Anda di halaman 1dari 3

PEMERINTAH KOTA

SUKABUMI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS
LIMUSNUNGGAL
Jl. RAWABELUT NO. 5 Telp (0266) 210767
SUKABUMI

PANDUAN PEMBUKUAN KEUANGAN BIAYA OPERASIONAL PUSKESMAS


A. Definisi
Pembukuan keuangan Biaya Operasional Puskesmas adalah tata cara
pendokumentasian dan pertanggung jawaban keuangan yang bersumber dari Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) yang digunakan untuk operasional Puskesmas
dengan berdasarkan pada Pengkodean rekening yang ditetapkan oleh Dinas
Pendapatan,Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPPKAD).
Biaya Operasional Puskesmas digunakan untuk memenuhi kebutuhan operasional
puskesmas yang dilakukan dengan efektif,efisien,ekonomis dan transparan.
Efektif merupakan pencapaian hasil program dengan target yang telah ditetapkan
yaitu dengan cara membandingkan keluaran dengan hasil.
Efisien merupakan pencapaian keluaran yang maksimum dengan masukan tertentu
atau penggunaan masukan terendah untuk mencapai keluaran tertentu.
Ekonomis merupakan perolehan masukan dengan kualitas dan kuantitas tertentu pada
tingkat harga yang terendah.
Transparan merupakan prinsip keterbukaan yang memungkinkan masyarakat untuk
mengetahui dan mendapatkan akses informasi seluas luasnya tentang keuangan daerah.

B. Tujuan Umum dan Tujuan Khusus


1. Tujuan Umum

Sebagai acuan bagi pengelola keuangan dalam membuat pembukuan untuk


mempertanggung jawabkan penggunaan keuangan / kegiatan dan sebagai bahan
laporan keuangan sehingga penggunaan keuangan dilakukan secara
akuntabel,transparan,efektif dan efisien.
2. Tujuan Khusus

a. Panduan pembukuan pertanggung jawaban dan laporan keuangan dana Biaya


Operasional Puskesmas digunakan agar pelaksanaan dan pemanfaatan dana

akan lebih mudah dan sesuai dengan panduan pengelolaan,sehingga


penyerapan meningkat dan akses masyarakat pada pelayanan kesehatan yang
komprehensif dan bermutu juga meningkat.
b. Penyempurnaan dari tahun sebelumnya dengan tetap mengedepankan
akuntabilitas dan transparansi.
c. Tersusunnya perencanaan tinkat puskesmas untuk penyelenggaraan upaya
kesehatan di wilayah kerja.
d. Terlaksananya kegiatan operasional puskesmas yang efektif,efisien,ekonomis
dan transparan.
e. Sebagai bahan laporan evaluasi penggunaan anggaran Biaya Operasional
Puskesmas.
f. Digunakan sebagai bahan acuan perbaikan penggunaan anggaran di tahun
berikutnya.
C. Ruang Lingkup
Ruang lingkup pembukuan Biaya Operasional Puskesmas (BOP) diantaranya
adalah:
1. Format laporan Pertanggung Jawaban Belanja,pembukuan ini memuat rincian
realisasi pembelanjaan selama periode satu bulan.
2. Buku Kas Umum,memuat pendapatan dan pengeluaran keuangan selama setahun.
3. Buku Kas Tunai memuat kas kas tunai dari keuangan BOP
4. Buku bantu Pajak,memuat pengeluaran keuangan dalam membayar kewajiban
pajak Puskesmas
D. Tata Laksana Kegiatan
Tata Laksana Kegiatan Pembukuan Biaya Operasional Puskesmas diuraikan sebagai
berikut:
1. Kegiatan dimulai dari penyusunan Rencana Usulan Kegiatan (RUK) Puskesmas
yang diajukan langsung ke Bagian Perencanaan Dinas Kesehatan Kota Sukabumi.
2. Pengesahan pagu anggaran dilakukan PEMDA yang kemudian dana dapat
digunakan oleh Puskesmas.
3. Dana turun melalui Dinas Kesehatan yang kemudian didistribusikan ke
Puskesmas.
4. Dana BOP dapat digunakan sesuai dengan pagu anggaran yang telah disahkan
PEMDA.
E. Dokumentasi
Dokumentasi dilakukan di Lembar Pertanggung Jawaban Belanja,Buku Kas
Umum,Buku Kas tunai,dan Buku Bantu Pajak.Semua jenis pencatatan ditutup setiap
bulan dan diketahui oleh Kepala Puskesmas.Selanjutnya untuk meyakini

kebenarannya setiap buku di konsultasikan dengan pengelola keuangan Dinas


Kesehatan.

Anda mungkin juga menyukai