Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Kehamilan ganda (multifetus) adalah kehamilan yang terdiri dari dua janin atau lebih.
Kehamilan ganda dapat menghasilkan anak kembar dua kembar tiga (triplet kembar empat
(quadruplet), kembar lima (quintriplet), dan kembar enam (sextuplet). Hamil kembar
tentunya menjadi keajaiban. Butuh perlakuan ekstra terhadap tubuh ibu dan janinnya, sejalan
dengan perubahan dan kebutuhan yang jelas berbeda dibandingkan kehamilan biasa.
Mengandung bayi kembar merupakan berita besar bagi seorang ibu. Kehamilan
kembar memang tidak pernah bisa diduga, ada yang berasumsi bahwa seorang ibu bisa
memiliki bayi kembar karena keturunan, tetapi hal tersebut juga masih belum bisa dipastikan.
Faktor predisposisi dari kehamilan gameli antara lain adalah faktor bangsa, hereditas,
umur dan paritas tidak atau sedikit sekali mempengaruhi terjadinya kehamilan kembar.
Ternyata, pertumbuhan janin kembar dan tunggal menunjukkan perbedaan yang cukup
berarti. Berat badan satu janin kembar rata-rata lebih ringan 1000 gram dari janin tunggal.
Berat badan bayi kembar dua dan tiga yang baru lahir kurang dan 2500 gram dan kembar
lima kurang dad 1000 gram. Berat badan janin dari kehamilan kembar tidak sama. Umumnya,
terjadi perbedaan antara 50 sampai 1000 gram. Selain itu, terjadi pembagian sirkulasi darah
yang tidak sama. Akibatnya. pertumbuhan kedua janinnya pun berbeda

B. RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah dalam makalah ini ialah:
1.
2.
3.
4.
5.

Apa pengertian dari kembar ?


Bagaimana jenis-jenis kembar ?
Bagaimana proses terjadinya kembar ?
Bagaimana proses terjadinya teratoma ?
Bagaimana kelainan-kelainan perkembangan ?

C. TUJUAN PENULISAN
Tujuan penulisan dari makalah ini ialah:
1.
2.
3.
4.
5.

Mengetahui Apa pengertian dari kembar


Mengetahui Bagaimana jenis-jenis kembar
Mengetahui Bagaimana proses terjadinya kembar
Mengetahui Bagaimana proses terjadinya teratoma
Mengetahui Bagaimana kelainan-kelainan perkembangan

BAB II
PEMBAHASAN
4

A. PENGERTIAN KEMBAR
Kembar atau anak kembar adalah dua atau lebih individu yang membagi uterus yang
sama dan biasanya, tapi tidak selalu, dilahirkan dalam hari yang sama. Pada manusia, ibu
dengan kandungan yang membawa bayi kembar dengan demikian akan mengalami persalinan
berganda dan biasanya masa mengandung yang lebih singkat (34 sampai 36 minggu)
daripada kehamilan bayi tunggal. Karena kelahiran prematur biasanya memiliki konsekuensi
kesehatan kepada bayi, kelahiran kembar seringkali ditangani secara khusus yang agak
berbeda daripada kelahiran biasa.
Janin kembar umumnya terjadi akibat pembuahan dua ovum yang berbeda yaitu
kembar ovum-ganda, dizigotik, atau fraternal. Sekitar sepertiga janin kembar berasal dari satu
ovum yang dibuahi, kemudian membelah menjadi dua struktur serupa, masing-masing
berpotensi berkembang menjadi individu terpisah, yaitu kembar ovum tunggal, monozigotik,
atau identic Persalinan kembar adalah hal yang biasa pada hewan karena banyak hewan yang
menghasilkan sel telur masak (siap dibuahi) pada saat yang sama. Hewan-hewan domestik
seperti kucing, anjing, tikus, atau domba biasa memiliki anak lebih dari satu sekali
melahirkan.
B. JENIS-JENIS KEMBAR
Dilihat dari asal usul zigot, dikenal dua
jenis

persalinan

kembar:

fraternal

(dizigotik) dan identik (monozigotik).


Kembar dizigotik adalah hal yang umum
terjadi pada vertebrata, sementara kembar
monozigotik merupakan hal yang jarang
dijumpai. Manusia memiliki kemampuan
ini.

Kembar Monozigotik Atau Identik (MZ)


Kembar monozigotik terjadi ketika sel telur tunggal terbuahi dan membentuk satu

zigot (monozigotik). Dalam perkembangannya, zigot tersebut membelah menjadi embrio


yang berbeda. Kedua embrio berkembang menjadi janin yang berbagi rahim yang sama.
5

Tergantung dari tahapan pemisahan zigot, kembar identik dapat berbagi amnion yang sama
(dikenal sebagai monoamniotik) atau berbeda amnion. Lebih jauh lagi, kembar identik bukan
monoamniotik dapat berbagi plasenta yang sama (dikenal dengan monokorionik,
monochorionic) atau tidak. Semua kembar monoamniotik pasti monokorionik. Berbagi
amnion yang sama (atau amnion dan plasenta yang sama) dapat menyebabkan komplikasi
dalam kehamilan. Contohnya, tali pusar dari kembar monoamniotik dapat terbelit sehingga
mengurangi atau mengganggu penyaluran darah ke janin yang berkembang.
Kembar MZ selalu berkelamin sama dan secara genetik adalah sama (klon) kecuali
bila terjadi mutasi pada perkembangan salah satu individu. Tingkat kemiripan kembar ini
sangat tinggi, dengan perbedaan kadang-kadang terjadi berupa keserupaan cerminan.
Perbedaan terjadi pada hal detail, seperti sidik jari. Bila individu beranjak dewasa, tingkat
kemiripan biasanya berkurang karena pengalaman pribadi atau gaya hidup yang berbeda.

Kembar dizigotik atau fraternal (DZ)


Kembar dizigotik (dikenal sebagai "kembar non-identik") terjadi karena zigot-zigot

yang terbentuk berasal dari sel telur yang berbeda. Terdapat lebih dari satu sel telur yang
melekat pada dinding rahim yang terbuahi oleh sel-sel sperma pada saat yang bersamaan.
Pada manusia, proses ovulasi kadang-kadang melepaskan lebih dari satu sel telur matang ke
tuba fallopi yang apabila mereka terbuahi akan memunculkan lebih dari satu zigot.
Kembar dizigotik secara genetik tidak berbeda dari saudara biasa dan berkembang
dalam amnion dan plasenta yang terpisah. Mereka dapat memiliki jenis kelamin yang berbeda
atau sama. Kajian juga menunjukkan bahwa bakat melahirkan kembar DZ diwariskan kepada
keturunannya (bersifat genetik), namun hanya keturunan perempuan/betina yang mampu
menunjukkannya (karena hanya perempuan/betina yang dapat mengatur pengeluaran sel
telur). Istilah kembar dampit diberikan bagi anak kembar dengan kelamin berbeda, Istilah
kembar campuran diberikan bagi anak kembar dengan warna kulit berbeda.
C. PROSES TERJADINYA KEMBAR
Kira-kira dua pertiga bayi kembar adalah fraternal artinya bayi berasal dari dua buah
sel telur yang masing-masing dibuahi oleh sperma yang berbeda. Kedua bayi berbagi
hubungan genetik yang sama seperti halnya kakak laki-laki atau perempuannya. Keduanya
6

bisa sama atau berbeda satu sama lain dan mungkin tidak sama jenis kelaminnya. Karena
kedua bayi diawali dari dua embrio yang berbeda, masing-masing kembar fraternal memiliki
kantung ketuban dan plasenta masing-masing. Fakta ini kadang-kadang digunakan pada saat
persalinan untuk menentukan apakah kembar fraternal atau kembar identik. Namun tidak
selalu dapat ditentukan, karena plasenta dapat tercampur selama kehamilan, membuat
keduanya nampak seperti satu.
Kembar identik terjadi jika satu sel telur dan satu sel sperma bersatu dan segera
setelah pembuahan terjadi terpisah menjadi dua. Kedua bayi kembar ini memiliki ciri-ciri dan
jenis kelamin yang sama. Sekitar 25% adalah "mirror twins", artinya beberapa ciri identik
mereka ada pada tempat kebalikannya, sehingga masing-masing anak merupakan cerminan
dari kembarannya. Kembar identik biasanya memiliki kantung ketuban yang terpisah, tetapi
berbagi plasenta yang sama. Meskipun kadang-kadang ada 2 plasenta, namun jarang sekali
kembar yang hanya mempunyai satu kantung ketuban dan satu plasenta. Kembar tiga juga
dapat identik dengan satu sel telur terpisah menjadi tiga embrio. Namun, lebih sering kembar
tiga berasal dari sel-sel telur yang terpisah membentuk embrio ketiga. Jika hal ini terjadi, dua
bayi kembar identik dan yang ketiga bayi fraternal. Contoh kembar lainnya yang lebih
banyak seperti kembar empat dan kembar lima dapat terbentuk dengan cara yang sama.
Hasil akhir proses pembentukan kembar bergantung pada kapan pembelahan terjadi:
Jika pembelahan terjadi sebelum inner cell mass (morula) terbentuk dan lapisan luar
blastokist belum berubah jadi korion yaitu dalam waktu 72 jam pertama setelah fertilisasi
maka akan terbentuk 2 embrio, 2 amnion dan 2 korion. Akan terjadi kembar monozigotik,
diamnionik, dan dikorionik. Pada keadaan ini bisa terdapat dua plasenta yang berbeda
atau satu plasenta yang menyatu.
Apabila pembelahan terjadi antara hari ke-4 dan ke-8, yaitu setelah inner cell mass
terbentuk dan sel-sel yang akan menjadi korion sudah mulai berdiferensiasi tetapi sel-sel
amnion belum, maka akan terbentuk dua buah embrio masing-masing dengan kantong
amnion terpisah. Dua kantong amnion akhirnya akan ditutupi oleh sebuah korion bersama
sehingga dihasilkan kembar monozigotik, diamnionik, dan monokorionik.

Namun apabila amnion telah terbentuk yang terjadi sekitar 8 hari setelah fertilisasi,
pembelahan akan menghasilkan dua embrio di dalam satu kantong amnion bersama,
sehingga menghasilkan kembar monozigotik, monoamniotik, dan monokorionik.
Apabila pembelahan dimulai lebih belakangan lagi, yaitu setelah lempeng embrionik
terbentuk maka pemisahan menjadi tidak lengkap dan terbentuk kembar siam.

D. PROSES TERJADINYA TERATOMA


Teratoma adalah tumor yang mengandung jaringan derivat dua, tiga lapis benih.
Terjadi saat janin masih embrio. Terjadinya teratoma adalah karena embrio awal (tingkat
cleavage, blastula, awal grastula) lepas dari kontrol organizer. Ia seperti tubuh yang kembar
tidak seimbang yang satu dapat tumbuh normal yang lain hanya gumpalan jaringan yang
tidak utuh atau tidak wajar. Teratoma disebut juga fetus in fetu atau bayi dalam bayi.
Teratoma yang berasal dari sel embrional biasanya terjadi di garis tengah tubuh: otak,
tengkorak, hidung, lidah, bawah lidah dan leher, mediastinum, retroperitoneum dan
menempel di coccyx. Jarang sekali bisa timbul di organ padat seperti jantung dan hati dan
organ rongga seperti usus dan kandung kencing. Teratoma embrional paling sering terjadi di
daerah sacrococcygeus. Teratoma bentuk ini adalah yang paling sering terjadi pada bayi baru
lahir.
Teratoma sakrokoksigeus adalah neoplasma yang terdiri dari bermacam-macam
jaringan yang berbeda dari ketiga lapisan sel germinal asing pada tempat anatomi dimana
jaringan tersebut muncul yaitu sering terjadi dekat tulang ekor (coccyx), dimana konsentrasi
terbesar sel primitive berada untuk periode waktu yang lama. Teratoma diklasifikasikan
kedalam tiga kategori histopatologi:
Teratoma benigna: Terdapat deferensiasi baik, benigna, matur, hanya jaringan dewasa
Teratoma dengan imatur jaringan embrionik yang bukan maligna seutuhnya, dengan atau
tanpa jaringan matur.
Teratoma maligna, dengan jaringan maligna seutuhnya, ditambah jaringan matur dan
/atau embrionik.
Teratoma terbentuk dan berkembang selama kehidupan intrautrin, dapat menjadi
sangat besar pada teratoma sakrokoksigeus seiring dengan perkembangan fetus. Teratoma
8

sakrokoksigeus muncul dari primitif knot atau hensens node. Hensens node adalah suatu
agregasi dari sel totipotensial yang merupakan pengatur utama pada perkembangan
embrionik. Semula terletak di bagian posterior embrio yang bermigrasi secara caudal pada
minggu pertama kehidupan didalam ekor embrio, akhirnya berhenti di anterior tulang ekor
(coccyx). Alur migrasi dari sel germinal menunjukan lokasi dan patologi yang paling sering
terdapat teratoma (sakrokoksigeus dan gonad). Sel-sel ini dapat meluas ke postero-inferior
masuk daerah glutea dan /atau postero-superior masuk ke rongga abdominopelvik. Pemisahan
sel

totipotensial

dari

hansens

node

mungkin

menyebabkan

munculnya teratoma sakrokoksigeus. Sel pleuripotensial ini melarikan diri dari kontrol
pengatur embrionik dan berdiferensiasi masuk dalam jaringan yang tidak biasa ditemukan
pada daerah sakrokoksigeus. Tumor terjadi dekat dengan tulang ekor, dimana konsentrasi
terbesar primitif sel berada untuk waktu yang lama selama masa perkembangan.
E. KELAINAN-KELAINAN PERKEMBANGAN
Teratologi merupakan sebuah keadaan dimana bayi/embrio yang baru dilahirkan atau
dalam kandungan mengalami kecacatan yang disebabkan oleh 2 faktor, yaitu:
Cacat genetik. Cacat ini disebabkan oleh mutasi gen atau mutasi kromosom, baik pada sel
somatic (tidak menurun) atau pada sel gamet (menurun) baik mutasi alami/spontan atau
mutasi buatan/induksi.
Cacat malformasi. Cacat ini desebabkan oleh gangguan dalam organogenesis
perkembangan embrio, sehingga tidak diturunkan.
Beberapa penyakit yang berhubungan dengan perkembangan embrio yaitu:

Bibir sumbing

Bibir sumbing biasanya terjadi dalam 30-60 hari pertama kehamilan. Bibir biasanya dibentuk
oleh 5-6 minggu kehamilan dan langit-langit telah dibentuk oleh 10 minggu. Penyebabnya
yaitu kekurangan vitamin B dan asam folat dalam diet ibu, warisan genetik orangtua yang
dapat menyampaikan gen penyebab clefts (bibir sumbing) serta pengkonsumsian alkohol dan
tembakau (khususnya rokok).

Polydactili

Polidaktili

merupakan kelainan

pertumbuhan jari sehingga jumlah jari pada tangan


atau kaki lebih dari lima. Polidaktili terjadi pada 1
dari 1.000 kelahiran. Penyebabnya bisa karena
kelainan

genetika

atau

faktor

keturunan.

Bentuknya bisa berupa gumpalan daging, jaringan


lunak, atau sebuah jari lengkap dengan kuku dan
ruas-ruas yang berfungsi normal. Tapi, umumnya
hanya berupa tonjolan daging kecil atau gumpalan
daging bertulang yang tumbuh di sisi luar ibu jari atau jari kelingking.

Ibu jari yang mengalami polidaktili

Agenesis
Agenesis adalah alat tubuh tidak dibentuk sama sekali. Dalam embrio manusia,

pembedaan tulang belakang lumbar, sakrum, dan koksigis terjadi antara minggu keempat dan
ketujuh. Banyak bentuk agenesis yang mematikan, seperti tidak adanya seluruh otak
(anencephaly), tapi agenesis satu organ pasangan dapat menyebabkan sedikit masalah.
Agenesis ginjal, kandung kemih, testis, ovarium, tiroid, dan paru-paru dikenal. Agenesis dari
lengan atau kaki disebut meromelia (tidak adanya satu atau kedua tangan atau kaki),
phocomelia (tangan normal dan kaki tetapi tidak ada lengan atau kaki), dan amelia (tidak
lengkap anggota tubuh atau anggota badan). Agenesis dapat disebabkan oleh tidak adanya
jaringan embrio atau dengan paparan bahan kimia di dalam rahim, dan sering dikaitkan
dengan kelainan bawaan lainnya.

10

Agenesis pada organ tubuh bagian posterior

Kinefelter's Syndrome (XXY)


Sindrom

Klinefelter adalah kelainan

genetik pada

laki-laki

yang

diakibatkan oleh kelebihan kromosom X. Laki-laki normal memiliki


kromosom seks berupa XY, namun penderita sindrom klinefelter umumnya
memiliki

kromosom

seks

XXY.

Penderita

sindrom

mengalami infertilitas, keterbelakangan

klinefelter

mental,

dan

akan

gangguan

perkembangan ciri-ciri fisik yang diantaranya berupa ginekomastia


(perbesaran kelenjar susu dan berefek pada perbesaran payudara),
dll.
Penyebabnya yaitu Kelebihan kromosom X pada laki-laki. Ini terjadi karena
nondisjungsi meiosis (meiotic nondisjunction) kromosom seks selama terjadi gametogenesis
(pembentukan gamet) pada salah satu orang tua. Nondisjungsi meiosis adalah kegagalan
sepasang kromosom seks untuk memisah (disjungsi) selama proses meiosis terjadi. Sebagian
besar penderita sindrom klinefelter memiliki kromosom XXY, namun ada pula yang memiliki
kromosom XXXY, XXXXY, XXYY, dan XXXYY.

Sindrom Down

11

Sindrom Down (bahasa Inggris:


Down

syndrome)

merupakan

kelainan genetik yang terjadi pada


kromosom 21 pada berkas q22 gen
SLC5A3

yang

dapat

dikenal

dengan melihat manifestasi klinis


yang cukup khas. Dan karena ciriciri yang tampak aneh seperti tinggi
badan yang relatif pendek, kepala mengecil, hidung yang datar menyerupai orang Mongoloid
maka sering juga dikenal dengan mongolisme.
Penyebab down syndrome ini dimulai pada kromosom 21 dimana terjadi penambahan
jumlah menjadi dua kromosom yang dikenal dengan nama kromosom 21 plus. Pada
kromosom tersebut terjadi kegagalan untuk memisahkan diri pada saat proses pembelahan
dan kemudian mengalami perkembangan yang abnormal. Sebagai akibatnya, penderita akan
mengalami kondisi dimana mental serta fisiknya menjadi terbelakang.

Lesio pada otak fetus


Lesi pada otak merupakan salah
satu kelainan yang terjadi saat
embriologi khususnya pada saat
neurulasi. Gangguan pada fetus
fase akhir dan selama masa
bayi, besar kemungkinan akan
terjadi

gangguan

kelainan

patologis yang fokal dan ireversibel


pada jaringan yang telah berdiferensiasi, dan lesi-lesi ini mungkin menjadi dasar palsi
serebral.

Sirenomelus

12

Sirenomelia adalah cacat lahir mematikan


dari

tubuh bagian bawah ditandai oleh fusi nyata


dari kaki ke ekstremitas bawah tunggal.
Cacat lahir lainnya selalu dikaitkan dengan
sirenomelia, paling sering kelainan pada
ginjal,

usus

besar, dan

alat

kelamin.

Malformasi tungkai bawah yang terlihat


pada bayi dengan sirenomelia terdiri dari
fusi nyata dari kaki. Dalam kasus yang
parah hanya ada dua tulang hadir di seluruh
tungkai (tulang paha dan mungkin tibia).

Phocomelia

Phocomelia yaitu ketiadaan anggota gerak. Sebuah cacat lahir


anggota tubuh, disamakan dalam pidato sehari-hari untuk sirip
segel, tangan atau kaki yang melekat pada batang tubuh oleh satu,
kecil, cacat tulang tanpa, masing-masing, sebuah siku atau lutut.

Syndactyly
Sindaktili merupakan kelainan jari berupa
pelekatan dua jari atau lebih sehingga telapak

tangan

menjadi

berbentuk seperti kaki bebek atau angsa (webbed fingers).


Dalam keadaan normal, ada sejumlah gen yang membawa
perintah kepada deretan sel di antara dua

jari

untuk mati, sehingga kedua jari tersebut menjadi

terpisah sempurna. Pada kelainan

ini, gen tersebut mengalami gangguan.

Akibatnya, jari-jari tetap menyatu

dan tidak terpisah menjadi lima jari.

Penyebabnya kebanyakan akibat kelainan genetika atau keadaan di dalam rahim yang
menyebabkan posisi janin tidak normal, cairan amnion pecah, atau obat-obatan tertentu yang
13

dikonsumsi ibu selama masa kehamilan. Apabila penyebabnya akibat kelainan genetika,
maka tidak dapat dilakukan pencegahan. Kemungkinannya dapat diperkecil bila penyebabnya
adalah obat-obatan yang dikonsumsi ibu selama hamil.

Tipe-tipe syndaktili

Dwarfisme
Dwarfisme adalah bertubuh pendek akibat kondisi medis tertentu. Kadang-kadang

didefinisikan sebagai tinggi dewasa kurang dari 4 kaki 10 inci (147 cm), meskipun definisi
ini bermasalah karena bertubuh pendek dalam dirinya sendiri tidak gangguan. Dwarfisme
dapat disebabkan oleh sekitar 200 kondisi medis yang berbeda.

Sekeluarga yang mengalami dwarfisme

Gigantisme

14

Gigantisme adalah kelainan genetik yang menyebabkan seorang tumbuh sangat tinggi
melebihi batas normal tinggi seorang manusia. Ada dua macam gigantisme: pertama pituitary
gigantism yang menyebabkan pertumbuhan tinggi badan yang tidak terkendali. Kedua
cerebral gigantism, dimana sel-sel otak tumbuh secara berlebihan sehingga penderita
mengalami keterbelakangan mental.

Seorang pria yang mengalami gigantisme

BAB III
PENUTUP
KESIMPULAN
1. Kembar atau anak kembar adalah dua atau lebih individu yang membagi uterus yang
sama dan biasanya, tapi tidak selalu, dilahirkan dalam hari yang sama. Janin kembar
umumnya terjadi akibat pembuahan dua ovum yang berbeda yaitu kembar ovumganda, dizigotik, atau fraternal.
2. -Fraternal artinya bayi berasal dari dua buah sel telur yang masing-masing dibuahi
oleh sperma yang berbeda. Keduanya bisa sama atau berbeda satu sama lain dan
mungkin tidak sama jenis kelaminnya.

15

-Kembar identik terjadi jika satu sel telur dan satu sel sperma bersatu dan segera
setelah pembuahan terjadi terpisah menjadi dua. Kedua bayi kembar ini memiliki ciriciri dan jenis kelamin yang sama. Kembar identik biasanya memiliki kantung ketuban
yang terpisah, tetapi berbagi plasenta yang sama.
3. Teratoma adalah tumor yang mengandung jaringan derivat dua, tiga lapis benih.
Terjadi saat janin masih embrio. Terjadinya teratoma adalah karena embrio awal
(tingkat cleavage, blastula, awal grastula) lepas dari kontrol organizer.
4. Teratologi merupakan sebuah keadaan dimana bayi/embrio yang baru dilahirkan atau
dalam kandungan mengalami kecacatan yang disebabkan oleh 2 faktor, yaitu: Cacat
genetik, Cacat malformasi.
5. Beberapa penyakit yang berhubungan dengan perkembangan embrio yaitu: Bibir
sumbing, Polydactili, Agenesis, Kinefelter's Syndrome (XXY), Sindrom Down, Lesio
pada otak fetus, Sirenomelus, Phocomelia, Syndactyly, Dwarfisme, Gigantisme

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2014. Kembar, https://id.wikipedia.org/wiki/Kembar


Nurhidayah H. 2013. Teratoma Pada Balita, http://habibnurhidayah.blogspot.co.id/2013/
06/teratoma-pada-balita.html
Anonim. 2014. Proses Terjadinya Bayi Kembar, http://www.bayisehat.com/kehamilan/524proses-terjadinya-bayi-kembar.html
Anonim. 2014. Bayi Kembar, https://dokterbagus.wordpress.com/2014/12/29/bayi-kembargemelli/
Anonim.

2014.

Kelainan

Perkembangan

Pada

Embrio,

http://zonanoubinsoupa.blogspot.co.id/ 2014/11/kelainan-perkembangan-pada-embrio.html
16

17