Anda di halaman 1dari 40

BUDIDAYA TERNAK SAPI PERAH

PEMERINTAH KABUPATEN GARUT


DINAS PETERNAKAN PERIKANAN DAN KELAUTAN
Jln. Patriot 14 Tlp. (0262)231590 Garut

BUDIDAYA TERNAK SAPI PERAH


KATA PENGANTAR
Kabupaten Garut merupakan salah satu daerah pengembangan usaha sapi
perah di Jawa Barat, untuk melakukan pengembangan usaha tersebut tentunya
harus terus dilakukan pembinaan dan memberikan motivasi dari Pemerintah untuk
meningkatkan usaha yang berkelanjutan. Usaha sapi perah di Kabupaten Garut
sudah lama dilakukan oleh masyarakat pedesaan, bahkan sudah dilakukan secara
turun temurun, namun skala pemilikan usaha masih rendah hal ini diakibatkan oleh
kemampuan dalam budidaya ternak masih terbatas seperti pembibitan, hijauan
makanan ternak (HMT), perkandangan, kesehatan, reproduksi dan pola kemitraan.
Oleh karena itu perlu diberikan informasi untuk menggugah semangat berusaha
dalam ternak sapi perah.
Setiap informasi sangat penting untuk meraih peluang dan kesempatan
berusaha dalam penggalian sumber daya alam. Salah satu untuk meningkatkan
penggalian sumberdaya alam adalah melalui pelayanan dengan pembinaan dan
pemberian informasi dalam usaha beternak sapi perah, yang perlu ditingkatkan
keberadaanya dalam rangka pemberdayaan para peternak sapi perah dipedesaan.
Mudah-mudahan dengan terbitnya buku ini dapat bermanfaat untuk
meningkatkan motivasi beternak sapi perah di Kabupaten Garut, serta dapat
memunculkan peternak sapi perah sebagai breeder (penghasil bibit) yang baik.
Dalam penyusunannya masih jauh dari sempurna, tapi tidak menutup arti dari nilainilai pengembangan usaha sapi perah di Kabupaten Garut. Oleh karena itu saran
dan masukan sangat kami harapkan.
Garut,

Januari 2014

Kepala Dinas Peternakan


Perikanan dan Kelautan

Ir. Hermanto
NIP. 19610624 198603 1 004

BUDIDAYA TERNAK SAPI PERAH

SEJARAH SINGKAT
Sejarah perkembangan sapi perah di Indonesia dapat diklasifikasikan menjadi
:
1. Masa perkembangan Hindia Belanda (abad ke 19 - 1940).
2. Masa pemerintahan Indonesia Merdeka (1950 sekarang).
Masa Pemerintah Hindia Belanda
1. Peternakan saper di Indonesia dimulai sejak abad ke-19, yaitu sejak pengimporan
sapi perah Milking Shorthorn, Ayrshire dan Jersey dari Australia.
2. Petani menerima titipan sapi perah kering dari perusahaan susu di kota
sekitarnya, di kawinkan dengan pejantan FH.
3. Sapi Grati selain digunakan sebagai tenaga kerja juga di jual untuk di potong.
4. Di Pasuruan, peranakan FH sangat disukai (belang hitam-putih), harga jualnya
lebih tinggi.
5. Tahun 1900 di Lembang terdapat perusahaan peternkan sapi perah, di
perkebunan Jonggrangan terdapat pembibitan sapi perah FH murni.
6. Dalam rangka pengadaan bibit sapi perah FH jantan murni, pemerintah Hindia
Belanda tahun 1914 mengadakan kontrak dengan Hirschland dan Van Zijl pemilik
perusahaan Generaal de wet.
7. Kontark General de wet berbunyi semua pejantan yang dilahirkan diperusahaan
tersebut setelah berumur 1,5 tahun dan dinilai memenuhi mutu sebagai pejantan
harus diserahkan dan dibeli oleh pemerintah. Sasarannya adalah sebagai
pengembangan persilangan dengan sapi setempat.
8. Tujuan persilangan : 1). Menghasilkan sapi betina peranakan FH sebagai dasar
pembibitan lebih lanjut. 2). Menghasilkan sapi jantan peranakan yang berbadan
besar.
9. Tahun 1939 diimpor 22 ekor pejantan muda FH dari Belanda langsung ke Grati
(Pasuruan).

Masa Pemerintahan Indonesia


1. Dimulainya pemeliharan sapi perah (2-3 ekor/peternak). Peternak umumnya
berasal dari dataran tinggi yang memelihara sapi perah untuk tujuan

mendapatkan pupuk kandang sedangkan susu adalah tujuan kedua. Jabar


(Pangalengan dan lembang), Jateng (Boyolali), Jatim (Pujon dan Nongkojajar).
2. Tahun 50-an, jawatan kehewanan di Grati membangun Pusat Penampungan
Susu (Milk Collecting Centre), rakyat memerah sapinya untuk menghasilkan susu.
3. Tahun 1956 pemerintah mengimpor sapi perah Red Danish (cokelat) tetapi tidak
sesuai dgn lingkungan di Indonesia, sehingga pada tahun 1962 diimporlah sekitar
1000 ekor FH dari Denmark.
4. Tahun 1964 mengimpor 1.354 bibit sapi FH dari Belanda untuk meningkatkan
mutu sapi dan produksi susu.
Sejarah Perkembangan Koperasi Peternakan Sapi Perah
1. Koperasi Peternakan Bandung Selatan (KPBS). Tahun 1948 para petani sayur
mayur telah memelihara sapi perah keturunan FH untuk mendapatkan pupuk
kandang dan susu.
2. Untuk memasarkan susu mereka mendirikan koperasi dengan nama Gabungan
Perusahaan Susu Indonesia Pangalengan (GABSIP). Th 1963-1968 Koperasi
tersebut runtuh/bubar.
3. Tahun 1967 didirikan koperasi dengan nama Koperasi Bandung Selatan (KPBS)
Pangalengan, tahun 1979 berbadan Hukum No. 4353A/BK/DK-10/20.
4. Koperasi Peternakan dan Pemerahan susu SAE (Sinau Andadani Ekonomi) Pujon
tahun 1962, tahun 1983 berbadan Hukum No. 2879/BH/11/12-67.
5. Koperasi Peternakan Lembu Perah (KPLP) Setia Kawan, didirikan tahun 1967 di
Nongkojajar, Kecamatan Tutur Kabupaten Pasuruan. Tahun 1978 menjadi badan
hukum No.4077/BH/II/78.
JENIS SAPI PERAH
Secara garis besar, bangsa-bangsa sapi (Bos) yang terdapat di dunia ada
dua, yaitu (1) kelompok yang berasal dari sapi Zebu (Bos indicus) atau jenis sapi
yang berpunuk, yang berasal dan tersebar di daerah tropis serta (2) kelompok dari
Bos primigenius, yang tersebar di daerah sub tropis atau lebih dikenal dengan Bos
Taurus. Jenis sapi perah yang unggul dan paling banyak dipelihara adalah sapi
Shorhorn (dari Inggris), Friesian Holstein (dari Belanda), Yersey (dari selat Channel
antara Inggris dan Perancis), Brown Swiss (dari Switzerland), Red Danish (dari
Denmark) dan Droughtmaster (dari Australia). Jenis sapi perah yang paling cocok
dan menguntungkan untuk dibudidayakan di Indonesia adalah Frisien Holstein.
1. Friesian Holstein (FH)

Ciri-ciri Friesian Holstein (FH) adalah sebagai berikut :


a. Warna belang hitam putih.
b. Pada dahinya tedapat warna putih berbentuk segitiga.
c. Dada, perut bawah, kaki dan ekor berwarna putih.
d. Tanduk kecil pendek, menjurus kedepan.
e. Tenang, jinak sehingga mudah dikuasai.
f. Sapi tidak tahan panas, namun mudah untuk beradaptasi.
g. Lambat menjadi dewasa.
h. Produksi susu-nya mencapai 4.500 - 5.500 liter/laktasi.
i. Berat sapi jantan1.000 kg dan sapi betina 650 kg.

2. Jersey
Ciri-ciri Jersey adalah sebagai berikut :
a. Berwarna coklat tua disertai belang putih.
b. Cepat dewasa.
c. Sapi betina dewasa mempunyai berat 360 - 580 kg, sedangkan sapi jantan
dewasa mempunyai berat 680 kg.
d. Rata-rata produksi susu 2.428 liter/laktasi.

3. Guernsey
Ciri-ciri Guernsey, adalah sebagai berikut :
a.
b.
c.
d.

Berwarna kuning tua.


Belang putih pada kaki dan ekor.
Berat badan sapi betina 550 kg dan sapi jantan 850 kg.
Produksi susunya mencapai 4.000 liter/laktasi.

4. Ayrshire
Ciri-ciri Ayrshire, adalah sebagai berikut :
a. Belang merah putih atau coklat putih.
b. Ambingnya lebih besar.
c. Tanduk panjang keatas.

d. Berat sapi betina 550 kg sedangkan sapi jantan 725 kg.


e. Produksi susunya mencapai 4.852 liter/laktasi.

5. Brown Swiss
Bangsa sapi Brown Swiss banyak dikembangkan dilereng-lereng pegunungan
di Swiss. Sapi ini merumput di kaki-kaki gunung pada saat musim semi sampai
lereng yang paling tinggi saat musim panas. Keadaan alam seperti itu melahirkan
hewan-hewan yang tangguh akan kemampuan merumput yang bagus. Ukuran
badannya yang besar serta lemak badannya yang berwarna putih menjadikannya
sapi yang disukai untuk produksi daging.

Warna sapi Brown Swiss bervariasi mulai dari coklat muda sampai coklat
gelap, serta tercatat sebagai sapi yang mudah dikendalikan dengan kecenderungan
bersifat acuh. Sapi Brown Swiss dikembangkan untuk tujuan produksi keju dan
daging, serta produksi susunya dalam jumlah besar dengan kandungan bahan padat
dan lemak yang relative tinggi. Bobot badan sapi betina dewasa 1.200-1.400 pound,
sedang sapi jantan Brown Swiss 1.600 - 2.400 pound. Produksi susu rata-rata

mencapai 10.860 pound dengan kadar lemak 4,1% dan warna lemak susunya agak
putih.

TINJAUAN TEKNIS USAHA


Penyiapan Perkandangan dan Peralatan/Perlengkapan
Untuk memperoleh hasil yang maksimal dalam usaha pembibitan/rearing sapi
perah, perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
1. Pemilihan Lokasi, dalam pemilihan lokasi pembibitan sebaiknya dilakukan
pemetaan (mapping) lokasi usaha guna menentukan tata letak bangunan,
sarana, dan prasarana, serta tidak boleh bertentangan dengan Rencana Umum
Tata Ruang (RUTR) setempat.
2. Topografinya cocok sehingga kotoran dan limbah yang dihasilkan tidak
mencemari lingkungan.
3. Didukung oleh infrastruktur yang baik (jaringan jalan, listrik, pengolahan limbah
dan keamanan).
4. Lokasi yang ideal untuk membangun kandang adalah daerah yang letaknya
cukup jauh dari pemukiman penduduk tetapi mudah dicapai oleh kendaraan.
Kandang harus terpisah dari rumah tinggal dengan jarak minimal 10 meter dan
sinar matahari harus dapat menembus pelataran kandang serta dekat dengan
sumber air. Pembuatannya dapat dilakukan secara berkelompok (komunal)
maupun secara individual dengan tetap menjaga kebersihan dan kesehatan
lingkungan. Kandang dapat dibuat dalam bentuk ganda atau tunggal, tergantung
dari jumlah sapi yang dimiliki. Pada kandang tipe tunggal, penempatan sapi
dilakukan pada satu baris atau satu jajaran, sementara kandang yang bertipe
ganda penempatannya dilakukan pada dua jajaran yang saling berhadapan atau
saling bertolak belakang. Diantara kedua jajaran tersebut biasanya dibuat jalur
untuk jalan.

Lokasi yang strategis untuk beternak sapi perah


Bangunan kandang harus kuat, sirkulasi udara dan sinar matahari cukup,
drainase dan saluran pembuangan limbah baik dan mudah dibersihkan, lantai tidak
licin - tidak kasar, mudah kering, mudah dibersihkan dan tahan injakan. Lantai
kandang harus diusahakan tetap bersih guna mencegah timbulnya berbagai
penyakit. Lantai terbuat dari tanah padat atau semen. Lantai tanah dialasi dengan
jerami kering sebagai alas kandang yang hangat.
Bangunan kandang harus dipisahkan antara lain untuk pedet, sapi dara, sapi
bunting, sapi laktasi dan kandang beranak. Dibuat tempat penggembalaan/ exercise
pedet dan sapi dara. Seluruh bagian kandang dan peralatan yang pernah dipakai
harus disuci hamakan terlebih dahulu dengan desinfektan, seperti creolin, lysol, dan
bahan- bahan lainnya.
Ukuran kandang yang dibuat untuk seekor sapi jantan dewasa adalah 1,5 x 2
m atau 2,5 x 2 m, sedangkan untuk sapi betina dewasa adalah 1,8 x 2 m dan untuk
anak sapi cukup 1,5 x 1 m per ekor, dengan tinggi atas +2 - 2,5 m dari tanah.
Temperatur di sekitar kandang 25 - 40 derajat C (rata-rata 33 derajat C) dan
kelembaban 75%. Lokasi pemeliharaan dapat dilakukan pada dataran rendah (100 500 m) hingga dataran tinggi (> 500 m).
Kandang sapi tidak boleh tertutup rapat (agak terbuka) agar sirkulasi udara
didalamnya berjalan lancar. Air minum yang bersih harus tersedia setiap saat.
Tempat pakan dan minum sebaiknya dibuat di luar kandang tetapi masih di bawah
atap. Tempat pakan dibuat agak lebih tinggi agar pakan yang diberikan tidak diinjakinjak atau tercampur dengan kotoran. Sementara tempat air minum sebaiknya dibuat

permanen berupa bak semen dan sedikit lebih tinggi daripada permukaan lantai.
Sediakan pula peralatan untuk memandikan sapi. Kebersihan kandang selalu tetap
terjaga, agar ternak sapi perah lebih nyaman dalam menghasilkan produksi.
Kandang harus diciptakan agar nyaman bagi ternak dan aman bagi peternak.

Perkandangan Yang Nyaman dan Aman bagi Ternak


Peralatan/perlengkapan kandang yang harus dipersiapkan adalah tempat
makan, minum, gudang pakan, alat-alat kebersihan, sumber air, sarana dan
prasarana lainnya. Perlengkapan dan peralatan harus terpenuhi sebelum sapi
masuk kedalam kandang.

Pemilihan Bibit Sapi Perah


Bibit sapi perah yang akan dipelihara sangat menentukan keberhasilan usaha
ini. Peternak akan mengalami kerugian akibat sapi bibit yang dibelinya ternyata

merupakan sapi yang freemartin (sapi betina namun memiliki sifat sapi jantan - tidak
bisa bunting). Oleh karena itu perlu pengetahuan dalam memilih bibit ternak sapi
perah. Bibit harus mempunyai silsilah (pedigre) yang jelas dan baik. Berasal dari
daerah yang bebas penyakit hewan menular, dan dinyatakan sehat oleh instansi
yang berwenang. Tidak memiliki cacat fisik, memiliki alat reproduksi normal, bentuk
ideal, memiliki struktur kaki dan kuku yang kuat. Memenuhi persyaratan kuantitatif
yang ditetapkan (umur, tinggi pundak, bobot badan, warna bulu, ambing).

Prinsip Memilih Sapi Perah


Sapi perah yang baik minimal memenuhi persyaratan umum yaitu sehat, tidak
cacat dan berasal dari peternakan yang baik, serta memenuhi persyaratan
khusus yaitu memiliki tanda-tanda khusus yang menunjukkan tanda bahwa sapi
perah tersebut diperkirakan memiliki produksi susu tinggi dan menjadi sapi induk
yang baik.
Syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh bibit sapi perah betina dewasa
adalah:
a.
b.
c.
d.
e.

produksi susu tinggi,


umur 3,5-4,5 tahun dan sudah pernah beranak,
berasal dari induk dan pejantan yang mempunyai keturunan produksi susu tinggi,
bentuk tubuhnya seperti baji,
matanya bercahaya, punggung lurus, bentuk kepala baik, jarak kaki depan atau

kaki belakang cukup lebar serta kaki kuat,


f. ambing cukup besar, pertautan pada tubuh cukup baik, apabila diraba lunak, kulit
halus, vena susu banyak, panjang dan berkelok- kelok, puting susu tidak lebih
dari 4, terletak dalam segi empat yang simetris dan tidak terlalu pendek,
g. tubuh sehat dan bukan sebagai pembawa penyakit menular, dan
h. tiap tahun beranak.
Selain keterangan diatas pemilihan bibit harus dipikirkan dan dilakukan
dengan cermat dengan memperhatikan hal-hal berikut :
1. Genetic atau keturunan
Bibit sapi perah harus berasal dari induk yang produktivitasnya tinggi dan
pejantan yang unggul. Hal ini disebabkan sifat unggul kedua induk akan menurun
kepada anaknya. Akan lebih baik lagi jika bibit tersebut berasal dari induk yang

produktifitasnya tinggi yang dikawinkan dengan pejantan unggul. Oleh karena itu
pencatatan (recording) dalam bagian reproduksi harus dilakukan agar calon bibit
dapat diketahui berasal dari turunan pejantan dan induknya.

Calon Bibit
2. Bentuk ambing
Bentuk ambing yang baik adalah simetris. Bentuk ambing pada sapi perah
dapat menentukan kuantitas dan kualitas susu yang akan dihasilkan. Ambing yang
baik adalah ambing yang besar, pertautan antara otot kuat dan memanjang sedikit
ke depan, serta putting normal (tidak lebih dari 4)

Ambing Simetris

Ambing Tidak Simetris

3. Eksterior atau Penampilan


Secara keseluruhan, sosok bibit sapi perah harus proporsional, tidak kurus
dan tidak terlalu gemuk, kaki berdiri tegak dan jarak antara kaki kanan dan kai kiri
cukup lebar (baik kai depan maupun belakang), serta bulu mengkilat. Perlu
diketahui, besar tubuh tidak menentukan kauntitas atau jumlah susu yang dihasilkan
serta tidak menentukan ketahanan terhadap penyakit.

4. Umur Bibit dan Ukuran Tubuh


Umur bibit sapi perah betina yang ideal adalah 1,5 tahun dengan bobot
sekitar 300 kg. Umur dapat ditaksir dengan melihat gigi. Selain itu juga harus
diperhatikan ukuran-ukuran tubuh sapi, seperti tinggi gumba, lingkar dada dan lainlainnya. Berdasarkan SNI (Standar nasional Indonesia) umur : 18 24 bulan, tinggi :
116 cm dan berat badan minimal 260 kg, sedangkan untuk FH bibit impor yaitu umur
: 20 24 bulan, tinggi 120 cm dan berat badan serendah-rendahnya 300 kg.
Sedangkan untuk pemilihan calon induk yang baik berdasarkan pengamatan
exterier antara lain :
a. berasal dari induk yang menghasilkan air susu tinggi,
b. kepala dan leher sedikit panjang, pundak tajam, badan cukup panjang,
punggung dan pinggul rata, dada dalam dan pinggul lebar,
c. jarak antara kedua kaki belakang dan kedua kaki depan cukup lebar,
d. pertumbuhan ambing dan puting baik,
e. jumlah puting tidak lebih dari 4 dan letaknya simetris, serta
f. sehat dan tidak cacat.

Persyaratan Umum

1. Sapi yang sehat dapat dilihat dari mata (mata tidak ngantuk, mata tidak layu,
mata tidak berwarna kuning atau merah), dilihat dari kulit dan bulu (kulit halus,
bulu berminyak, bulu tidak kusam, bulu tidak berdiri), dari mulut sapi (mulut sapi
basah normal, tidak berbuih terlalu banyak, mulut tidak kering dan tidak panas).
2. Sapi yang kuat memiliki 4 (empat) kaki yang sempurna, kokok dan postur
kakinya baik. Kaki yang kuat akan menopang badan sapi dengan baik, sehingga
sapi

kondisinya

nyaman

pada

saat berdiri dan

saat

jalan

tidak

sempoyongan, tidak diseret kakinya dan tidak gemetaran kakinya.


3. Sapi perah yang baik berasal dari peternak atau peternakan yang memelihara
sapi dengan cara yang baik. Cara pemeliharaan sapi yang baik dapat diketahui
dengan

melihat kandang

atau

melihat cara pengelolaan

sapi

atau

mengetahui siapa pemilik sapi perah tersebut.

Manajemen Pembibitan
Pengembangbiakkan dilakukan dengan metode Inseminasi Buatan (IB),
Transfer Embrio (ET) atau sistem perkawinan alam. Harus dihindari terjadinya kawin
sedarah (inbreeding). Sapi calon induk dikawinkan pada umur sekitar 15 bulan
setelah mengalami dua kali birahi. Pencatatan (recording) dilakukan secara teratur
dan terus menerus yang meliputi pemasangan eartag, foto ternak, identitas induk.
Pengontrolan Kebuntingan (PKB), tanggal bunting, tanggal kelahiran, berat badan,
jenis kelamin, tanggal dan perlakuan pengobatan. Bibit sapi perah hendaknya
memperoleh sertifikat bibit, yang dikeluarkan oleh lembaga yang berwenang.

Pemeliharaan
A. Pakan Sapi Perah
Pakan sapi perah yang utama terdiri atas hijauan dan konsentrat. Sapi perah
yang memperoleh pakan dari hijauan saja akan sulit mencapai produksi susu
tinggi, karena umumnya hijauan memiliki nutrisi kurang, sehingga pemberian pakan
hijauan saja pada sapi perah tidak mampu memenuhi kebutuhan protein. Sapi perah
dengan pakan konsentrat saja mampu berproduksi tinggi, namun membutuhkan
biaya mahal dan ada kemungkinan terjadi gangguan pencernaan. Untuk itu,
sebaiknya sapi perah diberikan pakan hijauan, konsentrat dan pakan tambahan atau

pelengkap.
Pakan yang diberikan kepada sapi perah secara umum berupa hijauan 60 %
dari BK (berat kering) dan 40 % Konsentrat. Pakan hijauan diberikan setelah
pemerahan susu dilakukan, sedangkan pemberian pakan konsentrat diberikan
sebelum sapi di perah. Pemberian air minum dilakukan secara ad libitum (ada setiap
saat).
Pemberian pakan sapi perah umumnya dibagi menjadi tiga bagian, yaitu:
a. Hijauan
Hijauan yang diberikan biasanya terdiri dari rumput dan leguminosa (kacangkacangan)
b. Konsentrat
Konsentrat yang umum digunakan biasanya oleh para peternak sapi perah
diantaranya adalah dedak, bungkil kelapa, bungkil kacang tanah, jagung dan
kedelai.
c. Limbah pertanian
Limbah pertanian yang biasa digunakan adalah sebagai berikut : jerami padi,
jerami jagung, jerami kedelai, dll.
Peternak sapi harus mempunyai beberapa pengetahuan penting dalam
memberikan bahan makanan, yaitu:
a. Bahan makanan harus mudh diperoleh dan sedapat mungkin harus tersedia
disekitar lokasi peternakaan.
b. Harus terjamin ketersediaannya sepanjang waktu dan dalam jumlah yang
mencukupi keperluan.
c. Bahan pakan harus memiliki harga yang layak dan sedapat mungkin mempunyai
fluktuasi harga yang tidak besar.
d. Bahan pakan harus tidak bersaing dengan kebutuhan maanusia yang utama.
e. Bahan pakan harus dapat di ganti oleh bahan pakan lain yang kandungan zatzat makanannya hampir setara.
f. Bahan pakan tidak mengandung racun dan tidak di palsukan atau tidak
menampakkan perbedaan warna, bau, atau rasa dari keadaan normal.

B. Pakan Hijauan
Pakan hijauan yang disediakan sebaiknya adalah pakan yang disukai ternak,
bergizi dan tidak mengandung racun. Peternak disarankan agar menanam tanaman
rumput dan legume di lahan miliknya untuk meningkatkan penyediaan pakan
hijauan

dan mengurangi biaya

pakan. Berdasar kualitasnya, pakan

hijauan

dikelompokkan kedalam kelompok pakan limbah pertanian, rumput dan daundaunan.


Limbah pertanian, misalnya jerami padi, jerami jagung dan pucuk daun
tebu. Limbah ini umumnya berkualitas rendah yaitu memiliki protein kasar di
bawah 4% dan mengandung sedikit vitamin A.
Rumput, misalnya rumput lapangan, rumput gajah, rumput setaria, rumput
liar dan lain sebagainya. Rumput umumnya berkualitas sedang yaitu memiliki protein
kasar 5-10% dan kalsium sekitar 0,3 -1,0%.
Daun-daunan, misalnya

daun

kacang

tanah, daun

kacang-kacangan,

lamtoro, kaliandra maupun gliricidae. Daun-daunan umumnya berkualitas tinggi


yaitu memiliki protein kasar diatas 10%, kalsium diatas 1,0% dan vitamin A tinggi.
C. Pakan Konsentrat
Pakan konsentrat umumnya disusun dari bahan-bahan pakan yang kaya
akan karbohidrat, protein, mineral dan vitamin. Bahan-bahan pakan sumber
karbohidrat antara lain: tepung jagung, wheat pollard, bekatul, ampas tahu, gaplek,
ubikayu dan onggok. Bahan-bahan

pakan

sumber protein antara lain: bungkil

kedelai, kulit kedelai, bungkil kopra dan bungkil sawit. Bahan-bahan pakan
sumber serat antara lain : tongkol jagung, tumpi jagung dan kulit kacang. Hindari
penggunaan bahan pakan yang kurang baik untuk sapi perah, misalnya kulit padi
(sekam), bekatul kasar, kulit kopi. Pakan konsentrat sapi perah disusun dari
berbagai bahan pakan tersebut di atas dengan kadar protein kasar lebih dari 13%,
Total Digestibel Nutrient (TDN)lebih dari 65% dan serat kasar kurang dari 18%.
D. Pakan Tambahan
Pakan tambahan atau pakan pelengkap yaitu bahan pakan yang perlu
ditambahkan kedalam pakan sapi perah untuk meningkatkan mutu atau kualitas
pakan, misalnya tepung tulang atau mineral untuk meningkatkan kadar mineral
pakan sehingga dapat mengurangi bahaya sapi lumpuh, garam dapur atau tetes
untuk meningkatkan kesukaan sapi perah terhadap pakan vitamin dan mineral untuk
meningkatkan kadar vitamin A dan kalsium terutama penting bagi sapi perah
yang memperoleh pakan dari jerami padi atau limbah pertanian

Pentingnya Air Bagi Sapi Perah


Air mutlak diperlukan dalam usaha peternakan sapi perah. Hal ini disebabkan
susu yang dihasilkan 87% berupa air dan sisanya berupa bahan kering. Disamping
itu, untuk mendapatkan1 litter susu, seekor sapi perah membutuhkan 3-4 litter air
minum. Untuk menghasilkan susu yang sebgaian besar berupa air tersebut,
keberadaan atau ketersediaan air dilingkungan sekitar lokasi peternakan harus
diperhitungkan.
Dalam peternkan ini, air digunakan tidak hanya untuk minum sapi namun juga
digunakan untuk memandikan sapi dan membersihkan kandang. Khusus untuk
minum, sebaiknya sapi diberikan minum secara adlibitum atau tidak terbatas
jumlahnya (sekenyangnya).

A. Manfaat Air Bagi Tubuh Ternak


Air sangat dibutuhkan bagi metabolisme tubuh dan berbagai fungsi biologis,
seperti pengaturan suhu tubuh, membantu proses pencernaan, pengaturan tekanan
darah, pertumbuhan fetus, produksi susu dan pengangkut nutrient, hormon
serta zat lain yang diperlukan oleh tubuh. Untuk itu, penyediaan air bagi ternak
sapi perah sangatlah penting.
B. Jumlah Kebutuhan Air Bagi Sapi Perah
Untuk menghasilkan 1 liter susu, seekor sapi perah membutuhkan 3 - 4
liter air minum. Jika seekor sapi perah menghasilkan 10 liter susu per hari, maka
diperlukan 30 - 40 liter air per hari. Jika sapi tersebut

menyusui diperlukan

tambahan air sekitar 0,86 liter air per liter susu. Konsumsi air bagi sapi perah
bunting juga meningkat sekitar 30 - 50%.
Air tidak hanya untuk minum sapi tetapi juga digunakan untuk memandikan
sapi dan membersihkan kandang. Diperhitungkan bahwa diperlukan minimal 50
liter air

per hari

bagi setiap

ekor sapi perah

penyediaan air untuk ternak sapi perah tidak dibatasi.

induk.

Namun

disarankan

C. Syarat air minum bagi sapi perah


Syarat air minum untuk sapi perah, antara lain (1) air yang disukai oleh sapi
perah pada umumnya adalah air dengan suhu lebih rendah dari suhu tubuhnya, air
yang terlalu dingin atau terlalu panas tidak disukai oleh sapi perah, (2) air yang
digunakan harus memenuhi baku mutu air dan bebas dari jasad renik pathogen
dan (3) air tersedia sepanjang tahun dalam jumlah yang mencukupi.

Manajemen Pemeliharaan
Pada pemeliharaan pedet yang terpenting adalah pemberian kolostrum,
pemberian

susu

dan

pakan

padat

dalam

jumlah

yang

cukup.

Penggembalaan/exercise dilakukan 1 3 jam setiap hari. Pedet harus diukur


pertumbuhan berat badannya. Kebersihan sapi dan lingkungan harus diperhatikan,
sapi dara dimandikan minimal satu kali sehari, sedangkan sapi laktasi dimandikan
sebelum pemerahan susu. Nilai Body Condition Score(BCS) sapi laktasi sebaiknya
tidak kurang dari 2,75 dan menjelang sapi kering kandang nilai BCS harus mencapai
3,5 - 4,0. Pakan hijauan diberikan 10% dari berat badan, sedangkan konsentrat 1,5
3,0% dari berat badan disesuaikan dengan produksi susu.

HAMA DAN PENYAKIT


Penyakit
1) Penyakit antraks
Penyebab : Bacillus

anthracis

yang

menular

melalui

kontak

langsung,

makanan/minuman atau pernafasan.


Gejala: (1) demam tinggi, badan lemah dan gemetar; (2) gangguan pernafasan; (3)
pembengkakan pada kelenjar dada, leher, alat kelamin dan badan penuh bisul; (4)
kadang-kadang darah berwarna merah hitam yang keluar melalui hidung, telinga,
mulut, anus dan vagina; (5) kotoran ternak cair dan sering bercampur darah; (6)
limpa bengkak dan berwarna kehitaman.
Pengendalian: vaksinasi, pengobatan antibiotika, mengisolasi sapi yang terinfeksi
serta mengubur/membakar sapi yang mati.
2) Penyakit mulut dan kuku (PMK) atau Apthae epizootica (AE)

Penyebab: virus ini menular melalui kontak langsung melalui air kencing, air susu,
air liur dan benda lain yang tercemar kuman AE.
Gejala: (1) rongga mulut, lidah, dan telapak kaki melepuh serta terdapat tonjolan
bulat berisi cairan yang bening; (2) demam atau panas, suhu badan menurun
drastis; (3) nafsu makan menurun bahkan tidak mau makan sama sekali; (4) air liur
keluar berlebihan.
Pengendalian: vaksinasi dan sapi yang sakit diasingkan dan diobati secara
terpisah.
3) Penyajit ngorok atau penyakit Septichaema epizootica (SE)
Penyebab: bakteri Pasturella multocida. Penularannya melalui makanan dan
minuman yang tercemar bakteri.
Gejala: (1) kulit kepala dan selaput lendir lidah membengkak, berwarna merah dan
kebiruan; (2) leher, anus, dan vulva membengkak; (3) paru-paru meradang, selaput
lendir usus dan perut masam dan berwarna merah tua; (4) demam dan sulit
bernafas sehingga mirip orang yang ngorok. Dalam keadaan sangat parah, sapi
akan mati dalam waktu antara 12-36 jam.
Pengendalian : vaksinasi anti SE dan diberi antibiotika atau sulfa.
4) Penyajit radang kuku atau kuku busuk (foot rot)
Penyakit ini menyerang sapi yang dipelihara dalam kandang yang basah dan kotor.
Gejala : (1) mula-mula sekitar celah kuku bengkak dan mengeluarkan cairan putih
keruh; (2) kulit kuku mengelupas; (3) tumbuh benjolan yang menimbulkan rasa sakit;
(4) sapi pincang dan akhirnya bisa lumpuh.
Pencegahan serangan : Upaya pencegahan dan pengobatannya dilakukan dengan
memotong kuku dan merendam bagian yang sakit dalam larutan refanol selama 30
menit yang diulangi seminggu sekali serta menempatkan sapi dalam kandang yang
bersih dan kering.
Mengobati Sapi Perah Yang Sakit
A. Penyakit Yang Sering Terjadi Pada Sapi Perah Induk
Terdapat dua penyakit yang sering terjadi pada sapi perah induk yaitu
Mastitis (radang kelenjar susu) yang terkait dengan produksi susu dan keguguran
(abortus) yang berkaitan dengan reproduksi.
1. Mastitis

a. Mastitis (radang kelenjar susu) pada sapi perah disebabkan oleh bakteri dan
dapat terjadi pada satu puting atau lebih.

Tanda terjadi Mastitis adalah

ambing terlihat bengkak, bila diraba terasa panas, warna kemerahan dan
terjadi perubahan fisik

air susu, mulai dari tidak keluar air susu, air susu

encer atau air susu menggumpal, pecah dan bercampur endapan. Untuk
mengetahui secara dini terjadi suatu

peradangan (Mastitis), perlu dilakukan

diagnosis terhadap mastitis melalui penghitungan jumlah sel somatik dalam air
susu. Sapi perah merupakan jenis sapi yang menghasilkan susu melebihi
kebutuhan untuk anaknya. Produksi susu sapi perah dipengaruhi oleh beberapa
faktor antara lain : bangsa dan individu, tingkat laktasi, kecepatan sekresi susu,
pemerahan, umur, siklus birahi, periode kering, pakan, lingkungan serta
penyakit. Penyakit yang sering dialami oleh ternak perah yaitu mastitis. Mastitis
adalah reaksi peradangan ambing yang disebabkan oleh kuman, zat kimia, luka
termis (bakar) atau luka mekanis. Peradangan ini menyebabkan bertambahnya
protein di dalam darah dan sel-sel darah putih didalam jaringan mammae.
Mastitis dapat timbul karena adanya reaksi dari kelenjar susu terhadap suatu
infeksi yang terjadi pada kelenjar susu tersebut. Reaksi ini ditandai dengan
adanya peradangan pada ambing untuk menetralisir rangsangan yang
ditimbulkan oleh luka serta untuk melawan kuman yang masuk kedalam kelenjar
susu agar dapat berfungsi normal. Mastitis dapat menyebabkan perubahan fisik,
kimia, dan bakteriologi dalam susu serta perubahan patologi dalam jaringan
glandula mammae. Perubahan yang kelihatan dalam susu meliputi perubahan
warna, terdapat gumpalan dan munculnya leukosit dalam jumlah besar. Metode
yang digunakan dalam mendeteksi adanya mastitis pada sapi perah untuk
mengetahui keabnormalan susu pada tingkat yang rendah (sub klinis), mudah
pelaksanaannya dan cepat dalam mendeteksi adanya mastitis. California
Mastitis Test (CMT) merupakan salah satu uji yang dapat digunakan dalam
pengujian mastitis pada sapi perah tersebut. CMT merupakan reaksi antara
reagen yang mengandung arylsulfonate dengan DNA sel leukosit yang
membentuk masa gel, sehingga kualitas aglutinasi atau konsistensi gel yang
terjadi merupakan gambaran jumlah sel leukosit yang hadir di dalam susu akibat
respon tubuh terhadap adanya infeksi bakteri. Semakin kental gel yang
terbentuk maka sel leukosit yang ada dalam susupun semakin banyak.
b. Untuk mencegah terjadinya Mastitis, tindakan yang dapat dilakukan antara

lain (i) menghindarkan terjadinya luka pada ambing atau puting pada saat
melakukan pemerahan maupun karena gesekan dengan lantai kandang, (ii)
diamati ada tidaknya mastitis dengan cara air susu pancaran pertama saat
pemerahan ditampung di strip cup, (iii) pencelupan puting dalam biosid 3.000IU
(3,0 mililiter biosid per liter air), (iv) penggunaan kain yang telah dicuci dan
didesinfektan sebelum digunakan untuk membersihkan (ngelap) ambing,
(v)pemberian vitamin A, E dan -karoten serta imbangan antara Co (Cobalt)
dan Zn (Seng) yang biasanya ada didalam konsentrat dan pakan hijauan yang
berkualitas dan (vi) uji lapang menggunakan pelarut khusus untuk uji Mastitis
atau California Mastitis Test (CMT).
c. Untuk mengobati Mastitis, tindakan yang dapat dilakukan antara lain (i) puting
dicelupkan ke dalam alkohol 70%, (ii) susu diperah sampai habis, (iii) infusi
antibiotik secara intra mamaria dengan 5% Povidone-Iodine (0,5% Iodine)
sebanyak 120 ml dan (iv)

injeksi kombinasi antibiotik penicillin dan

dihydrostreptomycin untuk menekan pertumbuhan bakteri penyebab mastitis


dan injeksi kombinasi dexamethasone

dan

antihistamin untuk menurunkan

peradangan.
2. Keguguran
a. Keguguran (abortus) adalah keluarnya fetus dalam keadaan mati sebelum
masa akhir kehamilan. Sapi yang mengalami abortus pada kebuntingan tiga
bulan atau lebih muda lagi biasanya tidak disertai gejala yang terlihat.
Kondisi ini biasanya ditandai dengan indikasi positif bunting pada saat
pemeriksaan kebuntingan setelah dua bulan kawin suntik, namun pada
pemeriksaan
Keguguran

bulan

ketiga

sangat merugikan

tidak ditemukan

lagi tanda

bagi peternak, karena

mengalami keguguran biasanya menjadi steril atau majir.


b. Penyebab
keguguran
antara lain
(i) kekeliruan

kebuntingan.

sapi induk yang


inseminasi yaitu

inseminasipada ternak sapi yang sedang bunting, (ii) kekeliruan pemberian


suntikan hormone prostaglandin atau estrogen, (iii) sapi kurang nutrisi/gizi, dan
(iv) kekeliruan pemberian pakan misalnya memberi pakan (tanaman) yang
beracun atau pakan berkadar estrogen tinggi.
c. Tanda-tanda sapi perah mengalami keguguran antara lain (i) tampak
keluarleleran kental berwarna putih (nanah bercampur darah dan berbau amis,
(ii) fetus

sudah berada di saluran vagina

dan cervik sudah membuka

pada pemeriksaan per rektal, dan (iii)


pada palpasi per vaginal.
d. Tindakan pencegahan

fetus teraba kepala dan kaki depan

terhadap keguguran antara lain (i) pengelolaan

sapidengan pemisahan kandang per individu, (ii) hindari lantai kandang


yang licin, (iii) hindari sapi bunting makan pakan beracun atau pakan
berkadarestrogen tinggi, dan (iv) dilakukan vaksinasi terutama pada sapi
berumur 4-6 bulan.
e. Sapi perah yang mengalami keguguran disarankan diobati dengan antibiotik
bolus 7 biji secara intra uterine dan injeksi antibiotik.
3. Penyakit pada Pedet
a. Pedet yang sehat ditunjukkan dengan tanda-tanda sebagai berikut yaitu (i)
gerakan aktif, lincah dan tidak lesu, (ii) bulu halus dan mengkilap, serta (iii) mata
jernih

dan

terang.

Pedet yang

tidak sehat atau

mengalami gangguan

kesehatan, menunjukkan tanda-tanda yaitu (i) gerakan lesu, bulu kusam,


sekitar ekor terlihat kotoran, perut buncit dan mata pucat, (ii) napsu makan
menurun, (iii) gejala diare yaitu mencret atau banyak kotoran bau pada lantai
kandang, (iv) Gejala

sulit bernafas

seperti batuk, hidungnya

berlendir.
b. Beberapa penyakit pedet yang umum terjadi
infeksi setelah

kelahiran, (ii)

diare pada

kotor dan

yaitu (i) radang pusar, karena


umur 1

bulan

pertama, (iii)

pernafasan terganggu pada umur 2 bulan setelah kelahiran, (iv) cacingan


dan (v) kembung atau gangguan pencernaan.
c. Pengobatan pada pedet yang sakit antara lain untuk radang pusar dengan
membersihkan nanah serta pemberian rivanol dan betadin (obat merah),
untuk mengurangi diare pada pedet dengan menggunakan pakan atau daundaunan yang telah dilayukan serta mengurangi pemberian susu, untuk
mengurangi cacingan dan kembung maka jangan diberikan rumput muda
atau rumput segar yang belum dilayukan.

Manajemen Kesehatan Hewan (Keswan)


Melakukan desinfeksi kandang dan peralatan secara teratur. Menjaga agar
tidak setiap orang bebas keluar masuk kandang, untuk mencegah penularan
penyakit. Menjaga agar lokasi usaha tidak mudah dimasuki binatang liar serta bebas

dari hewan peliharaan lainnya yang menularkan penyakit. Penanganan dengan


benar terhadap ternak yang sakit atau mati. Setiap kali pemerahan harus dilakukan
uji mastitis. Pemotongan kuku dilakukan minimal tiga bulan sekali. Mencatat setiap
pelaksanaan pengobatan dan vaksinasi dalam kartu pengobatan ternak.

PENGOLAHAN LIMBAH
Pengolahan limbah bertujuan untuk menjaga pencemaran lingkungan dan
memberikan pemasukan tambahan dari hasil olahan limbah. Unit pengolah limbah
akan mengolah limbah padat menjadi kompos/bokasi atau biogas, sedangkan
limbah cair dapat dialirkan ke kebun rumput sebagai penyubur.
Kotoran ditimbun di tempat lain agar mengalami proses fermentasi (+1-2 minggu)
dan berubah menjadi pupuk kandang yang sudah matang dan baik.

PERALATAN PENANGANAN SUSU SEGAR


Air susu yang diperah dari ambing sapi yang sehat dan dilaksanakan dengan
manajemen kesehatan pemerahan yang benar (Good Milking Practices), akan
menghasilkan susu yang memenuhi kaidah halal, aman, utuh dan sehat. Adalah
tugas para peternak dan para petugas yang menangani pengumpulan, pengiriman
susu segar, cooling center dan transportasi susu segar untuk menjaga agar
seminimal mungkin terjadi kontaminasi mikroba dari luar kedalam susu yang pada
akhirnya dapat berakibat turunnya kualitas susu atau kerusakan susu (milk
deterioration). Pelaksanan penanganan susu yang baik (Good Handling Practices)
memerlukan peralatan penanganan yang baik dan benar sesuai tempat tahapan
penanganan susu dilakukan.

Peralatan Penanganan Susu tersebut antara lain :


Peralatan di tempat Pemerahan

1. Ember Susu
Fungsi : Sebagai wadah penampungan susu yang diperah secara manual.
Spesifikasi : SK Ditjen Peternakan No. 17/1983 tentang wadah susu

2. SaringanSusu / Strainer
Fungsi : Benda-benda asing yang terikut air susu pada waktu pemerahan (rambut,
sel ephithel, kotoran lain), perlu disaring agar air susu benar-benar bersih.
Spesifikasi : SK Ditjen Peternakan No. 17/1983 tentang wadah susu

3. MilkCan
Fungsi : Sebagai alat untuk menampung dan menyimpan sementara susu hasil
pemerahan, untuk segera dikirim ke Koperasi / MCC (Milk Collecting Center)
maupun ke Industri Pengolahan Susu yang jarak dan waktu tempuhnya tidak lebih 2
jam dari proses pemerahan. Alat ini berbahan stainless steel/aluminium, berpenutup
rapat dan umumnya berkapasitas 5, 10, 20, 30, 40, 50 liter.
Spesifikasi : SK Ditjen Peternakan No. 17/1983 tentang wadah susu

Milk Can Bahan Stainless

Milk Can Aluminium

4. Mesin Pemerah Susu


Fungsi : Sebagai sarana untuk memerah susu secara pneumatis, dimana
pemerahan dilakukan dengan membuat tekanan vakum pada penampung dan susu
diperah kedalam penampung melalui unit perah . Pemerahan dengan mesin perah
akan mengurangi kontak susu dengan tukang perah dan lingkungan kandang,
sehingga susu hasil perahan lebih bersih dan higienis. Selain itu juga jumlah sapi
dan kapasitas pemerahan jauh lebih tinggi.
Spesifikasi : Pada dasarnya semua mesin pemerah susu terdiri atas :

a.
b.
c.
d.
e.

Pompa Vakum
Pulsator
Milk claw
Sedotan puting (Teat cup)
Wadah susu (Bucket)

Dikenal 3 (tiga) macam model mesin perah susu, yaitu :


1. Portable Milking Machine Milking, type ini semua peralatan mesin perah (Pompa
vakum s/d Bucket) ditaruh diatas Troley dan didorong ke sapi yang akan di
perah. Jumlah dan Volume bucket bervariasi, ada yang single bucket (25 lt, 30 lt)
ada yang double bucket. Demikian pula jumlah teat cup (cluster) ada yang single
ada pula yang double
2. Bucket Milking Machine
Pompa Vakum terpisah dan dihubungka di titik- titik tertentu dengan bucket
melalui pipa vakum sepanjang lorong kandang. Bucket, Pulsator serta teat cup
mendatangi tiap sapi yang akan diperah dan menyambung pulsator dengan pipa
vakum.
3. Flat Barn dan Herringbone Milking Machine
Milking machine type ini sekelompok sapi digiring ketempat pemerahan (milking
parlour) dengan alunan musik tertentu. Posisi sapi pada waktu diperah secara

berbaris miring (herringbone) atau tegak lurus (flat barn). Biasanya susu hasil
pemerahan serentak ini langsung dipompakan ke tangki cooling unit.

Manajemen Kesehatan Pemerahan


Manajemen kesehatan pemerahan adalah usaha yang harus dilakukan
sebelum pemerahan, pada saat pemerahan dan setelah pemerahan dengan tujuan
untuk mendapatkan susu yang halal, aman, utuh dan sehat. Juga untuk memelihara
kesehatan ambing sehingga produksi susu dapat meningkat secara optimal.

Dengan melaksanakan prosedur pemerahan yang benar (Good Milking


Practice) baik yang mencakup jarak pemerahan, perlakuan pendahuluan pada
ambing, cara pemerahan, pencegahan dan pengujian mastitis, dll, diharapkan hasil
pemerahan susu yang optimal. Selain prosedur pemerahan yang benar, juga perlu
diperhatikan peralatan untuk menampung susu harus bersih dan memenuhi
persyaratan yang ditetapkan dalam SK Ditjen Peternakan No. 17/1983 antara
lain :
1. Kedap air
2. Terbuat dari bahan yang tidak berkarat (stainless steel; aluminium)
3. Tidak mengelupas bagian-bagiannya

4. Tidak bereaksi dengan susu


5. Tidak merubah bahu, warna dan reaksi susu
6. Mudah dibersihkan dan disucihamakan

CARA TRANPORTASI SUSU YANG BAIK


Dalam pengangkutan jarak jauh, perlu peralatan pendingin untuk menjaga
kesegaran, karena air susu segar kesegarannya hanya mampu bertahan + 3 jam
sejak diperah dari induk. Produk harus diangkut dalam kendaraan yang bersih dan
menggunakan alat pendingin, pada kondisi yang sesuai dan tidak diletakkan
bersama-sama dengan benda-benda lain.
1. Transport Susu Mentah
Susu yang telah didinginkan di peternakan atau sentra pendinginan dapat di
kirim di dalam can susu atau tangki besar. Tangki pengiriman sudah di isolasi,
sehingga susu akan tetap dingin hingga tempat pengolahannya (bila
ketersediaan transportasi cepat, misal jarak yang pendek atau fasilitas jalan
yang bagus menyebabkan susu dapat dikirim sebelum suhu susu meningkat
menjadi 100 C

2. Transportasi Susu Dalam Can


Sebagai alternatif, susu dapat diisi ke dalam can dan dikirim dalam cannya.
Keuntungannya, susu dari peternak dengan kualitas rendah tidak akan
tercampur dengan susu dari peternak yang memiliki kualitas bagus. Bila can
tidak diisolasi, transport menuju industri pengolahan haruslah efisien sehingga
memungkinkan susu dapat mencapai pabrik dalam kondisi yang bisa diterima.
Dalam kasus peternak mengirimkan susunya dengan sistem kolektif, dianjurkan

agar can susu ditempatkan di area yang teduh sembari menunggu kendaraan
yang akan mengangkutnya.
Susu dengan kualitas rendah akan ditolak di tempat pengolahan sehingga
peternak akan kehilangan uangnya Pengirim susu juga akan kehilangan
uangnya jika kesalahan ada dipihaknya. Untuk mencegah hal buruk ini terjadi,
penanganan susu yang higiene sangat penting pada setiap tahap; saat di
peternakan, tempat pendinginan dan selama transportasi.

GAMBARAN PELUANG AGRIBISNIS


Agribisnis pada mulanya diartikan secara sempit, yaitu menyangkut subsektor
masukan (input) dan subsektor produksi (on farm). Pada perkembangan selanjutnya
agribisnis didefinisikan secara luas dan tidak hanya menyangkut subsektor masukan
dan produksi tetapi juga menyangkut subsektor pasca

produksi, meliputi

pemprosesan, penyebaran, dan penjualan produk. Dengan demikian agribisnis


peternakan merupakan kegiatan usaha yang terkait dengan subsektor peternakan,
mulai dari penyediaan sarana produksi, proses produksi (budidaya), penanganan
pasca panen, pengolahan, sampai pemasaran produk ke konsumen.
Yang dimaksud dengan agribisnis adalah suatu kesatuan kegiatan usaha
yang meliputi salah satu atau keseluruhan dari mata rantai produksi, pengolahan
hasil dan pemasaran yang ada hubungannya dengan pertanian dalam arti luas.
Pertanian dalam arti luas adalah kegiatan usaha yang menunjang kegiatan pertanian
dan kegiatan usaha yang ditunjang oleh kegiatan pertanian.
a)

Agribisnis merupakan suatu sektor ekonomi modern dan besar dari pertanian

primer

yang

mencakup

paling

sedikit

empat

subsistem,

yaitu

Subsistem agribisnis hulu (up-stream agribusiness), yaitu kegiatan ekonomi


yang menghasilkan dan memperdagangkan sarana produksi pertanian primer
(seperti industri pupuk, obat-obatan, benih atau bibit, alat dan mesin pertanian,
dan lain sebagainya.
b) Subsistem usahatani (on-farm agribusiness) yang dimasa lalu disebut sistem
pertanian primer.
c) Subsistem agribisnis hilir (down-stream agribusiness), yaitu kegiatan ekonomi
yang mengolah hasil pertanian primer menjadi produk olahan, baik dalam bentuk

yang siap untuk dimasak atau siap saji (ready to cook/ready to used) atau siap
untuk dikonsumsi (ready to eat) beserta kegiatan perdagangannya di pasar
domestik dan internasional;
d) Subsistem jasa layanan

pendukung

seperti

perkereditan,

asuransi,

transportasi, pergudangan, penyuluhan, kebijakan pemerintah, dan lain-lain.


Keempat subsistem tersebut saling terkait dan saling menentukan. Subsistem
usahatani memerlukan input dari subsistem agribisnis hulu. Sebaliknya subsistem
agribisnis hulu memerlukan subsistem usahatani sebagai pasar produknya.
Subsistem agribisnis hilir memerlukan bahan baku untuk diolah dan diperdagangkan
dari subsistem usahatani. Subsintem-subsistem di atas memerlukan subsistem jasa
layanan pendukung untuk memperlancar aktivitasnya. Dalam subsektor peternakan,
subsistem hulu meliputi industri bibit ternak, pakan ternak, obat-obatan dan vaksin
ternak, serta alat-alat dan mesin peternakan (alsinnak).
Berdasarkan jenis outputnya, subsistem usahatani dapat digolongkan menjadi
usaha ternak perah, usaha ternak potong/pedaging, usaha ayam petelur, dan lainlain. Subsistem agribisnis hilir meliputi usaha pemotongan hewan, industry susu,
industry pengalengan daging, industri telur asin, industri kulit, restaurant dan lain
sebagainya. Subsistem institusi penunjang meliputi lembaga penelitian pemerintah,
penyuluhan, lembaga keuangan, kesehatan hewan dan lain-lain.
Saat ini produksi sapi perah dalam negeri hanya mampu memasok susu segar
sekitar 30% dari kebutuhan konsumen, sisanya, sebanyak 70%, dipenuhi melalui impor
dalam bentuk susu bubuk. Oleh karena itu pemenuhan kebutuhan susu secara nasional
diperlukan upaya melalui produksi dalam negeri, antara lain dengan meningkatkan populasi
dan produktivitas sapi perah.

Bibit sapi perah memegang peranan penting dan bernilai strategis untuk
mendukung terpenuhinya kebutuhan susu, sehingga perlu dikembangkan usaha
pembibitan/rearing sapi perah yang dapat memenuhi persyaratan Standar Nasional
Indonesia (SNI) atau persyaratan teknis minimal.
Tujuan pengembangan usaha pembibitan sapi perah adalah melakukan
pemuliaan genetik, menyiapkan bibit sapi perah unggul yang adaptif, mendukung
upaya menciptakan sentra pembibitan sapi perah, dan meningkatkan produktivitas
sapi perah.

Usaha peternakan sapi perah keluarga memberikan keuntungan jika jumlah


sapi yang dipelihara minimal sebanyak 6 ekor, walaupun tingkat efisiensinya dapat
dicapai dengan minimal pengusahaannya sebanyak 2 ekor dengan rata-rata
produksi susu sebanyak 15 lt/hari. Upaya untuk meningkatkan pendapatan petani
melalui pembudidayaan sapi perah tersebut dapat juga dilakukan dengan melakukan
diversifikasi usaha. Selain itu melakukan upaya kooperatif dan integratif (horizontal
dan vertikal) dengan petani lainnya dan instansi-instansi lain yang berkompeten,
serta peluang pasar sangat terjamin.
Menejemen agribisnis adalah seperangkat keputusan untuk mendukung
proses agribis, mulai dari keputusan perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan,
pengawasan, pengendalian hingga evaluasi kegiatan agribisnis. Penerapan fungsifungsi menejemen dalam agribisnis berbeda dengan penerapan dalam bisnis.
Perbedaan tersebut didasarkan pada banyaknya karakteristik khusus usaha, skala
usaha, jenis komoditas dan variasi-variasi lainnya yang terdapat pada agribisnis.
Misal : penerapan fungsi perencanaan dalam agribisnis usaha tani ternak sapi harus
memperhatikan faktor iklim, karakter alamiah ternak sapi, karakter ketersediaan
hijauan pakan, kemungkinan serangan penyakit ternak dan lain sebagainya,
sedangkan perencanaan dalam bidang bisnis lainnya, hal-hal tersebut tidak ada.
Berdasarkan macam kegiatan yang ada pada agribisnis, maka manajemen
agribisnis ternak dapat diklasifikasikan menjadi beberapa macam, yaitu : manajemen
produksi dalam usaha produksi peternakan, manajemen produksi dalam usaha
penanganan dan pengelolaan produk peternakan, manajemen pemasaran dan
distribusi produk, manajemen resiko, manajemen teknologi dan manajemen
kelembagaan pendukung agribisnis.
Dalam rangka memberikan pemahaman tentang manajemen agribisnis bagi
petani ternak, sehingga diharapkan dapat bermanfaat sebagai acuan untuk
keberhasilan dan pengembangan usahatani ternaknya, maka perlu dijabarkan
unsur-unsur dan subsistem-subsisten yang terdapat di dalamnya. Selanjutnya unsur
dan subsistem tersebut perlu dialokasikan kepada para petani ternak, sehingga
makna dan isi dari manajemen agribisnis tersebut dapat diresapi secara benar.
Untuk mengalokasikan unsur dan subsistem tersebut, sangat membutuhkan
tenaga lapangan yang handal. Tenaga lapangan yang handal dalam sistem

agribisnis juga memerlukan perubahan perilaku pelayanan, yakni harus mampu: (a)
meningkatkan profesionalisme pelayanan dengan melakukan perbaikan mutu
layanan secara terus menerus yang mengacu kepada kebutuhan dan kepuasan
pelanggannya; (b) menguasai materi pelayanan yang menyangkut teknis produksi,
manajemen

agribisnis,

manajemen

hubungan

sistem

agribisnis,

informasi

permintaan pasar atau kebutuhan konsumen, jiwa kewirausahaan, serta etika bisnis
dan keunggulan bersaing; (c) tidak menjadikan petani dan perusahaan agribisnis
lainnya sebagai obyek tetapi sebagai subyek yang dapat menentukan masa
depannya sendiri; (d) melakukan fungsi melayani (konsultatif) dengan sistem
menu, (e) meningkatkan peralatan yang dibutuhkan untuk melakukan pelayanan
yang lebih komprehansif.
Usaha persusuan di Indonesia sudah sejak lama dikembangkan. Seiring
dengan perkembangan waktu, perkembangan persusuan di Indonesia dibagi
menjadi tiga tahap perkembangan, yaitu Tahap I (periode sebelum tahun 1980)
disebut fase perkembangan sapi perah, Tahap II (periode 1980 1997) disebut
periode peningkatan populasi sapi perah, dan Tahap III (periode 1997 sampai
sekarang) disebut periode stagnasi.
Pada tahap I, perkembangan peternakan sapi perah dirasakan masih cukup
lambat karena usaha ini masih bersifat sampingan oleh para peternak. Pada tahap
II, pemerintah melakukan impor sapi perah secara besar-besara pada awal tahun
1980-an. Tujuan dilakukannya impor besar-besaran adalah untuk merangsang
peternak untuk lebih meingkatkan produksi susu sapi perahnya. Selain itu,
peningkatan populasi sapi perah ditunjang oleh permintaan akan produk olahan
susu yang semakin meningkat dari masyarakat. Di samping itu, pemerintah
mencoba melalukan proteksi terhadap peternak rakyat dengan mengharuskan
Industri Pengolahan Susu (IPS) untuk menyerap susu dari peternak. Sedangkan
untuk tahap III, perkembangan sapi perah mengalami penurunan dan stagnasi. Hal
tersebut dipengaruhi oleh kejadian krisis ekonomi yang melanda Indonesia. Di
samping itu, pemerintah mencabut perlindungan terhadap peternak rakyat dengan
menghapus kebijakan rasio susu impor dan susu lokal terhadap IPS (Inpres
No.4/1998). Kebijakan ini sebagai dampak adanya kebijakan global menuju
perdagangan bebas barrier. Berdasarkan dengan kebijakan tersebut, maka peternak

harus mampu bersaing dengan produk susu dari luar negeri, baik dari sisi kuantitas
maupun kualitas.
Salah satu faktor yang menentukan suksesnya usaha peternakan sapi perah
ialah pemberian pakan ternak. Pakan Ternak merupakan segala sesuatu yang dapat
diberikan kepada ternak (baik berupa bahan organik maupun non organik) yang
sebagian atau seluruhnya dapat dicerna oleh ternak tanpa mengganggu kesehatan
ternak. Apabila mereka tidak mendapatkan pakan ternak yang baik dan cukup, juga
tak akan menghasilkan susu sebagaimana mestinya.
Bagi semua mahluk hidup, pakan mempunyai peranan sangat penting
sebagai

sumber

energi

untuk

pemeliharaan

tubuh,

pertumbuhan

dan

perkembangbiakan. Selain itu, pakan juga dapat digunakan untuk tujuan tertentu,
misalnya untuk menghasilkan warna dan rasa tertentu. Fungsi lainnya diantaranya
yaitu sebagai pengobatan, reproduksi, perbaikan metabolisme lemak dan lain-lain.
Namun pemberian pakan berlebih dapat membuat hewan peliharaan menjadi rentan
terhadap penyakit, produktifitasnya pun akan menurun.
Kebiasaan peternak sapi perah di Indonesia adalah pemberian hijauan pada
ternak dengan sistem cut and carry. Artinya, para peternak mencari dan
mengumpulkan hijauan hari ini untuk kebutuhan sapi perah esok harinya. Kebutuhan
hijauan untuk sapi perah dalam bentuk segar adalah 10% dari bobot tubuhnya.
Misalnya, jika bobot badan sapi perah sebesar 400 kg, maka hijauan yang diberikan
minimal 40 kg/hari/ekor.
Pakan yang diberikan berupa hijauan dan konsentrat. Hijauan yang berupa
jerami padi, pucuk daun tebu, lamtoro, alfalfa, rumput gajah, rumput benggala atau
rumput raja. Hijauan diberikan siang hari setelah pemerahan sebanyak 30-50
kg/ekor/hari. Pakan berupa rumput bagi sapi dewasa umumnya diberikan sebanyak
10% dari bobot badan (BB) dan pakan tambahan sebanyak 1-2% dari BB. Hijauan
pakan ternak memegang peranan penting dalam usaha budidaya sapi perah, hal
tersebut antara lain karena sapi perah merupakan ternak ruminansia sesuai dengan
sifat fisiologis sapi yang memiliki perut ganda.
Peluang Usaha Peternakan Usaha Pengolahan Susu
Susu merupakan salah satu bahan makanan sumber hewani yang sangat
penting bagi manusia dengan kandungan gizi tinggi dan lengkap. Susu segar yang

dihasilkan dari sapi perah memiliki kandungan protein, lemak, vitamin, dan mineral
dalam perbandingan seimbang, sehingga susu disebut sebagai makanan yang
sempurna. Produk susu murni sangat berkaitan dengan peternakan sapi perah dan
kegiatan proses produksinya.
Usaha peternakan merupakan salah satu sub-sektor ekonomi yang sejak
awal Pelita I, tahun 1969 telah banyak memberikan sumbangan secara signifikan
bagi pembangunan nasional. Peternakan sapi perah yang menghasilkan susu segar
saat ini sedang mendapat perhatian dari pemerintah. Kebijaksanaan pemerintah
diarahkan untuk membangun dan membina usaha peternakan agar mampu
meningkatkan produksi dengan mutu yang baik dan harga dapat terjangkau seluruh
lapisan masyarakat, serta dapat memperbaiki kesejahteraan peternak.
Peluang perkembangan usaha pengolahan susu masih terbuka luas untuk
tumbuh dan berkembang sehubungan dengan meningkatnya jumlah penduduk,
peningkatan pendapatan per kapita, peningkatan kesadaran gizi masyarakat, dan
sebagainya. Pertumbuhan penduduk dapat meningkatkan jumlah konsumsi susu
nasional, sedangkan peningkatan kesadaran gizi masyarakat dan pendapatan per
kapita akan meningkatkan konsumsi susu oleh masyarakat.
Usaha pengolahan susu nasional menghadapi tantangan untuk memenuhi
permintaan susu di masa datang yang sangat menjanjikan. Negara-negara yang
telah maju dalam usaha pengolahan susu seperti Australia, New Zealand dan
Amerika memperlihatkan bahwa agribisnis sapi perah, sebagai usaha hulu usaha
pengolahan susu, merupakan kegiatan ekonomi yang memberikan manfaat sangat
besar baik bagi pengusaha, masyarakat konsumen dan bagi pemerintah. Ditinjau
dari potensi wilayahnya, Indonesia mempunyai ciri-ciri geografis, ekologi dan
kesuburan lahan yang kuantitas maupun kualitasnya tidak kalah dibandingkan
dengan negara-negara maju tersebut.
Pesatnya perkembangan usaha susu segar dalam negeri selama periode pra
krisis ekonomi tidak terlepas dari berbagai kebijakan yang kondusif. Kebijakan
pemerintah yang mewajibkan usaha pengolahan susu menyerap susu segar dalam
negeri sebagai pendamping dari susu impor untuk bahan baku usahanya, selain
menguntungkan peternak yaitu menjamin pemasaran susu segar mereka, juga

disinyalir telah menciptakan inefisiensi usaha peternakan sapi perah sebagai usaha
hulu usaha pengolahan susu. Namun demikian, intervensi tersebut dapat ditolerir,
karena selama ini usaha peternakan sapi perah lebih banyak ditujukan pada
pencapaian tujuan sosial, yaitu penciptaan lapangan kerja.
Adanya krisis ekonomi, harga produk susu olahan dan bahan baku impor
meningkat sangat tajam. Kondisi ini dapat meningkatkan daya saing produk susu
segar dalam negeri, karena harganya relatif menjadi jauh lebih murah. Selain faktor
harga di atas, lingkungan perdagangan yang berubah juga diduga akan
mempengaruhi harga susu segar dalam negeri. Sesuai kesepakatan dengan IMF,
sejak tahun 1998 mekanisme impor dan perdagangan susu sepenuhnya diserahkan
pada mekanisme pasar (implikasi dari dicabutnya kebijakan pemerintah tentang
kewajiban usaha susu nasional menyerap susu segar dalam negeri sebagai
pendamping susu impor). Harga susu dalam negeri akan menjadi lebih mahal,
sehingga usaha pengolahan susu akan cenderung mengimpor bahan baku susu dari
pada membeli susu segar dalam negeri.
Posisi Indonesia dalam perdagangan internasional pada saat ini adalah
sebagai negara pengimpor hasil susu, sementara posisi sebagai produsen susu
untuk pasar dunia relatif sangat kecil. Negara-negara maju dalam agribisnis sapi
perah seperti New Zealand dan Australia merupakan dua negara tetangga yang
mengincar Indonesia sebagai pasar susu ekspor. Menurut perhitungan mereka,
negara-negara Asia termasuk Indonesia tidak akan mampu menghasilkan susu yang
cukup dan kompetitif dalam 5 10 tahun mendatang. Saat ini, pasar dunia sangat
menggairahkan karena harga dan permintaan akan berbagai produk susu dunia
sedang meningkat.
New Zealand dan Australia adalah dua negara produsen susu dunia yang
akan melakukan restrukturisasi usaha terutama pengembangan investasi untuk
menanggapi kenaikan permintaan susu khususnya di Asia. Sementara itu, kedua
negara tersebut secara terus menerus memperjuangkan untuk meniadakan segala
hambatan perdagangan produk susu dunia seperti subsidi dan quota, karena
mereka mempunyai kepentingan besar bagi pemasaran susu ke seluruh dunia.

Amerika Serikat merupakan salah satu produsen susu terbesar dunia, selain
New Zealand dan Australia. Negara ini dalam memperluas pasar hasil ternaknya,
khususnya susu, berusaha mendorong dipercepatnya perdagangan susu yang
bebas karena diperkirakan free trade tidak akan mempengaruhi harga susu dalam
negeri, sementara akses pasar ekspor meningkat. Namun, beberapa negara
penghasil susu dunia lain seperti Eropa Timur tidak akan mudah segera memasuki
pasar bebas, karena mereka menerapkan quota impor untuk melindungi harga susu
dalam negeri. Penerapan quota impor dilakukan karena diperkirakan harga susu
dalam negeri Eropa Timur akan anjlok jika quota impor tersebut dicabut.
Indonesia di tingkat dunia mempunyai posisi sebagai negara konsumen
produk susu. Tampaknya Indonesia harus menghadapi kenyataan ini untuk bersiapsiap menjadi negara importir hasil ternak seperti Jepang, khususnya pada usaha
pengolahan susu, jika Indonesia tidak segera membenahi sistem agribisnis
peternakannya. Hal ini memberikan isyarat bahwa Indonesia pada saat ini tidak
perlu terlalu memikirkan tentang daya saing untuk tujuan ekspor atau substitusi
impor karena tidak akan memiliki kemampuan untuk merealisasikannya. Hal ini
terbukti bahwa setelah krisis ekonomi seperti sekarang ini, daya saing susu
Indonesia sangat kompetitif, karena 30% lebih murah, namun usaha susu nasional
tidak dapat melakukan ekspor (dan juga substitusi impor) selain menjaga pasar yang
sudah ada.
Tantangan dan peluang yang dihadapi usaha pengolahan susu nasional ke
depan perlu mendapat perhatian serius dari para peternak sebagai usaha hulu
usaha pengolahan susu, perbankan sebagai penyedia kredit investasi, pemerintah
sebagai penentu kebijakan serta integrasi model sistem agribisnis usaha
pengolahan susu yang berada di hilir (usaha makanan dan lainnya). Perpaduan
unsur-unsur ini diharapkan mampu membawa usaha pengolahan susu nasional
lebih kompetitif dan memberikan sumbangan lebih besar terhadap pembangunan
nasional.
Mengingat Susu merupakan bahan makanan berkadar asam rendah (pH
sekitar 6,6), maka didalam proses penanganan pasca panen dan pasteurisasi susu
peranan bakteri sebagai penyebab kerusakan susu harus mendapat perhatian

utama. Mikroba lain seperti Jamur dan Yeast sangat mudah dimusnahkan dengan
perlakuan panas pada suhu yang relatif rendah. Oleh karena peranan bakteri sangat
signifikan dalam kerusakan bahan makanan (susu) maka perlu ditinjau sedikit lebih
dalam mengenai jasad renik yang bernama bakteri ini. Pada dasarnya dikenal 3
macam type bakteri, yaitu ; Bakteri Pathogen ; Bakteri Pembentuk Spora dan Bakteri
Vegetative :
1. Bakteri Pathogen adalah jenis-jenis bakteri yang dapat menyebabkan penyakit
pada manusia atau dapat meghasilkan racun (toksin) yang berbahaya bagi
kesehatan manusia. Contoh dari bakteri pathogen a.l : Bakteri TBC; Coli, dll.
2. Bakteri Pembentuk Spora, sangat perlu diperhatikan bila akan memproduksi
bahan makanan steril dan berasal dari bahan makanan berkeasaman rendah.
Satu bakteri dalam lingkungan yang kritis akan melindungi diri dengan jalan
membentuk spora. Dan bila kemudian keadaan lingkungan memungkinkan
pertumbuhan lagi maka satu spora tersebut akan berkecambah dan membentuk
satu bakteri lagi.
3. Bakteri Vegetative merupakan semua bentuk bakteri yang dalam keadaan
hidup, tumbuh dan berkembang.
Seperti kita ketahui bakteri berkembang biak dengan jalan membelah diri,
yaitu dari 1 sel bakteri menjadi 2 dan dari 2 menjadi 4 sel, demikian seterusnya.
Disini dikenal adanya istilah/definisi waktu pertumbuhan, yaitu jarak waktu yang
dipakai untuk melakukan pembelahan diri. Misalnya dari 1 sel mejadi 2 sel. Waktu
pertumbuhan bakteri sangat tergantung dari keadaan lingkungan dimana bakteri
tersebut berada. Sebagai contoh bakteri E. Coli waktu pertumbuhannya hanya 10
12 menit pada lingkungan yang optimal.
Adapun faktor-faktor lingkungan yang berpengaruh dalam pertumbuhan
bakteri adalah :
1.

Temperatur/Suhu

2.

Komposisi bahan makanan

3.

Kelembaban

4.

Oksigen.

Produk susu
Produk susu itu sendiri terbagi atas :
1. Evaporated Milk
2. Pasteurized Milk
3. UHT
4. Krim Susu, dapat diolah lebih lanjut menjadi :
a) Butter Milk
b) Mentega
Hasil olahan lain adalah :
a. Cream product (single cream, double cream, whipping creamdsb)
b. Milk Fat, dapat diolah lebih lanjut menjadi Susu Kental Manis

5. Skim Milk, diolah lebih lanjut menjadi Susu Bubuk (Skim)


6. Susu Bubuk (whole)
Selain dikonsumsi langsung, dapat diolah lebih lanjut menjadi :
a) Ice Cream Milk Powder
b) Fermented Mlk (Yogurt / Keffir)
7. Ice Cream
8. Tahu Susu, Kerupuk Susu
9. Keju

10. Whey , diolah lebih lanjut menjadi :


a. Whey protein concentrate
b. Laktosa
c. Whey Concentrate

PENUTUP
Demikian sekilas informasi budidaya ternak sapi perah, semoga informasi ini
dapat memotivasi masyarakat peternakan sapi perah di Kabupaten Garut, dalam
upaya peningkatan pembangunan peternakan yaitu untuk meningkatkan kualitas
bibit dan produksi/produktivitas sehingga dapat menjamin kelangsungan usaha sapi
perah di Kabupaten Garut.
Semoga terdapat manfaat yang sebesar-besarnya. Buku ini masih banyak
kekurangan, untuk itu mohon maklum atas kekurangan dan kelemahannya, namun
tidak mengurangi nilai arti dalam upaya pengembangan dan peningkatan
pembibitan/budidaya ternak sapi perah yang harus tercipta di Kabupaten Garut
dalam upaya peningkatan pembangunan peternakan