Anda di halaman 1dari 29

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Manajemen keuangan merupakan menajemen terhadap fungsifungsi

keuangan.

Fungsi-fungsi

keuangan

meliputi

bagaimana

memperoleh dana (raising of fund) dan bagaimana menggunakan dana


tersebut (allocation of fund). Manajer keuangan berkepentingan
dengan penentuan jumlah aktiva yang layak dari investasi pada
berbagai

aktiva

dan

memilih

sumber-sumber

dana

untuk

membelanjakan aktiva tersebut.


Aktivitas bagian keuangan merupakan salah satu kegiatan
fungsional utama di dalam operasional perusahaan yang merupakan
serangkaian kegiatan dari seluruh sistem aktivitas bisnis. Pada
aktivitas bagian keuangan, secara tidak langsung di dalamnya sudah
termasuk aktivitas bagian-bagian lainnya, karena pada dasarnya setiap
unit kegiatan membutuhkan dana atau biaya dari bagian keuangan.
Oleh karena itu, fungsi bagian keuangan dalam suatu organisasi
ditunjukkan untuk merencanakan, mengumpulkan, menganalisa, dan
memonitor
perusahaan.
Untuk

data

dari

seluruh

memastikan

aktivitas

adanya

fungsional

efektifitas

dan

dalam

suatu

transparansi

penggunaan dana dalam suatu organisasi atau perusahaan, perlu


dilakukan adanya suatu audit, khususnya audit pada manajemen
fungsi keuangan. Audit manajemen fungsi keuangan dimaksudkan
untuk mencari dan menemukan informasi tentang bagaimana rencana
yang

telah

ditetapkan

diwujudkan

melalui

berbagai

kegiatan

operasional yang disoroti khusus dari segi keuangan. Agar audit


manajemen atas fungsi keuangan dapat mencapai sasarannya maka
ada empat hal yang mutlak perlu mendapat perhatian, yaitu sasaran

finansial

perusahaan,

perencanaan

keuangan,

organisasi

dan

pengawasan.

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana Pengertian dan Lingkup Audit Manajemen Keuangan?
2. Bagaimana Manfaat Audit Manajemen Fungsi Keuangan?
3. Bagaimana Proses Dari Audit Keuangan?
C. TUJUAN
1. Mengetahui Bagaimana Pengertian dan Lingkup Audit Manajemen Keuangan.
2. Mengetahui Bagaimana Manfaat Audit Manajemen Fungsi Keuangan.
3. Mengetahui Bagaimana Proses Dari Audit Keuangan.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 PENGERTIAN AUDIT KEUANGAN
Audit keuangan merupakan bentuk audit yang paling lama dikenal dan paling lumrah
diterapkan dalam mengukur tingkat efisiensi, efektivitas, dan produktivitas suatu perusahaan.
Praktek demikian mudah dipahami karena manajemen keuangan memang memainkan peranan
yang sangat penting dan bahkan strategic dalam kehidupan perusahaan, ditinjau dari sudut
pandang pencapaian sasaran jangka pendek, jangka menengah maupun jangka panjang, yaitu
perolehan keuntungan, pertumbuhan, dan perluasan usaha.
Audit bidang keuangan mempunyai sasaran penting untuk di capai. Sasaran pertama ialah
menilai efektivitas satuan kerja yang mengurus keuangan perusahaan dengan nama atau
nomenklatur apapun satuan kerja itu dikenal seperti departemen, divisi, biro, bagian atau
nomenkatur lain yang sejenis bergantung pada tradisi perusahaan dan struktur organisasi yang
digunakan, dalam memberikan arah dan pengendalian keuangan bagi perusahaan sebagai
keseluruhan termasuk seluruh satuan kerja dan bidang-bidang fungsional didalamnya. Sasaran
kedua ialah mencari fakta dan informasi tentang efisiensi kerja internal satuan kerja yang
mengurus keuangan perusahaan dengan menyoroti praktek-praktek keuangan satuan kerja itu
sepanjang menyangkut standar manajemen keuangan, perumusan kebijaksanaan financial,
prosedur akunting dan prosedur penyusunan anggaran.

2.2 SEPINTAS KILAS TENTANG MANAJEMEN KEUANGAN


Para praktisi manajemen mengetahui bahwa fungsi keuangan merupakan salah satu
bidang fungsional dalam perusahan. Satuan kerja yang menangani keuangan dalam perusahaan
mengumpulkan, mencatat, menganalisis dan memantau beraneka ragam yang diperolehnya dari

berbagai satuan dan bidang fungsional lainnya dalam perusahaan baik yang bidang fungsional
yang bersifat kegiatan pokok maupun yang bersiafat penunjang.
Peranan satuan kerja atau bidang fungsional keuangan merupakan peranaan yang sangat
menentukan dalam kehidupan perusahaan. Ada satuan kerja di bidang keuangan yang sangat
aktif menyelenggarakan berbagai kegiatannya karena keinginannya yang sangat kuat untuk
menekan biaya dan ada pula satuan kerja yang menangani keuangan yang lebih senang bersifat
pasif. Dalam hal satuan kerja di bidang keuangan bersifat pasif, salah satu konsekuensinya ialah
bahwa satuan kerja atau berbagai bidang fungsional lainnya dalam perusahaan akan lebih
berorientasi pada terselenggaranya kegiatan operasioanal masing-masing misalnya mengejar
target penjualan dan dengan demikian kurang memberikan perhatian pada penghematan biaya.
2.2.1 Fungsi Dasar Manajemen Keuangan
Tanggung jawab dan tugas para manajer keuangan berbeda dari satu perusahaan ke
perusahaan. Namun perbedaan itu bersifat nuansa karena besaran perusahaan, sebab pada
galibnya tugas manajer pokok keuangan menyangkut antara lain pengambilan keputusan tentang
penanaman modal, pembiayaan kegiatan bisnis dan pembagian dividen yang berhasil diraih
kepada pihak-pihak yang berhak menerimanya, seperti pemodal dan pemilik saham disamping
menjamin kepuasan berbagai pihak yang berkepentingan baik internal maupun eksternal.
Seorang manajer keuangan dengan bantuan stafnya terlibat dalam paling sedikit 4 jenis
kegiatan penting. Pertama :
1. Turut terlibat dalam perencanaan dan peramalan berbagai kegiatan bisnis, termasuk
perencanaan produk, perencanaan pemasaran, promosi, prakiraan volume penjualan dan
segi-segi bisnis lainya untuk kepentingan yang bersangkutan bekerjasama dengan para
manajer satuan bisnis dan berbagai bidang fungsional yang terdapat dalam perusahaan.
2. Seorang manajer keuangan mutlak perlu memberikan perhatian yang serius pada segi
investasi dan segi pembiayanya. Pentingnya investasi mendpat perhatian terlihat dengan
makin jelas terutama dalam hal perusahaan berhasil meningkatkan volume penjualan
produknya yang memungkinkan perusahaan meningkatkan produksi dan memperluas
pasar untuk diperlukan investasi baru, baik yang bersumber dari perusahaan sendiri
maupun yang digali secara ekstern.
4

3. Karena keterbatasan kemampuan perusahaan menggali, memperoleh dan menguasai


berbagai sumber serta sarana dan prasarana, prinsip efisiensi harus dipegang teguh.
4. Jika perusahaan tumbuh dan berkembang, sangat mungkin manajemen perusahaan harus
berpaling ke pasar uang dan pasar modal untuk mencari dana tambahan. Seorang manajer
dituntut pemahaman yang tepat tentang pasar modal dan pasar modal di lingkungan mana
perusahaan bergerak.
2.2.2 Pengenalan Lingkungan Keuangan
Lingkugan keuangan yang dimaksud ialah pasar uang, lembaga-lembaga keuangan, dan
instrument keuangan. Semuanya harus dikenali oleh manajer keuangan dan bahkan harus mampu
memanfaatkanya demi pemantapan keberadaan perusahaan dan peningkatan kemampuan untuk
tumbuh dan berkembang. Pasar uang yang kompleks itu mutlak perlu dikenali dan dipahami oleh
seorang manajer keuangan. Segi lain yang mutlak perlu dikenali ialah berbagai jenis lembaga
keuangan yang terdapat dalam sistem perekonomian nasional di lingkungan mana perusahaan
bergerak.
Misalnya peranan bank sentral dalam bidang moneter dan fiskal, ada tidaknya pasar
bebas surat berharga dan berbagai instrument keuangan lainnya. Seorang manajer keuangan
dapat mengambil keputusan yang tepat tentang instrument keuangan mana yag di pandangnya
lebih tepat, seperti untuk kepentingan perolehan modal untuk investasi dan bentuk pembiayaan
yang harus dipikul dalam rangka perolehan dana yang diperlukan perusahaan.
2.2.3 Perihal Laporan Keuangan
Salah stu kegiatan penting dalam manajemen keuangan perusahaan ialah penyusun
laporan keuangan yang biasanya mengambil bentuk neraca dan perhitungan rugi laba perusahaan
. laporan itu mengandung informasi yang aktual dan akurat tentang kinerja perusahaan yang
biasanya mencangkup satu kurun waktu tertentu misalnya satu tahun dimasa lampau. Pentingnya
laporan keunagan terlihat bahwa

informasi yang terkandung dalam laporan itu sangat

bermanfaat bagi berbagai pihak seperti para pemodal dan pemilik saham dalam mengambil
keputusan dalam berlanjut dan tidaknya kegiatan penanaman modal mereka di perusahaan.
Manfaat lain ialah untuk kepentingan perhitungan pajak badan yang merupakan salah satu
kewajiban perusahaan sebagai warga Negara korporasi kepada pemerintah, pemerintah nasional
maupun pemerintah daerah.
Dalam neraca rugi laba sebagai laporan keuangan tergambar dengan jelas berbagai item
seperti pendapatan, biaya variabel, biaya tunai tetap, penyusutan, laba sebelum bunga dan pajak,
5

pembayaran bunga yang jumlahnya , laba sebelum pajak, pajak yang dibayar kepada pemerintah,
laba bersih, pembayaran dividen kepada para pemodal dan pemilik saham dan laba ditahan. Dari
berbagai item yang terdapaat dalam neraca rugi laba terlihat pentingnya laporan keuangan
disusun dengan cermat dan disampaikan kepada berbagai pihak yang memerlukanya secara tepat
waktu.
2.2.4 Faktor Waktu dalam Manajemen Keuangan
Dalam mengelola kekayaan suatu perusahaan, termasuk uang, seorang manajer keuangan
beserta seluruh staf professional yang menjadi bawahanya seperti para analis keuangan dan
akuntan selalu dihadapkan kepada pengambilan keputusan yang diarahkan pada pemantapan
posisi keuangan perusahaan yang bersangkutan. Keputusan yang menyangkut struktur keuangan,
keputusan tentang apakah perusahaan akan membeli atau menyewa sarana, prasaran atau
peralatan kerja tertentu, pembayaran kembali obligasi, hal-hal yang menyangkut surat-surat
berharga dan biaya yang harus dipikul sebagai salah satu komponen perolehan modal seperti
tingkat suku bunga semua itu mempunyai dimensi waktu.
Penekanan tentang pentingnya dimensi waktu dipahami oleh para manajer keuangan,
para analis keuangan dan para akuntan ddalam pengelolaan keuangan perusahaan karena dengan
demikian mereka dapat mengambil langkah-langkah yang tepat dapat penyelenggaraan tugas
fungsionalnya dalam rangka peningkatan efissiensi, efektivitas, dan produktivitas perusahaan,
baik dalam berbagai satuan bisnis, satuan kerja, dan berbagai bidang fungsional yang terdapat di
dalam perusahaan maupun dalam perusahaan sebagai keseluruhan.
2.2.5 Penganggaran Modal Sebagai Fungsi Keuangan
Penganggaran modal ialah keseluruhan proses perencanaan pengeluaran uang yang akan
diperoleh kembali pada satu waktu tertentu di masa depan. Terlihat bahwa yang menjadi sasaran
penganggaran modal adalah berbagai pengeluaran yang pada dasarnya berupa investasi dan
menambah kekayaan perusahaan yang akan meningkatkan kemampuan perusahaan untuk
mencapai tujuan berbagai sasaranya, seperti peningkatan jumlah dan mutu produk, kegiatan
promosi, perluasan usaha, penambahan modal kerja, pemutakhiran mesin-mesin produksi,
pembelian tanah untuk kepentingan perluasan prasarana fisik dan membangun gedung-gedung
baru, seperti kantor dan gudang.
Manajer keuangan pasti ikut terlibat karena ia yang paling mengetahui apakah beban
investasi itu dapat dipikul oleh perusahaan atau tidak. Apabila tidak manajer keuangan itu pula

yang memiliki informasi tentang berbagai jalur yang mungkin ditempuh seperti pasar uang, pasar
modal, tingkat suku bunga dan informasi lain sejenis.
Pentingnya penganggaran modal apabila diingat bahwa semua komponen perusahaan
dipengaruhi oleh keputusan yang diambil yang selalu mempunyai implikasi financial. Karena
diakui atau tidak, penganggaran modal memerlukan komitmen besar perusahaan dan para
manajer di dalamnya mengenai masa depan perusahaan yang sering diliputi oleh suasana
ketidakpastian, baik yang bersifat politik, ekonomi dan teknologikal. Semua itu harus bisa
diperkirakan meskipun tingkat kepastianya tidak tinggi, tetapi paling seedikit berbagai bentuk
risiko yang akan dihadapi telah diperhitungkan dengan matang.
Teori dan praktek manajemen keuangan mengetengahkan bahwa jika perusahaan akan
melakukan investasi, perlu diketahui terlebih dahulu kategorisasi investasi yang dapat dan
biasanya dilakukan, yaitu:
a. Investasi karena adanya sarana, prasarana, dan fasilitas kerja yang perlu diganti
b. Investasi yang dimaksudkan untuk peningkatan kapasitas produksi, suatu hal yang
biasanya dipandang mengembirakan karena berarti minat para konsumen terhadap
produk perusahaan meningkat sehingga kapassitas terpasang dipandang sudah tidak
memadai lagi.
c. Iinvestasi yang dirasakan diperlukan karena manajemen puncak perusahaan memutuskan
untuk meluncurkan produk baru
d. Investasi yang harus dilakukan karena adanya tuntutan pemerintah terhadap perusahaan
untuk menjadikan proses produksinya menjadi lebih bersih yang berakibat pada perlunya
pembelian mesin-mesin yang akan digunakan untuk kegiatan daur ulang limbah yang
dihasilkan oleh perusahaan yang bersangkutan.
Khusus mengenai keterlibatan perusahaan dalam proyek tertentu, para pakar menekankan
bahwa ada berbagai prinsip yang sebaiknya dijadikan pedoman seperti:
a. Proyek harus mempunyai keterkaitan langsung dengan kegiatan bisnis yang ditangani
yang berarti harus diarahkan pada peningkatan dividen yang akan diberikan kepada para
pemodal dan para pemilik saham serta peningkatan kesejahteraan para karyawan
perusahaan
b. Memperhitungkan arus kas secara tepat.
c. Perhitungan diskonto arus kas pada biaya modal yang tepat
d. Proyek yang akan ditangani bukan sebagai suatu kegiatan yang berdiri sendiri melainkan
sebagai bagian integral pelaksanaan strategi perusahaan sebagai keseluruhan.
7

2.2.6 Pentingnya Analisis, Perencanaan dan Pengendalian Keuangan


Para manajer keuangan yang sudah berpengalaman pasti mengetahui bahwa kemampuan
melakukan analisis, menyusun rencana, dan mengenddalikan bidang keuangan sangat
menentukan keberhasilan sebagai seorang manajer professional. Teori perencanaan yang paling
mendasar sekalipun menekankan bahwa dalam satu rencana harus terdapat jawaban terhadap
enam pertanyaan yaitu:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Apa yang akan dikerjakan


Dimana aktivitas tertentu akan diselenggarakan
Siapa yang akan bertanggungjawab melaksanakanya
Bilaman kegiatan akan dilakukan
Prosedur apa yang akan ditempuh dalam penyelesaian setiap kegiatan
Mengapa kegiatan itu perlu dilaksanakan
Teori perencanaan mengetengahkan bahwa dalam penyusunan suatu rencana perlu

didahului oleh suatu analisis SWOT yang berarti memahami secara tepat kekuatan perusahaan,
kelemahan yang terdapat dalam tubuh perusahaan, peluang yang harus dimanfaatkan dan
ancaman yang harus dilenyapkan. Analisis SWOT menekankan bahwa kekuatan perusahaan
digabung

dengan

kemampuan

memanfaatkan

berbagai

peluang

yang

timbul

untuk

dimaksimalkan dan menggabung kelemahan dan ancaman sehingga dampak negatifnya dapat
diminimalisaiskan.
Menyusun rencana keuangan bukan kegiatan yang sifatnya imajiner. Artinya, para
perencana keuangan harus mendasarkan kegiatanya pada informasi yang diperoleh dari analisis
keuangan yang telah dilakukan sebelumnya. Informasi analisis keuangan biasanya terdapat pada
berbagai dokumen seperti lapporan keuangan dasar, neraca, perhitungan laba rugi dan
perhtiungan laba ditahan.
Informasi demikian merupakan hasil analisis keuangan yang dilakukan oleh para analisis
yang menggambarkan dnegan jelas berbagai bentuk risiko keuanganyang terdapat dalam
perusahaan

seperti

rasio

likuiditas

perusahaan

yang

merupakan

instrument

untuk

mengukurkemampuan perusahaan memnuhi kewajiban jangka pendeknya, rasio leverage yang


menggambarkan sampai sejauh mana perusahaan dibiayai oleh utangnya kepada berbagai pihak,
rasio aktivitas yang diarahkan pada pengukuran tingkat efektivitas perusahaan dalam
8

menyelenggarakan berbagai kegiatannya, rasioprofitabilitas yang merupakan tolok ukur kinerja


manajerial seperti tergambar pada keuntungan yang berhasil diraih dibandingkan dengan
penjualan dan investasi yang dilakukan, rasio pertumbuhan yang menggambarkan kemampuan
perusahaan yang bersangkutan bersaing dipasaran dengan berbagai perusahaan sejenis yang
menghasilkan produk yang serupa atau sama serta rasio nilai dalam arti mengukur kemampuan
perusahaan untuk memberikan nilai tambah kepada para pemodal dan pemilik saham.
Perencanaan dan Pengendalian Keuangan. Rencana keuangan suatu perusahaan anggaran
yang diperlukan oleh berbagai satuan bisnis, satuan kerja, dan berbagai bidang fungsional yang
terdapat dalam perusahaan. Artinya, rencana yang disusun harus mempunyai kaitan langsung
dengan tujuan dan sasaran perusahaan, rencana jangka panjang perusahaan sebagai keseluruhan,
rencana dan peramalan penjualan jangka panjang, strategi produksi dalam arti apakah hanya ada
satu produk unggulan ataukah terjadi diversifikasi produk dan prakiraan penjualan jangka
pendek.
Variabel yang dikemukakan di atas dituangkan dalam berbagai bentuk kebijaksanaan
fungsional yang akan menggambarkan anggaran yang diperlukan. Kebijaksanaan itu pada
umumnya menyangkut empat bidang fungsional, yaitu kebijaksanaan produksi, kebijaksanaan
pemasaran, kebijaksanaan penelitian dan pengembangan serta kebijaksanaan pengendalian
keuangan.
Demi terselenggaranya kebijaksanaan di bidang produksi. Diperlukan berbagai jenis
anggaran seperti anggaran produksi, anggaran membeli bahan mentah dan atau bahan baku,
anggaran membayar upah dan gaji para pekerja, dan anggara di bdiang permodalan.
Untuk implementasi kebijaksanaan di bidang pemasaran diperlukan anggaran untuk
kegiatan promosi yang besarnya bergantung pada:
a. Intensitas kegiatan promosi, saluran promosi yang dimanfaatkan seperti iklan di media
cetak, media audio, media visual, median elektronik dan billboards
b. Orientasi status quo dalam arti sekadar mempertahankan pangsa pasar yang sudah
dikuasai atau orientasi perluasan pasar
c. Sifat persaingan yang dihadapi
d. Wilayah geografis yang dicakup

Jika kegiatan analisis perencanaan dan pengendalian keuangan terlaksana dengan baik,
berarti sumbangan kepada peningkatan efisiensi, efektivitas, dan produktivitas kerja perusahaan
dengan berbagai komponennya akan semakin besar, terutama karena adanya upaya yang
sungguh-sungguh dari semua pihak dalam perusahaan untuk menghilangkan atau paling sedikit
mengurangi tetrjadinya pemborosan.
2.2.7 Manajemen Modal Kerja
Modal kerja adalah harta lancer perusahaan dikurangi dengan kewajiban lancer. Dengan
kata lain, modal kerja merupakan investasi yang dibuat oleh perusahaan dalam berbagai bentuk
seperti uang tunai, surat berharga, piutang dan persediaan bahan atau produk jadi dikurangi
dengan kewajiban lancer yang digunakan untuk membiayai harta lancer.
Tidak akan ada yang menyanggah apabila dikatakan bahwa manajemen modal kerja
merupakan aspek penting dalam kehidupan suatu perusahaan. Karena beberapa pertimbangan:
1. Dalam praktek sehari-hari, kegiatan manajerial dalam memimpin berbagai aktivitas
operasional perusahaan merupakan penyelenggaraan fungsi manajemen modal kerja.
Operasionalisasi strategi perusahaan, baik pada tingkat strategi akbar, strategi dasar dan
strategi fungsional, memerlukan pemanfaatan modal kerja secara tepat.
2. Kenyataan menunjukkan bahwa sebagian besar harta perusahaan merupakanharta lancer
yang dimungkinkan oleh investasi besar yang dilakukan oleh manajemen puncak. Karena
besarnya investasi yang dilakukan tidak selalu sama dari kurun waktu ke kurun waktu
yang lain pada pengambaliannya pun bervariasi, jelas bahwa manajer keuangan harus
sangat memperhatikan pemanfaatan dan penggunaan modal kerja itu.
3. Manajemen modal kerja sangat penting mengingat keterkaitan antara volume penjualan
dengan pembiayaan harta lancar.
2.2.8 Manajemen Kas dan surat Berharga
Likuiditas perusahaan ditentukan oleh kemampuan manajer keuangan mengelola arus kas
dan surat berharga. Banyak pihak yang merasakan makin pentingnya manajemen kas dan surat
berharga terutama dalam hal tingginya suku bunga untuk kepentingan investasi jangka pendek.
Jika di satu pihak terdapat keharusan menahan sejumlah uang tunai di perusahaan untuk
pembayaran biaya tertentu, di pihak lain menahan jumlah uang tunai yang besar di kas
10

perusahaan sering dipandang sebagai tindakan yang tidak tepat. Berarti kiatnya ialah bagi
manajer keuangan untuk memiliki jumlah uang tunai yang memadai. Kiat memadai perlu
dikuasai dan didasarkan pada empat motif tertentu, yaitu motif transaksi, motif berjaga-jaga,
motif pemenuhan kebutuhan masa depan dan motif saldo kompensasi.
Seorang manajer keuangan harus memahami betul criteria yang tepat digunakan dalam
pemilikan berbagai jenis surat berharga, terutama dilihat dari segi risiko pemilikannya, seperti
risiko keuangan, risiko suku bunga, risiko daya beli, risiko mudah tidaknya dicairkan, beban
pajak yang harus dipikul dan hasil bunga relatif.
Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa manajemen arus kas dan surat berharhga
merupakan salah satu kegiatan manajer keuangan yang tidak kalah penting dibandingkan dengan
segi-segi manajemen keuangan lainnya.
2.2.9 Manajemen Persediaan
Mudah menerima pendapat yang mengatakan bahwa manajemen persediaan lebih penting
dalam kehidupan suatu perusahaan manufaktur dibandingkan dengan perusahaan yang
produknya adalah jasa. Dikatakan demikian karena yang dimaksud dengan persediaan, yang
harus dikelola dengan tingkat efisiensi yang setinggi mungkin, menyangkut bahan mentah atau
bahan baku, bahan setengah jadi dalam arti masih proses menjadi barang jadi atau produk yang
bisa dijual, dan barang jadi.
Sesuatu produk tertentu berasal dari bahan mentah atau bahan baku yang diperoleh dari
para pemasok. Dalam rangka penerapan cara kerja yang efisien, persediaan bahan mentah atau
bahan baku harus memperhitungkan berbagai faktor :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Perkiraan produksi
Langka tidaknya bahan mentah atau bahan baku
Lokasi pemasok dikaitkan dengan lokasi perusahaan produsen.
Sifat manfaat produksi apakah musiman atau berkelanjutan.
Sifat hubungan perusahaan produsen dan pemasok
Jadwal pembelian dan persyaratannya
Lancar tidaknya proses produksi dalam perusahaan produsen

11

Mengenai persediaan barang setengah jadi

dalam arti masih harus mengalami

pemrosesan lanjutan. Dapat dikatakan bahwa persediaan itu sangat dipengaruhi oleh lamanya
proses lanjutan tersebut berlangsung. Artinya, menumpuknya barang setengah jadi harus
dicegah. Salah satu cara terbaik untuk mencegahnya ialah mempersingkat waktu pemrosesan
hingga barang setengah jadi itu berubah menjadi barang jadi yang siap dipasarkan.
Memperpendek waktu pengolahan lebih lanjut tidak sesederhana

mengucapkannya, karena

berkaitan dengan berbagai faktor, seperti tingkat keterampilan para pekerja di satuan kerja yang
menangani produksi, teknologi yang digunakan dan apakah bahan mentah dan bahan baku
dikuasai sendiri oleh perusahaan atau tidak. Mempersingkat pengolahan lebih lanjut merupakan
tantangan yang harus dihadapi oleh manajer produksi. Makin singkat pengolahan lanjutan itu
makin kecil pula biaya produksi yang harus disediakan oleh manajer keuangan.
Jika proses lanjutan selesai, berarti terjadilah persediaan barang jadi, yaitu produk
perusahaan berupa barang yang siap dipasarkan dan dijual. Harus diupayakan agar persediaan
barang jadi tidak disimpan di gudang dalam waktu yang lama. Dengan perkataan lain, besar
kecilnya persediaan barang jadi sesungguhnya memerlukan koordinasi yang rapi antara satuan
kerja yang menangani produksi dan satuan kerja yang menangani pemasaran dan penjualan.
Meskipun seorang manajer keuangan tidak terlibat langsung dalam kegiatan produksi dan
penjualan, tetapi ia bukan berarti tanpa peranan, misalnya dalam hal menentukan kebijaksanaan
dan persyaratan kredit.
Persediaan barang jadi selalu mempunyai konsekuensi pembiayaan yang harus dipikul
perusahaan untuk para manajer keuangan harus menyediakan anggaran. Komponen biaya yang
berhubungan dengan berbagai aspek penanganan persediaan pada umumnya terdiri dari biaya
penyimpanan, biaya pemesanan, dan biaya persediaan minimum.
Biaya penyimpanan yang juga dikenal dengan penggudangan juga terdiri dari berbagai
komponen seperti biaya gudang, biaya asuransi, pajak kekayaan perusahaan, biaya modal dan
penyusutan. Berbagai komponen itu harus dianggarkan terlepas dari kenyataan apakah
perusahaan memiliki sendiri fasilitas pergudangan atau tidak.
Biaya pemesanan yng dimaksud ialah biaya yang harus dipikul oleh perusahaan yang
timbul karena pemesanan bahan baku atau bahan mentah dan mesin-mesin yang diperlukan
12

untuk proses produksi termasuk pemasangan dan penyetelan dikurangi dengan rabat yang
diterima perusahaan dalam hal pemasok bersedia memberikan rabat dimaksud karena, misalnya
perusahaan membelinya dalam jumlah yang besar.
Persediaan barang jadi tidak boleh dibiarkan menumpuk digudang karena hanya akan
menambah biaya ebagai beban perusahaan. Namun sebaliknya, persediaan digudang jangan
demikian minimnya sehingga permintaan konsumen atau pemakai produk tidak dipenuhi oleh
satuan kerja yang menangani penjualan. Jika situasi demikian timbul, perusahaan menambah
biaya kesempatan, kehilangan kepercayaan pelanggan karena permintaan mereka tidak
terpenuhi. Dilingkungan perusahaan sendiri terjadi gangguan terhadap proses produksi yang
akan menambah biaya operasional juga. Berdasarkan hal-hal itu dapat dikatakan bahwa
manajemen persediaan harus terselenggara dengan baik dan memperoleh bantuan manajer
keuangan apabila diperlukan.
2.2.10 Manajemen Kredit
Dalam melakukan berbagai transaksi antara perusahaan dengan pelanggannya, suatu
perusahaan sering menempuh kebijaksanaan penjualan produk dengan sistem kredit. Karena
adanya kebijaksanaan demikian, manajer keuangan dihadapkan kepada keharusan mengambil
keputusan tentang standar kredit, syarat kredit, dan cara menilai kredibilitas pelanggan yang akan
diberikan kredit. Keputusan itu sangat penting karena terpenuhi tidaknya syarat-syarat itu akan
menetukan apakah penagihan piutang akan berjalan mulus atau tidak.
Dapat dikatakan bahwa lancar tidaknya penagihan suatu piutang, pada tingkat yang
dominan ditentukan oleh mantap tidaknya penilaian kredit yang dilakukan. Dalam melakukan
penilaian kredit, digunakan apa yang dalam dunia perbankan dikenal dengan lima C, yaitu
karakter penerima kredit penerima kredit (character), kemampuan penerima kredit ( capacity),
modal yang dimiliki oleh penerima kredit (capital), agunan kredit (collateral) dan kondisi
(condition) dalam arti situasi perekonomian yang dihadapi dan mungkin mempunyai dampak
pada kemampuan penerima kredit membayar utangnya.
Meskipun dengan sangat ringkas, di muka telah digambarkan aktivitas yang biasanya
diselenggarakan dalam bidang keuangan. Tujuan penyajian gambar itu adalah untuk menunjukan

13

betapa pentingnya fungsi keuangan dalam setiap perusahaan dan oleh karenanya layak dan
bahkan harus dijadikan sebagai salah satu ojek audit.
Pembahasan yang telah diuraikan sebelumnya dapat disajikan dalam bentuk lain yang
lebih sederhana dengan mengetengahkan hal-hal sebagai berikut. Manajemen perusahaan dewasa
ini semakin menyadari pentingnya manajemen keuangan semakin berorientasi pada
penghematan penggunaan dana. Salah satu alasan yang sangat mendasar ialah bahwa sumber
pendanaan yang mungkin digarap oleh suatu perusahaan semakin terbatas. Berbagai sumber dana
bagi suatu perusahaan adalah :
1.
2.
3.
4.
5.

Sebagian kekayaan pemodal yang disisihkan sebagai modal kerja perusahaan


Equity
Penjualan saham bagi perusahaan yang sudah go public.
Pinjaman dari lembaga keuangan atau bank
Keuntungan yang diperoleh perusahaan dengan menjual produk tertentu, baik berupa
barang maupun jasa.
Meskipun berbagai sumber dana memang dapat digarap, tetap saja perusahaan

menghadapi situasi keterbatasan. Oleh karena itu mutlak diperlukan penggunaannya yang
seefisien mungkin karena, sebagaimana halnya dengan berbagai sumber dan sarana lain yang
dimiliki dan dikuasai oleh perusahaan, tidak pernah ada pembenaran untuk bertindak tidak
efisien dalam mengelola perusahaan. Dengan perkataan lain, perhatian satuan kerja yang
mengurus keuangan perusahaan harus ditunjukan kepada pengelola penerimaan dan pengeluaran
sekaligus.
Salah satu sumber penting bagi keuangan perusahaan adalah penerimaan dari kegiatan
operasional. Dikatakan demikian karena, keberadaan satuan kerja yang menangani bidang
keuangan dalam satu perusahaan dimaksudkan untuk mendukung berbagai upaya dalam rangka
realisasi rencana perusahaan baik dalam jangka panjang maupun jangka pendek. Meskipun tidak
ada rumus yang dapat digunakan untuk menentukan kurun waktu yang dicakup oleh perencanaan
jangka panjang, tidak akan terlalu meleset dari kenyataan apabila dikatakan bahwa lima tahun
merupakan kurun waktu yang biasa digunakan oleh banyak perusahaan. Sedangkan untuk
sasaran jangka pendek, kurun waktu yang lumrah dipakai adalah satu tahun.
Misalnya, sebagai sasaran, suatu perusahaan mungkin saja merencanakan untuk lima
tahun mendatang, diharapkan pertumbuhan penerimaan rata-rata 10%. Berkaitan dengan itu
14

ditetapkan bahwa strategi penentuan harga adalah sedemikian rupa sehingga perusahaan meraih
keuntungan bersih sebelum dipotong pajak- sebesar tujuh persen setahun. Pertumbuhan
penerimaan sebesar 10% rata-rata setiap tahun dengan strategi penentuan harga yang
memungkinkan perusahaan meraih keuntungan bersih sebesar tujuh persen berdasarkan kalkulasi
tertentu memerlukan perluasan pasar sebesar 40% selama lima tahun mendatang. Untuk
kepentingan semua itu diperlukan tolak ukur yang dapat digunakan untuk memantau perluasan
usaha, seperti melalui akuisisi secara terencana.
Berdasarkan sasaran jangka panjang, seperti dicontohkan diatas, perusahaan perlu
menentukann sasaran jangka pendek. Misalnya satu tahun di muka yang dapat berbentuk
kegiatan :
1. Penyusunan anggaran untuk setiap satuan kerja operasional dalam perusahaan yang
dimaksudkan untuk mendukung rencana pertumbuhan profitabilitas untuk satu tahun
tertentu.
2. Menyusun strategi penentuan harga atas produk perusahaan. Baik barang maupun jasa.
Sedemikian rupa sehingga sasaran perusahaan tercapai, antara lain melalui penguasaan
pangsa pasar yang lebih besar.
3. Mengimplementasikan strategi perusahaan dengan tingkat efisiensi, efektivitas, dan
produktivitas yang setinggi mungkin, yang dikaitkan dengan kebijaksanaan operasional
seluruh bidang fungsional perusahaan.
Dengan perkataan lain, guna memberikan dukungan kepada perusahaan sebagai
keseluruhan, satuan kerja yang menangani keuangan pada umumnya menetapkan strategi bagi
satuan kerja yang bersangkutan. Pencapaian berbagai sasaran itu mengharuskan satuan kerja
yang menangani keuangan perusahaan melakukan paling sedikit tiga hal.
Pertama : menyusun anggaran bagi setiap satuan kerja operasional sedemikian rupa
sehingga mendukung peningkatan kemampuan perusahaan meraih keuntungan selama kurun
waktu satu tahun mendatang. Kegiatan ini sangat penting karena, anggaran adalah rencana kerja
untuk satu kurun waktu tertentu yang dinyatakan dalam uang.
Bagian integral dari anggaran itu sebagai suatu rencana kerja ialah :
a. Penyusunan proyeksi kegiatan perusahaan, tidak hanya yang menyangkut bidang
fungsional yang berupa tugas pokok perusahaan seperti produksi dan pemasaran,

15

tetapi juga yang menyangkut proyeksi dibidang berbagai kegiatan pendukung, seperti
sumber daya manusia, kegiatan perkantoran, logistik dan lain sebagainya.
b. Membantu berbagai komponen perusahaan membuat proyeksi untuk masing-masing
komponen.
c. Menyusun standar yang dapat digunakan untuk tolak ukur dalam pelaksanaan fungsi
dan kegiatan masing-masing.
d. Menciptakan suatu mekanismepemantauan hasil yang nyatanya dicapai dibandingkan
dengan standar yang telah ditentukan sebelumnya.
Kedua : mengaitkan strategi penentuan harga jual produk perusahaan dengan sasaran
perusahaan sebagai keseluruhan dan rencana perluasan pangsa pasar. Tidak perlu penekanan
ulang bahwa suatu perusahaan didirikan untuk menghasilkan produk tertentu, baik dalam bentuk
barang maupun jasa atau keduanya. Produk itu diharapkan diminati oleh para konsumen, baik
konsumen lama maupun konsumen baru, karena mampu memenuhi sebagian kebutuhannya,
termasuk kebutuhan yang sifatnya primer, sekunder dan bahkan tersier. Meskipun harga produk
perusahaan bukan satu-satunya faktor penentu diminatinya produk itu oleh para konsumen, tidak
dapat disangkal bahwa tingkat harga produk harus sedemikian rupa sehingga menjadi daya tarik
bagi para konsumen dan calon konsumen.
Dalam hubungan ini tiga hal perlu mendapat perhatian satuan kerja yang mengurus
keuangan perusahaan.
1. Mendalami hasil survei yang sudah dilakukan, baik oleh perusahaan sendiri maupun
perusahaan orang lain. Seperti lembaga pendidikan tertinggi, konsultan dan berbagai
pihak pengamat perkembangan ekonomi suatu masyarakat tentang potensi pasar bagi
produk yang dihasilkan. Para manajer perusahaan umumnya sudah memahami bahwa
potensi pasar dikaitkan dengan berbagai faktor seperti daya beli masyarakat, ada
tidaknya produks sejenis atau produk subtitusi dipasaran, preferensi konsumen, perilaku
konsumen, trendy tidaknya produk yang dihasilkan perusahaan dan jenuh tidaknya
pasar. Dengan memperhitungkan berbagai faktor tersebut, dapat dibuat suatu estimasi
tentang banyaknya produk yang diperkirakan akan terjual.
2. Memperhitungkan marjin keuntungan yang dinyatakan dalam strategi perusahaan.
Harus ditekankan bahwa tingkat marjin keuntungan yang diharapkan manajemen
puncak seperti tercermin dalam strategi induknya perlu dijadikan titik tolak perencanaan
kegiatan operasional oleh berbagai komponen perusahaan.
3. Membuat perkiraan setepat mungkin tentang biaya langsung dan tidak langsung yang
mencakup harga bahan baku atau bahan mentah, biaya produksi biaya promosi, dan
16

biaya lainnya. Perkiraan biaya menjadi sangat penting karena hanya dengan demikian
dapat ditentukan harga jual produk dengan marjin keuntungan tertentu. Di samping itu,
perkiraan itu pula yang sangat menentukan estimasi tentang volume penjualan yang
diperkirakan terjadi.
Ketiga : dalam hal manajemen puncak mempunyai strategi untuk akuisisi atau mengalihkan
kegiatan perusahaan ke bidang-bidang bisnis lain, satuan kerja yang menangani urusan keuangan
perusahaan harus mempunyai gambaran yang jelas antara lain tentang tipe bisnis yang
dipertimbangkan untuk diambil alih atau akan dimasuki dan implikasinya pada posisi keuangan
perusahaan.
Dari pembahasan yang telah diuraikan sebelumnya terlihat dengan jelas bahwa manajer
keuangan memainkan peranan yang kritikal dalam kehidupan suatu perusahaan dan
keterlibatannya dalam proses pengambilan keputusan menjadi sangat penting. Oleh karena itu, di
perusahaan-perusahaan besar pada umumnya pimpinan satuan kerja yang mengurus keuangan
perusahaan menjadi salah seorang anggota tim manajemen puncak. Peranan manajer keuangan
sangat penting dilihat dari paling sedikit dua sudut pandang.
Pertama : satuan kerja yang mengurus keuangan perusahaan memberi arah yang tepat
kepada pengembangan tujuan dan atau sasaran perusahaan yang sifatnya jangka panjang.
Dikatakan demikian, karena manajer keuangan yang paling kompeten untuk memberi masukan
kepada manajemen puncak dalam rangka pengambilan keputusan stratejik, seperti tentang layak
tidaknya perusahaan memperluas pangsa pasar atau meluncurkan produk baru untuk satu kurun
waktu tertentu di masa depan. Dengan perkataan lain, hanya manajer keuangan itu yang
memahami benar implikasi finansial dari setiap strategi yang ditentukan oleh manajemen puncak
dan juga tindakan para manajer bidang fungsional lain, termasuk pelaksanaan berbagai kegiatan
operasional.
Kedua: satuan kerja yang menangani urusan keuangan perusahaan yang memberikan arah
dan dukungan terhadap penambahan modal kerja yang dibutuhkan dan pencapaian tingkat laba
tertentu untuk satu tahun pembukuan, misalnya. Satuan kerja yang menangani keuangan
perusahaan dapat memberikan arah dan dukungan dalam dua bentuk utama . yaitu :
1. Dengan membantu menyusun anggaran operasional dari semua komponen fungsional
yang terdapat dalam perusahaan.
2. Dengan menyediakan instrumen pemantauan kinerja perusahaan dibandingkan dengan
anggaran yang telah ditentukan dan standar kinerja operasional yang telah disepakati
bersama.
17

2.3

AKTIVITAS

BIDANG

KEUANGAN

DISOROTI

KHUSUS

DARI

SUDUT

PERENCANAAN SERTA TUGAS ANALIS KEUANGAN DAN PARA AKUNTAN

Manajemen keuangan dalam setiap perusahaan memainkan peranan instrumental yang


sangat stratejik dan kritikal, misalnya yang menyangkut strategi penentuan harga jual produk
perusahaan baik barang maupun jasa dan analisis biaya. Dalam hal penentuan strategi penentuan
harga jual produk harus tercermin pembenaran finansial dalam hal perolehan kentungan jangka
pendek, pertumbuhan jangka panjang, dan perluasan usaha. Ketiga hal itu mutlak perlu mendapat
perhatian karena berbagai pertimbangan sebagai berikut.
Pertama : meskipun masih terjadi perdebatan di kalangan teotitis dan praktis tentang apa
makna fundamentak dari keuntungan bagi suatu perusahaan. Apakah sebagai motif berusaha atau
sebagai tujuan tetap tidak bisa dipungkiri bahwa semua pihak yang berkepentingan baik
eksternal maupun internal. Yaitu para pemodal, pemilik saham, para karyawan, pemasok,
distributor, agen dan bahkan pemerintah menginginkan agar perusahaan mampu meraih
keuntungan yang wajar. Terlepas dari kenyataan bahwa masih ada perbedaan pendapat tentang
hakikat keuntungan, seperti dikemukakan di atas, tidak akan terlalu meleset apabila dikatakan
bahwa kemampuan suatu perusahaan meraih laba merupakan cermin dari kepercayaan berbagai
pihak terhadap perusahaan, baik dalam arti kemampuan dan kredibilitas manajemen yang
terdapat didalamnya, bonafiditas perusahaan, mutu produknya, dan harga jual produk tersebut.
Siapapun yang terlibat dalam manajemen bisnis akan mengakui bahwa kepercayaan berbagai
pihak tersebut harus dipelihara, dipertahankan, dan apabila mungkin , ditingkatkan.
Kedua : jika banyak orang mengaitkan kemampuan perusahaan meraih laba dengan
strategi jangka pendek, hal demikian dapat dipahami. Namun, sesungguhnya perolehan
keuntungan mempunyai fungsi lain bagi perusahaan, yaitu fungsi yang memungkinkan
perusahaan untuk tumbuh dan berkembang. Konsep pertumbuhan pada umumnya dianut oleh
para manajer, karena apabila suatu perusahaan mampu untuk tumbuh, konotasinya bagi
perusahaan antara lain ialah bahwa:

18

a. Perusahaan mampu menghasilkan produk yang tetap diminati oleh para konsumen lama
yang loyal kepada perusahaan.
b. Perusahaan mampu menarik minat para konsumen baru, yaitu mereka yang tadinya
menggunakan produk lain yang sejenisnya.
c. Perusahaan menunjukan ketangguhan dalam persaingan yang sering sangat tajam dan
mungkin tidak sehat
d. Perusahaan berada ada kondisi sehat.
Ketiga : keberhasilan manajemen suatu perusahaan mewujudkan pertumbuhan perusahaan
yang dipimpinnya, biasanya diarahkan bukan hanya pada pertumbuhan yang bersifat kualitatif.
Artinya pertumbuhan dalam bentuk perluasan usaha.
Perluasan usaha dapat mengambil berbagai bentuk seperti :
a. Menentukan strategi meluncurkan produk baru sehingga perusahaan tidak hanya
mengandalkan satu produk unggulan tertentu.
b. Memasuki bidang bisnis baru yang selama ini belum disentuh, baik yang masih
termasuk dalam sektor industri yang sama dengan kegiatan bisnis yang selama ini
sudah ditangani maupun yang lain sama sekali.
c. Melakukan akuisisi perusahaan lain yang bergerak dalam sektor industri yang sejenis
atau yang berbeda sama sekali.
2.3.1 Pentingnya penyusunan Rencana Induk
Meskipun telah disinggung pada uraian sebelumnya, topik perencanaan ditentukan ulang.
Karena pentingnya dan stratejiknya peranan yang dimainkan oleh satuan kerja yang mengurus
keuangan perusahaan, satuan kerja itu mutlak memiliki kemampuan untuk menyusun suatu
rencana induk yang pada galibnya menggambarkan segi biaya yang timbul sebagai akibat
penyelenggaraan berbagai kegiatan operasioanl dan segi penerimaan perusahaan yang
bersangkutan.
Dalam rencana induk yang disusun, berbagai hal harus terlihat dengan jelas. Pertama :
karena sifatnya yang sangat teknis dan mungkin tidak dikuasai oleh mereka yang bekerja pada
berbagai komponen perusahaan diluar bidang keuangan, satuan kerja yang menangani keuangan
perusahaan memikul tanggungjawab untuk menyusun anggaran bagi setiap unit operasional
dalam lingkungan perusahaan yang bersangkutan. Anggaran yang baik adalah anggaran yang
mendukung operasionalisasi berbagai jenis strategi yang ditetapkam oleh berbagai kelompok
manajemen dalam perusahaan seperti strategi akbar yang ditetapkan oleh manajemen puncak,
19

strategi induk yang ditetapkan oleh para manajer kegiatan operasional, sasaran yang sangat
penting dari anggaran itu ialah mendorong peningkatan kemampuan perusahaan untuk meraih
keuntungan yang tingkatnya biasanya sudah dinyatakan dalam strategi dimaksud di atas.
Para manajer perusahaan memahami benar bahwa dalam suatu anggaran selalu terdapat
angka-angka yang menyangkut biaya operasioanl dan penerimaan perusahaan. Oleh karena itu
dalam suatu rencana aksi perlu dinyatakan dengan jelas paling sedikit tiga hal, yaitu :
a. Tingkat dan jenis pengeluaran untuk setiap satuan kerja operasional.
b. Instrumen pengumpulan data finansial yang dapat digunakan oleh masing-masing satuan
operasional.
c. Penerapan sistem tertentu untuk mengetahui faktor-faktor penyebab timbulnya perbedaan
antara biaya yang dianggarkan dibandingkan dengan biaya yang nyatanya dikeluarkan
oleh satuan kerja operasional yang bersangkutan disertai oleh alat-alat mengukurnya.
Dengan perkataan lain, dalam satuan kerja yang menangani keuangan perusahaan, harus
tersedia tenaga kerja spesialis yang memiliki tingkat keterampilan yang tinggi untuk
melakukan analisis keuangan dan akunting.
Kedua : dalam rencana induk satuan kerja yang mengurus keuangan perusahaan
diinkorporasikan strategi penentuan harga jual produk perusahaan yang dimaksudkan untuk dua
kepentingan utama, yaitu :
a. Mendukung sasaran perusahaan yang bersangkutan
b. Mendukung rencana peningkatan penguasaan pangsa pasar untuk produk itu.
Dengan perkataan lain, analisis keuangan harus mampu memperkirakan volume
penjualan, memproyeksikan tingkat biaya yang harus dikeluarkan dikaitkan dengan
volume penjualan dan menentukan harga jual masing-masing produk dengan
memperhitungkan berbagai faktor seperti sifat persaingan yang dihadapi, kondisi pasar,
keadaan ekonomi pada umumnya, tingkat dividen yang diharapkan oleh para pemodal
dan pemilik saham dan sistem imbalan yang berlaku dakam perusahaan yang
bersangkutan.
Ketiga : satuan kerja yang bergerak dibidang akunting perusahaan harus pula mampu
memberikan dukungan kepada manajemen berbagai satuan bisnis, berbagai bidang fungsional
dan satuan-satuan kerja operasional dalam hal adanya rencana untuk memperluas usaha

20

perusahaan, misalnya melalui akuisisi perusahaan lain. Dalam hal demikian, empat hal perlu
dipertimbangkan dengan matang, yaitu :
a. Identifikasi kegiatan bisnis baru yang bersifat sinergi dengan bidang bisnis yang selama
ini sudah ditekuni.
b. Faktor-faktor sejarah perjalanan perusahaan di masa lalu disoroti khusus dari sudut
pandang finansial dan operasioanl.
c. Menentukan persyaratan minimum yang harus dipenuhi dibidang keuangan apabila
perluasan usaha akan dilakukan untuk melihat apakah sesuai dengan kemampuan
keuangan perusahaan atau tidak.
d. Apakah penjualan produk dari perluasan usaha itu akan mendukung peningkatan
kemampuan finansial perusahaan atau tidak.
2.3.2 Pentingnya Rencana Aksi Bidang Akunting
Bergantung pada keputusan manajemen puncak tentang struktur organisasi perusahaan,
salah satu segi manajemen keuangan yang selalu ada ialah bidang akunting. Manajer akunting
memikul tanggung jawab yang tidak kecil dalam keseluruhan kehidupan perusahaan. Dengan
perkataan lain, manajer yang memimpin komponen akunting dalam perusahaan harus mampu
membuat rincian manjemen keuangan dalam bidangnya dalam bentuk rencana aksi. Dari
pembahasan dimuka telah terlihat bahwa rencana aksi komponen akunting mencakup (a) tata
cara pengumpulan data financial dari seluruh satuan operasional (b) identifikasi berbagai bisnis
baru yang akan dimasuki yang kegiatannya bersifat sinergi dengan perusahaan (c) menyusun
berbagai pertimbangan yang diperlukan, khususnya yang menyangkut keuangan, operasi, dan
pengalaman perusahaan yang bersangkutan.
Untuk kegiatan yang tergolong pada kategori pertama diatas, manajer akunting
diharapkan mampu menyusun anggaran perusahaan sebagai keseluruhan untuk satu kurun waktu
tertentu dalam hal ini satu tahun anggaran jika tahun anggaran perusahaan bebeda dengan takwin
yang kemudian di rinci menjadi anggaran berbagai komponeb atau bidang fungsional yang
terdapat dalam perusahaan dimana segi pengeluaran harus tampak dengan jelas. Disamping itu
perlu ditetapkan prosedur yang akan di tempuh oleh semua komponen atau bidang fungsional.
Untuk kegiatan yang termasuk kategori kedua, manajer akunting harus mampu
mengidentifikasibebagai sector industry yang layak dimasuki terutama dilihat dari segi sumber
21

dan asset yang dapat dimanfaatkan oleh perusahaan dalam rangka perluasan usahanya untuk
kemudian digabung dengan sumber dan assert yang sudah di miliki oleh perusahaan sendiri. Dan
demikian perluasan usaha bisnis yang akan ditangani oleh perusahaan benar-benar tepat, bukan
hanya memantapkan eksistensi perusahaan, melainkan juga untuk tiga kepentingan yang sangat
mendasar yaitu (a) meningkatkan kemampuan bersaing berdasarkan keunggulan kompetitif (b)
mencapai tingkat keuntungan yang telah di tatapkan dalam strategi oleh manajemen puncak (c)
mewujudkan perumbuhan dan perkembangan perusahaan dimasa depan.
Mengenai berbagi faktor yang bersifat financial, operasional, dan historis manajer
akunting harus mampu menyusun rencana aksi sedemikian rupa sehingga konsitensi perolehan
laba dapat dipertahankan berdasarkan pengalaman perusahaan di masa lalu. Berarti jika terjadi
jika akan terjadi perluasan usaha, melalui akuisisi misalnya, citra perusahaan yang akan di ambil
alih harus sedemikian rupa sehingga pada akhirnya mendukung perwujudan strategi akbar,
strategi satuan bisnis, strategi bidang fungsional, dan strategi operasional yang telah ditentukan
oleh masing-masing kelompok manajemen sesuai dengan tingkat dan cangkupan tanggung jawab
masing-masing.
Dinyatakan dengan cara lain, bidang akunting harus menyusun dan menetapkan
persyaratan minimum yang harus dipenuhi oleh perusahaan yang akan di ambil alih, sebab
apabila tidak, perusahaan hanya akan menjadi beban bagi organisasi. Posisi keuangan perusahaan
yang akan diambil alih itu berada pada keadaan sehat seperti tercermin pada paling sedikir dua
faktor, yaitu keuntungan bersih sebelum pajak penghasilan badan yang tidak boleh lebih rendah
dari persentase tertentu yang di tetapkan oleh manajemen puncak dan bahwa perusahaan tidak
mempunyai utang kepada pihak lain melebihi persentase tertentu pula.
Menajer akunting tidak dapat dikatakan melakukan tugas dengan baik apabila dalam
kegiatanya tidak pula terdapat kriterian. Fainansial dan operasional yang sumber dari kegiatan
penjualan perusahaan, meskipun dokumen yang dimaksud mengandung data yang sifatnya
negative, seperti (a) kelesuan dalm penjualan karena tidak adanya produk baru (b) pertumbuhan
negative selama beberapa tahun terakhir, (c) kapasitas pabrik yang rendaj karena peralatan yang
sudah tidak dapat lagi digunakan secara efesien, (d) sulitnya mewujudkan pertumbuhan di masa
depan, (e) karena beban utang yang berat.

22

2.3.3 Rencana Aksi Analisis keuangan


Pengalaman banyak perusahaan menunjukan bahwa dalam organisasi bidang fungsional,
terdapat satuan kerja yang tugas pokoknya melakukan analisis bagi perusahaan sebagai
keseluruhan. Dalam melakukan analisis keuangan bagi perusahaan sebagai dua komponen utama
yang harus terselenggara dengan baik yaitu penyusunan anggaran dan penentuan harga jual
produk perusahaan yang bersangkutan.
Berangkat dari tanggung jawab demikian, manajer analisis keuangan berfungsi untuk tiga
hal penting. Pertama : Menentukan tingkat pengeluaran bagi setiap unit operasioanal
dilingkungan tingkat pengeluaran bagi setiap unit operasional harus dikaitkan dengan paling
sedikit tiga hal yaitu

tingkat keuntungan yang diharapkan diraih oleh perusahaan


.penentuan tingkat biaya bagi setiap komponen perusahaan yang didasarkan pada

perkiraan
tentang volume penjualan produk.
Penentuan target yanf diharapkan dicapi pada satu kurun waktu tertentu oleh masingmasing-masing komponen yang semuanya dilaporkan kepada satuan kerja yang
mengurus keuangan perusahaan.

Kedua : Mengimpletasikan suatu system yang telah dipahami dan di spakati besama untuk
mengukur perbedaan yang mungkin terjadi antar biaya yang seseungguhnya dikeluarkan dengan
biaya yang telah di tetapkan dalam anggaran. Implementasi yang dimaksut bukan hanya untuk
kepentingan perolehan data tentang perbedaan yang timbul, melainkan juga untuk mengetahui
dan mengenali faktor-faktor penyebab mengapa perbedaan terjadi. Agar data itu di peroleh secara
factual, para analis keuangan perlu menentukan:

Konfigurasi semua elemen biaya yang harus di pikul


Alokasi anggaran tahunan untuk setiap periode terselenggaranya kegiatan

operasional yang didasarkan pada perkiraan tentang volume penjualan


Menetapkan produser perlaporan mingguan yang harus ditaati sehingga biaya
yang sebenarnya dan biaya yang telah dicantumkan didalam anggaran dapat
segera dibandingkan.

23

Untuk semua itu, para manajer satuan kerja atau bidang fungsional dilingkungan perusahaan
harus taat pada produser pelaporan yang telah ditetapkan dimana terdapat dokumen yang lengkap
tentang anggaran yang telah disediakan dan perbedaan-perbedaan yang nyatanya terdapat dalam
penyelenggaraan semua kegiatan perusahaan. Ketiga : Menyusun prakiraan untuk satu tahun
kerja tentang volume penjualan, tingkat harga dan tingkat pembiayaan yang harus dipikul oleh
perusahaan. Agar para analis keuangan dapat menyelenggarakan fungsinya dengan baik, mereka
harus menerima masukan dari bebagai satuan bisnis atau bidang fungsional dalam perusahaan
seperti proyeksi penjualan dari satuan kerja yang menangani pemasaran dan penjualan.
Berdasarkan masukan itu para analis dapat memproyeksikan penerimaan perusahaan.
Dalam kaitan ini, perlu ditekankan bahwa memang tidak semua satuan kerja atau bidang
fungsional dalam perusahaan yang menjadi profit centers. Pada umumnya satuan kerja atau
bidang fungsional yang menyelenggarakan tugas pokok yang menjadi pusat keuntungan yang
dimaksud, seperti satuan kerja produksi, pemasaran, dan penjualan. Sebaliknya, bebgai satuan
kerja atau bidang fungsional yang menyenggarankan tugas penunjang seperti satuan kerja yang
menangani sumber daya manusia, informasi, penelitian, dan pengembangan serta perkantorantidak memberikan kontribusi langsung pada tingkat profitibilitas perusahaan. Namum, meskipun
demikian berbagai satuan kerja itupun tetap memerlukan anggaran yang memungkinkannya
menyelenggarakan berbagai fungsinya.
2.4 PROSES AUDIT KEUANGAN
Suatu peusahaan dikelola dan dijalankan berdasarkan strategi tertentu, baik pada tingkat
perusahaan, tingkat bisnis, tingkat bidang fungsional dan tingkat operasional. Berbagai tingkat
strategi pada umumnya dinyatakan dalam suatu rencana aksi untuk diimplementasikan audit
keuangan dimaksudkan untuk mencari dan menemukan informasi tentang bagaimana rencana
aksi yang telah ditetapkan itu diwujudkan melalui berbagai kegiatan operasional

khusus dari

segi keuangan. Harus dicegah situasi di mana kegiatan audit keuangan dilakukan berdasarkan
analisis yang sifatnya subjektif. Salah satu cara yang dapat di tempuh untuk menghindari
subjektifitas yang dimaksud ialah melakukan analisis tentang hasil yang nyatanya dicapai dalam
pelaksanaa rencana aksi untuk satu kurun waktu tertentu secara terus menerus. Hasil yang
nyatanya dicapai itu di uji dengan tiga cara, yaitu:

24

1. Membandingkan arahan yang terdapat dalam rencana perusahaan dengan hasil yang
benar-benar dicapai melaluai implementasi rencana.
2. Meneliti secara cermat recana induk masing-masing bidang fungsional yang dimuat
dalam rencana straterjik dengan maksud untuk melihat apakah rencana fungsional
yang telah disusun berperan efektif atau tidak dalam keseluruhan upaya mencapai
sasaran perusahaan.
3. Berdasarkan temuan ke dua jenis penelitian diatas, proses audit harus bermuara pada
pada penilaian tentang tepat tidaknya struktur organisasi yang di berlakukan dalam
lingkungan perusahaan.
Bukan merupakan hal yang mustahil bahwa dengan penyelenggaraan audit akan di
temukan bahwa suatu perusahaan tidak menentukan sasaran stratejik yang ingin dicapainya.
Mungkin pula di temukan bahwa perusahaan tidak mempunyai rencana induk dan mungkin pula
tidak menciptakan suatu mekanisme pengawasan yang dimaksutkan untuk menjamin
beroperasinya perusahaan dengan efesien dan efektif. Jika situasi demikian ditemukan, pelaksana
manajemen audit harus mengabil langkah-langkah sebagai berikut :
Menjelaskan secara spesifik sifat dari inefesiensi yang tejadi
Merinci berbagai permasalahan yang dihadapi dimasalalu yang timbul sebagai akibat
langsung dari inefisiensi dimaksud.
Mengkuantisifikan akibat inefisiensi

dalam

bentuk

uang

dalam

arti

mendokumentasikan kerugian yang dialami serta membuat perkiraan tentang


pemborosan apa yang dapat dihindari dimasa depan apabila rekomendasi yang disusun
berdasarkan hasil audit dilaksanakan.
Agar audit keuangan mencapai sasarannya, empat hal yang mutlak perlu mendapat
perhatian ialah:

Sasaran finansial perusahan


Perencanaan
Organisasi
Pengawasan

2.4.1 Sasaran Finansial Perusahaan

25

Dalam pelaksanaan audit keuangan,yang dapat dijadikan sebagai objek pertama audit ialah
pencarian, penemuan, dan pengumpulan informasi tentang tercapai tidaknya sasaran financial
perusahaan. Dari hasil temuan audit akan terlihat bahwa apakah fungsi manajemen keuangan
mendukung atau tidak keseluruhan upaya pencapaian tujuan berbagai sasaran perusahaan.
Disamping itu, audit harus pula ditujukan pada pencarian, penemuan dan pengumpulan
informasi tentang posisi finansial masing- masing satuan bisnis atau bidang fungsional yang
terdapat dalam lingkungan perusahaan. Dua pertimbangan mengapa hal ini penting. Pertama
untuk menjamin bahwa posisi keuangan berbagai satuan kerja atau bidang fungsional
memperkuat posisi finansial perusahaan sebagai keseluruhandan tidak justru berkembang
menjadi ikerajaan kecil dalam perusahaan. Kedua guna menjadi bahwa para manajer yang
memimpin berbagai komponen perusahaan memahami dan menaati kebijakansanaan finansial
yang ditetapkan oleh manajer keuangan, termasuk kebijaksanaan perusahaan yang menyangkut
pengawasan dibidang keuangan.
Segi lain yang sangat penting dalam pelaksanaan audit ialah untuk meneliti apakah tujuan
dan berbagai sasaran perusahaan memenuhi berbagai persyaratan seperti kelayakan, kewajaran,
dapat di pertanggung jawabkan secara moral dan etika- atau tidak dan srbagainya dan untuk
menemukan fakta apakah berbagai komponen perusahaan memenuhi standar kinerja yang telah
di tentukan atu tidak. Dengan perkataan lain, dari kegiatan audit harus bias terungkap apakah
tujuan dan sasaran perusahaan mempunyai makna operasional itu diberikan sarana, prasarana,
dan modal kerja yang diperlukan sehingga berbagai komponen itu mampu memenuhi standard
yang telah ditentukan oleh manajemen puncak untuk dipenuhinya. Harus ditekankan bahwa
dalam melakukan audit manajemen keuangan, para pelaksana audit harus bisa menilai apakah
perusahaan berada pada jalur yang benar atau tidak berdasarkan strategi akbar yang telah
ditetapkan oleh manajemen puncak.

2.4.2 Perencanaan Keuangan Sebagai Objek Audit


Perencanaan keuangan sebagai objek audit berarti dua hal,yaitu efektif tidaknya satuan
kerja yang mengurus keuangan perusahaan menyelenggarakan fungsi perencanaan bagi satuan
kerja yang bersangkutan dan mencari dan menemukan fakta tentang mutu rencana yang disusun
oleh para manajer satuan bisnis atau berbagai bidang fungsional dalam lingkungan perusahaan.
Dalam menilai proses perencanaan berbagai komponen perusahaan, sangat penting diteliti
26

apakah rencana satuan kerja yang membawahinya atau tidak. Dengan perkataan lain, audit harus
bisa menemukan fakta tentang apakah perusahaan dikelola dengan pendekatan kesisteman atau
tidak dan apakah prinsip sinergi dan simbiosis diterapkan secara mantap atau tidak.
2.4.3 Organisasi Sebagai Objek Audit
Pada uraian sebelumnya disinggung bahwa karena pentingnya peranan satuan kerja yang
mengurus keuangan perusahaan, pimpinan sebaiknya merupakan salah seorang anggota tim
manajemen puncak, misalnya dengan titelatur Wakil Direktur Utama atau Direktur Urusan
Keuangan. Dengan posisi demikian paling sedikit empat hal dapat diwujudkan, yaitu:

Pipmpinan satuan kerja dibidang keuangan selalu turut serta dalam pengambilan

keputusan stratejik perusahaan


satuan kerja dibidang keuangan dapat bekerja secara independen
Bantuan dan nasihat yang diberikannya diterima oleh para manajer lain dalam lingkungan

perusahaan.
Diperlakukan sejajar dengan komponen lain baik komponen yang menyelenggarakan
tugas pokok maupun tugas penunjang.
Dengan menjadikan organisasi satuan kerja dibidang keuangan sebagai sasaran audit,

informasi yang diperoleh akan mampu memberi masukan penting tentang apakah organisasi di
bidang kauangan itu dikelola dengan efektif atau tidak yang akan turut menentukan apakah
satuan kerja itu mampu menyelenggarakan fungsi pendukung yang diembannya atau tidak,
dikenali faktor faktor penyebabnya dan diberikan rekomendasi untuk mengatasinya.
2.4.4 Pengawasan Keuangan Sebagai Objek Audit
Fungsi pengawasan dibidang keuangan terdiri dari dua segi yang penting, yaitu analisis
keuangan dan akunting. Akunting berfungsi untuk mengumpulkan , mengklasifikasikan,
menganalisis, dan melaporkan hasil kegiatan operasional disoroti khusus dari segi kauangan.
Laporan keuangan disusun berdasarkan format, norma, dan standar yang berlaku baku dim
lingkungan tertentu, misalnya disuatau negara. Dengan demikian, audit bidang keuangan harus
mampu menemukan dan mengumpulkan berbagai informasi tentang keuatan dan kelemahan itu,
untuk kemudian dimanfaatkan dalam peningkatan pengendalian atau pengawasan pada tahap
berikutnya. Proses pengendalian atau pengawasan melalui analisis anggaran dan keuangan, agak
27

berbeda dari praktek praktek akunting karena dimaksudkan untuk mengamankan kekayaan dan
sumber finansial perusahaan. Hasilnya disampaikan kepada satuan satuan kerja operasioanal
untuk dimanfaatkan dalam peningkatan efisiensi dan efektivitas kerja masing-masing.
Dengan demikian, tim audit keuangan harus denga cermat mengati hal-hal yang potensial
menjadi permasalahan di masa depan baik yang bersumber dari satuan kerja yang mengurus
keuangan sendiri maupun yangbberasal dari berbagai komponen yang terdapat dalam perusahaan
yang bersangkutan.keseluruhan upaya meningkatkan efisiensi, efektifitas, dan produktifitas kerja
perusahaan memerlukan terselenggaranya audit keuangan disamping audit berbagai bidang
fungsional lainnya.

28

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Audit atas fungsi keuangan dimaksudkan untuk mencari dan menemukan informasi
tentang bagaimana rencana yang telah ditetapkan diwujudkan melalui berbagai kegiatan
operasional disoroti khusus dari segi keuangan.
Agar audit manajemen atas fungsi keuangan dapat mencapai sasarannya maka ada
empat hal yang mutlak perlu mendapat perhatian, yaitu sasaran finansial perusahaan,
perencanaan keuangan, organisasi dan pengawasan.
Manfaat audit manajemen fungsi keuangan, antara lain mengatur pencarian sumbersumber dana yang dibutuhkan perusahaan, alat utama dalam proses pembentukan
keputusan, manfaat audit atas laporan keuangan oleh auditor independen pada umumnya
adalah untuk menyatakan pendapat tentang kewajaran, memeriksa dan mengevaluasi
keefektifan dan efisiensi bagian keuangan dan beberapa manfaat ekonomi dari audit
laporan keuangan.
Ruang lingkup pada audit manajemen fungsi keuangan, meliputi fungsi manajemen
keuangan, struktur Organisasi, manajemen atas cash and marketable securities, manajemen
atas capital expenditure, manajemen atas portofolio dan laporan keuangan.
Terdapat tiga pendekatan audit yang yang digunakan dalam fungsi keuangan,
yaitu audit laporan keuangan (financial statement audit), audit kepatuhan (compliance
audit), audit operasional (operational audit).

DAFTAR PUSTAKA
Siagan Sondang. 2004. Audit Manajemen. Jakarta: PT Bumi Aksara.
http://rumah-akuntansi.blogspot.co.id/2014/11/audit-manajemen-fungsi-keuangan.html
http://tiasaccountingworld.blogspot.co.id/2014/03/audit-manajemen-fungsi-keuangan.html

29