Anda di halaman 1dari 3

Tugas Bahasa Indonesia

CERITA SEJARAH PRIBADI


KENANGAN TERINDAH

K
A
R
Y
A

NAMA: RISKA A SANAU


KELAS: XII MIA 2

SMA NEGERI 1 TELAGA


T.P 2016-2017

KENANGAN TERINDAH
Aku adalah ika, nama lengkapku adalah Riska Sanau. Aku anak ke tiga dari
empat bersaudara, dan aku juga anak yang paling sulit bergaul dengan teman-teman sekelas
maupun dengan keluarga.
Pagi yang indah buat orang yang akan memasuki sekolah pada hari pertama, pada
saat itu aku berusia 7 tahun, tepatnya pada saat kelas 1 SD. Pada saat itu aku tak suka sekolah
karena aku hanya ingin tetap di rumah tapi ayahku tetap bersi keras untuk membujukku ke
sekolah, aku tak suka bergaul dan berteman dengan siapapu apalagi dengan keluargaku
karena aku hidup dalam kesendirian. Pada saat di kelas dan pelajaranpun di mulai, aku malah
memilih untuk duduk sendiri di bandingkan duduk barsama teman-teman sekelasku sebab
aku tak suka berteman dengan mereka. Pada saat ibu guru mengajar, aku sama sekali tak
memahami pelajarannya sebab pada saat ibu menjelaskan aku hanya dudu di pojokan kelas
dibandingkan mendengarkan ibu guru mengajar. Berbulan-bulan lamanya aku berada di kelas
yang aku tak sukai, tapi pada saat kenaikan kelas, aku sangat senang karna akan
meninggalkan kelas itu dan berpindah ke kelas lain. Tapi sayang aku tak naik kelas dan tetap
duduk di kelas dan di bangku itu,aku sangat marah tetapi aku tak putus asa untuk cepat-cepat
meninggalkan kelas itu.
Hari demi hari yang aku lalui di kelas itu dan aku mendapatkan pukulan hari demi
hari sebab aku tak bisa membaca huruf atau tulisanku sendiri, aku selalu di pukulin dan selalu
begitu sampai aku tak tahan lagi harus bagaimana. Aku hanya bisa berusaha dan akhirnya aku
bisa membaca huruf dan sedikit demi sedikit ibu tak memukuliku, tapi pada saat aku naik
kelas 2 SD. Aku sudah tak sanggup dan aku melaporkan semuanya kepada ayah dan ibuku,
dan mereka telah menemui ibu guru tersebet, dan ibu guru berjanji kepada kedua orang tuaku
untuk tak memukuliku lagi. Aku sangat senang mendengar semuanya dan langsung
bersemangat untuk bersekolah sebab aku mulai suka bersekolah.
Pada suatu hari aku bertemu ibu guru yang sangat baik hati dan tak pernah
memukuli kami sebagai siswanya, dan pada saat itu aku berada pada kelas 3 dan sudah
mendapat teman-teman berkat ibu guru tersebut. Ibu guru itu berkata jangan biarkan kau
hidup dalam kesendirian, dan jangan buat kamu tak mempunyai siapapun, sebab mereka lebih
penting dari semuanya pada saat itu aku sadar bahwa aku tak selamanya begini, dan aku
langsung memelum ibu guru dan ber kata terimakasi ibu guru aku menjawab sambil
menangis. Suasana pada saat itu terasa tak terlupakan sampai ketika teman sekelas kami
mengalami kecelakan dapa saat bermain dan ibu guru langsung membawanya ke rumah

karena pada saat itu belum ada yang namanya rumah sakit atau puskesmas. Aku dan temanteman yang lain sangat hawatir apalagi ibu guru kami, pada saat kecelakaan terjadi
sangkorban sedang bermain di atas meja dan tiba-tiba dia terjatuh sampai membuat
telinganya berdarah dan membuat orang tuanya pinsan.
Pada hari itu kami di liburkan selama kami terasa aman, pada saat libur kami
mencoba untuk bermain di tepiran pantai yang sangat kering dan banyak ikannya. Saat itulah
aku mengenal sahabat-sahabatku yang bernama vira, cindi, tias,vita, mala, kia, guti, wawan
dan masih banyak lagi yang sedang bersamaku pada saat itu. Mereka memiliki sifat berbeda
beda, seperti vira orangnya cantik tapi sayang dia selalu marah-marah, cindi orangnya baik
hati tidak sombong dan kurang menghina orang tapi kalau menceritakan orang ya kami
rajanya, tias orangnya pendiam tapi pendendam, vita orangnya susah di atur, malam orangnya
cerewet sama sepertiku, kia orangnya cepat menangis dan tak tahan dengan air matanya, guti
orangnya suka bercanda sama dengan wawan yang bisa membuat kami semua tersenyum
walau sedang kesusahan satu persatu. Pertemanan kami bukan hanya di situ saja, kami selalu
bersama sama walau kami sudah di pisahkan lantaran ingin melanjutkan sekolah di SMA
yang bisa di masuki, walau tubuh kami jauh tapi hati kami tetap selalu bersama saman, dan
kami juga selalu berkumpul pada saat-saat libur sekolahan. Dan tempat yang biasa kami
kumpulkan adalah tempat jaringan di mana semua orang berkumpul di sana, sebab di
kampung kami susah mendapatkan jaringan. Walau begitu kami senang karena bisa
berkumpul dengan orang-orang yang di sekitar kami. Walau teman-temanku banyak berubah
sikap tapi kami tetap selalu bersama untuk selamanya.