Anda di halaman 1dari 66

LAPORAN PRAKTIKUM

ILMU BAHAN BANGUNAN

Disusun Oleh :
PUTRA DWI UTOMO

NIM : PS.14.3.0185

M.ABDUL WAHAB

NIM : PS.14.3.0186

BONANG SAKA AJI

NIM : PS.14.3.0189

MUHAMAD IQBAL

NIM : PS.14.3.0209

INDRA WASKITO.P

NIM : PS.14.3.0210

ISLAMIRAHARJONO

NIM : PS.14.3.0192

MUCHAMMAD RIAN S.

NIM : PS.13.3.0161

ARIES PURWONO

NIM : PS.14.3.0196

PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS PANDANARAN
SEMARANG
2015/2016

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Praktikum

BAHAN BANGUNAN yang dibuat oleh penyusun ini

telah diperiksa oleh dosen Pembimbing Praktikum dan disahkan oleh Ketua
Jurusan Diploma Teknik Sipil Universitas Pandanaran Semarang.

Mengetahui

Disetujui

Ketua Program Studi D3 Teknik Sipil

Dosen Pembimbing Praktikum.

Universitas Pandanaran Semarang.

Soehartono, ST.MT

Arief Kusbiantoro, ST.MT

NPP.D 700.175

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Alloh SWT atas rahmat dan hidayah nya
sehingga laporan hasil Praktikum ini dapat kami susun. Laporan ini merupakan hasil dari
Praktikum Universitas Pandanaran Semarang.
yaitu: Praktik Hidrolika
Tak lupa pada kesempatan ini kami mengucapkan banyak terima kasih
kepada:
1) Ibu Agustin Zulaidah S.T. M.T Selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Pandanaran
Semarang.
2) Bpk Soehartono S.T.M.T Selaku Ketua Program Studi Teknik Sipil Universitas
Pandanaran Semarang.
3) Arief Kusbiantoro, ST.MT selaku dosen pembimbing yang telah memberikan segala
arahan dan bimbingan selama penyusunan Laporan Praktikum.
Kami menyadari sepenuhnya bahwa penulisan laporan hasil Praktikum ini terdapat
banyak kekurangan dan jauh dari sempurna, oleh karena itu kami menerima saran dan kritik
yang membangun

Semarang, 18 Februari 2016


Tim Penyusun
Laporan Praktikum Prodi Teknik Sipil 2016

Daftar Isi

Lembar Pengesahan ................................................................................................................ii


Kata Pengantar .......................................................................................................................iii
Daftar Isi ................................................................................................................................iv
Daftar Tabel ...........................................................................................................................vi
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................................1
1.1.

Pendahuluan..................................................................................... 1
1.1.1. Bahan Bangunan ......................................................................1
1.1.2. Maksud Dan Tujuan Praktikum .................................................1
1.1.3. Lokasi Praktikum ......................................................................2
1.1.4. Metode Praktikum ....................................................................2

BAB II MATERIAL, BENDA UJI DAN METODE PENELITIAN .....................................4


2.1.

Material ............................................................................................ 4

2.2.

Agregat ............................................................................................ 4

2.3.

Semen Portland (Portland Cement)...................................................5

2.4.

Air..................................................................................................... 6

2.5.

Benda Uji........................................................................................... 6

2.6.

Metode Penelitian ............................................................................. 6

BAB III PELAKSANAAN PEMERIKSAAN MATERIAL, PERHITUNGAN


KOMPOSISI CAMPURAN DAN PEMBUATAN BENDA UJI...............................8
3.1.

Pemeriksaan Material........................................................................8

3.2.

Perhitungan Komposisi Campuran Beton..........................................9

3.3.

Pembuatan Benda Uji.......................................................................10

BAB IV PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN BERAT VOLUME ................................13


4.1.

Pemeriksaan Berat Volume Agregat Halus (Pasir)............................13

4.2.

Pemeriksaan Berat Volume Agregat Kasar (Krikil.............................15

BAB V PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN KADAR AIR ..........................................18


5.1.

Penetapan Kadar Air Agregat Halus (Pasir)......................................18

5.2.

Penetapan Kadar Air Agregat Kasar (Kerikil)....................................20

BAB VI PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN KADAR LUMPUR ..............................23


6.1.

Pemeriksaan Kadar Lumpur Pasir / Agregat Halus............................23

6.2.

Pemeriksaan Kadar Lumpu Kerikil / Agregat Kasar...........................24

BAB VII PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN ANALISA SARINGAN ......................27


7.1.

Pengujian Analisa Saringan Agregat Halus.......................................27

7.2.

Pengujian Analisa Saringan Agregat Kasar ......................................29

BAB VIII PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN KUAT TEKAN BETON ....................32


8.1.

Pemeriksaan Kuat Tekan Beton........................................................32

BAB IX PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN KUAT TEKAN LENTUR ....................38


9.1.

Pemeriksaan Kuat Tekan Lentur.......................................................38

BAB X PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN KUAT TARIK BAJA TULANGAN ......41


10.1. Pemeriksaan Kuat Tarik Baja Tulangan.............................................41

BAB XI PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN KUAT TARIK BELAH BETON ..........45


11.1. Pemeriksaan Kuat Tarik Belah Beton................................................45

BAB XII PENUTUP .............................................................................................................48

12.1. Kesimpulan...................................................................................... 48
12.2. Saran................................................................................................ 48

Lampiran - lampiran ..............................................................................................................49


Daftar Pustaka .......................................................................................................................54
Lembar Asistensi ...................................................................................................................55

Daftar Tabel
Tabel 110.1 Hasil Perhitungan Berat Volumenya Agregat Kasar ..........................................15
Tabel 10.1 Hasil Perhitungan Berat Volumenya Agregat Kasar.............................................17
Tabel 10.2 Hasil Perhitungan Berat Volumenya Agregat Halus.............................................19
Tabel 10.2 Hasil Perhitungan Kadar Air Agregat Kasar.........................................................21
Tabel 10.2 Hasil Perhitungan Kadar Lumpur Agregat Halus.................................................24
Tabel 10.2 Hasil Perhitungan Kadar Lumpur Agregat Kasar.................................................26
Tabel 10.2 Hasil Perhitungan Kadar Air Agregat Halus.........................................................29
Tabel 10.2 Hasil Perhitungan Kadar Air Agregat Halus.........................................................31
Tabel 8.1.5.1 Beban Maksimum Yang Diperoleh Beton Setelah Uji Tekan...........................34
Tabel 8.1.6.1 Hasil Contoh Analisa Data Kuat Tekan Benda Uji Silinder.............................36
Tabel 9.1.5.1 Dimensi Benda Uji (Balok)..............................................................................39
Tabel 9.1.6.1 Hasil Perhitungan Kuat Tekan Lentur Benda Uji (Balok)................................40
Tabel 11.1.5 Beben Maksimum Yang Diperoleh Setelah Uji Tarik Belah............................46
Tabel 11.1.6.1 Beben Maksimum Yang Diperoleh Setelah Uji Tarik Belah.........................47

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

PENDAHULUAN

1.1.1

BAHAN BANGUNAN
Dalam suatu konstruksi bangunan, beton merupakan bagian yang penting.
Bersadarkan hal ini maka analisa dan penelitian terhadap materi dan proses bentuknya
beton sangat dibutuhkan. Sebagai progarm wajib dalam Ilmu Bahan Bangunan, maka
penerapan dasar dan aplikasinya wajib dikuasai oleh setiap mahasiswa/i teknik sipil.
Hal ini diacukan agar kedepan seorang sarjana sipil dapat menguasai konsep dan
analisa kerja saat terjun ke dunia konstruksi.
Beton (concrete) sendiri adalah bahan bagunan / konstruksi berupa batubatuan (Artifisial Stone) yang homogen yang diperoleh dari campuran tiga bahan
dasar yaitu:
1.
Semen portland sebagai bahan pengikat hidrolis.
2. Air sebagai bahan pereaksi pengikatan, dan Batuan / agregat sebagai
bahan pengisi (filler) dan penguat (strengter) yang meliputi agregat
kasar (Coarse Agregate) dan agregat halus (Fine Agregat).
Dalam hal-hal tertentu campuran diberi bahan tambahan (additive) atau bahan
campuran (admixture) yang tidak menurunkan mutu beton sesuai dengan kebutuhan
konstruksi.

1.1.2

MAKSUD DAN TUJUAN PRAKTIKUM


Praktikum ini bertujuan untuk memperoleh pengetahuan mengenai
perencanaan campuran boton serta ketrampilan dalam pelaksanaannya. Untuk
mendapatkan beton yang bermutu baik dan mempunyai kuat tekan yang besar, perlu
adanya suatu analisa laboratorium terhadap beberapa faktor penyusun terbentuknya
beton, yang meliputi sifat-sifat fisis berupa:
Susunan bitiran (Sieve Analysis)
Berat volume (Bulk Density)
Berat Jenis (Spesific Grafity)
Penyerapan (Absorption)
Kelembapan (Moisture Contain)
Modulus Kehalusan (Fineness Modulus)
Kandungan Lumpur (Claylumps).
Pada air dan semen tidak dilakukan suatu analisa khusus karena dianggap
telah memenuhi stadar syarat dalam PBI 1971 NI-2.
Setalah dilakukan pemeriksaan terhadap agregat, baru dilaksanakan Mix Disign
atau rencana campuran beton berdasarkan pada ketentuan Amirican Concrete

Intitute(ACI ) Standar 211, 1-77 yang dikombinasikan denagn ketentuan Peraturan


Beton Bertulang Indonesia (PBI 1971).
Pencampuran dan pengadukan beton dilakukan dengan menggunakan mesin
pengaduk Mollen dengan nilai slump yang direncanakan yaitu ; 7,5 10 cm. Benda
uji yang digunakan adalah cetakan baja berbentuk silinder dengan tinggi 30 cm dan
berdiameter 15 cm sebanyak 5 buah, dengan mutu beton yang diinginkan adalah mutu
beton dengan nilai FAS 0,89.
1.1.3

LOKASI PRAKTIKUM
Praktikum bahan bangunan ini diadakan didalam dan diluar gedung. Didalam
gedung, yaitu untuk bahan bangunan diadakan pada Laboratorium bahan di Fakultas
Teknik Universitas Islam Sultan Agung.

Gambar 1.3. Denah Lokasi Praktikum


1.1.4

METODE PRAKTIKUM
Secara umum, metode pelaksanaan praktikum yang digunakan antara lain :
a. Peninjauan Lapangan
Praktikum dilaksanakan dengan melakukan pengamatan dan pengukuran di lokasi
praktikum.

b. Wawancara
Dalam pelaksanaan praktikum, dilakukan Tanya jawab dengan pembimbing
praktikum untuk mendapat gambaran penjelasan sejelas-jelasnya mengenai halhal yang berhubungan dengan praktikum.
c. Kuliah
Sebagai acuan pelaksanaan praktikum adalah teori yang diperoleh dari mata
kuliah Mekanika Praktek bahan bangunan.
d. Studi Pustaka
Sebagai tambahan wawasan dalam pelaksanaan dan penguasaan laporan
praktikum, digunakan metode-metode pengetesan dan pemeriksaaan bahan
bangunan.

BAB II

MATERIAL, BANDA UJI DAN METODE PENELITIAN


2.1

MATERIAL
Material utama yang digunakan dalam pembentukan beton adalah agregat,
semen dan air. Agregat terdiri dari Coarse Agregate yang berupa kerikil denag butiran
> 5mm dan Fine Agregate berupa pasir kasar (Coarse sand).
Semen yang digunakan adalah portland cement tipe I ANDALAS. Air yang
digunakan adalah air bersih dengan kekentalan Ph 7 dan berasal dari PDAM yang
tersedia di lab. Konstruksi dan ilmu Bahan Bangunan Fakultas Tehnik Al-Muslim.

2.2

AGREGATE
Agregat untuk beton adalah butiran mineral keras yang bentuknya mendekati
bulat denag ukuran butiran antara 0.075 150 mm. Agregat yang digunakan adalah
agregat alam yang berupa coarse agregate (kerikil) dan coarse sand (pasir kasar).
Dalam campuran beton, agregat merupakan bahan penguat dan pengisi serta
menempati sekitar 75 % dari volume total beton.
Keutamaan agregat dalam peranannya didalam beton diantaranya:
Menghemat penggunaan semen Portland.
Menghasilkan kekuatan besar pada beton.
Mengurangi penyusutan pad pengerasan beton.
Dengan gradasi agregat yang baik dapat tercapai beton yang padat.

2.2.1

Agregat Halus
Agregat halus untuk beton dapat berupa pasir alam sebagai hasil desintegrasi
alami dari batuan-batuan atau berupa pasir batuan yang dihasilkan oleh alat pemecah
batu. Agregat ini berukuran 0.075 5 mm, dan meliputi pasir kasar (Coarse sand) dan
pasir halus (Fine sand).
Menurut PBI agregat halu harus memenuhi syarat sebagai berikut :
Agregat halus harus terdiri dari butiran-butiran tajam, keras, dan bersifat kekal
artinya tidak hancur oleh pengaruh cuaca dan temperarur.
Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 5% (ditentukan
terhadap berat kerin). Bila lebih dari 5% harus dicuci.
Agregat halus tidak boleh mengandung bahan organis terlalu banyak dan harus
dibuktikan dengan percobaan warna dari ABRAMS-HARDER denagn larutan NaOH
3% . Angka kehalusan (fineness Modulus) antara 2-3,2 .

Agregat halus harus terdiri dari beraneka ragam besarnya.


2.2.2

Agregat Kasar
Agregat kasar bisa juga disebut kerikil sebagai hasil dari desintegrasi alami
dari batuan tau berupa dari batu pecah yang diperoleh dari industri pemecah batu,
dengan butirannya berukuran antara 5 150 mm. Ketentuan agregat kasar antara lain:
Agregat kasar harus terdiri dari butiran-butiran keras dan tidak berpori.
Agregat kasar yang butirannya pipih hanya dapat dipakai jika jumlah butir-butir
pipihnya tidak melampaui 20% berat agreagat seluruhnya dan memiliki batas panjang
tertentu.
Agregat kasar tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1% dalam berat
keringnya. Bila melampaui harus dicuci.
Agregat kasar tidak boleh mengandung zat yang dapat merusak beton, seperti
zat yang relatif alkali.
Agregat kasar untuk beton dapat berupa kerikil alam dari batuan pecah.

2.3

SEMEN PORTLAND (PORTLAND CEMENT)


Bahan pengikat hidrolis yang paling utama adalah semen portland. Disebut
pengikat hidrolis karena semen portland akan mengikat (sifat adesi dan kohesi)
apabila diberi air dan kemudian terjadi reaksi kimia (proses hidarsi) yang bermula dari
pasta semen yang plastis kemudian menjadi kaku dan keras. Semen portland hidrolis
dihasilkan dengan cara menggiling halus klingker (mineral pembentuk semen),
terutama dari silikat-silikat kalsium yang bersifat hidrolis dan gips sebagai bahan
pembantu.
Sesuai dengan tujuan pemakaiannya, semen portland terbagi dalam 5 jenis yaitu:
Tipe I, untuk konstruksi secara umum.
Tipe II, untuk konstruksi secara umum terutama sekali bila disyaratkan agak tahan
terhadap sulfat dan panas hidarsi yang sedang.
Tipe III, untuk konstruksi yang menuntut persyaratan kekuatan awal yang tinggi.
Tipe IV, untuk konstruksi yang menuntut persyaratan panas hidrasi yang rendah.
Tipe V, untuk konstruksi yang menuntut persyaratan sangat tahan terhadap sulfat.
Dalam praktikum ini, semen portland yang kami gunakan adalah semen
portland tipe I PADANG dengan spesific garvity 3,16.

2.4

AIR
Air yang digunakan sebagai bahan pereaksi dalam campuran beton dan
perawatannya harus bebas dari minyak, asam alkali, garam-garam, bahan-bahan
organis, bahan-bahan yang dapat merusak beton dan zat-zat reaktif lainnya (Ph 6,8
7). Dalam hal ini sebaiknya digunakan air yang dapat diminum. Jadi air yang
dipakai untuk membuat adonan / cetakan harus tepat dengan perbandingan berat tau
isi sesuai dengan yang telah direncanakan.
Pada percobaan ini, air yang digunakan adalah air bersih dengan ketentuan Ph
normal dan berasal dari PDAM yang tersedia di lab. Kontruksi Bahan Bangunan
Fakultas Teknik Almuslim.

2.5

BENDA UJI
Kekuatan karakteristik beton diperoleh dari hasil pengetesan sejumlah benda
uji beton. Benda uji beton dapat berbentuk kubus 15 x 15 x 15 cm 3 , 20 x 20 x 20 cm3
dan silinder berdiameter 15 cm dan tinggi 30 cm. Berdasarkan PBI 1971, benda uji
standar ialah kubus 15 x 15 x 15 cm3 sedangkan menurut ACI 211.71 adalah silinder
berdiameter 15 cm dan tinggi 30 cm.
Pada percobaan ini mutu beton yang direncanakan adalah mutu beton dengan
FAS 0,58 dengan menggunakan benda uji berbentuk silinder dengan diameter 15 cm
dan tinggi 30 cm sebanyak 5 buah.
Slump dengan ketinggian 20 cm untuk menguji kekentalan campuran dengan
nilai slump yang diinginkan 7,5 10 cm.

2.6

METODE PENELITIAN

2.6.1

Sifat Sifat Fisik Agregat


Untuk menentukan sifat-sifat agregat, digunakan metode British standard (BS)
dan American Asociety for Testing for Material (ASTM).
Dalam penyelidikan berat volume (bulk Density) dilaksanakan berdasarkan
metode BS 812.
Berat jenis (Spesivic Grafity) agregat adalah perbandingan berat sejumlah
volume agregat tanpa mengandung rungga udara terhadap berat air pada volume yang
sama. Spesivic Gravity dibedakan dalam dua keadaan yaitu keadaan jenuh permukaan
(Saturated Surfave dry) dan kering Absolut (Oven Dry) berdasarkan metode BS 812.

Pengukuran dilakukan dengan dua cara, yaitu penimbangan diluar dan didalam
air untuk kerikil; dan untuk pasir berdasarkan metode Thawlaws.

2.6.2

Analisa saringan (Sieve Analysis) bertujuan menguraikan susunan butiran


agregat yang diperoleh dari hasil penyarigan benda uji dengan menggunakan beberapa
fraksi saringan. Dalam hal ini saringan standard yang digunakan bardasarkan metode
ASTM.
Kandungan Organisme Dalam Pasir
Jika agregat campuran beton mengandung bahan organik akan mengakibatkan
proses hidarsi terganggu, sehingga dapat mengurangi kekuatan beton. Untuk itu pasir
harus diperiksa kandungan organiknya dengan menggunakan metode Abrams Harder
ASTM C - 40 73.

2.6.3

Komposisi Campuran Beton (Concrate Mix Design)


Setelah bahan-bahan yang digunakan dalam campuran beton diteliti sifatnya,
kemudian perencanaan komposisi campuran berdasarkan American Concreate
Intitude (ACI) 211.1-91.

BAB III
PELAKSANAAN PEMERIKSAAN MATERIAL,
PERHITUNGAN KOMPOSISI CAMPURAN DAN
PEMBUATAN BENDA UJI
3.1

PEMERIKSAAN MATERIAL

3.1.1

Berat Volume (Bulk Density)


Tujuan

: Untuk menentukan berat volume pada agregat

Langkah

1. Benda uji yang telah dikeringkan dalam oven dikeluarkan dan dibiarkan
dingin.
2. Kemudian gregat diisi kedalam container yang terdiri dari tiga lapisan.
3. Setiap lapisan dipadatkan dengan tongkat sebanyak 25 kali tumbukan.
4. Terakhir diisi hingga penuh dan diratakan, lalu dihitung beratnya.
5. Hal ini dilakukan sebanyak tiga kali.
3.1.2

Analisa Saringan (Sieve Analysis)


Tujuan

Langkah

: Sebagai tolak ukur klasifikasi pemeriksaan persyratan perencanaan


campuran agregat untuk beton
:

1. Benda uji diisi kedalam saringan yang berukuran; 31,5 mm; 19,0 mm; 9,52
mm; 4.75 mm; 2,36 mm; 1,18 mm; 0,6 mm; 0,3 mm; 0,15 mm; serta sisa.
Saringan digoyangkan dengan tangan beberapa menit.
2. Kemudian masing-masing fraksi benda uji yang tertahan diatas saringan
ditimbang beratnya.
3.1.3

Berat Jenis (specific Gravity)


Tujuan

: Untuk mengetahui volume agregat

Langkah

1. Benda uji direndam kedalam air selama 24 jam dan dikeringkan dengan cara
diangin-anginkan hingga mencapai kondisi SSD (solid-state drive).

2. Kemudian dimasukkan kedalam cetakan kerucut pasir yang terdiri dari tiga
lapis (diisi sepertiga-sepertiga bagian cetakan), setiap lapisan ditusuk 25 kali
dengan tongkat pemadat.
3. Setelah permukaan diratakan, cetakan diangkat vertikal. Bila pasir yang di uji
itu tidak mengikuti bentuk cetakan berarti telah dalam keadaan SSD (solidstate drive).
4. Benda uji yang telah dalam keadaan SSD (solid-state drive) tersebut diisi
kedalam gelas beserta tutup plat kaca dan ditimbang beratnya.
5. Gelas diisi penuh dengan air guna untuk menghilangkan udara yang
dikandung benda uji, lalu ditimbang.
6. Benda uji diisi dalam container, dioven hingga kondisi OD (Oven Dry) dan
ditimbang beratnya.
3.1.4

Absorbsi (Absorbtion)
Tujuan

Langkah

Menetukan persentase berat air yang teresap. Absorbsi merupakan


persentase perbandingan agregat dalam keadaan SSD (solid-state drive)
dengan OD (Oven Dry).

1. Merupakan langkah lajutan pada penentuan berat jenis benda uji.


2. Dari hasil perhitungan berat jenis benda dalam keadaan SSD (solid-state drive)
dan OD (Oven Dry), kita dapat mencari persentase absorbsi air.
3.2

PERHITUNGAN KOMPOSISI CAMPURAN BETON


jumlah air yang dibutuhkan adalah 186,76 Kg/m 3 (didapat secara interpolasi
linier).
FAS untuk non air entrained concrete dengan tegangan 274,025 Kg/m2 adalah
0,58. sehingga jumlah semen yang dibutuhkan:
Jumlah air
FAS

186,760

= 316,54 Kg/m3

0,59

Coarse Aggregate dengan diameter max 31,5 cm denagn Dry Rodded Weight
1684 Kg/m3 . Jumlah CA yang dibutuhkan diperkirakan menggunakan tabel A 1.5.2.6
adalah 0,6708 m3 (On Dry Rodded Weight) dalam setiap m3 beton. Kebutuhan CA
(kering) adalah 0,6708 m3 x 1701 Kg/m3 = 1140,75 Kg.
berat 1 m3 beton diperkirakan 2395,6 Kg. Berat masing-masing bahan yang
telah dihitung:

Air

186,760 Kg

Semen

316,542 Kg

CA

1129,627 Kg

Jumlah

2395,600 Kg

Rumus estimasi (pendekatan interpolasi linier) capuran agregat halus, dengan


perbandingan FM (JISC / DOBOKUGAKKAI):

Untuk mencampur pada 5 benda uji standar, maka komposisi campuran yang
dibutuhkan dapat dilihat pada table :
Tabel 3.2.1 Komposisi Campuran Beton
PENCAMPURAN DI LAB. untuk SILINDER
K-175
MATERIAL
volume 1 benda uji

3.3

0.0106

m
3

FAS : 0,59

JUMLAH BENDA UJI SILINDER 15x30


cm
St
3
4
5
n

- Air

5.933

7.911

9.889

kg

- Semen

9.702

12.936

16.170

kg

- Agregat Kasar (Coarse Aggregate)

34.994

46.659

58.324

kg

- Pasir (Sand)

25.479

33.971

42.464

kg

PEMBUATAN BENDA UJI


Setelah dilakukan mix design, kemudian dilaksanakan pembuatan benda uji
dengan mengaduk campuran beton secara berurutan dari Coarse Aggregat, Coarse
Snd, Fine Sand, semen dan air kedalam molen. Kemudian mollen diputar selama 5
menit dengan kemiringan mollen sebesar 45.
Setelah campuran beton teraduk rata, didakan beberapa pengujian sebabagai
berikut :
A.
Tujuan

Slump Test
: Menetukan kekentalan (konsistensi) adukan beton.

10

Langkah

1. Campuran beton (fresh Concrete) diisi kedalam kerucut Abrams yang


ditempatkan diatas plat baja, dimana pengisiannya atas 3 lapisan yang setiap
lapisan ditumbuk sebanyak 25 kali dengan panjang tongkat yang panjangnya
60 cm.
2. Saat pengisian kaki kerucut diinjak sampai cetakan tepat terisi.
3. Alu kerucut diangkat vertikal dan diukur jarak turun permukaan terhadap
tinggi semula.
B.

Airmeter

Tujuan
Langkah

: Menentukan berat volume beton dan kandungan udara didalm suatu


campuran beton.
:

1. Campuran beton diisi kedalam Airmeter atas 3 lapisan dan setiap lapisan
ditumbuk 25 kali dengan tongkat pemadat.
2. Kemudian sekeliling dindingnya diketuk dengan mortil karet, agar butiran
udara muncul ke permukaan.
3. Ratakan permukaan adukan dan Airmeter ditutup serta dikunci. Airmeter +
benda uji ditimbang, untuk mengetahui berat volume udara.
4. Dengan menggunakan pompa pada airmeter, jarum skala pada manometer
digerakkan hingga terletak pada 0 (nol).
5. Tekan klepnya agar jarum menunuk pada angka tertentu.
6. Angka itu menyatakan kandungan udara dala 1 m beton.
Hasil :
Slumps Test
Berat beton
Suhu beton
Kadungan udara

: 7,5 10 cm
:: 29 C
:2%

7. Setelah dilakukan pemeriksaan diatas, benda uji diisi kedalam silinder.


Pengisian atas 3 lapisan, setiap lapisan ditumbuk 25 kali.
8. Sekeliling dinding diketuk dengan martil karet agar beton benar-benar
padat.
9. Selang 4 jam dari saat pengecoran setiap benda uji diberi Capping yang
berbuat dari campuran semen dan 29% air dari banyaknya semen yang
dipakai, pasta semen tersebut dioleskan di atas cetakan setebal 1 cm dan
ditekan dengan plat kaca.
10. Capping ini digunakan untuk meneruskan tekanan pada campuran beton di
dalam cetakan.

11

11. Kemudian dibiarkan dibiarkan 24 jam agar mengeras.


12. Setalah itu cetakan dibuka dan dirawat diruangan perawatan dalam bak
perendaman (Curring).
3.3.1

Pembebanan Benda Uji


Setalah beton berumur 5 hari, lima benda uji dikeluarkan dari bak perendaman
untuk dikeringkan kemudian dilakukan pengujian kuat tekan beton. Sebelum diuji,
semua benda uji ditimbang beratnya serta diukur dimensinya.

3.3.2

Pengujian
Pengujian benda uji dilakukan pada umur 5 hari dengan lima buah benda uji.
Hasil pengujian dapat menentukan kuat tekan beton pada umur tersebut.
1. Langkah pertama, benda uji dikeluarkan dari bak perendaman dan
dibersihkan dengan kain lap, setelah itu dibirakan selama lebih kurang 3
jam untuk pengeringan.
2. Langkah terakhir dilakukan pengujian kuat tekan dengan menggunakan
penguji portable compressor denagan kapasitas 200 ton.

12

BAB IV
PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN BERAT VOLUME
4.1

PEMERIKSAAN BERAT VOLUME AGREGAT HALUS (PASIR)

4.1.1

Dasar Teori
Berat volume agregat ditinjau dalam dua keadaan, yaitu berat volume gembur
dan berat volume padat. Berat volume gembur merupakan perbandingan berat agregat
dengan volume literan, sedangkan berat volume padat adalah perbandingan berat
agregat dalam keadaan padat dengan volume literan.
Menurut British Standar 812, berat volume agregat yang baik untuk material beton
mempunyai nilai yang lebih besar dari 1445 kg/m. berat volume agregat dapat di
hitung dengan menggunakan rumus :
Berat Volume Agregat
Keterangan :

4.1.2

kg / m
=
Berat benda
=
Volume wadah

Data Yang Diperoleh

Lepas

Berat
Silinder
(Kg)
W1
10,4

Tusuk

10,4

Percobaa
n

4.1.3

=
D
A

Berat Silinder +
Agregat (KG)
W2

Berat
Agregat (Kg)
W3

19,3

8,9
9,8

20,2

Contoh Analisa Data Pengujian


Peralatan dan Bahan
Peralatan yang digunakan :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Pengering (oven)
Wadah baja
Mistar perata
Skop / sendok pengisi agregat
Timbangan
Talam
Tongkat pemadat

Bahan yang digunakan :


1. Pasir (agregat halus)
2. Kerikil (agregat kasar)
Prosedur Pengujian

13

1.

Benda uji dimasukkan kedalam talam sebanyak kapasitas wadah, Kemudian


benda uji dikeringkan dengan oven selama 24 jam pada temperatur

(110

5)0C sampai berat menjadi tetap untuk digunakan sebagai benda uji.
a.

Penentuan berat volume gembur (berat volume dalam keadaan lepas) yang
pertama dilakukan adalah Wadah ditimbang dengan keadaan kosong,
Kemudian wadah diisi dengan benda uji dengan perlahan-lahan, Setelah
wadah di masukkan benda uji, ratakan permukaan atasnya dengan
menggunakan alat penumbuk kemudian Timbang benda uji yang telah
dimasukkan benda uji, selanjutnya Berat benda uji (D) dihitung dengan
rumus D = C B. Kemudian hitung volume wadah (A), dan tentukan
Penentuan berat volume padat (berat volume dalam keadaan mengalami
penusukan).

b. Prosedur kerjanya sama dengan berat volume gembur namun pada penentuan
berat volume padat pada saat wadah diisi dengan benda uji, sebelum
diratakan benda uji ditusuk-tusuk terlebih dahulu agar benda uji padat
sebanyak 25 kali tiap lapisnya.
Perhitungan :
volume pan ( tabung )
V
= r2 t
= 3,14 7,52 30
= 5298,75

Jadi volume pasir adalah


berat pasir di lepas

W3
V

8,9
5298,75

= 1,679
berat pasir di tusuk

kg
m3

W3
V

9,8
5298,75

14

= 1,849

Rata Rata berat Pasir


Pasir Gembur
Pasir Padat

kg
m3

= 1,679 ( W4 )
= 1,849 ( W5 )

Perhitungan Rata Rata :


=

W 5+W 4
2

1,849 g+1,679 g
2

3,528 g
2

= 1,764

kg
m3

Tabel 10.2 : Hasil Perhitungan Berat Volumenya Agregat Kasar

Percobaa
n

Berat
Silinder
(Kg)
W1

Berat Silinder +
Agregat (KG)
W2

Berat
Agregat (Kg)
W3
8,9
9,8

Lepas

10,4

19,3

Tusuk

10,4

20,2

4.1.4

Berat
Volume
Agregat
W3 / V
Wadah
1,679
1,849

Berat RataRata Volume


Agregat W3 /
V Wadah
1,764

Kesimpulan
Dengan demikian dari hasil pengujian data diatas bisa diketahui agregat kasar
kg
m3

kadar berat volumenya 1,764


4.2

PEMERIKSAAN BERAT VOLUME AGREGAT KASAR (KRIKIL)

4.2.1

Dasar Teori
Berat volume agregat ditinjau dalam dua keadaan, yaitu berat volume gembur
dan berat volume padat. Berat volume gembur merupakan perbandingan berat agregat
dengan volume literan, sedangkan berat volume padat adalah perbandingan berat
agregat dalam keadaan padat dengan volume literan.
Menurut British Standar 812, berat volume agregat yang baik untuk material beton
mempunyai nilai yang lebih besar dari 1445 kg/m. berat volume agregat dapat di
hitung dengan menggunakan rumus :
Berat Volume Agregat

kg / m
15

Keterangan :
4.2.2

4.2.3

D
A

=
=

Berat benda
Volume wadah

Data Yang Diperoleh

Percobaa
n

Berat
silinder
(Kg) W1

Berat silinder +
Agregat (KG)
W2 (berat isi
lepas)

Lepas

10,4

18,7

Tusuk

10,4

19,4

Berat Agregat
(kg) W3
8,3
9

Contoh Analisa Data Pengujian


Peralatan dan Bahan
Peralatan yang digunakan :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Pengering (oven)
Wadah baja
Mistar perata
Skop / sendok pengisi agregat
Timbangan
Talam
Tongkat pemadat

Bahan yang digunakan :


1. Pasir (agregat halus)
2. Kerikil (agregat kasar)
Prosedur Pengujian
1.
Benda uji dimasukkan kedalam talam sebanyak kapasitas wadah, Kemudian
benda uji dikeringkan dengan oven selama 24 jam pada temperatur

(110

5)0C sampai berat menjadi tetap untuk digunakan sebagai benda uji.
a.

Penentuan berat volume gembur (berat volume dalam keadaan lepas) yang
pertama dilakukan adalah Wadah ditimbang dengan keadaan kosong,
Kemudian wadah diisi dengan benda uji dengan perlahan-lahan, Setelah
wadah di masukkan benda uji, ratakan permukaan atasnya dengan
menggunakan alat penumbuk kemudian Timbang benda uji yang telah
dimasukkan benda uji, selanjutnya Berat benda uji (D) dihitung dengan
rumus D = C B. Kemudian hitung volume wadah (A), dan tentukan
Penentuan berat volume padat (berat volume dalam keadaan mengalami
penusukan).

16

b. Prosedur kerjanya sama dengan berat volume gembur namun pada penentuan
berat volume padat pada saat wadah diisi dengan benda uji, sebelum
diratakan benda uji ditusuk-tusuk terlebih dahulu agar benda uji padat
sebanyak 25 kali tiap lapisnya.

Perhitungan :
volume pan ( tabung )
V
= r2 t
= 3,14 7,52 30
= 5298,75

Jadi volume pasir adalah


berat pasir di lepas

W3
V

8,3
5298,75

= 1,566
berat pasir di tusuk

W3
V

9
5298,75

= 1,698

Rata Rata berat Pasir


Pasir Gembur
Pasir Padat

kg
m3

kg
m3

= 1,566 ( W4 )
= 1,698 ( W5 )

Perhitungan Rata Rata :


=

W 5+W 4
2

1,849 g+1,679 g
2

3,528 g
2

17

= 1,632

kg
m3

Tabel 10.2 : Hasil Perhitungan Berat Volumenya Agregat Kasar

Percobaan

Berat
Silinder
(Kg)
W1

Berat Silinder +
Agregat (KG)
W2 (Berat Isi
Lepas)

Lepas

10,4

18,7

Tusuk

10,4

19,4

4.2.4

Berat Agregat
(Kg) W3
8,3
9

Berat
Volume
Agregat
W3 / V
Wadah
1,566
1,698

Berat RataRata Volume


Agregat W3 /
V Wadah
1,632

Kesimpulan
Dengan demikian dari hasil pengujian data diatas bisa diketahui agregat kasar
kadar berat volumenya 1,632

kg
m3

BAB V
PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN KADAR AIR
5.1

PENETAPAN KADAR AIR AGGREGAT HALUS (PASIR)

5.1.1

Dasar Teori
Percobaan ini bertujuan untuk menentukan kadar air dengan cara pengeringan.
Kadar air agregat adalah perbandingan antara berat air yang terkandung dalam agregat
dengan berat agregat dalam keadaan kering. Nilai kadar air ini digunakan untuk
korelsi tekanan air untuk adukan beton yang disesuaikan dengan kondisi agregat
lapangan.

5.1.2

5.1.3

Data Yang Diperoleh

Percobaa
n

Berat C.
(A)

Berat C. +
Agregat Sebelum
Dioven
(B)

Berat C. +
Agregat Sesudah
Dioven (C)

no 1

35

317

312

no 3

34

340

336

Contoh Analisa Data Pengujian


I. ALAT / FORMULIR
1. Timbang dengan ketelitian 0,01 gr kapasitas minimal 1 kg
2. Oven dengan kemampuan minimal 110 5 0C , bias diatur

18

/ kompor gas
3. Talam dari Porselin / Baja
4. Penaduk / Spatula
II. URUTAN KERJA
Bahan : berat conth minimum
Max. size ( mm )

Berat Contoh Minimum

4,75

0,5

9,5

1,5

12,5

2,0

19,1

3,0

25,4

4,0

37,5

6,0

1. Timbang berat talam ( W1 )


2. Masukkan Benda uji kedalam Talam , Timbang beratnya ( W2 )
3. Hitung berat benda uji ( W ) W = W W
3

4. Keringkan benda uji berikut talam dalam Oven selama 24 jam dengan Suhu
konstan ( 110 5 ) 0C dan dinginkan hingga berat tetap.
5. Timbang talam + benda uji ( W4 )
6. Hitung berat uji kering ( W ) Ws = W W
5

* Perhitungan :
Kadar Air Aggregat :
W 3W 5
X 100
W5
CATATAN:
1. Pemeriksaan kadar air dilakukan minimal 1 kali dalam sehari.
2. Hasil perhitungan dilaporkan dalam 2 desimal
VI. Perhitungan :
No 1

19

bc
X 100
ca

317 g312 g
X 100
312 g35 g

5g
277 g

= 1,805 %
No 3
bc
X 100
= ca
=

340 g336 g
X 100
336 g34 g

4g
302 g

= 1,325 %
Tabel 10.2 : Hasil Perhitungan Kadar Air Agregat Halus

Percobaa
n

Berat C.
(A)

Berat C. +
Agregat Sebelum
Dioven
(B)

Berat C. +
Agregat Sesudah
Dioven (C)

Kadar
Air (%)

no 1

35

317

312

1,805

no 3

34

340

336

1,325

Kadar
Air
Rata Rata
(%)
1,565

5.1.4

Kesimpulan
Dengan demikian dari hasil pengujian data diatas bisa diketahui agregat halus
kadar airnya 1,565 %.

5.2

PENETAPAN KADAR AIR AGGREGAT KASAR (KERIKIL)

5.2.1

Dasar Teori
Percobaan ini bertujuan untuk menentukan kadar air dengan cara pengeringan.
Kadar air agregat adalah perbandingan antara berat air yang terkandung dalam agregat
dengan berat agregat dalam keadaan kering. Nilai kadar air ini digunakan untuk
korelsi tekanan air untuk adukan beton yang disesuaikan dengan kondisi agregat
lapangan.

5.2.2

Data Yang Diperoleh

20

5.2.3

Percobaa
n

Berat C.
(A)

Berat C. +
Agregat Sebelum
Dioven
(B)

Berat C. +
Agregat Sesudah
Dioven (C)

no 2

29

210

192

no 4

27

170

167

Contoh Analisa Data Pengujian


I. ALAT / FORMULIR
1. Timbang dengan ketelitian 0,01 gr kapasitas minimal 1 kg
2. Oven dengan kemampuan minimal 110 5 0C , bias diatur
/ kompor gas
3. Talam dari Porselin / Baja
4. Penaduk / Spatula
II. URUTAN KERJA
Bahan : berat conth minimum
Max. size ( mm )

Berat Contoh Minimum

4,75

0,5

9,5

1,5

12,5

2,0

19,1

3,0

25,4

4,0

37,5

6,0

1.

Timbang berat talam ( W1 )


2. Masukkan Benda uji kedalam Talam , Timbang beratnya ( W2 )
3. Hitung berat benda uji ( W ) W = W W
3

4. Keringkan benda uji berikut talam dalam Oven selama 24 jam dengan
Suhu konstan ( 110 5 ) 0C dan dinginkan hingga berat tetap.
5. Timbang talam + benda uji ( W4 )
6. Hitung berat uji kering ( W ) Ws = W W
5

* Perhitungan :
Kadar Air Aggregat :
W 3W 5
X 100
W5

21

CATATAN:
1. Pemeriksaan kadar air dilakukan minimal 1 kali dalam sehari.
2. Hasil perhitungan dilaporkan dalam 2 desimal
VI. Perhitungan :
No 2
=

bc
X 100
ca

210 g192 g
X 100
192 g29 g

8g
163 g

= 11,043 %
No 4
bc
X 100
= ca
=

170 g167 g
X 100
167 g27 g

3g
136 g

= 2,205 %
Tabel 10.2 : Hasil Perhitungan Kadar Air Agregat Kasar

5.2.4

Percobaa
n

Berat C.
(A)

Berat C. +
Agregat Sebelum
Dioven
(B)

Berat C. +
Agregat Sesudah
Dioven (C)

no 2

29

210

192

no 4

27

170

167

Kadar
Air (%)

Kadar
Air
Rata Rata
(%)

11,043
2,205

6,524

Kesimpulan
Dengan demikian dari hasil pengujian data diatas bisa diketahui agregat kasar
kadar airnya 6,624 %.

22

BAB VI
PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN KADAR LUMPUR
6.1

PEMERIKSAAN KADAR LUMPUR PASIR / AGREGAT HALUS

6.1.1

Dasar Teori
Sebuah bangunan akan tergolong kedalam kategori kualitas bagus dan awet
jika menggunakan material berkualitas tinggi, contohnya pada bangunan yang
23

menggunakan struktur beton bertulang akan menggunakan pasir atau disebut juga
dengan agregat halus sebagai material utama. salah satu pedoman dalam memilih
pasir bagus adalah bagaimana kandungan kadari lumpurnya, oleh karena itu
dilakukan tes terlebih dahulu sebelum digunakan, Contohnya Percobaan ini bertujuan
untuk menentukan prosentase kadar lumpur yang terkandung dalam agregat halus.
Kandungan lumpur kurang dari 5% merupakan ketentuan dalam peraturan bagi
penggunaan agregat halus untuk pembuatan beton. berikut ini cara melakukan tes
pemeriksaan kadar lumpur dalam agregat halus
6.1.2

6.1.3

Data Yang Diperoleh

Percobaan

Berat C.
(A)

Berat C. +
Agregat
Sebelum Dicuci
(B)

Pasir

65

649

Berat C. +
Agregat Sesudah
Dicuci (C)
639

Contoh Analisa Data Pengujian


I. ALAT / FORMULIR
1. Timbangan analitis 2.000 g
2. Oven
3. Pan
4. Saringan / ayakan No.200 ( 0.063 ) mm
5. Kerikil ( kering oven )
6. Air
7. Buku laporan harian test material ( F.JML-13 )
II. URUTAN KERJA
1. timbangan agregat kering oven sebanyak 1.000 gram ( W1 )
2. Agregat yang tlah di timbang masukan ke dalam pan dan dicuci sampai
bersih (hingga air tampak bening, kemudian tuangkan air cucianke dalam
saringan berkali - kali
3. Kerikil yang tertinggal di pindahkan dalam pan, lalu di ofen dengan
suhu110 5c ( W1 )
4. Tentukan kadar lumpur kerikil dengan rumus Sbb :

W1
100 = C
W2
W1 = berat agregat sebelum di cuci = 1.000 gr (kering oven)
W2 = berat agregat sesudah di cuci
III. CATATAN:
Jika tidak ada sumber material (batu pecah) di daerah plant yang
24

kadar lumpurnya memenuhi standar ASTM, maka kadar lumpur


maksimal yang di toleransi adalah 4 %
VI. Perhitungan :
=

bc
X 100
ca

649 g639 g
X 100
639 g65 g

10 g
574 g

= C 1,742 %
Tabel 10.2 : Hasil Perhitungan Kadar Lumpur Agregat Halus

Percobaan

Berat C.
(A)

Berat C. +
Agregat
Sebelum Dicuci
(B)

Pasir

65

649

Berat C. +
Agregat Sesudah
Dicuci (C)

Kadar
Lumpur
(%)

639

1,742

6.1.4

Kesimpulan
Dengan demikian dari hasil pengujian data diatas bisa diketahui agregat halus
kadar lumpurnya 1,742 %.

6.2

PEMERIKSAAN KADAR LUMPUR KERIKIL / AGREGAT KASAR

6.2.1

Dasar Teori
Sebuah bangunan akan tergolong kedalam kategori kualitas bagus dan awet
jika menggunakan material berkualitas tinggi, contohnya pada bangunan yang
menggunakan struktur beton bertulang akan menggunakan pasir atau disebut juga
dengan agregat halus sebagai material utama. salah satu pedoman dalam memilih
pasir bagus adalah bagaimana kandungan kadari lumpurnya, oleh karena itu
dilakukan tes terlebih dahulu sebelum digunakan, Contohnya Percobaan ini bertujuan
untuk menentukan prosentase kadar lumpur yang terkandung dalam agregat halus.
Kandungan lumpur kurang dari 5% merupakan ketentuan dalam peraturan bagi
penggunaan agregat halus untuk pembuatan beton. berikut ini cara melakukan tes
pemeriksaan kadar lumpur dalam agregat kasar

6.2.2

Data Yang Diperoleh

25

6.2.3

Percobaan

Berat C.
(A)

Berat C. +
Agregat
Sebelum Dicuci
(B)

Berat C. +
Agregat Sesudah
Dicuci (C)

Kerikil

67

335

326

Contoh Analisa Data Pengujian


I. ALAT / FORMULIR
1. Gelas ukur
2. Penggaris
3. Air PDAM
4. Buku laporan harian test material ( F.JML-13 )
II. URUTAN KERJA
1. Gelas ukur diisi pasir 6 cm
2. Gelas ukur yang telah diisi pasir.diisi air yan 50% lebih tinggi dari tinggi
Pasir
3. Gelas ukur yang telah diisi air dan pasir di tutup dan di kocok, kemudian di
diamkan selama 24 jam
4. Setelah 24 jam, tinggi pasir dan tinggi lumpur diukur dengan mistar
5. kadar lumpur di hitung berdasarkan rumus rumus Sbb:
H1
H 2 100 %
H1 = Tinggi Endapan Lumpur
H2 = Tinggi Endapan Pasir + Lumpur
III. CATATAN:
Jika tidak ada sumber material ( pasir ) di daerah plant yang kadar lumpurnya
memenuhi standar ASTM, maka kadar lumpur maximal yang bias di toleransi
adalah 10 %.
VI. Perhitungan :
=

bc
X 100
ca

26

335 g326 g
X 100
326 g67 g

9g
259 g

= C 3,475 %
Tabel 10.2 : Hasil Perhitungan Kadar Lumpur Agregat kasar

6.2.4

Percobaan

Berat C.
(A)

Berat C. +
Agregat
Sebelum Dicuci
(B)

Kerikil

67

335

Berat C. +
Agregat Sesudah
Dicuci (C)

Kadar
Lumpur
(%)

326

3,475

Kesimpulan
Dengan demikian dari hasil pengujian data diatas bisa diketahui agregat kasar
kadar lumpurnya 3,475 %.

27

BAB VII
PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN ANALISA SARINGAN
7.1
7.1.1

PENGUJIAN ANALISA SARINGAN AGREGAT HALUS


Tujuan
Untuk menentukan distribusi ukuran butir agregat halus.

7.1.2

Dasar Teori
Analisa saringan adalah suatu kegiatan analisis untuk mengetahui distribusi
ukuran agregat halus dengan menggunakan ukuran-ukuran saringan standard tertentu
yang ditunjukkan dengan lubang saringan (mm) dan untuk nilai apakah agregat halus
yangakan digunakan tersebut cocok untuk produksi beton.
Selain itu juga digunakan untuk mendapatkan prosentasi agregat halus dalam
camouran.Adapun modulus kehalusan yang disyaratkan untuk agregat halus yaitu 2.1
3.7.
Gradasi gabungan dari agregat halus untuk beton kelas II,mutu K-125 dan
mutu lebih tinggi harus ditentukan dengan cara analisis saringan dengan
menggunakan saringan standard ISO 63-31,5-16.

7.1.3

Data Yang Diperoleh


berat agregat semula
berat agregat setelah disaring
berat kehilangan

No

1
2
3
4
5
6
7
8
9
7.1.4

Ukuran
Saringan

Berat
Cawan
(Gr)
(A)

4.8
2.4
1.2
0.6
0,3
0.15
0,075
0,0375
Pan
Jumlah

39
37
48
48
48
48
48
48
48
412

: 500 gr
: 493 gr
: 7 gr
Berat
Cawan +
Agregat
(Gr)
(B)
40
49
88
49
210
163
158
82
66
905

Contoh Analisa Data Pengujian


I.

ALAT DAN BAHAN


28

II.

Timbangan
Talang
Sendok material
Satu set saringan
Mesin penggetar
Kuas,terbuat dari bulu dan kawat tembaga
Agregat halus (pasir alami)

LANGKAH KERJA
Agregat halus dikeringkan di dalam oven dengan suhu 110 C selama 24
jam.
Menimbang agregat halus sebanyak 2500 gram.
Menimbang saringan sebelum digunakan kemudian menyusun saringan sesuai
spesifikasi (dari tebesar ke terkecil).
Memasukkan material ke dalam saringan dengan menggunakan sendok
material.
Mengayak benda uji dengan menggunakan mesin penggetar selama 15
menit.
Mendiamkan benda uji sejenak dan menghilangkan debu yang beterbangan.
Menimbang agregat yang tertahan di atas tiap saringan dengan menggunakan
timbangan.

III.

ANALISA PERHITUNGAN
Berat tanah tertahan = (berat saringan + tanah tertahan) berat saringan.
Modulus kehalusan = kum. tertahan no.100 ke atas / 100
Persen tertahan
= (berat total tertahan/berat total tanah) x 100 %
Kumulatif tertahan = persen tanah tertahan untuk masing-masing
ukuran saringan secara kumulatif.
Persen lolos
= 100 % - kumulatif tertahan.
a. Contoh analisa perhitungan untuk saringan nomor 1
Berat tanah tertahan = (berat saringan + tanah tertahan) berat saringan
= 40 41
= 1 gram

29

Persen tertahan

berat agregat
X 100
berat total agregat
=

1g
X 100
493 g
= 0,202

Kumulatif tertahan = persen tanah tertahan untuk masing masing


ukuran saringan secara kumulatif
= 0,202 + 2,434
= 2,636 %
Persen lolos
= 100 % - kumulatif tertahan
= 100 % - 2,636 % = 97,363 %
Berat
Berat
Berat
Cawan +
Prosentase Komulatif Persent
Ukuran
Cawan
Agregat
No
Agregat
Agregat
Agregat
Finer
Saringan
(Gr)
(Gr)
(Gr)
Tertinggal Tertinggal
(%)
(A)
(C)
(B)
4.8
1
39
40
1
0,202
0,202
99,797
2.4
2
37
49
12
2,434
2,636
97,363
1.2
3
48
88
40
8,113
10,750
89,249
0.6
4
48
49
1
0,202
10,953
89,047
0,3
5
48
210
162
32,86
43,813
56,187
0.15
6
48
163
115
23,326
67,139
32,86
7
0,075
48
158
110
22,312
89,452
10,548
8
0,0375
48
82
34
6,896
96,348
3,6511
9
Pan
48
66
18
3,651
100
0
Jumlah
412
905
493
100
Tabel 10.2 : Hasil Perhitungan Kadar Air Agregat Halus
7.1.5

Kesimpulan
Dari hasil percobaan analisa saringan yang telah dilakukan diperoleh modulus
kahalusan pasir sebesar 2,363 (dengan spesifikasi 4,8 0,0375) (memenuhi).

7.2
7.2.1

PENGUJIAN ANALISA SARINGAN AGREGAT KASAR


Tujuan
Untuk menentukan distribusi ukuran butir agregat kasar.

7.2.2

Dasar Teori
Analisa saringan adalah suatu kegiatan analisis untuk mengetahui distribusi
ukuran agregat halus dengan menggunakan ukuran-ukuran saringan standard tertentu

30

yang ditunjukkan dengan lubang saringan (mm) dan untuk nilai apakah agregat halus
yangakan digunakan tersebut cocok untuk produksi beton.
Selain itu juga digunakan untuk mendapatkan prosentasi agregat halus dalam
camouran.Adapun modulus kehalusan yang disyaratkan untuk agregat halus yaitu 2.1
3.7.
Gradasi gabungan dari agregat halus untuk beton kelas II,mutu K-125 dan
mutu lebih tinggi harus ditentukan dengan cara analisis saringan dengan
menggunakan saringan standard ISO 63-31,5-16.
7.2.3

7.2.4

Data Yang Diperoleh


berat agregat semula
berat agregat setelah disaring
berat kehilangan

: 2100 gr
: 2095gr
: 5 gr

Contoh Analisa Data Pengujian

No
1
2
3
4
5
6
7
I.

II.

Ukuran
Saringan
9,5
4,75
2,36
1,18
0,6
0,3

Pan
Jumlah

Berat
Cawan
(Gr) (A)
40
40
40
40
40
40
40
280

Berat
Cawan +
Agregat
(Gr) (B)
0
792
460
710
243
80
50
2335

ALAT DAN BAHAN


Timbangan
Talang
Sendok material
Satu set saringan
Mesin penggetar
Kuas,terbuat dari bulu dan kawat tembaga
Agregat halus (pasir alami)
LANGKAH KERJA
Agregat halus dikeringkan di dalam oven dengan suhu 110 C selama 24
jam.
Menimbang agregat halus sebanyak 2500 gram.

31

Menimbang saringan sebelum digunakan kemudian menyusun saringan sesuai


spesifikasi (dari tebesar ke terkecil).
Memasukkan material ke dalam saringan dengan menggunakan sendok
material.
Mengayak benda uji dengan menggunakan mesin penggetar selama 15
menit.
Mendiamkan benda uji sejenak dan menghilangkan debu yang beterbangan.
Menimbang agregat yang tertahan di atas tiap saringan dengan menggunakan
timbangan.
III.

ANALISA PERHITUNGAN
Berat tanah tertahan = (berat saringan + tanah tertahan) berat saringan.
Modulus kehalusan = kum. tertahan no.100 ke atas / 100
Persen tertahan
= (berat total tertahan/berat total tanah) x 100 %
Kumulatif tertahan = persen tanah tertahan untuk masing-masing
ukuran saringan secara kumulatif.
Persen lolos
= 100 % - kumulatif tertahan.
b. Contoh analisa perhitungan untuk saringan nomor 2
Berat tanah tertahan = (berat saringan + tanah tertahan) berat saringan
= 792 40
= 752 gram
Persen tertahan

berat agregat
X 100
berat total agregat
=

752 g
X 100
2095 g
= 35,894

Kumulatif tertahan = persen tanah tertahan untuk masing masing


ukuran saringan secara kumulatif
= 35,894 + 20,047
= 55,942 %
Persen lolos
= 100 % - kumulatif tertahan
= 100 % - 55,942 %
= 44,057 %

32

Tabel 10.2 : Hasil Perhitungan Kadar Air Agregat Halus

No
1
2
3
4
5
6
7

7.2.5

Ukuran
Saringan
9,5
4,75
2,36
1,18
0,6
0,3

Berat
Cawan
(Gr) (A)
40
40
40
40
40
40
40
280

Pan
Jumlah

Berat
Cawan +
Agregat
(Gr) (B)
0
792
460
710
243
80
50
2335

Berat
Agregat
(Gr) (C)

Prosentase
Agregat
Tertinggal

Komulatif
Agregat
Tertinggal

Persen
t Finer
(%)

0
752
420
670
203
40
10
2095

0
35,894
20,047
31,980
9,689
1,909
0,477
100

0
35,894
55,942
87,923
97,613
99,522
100
476,897

100
64,105
44,057
12,076
2,3866
0,4773
0
223,1

Kesimpulan
Dari hasil percobaan analisa saringan yang telah dilakukan diperoleh modulus
kahalusan pasir sebesar 35,894 (dengan spesifikasi 9,5 0,3) (memenuhi).

BAB VIII
PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN KUAT TEKAN BETON
8.1

PEMERIKSAAAN KUAT TEKAN BETON

8.1.1

Tujuan Percobaan
Menentukan kekuatan tekan beton karakteristik benda uji beton berbentuk
silinder yang dibuat dilaboratorium.

8.1.2

dasar teori
Untuk mengetahui kuat tekan beton yang telah mengeras yang telah
disyaratkan, dilakuakan pengujian kuat tekan beton. Prosedur pengujian kuat tekan
beton mengacu pada standart test menthod for compressive of cylinderical concrete.
Kuat tekan beton bergantung pada faktor air semen, gradasi batuan, bentuk datuan,
cara pengerjaan (campuran,pengangkutan, pemadatan dan perawatan) dan umur beton
(Tjokrodimuljo, 1996).
Beton dapat mencapai kuat tekan 80 Mpa atau lebih, bergantung pada
perbandingan air, semen dan tingkat kepadatannya. Disamping dipengaruhi oleh
perbandingan air dan semen, kuat tekan beton juga dipengaruhi oleh faktor lainnya,

33

yaitu jenis semen, kualitas agregat, efiensi perawatan, umur beton dan bahan
admixture (Murdock dan K.M. Broo, 1991).
Berikut persyaratan benda uji yang dirawat dilaboratorium sesuai dengan
standart nasional indonesia (SNI 03-2847-2002 pasal 7) adalah sebagai berikut :
1
2

contoh benda uji tekan harus diambil menurut SNI 03-2458-1991, metode
pengujian dan pengambilan contoh untuk campuran beton segar
benda uji silinder yang digunakan untuk kuat tekan harus dibentuk dan dirawat di
laboratorium menurut SNI 03-4810-1998, metode pembuatan dan perawatan
benda uji dilapangan dan diuji menurut SNI 03-1974-1990, metode pengujian
kuat tekan beton
kuat tekan suatu mutu beton dapat dikategorikan memenuhi syarat jika dua hal
tersebut dipenuhi :
a setiap nilai rata-rata dari minimal tiga uji kuat tekan yang brurutan mempunyai
nilai yang sama atau lebih besar dari rencana fc
b tidak ada nilai uji kuat tekan yang dihitung sebagai nilai rata-rata dari dua
hasil uji contoh silinder yang mempunyai nilai dibawah f c melebihi dari 3,5
Mpa
jika salah satu persyaratan diatas tidak dipenuhi, maka harus diambil langkahlangkah untuk meningkatkan hasil uji kuat tekan rata-rata pada percobaan
berikutnya.

Menurut Peraturan Beton Bertulang Indonesia, 1989 (PBI, 1989), besarnya


kuat tekan beton dapat dihitung menggunakan rumus :
fc =
Dimana,

P
A

fc

= kuat tekan beton

= beban tekan maksimum

= luas permukaan benda uji

Sesuai dengan Standart Nasional Indonesia (SNI 03-2847-2002), nilai


deviasi standart dapat diperoleh jika fasilitas produksi beton mempunyai catatan hasil
uji. Data hasil uji yang dijadikan sebagai data acuan untuk perhitungan deviasi
standart harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :
a

mewakili jenis material, prosedur pengendalian mutu dan kondisi yang serupa
dengan yang diharapkan dan perubahan-perubahan pada material ataupun prporsi
campuran dalam data pengujian tidak perlu dibuat lebihketat dari yang digunakan
pada pekerjaan yang dilakukan

34

mewakili beton yang digunakan untuk memenuhi kekuatan yang disyaratkan atau
kuat tekan fc pada kisaran 7 Mpa dari yang ditentukan untuk pekerjaan yang akan
dilakukan
terdiri dari sekurang-kurangnya 30 contoh pengujian berurutan atau dua kelompok
pengujian berurutan yang jumlahnya sekurang-kurangnya 30 contoh pengujian.

Setelah deviasi standart ditetapkan, kuat tekan sebagai dasar pemilihan prporsi
campuran beton harus diambil sebagai nilai terbesar dari persamaan-persamaan
berikut :
cr

= c + 1,34 (s)

cr

= c + 2,33 (s) 3,5

dimana,

8.1.3

cr

= kuat tekan rata-rata

= kuat tekan tiap beton

= standart deviasi

peralatan dan bahan


A peralatan
a mesin penguji kuat tekan beton (Compression Tention Strenght Machine)
B bahan
a benda uji beton berbentuk silinder yang dibuat dilaboratorium

8.1.4

cara kerja
A ambil benda uji dari tempat perawatan setelah menjalani kondisi SSD (Saturated
Surface Dry), kemudian timbang
B jalankan mesin tekan, tekanan harus dianaikan secara berangsur-angsur
C lakukan proses A, B, C sesuai dengan jumlah benda uji yang telah ditetapkan
kekuatan tekan

8.1.5

data yang diperoleh


Setelah melakukan uji coba kuat tekan benda uji beteon berbentuk silinder
dengan diameter 15 cm dan tinggi 30 cm, diperoleh data sebagai berikut :
Tabel 8.1.5.1 : Beban maksimum yang diperoleh beton setelah uji tekan

No.
1
2

LABORATORIUM TEKNOLOGI BAHAN KONSTRUKSI


FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG (UNISSULA)
SEMARANG
Kode
Kuat Tekan Beton (Kg)
I
23.000
II
43.000

35

8.1.6

Contoh Analisa Data Perhitungan


A Tegangan Tekan Benda Uji Beton 7 Hari
a

Benda uji Silinder I

1
d
4

A =

P
A

cr

c
0,83

(cm2)
(MPa)
(MPa)

Keterangan :
c

= kuat tekan benda uji silinder umur 7 hari (MPa)

= beban maksimum (kg)

= luas silinder (cm2)

0,83

= faktor konversi benda uji silinder ke bentuk kubus

cr

= konversi dari silinder ke bentuk kubus (MPa)


Beban maksimum (P) = 23.000 kg
1
Luas silinder (A)
= 4 d 2 = 176,625 cm2
Kuat tekan benda uji silinder umur 7 hari (c)
P
c
=
A x 7 hari
=

23.000
176,625 x 0,65

= 200,33 kg/cm2
= 20,033 MPa
Konversi dari silinder ke bentuk kubus (cr)
c
cr
=
0,83
=

200,33
0,83

= 241,361 kg/cm2
= 24,1361 MPa
b

Benda uji Silinder II


A =

1
d
4

(cm2)

36

P
A

cr

c
0,83

(MPa)
(MPa)

Keterangan :
c

= kuat tekan benda uji silinder umur 7 hari (MPa)

= beban maksimum (kg)

= luas silinder (cm2)

0,83

= faktor konversi benda uji silinder ke bentuk kubus

cr

= konversi dari silinder ke bentuk kubus (MPa)


Beban maksimum (P) = 43.000 kg
1
Luas silinder (A)
= 4 d 2 = 176,625 cm2
Kuat tekan benda uji silinder umur 7 hari (c)
P
c
=
A x 7 hari
=

43.000
176,625 x 0,65

= 375,544 kg/cm2
= 37,5544 MPa
Konversi dari silinder ke bentuk kubus (cr)
c
cr
=
0,83
=

375,544
0,83

= 451,258 kg/cm2
= 45,1258 MPa
B Standar Deviasi

s=

xix

Dimana :

s = standart deviasi
x = kuat tekan beton rata-rata (kg/cm2)
n = jumlah benda uji silinder

37

Benda uji Silinder I


2
xix

s=

375,544308,452

= 67,092 kg/cm2
C Modulus Elastisitas
a

Benda uji Silinder I


Ec = 23.000
Dimana :

cr

Ec

: Modulus elastilitas (MPa)

cr

: konversi dari silinder ke bentuk kubus (MPa)

cr = 24,1361 MPa
Ec = 23.000 cr
= 23.000

24,1361

= 23.000 x 4,91
= 112995,56 MPZ
Benda uji Silinder I
Ec = 43.000
Dimana :

cr

Ec

: Modulus elastilitas (MPa)

cr

: konversi dari silinder ke bentuk kubus (MPa)

cr = 37,5544 MPa
Ec = 43.000 cr
= 43.000

37,5544

= 43.000 x 6,12
= 263511,07 MPZ

38

Tabel 8.1.6.1 : Hasil dari contoh analisa data kuat tekan benda uji silinder

No

1.
2.

8.1.7

LABORATORIUM TEKNOLOGI BAHAN KONSTRUKSI


FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG (UNISSULA)
SEMARANG
Kode
Beban Tekan
Tegangan
(Kg)
Ton
Tekan
(Kg/cm2)
I
23.000
23
200,33
II
43.000
43
375,544
Jumlah
575,874
Rata-rata
287,937
Standard Deviasi
67,092
Mutu Karakteristik
220,845

Kesimpulan
Dari hasil percobaan kuat tekan beton umur 28 hari sesuai dengan peraturan
beton bertulang indonesia. 1971 (PBI. 1971/NI-2), mutu beton masuk dalam kuat
tekan beton Fc = 20,033 Mpa, Termasuk mutu K-250 dalam kelas kuat tekan beton
mutu tinggi dengan modulus elastisitas berkisar Ec = 112995,56 Mpa.

39

BAB IX
PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN KUAT TEKAN LENTUR

9.1

PEMERIKSAAAN KUAT TEKAN LENTUR

9.1.1

tujuan percobaan
Menentukan kuat tekan lentur beton. Benda uji beton berbentuk balok yang di
laboratorium.

9.1.2

Dasar teori
Berbagai penelitian dan percobaan yang dilakukan terhadap balok beton,
menunjukan indikasi bahwa kuat tarik yang diperoleh yaitu melalui splitting test.
Kuat lentur beton biasanya dinyatakan dalam modulus runtuh (fl) yaitu kuat
tarik maksimum beton dalam keadaan lentur. Uji beban dilakukan melalui ujin balok
berukuran ( 150 x 600 x 150 ) mm dangan panjang bentang perletakan sebesar 600
mm. Dan dibebani dengan2 beban terpusat hingga runtuh.
Uji balok dengan ukuran balok yang lebih kecil juga memungkinkan, yaitu
dengan dimensi (100 x 100 x 500 ) mm dengan panjang bentang 400 mm. Dari
berbagai pengujian, diperoleh nilai kolerasi antara modulus runtuh dengan kuat
tekannnya.
Fr
= 11% + 23% fc atau rata-rata
Fr
= 15% fc
Beberapa persamaan empiris dari modulus runtuh, dari perhiutungan lendutan :
CEB : fr
= 0,79 fc ( N/mm2 )
ACI

: fr

= 0,65

fc ( N/mm2 )

Bila modulus dikorelasikan terhadap fl ( splitting strength ), maka :


1,25
Fr
= ( 1,50 ) fl
9.1.3

peralatan dan bahan


A. peralatan
a. mesin penguji kuat tekan lentur beton
b. meteran
B. bahan
a. beton berbentuk balok yang dibuat dilaboratorium

9.1.4

cara kerja
A. ambil benda uji dari tempat perawatan, timbang dan ukur dimensinya
B. letakkan benda uji pada mesin tekan secara sentris

40

C. jalankan mesin tekan sampai kekuatan lentur maksimum

9.1.5

Data yang diperoleh


Tabel 9.1.5.1 : Dimensi benda uji (balok)

LABORATORIUM TEKNOLOGI BAHAN KONSTRUKSI


FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG (UNISSULA)
SEMARANG
Benda uji
Beban
Panjang
Lebar
Tinggi
maksimum
(l)
(b)
(b)
(P)
(cm)
(cm)
(cm)
(Kn)
1
33
50
15
15
9.1.6

Contoh Analisa Data Percobaan


MOR = PL/bh2 (Mpa)
Keterangan :
MOR : Kekuatan lentur
P

:beban maksimum

: panjang balok

: lebar balok

: tinggi balok

Beban maksimum (P)


Panjang Balok
Lebar balok (b)
Tinggi Balok (h)
Kekuatan Lentur (MOR)

= 33 kN
= 50 kN
= 15 cm
= 15 cm
= PL/bh2
33 x 50
= 15 x 15 2

41

= 0,48888 kN/cm2
= 48,888 Mpa
Tabel 9.1.6.1 : hasil perhitungan kuat tekan lentur benda uji (balok)

Benda uji

LABORATORIUM TEKNOLOGI BAHAN KONSTRUKSI


FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG (UNISSULA)
SEMARANG
Beban
Panjang
Lebar
Tinggi
maksimum
(l)
(b)
(b)
(P)
(cm)
(cm)
(cm)
(Kn)
33
50
15
15

Kekuatan
Lentur
(MOR)
(Mpa)
48,888

9.1.7

Kesimpulan
Dengan demikiandari hasil pengujian kuat tekan lentur untuk balok beton yang
mempunyai ukuran (15x15x60) cm dengan bentang antar tumpuan 50 cm proporsi 1:2:2
mempunyai kuat tekan lentur (MOR,Modulus of rapture) sebesar 48,888 Mpa.

42

BAB X
PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN
KUAT TARIK BAJA TULANGAN
10.1

PEMERIKSAAN KUAT TARIK BAJA TULANGAN

10.1.1 Tujuan Percobaan


Tujuan dari percobaanyang dilakukan dalam laboratorium di fakultas teknik
ini adalah untuk mengetahui kekuatan tarik leleh dan putus baja tulangan pada
konstruksi beton bertulang.
10.1.2 Dasar Teori
Sesuai dengan sni 03-1729-2002 tentang tata cara perencanaan struktur baja
untuk bangunan gedung sifat mekanis baja struktural yang digunakan dalam
perencanaan harus memenuhi persyaratan minimum yang diberikan pada tabel.
Data sifat mekanis baja struktural
Tegangan Putus
Tegangan Leleh
Jenis Baja
minimum, fu
minimum, fy
(MPa)
(MPa)
BJ 34
340
210
BJ 37
240
370
BJ 41
410
250
BJ 50
500
290
BJ 55
550
410
Sumber : SNI 03 1729 2002; 5.3

Peregangan
minimum (MPa)
22
20
18
16
13

Sifat-sifat mekanis lainnya baja struktural untuk maksud perencanaan


ditetapkan sebagai berikut :
1.

Modulus elastisitas

: E = 200.000 Mpa

2.

modulus geser

: G = 80.000 Mpa

3.

nisbah poisson

: = 0,3

4.

koefisien pemuaian

: = 12 x 10-6 / 0C

Laporan uji material baja di laboratorium yang disahkan oleh lembaga yang
berwenang dapat dianggap sebagai bukti yang cukup untuk memenuhi persyaratan
yang ditetapkan dalam standar ini.
Baja yang tidak teridenfikasi boleh digunakan selama memenuhiketentuan
berikut ini :

43

1.

bebas dari cacat permukaan

2.
sifat fisik material dan kemudahan nya nuntuk dilas tidak
kekuatan dan kemampuan layak srukturnya.

mengurangi

3.

Ditest sesuai ketentuan yang berlaku . tegangan leleh (fy) untuk


perencanaan tidak boleh diambil lebih dari 170 MPa sedangkan
putusnya (fu) tidak boleh diambil lebih dari 300 MPa.

tegangan

10.1.3 Peralatan Dan Bahan


Peralatan :
a. Compression And tession strength machine.
b. Jangka sorong.
c. Timbang dengan ketelitian 0,1 %.
d. Alat tulis
Bahan :
a. Baja
10.1.4 Cara Kerja
Ukurlah baja dengan menggunakan jangka sorong dengan satuan mm. Setelah
baja diukur, baja ditimbang menggunakan timbangan dengan ketelitian 0,1 %.
Kemudian catat hasil pengukuran dan penimbangan tersebut kedalam data yang telah
disediakan.
Setelah baja tersebut ditimbang dan diukur, baja dijepit dengan klem yang
merupakan komponen dari compression and tension strength machine. Setelah baja
tersebut terpasang pada alat tulis mekanis, baja tersebut diuji kekuatan tariknya
dengan cara baja tulangan tersebut ditarik sampai baja tersebut terputus. Saaat kuat
tarik mencapai maksimum, perhatikan jarum pada compression and tension strength
machine dan data catat hasil maksimum kekuatan baja tersebut.
10.1.5 Data Yang Diperoleh

No
I

Laboratorium Teknologi Bahan Konstruksi


Fakultas Teknik Jurusan Sipil
Universitas Islam Sultan Agung Semarang (UNISSULA)
Semarang
Beban Tarik
Terukur
Terukur
Rata Panjang
Setelah Diuji
Sebelum
Rata
Leleh
Maxs (fu)
Benda Uji
(mm)
Diuji(mm)
(mm)
(fy) (ton)
(ton)
86
10,5
9,2
9,85
4,75
5
= Diameter Lingkaran atau penampang baja

44

10.1.6 Contoh Analisa Data Pengujian


1
L= D 2
4
fy=

Leleh beban tarik x 100


L

fu=

Maxs bebantarik x 100


L

Dimana :
fu = Tegangan maksimum baja (ton). D = Diameter lingkarang (mm).
L = Luas Baja (cm2).

fy = Tegangan Leleh baja (ton).


Benda Uji I
D =

=
=
=

fy

=
=
=

fu

=
=
=

10,5 mm
1
D2
4
1
x 3,14 x 10,5 2
4

= 86,546 mm2

0,86546 cm2
Leleh beban tarik x 100
L
4,75 x 100
0,86546

= 548,841 kg/cm2

54,8841 MPa.
Maxs beban tarik I x 100
L
5 x 100
0,86546

= 577,727 kg/cm2

57,7727 MPa.

Hasil Tegangan Leleh Dan Maxs Dari Pemeriksaan Kuat Tarik Baja Tulangan
Laboratorium Teknologi Bahan Konstruksi
Fakultas Teknik Jurusan Sipil
Universitas Islam Sultan Agung Semarang (UNISSULA)
Semarang
45

N
o

Panjan
g
Benda
Uji

Teruku
r
Setelah
Diuji
(mm)

86

10,5

Terukur
Sebelu
m Diuji
(mm)

Rata
Rata
(mm
)

L
(mm2)

Beban
Tarik
(f
(f
y)
u)
(ton (ton
)
)

9,2

9,85

86,546

4,75

Tegangan
(fy)
(kg/cm2
)

(fu)
(kg/cm2
)

548,84
1

577,72
7

10.1.7 Kesimpulan
Dari analisa perhitungan yang telah didapat :

Benda Uji baja tulangan dengan 10,5, mempunyai tegangan leleh


(fy) 548,841 kg/cm2 termasuk baja tulangan fy = 210 atau BJ 34, tegangan
putus (fu) 577,727 kg/cm2 termasuk baja tulangan fu = 340 atau BJ 34.

46

BAB XI
PEMERIKSAAN HASIL PENELITIAN
KUAT TARIK BELAH BETON
11.1

PEMERIKSAAN KUAT TARIK BELAH BETON

11.1.1 Tujuan Percobaan


Metode pengujian kuat tarik belah beton ini adalah untuk dijadikan acuan
dalam melakukan pengujian untuk menentukan kuat tarik belah benda uji silinder
beton.
11.1.2 Dasar Teori
Fernando carneiro, berkebangsaa brazilia menerangkan bahwa beton
merupakan bahan yang getas dan tidak mampu menahan tegangan listrik yang tinggi,
yang mana sangat penting artinya dalam peninjauan masalah retakan, geser, dan dari
beton yang tidak dianjurkan karena kurang realibel, karena permasalahan
misalignment,konsentrasi tegangan dan alat pemegang benda uji khusus untuk tarik.
Dengan pertimbangan tersebut maka umumnya dilakukan benda tarik tak langsung
(fernando carneiro, brazil).
Untuk pengujian kuat tarik belah silinder (tensile splitting cylinder test), benda
uji silinder diletakkan pada alat uji dalam posisi rebah, beban vertikal diberikan
sepanjang selimut silinder berangsur-angsur dinaikkan pembebanannya hingga
dicapai nilai maksimum dan terbelah oleh karena beban tarik horizontal.
Untuk uji kuat tarik belah menggunakan peralatan dengan ketentuan dari
standart nasional indonesia, 1990 (SK SNI M-60-1990-03), dengan ketentuan
sebagai berikut :
1. Mesin uji tekan yang digunakan untuk uji kuat tarik belah harus
memenuhi persyaratan yang berlaku pada uji kuat tekan untuk benda uji
beton dan juga harus memenuhi persyaratan kecepatan pembebanan sesuai
dengan Standart Nasional Indonesia, 1990 (SK SNI M-60-1990-03
Pasal 7)
2. Pelat penekan tambahan diperlukan apabila benda uji lebih panjang dari
ukuran meja penekan dari mesin uji tekan, pelat penekan tambahan

47

tersebut harus dipasangkan pada meja penekan bagian bawah maupun atas
dan harus terbuat dari baja yang mempunyai tingkat kerataan permuakaan
tidak boleh lebih dari 0,01 mm dengan ukuran panjang lebih panjang dari
benda uji, lebar tidak boleh kurang dari 50 mmdan ketebalannya tidak
boleh kurang dari tebal meja penekan.
3. Peralatan bantu penandaaan garis tengah kedua sisi benda uji digunakan
untuk menggambarkan tanda garis tengah pada keduan sisi benda uji yang
terletak pada suatu bidang datar yang melalui garis sumbu benda uji.
Kuat tarik dihitung berdasarkan formula Methot For Determination Of
Tensile Splitting, 1983 (British Standart Institution,1983) sebagaimana terlihat dalam
:
f1
Dimana,

2P
Ld

f1

= kuat tarik belah

= bebean benda uji maksimum

= panjang benda uji

= diameter benda uji

11.1.3 Peralatan Dan Bahan


A. Peralatan
a. Compression Strength Macine
b. penanda garis tengah
B. Bahan
a. Beton berbentuk silinder yang di buat di laboratorium
11.1.4 Cara Kerja
A.
B.
C.
D.
E.

Ambil benda uji dari tempat perawatan dan timbang


lapislah benda uji dengan lapisan perata beban benda bila diperlukan
Letakkan benda uji pada mesin tekan secara sentries
Jalankan mesin tekan, tekanan dinaikkan berangsur-angsur
lakukan sampai benda uji menjadi belah atau hancur

11.1.5 Data yang Diperoleh


Berikut data yang diperoleh dari percobaan kuat tarik belah beton silinder
yang telah diuji kuat tarik belah di laboratorium teknilogi bahan konstruksi
Universitas Islam Sultan Agung Semarang, yang ditunjukkan dalam tabel 11.1
Tabel 11.1.5 : Beban maksimum yang diperoleh setelah uji tarik belah

48

Laboratorium Teknologi Bahan Konstruksi


Fakultas Teknik Jurusan Sipil
Universitas Islam Sultan Agung Semarang
(UNISSULA)
Semarang
No

Kode

Kuat Tarik Belah (kg)

19

11.1.6 Contoh Analisa Data Percobaan

Dimana,

f1

f1

= kuat tarik belah

= bebean benda uji maksimum

= panjang benda uji

= diameter benda uji

Beban benda uji maksimum (P)


Diameter (d)
Panjang (L)
Kuat tarik belah (f1)

2P
Ld

= 19.000 kg = 19 Ton
= 15 cm
= 30 cm
2P
=
Ld

2 x 19.000
3,14 x 30 x 15

38.000
1413

= 26,893 kg/cm2
Tabel 11.1.6.1 : Beban maksimum yang diperoleh setelah uji tarik belah
Laboratorium Teknologi Bahan Konstruksi
Fakultas Teknik Jurusan Sipil
Universitas Islam Sultan Agung Semarang (UNISSULA)
Semarang
No

Kode

Kuat Tarik Belah

Tegangan Belah

49

(kg)

(kg/cm2)

19

26,893

11.1.7 Kesimpulan
Setelah melakukan percobaan dan menganalisa hasil percobaan di atas, maka
diperoleh hasil percobaan sebagai berikut :
Beton atau benda uji berbentuk silinder dengan diameter 15 cm dan tinggi 30 cm,
diperoleh tegangan belah (f1) sebesar : 26,893 kg/cm2.

BAB XII
PENUTUP
12.1

KESIMPULAN
Setelah mengikuti Praktikum

mahasiwa Jurusan Teknik Sipil Universitas

Pandanaran, agar dapat menyelesaikan laporan Praktikum. Berdasarkan teori dan


pengetahuan yang kami peroleh di lapangan, serta mengenal alat-alat yang digunakan
dalam proyek dan mengetahui berbagai macam infrastruktur merupakan pembelajaran
Ilmu Teknik Sipil. Dengan adanya Laporan Praktikum ini diharapkan mahasiswa
dapat mengetahui gambaran pekerjaan dan Pemeriksaan Bahan Bangunan tersebut,
maka kami selaku mahasiswa mengucapan terima kasih kepada Universitas Islam
Sultan Agung.
12.2

SARAN
Dalam pelaksanaan praktikum ini penulis menyadari agak kurang teliti. Untuk
itu, masih banyak hal yang mesti diperbaiki dan ditingkatkan guna berhasilnya
pelaksanaan praktikum dimasa mendatang.
Perencanaan untuk menentukan kekuatan beton diperlukan ketelitian dan
kesungguhan yang tinggi. Oleh karena itu, diperlukan sikap saling membutuhkan
antara pembimbing dengan pelaksana praktikum unutk mendapatkan kuat tekan beton
seperti yang direncanakan.
Berdasarkan pengalaman selama melaksanakan praktikum, penulis
menghimbau untuk semua mahasiswa yang akan melaksanakan praktikum dimasa

50

mendatang, diharapkan dapat memahami materi kuliha sebelum melakukan


praktikum. Ketelitian dan kehati-hatian dalam melaksanakan praktikum harus
ditingkatkan, serta dituntut pula kekompakan antara anggota praktikan agar hasil kerja
maksimal.
Kapada karyawan dan staff laboratorium, hendaklah bimbingannya lebih
ditingkatkan, sehingga ketidak telitian dalam menimbang dan menguji dapat
dikurangi.

LAMPIRAN LAMPIRAN

GAMBAR PENYAMPURAN ADUKAN

GAMBAR UJI SLUMP BETON


51

GAMBAR PENIMBANGAN BENDA UJI SILINDER

GAMBAR PENAKARAN CAMPURAN BETON

GAMBAR HASIL SLUMP BETON

52

GAMBAR PENAKARAN CAMPURAN BETON

GAMBAR TES KUAT TEKAN BETON

53

GAMBAR PEMBUATAN SAMPEL BENDA UJI BEAM

GAMBAR TES KUAT TEKAN BENDA UJI SILINDER

54

GAMBAR PEMERIKSAAAN AGREGAT KASAR

GAMBAR ALAT LOLOS AYAKAN


55

GAMBAR UJI SLUMP BERON BASAH


DAFTAR PUSTAKA

Hanafiah M.A ; 1995, Paduan Praktikum Merencanakan Komposisi Campuran Beton


Struktural, Laboratorium Konstruksi dan Bahan Bangunan FT
Al-Muslim, Bireuen.
Ir. Moochtar R; 1982, PUBI 1982, Departemen Pekerjaan Umum Direktorat Jendarl
Cuipta Karya, Bandung.
Murdock L.J; Brook K.M; Ir.Hidarko S; 1999, Bahan dan Praktek Beton, Erlangga,
Jakarta.
Perpustakaan Universitas Islam Sultan Agung tahun 2014

56

LEMBAR ASISTENSI
KELOMPOK II
NAMA :
1. PUTRA DWI UTOMO

NIM : PS.14.3.0185

2. M.ABDUL WAHAB

NIM : PS.14.3.0186

3. BONANG SAKA AJI

NIM : PS.14.3.0189

4. MUHAMAD IQBAL

NIM : PS.14.3.0209

5. INDRA WASKITO PAMUNGKAS

NIM : PS.14.3.0210

LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN


PEMBIMBING : UMMI CHASANAH, ST.MT
NO

HARI/TGL

KETERANGAN

TANDA TANGAN

57

NO

HARI/TGL

KETERANGAN

TANDA TANGAN

58

59

60