Anda di halaman 1dari 22

PEMBERDAYAAN MASYARAKAT TENTANG

KONSERVASI
AIR TANAH DI WILAYAH RANCAEKEK KAB.
BANDUNG

LAPORAN KEGIATAN
PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT

Oleh :
Asep Harja,S.Si.,M.Si.
Dr.Ayi Bahtiar,M.Si.
Dr. Irwan Ary Darmawan,M.Si
Bambang Wijatmoko,S.Si.,M.Si

Dilaksanakan atas biaya PNBP LPM Universitas Padjadjaran


Tahun Anggran 2007

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS PADJADJARAN
TAHUN 2007

DAFTAR ISI
Lembar Pengesahan

Daftar Isi

ii

Kata Pengantar

iii

Abstrak

iv

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1. Analisis Situasi

1.2.Identifikasi dan Perumusan Masalah

2
2-3

1.3. Tujuan Kegiatan

1.4.Manfaat
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Tinjauan Geografis dan Geologi Daerah PKM

5-4

2.2. Metoda Geolistrik

6-7

BAB 3 SURVEY DAN PELAKSANAAN SOSIALSASI


3.1. Kerangka Pemecahan Masalah

3.2. Realisasi Pemecahan Maslah

3.3. Khalayak Sasaran

8-9

3.4. Metoda Kegiatan

BAB 4 SURVEY DAN PELAKSANAAN SOSIALISAS I


10-13

4.1. Survey
4.2. Pencemaran dan Jenis-Jenis Polutan Air Tanah

14

4.3. Sosialisasi
14-15

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN


5.1. Kesimpulan

16

5.2. Saran

16

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN -LAMPIRAN
ii

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah segala puji dan syukur saya panjatkan kehairat Ilahi


Roobi, karena dengan izin Nya lah pekerjaan ini dapat terselesaikan.
Pada kesempatan ini penulis ucapkan banyak terima kasih kepada pihakpihak yang telah banyak membantu dari mulai persiapan sampai dengan
penulisan laporan terutama kepada:
1. Ketua dan seluruh staff di Lembaga Penelitian Kepada Masyarakat (LPM)
Unpad
2. Dekan FMIPA Unpad
3. Ketua Jurusan Fisika FMIPA Unpad
4. Camat Rancaekek , Sek.Camat Rancaekek, Kepala Desa dan Aparatnya Desa
Se Kec. Rancaekek.
Dan pihak-pihak lain yang terkait dalam pelaksanaan kegiatan Pemberdayaan
Masyarakat

Tentang Konservasi Air Tanah di Wilayah Rancaekek Kab.

Bandung. Akhirul kalam semoga segala jerih payah dan usah kita dicatat
sebagai amal sholeh oleh Alloh swt.

Koord. Kegiatan
Asep Harja, S.Si.,M.Si.
iii

ABSTRAK

Kegiatan Sosialisasi, Pemberdayaan Masyarakat Tentang Konservasi


Air Tanah di Wilayah Rancaekek Kab. Bandung, terbagi pada dua tahapan
yaitu observasi dan survey ( geologi dan geofisika) dan tahap Sosialisai.
Pada tahapan pertama dilakukan eksplorasi geologi dari singkapan di
permukaan dan sounding DC Resistivitas. Hasil tahapan ini merupakan data bagi
pelaksanaan sosialisasi. Tahapan kedua adalah tahapan penyebaran informasi
kepada masyarakat di desa tersebut dari hasil tahapan pertama yang dikaitkan
dengan air tanah dan pencemaran air tanah.
Dari kedua tahapan tersebut didapat suatu hasil dimana adanya korelasi
struktur batuan dengan kerentanan bencana yang pernah terjadi di daerah
tersebut. Adapun respon masyarakat sangat antusias dan mereka memahami
keadaan daerahnya yang sudah krisis air bersih dan pencemaran oleh limbah
industri, sebagai jawaban permasalahan ini mereka sepakat perlu kerja terpadu
antara masyarakat dan pemerintah serta akademisi untuk penanggulangan dan
pelestarian lingkungan hidup.

iv

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1.

Analisis Situasi.
Masalah lingkungan dan pengembangan suatu wilayah saat ini dan ke depan

merupakan permasalahan yang tidak bisa dilepaskan. Kondisi geografis, ketersediaan


faktor pendukung yang berasal dari alam seperti kondisi geologi, curah hujan, air
tanah, daerah resapan dan lahan hijau sudah mutlak harus dipertimbangkan karena
akan menjadi penentu kenyamaan hidup manusia di dan sekitar lingkungan tersebut.
Lebih jauh lagi masalah konservasi sumber-sumber alam seperti air dan lahan hijau di
masa akan datang akan menjadi masalah utama.
Air adalah kebutuhan vital dalam kehidupan seperti untuk konsumsi minum
dan aktivitas rumah tangga, industri, pertanian dan lain-lain. Begitu sentralnya fungsi
air bagi kehidupan dan terus meningkatnya pemakaian air seiring dengan semakin
kompleksnya aktivitas manusia pengetahuan dan kesadaran dalam penggunaan dan
konservasi air tanah sudah menjadi keharusan. Faktor-faktor seperti struktur top soil
(tanah bagian atas) dan batuan ( termasuksifat-sifat fisisnya)

dibawahnya sebagai

akuifer dan reservoir air perlu menjadi pengetahuan bagi masyarakat, disamping itu
pengetahuan tentang polutan, siklus air tanah yang meliputi daerah resapan, akuifer
dan reservoir serta menejemen pemakaian air tanah juga menjadi hal yang sangat
penting bagi konservasi air tanah.
Bencana yang sering terjadi akibat faktor curah hujan dan kemampuan daya
dukung lahan untuk dalam menyerap dan menampung air hujan, memberikan akibat
banjir di musim hujan dan kekeringan disaat musim kemarau. Untuk wilayah dataran
seperti Rancaekek banjir dan kekeringan merupakan masalah yang tiap tahun terjadi
ditambah lagi adanya pencemaran air permukaan dan air tanah karena saluran air dan
sungai telah dijadikan sebagai sumber air sekaligus sebagai saluran pembuangan
limbah oleh industri sekitarnya dan juga dari rumah tangga. Untuk hal ini sebelumnya
telah dilakukan suatu penelitian geofisika untuk mendapatkan informasi struktur
pelapisan batuan, jenis batuan dan daya tampung tanah atau batuan terhadap air
sebagai bahan pertimbangan dalam pengembangan wilayah tersebut.

Desa Jelegong, Rancaekek Wetan dan Linggar yang berada di wilayah yang
rawan pencemaran merupakan daerah yang telah di survey kondisi air tanahnya,
sehingga dipandang perlu sekali ada penelaahan lanjut mengenai struktur batuan dan
top soil dari daerah tersebut dan mengsosialisasikannya kepada masyarakat dan
pihak-pihak terkait di daerah tersebut untuk memberikan informasi tanah yang
sesungguhnya saat ini dan memberikan pendidikan yang menyangkut permasalahan
air tanah dan cara pengaturan penggunaan dan konservasinya
1.2. Identifikasi dan Perumusan Masalah
Berdasarkan tingkat pendidikan dan kultur masyarakat di wilayah ini,
diketahui bahwa penduduk di wilayah tersebut sebagian besar bekerja dalam bidang
pertanian dan buruh. Keadaan ini menyebabkan permasalahan lingkungan seperti
pengalihfungsian lahan pertanian yang juga sebagai lahan resapan menjadi
pemukiman dan lokasi pabrik dan pencemaran air baik air permukaan maupun air
tanah, dan selama ini kasus banjir dan kekeringan masih dipandang sebagai masalah
akibat faktor alam saja sehingga mereka pasrah dan tidak berdaya.
Perilaku masyarakat seperti ini tidak bisa dibiarkan terus terjadi, karena
dengan ketidaktahuannya sudah menyebabkan bencana dan akan menyebabkan
bencana yang lebih besar lagi bagi semua pihak terutama yang berada di daerah
tersebut. Karena kondisi sosial budaya di atas, selanjutnya diperlukan upaya untuk
menumbuhkan sikap peduli terhadap lingkungan dan keselamatan. Salah cara agar
bisa mengatasi permasalahan ini perlu dilakukan pendidikan tentang kondisi tanah air
tanah dan pencemarannya kepada masyarakat dan pemerintahan setempat yang
terkait. Sosialisasi ini adalah berbentuk penyuluhan tentang kondisi daerah tersebut
agar mereka menjadi tahu tentang air tanah dan permasalahannya, dapat mengerti
cara menjaga lingkungan dan melestarikan ketersediaan air tanah dan mencegahnya
dari polusi.
1.3. Tujuan Kegiatan.
Tujuan dari kegiatan ini adalah :

1. Menumbuhkan kesadaran dan kepedulian masyarakat mengenai kerentanan tanah


dan batuan terhadap bencana banjir, polusi air dan kekeringan dalam bentuk
penyuluhan tantang konservasi air tanah dan polutan air tanah dan lingkungan.
2. Memberikanpengetahuan tentang bahaya-bahaya kerusakan lingkungan dan
polusi terhadap konservasi air tanah.
1.4. Manfaat Kegiatan.
Diharapkan kegiatan Pengabdian Kepada Masyarakat ini dapat memberikan
penjelasan berdasarkan fakta-fakta hasil penelitian kepada masyarakat setempat dan
pemerintahan daerah seperti :
1. Mengantisipasi dan menanggulangi bahaya banjir, polusi air dan kekeringan.
2. Pengembangan wilayah yang berwawasan lingkungan serta prospek-prospek
yang mungkin bisa dikembangkan.
Sedangkan bagi kalangan kampus kegiatan bisa dijadikan sebagai sarana
untuk melasanakan dharma penelitian dan pengabdian kepada masyarakat sehingga
peran kampus dalam lngkungan masyarakat terasa.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA.
Secara kepustakaan tinjauan akan difokuskan pada dua permasalahan yaitu
tinjauan geologi, geografis, hidrologi dan metoda geolistrik konfigurasi Schlumberger
untuk pendugaan struktur batuan.
2.1. Tinjauan Geografis dan Geologi Daerah PKM.
Secara geografis lokasi penelitian berada pada posisi 107040 sampai 107050
bujur timur dan 6090 sampai 7000 lintang selatang dan ketinggian 700 di atas
permukan air laut (msl). Berdasarkan peta geologi lembar Pameungpeuk-Garut
(Alzwar dkk, 1992) batuan-batuannya terdiri dari dari sedimentasi danau purba
berupa tup. Dengan sedimentasi yang tebal seperti lempung sampai kedalaman 10
meter, pasir lempung, dan sampai kedalaman 40 meter berselang jenis batuan
sediment ini.
Lokasi
Penelitian

Gambar.2.1. Peta Topografi daerah Penenlitian (Untung, 1974)

Berdasarkan Peta Geologi lembar Bandung,gambar 2 (P.H Silitongga,2003) daerah


penelitian terdiri dari lapisan danau dengan ketebalan 0 125 m yang terdiri dari
tufan, batu pasir, kerikil tufan dan konglomerat. Daerah penelitian membentuk bidang
bidang perlapisan mendatar di beberapa tempat yang mengandung kongkresi
kongkresi gamping, sisa sisa tumbuhan moluska air tawar dan tulang binatang
bertulang belakang. Dan lapisan paling bawahnya merupakan lapisan hasil gunung
api muda tak teruraikan yang terdiri dari : pasir tufan, lapili, breksi, lava, aglomerat.
Sebagian lapisan ini berasal dari Gunung Tangkuban Perahu, Gunung tampomas
8

antara Sumedang dan bandung. Batuan ini membentuk dataran kecil atau bagian
bagian rata dan bukit bukit rendah yang tertutup oleh tanah yang berwarna abu
abu kuning dan kemerah merahan.

Gambar 2.2. Peta Geologi daerah Rancaekek

Sebagian komponen utama pembentuk air tanah adalah air hujan yang
meresap ke dalam imbuhnya (recharge area) dan sebagian tersimpan di daerah
resapan air serta sebagian lagi keluar secara alamiah di daerah luar (discharge area).
Batuan secara umum dapat dibedakan secara hidrologi menjadi batuan lepas dan
batuan padu yang mempunyai kesarangan dan kelulusan yang berbeda beda serta
memiliki sifat sifat keairan yang berbeda pula. Batuan juga dapat diklasifikasikan
lagi kedalam beberapa jenis lagi, yaitu :

Akuifer adalah batuan lepas yang berukuran batu pasir atau lebih kasar serta
batuan padu yang memiliki celahan.

Akuiklud adalah batuan yang dapat menyimpan air tanah tetapi tidak dapat
meluluskannya dalam jumlah yang berarti (batuan berbutir lempung dapat
bertindak sebagai akuiklud).

Akuitar adalah batuan yang dapat menyimpan airtanah tapi kurang dapat
meluluskannya.

Akuifug adalah batuan yang tidak bercelah, yang tidak dapat menyimpan
ataupun meluluskan air tanah (batuan beku yang tidak bercelah bertindak
sebagai akuifug).
9

2.2.

Metoda Geolistrik
Pada prinsipnya Metoda Geolistrik Tahanan Jenis ini yaitu menginjeksikan

arus listrik ke dalam bumi melalui dua elektroda arus. Beda potensial yang terjadi
diukur melalui dua elektroda potensial. Dari hasil pengukuran arus dan beda potensial
untuk setiap jarak elektroda yang berbeda kemudian dapat diturunkan variasi harga
tahanan jenis semu dibawah titik ukur (sounding point).
Metoda ini lebih efektif jika digunakan untuk eksplorasi yang sifatnya
dangkal, dan jarang memberikan informasi lapisan pada kedalaman lebih dari 1000
feet. Oleh karena itu metoda ini jarang digunakan untuk eksplorasi minyak tetapi
lebih banyak digunakan dalam bidang engineering geology seperti penentuan
kedalaman batuan dasar, pencarian reservoar air, juga digunakan dalam eksplorasi
geothermal.
Transmiter

Receiver

Surface

PrinsipDasar
DasarPenelitian
Pengukuran
Geolistrik
Gambar 2.3
1. Prinsip
Geolistrik

Berdasarkan kepada letak (konfigurasi) elektroda-elektroda potensial dan


elektroda-elektroda arus (gambar 1) dikenal beberapa jenis metoda resistivitas
tahanan jenis, antara lain :
1. Metoda Schlumberger
2. Metoda Wienner
3. Metoda Dipole Sounding
10

Aliran arus listrik didalam batuan/mineral dapat digolongkan menjadi tiga


macam, yaitu : konduksi secara elektronik,konduksi secara elektrolitik,konduksi
secara dielektrik. Konduksi secara elektronik terjadi jika batuan/mineral mempunyai
banyak elektron bebas sehingga arus listrik

dialirkan kedalam batuan/mineral

tersebut oleh elektron-elektron bebas itu. Konduksi secara elektrolitik terjadi jika
batuan/mineral bersifat porous dan pori-pori tersebut diisi oleh fluida elektrolitik,
sehingga arus listrik dibawa oleh ion-ion elektrolit. Secara umum sifat fluida pengisi
pori-pori atau rekahan pada batuan ini yang paling berpengaruh terhadap nilai
resistivitas sehingga dapat dibedakan nilai-resistivitas untuk lapisan tanah yang
tercemar dan yang tidak tercemar.

11

BAB 3
MATERI DAN METODE PELAKSANAAN
3.1. Kerangkan Pemecahan Masalah.
Sebagaimana telah dijelaskan dalam identifikasi masalah di atas, masalah
yang ingin diselesaikan adalah menyadarkan masyarakat dan pemerintahan setempat
tentang konservasi air tanah dan polusinya dan cara-cara penanggulangan baik berupa
tindakkan pencegahan ataupun perbaikkan kerusakkan lingkungan yang sudah terjadi.
Selanjutnya tahapan-tahapan pemecahanya adalah sebagai berikut:
1.

Melakukan penafsiran data hasil penelitian yang sudah ada dan kalau
masih dirasakan perlu dilakukan penelitian tambahan, untuk mengetahui
tingkat kerentanan tanah dan batuan terhadap pergerakkan atau longsor.

2.

Identifikasi sumber-sumber pencemaran air tanah dan bahaya-bahaya yang


diakibatkan.

3.

Merumuskan teknik dan metode sosialisasi yang akan dipakai dalam


penyuluhan atau pelatihan.

4.

Menghubungi instansi-instansi yang terkait di pemerintahan mulai dari


RT, RW, Kepala Desa, dan Camat untuk mendapatkan kerja sama yang
baik dari semua pihak dan memudahkan dalam pelaksanaan sosialisasi.

3.2. Realisasi Pemecahan Masalah


Realisasi pemecahan masalah konservasi air tanah meliputi dua aspek yaitu :
1. Sosialisasi kondisi struktur sedimentasi

tanah dan batuan bawah permukaan

sebagai tempat air terjebak baik akuifer (lapisan pembawa air tanah) maupun
reservoir (lapisan jebakkan air tanah) yang meliputi kedalaman dan sebarannya.
2. Polusi air tanah dan zat-zat yang menjadi polutan dan cara penanggulannya.
3.3.

Khalayak Sasaran .
Sesuai dengan tujuan dan manfaatnya, sasaran antara yang strategis dari

kegiatan ini adalah seluruh lapisan masyarakat yang ada di wilayah tersebut seperti

12

pada tokoh-tokoh masyarakat, pemuda , dan pengambil kebijakkan di pemerintahan


setempat seperti pengurus LKMD, LMD, BPD, penyuluh pertanian.
3.4. Metoda Penelitian.
Metode kegiatan yang dipakai dalam PKM ini meliputi tahapan-tahapan
berikut :
1. Penelitian tanah dan struktur batuan daerah PKM, dimana dalam penelitian ini
data sudah tersedia di Laboratorium Geofisika Jurusan Fisika FMIPA Unpad.
2. Berkonsultasi dengan pihak Kecamatan dan tokoh masyarakat setempat untuk
memberitahukan kegiatan sekaligus meminta bantuan dalam mengerakkan
peserta penyuluhan.
3. Merumuskan metode kegiatan dan pembagian kerja dari TIM PKM dan
menyiapkan bahan untuk penyuluhan.
4. Pelaksanaan PKM berupa penyuluhan dan demo-demo tentang lingkungan.
5. Evaluasi kegiatan PKM berdasarkan input-input yang didapat selama
kegiatan, untuk perbaikan kegiatan selanjutnya, dan kegiatan-kegiatan lain
yang bisa dikerjakan berikutnya.

13

BAB 4
SURVEY DAN PELAKSANAAN SOSIALISASI
Pelaksanaan PKM dilakukan dalam dua tahapan, yaitu:
1. Pencarian maetri PKM berupa survey Lingkungan dan Geofisika
2. Sosialisasi hasil Survey.
Tahapan pertama merupakan eksplorasi data-data geologi dan geofisika yang
diperlukan sebagai bahan untuk tahapan kedua yaitu sosialisasi.
4.1.

Survey.

Pada tahapan survey ini dilakukan eksplorasi geologi dan geofisika dan kegiatankegiatan berikut :
A.

Pendahuluan:

Koordinasi dengan pemerintahan setempat yaitu Camat Rancaekek dan kepala desa
kepala desa sekecamatan Rancaekek dan aparatnya seperti BPD, dan LKMD.
B. Survey Geologi dan Geofisika meliputi:
Hidrogeologi daerah Rancaekek.
Berdasarkan peta hidrogeologi Indonesia lembar Bandung dengan skala 1 :
250.000 lapisan akuifer terdapat pada endapan danau berupa lempung tufaan, batu
pasir tufaan, kerikil tufaan dengan kelulusannya sedang hingga tinggi. Serta lapisan
yang terdiri dari lapili, breksi, lava kongglomerat yang mempunyai kelulusan rendah
sampai tinggi. Air tanah pada akuifer yang menyusun daerah penelitian secara
regional mengalir melalui celah dan ruang antar butir batuan. Pola aliran air tanah
mengalir dari utara ke selatan. Lapisan tersebut merupakan akuifer produktif sedang
dengan sebaran yang luas. Akuifer produktif sedang yaitu akuifer yang tipis dan
rendah keterusannya. Permukaan air tanah pada akuifer ini umumnya dangkal dan
debit sumur umumnya kurang dari 5 1/d. Curah hujan rata rata di daerah penelitian
ini adalah 2000 2500 mm/tahun. Selanjutnya untuk keperluan interpretasi data
14

resistivitas mengacu pad hasil kalibrasi hasil pemboran dangkal (Dam, 1994) seperti
yang ditunjukkan pada tabel 1.
Tabel 4.1. Nilai Resistivitas untuk sediment subpermukaan di cekungan Bandung
berdasarkan korelasi dengan data sumur (Dam, 1994).

Tipe Sedimen

Resistivitas (Ohm.m)

Lempung Organik, Lempung pasiran dan silty dengan interkalasi minor

5-15

dari lapisan pasiran


Pasir berlempung sampai pasir dengan interkalasi lempungan

15-25

Pasir ( Halus sampai Koarsa)

25-35

Koarsa, pasir kerikil dengan dasar kerikil minor, konglomerasi dalam

25-55

matriks berlempung
Konglomerasi sampai breksi dalam matriks lempung pasiran
Breksi Koarsa dan batu lava rekahan dengan sedikit matriks lempungan

35-85
>85

Survey Lingkungan dan Geofisika.


Berdasarkan hasil penelitian pengolahan data dan setelah dikorelasikan
dengan kondisi geologi dan data sounding dan mapping, diperkirakan lapisan
pembawa air dengan kualitas bagus mempunyai nilai resistivitas antara 10- 50
Ohm.m. Lapisan dengan fresh groundwater (air bersih) pada lapisan pasir yang nilai
resistivitasnya antara 20-50 Ohm.m. yang berada pada kedalaman rata-rata 20 meter
sampai 120 meter di sekitar daerah Talun (Gambar 1). Untuk daerah dekat pinggiran
cekungan yaitu di Jajawai Rancaekek Kulon, sampai kedalaman air tanah relative
dangkal (0-5 meter) tetapi kualitasnya tidak baik. Air tanah yang kualitas baik berada
pada lapisan pasir dikedalaman antara 50-60 meter, setelah lapisan lempung yang
kedap yang tebalnya 40-45 meter (Gambar 2). Karena lapisan kedap ini cukup
dangkal maka daerah ini berpotensi banjir saat musim hujan dan kekeringan saat
musim kemarau. Dengan melihat kondisi air tanah (groundwater) yang dangkal,
kualitasnya sangat dipengaruhi kualitas air permukaan sehingga untuk menjaga
kualitas ini diperlukan perhatian dalam pembuangan limbah (polutan) baik dari
rumah tangga maupun dari industri agar tidak bercampur dengan air permukaan
seperti sungai, kolam dan sawah.

15

(a)

(b)

Gambar 3.1. Penampang resistivitas di Talun Rancaekek Weta. (a) Schlumberger (b) Wener

(a)

(b)

Gambar 3.2. Penampang resistivitas di JajawaiRancaekek Weta. (a) Schlumberger (b) Wener

Hasil pengamatan di daerah Rancakeong Desa Linggar secara umum air


permukaan sudah tercemar dengan limbah akibat penggunaan limbah cair dari
solokan untuk pengairan sawah (Gambar 3).Untuk lintasan sepanjang solokan di
Linggar berdasarkan nilai resistivitas yang rendah yaitu < 15 Oh.m menunjukkan
indikasi kuat air limbah sudah mencemari air tanah sampai radius 100 meter dengan
kedalaman sampai 60 meter (Gambar 4-6). Hal lain yang sangat berperan
memperparah polusi air tanah adalah aquifer dari air tanah ini adalah sediment pasir
yang mudah meresapkan polutan. Kondisi ini diperlihatkan baik yang sejajar , dekat
dan jauh dari solokan maupun yang memotong solokan. Tingkat pencemaran ini akan
semakin parah kalau terus terjadi karena lapisan lempung yang kedap adalah lapisan
kedua setelah lapisan pembawa air (lempung pasiran).

Gambar 4.3. Air limbah yang dibuang ke solokan yang mengairi sawah penduduk.

16

(a)

(b)

Gambar 4.4. Penampang resistivitas 1 di Linggar Rancaekek Wetan. (a) Schlumberger (b) Wener

(a)

(b)

Gambar 4.5. Penampang resistivitas 23 di Linggar Rancaekek Wetan. (a) Schlumberger (b) Wener

Gambar 4.6. Penampang resistivitas 3 di Linggar Rancaekek Wetan. (a) Schlumberger (b) Wener

Berdasarkan kondisi-kondisi air tanah dari kelima lintasan ini, perlunya


penataan kembali untuk menghentikan pembuangan air limbah ke solokan umum
yang menjadi sumber pengairan sawah disekitarnya. Kemudian air tanah dangkal
yang relatif terbatas perlu dikendalikan dan perlunya ada lahan terbuka untuk
pengisian kembali lapisan ini (recharge) karena air tanah dalam keberadaannya sangat
dalam sehingga harus menggunaka sumur artesis dalam eksploitasinya. Selanjutnya
eksploitasi sumber airtanah dalam inipun harus diatur agar tidak terjadi eksploitasi
secara berlebihan karena semakin berkurangnya recharge sebagai akibat lahan
resapan yang berkurang dan terjadinya alih fungsi lahan hijau dan penggundulan
hutan di pegunungan sekitarnya.

17

4.2.

Pencamaran dan Jenis-jenis Polutan Air Tanah.


Ada tiga jenis pencemaran yaitu pencemaran udara, tanah dan air. Ketiga jenis

pencemaran ini seacra langsung berpengaruh terhadap air. Pencemaran udara


disebabkan oleh asap buangan (CO2, CO,CFC,SO2,SO dan asap rokok) yang berasal
dari sisa pembakaran pabrik, kendaraan bermotor dan pembakaran sampah dan kayu
baker. Pencemaran Air disebabkan oleh polutan meliputi unsur-unsur kimia, sampah
rumah tangga, mikroorganisme, bakteri dan perubahan sifat kimia dan fisika dari air.
Pencemaran Tanah ini banyak diakibatkan oleh sampah naiak organik maupun
nonorganik. Bahan organik bias diuraikan oleh mikroorganisme menjadi humus tetapi
nonorganik bias bertahan sampai 300 tahun. Limbah industri yang bias mencemari air
tanah adalah sisa pembakaran batu-bara, endapan limbah cair yang menyebabkan
matinya bakteri pengurai di tanah dan binatang-binatang kecil di tanah. Untuk
menanggulangi pencemaran tersebut ada beberapa solusi diantarannya : tindakkan
administrative oleh pemerintah, tindakkan teknologi berupa unit pengolahan limbah,
tindakkan edukatif/pendidikkan berupa penyuluhan dan pelatihan.
4.3.

Sosialisasi
Tahapan sosialisasi dilakukan dengan metoda ceramah dan diskusi dengan

cara apresiatif. Pada sosialisasi diikuti oleh unsur masyarakat seperti : Pihak
Kecamatan yang diwakili sekretaris Camat Drs Komarudin, Tripeda Desa, Pemuda,
tokoh-masyarakat, LKMD, BPD dan Organisasi terkait.
Dalam pelaksanaan sosialisasi antusias dari masyarakat sangat kuat tergambar
dari respon yang positip dan hail kuisoner (terlampir) dengan indikator sebagai
berikut :
-

Dihadiri

seluruh undangan yaitu 37 orang yang mewakili 13 Desa dan

perwakilan tokoh dan ormas


-

Acara diikuti dari awal sampai akhir ( mulai jam 09.00 s.d. 14.00)

Jumlah pertanyaan dan tanggapan banyak tidak bisa dicukupi dengan waktu
yang ada.

Adanya

rencana

membentuk

Masyarakat

peduli

lingkungan

yang

beranggotakan masyarakat setempat yang didukung tim ahli.


18

Usulan-usulan agar pemerintah baik daerah maupun pusat membantu


masyarakat untuk mengatasi masalah limbah .

Dari kuisoner dapat digambarkan sebagai berikut:


-

Usulan penegakkan hukum bagi kelelestarian air tanah.

Adanya penyuluhan secara rutin untuk masalah lingkungan.

Perlu usaha keras dari berbagai pihak.

tergambarkan bahwa mereka sudah mengetahui keadaan air tanah di


wilayahnya sudah tercemar sangat parah, mereka juga sudah pernah mengikuti
kegiatan serupa tetapi belum optimal, pengetahuan detil tentang keadaan air
tanah secara ilmiah baru mereka ketahui sehingga acara sosialisasi ini sangat
bermamfaat bagi mereka.
Adapun data-data selama sosialisasi seperti materi sosialisasi, daftar hadir dan

foto-foto selama kegiatan terlampir pada lampiran 3.


Dalam sosialisasi ini solusi untuk mengatasi kondisi yang terjadi adalah :

Pengolahan sampah menjadi pupuk organik akan digalakan.

Meneruskan sosialisasi tentang air tanah dan polusinya ke masyarakat di desa .

Manajemen sampah rumah tangga.

Melakukan presure kepada intansi terkait untuk mengatasi limbah industri ke


pemerintah dalam hal ini instansi terkait.

19

BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. KEIMPULAN.
Berdasarkan hasil pelaksanaan PKM ini dapat di ambil kesimpulan sebagai
berikut :

Masyarakat sudah mengetahui dan menyadari telah terjadi pencemaran air


permukaan tetapi pencemaran sudah mencapai ait tanah dalam baru diketahui
dalam sosialisasi ini.

Masyarakat dan aparat setempat sudah berusaha keras untuk memprotes pembuangan limbah ke saluran umum tetapi tidak membuahkan hasil.

Acara penyuluhan ini diharapkan secara rutin sehingga masyarakat akan semakin
sadar dan proaktif dalam menjaga lingkungannya.

Peserta merasakan PKM ini memberikan pencerahan tentang lingkungan dan


memberikan manfaat besar bagi peningkatan pengetahuan tentang lingkungan.

5.2.

Peserta mengaharapkan tindak lanjut kegiatan ini dan acara ini berkelanjutan.
SARAN
Selama kegiatan PKM ini untuk mendapatkan hasil yang optimal diperlukan

keterlibatan semua unsur masyarakat dalam membangkitkan kesadaran terhadap


permasalahan lingkungan terutama masalah air sehingga mampu membangkitan suatu
gerakkan nyata dan mempunyai kekuatan untuk melestarikan lingkungan yang bersih
dan sehat. Dari hasil diskusi dan kuisoner tergambar keinginan adanya pembinaan
secara rutin dari perguruan tinggi khsusunya dari UNPAD dalam menyadarkan dan
peran aktif untuk menjaga lingkungan. Acara penyuluhan ini disarankan lebih intensif
lagi sehingga mampu menyentuh seluruh lapisan masyarakat.

20

DAFTAR PUSTAKA

1.

Decker., 1984, World Geodetic Syatem 1984, Defense Mapping Agency,


Washington DC

2.

Falvelle A.J.1976., Non-Standard Anolamy over sedimentary structures.

3.

Parasnis D.S. 1983, Principles of Applied Gephysics, New York ,JWS Inc .

4.

Tachjudin Taib,M.I.1983, Metoda Eksplorasi Tahanan Jenis, ITB

5.

Asep Harja , dkk, 2006, Pendugaan Struktur Batuan Bawah Permukaan


Berdasarkan Nilai Resistivitas Untuk Studi Pola Aliran Air Tanah di Sekitar
Cileunyi ,DIPA Unpad TA 2006.

6.

Harja,Asep,skk 2006., Studi Hidrologi Air Tanah dengan Metoda DCResistivitas di. Rancaekek Kabupaten Bandung, PDM TA 2006.

21

4. ORGANISASI PELAKSANA.
1.

2.
2.1.

2.2.

2.2.

Ketua Pelaksana
a. Nama
b. Pangkat/Gol/NIP
c. Jabatan Fungsional
d. Bidang keahlian
e. Tempat Kegiatan

:
:
:
:
:
:

f. Waktu yang disediakan


Anggota Pelaksana
a. Nama
b. Pangkat/Gol/NIP
c. Jabatan Fungsional
d. Bidang keahlian
e. Tempat Kegiatan

:
:
:
:
:
:

f. Waktu yang disediakan


a. Nama
b. Pangkat /Gol/NIP
c. Jabatan
d Bidan Keahlian
e. Tempat Kegiatan

:
:
:
:
:
:

f. Waktu yang disedikan


a. Nama
b. Pangkat /Gol/NIP
c. Jabatan
d Bidan Keahlian
e. Tempat Kegiatan

:
:
:
:
:
:

f. Waktu yang disedikan

Asep Harja, S.Si., M.Si..


Assisten Ahli /III-B/132 132 741
Penata Muda Tk I
Geofisika
Lab. Geofisika Unpad dan Desa Jelegong dan Linggar Kec. Rancaekek Kab.
Bandung
10 jam/minggu
Bambang Wijatmoko, S.Si.,M.Si..
Assisten Ahli Madya/III-a/132 172 359
Penata Muda
Geofisika
Lab. Geofisika Unpad dan Desa Jelegong dan Linggar Kec. Rancaekek Kab.
Bandung
5 jam/minggu
Dr. Irwan Ary Dharmawan.
Assisten Ahli /III-a /132 234 931
Penata Muda
Geofisika
Lab. Geofisika Unpad dan Desa Jelegong dan Linggar Kec. Rancaekek Kab.
Bandung
5 jam/minggu
Dr.rer.nat Ayi Bahtiar
Penata Muda /III-b /132 169 935
Lektor
Fisika Material
Lab. Geofisika Unpad dan Desa Jelegong dan Linggar Kec. Rancaekek Kab.
Bandung
5 jam/minggu

22