan informasi
tentang keluarga Pra-Sejahtera dan Keluara Sejahtera-I dalam
ekonomi, yang dikategorikan sebagai keluarga miskin. Selain untuk
dasar operasional pelayanan KB, data ini juga dapat dipergunakan
untuk program GN-OTA, raskin, askesin, dan beberapa kegiatan
lain.

4.

Isu kesehatan reproduksi remaja


Program kesehatan reproduksi remaja merupakan pelayanan untuk
membantu remaja memiliki status kesehatan reproduksi yang baik
dan membantu dalam mengambil keputusan mengenai usia
perkawinan pertama, usia melahirkan anak pertama dan jumlah
anak yang diinginkan, serta mengatasi beberapa masalah perilaku
kesehatan reproduksi dengan risiko tinggi, seperti HIV/AIDS dan
penyakit menular seksual.
Isu PUG pada program kesehatan reproduksi remaja menangani
permasalahan pengetahuan dan perilaku risiko tinggi, seperti

157

merokok, narkoba, dan hubungan seks pra-nikah, di mana


permasalahannya sangat spesifik antara perempuan dan laki-laki.
Masalah lainnya adalah status kesehatan reproduksi remaja,
tingkat pengetahuannya tentang reproduksi dan pemenuhan
kebutuhan pelayanan KR, serta pengelolaan data informasi KRR
secara terpilah (Survei Kesehatan Reproduksi Remaja Indonesia
2002-2003), yang penanganannya juga mempertimbangkan isu
gender.
5.

Isu kesetaraan dan keadilan gender


Program KB juga mempertimbangkan isu kesetaraan dan keadilan
gender melalui kegiatan promosi untuk peningkatan partisipasi
pria. Peran serta laki-laki dalam kesertaan ber-KB diarahkan tidak
hanya terkait dengan tanggung jawab terhadap kesehatan ibu dan
anak, tetapi juga dalam kesertaannya sebagai akseptor/pengguna
KB pria.

Dalam upaya meningkatkan peran dan kedudukan perempuan, BKKBN


melakukan baik kegiatan peningkatan peranan wanita maupun kegiatan
PUG.
Program
peningkatan
peranan
wanita
diarahkan
untuk
memberdayakan perempuan dan menyeimbangkan peran perempuan dari
pandangan stereotip, dan dilakukan dengan melibatkan kelompok
perempuan dalam berbagai kegiatan pembangunan khususnya yang
berkaitan dengan KB. Sedangkan PUG adalah strategi untuk mewujudkan
kesetaraan dan keadilan gender dalam pembangunan dimana aspek
gender terintegrasi dalam perumusan kebijakan program dan kegiatan
melalui perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi.
Pemerintah Indonesia telah memberikan penekanan tentang pentingnya
upaya pencapaian kesetaraan dan keadilan gender sebagaimana
ditegaskan dalam Inpres No 9 tahun 2000 tentang PUG dalam
Pembangunan Nasional yang menginstruksikan agar seluruh Departemen,
Lembaga Pemerintah Non Departemen dan Pemerintah Provinsi
melaksanakan PUG dalam perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan
evaluasi seluruh kebijakan dan program pembangunan.
Upaya pengintegrasian isu-isu gender ke dalam kebijakan, program,
kegiatan dan proyek pembangunan sebagaimana yang telah dirintis di
tingkat nasional dikembangkan dan diperluas di tingkat provinsi. Hal ini
sejalan dengan Keputusan Menteri Dalam Negeri No 132/2003 tentang
PUG dalam Pembangunan Daerah. Kepmendagri ini menginstruksikan
agar PUG di daerah dilaksanakan lebih berdayaguna dan berhasilguna
demi terwujudnya kebijakan program, proyek, kegiatan pembangunan
dan sistem kelembagaan yang sensitif gender di daerah melalui

158

pengintegrasian isu-isu gender ke dalam seluruh proses dan tahapan


pembangunan.
Guna mendukung percepatan proses tersebut, maka telah diadakan
berbagai
pelatihan,
seminar, workshop
mengenai
PUG
untuk
meningkatkan pemahaman dan kemampuan dalam menghadapi isu-isu
gender terutama di bidang KB/KR (Kesehatan Reproduksi) dalam rangka
pelaksanaan PUG di tingkat pusat dan daerah. Dalam setiap pelatihan
telah dimasukkan materi PUG secara terintegrasi dengan materi pokok
pelatihan.
Pada awalnya kegiatan Pengembangan Kebijakan dan Pembangunan
Program KB yang responsif gender dikoordinasikan oleh Bappenas dengan
dukungan oleh CIDA dilakukan sejak bulan November 2001. Dari
kesepakatan yang ada telah ditindaklanjuti dengan pembentukan Tim
Gender BKKBN dengan anggota para perencana kebijakan/program setiap
unit kerja BKKBN dengan koordinatornya Direktur Pemaduan Kebijakan
Program, serta melibatkan Bappenas, KPP dan BPS.
Tim Gender telah berhasil merumuskan Repeta KB 2003 yang responsif
gender dan menyusun sebuah buku berjudul Analisis Gender dalam
Pembangunan KB Nasional, Aplikasi GAP dan Berbagi Pengalaman.
Program dan kegiatan yang ada di dalam buku merupakan penjabaran
lebih lanjut dari Repeta 2003. Program dan kegiatan tersebut merupakan
rencana aksi terpilih yang kemudian diusulkan dan dikembangkan melalui
berbagai seminar, termasuk Seminar Eksekutif yang diikuti oleh Kepala
BKKBN, para Eselon I, Eselon II, Eselon III dan focal point di lingkungan
BKKBN Pusat.
Pada tahun-tahun selanjutnya, sejalan dengan Rencana Strategis Program
KB Nasional Tahun 2005-2009, isu gender telah menjadi salah satu
strategi operasional program. Untuk meningkatkan kualitas dan prioritas
program, strategi operasional program KB Nasional berorientasi pada
masalah kemiskinan, hak-hak reproduksi, kesetaraan gender dan
kerentanan nasional. Dengan demikian, PUG sudah menjadi isu strategis
dalam setiap pengembangan program di BKKBN.
Pengarusutamaan gender di BKKBN dapat terlaksana dengan baik karena
didukung oleh satu unit kerja yang menangani permasalahan gender yaitu
Pusat Pelatihan Gender dan Peningkatan Kualitas Perempuan (PUSJA-PKP)
yang didirikan pada tahun 2000. Pusat ini mempunyai tugas dan fungsi
meningkatkan kapasitas SDM pelaksana dan pengelola program KBN baik
tingkat Pusat maupun Daerah dalam bidang gender dan peningkatan
kualitas perempuan. Tugas dan fungsi ini diadakan dalam upaya
mendukung pelaksanaan PUG di sektor keluarga berencana.

159

Kegiatan yang dilaksanakan oleh PUSJA-PKP BKKBN selama kurun waktu


lima tahun meliputi antara lain:

Pelatihan PUG Bidang KBK, Analisis Gender dan PUG, Advokasi dan
Komunikasi Gender untuk Program KB/KR, Gender dan KR, PUG
bagi Pejabat BKKBN Provinsi, Program KB berwawasan gender,
Advokasi Gender, Analisis Gender Bidang Politik, Analisis Gender
Bidang Ekonomi
Sosialisasi/Orientasi Pelaksanaan PUG dalam Perencanaan Program
KBN, Konsep Gender dan Pemberdayaan Perempuan (PP), Gender
bagi Pengelola Program KB/KR Pusat dan Daerah, Gender bagi
Pendidik tingkat SD, Konsep Dasar Kepemimpinan dan Potensi Diri
Perempuan, sosialisasi gender bagi Kepala Unit Pelaksana dan
Pejabat lainnya
TOT PUG dalam Program KBN, Pelatihan Teknis Peningkatan Potensi
Diri Perempuan sebagai Fasilitator, Pelatihan PUG, Analisis Gender
bagi Pelatih Pusat dan Daerah, Pengembangan Potensi Diri
Perempuan, Sensitifitas Gender
Pentaloka PUG bagi Sekretaris BKKBN Provinsi dan Tim Pengelola
ADB-DHS BKKBN Pusat
Lokalatih PUG bagi Guru SD, dan untuk Pendidik tingkat Dasar
Pemantapan PUG dalam Program KBN, Penyadaran Gender bagi
Pelaksana Pusat, Pemahaman Konsep Gender Bidang KR
Pengembangan Kurikulum Pendidikan KR berwawasan Gender,
Penyusunan Kurikulum Modul Pembelajaran (Pengembangan
Potensi Diri Perempuan), Penyusunan Materi dan Panduan PaketPaket Pelatihan Gender
Sarasehan Masalah Gender dan PP, Jejaring Kerja antar Sektor dan
LSOM (gender dan peningkatan kualitas perempuan)
Kerjasama dengan berbagai instansi lain dalam pelatihan gender.

8.2.

Pelaksanaan PUG di Sektor Keluarga Berencana

Perkembangan pelaksanaan PUG sangat ditentukan oleh lima aspek,


yaitu: aspek dukungan politik, aspek kebijakan, aspek kelembagaan,
aspek sistem informasi dan aspek sumber daya manusia. Tinjauan atas
kelima aspek tersebut di sektor keluarga berencana berdasarkan analisa
SWOT dapat dilihat dalam matriks dan uraiannya sebagai berikut.

160

Matriks Analisa SWOT Pelaksanaan PUG dalam Pembangunan


Keluarga Berencana
No

ASPEK

Dukungan
politik :
SK Meneg
PP/ Ka
BKKBN No
10/HK010/B5 /
2001 tentang
Org dan Tata
Kerja BKKBN
SK Ka
BKKBN No
22/KT005/G3
/2003
tentang
Pokja di PUG
BKKBN

Kebijakan :
Gender
dimasukkan
dlm Renstra
KB 20052009

Kelembagaan
:
Focal point
dan Pokja
gender

Sistem
informasi :
Data terpilah
jenis kelamin

STRENGTH/
KEKUATAN
Berdasarkab SK
tsb di BKKBN
terdapat 3 Unit
Kerja yg dapat
mendukung
pelaksanaan PUG,
yaitu Puslat
Gender dan PKP,
Dit Parti- sipasi
Pria, Dit Kelangsungan Hidup
Ibu, Bayi, Anak

WEAKNESS/
KELEMAHAN
SK sudah diedarkan ke semua
unit kerja, namun
kurang direspons
dlm bentuk
progr/ kegiatan
unit kerja yg
terintegrasi
gender. Mungkin
karena
pemahaman
tentang PUG blm
mantap.

OPPORTUNITY/
PELUANG
RPJMN 2004-09
menekankan
pada arah
kebijakan
pembangunan
agar
memperhatikan
kesetaraan
gender

THREAD/
ANCAMAN
Kerjasama antar
departemen dalam
PUG sektor KB
sering tidak
mantap, karena
perkembangan
kebijakan prioritas
program KBN yang
responsif gender
kurang dipahami
KPP. Peran KPP dan
sektor KB dalam
PUG tidak diatur
secara tegas dan
lebih rinci.
Demikian juga
kerjasama dalam
monev tidak ada.

Kebijakan KB dan
gender saling
mendukung dan
sejalan dengan
komitmen nasional
dan internasional

Pemahaman ttg
kaitan gender
dan
program/kegiatan
KB belum merata
ke semua unit
kerja dan kurang
dimantapkan
secara berlanjut.

Perubahan kondisi
lingkungan dgn
berbagai permasalahan yg tampak
lebih mendesak
dapat menggeser
prioritas PUG

Dengan adanya
unit fungsional
khusus utk PUG,
pelaksanaan PUG
lebih terarah dan
efektif

Focal point PUG


yg aktif kurang
diimbangi dgn
program/kegiatan
yg responsif
gender dari unit
kerja lain secara
merata.
Data progr KRR,
prog Ketahanan
dan Pemberdaya
Kelg, prog
Penguatan
Pelemb Kel Kecil
Berkualitas

Kebijakan
pemba-ngunan
nasional dan
hubungan
internasional
masih
menekankan
perlunya
kesetaraan
gender
Makin banyak
lembaga
pemt/non pemt
yg melaksanakan PUG
poten-si untuk
pening-katan
networking.
Evaluasi pelaksanaan PUG secara
sistematis mulai
dilakukan di
tingkat nasional
setiap tahun

SK Ka BKKBN
menjadi acuan yg
penting bagi
semua unit kerja
utk melaksanakan PUG
sektor KB
termasuk
penyediaan
anggarannya

Data terpilah
merupakan dasar
yg kuat utk
sosialisasi PUG,
analisa gender
program /kegiatan
KB dan monev

Pembang nasional
yg berkembang
sering diikuti
perkembang org;
terlalu tergtg pd
unit PUG saja bisa
hambat PUG utk
jangka panjang.
Tidak tersedianya
data terpilah
menyebabkan tdk
dpt memantau
progr dg pndekatn
gender.

161

No

ASPEK

STRENGTH/
KEKUATAN
PUG

WEAKNESS/
KELEMAHAN
belum diolah scr
gender

Advokasi,
So-sialisasi
dan KIE PUG

Advokasi, sosialisasi dan KIE PUG


dikoordinasikan
dengan aktif, baik
internal BKKBN
maupun
kerjasama dengan
sektor lain.
Unit yg menangani
SDM/cap building
sdh ada,
berpengalaman
dan sangat aktif.
Kemampuan ini
dimanfaatkan oleh
sektor terkait dlm
promosi PUG.
Dalam setiap
pelatihan telah
dimasukkan
materi PUG secara
terintegrasi dg
materi pokok
pelatihan.

Advokasi, sosialisasi dan KIE inter


nal BKKBN belum
direspons secara
merata oleh unit
kerja/program
BKKBN

SDM :
capacity
building

SDM terlatih PUG


blm semua
mampu
mengintegrasikan
gender dlm
progr/keg yg
menjadi
tanggung
jawabnya.
Kemampuan SDM
dalam monev
juga blm merata.

OPPORTUNITY/
PELUANG

THREAD/
ANCAMAN

Advokasi,
sosialisasi dan KIE
PUG yg tidak
direspon secara
baik dapat
mengancam
sustainabilitas PUG
Tebuka
kesempatan
pendidikan
gender di dalam
dan LN.

Kebutuhan org dan


karier perlu adanya
pergantian
petugas; tanpa
perencanaan SDM
yg baik akan
merugikan PUG

8.2.1. Aspek Dukungan Politik


Salah satu dukungan politik yang penting adalah dimasukkannya PUG di
dalam RKP 2006 sebagai salah satu prinsip dasar pembangunan nasional
yang harus dijadikan acuan oleh semua sektor pembangunan, termasuk
sektor keluarga berencana.
Secara internal dukungan politik yang utama adalah diterbitkannya SK
Meneg PP/Ka BKKBN No 10/HK-010/B5/2001 tentang Organisasi dan Tata
Kerja BKKBN, yang antara lain menyebutkan dibentuknya tiga unit kerja
yang dapat mendukung PUG, yaitu Pusat Pelatihan Gender dan
Peningkatan Kualitas Perempuan, Direktorat Kelangsungan Hidup Ibu,
Bayi dan Anak, dan Direktorat Partisipasi Pria.
Dukungan politik yang lain adalah dikeluarkannya SK Ka BKKBN No
22/KT-005/G3/2003 tentang Kelompok Kerja PUG di Lingkungan Kantor
BKKBN Pusat. Sedang untuk pelaksanaan PUG di daerah dukungan yang
penting adalah Kepmendagri No 132 tahun 2003 tentang PUG dalam
Pembangunan di Daerah.

162

Kekuatan
SK Ka BKKBN tentang Organisasi dan Tatakerja BKKBN menjadi
dasar dibentuknya tiga buah unit kerja yang mendukung
pelaksanaan PUG sektor KB, yaitu Pusat Pelatihan Gender dan
Peningkatan Kualitas Perempuan, Direktorat Partisipasi Pria dan
Direktorat Kelangsungan Hidup Ibu, Bayi dan Anak.
SK Ka BKKBN tentang Pokja PUG di lingkungan BKKBN menjadi
acuan yang sangat penting untuk semua unit kerja di BKKBN dalam
melaksanakan PUG sektor keluarga berencana di unit masingmasing termasuk penyediaan anggarannya. Dengan SK Ka BKKBN
tentang Organisasi Dan Tata Kerja BKKBN, dibentuk tiga unit kerja
yang secara khusus dapat mendukung pelaksanaan PUG di sektor
KB yaitu Puslat Gender dan PKP, Direktorat Partisipasi Pria, dan
Direktorat Kelangsungan Hidup Ibu, Bayi dan Anak.
Kelemahan
SK sudah diedarkan ke seluruh unit kerja, namun kurang direspon
dalam bentuk integrasi gender kedalam program/kegiatan unit
kerja. Kemungkinan hal ini disebabkan karena pemahaman tentang
kaitan gender dan program KBN belum mantap.
Peluang
Di dalam RPJMN tahun 2004-2009 pada arah dan kebijakan
pembangunan ditekankan perlunya semua sektor memperhatikan
kesetaraan gender.
Ancaman
SK Ka BKKBN menjadi tidak efektif karena kerjasama antar
lembaga dalam pengarusutamaan gender di sektor KB sering tidak
berjalan mantap. Hal ini antara lain disebabkan karena
perkembangan kebijakan program prioritas sektor KB yang
responsif gender kurang dipahami oleh KPP. Sesuai dengan Inpres
No 9 tahun 2000, KPP mempunyai tanggung jawab koordinatif dan
memberikan bantuan teknis yang diperlukan, sedangkan sektor
lebih pada tugas implementasi program. Peran KPP dan BKKBN
dalam PUG ini tidak diatur secara tegas dan lebih rinci, demikian
juga kerjasama dalam monev PUG tidak ada.
8.2.2. Aspek Kebijakan
Sesuai dengan salah satu misi program Keluarga Berencana Nasional
telah ditetapkan kebijakan umum yang responsif gender dengan
mengintegrasikan masalah gender dalam setiap program dan kegiatan
keluarga berencana yang ada. Salah satu contoh adalah, bahwa di setiap

163

kegiatan pelatihan yang dilaksanakan BKKBN telah dimasukkan program


promosi dan KIE tentang PUG. Program terintegrasi ini saat ini telah
mencakup
berbagai
pelatihan
yang
dilaksanakan
di
tingkat
kabupaten/kota.
Kebijakan yang berkaitan dengan permasalahan gender telah dimasukkan
dalam Renstra Keluarga Berencana 2005-2009, dan menjadi acuan unitunit kerja BKKBN dalam pelaksanaan PUG di dalam program yang
menjadi tanggung jawab unit.
Kekuatan
Kebijakan KB dan PUG saling mendukung dan sejalan dengan
komitmen internasional, termasuk lembaga internasional, antara
lain UNFPA.
Kelemahan
Pemahaman tentang kaitan gender dan program/kegiatan KB
belum merata ke semua unit kerja dan kurang dimantapkan secara
berkelanjutan.
Peluang
Kebijakan pembangunan nasional dan hubungan internasional
masih menekankan perlunya kesetaraan gender.
Ancaman
Perubahan kondisi lingkungan dengan berbagai permasalahan yang
tampak lebih mendesak dapat menggeser prioritas PUG. Selain itu
kerjasama antar departemen penanggung jawab PUG sektor KB
sering tidak berjalan mantap (lihat kembali uraian tentang
ancaman pada Aspek Dukungan Politik).
Hasil Implementasi Kebijakan dan Program
Sejak dimulainya strategi PUG, BKKBN telah membuat seluruh program
menjadi responsif gender, yaitu : 1) Program Pemberdayaan Keluarga 3, 2)
Program Kesehatan Reproduksi Remaja, 3) Program Keluarga Berencana,
dan 4) Program Penguatan Kelembagaan dan Jaringan KB4.
Dengan adanya komitmen yang tinggi dari Pimpinan BKKBN dalam bentuk
SK Ka BKKBN yang mengatur Organisasi Tata Kerja BKKBN dan SK Ka
BKKBN tentang Pokja PUG, program-program KB yang responsif gender
telah dilaksanakan secara bertahap, dengan koordinasi yang baik antara
3

Pada tahun 2000 nama Program Pemberdayaan Keluarga, kemudian berubah menjadi Program
Ketahanan dan Pemberdayaan Keluarga
4
Program Penguatan Kelembagaan dan Jaringan KB, kemudian berubah menjadi Program Penguatan
Pelembagaan Keluarga Kecil Berkualitas.

164

para focal point gender, khususnya Direktur Pemaduan Kebijakan dan


Kepala Puslat Gender dan PKP. Hasil yang telah dicapai selama lima
tahun, antara lain :

Terintegrasikannya masalah gender ke dalam sebagian besar


program dan kegiatan KB, sejalan dengan salah satu strategi
operasonal pembangunan KB Nasional, sampai dengan kegiatan
pelatihan di tingkat kabupaten/kota dan sebagian petugas
lapangan KB
Kegiatan peningkatan kapasitas SDM PUG yang intensif selama
lima tahun oleh PUSJA dan PKP BKKBN dilaksanakan dalam bentuk
sosialisasi, pelatihan, penyusunan kurikulum dan pengembangan
modul PUG
Jumlah SDM yang telah dilatih PUG 3.066 orang, berasal dari Pusat
dan Daerah, pejabat struktural eselon II BKKBN, kepala sekolah
dan widyaiswara
Partisipasi laki-laki dalam ber-KB dalam bentuk Peserta KB telah
meningkat, sehingga kesenjangan gender dalam pemahaman dan
pemakaian kontrasepsi makin diperkecil, meskipun hasilnya masih
sangat jauh dari sasaran yang ditetapkan
Kemampuan ibu-ibu rumah tangga dalam kegiatan ekonomi
produktif (di UPPKS) telah meningkat, sehingga makin mandiri dan
mampu mengakses kebutuhan hidup mereka, termasuk pelayanan
keluarga berencana. Namun data kesertaan dalam UPPKS antara
laki-laki dan perempuan belum dapat disajikan.

Hasil-hasil yang bersifat dampak akan dapat diketahui lebih menyeluruh


melalui penelitian khusus. Kegiatan serta realisasi dari program sektor KB
yang responsif gender dapat dilihat pada lampiran.
Salah satu sasaran yang ingin dicapai PUG adalah meningkatnya
partisipasi pria dalam program KB dengan menjadi peserta KB. Namun
dari laporan hasil Program KB sampai dengan November dan Desember
2005 dapat dilihat, bahwa sungguhpun jumlah peseta KB meningkat,
namun peningkatannya masih sangat kecil dibandingkan dengan target
yang direncanakan.
Realisasi hasil Program KB sampai dengan bulan November 2005
melaporkan bahwa jumlah Peserta KB Baru kumulatif adalah: Perempuan
3.722.726 atau 97.82 persen, dan Laki-laki 82.937 atau 2.18 persen.
Sampai dengan bulan Desember 2005 jumlah peserta KB Baru Laki-laki
meningkat lagi menjadi 2,23 persen. Sedangkan jumlah peserta KB aktif
Laki-laki 1,7 persen.

165

Peserta KB Baru kumulatif s/d November 2005

Kontrasepsi

Peserta
KB Baru
Peremp
Jumlah

IUD
MOW
IMP
STK
PIL
JML PR

191.774
38.222
194.675
2.161.260
1.136.795
3.722.726

5.04
1.00
5.12
56.79
29.87
97.82

Kontrase
psi
MOP
KON

JML LK

Peserta
KB Baru
Laki-laki
Jumlah

4.300
78.637

0.11
2.07

82.937

2.18

Peserta KB
Baru Peremp
dan Laki
Jumlah

3.805.663

100

Anggaran untuk pelaksanaan PUG berasal dari APBN, APBD dan PHLN,
yang umumnya terintegrasi dari kegiatan yang saling mendukung.
Rekap Realisasi Anggaran BKKBN Secara Nasional s/d Des 2005
(Sumber : BKKBN, Analisis dan Evaluasi Pengendalian Program Bulan
Desember 2005)
No
1

Sumber Dana
Pusat
a. DIPA Murni
b. PHLN
ADB-DHS I + II

Jumlah Realisasi (Rp 000,-)


307.407.833
9.469.233

UNFPA
AUS-AID

Provinsi
a. DIPA Murni
b. PHLN

278.509.685
7.044.250
ADB-DHS

AUS-AID
Jumlah Pusat dan Provinsi

602.431.001

Jumlah Anggaran Pendukung Peningkatan Kapasitas SDM


dalam Pelaksanaan PUG BKKBN Tahun 2000 2005
Tahun\Anggar
an
2000
2001
2002
2003
2004
2005
JUMLAH 20002005

DIP
626.598
482.626
485.086
488.878
945.267
1.625.569*)
4.654.024

DIK
--117.520
115.364
174.003
323.675
--730.562

ADB-DHS
----129.910
61.850
84.780
112.500
389.040

JUMLAH
626.598
600.146
730.360
724.731
1.353.722
1.738.069
5.773.626

*) DIPA

166

8.2.3. Aspek Kelembagaan


Dalam struktur organisasi BKKBN kegiatan PUG ditangani oleh 3 unit
kerja setingkat Eselon II, serta focal point yang bertanggung jawab di
setiap unit kerja BKKBN. Unit kerja dan kelompok focal point tersebut
bertanggung jawab dalam mempersiapkan dan mensosialisasikan
pengetahuan dan pemahaman yang komprehensif tentang gender ke
unit-unit yang ada di BKKBN Pusat dan Daerah. Unit khusus di BKKBN
yang menjadi focal point PUG adalah : 1) PUSJA-PKP, 2) Direktur
Pemaduan Program. Dengan demikian perencanaan PUG sudah
terintegrasi ke dalam perencanaan sektor keluarga berencana.
Sebagai motor penggerak PUG di BKKBN adalah focal point PUSJA-PKP
yang
secara
rutin
mengadakan
pertemuan
koordinasi
untuk
mengembangkan kegiatan PUG ke unit-unit kerja di BKKBN Pusat dan
Daerah. Pada akhir tahun 2005 sebagian besar unit kerja di BKKBN telah
melaksanakan PUG.
Kekuatan
Dengan adanya focal point dan pokja PUG sebagai unit khusus
untuk PUG, yang bekerja sangat aktif dan inovatif, pelaksanaan
PUG sektor keluarga berencana lebih terarah dan efektif.
Kelemahan
Focal point PUG yang sangat aktif kurang diimbangi dengan
peningkatan program/kegiatan KB yang responsif gender dari unit
kerja lain secara merata.
Peluang
Makin banyak lembaga pemerintah dan non-pemerintah yang
melaksanakan PUG merupakan potensi untuk dibentuknya jejaring
kerja (networking)
Ancaman
Pembangunan nasional yang terus berkembang dan berubah
seringkali menuntut adanya perkembangan organisasi juga. Karena
itu pelaksanaan PUG yang terlalu tergantung hanya pada unit PUG
saja justru dapat menghambat pelaksanaan PUG untuk jangka
panjang.
8.2.4. Aspek Sistem Informasi
Kegiatan sosialisasi, komunikasi, informasi dan edukasi GAP dan PUG
dilakukan dalam bentuk antara lain Seminar, Pertemuan rutin jejaring
kerja, pelatihan, pengembangan modul, leaflet, dan booklet. Sebagai
targetnya adalah tenaga perencana program BKKBN, mitra kerja (PKK,

167

KOWANI dll) dan tenaga lintas sektor. Sebagai penyelenggaranya adalah


PUSJA-PKP BKKBN, dengan materi yang dikembangkan bersama.
Data terpilah program keluarga berencana telah tersedia dari pusat
sampai daerah dan di update secara berkala dan teratur. Sumber data
adalah dari pendataan keluarga sejahtera serta data statistik rutin
program. Dari data terpilah yang dikumpulkan, khususnya data dari
Program KB untuk peserta KB baru dan peserta KB aktif, telah diadakan
analisa berdasarkan jenis kelamin. Namun data dari program yang lain
belum disajikan dan dianalisa berdasarkan gender.
Kekuatan
Adanya data terpilah menjadi dasar yang kuat untuk sosialisasi
PUG, dan analisa gender program/kegiatan KB serta monev PUG.
Dengan adanya data terpilah dapat dideteksi dan dianalisa adanya
kesenjangan gender, khususnya data peserta KB baru dan peserta
KB aktif. Sementara itu advokasi, sosialisasi dan KIE PUG
dikoordinasikan dengan aktif, baik internal BKKBN maupun
kerjasama dengan sektor lain.
Kelemahan
Data hasil program KRR, program Ketahanan dan Pemberdayaan
Keluarga, dan program Penguatan Pelembagaan Keluarga Kecil
Berkualitas belum disajikan dan diolah secara gender.
Advokasi, sosialisasi dan KIE PUG internal BKKBN belum direspon
secara merata oleh program/unit kerja BKKBN.
Peluang
Evaluasi pelaksanaan PUG sejak dua tahun terakhir telah
dilaksanakan secara sistematis di tingkat nasional dan akan terus
dilaksanakan setiap tahun. Kegiatan ini apabila direspon secara
positif akan dapat memacu dan memantapkan sistem informasi
keluarga berencana.
Ancaman
Tidak tersedianya data dan informasi program yang terpilah dengan
baik, khususnya setelah pelaksanaan otonomi daerah, dapat
menyebabkan pemantauan pelaksanaan program responsif gender
tidak dapat berjalan dengan baik.
Advokasi, sosialisasi dan KIE PUG yang tidak direspon secara baik
dapat mengancam sustainabilitas PUG.

168

8.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia


Tenaga/SDM yang mendukung pelaksanaan PUG dipersiapkan melalui
kegiatan sosialisasi, pelatihan, pengembangan modul dengan target yaitu
pegawai BKKBN Pusat dan Daerah (Eselon II, perencana program KB,
Widyaiswara), mitra kerja dan pegawai sektor lain (a.l. Kepala Sekolah).
Frekuensinya dua kali per tahun per kegiatan. Materi analisis gender
menggunakan GAP. Jumlah tenaga/SDM yang pernah mengikuti pelatihan
PUG dari tahun 2000-2005 berjumlah 3.066 orang dengan rincian
pertahun (sumber : PUSJA-PKP BKKBN):

Tahun
Tahun
Tahun
Tahun
Tahun

2000-2001 : 777
2002
234
2003
561
2004
868
2005
626

Kekuatan
Unit yang menangani capacity building SDM sudah ada,
berpengalaman luas dan sangat aktif. Kemampuan BKKBN dalam
menyelenggarakan pelatihan, telah banyak dimanfaatkan oleh
instansi terkait dalam mempromosikan dan mensosialisasikan PUG.
Di samping itu, kebijakan pelatihan di BKKBN telah mengharuskan
memasukkan materi PUG dalam setiap kegiatan pelatihan yang
diselenggarakan oleh BKKBN.
Kelemahan
Belum
semua
SDM
yang
telah
dilatih
PUG
mampu
mengintegrasikan gender ke dalam program/kegiatan yang menjadi
tanggung jawabnya. Pelatihan PUG dan GAP perlu diberikan secara
berlanjut. Materi GAP dirasakan sukar dicerna dalam waktu singkat.
Setelah
menjadi
program/kegiatan
responsif
gender
pelaksanaannya perlu dipantau dan dievaluasi. Kemampuan SDM
dalam memantau dan mengevaluasi juga belum merata.
Peluang
Jumlah SDM yang terlatih cukup besar, apabila dimotivasi terus,
misalnya melalui sistem reward, akan lebih memperlancar lagi
pelaksanaan PUG. Salah satu reward yang dapat dipertimbangkan
adalah pemberian kesempatan untuk mengikuti pendidikan
lanjutan gender di dalam dan di luar negeri.
Ancaman
Pergantian petugas karena kebutuhan organisasi maupun
pengembangan karier seseorang adalah hal yang biasa terjadi.

169

Apabila pergantian ini mengenai petugas yang telah paham dan


terampil gender, sedangkan penggantinya tidak dipersiapkan
dengan baik, maka dapat merugikan pelaksanaan PUG. Karena itu
sangat diperlukan adanya perencanaan SDM secara menyeluruh,
termasuk yang menangani PUG.
8.3.

Kesimpulan

Komitmen Pimpinan BKKBN merupakan faktor yang sangat penting untuk


pelaksanaan dan pengembangan PUG di sektor keluarga berencana.
Komitmen ini muncul karena pemahaman yang makin mantap tentang
permasalahan gender di bidang keluarga berencana. Selain itu juga
karena kemauan keras untuk mensukseskan misi pembangunan keluarga
berencana nasional sejalan dengan komitmen internasional, sehingga
perlu mencari berbagai alternatif strategi. Komitmen Pimpinan BKKBN ini
belum diikuti secara merata oleh pimpinan di semua jenjang organisasi.
Koordinasi antara unit-unit kerja internal BKKBN yang terkait dengan PUG
sangat menentukan kelancaran pelaksanaan PUG. Karena itu SK Kepala
BKKBN tentang Pokja Gender perlu dijabarkan lebih operasional ke dalam
pembagian tugas dan tanggung jawab unit-unit yang terkait.
Secara khusus the best practice yang perlu ditampilkan adalah kebijakan
dan program yang mendorong peningkatan partisipasi pria dalam
kesertaan ber-KB yang berhasil dikerjakan, sehingga yang pada tahun
2000 hanya 2 % dari tahun ke tahun terus meningkat.
1.

Kegiatan PUG di sektor keluarga berencana telah dikerjakan


dengan baik antara lain dapat dilihat dari jumlah tenagatenaga/SDM yang memahami PUG, baik di tingkat Pusat maupun
Daerah. Salah satu aspek penting adalah adanya dukungan dan
komitmen pimpinan BKKBN yang tinggi. Namun SDM terlatih ini
belum didayagunakan secara maksimal, sehingga belum semua
program/kegiatan yang menjadi tanggung jawab SDM yang
bersangkutan telah dibuat responsif gender.

2.

Kerjasama antar lembaga penanggung jawab PUG sektor KB sering


tidak berjalan dengan mantap, antara lain karena peran dan
tanggung jawab pihak-pihak yang terkait tidak diatur dengan tegas
dan rinci.

3.

Mekanisme
pemantauan
dan
evaluasi
yang
mengkaitkan
perencanaan program yang sudah responsif gender dengan hasil
pelaksanaan program belum dilaksanakan secara merata. Data
tentang anggaran untuk pelaksanaan program dan kegiatan yang
responsif gender seringkali sulit diperoleh.

170

4.

Focal
point
mempunyai
peran
sangat
penting
dalam
mengembangkan PUG sektor KB. Dengan makin luasnya cakupan
program maka beban kerja focal point akan makin berat, antara
lain yang berkaitan dengan kelembagaan pendukung PUG.

8.4.

Rekomendasi

Rekomendasi disampaikan atas dasar pengamatan langsung, hasil


wawancara dan masukan dari focal point dan staf BKKBN, serta dari
pengalaman.
REKOMENDASI UMUM
REKOMENDASI
SPESIFIK SEKTOR

ASPEK
Internal
Dukungan
politik

Eksternal
Kerjasama antar
departemen/
lembaga perlu
dimantapkan. KPP
dan Sektor KB perlu
mempertegas tugas
dan tanggjawab
masing-masing
dalam PUG,
termasuk dlm
monev. KPP perlu
memahami
perkembangan
kebijakan prioritas
program sektor KB
yang responsif
gender.

KPP pemegang
mandat PUG tugas
koordinatif dan
memberikan
bantuan teknis,
BKKBN tugas
implementasi

Dukungan Depdagri
diperlukan untuk
pelaksanaan PUG KB
di daerah
Kebijakan

Kegiatan

KETERANGAN

Advokasi,
sosialisasi
dan
KIE PUG secara
berlanjut untuk
memantapkan
persepsi
dan
komitmen

Beberapa instrumen
PUG, khususnya GAP
perlu dikaji ulang

Komitmen yg besar
dari pimpinan BKKBN
dalam pelaksanaan
PUG seharusnya
diikuti dengan
komitmen yang sama
kapasitasnya oleh
para pejabat di
semua struktur
organisasi, a.l.
melalui advokasi
berkelanjutan.
Pelaksanaan program
keluarga berencana
yang sudah dibuat

Dengan adanya
oto nomi daerah,
maka kebijakan
PUG di daerah
perlu difasilitasi
melalui kerja sama
dg Depdagri
KPP perlu
memahami
perkembagan
kebijakan dan
prioritas program
KB yang responsif
gender

171

REKOMENDASI UMUM
disesuaikan dengan
keadaan.

ASPEK

Kelembag
aan

Keberlanj
utan
Program/
Kebijakan

Kemampuan
focal point,
khususnya pada
unit kerja perlu
terus dimantapkan, a.l.
dukungan dan
kerjasama antar
unit kerja

responsif gender
perlu
dipantau dan
REKOMENDASI
dievaluasi
SPESIFIKsecara
SEKTOR
berkala, termasuk
anggaran yang
dipergunakan untuk
menunjang kegiatan
program tersebut.
Program-program yg
lain, datanya agar
juga disajikan
terpilah jenis
kelamin.
Untuk memperkuat
dan memantapkan
kelembagaan
pendukung PUG perlu
diselenggarakan
pertemuan jejaring
kerja antara para
focal point gender
secara rutin/berkala.

KETERANGAN

Kerjasama antar
lembaga
penanggung jawab
PUG sektor KB
perlu dimantapkan.
KPP dan BKKBN
perlu mempertegas
tugas dan
tanggung jawab
masing-masing
dalam PUG, kalau
perlu diatur dalam
bentuk
kesepakatan
tertulis

Untuk menjamin
kelangsungan
pelaksanaan PUG
(sustainability) perlu
dilaksanakan
kegiatan yang
berkelanjutan berupa
advokasi bagi para
pimpinan sektor dan
KIE PUG kepada para
penanggung jawab
dan pelaksana
program termasuk
mitra kerja

172

BAB IX
EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER
DI SEKTOR KESEJAHTERAAN SOSIAL

9.1.

Perkembangan Pengarusutamaan
Kesejahteraan Sosial

Gender

(PUG)

Sektor

Keadaan, program/kegiatan pembangunan sektor Kesejahteraan Sosial di


Departemen Sosial yang berkaitan dengan perempuan/gender akan
diuraikan ke dalam 3 periode, yaitu:
Periode sebelum dikeluarkannya Inpres No. 9 Tahun 2000
Sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya, sudah sejak lama Departemen
Sosial mempunyai program/kegiatan yang bertujuan meningkatkan
kesejahteraan sosial. Termasuk di dalamnya program/kegiatan yang
bertujuan meningkatkan kesejahteraan sosial perempuan.
Menjawab tantangan global5 yang mengidentifikasikan adanya fakta
bahwa perempuan tertinggal dalam pembangunan, maka sejak Repelita II
program/ kegiatan di Departemen Sosial yang berkaitan dengan
perempuan yaitu program Peningkatan Peranan dan Fungsi Wanita
(PPFW) lebih digalakkan, dengan tujuan untuk meningkatkan peran
perempuan dalam pembangunan6. Kegiatan itu kemudian bergabung
dengan Program Peningkatan Peran Wanita menuju Keluarga Sehat dan
Sejahtera (P2WKSS) yang dikoodinasikan Menmud UPW 7. Lokasi P2WKSS
ditentukan oleh Meneg UPW melalui koodinator P2W di tingkat provinsi
yang diketuai oleh Wakil Gubernur. Departemen Sosial melakukan
program PPFW melalui proyek Peningkatan peranan wanita Bidang
Kesejahtraan Wanita (P2WBKS) dilokasi yang telah ditentukan. Unit
teknis di Departemen Sosial yang menangani kegiatan ini adalah
Direktorat Penyuluhan dan Bimbingan Sosial (Dit. PBS).
Di masa transisisi (1999-2000) yaitu masa Depsos menjadi BKSN dan
BKSN kembali lagi menjadi Depsos, terjadi kevakuman di dalam
penanganan berbagai masalah (sosial), termasuk isu perempuan/gender.
Oleh karena tidak ada struktur formal yang bertanggung-jawab
menangani PUG, maka ketika diadakan reorganisasi, ditunjuk
Balatbangsos sebagai unit yang bertanggung jawab. Dipilihnya
5
6
7

Hasil Konperensi Perempuan Sedunia pertama,di Mexico, 1975.


Biasa disebut dengan pendekatan Women in Development (WID).
Nama untuk KPP ketika itu. Kemudian berganti lagi menjadi Menteri Negara pemberdayaan
Perempuan (Meneg PP).

173

Balatbangsos karena unit kerja itu dianggap memiliki akses sampai ke


daerah (ada 6 UPT) dan jangkauan kerjanya meliputi seluruh Indonesia.
Sebagai penanggung jawab operasional ditunjuk Kepala Pusat
Pengembangan Ketahanan Sosial Masyarakat dan dialokasikan dana
melalui proyek yang berada di Sekretariat Badan Pelatihan dan
Pengembangan Sosial. Berdasarkan atas SK MENSOS R.I. No.
07/PegHuk/2002 dikeluarkan Instruksi Sekretaris Jendral kepada seluruh
unit operasional di lingkungan Departemen Sosial untuk melaksanakan
kegiatan yang responsif gender di bawah koordinasi kepala Balatbangsos.
Kegiatan nyata yang berkaitan dengan PUG baru dimulai pada permulaan
tahun 2002 sehubungan dengan diadakannya pelatihan analisis gender
yang difasilitasi oleh BAPPENAS, KPP dan CIDA (Hickling) dalam rangka
proyek Development Planning Assistance (DPA). Pada tahun yang sama
dikeluarkan sebuah SK Mensos No. O7/PEGHUK/2002 mengenai
pembentukan Tim Pokja PUG Sektor Kesejahteraan Sosial. Dalam SK
MENSOS tersebut ditetapkan Menteri Sosial sebagai Pembina dan Kepala
Badan Latbangsos, sebagai ketua Pokja serta Wakil ketua dijabat oleh staf
Ahli Menteri yang juga ditunjuk menjadi focal point gender. Tim Pokja itu
beranggotakan 17 orang yang mewakili semua unit kerja dan terdiri dari
pejabat Eselon I, II dan satu dari Eselon III 8. Bersamaan dengan itu
dikeluarkan juga SK Kepala Badan Pelatihan dan Pengembangan Sosial
No.01/PPS/KSM/SK/02 tentang dibentuknya Tim Teknis PUG Sektor
Kesejahteraan Sosial dengan anggota 17 orang, terdiri pejabat Eselon II
(sebagai ketua) Eselon III dan IV serta peneliti dan widyaiswara.
Sejumlah kegiatan disusun untuk pelatihan analisis gender ini. Disepakati
bahwa proses kegiatan pelatihan analisis gender ini dimaksudkan sebagai
usaha untuk peningkatan kapasitas staf. Pelatihan dilakukan secara
learning by doing, seraya memperkenalkan piranti analisis GAP (Gender
Analysis Pathway) ke dalam mekanisme perencanaan program/ kegiatan.
Pelatihan memakai program yang sudah ada/akan dikerjakan sebagai
materi latihan. Hasilnya diharapkan menjadi masukan penyusunan
REPETA 2003 dan REPETA 2004 yang responsif gender.
Untuk keperluan analisis gender itu diambil Program 7 Propenas, yaitu
Program Pembangunan Potensi Kesejahteraan Sosial. Dari program 7
tersebut disepakati untuk melakukan analisis pada dua sub program,
yaitu (1) kemiskinan dan (2) pemberdayaan anak terlantar (termasuk
anak jalanan). Pemilihan program tersebut didasarkan atas lima prioritas
program Departemen Sosial (kemiskinanan, kecacatan, ketunasusilaan,
8

Pada tahun 2005 karena ada pergantian personel dan struktur, SK MENSOS No. 07/PEGHUK/2002,
diperbaharui menjadi SK MENSOS No. 93/HUK/2005. Pada Pokja yang baru, terjadi perubahan
personel dalam kepengurusan, dengan ditunjuknya focal point gender yang juga menjabat staf Ahli
Menteri sebagai Wakil ketua . Demi efektifnya pelaksanaan PUG lebih banyak anggota dari eselon
III yang duduk dalam kepengurusan.

174

keterlantaran dan korban bencana alam/sosial). Oleh sebab itu


pelaksanaan kegiatan analisis gender diawali oleh unit-unit di Direktorat
Pelayanan Sosial Anak dan Direktorat Bantuan Sosial Fakir Miskin serta
Direktorat Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil. Program ini akan
dipakai sebagai entry point untuk proses PUG sektor Kesejahteraan
Sosial.
Periode 2002 - 2004
Dengan berakhirnya pelatihan analisis gender, ada 2 program yang telah
berperspektif gender masuk pada Repelita 2003. Pada Repelita 2004, dua
program 2003 dilanjutkan dan ditambah lagi dengan 3 program responsif
gender yang baru (Lampiran 1).
Telah disepakati bahwa pada tahap pertama analisis gender dilakukan
hanya pada program No. 7 Propenas yaitu program Pembangunan Potensi
Kesejahteraan Sosial (Lampiran 2). Tidak semua Rencana Tindak dari
Program 7 yang sudah digenderkan direalisasikan. Dari awal kegiatan,
diharapkan program yang dipakai untuk pelatihan itu akan menghasilkan
semacam pool rencana tindak/ kegiatan-kegiatan yang sudah
berperspektif gender dan sewaktu-waktu dapat dipilih untuk mengisi
kegiatan Repeta.
9.2.

Pelaksanaan PUG Sektor Kesejahteraan Sosial

Penilaian terhadap pelaksanaan PUG sektor Kesejahteraan Sosial dimulai


dengan dikeluarkannya Instruksi Presiden No. 9 Tahun 2000, mengenai
keharusan melaksanakan PUG di setiap sektor pembangunan. Fokus
penilaian pelaksanaan PUG dilihat dari 5 aspek yang dianggap sebagai
prakondisi ideal untuk melakukan PUG.9 Ke 5 aspek tersebut adalah (1)
dukungan politik; (2) kebijakan, (3) kelembagaan, (4) sistem informasi
dan (5) SDM, yang akan dilihat dari perspektif SWOT.
9.2.1.Aspek Dukungan Politik
Dalam mengimplementasikan kebijakan nasional (Inpres No. 9 Tahun
2000), serta RPJM 2004-2009 (Peraturan Presiden No. 7 Tahun 2005) dan
Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2005 dan 2006 yang menegaskan lagi
bahwa PUG sebagai salah satu strategi yang harus dilakukan oleh seluruh
bidang/program
pembangunan.
Untuk
itu
sektor
sosial
telah
melengkapinya dengan mengeluarkan berbagai piranti legal:

SK.Menteri Sosial RI No. 36/99 tentang Pola Pendataan Kesejahtraan


Sosial terpilah berdasarkan jenis kelamin

Departemen Pemberdayaan Perempuan, Pedoman Pelaksanaan Inpres No. 9 Tahun 2000 tentang
Pengarusutamaan Gender dalam Pembanguna Nasional (Edisi III, 2002)

175

SK Menteri Sosial RI.No. 07/PEGHUK/2002, tentang dibentuknya Pokja


PUG sektor Kesejahtraan Sosial (berfungsi sebagai Panitia
Pengarah)
SK Kepala Balatbangsos No. 01/PPJ/KSM1/2002 tentang dibentuknya
Tim Teknis Pokja Sektor Kesejahtraan Sosial.

Akan tetapi kelemahannya adalah piranti legal yang mendukung


pelaksanaan PUG di sektor Kesejahteraan Sosial ini kurang
didesiminasikan dan disosialisaikan ke kalangan yang lebih luas, termasuk
di dalam internal Departemen Sosial sendiri. Akibatnya piranti legal (yang
berkaitan dengan gender) tidak selalu di tindak-lanjuti. Untuk menyebut
beberapa diantaranya:

Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) Kesejahteraan Sosial,


Departemen Sosial mengeluarkan publikasi Data & Informasi yang
terbaru (2004), yang memuat data yang sarat dengan isu gender
seperti anak jalanan, anak korban tindak kekerasan, anak nakal,
lanjut usia terlantar, penyandang cacat, korban Napza, pekerja
migran terlantar, dst; tetapi tidak terpilah menurut jenis kelamin.
Padahal telah dikeluarkan SK Menteri Sosial RI. No.36/99 tentang
Pola Pendataan Kesejahteraan Sosial yang terpilah berdasarkan
jenis kelamin.
Sebagian besar unit kerja tidak banyak mengetahui tentang
keharusan melaksanakan PUG di sektor Kesejahteraan Sosial,
meskipun masing-masing unit kerja diwakili dalam Tim Pengarah,
maupun di Tim Teknis.
Hal ini juga berkaitan dengan adanya kerancuan secara umum (a)
dalam memahami konsep PUG, seolah-oleh PUG hanya dilakukan di
unit tertentu saja (Balatbangsos), bukan melihat pelaksanaan PUG
sebagai kepentingan lintas unit kerja/ lintas program/kegiatan; (b)
PUG hanya berkaitan pemberdayaan perempuan. Pemahaman
gender identik dengan perempuan masih merupakan mainstream
yang masih kuat di Departemen Sosial.

9.2.2.Aspek Kebijakan
Sejak Repelita 2 Departemen Sosial menempatkan kebijakan program
pembagunan khusus untuk peningkatan peran perempuan dengan
pendekatan Perempuan dalam Pembangunan (WID).
Setelah pertemuan Perempuan Sedunia di Beijing (1995), disepakati
bahwa selain pendekatan WID yang memang diperlukan untuk
pemenuhan kebutuhan dasar perempuan sebagai perempuan, tetapi juga
diperkenalkan kebijakan pendekatan yang lebih strategis untuk
menghapuskan kesenjangan gender dalam hal akses, manfaat, partisipasi

176

serta penguasaan terhadap sumber-sumber. Pendekatan yang dikenal


dengan nama Gender dan Pembangunan (GAD). Masing-masing negara,
termasuk Indonesia bersepakat untuk melakukan strategi PUG ke dalam
keseluruhan siklus program pembangunan untuk seluruh bidang, di
semua level. Pengarusutamaan Gender adalah suatu strategi yang
mengakomodasi agar apa yang menjadi kepedulian dan pengalaman
perempuan dan juga laki-laki menjadi bagian integral dari rancangan,
implementasi, monitoring dan evaluasi dari kebijakan dan program dalam
seluruh kehidupan politik, ekonomi sosial. Dengan demikian perempuan
dan laki-laki mendapatkan keadilan. Tujuan akhir dari PUG adalah
mencapai kesetaraan gender.
Di Indonesia kesepakatan itu ditindak-lanjuti dengan dikeluarkannya
Inpres No.9/2000 tentang kebijakan yang mengharuskan semua sektor
pembangunan melaksanakan PUG. Di sektor Kesejahteraan Sosial
kegiatan dimulai dengan mensosialisasikan konsep gender dan PUG pada
wakil-wakil unit kerja di Departemen Sosial. Akan tetapi secara umum
kebijakan melaksanakan PUG itu masih diterjemahkan ke dalam programprogram WID. Baru sesudah ada pelatihan analisis gender yang difasilitasi
Bappenas, KPP dan CIDA, bagi internal Departemen Sosial, para peserta
pelatihan yang umumnya dari eselon III dan IV mulai memahami gender
dan melaksanakan strategi PUG untuk program-program kegiatannya.
Hal ini terlihat dari 4 program di sektor Kesejahteraan Sosial yang masuk
dalam Repeta 2003, dua di antaranya telah berperspektif gender. Kedua
program itu adalah:
1. Program Pengembangan Potensi Kesejahteraan Sosial;
2. Program Pengembangan Sistem Informasi Masalah Sosial
Untuk Repeta 2004, selain melanjutkan kedua program di Repeta 3
tersebut di atas, ditambah lagi 2 program yang berperspektif gender
yaitu:
1. Program Peningkatan Kualitas Manajemen dan Profesionalisme
pelayanan Sosial
2. Program Pengembangan Keserasian Kebijakan Publik dan Penanganan
Masalah-masalah sosial (Lampiran 2)
Sudah banyak program/kegiatan yang sudah perspektif gender, siap
dilaksanakan.

Realisasi kegiatan PUG Sektor Kesejahteraan Sosial tahun Anggaran 2003


yang dilaksanakan adalah:

177

1. Kajian Perspektif gender dalam budaya lokal (Studi Kebijakan).


2. Penyusunan Modul Pengembangan Kapasitas WBS.
3. Pemberdayaan dan pemasyarakatan: (a) Peningkatan Keterampilan
bagi WBS; (b) Pengembangan Kapasitas bagi WBS.
4. Pemberdayaan Keluarga Fakir Miskin termasuk wanita rawan sosial
ekonomi melalui kegiatan Kelompok Usaha Bersama (KUBE).
5. Pemberdayaan Wanita Pemimpin Kesejahteraan Sosial (WPKS) melalui
penyusunan panduan dan pemantapan kemampuan WPKS.
6. Pemberdayaan dan Perlindungan Warga Binaan bagi warga masyarakat
di lingkungan komunitas adat terpencil.
7. Pemberdayaan dan Pelayanan Sosial bagi anak terlantar, termasuk
anak jalanan, laki-laki dan perempuan.
Tahun Anggaran 2004:
1. Kajian Kesejahteraan Sosial Berwawasan Gender di Era Otonomi
Daerah (Kajian Kebijakan).
2. Semiloka Pengembangan Kesejahteraan Sosial Berwawasan Gender.
3. Pembudayaan dan Pemasyarakatan: (a) Peningkatan Keterampilan
bagi WBS; (b) Pengembangan Kapasitas bagi WBS.
Tahun Anggaran 2005:
1. Kegiatan penyuluhan dan Penyebaran Informasi
2. Analisis Kebutuhan Jaringan Sosial perempuan dari perspektif gender
(Studi Kebijakan).
3. Pemberdayaan
dan
Pemasyarakatan:
(a)
Advance
Kegiatan
Peningkatan Keterampilan dan Pengembangan Kapasitas bagi WBS;
(b) Peningkatan Keterampilan bagi WBS.
Untuk kegiatan Tahun Anggaran 2006 sektor Kesejahteraan Sosial
berganti program, menjadi 13 program, dan program gender ada pada
program 13, yaitu Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Gender dan
Anak.
Progam Kegiatan untuk Tahun Anggaran 2006:
1. Konsinyasi Perencanaan Program tahun 2007.
2. Pemetaan KUBE Perempuan di beberapa Direktorat Unit Eselon II di
Departemen Sosial.
3. Pemberdayaan dan Pemasyarakatan: (a) Peningkatan Keterampilan
bagi WBS; (b) Pengembangan Kapasitas bagi WBS.
4. Kegiatan Penyuluhan dan Penyebaran Informasi.
5. Analisis Kegiatan Peningkatan Ketrampilan bagi Warga Binaan Sosial
dan Kegiatan Pengembangan Kapasitas bagi Warga Binaan Sosial.

178

6. Kegiatan Pelaksanaan Analisis Gender di Unit Operasional ( lansia,


penca, napza) dengan menggunakan GAP.
7. Monitoring dan Evaluasi.
Sebagai penanggung jawab program adalah Balatbangsos. Program
gender ditempatkan sebagai program yang berdiri sendiri. Kalau dilihat
dari segi dana, alokasi yang diberikan untuk Program 13 yang menangani
masalah gender ini sangat kecil, Rp. 600.000.000,- dari seluruh anggaran
Departemen Sosial kurang lebih Rp. 2.225.000.000,-.
Meskipun kebijakan nasional maupun kebijakan sektor Kesejahteraan
Sosial telah menempatkan pentingnya perspektif gender dalam
Kesejahteraan Sosial, dan mendapat dukungan politik yang kuat, serta
menghasilkan beberapa kegiatan program yang berperspektif gender,
akan tetapi semua itu kurang tercermin dalam pelaksanaan kegiatan.
Kebijakan PUG di sektor Kesejahteraan Sosial (seperti juga di banyak
sektor lainya) tidak diperlakukan sebagai kegiatan lintas program atau
lintas unit kerja, sebaliknya diperlakukan sebagai suatu kegiatan yang
terisolasi dalam satu unit (Balatbangsos). Sesuai dengan tugas dan fungsi
Balatbangsos, maka kegiatan yang berkaitan dengan gender lebih berupa
kajian yang tidak berkait dengan program di unit-unit kerja lain.
9.2.3.Aspek Kelembagaan
Untuk kelancaran pelaksanaan PUG di sektor Kesejahteraan Sosial,
sebuah Pokja PUG sektor Kesejahteraan Sosial dibentuk berdasarkan atas
SK MENSOS No. 07 Tahun 2002 yang diperbaharui menjadi no.
93/HUK/2005 tanggal 12 September 2005. Di samping itu juga dibentuk
Tim
Teknis,
berdasarkan
SK.
Kepala
Balatbangsos
No.
01/PPJ/KSM/1/2002). Bersamaan dengan itu juga ditunjuk (tanpa SK)
seorang gender focal point yang bertugas sebagai penanggungjawab,
memfasilitasi, membantu pelaksanaan PUG internal sektor, dan yang
berkaitan dengan urusan eksternal.
Meskipun ketiga kelembagaan itu tidak di dalam wadah struktur, akan
tetapi kehadirannya merupakan bagian penting dari proses pelembagaan
PUG sektor Kesejahteraan Sosial. Ketiga kelembagan fungsional tadi
seharusnya dapat menjadikan kekuatan untuk melaksanakan PUG di
Departemen Sosial, sementara wadah formal belum ada. Akan tetapi
Pokja Gender tidak berfungsi dengan baik. Duduknya para wakil unit di
Eselon I dan II dalam Pokja Gender sebagai Tim Pengarah dan Tim Teknis
(Eselon III dan IV) tidak tercermin dalam program/kegiatan unitnya.
Tetapi dengan dikeluarkannya Peraturan Menteri Sosial Republik Indonesia
No. 82/ HUK/2005 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Sosial,
dibentuk sebuah subdirektorat baru, yaitu subdirektorat Pemberdayaan

179

Perempuan (Eselon III), di bawah Direktorat Pemberdayaan Keluarga,


Direktorat Jendral Pemberdayaan Sosial.
Subdirektorat Pemberdayaan Perempuan yang baru ini mempunyai tugas
melaksanakan penyiapan bahan perumusan dan pelaksanaan kebijakan
teknis, penyusunan standar teknis, norma, pedoman, kriteria, prosedure
dan pemberian bimbingan teknis serta penyiapan evaluasi di bidang
pemberdayaan perempuan.
Adapun program untuk Tahun 2006, adalah:
1. Pelatihan Fasilitator Pemberdayaan Perempuan (PUG) 2 angkatan
sebanyak 64 orang.
2. Uji coba pengembangan model di 2 (dua) lokasi dengan peserta 200
orang.
3. Pemberdayaan Perempuan di 32 provinsi.
Di samping kegiatan tersebut, terdapat program perempuan dari
Direktorat Pemberdayaan Kelembagaan Sosial Masyarakat pada Sudit.
Pemberdayaan Sosial Masyarat. Juga beberapa program perempuan pada
Direktorat Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (PKAT) pada Subdit.
Pengembangan Sumber Daya Manusia.
Ada keuntungan menempatkan atau menunjuk satu unit sebagai unit
yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan PUG (meskipun nama
resminya subdirektorat Pemberdayaan Perempuan). Dengan demikian ada
wadah formal yang memfasilitasi pelaksanaan program pemberdayaan
perempuan dan PUG. Sisi lemahnya adalah (1) karena wadah itu berada
di eselon III, maka secara prosedural birokrasi subdirektorat
Pemberdayaan Perempuan ini kurang cukup kekuatan untuk melakukan
advokasi PUG pada pengelola program yang berada di Eselon II dan
penanggungjawab program yang berada di Eselon I. Padahal seperti
dinyatakan oleh Carolyn Hannan, Director of the UN Division for the
Advancement of Women Responsibility for implementing the
mainstreaming strategy is system-wide, and rests at the highest levels
within agencies. (2) Secara eksplisit dinyatakan bahwa pemberdayaan
perempuan menjadi bidang tugas Subdirektorat Pemberdayaan
Perempuan, yang oleh banyak pihak juga dianggap sebagai yang
bertangung-jawab terhadap PUG. Pandangan ini akan memperkuat
anggapan mainstream yang mengartikan bahwa subdirektorat ini dan
PUG eksklusif menangani perempuan.(3). Padahal secara prosedural
birokrasi entry point PUG seharusnya berada di Biro Perencanaan sebagai
fungsi koordinator mulai sejak perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi
pelaporan program pembangunan kesejahteraan sosial.

180

Ketiga hal tersebut di atas dapat menjadi ancaman untuk menjadikan


PUG yang kuat di sektor Kesejahteraan Sosial. Apalagi apabila tugas dan
fungsi subdirektorat Pemberdayaan Perempuan, sesuai dengan namanya
dipahami sebagai usaha pemberdayaan dengan target hanya eksklusif
perempuan.
9.2.4.Aspek Sistem Informasi
Dari aspek Sistem Informasi, khusus yang berkaitan dengan pengadaan
data terpilah menurut jenis kelamin, sektor Kesejahteraan Sosial telah
lebih dulu melengkapinya dengan SK.Menteri Sosial RI No. 36/99 tentang
Pola Pendataan Kesejahteraan Sosial terpilah berdasarkan jenis kelamin.
Meskipun dalam kenyataanya hampir tidak ada data dan informasi yang
dikeluarkan sudah terpilah menurut jenis kelamin (termasuk data dan
informasi yang dikeluarkan oleh Pusdatin Kesejahteraan Sosial,
Departemen Sosial). Alasan yang banyak diberikan adalah :
1. Belum tersosialisaikan dengan baik SK. Menteri Sosial RI No. 36/99
tersebut;
2. Data dan informasi menurut jenis kelamin yang sudah dikumpulkan
oleh unit teknis di daerah, akan tetapi ditingkat nasional setelah
diolah tidak di kompilasi secara terpisah karena dengan menambah
perspektif jenis kelamin, akan merubah format yang sudah ada dan
membutuhkan biaya besar, waktu yang lama dan tenaga yang
banyak.
Untuk Tahun Anggaran 2006, ada kegiatan penyuluhan dan penyebaran
informasi sebagai Kegiatan PUG Sektor Kesejahteraan Sosial. Kegiatan ini
dapat menjadi kesempatan yang baik untuk mulai memasukkan
perspektif gender kedalam kegiatan-kegiatan tersebut.
9.2.5.Aspek Sumber Daya Manusia
Upaya sosialisasi gender dan peningkatan kapasitas analisis gender sudah
beberapa kali dilaksanakan baik yang diselenggarakan internal lembaga
maupun eksternal, seperti yang diselenggarakan KPP. Sosialisasi dan
advokasi mengenai gender juga telah diberikan pada jajaran eselon I dan
II di Departemen Sosial. Sedang pada tingkat pelaksana (eselon III dan
IV), peningkatan kapasitas sudah dilakukan melalui berbagai seminar,
lokakarya dan pelatihan termasuk pelatihan GAP dan PUG. Sudah ada
individu-individu maupun kelompok yang memulai dan mampu
melakukan analisis gender. Akan tetapi jumlahnya masih terbatas dan
masih perlu pendampingan dalam mengaplikasikannya ke dalam
program.

181

Semua sosialisasi dan pelatihan yang diterima dan dilakukan sampai saat
ini masih (1) bersifat peningkatan pemampuan individual (kebanyakan
perempuan, karena biasanya peserta pelatihan kebanyakan perempuan);
(2) terbatas dari unit kerja yang dianggap menangani pemberdayaan
perempuan; (3) dengan waktu yang terbatas; (4) masih bersifat umum,
materi pelatihan tidak dikaitkan dan tidak relevan dengan kebutuhan
sektor/ program; (5) bersifat ad hoc, dengan pendekatan proyek; sebab
itu tidak ada tindak lanjut. Sebagai hasilnya:

SDM yang mampu dan terampil melakukan analisis dan melaksanakan


PUG masih terbatas jumlahnya;
pihak atasan (langsung) maupun sejawat (yang tidak ikut dalam
pelatihan) tidak melihat relevansinya PUG dalam program. Sebab
itu kurang/ tidak memberikan dukungan/ apresiasinya;
Mereka yang pernah mengikui sosialisasi maupun pelatihan merasa
baru cukup memberi pemahaman, akan tetapi dirasa kurang
memadai untuk dapat melaksanakan dan meyakinkan pada orang
lain (atasan atau sejawatnya).

Kesempatan untuk melakukan pelatihan internal bagi yang belum


mendapatkanya dijadwalkan di Tahun Anggaran 2006 ini, melalui program
kegiatan Pelaksanaan Analisis Gender Unit Operasional (selain Bidang
anak dan kemisikinan) melalui penggunaan GAP10.
Kelemahannya dengan pendekatan proyek meskipun tetap dirasakan
perlu durasi pelatihan yang pendek dan terputus-putus. Kesempatan
yang baik adalah melalui DIKLAT atau melalui Sekolah Kesejahteraan
Keluarga sebagai kegiatan rutin dengan memasukkan analisis gender dan
PUG ke dalam kurikulum dan materi ajar. Dengan demikian diharapkan
terciptanya keterkaitan secara kelembagaan maupun program serta dapat
berkesinambungan dan melembaga. Dengan memasukkannya ke dalam
DIKLAT, diharapkan dapat menghasilkan sumber daya manusia yang
handal mengaplikasikan analisis gender dan PUG dalam tugasnya masingmasing. Proses ini juga memberi ruang untuk melakukan perubahan
mainstream kearah sensitif gender yang datang dari dalam sehingga
menciptakan sense of ownership yang lebih kuat.
9.3.

Kesimpulan

Sektor Kesejahteraan Sosial secara de jure memiliki kelima aspek yang


menjadi prasyarat ideal sebuah lembaga melakukan PUG. Telah ada yang
dicapai, tetapi de facto, masih banyak yang harus dibenahi. Dari kelima
aspek yang menjadi acuan evaluasi, beberapa kesimpulan dapat ditarik:
10

Bidang anak dan kemiskinan sudah pernah mendapatkannya melalui kegiatan


pelatihan analisis gender yang difasilitasi Bappenas, KPP dan Cida beberapa waktu yang
lalu.

182

1.

Dari aspek dukungan politik, meskipun dinyatakan secara eksplisit


dalam bentuk: SK Menteri (pola pengadaan data terpilah,
dibentuknya Pokja Tim Pengarah dan Pokja Tim Teknis); Instruksi
Sekretaris Jendral kepada seluruh unit operasional (keharusan
melaksanakan PUG); SK Kepala Balatbangsos untuk focal point di
daerah terutama di Pusdiklat dan Balai untuk melaksanakan
sosialisasi gender, akan tetapi tidak semua dioperasionalkan.
Sosialisasi dan advokasi belum terlaksana dengan baik. Di
kalangan internal sendiri masih sedikit yang mengetahui
keberadaan piranti legal untuk PUG itu. Apalagi banyak pejabat
baru yang belum pernah mendapat advokasi atau sosialisasi
mengenai hal ini, termasuk mengenai gender dan PUG. Oleh sebab
itu sangat diperlukan sosialisasi dan advokasi itu terutama untuk
Eselon I sebagai penanggung-jawab program dan Eselon II sebagai
pengelola program dan sebagai pengambil keputusan di unit
operasional.
Departemen Sosial memerlukan dukungan politik dalam bentuk
kongkrit dari KPP dan BAPPENAS, misalnya dengan pertemuan 3
menteri terkait yang menghasilkan kesepakatan-kesepakatan untuk
melaksanakan PUG di sektor Kesejahtraan Sosial.

2.

Dari aspek kebijakan. Sesuai dengan tugas dan fungsi Departemen


Sosial, sudah sejak lama Departemen Sosial mempunyai kebijakan,
program,
dan
kegiatan
yang
bertujuan
meningkatkan
kesejahteraan sosial, termasuk di dalamnya program dan kegiatan
yang bertujuan meningkatkan kesejahteraan sosial perempuan.
Tradisi ini masih berlanjut dan mewarnai program-program yang
berkaitan dengan pemberdayaan perempuan hingga kini. Ada
kerancuan dalam memahami PUG, karena PUG di sektor
kesejahteraan sosial lebih dipahami sebagai pemberdayaan
perempuan dalam pembangunan (pendekatan WID) dan belum
dikaitkan dengan pendekatan gender dalam pembangunan (GAD).
Operasionalisasi kebijakan untuk melaksanakan PUG telah mulai
melibatkan unit kerja lain; tetapi motor masih di Balatbangsos.
Sepatutnya Balatbangsos sesuai dengan tugas dan fungsinya lebih
menitik beratkan pada kajian-kajian tentang gender di sektor
kesejahteraan sosial, khususnya untuk mendukung programprogram/kegiatan di Departemen Sosial.

3.

Dari aspek kelembagaan. Selain ada kelembagaan di luar struktur


seperti Tim Pengarah PUG dan Tim Teknis PUG serta gender focal
point, telah dikeluarkan Peraturan Menteri Sosial Republik
Indonesia No. 82/ HUK/2005 tentang Struktur Organisasi dan Tata

183

Kerja Departemen Sosial yang di dalamnya terdapat sub-direktorat


Pemberdayaan Perempuan (Eselon III), Direktorat Pemberdayaan
Keluarga, Direktorat Jenderal Pemberdayaan Keluarga, sebagai
wadah formal yang menangani pemberdayaan perempuan. Wadah
yang baru ini masih terasa kecil untuk dapat menggerakkan PUG
di unit kerja lain. Diperlukan jenjang yang lebih tinggi misalnya
Biro Perencanaan sebagai fungsi koordinator mulai sejak
perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, evaluasi, dan pelaporan
pelaksanaan program pembangunan kesejahteraan sosial.
Mainstream yang kuat di Departemen Sosial dalam memahami PUG
adalah berkaitan dengan pemberdayaan perempuan, dan untuk itu
dianggap sudah ada unit yang menangani yaitu sub-direktorat
Pemberdayaan Perempuan. Hal ini disebabkan karena PUG belum
dipahami dan diperlakukan sebagai usaha intervensi lintas
program/kegiatan atau lintas unit kerja. Sebagai contoh terlihat
dari perencanaan program/kegiatan PUG serta realisasinya yang
berjalan sendiri dan belum ditangani dalam sistem dan proses
bersama dan terintegrasi antar unit kerja terkait dan
program/kegiatan terkait.
4.

Dari aspek sistem informasi. Meskipun telah dikeluarkan SK Menteri


Sosial RI No. 36/99 tentang Pola Pendataan Kesejahteraan Sosial
terpilah
berdasarkan
jenis
kelamin,
akan
tetapi
dalam
kenyataannya hampir tidak ada tersedia data dan informasi terpilah
itu. Alasan apapun seperti mengubah formulir dan biaya mahal
tidak menjadi halangan, jika pengadaan data terpilah menurut
jenis kelamin ini dianggap prioritas. Keberadaan data terpilah
menurut jenis kelamin untuk perencanaan yang berperspektif
gender sebagai suatu keharusan. Apalagi kesepakatan itu sudah
dikeluarkan 7 tahun yang lalu, bahkan setahun lebih dulu dari
Inpres No.9/2000.
Kegiatan Penyuluhan dan Penyebaran Informasi yang berkaitan
dengan keadilan dan kesetaraan gender telah menjadi agenda
program kegiatan Tahun anggaran 2006.

5.

Dari aspek Sumber Daya Manusia, masih diperlukan peningkatan


kemampuan staf di unit-unit kerja lain dalam hal analisis gender
dan melaksanakan PUG. Sementara ini SDM yang mampu
melaksanakan analisis gender dan PUG bukan saja terbatas dalam
jumlah, tetapi juga terpusat di unit Balatbangsos. Diperlukan
penyegaran (update) pelatihan analisis gender secara rutin.

184

9.4.

Rekomendasi

Rekomendasi disampaikan atas dasar pengamatan langsung, hasil


wawancara/diskusi, dan masukan dari focal point dan staf Departemen
Sosial.

185

REKOMENDASI SEKTOR KESEJAHTERAAN SOSIAL DALAM PUG


No
1.

Aspek
Dukungan
Politik

Isu
Cukup mendapat
dukungan politik,
komitmen formal serta
piranti legal, untuk
melaksanakan PUG,
tetapi semua itu belum
tersosialisasi dengan
baik.
Di kalangan internal
sendiri masih sedikit
yang mengetahui
keberadaan piranti legal
untuk PUG itu.
Masih ada resistensi
internal, tetapi lebih
disebabkan karena
pemahaman gender
yang masih rancu.
Diperlukan dukungan
politik kongkrit dari KPP
dan BAPPENAS.

Rekomendasi
Umum
1.1. Advokasi dan sosialisasi piranti legal PUG
Kessos, difasilitasi oleh gender focal point, Pokja
Gender dan Ses Men, untuk seluruh jajaran
dengan materi relevan dan format yang sesuai
dengan target sasaran
1.2. KPP memfasilitasi kegiatan advokasi dan
sosialisasi ini, bisa dengan mengundang pakar;
Di tingkat yang lebih tinggi, jika perlu diadakan
semacam pertemuan 3 menteri; yaitu: Menteri
KPP, Menteri/ketua Bappenas dan Menteri Sosial
seraya mengeluarkan SKB 3 menteri tentang
PUG.
1.3. Perbaharui SK MENSOS RI No.07, termasuk
keanggotaan Pokja Gender (Tim Pengarah dan
Tim Teknis); Pokja Gender lebih difungsikan
berperan aktif menyiapkan materi bagi
penyusunan kebijakan PUG Sektor KESOS,
termasuk bertangung-jawab untuk
terlaksananya SK Menteri Sosial RI No.36/99
tentang data terpilah menurut jenis kelamin.
Khusus
1.4. Melakukan serangkaian advokasi,
seminar,sosialisasi yang berkaitan dengan piranti
legal pendukung PUG serta PUG itu sendiri serta
pelatihan analisis gender, sesuai dengan target
audience:
- round table discussion, brief kit/facts and
findings untuk Eselon 1; secara terpisah
dengan anggota Dewan Perwakilan Rakyat
mitra kerja Depsos;
- rapat koordinasi di antara Unit Kerja; Eselon 2
lokakarya, pelatihan analisis gender dan PUG
untuk Eselon III dan IV;
- seminar untuk staf Departemen (a) Eselon 1
dan II; sosialisasi untuk eselon III, IV, PI.

Keterangan
Kondisi Umum
Sektor Kesejahteraan
Sosial memiliki prasyarat
relatif cukup bagi
pelaksanaan PUG:

Diterbitkan SK
MENSOS No. 103 Tahun
2003 tentang
pembentukan Kelompok
Kerja Gender;
SK.Menteri Sosial RI
No. 36/99 tentang Pola
Pendataan
Kesejahteraan Sosial
terpilah berdasarkan
jenis kelamin; SK
Kepala Balatbangsos
No. 01/PPJ/KSM1/2002
tentang dibentuknya
Tim Teknis Pokja Sektor
Kesejahteraan Sosial;
Instruksi Sekjen ttg
keharusan seluruh unit
teknis melaksanakan
PUG.
Sektor
Kesejahteraan Sosial
menempatkan
kebijakan
pemberdayaan
perempuan dan anak
dalam prioritas
program

186

No

Aspek

Isu

Rekomendasi

Keterangan
pembangunannya.
Sudah ada wadah
formal (subdirektorat
pemberdayaan
perempuan) dan
wadah fungsional
(gender focal point
Pokja Gender) untuk
mendukung dan
memfasilitasi
pelaksanaan PUG
Kesejahteraan Sosial.
Tersedia piranti
legal keharusan
menyusun data
terpilah (SK Menteri
Sosial RI No. 36/99).
Meskipun masih
terbatas, tersedia
SDM yang mampu dan
sepakat
melaksanakan analisis
gender dan PUG di
sektor kesos.

2.

Kebijakan

Secara umum kebijakan


berperspektif gender
sektor Kesejahteraan
Sosial masih pada tahap
wacana. Di dalam proses
perencanaan maupun
pelaksanaan program
pembangunan
Kesejahteraan Sosial
yang ada, belum banyak
mempertimbangkan

Umum
2.1. KPP, Bappenas sektor terkait dibantu oleh
Tim Independent, mempersiapkan policy
framework (generik) sebagai landasan
operasional untuk merumuskan kebijakan,
strategi, program/kegiatan, monev, dalam
melaksanakan PUG.

Telah dilakukan:
(a)sosialisasi dan
advokasi gender pada
tingkat eselon I dan
II; (b) lokakarya dan
pelatihan analisis
gender (GAP) PUG
bagi eselon III dan IV,
meskipun dalam
jumlah terbatas;

187

No

Aspek

Isu
perspektif gender; pada
umumnya ada kerancuan
dalam memahami
perspektif gender
sebagai isu
perberdayaan
perempuan.

Rekomendasi

Keterangan
tersedia SDM yang
memahami analisis
gender dan PUG.
Akan tetapi
permasalahan besar
pelaksanaan PUG di
Sektor Kesejahteraan
Sosial adalah (1)
mainstream di
Departemen Sosial
masih memandang
PUG sama dengan
Pemberdayaan
Perempuan; (2)
memahami
pelaksanaan PUG
sebagai kegiatan satu
unit, tidak
memperlakukan PUG
sebagai lintas isu/
program/kegiatan;
(3) SDM yang paham
dan handal
merumuskan
kebijakan
berperspektif gender
masih kurang.

188

No

Aspek

Isu

Rekomendasi
Khusus
2.2. Mengembangkan brief kit yang memuat isu
gender dan Kesejahteraan sosial sebagai bahan
advokasi /data pembuka mata bagi para
pengambil keputusan di eselon I dan II.

Keterangan

2.3. Mengembangkan Manual generik PUG


Kesejahteraan Sosial, sebagai buku pintar dan
panduan bagi para pejabat teknis/operasional
dalam melaksanakan PUG di masing-masing unit
kerja; manual bisa dimodifikasi misalnya sesuai
dengan tema misalnya Gender dan Kemiskinan,
Gender dan Sistem Informasi, Gender dan
Pengembangan Keserasian Kebijakan Publik
dalam Penanganan Masalah-masalah Sosial ,
dst.
2.4. Mengembangkan Modul training (TOT)
gender dan Kesejahteraan Sosial (generik) bagi
para trainers.
2.5. Penelitian/kajian yang diselenggarakan
Balatbangsos khususnya yang berkaitan dengan
gender, seharusnya berorientasi pada program;
Tujuannya untuk mendukung program
pembangunan bidang sosial yang responsif
gender.
3.

Kelembagaan

Mekanisme pelaksanaan
PUG sektor
Kesejahteraan Sosial
belum melembaga,
belum didukung dalam
sistem, tetapi masih
bersifat ad hoc dan
sementara ini baru
menjadi kepedulian di
tingkat individu/unit
kerja Balatbangsos;
Memerlukan wadah

Umum
3.1. Gender dan PUG masuk dalam kurikulum
dan sebagai bahan ajar dalam Pusdiklat, Sekolah
Tinggi Kesejahteran Sosial, serta pelatihanpelatihan formal lainya.
3.2. Tersedia Wadah formal dalam struktur
(paling rendah di Eselon II) yang memfasilitasi
dan bertanggung jawab pelaksanaan PUG di
sektor Kesejahteraan Sosial. Misalnya Biro
Perencanaan dapat berfungsi sebagai
koordinator untuk unit-unit kerja.

189

No

Aspek

Isu
formal yang cupup tinggi
eselonnya, untuk
memfasilitasi dan
bertanggung jawab
terhadap pelaksanaan
PUG. (Wadah yang baru
dibentuk yaitu
subdirektorat
Pemberdayaan
Perempuan (ada di
eselon III).

Rekomendasi

Keterangan

Khusus
3.3. Focal point dan SesMen, dibantu penuh
oleh Biro Perencanaan, sub-direktorat
Pemberdayaan Perempuan, dan Pokja Gender
mengkoordinir, memfasilitasi dan memastikan
bahwa kebijakan, program/kegiatan
pembangunan kesejahteraan sosial sudah
responsif gender dan pelaksanaan PUG di sektor
kesejahteraan Sosial berjalan dengan baik. Pada
mulanya bisa dimulai dengan beberapa
program/kegiatan sebagai best practice.
3.4. Untuk kegiatan tersebut di atas, ajang
pertemuan bersama diperlukan seperti misalnya
melalui temu koordinasi rutin.
3.5. Dibentuk Dewan Pakar, untuk up date
informasi yang berkaitan dengan gender dan
Kesejahteraan Sosial, memberi masukan ketika
proses kegiatan perencanaan dimulai, serta
terlibat dalam monev dst.
3.6. Dibentuk Forum Komunikasi yang
difasilitasi oleh focal point sebagai tempat
jejaring kerja dan berbagi pengalaman dan
dukungan di antara unit kerja maupun dengan
stakeholders/mitra kerja. (KPP, DPR/D,
BAPPENAS/DA, focal point dari Sektor terkait,
LSM, dst.).

190

No
4.

Aspek
Sistem
Informasi

Isu
Secara umum data
terpilah menurut jenis
kelamin tidak tersedia di
Departemen Sosial.

Rekomendasi
Umum:
a. Memperbaharui SK.Menteri Sosial RI No.
36/99 tentang Pola Pendataan Kesejahteraan
Sosial terpilah berdasarkan jenis kelamin dan
(a) menambahkan klausul keharusan setiap
program/kegiatan memilah data dan
informasinya berdasarkan jenis kelamin; (b)
pemutakhiran data terpilah, (c) keharusan
setiap program/kegiatan mendeposit data
terpilah pada PUSDATIN.
b. Dalam monev dan pelaporan memberi
bobot yang tinggi pada ketersediaan data
terpilah menurut jenis kelamin.

Keterangan

Khusus
c. Pusdatin merancang formulir baru dengan
perspektif data terpilah menurut jenis
kelamin, dan mendiseminasikan ke unit-unit
kerja pusat dan daerah untuk secara rutin
mengisi dan mengirimkannya kembali.
Pusdatin memasukkannya sebagai data base
dan secara rutin mengirim kembali data dan
informasi itu kepada seluruh unit kerja/para
peneliti yang memerlukan.
d. Pusdatin proaktif untuk mensosialisasikan
data terpilah ini di unit-unit kerja dan juga di
Dinas Sosial di daerah, dengan demikian
diharapkan kepedulian serta tuntutan
permintaan terhadap data terpilah tumbuh
dari dalam.
5.

Sumber Daya
Manusia

SDM yang paham dan


handal melaksanakan
analisis gender dan PUG
di Departemen Sosial
masih terbatas.

Umum
1. Analisis gender dan PUG diusulkan masuk ke
dalam kurikulum dan bahan ajar di Diklat dan
Sekolah Tinggi Kesejahteraan Sosial.

191

No

Aspek

Isu

Rekomendasi

Keterangan

Khusus
2. Pemampuan untuk para pelaksana PUG di
unit-unit kerja, melalui sosialisasi PUG
Kesejahteraan Sosial dan pelatihan teknis
analisis gender (dengan waktu cukup, materi
yang relevan, program/kegiatan nyata), untuk
eselon III dan IV, serta PI dari seluruh unit
kerja.
3. Pemutakhiran pengetahuan dan
keterampilan analisis gender secara rutin
dilakukan melalui lokakarya pelatihan internal
maupun yang diselenggarakan eksternal
(misalnya short term training di Australia yang
difasilitasi KPP dan Ausaid).

192

BAB X
EVALUASI PELAKSANAAN PENGARUSUTAMAAN
GENDER
DI SEKTOR LINGKUNGAN HIDUP

10.1. Perkembangan Pengarusutamaan Gender Sektor Lingkungan


Hidup
Kesadaran akan pentingnya aspek gender dalam pengelolaan lingkungan
di Kementerian Lingkungan Hidup telah cukup lama 11. Berbagai kerjasama
antara Kementerian Lingkungan Hidup dengan lembaga internasional juga
telah memberi kesempatan beberapa orang yang terlibat memperoleh
pemahaman
mengenai keterkaitan
gender dengan pengelolaan
lingkungan hidup.
Kegiatan sektor Lingkungan Hidup yang berkaitan dengan perempuan/
gender dan lingkungan hidup dapat dibagi kedalam tiga periode, yaitu:
Periode 1994-1999
Antara lain melalui proyek kerjasama dengan Pemerintah Kanada yaitu
Environmental Management Development in Indonesia (EMDI), yang
dimulai tahun 1994. Dari kegiatan tersebut suatu Kelompok Diskusi
terbentuk yang aktif mendiskusikan tentang perempuan dan lingkungan
hidup. Mereka juga aktif menghadiri seminar yang berkaitan dengan
pemberdayaan perempuan. Pada saat itu unit kerja yang menangani dan
menjadi koordinator adalah Asisten Menteri bidang Perencanaan Kantor
Menteri Negara Lingkungan Hidup.
Perkembangan selanjutnya, tahun 1997 terbentuk Kelompok Kerja
Gender dan Lingkungan Hidup atau KKGL (Working Group on Gender and
Environment) melalui proyek Colaborative Environment Project in
Indonesia (CEPI). Kelompok Kerja ini beranggotakan sebelas orang yang
mewakili Kementerian Lingkungan Hidup, Bapedal, Bapedal Wilayah
Sulawesi, Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan, Pusat
Pengkajian Studi Lingkungan Universitas Indonesia. Sebagai koordinator
adalah Pembantu Asisten Bidang Perencanaan SDM dan IPTEK. Kegiatan
utama dari KKGL adalah meningkatkan kapasitas anggota mengenai
11

Keterlibatan Indonesia di berbagai kesepakatan global yang memuat komitmen pentingnya


mengkaitkan gender dengan pengelolaan lingkungan, tertera di berbagai konferensi global, seperti
Konferensi Lingkungan Hidup di Stockholm (1972), the UN Conference on Environment and
Development (1987), KTT Bumi di Rio de Janeiro (1992) dan yang terakhir dipertegas lagi di
pertemuan World Summit on Sustainable Development (WSSD) yang diselenggarakan di
Johannesburg (2002).

193

pemahaman gender dan lingkungan hidup. Kegiatan itu misalnya melalui


review buku-buku yang berkaitan dengan gender dan lingkungan,
lokakarya analisis gender dengan menggunakan demplot Sulawesi
Selatan sebagai kasus, penyusunan draft buku Pengenalan Perencanaan
Lingkungan yang responsif gender serta serangkaian seminar mengenai
keterkaitan gender, kesehatan dan lingkungan.
Periode 1999-2003
Penanganan masalah gender pada waktu itu ditandai dengan ditunjuknya
sebagai focal point dari unit kerja Asdep Urusan Sosial Budaya, Deputi II
Bidang Sosial Ekonomi Lingkungan. Focal point tersebut mewakili institusi
Kantor Menteri Negara Lingkungan Hidup di BAPEDAL, sekaligus menjadi
focal
point
gender,
dan
tergabung
dalam
Kelompok
Kerja
Pengarusutamaan Gender (KKPG) yang dikoordinasi oleh (waktu itu masih
bernama) Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan. Unit kerja Asdep
Urusan Sosial Budaya saat itu (2001) aktif menyelenggarakan sosialisasi
dan advokasi gender internal, dengan anggaran dari APBN. Pada bulan
Agustus 2001 misalnya serangkaian kegiatan advokasi dan sosialisasi
diberikan kepada pejabat Eselon I dan II. Sebagai pertanda adanya
dukungan politik, pertemuan dibuka oleh Menteri Negara Lingkungan
Hidup dan Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan. Kerjasama dengan
Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan berlanjut yaitu dengan
diadakannya aktivitas serupa di bulan Oktober 2001, dalam dua
gelombang pertemuan sosialisasi gender untuk eselon III dan IV.
Kebijakan untuk melakukan analisis di sektor Lingkungan Hidup sudah
termuat dalam Repeta 2002, seperti tercermin pada program Peningkatan
Peranan Masyarakat dalam Pengelolaan Sumberdaya Alam dan
Pelestarian Lingkungan. Dalam Repeta 2002 dialokasikan dana untuk
pelatihan analisis gender bagi staf KLH dan Bapedal.
Pada permulaan Januari 2002, atas inisiatif BAPPENAS, Kementerian
Negara Pemberdayaan Perempuan dan CIDA (Hickling) melalui proyek
Development
Planning
Assistance
(DPA),
memilih
Kementerian
Lingkungan Hidup bersama dengan 3 sektor lainnya (Kesehatan, BKKBN
dan Kesejahtraan Sosial) untuk melakukan pelatihan analisis gender12.
Pelatihan diadakan dalam bentuk serangkaian lokakarya yang diikuti oleh
sejumlah orang yang mewakili berbagai unit kerja di Kementerian
Lingkungan Hidup.
Mengingat banyaknya program/kegiatan dalam sektor Lingkungan Hidup,
sementara waktu pelatihan yang terbatas, maka disepakati mengambil 3
program (Propenas 2000 2004) yang dianalisis, yaitu:
12

Sebelumnya, kegiatan serupa dilakukan di 5 sektor pembangunan, yaitu Tenaga kerja, Pendidikan,
Hukum, Pertanian, Koperasi dan UKM.

194

1. Program Pengembangan dan peningkatan akses informasi sumberdaya


alam dan lingkungan hidup (Program 1);
2. Program pencegahan dan pengendalian kerusakan dan pencemaran
lingkungan hidup (Program 3);
3. Program peningkatan peran masyarakat dalam pengelolaan SDA dan
Pelestarian Lingkungan Hidup (program 5).
Analisis pada Program 1 dan 5 tidak jadi dilanjutkan, karena beberapa
kendala. Karena itu hanya Program 3, yaitu Program Pencegahan dan
Pengendalian Kerusakan dan Pencemaran SDA dan Pelestarian LH, yang
dilanjutkan untuk dianalisis. Pertimbangan dalam memilih program yang
akan di analisis antara lain (a) ketersediaan data terpilah menurut jenis
kelamin; (b) unit kerja/ orang yang akan terlibat dengan
program/kegiatan yang akan dianalisis terwakili dalam pelatihan; (c)
program itu diasumsikan mengandung isu gender yang berarti.
Kegiatan pelatihan analisis gender yang diselengarakan Bappenas, KPP
dan CIDA ini dianggap sebagai lompatan dalam proses pemahaman
gender di KLH. Para staf yang terlibat dalam pelatihan ini mendapatkan
proses pembelajaran secara learning by doing dengan materi nyata yang
diambil dari program dari propernas 2000 2004. Proses kegiatan
pelatihan analisis gender ini juga dimaksudkan sebagai usaha untuk
peningkatan kapasitas staf KLH dan BAPEDAL (yang kala itu masih
terpisah) dalam melakukan gender analisis 13. Memperkenalkan piranti
analisis GAP (Gender Analysis Pathway), ke dalam mekanisme
perencanaan program/ kegiatan dengan mengambl program/kegiatan
yang sudah ada.
Hasil final dari gender analisis berupa matriks Rencana Tindak Program 3
yang sudah berperspektif gender (Lampiran 2). Matriks tersebut sudah
didesiminasikan ke seluruh pejabat Eselon II KLH, termasuk kepada Biro
Administrasi Perencanaan Kerjasama Luar Negeri, dengan harapan bahwa
unit kerja yang terkait dalam pelaksanaan program tersebut akan
diintegrasikan ke dalam kegiatan prioritas Anggaran 2003. Selain itu
matriks yang memuat program yang sudah berperspektif gender itu
disampaikan ke Bappenas dan kemudian masuk dalam kegiatan prioritas
Tahun Anggaran 2003 (Kelompok kerja Gender KMNLH, November, 2002).
Periode Pasca 2003
Sesudah proyek DPA selesai di tahun 2003, perkembangan kegiatan PUG
dalam kebijakan dan program/ kegiatan di Kementerian Negara
Lingkungan Hidup sempat terhenti, sehubungan adanya reorganisasi di
13

Pengertian istilah kapasitas dalam konteks di sini adalah kemampuan, pemahaman, sikap, perilaku,
hubungan, yang memungkinkan individu/ lembaga/ sistem dapat melaksanakan gender analisis.

195

KLH. Rencana Tindak Program 3 Pencegahan dan Pengendalian


Kerusakan dan Pencemaran Lingkungan yang responsif gender yang
tercantum di Repeta 2003, urung ditindaklanjuti. Demikian juga halnya
dengan Rencana Tindak dari 2 program sudah digenderkan dalam Repeta
2004. Beberapa faktor penyebab ditengarai di sini, antara lain:
1. adanya reorganisasi internal, yang diikuti dengan pergantian pejabat.
Kelompok kerja tidak lagi aktif karena para anggota sudah
disibukkan dengan tugas-tugas baru; sementara perspektif gender
dalam lingkungan hidup belum melembaga di KLH;
2. Hal ini juga berkaitan dengan kerancuan dalam memahami konsep
gender. Pemahaman gender identik dengan perempuan merupakan
mainstream yang masih kuat di Kementerian Lingkungan Hidup;
3. Kurangnya keterlibatan seluruh pihak dalam mensosialisasikan dan
melaksanakan kebiiakan PUG. Pelaksanaan PUG dilihat sebagai
kepentingan unit khusus, bukan sebagai kepentingan lintas unit
kerja/ lintas program/kegiatan;
4. Di tingkat kelembagaan perspektif gender dalam lingkungan hidup
belum dianggap suatu isu;
5. Selama ini kegiatan-kegiatan berkaitan dengan gender banyak
didukung dalam bentuk proyek termasuk proyek bantuan luar
negeri. Ketika proyek itu selesai, selesai juga kegiatan itu, tidak
berlanjut terinternalisasi ke dalam lembaga;
6. Adanya perubahan nomenklatur.
Namun demikian, tidak dipungkiri dari kegiatan-kegiatan sosialisasi dan
analisis gender yang dilakukan selama ini berdampak terhadap
kepedulian dan kemampuan analisis gender di tingkat individu.
Beberapa kegiatan baik dengan pendekatan WID (Perempuan dalam
Pembangunan) dan kegiatan dengan pendekatan GAD (Gender dan
Pembangunan), yang masih tetap berlangsung di Kementerian
Lingkungan Hidup, seperti:
1. Kegiatan dalam rangka menjalin kemitraan dan memfasilitasi berbagai
kelompok perempuan maupun masyarakat umum lainya yang
memiliki visi dan misi penguatan perempuan dan pertimbangan
gender
dalam
pelestarian
lingkungan
(aliansi
strategis,
pembentukan perempuan peduli lingkungan, dsb). Seperti misalnya
kegiatan yang melibatkan Dharma Wanita, PKK, dalam pengelolaan
lingkungan hidup di kota maupun di desa, dengan kegiatan
penanaman pohon, WC bersih yang berada di lingkungan kantor
dan juga pengelolaan sampah. Kegiatan-kegiatan yang selama ini
dianggap menjadi tugas dan tanggung jawab gender perempuan;
2. Mendesiminasi informasi lingkungan, untuk meningkatkan kesadaran
pentingnya aspek gender dalam pelestarian;

196

3. Mengembangkan perangkat teknis untuk melaksanakan analisis


gender dalam pelaksanaan program pelestarian lingkungan;
Untuk tahun anggaran 2006 mendatang, selain kegiatan-kegiatan di atas
masih terus dilakukan, ditambah lagi dengan dua kegiatan baru yang
responsif gender, di bawah Program Pengembangan Kapasitas
Pengelolaan SDA dan Lingkungan Hidup. Kedua kegiatan itu adalah:
1.

Peningkatan partisipasi kelompok masyarakat dalam pembangunan


berkelanjutan, dengan target dan sasaran: mengumpulkan data
terpilah dan analisis gender mengenai partisipasi kelompok
masyarakat dalam pengelolaan dan pelestarian lingkungan;

2.

Pengarusutamaan gender dalam perencanaan program pengelolaan


lingkungan hidup, dengan target sasaran: melakukan koordinasi
internal dalam rangka internalisasi perencanaan program yang
berwawasan gender; serta memperluas wawasan dan pemahaman
terhadap unit kerja tentang pentingnya pengelolaan lingkungan
hidup yang berwawasan gender.

10.2. Pelaksanaan PUG di Sektor Lingkungan Hidup


Penilaian terhadap pelaksanaan PUG di sektor Lingkungan Hidup dimulai
dengan dikeluarkannya Instruksi Presiden No. 9 Tahun 2000, mengenai
keharusan melaksanakan PUG di setiap sektor. Fokus penilaian
pelaksanaan PUG dilihat dari 5 aspek yang dianggap sebagai prakondisi
ideal untuk melakukan PUG.14 Ke 5 aspek tersebut adalah (1) dukungan
politik; (2) kebijakan, (3) kelembagaan, (4) sistem informasi dan (5)
SDM) yang akan dilihat dari perspektif SWOT.
10.2.1. Aspek Dukungan Politik
Pengarusutamaan gender di sektor lingkungan hidup mendapat dukungan
politik yang kuat baik ditatanan global maupun nasional. Di tatanan global
antara lain mengacu pada kesepakatan global seperti KTT Bumi di Rio de
Janeiro, 1992; Konferensi Perempuan Sedunia IV, 1995, Forum
pertemuan Menteri Lingkungan Hidup sedunia di Malmo, Swedia, 2000,
World Summit on Sustainable Development (WSSD) Johanessburg, 2002,
yang kesemuanya memberi penekanan pada pembangunan lingkungan
yang berperspektif gender, dengan memberi prioritas pada anak dan
perempuan sebagai kelompok utama dalam pembangunan berkelanjutan.
Di tatanan nasional selain Inpres No. 9 Tahun 2000 tentang PUG dalam
Pembangunan Nasional, juga paradigma pembangunan yang baru RPJMN
14

Departemen Pemberdayaan Perempuan, Pedoman Pelaksanaan Inpres No. 9 Tahun 2000 tentang
Pengarusutamaan Gender dalam Pembanguna Nasional (Edisi III, 2002)

197

2004-2009 (Peraturan Presiden 7/2005) menempatkan PUG sebagai salah


satu prinsip yang harus melandasi dan tercermin dalam melaksanakan
berbagai kegiatan pembangunan15. Bahkan Rencana Kerja Pemerintah
(RKP) 2005-2006 menyebutkan dengan tegas bahwa Gender merupakan
salah satu strategi pembangunan.
Pelaksanaan PUG dalam lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup
ditandai oleh beberapa komitmen formal, antara lain:
1. Pembentukan Kelompok Kerja Gender (SK MENLH No. 103 Tahun
2003);
2. Memasukkan pertimbangan gender dalam setiap kesepakatan
internasional (World Summit on Sustainable Development,
Indonesia Summit on Sustainable Development);
3. Pengkajian berbagai peraturan perundangan lingkungan yang dapat
mengakibatkan bias gender (misalnya AMDAL);
4. Memfasilitasi berbagai kelompok (termasuk kelompok perempuan)
yang memiliki visi dan misi penguatan perempuan dan
pertimbangan gender dalam pelestarian lingkungan (aliansi
strategis, pembentukan kelompok perempuan peduli lingkungan,
dst);
5. Mendesiminasi informasi lingkungan untuk meningkatkan kesadaran
pentingnya aspek gender dalam pelestarian lingkungan;
6. Mengembangkan perangkat teknis untuk melakukan analisis gender
dalam pelaksanaan program pelestarian lingkungan.
Dari aspek dukungan politik, kemungkinan ancaman mandegnya
pelaksanaan PUG di sektor Lingkungan Hidup disebabkan karena PUG
serta piranti legal yang mendukungnya belum tersosialisasi dengan baik ,
termasuk di lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup. Berlainan dengan
AMDAL misalnya, yang sudah melembaga, dukungan politik serta
kebijakan untuk melaksanakan PUG dalam program/kegiatan di semua
unit kerja, belum terinternalisasi dan kurang tersosialisasi. Sebagai
contoh, tidak banyak unit kerja yang mengetahui adanya SK. MENLH No.
103 Tahun 2003 itu apalagi untuk melaksanakannya. Dengan adanya
reorganisasi internal (2004), banyak pejabat eselon yang baru. Bahkan
menteripun sudah berganti. Sehingga memang dirasakan perlunya suatu
pembaharuan dukungan politik dari pejabat baru. Misalnya dengan
memperbaharui SK MENLH No. 103 Tahun 2003 dibarengi dengan
landasan operasional untuk paradigma baru Pembangunan Nasional
(RPJMN 2004-2009; RKP 2005-2006).
Dalam suatu advokasi yang baru-baru ini dilakukan (26 Desember 2005),
Menteri
Lingkungan
Hidup
menyatakan
kesepakatannya
untuk
15

Tiga prinsip lainya partisipasi masyarakat,


pemerintahan yang baik (good governance).

pembangunan

berkelanjutan,

tata

Laksana

198

mendukung pelaksanaan PUG di Kementerian Lingkungan Hidup dengan


mengambil langkah-langkah yang perlu dilakukan, antara lain
memperbaharui SK MENLH tentang pembentukan Kelompok Kerja baru.
10.2.2. Aspek Kebijakan
Sektor
Lingkungan
Hidup
menempatkan
pentingnya
kebijakan
berperspektif gender dalam pengelolaan lingkungan dan pembangunan
berkelanjutan. Bahkan sebelum WSSD 2002, Ketetapan MPR RI No.
VI/MPR/2002 telah mengamanatkan pelibatan perempuan dalam
pengelolaan lingkutan hidup dan pemanfaatan sumber daya alam. Akan
tetapi secara umum kebijakan berperspektif gender itu masih lebih
banyak sebagai wacana. Di dalam proses perencanaan maupun
pelaksanaan program pembangunan Lingkungan Hidup yang ada, belum
banyak mempertimbangkan perspektif gender.
Usaha-usaha ke arah itu memang dilakukan, akan tetapi masih bersifat
sporadik dan terputus-putus. Sebuah kebijakan strategi untuk
melaksanakan PUG dalam pelestarian lingkungan tengah disusun. Suatu
kebijakan spesifik juga pernah dibuat, yaitu berkaitan dengan kegiatan
melakukan analisis gender dalam proses perencanaan lingkungan. Hasil
dari kebijakan itu dapat dilihat dari beberapa program/kegiatan
lingkungan hidup yang responsif gender (Lampiran 1).
Akan tetapi meskipun kebijakan telah menempatkan pentingnya
perspektif gender di sektor lingkungan hidup seraya didukung oleh suatu
dukungan politik yang kuat, dan menghasilkan beberapa kegiatan
program yang berperspektif gender, ancaman kegagalan melakukan PUG
secara tuntas, justru datang pada tahapan pelaksanaanya. Program/
kegiatan yang sudah responsif gender itu tidak selalu masuk dalam
usulan unit kerja, dengan berbagai alasan: (1) program seharusnya
netral; (2) kegiatan yang diusulkan bukan prioritas, (3) karena gender
sudah ada unit lain yang mengurusi; dst.. Pada dasarnya masih adanya
resistensi, sebagai sebab adanya kerancuan pemahaman di internal
lembaga mengenai konsep dan isu gender dan keterkaitannya dengan
lingkungan hidup.
10.2.3. Aspek Kelembagaan
Dari aspek kelembagaan, komitmen Kementerian Lingkungan Hidup
ditandai oleh dibentuknya Kelompok Kerja Gender yang diwakili oleh
seluruh unit kerja di Kementerian Lingkungan Hidup (SK MENLH No. 103
Tahun 2003). Hal ini menjadikan kekuatan untuk (a) melaksanakan PUG
di Kementerian Lingkungan Hidup; (b) menjadi landasan operasional
kegiatan PUG di sektor Lingkungan Hidup; (c) melibatkan semua unit
karena kelompok kerja tersebut tidak dibentuk sebagai unit khusus,

199

melainkan dibentuk lintas unit kerja, dimana anggota-anggotanya terdiri


dari perwakilan seluruh unit di Kementerian Lingkungan Hidup.
Demikian juga dengan ditunjuknya Eselon I Staf Ahli Bidang Sosial
Budaya dan Kemitraan sebagai focal point gender dapat menjadikannya
kekuatan yang sangat instrumental. Dalam kedudukannya yang berada di
bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Menteri, gender focal
point dapat memberikan telaah mengenai masalah-masalah tertentu,
termasuk masalah PUG di Kementerian. Selain itu dalam kedudukannya
sebagai staf ahli dan gender focal point akan lebih mudah melakukan
advokasi PUG pada jajaran pengambil kebijakan. Peraturan birokrasi di
Indonesia yang menempatkan atasan sebagai pemrakarsa dan pemutus,
mengharuskan mereka bepengetahuan luas dalam banyak hal (wellinformed), termasuk mengenai pelaksanaan PUG di unit kerjanya. Sebab
itu advokasi untuk para pejabat perlu dilakukan paling tidak oleh pejabat
yang setara.
Akan tetapi ada sisi lemah dengan ditunjuknya kelembagaan Staf Ahli
sebagai gender focal point LH, karena kelembagaan Staf Ahli, bukanlah
sebuah unit pelaksana. Substansi perencanaan dan pelaksanaan program
(PUG) berada di unit-unit teknis. Sementara itu peran Kelompok Kerja
Gender yang melibatkan semua unit kerja di lingkungan Kementerian
Lingkungan Hidup dan berfungsi sebagai wadah pengarah untuk PUG.
tidak berfungsi optimal. Sebagai hasilnya di KLH mekanisme pelaksanaan
PUG belum menjadi sistem yang terintegrasi dan melembaga, tetapi
masih berjalan sendiri dan bersifat ad Hoc.
Ancaman untuk menjadikan mekanisme PUG melembaga di Kementerian
Negara Lingkungan Hidup, datang dari pandangan (mainstream) yang
masih dominan dalam kalangan internal lembaga, yaitu: (a) PUG tidak
relevant untuk program/kegiatan di unit kerjanya masing-masing; (b)
tidak memandang isu gender sebagai cross-cutting issues: lintas unit
kerja/lintas sektor, lintas program/kegiatan. Sebaliknya memahaminya
isu gender ditangani spesifik oleh program/kegiatan yang berkaitan
dengan perempuan.
10.2.4. Aspek Sistem Informasi
Secara keseluruhan data terpilah menurut jenis kelamin belum dilakukan
pada seluruh unit kerja di lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup.
Usaha ke arah itu telah dimulai atas inisiatif kelompok individu/progam
kegiatan tertentu. Pada tahun 2002 misalnya telah mulai disusun data
terpilah menurut jenis kelamin berkaitan dengan masalah pencemaran
lingkungan, tetapi pelaksanaanya tidak berkesinambungan. Tahun
Anggaran 2006, di bawah program Pengembangan Kapasitas Pengelolaan
SDA dan LH, ada kegiatan Peningkatan Partisipasi Kelompok Masyarakat

200

dengan target dan sasaran mengumpulkan data terpilah dan analisis


gender. Pengumpulan data terpilah menurut jenis kelamin, serta
keharusan untuk mendepositnya ke Pusat Data dan Informasi, belum
menjadi kebijakan Kementerian.
Saat ini juga telah tersusun beberapa materi sosialisasi yang berkaitan
dengan lingkungan hidup berupa booklet, buku, brosur, yang akan
disebarkan pada seluruh stakeholder lingkungan hidup
10.2.5. Aspek Sumber Daya Manusia
Sebelum reorganisasi, upaya sosialisasi gender dan peningkatan
kapasitas analisis gender sudah beberapa kali dilaksanakan. Sosialisasi
dan advokasi mengenai gender telah diberikan pada jajaran eselon I dan
II di kementerian Negara Lingkungan Hidup. Sedang pada tingkat
pelaksana (eselon III dan IV), peningkatan kapasitas sudah dilakukan
melalui berbagai seminar, lokakarya dan pelatihan termasuk pelatihan
GAP dan PUG. Sudah ada kelompok-kelompok yang memulai dan mampu
melakukan analisis gender.
Semua pelatihan yang dilakukan sampai saat ini masih bersifat proyek
(termasuk yang dari luar), ad Hoc, dengan jumlah peserta dan waktu
yang terbatas. Memang ada keuntungan mengkaitkan pelatihan dengan
proyek/ kegiatan yang sedang berlangsung, karena apa yang didapat dari
pelatihan segera dapat dipraktekkan dengan nyata (learning by doing).
Akan tetapi kelemahanya adalah:

biasanya selesai proyek, selesai pula aplikasinya; pemahaman serta


keterampilan yang didapat dari pelatihan tidak selalu berlanjut
diaplikasikan dalam tugasnya di unit kerja masing-masing;
pihak atasan (langsung) maupun sejawat (yang tidak ikut dalam
pelatihan) tidak melihat relevansinya sebab itu kurang/tidak
memberikan dukungan/aprisiasinya.
peserta sendiri merasa bahwa sistem pelatihan dengan waktu yang
biasanya terbatas, hanya cukup memberinya pemahaman, akan
tetapi dirasa kurang memadai untuk dapat melaksanakan dan
meyakinkan pada orang lain (atasan atau sejawatnya).

Sejak pelatihan yang diselenggarakan oleh BAPPENAS, Kementerian


Pemberdayaan Perempuan dan CIDA (Hickling) di Kantor Menteri Negara
Lingkungan Hidup, belum ada lagi kegiatan peningkatan kapasitas yang
berkaitan dengan PUG. Sampai saat ini belum ada penambahan SDM
yang mengikuti pelatihan gender dan PUG.
Kesempatan untuk melakukan pelatihan internal diharapkan akan
terlaksana pada Tahun Anggaran 2006 melalui sub program

201

Pengembangan Kapasitas pengelolaan SDH dan LH dengan dua kegiatan


yaitu (1) melakukan koordinasi internal dalam rangka internalisasi
perencanaan program yang berwawasan gender serta memperluas
wawasan dan pemahaman di unit kerja tentang pentingnya pengelolaan
lingkungan hidup yang berwawasan gender; (2) mengumpulkan data
terpilah menurut jenis kelamin dan analisis gender terhadap kegiatan
partisipasi masyarakat dalam pengelolaan dan pelestarian lingkungan.
Peningkatan kepasitas sumber daya manusia yang berkaitan dengan
analisis gender dan PUG sebaiknya menjadi kegiatan rutin (misalnya
diselenggarakan oleh DIKLAT). Dengan demikian diharapkan terciptanya
keterkaitan secara kelembagaan dan berkesinambungan, di samping
menghasilkan sumber daya manusia yang handal mengaplikasikannya
dalam tugasnya masing-masing. Proses ini juga memberi ruang
melakukan perubahan mainstream kearah sensitif gender yang datang
dari dalam sehingga menciptakan sense of ownership yang lebih kuat.
10.3. Kesimpulan
Kementerian
Lingkungan
Hidup
memiliki
dan/atau
berpotensi
mengembangkan ke 5 aspek yang menjadi prasyarat ideal sebuah
lembaga melakukan PUG. Akan tetapi antara de jure dan de facto, tidak
berjalan beriringan seperti tercermin dalam berbagai implementasinya.
Beberapa faktor yang mempengaruhinya:
1.

Dukungan Politik dari pucuk pimpinan serta kebijakan keharusan


melaksanakan PUG di KLH, belum tersosialisai dengan baik.
Sosialisasi dan advokasi PUG yang diselenggarakan selama ini
kurang menggapai para pengelola program (Eselon II). Padahal
justru Eselon II yang berperan dalam menterjemahkan misi
lembaga, Inpres, SK Menteri, Eselon I dan kebijakan lainya serta
mengoperasionalisaikannya ke dalam program/kegiatan nyata.
Oleh sebab itu pemahaman Eselon II mengenai konsep gender,
keterkaitannya dengan lingkungan hidup serta keharusan
melaksanakan PUG lingkungan hidup, menjadi sangat instrumental.

2.

Meskipun dengan segala keterbatasan, kegiatan sosialisasi dan


pelatihan analisis gender untuk Eselon III dan IV telah membuka
wawasan, bahkan telah membantu memperkuat SDM di KLH yang
paham dan terampil melakukan analisis gender. Akan tetapi
melaksanakan PUG (lintas unit kerja dan lintas program)
membutuhkan strategi kebijakan lembaga dan dukungan para
pembuat kebijakan dan pelaksana di eselon yang lebih atas. Proses
PUG di Kementerian Lingkungan Hidup belum ditangani sebagai
proses bersama dan terintegrasi antar unit kerja terkait, antar
program/kegiatan terkait; belum masuk ke dalam sistem, tetapi

202

masih bekerja dalam isolasi. Padahal seperti dinyatakan oleh


Carolyn Hannan, Director of the UN Division for the Advancement
of Women Responsibility for implementing the mainstreaming
strategy is system-wide, and rests at the highest levels within
agencies.
3.

Penerapan analisis gender sebagai salah satu instrumen dalam


penyusunan perencanaan lingkungan dan strategi PUG di sektor
Lingkungan Hidup (dan juga di sektor lain) relatif masih baru dan
masih mengundang kontroversi dan resistensi. Kesepakatan global
dan kebijakan nasional tentang keharusan melaksanakan PUG di
semua sektor pembangunan, termasuk sektor Lingkungan Hidup
masih pada tahap wacana. Masih ada kesulitan untuk
menerimanya. Apalagi isu gender mengusik mainstream lama,
yang selama ini memandang isu lingkungan hidup dan
pembangunan berkelanjutan sebagai isu yang netral.

4.

Meskipun ada jaminan kelestarian PUG jika dilihat dari piranti legal
(Instruksi Presiden, RPJM, RPK, SK Menteri, kesepakatan global,
dst.), akan tetapi pada proses pelaksanan kendalanya adalah (a)
analisis gender dan PUG masih dianggap sesuatu yang asing dan
dipaksakan. Secara institusi belum terbentuk suatu bonding
terhadap piranti analisis dan strategi yang ditawarkan; (b)
mekanisme pemantauan pelaksanaan PUG dan sistem pelaporan
belum ada (pada tingkat nasional sekalipun). Mekanisme
pemantuan ini menjadi penting bagi para pengelola program, dan
juga yang melakukan monev untuk mengetahui apakah
kebijakan/program/kegiatan sudah berperspektif gender dan jika
sudah berperspektif gender apakah dilaksanakan dengan benar.

10.4. Rekomendasi
Rekomendasi disampaikan atas dasar pengamatan langsung, hasil
wawancara/diskusi, dan masukan dari focal point dan staf Kementerian
Negara Lingkungan Hidup.

203

REKOMENDASI SEKTOR LINGKUNGAN HIDUP DALAM PUG


No
1.

Aspek
Dukungan Politik

Isu
Dukungan politik, komitmen
formal serta piranti legal
untuk melaksanakan PUG
belum tersosialisasi dengan
baik di Kementerian
Lingkungan Hidup

Rekomendasi
Umum
1.1. Perbaharui SK MENLH No.103 Tahun
2003, termasuk keanggotaan Pokja
Gender dan mensosialisasikanya
bersama dengan piranti legal lainnya
secara luas ke unit-unit kerja di KLH.
1.2. Advokasi dan sosialisasi PUG
lingkungan hidup difasilitasi oleh
gender focal point dan Pokja Gender
untuk seluruh jajaran dengan materi
relevan dan format yang sesuai
dengan target sasaran.
Khusus
1.3. Penunjukan unit model PUG
dalam pengelolaan LH (SK Menteri
LH)
1.4. Melakukan serangkaian advokasi,
sosialisasi
dan
pelatihan
serta
seminar:
a) round table discussion, brief
kit/facts and findings untuk
Eselon I dan II;
b) rapat koordinasi di antara Unit
Kerja;
c) lokakarya, pelatihan untuk Eselon
III dan IV;
d) seminar untuk Eselon 1 dan II
dan sosialisasi untuk eselon III,
IV, PI;
e) Pertemuan tiga menteri (LH, KPP
dan BAPPENAS) dalam waktu
dekat, membuat kesepakatankesepakatan bersama berkaitan
dengan pelaksanaan PUG.

Keterangan
Kondisi Umum
Sektor Lingkungan Hidup
memiliki prasyarat relatif cukup
bagi pelaksanaan PUG:
1. Diterbitkan SK MENLH
No. 103 Tahun 2003
tentang pembentukan
Kelompok Kerja
Gender,yang melibatkan
semua unit kerja di
Kementerian LH.
2. Kementerian
Lingkungan Hidup
menempatkan pentingnya
kebijakan berperspektif
gender dalam pengelolaan
lingkungan dan
pembangunan
berkelanjutan (mengacu
pada kebijakan nasional
dan kesepakatan global).
3. Peran instrumental
dari gender focal point
yang dijabat oleh eselon 1
(staf Ahli) dengan fungsi
mendukung pelaksanaan
PUG.
4. Meskipun belum
melembaga, sudah dimulai
menyusun data terpilah
berkaitan dengan masalah
pencemaran lingkungan
(2002); Tahun 2006
pengumpulan data terpilah
dilanjutkan berkaitan
dengan program
Pengembangan Kapasitas
Pengelolaan SDA dan LH.

204

No
2.

Aspek
Kebijakan

Isu
Secara umum kebijakan
berperspektif gender masih
lebih banyak sebagai
wacana. Di dalam proses
perencanaan maupun
pelaksanaan program
pembangunan Lingkungan
Hidup yang ada, belum
banyak
mempertimbangkan
perspektif gender.

Rekomendasi
Umum
2.1.
KPP, Bappenas dibantu oleh
Tim Independen, mempersiapkan
policy framework sebagai landasan
operasional untuk merumuskan
kebijakan, strategi, program/
kegiatan, dan monev, dalam
melaksanakan PUG.
Khusus
2.2.
Mempersiapkan brief kit yang
memuat isu gender dan lingkungan
sebagai bahan advokasi/data
pembuka mata bagi para pengambil
keputusan (eselon I dan II).
2.3.
Mengembangkan Manual
generik PUG Lingkungan Hidup,
sebagai buku pintar dan panduan
bagi para pejabat teknis/operasional
dalam melaksanakan PUG di masingmasing unit kerja; manual bisa
dimodifikasi misalnya data terpilah
sesuai dengan tema dan target
sasaran, misalnya Gender dan
Pencemaran; Gender dan
Pengelolaan SDA dan LH , dst.

Keterangan
1. Telah dilakukan:
(a)sosialisasi dan
advokasi gender bagi
eselon I dan II; (b)
lokakarya dan pelatihan
analisis gender (GAP) PUG
bagi eselon III dan IV,
meskipun dalam jumlah
terbatas; tersedia SDM
yang memahami analisis
gender dan PUG.
2. Akan tetapi permasalahan
besar pelaksanaan PUG di
sektor lingkungan hidup
adalah mainstream di KLH
memandang kebijakan/
program/kegiatan yang
berkaitan dengan
lingkungan hidup dan
pembangunan
berkelanjutan bersifat
netral.

2.4.
Mengembangkan Modul
training gender dan lingkungan hidup
(generik) untuk para trainers.

205

No
3.

Aspek
Kelembagaan

Isu
Di Kementerian Lingkungan
Hidup mekanisme
pelaksanaan PUG belum
didukung dalam wadah
struktur dan belum menjadi
sistem yang terlembaga
tetapi masih bersifat ad hoc
dan baru menjadi
kepedulian di tingkat
individu.

Rekomendasi
Umum
3.1. Ada wadah formal dalam struktur
(paling rendah di Eselon II) yang
memfasilitasi dan bertanggung-jawab
pelaksanaan PUG di KLH.

Keterangan

3.2. Pengembangan model


pelaksanaan PUG dan lingkungan
pada unit teknis.
3.3. Gender dan PUG masuk dalam
kurikulum dan sebagai bahan ajar
dalam DIKLAT sektor maupun DIKLAT
yang lebih tinggi.
Khusus
3.4. Focal point dibantu penuh oleh
Sekretaris Menteri, Biro Perencanaan
dalam mengkoordinir, memfasilitasi
dan memastikan kebijakan dan
pelaksanaan PUG di KLH, berjalan
dengan baik. Misalnya melalui temu
koordinasi rutin.
3.5. Dibentuk Dewan Pakar, yang
dapat dihadirkan dari waktu-kewaktu
untuk memberikan masukan (current
issues yang berkaitan dengan gender
dan lingkungan, ketika proses
perencanaan dibuat, monev, dst.).
3.6. Dibentuk Forum Komunikasi yang
difasilitasi oleh Focal Point sebagai
tempat jejaring kerja dan berbagi
pengalaman dan dukungan diantara
unit kerja maupun dengan
stakeholders/ mitra kerja. (KPP,
DPR/D, BAPPENAS/DA, focal point dari
Sektor terkait, LSM, dst.).
3.7. Focal Point dan Kelompok Kerja
Gender, Biro Perencanaan dan
Sekretaris Menteri, memfasilitasi
kegiatan rutin dan ikut memonitor
pelaksanaan PUG di sektor
Lingkungan Hidup.

206

No
4.

Aspek
Sistem Informasi

Isu
Secara umum data terpilah
menurut jenis kelamin tidak
tersedia di KLH. Meskipun
beberapa program, sudah
mulai melakukan.

Rekomendasi
Umum:
4.1. Menerbitkan SK Menteri
mengenai: (a) keharusan setiap
program/kegiatan melaksanakan
pengumpulan data terpilah: (b)
pemutakhiran data terpilah;(c)
keharusan setiap program/kegiatan
mendeposit data terpilah pada
PUSDATIN.

Keterangan

4.2. Dalam monev dan pelaporan


memberi bobot yang tinggi pada
ketersediaan data terpilah menurut
jenis kelamin.
Khusus
4.3. Pusdatin berinisiatif merancang
formulir (generik) untuk data terpilah
menurut jenis kelamin, dan diberikan
pada semua unit kerja/program
untuk secara rutin mengisi dan
mengirimkannya kembali. Pusdatin
memasukkannya sebagai data base
dan secara rutin mengirim kembali
data dan informasi itu kepada unit
kerja/PI/Peneliti yang memerlukan.
4.4. Pusdatin proaktif untuk
mensosialisasikan data terpilah ini di
unit-unit kerja di pusat dan
Dinas/unit LH di daerah, dengan
demikian diharapkan kepedulian
serta tuntutan permintaan terhadap
data terpilah tumbuh dari dalam.

207

No
5.

Aspek
Sumber Daya Manusia

Isu
SDM yang paham dan
handal melaksanakan
analisis gender dan PUG di
KLH masih terbatas.

Rekomendasi
Umum
5.1. Analisis gender dan PUG
diusulkan masuk ke dalam kurikulum
dan bahan ajar di Diklat.

Keterangan

5.2. Pemutahiran pengetahuan dan


keterampilan rutin dilakukan melalui
lokakarya, pelatihan internal maupun
yang diselenggarakan eksternal.
Khusus
5.3. Pemampuan untuk para
pelaksana PUG di unit-unit kerja,
melalui sosialisasi PUG lingkungan
hidup dan pelatihan teknis analisis
gender (dengan waktu cukup, materi
yang relevan, program/kegiatan
nyata), untuk eselon III dan IV, serta
PI dari seluruh unit kerja.

208

BAB XI
PEMBELAJARAN (LESSONS LEARNED)
PELAKSANAAN PUG DI DAERAH
11.1 Pendahuluan
Selama empat tahun terakhir pelaksanaan Inpres No. 9/2000 dan lebih
dari tiga tahun aplikasi piranti analisis Gender Analysis Pathway (GAP) di
9 (sembilan) sektor terpilih16, Kementeriaan Negara Pemberdayaan
Perempuan (KPP) dan Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional
(BAPPENAS) merasa perlu melakukan refleksi untuk mengidentifikasi
pelajaran apa yang dapat dipetik untuk perbaikan pelaksanaan PUG di
masa depan. Banyak kejadian terjadi selama itu, khususnya yang
berkaitan dengan beberapa perubahan penting dalam struktur
pemerintahan dan struktur kelembagaan instansi pemerintah, termasuk
perubahan nomenklaturnya. Pada tingkat daerah, terjadi perubahan yang
cukup berarti berkenaan dengan ditetapkannya UU No.22 Tahun 1999
tentang Otonomi Daerah dan UU N0. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan
Keuangan Pusat-Daerah.17 Perubahan-perubahan ini telah membawa
pengaruh terhadap pelaksanaan pengarusutamaan gender (PUG), yaitu di
satu sisi dapat menjadi window opportunity, tetapi sekaligus dapat
merupakan tantangan.
11.2 Latarbelakang
Dengan adanya pergeseran dari pendekatan yang sentralistik ke
pendekatan yang desentralistik diharapkan dapat menjadi kesempatan
bagi daerah untuk melakukan program/kegiatan pembangunan
termasuk pelaksanaan PUG yang lebih cocok dengan keadaan dan
aspirasi daerah. Sementara itu semangat baru yang dibawa oleh gerakan
reformasi termasuk reformasi dalam tatalaksana pemerintahan (good
governance) dapat menjadi peluang yang baik untuk melaksanakan PUG
khususnya di pemerintahan daerah. Akan tetapi pada sisi yang lain,
pemberian kewenangan itu juga dapat menjadi tantangan terhadap
pelaksanaan PUG. Kedua unsur tersebut, yaitu kesempatan dan
tantangan tersebut teridentifikasi selama melakukan kajian cepat (rapid
assessment) mengenai pelaksanaan PUG di 3 provinsi dan 3
kabupaten/kota terpilih, seperti yang akan diuraikan di bawah ini.
Kesempatan yang luput. Sudah ditengarai bahwa pendekatan
pembangunan selama ini bersifat sentralistik dan top down serta
16

17

Sektor-sekor itu adalah: Ketenagakerjaan, Pendidikan, Hukum dan Ham, Pertanian, Koperasi dan
UKM, Kesehatan,Keluarga Berencana, Kesejahtraan social dan Lingkungan.
Direvisi menjadi UU No. 32/2004

209

memandang (semua daerah/ populasi target) sebagai sesuatu yang


seragam, telah menghasilkan berbagai ketidak-adilan dan kesenjangan
dalam memperoleh hasil pembangunan, termasuk kesenjangan antara
populasi perempuan dan laki-laki dalam memperoleh akses dan manfaat
dari program/kegiatan pembangunan maupun keikutsertaan mereka
dalam proses pembangunan. Hasilnya di hampir semua lini kehidupan
(pendidikan, kesehatan, perekonomian, politik, untuk menyebut beberapa
diantaranya) perempuan lebih tertinggal dibandingkan dengan laki-laki.
Selain itu, telah teridentifikasi bahwa selama ini dalam proses kebijakan,
perencanaan pembangunan sampai dengan implementasi dan monitoring
serta evalusasi tidak peka terhadap kenyataan bahwa perempuan dan
laki-laki mempunyai perbedaan-perbedaan. Perbedaan itu bukan hanya
dalam hal fisiknya, tetapi juga berbeda dalam hal peran gender serta
hubungan diantara keduanya,
berbeda dalam pengalaman, berbeda
didalam kebutuhan dan
kepedulian, yang pada gilirannya dapat
berdampak beda antara mereka dalam memperoleh akses dan manfaat
serta keikutsertaan dalam berbagai program/kegiatan pembagunan.
Salah satu strategi pembangunan yang sekarang gencar dilakukan untuk
menanggulangi isu gender dalam kebijakan/program pembangunan
adalah dengan melaksanakan PUG. Pengarus-utamaan-gender (PUG)
adalah suatu strategi untuk memastikan baik laki-laki dan perempuan
mendapat keadilan dalam memperoleh akses dan manfaat dari
pembangunan
dan
berpartisipasi
dalam
proses
dan
program
pembangunan, sehingga mencapai kualitas hidup yang setara, antara
laki-laki dan perempuan. Strategi PUG sebagai salah satu strategi
pembangunan tertuang, antara lain dalam: Inpres No.9 Tahun 2000
tentang
keharusan
melaksanakan
PUG
untuk
semua
sektor
pembangunan, di semua jenjang; UU No. 25 Tahun 2000 tentang Program
Pembangunan Nasional (Propenas) Tahun 2000-2004 (UU No. 25 Tahun
2000); dan Rencana Pembagunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN)
Tahun 2004-2009 (Peraturan Presiden No. 7 Tahun 2004).
Permasalahannya adalah ketika kewenangan itu sudah berada di tangan
daerah, kesempatan untuk melaksanakan reformasi tatalaksana
pemerintahan (governance reform) termasuk melaksanakan PUG
hampir luput dari perhatian. Pelaksanaan PUG menjadi jauh dari
kesepakatan bersama. Hal ini ditengarai berkaitan erat dengan
pemberlakuan dua kebijakan yang relatif baru, yaitu melaksanakan PUG
dan otonomi daerah dalam waktu yang hampir bersamaan. Namun
demikian, otonomi daerah dirasakan lebih relevan dengan kepentingan
daerah, dibandingkan dengan melaksaanakan PUG (yang masih dilihat
sebagai sesuatu yang baru dan belum dipahami secara utuh dan baik).
Sosialisasi dan advokasi PUG juga belum dilakukan secara optimal.
Sebagai akibatnya pemahaman mengenai PUG menjadi multi tafsir. Tafsir

210

itu terbentang dari memahami PUG sebagai pemberdayaan perempuan


sampai dengan memahaminya sebagai usaha untuk emansipasi.
Komplikasi pelaksanaan PUG di tingkat didaerah ditambah lagi dengan
diberlakukannya otonomi daerah. Permasalahan tersebut dapat
dirumuskan sebagai berikut:
Sejatinya masalah penting sekarang ini,
bukan saja masalah pemahaman yang masih rancu tentang PUG, tetapi
juga masalah yang berkaitan dengan adanya eforia otonomi pada
berbagai stakeholders di daerah, yang pada gilirannya berdampak negatif
terhadap kesepakatan-kesepakatan yang ada, termasuk kesepakatan
melaksanakan PUG di semua sektor, di semua tingkat pemerintahan,
serta PUG sebagai pendekatan yang strategis.
Oleh karena itu critical issue dalam program pelaksanaan PUG (didaerah)
adalah bagaimana:
(1)
(2)

meningkatkan pemahamaan sumber daya manusia (SDM) dan


kapasitas lembaga berkaitan dengan melaksanakan PUG; dan
mengawal kesepakatan Pemerintah Daerah dalam hal urgensi dan
pentingnya (melaksanakan) strategi PUG untuk meningkatkan
kualitas manusia.

Saat ini di banyak daerah lebih memberikan prioritas pada restrukturasi


kelembagaan pemerintah dan peningkatan pendapatan daerah, tetapi
hanya sedikit melakukan strategi untuk peningkatan sumber daya
manusia (SDM) dan kapasitas kelembagaan, apalagi yang berkaitan
dengan strategi pelaksanaan PUG. Padahal kebijakan politik untuk
menyelenggarakan PUG di daerah patut mendapat perhatian khusus,
karena nilai strategisnya bagi pengembangan kualitas SDM daerah
(perempuan dan laki-laki) ke depan agar dapat berpartispasi secara
maksimal bagi terselenggaranya otonomi daerah yang bermutu.
Kenyataan memperlihatkan bahwa memang tak ada jaminan bahwa
setelah diserahkannya kewenangan dalam pelaksanaan PUG kepada
daerah, Pemerintah Daerah (Pemda) setempat akan memandang PUG
sebagai salah satu strategi yang penting untuk dilaksanakan. Empat
faktor ditengarai sebagai penyebabnya: Pertama, karena
berlainan
dengan pembangunan yang bersifat fisik, investasi pada SDM merupakan
investasi jangka panjang, yang tidak terlihat langsung manfaatnya.
Kedua, gender/PUG masih merupakan sesuatu yang baru dan bukan
merupakan sesuatu yang mudah untuk diterima, karena erat berkaitan
dengan perubahan mind-set seseorang yang sudah tertanam. Mainstream
yang masih kuat (di tingkat nasional maupun daerah), yaitu memahami
gender sebagai perempuan dan memahami PUG sebagai pemberdayaan
perempuan. Dengan pemahaman seperti itu, dalih yang banyak diajukan
adalah pemerintah (daerah) telah banyak melakukan program-program

211

untuk perempuan (program-program dengan pendekatan Wanita dalam


Pembangunan (WID). Program-program dengan pendekatan strategis,
yaitu Gender dan Pembangunan (GAD) melalui pelaksanaan PUG, belum
sepenuhnya dipahami. Hal inilah yang membuat program PUG selalu
berada di sisi marginal. Ketiga, setelah pelaksanaan desentralisasi ada
beragam bentuk kelembagaan dengan berbagai nomenklatur
yang
menangani pemberdayaan perempuan (sebagai lembaga yang terstruktur
seperti: bidang sendiri; sebagai bagian dari badan; sebagai seksi, merger
dengan beberapa seksi/sub-bagian; sebagai lembaga fungsional, seperti:
bentuk kelompok kerja; focal point, dewan pakar. Masing-masing
mempunyai echelonering dan tingkat kewenangan yang berbeda. Keempat, faktor sumber daya manusia yang memahami dan mampu
mengelola PUG pada tatanan substansi maupun aplikasinya.
Keempat faktor tersebut di atas ditengarai sebagai hasil dari tim yang
melakukan penilaian cepat (rapid assessment) pelaksanaan PUG di
tingkat provinsi (Jawa Timur, Sumatera Utara dan Kalimantan Barat), dan
di tingkat kabupaten/kota (Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Langkat, dan
Kota Pontianak). Adapun perbedaan di antara daerah-daerah tersebut
tadi lebih bersifat derajat, dari pada perbedaan dalam substansi.
11.3 Tujuan Kegiatan Evaluasi
Sebagai kelanjutan evaluasi PUG di 9 (sembilan) sektor terpilih di tingkat
nasional, evaluasi dilanjutkan di tingkat daerah, yaitu provinsi dan
kabupaten/kota terpilih. Ketiga provinsi itu adalah Jawa Timur dan
Kabupaten Sidoarjo, Sumatera Utara dan Kabupaten Langkat, serta
Kalimantan Barat dan Kota Pontianak. Ketiga provinsi itu dipilih, ditambah
lagi dengan Kabupaten Sidoarjo, karena keempatnya di tahun 2005 yang
lalu mendapat anugerah Parahita Eka Praya, yaitu suatu penghargaan
yang diberikan kepada daerah (provinsi dan kabupaten/kota) yang
memperlihatkan kelengkapan ideal untuk pelaksanaan PUG. Bahkan
Provinsi Jawa Timur dan Sumatera Utara selama dua tahun terakhir ini
(2004 dan 2005) memenangkan anugerah Parahita Eka Praya Madya dan
Kabupaten Sidoarjo mendapatkan anugerah Parahita Eka Praya Pratama.
Dengan memilih ketiga provinsi tersebut di atas ditambah Kabupaten
Sidoarjo, dimaksudkan sebagai contoh best practise dalam kelengkapan
untuk pelaksanaan PUG, sekaligus melakukan kajian pada prosesnya;
apakah kelengkapan sarana dan prasarana untuk pelaksanaan PUG,
tercermin dalam program/kegiatan pembangunan secara nyata.
Kabupaten Langkat dipilih sebagai contoh daerah pemula yang baru
memulai, sedangkan status Kota Pontianak berada di antara maju dan
pemula.

212

Tujuan umum:
a.
Melakukan kajian terhadap pelaksanaan PUG, khususnya di 9
(sembilan) sektor terpilih di 3 (tiga) provinsi (Jawa Timur,
Sumatera Utara dan Kalimantan Barat) serta 3 kabupaten/kota
dari masing-masing propvnsi (Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten
Langkat dan Kota Pontianak) sesudah dikeluarkannya Inpres No.
9 Tahun 2000, serta arah yang berkembang kemudian terutama
dengan diberlakukannya otonomi daerah.
b.
Lessons learned yang dapat dipetik dari pelaksanaan PUG di
daerah.
Tujuan khusus:
Pada akhir kegiatan, diharapkan dapat dicapai beberapa tujuan:
a.
b.

Teridentifikasinya
faktor-faktor
yang
berpengaruh
dalam
pelaksanaan PUG di daerah terpilih;
Tersusunnya rekomendasi kebijakan dan strategi pelaksanaan
PUG di daerah terpilih, yang mungkin dapat direplikasi untuk
daerah lain.

11.4 Metodologi
A.

Kerangka Kerja
Kerangka kerja yang dipakai untuk melakukan penilaian adalah
suatu keadaan ideal untuk melaksanakan PUG 18 yaitu
adanya/ketersedian:
1) Dukungan politik serta keteladanan kepemimpinan bidang
pembangunan baik di tingkat nasional maupun daerah.
Dukungan itu dinyatakan secara terbuka dan konkrit terhadap
inisiatif PUG.
Komponen yang dinilai antara lain: (a)
ada/tidaknya Surat Keputusan (SK) pimpinan sektor; (b)
peraturan-peraturan/keputusan internal yang memungkinkan
pelaksanaan PUG dapat terlaksana dan berpotensi terlembaga
(sustained); (c) dukungan pimpinan lembaga, termasuk, para
pengambil kebijakan, dan penanggungjawab program.
2) Kebijakan PUG ekplisit yang mendukung terlaksananya PUG
(kebijakan/instruksi internal lembaga ke seluruh unit kerja
untuk melaksanakan kegiatan yang responsif gender).
Ketersediaan kebijakan tersebut, sebagai refleksi dukungan
politik dari bidang yang bersangkutan, dan/atau diwujudkan
dalam visi dan misi serta program/kegiatan pembangunan
yang sudah responsif gender serta realisasinya. Bagaimana
mekanisme pelaksanaanya, apakah terintegrasi ke dalam

18

Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan, Pedoman Pelaksanaan Inpres No. 9 Tahun 2000
tentang Pengarusutamaan Gender dalam Pembangunan Nasional (Edisi III, 2002)

213

perencanaan
sektor
atau
masih
bersifat
ad
hoc?
Program/kegiatan
nyata
(misalnya
tersedianya
dan
dipergunakannya data terpilah menurut jenis kelamin untuk
analisis dan perencanaan program; tersedianya crisis center
untuk korban kekerasan dalam rumah tangga, dst).
3)

Kelembagaan. Bagian yang mengurusi dan bertanggung


jawab atas mekanisme pelaksanaan PUG di satuan kerja, baik
yang terstruktur (letak unit dan jenjang eselon), maupun yang
fungsional (seperti adanya focal point, Kelompok Kerja, Forum
PUG; Dewan Pakar, yang anggotanya baik dari dalam maupun
dari luar departemen, dst.).

4) Jaringan sistem Informasi. Komponen ketersediaan dana dan


sarana, seperti: (a) budget terutama untuk peningkatan
kemampuan seperti untuk sosialisasi, advokasi, pelatihan,
komunikasi, informasi dan edukasi (KIE) internal/ekternal
mengenai GAP dan PUG); dan (b) tersedia data terpilah
menurut jenis kelamin.
5) Sumber daya manusia yang kompeten melakukan analisis
gender serta PUG.
B.

Metode/Piranti evaluasi yang digunakan, kombinasi desk review


dan metode kualitatif (interview dengan narasumber dan FGD
dengan sektor difasilitasi oleh Pemda cq.
Bagian/Seksi yang
menangani pemberdayaan perempuan).

C.

Limitasi. Hasil dari interview dengan narasumber dan maupun dari


FGD yang dilakukan di beberapa daerah yang dikunjungi, terdapat
keterbatasan-keterbatasan. Hal itu terutama disebabkan karena
kebanyakan dari mereka yang hadir/diwawancara adalah orangorang yang mewakili ataupun orang-orang baru dalam
Bidang/Seksi/Unit Pemberdayaan Perempuan (PP). Bahkan di
Kabupaten Langkat, Seksi PP baru saja dibentuk. Oleh sebab itu
pengetahuan mereka tentang PUG dan pelaksanaan PUG di unit
kerja masing-masing sangat terbatas.

11.5 Pengarusutamaan Gender di Daerah


11.5.1 The state of the arts
Setting umum daerah (sebelum dan pasca otonomi daerah). Paradigma
lama dengan pendekatan sentralistik, meletakkan pemerintahan daerah
sebagai kepanjangan tangan dari Pusat untuk melaksanakan programprogram top down yang digariskan (sektor/pusat) ke daerah. Oleh

214

sebab itu ada semacam jaminan bahwa kesepakatan/program (akan)


dijalankan di masing-masing daerah.
Akan tetapi dengan dikeluarkannya UU No.22 Tahun 1999 tentang
Otonomi Daerah dan UU N0. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan
Keuangan Pusat-Daerah (direvisi dengan UU No. 32 Tahun 2004) serta PP
N0.25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pusat, Kewenangan Provinsi,
Kewenangan Daerah/ Daerah Kota sebagai Daerah Otonom, terjadi
perubahan yang cukup berarti dalam banyak segi pemerintahan,
termasuk perubahan pendekatan, dari sentralistik top down menjadi
desentralistik).
Dalam waktu yang hampir bersamaan, telah dikeluarkan INPRES No. 9
Tahun
2000
tentang
Pengarusutamaan
Gender
(PUG)
dalam
Pembangunan Nasional. Dalam INPRES tersebut diinstruksikan kepada
semua jajaran pemerintahan pusat dan daerah untuk melaksanakan PUG
sesuai dengan bidang tugas dan fungsi, serta kewenangan masingmasing. INPRES tersebut kemudian diikuti oleh Keputusan Menteri Dalam
Negeri No. 123 Tahun 2003 tentang Pedoman Umum Pelaksanaan PUG
dalam Pembangunan di Daerah.
Dalam kaitanya dengan pelaksanaan PUG di daerah, dari hasil rapid
assessment yang dilakukan, teridentifikasi ada dua critical issues yang
harus dicermati, yaitu:
Pertama: pemahaman yang terbatas
pentingnya PUG dalam pembangunan
eksekutif (Pemda) masih kurang.

mengenai PUG dan


nasional di kalangan

Pengarus-utamaan-gender (PUG) belum banyak diketahui dan dimengerti


secara benar. PUG dipahami beragam oleh sebagian besar narasumber
yang diwawancara maupun oleh peserta FGD yang mewakili unit program
dari Dinas masing-masing. Kecuali para gender focal points dan beberapa
peserta dari PSW dan beberapa perorangan yang sudah terpapar
terhadap isu gender dalam berbagai seminar/pelatihan, maka pada
umumnya para informant yang diwawancarai/ peserta FGD masih rancu
dalam mengartikan PUG. Pertanyaan maupun pernyataan yang sering
dilontarkan dicermati sebagai cerminan dari kekurang-pahaman itu 19.
Perkecualian diketemukan di Kabupaten Sidoarjo. Di Kabupaten Sidoarjo,
dalam satu kali pertemuan (informal) dengan Bupati yang dihadiri oleh
19

Pernyataan-pernyataan itu misalnya: Apakah tidak cukup dengan program-program untuk


perempuan yang sudah ada (PKK; Posyandu, dst.); Kalau perempuan terus yang diperhatikan dan
diberdayakan, bisa-bisa nanti ada Kantor Pemberdayaan Laki-laki; Tidak ada program kami yang
diskriminatif, program/kegiatan kami diperuntukan untuk semua, baik laki-laki maupun perempuan.

215

seluruh Kepala Dinas serta staf; dan pertemuan resmi dalam bentuk FGD
yang dihadiri oleh beberapa Kepala Dinas terkait serta pertemuan dengan
Gender Sensitive Officials (GSO)20 dari dinas, memberi kesan mereka
mengetahui dan sepakat melakukan (committed) PUG di programnya
masing-masing. Hal lain juga tercermin dalam Visi, Misi, dan Program
Pembangunan Kabupaten Sidoarjo 2006-2010, yang secara eksplisit
mencantumkan pembangunan berwawasan gender sebagai wujud dari
good governance. Akan tetapi bagaimana operasional pelaksanaan PUG
masih terlalu dini untuk dinilai. Piranti apa yang akan menjadi indikator
pelaksanaan PUG juga belum tersedia.
Di Provinsi Sumatera Utara unit yang menangani pemberdayaan
perempuan ada pada echelon 2B dan pimpinannya menjadi gender focal
point yang aktif berperan memfasilitasi dan mengkordinasi kegiatankegiatan yang berkaitan dengan PUG bersama dinas/ satuan kerja,
akademisi dan masyarakat madani lainya. Dari hasil pertemuan FGD yang
dihadiri cukup banyak focal points dari dinas/ satuan kerja, LSM. PSW
dan stakeholders lainya (yang merupakan kelompok kerja gender), tim
berkesimpulan mereka sudah cukup terpapar dengan isu gender maupun
PUG21. Akan tetapi PUG pada umumnya masih dipahami sebagai program
pemberdayaan perempuan, bukan sebagai strategi dan isu yang lintas
program/unit kerja.
dan Kalimantan Barat, dalam pertemuan FGD yang dihadiri oleh gender
focal points dan wakil-wakil dari dinas terkait, memperlihatkan bahwa
tingkat pemahaman peserta tentang PUG masih beragam: dari yang amat
memahami serta mengerti apa yang harus dilakukan, sampai yang
tidak/belum paham bahkan baru mendengar pertama kali istilah PUG.
Permasalahan yang sama yang sering terjadi adalah di antara yang hadir
ada yang pertama kali mewakili gender focal point dari dinas-nya,
sehingga tidak mengherankan jika mereka belum memahami. Tetapi
kenyataan itu juga mencerminkan bahwa ada kecenderungan pengertian
tentang PUG di dinas masih berada dilingkungan terbatas, utamanya
berpusat di gender focal point, dan di unit kerja dari gender focal point.
Pada eselon yang lebih atas dicermati bahwa pemahaman mereka
terhadap
PUG
masih
amat
terbatas
sekali.
Keadaan
ini
mengidentifikasikan bahwa sosialisasi/advokasi tentang PUG belum cukup
luas dan efektif dlakukan terutama untuk para pejabat di eselon yang
lebih tinggi (eselon II ke atas). Pemahaman yang kurang ini jelas
berdampak terhadap dukungan nyata yang diberikan untuk melaksanakan
PUG, seperti yang akan diutarakan dibawah nanti.
20

Nama lain dari Gender Focal Point (?)

21

Satu dua peserta (ternyata mewakili yang diundang) memang masih awam terhadap isu gender
dan pelaksanaan PUG yang menjadi topik pembahasan.

216

Kasus Provinsi Jawa Timur adalah contoh lain dari sosialisasi/advokasi


yang tidak efektif. Meskipun sudah beberapa kali dilakukan sosialisasi
PUG, akan tetapi dampak dari sosialisasi itu hanya terbatas pada segmen
tertentu dalam lingkup dinas. Pertama, biasanya, seperti diucapkan oleh
semua narasumber yang diwawancarai di 6 daerah yang dikunjungi,
sosialisasi biasanya hanya dihadiri oleh perempuan (bukan pengambil
keputusan) dari unit kerja masing-masing, atau dari bidang/seksi/unit
pemberdayaan perempuan. Bermula dari pandangan yang keliru yaitu
sesuatu yang berkaitan dengan gender dianggap sebagai berurusan
dengan perempuan. Kedua, yang sering terpapar dengan sosialisasi
gender atau pelatihan PUG di tingkat nasional ataupun lokal adalah
gender focal point, yang pada umumnya juga perempuan.
Dalam FGD yang dilakukan Kota Pontianak yang dihadiri oleh masingmasing wakil dinas terkait, --kecuali beberapa peserta--, pada umumnya
peserta FGD tidak aktif berpartisipasi dalam diskusi. Ada kesan materi
yang didiskusikan (ketersediaan data terpilah, PUG di unit/program
masing-masing) masih awam bagi mereka. Beberapa wakil sektor seperti
dari Dinas Kesehatan dan Dinas Pendidikan mengatakan telah mendapat
sosialisasi dan pelatihan gender dari sektor masing-masing dari pusat
dalam bentuk (melalui dana) dekonsentrasi. Sementara sektor lain,
pemaparan terhadap PUG didapat karena terlibat dengan kegiatan yang
disponsori oleh satu donor agency (UNFPA). Sektor-sektor lain tampaknya
tidak/kurang terpapar dengan isu gender/ PUG, atau paling tidak bagi
peserta yang hadir dalam FGD. Peran PSW sebagai mitra kurang terlihat.
Dari semua daerah yang dikunjungi (tingkat provinsi maupun
kabupaten/kota), Kabupaten Langkat memperlihatkan pemahaman
tentang gender masih pada taraf pemula. Penanganan program
pemberdayaan perempuan ada di echelon 3A yang baru saja dibentuk.
Sementara itu gender focal point sedang berada di luar daerah.
Tampaknya dia seorang yang telah terpapar dengan isu gender, meskipun
salah seorang peserta FGD mengatakan pernah diadakan sosialisasi
gender oleh Kantor Pemberdayaan Perempuan (KPP). Sementara itu,
kecuali peserta dari Dinas Kesehatan dan BKKBN, hampir semua peserta
FGD menyatakan masih awam pengetahuan mereka tentang gender
apalagi PUG, Secara umum hal ini tercermin dari pengakuan terus terang
dari beberapa peserta FGD, bahwa kata-kata: gender dan PUG baru
pertama kali ini didengarnya.
Suatu hal yang ingin digarisbawahi dari ulasan di atas, yaitu: sudah
seharusnya
suatu
evaluasi
dilakukan
mengenai
kegiatan
advokasi/sosialisasi/pelatihan gender/PUG yang selama ini dilakukan.
Khususnya yang berkaitan dengan materi yang diberikan , metode
penyampaian maupun peran narasumber. Penilaian ini diperlukan untuk

217

mencari format dan entry point yang tepat/relevan untuk sektor yang
bersangkutan.
Kedua: eforia otonomi daerah dengan segala bentuk (negatifnya),
masih terus berlanjut.
Dari pemahaman yang kurang dan persepsi yang seringkali rancu tentang
gender dan PUG; gender (dipahami sebagai perempuan) dan
PUG
(dipahami sebagai suatu program, lebih spesifik lagi dipahami sebagai
program pemberdayaan perempuan). Implikasi dari pemahaman yang
rancu ini adalah PUG tidak masuk dalam arus utama sektor/Pemda dan
tidak pernah diperlakukan sebagai isu yang lintas sektor, lintas unit,
ataupun lintas program. Sebagai perkecualian adalah Kabupaten Sidoarjo.
Akan tetapi bagaimana konkritnya Kabupaten Sidoarjo menterjemahkan
misi pembangunan yang berwawasan gender itu, masih terlalu awal untuk
dilakukan penilaian.
Pemahaman eksekutif (internal Pemda) dan legislatif yang kurang serta
persepsi yang keliru dan masih rancu terhadap pemahaman gender dan
urgensinya melaksanakan PUG, ditambah lagi eforia otonomi daerah
dengan segala bentuk ikutannya masih terus berlanjut. Halini dapat
membahayakan keberlangsungan pelaksanaan PUG. Hanya dalam
sekejap, usaha untuk melaksanakan PUG, dapat sirna, jika gagal
meyakinkan Pemda dan DPRD akan penting dan urgensinya
melaksanakan PUG. Akan tetapi usaha ke arah itu hampir tidak terlihat.
Sebaliknya
ada
kecenderungan
memarginalkan
PUG,
dengan
menempatkannya sebagai usaha pemberdayaan perempuan semata dan
menempatkan Bagian Pemberdayaan Perempuan ke dalam eselon yang
lebih rendah, dari yang pernah dicanangkan semula, yaitu di eselon II.
Oleh sebab itu tak ada jaminan bahwa setelah diserahkannya
kewenangan dalam pelaksanaan PUG kepada daerah, Pemerintah Daerah
(Pemda) setempat akan memperlakukanya sebagai sesuatu prioritas yang
urgen dan penting untuk dilaksanakan.
11.5.2

Pelaksanaan PUG

Kedua critical issues tersebut di atas berimplikasi terhadap 5 (lima)


aspek yang dianggap sebagai prakondisi ideal untuk melakukan PUG.
Kelima aspek tersebut adalah: (1) dukungan politik; (2) kebijakan; (3)
kelembagaan; (4) sistem informasi; dan (5) sumber daya manusia
(SDM).
11.5.2.1

Dukungan Politik

218

Commitment
(daerah)
untuk
melaksanakan
PUG
di
program
pembangunannya masing-masing melemah atau lebih tepat direduksi
menjadi isu perempuan. Dukungan pimpinan (tertinggi) sangat
diperlukan; dan hal ini sejatinya harus tercermin dalam kebijakan
maupun program yang responsif terhadap isu gender. Dukungan politik
yang sangat kuat ditunjukkan di Kabupaten Sidoarjo. Keadaan ini dapat
dilihat dari Visi, Misi, dan Program Pembangunan Kabupaten Sidoajo serta
dibentuknya Gender Support Official (GSO) yang berfungsi sebagai focal
point. GSO dibentuk disetiap dinas dan diketuai oleh (?). Hal serupa,
dalam derajat yang berbeda, belum dijumpai di daerah lain yang
dikunjungi.
1. Dukungan politik sangat diperlukan dimulai dari tingkat
pimpinan tertinggi
di setiap daerah/unit kerja. Dukungan
tersebut sebagai landasan acuan tindakan lebih lanjut untuk
melaksanakan PUG.
2. Dukungan politik juga harus diberikan oleh lembaga legislatif
(DPRD).
3. Dukungan politik dari masyarakat madani, seperti akademisi
dan LSM.
11.5.2.2

Kebijakan

Kebijakan untuk melaksanakan PUG belum melembaga. Hal ini dapat


dilihat dari belum terintegrasikannya PUG sebagai strategi maupun
perspektif, kedalam
semua
kebijakan,
program
dan
kegiatan
pembangunan (daerah).
Proses penyusunan kebijakan bottom-up dan top down tidak/belum
mengakomodasi perspektif gender. Proses tersebut yang dimulai dari
musrenbang desa/ kecamatan, luput dari upaya intervensi dan kawalan
yang seharusnya dilakukan pada setiap tahapan proses kebijakan dibuat.
Kenyataan kedua yang juga luput dari intervensi adalah ketika
pertemuan eksekutif dengan satuan kerja diadakan yang menghasilkan
SKPD. Kalau perspektif gender tidak masuk dalam proses-proses
tersebut, maka dengan sendirinya juga tidak masuk kedalami usulan
eksekutif. Kenyataan ketiga yang juga luput dari kawalan adalah ketika
prioritas-prioritas pembangunan di negosiasikan dan ditetapkan
(termasuk alokasi dana) antara eksekutif dan kalangan legislatif.
Sehingga tidak mengherankan jika perspektif gender tidak tercermin
dalam kebijakan dan lebih lanjut dalam program/kegiatan pembangunan.
Hasil kajian juga mentengerai bahwa adanya anggapan yang keliru di
satuan kerja yaitu bahwa dengan melaksanakan PUG, akan menyebabkan
anggaran yang membengkak dan dapat mempengaruhi anggran untuk

219

program/kegiatan yang lain. Sebab itu pada umumnya enggan untuk


melakukan PUG.
Patut dicatat disini beberapa sektor seperti pendidikan dan kesehatan
secara mandiri, telah memulai melaksanakan PUG disatuan kerjanya
masing-masing dengan cara dekonsentrasi.
1. Sosialisasi/advokasi tidak terbatas pada saat proses
penyusunan kebijakan saja, tetapi seharusnya sudah dimulai
sejak Musrenbang Desa/Kecamatan, dengan tokoh-tokoh yang
terlibat didalamnya. Perlu lebih disosialisasikan Surat Edaran
Bersama Menteri Dalam Negeri dan Menteri PPN/Kepala
BAPPENAS
mengenai
keharusan
melibatkan
perempuan/kelompok perempuan mulai dari Musrenbang
Desa.
2. Pengintegrasian PUG sebagai strategi pembangunan harus
dimulai dari RPJMD yang setiap tahunnya dijabarkan ke dalam
RKPD (sebagai amanat dari UU No. 25 Tahun 2004 tentang
Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional).
11.5.2.3

Kelembagaan

Setelah pelaksanaan desentralisasi, ada beragam bentuk kelembagaan


dengan
berbagai
nomenklatur
yang
menangani
pemberdayaan
perempuan (sebagai
kantor berdiri sendiri; sebagai bidang sendiri;
sebagai bagian dari badan; sebagai seksi merger dengan beberapa
seksi/sub bagian; sampai bentuk kelompok kerja). Masing-masing
mempunyai echelonering dan tingkat kewenangan yang berbeda.
Sebagian besar unit pelaksana PUG berada pada kewenangan
unit/biro/bagian Pemberdayaan Perempuan dan di tingkat eselon bawah
dan bahkan bergabung dengan unit-unit kerja lain. Hal ini menyebabkan
permasalahan gender direduksi (termarginalisasi) dan tidak dianggap
sebagai suatu isu yang lintas bidang/unit kerja, tetapi lebih dianggap
sebagai suatu program pemberdayaan perempuan. Karena PUG dianggap
sebagai program, khususnya program yang menangani perempuan maka
penanganannyapun hanya dilakukan oleh biro/unit/bagian PP saja. Selain
itu program/ kegiatan pemberdayaan perempuan kebanyakan masih
ditangani dengan pendekatan peningkatan peranan wanita dalam
pembangunan (P2W PK), meskipun seringkali dianggap sebagai
kegiatan yang sudah gender responsif.
Sementara itu BAPPEDA dengan perannya sebagai kordinator
perencanaan pembangunan daerah, belum menggunakan posisinya yang
instrumental itu dalam pelaksanaan PUG. Kesulitan yang dihadapi oleh
BAPPEDA selain pemahaman akan pentingnya PUG masih terbatas,

220

ditingkat operasionalisasi, Bappeda belum dilengkapi dengan adanya


piranti yang dapat digunakan sebagai filter untuk mengklasifikaikan
apakah suatu program/ kegiatan sudah atau belum reponsif gender.
INI MASUK DALAM ISU (MATRIKS).Kendala yang dihadapi pelaksanaan
PUG di daerah adalah sementara Gender dan PUG belum tersosialisasi
dengan baik di daerah, perubahan terjadi dengan diaplikasikannya
otonomi daerah (UU.22/1999; UU. 23/1999), yang berimplikasi pada
status kelembagaan yang menangani PUG.
Pemahaman PUG yang disamakan dengan pemberdayaan perempuan,
mengakibatkan adanya opini bahwa gender/PUG adalah
soal
perempuan.
Semua ini dikaitkan dengan nama lembaga yang
menangani, yaitu kantor (bidang/ biro/seksi Pemberdayaan Perempuan).
1. Kelembagaan PUG harus diletakan pada posisi yang paling
tinggi: Gubernur, Walikota dan Bupati sebagai penanggung
jawab utama. Hal ini diperlukan karena PUG harus dilakukan
lintas bidang, lintas lembaga dan lintas wilayah.
2.
Dengan
fungsinya
sebagai
koordinator
perencanaan
pembanguna didaerah, BAPPEDA harus proaktif dalam
memastikan bahwa semua kebijakan/program responsif
terhadap isu gender, diikuti dengan indikator gender (yang
memperlihatkan mengecilnya/hapusnya kesenjangan dan
tertanganinya isu gender.
11.5.2.4

Sistem Informasi

Sistem pendataan yang terpilah menurut jenis kelamin, belum dianggap


penting dan belum melembaga. Data program (sasaran dan output) yang
tersedia selalu dalam bentuk aggregat. Meskipun di tingkat
(Sekolah/Puskesmas/Penerima kredit) data terpilah seringkali tersedia,
namun pada tingkat yang lebih tinggi (kecamatan dan seterusnya) dibuat
data itu dibuat aggregat lagi. Hal ini mengakibatkan isu-isu gender tidak
terungkap/teridentifikasi.
1. Harus dimulai dengan masing-masing sektor didukung oleh
suatu keputusan legal (Surat Keputusan/Instruksi disertai
sanksi) yang intinya mewajibkan menyerahkan data terpilah
menurut jenis kelamin dari pelaksanaan program/kegiatan ke
Pusat Data masing-masing. Untuk itu perlu dimulai dengan
pembaharuan formulir yang terpilah.

221

2. Data terpilah tersebut selanjutnya perlu dianalisis untuk


mengetahui isu gender dan upaya untuk mengatasinya.
11.5.2.5

Sumber Daya Manusia

Berlainan dengan pembangunan yang bersifat fisik, investasi pada SDM/


keadilan dan kesetaraan gender merupakan investasi jangka panjang,
yang tidak terlihat langsung manfaatnya. Sehingga pendidikan dan
pelatihan gender bukan merupakan kegiatan prioritas. Hal ini berdampak
pada terbatasnya jumlah SDM yang dapat melakukan gender analisis dan
melaksanakan PUG. Konsep gender dan strategi PUG masih merupakan
sesuatu yang baru dan bukan merupakan sesuatu yang mudah untuk
diterima, karena erat berkaitan dengan perubahan mind-set seseorang
yang sudah tertanam. Mainstream yang masih kuat (di tingkat nasional
maupun daerah), yaitu memahami gender sebagai perempuan dan PUG
sebagai pemberdayaan perempuan.
Dengan pemahaman seperti itu, dalih yang banyak diajukan adalah
pemerintah (daerah) telah banyak melakukan program-program untuk
perempuan (program-program dengan pendekatan Wanita dalam
Pembangunan (WID). Program-program dengan pendekatan strategis,
yaitu Gender dan Pembangunan (GAD) melalui pelaksanaan PUG, belum
sepenuhnya dipahami. Hal inilah yang membuat program PUG selalu
berada disisi marginal.
Faktor sumber daya manusia yang memahami dan mampu mengelola
PUG pada tatanan substansi maupun aplikasinya, sangat sedikit dan
hanya terbatas di biro/unit/bagian PP. PUG hanya dipahami oleh sebagian
pejabat PP yang berhubungan langsung dengan isu gender dan PUG.
Mereka adalah yang sering mengunjungi seminar, pelatihan, dipanggil ke
Jakarta. Akan tetapi pejabat/staf yang lain pada umumnya kurang
memahami PUG. Bahkan banyak pejabat/staf yang tidak pernah
mengetahui adanya Inpres No 9 tahun 2000.
Sejatinya masalah penting sekarang ini, bukan saja masalah pemahaman
yang masih rancu tentang gender dan PUG, tetapi juga masalah yang
berkaitan dengan peningkatan kapasitas lembaga/ SDM dalam
melaksanakan PUG.
Ada semacam stigma dikalangan eksekutif penglola PUG, yang
memandang gender dan PUG terlalu teoritis dan sulit untuk
mengaplikasikannya, hanya dipahami oleh para akademisi. Pandangan
ini harus diterima sebagai kritik terhadap cara-cara sosialisasi/ advokasi
dan pelatihan yang selama ini dilakukan. Karena PUG memang baru bagi
kita semua, maka apa yang sering terjadi adalah penyampaian dan
materi PUG yang diberikan menjadi sangat meknik, tidak selalu dikaitkan
dengan relevansi/ keperluan sektor/ program, dan tentu saja tidak

222

aplikatif. Berulang dikatakan oleh banyak peserta FGD maupun


narasumber yang diwawancarai bahwa meskipun mereka sudah paham
akan konsep gender dan isu gender, tetapi masih banyak kesulitan untuk
melakukan analisis gender dan melaksanakan PUG untik programnya.
Oleh sebab itu narasumber untuk sosialisasi gender maupun pelatih untuk
analisis gender dan PUG, seharusnya bukan saja ahli dibidang gender,
tetapi juga dapat membuat isu gender menjadi relevan untuk kebijakan/
program/ kegiatan. Pendampingan tetap diperlukan, seraya membangun
sebanyak mungkin SDM yang terampil dan berperspektif gender.
Saat ini di banyak daerah lebih memberikan prioritas pada restrukturisasi
kelembagaan pemerintah dan peningkatan pendapatan daerah, tetapi
hanya sedikit melakukan strategi untuk peningkatan sumber daya
manusia (SDM) dan kapasitas kelembagaan, apalagi yang berkaitan
dengan strategi pelaksanaan PUG. Padahal kebijakan politik untuk
menyelenggarakan PUG di daerah patut mendapat perhatian khusus,
karena nilai strategisnya bagi pengembangan kualitas SDM daerah
(perempuan dan laki-laki) ke depan agar dapat berpartispasi secara
maksimal bagi terselenggaranya otonomi daerah yang bermutu.
1. Program pelaksanaan PUG (di daerah) perlu diawali melalui
peningkatan pemahamaan dan keterampilan Sumber Daya
manusia (SDM), serta peningkatan kapasitas lembaga
berkaitan
dengan
PUG.
Pemerintah
Daerah
perlu
menempatkan upaya peningkatan kapasitas SDM dan
kelembagaanya sebagai salah satu prioritas.
2. Metode dan substansi sosialisasi/advokasi/pelatihan PUG perlu
ditinjau kembali dan disempurnakan agar dapat mudah
dipahami
dan
membuatnya
relevan
dengan
kebijakan/program/kegiatan
di
bidang
masing-masing.
Misalnya bagi perencana, substansi harus disesuaikan dengan
tugas dan fungsinya sebagai perencana; selain itu waktu
sosialisasi/advokasi/pelatihan PUG mengikuti jadual proses
perencanaan.

223

BAB XII
PENUTUP

Kesimpulan Umum Pelaksanaan PUG


Pelembagaan Strategi Pengarusutamaan Gender kedalam proses
pembangunan secara umum adalah suatu bentuk ideal dari pembangunan
yang merupakan pengharapan dimasa mendatang. Namun tidak dapat
disangkali bahwa hal ini memerlukan suatu proses pembelajaran dan
adaptasi yang panjang dari seluruh agen pembangunan yang terlibat di
dalamnya, terutama dalam hal ini adalah para perencana dan pengambil
keputusan. Dengan demikian, pelaksanaan PUG di Indonesia yang
walaupun secara resmi telah dimulai pada tahun 2000 namun pada
penerapannya di tingkat tingkat lembaga/instansi pelaksana baru mulai
berjalan sekitar tahun 2002-2003, dapat dikatakan masih baru pada
tahap awal pelembagaannya.
Meskipun demikian, hasil evaluasi pelaksanaan PUG ini menyingkapkan
bahwa secara umum dapat dikatakan bahwa pelaksanaan PUG di 9 sektor
pembangunan telah mulai berjalan. Piranti-piranti kelembagaan yang
memungkinkan pelaksanaan PUG secara ideal telah mulai tertanam
walaupun penuh dengan kekurangan dan kelemahan disana-sini.
Kesembilan sektor yang dievaluasi secara de jure telah memiliki seluruh
atau hampir seluruh aspek utama yang menjadi prasyarat ideal sebuah
lembaga melakukan PUG, yaitu adanya dukungan politik, ada dan telah
dilaksanakannya kebijakan-kebijakan yang responsif gender, adanya
dukungan kelembagaan berupa focal point atau unit kerja gender, adanya
sistem informasi yang mendukung pelaksanaan PUG, serta adanya
sumber daya manusia yang memahami konsep PUG dan mampu
melaksanakan PUG.
Secara umum, kesimpulan dari hasil evaluasi pelaksanaan PUG di 9 sektor
pembangunan adalah sebagai berikut:

Aspek dukungan politik

Aspek kebijakan

Aspek kelembagaan

Aspek sistem informasi

224

Aspek sumber daya manusia

225

Rekomendasi Umum bagi Pelaksanaan PUG di Masa Depan


ASPEK
Dukungan
Politik

ISU
Secara umum telah ada
dukungan politik, dan
komitmen formal dari
pimpinan (antara lain
berupa piranti legal),
seperti Surat Keputusan
atau Surat Edaran
Menteri, untuk
melaksanakan PUG.
Tetapi pada
kenyataannya
pelaksanaan PUG masih
kurang efektif:
- Piranti legal yang ada
belum tersosialisasi
dengan baik dalam
satuan kerja yang
bersangkutan.

Posisi Inpres 9/2000


sudah tidak termasuk ke
dalam struktur hirarkhi
peraturan perundangundangan yang ada saat
ini.

Umum
Perlunya advokasi, sosialisasi,
pelatihan, seminar untuk
mensosialisasikan piranti legal
PUG serta PUG (termasuk
analisis gender, di setiap sektor
yang difasilitasi oleh gender
focal point, Pokja Gender) untuk
seluruh jajaran dengan materi
relevan dan format yang sesuai
dengan target sasaran:
- Round table discussion,
brief kit/facts and findings
untuk Eselon I dan II
- Rapat koordinasi diantara
Unit Kerja;
- Lokakarya, pelatihan untuk
Eselon III dan IV
- Seminar untuk Eselon 1
dan II
- Sosialisasi untuk echelon
III, IV, dan perencana
program (PI).

Inpres No. 9/2000 tentang PUG


perlu didukung oleh peraturanperaturan pendukung lainnya,
seperti SK Menteri/Kepala
Lembaga, Perda, dll.

REKOMENDASI
Sektor

KPP
Perlu adanya
pemantauan dan
evaluasi secara berkala
dari KPP atas
pelaksanaan PUG di
setiap sektor. Terutama
pada sektor yang
mengalami stagnasi
dalam pelaksanaan
PUG. KPP perlu
melakukan advokasi
bagi para pimpinan
sektor untuk
meningkatkan kinerja
PUG di sektor tersebut.
2. KPP perlu memfasilitasi
sektor dalam hal PUG
dalam perencanaan,
pelaksanaan,
pemantauan dan
evaluasi. Apabila KPP
tidak memiliki
kapasitas untuk
melakukannya, dapat
dengan cara outsourcing atau
penyediaan ahli gender
(dari luar KPP).
Perlu melakukan advokasi
bagi pemerintah daerah,
terutama dengan membuat
surat edaran yang
menjelaskan status dan
keberadaan Inpres No.
1.

- Piranti legal yang harus


mengatur mekanisme kerja
PUG dan tugas anggota tim
secara rinci.
- Perlu meninjau ulang serta
membaharui piranti legal

226

ASPEK

ISU
Umum

Kebijakan

Walau secara umum


kebijakan/program/k
egiatan yang
responsif gender
telah ada di 9 sektor
ini, namun
cakupannya masih
terbatas dan
umumnya masih
dalam bentuk wacana
(belum
dilaksanakan). Hal ini
terutama disebabkan
oleh masih sangat
terbatasnya
pemahaman tentang
kaitan gender dengan
isu-isu spesifik sektor
pada unit-unit kerja
yang ada.
Masih banyak
perencana yang
beranggapan bahwa
kebijakan/program/k
egiatan di sektor

1.

2.

3.

4.

Perlu mengembangkan
filter/check list untuk
menentukan apakah suatu
kebijakan/program/kegiatan
sudah responsif gender.
Perlu merevisi materi
advokasi, sosialisasi dan KIE
yang memuat isu gender
yang spesifik untuk masingmasing sektor (disesuaikan
dengan isu-isu gender di
masing-masing sektor) yang
dapat dimanfaatkan sebagai
data pembuka mata bagi
para perencana dan
pengambil keputusan.
Indikator keberhasilan PUG
tidak hanya pada jumlah
program yang responsif
gender tetapi juga pada
jumlah unit kerja yang
terlibat dengan PUG.
Perlu meninjau ulang
beberapa instrumen PUG,
terutama GAP (Gender

REKOMENDASI
Sektor
mengenai PUG yang ada,
terutama keanggotaan tim,
uraian tugas dan mekanisme
kerjanya, dan disesuaikan
dengan kondisi saat ini
(adanya perubahan jumlah
program yang responsif
gender, unit kerja yang terlibat
PUG serta adanya pergantian
SDM yang terlibat dengan
PUG).
1. Perlu mengembangkan
manual generik PUG untuk
setiap sektor, sebagai buku
pintar dan panduan bagi
para pejabat
teknis/operasional dalam
melaksanakan PUG di
masing-masing unit kerja;
manual bisa dimodifikasi
misalnya sesuai dengan
tema yang diperlukan di
sektor masing-masing,
misalnya Gender dan
Kemiskinan, Gender dan
Lingkungan, Sistem
Informasi Gender, dst.
2. Unit Penelitian dan
Pengembangan Sektor perlu
mengadakan penelitianpenelitian tentang
keterkaitan antara isu
gender dengan isu-isu
spesifik sektor yang ada.

KPP
9/2000 atau Perpres No.
7/2005 sebagai landasan
hukum bagi Biro PP di
daerah dan Bappeda untuk
melaksanakan PUG dan
membuat Perda yang
mendukung pelaksanaan
PUG tersebut.

KPP perlu memfasilitasi


sektor melalui bantuan
teknis dalam
melaksanakan PUG,
terutama dengan
memberikan
pendampingan (oleh
AsDep KPP yang
menangani sektor yang
bersangkutan) dalam
membahas isu spesifik
sektor yang dikaitkan
dengan isu gender,
termasuk mengenai
pentingnya
ketersediaan data
terpilah berdasarkan
jenis kelamin.
KPP dan Bappenas
serta dibantu oleh Tim
Independent,
mempersiapkan policy
framework (generik)
sebagai landasan
operasional untuk

227

ASPEK

ISU

Kelemba
gaan

mereka sebagai
netral gender.
Rencana Aksi Daerah
sebagai penerapakan
dari
kebijakan/program/k
egiatan nasional yang
responsif gender
serta tindak lanjut
pelaksanaan PUG di
daerah dapat
dikatakan belum ada.
Masih terbatasnya
penelitian-penelitian
tentang isu-isu
gender yang terkait
dengan isu-isu
spesifik sektor
sebagai data
pembuka wawasan.
Umumnya
kelembagaan yang
ada di setiap sektor
masih belum
didukung dalam
sistem, yaitu masih
bersifat ad hoc, baru
menjadi kepedulian
di tingkat individu
atau beberapa unit
kerja, serta PUG
bukan tugas utama
para focal point PUG
yang ada.
Diperlukan wadah

5.

1.

2.

REKOMENDASI
Sektor

Umum
Analysis Pathway),
disesuaikan dengan kondisi
saat ini.
Perlunya meningkatkan
anggaran untuk pelaksanaan
PUG.

Perlu memperkuat Focal


Point yang ada dengan
melibatkan sub-focal point
dari semua unit utama dan
unit strategis sektor serta
memberdayakan Focal Point
tersebut sebagai unit yang
menjalin komunikasi dengan
eksternal (terutama KPP).
Tersedia Wadah formal
dalam struktur (paling
rendah di Echelon II) yang
memfasilitasi dan
bertanggung-jawab
pelaksanaan PUG di masingmasing sektor.

1.

2.

KPP
merumuskan
kebijakan, strategi,
program, kegiatan,
serta Monev, dalam
melaksanakan PUG.

Setiap lembaga yang terkait


dengan PUG di setiap sektor
(Focal point, Sek Men, Biro
Perencanaan, unit PP, dan
Pokja Gender) perlu
mengkordinir, memfasilitasi
dan memastikan bahwa
kebijakan/program/kegiatan
pembangunan disektornya
sudah responsif gender dan
pelaksanaannya berjalan
dengan baik, misalnya
melalui temu koordinasi
rutin.
Perlu membentuk Dewan
Pakar untuk masing-masing

228

ASPEK

ISU
formal yang cukup
tinggi echelonnya,
untuk memfasilitasi
dan bertanggungjawab terhadap PUG.
Saat ini wadah/unit
yang sudah dibentuk
umumnya masih ada
dibawah
tanggungjawab
echelon III.

3.

Umum
Gender dan PUG perlu
masuk dalam kurikulum dan
sebagai bahan ajar yang
resmi di tiap-tiap instansi
sektor, terutama untuk
sektor-sektor yang memiliki
Pusdiklat, atau pelatihanpelatihan formal lainnya.

3.

4.

REKOMENDASI
Sektor
sektor yang memiliki
keahlian tentang isu spesifik
sektor dan isu gender yang
terkait, yang berfungsi untuk
up date informasi yang
berkaitan dengan gender di
masing-masing sektor,
memberi masukan ketika
proses kegiatan perencanaan
dimulai, terlibat dalam
Monev dst.
Perlu dibentuk Forum
Komunikasi yang difasilitasi
oleh Focal Point sebagai
tempat jejaring kerja dan
berbagi pengalaman dan
dukungan diantara unit kerja
maupun dengan
stakeholders/ mitra kerja.
(KPP, DPR/D, BAPPENAS/DA,
focal point dari Sektor
terkait, LSM, dst.).
Tim Pokja PUG di masingmasing sektor perlu diberi
fungsi dan kewenangan
dalam mengkoordinasi unitunit kerja untuk
melaksanakan PUG, antara
lain:
- menyusun guidelines
dan petunjuk teknis
tentang bagaimana
menjabarkan
kebijakan/program
nasional atau sektor
yang responsif gender

KPP

229

ASPEK

ISU
Umum

Sistem
Informasi

1.

2.

Secara umum
ketersediaan data
terpilah menurut
jenis kelamin masih
sangat terbatas: dari
9 sektor yang
dievaluasi, hanya 3
sektor (pendidikan,
kesehatan, KB, dan
ketenagakerjaan)
yang mulai
menyediakan data
terpilah, dan itupun
masih belum
menyeluruh, baru
pada beberapa
program saja.

e.

Perlu memperbaharui piranti


legal yang ada di setiap
sektor untuk mendukung
pelaksanaan sistem
informasi gender, termasuk
kesediaan data terpilah
berdasarkan gender.

f.

Perlu memberi bobot yang


tinggi pada penilaian
ketersediaan data terpilah
menurut jenis kelamin
dalam pelaksanaan Monev
dan pelaporan.

g.

Perlu memberdayakan
mekanisme koordinasi
antara Focal Point PUG, Biro
Perencanaan sektor dan
BPS, dalam mendukung
upaya pengumpulan data
terpilah berdasarkan jenis
kelamin di masing-masing
sektor.

h.

Perlu memasarkan isu-isu


gender dan PUG lewat
tulisan-tulisan yang

KIE mengenai PUG


dan isu-isu gender
yang spesifik sektor
masih sangat lemah.

1.

2.

REKOMENDASI
Sektor
dalam kegiatan di
setiap unit kerja sektor.
- menyusun indikator
kinerja pencapaian PUG
- menyusun strategi
sosialisasi dan KIE
sektor
- melaksanakan monev.
Perlu melembagakan sistem
informasi dan Pusdatin
masing-masing sektor yang
didasarkan pada
ketersediaan data terpilah
menurut jenis kelamin.
Upaya ini mencakup:
perancangan formulir baru
dengan perspektif data
terpilah menurut jenis
kelamin, penetapan
mekanisme pengumpulan
data serta diseminasi data
terpilah tersebut (kepada
seluruh unit kerja di pusat
maupun daerah),
perencanaan mekanisme
pembaruan data terpilah
tersebut secara
berkesinambungan, serta
perancangan mekanisme
koordinasi antara Pusdatin
dan para penanggungjawab
program.

KPP

Perlu adanya upaya yang


lebih lagi dari Pusdatin di
masing-masing sektor untuk

230

ASPEK

ISU
Umum
menggugah kesadaran para
pengambil keputusan
melalui koran-koran
terkemuka.

Sumber
Daya
Manusia

Pada umumnya SDM


yang paham dan handal
melaksanakan analisis
gender dan PUG di
kesembilan sektor masih
sangat terbatas. Terlebih
lagi, tingginya tingkat
pergantian karyawan
menyebabkan SDM yang
telah mulai memahami
gender dan PUG harus
digantikan dengan SDM
yang baru dan belum
mengerti gender dan
PUG.

1.

Capacity Building tentang


PUG masih harus
ditingkatkan secara berarti
dan dengan sangat
terencana dan
berkesinambungan.

2.

Analisis gender dan PUG


perlu diusulkan masuk
kedalam kurikulum dan
bahan ajar di Diklat masingmasing sektor.

3.

Perlunya merumuskan
strategi advokasi, sosialisasi
dan KIE yang berbeda
menanggapi kondisi
tingginya tingkat
mutasi/rotasi para
karyawan/pejabat di setiap
sektor.

4.

5.

REKOMENDASI
Sektor
lebih proaktif dalam
mensosialisasikan data
terpilah ini di unit-unit kerja
dan juga di dinas Sosial
didaerah, sehingga
kepedulian dan tuntutan
permintaan terhadap data
terpilah tumbuh dari dari
dalam.
Perlu pemampuan untuk
para pelaksana PUG di unitunit kerja, melalui sosialisasi
PUG dan pelatihan teknis
analisis gender (dengan
waktu cukup, materi yang
relevant, program/ kegiatan
nyata), untuk echelon III
dan IV, serta PI dari seluruh
unit kerja.
Pemutahiran
pengetahuan dan
keterampilan gender analisis
secara rutin dilakukan
melalui lokakarya pelatihan
internal maupun yang
diselenggarakan eksternal
(misalnya short term
training di Australia yang
difasilitasi KPP dan Ausaid)

KPP

1.

Perlu memfasilitasi LAN


untuk memasukan isu
gender dan PUG
kedalam kurikulum
pendidikan
kepegawaian, seperti
ADUM, SEPADIA,
SESPA, bahkan
Lemhanas, dalam
rangka lebih
mengefektifkan
pemahaman dan
penyadaran PUG pada
semua jenjang
birokrasi
pemerintahan.

2.

Perlu membuat bahan


ajar tentang PUG yang
standar.

231