Anda di halaman 1dari 4

JOHNSON & JOHNSON AND THE TYLENOL CRISES

PERTANYAAN DAN JAWABAN
1. Apakah tindakan Johnson & Johnson menarik semua produk Tylenol yang beredar
merupakan tanggung jawab sosial perusahaan kepada masyarakat? Mengapa atau
mengapa tidak?
Jawab :
Kasus Johnson & Johnson ini berbeda dengan kasus lainnya, oleh karena
pelanggaran dilakukan setelah prooduk keluar dari pabrik. Johnson & Johnson pun
tidak terkait dengan pelanggaran itu, maupun dengan pelakunya. Namun, Tylenol
merupakan produk Johnson & Johnson sehingga perusahaan terjepit diantara
kewajiban (baik hukum, moral atau kedua-duanya) dengan obat yang menyandang
namanya telah mengambil korban jiwa manusia.
Meskipun hasil pemeriksaan badan-badan yang berwenang membuktikan bahwa
racun sianida yang mengkontaminasi produk Tylenol bukan merupakan kesalahan
produsen, namun tindakan yang dilakukan Johnson & Johnson tersebut sangatlah
tepat demi mencegah semakin banyak jatuhnya korban. Jika Johnson & Johnson
bersikap santai dan cuek dalam menyikapi peristiwa ini, akan semakin banyak
korban yang jatuh dan nama baik perusahaan akan semakin jatuh. Kondisi ini akan
mengakibatkan kerugian yang lebih besar bagi perusahaan, seperti :

Merosotnya penjualan karena tidak ada kejelasan apa yang sesungguhnya
menyebabkan produk Tylenol terkontaminasi racun sianida sehingga
konsumen merasa ragu dan takut bahkan bersepsi bahwa semua produk
Tylenol beracun.

Laba

perusahaan

akan

menurun

bahkan

merugi,

seiring

dengan

menurunnya tingkat kepercayaan konsumen terhadap produk Tylenol.

Hilangnya nama baik perusahaan apalagi Johnson & Johnson merupakan
pemain besar di bisnis ini dan Tylenol menguasai 37% dari pangsa pasar di
Amerika. Memulihkan nama baik membutuhkan proses dan waktu yang
lama, tidak bisa dilakukan secara instan. Serangkaian proses tersebut
tentunya menimbulkan biaya yang tidak sedikit pula.

apalagi setelah dilakukan pemeriksaan. aksi yang cepat dan sigap akan lebih cepat mengembalikan kepercayaan konsumen bahkan semakin membuat konsumen loyal kepada produsen karena konsumen merasa diperhatikan dan dilindungi. tidak terbukti bahwa pihak Johnson & Johnson melakukan kesalahan / kelalaian dalam proses produksinya. . Hal ini terbukti dengan hasil survey di empat kota bahwa pangsa pasar Tylenol meningkat dari 27%. beberapa strategi yang dapat dilakukan perusahaan adalah :  Melakukan riset untuk membuat kemasan yang lebih kedap udara sebagai upaya pencegahan dan menekan risiko produk terkontaminasi baik disengaja maupun tidak disengaja. perawat dan pihak-pihak yang menjadi ujung tombak penjualan produk tersebut untuk memudahkan kontrol perusahaan sehingga hal-hal buruk akan lebih cepat diketahui.Kesigapan yang dilakukan oleh Johnson & Johnson tersebut setidaknya mencegah akibat-akibat yang lebih buruk yang dapat timbul. terbukti bahwa kesalahan bukan berasal dari produsen atau di pabrik tetapi terjadi setelah produk didistibusikan ke pasar. Dalam pencegahan hal yang sama terulang lagi. Apa saja strategi yang anda sarankan bagi perusahaan untuk menekan aksi teror seperti ini? Jawab : Dalam kasus Johnson & Johnson.  Membangun komunikasi yang baik dengan para konsumen salah satunya dengan membuka saluran telepon bebas pulsa 24 jam untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan bahkan menampung keluhan-keluhan konsumen.  Melakukan pemeriksaan rutin yang melibatkan agen penjual untuk memastikan bahwa kemasan produk masih terjaga dengan baik pada saat produk tersebut sampai ke tangan para agen penjual.  Melakukan komunikasi yang rutin dan intens dengan para agen penjual. sebelum peristiwa ini terjadi. eperti yang dicontohkan di atas. dokter. Gangguan pada produk seperti ini disebut juga sebagai “aksi teror pada perusahaan”. 2. Selain itu. menjadi 29% di akhir 1982 (setelah peristiwa ini terjadi). karena adanya peristiwa kontaminasi sianida.

maka akan semakin banyak kerugian yang diderita oleh Johnson & Johnson. Dalam Jhonson-Jhonson ini tindakan yang dilakukan oleh pemerintah sudah benar. Oleh karena itu. meskipun dengan melakukan hal tersebut dapat menimbulkan kerugian secara finansial bagi pemegang saham dan mengancam keberlangsungan hidup karyawan? Jawab : Meski kesalahan bukan berada di pihak produsen. Jadi. Mengapa perusahaan – perusahaan seperti Johnson & Johnson berkewajiban untuk melakukan tindakan beretika untuk melindungi konsumen mereka. negara bagian dan federal di keracunan tylenol dan Jelaskan apakah Anda percaya bahwa mereka bertindak dengan benar dan dalam kepentingan public ? Jawab : Peran kebijakan umum. tindakan sigap berupa penarikan seluruh produk dari pasar sangat tepat untuk melakukan pencegahan jatuhnya lebih banyak korban serupa sembari Johnson & Johnson dan pihak yang terkait melakukan investigasi untuk mencari penyebab dari kejadian ini. Jika peristiwa ini dibiarkan lebih lama. 4.mengawasi makanan dan obat-obatan yang beredar dalam suatu daerah baik itu kota ataupun Negara. Tuduhan pertama yang dialamatkan oleh keluarga korban dan masyarakat pada umumnya pasti ditujukan kepada Johnson & Johnson sebagai produsen Tylenol. diharapkan dapat mencegah semakin banyaknya kerugian secara finansial yang dideritanya akibat ditinggalkan konsumen. Apa peran kebijakan public dalam bidang produk gangguan?Nilailah tindakan pemerintah daerah. badan yang mengurusi peredaran dan pengawasan obat-obatan adalah FDA. meskipun tindakan menarik seluruh produk dari pasar tersebut menimbulkan kerugian yang tidak sedikit bagi Johnson & Johnson dan pihak-pihak pemangku kepentingan.3. melindungi. Identifikasi isu yang berkaitan dengan etika dalam kasus gangguan produk Johnson & Johnson tersebut. namun peristiwa ini tetap menimbulkan kerugian bagi Johnson & Johnson karena Tylenol adalah produk mereka. terutama menyangkut nama baik perusahaan dan kepercayaan konsumen. mereka menarik obat- .

mungkin bagi pihak Gerber Food pembritaan yang heboh dari media telah banyak merugikan pasaran produk Gerber Food. Jawab : Dalam kasus Johnson & Johnson pemberitaan media yang membuat produk dari Johnson & Johnson ditarik dari pasaran.obatan yang merugikan konsumen atau pemakainya. Gerber Food tampaknya menyalahkan media atas masalah keluhan atas pecahnya gelas/kaca dalam produknya. seharusnya sebagai perusahaan professional mereka tidak perlu menyalahkan media dan justru harus lebih baik agar media dapat memberitakan kabar yang lebih baik dari perusahaaan tersebut. Evaluasi media kontras dan media strategi dari kedua perusahaan tersebut. . Hubungan antara mediaberita dan perusahaan bisnis tidak selalu menyenangkan. Ini sebenarnya sangat membantu Johnson & Johnson tapi dilain sisi. 5. tapi mereka terlibat dalam kedua episode Tylenol. Manajemen dari Johnson & Johnsonsangat baik menanggapi pemberitaan media dan tidak menyalahkan media atas hal yang benar-benar terjadi. kepercayaan konsumen akan produk akan berkurang karena telah banyak korban jatuh dari kasus Tylenol ini. Di lain pihak kasus Gerber Food yang menyalahkan media atas kabar pemberitaan kasus penarikan makanan bayi. apalagi dalam kasus ini obatobatan ini merenggut nyawa banyak orang. Faktor apa yang membuat hubungan media dan perusahaan berjalan baik? Apakah faktor tersebut memberikan dasar bagi media untuk hubungan bisnis pada umumnya? Diskusikan kemungkinannya.