Anda di halaman 1dari 6

KESETIMBANGAN LARUTAN IODIN

A. Tujuan
1. Menentukan konstanta kesetimbangan distribusi iodin diantara dua pelarut.
2. Menentukan konstanta kesetimbangan konsentrasi iodin ,ion halida, ion triodida
B. Dasar Teori
1. Kesetimbangan Kimia
Hanya sedikit reaksi kimia yang berlangsung satu arah. Kebanyakan merupakan
reaksi reversibel. Pada awal proses reversibel, reaksi berlangsung maju kearah
pembentukan produk. Segera setelah beberapa molekul terbentuk, proses balik mulai
berlangsung yaitu pembentukan molekul reaktan dari molekul produk. Bila laju reaksi
kimia maju dan reaksi balik sama besar dan konsentrasi reaktan dan produk tidak lagi
berubah seiring berjalannya waktu, maka tercapailah kesetimbangan kimia (chemical
equilibrium) (Chang, 2004, 66).
Kesetimbangan kimia merupakan proses dinamik. Kesetimbangan kimia
melibatkan zat-zat yang berbeda untuk reaktan dan produknya. Kesetimbangan antara
dua fasa dari zat yang sama dinamakan kesetimbangan fisis (physical equilibrium) karena
perubahan yang terjadi hanyalah proses fisis (Chang, 2004:66)
2. Konstanta Kesetimbangan Konsentrasi (Kc)
Konstanta kesetimbangan yang dinyatakan dengan term konsentrasi Kc dapat
mempunyai harga yang sangat besar atau juga sangat kecil.Bila konstanta kesetimbangan
(Kc ) kecil (Kc<1), berarti bahwa dalam keadaan kesetimbangan konsentrasi dalam
produk adalah kecil ,sehingga konstanta kesetimbangan yang kecil menunujukkan reaksi
bolak-balik tidak berlangsung dengan baik.
Misalnya jika reaksi :
A(g) + B(g) C(g) + D(g)
-5
Dengan Kc = 10 berarti bahwa campuran A dan B tidak banyak menghasilkan C dan D
pada kesetimbangan. Bila konstanta kesetimbangan besar (Kc > 1) berarti bahwa
konsentrasi reaktan yang tinggal pada kesetimbangan adalah kecil, sehingga harga
konstanta kesetimbangan yang besar menunjukkan bahwa reaksi berlangsung ke kanan
dengan baik. Misalnya untuk reaksi :
E(g) + F(g) G(g) + H(g)
5
Dengan harga Kc = 10 berarti campuran E dan F akan berubah hampir sempurna
menjadi G dan H. Harga konstanta kesetimbangan dapat ditentukan berdasarkan data
eksperimen. (www.chem-is-try.org)
3. Konstanta Kesetimbangan Distribusi (Kd)
Ukuran kuantitatif banyaknya solute yang terdapat dalam kedua pelarut dapat
dilihat dari koefisien distribusi atau angka banding distribusi, yang dapat dihitung
berdasarkan hukum dasar distribusi Nernst. Hukum ini menyatakan bahwa solute akan
mendistribusikan diri di antara dua pelarut yang tidak saling bercampur, sehingga setelah
kesetimbangan distribusi tercapai, perbandingan konsentrasi solute di dalam kedua fasa
pelarut pada suhu konstan akan merupakan suatu tetapan, yang disebut koefisien
distribusi (KD ), jika di dalam kedua fasa pelarut tidak terjadi reaksi-reaksi apapun. Akan
tetapi, jika solut di dalam kedua fasa pelarut mengalami reaksi-reaksi tertentu seperti

asosiasi, diasosiasi, maka akan lebih berguna untuk merumuskan besaran yang
menyangkut konsentrasi total komponen senyawa yang ada dalam tiap-tiap fasa, yang
dinamakan angka banding distribusi (D ).Menurut Hukum Distribusi Nernst :
Jika [X1] adalah konsentrasi zat terlarut dalam fasel dan [X2] adalah konsentrasi zat
terlarut dalam fase 2,maka pada kesetimbangan
X1,X2 didapat :Kd= [X1]/ [X2]
Dimana Kd (koefiseien distribusi/partisi).Partisi atau distribusi ini tidak tergantung pada
konsentrasi total zat terlarut pada kedua fasa tersebut.Pada persamaan tersebut kita tidak
menuliskan koefisien aktivasi zat pada fase organik maupun fase air.
(Khopkar,1990:198)

4. Ekstraksi Cair-cair
Ekstraksi adalah suatu metoda operasi yang digunakan dalam proses pemisahan
suatu komponen dari campurannya dengan menggunakan sejumlah massa bahan (solven)
sebagai tenaga pemisah. Apabila komponen yang akan dipisahkan (solute) berada dalam
fase padat, maka proses tersebut dinamakan pelindihan atau leaching. Proses pemisahan
dengan cara ekstraksi terdiri dari tiga langkah dasar.
1. Proses penyampuran sejumlah massa bahan ke dalam larutan yang akan dipisahkan
komponen komponennya.
2. Proses pembantukan fase seimbang.
3. Proses pemisahan kedua fase seimbang.
(Maulida,D. dan Naufal Z.,2010)
Sebagai tenaga pemisah, solven harus dipilih sedemikian hingga kelarutannya
terhadap salah satu komponen murninya adalah terbatas atau sama sekali tidak saling
melarutkan. Karenanya, dalam proses ekstraksi akan terbentuk dua fase cairan yang
saling bersinggungan dan selalu mengadakan kontak. Fase yang banyak mengandung
diluen disebut fase rafinat sedangkan fase yang banyak mengandung solven dinamakan
ekstrak. Terbantuknya dua fase cairan, memungkinkan semua komponen yang ada
dalam campuran terbesar dalam masing masing fase sesuai dengan koefisien
distribusinya, sehingga dicapai keseimbangan fisis. (Maulida,D. dan Naufal Z.,2010)
Pemisahan kedua fase seimbang dengan mudah dapat dilakukan jika density fase
rafinat dan fase ekstrak mempunyai perbedaan yang cukup. Tetapi jika density keduanya
hampir sama proses pemisahan semakin sulit, sebab campuran tersebut cenderung untuk
membentuk emulsi. Dibidang industri, ekstraksi sangat luas penggunaannya terutama jika
larutan yang akan dipisahkan tediri dari komponen komponen :
1. Mempunyai sifat penguapan relatif yang rendah.
2. Mempunyai titik didih yang berdekatan.
3. Sensitif terhadap panas.

4. Merupakan campuran azeotrop.


(Maulida,D. dan Naufal Z.,2010)
Komponen komponen yang terdapat dalam larutan, menentukan jenis/macam
solven yang digunakan dalam ekstraksi. Pada umumnya, proses ekstraksi tidak berdiri
sendiri, tetapi melibatkan operasi operasi lain sepeti proses pemungutan kembali
solven dari larutannya (terutama fase ekstrak), hingga dapat dimanfaatkan kembali
sebagai tenaga pemisah. Untuk maksud tersebut, banyak cara yang dapat dilakukan
misalnya dengan metode distilasi, pemanasan sederhana atau dengan cara pendinginan
untuk mengurangi sifat kelarutannya (Maulida,D. dan Naufal Z.,2010)
Proses pemisahan secara ekstraksi dilakukan jika campuran yang akan dipisahkan
berupa larutan homogen (cair cair) dimana titik didih komponen yang satu dengan
komponen yang lain yang terdapat dalam campuran hampir sama atau berdekatan.
Pada proses pemisahan secara ekstraksi , face cairan II segera terbentuk setelah
sejumlah massa solven ditambahkan kedalam campuran (ciaran I) yang akan dipisahkan.
Sebeelum campuran dua fase dipisahkan meenjadi produk ekstrak dan produk rafinat,
suatu uasah harus dilakukan dengan mempertahankan kontak antara face cairan I
dengan fase cairan II sedemikian hingga pada suhu dan tekanan tertentu campuran dua
fase berada dalam kesetimbangan.
Jika antara solven dan diluen tidak saling melarutkan, maka sistem tersebut
dikenal sebagai Ekstraksi Insoluble Liquid. Tetapi antar solven dan diluen sedikit saling
melarutkan disebut Ekstraksi Soluble Liquid. Sebagai tenaga pemisah, solven haris
memenuhi kriteria berikut :
1. Daya larut terhadap solute cukup besar.
2. Sama sekali tidak melarytkan dilun atau hanya sedikit melarutkan diluen.
3. Antara solvent dengan diluen harus mempunyai perbedaan density yang cukup.
4. Antara solven dengan solute harus mempunyai perbadaan titik diddih atau tekanan uap
murni yang cukup.
5. Tidak beracun.
6. Tidak bereaksi baik terhadap solute maupun diluen.
7. Murah, mudah didapat.
5. Iodin dan Titrasi Iod
Iodin hanya larut sedikit dalam air ( 0,00134 mol / liter pada suhu 25 C ). Namun
larut cukup banyak dalam larutan larutan yang mengandung ion iodida. Iodin
membentuk kompleks triodida, dengan konstanta kesetimbangan sekitar 710 pada 25 C.
Suatu kelebihan kalium iodida ditambahkan untuk meningkatkan kelarutan dan untuk
menurunkan kestabilan iodin. Biasanya sekitar 3 sampai 4 % berat KI ditambahkan

kedalam larutan 0,1 N, dan botol yang mengandung larutan ini adalah larutan ini di
sumbat dengan baik.( Day, R.A dan Underwood, A.L.1999 )
Ion triodida adalah salah satu spesies yang tergolong dalam ion polihalida,
dihasilkan melalui reaksi ion halide dengan halogen atau molekul antar halogen. Dalam
reaksi ini, ion halide bertindak sebagai basa lewis ( pemberi pasangan electron ) dan
molekul sebai asam lewis ( penerima pasangan electron ). Larutan ion dalam KI, yaitu ion
triodida, banyak digunakan dalam kimia analitik. Dapat diambil sebuah contoh adalah
struktur dari Ion triodida dimana pasangan electron ikatan digambarkan sebagai garis
hitam. Pasangan electron bebas dari atom I pusat digambarkan dengan titik- titik (Petruci,
Ralp H dan Suminar. 1987).
Larutan larutan iodin standar dapat dibuat melalui penimbangan langsung iodin
murni dan mengencerkan dalam sebuah labu volumetryk. Iodiun yang akan dimurnikan
oleh sublimasi dan ditambahkan kedalam sebuah larutan KI yang konsentrasinya
ditimbang secara akurat sebelum dan sesudah penambahan iod. Namun demikian,
biasanya larutan tersebut distandarisasi terhadap sebuah standar primer yang paling
sedikit digunakan.Dan kekuatan reduksinya tergantung pada PH yang digunakan (Day,
R.A dan Underwood, A.L.1999).
Dalam titrasi iod dikenal dua macam titrasi yaitu iodometri dan iodimetri.
Iodometri merupakan titrasi iod secara tidak langsung atau ada penambahan indikator
sedangkan iodimetri merupakan titrasi iod secara langsung atau tidak ada penambahan
indikator. Untuk menghindari kesalahan dalam praktikum pada titrasi ada dua hal penting
yang harus diperhatikan terutama pada titrasi iod karena iod menjadi sumber kesalahan
dalam praktikum disebabkan karena iod bersifat volatil atau mudah menguap dan iod
mudah terjadi oksidasi dengan udara bebas (Soekardjo., 1989)
Salah satu fakta yang penting tetntang reaksi kimia reversibel (dapat-balik).
Bilamana suatu reaksi kimia dimulai, hasil-hasil reaksi mulai menimbun, dan seterusnya
akan bereaksi satu sama lain memulai suatu reaksi yang kebalikannya. Setelah beberapa
lama, terjadilah kesetimbangan dinamis, yaitu jumlah molekul (atau ion) dan setiap zat
terurai, sama banyaknya dengan jumlah molekul yang terbentuk dalam suatu satuan
waktu. Dalam beberapa hal, kesetimbangan ini terletak sama sekali berada di pihak
pembentukan suatu atau beberapa zat, maka reaksi itu tampak seakan-akan berlangsung
sampai selesai. (Svehla, 1990 ; 21).
Iod jauh lebih dapat larut dalam larutan kalium iodida dalam air daripada dalam
air; ini disebabkan oleh terbentuknya ion triiodida, I3-. Kesetimbangan berikut
berlangsung dalam suatu larutan seperti ini :
I 2 +I->I3Jika larutan itu dititrasi dengan larutan natrium tiosulfat, konsentrasi iod total,
sebagai I 2 bebas dan I3- tak bebas, diperoleh, karena segera sesudah iod dihilangkan
akibat interaksi dengan triosulfat, sejumlah iod baru dibebaskan dari tri-iodida agar
kesetimbangan tidak terganggu. Namun jika larutan dikocok dengan karbon tetra klorida,
dalam mana iod saja yang dapat larut cukup banyak, maka iod bebas dalam larutan air.
Dengan menentukan konsentrasi iod dalam larutan karbon tetraklorida, konsentrasi ion
iod bebas dalam larutan air dapat dihitung dengan menggunakan koefisien distribusi yang
diketahui, dan dari situ konsentrasi total iod bebas yang ada dalam kesetimbangan.
Dengan memperkurangkan harga ini dari konsentrasi awal kalium iodida, dapatlah

disimpulkan konsentrasi KI bebas. Tetapan Kesetimbangan : K= ([I-] x [I2])/([I3-])


(Svehla, 1990; 142)
Penambahan indikator kanji akan membentuk ion amilum yang ditandai dengan
larutan kompleks warna biru. Jika habis karena dititrasi dengan Na 2 S 2 O 3 maka warna
biru akan menghilang. Sehingga kesalahan yang dilakukan dalam praktikum dapat
dikatakan bahwa iod sudah menguap atau iod sangat kecil sehingga warna biru dalam
proses titrasi tidak dijumpai. Kesetimbangan merupakan saat zat produk dapat kembali
menjadi zat pereaksi atau keadaan dimana reaksi berakhir dengan suatu campuran yang
mengandung baik zat pereksi maupun hasil reaksi.Hukum kesetimbangan adalah
perkalian konsentrasi setimbang zat yang berada diruas kiri. Masing-masing
dipangkatkan dengan koefisien reaksinya.Suatu reaksi dikatakan dikatakan setimbang
apabilareaksi pembentukandan reaksi penguraian pada reaksi tersebut berlangsung
dengan kecepatan yang sama sehingga tidak ada lagi perubahan bersih pada sistem
tersebut (Soekardjo., 1989)
C.
D.
E.
F.
G.

Alat dan Bahan


Cara Kerja
Data Pengamatan
Pembahasan
Kesimpulan

H. Daftar Pustaka
Chang, Raymond. 2004. Kimia Dasar Konsep-Konsep Inti. Eidsi Ketiga. Jilid 2. Jakarta:
Erlangga.
Khopkar, S.M.1990. Konsep Dasar Kimia Analitik. Jakarta : Universitas Indonesia (UIPress)
Maulida,D. dan Naufal Z.,2010.Ektraksi Antioksidan ( Likopen ) Dari Buah Tomat Dengan
Menggunakan Solvent Campuran, N-Heksana, Aseton, Dan Ethanol.Semarang : UNDIP.
Soekardjo., 1989. Kimia Fisik. Bina Aksara. Jakarta
Svehla,Vogel . 1990. Buku Teks Analisis Anorganik Kualitatif Mikro dan Semimikro edisi
ke-5. Jakarta : PT Kalam Media Pustaka.
Petruci, Ralp H dan Suminar. 1987. Kimia Dasar Prinsip dan Terapan Modern.
Jakarta : Erlangga.

Day, R.A dan Underwood, A.L.1999. Analisis Kimia Kuantitas. Jakarta : Erlangga.
http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimia-smk/kelas_x/karakteristik-macam-macamsistem-dan-konstanta-kesetimbangan/diakses tanggl 18 nov 2016