Anda di halaman 1dari 5

MODUL II MERANCANG PENGUAT COMMON EMITTER SATU TINGKAT

Durrotus Sarofina (H1E014002)


Asisten: Rafi Bagaskara.A
Tanggal Percobaan: 19/04/2016
PAF15211P-Elektroika Dasar II

Laboratorium Elektronika, Instrumentasi dan GeofisikaFakultas Matematika


dan Ilmu Pengetahuan AlamUnsoed
Abstrak
Praktikum merancang penguat common
emitter satu tingkat bertujuan agar
mahasiswa dapat menghitung nilai
hambatan Re,Rb,Rc secara matematis
pada
perancangan
pra
tegangan
transistor agar di peroleh penguatan
yang di kehendaki, dan hasil dari
perhitungan
tersebut
di
jadikan
pedoman dalam membuat penguat yang
di kehendaki menggunakan penguat satu
tingkat. Dimana pada praktikum ini kita
merangkai common emitter satu tingkat
dengan mencari nilak penguatan (K)
pada frekuensi 100 Hz dan 1000 Hz.
Kata kunci: common emitter satu
tingkat,penguatan
transistor,
frekuensi.
1. PENDAHULUAN
Seperti telah dijelaskan pada praktikum
rangkaian dasar transistor, bahwa transistor
fungsi utamanya sebagai penguat. Banyak
cara yang dilakukan supaya transistor
mampu menguatkan sinyal input yang kecil
menjadi output yang besar dengan tanpa
terjadi cacat (distorsi) baik bentuk maupun
phasenya. Namun demikian kemampuan
sebuah transistor sangat terbatas sehingga
keinginan
untuk
memperkuat
setinggi
mungkin tidak terpenuhi. Oleh karena itu
penguat disusun lebih dari satu penguat,
yang sering disebut penguat bertingkat atau
cascade amplifier.
Tujuan utama dari penguat bertingkat
adalah untuk mendapatkan penguatan daya
yang besar tanpa terjadi kecacatan pada
outputnya. Susunan penguat bertingkat
dapat berupa hubungan antara masingmasing susunan penguat satu dengan yang
lain, misalnya CB dengan CE; CE dengan CC;
CE dengan CE dan sebagainya disesuaikan
tujuan dari penguat ( Dwi Surjono, Herman(2007).
Pada percobaan kali ini kita menguatkan
common emitter satu tingkat, dimana kita
merangkai common emitter tersebut. Dan
sebelum di rangkai kita mencari nilai

Rb,Re,Rc terlebih dahulu dengan perhitungan


matematis,
setelah
di
dapatkan
nilai
RB,RC,RE maka langkah selanjutnya kita
merangkai rangkaian sesuai gambar common
emitter pada papan breadboard, dan
menghubungkannya
dengan
osiloskop
sebagai output, generator isyarat sebagai
input serta baterai 9V. Dari hubungan
tersebut nantinya kita mencari penguatan (K)
yang berasal dari Vin di bagi Vout. Penguatan
tersebut di cari dalam dua perbedaan
frekuensi yaitu pada frekuensi 100 Hz dan
frekuensi 1000 Hz.

2. STUDI PUSTAKA
Penguat adalah suatu peranti yang
berfungsi menguatkan daya sinyal masukan.
Salah satu syarat yang dituntut pada
penguat adalah bahwa sinyal keluaran harus
tepat benar bentuknya seperti sinyal
masukan, hanya saja amplitudo-nya lebih
tinggi. Kalau bentuk sinyal keluaran tidak
tepat
sama
dengan
sinyal
masukan,
meskipun beda bentuk ini hanya kecil saja,
maka dikatakan sinyal keluarannya cacat.
Penguat Emitor Bersama adalah penguat
yang paling banyak digunakan. Penguat ini
mempunyai penguatan tegangan maupun
penguatan arus. Hanya saja perlu diingat
bahwa penguat ini mempunyai impedansi
masukan yang relatif rendah dan impedansi
keluaran yang relatif tinggi.
Beberapa rumus praktis pada rangkaian
Emitor Bersama:
Penguatan tegangan tanpa C3 : AV =RC/RE
Penguatan tegangan dengan C3 : AV =RC/RE
Penguatan arus : Ai = R2/RE
Impedansi keluaran : Zo = RC
Impedansi masukan tanpa C3 : Zi =
R1//R2//Zib dengan Zib = hfe (RE+re)
Impedansi masukan dengan C3 : Zi =
R1//R2//Zib dengan Zib = hfe. re.
Titik kerja suatu transistor dalam
rangkaian penguat selalu terletak pada garis
beban. Garis beban dc dibuat berdasarkan
tanggapan rangkaian terhadap tegangan dc
(tegangan catu daya), dan garis beban ac

Laporan Praktikum Laboratorium Elektronika, Instrumentasi dan Geofisika FMIPAUnsoed

diperoleh
karena
terhadap sinyal ac.

tanggapan

rangkaian

tegangan pada R2. Drop tegangan pada R1


selanjutnya kita sebut VR1 dan drop
tegangan pada R2 kita sebut VR2. Terminal
atau kaki resistor yang lebih dekat ke arah
kutub positif baterei bernilai lebih positif
dibandingkan
dengan
terminal
yang
cenderung dekat ke arah kutub negatif.
https://sekolahelektronika.wordpress.com/20
12/11/03/penguat-1-tingkat-dengantransistor/ [di akses pada 20/4/16 pukul
02.11].
Sebelumnya pada percobaan ini kita
mencari nilai RB,RC,RE terlebih dahulu dari
sebuah rangkaian common emitter di gambar

Rangkaian di atas disebut rangkaian


penguat satu tingkat dengan transistor yang
dirangkai dengan mengikuti konfigurasi
common emitor (emitor bersama).
Disebut penguat satu tingkat karena
rangkaian ini, sebagai satu kesatuan,
merupakan
salah satu tahapan yang
digunakan dalam suatu sistim penguatan
sinyal audio (sinyal suara), selain itu
dinyatakan
dalam
konfigurasi
common
emitor karena kaki emitor dari transistor
tersebut digunakan bersama sebagai bagian
masukan (input) dan juga sebagai keluaran
(output).
Transistor dalam rangkaian penguat
ini berfungsi melipat gandakan arus yang
kecil di bagian masukan (basis) menjadi jauh
lebih besar (sesuai kemampuan transistor) di
bagian
keluaran
(emitor

kolektor).
Perubahan-perubahan pada arus basis ini
juga
dirasakan
sebagai
perubahanperubahan yang lebih besar di bagian
keluaran.
ANALISA ARUS DAN TEGANGAN DC
Arus dan tegangan DC pada rangkaian
di atas dapat dipahami dengan mengingat
prinsip dasar yang diungkapkan oleh Hukum
Ohm, Hukum Kirchoff I tentang arus dan
Hukum Kirchoff II tentang tegangan.
Sesaat setelah catu daya diberikan
arus listrik mengalir dari kutub positip VCC
masuk resistor R1 dan R2 dan selanjutnya
menuju kutub negatif Gnd. Sesuai prinsip
Hukum Ohm, arus listrik yang mengalir
melalui R1 akan menimbulkan tegangan drop
pada R1 tersebut dan demikian juga arus
yang mengalir pada R2 menimbulkan drop

jika di inginkan sebuah penguat dengan


penguatan sebesar 10 kali. Di ketahui

transistor adalah 250, RL adalah 10 Kohm,Rs


adalah 6Kohm dan Vcc adalah 9 Volt.
Langkah pertama kita mencari nilai RC
yang nilainya antara 10% sampai 25 % dari
RL jadi nilai RC harus di antara:

Rcmin=10 1000 ohm=1000 ohm=1 Kohm


Rcmax=25 1000 ohm=2500 ohm=2,5 Koh
Pada percobaan ini nilai RC yang kita
gunakan adalah 2200 mengingat nilai resistor
tersebut
baku
di
pasaran.
Langkah
selanjutnya mencari nilai RE dari rumus:

K=

RcRL
+

Langkah yang terakhir menghitung RB


yang nilainnya dapat di cari dengan
menghitung Ib terlebih dahulu

Ib=

Ic

dimana Ic = Ie
Maka dari Ib nilai RB dapat di cari dengan
rumus:

Laporan Praktikum Laboratorium Elektronika, Instrumentasi dan Geofisika FMIPAUnsoed

RB=

VccIe (+ )
Ib

(Hartono,dkk.2016)

3. METODOLOGI
Pada
percobaan
merancang
penguat
common emitter satu tingkat alat dan bahan
yang di butuhkan antara lain:
1.Osiloskop sebagai output
2.MMD
3.Generator Isyarat sebagai input
4.Papan breadboard
5.Kabel penghubung
6.Kapasitor 3,3 mikro Farad/16 V
7.Nilai
RC,RB,RE
sesuai
dengan
hasil
perhitungan pada perancangan dimana di
dapatkan nilai RL=10 Kohm; RE=150 ohm;
RB=1,2 Mohm; Rc=2200 ohm dan Vcc nya 9
Volt. Untuk perhitungan (terlampir).
Langkah-langkah Percobaan common emitter
satu tingkat ini dapat di amati dari Flowchart
di bawah.

4. HASIL DAN ANALISIS


4.1 penguatan common emitter pada
frekuensi 100 Hz.
Hasil yang di dapatkan, dari tegangan
masukan (generator isyarat) dan tegangan
keluaran dari osiloskop untuk common
emitter satu tingkat di rumuskan :

V
V out
K=

Laporan Praktikum Laboratorium Elektronika, Instrumentasi dan Geofisika FMIPAUnsoed

Vin (mV)

Vout (mV)

K=Vout/Vin

0,02

0,2

10

0,03

0,3

10

0,4

10

0,05

0,5

10

0,06

0,6

10

0,07

0,7

10

0,08

0,8

10

0,09

0,9

10

0,10

10

0,11

1,1

10

0,12

1,2

10

0,13

1,3

10

0,14

1,4

10

0,15

1,5

10

0,04

4.2 penguatan common emitter pada


frekuensi 1000 Hz.
Vin (mV)

Vout (mV)

K=Vout/Vin

0,02

0,2

10

0,03

0,3

10

0,4

10

0,05

0,5

10

0,06

0,6

10

0,07

0,7

10

0,08

0,8

10

0,09

0,9

10

0,04

0,10

10

0,11

1,1

10

0,12

1,2

10

0,13

1,3

10

0,14

1,5

10,7

0,15

1,6

10,7

Dari dua tabel di dapatkan nilai penguatan


yang sama, dan berbeda sedikit pada
frekuensi 1000 Hz akan tetapi hanya sedikit.
Berdasarkan tabel di atas dapat di simpulkan
bahwa
common
emitter
satu
tingkat
mengalami penguatan tegangan, sehingga
tegangan yang masuk kecil dan setelah
keluar dari transistor menjadi besar. Masukan
yang di berikan dari generator isyarat pada
frekuensi 100 Hz dr 0,02 mV kemudian
keluarannya menjadi 0,2 Mv, sekan-akan ada
nilai yang menguatknnya.
Hal Ini dapat disimpulkan bahwa pemberian
beban keluaran pada masukan ini adalah
berfungsi seakan-akan bahwa rangkaian
penguat emitor bersama ini disambung
dengan rangkain yang lain. Kita tau bahwa
rangkaian elektronik itu adalah suatu
kesatuan yang utuh (gabungan dari beberapa
fungsi rangkaian) sehingga kita dapat
mengatur seberapa besar beban yang harus
diberikan terhadap rangkaian agar rangkaian
bekerja secara optimal.

5. KESIMPULAN
Dari percobaan merncang penguat common
emitter satu tingkat dapat di simpulkan
bahwa :
1. Nilai RC,RE,RB dapat
rumus-rumus berikut:

di

cari

dar

nilai RC yang nilainya antara 10%


sampai 25 % dari RL jadi nilai RC
harus di antara:

Rcmin=10 1000 ohm=1000 ohm=1 Kohm


Rcmax=25 1000 ohm=2500 ohm=2,5 Koh
Pada percobaan ini nilai RC yang kita
gunakan adalah 2200 mengingat nilai
resistor tersebut baku di pasaran.
Langkah selanjutnya mencari nilai RE
dari rumus:

K=

RcRL
+

Langkah yang terakhir menghitung RB


yang nilainnya dapat di cari dengan

Laporan Praktikum Laboratorium Elektronika, Instrumentasi dan Geofisika FMIPAUnsoed

menghitung

Ic
Ib=

Ib

terlebih

dahulu

LAMPIRAN

dimana Ic = Ie

Maka dari Ib nilai RB dapat di cari


dengan rumus:

RB=

VccIe(+ )
Ib

2. Dari perhitungan kita dapatkan nilai


penguatan dari rumus K= Vout/Vin.
3. Penguatan
yang
di
dapatkan
mengalami 10 kali perbesaran, hal itu
membuktikan bahwa banyak cara
yang dilakukan supaya transistor
mampu menguatkan sinyal input yang
kecil menjadi output yang besar
dengan tanpa terjadi cacat (distorsi)
baik bentuk maupun phasenya.

Nilai Rb 1,2 Mohm

DAFTARPUSTAKA
[1]

Hartono,dkk
2016
Praktikum Elektronika
Universitas
Soedirman:Purwokerto.

[2]

Dwi
Surjono,
Herman(2007). Elektronika: Teori
dan Penerapan. Jember: Penerbit
Cerdas Ulet Kreatif

[3]

https://sekolahelektronika.wordpress.co
m/2012/11/03/penguat-1-tingkatdengan-transistor/ [di akses pada

20/4/16 pukul 02.11].

Modul
Dasar 2.
Jenderal

Data pengamatan

Laporan Praktikum Laboratorium Elektronika, Instrumentasi dan Geofisika FMIPAUnsoed