Anda di halaman 1dari 2

BBLR

Nomor Dokumen :
Nomor Revisi :
SPO
Tanggal Terbit : 2 Mei 2016
Halaman
: 1 dari 2
DitetapkanOleh
Pemda
Polewali
Mandar

Kepala Puskesmas Pekkabata

Puskesmas
Pekkabata

drg. Chairiah Dachlan S, M.Kes


Nip. 19620227 199203 2 003
A. PENGERTIAN
Penanganan Bayi Baru Lahir dengan Berat Badan di bawah normal yaitu kurang dari
2500 gram secara terkodinir oleh petugas Puskesmas.
B. TUJUAN
Sebagai pedoman petugas dalam menangani kasus BBLR
C. KEBIJAKAN
1. Undang-undang Nomor 36 tahun 2009 Tentang Kesehatan
2. PERMENKES Nomor 128 Tahun 2004 Tentang Kebijakan Dasar Pusat kesehatan
Masyarakat
3. PERMENKES Nomor 741 Tahun 2008 Tentang Sistem dan Pelayanan Maternal

D. REFERENSI
JNPK-KR.2014.Pelatihan Penanganan Kegawatdaruratan Maternal Dan Neonatal
Tahap Awal (PONED).Jakarta.
E. PROSEDUR PENANGANAN
1. Petugas mempersiapkan alat dan bahan yang di perlukan
2. Bidan memotong tali pusat dengan gunting tali pusat steril
3. Bidan mengikat tali pusat dengan umbilical clem atau benang tali pusat steril
4. Bidan membungkus tali pusat dengan kasa steril
5. Bidan membersihkan badan neonatus dengan handuk bersih dan kering
6. Bidan membersihakan jalan nafas dengan slem secher
7. Bidan memastikan jalan nafas sudah bersih
8. Bidan menilai APGAR
9. Bidan menimbang atau mengukur bayi terdiri dari panjang badan,
lingkar dada, lingkar kepala
10. Dokter atau bidan menegakan diagnosis
11.Dokter atau bidan memasang infuse RL
12.Bidan memasang O2 dengan dosis 1 lt per menit
13.Dokter memberikan antibiotic Ampisilin 50 mg/ Kg BB atau sesuai kebutuhan
14. Bidan memasang NGT bila perlu
15.Bidan memasukan neonatus ke dalam incubator
16.Bidan merujuk ke RS bila tidak dapat ditangani di Pu

F. DIAGRAM

Bayi lahir

Potong dan ikat tali pusat


Bersihkan badan bayi dengan handuk kering
Bebaskan jalan nafas
Pastikan jalan nafas sudah bersih
Nilai AFGAR score
Timbang berat badan serta ukur tinggi badan,
lingkar kepala dan lingkar dada

Berat badan
<2500 gram

Bayi Berat Lahir


Rendah

Lakukan manajemen umum


Stabilisasi suhu, jaga bayi tetap hangat
Jaga jalan nafas tetap bersih dan terbuka
Nilai segera kondisi bayi tentang tanda vital : pernafasan,
denyut jantung, warna kulit ,dan aktifitas

Bayi asfiksia?

ya

Lakukan Manajemen
bayi asfiksia

tidak

Bayi sakit
Berikan
minum
seperti pada
bayi sehat
(jika

Bayi sehat

Biarkan bayi menyusu ke ibu semau bayi,


anjurkan untuk lebih sering(setiap 2 jam bila
perlu)
Pantau pemberian minum dan kenikan berat
badan

Suhu bayi stabil


Toleransi minuman peroral baik, diutamkan
pemberian ASI, bila tidak dapat dilakukan dengan
cara menetek dapat dilakukan dengan alternatif
cara pemberian minum yang lain
Ibu sanggup merawat BBLR di rumah

Rujuk

pulang