Anda di halaman 1dari 17

TUGAS

MANAJEMEN TINDAKAN OPERATIF PADA


PASIEN HIV/AIDS

Disusun oleh :
Dewi Okta Anggraini

G99122032

Pembimbing :
dr. Anang M, Sp.B

KEPANITERAAN KLINIK SMF ILMU BEDAH


FAKULTAS KEDOKTERAN UNS/RSUD DR. MOEWARDI
RSUD PANDAN ARANG BOYOLALI
2014

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
AIDS merupakan singkatan dari Acquired Immune Deficiency Syndrome
yaitu penyakit yang disebabkan oleh virus yang merusak sistem kekebalan tubuh
manusia.Virus penyebab AIDS disebut HIV (Human Immunideficiency Virus).
Sehingga manusia dapat meninggal bukan karena semata-mata oleh virus HIV nya
tetapi oleh penyakit lain yang sebenarnya bisa ditolak seandainya tahan tubuhnya
tidak rusak.
Cara penularan AIDS tidak semudah penularan virus influenza. HIV hanya
bersarang pada sel darah putih tertentu yang disebut T4. Karena sel T4 ini terdapat
pada cairan-cairan tubuh, maka HIV dapat ditemukan dalam cairan tubuh, yaitu:
darah, air mani, cairan vagina. Penularan AIDS terutama berlangsung melalui
hubungan seks dengan pengidap HIV, transfusi darah dimana darahnya mengandung
HIV, alat suntik, ibu hamil terhadap janinnya.
Jumlah pengidap HIV di DIY hingga Desember 2009 mencapai 899 orang dan
hingga April 2010 terdata pengidap HIV/AIDS 1183orang (AIDS 443). Selama
kurang lebih 4 bulan terdapat kenaikan 32%. Pengidam HIV/AIDS disominasi usia
produktif antara 20-29 tahun dan 30-39 tahun. dari jumlah tersebut didapatkan 57,6%
laki-laki dan 32,9% perempuan. Data kemenkes hingga Juni 2010 menyebutkan angka
kumulatif HIV/AIDS dari 33 provinsi di Indonesia mencapai 21770 kasus AIDS dan
60600 kasus HIV. Hampir kebanyakan dari penderita HIV juga memerlukan tindakan
operatif. Saat ini masih perlu pengelolaan khusus tindakan operatif pada pasien HIV.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Kebijakan Pengelolaan Pasien HIV


Untuk mencegah penularan HIV terhadap petugas kesehatan di tempat kerja,
CDC menawarkan rekomendasi berikut:
-

Strategi pencegahan : petugas harus mengasumsikan bahwa darah dan cairan


tubuh lain dari semua pasien berpotensi menular. Oleh karena itu mereka harus
mengikuti pencegahan dan pengendalian infeksi pada setiap saat

Tindakan pencegahan meliputi:

Secara rutin menggunakan pelindung ketika mengantisipasi kontak dengan


darah atau cairan tubuh

Segera mencuci tangan dan permukaan kulit lainnya setelah kontak dengan
darah atau cairan tubuh lainnya

Hati-hati menangani dan membuang instrumen tajam selama dan setelah


digunakan

Berdasarkan rekomendasi WHO:


-

Mencuci tangan setelah kontak langsung dengan pasien

Penggunaan alat pelindung seperti sarung tangan, baju, celemek, masker,


kacamata untuk yang kontak langsung dengan darah dan cairan tubuh

Pengumpulan dan pembuangan jarum dan benda tajam aman, dengan


menggunakan box anti tusukan dan berisi cairan yang merupakan bukti yang
dibutuhkan dalam setiap area peraawatan pasien

Mencegah re-capping dua tangan dari jarum

Menutup semua luka dan lecet dengan linen tahan air

Hati-hati dan segera membersihkan tumpahan darah dan cairan tubuh

Menggunakan sistem pengelolaan dan pembuangan limbah yang aman bagi


kesehatan

B. Protap Tindakan Operasi Pasien HIV


1. Pengertian
Merupakan tata cara pengelolaan pasien dengan infeksi HIV/AIDS disemua unit
pelayanan medis tindakan operasi maupun diagnostik
2. Tujuan

Menghindari resiko penularan silang di kamar bedah


3. Kebijakan
- Penderita infeksi HIV/AIDS yang memerlukan pelayanan medis operatif
maupun diagnostik di kamar bedah harus mendapatkan haknya seperti pasien
lainnya
- Kewaspadaan universal harus diterapkan sesuai tujuan
4. Prosedur Sebelum tindakan
- Petugas kamar operasi menyediakan alat penampung/wadah khusus untuk
benda tajam seperti jarum, pisau, dll. Wadah ini dipilih yang tidak tembus dan
telah diberi desinfektan (klorin 0,5%)
- Petugas kamar operasi menyediakan APD untuk operator/instrumentator,
berupa : sarung tangan, pelindung wajah (masker&kacamata khusus, jubah
plastik, topi bedah, sepatu boot karet)
- Petugas juga menyediakan pelindung untuk petugas pembersih seperti: sarung
tangan rumah tangga, sepatu karet, jubah plastik dan masker
- Meja operasi dilapisi plastik transparan
5. Prosedur Selama Tindakan
- Petugas yang melakukan tindakan dengan resiko akan kontak dengan cairan
tubuh penderita seperti: tindakan pemasangan infus, menyuntik, pemasangan
NGT, harus menggunakan sarung tangan
- Petugas yang dalam melakukan tindakan beresiko terkena percikan cairan
tubuh penderita harus memakai kacamata dan masker (operator, asisten
operator, instrumentator)
- Untuk menghindari luka tusuk saat instrumentator memberikan instruumen
tajam kepada operator atau sebaliknya, maka dilakukan secara tidak langsung
dengan menggunakan tempat khusus
- Antisipasi kerusakan sarung tangan dengan cara penggunaan 2 lapis sarung
tangan oleh operator, dan mengganti sarung tangan beberaa kali bila tindakan
yang dilaksanakan membutuhkan waktu lama
- Operator harus hati-hati menjangkau daerah tindakan yang sukar dilihat untuk
menghindari luka tusuk bila ada benda tajam
- Cairan tubuh yang melekat dibadan penderita harus segera dibersihkan agar
tidak mengenai orang lain

- Alat yang sudah tidak dipergunakan harus dimasukan dalam wadah khusus
yang telah diberi desifektan
- Kain kasa atau kapas yang telah tercemar cairan tubuh penderita harus
dimasukan ke dalam wadah plastik khusu yang sudah disediakan
C. Persiapan
Persiapan meliputi:
1. Persiapan Tim
- Tim operasi diberitahu mengenai rencana tindakan dan status penderita
- Tim operasi harus menjamin kerahasiaan status penderita
- Tim operasi memahami kaidah Universal Precaution khususnya pengunaan
APD
- Tim operasi tidak mempunyai luka di kulit
2. Persiapan APD
- Masker

: 8-10 buah

- Sarung tangan (panjang dan pendek) : 18-20 pasang


- Kacamata atau visor

: 8-10 buah

- Barakshort plastik atau appron

: 10 buah

- Jubah.Gaun operasi (water shield)

: 8 buah

- Sepatu boot karet

: 10 pasang

- Topi operasi

: 10 pasang

Urutan pemakasia APD:


- Kenakan topi
- Kenakan masker
- Kenakan kacamata
- Kenakan sepatu boot karet
- Kenakan celemek plastik
- Cuci tangan steril
- Kenakan sarung tangan pertama
- Kenakan gaun operasi
- Kenakan sarung tangan kedua

Persiapan APD tim kebersihan:


- Sarung tangan rumah tangga

- Sepatu boot
- Gaun, apron
- Masker
3. Persiapan alat dan ruangan
Persiapan alat:
- Ember/bak sedang untuk meredam instrument bedah

: 1 buah

- Ember besar untuk merendam alat-alat anestesi

: 1 buah

- Ember besar untuk merendam botol suction dan selang

: 1 buah

- Kantong plastik untuk sampah

: 10 buah

- Kantong plastik besar untuk limbah cair

: 6 buah

- Kantong plastik besar untuk bahan tenun dan baju

: 10 buah

- Cairan chlorine 0,5% untuk alat-alat kedokteran

: 120 liter

- Cairan chlorine 4% untuk lantai

: 20 liter

- Filter mesin anestesi dan korigator disposibel

: 1 buah

- Obat Anti Retroviral (ARV) untuk PPP

: Duviral, Neviral,

Efavirens

Persiapan ruangan
- Plastik transparan/mika
- Plester/isolasi
- Gunting
Mengalasi meja operasi, brankard, meja obat anestesi, lamp operasi, meja
mayo, meja instrumen, mesin diartemi, tiang infus, lantai dan alin-lain dengan
plastik transparan (sesuai kebutuhan)
4. Persiapan Pasien
5. Persiapan lain-lain
6. Kegiatan Selama Operasi
-

Tim Operasi memakai alat pelindung tubuh dan sarung tangan rangkap

Tim Operasi dilarang keluar dari kamar operasi sebelum melepas alat pelindung
tubuh

Instrumentator memberikan alat-alat yang diperlukan dengan menggunakan


nampan/wadah

Hati-hati dan selalu hindari luka tusuk oleh benda tajam

Cairan tubuh penderita yang melekat harus segera dibersihkan

Mengunakan pinset atau klem untuk memegang alat tajam

Memasang mata pisau ke scaple handle dengan menggunakan klem

Memasukan kassa, alat tenun yang sudah tercemar kedalam kantong plastik yang
disediakan

Memasukan alat-alat benda tajam yang sudah dipakai ke wadah yang sudah
disediakan

Memasang jarum jahit ke needle holder harus menggunakan pinset anatomis.

PENCEGAHAN PENULARAN HIV/AIDS


MELALUI UNIVERSAL PRECAUTION
A. Pengertian universal precautions
Universal precautions adalah tindakan pengendalian infeksi sederhana yang
digunakan oleh seluruh petugas kesehatan, untuk semua pasien, setiap saat, pada
semua tempat pelayanan dalam rangka mengurangi resiko penyebaran infeksi.
Universal precautions perlu diterapkan dengan tujuan untuk :
-

Mengendalikan infeksi secara konsisten

Memastikan standar adekuat bagi mereka yang tidak di diagnosis atau tidak
terlihat seperti beresiko

Mengurangi risiko bagi petugas kesehatan dan pasien

Asumsi bahwa risiko atau infeksi berbahaya

B. Lingkup universal precautions


Universal precautions meliputi:
-

Pengelolaan alat kesehatan habis pakai

Cuci tangan guna mencegah infeksi silang

Pemakaian alat pelindung diantaranya pemakaian sarung tangan untuk mencegah


kontak dengan darah serta cairan infeksius yang lain.

Pengelolaan jarum dan alat tajam untuk mencegah perlukaan

Pengelolaan limbah dan sanitasi ruangan

Desinfeksi dan sterilisasi untuk alat yang digunakan ulang

Pengelolaan linen

C. Penggunaan universal precautions dilakukan:


-

Jika semua pasien diperlakukan seperti mereka memiliki virus yang menyebar
melalui darah

Jika tidak diperlukan perlindungan ekstra apabila seorang pasien didiagnosis


dengan hepatitis B, HIV, atau hepatitis C.

Jika perlindungan ekstra hanya diperlukan ketika pasien diketahui atau diduga
terinfeksi oleh virus atau menyebar melalui droplet, udara, atau rute kontak
transmisi.
Penggunaan pelindung (barrier)

fisik, mekanik, atau kimiawi diantara

mikroorganisme dan individu, misalnya ketika pemeriksaan kehamilan, pasien


rawat inap, petugas pelyanan kesehatan. Pelindung merupakan alat yang sangat

efektif untuk mencegah penularan infeksi (barrier membantu memutuskan rantai


penyebaran penyakit).
D. Pelaksanaan universal precautions yang baku adalah:
-

Setiap orang (pasien atau petugas kesehatan) sangat berpotensi meningkatkan


infeksi

Cuci tangan

Pakai sarung tangan (kedua tangan) sebelum menyentuh kulit yang terluka,
mukosa, darah , bagian tubuh lain, instrument yang kotor, sampah yang
terkontaminasi, dan sebelum melakukan prosedur invasive

Gunakan alat pelindung diri (kacamata pelindung, masker muka dan celemek)
untuk mencegah kemungkinan percikan dari tubuh (sekresi dan ekskresi) yang
muncrat dan tumpah (misalnya saat membersihkan instrumens dan benda lainnya)

Gunakan antiseptic untuk membersihkan selaput lendir sebelum pembedahan,


pembersihan luka, atau pencucian tangan sebelum operasi dengan antiseptic
berbahan alcohol.

Gunakan praktik keselamatan kerja, misalnya jangan menutup kembali jarum atau
membengkokkan jarum setelah digunakan, jangan menjahit dengan jarum tumpul.

Pembuangan sampah infeksi ke tempat yang aman.


Pada akhirnya, untuk semua alat yang terkontaminasi dilakukan dekontaminasi
dan dibersihkan secara menyeluruh, kemudian disterilkan atau didesinfeksi
tingkat tinggi (DTT) dengan menggunakan prosedur yang ada.

1.

Mencuci Tangan
a. Mencuci tangan harus selalu dilakukan sebelum dan sesudah melakukan
tindakan keperawatan walaupun mamakai sarung tangan dan alat pelindung
yang lain. Tindakan ini penting untuk menghilangkan atau mengurangi
mikroorganisme yang ada di tangan sehingga penyebaran infeksi dapat
dikurangi dan lingkungan kerja terjaga dari infeksi.
b. Mencuci tangan tidak bisa digantikan oleh pemakaian sarung tangan
c. Cuci tangan harus selalu dilakukan sebelum dan sesudah memakai sarung
tangan
d. Tiga cara mencuci tangan yang dilaksanakan sesuai kebutuhan yaitu:
1) Cuci tangan higienis atau rutin, dilakukan untuk mengurangi kotoran dan
flora yang ada ditangan dengan menggunakan sabun tau detergen

2) Cuci tangan aseptic, dilakukan sebelum melakukan tindakan aseptic pada


pasien dengan menggunakan cairan antiseptic
3) Cuci tangan bedah, dilakukan sebelum melakukan tindakan bedah dengan
cara aseptic dengan menggunakan cairan aseptic dan sikat steril.
e.

Indikasi mencuci tangan: cuci tangan harus dilakukan pada saat yang di
antisipasi akan terjadi perpindahan kuman melalui tangan yaitu:
1) Sebelum melakukan tindakan, misalnya memulai pekerjaan (baru tiba
dikantor), saat akan memeriksa (kontak langsung dengan klien),saat akan
memakai sarung tangan steril atau sarung tangan yang telah didesinfeksi
tingkt tinggi (DTT) untuk melakukan suatu tindakan, saat akan memakai
peralatan yang telah di DTT, saat akan melakukan injeksi dan pemasangan
infuse, dan saat hendak pulang kerumah.
2) Setelah melakukan tindakan yang dimungkinkan terjadi pencemaran,
misalnya setelah memeriksa pasien,setelah memegang alat-alat bekas
pakai dan bahan-bahan lain yang berisiko terkontaminasi, setelah
menyentuh selaput mukosa,darah, atau cairan tubuh yang lain, setelah
membuka sarung tangan (cuci tangan setelah membuka sarung tangan
perlu dilakukan karena ada kemungkinan sarung tangan robek atau
berlubang), setelah dari kamar kecil, setelah bersin atau batuk.

f.

Mencuci tangan
1) Tindakan paling penting dalam mencegah penyebaran infeksi
2) Pakai sabun dan air secara adekuat
3)

Gunakan alcohol tangan jika tidak ada air mengalir

4) Keringkan tangan dengan handuk sekali pakai atau bersih


g.

Prosedur mencuci tangan:


1) Untuk mencuci tangan harus selalu diusahakan tersedia sabun antiseptic
dan air mengalir. Melepaskan benda disekitar tangan (jam tangan, cincin,
gelang, dan lain-lain)
2) Gunakan tissue untuk membuka keran air untuk untuk menghindari tangan
yang kotor mengkontaminasi keran.
3) Basahi tangan dan pergelangan tangan, kemudian tuangkan lebih 5 cc
sabun cair ditelapak tangan
4) Menggosok dengan busa sabun semua permukaan secara mekanik selama
15-30 detik dan dilanjutkan dengan membilas pada air yang mengalir

5) Keringkan tangan dengan alat pengering/handuk kering.


2. Pemakaian Alat Pelindung Diri
a. Sarung tangan, untuk mencegah perpindahan mikroorganisme yang terdapat
pada tangan petugas kesehatan kepada pasien, dan mencegah kontak antara
tangan petugas dengan darah atau cairan tubuh pasien, selaput lendir, luka, alat
kesehatan, atau permukaan yang terkontaminasi.
b. Pelindung wajah (masker, kacamata,helm): untuk mencegah kontak antara
droplet dari mulut dan hidung petugas yang mengandung mikroorganisme ke
pasien, dan mencegah kontak droplet/darah/cairan tubuh pasien kepada petugas
c. Penutup kepala: untuk mencegah kontak dengan percikan darah atau cairan
tubuh pasien
d. Gaun pelindung (baju kerja atau celemek) : mencegah kontak mikroorganisme
dari pasien atau sebaliknya
e. Sepatu pelindung: mencegah perlukaan kaki oleh benda tajam yang
terkontaminasi, juga terhadap darah dan cairan tubuh lainnya.
3. Pengelolaan Alat Kesehatan
Pengelolaan alat kesehatan dapat mencegah penyebaran infeksi melalui alat
kesehatan, atau menjamin alat tersebut selalu dalam kondisi steril dan siap pakai.
Pemilihan pengelolaan alat tergantung pada kegunaan alat dan berhubungan
dengan tingkat resiko penyebaran infeksi. Pengelolaan alat dilakukan melalui
empat tahap:
-

Dekontaminasi

Pencucian

Sterilisasi atau DTT

Penyimpanan

4. Dekontaminasi
Dekontaminasi merupakan langkah pertama dalam menangani alat bedah dan
sarung tangan yang tercemar. Hal penting yang harus dilakukan sebelum
membersihkan alat adalah mendekontaminasi alat dan benda lain yang mungkin
terkena darah dan cairan tubuh. Segera setalah digunakan, alat harus direndam
dilarutan klorin 0,5 % selama 10 menit. Langkah ini bertujuan mencegah
penyebaran infeksi alat kesehatan atau suatu permukaan benda, menginaktivasi
HBV, HCV, dan HIV serta dapat mengamankan petugas yang membersihkan alat
tersebut dari risiko penularan.

5. Produk-Produk Dekontaminasi
Larutan klorin dan natrium hipoklorit yang umumnya tidak mahal dan merupakan
produk dengan reaksi yang paling cepat dan efektif pada proses dekontaminasi,
tetapi ada juga bahan lainnya yang biasa digunakan seperti 70% etil atau isopropil
alcohol dan 0,5%-3% bahan fenolik atau karbol. Apabila tidak tersedia desinfektan
untuk proses dekontaminasi, maka perlu kewaspadaan yang tinggi saat menangani
dan membersihkan benda tajam tercemar (misalnya jarum jahit, gunting, dan pisau
bedah). Cara membuat larutan klorin untuk dekontaminasi dan DTT alat adalah
dengan cara mencampurkan satu bagian (cangkir atau gelas) cairan pemutih pekat
ditambah sejumlah x (kali) bagian air (misalnya jika ingin membuat larutan 0,5%
campur 1 cangkir pemutih + 6 cangkir air sehingga seluruhnya menjadi 7 cangkir).
Gunakan air matang saat membuat larutan klorin 0,1% karena air ledeng
mengandung bahan mikroskopis yang dapat menonaktifkan klorin.
Cara melakukan dekontaminasi dan pencucian sarung tangan adalah :
-

Sebelum melepas sarung tangan kotor, masukkan tangan yang masih memakai
sarung tangan ke dalam kontainer yang berisi larutan klorin 0,5%.

Lepaskan sarung tangan dengan cara membalikkannya sehingga bagian luar


menjadi bagian dalam kemudian rendam sarung tangan tersebut dalam larutan
klorin 0,5% selama 10 menit.

Cuci sarung tangan dengan larutan sabun. Bersihkan bagian dalam dan luar.

Bilas sarung tangan dengan air bersih sampai dengan tidak ada detergen atau
sabun

Periksa kemungkinan adanya lubang sarung tangan dengan menggembungkan


memakai tangan(yidak dengan meniup) dan memasukkan kedalam air, bila
berlubang maka akan kelihatan gelembung udara.

Keringkan dengan hati-hati bagian dalam dan luar sarung tangan sebelum
melakukan sterilisasi atau desinfeksi.

Cara dekontaminasi peralatan yang terbuat dari logam adalah:


-

Rendam semua peralatan yang telah dipakai kedalam container plastic yang berisi
larutan klorin 0,5% selama 10 menit

Sikat peralatan di bawah permukaan air sabun, gunakan sikat yang lembut
(pastikan bagian-bagian yang bergerigi seperti engsel dan sekrup telah disikat
sampai bersih)

Bilas dengan air bersih sampai tidak ada sabun atau detergen

Keringkan di udara atau dengan handuk bersih

Lakukan sterilisasi atau DTT

Cara mencuci linen, penutup lapangan operasi:


-

Pada akhir tindakan, dengan menggunakan sarung tangan, ambil linen/kain


penutup lapangan operasi, masukkan dengan hati-hati ke dalam container atau
kantung plastic.

Diikat, untuk kemudian dikirim ke tempat pencucian

Bila kain/linen tercemar, beri larutan klorin 0,5% pada 5 bagian yang terpapar
darah/cairan plastic, diikat, diberi label bahan menular, kirim ke tempat
pencucian.

6. Pencucian Alat
-

Setelah dekontaminasi dilakukan pembersihan yang merupakan langkah penting


yang harus dilakukan. Tanpa pembersihan yang memadai maka umumnya proses
desinfeksi dan sterilisasi selanjutnya menjadi tidak efektif.

Pada alat kesehatan yang tidak terkontaminasi dengan darah, misalnya dengan
kursi roda, tensimeter, infuse pump, dan lain-lain cukup dilap dengan larutan
detergen, air dan sikat. Pencucian harus dilakukan dengan teliti sehingga darah
atau cairan tubuh lain, jaringan, bahan organic, dan kotoran betul-betul hilang dari
permukaan alat tersebut.

Cuci dengan detergen netral dan air, gunakan sarung tangan, pencucian yang
hanya menggunakan air tidak dapat menghilangkan protein, minyak, dan partikelpartikel.

Detergen digunakan dengan cara mencampurkannya dengan air dan digunakan


untuk membersihkan partikel dan minyak serta kotoran lain.

Tidak dianjurkan untuk menggunakan sabun cuci bias untuk membersihkan


peralatan, karena sabun yang bereaksi dengan air akan meninggalkan residu yang
sulit dihilangkan, hindarkan juga penggunaan abu gosok karena bekas goresan alat
akan menjadi tempat bersembunyi mkroorganisme.

Untuk pencucian linen, pegang linen sedikit mungkin, gunakan sarung tangan jika
harus memegang linen, kumpulkan dalam kantung.

7. Desinfeksi Dan Sterilisasi


Desinfeksi: Adalah suatu proses untuk menghilangkan sebagian atau semua
mikroorganisme dari alat kesehatan kecuali endospora bakteri. Biasanya

menggunakan cairan kimia, pasteurisasi atau perebusan. Efikasinya dipengaruhi


berbagai factor diantaranya adalah proses yang dilakukan sebelumnya, seperti
pencucian, pengeringan, adanya zat

organic, tingkat

pencemaran, jenis

mikroorganisme pada alat kesehatan, sifat dan bentuk terpajan desinfektan, suhu,
pH. Bila factor-faktor tersebut ada yang diabaikan maka mengurangi efektivitas
desinfeksi.
Macam desinfeksi antara lain desinfeksi kimiawi dan desinfeksi cara lainnya.
Berikut adalah penjelasan mengenai kedua jenis desinfeksi tersebut:
a.

Desinfeksi kimiawi:
- Alkohol
Berbentuk etil alcohol dengan konsentrasi 60-90% dapat bekerja sebagai
bakterisidal,

tuberkulosidal, fungisidal,

dan virusidal, tetapi tidak

membunuh spora bakteri. Cara kerja alcohol adalah denaturasi protein.


Alcohol juga efektif untuk virus hepatitis B (HBV), herphes simpleks
(HSV), HIV, rotavirus,echovirus, dan astrovirus. Alcohol tidak digunakan
untuk sterilisasi karena tidak membunuh spora bakteri. Alcohol efektif
untuk desinfeksi termometer oral maupun rectal dan serat optic endoskopi.
- Klorin dan ikatan klorin
Klorin membunuh bakteri diduga dengan cara menghambat reaksi
enzimatik yan esensial dalam sel, denaturasi protein, dan inaktivasi asam
nukleat.
- Formaldehyd
Digunakan sebagai desinfektan dan sterilisasi baik dalam bentuk cair
maupun gas. Dipasar formaldehyde dijual dalam bentuk cair yang dikenal
dengan formalin (formaldehyde 37% dari beratnya), formaldehyde
berfungsi sebagai bakterisidal, tuberkulosidal, fungisidal, dan virusidal,
serta sporisidal tetapi bersifat karsinogenik sehingga jarang digunakan lagi.
Cara kerja formaldehyde adalah melalui alkilasi asam amino atau protein.
- Glutaraldehyde
Cara kerja glutaraldehyde adalah merusak DNA, RNA, menghambat
sintesis mikroorganisme yang rentan terhadap glutaraldehyde pada
konsentrasi 2% dan pH 7,5-8,5 meliputi bakteri vegetative, M.tuberculosa,
fungi, berbagai virus, spora bacillus, dan clostridium ssp, oocyt
cryptosporidium. Waktu yang dibutuhkan antara 10-20 menit, kecuali spora

dalam waktu 3 jam. Banyak digunakan untuk DTT alat medis seperti
endoskopi, pipa spirometer, alat dialysis, transduser, peralatan anestesi, dan
terapi respirator.
- H2O2
Bekerja dengan cara memproduksi radikal hidroksil bebas merusak
selubung lipid sel, DNA dan unsur sel yang esensial. Mikroorganisme yang
rentan terhadap H2O2 pada konsentrasi 0,6-15% dalam waktu 15-60 menit
adalah S. Aureus, serratia mercescens, proteus mirilis, E.colli, streptococcus
ssp, baccilus ssp,(150 menit) , virus. Dipasar tersedia H2O2 3% yang cukup
stabil dan efektif sebagai desinfektan. H2O2 3-6% dapat digunakan sebagai
desinfeksi lensa kontak, tonometer biprisma, dan ventilator.
- Asam parasetat
Asam

parasetat

atau

asam

peroksiasetat

mempunyai

kemampuan

membunuh kuman secara cepat termasuk spora dalam konsentrasi rendah.


Keuntungan adalah tidak ada zat sisa yang berbahaya bagi lingkungan
(asam asetat, air, oksigen, dan H2O2 ), tetapi menimbulkan korosi tembaga,
kuningan, perunggu, besi galvanis, namun efek dapat dikurangi dengan
mengubah pH lingkungan. Mikroorganisme yang rentan adalah bakteri
gram positif, dan gram negative, fungsi dan yeast (5 menit dalam 100-500
ppm), virus (12-2250 ppm), spora (15 detik-30 menit dalam 500-10.000
ppm).
- Fenol
Nama lainnya adalah lisol atau karbol. Fenol konsentrasi tinggi bekerja
sebagai zat racun yang menembus protoplasma, merusak dinding sel dan
menggumpalkan protein sel. Pada konsentrasi rendah, turunan fenol
membunuh kuman dengan menghambat kerja enzim dan menyebabkan
kebocoran hasil metabolisme sel melalui dinding sel.kombinasi turunan
fenol dengan detergen digunakan untuk dekontaminasi lingkungan rumah
sakit, termasuk permukaan meja, lantai laboratorium, dan alat kesehatan
resiko rendah. Pemakaian di kamar bayi tidak dianjurkan karena bisa
menyebabkan hiperbilirubin pada bayi. Fenol tidak digunakan untuk alat
kesehatan resiko tinggi dan sedang karena meninggalkan residu.
-

Ikatan amonium kuartener

Beberapa contoh yang dipakai adalah diametil-benzil-amonium-klorida,


alkildidesil-dimetil-amonium-klorida,

merupakan

desinfektan

tingkat

rendah. Keduanya merupakan bahan tenun karena kain akan menyerap zat
dan meneruskan reaksinya secara bermakna. Efek ikatan ini adalah
bakterisidal, fungisidal, dan virusidal (virus lipofilik).
b. Desinfeksi fisik:
- Radiasi dengan ultraviolet (UV)
UV dapat merusak DNA, efektivitas dalam membunuh mikroorganisme
dipengaruhi oleh panjang gelombangnya, bahan organic, jenis media, suhu,
jenis mikroorganisme, dan intensitas UV. Sinar UV bersifat mutagenic,
merusak retina, dan menyebabkan sel bermitosis.
- Pasteurisasi
Bertujuan merusak mikroorganisme pathogen yang mungkin ada tanpa
merusak spora bakteri. Suhu yang digunakan 77 0C dalam 30 menit sebagai
alternative desinfeksi kimiawi alat terapi pernafasan anestesi.
- Mesin desinfektor (flushing and washer desinfector)
Mesin pencuci yang dirancang untuk bekerja otomatis dan tertutup untuk
membersihkan pispot, Waskom, alat kesehatan bedah, dan pipa anestesi.
Mesin ini menggunakan air panas kira-kira 90 0C.
c.

Desinfeksi tingkat tinggi (DTT)


DTT merupakan alternative penatalaksanaan alat kesehatan bila sterilisasi
tidak tersedia atau tidak mungkin terlaksana. DTT dapat membunuh semua
mikroorganisme, tetapi tidak dapat membunuh endospora dengan sempurna
seperti tetanus atau gas gangren. Cara melakukan DTT antara lain:
- Merebus dalam air mendidih selama 20 menit
- Rendam

dalam

desinfektan

kimiawi

seperti

glutaraldehyde

dan

formaldehyde 80
- Steamer.

Sterilisasai: Sterilisasi adalah menghilangkan seluruh mikroorganisme dari alat


kesehatan termasuk endospora bakteri.
a.

Sterilisasi fisik
- Pemanasan basah: koagulasi dan denaturasi protein: pada suhu 121 0C,
selama 20-30 menit.

- Pemanasan kering: oven, pembakar, sinar intramerah: pada suhu 150-170


0

C, selama >30 menit. Untuk membunuh spora, pemanasan juga bisa

dilakukan pada suhu 180 0C selama 2 jam.


- Radiasi sinar gamma, sangat mahal dan hanya digunakan untuk industry
besar misalnya jarum suntik, spuit sekali pakai, dan alat-alat infus.
- Filtrasi: serum, plasma, vaksin: dari selulosa berpori 0,22 m.
b.

Sterilisasi kimia
- Glutaraldehyde 2% untuk merendam alat kesehatan 8-10 jam, yaitu
formaldehyde 8% selama 24 jam. Kedua zat tersebut tidak dianjurkan
karena dapat mengiritasi kulit, mata, dan seluruh nafas.
- Gas etilin oksida (ETO) adalah gas beracun. Dipakai untuk alat yang tidak
tahan panas (karet, plastic, elektronik, kabel, alat optic, dan lain-lain).
- ETO pada kelembaban 20-40%, kepekatan 540-900 mg/liter, dipakai pada
suhu 16 jam.

Anda mungkin juga menyukai