Anda di halaman 1dari 4

PERCOBAAN 7

METODE RADIOGRAFIK MONITORING FILLING LEVEL DENGAN


SINAR GAMMA
Oleh:
Nur Baeity Andriyani
13306141004
Jurusan Pendidikan Fisika, FMIPA, Universitas Negeri Yogyakarta

Abstrak
Percobaan ini berjudul Metode Radiografik Monitoring Filling Level Dengan Sinar
Gamma. Tujuan dari percobaan ini yaitu untuk mengisi tabung plastik dengan serbuk timah
dan menghitung filling level dengan gerbang radiasi (sumber radiasi dan counter berjendela
tipis). Pada percobaan ini menggunakan sumber radioaktif radionuklida Ra-226, 3.3kBq, 1
unit counter seperti Geiger Muller counter S, Counter berjendela tipis, penjepit tabung
counter, panel percobaan RAD, model preparasi pejepit, lempeng timah, dengan prosedur
percobaan sedemikian rupa.
Filling level dengan nilai cacah rendah pada 6,7,8,9 dan filling level dengan nilai cacah tinggi
pada 10,13,3 dan 2.
Kata kunci : filling level,radiasi, radioaktif Ra-226, 3.3 kBq

I. PENDAHULUAN
1. LATAR BELAKANG
Radiasi merupakan suatu cara
perambatan energi dari sumber energi ke
lingkungannya
tanpa
membutuhkan
medium atau bahan penghantar tertentu.
Panca indera manusia secara langsung tidak
dapat digunakan untuk menangkap atau
melihat ada tidaknya zarah radiasi, karena
manusia memang tidak mempunyai sensor
biologis untuk zarah radiasi. Detektor
merupakan suatu alat yang peka terhadap
radiasi, yang bila dikenai radiasi akan
menghasilkan
tanggapan
mengikuti
mekanisme tertentu
Radiasi yang dikeluarkan oleh atom
dalam bentuk radiasi elektromagnetik,
sangat sulit dideteksi oleh tubuh manusia.
Tidak semua radiasi elektromagnetik
berdampak baik bagi manusia, radiasi juga

akan berdampak buruk bagi manusia.


Kerusakan yang diakibatkan oleh radiasi
biasanya dikatagorikan ke dalam dua jenis:
kerusakan somatik dan kerusakan genetik.
Untuk menghindari bahaya radiasi tersebut,
maka perlunya diadakan pembelajaran
statistik pancaran radiasi ini. Selain itu,
perlunya
pengetahuan
dalam
mengaplikasikan alat detektor radiasi
menjadi hal yang penting dalam
mengetahui kuantitas radiasi.
2. TUJUAN
Mengisi tabung plastic dengan serbuk
timah dan menghitung filling level dengan
gerbang radiasi (sumber radiasi dan counter
berjendela-tipis.

II. TINJAUAN PUSTAKA


Radiografi dapat dilakukan dengan sumber
radiasi sinar-x maupun sinar gamma.
Radiasi yang berasal dari suatu pesawat
sinar-x dengan fokal spot f menembus
berada uji dengan tebal t. di dalam benda
uji, radiasi akan terserap bervariasi
tergantung tebal dan kerapatan bagian
benda uji.
Radiasi gamma merupakan radiasi
yang mempunyai daya tembus sangat besar
dan tidak dapat dihentikan sepenuhnya.
Setiap pancaran radiasi gamma yang
mengenai suatu bahan akan berinteraksi
dengan bahan tersebut sehingga sebagian
dari intensitasnya akan terserap
dan
sebagiannya lagi di teruskan. Perbaningan
intensitas pancaran yang datang dan
intensitas yang masih diteruskan tergantung
pada tebal bahan, jenis bahan dan energy
radiasi gamma.

III. METODE PENELITIAN


1.ALAT DAN BAHAN
a. Detektor Geiger-Muller
b. Counter berjendela tipis
c. Penjepit tabung counter
d. Preparasi Ra-226, 3.3 kBq
e. Stopwatch
2. CARA KERJA
a. Set percobaan seperti pada Gb. 1 dan Gb.
2 pada diktat. Tutup satu sisi tabung plastic
dan isilah dengan serbuk timah dengan
ketinggian berkisar 5-10 cm.
b. Tutup tabung plastic dengan tutup kedua.
Bungkus tabung plastic dengan kertas
grafik dan diberi skala cm. selipkan tabung
plastic ke dalam penjepit tabung dan
letakkan diatas panel percobaan diaantara
sumber radiasi dan counter berjendela tipis.
c. Penggunaan counter :

Pertama-tama hentikan counter


dngan menekan tombol STOP lalu
RESET sehingga tertulis angka 0
pada layar display.
Pengukuran : Tekan tombol START
pada counter dan pencatat waktu
secara bersamaan.
Untuk mengakhiri pengukuran
tekan tombol STOP pada counter
dan
pencatat
waktu
secara
bersamaan.

d. Hitung nilai cacah N1 pada setiap skala


pada tabung plastic.
e. ukur nilai cacah latar sebagai No

IV.

Posisi
Tabung
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
V.

DATA HASIL PERCOBAAN

Skala

1
(2 )1

233
244
218
208
125
148
145
143
146
189
198
195
213
164

1
(2 )1

81
113
121
122
71
31
37
65
38
86
94
108
124
106

EVALUASI
1. Radiasi yang ditutupi oleh
tabung adalah adalah radiasi
sinar gamma.
2. Efek yang ditimbulkan oleh
pengisian serbuk timah di

dalam tabung adalah nilai


cacah pada tempat tersebut
rendah.
3. Efek yang ditimbulkan oleh
kapas/tissue adalah nilai
cacah pada tempat tersebut
tinggi.
4. Grafik skala tabung vs nilai
cacah

N1-No/(2 menit )

Grafik Skala tabung vs nilai


cacah
233244218208

300

189198195213164
125148145143146

200
100
0
0

10

15

Skala tabung (cm)


Series1

Series2

Series3

5. Filling level pada 6,7,8,9


menunjukkan nilai cacah
yang rendah. Hal ini
menunjukkan bahwa serbuk
timah menempati tabung
plastic pada skala itu denga
merata, pada skala yang lain
menunjukkan nilai cacah
yang
tinggi
karna
persebaran serbuk timah
pada tempat itu tidk merata.
VI. ANALISIS DAN PEMBAHASAN
Percobaan ini berjudul Metode
Radiografik Monitoring Filling Level
dengan Sinar Gamma. Dimana percobaan
ini bertujuan mengisi tabung plastic dengan
serbuk timah dan menghitung filling level
dengan gerbang radiasi (sumber radiasi dan
counter berjendela-tipis). Percobaan ini
menggunakan sebuah alat yang berupa

panel percobaan yang dirangkai dengan


penjepit tabung counter, counter berjendela
tipis, penjepit preparasi, preparasi Ra-226,
penjepit magnet, dantabung plastik yang
berisi serbuk timah. Counter berjendela
tipis terhubung dengan counter yang sudah
dilengkapi dengan penghitung waktu
sehingga pengukuran nilai cacah lebih
praktis dan akurat.
Pengukuran yang pertama yaitu
melakukan pengukuran terhadap cacah
latar. Pengukuran dilakukan tanpa preparasi
Ra-226 pada panel percobaan. Berdasarkan
praktikum yang telah dilakukan dapat
diketahui bahwa nilai cacah latarnya
sebesar 22 cacah/2 menit. Nilai cacah ini
dipengaruhi oleh banyaknya sumber radiasi
yang terdapat dalam laboratorium tersebut.
Pengukuran kedua adalah melakukan
pengukuran nilai cacah radiasi Ra-226
dengan menggeser tabung plastik pada
setiap skala sehingga didapatkan data
seperti diatas.
Berdasarkan grafik posisi data sklaa
tabung vs nilai cacah, didapatkan bahwa
filling level 6,7,8,9 menunjukkan nilai
cacah yang rendah. Hal ini menunjukkan
bahwa grafik serbuk timah menempati
tabung plastic pada skala itu dengan merata,
pada skala yang lain paling tinggi terdapat
pada filling level 10,13,3,2. Hal ini
menunjukkan bahwa di tempat tersebut
persebaran timah tidak merata karna
terdapat tissue/kapas di dalam sehingga
sinar gamma yang menembus intensitasnya
besar dibandingkan pada filling level
6,7,8,9.
VII. KESIMPULAN
Filling level dengan nilai cacah rendah
pada 6,7,8,9 dan filling level dengan nilai
cacah tinggi pada 10,13,3 dan 2.

Daftar pustaka
Munir, Rinaldi. 2010. Beberapa
Distribusi Peluang Kontinu Bahan
Kuliah II2092 Probabilitas dan
Statistik. Sekolah Teknik Elektro
dan Informatika ITB. Bandung.
Purwanto A., 2007. FISIKA STATISTIK.
Gava Media. Yogyakarta.
Santoso, Agus dan Surakhman.
Pengaruh Tekanan Isian terhadap
Operasi Detektor Geiger Muller.
Yogyakarta.

Serway R.A., Jawett J.W., 2010.


PHYSICS For Scientists and
Engineers With Modern Physics
Book 3. Salemba teknika. Jakarta.
581-584.
The American Nuclear Society Chapter.
Geiger-Muller
Detector:
Operational
Directions
And
Experiments for Students. The
Ohio State University. USA.
Wardhana, Wisnu Arya. 2007.
Teknologi Nuklir Proteksi Radiasi dan
Aplikasinya. Yogyakarta: Andi Offset.