Anda di halaman 1dari 8

Halaman 1

tindakan
ISBN: 978 - 979-16353 - 7 - 0
Makalah ini telah dipresentasikan pada Seminar Internasional dan Konferensi Nasional
Keempat
Pendidikan Matematika 2011 "MembangunKarakterBangsamelaluiKemanusiaan
Pendidikan Matematika ". DepartemenPendidikanMatematika,NegeriYogyakarta
Universitas, Yogyakarta, 21-23 Juli 2011
P - 53
Meningkatkan Kecerdasan Emosional Mahasiswa
Dengan Belajar Matematika
2
Hasratuddin
1
1
Universitas Negeri Medan
Email: siregarhasratuddin @yahoo.com
Abstrak.
Tulisan ini bertujuan untuk memberikan gambaran pendidikan matematika realistik dalam
meningkatkan emosional
intelijen. Matematika adalah alat yang dapat dikembangkan untuk mendorong pemikiran
(penalaran) dan sikap
(emosi) (Nelissen, 2007). Kecerdasan emosional adalah kemampuan merasakan, memahami
dan secara efektif menerapkan
kekuatan dan kepekaan emosional sebagai sumber energi dan sebagai motivator. Model yang
muncul
dari kegiatan matematika siswa dapat meningkatkan interaksi di kelas, sehingga mengarah ke
tingkat
pemikiran matematika dan pendidikan tinggi demokrasi bermakna. Dengan demikian, belajar
matematika adalah
belajar realistis aktif melibatkan siswa baik secara fisik dan mental (berpusat belajar siswa),
dan
demokratis, sehingga memiliki profil yang lebih baik dalam kemampuan berpikir kritis dan
kecerdasan emosional
siswa.
Kata kunci: kecerdasan emosional, belajar, matematika, konstruktif, interaktif,
reflektif, realistis.
pengantar
Konsep kecerdasan emosional berasal dari konsep "sosial
intelijen "yang pertama kali diungkapkan oleh Thorndike pada tahun 1920 (Gardner, 1999)
yang
membagi kecerdasan menjadi tiga kelompok, yaitu;
1.
Intelijen abstrak, kemampuan untuk memahami dan memanipulasi dengan verbal dan
simbol matematika.
2.
Intelijen beton, kemampuan untuk memahami dan memanipulasi objek.
3.
Kecerdasan sosial, kemampuan untuk memahami dan berhubungan dengan orang.
Namun, Gardner (1999) menggabungkan interpersonal dan intrapersonal

intelijen dalam teori kecerdasan. Kedua intelijen yang tergabung dalam sosial
kecerdasan, dan ia didefinisikan sebagai berikut:
1.
Kecerdasan interpersonal adalah kemampuan untuk memahami orang lain, apa yang
memotivasi
mereka, bagaimana bekerja sama dengan mereka. Politisi, guru, dokter, dan
pemimpin agama sukses adalah seseorang yang memiliki interpersonal yang tinggi
intelijen.
Halaman 2
tindakan
ISBN: 978 - 979-16353 - 7 - 0
Seminar internasional dan Konferensi Nasional Keempat pada Pendidikan Matematika
2011
Departemen Pendidikan Matematika, Universitas Negeri Yogyakarta
540
Yogyakarta, 21-23 Juli 2011
2.
Kecerdasan intrapersonal adalah kemampuan untuk memahami diri kita sendiri. Ini adalah
kapasitas untuk membentuk model self akurat dan benar dan dapat menggunakan model
untuk menjalankan
efektif dalam kehidupan.
Kecerdasan emosi meliputi kecerdasan sosial dan menekankan pengaruh
emosi pada kemampuan untuk melihat situasi secara objektif dan memahami diri sendiri
dan lain-lain. Fungsi kecerdasan emosional untuk merasakan, memahami, dan secara efektif
menggunakan
kekuatan emosi, didistribusikan sebagai sumber energi, motivasi (Maree, JG & M
Finestone, 2007) mengatakan bahwa motivasi buat emosi, dan emosi menciptakan motivasi),
kreativitas, dan pengaruh dalam -Day kehidupan sehari-hari, di tempat kerja atau dalam
berurusan dengan orang lain dan membangkitkan
perasaan terdalam dari harapan dan tujuan dalam hidup. Dengan demikian, keberhasilan
dalam hidup tidak hanya disebabkan
oleh intelijen murni kognitif, tetapi ada kualitas seperti kepercayaan, dorongan,
integritas, intensitas, kreativitas, kejujuran, dan ketekunan. Kecerdasan lain yang ini
disebut kecerdasan emosional.
Kecerdasan emosional adalah kemampuan seseorang mengendalikan emosinya sendiri dan
lain, untuk membedakan satu emosi yang lain dan menggunakan informasi tersebut untuk
memandu
proses berpikir dan perilaku. Cooper dan Ayman Shawaf (1997) mengatakan bahwa
kecerdasan emosional adalah kemampuan merasakan, memahami dan secara efektif
menerapkan daya
dan sensitivitas emosi sebagai sumber energi dan pengaruh manusia. Dengan demikian, pada
manusia
hidup, kecerdasan emosional merupakan kebutuhan penting yang harus dimiliki, dan dasar
menuntut sebagai makhluk sosial, karena dapat mencegah seseorang dari dehumanisasi dan
demoralisasi, dan dapat membangun hubungan yang baik dengan orang lain. Dengan
demikian, emosional
intelijen termasuk pengendalian diri, semangat, dan ketekunan, dan kemampuan untuk
memotivasi
diri sendiri dan mengatasi frustrasi, kemampuan untuk mengontrol impuls dan emosi, tidak

membesar-besarkan kesenangan, mengatur suasana hati dan menjaga beban stres tidak
melumpuhkan kemampuan
untuk berpikir, untuk membaca perasaan terdalam orang lain (empati) dan berdoa, untuk
mempertahankan
hubungan dengan yang terbaik, dan kemampuan untuk menyelesaikan konflik. Dengan
demikian, emosional
intelijen di bidang pendidikan sangat diperlukan untuk dikembangkan dalam rangka untuk
mendapatkan
dorongan atau energi untuk mencapai performa maksimal.
Sikap dan emosi dalam kehidupan manusia adalah bidang kognisi yang sangat kompleks, dan
pada umumnya jarang diamati pada pembelajaran di sekolah. Bukti menunjukkan bahwa
praktek proses pembelajaran di sekolah yang berlangsung selama bertahun-tahun, dan hampir
halaman 3
tindakan
ISBN: 978 - 979-16353 - 7 - 0
Seminar internasional dan Konferensi Nasional Keempat pada Pendidikan Matematika
2011
Departemen Pendidikan Matematika, Universitas Negeri Yogyakarta
Yogyakarta, 21-23 Juli 2011
541
semua tingkat pendidikan masih terkonsentrasi pada tingkat kemampuan kognitif
pemahaman otak yang cenderung hafalan, sedangkan kemampuan ranah afektif memiliki
tumbuh dan berkembang hampir tidak ada yang serius dan sistematis. Dengan demikian,
tidak berlebihan untuk mengatakan
bahwa salah satu faktor yang menyebabkan kurangnya berpikir dan kemampuan emosional
siswa
sebagian cara mengajar membuat pembelajaran guru masih menggunakan konvensional,
lebih menekankan pada melakukan latihan-hal rutin atau bor dan aktivitas mental kurang
melibatkan siswa. Konsekuensi dari pola pembelajaran konvensional siswa mengakibatkan
dalam waktu kurang aktif dan kurang memahami konsep dan matematika nilai. kondisi ini
menyebabkan pendidikan sekolah kita hanya mampu menghasilkan makhluk yang kurang
kesadaran diri,
kurangnya pemikiran kritis, kurang kreatif, kurang mandiri dan kurang mampu
berkomunikasi
lancar dengan lingkungan fisik dan sosial dalam kehidupan. Kemudian, belajar apa
intelijen yang dapat meningkatkan tidak hanya sisi kognitif saja, tetapi juga tentang sikap
atau kecerdasan emosional, sehingga memberikan siswa kemampuan untuk mencapai
kematangan diri
di kemudian hari?
Diskusi
Matematika adalah produk dari pemikiran intelektual manusia (Piaget, 1974) yang dapat
dihasilkan melalui isu-isu yang berkaitan dengan kehidupan nyata sehari-hari (Mason, &
Stacey,
1982). Ini, berarti bahwa matematika memiliki kemampuan untuk mengatur pikiran dan
memecahkan
masalah. Dengan ungkapan yang lebih umum, De Lange (2004) mengatakan bahwa
kompetensi atau
kemampuan yang terkandung dalam pemikiran matematika dan penalaran, matematika
argumentasi, komunikasi matematika, pemodelan, berpose dan pemecahan masalah,

representasi, simbol, peralatan dan teknologi. Sumber-sumber lain, NCTM (2000),


menyatakan bahwa
standar matematika sekolah meliputi standar isi yang terkait dengan bidang
bahan matematika sekolah, dan proses matematika. Standar Proses mencakup
pemecahan masalah
proses pemecahan melalui tahapan pemahaman masalah,
perencanaan, tindakan dan evaluasi (Polya, 1968); penalaran dan bukti (penalaran dan
bukti) adalah proses dalam menyelesaikan masalah; koneksi yang merupakan karakteristik
dari
matematika yang memiliki konsep yang berkaitan satu sama lain; komunikasi adalah cara
untuk
berbagi ide dan klarifikasi tentang pengalaman dan representasi, yaitu kemampuan
untuk membuat, menafsirkan, memodifikasi, membedakan, dan menafsirkan representasi
matematika di
bentuk dan memahami hubungan. Sementara itu, PISA (OECD, 2008) mengatakan bahwa
halaman 4
tindakan
ISBN: 978 - 979-16353 - 7 - 0
Seminar internasional dan Konferensi Nasional Keempat pada Pendidikan Matematika
2011
Departemen Pendidikan Matematika, Universitas Negeri Yogyakarta
542
Yogyakarta, 21-23 Juli 2011
kompetensi termasuk dalam matematika, antara lain untuk mengevaluasi, alasan memberikan
matematis, Berpose masalah matematika, cara untuk memilih matematika
representasi dari situasi, dan pernyataan matematika. Juga menyatakan bahwa
kompetensi matematika didasarkan pada kemampuan untuk menerapkan pengetahuan,
pemahaman dan
keterampilan yang luas, keterampilan sosial dan konteks kerja. Dengan demikian, dapat
dikatakan bahwa
kompetensi matematika termasuk kecerdasan emosional.
Sisi lain, Schoenfeld (1994) mengatakan bahwa belajar matematika adalah melakukan
matematika, yang berarti bahwa belajar matematika adalah untuk memecahkan masalah. Di
umum, dikatakan bahwa dalam menyelesaikan masalah selalu melibatkan konsep,
prosedur, pemikiran strategis, motivasi dan dorongan emosi, yang dapat menyebabkan
kesimpulan dan tindakan logis. Dengan demikian, kecerdasan emosional dapat dibuat dan
ditingkatkan melalui proses belajar dan memecahkan masalah matematika. Isu berikutnya
adalah
belajar bagaimana yang dapat memberikan nilai-nilai matematika harus dimiliki oleh setiap
siswa.
Terkait dengan pengajaran matematika yang sekarang terjadi di sekolah-sekolah,
Atwood (1990) mengatakan bahwa pola pengajaran mekanistik atau yang disebut tradisional
atau
pembelajaran konvensional sebagai cara mengajar, di mana guru lebih aktif menjelaskan dan
memberikan informasi, maka tidak akan membantu siswa mengembangkan kemampuan
berpikir dan baik
kecerdasan interpersonal. Dengan demikian, ada beberapa pertanyaan mendasar yang perlu
dipertimbangkan, yaitu bagaimana matematika dapat diajarkan lebih baik, bagaimana anakanak bisa

didorong untuk tertarik dan tertarik pada matematika, bagaimana anak-anak benar-benar
belajar
matematika, dan apa nilai matematis untuk mereka?
Banyak ide-ide dari para ahli yang menyarankan bentuk pendidikan dan pengajaran yang
dapat dilakukan dengan memperhitungkan campuran kognitif dan intelektual emosional
kecedasan. Antara lain, UNESCO telah mengacu kepada sistem pembelajaran berbasis
pada empat pilar: 1) belajar untuk berpikir, 2) belajar untuk melakukan, 3) belajar untuk
menjadi, dan 4) pembelajaran
untuk hidup bersama (Sidi, 2003). Hal ini memberikan panduan tentang pendidikan dan pada
dasarnya, adalah untuk membentuk
individu yang cerdas dalam berpikir, antara moralitas yang tinggi dan percaya diri dan
mampu
melakukan yang terbaik bagi masyarakat. Sementara itu, Glaser (di McGregor, 2007) melihat
bahwa pembelajaran
matematika di sekolah perlu menghubungkan belajar dan berpikir dalam domain tertentu,
seperti
sebagai pengembangan sikap. Pendapat lain, Treffers, de Moor & Feijs (1995) dan
Nelissen (2005) mengatakan bahwa pengajaran matematika adalah aspek pemikiran dan
sikap emosional adalah pembelajaran yang berfokus pada aspek konstruktif, refleksi,
interaksi
halaman 5
tindakan
ISBN: 978 - 979-16353 - 7 - 0
Seminar internasional dan Konferensi Nasional Keempat pada Pendidikan Matematika
2011
Departemen Pendidikan Matematika, Universitas Negeri Yogyakarta
Yogyakarta, 21-23 Juli 2011
543
dan pengembangan konsep pemikiran tertentu. Ini adalah dasar dan pertimbangan kehendak
belajar matematika di sekolah tidak lagi hanya menekankan perkembangan murni
ranah kognitif, tetapi proses pembelajaran matematika perlu melibatkan fisik atau
aktivitas mental.
Belajar mengacu pada pembelajaran tahap konstruktif, interaktif dan reflektif
belajar matematika adalah realistis dan disebut proses mathematizing, yang dalam dirinya
negara asalnya, Belanda, disebut Realistic Mathematics Education (RME). Itu
pendidikan matematika realistik filosofis yang mendasari adalah sebagai aktivitas manusia
(Freudenthal, 1991; Goffre & Treffers, 1985; Gravemeijer, 1994; Moors, E. 1994; de
Lange, 1996). Jadi matematika tidak harus diberikan kepada siswa dalam bentuk
'hasil', tapi sebuah proses pengalaman siswa melalui model konstruktif dan
interaktif dari pemecahan masalah, baik secara informal atau formal, sehingga mencari tahu
sendiri
atau bantuan orang dewasa tentang pengetahuan konten matematika atau mathematizing
konseptual.
Gravemeijer (1994) menunjukkan bahwa ada tiga prinsip utama dari matematika realistik
pendidikan, yaitu:
1.
Dipandu reinvention / mathematizing progresif (dipandu penemuan /
mathematizing progresif). Prinsip ini mengacu pada pernyataan
konstruktivisme bahwa pengetahuan tidak dapat diajarkan atau ditransfer oleh guru, tetapi

hanya bisa dibangun oleh penelitian.


2.
Fenomenologi didactical. Dalam pembelajaran ini fenomena menekankan
pentingnya masalah kontekstual untuk memperkenalkan topik matematika untuk siswa.
Topik matematika diajarkan dari fenomena sehari-hari dalam kehidupan seorang
anak dunia.
3.
Model yang dikembangkan sendiri. Prinsip ini berfungsi untuk menjembatani kesenjangan
antara
pengetahuan matematika informal dengan matematika formal dari siswa.
Dari ketiga prinsip di atas, Treffers (1985), De Lange (1987), Streefland
(1999) dan Gravemeijer (1994) membagi proses pembelajaran di RME menjadi lima
karakteristik yaitu: Membangun dan concretizing, tingkat dan model, refleksi dan
penugasan khusus, konteks sosial dan interaksi, penataan dan terjalinnya.
1.
Membangun dan concretizing. Karakteristik ini menunjukkan
pembelajaran yang
matematika adalah kegiatan konstruksi, siswa menemukan konsep mereka sendiri,
halaman 6
tindakan
ISBN: 978 - 979-16353 - 7 - 0
Seminar internasional dan Konferensi Nasional Keempat pada Pendidikan Matematika
2011
Departemen Pendidikan Matematika, Universitas Negeri Yogyakarta
544
Yogyakarta, 21-23 Juli 2011
prinsip atau prosedur untuk dirinya sendiri. Menurut prinsip ini, pembelajaran
matematika adalah menjadi kegiatan konstruksi.
2.
Tingkat dan Model. Properti ini menyatakan bahwa dalam belajar konsep atau prosedur
membutuhkan proses yang panjang dan bergerak dari abstraksi yang bervariasi dari
informal formal, dan tingkat intuitif untuk tingkat sistematis. Dalam hal ini
siswa memiliki solusi sendiri, yang adalah untuk menjembatani kesenjangan antara beton dan
abstrak melalui model visual dan situasi, skema, diagram dan simbol.
3.
Refleksi dan penilaian khusus. Menurut Hiebert (1992), refleksi atau
metakognisi dapat didefinisikan sebagai pertimbangan sadar pengalaman mereka sendiri,
sering hubungan antara ide-ide dan perbuatan.
4.
Konteks sosial dan interaksi. Karakteristik ini menjelaskan bahwa belajar tidak hanya
kegiatan individu, tetapi sesuatu yang terjadi dalam masyarakat dan berurusan dengan
konteks sosial budaya.
5.
Penataan dan terjalin. Dalam hal ini yang belajar matematika bukan
penyerapan pengetahuan dan keahlian yang tidak terkait, namun penelitian ini adalah untuk
mengkonstruksi pengetahuan matematika dan keterampilan dalam struktur terpadu.
Dengan demikian, belajar matematika adalah realistis adalah pentingnya belajar melalui
Proses aspek konstruktif, interaktif dan reflektif.
Kesimpulan

Pendidikan matematika realistik dilihat sebagai suatu kegiatan yang konstruktif,


reflektif dan interaktif. Titik awal belajar daripada belajar aturan dan
formula, melainkan untuk bekerja dengan konteks, sehingga siswa dapat menemukan model
mereka sendiri dan
merek interaktif dapat mendiskusikan demikian, melalui kegiatan interaktif dan siswa
Proses penemuan dengan bimbingan guru, maka akan membentuk kecerdasan emosional
yang baik.
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa pendidikan matematika realistik dapat
meningkatkan dari
kecerdasan emosional.
REFERENSI
Atwood, M. (1990) Berpikir Kritis, Kolaborasi dan Kewarganegaraan:. Menemukan sebuah
Kerangka yang tepat untuk kami Waktu USA:. Charles C Thomas, Publisher.
Bell, T. (1981). Mempromosikan Berpikir Melalui Pendidikan Jasmani, Belajar dan
Mengajar in Action, 1: 35-40.
halaman 7
tindakan
ISBN: 978 - 979-16353 - 7 - 0
Seminar internasional dan Konferensi Nasional Keempat pada Pendidikan Matematika
2011
Departemen Pendidikan Matematika, Universitas Negeri Yogyakarta
Yogyakarta, 21-23 Juli 2011
545
Cooper, R. dan Ayman Shawaf. . (1997) EQ Eksekutif Gramedia. Jakarta
De Lange J. (1987) Matematika Insight dan Makna Utrecht:.. OW & OC.
De Lange J. (1996) Menggunakan dan Menerapkan matematika dalam Pendidikan
Belanda..:
Kluwer Penerbit Akademik.
De Lange, J. (2004). Literasi Matematika untuk Hidup. Paris: OECD-PISA.
Freudenthal H. (1991) Menyingkap Pendidikan Matematika Dordrecht:.. Reidel Publishing.
Gardner, H. (1993). M eberapa Intelligences: The Theory dalam Praktek, New York: Basic
Buku.
Gardner, H. (1999). Multiple Intelligences untuk 21
st
Century New York:. Basic Books
Goffree, F dan Dolk, M. (1995) .. Standar Pendidikan Matematika. Freudenthal
Institute: SLO / NVORWO.
Goleman, D. (2006) Emotional Intelligence New York:.. Prantice Hall.
Goleman, D (1999) Kecerdasan Emosi Mencapai Puncak Prestasi Jakarta:... Garmedia.
Gravemeijer K. (1994) Mengembangkan Matematika Realistik Pendidikan Utrecht:..
Institute.
Hiebert, J (1992) .Reflection dan komunikasi. Pertimbangan kognitif di sekolah
reformasi matematika. International Journal of Edu. Penelitian, 17, 439-456.
Maree, JG & M. Finestone (2007). Dampak Emotional Intelligence. International
Jurnal Remaja dan Pemuda, 2007, Vol. 13, hlm. 175-194 175
Mason, J.Burton.L & Stacey, K (1982) Berpikir matematis London:.. Add-Wesley.
McGregor, D. (2007) Mengembangkan Belajar New York:.. Open University Press.
Moor E. (1994). Geometry Instruksi di Belanda. The Realistis Pendekatan.
Belanda: Utrecht CD B Press.

Dewan Nasional Guru Matematika. (2000). Prinsip dan standar untuk


matematika sekolah. Reston: NCTM.
Nelissen, JMC (2005). . Berpikir Keterampilan dalam realistics matematika Jmc_nelissen:
Journal
PME. Vol 2 p 108-119 2005.
OECD (2000). Mengukur Pengetahuan Mahasiswa dan Keterampilan-The PISA Assesment
of
Membaca, matematika dan ilmiah Literasi. Paris
Piaget J. dan Inhelder B. (1974) Pembangunan Kuantitas The Anak London..:
Routledge & Kegan Paul.
Polya, G. (1986). Induksi dan analogi dalam matematika. Dalam T. Tymoczko (Ed.), New
arah dalam filsafat matematika (pp 99-102.Boston:. Birkhauser.
halaman 8
tindakan
ISBN: 978 - 979-16353 - 7 - 0
Seminar internasional dan Konferensi Nasional Keempat pada Pendidikan Matematika
2011
Departemen Pendidikan Matematika, Universitas Negeri Yogyakarta
546
Yogyakarta, 21-23 Juli 2011
Schoenfeld, AH (1994) Berpikir Matematika dan Problem Solving New Jersey..:
Laurence Erlbaum Assosiates.
. Sidi, ID (2003) Menuju Masyarakat Belajar Jakarta:. Paramadina.
Streffland L. (1999) Realistik Mathematics Education di Sekolah Dasar Belanda..:
Culimborg Technipress.
Treffers, A. 1987. Matematika Realistik Pendidikan di Belanda 1980-1990.
Universitas Freudenthal: Utrecht CD Press.
Treffers, A., & Goffree, F. (1985 Dalam L. Streefland (Ed.), Prosiding Kesembilan
Konferensi untuk Psikologi Pendidikan Matematika (Vol. 2, hlm. 97-123).
Noordwijkerhout: PME.