Anda di halaman 1dari 24

BAB I

PENDAHULUAN
I.1

Latar Belakang
Farmasi merupakan suatu profesi yang berhubungan dengan obatobatan dari sumber alam maupun sintetik, baik dalam pembuatan sediaan ,
penggabungan, pengawetan, analisis dan pencegahan, yang bertujuan untuk
pengobatan penyakit.
Di dalam farmasi terdapat beberapa cabang ilmu diantaranya adalah
farmasi fisika. Farmasi fisika yaitu mempelajari tentang analisis kualitatif
serta kuantitatif senyawa anorganik yang berhubungan dengan sifat
fisikanya. Seperti kelarutan dan koefisien distribusi obat yang Kelarutan dan
koefisien distribusi dari suatu sediaan obat sangat penting untuk seorang
farmasis, sebab hal ini dapat membantu memilih pelarut yang paling baik
untuk obat atau kombinasi obat dan dapat membandingkn larutan apa saja
yang dapat terdispersi pada pelarut yang tidak saling bercampur.
Koefisien distribusi adalah suatu perbandingan dimana suatu senyawa
terdistribusi ke dalam senyawa yang tidak saling bercampur, dimana hal ini
bergantung pada interaksi fisika dan kimia antara pelarut dan senyawa
terlarut. Kelarutan suatu zat dinyatakan sebagai konsentrasi zat terlarut di
dalam larutan jenuhnya pada suhu dan tekanan tertentu.Kelarutan
dinyatakan dalam mililiter pelarut yang dapat melarutkan suatu gram zat,
pelepasan zat dari bentuk sediaannya sangat dipengaruhi oleh sifat-sifat
fisika dan kimia zat-zat tersebut serta formulasinya (Martin, 1990).
Kelarutan suatu zat memegang peranan penting suatu suatu obat.
Untuk menentukan suatu jenis pelarut, harus mengetahui sifat polaritas dari
zat terlarut tersebut. Dalam farmasi fisika, ada istilah yang disebut dengan
like dissolve like, maksud dari istilah ini adalah suatu kelarutan bergantung
pada pengaruh kimia, listrik, struktur yang menyebabkan interaksi timbal
balik zat pelarut dan zat terlarut.
Untuk melarutkan suatu zat, sering juga ditemukan zat-zat pelarut
yang tidak saling bercampur. Dalam sistem dua cairan yang tidak saling

bercampur, dapat berlaku hukum distribusi. Hukum ini menyatakan bahwa,


jika jika kedalam sistem dua cairan tidak saling bercampur ditambahkan
senyawa ketiga, maka senyawa ini akan terdistribusi masuk ke dalam dua
cairan tersebut. Hukum ini digunakan hanya untuk konsentrasi zat yang
umum pada kedua fase, yaitu monomer atau molekul sederhana dari zat.
Dalam praktikum kali ini, akan dilakukan percobaan untuk
mementukan kelarutan dan koefisien distribusi dengan menggunakan
sampel asam benzoat dan asam salisilat sebagai zat terlarut dan minyak, air
sebagai pelarut.
I.2

Maksud dan Tujuan Percobaan

1.2.1 Maksud
Mengetahui dan memahami cara penentuan kelarutan dan koefisien
distribusi zat padat dalam pelarut pada berbagai suhu dan dua pelarut yang
tidak saling bercampur
1.2.2 Tujuan
Menentukan perbandingan kelarutan dan koefisien distribusi dari
asam salisilat dan asam borat dalam pelarut air pada suhu kamar, dan 45oC
serta pelarut minyak dan air yang tidak saling bercampur
I.3 Prinsip Percobaan
Penentuan kelarutan dari asam salisilat dan asam borat pada suhu
kamar, dan 45oC dengan cara melarutkan, menyaring, mengeringkan dan
menimbang residu zat yang tidak larut dan penentuan koefisien distribusi
asam borat dalam pelarut air dan minyak berdasarkan perbandingan kelarutan
suatu zat dalam dua pelarut yang tidak saling bercampur yang dititrasi dengan
larutan baku NaOH 0,0979 N yang ditandai dengan perubahan warna dari
tidak berwarna menjadi merah muda dengan bantuan indikator fenoftalein.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
II.1 Dasar Teori
II.1.1Kelarutan
Kelarutan adalah jumlah zat yang dapat larut dalam sejumlah pelarut
sampai membentuk larutan jenuh. Adapun cara menentukan kelarutan suatu
zat ialah dengan mengambil sejumlah tertentu pelarut murni, misalnya 1
liter. Kemudian memperkirakan jumlah zat yang dapat membentuk larutan
lewat jenuh, yang ditandai dengan masih terdapatnya zat padat yang tidak
larut. Setelah dikocok ataupun diaduk akan terjadi kesetimbangan antara zat
yang larut dengan zat yang tidak larut (Atkins, 1994).
Yang dimaksud dengan kelarutan dari suatu zat dalam suatu pelarut,
adalah banyaknya suatu zat dapat larut secara maksimum dalam suatu
pelarut pada kondisi tertentu.Biasanya dinyatakan dalam satuan mol/liter.
Jadi, bila batas kelarutan tercapai, maka zat yang dilarutkan itu dalam batas
kesetimbangan, artinya bila zat terlarut ditambah, maka akan terjadi larutan
jenuh, bila zat yang dilarutkan dikurangi, akan terjadi larutan yang belum
jenuh. Dan kesetimbangan tergantung pada suhu pelarutan (sukardjo, 1997).
Dua komponen dalam larutan adalah solute dan solvent.Solute adalah
substansi yang melarutkan.Contoh sebuah larutan NaCl.NaCl adalah solute
dan air adalah solvent. Dari ketiga materi, padat, cair dan gas, sangat
dimungkinkan untuk memilki Sembilan tipe larutan yang berbeda: padat
dalam padat, padat dalam cairan, padat dalam gas, cair dalam cairan, dan
sebagainya. Dari berbagai macam tipe ini, larutan yang lazim kita kenal
adalah padatan dalam cairan, cairan dalam cairan, gas dalam cairan serta gas
dalam gas (sukardjo, 1997).
Pada umumnya, kelarutan kebanyakan zat padat dan zat cair dalam
solven cair bertambah dengan naiknya temperatur.Untuk gas adlam zat cair,

kelakuan yang sebaliknya terjadi. Proses larut untuk gas dalam zat cair
hampir selalu bersifat eksotermik, sebab partikel-partikel solut telah terpisah
satu sama lain dan efek panas yang dominan akan timbul akibat solvasi
yang terjadi bilamana gas larut. Kaidah Le Chatelier meramalkan bahwa
kenaikan temperatur akan mengakibatkan perubahan endotermik, yang
untuk gas terjadi bilamana ia meninggalkan larutan. Oleh karen aitu, gas-gas
menjadi kurang larut jika temperatur zat cair di mana gas dilarutkan menjadi
lebih tinggi. Sebagai contoh, mendidihkan air. Gelembung-gelembung kecil
tampak pad apermukaan panci sebelum pendidihan terjadi. Gelembunggelembung tersebut mengandung udara yang diusir dari larutan jika air
menjadi panas.Kita juga menggunakan kelakukan kelarutan gas yang umum
bilamana kita menyimpan botol yang berisi minuman yang diberi CO 2
dalam almari es dalam keadaan terbuka. Cairan tersebut akan menahan CO 2
yang terlarut lebih lama bilamana ia dijaga tetap dingin, sebab CO 2 lebih
larut pada temperatur-temperatur rendah. Lain contoh dari phenomenon ini
adalah gas-gas yang terlarut dalam air mengalir dalam telaga-telaga dan
dalam sungai-sungai. Kadar oksigen yang terlarut, yang merupakan
keharusan bagi kehidupan marine, berkurang dalam bulan-bulan dimusim
panas, dibanding dengan kadar oksigen selama musim dingin (Moechtar,
1989).
Menurut metode kelarutan, sejumlah besar obat ditempatkan dalam
wadah yang tertutup baik, bersama-sama dengan larutan zat pengompleks
dalam berbagai konsentrasi dan botol dikocok dalam bak pada temperatur
konstan sampai tercapai kesetimbangan.Cairan supernatan dalam porsi yang
cukup diambil dan dianalisis (Alfred, 1990).
A. Istilah-istilah Kelarutan (Dirjen POM, 1995).
Istilah kelarutan

Jumlah bagian pelarut diperlukan untuk


melarutkan 1 bagian zat

Sangat mudah larut

Kurang dari 1 bagian

Mudah larut

1 sampai 10 bagian

Larut

10 sampai 30 bagian

Agak sukar larut

30 sampai 100 bagian

Sukar larut

100 sampai 1000 bagian

Sangat sukar larut

1000 sampai10.000 bagian

Praktis tidak larut

Lebih dari 10.000 bagian

B. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kelarutan


1) Temperatur
Kenaikan temperatur akan meningkatkan kelarutan zat yang proses
melarutnya melalui penyerapan panas/kalor (reaksi endotermik) dan
akan menurunkan kelarutan zat yang proses melarutnya dengan
pengeluaran panas/kalor (reaksi eksotermik) (Lund, 1994).
2) Ukuran Partikel
Perbedaan dalam energi bebas permukaan yang menyertai disolusi
partikel dalam ukuran yang bervariasi yang menyebabkan kelarutan
zat meningkat dengan penurunan ukuran partikel (Tungadi, 2014).
3) Tekanan
Pada umumnya perubahan volume larutan yang dikarenakan
perubahan tekanan kecil, sehingga diperlukan tekanan yang sangat
besar untuk dapat mengubah kelarutan suatu zat (Sienko dan Plane,
1961).
4) Intensitas Pengadukan
Pada pengadukan yang rendah aliran bersifat pasif. Zat padat tidak
bergerak dan kecepatan aliran pelarutan tergantung pada bagaimana
karakter zat padat tersebut menghambar dari dasar wadah (Martin,
1993).

5) Konsentrasi Bahan Pelarut


Suatu bahan mampu membentuk agregat besar atau misel dalam
larutan jika konsentrasinya melebihi nilai yang ditentukan (Tungadi,
2014).
6) Pengaruh Surfaktan
Jika digunakan surfaktan dalam formulasi obat, maka kecepatan
larutan obat akan bergantung jumlah dari jenis surfaktan. Pada
ummnya, dengan adanya penambahan surfaktan dalam suatu formula
akan menambah kecepatan pelarut dan bahan obat.
7) pH
Suatu zat asam lemah atau basa lemah akan sukar terlarut, karena
tidak mudah terionisasi. Semakin kecil pKanya maka suatu zat
semakin sukar larut, sedangkan semakin besar pKa maka suatu zat
akan akan mudah larut (Lund, 1994).
II.1.2 Koefisien Distribusi
Koefisien distribusi merupakan perbandingan kelarutan suatu zat di
dalam dua pelarut berbeda dan tidak saling bercampur, serta mempunyai
harga tetap pada suhu tertentu (Voight, 1995).
Koefisien partisi (P) menggambarkan rasio pendistribusian obat
kedalam pelarut sistem dua fase, yaitu pelarut organik dan air. Bila
molekul semakin larut lemak, maka koefisien partisinya semakin besar dan
difusi trans membran terjadi lebih mudah. Tidak boleh dilupakan bahwa
organisme terdiri dari fase lemak dan air, sehingga bila koefisien partisi
sangat tinggi ataupun sangat rendah maka hal tersebut merupakan
hambatan pada proses difusi zat aktif (Ansel, 1989).
Koefisien partisi minyak-air adalah suatu petunjuk sifat lipofilik atau
hidrofobik dari molekul obat. Lewatnya obat melalui membran lemak dan
interaksi dengan makro molekul pada reseptor kadang-kadang

berhubungan baik dengan koefisien partisi oktanol/air dari obat (Martin,


1999).
Hukum distribusi atau partisi dapat dirumuskan: bila suatu zat terlarut
terdistribusi antara dua pelarut yang tidak dapat campur, maka pada suatu
temperatur yang konstan untuk setiap spesi molekul terdapat angka
banding distribusi yang konstan antara kedua pelarut itu, dan angka
banding distribusi ini tidak tergantung pada spesi molekul lain apapun
yang mungkin ada. Harga angka banding berubah dengan sifat dasar
pelarut, sifat dasar zat terlarut, dan temperatur (Svehla, 1990).
Menurut hukum distribusi Nerst, bila ke dalam kedua pelarut yang
tidak saling bercampur dimasukkan solut yang dapat larut dalam kedua
pelarut tersebut maka akan terjadi pembagian kelarutan. Kedua pelarut
tersebut umumnya pelarut organik dan air. Dalam praktek solutakan
terdistribusi dengan sendirinya ke dalam dua pelarut tersebut setelah di
kocok dan dibiarkan terpisah. Perbandingan konsentrasi solut di dalam
kedua pelarut tersebut tetap, dan merupakan suatu tetapan pada suhu tetap.
Tetapan tersebut disebut tetapan distribusi atau koefisien distribusi.
Koefisien distribusi dinyatakan dengan rumus KD = C2/C1 atau KD =
Co/Ca (Soebagio. 2002).
Jika harga KD besar, solute secara kuantitatif akan cenderung
terdistribusi lebih banyak ke dalam pelarut organic begitu pula
sebaliknya(Soebagio,2002).
Pengaruh distribusi telah disebut pengaruh obat artinya membawa
bahan obat terarah kepada tempat kerja yang diinginkan dari segi
terapeutik kita mengharapkan distribusi dapat diatur artinya konsentrasi
obat pada tempat kerja lebih besar dari pada konsentrasi di tempat lain
pada organisme, walaupun demikian kemungkinan untuk mempengaruhi
pada distribusi dalam bentuk hal kecil, pada kemoterapi tumor ganas
sebagian dicoba melalui penyuntikan atau infus sitostatika ke dalam arteri
memasok tumor untuk memperoleh kerja yang terarah (Ernest, 1999).

Faktor-faktor yang mempengaruhi fenomena distribusi adalah


pengaruh sifat kelarutan bahan obat terhadap distribusi menunjukkan
antara lain bahwa senyawa yang larut baik dalam bentuk lamak
terkonsentrasi dalam jaringan yang mengandung banyak lemak sedangkan
sebaliknya zat hidrofil hampir tidak diambil oleh jaringan lemak karena itu
ditentukan terutama dalam ekstrasel (Ernest, 1999 ).
Zat terlarut terlarut dalam satu fase , dalam kesetimbangan dengan
fase bercampur lain, didistribusikan antara dua fase sehingga rasio
konsentrasi dalam dua fase adalah konstan pada temperatur tertentu. Pada
kesetimbangan ini konstan, K, disebut sebagai konstanta distribusi atau
koefisien partisi, didefinisikan oleh Nernst sebagai K = Cu/Cl dimana cu
dan cl adalah konsentrasi di fase atas dan bawah, masing-masing.
hubungan berlaku ketika molekul setiap fase dalam keadaan yang sama
agregasi. jika zat terlarut dipisahkan atau berhubungan, bentuk-bentuk
yang lebih kompleks dari persamaan harus diterapkan. itu juga diakui
bahwa hanya dalam sistem yang ideal adalah koefisien partisi independen
dari tota zat terlarut ini, penyimpangan ini begitu terkenal sehingga dalam
literatur teknik kimia persamaan di atas dianggap kasus membatasi .partisi
lemak/air dari suatu molekul merupakan indeks yang berguna dalam
kecenderungan untuk absorpsi oleh difusi pasif (Gandjar, 2007).
Pelarut secara umum dibedakan atas dua pelarut, yaitu pelarut air dan
bukan air. Salah satu ciri penting dari pelarut tetapan dielektriknya (E),
yaitu gaya yang bekerja antara dua muatan itu dalam ruang hampa dengan
gaya yang bekerja pada muatan itu dalam dua pelarut. Tetapan ini
menunjukkan sampai sejauh mana tingkat kemampuan melarutkan pelarut
tersebut. Misalnya air dengan tetapan dielektriknya yang tinggi (E = 78,5)
pada suhu 25oC, merupakan pelarut yang baik untuk zat-zat yang bersifat
polar, tetapi juga merupakan pelarut yang kurang baik untuk zat-zat non
polar. Sebaliknya, pelarut yang mempunyai tetapan dielektrik yang rendah
merupakan pelarut yang baik untuk zat non polar dan merupakan pelarut
yang kurang baik untuk zat berpolar (Rifai, 1995).

Pada umumnya obat-obat bersifat asam lemah atau basa lemah. Jika
obat tersebut dilarutkan dalam air sebagian akan terionisasi. Besarnya
fraksi obat yang diteorikan tergantung pada pH larutannya. Obat-obat yang
tidak terionkan lebih mudah larut dalam lipida, sebaliknya yang dalam
bentuk ion kelarutannya kecil atau bahkan praktis tidak larut. Dengan
demikian pengaruh pH sangat besar terhadap kecepatan absorpsi obat yang
bersifat asam lemah atau basa lemah ( Sardjoko, 1987 ).
II.2

Uraian Bahan

II.2.1 Alkohol (Dirjen POM, 1979)


Nama resmi

: AETHANOLUM

Nama lain

: Alkohol, Etanol, Etil alkohol

RM/BM

: C2H5OH / 46,07
H

Rumus struktur

: H C - C - O- H
H H

Pemerian

: Cairan tidak berwarna, jernih, mudah


menguap dan mudah bergerak; bau khas ; rasa.
Mudah terbakar dengan memberikan nyala biru
yang tidak berasap.

Kelarutan

: Sangat mudah larut dalam air, dalam kloroform


P dan eter P

Kegunaan

: Membunuh bakteri pada sampel

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat, terlindung dari


cahaya, di tempat sejuk, jauh dari nyala api

II.2.2 Aquadest (Dirjen POM, 1979)


Nama resmi

: AQUA DESTILATA

Nama lain

: Air suling

RM / BM

: H2O / 18,02

Rumus Struktur

: H-O-H

Pemerian

: Cairan jernih, tidak berbau, tidak berasa


dan tidak berwarna.

Kegunaan

: Sebagai pelarut.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik.

II.2.3 Asam Borat (Dirjen POM, 1979)


Nama resmi

: ACIDUM BORICUM

Nama lain

: Asam Borat

RM / BM

: H3BO3 / 61,88

Rumus Struktur

Pemerian

: Hablur, serbuk hablur putih atau sisik mengkilap


tidak berwarna ; kasar ; tidak berbau ; rasa agak
asam dan pahit kemudian manis.

Kelarutan

: Larut dalam 20 bagian air, dalam 3 bagian air


mendidih, dalam 16 bagian etanol (95 %) P dan
dalam 5 bagian gliserol P.

Kegunaan

: Antiseptikum ekstern.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik.

II.2.4 Asam Salisilat (Dirjen POM, 1979)


Nama resmi

: ACIDUM SALICYLICUM

Nama lain

: Asam Salisilat

RM / BM

: C7H6O3 / 138,12

Rumus Struktur

Pemerian

: Hablur ringan hingga tidak berwarna atau serbuk


berwarna putih ; hampir tidak berbau ; rasa agak
manis dan tajam.

Kelarutan

: Larut dalam 550 bagian air dan dalam 4 bagian


etanol (95 %) P ; mudah larut dalam kloroform P
dan dalam eter P ; larut dalam larutan ammonium

10

asetat P, dinatrium hidrogenfosfat P, kalium sitrat


P dan natrium sitrat P.
Kegunaan

: Keratolitikum, anti fungi.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik.

II.2.5 Fenolftalein (Dirjen POM, 1979)


Nama resmi

: FENOLFTALEIN

Nama lain

: Fenolftalein, Indikator PP

RM / BM

: C20H14O4 / 318,33

Rumus Struktur

Pemerian

: Serbuk hablur putih atau putih kekuningan lemah,


tidak berbau, stabil diudara.

Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam air, larut dalam etanol (95


%) P

Kegunaan

: Zat tambahan, Indikator

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik.

II.2.6 NaOH (Dirjen POM, 1979)


Nama resmi

: NATRII HYDROXYDUM

Nama lain

: Natrium Hidroksida

RM / BM

: NaOH / 40,00

Rumus Struktur

Pemerian

: Bentuk batang, butiran, massa hablur atau keeping,

Na-OH
keras, rapuh dan menunjukkan susunan hablur ;
putih, mudah meleleh basah. Sangat alkalis dan
korosif. Segera menyerap karbondioksida. .

Kelarutan

: Sangat mudah larut dalam air dan dalam etanol


(95%) P.

Kegunaan

: Zat tambahan.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik.

II.2.7 Parafin Cair (Dirjen POM, 1979) (Rowe,R. 2009)

11

Nama resmi

: PARAFFINUM LIQUIDUM

Nama lain

: Parafin cair

RM / BM

: C3H8O2 / 0.870-0.890

Rumus Struktur

Pemerian

: Cairan kental, transparan, tidak berfluoresensi ;

CH3-CH(OH)-CH2OH

tidak berwarna ; hampir tidak berbau ; hampir tidak


mempunyai rasa. .
Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam air dan dalam etanol (95


%) P ; larut dalam kloroform P dan dalam eter P

II.3

Kegunaan

: Laksativum.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya.

Prosedur Kerja

II.3.1 Kelarutan
1) Disiapkan alat dan bahan yang digunakan
2) Ditimbang asam borat sebanyak 2 gr dan asam salisilat 0,1 gr
3) Dimasukkan aquadest ke dalam gelas kimia sebanyak 180 ml untuk
asam salisilat dan 50 ml untuk asam borat
4) Dipanaskan aquadest untuk asam salisilat dengan hot plate pada suhu
45 C
5) Dibiarkan aquadest untuk asam borat pada suhu kamar yaitu 30 C
6) Dimasukkan asam salisilat ke dalam aquadest pada suhu 45 C dan
asam borat dalam aquadest pada suhu kamar secara bersamaan
7) Diaduk hingga homogen
8) Diamati perbandingan kelarutannya
9) Ditimbang kertas saring kosong
10) Dijenuhkan kertas saring terlebih dahulu dengan cara dibasahi sedikit
dengan aquadest ke seluruh permukaan kertas
11) Disaring asam salisilat dan asam borat menggunakan kertas saring
melalui corong biasa
12) Diletakkan residu asam salisilat dan residu asam borat diatas kaca
arloji
13) Dikeringkan residu asam salisilat dan residu asam borat di dalam oven
pada suhu 100 C

12

14) Ditimbang residu yang telah dikeringkan


15) Dihitung residu asaam borat dan residu asam salisilat, zat terlarut, dan
konsentrasinya
III.3.1 Koefisien Distribusi
1) Disiapkan alat dan bahan yang digunakan
2) Ditimbang asam borat sebanyak 0,1 gr
3) Dilarutkan asam borat di dalam aquadest 100 ml sebagai larutan stok
4) Diaduk hingga homogeny
5) Diambil asam borat sebanyak 25 ml untuk dititrasi
6) Ditambahkan indicator fenolftalein sebanyak 3 tetes
7) Diencerkan NaOH 1 N menjadi 0,1 N
8) Dipipet 5 ml NaOH lalu ditambahkan aquadest sampai 50 ml
9) Dimasukkan larutan NaOH ke dalam buret
10) Dilakukan titrasi pada sampel asam borat sampai berubah warna
11) Dicatat volume titrasi
12) Diambil 25 ml asam borat dari larutan stok
13) Ditambahkan 25 ml paraffin cair
14) Dimasukkan ke dalam corong pisah lalu dikocok
15) Dipisahkan lapisan air dari lapisan minyak
16) Diambil lapisan air dan ditambahkan indicator fenolftalein 3 tetes
17) Dilakukan titrasi kembali
18) Dicatat volume titrasi

BAB III
METODE PRAKTIKUM
III.1

Waktu dan Tempat Praktikum

III.1.1 Waktu Praktikum


Praktikum dilaksanakan pada tanggal 21 Oktober 2016 dan dimulai
pada pukul 15.00 sampai dengan 18.00 WITA.
III.1.2 Tempat Praktikum

13

Praktikum Farmasi Fisika dilaksanakan di Laboratorium Farmasetika,


Universitas Negeri Gorontalo.
III.2

Alat dan Bahan

III.2.1 Alat
Alat yang digunakan pada praktikum ini adalah

Batang Pengaduk

Buret

Corong

Corong Pisah

Gelas Kimia

Gelas Ukur

Hot Plate

Kaca Arloji

Oven

14

Pipet Tetes

Spatula

Termometer

Neraca Analitik

Statif dan Klem

III.2.2 Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah

Alkohol 70%

Aquadest

15

Asam Borat

Fenolftalein

III.3

Paraffin Cair
Cara Kerja

Kertas Saring

NaOH

Tissue

III.3.1 Penentuan Kelarutan


1) Disiapkan alat dan bahan yang digunakan
2) Ditimbang asam borat sebanyak 2 gr dan asam salisilat 0,1 gr
3) Dimasukkan aquadest ke dalam gelas kimia sebanyak 180 ml untuk
asam salisilat dan 50 ml untuk asam borat
4) Dipanaskan aquadest untuk asam salisilat dengan hot plate pada suhu
45 C
5) Dibiarkan aquadest untuk asam borat pada suhu kamar yaitu 30 C
6) Dimasukkan asam salisilat ke dalam aquadest pada suhu 45 C dan
asam borat dalam aquadest pada suhu kamar secara bersamaan
7) Diaduk hingga homogeny
8) Diamati perbandingan kelarutannya
9) Ditimbang kertas saring kosong
10) Dijenuhkan kertas saring terlebih dahulu dengan cara dibasahi sedikit
dengan aquadest ke seluruh permukaan kertas
11) Disaring asam salisilat dan asam borat menggunakan kertas saring
melalui corong biasa
12) Diletakkan residu asam salisilat dan residu asam borat diatas kaca
arloji
13) Dikeringkan residu asam salisilat dan residu asam borat di dalam
oven pada suhu 100 C

16

14) Ditimbang residu yang telah dikeringkan


15) Dihitung residu asaam borat dan residu asam salisilat, zat terlarut, dan
konsentrasinya
III.3.1 Penentuan Koefisien Distribusi
1) Disiapkan alat dan bahan yang digunakan
2) Ditimbang asam borat sebanyak 0,1 gr
3) Dilarutkan asam borat di dalam aquadest 100 ml sebagai larutan stok
4) Diaduk hingga homogeny
5) Diambil asam borat sebanyak 25 ml untuk dititrasi
6) Ditambahkan indicator fenolftalein sebanyak 3 tetes
7) Diencerkan NaOH 1 N menjadi 0,1 N
8) Dipipet 5 ml NaOH lalu ditambahkan aquadest sampai 50 ml
9) Dimasukkan larutan NaOH ke dalam buret
10) Dilakukan titrasi pada sampel asam borat sampai berubah warna
11) Dicatat volume titrasi
12) Diambil 25 ml asam borat dari larutan stok
13) Ditambahkan 25 ml paraffin cair
14) Dimasukkan ke dalam corong pisah lalu dikocok
15) Dipisahkan lapisan air dari lapisan minyak
16) Diambil lapisan air dan ditambahkan indicator fenolftalein 3 tetes
17) Dilakukan titrasi kembali
18) Dicatat volume titrasi

BAB IV
PEMBAHASAN
IV.1

Hasil Pengamatan

17

Sebelum

Sesudah

IV.1.1 Kelarutan
Kertas

Kertas saring

Sampel

Pelarut

Suhu pelarut

saring

+ residu

Asam

50 ml

(C)
30

kosong
0,66 gram

1,0075

180 ml

45

0,66

0,75

Borat 2
gram
Asam
Salisilat
0,1 gram
IV.1.2 Koefisisen Distribusi
Sampel
Larutan asam
borat 25 ml
(tanpa minyak)
Larutan asam
borat 25 ml
(dengan minyak)

Perubahan
Warna

Volume Titran

9 ml
Merah Muda
24,7 ml

18

IV.2 Pembahasan Kelarutan


Kelarutan atau solubilitas adalah kemampuan suatu zat kimia tertentu,
zat terlarut (solute) untuk larut dalam suatu pelarut (solvent) (Tungadi,
2014).
Pada praktikum kali ini adalah Langkah pertama yang dilakukan adalah
disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan dalam praktikum kali ini
dilanjutkan dengan membersihkan alat menggunakan alkohol 70% dengan
menggunakan tissue, dimana alkohol 70% bersifat sebagai desinfektan yang
bertujuan untuk menghambat pertumbuhan mikroorganisme (Tjay, 2007).
Setelah itu, ditimbang sampel asam benzoat sebanyak 2 gr dan asam
borat 0,1 gr. Berhubung pada praktikum kali ini hanya menggunakan 2
waktu saja yaitu suhu kamar, dan 45 maka disiapkan air suling pada gelas
ukur sebanyak 2 buah, yang satunya diisi 180 mL untuk asam salisilat dan
yang satunya lagi diisi 50 mL untuk asam borat, dan diberi label agar tidak
mudah tertukar.
Setelah itu, air dalam gelas kimia yang berisi 180 mL untuk asam
salisilat dipanaskan sampai suhu 45C pada water bath, dan untuk gelas
kimia yang berisi 50 mL untuk asam borat dibiarkan pada suhu kamar.
Setelah gelas kimia untuk asam salisilat telah mencapai panas pada suhu
45C maka masukkan sampel ke dalam 2 gelas kimia yang berbeda suhu
tersebut secara bersamaan dan aduk kedua larutan tersebut secara perlahan
sampai larut. Sebelumnya sediakan 2 buah kertas saring kosong dan
ditimbang dengan menggunakan neraca analitik dari masing-masing kertas
saring yaitu berat kertas saring kosong adalah 0,66. Selanjutnya, dijenuhkan
terlebih dahulu dengan cara dibasahi dengan aquades menggunakan pipet,
tujuan dari penjenuhan kertas saring itu sendiri sebagai parameter tingkat
kejenuhan terhadap fase gerak (Iskandar 2007) . Kemudian kedua larutan
disaring dengan menggunakan kertas saring yang telah ditimbang dan
dijenuhkan.
Pada proses penyaringan yaitu menggunakan kertas saring melalui
corong, filtrat dari larutan yang berupa air ditampung di dalam gelas kimia

19

yang kosong dan kertas saring yang masih basah dan berisi residu
diletakkan dalam cawan porselin untuk dikeringkan dalam oven dengan
suhu 100C . Tujuan dari pengeringan itu sendiri karena dikhawatirkan berat
kandungan airnya akan berpengaruh pada nilai kelarutannya. Setelah kering,
residu beserta kertas saring tersebut ditimbang untuk asam borat beratnya
adalah 1,0075 dan untuk asam salisilat beratnya 0,75. Setelah di dapatkan
berat dari kertas saring dari kedua sampel yg berisi residu , kemudian
menghitung berat residu yaitu dihitung dengan cara mengurangi berat kertas
saring berisi residu dengan berat kertas saring kosong yaitu untuk asam
borat 0,3475 dan asam salisilat 0,09 kemudian dilanjutkan dengan
menghitung zat terlarut dan konsetrasi dari setiap sampel, untuk zat terlarut
menghitung berat sampel dikurangi residu yang telah di hitung sebelumnya
dengan hasil untuk asam borat 1,6525 dan asam salisilat 0,01 dan terakhir
adalah menghitung konsentrasi dari setiap sampel yaitu mendapatkan hasil
untuk asam borat 0,03305 gr/mL dan asam salisilat 5,5 gr. dapat
disimpulkan suhu dapat mempengaruhi kelarutan dan asam salisilat dapat
lebih mudah larut pada suhu yang lebih tinggi dibandingkan asam borat
pada suhu yang lebih rendah.
IV.3 Pembahasan Koefisien Distribusi
Koefisien distribusi adalah membandingkan suatu larutan pada dua
pelarut yang berbeda yang tiidak saling bercampur (Tungadi, 2014) .
Dalam praktikum penentuan koefisien distribusi dari asam borat
menggunakan 2 pelarut yang tidak saling bercampur yaitu air dan minyak
yang di titrasi dengan larutan baku NaOH 0,0979 N yang ditandai dengan
perubahan warna dari yang tidak berwarna menjadi merah muda dengan
bantuan indikator fenoftalein, langkah pertama dimulai dengan disiapkan
alat dan bahan yang akan digunakan dengan membersihkan alat
menggunakan alkohol 70% dengan menggunakan tissue, dimana alkohol
70% bersifat sebagai desinfektan yang bertujuan untuk menghambat
pertumbuhan mikroorganisme (Tjay, 2007).

20

Kemudian, ditimbang sampel asam borat sebanyak 0,1 gr mengunakan


neraca analitik dan diukur air suling sebanyak 100 mL. Selanjutnya, asam
borat dimasukkan ke dalam erlenmeyer dan dilarutkan dengan air suling
yang sudah diukur, dan dilarutkan hingga homogen. Dari larutan asam borat
tersebut, dipipet 25 mL dan dimasukkan ke dalam erlenmeyer yang berbeda
yaitu sebagai larutan awal, dan ditambahkan indikator fenolftalein sebanyak
3 tetes.
Sebelum melakukan titrasi menggunakan NaOH 0,1 N maka dilakukan
pembuatan larutan baku dan pengenceran. Untuk pembuatan larutan baku
diawali dengan cara menimbang NaOH padat sebanyak 4,0 dan dilarutkan
pada aquadest bebas karbonat sebanyak 100 ml, kemudian di aduk hingga
larut dan homogen. Setelah larutan baku dibuat maka dilakukan
pengenceran NaOH karena larutan baku NaOH berkonsentrasi 1 N dengan
cara di pipet 5 ml NaOH dari larutan baku NaOH 1 N, dan diletakan ke
dalam gelas ukur. Ditambahkan aquadest sampai 50 ml dan diaduk hingga
homogen dan diperoleh konsentrasi larutan NaOH 0,1 N.
Setelah NaOH diencerkan dilakukan titrasi dengan menggunakan
NaOH 0,0979 N sebagai larutan baku dan larutan asam borat sebagai titrat.
Hasilnya larutan berubah warna dari bening menjadi merah muda keunguan,
perubahan warna ini karena adanya metode titrasi alkalimetri yang
dilakukan berdasarkan reaksi netralisasi yaitu sampel asam yang di titrasi
dengan titran basa akan bereaksi sempurna sehingga diperoleh titik khir
titrasi yaitu dengan adanya perubahan warna. Terakhir dicatat volume
titrasinya yaitu 19 mL.
Selanjutnya, untuk penentuan kadar dari asam borat yang terdistribusi
minyak adalah dengan pertama-tama menyiapkan alat dan bahan dilanjutkan
dengan membersihkan alat dengan alkohol 70%. Kemudian, dari larutan
awal dipipet 25 mL dan dimasukkan ke dalam corong pisah. Setelah itu,
ditambahkan paraffin cair sebanyak 25 mL lalu dikocok selama 5 menit
tujuannya agar zat dapat mengadakan keseimbangan antara yang larut dalam
air dan yang larut dalam minyak kelapa serta gugus polar dan non polar dari

21

asam borat maupun dari asam benzoat dapat bereaksi dengan air dan minyak
sehingga dapat dilihat pada pelarut mana kelarutannya paling besar (Rivai,
1995).
Setelah melalui proses pengocokkan, larutan didiamkan selama
beberapa menit sampai campuran tersebut terpisah menjadi dua lapisan
antara minyak dan air. Setelah dua lapisan terbentuk. Kali ini hanya lapisan
air yang diambil karena apabila lapisan minyak yang dititrasi maka akan
terjadi reaksi saponifikasi (penyabunan) (Golib, Ibnu. 2007). Kemudian
ditambahkan indikator fenolftalein sebanyak 3 tetes dan dilakukan titrasi
dengan larutan baku NaOH sampai terjadi perubahan warna menjadi merah
muda keunguan. Hal ini disebabkan karena metode titrasi yang digunakan
dalam percobaan ini adalah alkalimetri yang dilakukan berdasarkan reaksi
netralisasi yaitu sampel asam yang dititrasi dengan titran basa akan bereaksi
sempurna dengan semua asam sehingga dapat diperoleh titik akhir titrasi
dengan melihat perubahan warna larutan dari bening menjadi merah muda
keunguan.
Diperoleh volume titran yaitu sebesar 24,5. Setelah memperoleh kedua
volume tersebut maka dapat dihitung % kadarnya, setelah menhitung
koefisien distribusi asam borat yaitu 1,28 yang berarti bahwa asam borat
larut dalam lemak. Berarti koefisien distribusi asam borat adalah baik
karena menunjukan bahwa zat ini larut dalam membran.
IV.3 Perhitungan
1. Kelarutan
Sampel Asam Borat
Residu
Residu = (Kertas saring + Residu) Kertas saring kosong
Residu = 1,0075 0,66
Residu = 0,3475
Zat Terlarut
Zat Terlarut = Berat sampel Residu
Zat Terlarut = 2 0,03475
Zat Terlarut = 1,6525
Konsentrasi

22

C 1=

V Zat terlarut
V Pelarut

C 1=

0,6525 gr
50 ml

C 1=0,03305 gr /ml
Sampel Asam Salisilat

Residu
Residu = (Kertas saring + Residu) Kertas saring kosong
Residu = 0,75 0,66
Residu = 0,09
Zat Terlarut
Zat Terlarut = Berat sampel Residu
Zat Terlarut = 0,1 0,09
Zat Terlarut = 0,01
Konsentrasi

C 2=

V Zat terlarut
V Pelarut

C 2=

0,01 gr
180 ml

C 2=5,5 gr /ml
2. Koefisien Distribusi
Sampel Asam Borat Tanpa Minyak
Dik :
Ntitran = 0,1 N
Vtiran = 19 ml
BE = Mr/Valensi = 40/1 = 40
Berat Sampel = 0,1 gr = 100 mg
Dit :
% Kadar Asam Borat Tanpa Minyak
Peny :
N titran x Vtitran x BE
Kadar=
100%
Berat Sampel
0,1 N x 19 ml x 40
100%
100 mg
76
Kadar=
100%
100 mg
Kadar=76
Sampel Asam Borat Tambah Minyak
Dik :
Ntitran = 0,1 N
Vtiran = 24,5
Kadar=

23

Dit

BE = Mr/Valensi = 40/1 = 40
Berat Sampel = 0,1 gr = 100 mg
% Kadar Asam Borat Tanpa Minyak

Peny :
0,1 N x 24,5 ml x 40
100%
100 mg
98
Kadar=
100%
100 mg
Kadar=98
Koefisien Distribusi Asam Borat
Kadar=

log p=

Kadar Minyak
Kadar Air

log p=

98
76

log p=1,28 Ke minyak

24