Anda di halaman 1dari 5

SOP

UPT
Puskesmas
Sangatta Selatan
1. Pengertian

2. Tujuan
3. Kebijakan
4. Referensi

5. Alat Dan Bahan

6. Prosedur

PEDIKULOSIS KAPITIS
No. Dokumen :
No. Revisi
:
Tanggal
:
Terbit
Tanggal
:
berlaku
Halaman
: 1/2
Dr.Suriani
NIP. 196212261999032001

Pedikulosis kapitis adalah infeksi dan infestasi kulit kepala dan


rambut manusia yang disebabkan oleh kutu kepala Pediculus
humanus var capitis.
Penularan melalui kontak langsung dengan agen penyebab.
a. Kontak fisik erat dengan kepala penderita, seperti tidur bersama.
b. Kontak melalui fomite yang terinfestasi, misalnya pemakaian
bersama aksesori kepala, sisir, dan bantal juga dapat menyebabkan
kutu menular.
Agar petugas medis dan paramedis dapat memahami dan
memberikan penanganan yang tepat pada pasien
Keputusan Kepala Puskesmas . Nomor tentang
Peraturan menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 5 Tahun
2014 Tentang Panduan Praktik Klinis Bagi Dokter di Fasilitas
Pelayanan Kesehatan Primer
Alat :
- Loop
Bahan
- RM Pasien
- Pulpen
1. Petugas memanggil pasien sesuai nomor urut
2. Petugas memberi salam saat menerima pasien.
3. Petugas melakukan anamnesis pada pasien, menanyakan
keluhan utama pasien, apakah ada gatal di kepala akibat reaksi
hipersensitivitas terhadap saliva kutu saat makan maupun
terhadap feses kutu. Petugas juga menanyakan faktor resiko
diantaranya : status sosioekonomi yang rendah, higienitas
perorangan yang rendah.
4. Petugas melakukan pemeriksaan kulit kepala pada pasien,
terdapat lesi kulit terjadi karena bekas garukan, yaitu bentuk erosi
dan ekskoriasi. Bila terdapat infeksi sekunder oleh bakteri, maka
timbul pus dan krusta yang menyebabkan rambut bergumpal,
disertai dengan pembesaran KGB regional, ditemukan telur dan
kutu yang hidup pada kulit kepala dan rambut. Telur P. humanus
capitis paling sering ditemukan pada rambut di daerah oksipital
dan retroaurikular.
5. Petugas menegakkan diagnosis berdasarkan hasil pemeriksaan.
6. Petugas melakukan tatalaksana sebagai berikut:
a. Sebaiknya rambut pasien dipotong sependek mungkin,
kemudian disisir dengan menggunakan sisir serit, menjaga
kebersihan kulit kepala dan menghindari kontak erat dengan
kepala penderita.
b. Pengobatan topikal merupakan terapi terbaik, yaitu dengan
pedikulosid dengan salah satu pengobatan di bawah ini:
1. Malathion 0.5% atau 1% dalam bentuk losio atau spray,

7. Diagram Alir

dibiarkan 1 malam.
2. Permetrin 1% dalam bentuk cream rinse, dibiarkan dalam 2
jam
3. Gameksan 1%, dibiarkan dalam 12 jam.
Pedikulosid sebaiknya tidak digunakan pada anak usia kurang
dari 2 tahun.
Cara penggunaan: rambut dicuci dengan shampo, kemudian
dioleskan losio/krim dan ditutup dengan kain. Setelah menunggu
sesuai waktu yang ditentukan, rambut dicuci kembali lalu disisir
dengan sisir serit.
Konseling dan Edukasi
Edukasi keluarga tentang pedikulosis penting untuk
pencegahan. Kutu kepala dapat ditemukan di sisir atau sikat
Memanggilpasien sesuai
nomor urut

Petugas menegakkan
diagnosa

Petugas memberikan
terapi berdasarkan
hasil pemeriksaan dan
diagnosa

8. Unit Terkait
9. Dokumen Terkait

Petugas melakukan
anamnesa pada pasien

Petugas menanyakan keluhan


utama pasien

Petugas melakukan
pemeriksaan fisik

Petugas melakukan pemeriksaan


vital sign

Petugas mencatat hasil


di rekam medik

menulis diagnose pasien ke


buku register.

Poli Umum
Apotik
Rekam Medik
Register
Blanko resep

10. Rekaman historis perubahan


N
Yang dirubah
o

Isi Perubahan

PEDIKULOSIS KAPITIS
DAFTAR No.
:
TILIK
Dokumen
No. Revisi
:

Tgl mulai diberlakukan

Tanggal
Terbit
Tanggal
berlaku
Halaman

:
:
: 1/2

UPT
Puskesmas
Sangatta Selatan
No

Dr.Suriani
NIP. 196212261999032001

Langkah Kegiatan

Apakah

Apakah

Apakah

Apakah

Apakah

petugas memanggil pasien sesuai nomor


urut?
petugas
memberikan
salam
saat
menerima pasien?
petugas melakukan anamnesis pada
pasien, menanyakan keluhan utama
pasien, apakah ada gatal di kepala akibat
reaksi hipersensitivitas terhadap saliva
kutu saat makan maupun terhadap feses
kutu. Petugas juga menanyakan faktor
resiko diantaranya : status sosioekonomi
yang rendah, higienitas perorangan yang
rendah?
petugas melakukan pemeriksaan kulit
kepala pada pasien, terdapat lesi kulit
terjadi karena bekas garukan, yaitu
bentuk erosi dan ekskoriasi. Bila terdapat
infeksi sekunder oleh bakteri, maka timbul
pus dan krusta yang menyebabkan
rambut bergumpal, disertai dengan
pembesaran KGB regional, ditemukan
telur dan kutu yang hidup pada kulit
kepala dan rambut. Telur P. humanus
capitis paling sering ditemukan pada
rambut
di
daerah
oksipital
dan
retroaurikular?
petugas
menegakkan
diagnosis
berdasarkan hasil pemeriksaan?

Ya

Tidak

Tidak Berlaku

Apakah

Apakah

Apakah

Apakah

petugas melakukan talaksanaan parotitis


sebagai berikut:
a. Sebaiknya rambut pasien dipotong
sependek mungkin, kemudian disisir
dengan menggunakan sisir serit,
menjaga kebersihan kulit kepala dan
menghindari kontak erat dengan
kepala penderita.
b. Pengobatan topikal merupakan terapi
terbaik, yaitu dengan pedikulosid
dengan salah satu pengobatan di
bawah ini:
Malathion 0.5% atau 1% dalam bentuk
losio atau spray, dibiarkan 1 malam.
Permetrin 1% dalam bentuk cream
rinse, dibiarkan dalam 2 jam
Gameksan 1%, dibiarkan dalam 12
jam.
Pedikulosid sebaiknya tidak digunakan
pada anak usia kurang dari 2 tahun.
Cara penggunaan: rambut dicuci dengan
shampo, kemudian dioleskan losio/krim
dan ditutup dengan kain. Setelah
menunggu sesuai waktu yang ditentukan,
rambut dicuci kembali lalu disisir dengan
sisir serit.
Konseling dan Edukasi
Edukasi keluarga tentang pedikulosis
penting untuk pencegahan. Kutu kepala
dapat ditemukan di sisir atau sikat rambut,
topi, linen, boneka kain, dan upholstered
furniture, walaupun kutu lebih memilih
untuk berada dalam jarak dekat dengan
kulit kepala, sehingga harus menghindari
pemakaian alat-alat tersebut bersamasama.
Anggota keluarga dan teman bermain
anak yang terinfestasi harus diperiksa,
namun terapi hanya diberikan pada yang
terbukti mengalami infestasi. Kerjasama
semua pihak dibutuhkan agar eradikasi
dapat tercapai?
petugas
menulis
hasil
anamnesis,
pemeriksaan fisik, diagnosa dan terapi ke
dalam rekam medik?
petugas menandatangani rekam medik?
petugas menulis hasil diagnose pada
buku register?

CR: %.

Sangatta,
Pelaksana/Auditor

()