Anda di halaman 1dari 84

ASUHAN GIZI PASIEN KEJANG DEMAM KOMPLEKS +

BRONCHOPNEUMONIA + GIZI KURANG PADA ANAK DI


RUANG MAWAR KUNING ATAS DI RUMAH SAKIT UMUM
DAERAH KABUPATEN SIDOARJO
LAPORAN
PRAKTEK KERJA LAPANG
(PKL)

oleh:
Andrean Robby B
NIM. G4 212 0443

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI

POLITEKNIK NEGERI JEMBER


2016
ASUHAN GIZI PASIEN KEJANG DEMAM KOMPLEKS +
BRONCHOPNEUMONIA + GIZI KURANG PADA ANAK DI
RUANG MAWAR KUNING ATAS DI RUMAH SAKIT UMUM
DAERAH KABUPATEN SIDOARJO

LAPORAN
PRAKTEK KERJA LAPANG
(PKL)

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Pendidikan Program


Studi D-IV Gizi Klinik Jurusan Kesehatan

oleh:
Andrean Robby B
NIM. G4 212 0443

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI

POLITEKNIK NEGERI JEMBER


2016

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


POLITEKNIK NEGERI JEMBER
LEMBAR PENGESAHAN
ASUHAN GIZI PASIEN KEJANG DEMAM KOMPLEKS +
BRONCHOPNEUMONIA + GIZI KURANG PADA ANAK DI RUANG
MAWAR KUNING ATAS DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
KABUPATEN SIDOARJO

Oleh :
Andrean Robby B
NIM. G4 212 0443

Mengetahui,
Kepala Instalasi Gizi

Pembimbing PKL

RSUD Kabupaten Sidoarjo

RSUD Kabupaten Sidoarjo

Rr. Endah Sulistyorini, BSc


NIP. 19641002 198812 2 001

Pudji Astutik SKM, M.Kes


NIP.19700125 199603 2 004

PRAKATA
Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas
anugrah-Nya sampai saat ini kita diberikan kesehatan dan kekuatan sehingga
dapat melaksanakan tugas dengan baik.
Laporan kegiatan Manajemen Asuhan Gizi Klinik di Rumah Sakit Umum
Daerah Kabupaten Sidoarjo ini guna melengkapi tugas Praktek Kerja Lapang
(PKL) di Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Sidoarjo.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Pendapat
dan saran-saran dari para pembaca, para ahli dan sejawat sangat diharapkan.
Kami sampaikan ucapan terima kasih kepada:
1. Ir. Nanang Dwi Wahyono., MM selaku Direktur Politeknik Negeri Jember;
2. Sustin Farlinda, S.Kom., MT., selaku Ketua Jurusan Kesehatan;
3. Ir. Rindiani, MP., selaku Ketua Program Studi Gizi Klinik;
4. Rr. Endah Sulistyorini, BSc., selaku Kepala Instalasi Gizi Rumah Sakit Umum
Daerah Kabupaten Sidoarjo;
5. Pudji Astutik SKM, M.Kes, selaku Pembimbing Praktek Kerja Lapang Rumah
Sakit Umum Daerah Kabupaten Sidoarjo;
6. dr. Arisanty Nur Setia Restuti M.Gizi., dan Yoswenita Susindra, SST.,M.Kes
selaku Pembimbing Politeknik Negeri Jember.
7. Serta semua pihak yang telah membantu dalam proses penyelesaian laporan
ini.
Jember, 25 Maret 2016

DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PENGESAHAN....................................................................................iii
PRAKATA..............................................................................................................iv
DAFTAR ISI............................................................................................................v
DAFTAR TABEL..................................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN.........................................................................................viii
BAB I. PENDAHULUAN.......................................................................................9
1.1

LATAR BELAKANG...............................................................................9

1.2

Tujuan......................................................................................................11

a.

Tujuan Umum..........................................................................................11

b.

Tujuan Khusus.........................................................................................11

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA...........................................................................12


2.1 Bronchopneumonia......................................................................................12
2.1.1 Definisi Bronchopneumonia..................................................................12
2.1.2 Etiologi..................................................................................................12
2.1.3 Patofisologi............................................................................................13
2.1.4 Gejala bronkopneumonia.......................................................................14
2.1.5 Pneumonia.............................................................................................14
2.2 Kejang Demam.............................................................................................15
2.2.1. Definisi Kejang Demam.......................................................................15
2.2.2 Faktor resiko..........................................................................................16
2.2.3 Etiologi..................................................................................................16
2.2.4 Klasifikasi..............................................................................................16
2.2.5 Patofisiologi...........................................................................................17
2.2.6 Manifestasi Klinis..................................................................................18
2.3 Gizi Kurang..................................................................................................19
2.3.1 Definisi Gizi Kurang..............................................................................19
2.3.2 Klasifikasi..............................................................................................19

2.3.3 Etiologi..................................................................................................19
2.3.4 Manisfestasi klinis................................................................................20
BAB III. HASIL DAN PEMBAHASAN...............................................................23
3.1.

Rawat Inap Asuhan Gizi Klinik...............................................................23

3.1.1.
3.1.2
3.1.3

Asesmen Gizi...................................................................................23
Diagnosa Gizi......................................................................................36
Intervensi Gizi..................................................................................37

BAB IV. KESIMPULAN DAN SARAN...............................................................47

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1. Klasifikasi KEP.........................................................................19
Tabel 3. Pemeriksaan Fisik Klinis..........................................................27
Tabel 4. Intake Energi selama pengamatan.................................29
Tabel 5.Asupan protein selama pengamatan...............................31
Tabel 8. Dietery Histori Pengamatan....................................................35
Tabel 9. Pengukuran Antropometri Pengamatan..................................39
Tabel 11. Hasil Pemeriksaan Fisik sebelum dan sesudah pengamatan.42
Tabel 12.Klinis pasien sebelum dan sesudah pengamatan...................42

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1 :Menu pengamatan hari 1...................................................................47
Lampiran 3 : Menu pengamatan hari ke 3.............................................................49
Lampiran 4. Laporan Harian Pertama....................................................................50
Lampiran 5. Laporan Harian Kedua......................................................................56
Lampiran 6. Laporan Harian Ketiga......................................................................62
Lampiran 7. Laporan Harian Keempat..................................................................68
Lampiran 9. Dokumentasi Monitoring Asupan......................................................80
Lampiran 10. Hasil Evaluasi Konseling................................................................82

BAB I. PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Masalah kesehatan anak merupakan salah satu masalah utama dalam
bidang kesehatan yang saat ini terjadi di negara Indonesia. Jumlah kematian anak
dibawah usia lima tahun di Indonesia telah berkurang dari 385.000 pada tahun
1990 menjadi 150.000 pada tahun 2012. Masalah gizi muncul akibat masalah
ketahanan pangan ditingkat rumah tangga, yaitu kemampuan rumah tangga atau
keluarga memperoleh makanan untuk semua anggotanya. Data dari MDGS 2015,
didapat data perkiraan jumlah balita atau anak yang mengalami gizi kurang
sebanyak 30% anak di Indonesia mengalami gangguan dalam pemenuhan gizi
yang mengakibatkan anak tersebut mengalami gizi kurang.
Keadaan gizi kurang disebabkan oleh rendahnya konsumsi energi dan
protein dari asupan makan sehari-hari. Masalah gizi kurang dapat menghambat
pertumbuhan pada anak, dan sangat rentan terhadap penyakit terutama pada
masalah gizi dan penyakit infeksi. Gizi dan infeksi merupakan faktor yang
berpengaruh terhadap pertumbuhan anak yang sedang berkembang, termasuk
Indonesia. Ditambah lagi keterlambatan dalam memberikan pelayanan gizi akan
berakibat kerusakan yang sulit dan bahkan tidak dapat ditolong. Peningkatan
kebutuhan gizi terutama harus ditunjukkan pada bayi atau anak balita (Rusepno,
2005). Pada anak-anak masalah kesehatan gizi merupakan masalah yanng harus
lebih diperhatikan karena pada anak-anak usia 1-5 tahun akan sangat mudah
terkena infeksi atau virus. Salah satu penyebab penyakit yang sering pada anakanak yaitu kejang demam (Unicef, 2013).
Kejang demam (febris covulsion) adalah perubahan aktifitas fisik motorik
atau behavior yang bersifat paroksimal dan dalam waktu terbatas akibat dari
aktifitas fisik abnormal di otak yang terjadi karena kenaikan suhu tubuh. Kejang
demam diklasifikasikan menjadi 2, yaitu kejang demam sederhana (simple febris
confulsion) biasanya berlangsung beberapa detik dan jarang sampai 15 menit,

serta tidak berulang dalam 24 jam. Kejang demam komplek (complex febris
confulsion) adalah kejang yang berlangsung lebih dari 15 menit, terjadi kembali
dalam waktu 24 jam (Widagdo, 2008). Insiden kejang demam di Amerika berkisar
antara 2-5% pada anak umur kurang dari 5 tahun. Di Asia angka kejadian kejang
demam dilaporkan lebih tinggi dan sekitar 80-90% dari seluruh kejang demam
adalah kejang demam sederhana. Di Jepang angka kejadian kejang demam adalah
9-10%.4 Kejang demam terjadi pada 2-4% anak berumur 6 bulan sampai 5 tahun.
Bila anak berumur kurang dari 6 bulan atau lebih dari 5 tahun mengalami kejang
didahului dengan demam pikirkan kemungkinan lain misalnya infeksi susunan
saraf pusat atau epilepsi yang kebetulan terjadi bersama demam. Sebagian kecil
dari hal tersebut merupakan tanda infeksi yang serius dan mengancam jiwa seperti
meningintis, artritis septik dan bronchopneumonia (Susilowati, 2012).
Bronchopneumonia adalah radang paru yang disebabkan oleh virus
bakteri,jamur dan benda asing lain yang mengakibatkan tersumbatnya alveolus
dan bronkeolus oleh eksudat. Bronchopneumonia merupakan salah satu jenis
pneumonia yang sering disebut pneumonia laburalis. Penyakit ini merupakan
konsulidasi bercak yang berpusat disekitar bronkus yang mengalami peradangan
yang disebabkan oleh virus bakteri dan jamur yang mengakibatkan tersumbatnya
alveolus dan bronkeolus oleh eskudat. Angka kematian yang disebabkan oleh
penyakit pneumonia merupakan penyakit terbesar terutama di negara berkembang
seperti Indonesia. Pneumonia ditandai oleh keluhan sesak, batuk, dan demam
(Mansjoer,dkk, 2008).
Penyakit yang timbul akibat pola makan yang kurang tepat. Banyaknya
kejadian penyakit tersebut omuncul karena pola konsumsi makanan yang kurang
tepat. Oleh karena itu, peranan ahli gizi dalam rumah sakit sangat dibutuhkan.
Dukungan gizi yang baik akan menurunkan tingkat mortalitas dan mempercepat
proses penyembuhan. Berdasarkan latar belakang di atas, penulis akan
memaparkan laporan pra klinik hasil dari pengamatan terhadap pasien KDK +
Febris + Bronchopneumonia + Gizi Kurang di ruang rawat inap Mawar Putih Atas
1774491 kelas 3 di Rumah Sakit Umum Daerah Sidoarjo.

1.2 Tujuan
a. Tujuan Umum
Meningkatkan wawasan dan pengetahuan serta pemahamanm
mengenai kompetensi ahli gizi sehingga mahasiswa mampu mengamalkan
kemampuan profesi secara baik dan manusiawi, berdedikasi tinggi
terhadap profesi Cank lien, dan dapat tanggap terhadap perkembangan
ilmu dan teknologi penanganan gizi.
b. Tujuan Khusus
1. Mampu mendokumentasikan kegiatan skrining pasien baru dan pasien
2.
3.
4.
5.
6.

lama.
Mampu melakukan dan mendokumentasikan kegiatan asesmen gizi.
Mampu menentukan dan mendokumentasikan diagnosa gizi.
Mampu merencanakan dan mendokumentasikan intervensi gizi.
Mampu melaksanakan monitoring dan evaluasi gizi.
Mamapu mendokumentasikan kegiatan monitoring dan evaluasi gizi.

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Bronchopneumonia
2.1.1 Definisi Bronchopneumonia
Bronchopneumonia adalah adalah suatu peradangan pada parenkim paru atau

alveoli yang disebabkan oleh virus,bakteri, jamur dan benda asing lainnya yang
mengakibatkan

tersumbatnya

alveolus

dan

bronkeolus

oleh

eksudat.

Bronchopneumonia juga merupakan salah satu jenis pneumonia yang sering


disebut pneumonia laburalis. Pengertian penyakit ini adalah merupakan
konsolidasi bercak yang berpusat disekitar bronkus yang mengalami peradangan
multifokal dan biasanya bilateral. Daerah yang paling sering terkena adalah
segmen basal lobus bagian bawah. (Thompson, 1997:67).
2.1.2 Etiologi
Usia pasien merupakan faktor yang memegang peranan penting pada
perbedaan dan kekhasan pneumonia anak, terutama dalm spektrum etiologi,
gambaran klinis dan strategi pengobatan. Spektrum mokroorganisme penyebab
pada neonatus dan bayi kecil (< 20 hari) meliputi Streptococcus grup B dan
bakteri gram negatif seperti E. Coli, Pseudomonas sp, atau Klebsiella sp. Pada
bayi yang lebih besar (3 minggu 3 bulan) dan anak balita (4 bulan 5 tahun),
pneumonia

sering disebabkan oleh infeksi Streptococcus pneumoniae,

Haemophillus influenza tipe B, dan Staphylococcus aureus, sedangkan pada anak


yang lebih besar dan remaja, selain bakteri tersebut, sering juga ditemukan infeksi
Mycoplasma pneumoniae (Said, 2008).

2.1.3 Patofisologi
Bila pertahanan tubuh tidak kuat maka mikroorganisme dapat melalui
jalan nafas sampai ke alveoli yang menyebabkan radang pada dinding alveoli dan
jaringan sekitarnya. Setelah itu mikroorganisme tiba di alveoli membentuk suatu
proses peradangan yang meliputi empat stadium, yaitu (Bradley et.al., 2011) :
a. Stadium I/Hiperemia (4-12 jam pertama/kongesti).
Pada stadium I, disebut hyperemia karena mengacu pada

respon

peradangan permulaan yang berlangsung pada daerah baru yang terinfeksi. Hal
ini ditandai dengan peningkatan aliran darah dan permeabilitas kapiler di tempat
infeksi. Hiperemia ini terjadi akibat pelepasan mediator-mediator peradangan dari
sel-sel mast setelah pengaktifan sel imun dan cedera jaringan. Mediator-mediator
tersebut mencakup histamindan prostaglandin.
b. Stadium II/Hepatisasi Merah (48 jam berikutnya)
Pada stadium II, disebut hepatitis merah karena terjadi sewaktu alveolus
terisi oleh sel darah merah, eksudat dan fibrin yang dihasilkan oleh penjamu
(host) sebagai bagian dari reaksi peradangan. Lobus yang terkena menjadi padat
oleh karena adanya penumpukan leukosit, eritrosit dan cairan sehingga warna paru
menjadi merah dan pada perabaan seperti hepar, pada stadium ini udara alveoli
tidak ada atau sangat minimal sehingga orang dewasa akan bertambah sesak,
stadium ini berlangsung sangat singkat, yaitu selama 48 jam.
c. Stadium III/ Hepatisasi Kelabu (3-8 hari).
Pada stadium III/hepatisasi kelabu yang terjadi sewaktu sel sel darah putih
mengkolonisasi daerah paru yang terinfeksi. Pada saat ini endapan fibrin
terakumulasi di seluruh daerah yang cedera dan terjadi fagositosis sisa-sisa sel.
Pada stadium ini eritrosit di alveoli mulai di reabsorbsi, lobus masih tetap padat
karena berisi fibrin dan leukosit, warna merah menjadi pucat kelabu dan kapiler
darah tidak lagi mengalami kongesti.

d. Stadium IV/Resolosi (7-11 hari).


Pada stadium IV/resolosi yang terjadi sewaktu respon imun dan
peradangan mereda, sisa-sisa sel fibrin dan eksudat lisis dan diabsorpsi oleh
makrofag sehingga jaringan kembali ke strukturnya semula.
2.1.4 Gejala bronkopneumonia
Bronkopneumonia pada pasien ini di tegakkan dari anamnesis,
pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang. Dari anamnesis, didapatkan
keterangan yang mengarah pada kecurigaan pneumonia yaitu sesak nafas, batuk
berdahak, dan demam tinggi. Manifestasi klinis pneumonia adalah gejala infeksi
umum (demam, sakit kepala, penurunan nafsu makan) dan gejala gangguan
respiratori (batuk, sesak nafas) (Rahajoe dkk., 2010). Dari anamnesis, manifestasi
klinis pneumonia di dahului beberapa hari dengan gejala infeksi saluran
pernapasan atas (ISPA), yaitu batuk dan rinitis (pada pasien ini didahului dengan
batuk), peningkatan usaha bernafas, demam tinggi mendadak (pada pneumonia
bakteri), dan penurunan nafsu makan (Kliegman, 2006). Keluhan yang paling
menonjol pada pasien pneumonia adalah batuk dan demam (Long. 2010).
2.1.5 Pneumonia
Pneumonia adalah peradangan parenkim paru dimana asinus terisi dengan
cairan dan sel radang, dengan atau tanpa disertai infiltrasi sel radang ke dalam
dinding alveoli dan rongga intestinum (Alsagaff dan Mukty, 2008). Istilah
pneumonia lazim dipakai bila peradangan terjadi oleh proses infeksi akut yang
merupakan penyebab tersering, sedangkan

istilah pneumonitis sering dipakai

untuk proses non infeksi (Dahlan, 2007).


a. Faktor resiko
Meskipun terdapat berbagai mekanisme pertahanan dalam saluran
pernapasan, selalu terdapat faktor risiko. Sehingga hal ini menyebabkan individu
rentan terhadap infeksi (Maitra dan Kumar, 2007). Menurut Wilson L.M. (2006)
bayi dan anak kecil rentan terhadap penyakit pneumonia karena respon imunitas

bayi dan anak kecil masih belum berkembang dengan baik. Adapun faktor risiko
yang lain secara umum adalah:
1) Infeksi pernapasan oleh virus.
2) Penyakit asma dan kistik fibrosis.
3) Sakit yang parah dan menyebabkan kelemahan
4) Kanker (teutama kanker paru).
5) Tirah baring yang lama.
6) Riwayat merokok.
7) Alkoholisme.
8) Pengobatan dengan imunosupresif.
9) Malnutrisi. (Wilson, 2006)
2.2 Kejang Demam
2.2.1. Definisi Kejang Demam
Kejang demam adalah bangkitan kejang yang terjadi pada kenaikan
suhu tubuh seperti suhu rektal >38 oC yang disebabkan oleh suatu proses
ekstrakranial. Menurut Consensus Statement on Febrile Seizures kejang demam
adalah suatu kejadian pada bayi dan anak biasanya terjadi antara umur 3 bulan dan
5 tahun berhubungan dengan demam tetapi tidak terbukti adanya infeksi
intrakranial atau penyebab tertentu.
Insiden kejang demam di Amerika berkisar antara 2-5% pada anak umur
kurang dari 5 tahun. Di Asia angka kejadian kejang demam dilaporkan lebih
tinggi dan sekitar 80-90% dari seluruh kejang demam adalah kejang demam
sederhana. Di Jepang angka kejadian kejang demam adalah 9-10%.
Kejang demam terjadi pada 2-4% anak berumur 6 bulan sampai 5 tahun.
Bila anak berumur kurang dari 6 bulan atau lebih dari 5 tahun mengalami kejang

didahului dengan demam pikirkan kemungkinan lain misalnya infeksi susunan


saraf pusat atau epilepsi yang kebetulan terjadi bersama demam.
2.2.2 Faktor resiko
Beberapa faktor yang berperan menyebabkan kejang demam antara lain
adalah demam, demam setelah imunisasi DPT dan morbili, efek toksin dari
mikroorganisme, respon alergik atau keadaan imun yang abnormal akibat infeksi,
perubahan keseimbangan caira dan elektrolit (Dewanto dkk,2009) . Faktor risiko
berulangnya kejang demam adalah (1) riwayat kejang demam dalam keluarga; (2)
usia kurang dari 18 bulan; (3) temperatur tubuh saat kejang. Makin rendah
temperatur saat kejang makin sering berulang; dan (4) lamanya demam. Adapun
faktor risiko terjadinya epilepsi di kemudian hari adalah (1) adanya gangguan
perkembangan neurologis; (2) kejang demam kompleks; (3) riwayat epilepsi
dalam keluarga; dan (4) lamanya demam (IDAI,2009)
2.2.3 Etiologi
Semua jenis infeksi yang bersumber di luar susunan saraf pusat yang
menimbulkan demam dapat menyebabkan kejang demam. Penyakit yang paling
sering menimbulkan kejang demam adalah infeksi saluran pernafasan atas, otitis
media akut, pneumonia, gastroenteritis akut, bronchitis, dan infeksi saluran kemih
( Soetomenggolo,2000).
2.2.4 Klasifikasi
Umumnya kejang demam dibagi menjadi 2 golongan. Kriteria untuk
penggolongan tersebut dikemukakan oleh berbagai pakar. Dalam hal ini terdapat
perbedaan kecil dalam penggolongan tersebut, menyangkut jenis kejang,
tingginya demam, usia penderita, lamanya kejang berlangsung, gambaran
rekaman otak, dan lainnya (Lumbantobing, 2004). Studi epidemiologi membagi
kejang demam menjadi 3 bagian yaitu: kejang demam sederhana, kejang demam
kompleks, dan kejang demam berulang

( Baumann, 2001). Kejang demam

kompleks ialah kejang demam yang lebih lama dari 15 menit, fokal atau multiple
(lebih dari 1 kali kejang per episode demam). Kejang demam sederhana ialah
kejang demam yang bukan kompleks. Kejang demam berulang adalah kejang

demam yang timbul pada lebih dari satu episode demam. Epilepsi ialah kejang
tanpa demam yang terjadi lebih dari satu kali (Soetomenggolo, 2000).
2.2.5 Patofisiologi
Pada keadaan demam kenaikan suhu 1C akan mengakibatkan
kenaikan metabolisme basal 10%-15% dan kebutuhan oksigen akan meningkat
20%. Pada seorang anak berumur 3 tahun sirkulasi otak mencapai 65% dari
seluruh tubuh, dibandingkan dengan orang dewasa yang hanya 15%. Jadi pada
kenaikan suhu tubuh tertentu dapat terjadi perubahan keseimbangan dari membran
sel neuron dan dalam waktu yang singkat terjadi difusi dari ion Kalium maupun
ion Natrium melalui membran tadi, dengan akibat terjadinya lepas muatan listrik.
Lepas muatan listrik ini demikian besarnya sehingga dapat meluas ke seluruh sel
maupun ke membran sel tetangganya dengan bantuan bahan yang disebut
neurotransmitter dan terjadilah kejang.
Tiap anak mempunyai ambang kejang yang berbeda dan tergantung
tinggi rendahnya ambang kejang seeorang anak menderita kejang pada kenaikan
suhu tertentu. Pada anak dengan ambang kejang yang rendah, kejang telah terjadi
pada suhu 38C sedangkan pada anak dengan ambang kejang yang tinggi, kejang
baru terjadi pada suhu 40C atau lebih. Dari kenyataan inilah dapatlah
disimpulkan bahwa terulangnya kejang demam lebih sering terjadi pada ambang
kejang yang rendah sehingga dalam penanggulangannya perlu diperhatikan pada
tingkat suhu berapa penderita kejang.
Kejang demam yang berlangsung singkat pada umumnya tidak
berbahaya dan tidak menimbulkan gejala sisa. Tetapi pada kejang yang
berlangsung lama (lebih dari 15 menit) biasanya disertai terjadinya apnea,
meningkatnya kebutuhan oksigen dan energi untuk kontraksi otot skelet yang
akhirnya terjadi hipoksemia, hiperkapnia, asidosis laktat disebabkan oleh
metabolisme anaerobik, hipotensi arterial disertai denyut jantung yang tidak
teratur dan suhu tubuh makin meningkatnya aktifitas otot dan selanjutnya
menyebabkan metabolisme otak meningkat. Rangkaian kejadian di atas adalah

faktor penyebab hingga terjadinya kerusakan neuron otak selama berlangsungnya


kejang lama.
Faktor

terpenting

adalah

gangguan

peredaran

darah

yang

mengakibatkan hipoksia sehingga meninggikan permeabilitas kapiler dan timbul


edema otak yang mengakibatkan kerusakan sel neuron otak. Kerusakan pada
daerah mesial lobus temporalis setelah mendapat serangan kejang yang
berlangsung lama dapat menjadi matang di kemudian hari, sehingga terjadi
serangan epilepsi yang spontan. Jadi kejang demam yang berlangsung lama dapat
menyebabkan kelainan anatomis di otak hingga terjadi epilepsi (Ilmu Kesehatan
Anak FK UI, 2002).
2.2.6 Manifestasi Klinis
Umumnya kejang demam berlangsung singkat, berupa serangan kejang
klonik atau tonik klonik bilateral. Seringkali kejang berhenti sendiri. Setelah
kejang berhenti anak tidak memberi reaksi apapun untuk sejenak, tetapi setelah
beberapa detik atau menit anak terbangun dan sadar kembali tanpa defisit
neurologis. Kejang demam diikuti hemiparesis sementara (Hemeparesis Tood)
yang berlangsung beberapa jam sampai hari. Kejang unilateral yang lama dapat
diikuti oleh hemiparesis yang menetap. Bangkitan kejang yang berlangsung lama
lebih sering terjadi pada kejang demam yang pertama. Kejang berulang dalam 24
jam ditemukan pada 16% paisen (Soetomenggolo, 2000).
Kejang yang terkait dengan kenaikan suhu yang cepat dan biasanya
berkembang bila suhu tubuh (dalam) mencapai 39C atau lebih. Kejang khas yang
menyeluruh, tonik-klonik beberapa detik sampai 10 menit, diikuti dengan periode
mengantuk singkat pasca-kejang. Kejang demam yang menetap lebih lama dari 15
menit menunjukkan penyebab organik seperti proses infeksi atau toksik yang
memerlukan pengamatan menyeluruh (Nelson, 2000).

2.3 Gizi Kurang


2.3.1 Definisi Gizi Kurang
Gizi kurang adalah keadaan kurang gizi yang disebabkan oleh rendahnya
konsumsi protein dalam makanan sehari-hari sehingga tidak memenuhi angka
kecukupan gizi. Jadi dapat disimpulkan bahwa KEP adalah keadaan seorang anak
kurang gizi yang disebabkan oleh rendahnya konsumsi energy protein dalam
makanan sehari-hari sehingga tidak memenuhi angka kebutuhan tubuh.
2.3.2 Klasifikasi
Klasifikasi KEP dengan membandingkan berat badan terhadap umur
Tabel 1. Klasifikasi KEP
Derajat KEP
0: Normal

Berat Badan Baku


90%

1: Gizi ringan

89-75%

2: Gizi sedang

74-60%

3: Gizi berat

60%

2.3.3 Etiologi
Menurut Marimbi, 2010 berbagai faktor yang secara tidak langsng
mendorong terjadinya ganggan gizi pada anak balita antara lain sebagai berikut:
a. Ketidaktahuan akan hubungan makanan dan kesehatan.
b. Prasangka buruk terhadap bahan makanan tertentu.
c. Adanya kebiasan atau pantangan yang merugikan.
d. Kesukaan yang berlebihan terhadap jenis makanan tertentu.
e. Jarak kelahiran yang terlalu rapat.
f. Social ekonomi
g. Penyakit infeksi

h. Angka gizi yang tidak seimbang


i. Kekurangan energy protein dan kalori
2.3.4 Manisfestasi klinis
Tanda-tanda gizi kurang secara garis besar dapat dibedakan menjadi marasmus,
kwasikor, marasmus kwasiokor.
1) Marasmus.
Merupakan penyakit yang di sebabkan karena defisiensi kalori( energi ) yang
berlangsung lama.
Tanda dan gejalanya:
- Anak sangat kurus ( terlihat kulit dan tulang ).
- Berat badan mencapai sekitar 60 % dari berat badan ideal
menurut umur.
- Kulit muka berkerut seperti orang tua.
- Kulit daerah pantat berlipat.
- Anak apatis dan pasif.
2) Kwasiokor.
Merupakan penyakit defisiensi protein yang berlangsung cukup lama.
Tanda dan gejalanya:
- Anak apatis.
- Rambut kepala halus dan jarang, berwarna kusam, dan rambut
mudah dicabut.
- Jika lipatan kulit di tarik masih terasa ada jaringan lemak

sedikit.
- Muka sembab.
3) Marasmus kwasiokor.
Merupakan penyakit defisiensi energi dan protein yang berlangsung lama.
Tanda dan gejala gabungan antara marasmus dan kwasiokor ( Sodikin, 2013 ).
4) Pada anak-anak gizi buruk dalam menghambat pertumbuhan, rentan terhadap
penyakit terutama penyakit infeksi dan rendahnya kecerdasan. Tahap proses
terjadinya gizi kurang disebabkan oleh faktor lingkungan dan manusia. Faktor
lingkungan mencakup sosial ekonomi, budaya, ketersediaan pangan dalam
keluarga dan sebagainya. Faktor manusia mencakup keadaan infeksi yang di
deritanya. Kurangnya asupan zat gizi karena faktor lingkungan maupun manusia
yang berlangsung terus menerus, maka simpanan zat gizi dalam tubuh digunakan
untuk memenuhi kebutuhan. Apabila keadaan ini berlangsung lama maka
simpanan zat gizi akan habis dan akhirnya terjadi kemerosotan jaringan. Pada saat
ini Pemeriksaan penunjang.
a. Pemeriksaan darah.
Pada pemeriksaan darah meliputi Hb, albumin, globolin, protein total, elektrolit
serum, biakan darah.
b. Pemeriksaan urine.
Pemeriksaan urine meliputi urine lengkap, dan kulture urine.
c. Uji faal hati.
d. EKG.
e. Sinar X foto paru.
5) Orang sudah dikatakan mlnutrisi walaupun baru hanya ditandani dengan
penurunan be Diagnosa keperawatan. Pada pasien dengan gangguan gizi kurang

akan muncul berbagai macam diagnosa keperawatan, diantara diagnosa tersebut


yaitu:
a) Ketidakseimbangan nutrisi: kurang dari kebutuhan tubuh yang berhubungan
nafsu makan yang menurun, gangguan pada saluran cerna.
b) Kekurangan volume cairan yang berhubungan dengan penurunan kemampuan
proses penyerapan,berkembang biaknya flora usus yang menimbulkan diare.
c) Kerusakan integritas kulit yang berhubungan dengan tubuh kekurangan zat gizi
( kalori dan protein ).
d) Resiko infeksi yang berhubungan dengan penurunan daya tahan tubuh
(khususnya kekebalan seluler).
e) Keterlambatan tumbuh kembang yang berhubungan dengan kurangnya zat gizi
(kalori dan protein) (Carpenito,2004).

BAB III. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1. Rawat Inap Asuhan Gizi Klinik


3.1.1. Asesmen Gizi
Asesmen Gizi merupakan kegiatan mengkaji data dasar pasien
yang nantinya akan digunakan sebagai dasar penegakan diagnosa,
tindakan intervensi, dan sebagai landasan monitoring dan evaluasi
dalam proses asuhan gizi terstandart. Status gizi merupakan cerminan
terjadinya kebutuhan gizi yang secara parsial dapat diukur dengan
antropometri atau pengukuran bagian tertentu dari tubuh, secara
biokimia dan secara klinis (Sandjaja, 2009). Penilaian status gizi
merupakan pendekatan secara menyeluruh hingga didapatkan definisi
status gizi, termasuk informasi mengenai riwayat medis, riwayat
sosial, pengobatan, pemeriksaan fisik, asupan zat gizi, riwayat makan,
data laboratorium, dan pengukuran antropometri. Prosesnya biasanya
terdiri dari dua bagian yaitu screening dan assessment. Penilaian status
gizi perlu dilakukan pada pasien di rumah sakit (Marion Nestle, 2008).
Selain itu penilaian status gizi juga penting dilakukan pada pasien di
rumah sakit karena berkaitan dengan malnutrisi yang mengarah pada
komplikasi penyakit dan kematian (Gibson, 2005). Menurut Supariasa
(2011), penilaian status gizi secara langsung dibagi menjadi 4, yaitu
antropometri, biokimia, klinis, dan biofisik.
Kegiatan asesmen gizi yang dilakukan pada tanggal 18 Maret
2016 sebagai berikut :
A. Data Dasar
1. Identitas Pasien
Nama
Umur
Jenis Kelamin
Pekerjaan
Pendidikan
Agama
No. RM
Ruangan

: An.T
: 1 th 2bln
: Perempuan
::: Islam
: 1774491
: Mawar Kuning Atas

Tempat Tidur
Kelas
Tanggal MRS
Tanggal Kasus
Alamat
Diagnosa Medis
Dokter

: H/3
: III
: 11 Maret 2016
: 18 Maret 2016
: Sidokerto 4/4 Buduran Sidoarjo
: KDK + Bronchopneumonia
: dr. Zainul

B. Data Antropometri
a. Panjang Badan Aktual : 69 cm
b. Berat Badan Serkarang : 6,7 kg
c. Berat Badan Ideal
: 9,3 (WHO Antropometri,2009)

d. BB/U

6,79,4
9,48,3

e. TB/U

6976,4
76,473,7

f. BB/TB :

6,78,0
8,07,3

2,7
1,1

=
=
=

= -2,4 (Gizi Kurang)

7,4
2,7
1,3
0,7

= -2,7 (Pendek)

= -1,8 (Normal)

g. BBI
: 9,3
h. Status Gizi (Menurut, Gizi RSSA 2012)
Status Gizi
: BBA/BBI x 100%
: 6,7/9,3 x 100%
: 72% (Status Gizi Kurang)
C. Data Biokimia
Perkembangan pemeriksaan laboratorium pasien diperoleh dari buku
rekam medis pada tanggal 11 Maret 2016 sampai 21 Maret 2016.
Pemeriksaan laboratorium tidak dilakukan setiap hari, tergantung dari
rujukan dokter. Selama pengamatan terhadap studi kasus, tidak dilakukan
pemeriksaan laboratorium pada semua item pemeriksaan seperti pada
pemeriksaan awal sebelum dilakukan intervensi. Beberapa indikator yang
dijadikan dasar dalam penentuan terapi diet dapat dievaluasi apakah telah
terjadi perubahan setelah diberikan terapi diet. Tabel pemeriksaan biokimia
ditunjukkan pada tabel 2. Sebagai berikut :
Tanggal
Pemeriksaan
11
maret P. Darah
Leukosit

Hasil
11,34 ()

Normal
4,8-10,8

Satuan
103/uL

2016,

Eritrosit
Hemoglobin
Hematokrit
Trombosit
MCV
MCH
MCHC
RDW-SD
RDW-CV
PDW
MPV
P-LCR
PCT
EO%

3,67 ()
9,4 ()
27,3 ()
241 (N)
74,4 ()
25,6 ()
34,4 (N)
40,9 (N)
15,8 ()
13,1 (N)
10,8 (N)
27,9 (N)
0,26 (N)
1,3 ()

4,2-6,1
12-18
37,52
150-450
79-99
27-31
33-37
35-47
11,5-14,5
9-17
9-13
13-43
0,15-0,40
0-1

106/uL
g/dL
%
103/uL
fl
pg
g/dL
fl
%
fl
fl
%
%
%

MASO%

0,1 (N)

0-1

NEUT%
LYMP%
MONO%
EO#
MASO#
MONO#
NEUT#
LYMPH#

68,9 (N)
27,2 (N)
2,5 (N)
0,15 (N)
0,01 (N)
0,28 (N)
7,81 ()
3,09 (N)

50-70
25-40
2-8

2-7,7
0,8-4

%
%
%
103/uL
103/uL
103/uL
103/uL
103/uL

130
2,2
92

137-145
3,6-5,0
98-107

Mmol/L
Mmol/L
Mmol/L

129
2,6
91

137-145
3,6-5,0
98-107

Mmol/L
Mmol/L
Mmol/L

15 Maret 2016 Faeses


Macroscopis
Lendir
19 Maret 2016 Kimia klinik
Elektrolit
Natrium
Kalium
Chlorida
21 Maret 2016 Kimia klinik
Elektrolit
Natrium
Kalium
Chlorida
Berdasarkan tabel 2.

Positif

Dari hasil pemeriksaan laboratorium pada rekam medis pasien, ada


yang bisa dan ada yang tidak bisa dibandingkan antara sebelum intervensi
dan sesudah intervensi. Hal tersebut dikarenakan pemeriksaan laboratorium

yang dilakukan ada yang sama dan ada yang berbeda antara sebelum
intervensi dan sesudah intervensi.
Pemeriksaan laboratorium yang dilakukan pada saat pengamatan
adalah

pemeriksaan

darah

lengkap,

pemeriksaan

feses

lengkap.

Dilakukannya pemeriksaan leukosit, eritrosit, limfosit,HGB, pemeriksaan


pada feses dan sedimen urin untuk melihat resiko infeksi yang dialami
pasien terkait dengan penyakit dan kondisi pasien. Dari hasil pemeriksaan
feses diketahui feses berlendir. Pada hasil HGB mengalami penurunan hal
tersebut dipengaruhi oleh penyakit yang diderita pasien yaitu Infeksi pada
paru atau bisa disebut Bronchopneumonia (Nathalin, 2014).

D. Data Fisik Klinis


Pemeriksaan fisik atau pemeriksaan klinis adalah sebuah proses dari
seorang ahli medis memeriksa tubuh pasien untuk menemukan tanda klinis
penyakit. Hasil pemeriksaan akan dicatat dalam rekam medis. Rekam medis
dan pemeriksaan fisik akan membantu dalam penegakkan diagnosis dan
perencanaan perawatan pasien (Potter, 2012).
Tabel 3. Pemeriksaan Fisik Klinis

18 Maret 2016

Tgl

Pemeriksaan
KU
Kesadaran
GCS
Nadi
RR
Suhu
Kejang (-)
Demam (+)
Panas (+)
Diare (-)
Batuk(+)
Pilek(+)
Sesak(-)

Hasil
Lemah
Cm
4.5.6
140
45
36

Normal Ket

60-100
14-20
36-37

Indikasi

19 Maret
20 Maret 2016
2016

KU
Kesadaran
GCS
Nadi
RR
Suhu
Kejang
(+)
KU
Kesadaran
GCS
Nadi
RR
Suhu
Kejang (-)

Lemah
Cm
4.5.6
138
29
36

60-100
14-20
36-37

Cukup
Cm
4.5.6
110
32
36,9

60-100
14-20
36-37

Pemeriksaan fisik klinis bertujuan untuk melihat gangguan yang


terjadi pada pasien. Berdasarkan tabel 4 Keadaan fisik dan klinis pasien
menunjukkan keluhan awal pasien yaitu badan panas, diare, batuk, dan
kejang-kejang. Berdasarkan hasil anamnesa dokter, keluhan pasien
disebabkan oleh penyakit pasien yaitu KDK dan Bronchopneumonia. Dan
untuk pemeriksaan nadi dan respirasi dari tanggal 18 maret 2016 sampai
tanggal 20 maret 2016 masih belum sampai pada batas normal.
E.

Data Dietery History


Faktor yang berperan terhadap status gizi diantaranya adalah asupan
makan, umur, jenis kelamin, keturunan, penyakit, tingkat sosial ekonomi,
aktivitas, dan lainnya (Suharyati, 2006). Dua faktor utama yang menyebabkan
terjadinya malnutrisi pada pasien di rumah sakit yaitu kurangnya asupan
makanan dan proses radang yang mengakibatkan katabolisme meningkat dan
anabolisme menurun (Sjamsuhidajat, 2005). Asupan makan adalah jumlah
makanan yang dikonsumsi seseorang untuk memperoleh energi guna
melakukan kegiatan fisik sehari-hari (Suhardjo, 1992).
Selama pengamatan pasien tidak mengalami perubahan diet. Pada awal
pengamatan yaitu pada tanggal 18 maret 2016 pasien mendapatkan makanan
lunak sampai di akhir pengamatan pada tanggal 20 maret 2016 pasien tetap
diberikan diet makanan lunak dengan jenis diet TKTP.

Hari pertama pengamatan pasien tidak selalu menghabiskan makanan


dari rumah sakit dengan baik sampai dengan hari ketiga pengamatan pasien
tidak selalu menghabiskan makanan dengan baik terkadang hanya sisa separuh.
Hasil asupan pasien selama dilakukan pengamatan disajikan sebagai berikut :
A. Konsumsi Energi
Kriteria Asupan Makan Menurut Gibson (2005) :
Baik
Kurang

jika
jika

80 %
51 - 79 %

Buruk

jika

51 %

Tabel 4. Asupan Energi selama pengamatan


Analisa
18 Maret 2016

Pengamatan
19 Maret 2016

20 Maret 2016

579,1

705,6

721,3

(Kkal)
Kebutuhan 948,6

948,6

948,6

(Kkal)
% Asupan 71,87

74,38

76,03

Makan
Kriteria

Defisit kurang

Defisit kurang

intake
energi
Asupan

Defisit kurang

Grafik 1. Konsumsi energi selama pengamatan


25

20

15

asupan
kebutuhan

10

Tabel dan grafik diatas menunjukkan bahwa secara keseluruhan asupan


energi masih belum dalam kategori baik sesuai kebutuhan pasien yaitu mencapai
>80%. Asupan makan pasien dari hari pertama pengamatan hingga akhir
pengamatan masih meningkat sedikit, pada awal pengamatan pasien hanya
mengkonsumsi 71,87% dari kebutuhan,pada hari ke dua pasien menkonsumsi
74,38% dan pada akhir pengamatan pasien mengkonsumsi 76,03% dari
kebutuhan.
Hasil tersebut meningkat karena asupan pasien yang mulai mau untuk
menerima asupan intake makanan dengan baik walaupun asupan setiap harinya
dengan proses bertahap dan juga

peningkatan tersebut dikarenakan keluhan

utama pasien semakin berkurang atau sudah mulai membaik. Hasil asupan kalori
setelah pengamatan masih termasuk dalam kategori defisit kurang. Namun hasil
ini sudah dapat di katakan berhasil karena sebelum pengamatan hasil recall
menyatakan asupan kalorinya termasuk dalam kategori defisit buruk.

Tabel 5.Asupan protein selama pengamatan


Analisa
18 Maret 2016

Pengamatan
19 Maret 2016

20 Maret 2016

16,0

18,8

20,6

(Kkal)
Kebutuhan 23,7

23,7

23,7

(Kkal)
% Asupan 67,51

79,32

89,91

Makan
Kriteria

Defist kurang

Defisit kurang

intake
Asupan

Defisit kurang

Grafik 2. Asupan protein selama pengamatan

25
20
15

asupan
kebutuhan

10
5
0

Tabel dan grafik diatas menunjukkan bahwa pada awal pengamatan asupan
protein masih belum termasuk dalam kategori baik namun pada terakhir
pengamatan asupan protein dapat di katakan dalam kategori baik karena asupan
protein meningkat sesuai kebutuhan pasien yaitu mencapai >80%. Hasil Asupan
makan pasien dari hari pertama pengamatan hingga akhir pengamatan, pada awal
pengamatan pasien hanya mengkonsumsi 67,51% dari kebutuhan, pada akhir
pengamatan pasien mengkonsumsi 89,91% .
Hasil tersebut meningkat karena pasien sudah tidak sesak sihingga pasien
sudah mau menerima asupan yang diberikan. Sesak nafas merupakan suatu proses
dimana sistem pernafasan dipengaruhi oleh susunan saraf otonom yang
mengakibatkan terjadinya rangsangan ke otak dari saraf yang berakhir ke paruparu, tulang iga, otot dada, atau diafragma. Sehingga pada saat sesak yang terjadi
karena terhalangnya udara ke dalam paru akibat sempitnya jalan nafas yang salah
satu penyebabnya dapat gangguan nafsu makan (Billahmar, 2012).
Hasil ini dapat dikatakan berhasil karena sebelum pengamatan hasil
asupan recall awal dibandingkan dengan hasil setelah pengamatan pada asupan
protein awal tergolong dalam kategori buruk.
Tabel 6. Asupan lemak selama pengamatan

Analisa
18 Maret 2016

Pengamatan
19 Maret 2016

20 Maret 2016

13,0

15,7

17,3

(Kkal)
Kebutuhan 21,08

21,08

21,08

(Kkal)
% Asupan 61,66

74,47

82,06

Makan
Kriteria

Defisit kurang

Defisit kurang

intake
Asupan

Defisit kurang

Grafik 3. Asupan lemak selama pengamatan

25

20

15
asupan
kebutuhan

10

0
42447

42448

42449

Tabel dan grafik diatas menunjukkan bahwa pada awal pengamatan asupan
lemak masih belum termasuk dalam kategori baik namun pada terakhir

pengamatan asupan lemak dapat di katakan dalam kategori baik karena asupan
Analisa

lemak

18 Maret 2016

Pengamatan
19 Maret 2016

20 Maret 2016

99,1

133,6

123,6

(Kkal)
Kebutuhan 166,01

166,01

166,01

(Kkal)
% Asupan 59,69

80,47

74,45

intake
Asupan

Makan
Kriteria
Defisit kurang
Baik
Defisit kurang
meningkat sesuai kebutuhan pasien yaitu mencapai >80%. Hasil Asupan makan
pasien dari hari pertama pengamatan hingga akhir pengamatan, pada awal
pengamatan pasien hanya mengkonsumsi 61,66%,pada hari ke dua pasien
menghabiskan 69,66% dan pada akhir pengamatan pasien mengkonsumsi 82,06%
Hasil tersebut meningkat karena pasien sudah tidak sesak sihingga pasien
sudah mau menerima asupan yang diberikan. Sesak nafas merupakan suatu proses
dimana sistem pernafasan dipengaruhi oleh susunan saraf otonom yang
mengakibatkan terjadinya rangsangan ke otak dari saraf yang berakhir ke paruparu, tulang iga, otot dada, atau diafragma. Sehingga pada saat sesak yang terjadi
karena terhalangnya udara ke dalam paru akibat sempitnya jalan nafas yang salah
satu penyebabnya dapat menurunkan nafsu makan (Billahmar, 2012).
Hasil ini dapat dikatakan berhasil karena sebelum pengamatan hasil
asupan recall awal dibandingkan dengan hasil setelah pengamatan pada asupan
lemak tergolong dalam kategori buruk.

Tabel 7. Asupan Karbohidrat selama pengamatan

Grafik 4. Intake karbohidrat selama pengamatan

4.5
4
3.5
3
2.5

asupan
kebutuhan

2
1.5
1
0.5
0
42447

42448

42449

Dari hail tabel dan grafik diatas menunjukkan bahwa pada asupan hari
pertama asupan karbohidrat 59,69 %, hari kedua 80,47%, dan hari ke tiga 74,45%.
Pada hasil tersebut pada hari kedua mengalami kenaikan yang sudah termasuk
dalam kategori baik hal tersebut dikarenakn pada hari kedua pasien sudah mau
menerima dengan baik asupan yang diberikan.
Namun pada hasil pengamatan terakhir asupan karbohidrat menurun
sekitar 8% dari hasil pengamatan ke dua. Hal tersebut dikarenakan pada terakhir
pengamatan asupan karbohidratnya menurun diakibatkan pada akhir pengamatan
pasien masih sedikit batuk dan pilek sehingga nafsu makan pasien sedikit
berkurang. Batuk dan pilek dapat merupakan petanda adanya suatu infeksi, dalam

kasus Anak ada kemungkinan adalah infeksi pada saluran nafas atas. Pada
umumnya Infeksi Saluran Nafas Atas (ISPA) disebebkan oleh virus, dan dapat
mereda tanpa obat-obatan atau cukup dengan istirahat. Dapat juga diberikan obatobatan simptomatis, seperti obat demam dan obat batuk pileknya. Sehingga pada
anak pada saat batuk pilek pada umumnya disertai dengan penurunan nafsu makan
(dr. Suci, 2015).
Sehingga hasil dari pengamatan terakhir asupan karbohidrat termasuk
dalam kategori defisit kurang. Kategori tersebut didapat dari hasil pehitungan
kebutuhan asupan menurut Gibson 2005 yang kurang dari >80 %.
A. Dietery Histori
Tabel 8. Dietery Histori Pengamatan
makan pasein 1 sampai 3 kali makan dengan
selingan, dan pasien suka nyemil. Makanan yang
biasa di konsumsi :

Riwayat Gizi
Dahulu

Riwayat gizi
sekarang

1. Nasi tim 3 kali sehari.


2.Ikan laut 1 kali seminggu.
3.Tempe dan tahu setiap hari.
4.Selalu mengkonsumsi sayuran contohnya,
bayam, sup wortel dan labu siam.
5.Suka buah pisang.
6.Daging ayam jarang.
Recall :
E=42,73%
P=52,74
L=30,83
Kh=43,37
Pasien makan 1-3 kali makan dengan asupan:
1.Nasi tim 3-4 sdm
2.Lauk nabati 1bj
3.Lauk hewani 1ptg
4.Sayur sup
Recall:
E =71,87%
P =67%
L =61%
Kh =166%

3.1.2

Riwayat penyakit

Pasien pernah MRS karena diare dan demam

dahulu
riwayat penyakit

sekitar 4bulan yang lalu.


Keluarga pasien tidak ada yang memiliki penyakit

keluarga
Asupan diet

yang sama.
TKTP

Diagnosa Gizi
A. Domain Intake
NI.1.4 Asupan intake energi tidak adekuat, berkaitan dengan pola
makan pasien menurun, ditandai hasil recall energi dibawah
kebutuhan.
NI.1.2 Peningkatan kebutuhan, disebabkan asupan makan pasien,
ditandai status gizi pasien gizi kurang.
NI.5.10.1 Kekurangan intake mineral (Fe) disebabkan terjadinya
infeksi pada paru, ditandai nialai HGB rendah dan diagnosa medis
bronchopneumonia.

3.1.3

Intervensi Gizi
A. Terapi Diet, Bentuk Makanan, dan Cara Pemberian
1. Terapi Diet
: Diet TKTP
2. Bentuk Makanan : Tim (Bubur Kasar)
3. Cara Pemberian : Oral
B. Tujuan Diet
1. Meningkatkan status gizi.
2. Memberikan makanan tinggi energi untuk memenuhi
3.
4.
5.
6.
7.

kebutuhan basal.
Memberikan makanan tinggi protein.
Memberikan kecukupan lemak.
Memberikan kecukupan karbohidrat.
Makanan diberikan dalam bentuk mudah cerna.
Memberikan makanan tinggi mineral Fe untuk memenuhi

kebutuhan Fe dan meningkatkan HGB.


8. Memberikan edukasi kepada keluarga pasien.
C. Prinsip Diet
1. Memberikan makanan sesuai diet.
D. Syarat Diet

1. Energi diberikan 102 Kkal/kg untuk asupan pasien selama


sehari dan meningkatkan status gizi pasien.
2. Protein sedang, yaitu 10% gr/hari untuk memperbaiki dan
regenerasi sel-sel tubuh yang rusak.
3. Lemak sedang, yaitu 25% gr/hari

untuk

membantu

penyimpanan/pencadangan energi dalam tubuh.


4. Karbohidrat cukup, yaitu 65% gr/hari sebagai salah satu
sumber energi yang utama dalam tubuh.
5. Vitamin dan mineral cukup sesuai kebutuhan normal.
6. Makanan diberikan dalam bentuk mudah cerna.
E. Perhitungan Kebutuhan Energi dan Zat Gizi
1. Perhitungan Energi
Energi
: 102 x BBI
: 102 x 9,3
: 948,6 Kkal
2. Perhitungan Zat Gizi Makro
10 x 948,6
Protein
=
4

Lemak

Karbohidrat

20 x 948,6
9
70 x 948,6
4

= 94,86 Kkal 4
= 23,7 gr
= 189,7Kkal 9
= 21,08 gr
= 664,04 Kkal 4
= 166,01 gr

3. Perhitungan Distribusi Makanan


Makan Pagi
= 20% x 948,6 kkal = 189,72 kkal
Selingan Pagi
= 10% x 948,6 kkal = 94,86 kkal
Makan Siang
= 25% x 948,6 kkal = 237,15 kkal
Selingan Sore
= 10% x 948,6 kkal = 94,86 kkal
Makan Malam
= 25% x 948,6 kkal = 237,15 kkal
Selingan Malam
= 10% x 948,6 kkal = 94,86 kkal
F. Monitoring dan Evaluasi

A. Antropometri
Tabel 9. Pengukuran Antropometri Pengamatan
Jenis
Pengukuran
BB (kg)
PB (cm)
Status Gizi Awal

Hasil Pengamatan
Sebelum
Setelah
pengamatan
6,7
69

pengamatan
7
69

pengamatan
Kesimpulan
Status Gizi

72

Gizi Kurang

Akhir

75

Pengamatan
Kesimpulan
Gizi Kurang
Berdasarkan tabel diatas pengamatan antropometri pada
tanggal 18 Maret 2016
Dari hasil pengamatan antropometri menunjukkan terdapat
kenaikan berat badan sesudah dilakukan intervensi. Awal masuk
MRS tanggal 11 Maret 2016, berat badan pasien 6,7 kg dan
mengalamai kenaikan pada akhir pengamatan tanggal 21 yaitu 7
kg. Peningkatan berat badan tersebut karena pasien mulai mampu
menerima asupan makan yang diberikan pada tanggal 15-21
Maret 2016. Hal ini berarti terapi yang diberikan selama
pengamatan dapat dikatan berhasil karena menunjukkan kenaikan
berat badan pasien.
Status gizi pasien selama di rumah sakit dipengaruhi oleh
asupan makan pasien selama di rumah sakit. Menurut
Sjamsuhidayat (2005) asupan makan yang rendah pada pasien
merupakan salah satu penyebab terjadinya gizi kurang. Gangguan
nutrisi umumnya terjadi bila kekurangan asupan makanan yang
berlangsung secara terus menerus.
Konsumsi makanan/ minuman yang proporsional lebih
menjamin tubuh pasien mendapatkan asuhan gizi yang seimbang,

sehingga daya tahan tubuh lebih tahan terhadap penyakit.


Kekurangan asupan zat gizi khususnya energi dan protein, pada
tahap awal menimbulkan rasa lapar, dalam jangka waktu tertentu
berat badan akan menurun. Keadaan yang berlanjut akan
mempengaruhi status gizi kurang (Gibson, 1990).
B. Biokimia

21 Maret
2016

19 Maret
2016

Tabel 10. Hasil Pemeriksaan Biokimia Pengamatan


Sat
Tgl
Pemeriksaan
Hasil
Normal
Kimia klinik
Elektrolit
Natrium
130
137-145
Mmol/L
Kalium
2,2
3,6-5,0
Mmol/L
Chlorida
92
98-107
Mmol/L
Kimia klinik
Elektrolit
Natrium
129
137-145
Mmol/L
Kalium
2,6
3,6-5,0
Mmol/L
Chlorida
98-107
Mmol/L pada
Berdasarkan
tabel 91
diatas pemeriksaan
biokimia
tanggal 19-21 Maret 2016 terjadi perubahan nilai lab, yaitu pada
natrium, kalium namun tidak mencapai nilai normal. Hal tersebut
dikarenakan penyakit yang diderita pasien yaitu kejang demam,
Jadi pada kenaikan suhu tubuh tertentu dapat terjadi perubahan
keseimbangan dari membran sel neuron dan dalam waktu yang
singkat terjadi difusi dari ion Kalium maupun ion Natrium
melalui membran tadi, dengan akibat terjadinya lepas muatan
listrik. Lepas muatan listrik ini demikian besarnya sehingga dapat
meluas ke seluruh sel maupun ke membran sel tetangganya
dengan bantuan bahan yang disebut neurotransmitter dan
terjadilah kejang. Tiap anak mempunyai ambang kejang yang
berbeda dan tergantung tinggi rendahnya ambang kejang seeorang
anak menderita kejang pada kenaikan suhu tertentu. Pada anak
dengan ambang kejang yang rendah, kejang telah terjadi pada
suhu 38C sedangkan pada anak dengan ambang kejang yang
tinggi, kejang baru terjadi pada suhu 40C atau lebih. Dari
kenyataan inilah dapatlah disimpulkan bahwa terulangnya kejang

demam lebih sering terjadi pada ambang kejang yang rendah


sehingga dalam penanggulangannya perlu diperhatikan pada
tingkat suhu berapa penderita kejang.

Kejang demam yang

berlangsung singkat pada umumnya tidak berbahaya dan tidak


menimbulkan gejala sisa. Tetapi pada kejang yang berlangsung
lama (lebih dari 15 menit) biasanya disertai terjadinya apnea,
meningkatnya kebutuhan oksigen dan energi untuk kontraksi otot
skelet yang akhirnya terjadi hipoksemia, hiperkapnia, asidosis
laktat disebabkan oleh metabolisme anaerobik, hipotensi arterial
disertai denyut jantung yang tidak teratur dan suhu tubuh makin
meningkatnya aktifitas otot dan selanjutnya menyebabkan
metabolisme otak meningkat (Ilmu Kesehatan anak FK UI,2002).

C. Fisik
Tabel 11. Hasil Pemeriksaan Fisik sebelum dan sesudah pengamatan
Fisik

Sebelum

Setelah

pengamatan
pengamatan
KU
Lemah
Cukup
Kesadaran
CM
CM
Sesak
(+)
(-)
Sesak
(+)
(-)
Batuk
(+)
(+)
Kejang
(+)
(-)
Demam
(+)
(-)
Diare
(+)
(-)
Berdasarkan Monitoring Evaluasi yang di dapat dari hasil
pengamatan selama tanggal 18-20 Maret 2016 semakin hari
bahwa keadaan fisik pasien berangsur-angsur membaik.
D. Klinis
Tabel 12.Klinis pasien sebelum dan sesudah pengamatan
Klinis
Nadi(x/mnit)
RR(x/mnit)

Sebelum pengamatan
140
30

Sesudah pengamatan
120
24

Suhu(o C)
36
37
Pemeriksaan fisik atau pemeriksaan klinis adalah sebuah proses
dari seorang ahli medis memeriksa tubuh pasien untuk menemukan
tanda klinis penyakit. Hasil pemeriksaan akan dicatat dalam rekam
medis. Rekam medis dan pemeriksaan fisik akan membantu dalam
penegakkan diagnosis dan perencanaan perawatan pasien (Potter,
2005).
Berdasarkan hasil pemeriksaan klinis diketahui bahwa terjadi
perubahan data klinis pada nadi dan suhu pasien. Pada awal
pengamatan denyut nadi pasien tergolong tinggi yaitu 140 x/menit
namun pada akhir pengamatan nadi sudah normal yaitu 120 x/menit.
Suhu tubuh pasien naik turun, pada awal pengamatan normal yaitu
mencapai 36 oC namun pada akhir pengamatan naik yaitu 37 oC. Hal
itu menunjukkan adanya infeksi yang dialami dan pasien yang
cenderung mengalami demam. Pada awal pengamatan Respiratory
rate pasien yaitu 30 x/menit sampai pada akhir pengamatan yaitu 24
x/menit. hal tersebut dikarenakan sebelum pengamatan dalam
pemeriksaan fisik mengalami sesak, setelah pengamatan pasien sudah
tidak mengalami sesak sehingga hasil respirasi pasien menurun
menjadi 24x/mnit.
E. Dietery Histori
Tabel 13. Dietery Histori Pengamatan

Tanggal

Jenis Diet

Hasil Pengamatan
Bentuk Order Diet

Cara

Makan

Pemberia

an
n
18 Maret 2016 Diet TKTP Lunak
Diet TKTP Oral
19 Maret 2016 Diet TKTP Lunak
Diet TKTP Oral
20 Maret 2016 Diet TKTP Lunak
Diet TKTP Oral
Berdasarkan Monitoring Evaluasi yang di dapat bahwa pasien
diberikan Diet TKTP 3x sehari dengan bentuk makanan lunak selama 3
hari pada tanggal 18 sampai 20 Maret 2016 karena pemberian terapi diet

tersebut bertujuan untuk meningkatkan status gizi pasien agar mencapai


normal.

F. Rencana Edukasi dan Konseling


a. Tujuan
Tujuan Instruksional Umum
Keluarga mengetahui dan memahami tentang makanan sehat
untuk anak yang sesuai kebutuhan dan kondisi anak.
Tujuan instruksional khusus
- Keluarga mengetahui tentang makanan yang diberikan di
-

rumah sakit.
Keluarga mengetahui makanan sehat dan seimbang yang

sesuai dengan kebutuhan pasien.


b. Waktu dan Tempat
Kegiatan edukasi dan konseling gizi dilakukan selama waktu
pengamatan pasien selama 10-15 menit di ruang mawar kuning
atas.
c. Sasaran
d. Materi
G. Hasil kegiatan

: Keluarga pasien
: Terlampir
: keluarga pasien mengerti dan memahami

terhadap materi yang diberikan.


H. Implementasi
a. Standar Diet
- Energi diberikan sesuai kebutuhan energi pada yaitu 102
-

Kalori/kgBB/hr sebesar 540 kkal.


Protein diberikan sesuai kebutuhan yaitu 10% gram/kgBB/hr

sebesar 23,7 gr.


Lemak diberikan sesuai kebutuhan yaitu 20 % dari total energi

sebesar 21,8 gr.


Karbohidrat diberikan sesuai kebutuhan yaitu 70 % dari total
energi sebesar 166,01 gr.

b. Edukasi atau konseling gizi


Konseling dilakukan selama pengamatan pasien di ruang Mawar
Kuning Atas dengan sasaran orang tua pasien. Materi yang
diberikan yaitu tentang makanan yang diberikan di rumah sakit
serta penjelasan tentang makanan sehat dan seimbang yang
sesuai dengan kebutuhan pasien. Selain itu, keluarga pasien
diberi konseling mengenai pentingnya hygiene sanitasi dan cara
menjaga hygiene sanitasi baik individu maupun lingkungan.
Karena pasien dalam kondisi penurunan sistem imun sehingga
rentan terpapar penyakit dan infeksi.
c. Keberhasilan Edukasi dan Konseling
Edukasi dan konseling gizi dilakukan selama pengamatan pasien
dengan tujuan menambah pengetahuan dan pemahaman
mengenai pemberian makanan sehat untuk anak yang sesuai
kebutuhan dan kondisi anak sehingga kebutuhan energi dan zat
gizi anak terpenuhi. Sasaran edukasi pada keluarga pasien (Ibu
dan Ayah). Edukasi dilakukan dengan metode ceramah kepada
sasaran, untuk materi yang disampaikan yaitu :
- Materi tentang makanan sehat dan seimbang yang sesuai
-

dengan kebutuhan pasien.


Materi tentang cara menjaga hygiene dan sanitasi.
Proses edukasi berjalan dengan aktif karena sasaran merespon
dengan bertanya tentang kecukupan asupan energi pasien
dengan pemberian kebutuhan pasien tersebut dan makanan
pendamping untuk pasien. Keluarga pasien juga memahami
tentang

penjelasan

yang

sudah

diberikan,

mau

untuk

memberikan asupan sesuai kebutuhan pasien dan mengerti


tentang hygiene dan sanitasi.
d. Koordinasi dengan tim
Koordinasi yang dilakukan selama pengamatan yaitu koordinasi
dengan tim medis terkait dengan gizi pasien. Ahli gizi ruangan
tentang perubahan diet pada pasien selama pengamatan terkait
dengan kondisi pasien. Pemberian diet selama pengamatan yaitu

menggunakan diet TKTP karena untuk meningkatkan kebutuhan


energi dan kebutuhan protein pasien terhadap pertumbuhannya.

e.

BAB IV. KESIMPULAN DAN SARAN

1. Penilaian status gizi pasien berdasaran indikator BB/PB, BB/U,TB/U belum

menunjukkan perbedaan status gizi pasien sebelum dan sesudah pengamatan.


Status gizi tetap underweight karena berada dibawah 3 SD. Menurut
Waterlaw (persentase BBA/BBI = 72 %) status gizi pasien juga masih dalam
kategori gizi kurang.
2. Berdasarkan data fisik pasien, kondisi pasien dari awal pengamatan sampai
akhir pengamatan sudah membaik.
3. Data klinis pasien menunjukkan bahwa nilai nadi dan suhu sudah normal. Pada
awal pengamatan pasien demam sehingga suhu dan nadinya ada di atas normal.
Namun pada akhir pengamatan nadi dan suhu tubuh pasien sudah normal

kembali.
Saran :
Keluarga Pasien
Menerapkan cara pemberian asupan makan yang benar, dan tepat waktu

pemberian serta senantiasa menjaga hygiene sanitasi.


- Bagi Pembaca
Penulis mengharapkan agar laporan Manajemen Asuhan Gizi Klinik ini
dapat menambah wawasan pengetahuan bagi pembaca dalam meningkatkan
sumber daya manusia khususnya dibidang kesehatan gizi terutama tentang
masalah Kejang Demam Komplek, Bronchopneumonia, Gizi Kurang.

DAFTAR PUSTAKA
Ali, Zaidin. 2009. Pengantar keperawatan keluarga. Jakarta: EGC
Arisman. 2003. Gizi dalam daur kehidupan: Buku Ajar Ilmu Gizi. Jakarta:
EGC
Bradley JS, Byington CL, Shah SS, Alverson B, Carter ER, Harrison C. 2011.
Executif Summary: the management of community-acquired
pneumonia in infants and children older than 3 months of age:
Clinical practice guidelines by the pediatric infectious Diseases
Society and the infectious Diseases Society of America. Clin inf
Dis. 53(7):617-630
Dahlan Z. 2007. Pneumonia. In : Sudoyo A.W., Setiyohadi B., Alwi I.,
Simadibrata M., Setiati S. (eds). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam,
Jilid II Edisi IV. Jakarta : Pusat Penerbitan Departemen Ilmu
Penyakit Dalam FKUI, pp 964-965.
Dermawan, Citra Agus. 2008. Asuhan keperawatan keluarga: Penuntun
Fuadi

Praktis. Jakarta: Trans Info Media


F.
Faktor risiko bangkitan

kejang demam pada

anak

[tesis]. Semarang:
Universitas Diponegoro; 2010.
Kadardzi. 2007. Pedoman strategi kie sadar gizi.
Kliegmen. 2006. Nelson essentials of pediatrics. USA: El Sevier. Page : 1448Kusuma

1490.
D,
Yuana I.

Korelasi

denganbangkitan

kejang demam [tesis]. Semarang:

Universitas

antara kadar seng

serum

Diponegoro; 2010.

Long. 2010. Principles and practice of pediatrics infectious diseases 4 edition.


USA: Saunders.pp.80-89.
Lumbantobing
SM. Kejang demam.

Jakarta:

Fakultas

Kedokteran Universitas Indonesia;


2007. hlm. 1-3.
Mansjoer A., Suprohaita, Wadhani W.I., Setiowulan W. 2008. Kapita Selekta
Kedokteran, Jilid 2 Edisi III. Jakarta : Media Aesculapius FKUI, p
467.
Rahajoe NN, Supriyatno B, dan Setyanto DB. 2010. Buku ajar respirologi
anak edisi I. Jakarta: Badan Penerbit IDAI. Hal : 350-365.

Said M 2008. Pneumonia. In : Rahajoe N.N., Supriyatno B., Setyanto D.B.


(eds). Buku Ajar Respirologi Anak. Edisi I. Jakarta : Badan
Penerbit IDAI, pp 350364
Supariasa I Dewa Nyoman dkk. 2001. Penilaian status gizi. Jakarta: EG
Susilowati, Tri.2012. Asuhan Kebidanan Balita Sakit An. A dengan febris di
PKD Ngudi Waras Jabung Sragen. KTI DIII Kebidanan Stikes
Kusuma Husada Surakarta.
Soetomenggolo
TS.
Kejang demam dalam buku

ajar

neurologi.

Jakarta:
Ikatan Dokter Anak Indonesia;
2000.
Unicef. 2006. Manajemen Pneumonia di Pengaturan Masyarakat.
http://seputarduniaanak.blogspot.com/2009/12/pneumonia.html. (7
Januari 2010)
Wilson L.M. 2006. Penyakit Pernapasan Restriktif. In : Price S.A. dan Wilson
L.M. (eds). Patofisiologi : Konsep Klinis Proses Proses Penyakit.
Jakarta : EGC, pp:804-810.
Wijayaningsih, Kartika Sari. 2013. Standar Asuhan Keperawatan. Jakarta :
Trans Info Medika.

LAMPIRAN

Lampiran 1 :Menu pengamatan hari 1

Lampiran 2 : Menu pengamatan hari ke 2

Lampiran 3 : Menu pengamatan hari ke 3

Lampiran 4. Laporan Harian Pertama

CATATAN ASUHAN GIZI HARIAN


Nama

: An.t

Jenis Kelamin

: Perempuan

Umur

: 1 th 2 bln

Ruang

: MK Atas (H3)

Tanggal

: 18 maret 2016

Diagnosa kerja

:KDK+ bronchopneumonia+
Gizi kurang

Asessment
Data Dasar
A. Antropometri
BB/U= -2,4

Diagnosa Gizi

Identifikasi Masalah

Intervensi

Monito

NI. 5.1 peningkatan kebutuhan zat ND.1.2 modifikasi distribusi BE.


Status gizi kurang

1.1

gizi, disebabkan intake pasien dan zat gizi atau jenis makanan dampak n

TB/U= -2,7

penyakit pasien, ditandai status gizi dalam makanan pada waktu

BBI= 9,3

kurang

tertentu.

Status gizi
=BBA/BBIx100%
=6,7/9,3x100%
=72%(gizi
kurang)
B. Biokimia
Leukosit 11,34
Eritrosit 3,67
Hemoglobin 9,4
Hematokrit 27,3

1.Leukosit tinggi
2.Eritrosit rendah
3.Hb rendah

NC

2.2

Laboratorium

Perubahan
Karena

Nilai RC. 1.3 Kolaborasi dengan tim BD 1.12


adanya kesehatan lain

infeksi berkaitan dengan hsil lab

Protein U
FH.1.6.2

Trombosit 241(N)
MCV 74,4
MCH 25,6
MCHC 34,4
RDW-SD 40,9
RDW-CV 15,6
PDW 13,1
MPV 10,8
P-LCR 27,9
PCT 0,26
EO% 1,3

Hb rendah.

MASO% 0,1
NEUT% 68,9
LYMP% 27,2
MONO% 2,5
EO# 0,15
MASO# 0,01
MONO# 0,28
NEUT# 7,81
LYMPH# 3,09
C. Fisik Klinis

Keadaan Umum
Kesadaran
Nadi
RR
Suhu

Lemah
Cm
158
45
38

Fisik : panas(+), kejang(+),batuk(+)

D. Dietary
1) Riwayat gizi dahulu
Sebelum sakit pasien suka makan
snack seperti ciki-ciki dan biskuit
. Pasein dirumah mengkonsumsi
nasi tim tahu dan tempe. Lauk
hewani yang sering dikonsumsi
yaitu ikan laut segar sebanyak 3x
dalam seminggu rutin, jarang
mengkonsumsi ayam dan daging.
Sayuran yang di konsumsi pasien
dalam satu hari hanya 2 kali
sehari contoh sayurannya yaitu

1.

pasien

makan
biskuit.

ciki

suka dan

FH.

Pengetahu
tentang
Gizi.

bayam

dan

pisang.
Pasien
pantangan

sop,

suka

buah

1.Energi Buruk
2.Protein Buruk
tidak mempunyai
3.Lemak Buruk
apaun
dengan 4.KH Buruk

makanan dan minuman.


2) Riwayat Gizi Sekarang
Energi = 42% (Buruk)
Protein = 52,74% (Buruk)
Lemak = 30,83% (Buruk)
Karbohidrat = 43,37% (Buruk)

NI

2.

Kekurangan

Intake ND. 1.2 Modifikasi Jenis zat FH.

1.

Makanan Berkaitan dengan sesak gizi

Energi To

dan batuk ditandai dengan hasil

FH

recall intake energi buruk (42% dari

Menghab

kebutuhan), Protein buruk (52,74%

yang dibe

dari

FH

kebutuhan),

(30,83%

dari

Lemak

kebutuhan),

buruk
dan

1.5

protein To

Karbohidrat buruk (43,37% dari

FH

kebutuhan).

lemak tot
FH

1.5

1.5

Karbohid
F. Lain-Lain
1) Riwayat Penyakit sekarang
Pasien datang ke RS karena

pasien panas selama 1-4 hari,


panas dan kejang-kejang

Lampiran 5. Laporan Harian Kedua


CATATAN ASUHAN GIZI HARIAN
Nama

: An.t

Jenis Kelamin

: Perempuan

Umur

: 1 th 2 bln

Ruang

: MK Atas (H3)

Tanggal

: 19 Maret 2016

Diagnosa kerja

:KDK+ bronchopneumonia+
Gizi kurang

Asessment
Data Dasar
G. Antropometri
BB/U= -2,4

Diagnosa Gizi

Identifikasi Masalah

Intervensi

Monito

NI. 5.1 peningkatan kebutuhan zat ND.1.2 modifikasi distribusi BE.


Status gizi kurang

gizi, disebabkan intake pasien dan zat gizi atau jenis makanan dampak n

TB/U= -2,7

penyakit pasien, ditandai status gizi dalam makanan pada waktu

BBI= 9,3

kurang

tertentu.

Status gizi
=BBA/BBIx100%
=6,7/9,3x100%
=72%(gizi
kurang)
H. Biokimia
Leukosit 15,20
Eritrosit 4,80 N

1.1

Hemoglobin 13,0 N
Hematokrit 36,6
Trombosit 156 N
MCV 76,3
MCH 27,1 N
MCHC 35,5 N
RDW-SD 40,5 N
RDW-CV 15,0
PDW 12,9N
MPV 10,1
P-LCR 25,7N
PCT 0,16N
EO% 0,3N
MASO% 0,1
NEUT% 89,6
LYMP% 76,6
MONO% 2,4N
EO# 0,05N
MASO# 0,02N
MONO# 0,36N
NEUT# 7,81
LYMPH# 3,09
I. Fisik Klinis

Keadaan Umum
Kesadaran
Nadi
RR
Suhu

Fisik

Lemah
Cm
120
32
37,3

panas(-),

,batuk(+),pilek(+)

kejang(-)

J. Dietary
1) Riwayat gizi dahulu
Sebelum sakit pasien suka makan
snack seperti ciki-ciki dan biskuit
. Pasein dirumah mengkonsumsi
nasi tim tahu dan tempe. Lauk
hewani yang sering dikonsumsi
yaitu ikan laut segar sebanyak 3x
dalam seminggu rutin, jarang
mengkonsumsi ayam dan daging.
Sayuran yang di konsumsi pasien
dalam satu hari hanya 2 kali
sehari contoh sayurannya yaitu

1.

pasien

makan
biskuit.

ciki

suka dan

FH.

Pengetahu
tentang
Gizi.

bayam

dan

pisang.
Pasien
pantangan

sop,

suka

buah

5.Energi Buruk
6.Protein Buruk
tidak mempunyai
7.Lemak Buruk
apaun
dengan 8.KH Buruk

makanan dan minuman.


2) Riwayat Gizi Sekarang
Energi = 61,04% (Buruk)
Protein = 67,51% (Buruk)
Lemak = 61,66% (Buruk)
Karbohidrat = 59,69% (Buruk)

NI

2.

Kekurangan

Intake ND. 1.2 Modifikasi Jenis zat FH.

1.

Makanan Berkaitan dengan sesak gizi

Energi To

dan batuk ditandai dengan hasil

FH

recall intake energi buruk (61,04%

Menghab

dari kebutuhan), Protein buruk

yang dibe

(67,51% dari kebutuhan), Lemak

FH

buruk (61,66% dari kebutuhan),

protein To

dan Karbohidrat buruk (59,69%

FH

dari kebutuhan).

lemak tot
FH

1.5

1.5

1.5

Karbohid
L. Lain-Lain
1) Riwayat Penyakit sekarang
Pasien datang ke RS karena

pasien panas selama 1-4 hari,


panas dan kejang-kejang

Lampiran 6. Laporan Harian Ketiga


CATATAN ASUHAN GIZI HARIAN
Nama

: An.t

Jenis Kelamin

: Perempuan

Umur

: 1 th 2 bln

Ruang

: MK Atas (H3)

Tanggal

: 20 Maret 2016

diagnosa kerja

:KDK+ bronchopneumonia+
Gizi kurang

Asessment
Data Dasar
M. Antropometri
BB/U= -2,4

Diagnosa Gizi

Identifikasi Masalah

Intervensi

Monito

NI. 5.1 peningkatan kebutuhan zat ND.1.2 modifikasi distribusi BE.


Status gizi kurang

gizi, disebabkan intake pasien dan zat gizi atau jenis makanan dampak n

TB/U= -2,7

penyakit pasien, ditandai status gizi dalam makanan pada waktu

BBI= 9,3

kurang

tertentu.

Status gizi
=BBA/BBIx100%
=6,7/9,3x100%
=72%(gizi
kurang)
N. Biokimia
Natrium 130
Kalium 2,2

1.1

Chlorida 92

O. Fisik Klinis

Keadaan Umum
Kesadaran
Nadi
RR
Suhu

Fisik

Lemah
Cm
120
32
37

panas(-),

,batuk(+),pilek(+)

N
N
N

kejang(-)

P. Dietary
1) Riwayat gizi dahulu
Sebelum sakit pasien suka makan
snack seperti ciki-ciki dan biskuit
. Pasein dirumah mengkonsumsi
nasi tim tahu dan tempe. Lauk
hewani yang sering dikonsumsi
yaitu ikan laut segar sebanyak 3x
dalam seminggu rutin, jarang
mengkonsumsi ayam dan daging.
Sayuran yang di konsumsi pasien
dalam satu hari hanya 2 kali
sehari contoh sayurannya yaitu

1.

pasien

makan
biskuit.

ciki

suka dan

FH.

Pengetahu
tentang
Gizi.

bayam

dan

pisang.
Pasien
pantangan

sop,

suka

buah

9.Energi Buruk
10. Protein Buruk
tidak mempunyai
11. Lemak Buruk
apaun
dengan 12. KH Buruk

makanan dan minuman.


2) Riwayat Gizi Sekarang
Energi = 74,38% (ringan)
Protein = 79,32% (ringan)
Lemak = 50,75% (Buruk)
Karbohidrat = 80,47% (sedang)

NI

2.

Kekurangan

Intake ND. 1.2 Modifikasi Jenis zat FH.

1.

Makanan Berkaitan dengan sesak gizi

Energi To

dan batuk ditandai dengan hasil

FH

recall intake energi buruk (74,38%

Menghab

dari kebutuhan), Protein buruk

yang dibe

(79,32% dari kebutuhan), Lemak

FH

buruk (50,75% dari kebutuhan),

protein To

dan Karbohidrat buruk (80,47%

FH

dari kebutuhan).

lemak tot
FH

1.5

1.5

1.5

Karbohid
R. Lain-Lain
1) Riwayat Penyakit sekarang
Pasien datang ke RS karena

pasien panas selama 1-4 hari,


panas dan kejang-kejang

Lampiran 7. Laporan Harian Keempat


CATATAN ASUHAN GIZI HARIAN
Nama

: An.t

Jenis Kelamin

: Perempuan

Umur

: 1 th 2 bln

Ruang

: MK Atas (H3)

Tanggal

: 21 Maret 2016

diagnosa kerja

:KDK+ bronchopneumonia+
Gizi kurang

Asessment
Data Dasar
S. Antropometri
BB/U= -2,4

Diagnosa Gizi

Identifikasi Masalah

Intervensi

Monito

NI. 5.1 peningkatan kebutuhan zat ND.1.2 modifikasi distribusi BE.


Status gizi kurang

gizi, disebabkan intake pasien dan zat gizi atau jenis makanan dampak n

TB/U= -2,7

penyakit pasien, ditandai status gizi dalam makanan pada waktu

BBI= 9,3

kurang

tertentu.

Status gizi
=BBA/BBIx100%
=6,7/9,3x100%
=72%(gizi
kurang)
T. Biokimia
Natrium 129
Kalium 2,6

1.1

Chlorida 91

U. Fisik Klinis

Keadaan Umum
Kesadaran
Nadi
RR
Suhu

Fisik

Lemah
Cm
120
32
37

panas(-),

,batuk(-),pilek(-)

N
N
N

kejang(-)

V. Dietary
1) Riwayat gizi dahulu
Sebelum sakit pasien suka makan
snack seperti ciki-ciki dan biskuit
. Pasein dirumah mengkonsumsi
nasi tim tahu dan tempe. Lauk
hewani yang sering dikonsumsi
yaitu ikan laut segar sebanyak 3x
dalam seminggu rutin, jarang
mengkonsumsi ayam dan daging.
Sayuran yang di konsumsi pasien
dalam satu hari hanya 2 kali
sehari contoh sayurannya yaitu

1.

pasien

makan
biskuit.

ciki

suka dan

FH.

Pengetahu
tentang
Gizi.

bayam

dan

pisang.
Pasien
pantangan

sop,

suka

buah

13. Energi Buruk


14. Protein Buruk
tidak mempunyai
15. Lemak Buruk
apaun
dengan 16. KH Buruk

makanan dan minuman.


2) Riwayat Gizi Sekarang
Energi = 76,03% (ringan)
Protein = 86,91% (sedang)
Lemak = 73,52% (ringan)
Karbohidrat = 74,45% (ringan)

NI

2.

Kekurangan

Intake ND. 1.2 Modifikasi Jenis zat FH.

1.

Makanan Berkaitan dengan sesak gizi

Energi To

dan batuk ditandai dengan hasil

FH

recall intake energi ringan (76,03%

Menghab

dari

yang dibe

kebutuhan),

ringan(86,91%
Lemak

ringan

dari

Protein
kebutuhan),

(73,52%

dari

FH

1.5

protein To

kebutuhan), dan Karbohidrat ringan

FH

(74,45% dari kebutuhan).

lemak tot
FH

1.5

1.5

Karbohid
X. Lain-Lain
1) Riwayat Penyakit sekarang
Pasien datang ke RS karena

pasien panas selama 1-4 hari,


panas dan kejang-kejang

Lampiran 8. Resume PAGT (Proses Asuhan Gizi Terstandart)

RESUME ASUHAN GIZI


Nama

: An. T

Jenis Kelamin

: Perempuan

Umur

: 1 th 2bln

Ruang

: MKA/H3

Asessment

Data Dasar

Tanggal
Identifikasi

11-3-2015

18-3-2015

19-3-2015

21-3-2015

Masalah

A. Antropometri

BB/U= -2,4

Gizi kurang

BB = 6,7 kg

BB = 7 kg

TB/U= -2,7
BBI= 9,3
Status gizi
=BBA/BBIx100%
=6,7/9,3x100%
=72%(gizi kurang)
B. Biokimia

Leukosit 11,34
Eritrosit 3,67
Hemoglobin 9,4
Hematokrit 27,3

1. Hemoglobin
2. Leukosit
3. Eritrosit

Penunjang
Foto
pulmo

thorax:

Penunjang
cor,

Foto thorax: cor,


pulmo

Monitoring

Identifikasi

Evaluasi

Masalah Bar

Trombosit 241(N)
MCV 74,4
MCH 25,6
MCHC 34,4
RDW-SD 40,9
RDW-CV 15,6
PDW 13,1
MPV 10,8
P-LCR 27,9
PCT 0,26
EO% 1,3
MASO% 0,1
NEUT% 68,9
LYMP% 27,2
MONO% 2,5
EO# 0,15
MASO# 0,01
MONO# 0,28
NEUT# 7,81
LYMPH# 3,09
C. Fisik Klinis

Keadaan
Umum
Kesadaran
Nadi
RR

Lemah
Cm
158
45
38

KU
Kes

Lemah
Cm

N
RR
Suhu

136
37,7
36,5

KU
Kes
N N
RR
N
Suhu

Lemah
Cm
140
38
36,5

KU
Kes
N
N RR
N Suhu

Lemah
Cm
120
36,5
36

KU
Kes

Lemah
Cm

NN
N RR

120
20

N
N

N Suhu

37

Suhu

Fisik

Keluhan

panas(+),

k+,batuk+

(+)
D. Dietary
Sering
Riwayat gizi dahulu
Sebelum sakit pasien mengkonsu
1.

snack msi

makan

seperti
biskuit

ciki-ciki
.

dan seprti

Pasein

dirumah
mengkonsumsi nasi tim
tahu dan tempe. Lauk
hewani

yang

sering

dikonsumsi yaitu ikan


laut segar sebanyak 3x
dalam seminggu rutin,
jarang

mengkonsumsi

Keluhan :

Keluhan :

panas+,kejang+,batuk+ Panas-,kejang-,pile Panas-,kejang-,dem Panas-,kejang-,dem

kejang(+),batuk

suka

: Keluhan:

ciki

snack
ciki-

am-,batuk+,pilek+

am-,batuk-,pilek-

ayam

dan

Sayuran

daging.

yang

di

konsumsi pasien dalam


satu hari hanya 2 kali
sehari

contoh

sayurannya

yaitu

bayam dan sop, suka


buah pisang.
Pasien

tidak

mempunyai pantangan
apaun dengan makanan
dan minuman.
2.

Riwayat Gizi Sekarang

Energi = 42% (Buruk)


1. Energi Kurang
Protein = 52,74% (Buruk) 2. Protein Kurang
Lemak = 30,83% (Buruk) 3. Lemak Kurang
Karbohidrat = 43,37% 4. KH Kurang
(Buruk)

Energi

67,37% Energi = 61,04% Energi = 74,38% Energi = 76,03%

FH.

(Kurang)
Protein =

(Kurang)
(kurang)
(Kurang)
52,54% Protein = 67,51% Protein = 79,32% Protein = 86,91%

Asupan Energi

(Kurang)
Lemak =

(Kurang)
(Kurang)
(baik)
48,08% Lemak = 61,66% Lemak = 50,75% Lemak = 73,52%

(Buruk)

(Buruk)

(Kurang)

(Kurang)

1.1.1.1

Total
FH

1.2.1.1

Menghabiskan
makanan yang

Karbohidrat = 84,74% Karbohidrat


(Baik)

59,69% (kurang)

= Karbohidrat
80,47% (Baik)

= Karbohidrat
77,45% (Kurang)

diberikan
FH

1.5.2.1

Asupan
protein Total
FH

1.5.1.1.

Asupan lemak
total
FH

1.5.3.1.

asupan
Karbohidrat

E. Lain-Lain
1) Riwayat Penyakit sekarang

Pasien datang ke RS
karena

pasien

panas

selama 1-4 hari, panas


dan kejang-kejang

Lampiran 9. Dokumentasi Monitoring Asupan


MONITORING ASUPAN
Nama

: An.T

Jenis Kelamin

: Pria

Umur

: 1th 2bln

Ruang

: Mawar Kuning Atas H/3

Diagnosa medis

: KDK + Brochopneumonia + gizi kurang

Nilai Gizi
Energi (Kkal)

18 Maret

Tanggal
19 Maret

20 Maret

2016

2016

2016

579,1

705,6

721,3

Rata-Rata
Asupan
668,6

Tingkat
Kebutuhan

Konsumsi

Kriteria

(%)
948,6

70,48

Defisit
kurang

Protein (gr)
Lemak (gr)
Karbohidrat (gr)
Keterangan

16,0

18,8

20,6

18,46

23,7

77,89

13,0

10,7

15,5

13

21,08

61,66

99,1

133,6

123,6

118,76

166,01

71,53

Defisit
kurang
Defisit
kurang
Defisit
kurang

: Kriteria untuk intake makanan menggunakan kriteria yang di kemukakan oleh Gibson,2005)

Lampiran 10. Hasil Evaluasi Konseling


HASIL EVALUASI KONSELING GIZI
PASIEN RAWAT JALAN
Nama
Umur
Tanggal

: An.T
: 1th 2bln
: 21 Maret 2016

Jenis Kelamin
Nomor Registrasi

: Perempuan
: 1774491

EVALUASI
PROSES
MATERI
KONSELING

PERTANYAAN
MASALAH

TINDAKAN/
PENYELESAIAN

YANG
DIBERIKAN

Kebutuhan

Tingkat

energi, protein, konsumsi

Memberikan

Apakah

bapak

zat konseling tentang atau ibu sudah

OUTCOME
RESPON PASIEN

SEBELUM
TAHU

TIDAK
TAHU

SESUDAH
TAHU

TIDAK

KETERANGAN

TINDAKAN
PENYELESAIAN

TAHU

Keluarga

Memberikan

menjalankan

konseling kepada

lemak

dan gizi

karbohidrat

makro jumlah kebutuhan mengerti

pasien

zat

gizi

termasuk

yang

kriteria kurang

dikonsumsi

makro mengenai

seharusnya kebutuhan

paisen

saran

yang keluarga

diberikan

oleh mengenai

dokter.

oleh makanan

dan

cara

Namun pemberian

dalam

makanan dengan

minuman sesuai

memodifikasi

menu

kondisi pasien?

makanan

yang

masih bervariasi, namun

kurang tepat.

tetap
memperhatikan
kebutuhan zat gizi

Syarat
TKTP

Diet Kurang

tepat Memberikan

dalam

edukasi

pemilihan

konseling

bahan
makanan

dan

Apakah

Bapak

dan sudah

Keluarga
belum

edukasi

mengetahui

mengetahui

konseling tentang

tentang

mengenai

syarat

diet TKTP

yang

waktu makan

dengan
pasien

Bahan

Keluarga

makanan yang pasien

Memberikan
tidak edukasi

pasien.
pasien Memberikan

Apakah

bapak

dan mengetahui

TKTP
Keluarga

dan

diet makanan

yang

sesuai dianjurkan

dan

kondisi tidak

dianjurkan

yaitu untuk pasien


pasien Memberi edukasi

dan pasien belum dan

konseling

dianjurkan

mengerti

konseling tentang bahan

tentang bahan bahan

makanan apa

makanan yang yang dianjurkan


Bahan

dianjurkan
Pasien
dan Memberikan

makanan yang keluarga

makanan
yang

bahan

bahan makanan

yang

makanan

Apakah

dianjurkan.
Keluarga pasien Memberi edukasi

tidak

pasien

dianjurkan

mengerti

yang

tidak saja

tentang

dianjurkan

untuk makanan

makanan yang pasien.

tentang

tentang

dianjurkan?
Bapak

konseling tentang sudah


tidak bahan

mengetahui

yang dianjurkan.

dan pasien belum dan

makanan mengetahui apa


bahan
yang

tidak dianjurkan?

konseling

pernah

tentang

mendapatkan

makanan

bahan
yang

konseling tentang tidak dianjurkan.


bahan

makanan

tidak

yang

dianjurkan

dianjurkan.

tidak