Anda di halaman 1dari 57

MAKALAH PROYEK PRAKTIKUM SISTEM DIGITAL

ATA 2015/2016

DADU DIGITAL

Disusun oleh :
2 KB 09
SENIN/IV (EMPAT)
Bayu Yulianto/22114087
Fauzan Azhimaa S/24114063
Kholidah Fitri W/25114879

LABORATORIUM DASAR ELEKTRONIKA DAN KOMPUTER


PRAKTIKUM SISTEM DIGITAL (SISDIG)
SISTEM KOMPUTER (S1)
UNIVERSITAS GUNADARMA
2016

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Makalah

: Dadu Digital

Nama / NPM

: 1. Bayu Yulianto (22114087)


2. Fauzan Azhimaa .S(24114063)
3. Kholidah Ftiri W (25114879)

Kelas

: 2KB09

Hari/Shift

: Senin / IV
Penguji I

Penguji II

( .. )

( .. )

Penguji III

Penguji IV

( .. )

( . )
Nilai

Nama

Alat

Makalah Presentasi

Total

1. Bayu Yulianto
2. Fauzan Azhimaa .S
3. Kholidah Fitri Wulandari

PJ. Praktikum Sistem Digital

(Rico Aditya Utama)

KATA PENGANTAR

Segala puji serta syukur kami panjatkan kepada Allah SWT yang telah
memberi rahmat dan hidayah-NYA sehingga kami tidak putus asa dalam
mengerjakan proyek ini. Kegagalan, halangan dan rintangan dalam mengerjakan
proyek ini telah diberi petunjuk oleh Allah SWT sehingga kami dapat mengatasi
hal tersebut.
Makalah ini disusun dengan perpaduan yang seimbang antara teori dan
aplikasi proyek serta dalam praktikum yang kami lakukan. Pada dasarnya makalah
ini lebih menekankan tentang proyek Dadu Digital baik menurut konsep dasar
maupun aplikasi dan penerapannya. Kami mengawali bagian ini dengan
menyajikan teori dengan konsep dasar yang terhubung dengan analisa rangkaian
proyek. Pengoperasian dan cara kerja dari proyek ini dapat dijelaskan dalam sub
bagian berikutnya. Dan Makalah ini juga merupakan pengantar sebagai dasar
untuk mempelajari dan menjelaskan tentang proyek rangkaian Dadu Digital kami
dapat menyelesaikan makalah ini atas arahan dan dorongan dari semua pihak,
Orang tua, rekan, para senior dan para asisten.
Untuk itu kami menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya
kepada semua pihak yang telah membantu dalam pembuatan proyek dan makalah
ini. kami menyadari makalah dari proyek ini masih jauh dari sempurna, sehingga
kami sangat membutuhkan kritik dan saran yang bersifat membangu. Kami juga
mengharapkan semoga makalah ini dapat berguna dan bermanfaat bagi penulis
khususnya dan pembaca pada umumnya.

Bekasi, 24 April 2016

Tim Penyusun

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN.............................................................................. i
KATA PENGANTAR........................................................................................ ii
DAFTAR ISI...................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR......................................................................................... v
DAFTAR TABEL.............................................................................................. vii
BAB I PENDAHULUAN.................................................................................. 1
1.1.........................................................................................Lat
ar Belakang Masalah........................................................ 1
1.2.........................................................................................Bat
asan Masalah................................................................... 1
1.3.........................................................................................Tuj
uan Penulisan................................................................... 2
1.4.........................................................................................Me
tode Penulisan.................................................................. 2
1.4.1 Wawancara............................................................... 2
1.4.2 Metode Analisa......................................................... 3
1.4.3 Studi Pustaka............................................................ 3
1.4.4 Konsultasi.................................................................. 3
1.4.5 Observasi.................................................................. 3
1.5.........................................................................................Sis
tematika Penulisan........................................................... 3
BAB II LANDASAN TEORI.............................................. 5
2.1.........................................................................................Da
du Digital.......................................................................... 5
2.2.........................................................................................Ko
mponen Pendukung Dadu Digital.....................................
2.2.1 Resistor...................................................................
2.2.2 Kapasitor.................................................................
2.2.3 Button Push On.......................................................
2.2.4 LED..........................................................................
2.2.5 Counter...................................................................
2.2.6 Decoder...................................................................
2.2.7 Decoder Prioritas.....................................................
2.2.8 Demultiplekser........................................................
2.2.9 Multiplexer..............................................................
2.2.10 Encoder.................................................................
2.2.11 Seven Segment.....................................................
3

5
5
7
8
9
10
11
13
14
15
16
19

2.2.12 IC NE555............................................................... 21
2.2.13 IC 7483.................................................................. 23
2.2.14 IC 7490.................................................................. 25
2.2.15 IC 7447.................................................................. 26
2.3.........................................................................................Me
nampilkan Angka Pada Seven Segment Dengan IC 7447 26
2.4.........................................................................................La
ngkah-Langkah Pembuatan Dadu Digital.........................
2.4.1 Merancang Layout...................................................
2.4.2 Memindahkan Rancangan Layout Ke Papan PCB....
2.4.3 Pemasangan Komponen Pada PCB..........................

28
28
28
29

BAB III ANALISA RANGKAIAN....................................... 31


3.1.........................................................................................Blo
k Diagram......................................................................... 31
3.1.1..............................................................................Act
ivator........................................................................ 32
3.1.2..............................................................................Blo
k Input....................................................................... 32
3.1.3..............................................................................Blo
k Proses.................................................................... 32
3.1.4..............................................................................Blo
k Output.................................................................... 33
3.2.........................................................................................An
alisa Rangkaian Secara Detail.......................................... 34
BAB IV CARA PENGOPERASIAN ALAT............................ 36
4.1.........................................................................................Car
a Pengoperasian Alat........................................................ 36
BAB V PENUTUP.......................................................... 38
5.1.........................................................................................Kes
impulan............................................................................ 38
5.2.........................................................................................Sar
an..................................................................................... 38
DAFTAR PUSTAKA....................................................... 40
4

LAMPIRAN.................................................................. 41

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Resistor................................................................ 5
Gambar 1.2 Simbol Resistor.................................................... 5
Gambar 1.3 Tabel Gelang Warna............................................. 6
Gambar 1.4 Resistor 4Gelang.................................................. 7
Gambar 1.5 Kapasitor Tetap.................................................... 7
Gambar 1.6 Simbol Kapasitor ELCO........................................ 8
Gambar 1.7 Saklar Push On..................................................... 8
Gambar 1.8 Rangkaian Saklar Push On................................... 9
Gambar 1.9 LED....................................................................... 10
Gambar 1.10 AND 4 Input........................................................ 11
Gambar 1.11 Seven Segment Decoder................................... 12
Gambar 1.12 Decoder BCD ke Decimal................................... 13
Gambar 1.13 Rangkaian Diskrit Common Catoda................... 14
Gambar 1.14 Rangkaian Diskrit Common Anoda..................... 14
Gambar 1.15 Demultiplekser untuk 1 input 4 output.............. 15
Gambar 1.16 Multiplekser 4 Input 1 Output............................ 16

Gambar 1.17 Skema rangkaian Encoder................................. 17


Gambar 1.18 Encoder Dengan Gerbanng NAND...................... 18
Gambar 1.19 Sevent Segment Common Catoda..................... 19
Gambar 1.20 Ciscuit Antarmuka Common Catoda.................. 20
Gambar 1.21 Pin Configuration................................................ 21
Gambar 1.22 IC NE555............................................................ 22
Gambar 1.23 Diagram Blok IC NE555...................................... 23
Gambar 1.24 IC 7483............................................................... 24
Gambar 1.25 Dimensi IC 7483................................................. 25
Gambar 1.26 Data Sheet IC 7490............................................ 26
Gambar 1.27 Rangkaian Seven Segment Menggunakan IC 7447
26
Gambar 1.28 Seven Segment Common Anode........................ 27
Gambar 1.29 Rangkaian Common Anode................................ 27
Gambar 2.1 Spidol OPM........................................................... 28
Gambar 3.1 Blok Diagram....................................................... 31
Gambar 3.2 Activator............................................................... 32
Gambar 3.3 Blok Input............................................................. 32
Gambar 3.4 Blok Ptoses........................................................... 32
Gambar 3.5 Blok Output.......................................................... 33
Gambar 3.6 Rangkaian Dadu Digital........................................ 34
Gambar 4.1 Skematik Dadu Digital.......................................... L2
6

Gambar 4.2 Layout PCB........................................................... L3

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Truth Table................................................................ 13
Tabel 1.2 Truth Table Demultiplekser....................................... 15
Tabel 1.3 Truth Table Multiplekser............................................ 16
Tabel 1.4 Truth Table Encoder Dengan Gerbang NAND............ 18
Tabel 1.5 Truth Table Sevent Segment Decoder....................... 20
Tabel 1.6 Fungsi Kaki IC NE555................................................ 22
Tabel 1.7 Deskripsi PIN IC 7483............................................... 26
Tabel 1.8 Truth Table Common Anode...................................... 27
Tabel 1.9 Sebelum Tombol Di Push.......................................... L1
Tabel 1.10 Sesudah Tombol Di Push......................................... L2

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Dalam praktikum sistem digital, para praktikan tidak hanya
di tuntut untuk menguasai segala teori yang berkaitan dengan
sistem digital, namun kiranya dalam praktikum dituntut pula
kemampuan para praktikan dalam menyusun atau merangkai
komponen sistem digital.
Dengan kemampuan menyusun atau merangkai komponen
system digital, inilah para praktikan diharapkan akan mampu
untuk dapat membuktikan teori yang telah dipelajari dalam
modul praktikum Sistem Digital ke dalam aplikasi rangkaian
elektronika.
Dengan berkembangnya ilmu pengetahuan di bidang
teknologi, baik dibidang elektrtonika maupun di bidang
lainnya,dengan bermacam-macam produk dan jasa baru yang
mutakhir kita dapat mengenalnya, khususnya di bidang
Elektronika banyak sekali produk-produk dengan berbagai
macam kecanggihan untuk mempermudah dalam berbagai
aktifitas dalam kehidupan masyarakat luas dengan biaya yang
ekonomis dan mudah untuk mengaplikasikannya dengan
petunjuk-petunjuk yang benar.
Dadu digital berfungsi untuk menghemat tenaga.
maksudnya adalah misalnya kita ingin bermain dadu biasanya
kita mengocok dadu dengan menggunakan tabung (atau
sejenisnya) dengan cara seperti itu kita telah banyak
membuang-buang waktu dan tenaga kita, bahkan bukan hanya
itu saja kita juga bisa kehilangan keberuntungan. maka dengan
terobosan baru kami akan memproduksi suatu alat elektronik
untuk mempermudah dalam bermain dadu yang disebut dengan
dadu digital. dengan menggunakan alat ini kita akan menghemat
tenaga dan pada permainan tidak perlu lagi kita mengocok dadu
dalam tabung serta mungkin kita lebih beruntung. Alasan kami
memilih judul dadu elektronik karena biaya yang dibutuhkan
cukup ekonomis dan mudah dalam mengaplikasikan.
1.2 Batasan Masalah
1

Pembahasan pada makalah ini akan membahas seputar cara kerja,


analisa rangkaian baik secara blok diagram maupun secara lebih spesifik.
Besar tegangan yang keluar.

Makalah ini akan ditutup dengan kesimpulan mengenai dadu digital


serta akan ditutup pula dengan saran dari penyusun untuk pembaca dalam
pengerjaan dadu elektronika ini.

1.3 Tujuan Penulisan


Adapun tujuan penulisan dari makalah ini yaitu:

Memberikan pengetahuan kepada praktikan tentang aplikasi dari


rangkaian rangkaian dasar sebelumnya yang telah praktikan praktekkan dalam praktikum dadu digital.

Memberikan pengetahuan dasar dari komponen-komponen yang


digunakan dalam rangkaian dadu digital.

Memberikan pengetahuan dasar bagi praktikan sebelum melakukan


persentasi proyek yang akan dilaksanakan.

Memberikan pengetahuan dalam pembuatan modul aplikasi dadu digital,


agar bisa menjadi masukkan untuk yang lainnya.

Sebagai syarat kelulusan praktikum system digital dan untuk mengetahui


cara kerja dadu digital tersebut.

Membantu dan mempermudah para pemain dadu agar lebih leluasa dan
praktis dalam memainkan sebuah permainan dadu dengan hanya
menekan tombol yang ada pada alat tersebut, maka secara langsung
angka tersebut akan tampil pada seven segment secara acak atau random.

1.4 Metode Penulisan


Adapun metode atau cara yang penulis lakukan dalam menyusun
makalah ini yaitu:
1.4.1

Wawancara
Merupakan metode yang digunakan dengan mencari tahu dengan
bertanya kepada rekan-rekan yang telah berhasil membuat alat yang
serupa yaitu Dadu Digital.

1.4.2

Metode Analisa
Mengenalisa rangkaian dadu elektronika, hingga diperoleh
gambaran awal dari prinsip kerja rangkaian dadu digital, yang biasa
kita gunakan sebagai landasan pemahaman setelah memperoleh teori
yang didapat dari metode keperpustakaan.

1.4.3

Studi Pustaka
Merupakan metode penulisan yang penulis lakukan dengan
melakukan kegiatan penyusunan serta perancangan makalah ini
dengan melakukan pengamatan terhadap alat yang dibuat.

1.4.4

Konsultasi
Mendiskusikan dan bertanya bagaimana cara pembuatan alat dan
makalah.

1.4.5

Observasi
Merupakan metode penulisan yang penulis lakukan dengan
melakukan pengamatan serta pengambilan data hasil pengamatan
terhadap kesulitan-kesulitan serta cara mengatasi kesulitan tersebut
pada rekan-rekan yang juga membuat alat Dadu Digita.

1.5 Sistematika Penulisan


BAB I Pendahuluan
Pada bab ini penulis menguraikan tentang Latar Belakang Masalah, Batasan
Masalah, Tujuan Penulisan, Metode dan Sistematika Penulisan.
BAB II Landasan Teori
Pada bab ini penulis menguraikan tentang teori dasar dan komponenkomponen yang dipergunakan dalam rangkaian dengan analisa tiap-tiap
komponen.

BAB III Analisa Rangkaian


Pada bab ini penulis menguraikan tentang analisa rangkaian berupa:
3.1

Secara diagram blok.

3.2

Secara detail.

BAB IV Cara Pengoperasian Alat


Pada bab ini penulis menguraikan tentang bagaimana cara kerja dan
pengoperasian atau pengujian dari alat Dadu Digital.
BAB V Penutup
Pada bab ini penulis menguraikan tentang:
5.1

Kesimpulan

5.2

Saran

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Dadu Digital
Dalam membuat

rangkaian

Dadu

Digital

ini

kami

menggunakan beberapa komponen pendukung agar alat yang


kami buat dapat berjalan dan mengeluarkan outp bv ut sesuai
dengan yang kami harapkan. Komponen komponen tersebut
semua telah terbagi menurut fungsinya masing masing. Dan
komponen tersebut terbagi menjadi dua bagian yaitu komponen
pasif dan komponen aktif. Selain komponen aktif dan pasif disini
kami juga menggunakan rangkaian IC. Biasanya di dalam ruang
praktek electronic kami mempelajari tipe IC NE555 yang
digunakan sebagai IC

Timer, IC 7483, IC 7490 sebagai IC

pencacah, dan IC 7447.

2.2 Komponen Pendukung Dadu Digital


2.2.1
Resistor

Gambar 1.1 Resistor

Resistor adalah suatu komponen elektronika yang


fungsinya untuk menghambat arus dan tegangan listrik.
Berdasarkan jenisnya resistor dibagi menjadi dua jenis yaitu:
Resistor Tetap dan Resistor Variabel (Tidak tetap).

Gambar 1.2 Simbol Resistor

Resistor tetap dapat dihitung resistansinya dengan


melihat gelang warna yang ada pada resistor tersebut,
berikut ini merupakan table warna resistor

Gambar 1.3 Tabel Gelang Warna

Untuk mengetahui nilai hambatan suatu resistor


resistor dapat dilihat dari warna yang tertera pada bagian
luar badan resistor tersebut yang berupa gelang warna.
Keterangan dari gelang warna yang tertera pada resistor
yaitu:

Gelang pertama dan kedua menyatakan angka dari

resistor.
Gelang ketiga menyatakan faktor pengali.
Gelang keempat menyatakan toleransi.

Gambar 1.4 Resistor 4Gelang

2.2.2 Kapasitor
Kapasistor adalah suatu komponen elektronika yang
dapat menyimpan dan melepaskan muatan listrik atau
energi listrik. Kemampuan untuk menyimpan muatan listrik
pada kapasitor disebut dengan kapasitas atau kapasitansi
seperti halnya hambatan, kapasitor dapat dibagi menjadi
a. Kapasitor Tetap
Kapasitor

tetap

merupakan

kapasitor

yang

mempunyai nilai kapasitas atau kapasitansi yang tetap.

Gambar 1.5 Kapasitor Tetap

Untuk mengetahui besarnya nilai kapasitas pada


kapasitor dapat dibaca melalui kode angka pada badan
kapasitor tersebut yang terdiri dari angka :
Angka pertama (I) dan II menunjukan angka / nilai
angka

III

(ketiga)

menunjukan

faktor

penggali

banyaknya nol dan satuannya pikofarad (pf).


b. Kapasitor elektrolit (elco)

10

Kapasitor tetap yang memiliki nilai lebih dari atau


sama dengan 1
kapasitor

mikrofarad adalah

elektrolit

(elco)

kapasitor

ini

memiliki

pocarlias dan biasa disebutkan tegangan kerjanya .

Gambar 1.6 Simbol Kapasitor ELCO

c.

Kapasitor tidak tetap


Kapasitor

tidak

tetap

adalah

kapasitor

yang

memiliki nilai kapasitas atau kapasitas yang dapat


diubah-ubah. Kapasitas ini terdiri dari :
Kapasitor Thimer
Kapasitas yang nilai kapasitasnya dapat diubahubah dengan cara
memutar porosnya dengan obeng.
Variabel Kapasitor (varlo)
Kapasitor yang nilai kapasitansinya dapat diubahubah dengan cara memutar poros yang tersedia.

2.2.3

Button Push On

Button push on digunakan untuk keperluan reset


secara manual, bila saklar ditekan maka pin RST akan
mendapat

tegangan

setara

dengan

VCC

menyebabkan berada dalam keadaan reset.

dan

hal

ini

11

Gambar 1.7 Button Push On

Gambar 1.8 Rangkaian Saklar Push On

2.2.4 LED
Merupakan komponen yang dapat mengeluarkan
emisi cahaya. LED merupakan produk temuan lain setelah
dioda.

Strukturnya

juga

sama

dengan

dioda,

tetapi

belakangan ditemukan bahwa elektron yang menerjang


sambungan P N juga melepaskan energi berupa energi
panas dan energi cahaya.

12

LED dibuat agar lebih efisien jika mengeluarkan


cahaya.

Untuk

mendapatkna

emisi

cahaya

pada

semikonduktor, doping yang pakai adalah galium, arsenic


dan phosporus. Jenis doping yang berbeda menghasilkan
warna cahaya yang berbeda pula.
Pada saat ini warna warna cahaya LED yang
banyak ada adalah warna merah, kuning dan hijau. LED
berwarna biru sangat langka. Pada dasarnya semua warna
bisa dihasilkan, namun akan menjadi sangat mahal dan
tidak efisien. Dalam memilih LED selain warna, perlu
diperhatikan tegangan kerja, arus maksimum dan disipasi
daya nya. Rumah (chasing) LED dan bentuknya juga
bermacam macam, ada yang persegi empat, bulat dan
lonjong.
LED sering dipakai sebagai indikator yang masing
masing warna bisa memiliki arti yang berbeda. Menyala,
padam dan berkedip juga bisa berarti lain. LED dalam
bentuk susunan (array) bisa menjadi display yang besar.
Dikenal juga LED dalam bentuk 7 segment atau ada juga
yang 14 segment. Biasanya digunakan untuk menampilkan
angka numerik dan alphabet.

Gambar 1.9 LED

13

2.2.5

Counter

Counter adalah suatu alat atau rangkaian digital yang


befungsi untuk menghitung banyaknya pulsa clock, pembagi
frekuensi, pembangkit kode biner, gray.
Ada

macam

pencacah

yaitu

pencacah

sinkron/pencacah jajar dan pencacah tak sinkkron/asinkron


yang juga sering disebut pencacah deret (series counters)
atau pencacah kerut (ripple counters) atau pencacah biner.
Langkah-langkah

penting

dalam

merancang

suatu

pencacah meliputi:
1. Karakteristik pencacah.
a. Sinkron atau tak sinkron.
b. Pencacah maju atau pencacah mundur.
c. Sampai

berapa

banyak

ia

dapat

mencacah

(modulo counter).
d. Dapat bejalan terus (free running), atau dapat
berhenti sendiri self stopping.
e. Jenis-jenis flip-flop yang digunakan yaitu DFF, JKFF
dan RSFF
2. Prasyarat perubahan logicnya dan flip-flop yang
digunakan.
2.2.6

DECODER

Dalam suatu sistem digital instruksi-instruksi maupun


bilangan-bilangan

dikirim

dengan

deretan

pulsa

atau

tingkatan-tingkatan biner. Misalnya jika kita menyediakan


karakter 4 bit untuk pengiriman instruksi maka jumlah
instruksi

berbeda

yang

dapat

dibuat

adalah

24=16.

Informasi ini diberi kode atau sandi biner. Dipihak lain


seringkali timbul kebutuhan akan suatu saklar multi posisi
yang dapat dioperasikan sesuai dengan kode tersebut.
Dengan kata lain untuk masing-masing dari 16 saluran

14

hanya 1 saluran yang dieksitasi pada setiap saat. Proses


untuk

identifikasi

suatu

kode

tertentu

ini

disebut

pendekodean atau Decoding. Sistem BCD (Binary Code


Decimal)

menterjemahkan

Bilanganbilangan

decimal

dengan menggantikan setipa digit decimal menjadi 4 bit


biner. Mengingat 4 digit biner dapat dibuat 16 kombinasi,
maka 10 diantaranya dapat digunakan untuk menyatakan
digit decimal 0 sampai 9. Dengan ini kita memiliki pilihan
kode BCD yang luas. Salah satu pilihan yang disebut kode
8421. Sebagai contoh, bilangan decimal
264 memerlukan 3 gugus yang masing-masing terdiri
dari 4 bit biner yang berturut-turut dari kiri (MSB) ke kanan
(LSB) sebagai berikut: 0010 0110 0100 (BCD).
Pendekode (decoder) BCD ke decimal umpamakan
kita ingin mendekode suatu instruksi BCD yang diungkapkan
oleh suatu digit decimal 5. Opeasi ini dapat dilaksanakan
dengan suatu gerbang AND 4 masukan yang dieksitasi oleh
4 bit BCD.

Gambar 1.10 AND 4 Input

Sehingga keluaran decoder ini harus dihubungkan dengan


peralatan yang dapat dibaca dan dimengerti manusia.
Jenis-jenis rangkaian decoder :
1. BCD to & 7segment Decoder

15

Gambar 1.11 Seven Segment Decoder

Kombinasi masukan biner dari jalan masukan akan


diterjemahkan

oleh

decoder,

sehingga

akan

membentuk kombinasi nyala LED peraga (7 segment


LED), yang sesuai kombinasi masukan biner tersebut.
Sebagai contoh, Jika masukan biner DCBA = 0001,
maka decoder akan memilih jalur keluaran mana yang
akan diaktifkan. Dalam hal ini saluran b dan c diaktifkan
sehingga lampu LED b dan C menyala dan menandakan
angka 1.
2. Decoder BCD ke decimal
Keluarannya dihubungkan dengan tabung indikator
angka.

Sehingga

kombinasi

angka

biner

akan

menghidupkan lampu indikator angka yang sesuai.


Sebagai contoh D = C = B = 0 , A= 1, akan
menghidupkan

lampu

indikator

angka

1.

Lampu

indikator yang menyala akan sesuai dengan angka


biner dalam jalan masuk.

16

Gambar 1.12 Decoder BCD ke Decimal

D
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

INPUT
C B
0 0
0 0
0 1
0 1
1 0
1 0
1 1
1 1
0 0
0 0

A
0
1
0
1
0
1
0
1
0
1

0
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0

1
0
1
1
0
0
0
0
0
0
0

2
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0

3
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0

OUTPUT
4 5
0 0
0 0
0 0
0 0
0 0
1 0
0 1
0 0
0 0
0 0

6
0
0
0
0
0
0
0
1
0
0

7
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0

8
0
0
0
0
0
0
0
0
0
1

Tabel 1.1 Truth Table

2.2.7

Decoder Prioritas

1. Common Catoda
Adalah rangkaian seven segment yang kaki anodanya
disatukan

kemudian diberi tegangan dan kaki katodanya

dihubungkan dengan ground. Syarat : aktif jika kaki anoda


high=1, on=1 dan off=0.

9
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

17

Gambar 1.13 Rangkaian Diskrit Common Catoda

2. Common Anoda
Adalah

rangkaian

seven

katodanya sebagai input

segment

yang

kaki

dan kaki anoda disatukan

kemudian diberi tegangan. Syarat : aktif jika katoda


low=0, on=0 dan off=1.

Gambar 1.14 Rangkaian Diskrit Common Anoda

2.2.8

DEMULTIPLEXER

Demuliplexer adalah suatu system yang menyalurkan


sinyal biner (data serial) pada salah satu dari n sluran yang
tersedia, dan pemilkah saluran khusus tersebut ditentukan
melalui alamatnya. Suatu pendekode dapat diubah menjadi
demultiplexer seperti dijelaskan pada gambar 4 sebagai
berikut

18

Gambar 1.15 Demultiplekser untuk 1 input 4 output

Karnaugh Map untuk perencanaan rangkaian demultiplexer


masukan 1 keluaran 4.
A/B

Y0

Y1

Y2

Y3

Tabel 1.2 Truth Table Demultiplekser

2.2.9

MULTIPLEXER

Fungsi multiplexer adalah memilih 1 dari N sumber


data masukan dan meneruskan data yang dipilih itu kepada
suatu saluran informasi tunggal. Mengingat bahwa dalam
demultiplexer

hanya

terdapat

satu

jalan

masuk

dan

mengeluarkan data-data yang masuk kepada salah satu dari


N saluran keluar, maka suatu multiplexer sebenarnya
melaksanakan proses kebalikan dari demultiplexer. Gambar
berikut adalah merupakan suatu multiplexer 4 ke 1 saluran.
Perhatikan bahwa konfigurasi pendekodean yang sama
digunakan

baik

demultiplexer

dalam

multiplexer

maupun

dalam

19

Gambar 1.16 Multiplekser 4 Input 1 Output

Karnaugh

Map

untuk

perencanaan

rangkaian

multiplexer 4 masukan ke 1 saluran adalah sebagai berikut:


A/B
0
1

0
1
D0 D2
D1 D3

Tabel 1.3 Truth Table Multiplekser

2.2.10

ENCODER

Suatu decoder atau pendekode adalah system yang


menerima kata M bit akan menetapkan keadaan 1 pada
salah satu (dan hanya satu) dari 2 m saluran keluaran yang
tersedia. Dengan kata lain fungsi suatu decoder adalah
mengidentifikasi atau mengenali suatu kode terntu. Proses
kebalikannya

disebu

pengkodean

(encoding).

Suatu

pengkode atau encoder memiliki sejumlah masukan, dan


pada saat tertemtu hanya salah satu dari masukan-masukan
itu yang berada pada keluaran 1 dan sebagai akibatnya
suatu kode N bit akan dihasilkan sesuai dengan masukan
khusus yang dieksitasi. Upamanya kita ingin menyalurkan
suatu kode biner untuk setiap penekanan tombol pada key
board alpha numeric (suatu mesin tik atau tele type). Pada
key board tersebut terdapat 26 huruf kecil, 10 angka dan

20

sekitar 22 huruf khusus, sehingga kode yang diperlukan


kurang lebih bejumlah 84. syarat ini bisa dipenuhi dengan
jumlah bit minimum sebanyak 7 (2 7=128). Kini misalkan
bahwa key board tersebut diubah sehingga setiap saat
suatu tombol ditekan, sakelar yag bersangkutan akan
menutup. Dan dengan demikian menghubungkan suatu catu
daya 5 volt (bersesuaian dengan keadaan1) dengan saluran
masuk

tertentu.

Diagram

skema

rangkaian

encoder

ditunjukkan sebagai berikut:

Gambar 1.17 Skema rangkaian Encoder

Encoder ini merupakan rangkaian penyandi dari


bilangan dasan (desimal) menjadi sandi biner (BCD=binary
code decimal).
Bila

tombol

ditekan,

maka

D1

akan

on

menghubungkan jalur A ke logika 0 (GND), akibatnya pada


NOT gate 1 timbul keluaran 1, sehingga timbul kombinasi
logika biner 0001(2), dan seterusnya.

21

Rangkaian

Encoder

juga

dapat

disusun

dengan

menggunakan gerbang NAND sebagai berikut:

Gambar 1.18 Encoder Dengan Gerbanng NAND

Tabel kebenaran dari rangkaian Encoder Desimal ke BCD


dengan dioda logika dan gernag NAND sebagai berikut:
Saklar
yang
ditekan
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9

D
0
0
0
0
0
0
0
0
1
1

Output
C
B
0
0
0
0
0
1
0
1
1
0
1
0
1
1
1
1
0
0
0
0

A
0
1
0
1
0
1
0
1
0
1

Tabel 1.4 Truth Table Encoder Dengan Gerbang NAND

Masih banyak jenis Encoder yang lain, yang dapat


menyandikan simbol komunikasi angka dan abjad ke angka
biner.

Aturan

ini

distandarkan

oleh

ASCII

(American

Standard Code for Information Interchange). Penyandi ini


dipakai dalam Komputer.

22

2.2.11

Seven Segment

Seven segment display adalah sebuah rangkaian


yang

dapat

menampilkan angka-angka desimal maupun

heksadesimal. Seven segment display biasa tersusun atas 7


bagian yang setiap bagiannya

merupakan LED (Light

Emitting Diode) yang dapat menyala. Jika 7 bagian diode ini


dinyalakan dengan aturan yang sedemikian rupa, maka
ketujuh bagian tersebut dapat menampilkan sebuah angka
heksadesimal.
Seven-segment display membutuhkan 7 sinyal input
untuk mengendalikan setiap diode di dalamnya. Setiap
diode dapat membutuhkan input HIGH atau LOW untuk
mengaktifkannya,

tergantung

dari

jenis

seven-segmen

display tersebut. Jika Seven-segment bertipe commoncathode, maka dibutuhkan sinyal HIGH untuk mengaktifkan
setiap diodenya. Sebaliknya, untuk yang bertipe commonannide, dibutuhkan input LOW untuk mengaktifkan setiap
diodenya.
Salah satu cara untuk menghasilkan sinyal-sinyal
pengendali dari suatu seven segment display yaitu dengan
menggunakan sebuah sevent-segment decoder. Sevensegment decoder membutuhkan 4 input sebagai angka
berbasis heksadesimal yang dinyatakan dalam bahasa
mesin (bilangan berbasis biner) kemudian sinyal-sinyal
masukan tersebut akan diterjemahkan decoder ke dalam
sinyal-sinyal

pengendali

seven-segment

display.

Sinyal-

sinyal pengendali berisi 7 sinyal yang setiap sinyalnya


mengatur aktif-tidaknya setiap LED.
Selanjutnya kita akan mencoba merancang sebuah
hex

to

seven-segment

decoder

untuk

seven-segment

berjenis common-cathode, yakni seven-segment yang setiap

23

LED nya aktif jika diberi sinyal HIGH atau 1. Gambar ilustrasi
dan tabel kebenaran dari dekoder tersebut adalah sebagai
berikut.

Gambar 1.19 Sevent Segment Common Catoda

Gambar 1.20 Ciscuit Antarmuka Common Catoda

24

Tabel 1.5 Truth Table Sevent Segment Decoder

2.2.12

IC NE555

Gambar 1.21 Pin Configuration

Sambungan dari pin adalah sebagai berikut:


No
.

Nama

1 GND

Tujuan

Ground, tingkat rendah (0 V)

25

Trigonomet Sebuah pulsa pendek tinggi ke rendah memicu


2 ri

mulai timer

3 OUT

Selama interval waktu, output tetap di + V

CC

Selang waktu dapat terganggu dengan


menggunakan pulsa reset ke
rendah (0 V)

4 RESET

Kontrol tegangan memungkinkan akses ke


pembagi tegangan internal (2
/ 3 VCC)

5 CTRL

Ambang di mana berakhir interval (itu berakhir


jika tegangan di THR
adalah paling sedikit 2 / 3 V

6 THR

CC)

Terhubung ke sebuah kapasitor yang debit waktu


akan mempengaruhi
interval waktu

7 DIS

Tegangan suplai positif yang harus antara 3 dan


8 V +, V

CC

15 V

26

Tabel 1.6 Fungsi Kaki IC NE555

Gambar 1.22 IC NE555

IC NE555 yang mempunyai 8 pin (kaki) ini merupakan


salah satu komponen elektronika yang cukup terkenal,
sederhana, dan serba guna dengan ukurannya yang kurang
dari 1/2 cm3 (sentimeter kubik). Pada dasarnya Aplikasi
utama IC NE555 ini digunakan sebagai

Timer (Pewaktu)

dengan operasi rangkaian monostable dan Pulse Generator


(Pembangkit Pulsa) dengan operasi rangkaian astable.
Selain itu, dapat juga digunakan sebagai Time Delay
Generator dan Sequential Timing. Praktisnya, fungsi dan
aplikasi IC NE555 ini banyak sekali digunakan diantaranya
sebagai pengatur alarm, sebagai penggerak motor DC, bisa
digabungkan dengan IC TTL (Transistor-transistor Logic) dan
sebagai input jam digital untuk keperluan yang diinginkan
( kalau hanya untuk jam digital biasa, sudah banyak IC yang
bisa langsung digunakan), bisa juga dimanfaatkan dalam
rangkaian sakelar sentuh, dan jika digabungkan dengan
infra merah ataupun ultrasonic, NE 555 ini bisa dijadikan
sebagai pemancar atau remote control.
Sedangkan untuk mengetahui cara kerja dan detail

27

struktur

fisik

IC

NE555

ini

bisa

dilihat

dari

rangkaian/komponen internalnya.

Gambar 1.23 Diagram Blok IC NE555

Pada diagram blok di atas, internal IC NE555 yang


kecil ini terdiri dari: 2 buah komparator (Pembanding
tegangan), 3 buah Resistor sebagai pembagi tengangan, 2
buah Transistor (dalam praktek dan analisis kerjanya,
transistor yang terhubung pada pin 4 biasanya langsung
dihubungkan ke Vcc), 1 buah Flip-flop S-R yang akan
mengatur output pada keadaan logika tertentu, dan 1 buah
inverter.
2.2.13

IC 7483

IC 7483 adalah rangkaian TTL dengan 4 buah


penjumlah-penuh yang berarti bahwa rangkaian ini dapat
menjumlahkan bilangan 4 bit Dua atau lebih penjumlah
paralel

dapat

dihubungkan

secara

kaskade

untuk

membentuk rangkaian penjumlah bilangan-bilangan dengan


bit yang lebih besar. Susunan dua buah IC 7483 tersebut
dapat menjumlahkan bilangan 8 bit.

28

Gambar 1.24 IC 7483

Gambar 1.25 Dimensi IC 7483

29

Tabel 1.7 Deskripsi PIN IC 7483

2.2.14

IC 7490

Gambar 1.26 Data Sheet IC 7490

IC

7490

adalah

IC

pencacah,

tiap

pencacah

taksinkron monolit ini mengandung empat guling-guling

30

(Flip-Flop)induk-hamba dan tambahan penggerbang (gating)


guna pencacah bagi dua dan sebuah pencacah biner tiga
tingkat yang panjang daurnya adalah bagi lima. Untuk
memanfaatkan panjang cacahan sepenuhnya (dekade, bagi
duabelas, atau biner empat bit), pada pencacah ini, jalan
masuk B dikoneksikan pada jalan keluar Qa. IC ini adalah
sebuah decoder BCD-ke-dasan generasi kedua, dirancang
khusus untuk menggerakkan tabung indikator katoda dingin.
Decoder ini telah membuktikan suatu kemampuan yang
lebih baik untuk meminimkan transisi pensklaran guna
mempertahankan tampilan yang mantap.
2.2.15

IC 7447

Gambar 1.27 Rangkaian Seven Segment Menggunakan IC 7447

IC 7447 terdiri dari 16 kaki. IC 7447 cocok dengan


seven segment yang bertipe common anode.IC7447 adalah
pola konverter BCD 7-segmen. Langkah ini merupakan
bentuk

lanjutan

dari

<previous>

setup

dimana

kita

memasuki pola manual untuk menampilkan karakter yang


dikehendaki. Di sini, di kasus ini, IC7447 mengambil kode
Biner Desimal (BCD) sebagai input dan output kode 7
segmen yang relevan.
2.3 Menampilkan Angka Pada Seven Segment Dengan
IC 7447

31

Seven segment terdiri dari susunan delapan buah LED.


Seven segment biasanya digunakan untuk menampilkan angka
pada jam digital, digital multimeter, dan peralatan elektronik
lainnya yang menampilkan angka.
Seven segment ada 2 tipe yaitu common anode dan
common

cathode.

Bedanya

common

anode

dan

common

cathode adalah pada kaki common nya, untuk common anode


kaki common nya berupa anoda dari delapan LED, sedangkan
common cathode kaki common nya berupa katoda dari delapan
LED.

Gambar 1.28 Seven Segment Common Anode

Menampilkan angka pada seven segment dapat digunakan


IC 7447. IC 7447 terdiri dari 16 kaki. IC 7447 cocok dengan seven
segment yang bertipe common anode. Rangkaiannya dapat
dilihat pada gambar dibawah.

Gambar 1.29 Rangkaian Common Anode

Untuk menampilkan angka seven segment dengan


rangkaian diatas, anda dapat melihat tabel dibawah.

32

INPUT

Angka Yang
Ditampilkan

D
0
0
0

C
0
0
0

B
0
0
1

A
0
1
0

0
1
2

Tabel 1.8 Truth Table Common Anode


2.4 Langkah-Langkah Pembuatan Dadu Digital
2.4.1 Merancang Layout
Hal pertama yang dilakukan untuk membuat Dadu
Digital ini adalah membuat rangkaian yang nantinya dicetak
pada PCB. Maka dari itu penulis memulainya dengan
membuat rangkaian yang nantinya akan dicetak pada PCB
dengan melihat gambar rangkaian yang telah diberikan.
Proses pembuatan ini cukup memakan waktu karena
hal ini harus mencocokan antara komponen satu dengan
yang lainnya agar tidak terjadi kesalahan seperti salah jalur
atau salah menyambungkan jalur, yang membuat alat tidak
bisa berjalan.
Penulis pun membuat gambar rangkaian pada secarik
kertas sebelum di gambar pada PCB untuk memastikan
kebenaran rangkaian yang dibuat. Setelah layout selesai
dibuat diatas kertas penulis pun kembali harus meneliti dan
memeriksa

layout

itu,

hal

ini

dimaksudkan

untuk

mencocokkan dengan gambar asli rangkaian Dadu Digital


sebelum penulis memindahkan rancangan layout ke papan
PCB. Penulis juga harus melihat apakah jalur yang kita buat
sudah benar atau ada yang salah.

33

2.4.2 Memindahkan Rancangan Layout Ke Papan PCB


Setelah penulis merasa yakin bahwa layout

yang

dibuat sudah benar maka penulis menggambar rangkaian


dengan manual di PCB dengan bantuan pensil terlebih
dahulu. Selanjutnya selesai menggambar menggunakan
pensil di PCB sesuai dengan gambar yang telah dirancang
kemudian jalur digambar kembali atau di tebalkan dengan
menggunakan spidol permanen secara teliti.

Gambar 2.1 Spidol OPM

setelah itu penulis larutkan PCB dalam larutan air


panas dengan FeCl (feriklorit) agar lintasan rangkaian yang
telah digambar dengan spidol permanen tetap ada namun
tembaga yang tidak tercetak akan hilang dan menyisakan
gambar rangkaian Dadu Digital. Untuk mempercepat proses
peluruhan tembaga maka penulis menggoyang-goyangkan
PCB.
Setelah tembaga yang tidak tercetak atau tidak
ditebalkan oleh spidol tersebut hilang maka selanjutnya
penulis membuat lubang untuk penempatan komponenkomponen yang akan digunakan.
2.4.3 Pemasangan Komponen Pada Papan PCB
Untuk pemasangan komponen-komponen pada papan
PCB penulis harus berhati-hati agar jangan sampai ada
komponen

yang

terpasang

terbalik,

karena

dapat

mempengaruhi hasil keluarannya terlebih komponen yang

34

berpolaritas. Sebelum dipasang sebaiknya dipastikan dahulu


bahwa komponen-komponen yang akan dipasang dalam
kondisi

baik,

dengan

diuji

terlebih

dahulu

dengan

multitester.
Komponen yang pertama kali dipasang yaitu IC karena
tempat dari pusat dari penyambungan komponen yang lain,
Lalu

dilanjutkan

dengan

memasang

resistor

karena

komponen ini juga bebas dalam penempatan kaki-kakinya


tanpa khawatir terbalik, namun dalam pemasangan resistor
harus diperhatikan warna gelangnya karena memiliki nilai
hambatan yang berbeda.
Cara

melihat

nilai

hambatannya

dapat

diketahui

dengan melihat warna pada gelang. Setelah mengetahui


nilai resistansi dari masing-masing resistor yang digunakan
maka selanjutnya adalah memasang resistor tersebut pada
tempatnya masing-masing, untuk pemasangan diode, LED,
inframerah,

dan

photodiode

harus

diperhatikan

posisi

kakinya mana yang anoda dan mana yang katodaa, untuk


pemasangan relay juga harus diperhatikan posisi kakinya
sehingga penempatan NC dan No berada ditempat yang
semestinya, dan kemudian disolder dengan timah semua
komponen yang digunakan.
Semua komponen kini telah selesai terpasang, lalu
sekarang kita pasang kabel-kabel kecil yang akan digunakan
untuk menghubungkan jack banana, potensio yang akan
ditaruh di kotak acrylic.

BAB III
ANALISA RANGKAIAN
Pada bab ini menguraikan atau menganalisa alat yang telah
kami buat Dadu Digital , tentang cara atau prinsip kerja dari alat
ini. Penganalisaan pada rangkaian ini akan kami jelaskan dalam 2
(dua) metode yaitu :
1. Analisa Rangkaian Secara Blok Diagram
2. Analisa Rangkaian Secara Detail
Yang semua ini kami lakukan untuk dapat lebih memperjelas
tentang cara atau prinsip kerja dari rangkaian ini, dengan
harapan akan lebih mudah untuk dimengerti atau dipahami.
3.1 Blok Diagram
Pada rangkaian yang penulis buat berdasarkan cara kerja
rangkaian

secara

keseluruhan

penulis

membagi

rangkaian

menjadi empat bagian yaitu : Saklar, Pengasil Pulsa/Clock, IC


Counter, IC 7483, IC Decoder, Seven Segmen.
Activat
or

Input :
Menekan
Button Push
On

Proses :
IC
IC
IC
IC

Timer
Counter
Adder
Decoder

Gambar 3.1 Blok Diagram

35

Output :
Menyalakan LED,
dan Seven
Segment menyala
sehingga
memunculkan

36

3.1.1 Activator

Gambar 3.2 Activator

Activator merupakan bagian penting dalam sebuah rangkaian karena


berfungsi sebagai pengaktif setiap bagian lain baik itu input, proses, maupun
output. Activator pada rangkaian Dadu Digital ini adalah VCC atau sumber
tegangan yang nantinya akan dihubungkan ke power supply +5v.

3.1.2 Blok Input

Gambar 3.3 Blok Input

Button ini merupakan komponen elektronika atau saklar


tekan yang berfungsi sebagai pemutus atau penyambung
arus listrik dari sumber arus ke beban listrik. Button
dihubungkan ke kaki 8 pada IC NE555 dan dihubungkan ke
VCC.

3.1.3

Blok Proses

Gambar 3.4 Blok Proses

37

IC Timer disini ialah IC NE555 yang digunakan sebagai


pewaktu atau timer. Pewaktu ini akan memberikan input
kepada IC 7490 berupa clock yang bernilai 1 atau 0 secara
bergantian, dan output akan dikeluarkan melalui kaki 3.
IC Counter disini adalah IC 7490 yang digunakan untuk
menghitung banyaknya detak pulsa dalam persatuan waktu,
IC ini dapat menghitung secara up counter dari 0-9 pada
keadaan normal. IC ini dapat menghitung dari keadaan 0
dan ketika sudah sampai ke angka maksimum, maka ic akan
merest kembali ke keadaan semula yaitu 0.
IC

Adder

disini

adalah

IC

7483

IC

ini

dapat

menjumlahkan dua buah biner 4 bit, proses ini terjadi


didalam IC.
IC Decoder disini adalah IC 7447 berfungsi untuk
mengeluarkan bentuk angka yang akan ditampilkan pada
seven

segment.

Bentuk

keluaran

yang

tergantung input yang masuk.

3.1.4

Blok Output

Gambar 3.5 Blok Output

ditampilkan

38

Layar tujuh segment adalah salah satu perngkat layar


dot-matrix yang berfungsi untuk menampilkan output. Di
rangkaian ini seven segment yang digunakan adalah
common anoda, artinya seven segment akan aktif apabila
diberi tegangan 0.
3.2 Analisa Rangkaian Secara Detail

Gambar 3.6 Rangkaian Dadu Digital

Pada rangkaian ini sumber tegangannya adalah +5V dan


ground yang akan mengalir ke masing masing komponen
elektronika, sehingga komponen aktif dapat menjadi aktif.
Arus listrik akan mengalir pada IC melalui kaki kaki IC, pada
IC NE555 mendapat arus pada kaki 8 melalui push button ketika
ditekan sehingga IC NE555 dapat aktif serta LED pun menyala
ketika button di tekan dan kaki 4 pada IC juga mendapatkan arus
dari VCC untuk mengaktifkan fungsi reset pada IC, IC 1 pun akan
melakukan proses sesuai fungsinya dan menhasilkan output
pada kaki ke-3 dan akan diteruskan ke IC 7490 di kaki 14.
Pada IC 7490 Arus pada VCC akan masuk melalui kaki 5 dan
GND akan mengalir melalui kaki 6,7,dan 10, menandakan IC ini
akan aktif dan menjalankan fungsinya, pin-pin utama pada IC ini

39

adalah R1, R2, R3, R4, Qa, Qb, Qc, Qd. Prinsip kerjanya adalah
ketika R1,R2 bernilai high dan R3, R4 bernilai low, maka akan
mereset output (Qa, Qb, Qc, Qd) ke keadaan 0. Sebaliknya jika
R1, R2 bernilai low dan R3, R4 bernilai high, maka akan mereset
output ke keadaan high. Sehingga dalam setiap proses tersebut
akan menghasilkan pencacahan bilangan. Output dari IC 7490
nantinya akan diproses kembali di IC 7483.
Pada IC7483 mendapatkan arus VCC pada kaki 5 dan arus
Ground pada kaki 7, 14, 16, 13, 12 sehingga terjadi proses
penambahan pada A1, A2, A3, A4, B1, B2, B3, B4. Sebagai
contoh ketika A3,A2,A1,A0 = 1011 dan B3,B2,B1,B0 = 0111, maka
kita akan mendapatkan output C4,S3,S2,S1,S0 = 10010.

Pada IC7447 mendapatkan arus VCC pada kaki 16 dan arus


Ground pada kaki 8 sehingga dapat terjadi proses decoder yaitu
perubahan data dari biner ke decimal. IC ini akan menghasilkan
data 0 sampai 9 tetapi pada rangkaian ini maka kan membuat
data hanya dari 1 sampai 6, pada IC ini digunakan system reset
yang berarti dadu digital ini tidak benar-benar me-random angka
melainkan me-reset angka yang tertera dan mengeluarkan
kembali

dengan

angka

yang

berbeda,

berbeda

dengan

merandom angka yang keluarannya tergantung seberapa lama


kita menekan tombol.
Kemudian output akan diteruskan ke seven segment yang
akan dijadikan inputan dan diproses sehingga seven segment
dapat memberikan output, pada seven segment diberikan arus
vcc melalui kaki 3 dan 8 untuk mengaktifkan seven segment.

BAB IV
CARA PENGOPERASIAN ALAT
4.1

Cara Pengoperasian Alat


Tahap dalam pembuatan proyek Dadu Digital ini adalah kita

harus tahu dan pastikan bagaimana alat-alat dari komponen ini


bekerja dengan baik. sehingga dapat menghasilkan Output yang
sempurna dari rangkaian yang kita buat.
Sebelum

memulai

pengoperasian,

kita

memerlukan

tegangan (voltage) untuk dapat menjalankan proyek ini, adapun


voltage yang digunakan antara lain dari catu daya atau adaptor.
Apabila

kita

(tegangan)

menggunakan

yang

dipakai

catu

daya

sebesar

DC

maka

voltage

Volt.Keuntungan

kita

menggunakan catu daya dari pada adaptor adalah kita tidak


perlu takut atau khawatir apabila arus dari tegangan habis atau
tidak ada, yang dikarenakan losst current / kehilangan arus.
Tetapi penggunaan daripada catu daya dari adaptor perlu
diperhatikan lagi, karena bila voltage terlalu besar ini bisa
merusak komponen-komponen. Dan apabila listrik mati maka
rangkaian

ini

tidak

akan

berfungsi.

Lain

pula

jika

kita

menggunakan battery, kita tidak perlu khawatir apabila arus


listrik tersebut padam atau mati.
Dalam

membuat

Rangkaian

Dadu

Digital

dengan

menggunakan IC Analog. Untuk menampilkan output, digunakan


satu buah seven segment. Dimana alat ini dapat juga membantu
dan mempermudah para pemain dadu hanya dengan menekan
tombol push on maka secara langsung angka tersebut akan
tampil pada seven segment secara acak atau random. dalam
rangkaian dadu elektronik ini , memakai beberapa IC Analog
Diantaranya

IC

NE555

sebagai
40

Osilator,

IC

7490

sebagai

Pencacah, IC 7483 sebagai Full Adder, IC 7447 sebagai Dekoder,


dan beberapa komponen-komponen elektronika lainnya seperti
Resistor, Kapasitor, Led, dan output dari rangkaian ini adalah
tampilan pada 1buah seven segment. rangkaian yang dibuat
merupakan sebuah prototipe dan dapat dikembangkan menjadi
bentuk yang lebih baik.

41

42

Pada saat rangkaian terhubung ke sumber tegangan, maka


seven segment akan menyala, kemudian pada saat saklar Push
On

ditekan

pencacahan,

pencacah
sehingga

akan
suatu

melakukan
sistem

perhitungan

pemecah

sandi

dan
akan

mengeluarkan hasil pada kondisi akhir (menampilkan bilangan


acak). Dan apabila saklar Push On dilepas, maka seven segment
akan menyala seperti semula. Dengan kata lain rangkaian ini
tergantung dari penekanan dan pelepasan saklar atau tombol
start.

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan

uraian

yang

terdapat

pada

bab-bab

sebelumnya dapat ditarik kesimpulan bahwa Rangkaian flip-flop


merupakan rangkaian sebagai berikut :
1. Rangkaian dadu elektronika yang kelompokan menjadi
gabungan atau sekuensial. Rangkaian dadu elektronika
menggunakan menentukan hasil bilangan biner dari 0
sampai D
2. Rangkaian dadu eleektronika dirangkai satu sama lain
untuk

membentuk

pecacah,

register,

dan

peralatan

memori.
Berdasarkan kesimpulan yang telah dikemukakan bahwa IC
NE555 berfungsi sebagai Timer (Pewaktu). IC 7447 terdiri dari 16
kaki, IC 7447 cocok dengan seven segment yang bertipe
common anode. artinya 7 Segment tersebut akan aktif jika diberi
tegangan/ logika 0. Penulis menyadari bahwa hasil Penulisan
makalah ini mungkin masih jauh dari kesempurnaan karena
keterbatasan Ilmu dan pengetahuan yang penulis miliki.
5.2 Saran
Pembuatan makalah ini sangat membantu dalam kreatifitas
para mahasiswa, karena dengan adanya tugas pembuatan
makalah ini kami terlatih untuk membuat Penulisan Ilmiah
nantinya. Pembuatan makalah ini sebenarnya akan jauh lebih
baik apabila bahan materi yang ada lebih banyak dan bermutu.
Penulis ingin memberikan pendapat untuk mendaptkan hasil
gambar lay out yang sempurna maka sebaiknya gambar
43

rangkaian di sablon terlebih dahulu setelah itu baru di tebalkan


dengan sepidol permanen. setelah itu jangan berikan air pada
terlalu panas pada larutan ferikrolit karena di takutkan dapat
merusah jalur atau memutuskan jalur pada rangkaian. kerusakan
yang paling fatal terjadi di tiap-tiap kaki IC. jika salah satu dari
jalur rangkaian ada yang tersambung itu akan

44

45

mengakibatkan rangkaian short dan menyebabkan salah


satu dari IC tersebut akan panas.
Penulis menyadari banyak kekurangan dari makalah yang
penulis buat. Makalah ini mungkin jauh dari sempurna karena
masih adanya keterbatasan pengetahuan kami tentang Dadu
Digital.

DAFTAR PUSTAKA

http://siesrex.wordpress.com/2009/03/02/praktikumsistem-digital part-ke-2/
www.electrofriends.com
http://www.futurlec.com/Kits.html
My Blog Is My Life: Tugas Artikel flip flop
http://inggitprabowoganteng.blogspot.com/2009_03_01_arc

hiv e.html
http://diary4share.blogspot.com/search/label/Elektronika
Tutorial pada saat di laboratoriun sistem digital.
www. wikipedia.ensiklopediabebas.com

46

LAMPIRAN
DATA PENGAMATAN
Sebelum Tombol Di Push
Kaki IC
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

IC
NE555
0
3,1
2
4,4
1
3,2
4
1,2

IC2

IC3

IC4

4
0,1
0,1
0
5
0
0
0,1
0,1
0
0,1
4
0
2

0,1
0,1
0,1
0
5
4
0
4
4
0,1
5
0
0
0
0,1
0

4
0,1
1,1
4,2
1
0,1
0,1
0
0,1
0,1
3,1
0,2
0,1
0,1
3
5

IC2

IC3

IC4

0,1

Sesudah Tombol Di Push


Kaki IC
1

IC
NE555
0

47

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

2,2
2,3
5
3
2,2
2,3
5

1,3
1,3
1,3
5
0
0
1,3
1,3
0
0,1
2
0
2,5

2
1,5
0
5
2
0
1,5
2
2
4,8
0
0
0,1
0,1
0

Skematik Dadu Digital

Layout PCB

48

2
1,2
4,1
1
0,1
2
0
2,1
1,1
0,8
1,1
1,8
0,8
1,8
4,8

49