Anda di halaman 1dari 53

SISTEM KENDALI SPREADER 40 FEET PADA CONTAINER

CRANE HDHM NO-03 DI PT JASA PERALATAN PELABUHAN


INDONESIA II (Persero) CABANG TERMINAL PETIKEMAS
PALEMBANG

Laporan Kerja Praktek


Disusun untuk memenuhi mata kuliah Kerja Praktek semester V Jurusan
Teknik Elektro Program Studi Teknik Elektronika
Politeknik Negeri Sriwijaya

Oleh
TRI DARMAWAN
0614 3032 0236

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
2016
SISTEM KENDALI SPREADER 40 FEET PADA CONTAINER CRANE HDHM
NO-03 DI PT JASA PERALATAN PELABUHAN INDONESI II (Persero)
CABANG TERMINAL PETIKEMAS PALEMBANG

39

Disusun untuk memenuhi syarat kelulusan mata kuliah Kerja Praktek pada
Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Elektronika
Politeknik Negeri Sriwijaya
Menyetujui,
Ketua Program Studi

Pembimbing KP,

Teknik Elektronika,

Amperawan,S.T.,M.T

Ir. Pola Risma, M.T.

NIP.196705231993031002

NIP.

196303281990032001
Mengetahui,
Ketua Jurusan Teknik Elektro,

Yudi Wijanarko,S.T.,M.T
NIP.196705111992031003
SISTEM KENDALI SPREADER 40 FEET PADA CONTAINER CRANE HDHM
NO-03 DI PT JASA PERALATAN PELABUHAN INDONESI II (Persero)
CABANG TERMINAL PETIKEMAS PALEMBANG

39

Laporan Kerja Praktek Ini Disusun Oleh :


TRI DARMAWAN
0614 3032 0236
Telah diseminarkan didepan dosen penguji
Pada hari Selasa tanggal 25 Oktober 2016
Susunan Dewan Penguji
Ketua

: Ir. Pola Risma, M.T.

Anggota

: 1. Dr. RD. Kusumanto, S.T,. M.M.


2. Ir. Iskandar Lutfi, M.T.
3. Dewi Permatasari, S.T., M.Kom.
4. Yeni Irdayanti, S.T., M.Kom.

Laporan Kerja Praktek ini telah diterima sebagai salah satu syarat
memenuhi persyaratan Mata Kuliah Kerja Praktek pada
Teknik Elektro Program Studi Teknik Elektronika
Palembang, November 2016
Ketua Program Studi Teknik Elektronika

Amperawan,S.T.,M.T
NIP.19670523 199303 1 002

untuk
Jurusan

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis haturkan kehadirat Allah SWT yang selalu
melimpahkan rahmat serta karuni-Nya yang tak terhingga, tak lupa shalawat
beriring salam selalu tercurahkan kepada baginda Rasulullah SAW beserta
keluarga, sahabat, dan umatnya hingga akhir zaman. Berkat rahmat dan karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan kerja praktek yang berjudul
Sistem Kerja Spreader 40 Feet Pada Container Crane (CC) HDHM NO.03 Di
PT. Jasa Peralatan Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Palembang.
Kerja Praktek ini merupakan salah satu mata kuliah wajib dalam
kurikulum pendidikan Diploma III di Jurusan Teknik Elektro Program Studi
Teknik Elektronika Politeknik Negeri Sriwijaya. Tujuan dari adanya Kerja Praktek
ini adalah untuk mengenal secara langsung lingkungan kerja di lapangan serta
membandingkannya dengan teori yang didapat di bangku kuliah.
Kelancaran proses penulisan Laporan Kerja Praktek (KP) ini tak luput
berkat bimbingan, arahan, dan petunjuk serta kerjasama dari berbgai pihak, baik
pada tahap persiapan, penyusunan, hingga terselesaikannya Laporan Kerja
Praktek ini. Maka dari itu penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada ibu
Ir. Pola Risma, M.T. selaku pembimbing laporan kerja praktek, kemudian penulis
juga mengucapkan terima kasih kepada :
1. Bapak Dr. Ing. Ahmad Taqwa, M.T. selaku Direktur Politeknik Negeri
Sriwijaya.
2. Bapak Yudi Wijanarko, S.T., M.T. selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Sriwijaya.
3. Bapak Herman Yani, S.T., M.T. selaku Sekretaris Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Sriwijaya.
4. Bapak Amperawan, S.T., M.T. selaku Ketua Program Studi Diploma III
Teknik Elektronika Politeknik Negeri Sriwijaya.
5. Bapak Hermana W, selaku Manager Terminal Peti Kemas PT Pelabuhan
Indonesia II (Persero) Cabang Palembang.
6. Bapak Iwan Rusdiawan, selaku Asisten Manager Terminal Peti Kemas
PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Palembang.
7. Bapak Miswar Mahyudin, selaku Spv. Peralatan Terminal Peti Kemas
PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Palembang.
1

8. Bapak Epraim, selaku Site Koordinator JPPI.


9. Bapak Imron, selaku Manager JPPI.
10. Bapak Gunawan J.R., A.Md. selaku supervisor JPPI sekaligus
pembimbing lapangan kerja praktek di area peti kemas (container crane)
PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Palembang.
11. Seluruh Staff dan Karyawan PT Pelabuhan Indonesia II (Persero)
Cabang Palembang yang telah membantu hingga dapat terlaksananya
Kerja Praktek di PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang
Palembang.
12. Seluruh Staff dan Karyawan Bagian Terminal Peti Kemas (TPK) PT
Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Palembang.
13. Semua pihak yang telah membantu dan tidak dapat penulis sebutkan
satu persatu sehingga laporan kerja praktek ini dapat terselesaikan.
Apabila dalam penyusunan laporan ini masih terdapat kekurangan dan
kekeliruan baik mengenai isi maupun cara penulisan, penulis memohon kritik dan
saran yang membangun guna perbaikan dimasa yang akan datang. Semoga segala
bantuan dan bimbingan yang penulis dapatkan selama ini mendapat rahmat dan
ridho dari Allah SWT. Demikianlah, semoga Laporan Kerja Praktek ini dapat
bermanfaat bagi rekan-rekan mahasiswa, khususnya bagi mahasiswa Jurusan
Teknik Elektro Program Studi Teknik Elektronika Politeknik Negeri Sriwijaya.
Palembang, November 2016
Penulis

DAFTAR ISI
LEMBAR PERSETUJUAN
LEMBAR PENGESAHAN

KATA PENGANTAR............................................................................
i
DAFTAR ISI........................................................................................
iii
DAFTAR GAMBAR.............................................................................
v
DAFTAR TABEL.................................................................................
vi
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.............................................................................
1
1.2.Tujuan dan Manfaat......................................................................
2
1.3.Tempat dan Waktu Pelaksanaan...................................................
2
1.4.Metode Pengumpulan Data..........................................................
3
1.5.Sistematika Penulisan Laporan.....................................................
3
BAB II TINJAUAN UMUM
2.1.Sejarah Singkat PT Pelabuhan Indonesia II (Persero)...................................
5
2.2.Sejarah Singkat PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Palembang..............
6
2.3.Visi dan Misi Perusahan................................................................
9
2.3.1.Visi Perusahaan.....................................................................................................
9
2.3.2.Misi Perusahaan....................................................................................................
10

2.4.Logo dan Arti Logo PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Palembang....
10
2.4.1.Arti Logo PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero) CabangPalembang....................
10
2.5.Tujuan dan Bidang Perusahaan.....................................................
11
2.5.1.Tujuan yang dijalankan.........................................................................................
11
2.5.2.Bidang Usaha dan Perusahaan..............................................................................
11....................................................................................................................................
2.6.Kebijakan Perusahaan..................................................................
12
2.7.Tugas dan Wewenang Perusahaan...............................................
14
BAB III TINJAUAN PUSTAKA
3.1.Container Crane...........................................................................
24
3.2.Spreader.......................................................................................
24
3.2.1. Bagian-bagian Utama Pada Spreader.......................................
26
3.2.1.1.Sensor Proximity.....................................................................
26
3.2.1.2. Sensor Photoelectric..............................................................
29
3.2.1.3. PLC (Programmable Logic Control)........................................
30
3.2.1.4. Unit Input/Output PLC............................................................
31
3.2.1.5. Selenoid Valve.......................................................................
33
4

3.2.1.6. Motor AC 3 Fasa.....................................................................


34
3.3.1.7.Rangka Batang Spreader (Beam)...........................................
35
3.3.1.8.Twistlock.................................................................................
36
..................................................................................................
BAB IV PEMBAHASAN
4.1. Sistem Kendali Spreader 40 Feet dengan Ladder Diagram PLC...................
38
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1.Kesimpulan...................................................................................
40
5.2.Saran............................................................................................
40
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR
2.1. Logo PT Pelabuhan Indonesia......................................................
10
3.1. (a) spreader tampak depan (b) tampak bawah (c) tampak
samping..............................................................................................
25
3.2. Dimensi spreader (a) model dan spesifikasi (b) tampak
samping (c) tampak bawah dan tampak depan
..................................................................................................
25
3.3. Spesifikasi Container Crane, posisi spreader di bawah Cabin Operator atau
Cabin Trolley
............................................................................................................................
26
3.4. Cabin Trolley atau Cabin Operator (a) tampak depan (b) tampak samping...........
26
3.5. Sensor Proximity......................................................................................................
27
3.6. Wirirng Diagram Sensor Proximity pada Spreader.................................................
27
3.7. Tiga macam output proximity..................................................................................
29
3.8. Sensor Photoelectric................................................................................................
29
3.9. Sensor Photoelectric pada spreader........................................................................
30
3.10. PLC Ecomat IFM CR0505....................................................................................
30

3.11. PLC ABB ACS 800M pada Eroom.......................................................................


31
3.12. Unit Input/Output pada PLC ABB ACS 800 M....................................................
31
3.13. Unit Input/Output pada PLC Ecommat CR 0505..................................................
32
3.14. (a) PLC ABB ACS 800 M (b) CPU IFM E-comat.....................................
32
3.15. Connector di Cabin Trolley.................................................................................
32
3.16. Solenoid Valve.....................................................................................................
33
3.17. Motor...................................................................................................................
33
3.18. Rangka Batang Spreader (Beam)........................................................................
35
3.19. (a) Twistlock tampak samping (b) Twistlock tampak depan (c) Twistlock
tampak bawah
............................................................................................................................
36
3.20.. Twistlock pada Spreader.....................................................................................
37
4.1. Ladder Diagram spreader 40 feet...........................................................................
38

DAFTAR TABEL

2.1 Tabel Fasilitas Layanan Kapal..................................................................................


8

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Membentuk sumber daya mahasiswa yang profesional dan terampil di

bidangnya adalah salah satu dari tujuan utama pendidikan di Politeknik Negeri
Sriwijaya. Untuk itu mahasiswa diharuskan memiliki pengetahuan yang memadai
sehingga kerjasama antar sektor industri (dunia usaha) dengan sektor edukatif
(dunia pendidikan) sangat diperlukan karena dunia pendidikan tidak sepenuhnya
bisa memberikan pengalaman yang diperlukan mahasiswa sehingga peran dunia
industri sangatlah vital untuk mengasah potensi yang dimiliki oleh mahasiswa
yang bersangkutan.
Sebagai kurikulum yang harus di penuhi oleh mahasiswa pada semester
lima di Politeknik Negeri Sriwijaya program Studi Teknik Elektronika, maka
mahasiswa diwajibkan melakukan Kerja Praktek pada suatu industri atau instansi.
Kerja Praktek ini juga merupakan usaha memperluas pengetahuan dan pemikiran
karena disadari bahwa pengetahuan yang diperoleh mahasiswa di bangku kuliah
belum memadai untuk bekal terjun di lapangan kelak. Selain itu Kerja Praktek ini
merupakan ruang gerak mahasiswa untuk dapat membandingkan dan menerapkan
teori dan praktek selama perkuliahan dengan keadaan dan kenyataan pada suatu
industri atau instansi. Manfaat dari Kerja Praktek ini selain sebagai ajang
menambah dan mengembangkan ilmu pengetahuan juga sebagai ajang mencari
pengalaman tentang bagaimana merasakan dunia kerja.

Kegiatan Kerja Praktek ini dilaksanakan di PT. Jasa Peralatan Pelabuhan


Indonesia (persero) II Cabang Terminal Petikemas Palembang. Sebagai salah satu
anak perusahaan dari PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero) dimana didalamnya
terdapat pengelolaan Terminal Petikemas Palembang yang memiliki sistem semi
otomatis untuk handling petikemas yang mana memerlukan kendali manual dalam
operasinya. Sistem ini sangat diperlukan untuk pengembangan industri di
Indonesia sekarang ini khususnya jasa bongkar muatan kapal dimana terdapat
penggabungan fungsi teknologi dan sumber daya manusia yang bermutu.
Pada PT. Jasa Peralatan Pelabuhan Indonesia (persero) II Cabang Terminal
Petikemas Palembang sendiri juga banyak sekali menggunakan sistem-sistem
kendali maupun instrumentasi yang berkaitan dengan mata kuliah yang didapat di
bangku perkuliahan, sehingga penulis memilih spreader 40 feet sebagai
pembahasan Laporan Kerja Praktek dengan judul Sistem Kendali Spreader 40
Feet Pada Container Crane HDHM NO 03 Di PT Jasa Peralatan Pelabuhan
Indonesia II (Persero) Cabang Terminal Petikemas Palembang.
1.2.

Tujuan dan Manfaat


Tujuan yang ingin didapat dalam kegiatan Kerja Praktek ini adalah sebagai

berikut :
1. Mempelajari sistem kendali spreader 40 feet dengan PLC yang digunakam
di Pelabuhan Terminal Petikemas Palembang.
Manfaat yang didapat dairi kegiatan Kerja Praktek ini adalah sebagai
berikut :
1. Memahami bagaimana sistem kendali spreader 40 feet dengan PLC yang
digunakan di Pelabuhan Terminal Petikemas Palembang.
1.3.

Tempat dan Waktu Pelaksanaan


Adapun tempat serta waktu pelaksanaan Kerja Praktek yaitu :
Tempat

: PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Terminal


Petikemas Palembang

Waktu : 01 Agustus 31 Agustus 2016

1.4.

Metode Pengumpulan Data


Dalam penulisan Laporan Kerja Praktek ini, data yang diperoleh

menggunakan beberapa metode antara lain:


Metode Inteview
Yaitu suatu cara pengumpulan data dengan cara wawancara langsung
kepada narasumber. Wawancara dilakukan dengan pembimbing lapangan dan
teknisi yang mengerti cara menangani spreader tentang bagian alat, cara kerja,
dan pengoperasianya. Langkah- langkah dalam wawancara adalah:
1.
2.
3.
4.

Menyusun dan menyiapkan pertanyaan.


Melakukan wawancara dengan narasumber.
Mencatat jawaban.
Menulis jawaban dalam laporan.

Metode Observasi
Yaitu suatu cara pengumpulan data dengan cara pengamatan langsung
pada tempat kerja.Langkah- langkah yang dilakukan dalam metode ini adalah :
1. Mengunjungi dan mengamati pengoperasian spreader.
2. Melihat bagian- bagian alat secara langsung.
3. Mencatat data- data. Hal ini dilakukan pada saat spreader tidak
digunakan pada saat operasional.
Metode literature
Yaitu suatu cara pengumpulan data dengan cara mengambil data dari
buku- buku untuk mendapatkan data sesuai data yang dikehendaki. Langkahlangkah yang dilakukan adalah:
1. Mencari literature di perpustakaan atau buku pegangan karyawan.
2. Mencatat/ mengkopi data yang diperlukan.
1.5.

Sistematika Penulisan Laporan

Untuk mempermudah pemahaman dalam penyusunan laporan Kerja


Praktek, penulis menggunakan sistematika yang terbagi dalam lima bagian,
dimana pada masing-masing bab itu sub bab nya sebagai pengurai setiap bab,
seperti yang diuraikan berikut :
BAB I. PENDAHULUAN
Berisikan tentang latar belakang di adakannya kegiatan Kerja Praktek,
maksud dan tujuan diadakannya kegiatan Kerja Praktek, latar belakang
pemilihan judul laporan dan sistematika penulisan pembuatan laporan.
BAB II. TINJAUAN UMUM
Pada bab ini disajikan mengenai tinjauan umum mengenai sejarah singkat,
tujuan didirikannya serta struktur organisasi PT. Pelabuhan Indonesia
(persero) Cabang Terminal Petikemas Palembang.
BAB III. TINJAUAN PUSTAKA
Didalam bab ini merupakan pengenalan secara umum tentang Container
Crane dan salah satu device intinya yaitu Spreader serta komponen
Spreader itu sendiri.
BAB IV. PEMBAHASAN
Didalam bab ini merupakan pembahasan secara lengkap dan terperinci
tentang bagaimana cara kerja Spreader 40 feet.
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN
Sebagai bab penutup yang berisikan kesimpulan dan saransaran
merupakan ringkasan dari seluruh uraian penulisan ini yang mungkin
berguna bagi Departemen Sistem Informasi Manajemen di PT. JASA
PERALATAN PELABUHAN INDONESIA II (Persero) CABANG
TERMINAL PETIKEMAS PALEMBANG.
BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1.

Sejarah Singkat PT Pelabuhan Indonesia II (Persero)


Sejarah PT Pelabuhan Indonesia II bermula dari keputusan pemerintah

Republik Indonesia pada tahun 1960 untuk membentuk Perusahaan Negara (PN)
Pelabuhan I hingga Pelabuhan VIII sebagai pengelola pelabuhan laut di seluruh
Indonesia. Berdasarkan Peraturan Pemerintah

Nomor 19 tahun 1960 tentang

pengelolaan pelabuhan umum yang dilakukan oleh Badan Pengusahaan Pelabuhan


(BPP) Pada tahun 1964, pemerintah menata kembali pengelolaan pelabuhan
umum dengan memisahkan aspek operasional dan komersial dalam pengelolaan
pelabuhan. BPP yang terdiri dari PN Pelabuhan I hingga Pelabuhan VIll
bertanggung jawab terhadap pengelolaan aspek komersial. sementara aspek
operasional dikoordinasikan oleh lembaga Administrator Pelabuhan (Adpel).
Pada tahun 1983, pemerintah mengubah status BPP menjadi Perusahaan
Umum (Perum) Dengan status tersebut, BPP hanya mengelola pelabuhan umum
yang diusahakan saja. Sedangkan pengelolaan pelabuhan umum yang tidak
diusahakan dilakukan langsung oleh Unit Pelaksana Teknis Direktorat Jenderal
Perhubungan Laut, Departemen Perhubungan. Berdasarkan Peraturan Pemerintah
Nomor 15 tahun 1983 juncto PP No 5 tanggal 5 Februari 1985, Perum Pelabuhan
dilebur dan dibagi menjadi empat wilayah operasi, dengan nama Perum
Pelabuhan I sampai IV Keempat Perum itu merupakan BUMN yang berada di
bawah pembinaan Departemen Perhubungan Republik Indonesia
Selanjutnya

bentuk

Perusahaan

Umum

(Perum)

diubah

menjadi

Perusahaan Perseroan (Persero) berdasarkan PP No.57 tahun 1991 yang sahamnya


sepenuhnya dimilik oleh Negara Republik Indonesia sehingga berubah menjadi
Perusahaan Perseroan (Persero) PT Pelabuhan indonesia II, sebagaimana termuat
dalam Akta Pendirian Nomor 3 tanggal Desemberr 1992, sebagaimana diubah
dengan Akta Nomor 4 tanggal 5 Mei 1998 yang keduanya dibuat oleh Imas
Fatimah. SH, Notaris di Jakarta serta telah disetujui oleh Menteri Kehakiman RI
dengan surat Keputusan Nomor C2-17612-1mo10I TH 98 tanggal 6 Oktober
1998.

Perubahan Anggaran Dasar Perusahaan terakhir adalah berdasarkan


keputusan Rapat Umum Pemegang Saham yang dituangkan dalam Akta Notaris
No 2 dan Notaris Agus Sudiono Kuntjoro. SH, tanggal Agustus 2008 Akta Nomor
3 tanggal 30 Juli 2009 Perubahan Anggaran Dasar tersebut telah mendapat
pengesahan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia No
AHU.80894 AH.01.02.2008 tanggal 3 November 2008.
Dasar hukum bagi PT Pelabuhan Indonesia sebagai BUMN penyelenggara
usaha pelabuhan adalah Undang-Undang No 19 tahun 2003tentang Badan Usaha
Milik Negara. Undang-Undang Nomor 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas
dan Undang-Undang Nomor 17 tahun 2008 tentang Pelayaran serta Peraturan
Pemerintah No 6 tahun 2009.
2.2. Sejarah Singkat PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang
Palembang
Pelabuhan Palembang yang dikenal sebagai Boom Baru (boom pelabuhan)
merupakan pelabuhan pengganti yang didirikan Belanda pada tahun 1924 dengan
penguasa pelabuhan yang disebut sebagai Haven Meester. Sebelumnya pelabuhan
yang melayani pelayaran kapal-kapal besar (Samudera) berada di kawasan sungai
Rendang (dekat kawasan 16 ilir saat ini). Mengenal fungsi pelabuhan ini,
pemenntah Belanda menetapkannya lewat Staatblaad 1924 No 543, karena
perkembangan

di

Palembang

apalagi

dikawasan

16

ilir

makin

pesat

perkembangannya sebagai pusat perdagangan dan arus keluar masuk kapal pun
makin meningkat karena pelabuhan lama dinilai sudah tidak mampu lagi
menampung arus kapal berikut bongkar muatannya, pemerintah pun mengambil
kebijakan untuk memindahkannya.
Sebetulnya pemindahan pelabuhan ini sudah beberapa kali dilakukan Pada
tahun 1821, setelah Belanda berhasil menguasai Palembang, pelabuhan dibangun
didepan Benteng Kuto Besak sekarang perbekalan dan angkutan komando daerah
militer (BengAngkodam) II sriwijaya dan dikenal sebagai Boom Jati. Pemindahan

kembali dilakukan pada tahun 1941 dengan letak lebih ke hilir, yaitu kawasan
sungai Rendang yang kini dikenal sebagai Gudang Garam.
Pemindahan pelabuhan ke Boom Baru diletakkan Gubemur Jendral
Hindia Belanda lewat staatblaad Tahun 1924 No 545 Pelabuhan ini terletak di
antara sungai Lawang Kidul dan sungai Belabak. Kala itu pelabuhan memiliki
panjang sekitar 250 meter. Selain dermaga, ditempat ini juga ada sektor doane
atau bea cukai yang posisinya terapung Betapa pelabuhan Palembang sangat pesat
perkembangannya, dapat dilihat pada perbandingan catatan statik arus keluar
masuk kapal dan bongkar muat kapal antara tahun 1880, jumlah kapal yang
beraktivitas di pelabuhan sebanyak 177 unit dengan volume barang 30.330 meter
kubik (kini dalam ukuran TEUS) Sementara tahun 1929. Jumlah kapal 1559 unit
dan barang (4.50, 408 meter kubik)
Pelabuhan yang dikelola (milik) PT Pelindo di Boom Baru memiliki
Dermaga H & 1 sepanjang 130 M, dan Dermaga Petikemas sepanjang 266 M.
dengan keseluruhan total luas pelabuhan Boom Baru Palembang adalah 60.871,92
M2 Saat ini Boom Baru adalah pelabuhan sungai terbesar di wilayah Sumatera
dan sekaligus merupakan tumpuan urat nadi pertumbuhan ekonomi provinsi
Sumatera Selatan. Kegiatan bongkar muat didominasi oleh kargo curah kering dan
petikemas disamping juga melayani kargo dengan jenis kemasan lain.
Pertumbuhan arus petikemas meningkat kurang lebih 20% dari 87,988 TEUs dari
tahun 2010 menjadi 113 616 TEUs pada tahun 2011.
Cabang Pelabuhan Palembang juga memiliki kawasan yang sangat
potensial di masa mendatang dan terbuka bagi kerja sama investasi yaitu
Pelabuhan Sungai Lais yang didukung areal yang cukup luas untuk kegiatan
industri pengolahan. Untuk mengantisipasi peningkatan arus komoditas di masa
mendatang. pelabuhan ini telah memiliki terminal petikemas yang didukung
berbagai peralatan modern yang akan mampu menjamin pelayanan kapal dan
barang Pada tahun 2011, realisasi fasilitas pelabuhan dan alat produksi di
pelabuhan Palembang adalah sebagai berikut:

1. Penambahan 4 (empat) unit Gantry Jib Crane (GC) kapasitas 35 ton.


2. Penambahan 3 (tiga) unit Forklui untuk pelayanan terminal.
3. Penambahan 4 (empat unit Forklifi untuk pelayanan terminal petikemas
4. Penambahan 2 (dua) unit Rail Mounted Gantry Crane (RMGC)
kapasitas 40 ton.
5. Penambahan 4 (empat) unit Head Truck.
6. Penambahan New OCC Raul Span 16 m.
Berikut tabel fasilitas layanan kapal di Pelabuhan Boom Baru Palembang :
Panjang Dermaga

1.126 m

Kedalaman Alur

-5 m LWS

Kedalaman Kolam

-7 to -10 m LWS

Luas Lahan

722,5 Ha

Lapangan Petikemas

47.000 m

Lapangan Penumpukan

8.940 m

Gudang

8 410 m
Tabel 2.1 Tabel Fasilitas Layanan Kapal

2.3. Visi dan Misi Perusahaan


2.3.1.Visi Perusahaan
Visi PT Pelabuhan Indonesia II (persero) Cabang Palembang adalah menjadi
perusahaan kepelabuhan dan logistik pilihan pelanggan dengan kualitas pelayanan
dunia Manajemen PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Palembang
berupaya untuk menjadikan pelabuhan yang berada di bawah pengelolaannya
sebagai pelabuhan yang handal dengan ciri-ciri:
1.

Mampu menyediakan dan mengoperasikan jasa pelabuhan dengan mutu


terbaik

2.

Mampu memenuhi harapan pemilik secara maksimal.

3.

Maksimal mencapai akuntabilitas dan transportasi yang tinggi.

4.

Mampu berinvestasi secara tepat berencana

5.

Mampu menjamin kesejahteraan anggota perusahaan dengan baik


Sedangkan dalam rangka memberikan pelayanan memberikan pelayanan
kepelabuhan dengan baik maka pelayanan pelabuhan kelas dunia mempunyai ciriciri:
1. Mutu pelayanan terbaik sesuai dengan harapan pelanggan dan mitra usaha
dan disampaikan dengan ramah dan penuh dengan perhatian pada
kepentingan mitra serta pelanggan jasa pelabuhan.
2. Pelayanan cepat, tepat aman dan nyaman setara dengan yangditawarkan
pelabuhan kelas dunia lainnya.
3. Biaya pelayanan yang kompetitif

10

4. Lingkup pelayanan yang lengkap antisipatif dan memiliki jangkauan


global.
5. Mutu pelayanan terbaik dengan memanfaatkan teknologi secara tepat
guna.

2.3.2.Misi Perusahaan
Misi PT Pelabuhan Indonesia (persero) Cabang Palembang adalah :
1. Menjamin kualitas jasa kepelabuhan dengan jaringan logistik prima untuk
memenuhi harapan stakeholder utama (Pelanggan, pemegang saham,
pekeria, mitra dan regulator)
2. Menjamin kelancaran dan keamanan arus kapal dan barang untuk
mewujudkan efesiensi biaya logistik dalam rangka memacu pertumbuhan
ekonomi nasional.
3. Menjamin kecukupan produktivitas untuk memenuhi dinamika kebutuhan
pelanggan
2.4. Logo dan Arti Logo PT. Pelabuhan Indonesia

II (Persero)

CabangPalembang

Gambar 2.1 Logo PT Pelabuhan Indonesia


2.4.1.Arti Logo PT. Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Palembang

11

Panduan grafis logo baru dalam sinar warna jingga dan biru adalah inspirasi
dari gambaran sebuah anak panah melesat di atas permukaan air laut yang jernih
dan luas. Semua itu menandakan konsep pergerakan perusahaan yang fokus dan
dinamis, makna dari logo tersebut adalah :
1. Nilai-nilai yang tekandung dalam warna jingga adalah semangat
perubahan, kekuatan, optimisme, serta kebanggaan setiap karyawan, untuk
bersama-sama berdiri di garis terdepan dalam mencapai tujuan organisasi.
2. Sisi biru pada logo menggambarkan kesiapan memasuki era baru yang
dinamis dan neksibilitas setiap komponen dalam perusahaan menghadapi
berbagai tantangan guna mencapai tujuan perusahaan sebagai a worldclass port operator.
2.5. Tujuan dan Bidang Usaha Perusahaan
2.5.1 Tujuan yang Dijalankan
Dalam melaksanakan kegiatan pelayanan jasa kepelabuhan di Pelabuhan
Indonesia II (Persero) Cabang Palembang mempunyai tujuan sebagai berikut :
1. Penyediaan kolam pelabuhan dan perairan untuk lalu lintas berlabuh
Pelayanan jasa-jasa yang berhubungan dengan pemanduan kapal-kapal
dan pemberian jasa penundaan kapal laut.
2. Penyediaan dan pelayanan jasa dermaga untuk bertambat, bongkar muat
barang dan hewan serta penyediaan fasilitas naik turun penumpang.
3. Penyediaan dan pelayanan jasa gudang dan tempat penimbunan barang,
angkutan di perairan pelabuhan, alat bongkar muat serta peralatan kapal.
4. Penyediaan tanah untuk berbagai bangunan dan lapangan sehubungan
dengan kepentingan kelancaran angkutan laut dan industri.

12

5. Penyediaan jaringan jalan dan jembatan tempat tunggu kendaraan


instalasi listrik, instalasi air minum, depot bahan bakar dan pemadam
kebakaran.
2.5.2 Bidang usaha Perusahaan
PT Pelabuhan Indonesia ll (Persero) Cabang Palembang menyelenggarakan
berbagai bidang usaha antara lain :
1. Menyediakan dan mengusahakan perairan dan kolam pelabuhan untuk
lalu lintas pelayanan dan tempat kapal berlabuh.
2. Menyediakan dan mengusahakan jasa pemanduan dan penundaan kapal,
keluar/masuk dan olah gerak kapal di pelabuhan.
3. Menyediakan dan megusahakan fasilitas dermaga untuk kapal bertambat
dan melakukan kegiatan bongkar muat barang, hewan dan terminal
penumpang debarkasi dan embarkasi.
4. Menyediakan dan mengusahakan fasilitas pergudangan dan lapangan
penumpukan barang, alat-alat bongkar muat serta peralatan penunjang
lainnya.
5. Menyediakan dan mengusahakan terminal petikemas untuk melayani
kegiatan bongkar muat Petikemas di Terminal Petikemas.
6. Menyediakan dan mengusahakan jasa pelayanan bongkar muat barang di
terminal konvensional.
7. Menyediakan dan mengusahakan fasilitas listrik, air minum dan telepon
untuk kapal dalam daerah lingkungan kerja pelabuhan.

13

8. Menyediakan dan mengusahakan lahan untuk berbagai bangunan dan


ruang perkantoran umum sehubungan dengan kepentingan dan kelancaran
pelayanan jasa kepelabuhan
2.6.

Kebijakan Perusahaan
Kebijakan PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Palembang adalah

untuk memenuhi dan melebihi persyaratan pelanggan dengan pelayanan yang


profesional, inovatif dan peningkatan secara berkesinambungan PT Pelabuhan
Inndonesia (Persero) cabang
Palembang dalam melaksanakan kegiatan yang memberikan kepuasan
kepada pelanggan, mengupayakan peningkatan Keselamatan dan Kesehatan Keria
(3) bagi karyawan dan orang lain yang berada di lokasi kerja PT Pelabuhan
Indonesia II Persero) Cabang Palembang dengan mengimplementasikan
KEPMENAKER NO PER.05/MEN/1996 TANGGAL 12 DESEMBER tentang
manajemen kesehatan kerja.
Perusahaan mengupayakan untuk meminimalisir bahaya-bahaya yang dapat
menyebabkan kecelakaan, penyakit akibat keria, kerusakan alat, kebakaran dan
upaya lainnya menuju pelabuhan yang ramah lingkungan (ECOPORT).
Sumber daya manusia merupakan bagian yang sangat berharga bagi
perusahaan, maka keselamatan dan kesehatan kerja merupakan prioritas utama
dalam meningkatkan produktivitas dan kineria perusahaan.
Untuk melaksanakan kebijakan tersebut, maka tanggung jawab pimpinan
adalah sebagai benkut :
1. Menyertakan faktor-faktor keselamatan dan kesehatan dalam semua
aspek
2. Menyebarluaskan informasi komunikasi keselamatan dan kesehatan
kerja di semua unit kerja
14

3. Merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi serta mengembangkan


program-program keselamatan dan kesehatan kerja.
4. Menyediakan tempat kerja yang nyaman, aman dan sehat.
Tanggung jawab karyawan :
1. Meningkatkan pekerjaan sesuai dengan disiplin yang mengutamakan
persyaratan keselamatan kerja dan kesehatan kerja.
2. Kerja sama dalam mendukung serta meningkatkan keselamatan dan
kesehatan kerja dilokasi kerja.
3. Melapor, mengoreksi dan saling mengingatkan cara kerja atau keadaan
yang tidak sesuai dengan standar kerja yang berlaku.
Tanggung jawab pemimpin dan karyawan diatas adalah merupakan
komitmen PT. Pelabuhan Indonesia ll (persero) cabang Palembang dalam
melaksanakan tugas dan pekerjaan yang nyaman, aman dan sehat serta hasil dan
pelayanan yang bermutu untuk memenuhi kepuasan pelanggan.

2.7.

Tugas dan Wewenang Perusahaan

Adapun tugas dan wewenang dan struktur organisasi tersebut adalah


sebagai berikut :
Genenal Manager
Tugas General Manager:

15

1. Menyusun dan mengusulkan rencana kerja, anggaran kerja sebagai


acuan kegiatan usaha area dan unit kerja tiap divisi.
2. Menetapkan kebijakan-kebijakaan yang diterapkan pada perusahaan.
3. Mengambil keputusan perusahaan.
4. Mengadakan perjanjian-perjanjian yang berkaitan dengan aktivitas.
5. Menerima semua laporan dari masing-masing divisi perusahaan.
6. Menandatangani dokumen-dokumen yang berkaitan dengan aktivitas
perusahaan.
7. Menentukan kebijakan pembinaan operasional dan non operasional di
PTPelabuhan Indonesia Il (Persero) Cabang Palembang.
8. Menetapkan metode kerja yang sesuai pada unit kerjanya guna
melaksanakan tugasnya secara efektif dan efesien
Advisor Hukum
Tugas Advisor Hukum :
1. Perencanaan

dan

penyelesaian

masalah-masalah

hukum

yang

berkaitandengan perusahaan.
2. Masalah-masalah klaim asuransi.
3. Penelaahan produk hukum yang berkaitan dengan perusahan termasuk
peraturan daerah.
4. Penyusunan kontrak atau perikatan kerjasama dan peraturan-peraturan
internal perusahaan.

16

5. Meneliti dan mengkoordinasikan kegiatan penyusunan RKARKM dan


bidangnya, penerapan prosedur keja dan sistem informasi pelaporan
manajemen yang terkait dengan bidangnya.
6. Membina, mengarahkan dan menilai kinerja bawahan.
7. Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
Wewenang :
Mewakili manajemen dalam melakukan proses hukum di Pengadilan
setempat yang berkaitan kepentingan pegwai dan perusahaan
Asisten GM Pengendalian Kinerja dan Port and Facility Security
oficer
Tugas Asisten General Manager :
Membantu General Manager dalam pengkoordinasian. pengawasan dan
pengendalian mutu pelaksanaan program yang di terapkan serta pengembangan
dan pemeriharaan sertifikat ISO yang dijabarkan dari kebijakan General Manager.
Wewenang :
1. Menetapkanprogram kerja bidang pengendalian kinerja Port and
Facility Security Officer.
2. Menetapkan metode kerja yang sesuai pada unit kerjanya guna
melaksanakan tugasnya secara efektif dan efisien.
Advisor Pengamanan
Tugas Advisor Pengamanan:
1. Perencanaan dan penyelesaian masalah-masalah keamanan yang
berkaitan dengan perusahaan.
2. Penyusunan kontrak perikatan kerja sama dan peraturan-peraturan.
17

3. Meneliti dan mengkoordinasikan kegiatan penyusunan RKARKM dan


pelaporan bidangnya, penerapan prosedur kerja dan sistem informasi
manajemen yang terkait dengan bidangnya.
4. Membina, mengarahkan dan menilai kineja bawahan.
5. Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan.
Wewenang :
Mewakili manajemen dalam melakukan proses pengamanan dan
keamanan dilokasi perusahaan setempat yang berkaitan kepentingan pegawai dan
perusahaan.
Advisor Manajemen Resiko dan Jaminan Mutu
Tugas Advisor Manajemen Resiko dan Jaminan Mutu :
1. Perencanaan dan penyelesaian masalah-masalah resiko yang berkaitan
dengan perusahaan.
2. Meminimalisir kecelakaan kerja, serta menjamin kesehatan pengawal
perusahaan.
3. Penyusunan kontrak perikatan kerjasama dan peraturan-peraturan.
4. Meneliti dan mengkoordinasikan kegiatan penyusunan RKARKM dan
pelaporan bidangnya, penerapan prosedur kerja dan sistem informasi
manajemen yang terkait dengan bidangnya.
5. Membina, mengarahkan dan menilai kinerja bawahan.
6. Melaksanakan tugas-tugas yang dibebankan oleh atasan.
Wewenang

18

Mewakili manajemen dalam melakukan proses meminimalisir resiko yang


terjadi pada pegawai di lokasi perusahaan setempat yang berkaitan kepentingan.
Advisor Pemasaran dan Pelayanan Pelanggan
Tugas Advisor Pemasaran dan Pelayanan Pelanggan :
1. Perencanaan

pemasaran

yang

dilakukan

oleh

perusahaandan

bennteraksi dengan pelanggan yang akan memakai jasa perusahaan.


2. Penyusunan kontrak perikatan kerjasama dan peraturan-peraturan.
3. Meneliti dan mengkoordinasikan kegiatan penyusunan RKARKM dan
pelaporan bidangnya, penerapan prosedur kerja dan sistem informasi
manajemen yang terkait dengan bidangnya.
4. Membina, mengarahkan dan menilai kinerja bawahan.
5. Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh atasan
Wewenang :
Mewakili manajemen dalam melakukan proses Pemasaran dan Pelayanan
Pelanggan di luar lokasi maupun di dalam lokasi perusahaan setempat
yangberkaitan kepentingan pegawai dan perusahaan.
Manager Kepanduan
Tugas Manager Kepanduan :
1. Menyusun dan mengusulkan rencana kerja dan anggaran area sebagai
acuan kegiatan usaha area dan unit kerja yang menjadi tanggung
jawabnya.
2. Mengkoordinir pelaksanaan program kerja bidang pemanduan dan
penundaan untuk mencapai sasaran usaha.
19

3. Menandatangani dokumen yang berkaitan dengan kegiatan usaha


kepanduan.
4. Mengembangkan, mengevaluasi dan menilai kinerja bawahan sebagai
acuan usulan pengembangan karir bawahan.
Wewenang :
5. Menyusun dan mengusulkan rencana kerja dan anggaran area sebagai
acuan kegiatan usaha area dan unit kerja yang menjadi tanggung
jawabnya.
6. Mengusulkan perubahan kebijakan.
7. Menyepakati rencana kerja anggaran area.
8. Menerima laporan dari unit kerja bawahan
Asisten Manager Kepanduan
Tugas Asisten Manager Pemanduan
1. Meneliti dan mengkoordinasikan kegiatan penyusunan RKA/RKM dan
pelaporan bidangnya, penerapan prosedur, kerja dan sistem informasi
Menyusun dan mengusulkan rencana kerja dan anggaran acara scbagai
acuan area dan unit kerja yang menjadi tanggung jawabnya.
2. Mengkoordinir pelaksanaan program kerja bidang pelayanan jasa kapal
dan barang pangkalan Boom Baru dan Pelabuhan Perahu Layar sungai
laut untuk mencapai sasaran usaha.
3. Menandatangani dokumen yang berkaitan dengan kegiatan usaha
pelayanan Jasa kapal dan barang.

20

4. Mengembangkan, mengevaluasi dan menilai kinerja bawahan sebagai


acuan usulan pengembangan garis bawahan.
Wewenang :
5. Menyusun dan mengusulkan rencana kerjaa dan anggaran area sebagai
acuan kegiatan usaha area dan unit keria yang menjadi tanggung
jawabannya.
6. Mengusulkan perubahan kebijakan.
7. Menyepakati rencana kerja anggaran area.
8. Menerima laporan dari unit kerja bawahannya
1. manajemen yang terkait dengan bidangnya.
2. Membina, mengarahkan dan menilai kerja bawahan.
3. Melaksanakan tugas-tugas terkait yang diberikan oleh atasan.
Wewenang :
Tidak ada wewenang dijabatan ini
Asisten Manager Sarana kepanduan
Tugas Asisten Manager Sarana Kepanduan :
1. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan
kegiatan pengawakan dan perlengkapan kapal.
2. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan
kegiatan perawatan dan perbaikan kapal.

21

3. Meneliti dan merekomendasikan kegiatan penyusunan RKARKM dan


pelaporan bidangnya, penerapan prosedur kerja dan sistem informasi
manajemen yang terkait dalam bidangnya.
4. Membina, mengarahkan dan menilai kinerja bawahan.
5. Melaksanakan tugas-tugas terkait yang diberikan oleh atasan
Manager Kepanduan dan Pengendalian operasi
Tugas perencanaan dan pengendalian operasi:
Asisten Manager Perencanaan dan Pengendalian
Tugas Asisten Manager Perencanaan dan pengendalian :
1. Mengkoordinasi, meneliti dan merekomendasikan kegiatan.
2. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan

kegiatan

pengolahan informasi baik untuk keperluan perencanaan maupun untuk


pelaporan.
3. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan
kegiatan administrasi dan ketatausahaan untuk penerbitan laporan
kegiatan.
4. Meneliti dan mengkoordinasikan kegiatan penyusunan RKARKM dan
pelaporan bidangnya, penerapan prosedur kerja dan sistem informasi
manajemen yang terkait dengan bidangnya.
5. Membina, mengarahkan dan meneliti kineria bawahan.
6. Melaksanakan tugas-tugas terkait yang diberikan oleh atasan.
Wewenang :
Tidak ada wewenang dalam Jabatan ini :
Asisten Manager Pelayanan Kapal, Barang dan Umum
Tugas Asisten Manager Pelayanan Kapal, Barang dan Umum :

22

1. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan


kapal meliputi penggunaan fasilitas pelabuhan, tambat dan dermaga
untuk kapal pada masing-masing pangkalan.
2. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan.
3. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan
kapal dan barang.
4. Meneliti dan merekomendasikan kegiatan penyusunan RKA/RKM dan
pelaporan bidangnya, penerapan prosedur kerja dan sistem informasi
manajemen yang terkait dengan bidangnya.
5. Membina, mengarahkan dan meneliti kinerja bawahan.
6. melaksanakan tugas-tugas yang terkait yang diberikan oleh atasan.
Wewenang :
Tidak ada wewenang dalam jabatan ini
Manager Terminal Petikemas
Tugas Manager Terminal Petikemas :
1. Menyusun dan mengusulkan rencana kerja dan anggaran area sebagai
acuan kegiatan usaha area dan unit kerja yang menjadi tanggung
jawabnya.
2. Mengkoordinir pelaksanaan program kerja bidang operasi kapal,
terminal petikemas dan administrasi terminal petikemas untuk mencapai
sasaran usaha.
3. Menandatangani dokumen yang berkaitan dengan kegiatan usaha operas
kapal, terminal petikemas dan administrasi terminal petikemas.
4. Mengembangkan, mengevaluasi dan menilai kinerja bawahan sebagai
acuan usulan pengembangan karir bawahan.
Wewenang :
5. Menyusun dan mengusulkan rencana kerja dan anggaran area sebagai
acuan kegiatan usaha area dan unit kerja yang menjadi tanggung
jawabnya.
6. Mengusulkan perubahan kebijakan.
7. Menyepakati rencana kerja anggaran area.
23

8. Menerima laporan dari unit kerja bawahannya.


Asisten Manager Perencanaan dan Pengendalian Terminal Petikemas
Tugas Manager Perancanaan dan pengendalian Terminal Petikemas :
1. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan
kegiatan, pelaksanaan operasi kapal, lapangan penumpukan dan gudang.
2. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan
kegiatan perencanaaan bongkar muat petikemas di dermaga, gudang,
lapangan dan perencanaan penanganan barang berbahaya.
3. Pengendalian pelayanan operasi kapal dan lapangan.
4. Pengendalian pelayanan bongkar muat petikemas di dermaga, gudang.
lapangan dan perencanaan penanganan barang berbahaya.
5. Meneliti dan mengkoordinasikan kegiatan penyusunan RKARKM dan
pelaporan bidangnya, penerapan prosedur kerja dan sistem informasi
manajemen yang terkait dengan bidangnya.
6. Membina, mengarahkan dan menilai kineria bawahan.
7. Melaksanakan tugas-tugas yang terkait yang diberikan oleh atasan.
Wewenang :
Tidak ada wewenang dalam jabatan ini.
Asisten Manager Operasi Terminal Petikemas
Tugas asisten Manager Operasi Terminal Petikemas :
1. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan
kegiatan pelayanan operasi kapal dan pelayanan bongkar muat.
2. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan
kegiatan penggunaan alat bongkar muat serta tenaga kerja bongkar muat.
3. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan
kegiatan pelayanan lapangan dan gudang yang meliputi pelayanan dan
gudang meliputi pelayanan pintu. Pengumuman dermaga, penyusunan

24

dan pelayanan muatan, bongkar muat dan penumpukan petikemas,


delivery, overbrengen dan lapangan penumpukan.
4. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan
kegiatan ketatausahaan dan pelaporan operasi terminal petikemas.
5. Meneliti dan mengkoordinasikan kegiatan penyusunan RKARKM dan
pelaporan bidangnya. Penerapan prosedur kerja dan sistem informasi
yang terkait dengan bidangnya.
6. Membina, mengarahkan dan menilai kinerja bawahan.
7. Melaksanakan tugas-tugas terkait yang diberikan oleh atasan
Wewenang :
Tidak ada wewenang dalam jabatan ini :

Asisten Manager Peralatan Terminal Petikemas


Tugas Asisten Manager Peralatan Terminal Petikemas :
1. Penyusunan rencana perbaikan dan perawatan pelaksanaan utama dan
peralatan bantu terminal petikemas mekanik.
2. Pelaksanaan jadwal operator alat dan penugasan serta jadwal mekanik.
3. Pelaksanaan kegiatan perawatan dan perbaikan PM L Lll dan IV untuk
peralatan utama dan peralatan bantu teminal petikemas.
4. Mengkoordinasikan, meneliti dan merekomendasikan pelaksanaan
kegiatan ketatausahaan dan pelaporan bidang sarana peralatan terminal
petikemas.
5. Meneliti dan merekomendasikan kegiatan penyusunan RKA/RKM dan
pelaporan bidangnya, penerapan prosedur kerja dan sistem informasi
yang terkait dalam bidangnnya.
6. Membina, mengarahkan dan menilai kinerja bawahan.
7. Melaksanakan tugas-tugas terkait yang diberikan oleh atasan.
Wewenang :
25

Tidak ada wewenang dalam Jabatan ini.

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA
3.1.

Container Crane
Container Crane adalah alat bongkar muat petikemas dengan muatan yang

61 ton sperti yang terdapat di Terminal Petikemas Pelabuhan Indonesia Cabang


Palembang. Container Crane ini mengangkat petikemas dari darat ke kapal atau
sebaliknya dari kapal ke darat dan terpasang pada rel sepanjang dermaga. Untuk
menjepit dan mengangkat petikemas tersebut maka digunakanlah spreader yang
terpasang pada Container.
(sumber:https://www.porttechnology.org/results/search&keywords=container%20crane)

3.2.

Spreader
Spreader merupakan bagian dari equipment container crane yang

berfungsi sebagai penjepit petikemas pada saat pengangkatan dan penurunan


petikemas tersebut dari truk ke kapal ataupun sebaliknya yang terdapat di terminal
petikemas. Spreader terletak pada posisi bawah trolley agar operator yang berada
didalam cabin trolley dapat melihat dengan jelas pada saat penempatan dan
penjepitan spreader pada peti kemas. Sedangkan Spreader 40 Feet merupakan
Spreader dengan ukuran 40 feet atau sama dengan 12,192 meter

(sumber: Widya, Putri

Sistem Kerja Lock-Unlock Spreader 20 Feet Pada Container Crane (CC) Di Terminal Petikemas PT. Pelabuhan Indonesia
II (Persero) Cabang Palembang, 2015)

SPREADER

CONTAIN
ER
26

(a)

(b)

(c)
Gambar 3.1. (a) Spreader tampak depan (b) Spreader tampak bawah (c)
Spreader tampak samping
(Sumber: Tri Darmawan PT.JPPI)

(a) (b)

(c)
25

Gambar 3.2. Dimensi Spreader (a) model dan spesifikasi spreader (b) dimensi
Spreader tampak samping (c) dimensi Spreader tampak bawah dan dimensi
Spreader tampak depan (Sumber: Operation and Maintenance Manual Book for ZPMC Telescopic
Spreader)

Gambar 3.3. Spesifikasi Container Crane, posisi spreader di bawah Cabin


Operator atau Cabin Trolley

Gambar 3.4. Cabin Trolley atau Cabin Operator (a) tampak depan (b) tampak
samping
(sumber : Tri Darmawan PT. JPPI)

3.2.1. Bagian bagian utama pada Spreader


3.2.1.1. Sensor Proximity
Proximity adalah sensor yang berfungsi untuk mendeteksi ada atau
tidaknya suatu objek tanpa harus terjadi kontak fisik dengan benda yang tersebut.
26

Sensor ini bekerja dengan memancarkan medan elektromagnetik dan mencari


perubahan elektromagnetik pada saat benda dideteksi.

Gambar 3.5. Sensor Proximity


(Sumber: http://machinedesign.com/sensors/proximity)

Gambar 3.6. Wirirng

Diagram Sensor

Proximity pada Spreader


(sumber : Tri Darmawan PT. JPPI)

Terdapat dua macam


a.

sensor proximity, yaitu :

Proximity

Inductive,

berfungsi

mendeteksi objek besi/metal yang berada dalam jarak wilayah kerja


sensor tersebut berdasarkan perubahan induktasinya. Rata-rata jarak
maksimal yang dapat dideteksi oleh sensor ini sebesar 6 cm.
b. Proximity Capacitive, berfungsi semua objek yang berada dalam jarak
wilayah kerjanya baik metal maupun

non metal. Rata-rata jarak

maksimal yang dapat dideteksi oleh sensor ini sebesar 2 cm.


27

(sumber:https://www.ia.omron.com/products/category/sensors/proximity-sensors/)

Sensor Proximity yang digunakan pada spreader menggunakan proximity


inductive karena hanya mendeteksi besi/metal. Pada gambar 3.6. terdapat dua
sensor proximity pada beam, S19 adalah proximity sisi dalam dan S18 adalah
proximity sisi luar. S19 akan lebih dahulu mendeteksi besi/metal yang menempel
pada beam saat proses beam keluar sedangkan S18 akan medeteksi besi/metal
setelah S19. Saat kedua proximity sama-sama telah mendeteksi besi/metal pada
beam, maka proximity akan member sinyal feedback ke PLC Ecommat dan PLC
ABB 800M untuk meberhentikan menutup Valve agar suplai oil ke piston yang
mendorong beam terhenti. Nilai output dari Proximity Switch ini ada 3 macam,
dan bisa diklasifikasikan juga sebagai nilai NO (Normally Open) dan NC
(Normally Close). Persis seperti fungsi pada tombol, atau secara spesifik
menyerupai fungsi limit switch dalam suatu sistem kerja rangkaian yang
membutuhkan suatu perangkat pembaca dalam sistem kerja kontinue mesin.

Output 2 kabel VDC

Output 2 kabel VAC

Gambar 3.7. Tiga macam ouput Proximity

28

(sumber : http://www.ab.com/en/epub/catalogs/12772/6543185/12041221/12041227/print.html)

3.2.1.2.

Sensor Photoelectric
Sensor photoelectric adalah sensor yang digunakan untuk mendeteksi

benda yang melewati radiasi sinar yang dipancarkan oleh Optical Transmitter
Sensor, kemudian dipancarkan kembali ke Receiver Transmitter Sensor. Sensor ini
bersifat seperti saklar, apabila sensor mendeteksi benda maka saklar akan ON,
namun apabila tidak mendeteksi benda maka sensor tersebut akan OFF. Terdapat
dua alat sensor yaitu sebagai pengirim dan satunya sebagai penerima, Emitter
berfungsi sebagai pengirim sinar infra red yang nantinya akan diterima oleh
receiver untuk direspon. Manakala sinar yang dikirim oleh emitter ke receiver
terhalang suatu benda padat maka receiver akan meresponnya sehingga outputnya
akan bekerja. Sensor Photoelectric yang terdapat di spreader befungsi untuk
mendeteksi keberadaan beban atau petikemas sehingga dapat memberkan sinyal
peringatan kepada operator untuk siap memposisikan dan spreader tepat pada
Container

Gambar 3.8. Sensor Photoelectric(sumber : Tri Darmawan PT. JPPI)

29

Gambar 3.9.

Sensor Photoelectric
pada Spreader
(Sumber: http://machinedesign.com/sensors/photoelectric)

3.2.1.3.PLC ( Programmable Logic Control )


Pada crane ini menggunakan dua jenis PLC yaitu PLC IFM Ecomat dan
PLC ABB 800 M. PLC Ecomat berfungsi sebagai pengontrol spreader seperti
system lock-unlock, spreader twin ataupun single tetapi tidak dapat memberikan
perintah. PLC ABB 800 M bertindak sebagai pengontrol dari semua equipment
kecuali spreader yang ada pada crane. PLC yang terdapat di container crane
HDHM No-03 Terminal Petikemas Pelabuhan Indonesia Cabang Palembang
menggunakan sistem PLC yang sederhana dan koneksi PLC tersebut
menggunakan LAN ke setiap output yang dihubungkan.

Gambar 3.10. PLC Ecomat IFM CR0505


(Sumber: Tri Darmawan PT.JPPI)

30

Gambar 3.11. PLC ABB ACS 800M pada Eroom


(Sumber: Tri Darmawan PT.JPPI)

3.3.1.4.Unit Input / Output PLC


Unit input / output menghubungkan sistem dengan dunia luar dalam artian
adalah perangkat outputnya, memungkinkan dibuatnya koneksi antara perangkat
input, semisal sensor, dengan perangat output, semisal motor dan Solenoida,
melalui channel input/output.

Gambar 3.12. Unit Input/Output pada PLC ABB ACS 800 M


(Sumber: Tri Darmawan PT.JPPI)

31

Gambar 3.13.
Unit Input/Output pada PLC Ecommat CR0505
(Sumber: Tri Darmawan PT.JPPI)

Dalam menjalankan sistem kendali dari spreader 40 feet tersebut


menggunakan dua jenis ataupun merk PLC yang berbeda. Proses yang terjadi
tersebut dilakukan dengan komunikasi antara PLC ABB ACS 800 M yang berada
di E-room dengan CPU IFM E-comat CR0505 yang terdapat di spreader.

(b)
Gambar 3.14. (a) PLC ABB ACS 800 M (b) CPU IFM E-comat
CR0505(Sumber: Tri Darmawan PT.JPPI)

Gambar 3.15. Connector di Cabin Trolley (Sumber: Tri Darmawan PT.JPPI)

32

PLC ABB ACS 800 M bertindak sebagai pengontrol dari semua yang ada
pada crane terkecuali untuk spreader karena pada spreader menggunaan PLC
Ecommat yang berfungsi sebagai pengontrol spreader seperti system lock-unlock,
spreader twin ataupun single tetapi tidak dapat memberikan perintah. Dalam
melakukan sinkronisasi informasi sinyal dari PLC ABB ACS 800 M ke CPU IFM
Ecomat CR0505, maka diantara keduanya dihubungkanlah ke Connector EC2087
yang ada di Cabbin Trolley. Pada gambar 3.20. Connetor EC 2087 terdapat 4
indikator yaitu :

PROFIBUS

ERROR
CAN

= Sebagai indikator bahwa soket profibus menyala


ON = Sebagai indikator bahwa power suplly
masuk
= Sebagai indikator apabila terjadi kesalahan
= Sebagai indikator bahwa I/O Ecomat dan PLC
ABB sudah terhubung

PLC Ecommat CR 0505 dan I/O Ecommat CR2032 hanya digunakan di


spreader, berbeda dengan seluruh equipment lain yang ada pada Container Crane
yang menggunakan PLC ABB 800 M karena PLC jenis Ecommat lebih tahan
terhadap cuaca, goncangan dan gesekkan yang dialami oleh spreader
dibandingkan PLC ABB 800 M. Maka dari itu Connector di Cabin Trolley
digunakan agar kedua jenis PLC tersebut dapat saling bersinkronisasi. Connector
di Cabin Trolley ini dapat aktif saat proses Boom Down Container Crane selesai,
karena Boom merupakan area atau jalan pergerakan dari trolley yang mengangkat
spreader, maka dari itu baik spreader maupun trolley belum bisa beroperasi
sampai Boom turun sempurna .
3.2.1.5. Solenoid Valve
Solenoid valve adalah katup yang digerakkan oleh energi listrik melalui
solenoid, yang memiliki kumparan sebagai penggeraknya dan berfungsi untuk
menggerakan piston yang digerakkan oleh arus AC maupun DC. Selenoid Valve
Pada spreader berfungsi untuk memberikan pressure dari oil saat spreader akan
berubah ke kondisi twin maupun single. Solenoid valve ini juga mendapatkan arus

33

sebesar 24 volt sehingga memberikan pressure ke mekanik seperti kondisi twin


maupun single yang menyebabkan piston naik. Pada umumnya solenoid valve
pneumatic ini mempunyai tegangan kerja 100/200 VAC namun ada juga yang
mempunyai tegangan kerja DC yaitu 24 VDC. Solenoid Valve ini terhubung
dengan sensor proximity pada beam karena saat proximity mendeteksi besi/metal,
proximity akan memberi sinyal feedback ke PLC Ecommat dan PLC ABB 800M
untuk menutup Valve agar suplai oil ke piston yang mendorong beam terhenti
(Sumber: Operation and Maintenance Manual Book for ZPMC Telescopic Spreader)

Gambar 3.16.
Solenoid Valve
(Sumber:http//: www.solenoid-valve.world/)

3.2.1.6.Motor AC 3 Fasa

Gambar 3.17. Motor


(Sumber: http://www.chinavalvepump.com/Siteshow/119/Offer1116.html)

Motor pada spreader berfungsi untuk memberikan atau memompa oil ke


valve agar dapat terdistribusikan ke piston untuk menggerakkan beam. Spreader
menggunakan motor 3 Fasa dengan tegangan 380 VAC. Motor diaktifkan saat
menerima input dari operator yang menekan tombol spreader pump oil pada
cabin console yang terdapat di cabin operator sehingga motor siap untuk
menginjeksi oil ke valve. Berdasarkan suplai input yang digunakan terdapat 2
34

jenis motor induksi, yaitu motor induksi 1 fasa dan motor induksi 3 fasa. Motor
induksi 1 fasa tidak dapat berputar tanpa bantuan putaran dari luar pada awal
motor digunakan, sedangkan motor induksi 3 fasa dapat berputar sendiri tanpa
bantuan gaya dari luar. Motor pada spreader ini membutuhkan daya yang besar
yaitu 380 VAC agar dapat menginjeksi oil dengan tekanan yang sesuai sehingga
dapat mendorong piston spreader.
3.2.1.7.Rangka batang Spreader (Beam)
Rangka batang spreader ini merupakan suatu konstruksi dari tempat
pengangkatan peti kemas yang disesuaikan dari ukuran peti kemas (20 feet, 40
feet atau 45 feet), bentuk dari spreader ini ialah persegi panjang. Saat
pengangkatan peti kemas, spreader akan mengalami beban merata.

(sumber: Widya, Putri

Sistem Kerja Lock-Unlock Spreader 20 Feet Pada Container Crane (CC) Di Terminal Petikemas PT. Pelabuhan Indonesia
II (Persero) Cabang Palembang, 2015).

Gambar 3.18. Rangka batang spreader (beam)


(Sumber: Tri Darmawan PT.JPPI)

3.2.1.8.Twistlock
Twistlock adalah bagian pada spreader yang berfungsi sebagai pengunci
peti kemas saat akan diangkat atau dipindahkan. Terdapat empat buah twis lock
yang terletak di setiap sisi sudut spreader. Twist lock menerima beban tarik yang
sangat besar saat melakukan pemindahan atau pengangkatan peti kemas. Beban
yang diterima oleh twist lock dari peti kemas akan diditribusikan secara merata
pada bagian twist lock yang lain.

35

(a) (b)

(c)
Gambar 3.19. (a) Twist lock tampak samping (b) Twist lock tampak depan (c)
Twist lock tampak bawah
(sumber : Tri Darmawan PT. JPPI)

Ketika operator menuruknan spreader dan menyesuaikan ukuran spreader


dengan peti kemas. Operator akan menurunkan spreader secara perlahan pada peti
kemas serta menempatkan spreader pada lubang twist lock yang terdapat pada peti
kemas, maka Pin Landed yang terdapat didekat Twistlock akan tertekan saat
bersentuhan dengan petikemas dan pada saat itu juga mendorong besi landed ke
atas agar dapat terdeteksi oleh proximity yang memberikan perintah selanjutnya
untuk memutar twistlock sebesar 90o sehinnga dapat dengan kuat mengunci
terhadap petikemas serta lampu di cabin trolley akan menyala dan menyatakan
bahwa twist lock sudah terkunci dengan baik.

36

Gambar 3.20. Twist Lock pada Spreader


(Sumber: Operation and Maintenance Manual Book for ZPMC Telescopic Spreader)

BAB IV
PEMBAHASAN
4.1.

Sistem Kendali Spreader 40 Feet dengan Ladder Diagram PLC

Lanjutan Diagram
Lanjutan Diagram

Gambar 4.1. Ladder Diagram spreader 40 feet


Sistem kendali pada Spreader menggunakan sistem semi otomatis karena
masih menggunakan operator sebagai pengontrol manualnya, sedangkan sistem
otomatisnya menggunakan PLC sebagai pemberi sinyal perintah dan mengatur
instrumen yang digerakkan atau dikendalikan. Spreader dioperasikan oleh
37

operator secara manual dengan memutar selector feet ke 40 feet dan menekan
tombol spreader pump oil start, maka sinyal perintah PLC ABB dari selector 40
feet dan tombol spreader pump oil dikirim ke I/O CR0505 pada spreader untuk
membuka solenoid valve yang mendapat tegangan sebesar 24 Volt serta menyuplai
oil ke piston agar dapat mendorong beam menjadi 40 feet. Saat beam sudah
memanjang 40 feet maka besi yang menempel pada beam akan terdeteksi oleh
sensor proximity. Ketika besi sudah terdeteksi oleh sensor proximitymaka sensor
akan mengirim sinyal feedback ke I/O CR0505 ke Digital input dan Digital
Output PLC ABB untuk memberikan perintah kepada solenoid agar menghentikan
suplai oil ke piston sehingga beam berhenti terdorong pada keadaan 40 feet.
Dalam penyuplaian oil ke piston, diinjeksi oleh motor pump spreader dengan
tegangan 380 VAC yang terdapat didalam spreader.
Single dan Double sendiri adalah tombol yang ditekan oleh operator di
cabin trolley untuk penyesuaian sistem penguncian spreader terhadap macammacam tipe container 40 feet. Single dioperasikan oleh operator untuk
mengangkat satu container ukuran 40 feet dengan aktifnya Limit Lock Sea Side
(sensor proximity pengunci sisi laut) dan Limit Lock Landside (sensor proximity
pengunci sisi darat) secara otomatis sebagai pengunci antara Container dengan
spreader. Sedangkan Double dioperasikan oleh operator untuk mengangat dua
container ukuran 20 feet secara bersamaan dengan aktifnya Limit Lock Sea Side,
Limit Lock Land Side, Midle Lock Sea Side (sensor proximity pengunci bagian
tengah sisi laut) dan Midle lock Land Side (sensor proximity pengunci bagian
tengah sisi darat) sebagai pengunci antara Container dengan spreader. Jadi, ketika
Single yang diaktifkan setelah beam sudah mencapai ukuran 40 feet, maka
Proximity pada Limit Lock Sea Side dan Limit Lock Land Side akan aktif secara
otomatis setelah mendeteksi besi yang terdapat pada beam, sedangkan ketika
Double yang diaktifkan dan beam sudah mencapai ukuran 40 feet, maka
Proximity pada Limit Lock Sea Side, Limit Lock Land Side, Midle Lock Sea Side
dan Midle lock Land Side akan aktif secara otomatis setelah mendeteksi besi yang
terdapat pada beam.

39

39

AB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1.

Kesimpulan
Sistem kendali pada spreader 40 feet yang terdapat pada Container Crane

di PT Jasa Peralatan Pelabuhan Indonesia II (persero) Cabang Terminal Petikemas


Palembang menggunakan sistem kendali semi otomatis dengan Operator sebagai
pengontrol atau pengatur secara manual, contohnya seperti dalam pemilihan dan
penyesuaian ukuran container yang akan diangkat,menurunkan dan menaikkan
posisi spreader. Sedangkan secara otomatisnya menggunakan PLC untuk
memberi sinyal perintah ke instrument maupun sensor sebagai pertukaran data
dalam pengendalian secara otomatis, contohnya seperti solenoid valve mendapat
sinyal perintah agar terbuka dari tombol spreader pump oil sehingga oil dapat
terinjeksi ke piston untuk mendorong beam keluar, begitu juga dengan sensor
proximity yang ketika mendeteksi objek sensor 40 feet pada beam akan secara
otomatis memberi sinyal perintah balik ke main PLC untuk menutup solenoid
valve sehingga suplai oil ke piston terhenti dan memberhentikan pergerakan beam
yang terdorong.
5.2

Saran
1. Diharapkan adanya kelengkapan data laporan lebih lanjut seperti
spesifikasi setiap komponen yang digunakan pada spreader
2. Sebaiknya untuk Mahasiswa selanjutnya yang ingin melakukan kerja
pratek di PT. Jasa Peralatan Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang
Terminal Petikemas Palembang agar terlebih dahulu memahami peralatan
atau sistem yang ada di instansi tersebut.

40

39

LAMPIRAN
Gambar 1. Pengambilan data dan Pengecekan Twistlock Spreader

Gambar 2. Pengenalan cara kerja Sensor Proximity pada beam

39

Gambar 3. Foto bersama pembimping lapangan

39