Anda di halaman 1dari 5

INCHA NASLICHA FARAHIANI (387354)

RINGKASAN MATERI KULIAH


BAB 2 Velasquez - Ethical Principles In Business
Utilitarian: sebuah prinsip moral yang mengklaim bahwa sesuatu dianggap benar apabila
mampu menekan biaya sosial dan memberikan keuntungan sosial yang lebih besar.
Ethic of care: sebuah etika yang menekankan pada usaha memberikan perhatian terhadap
kesejahteraan orang-orang yang ada disekitar kita.
Ethic of Virtue: jenis-jenis evaluasi atas karakter moral seseorang atau suatu kelompok
didasarkan pada ethic of virtue ini.
Utilitarianisme
- Dapat disebut sebagai pendekatan konsekuensialis atau utilitarian
- Utilitarianisme adalah sebuah istilah umum untuk semua pandangan yang
menyatakan bahwa tindakan dan kebijakan perlu dievaluasi berdasarkan keuntungan
dan biaya yang dibebankan pada masyarakat. Pada situasi apapun, tindakan yang benar
adalah tindakan yang memberi keuntungan paling besar dan biaya paling kecil.
- Utilitarianisme tradisional
o Jeremy Bentham (1748-1832) sering dianggap sebagai pendirinya
o Prinsipnya adalah bahwa suatu tindakan dianggap benar dari sudut pandang etis
jika dan hanya jika jumlah total utilitas yang dihasilkan dari tindakan tersebut lebih
besar dari jumlah utilitas total yang dihasilkan oleh tindakan lain yang dapat
dilakukan.
o Teori utilitarianisme sangat sejalan dengan pandangan-pandangan yang cenderung
kita usulkan saat membahas kebijakan emerintah dan barang-barang komoditas
publik.
o Utilitarianiseme juga tampak sejalan dengan kriteria intuitif yang digunakan oleh
orang-orang dalam membahas perilaku atau tindakan moral
o Pandangan utilitarian juga sangat berpengaruh dalam bidang ekonomi.
o Utilitarianisme sangat sesuai dengan nilai efisiens, karena utilitarianisme
menyatakan bahwa kita harus selalu mengambil pilihan tindakan yang mampu
menghasilkan keuntungan terbesar dengan biaya terkecil.
- Masalah Pengukuran
o Masalah ini berfokus pada hambatan-hambatan yang dihadapi saat menilai atau
mengukur utilitas, salah satunya: Bagaimana nilai utilitas dari berbagai tindakan
yang berbeda pada orang-orang yang berbeda dapat diukur dan dipertimbangkan
seperti dinyatakan dalam utilitarianisme?
o Masalah kedua: sejumlah biaya dan keuntungan tertentu tampak sangat sulit
dinilai.
o Masalah ketiga: banyak keuntungan dan biaya dari suatu tindakan tidak dapat
diprediksi dengan baik, maka penilaiannya pun juga tidak dapat dilakukan dengan
baik.
o Keempat: sampai saat ini masih beum jelas apa yang bisa dihitung sebagai
keuntungan dan apa yang bisa dihitung sebagai biaya.
o Kelima: asumsi utilitarian menyatakan bahwa semua barang adalah dapat diukur
atau dinilai mengimplikasikan bahwa semua barang dapat diperdagangkan. Jadi

INCHA NASLICHA FARAHIANI (387354)

untuk suatu barang tertentu, ada barang lain dalam jumlah tertentu yang dinilai
sebanding.
Tanggapan utilitarian terhadap masalah penilaian
o Kaum utilitarian menyatakan bahwa, meskipun untilitarianisme idealnya
mensyaratkan penilaian-penilaian yang akurat dan dapat dikuantifikasikan atas
biaya dan keuntungan, namum persyaratan ini dapat diperlonggar jika penilaian
seperti itu tidak dapat dilakukan.
o Kaum utilitarian menunjuk pada sejumlah kriteria akal sehat yang dapat digunakan
untuk menentukan nilai relatif yang perlu diberikan pada berbagai kategori barang.
Ex: bergantung pada perbedaan antara barang intrinsik dan instrumental.
o Kriteria kedua yang dapat digunakan untuk menilai suatu barang: perbedaan antara
kebutuhan dan keinginan.
o Metode yang paling fleksibel adalah berkaitan dengan nilai uang. Nilai dari sesuatu
yang dimiliki seseorang dapat diukur menurut harga yang bersedia dibayarkan oleh
orang tersebut.
o Apabila harga pasar tidak mampu memberikan data kuantitatif, maka masih ada
penilaian-penilaian kuantitatif lain yang dapat digunakan.
Masalah Hak dan Keadilan
o Hambatan utama utilitarianisme adalah prinsip tersebut tidak mampu menghadapi
dua jenis permasalahan moral: masalah yang berkaitan dengan hak dan yang
berkaitan dengan keadilan.
o Utilitarianisme mendorong kita menyetujui tindakan pembunuhan yang jelas-jelas
merupakan pelanggaran atas hak paling penting yang dimiliki seseorang.
o Utilitarianisme bisa saja salah apabila diterapkan dalam situasi-situasi yang
berkaitan dengan keadilan sosial.
o Utilitarianisme mengabaikan aspek-aspek penting dari etika, seperti pertimbangan
atas keadilan dan hak.
Tanggapan Utilitarian terhadap Pertimbangan Hak dan Keadilan
o Untuk menangani keberatan dalam utilitarianisme tradisional, maka kaum
utilitarian mengajukan satu versi utilitarianisme alternatif, yaitu rule-utilitarianism
(peraturan utilitarianisme).
o Strategi dasarnya adalah mebatasi analisis utilitarian hanya pada evaluasi atas
peraturan-praturan moral. Jadi saat menentukan apakah suatu tindakan dianggap
etis, kita tidak perlu mempertanyakan apakah tindakan tersebut akan memberikan
nilai utilitas paling besar. Sebaliknya, kita perlu mempertanyakan apakah tindakan
tersebut diwajibkan oleh peraturan moral yang harus dipatuhi oleh semua orang.
Jika benar, maka kita perlu melakukannya.
o Teori ini memiliki 2 bagian yang diringkas kedalam 2 prinsip, yaitu:
Suatu tindakan dianggap benar dari sudut pandang etis jika dan hanya jika
tindakan tersebut dinyatakan dalam peraturan moral yang benar.
Sebuah peraturan moral dikatakan benar jika dan hanya jika jumlah utilitas total
yang dihasilkannya; jika semua orang yang mengikuti peraturan tersebut lebih
besar dari jumlah utilitas total yang diperoleh; jika semua mengikuti peraturan
moral alternatif lainnya.

INCHA NASLICHA FARAHIANI (387354)

Kelemahan: kriteria utilitarian hanya diterapkan pada tindakan-tindakan


tertentu, bukan pada peraturan.
o 2 batasan utama: metode utilitarian cukup sulit digunakan dan utilitarianisme
tampak tidak mampu menghadapi situasi-situasi yang melibatkan masalah hak dan
kewajiban.
Hak dan Kewajiban
- Hak muncul dalam berbagai argumen dan klaim moral yang terdapat dalam berbagai
diskusi bisnis
- Konsep hak dan kewajiban korelatifnya merupakan inti dari sebagian besar wacana
moral kita.
- Konsep Hak
o Hak adalah klaim atau kepemilikan individu atau sesuatu
o Hak juga berasal dari sistem standar moral yang tidak bergantung pada sistem
hukum tertentu.
o Hak merupakan sebuah sarana atau cara yang penting dan bertujuan agar
memungkinkan individu untuk memilih dengan bebas apapun kepentingan atau
aktivitas mereka dan melindungi pilihan-pilihan mereka.
o Hak dapat digunakan dalam berbagai stuasi: (1) untuk menunjukkan tidak adanya
larangan dalam melakukan sesuatu; (2) untuk menunjukkan adanya larangan atau
kewajiban pada orang lain yang memungkinkan seseorang untuk melakukan
tindakan tertentu.
o Hak moral yang paling penting adalah hak yang menetapkan larangan atau
kewajiban pada orang lain yang memungkinkan seseorang untuk memilih dengan
bebas apapun kepentingan atau aktivitas yang akan dilakukannya. Hak ini memiliki
3 karakteristik, yaitu (1) erat hubungannya dengan kewajiban; (2) memberikan
otonomi dan kesetaraan bagi individu dalam mencari kepentingan mereka; (3)
memberikan dasar yang membenarkan tindakan yang dilakukan seseorang untuk
membantu orang lain.
- Hak negatif dan positif
o Hak negatif: dapat digambarkan dari fakta bahwa hak-hak yang termasuk
didalamnya dapat didefinisikan sepenuhnya dalam kaitannya dengan kewajiban
orang lain untuk tidak ikut campur dalam aktivitas-aktivitas tertentu dari orang
yang memiliki hak tersebut
o Hak positif: tidak hanya memberikan kewajiban negatif namun juga
mengimplikasikan bahwa pihak lain memiliki kewajiban positif pada si pemilik
hak untuk memberikan apa yang dia perlukan untuk dengan bebas mencari atau
mengejar kepentingannya.
- Hak dan kewajiban kontraktual
o Hak terbatas dan kewajiban korelatif yang muncul saat seseorang membuat
perjanjian dengan orang lain.
o Dibedakan menjadi 2:
> keduanya berkaitan dengan individu tertentu dan kewajiban korelatif hanya
dibebankan pada individu tertentu.
> hak kontraktual muncul daru suatu transaksi khusus antara individu tertentu

INCHA NASLICHA FARAHIANI (387354)

> hak dan kewajiban kontraktual bergantung pada sistem peraturab yang diterima
publik, sistem yang mengatur tentang transaksi yang memunculkan hak dan
kewajiban kontraktual tersebut.
o Terdapa 4 sistem peraturan yang mendasari hak dan kewajiban. Dimana jika
perjanjian kontrak melanggar satu dari empat syarat tersebut, atau lebih, dianggap
batal.
Dasar Hak Moral Kant
o Teori Kant didasarkan pada sebuah prinsip moral yang ia sebut perintah kategoris
(categorical imperatives) dan yang mewaibkan semua orang diperlakukan sebagai
makhluk yang bebas dan sederajat dengan yang lain. Semua orang memiliki hak
moral atas perlakuan tersebut.
Rumusan pertama perintah kategoris Kant
o Saya tidak boleh melakukan tindakan kecuali dalam suatu cara yang juga dapat
saya kehendaki agar maxim saya menjadi hukum universal
o Maxim bagi Kant adalah alasan seseorang dalam sutuasi tertentu untuk melakukan
apa yang dia rencanakan. Maxim akan menjadi hukum universal jika semua orang
dalam situasi serupa memilih untuk melakukan tindakan yang sama dengan alasan
yang sama.
o Rumusan pertama ini mencakup 2 kriteria (1) universabilitas, yaitu alasan
seseorang melakukan suatu tindakan haruslah alasan yang dapat diterima semua
orang, setidaknya dalam prinsip.; (2) resersibilitas, yaitu alasan seseorang
melakukan sesuatu tindakan haruslah alasan yang bisa dia terima jika orang lain
menggunakannya.
Rumusan kedua perintah kategoris Kant
o Bertindaklah dalam suatu cara seperti anda memperlakukan semua manusia, baik
terhadap diri sendiri atau orang lain, bukan hanya sebagai sarana, namun juga
sebagai tujuan
o Manusia memiliki martabat yang sama, yang dalam hal ini membedakan mereka
dari benda-benda seperti alat atau mesin sehingga mereka tidak boleh dimanipulasi,
ditipu, atau dieksploitasi demi mencapai tujuan orang lain.
o Perjanjian yang curang dengan menipu orang lain adalah salah.
Hak menurut Kant
o Hak moral mengidentifikasi kepentingan-kepentingan yang dengan bibas dipilih
seseorang dan tidak boleh dianggap lebih rendah dibandingkan kepentingan kita.
Masalah pada pandangan Kant
o Pertama: teori Kant tidak cukup tepat untuk bisa selalu bermanfaat. Hambatannya
adalah saat menentukan apakah seseorang bersedia jika semua orang mengikuti
suatu kebijakan tertentu.
o Kedua: meskipun kita sependapat dengan jenis-jenis kepentingan yang memiliki
status sebagai hak moral, namun ada ketidaksepakatan yang cukup besar tentang
apa saja batas-batas hak tersebut dan bagaimana masing-masing hak
diseimbangkan dengan hak-hak yang saling berkonflik lainnya.
o Ketiga: banyaknya contoh yang menunjukkan bahwa teori tersebut terkadang
salah. Contohnya, menurut Kant, atasan secara moral bertindak benar, sedangkan

INCHA NASLICHA FARAHIANI (387354)

menurut para kritikus tindakan tersebut salah karena diskriminasi merupakan


tindakan yang tidak bermoral.
- Keberatan Libertarian: Nozick
o Menurut Nozick, melarang orang untuk tidak saling memaksa merupakan sebuah
perintah moral yang sah dengan berdasarkan pada prinsip Kant bahwa individu
adalah tujuan, bukan hanya sarana; mereka boleh dikorbankan atai dimanfaatkan
mencapai tujuan lain tanpa persetujuan mereka. Dalam hal ini Nozick berpendapat
bahwa teori Kant mendukung pandangannya.
o Tetapi Nozick dan kamu libertarian mengabaikan fakta bahwa kebebasan seseorang
berarti batasan bagi orang lain yang tidak bisa dihindari karena seseorang diberi
kebebasan, maka yang lain harus dibatasi agar tidak mengganggu orang tersebut.
Keadilan dan Kesamaan
Pertentangan antarindividu dalam bisnis sering dikaitkan dengan masalah keadilan
dan kewajaran/kesamaan
- Keadilan yang dibahas disini digunakan untuk masalah-masalah yang serius.
- Norma keadilan secara umum dianggap lebih penting dibandingkan tertimbanganpertimbangan utilitarian, serta tidak menolak hak-hak moral individu.
- Masalah yang berkaitan dengan keadilan dan kewajaran biasanya dapat dibagi
kedalam tiga kategori, keadilan distributif, keadilan retributif, dan keadilan
kompensatif.