Anda di halaman 1dari 15

Psikodiag INVENTORI, EPPS dan 16 PF

Tes inventori adalah tes-tes yang terutama menggunakan paper and pencil. Tes inventori merupakan
self report Questionnare, untuk menentukan karakteristik-karakteristik kepribadian, minat (interested),
sikap (attitude), dan nilai-nilai (value).
Tes inventori sangat berguna untuk mengetahui karakteristik kepribadian seperti minat, penyesuaian
diri, motivasi, dan prasangka. Namun perlu di ingat bahwa alat-alat tes yang digunakan umumnya tidak
ada yang sempurna dan masing-masing tes hanya menjelaskan satu atau beberapa aspek kepribadian.
Beberapa masalah dalam tes inventori kepribadian adalah:
1. Definisi kepribadian sedemikian banyak, sehingga seleksi yang tepat dari macam-macam definisi
kepribadian perlu mendasari pemakaian tes inventori.
2. Tes inventori kepribadian tidak dapat bersifat culture free. Oleh karena itu aspek kultural
harus di pertimbangkan, padahal nilai-nilai kultur selalu berubah. Sedangkan di sisi lain tes inventori
diharapkan dapat memberikan profil kepribadian yang stabil.
3. Bila tes inventori kepribadian terlalu sensitif terhadap perubahan, maka sulit memperoleh reliabilitas
yang tinggi.
Secara umum tes inventori kepribadian memiliki beberapa kelemahan, seperti;
1. Aitemnya ambigu dan perintah tidak jelas
2. Subjek ingin menunjukkan kesan-kesan tertentu kepada penguji.
3. Kesukaran semantik, penafsiran yang berbeda
4. Sikap subjek yang tak kooperatif/defensif
5. Faking atau tidak jujur.
6. Acquiscence; bila aitem yang dibuat lebih mengarah ke jawaban-jawaban tertentu.
untuk mengurangi kelemahan-kelemahan ini, tester perlu memahami tes yang hendak digunakan dengan
baik sehingga menyajikan tes dengan baik.
Macam-macam Tes Inventori
- Tes Inventori kepribadian
1. MMPI (minnesota Personality Inventory)
2. CPI (california Psychological Inventory)
3. PIC (Personality Inventory for Children)
4. MCMI (Millon Clinical Multiaxial Inventory)
5. 16 PF (sixteen Personality Factor Questionnaire)
6. EPPS (Edward Perssonal Preference Schedule)
7. PRF (Personality Research Form)
8. Jackson Personality Inventory

Tes 16 PF merupakan sebuah alat ukur yang komprehensif dalam menilai kepribadian
seseorang. Tes ini digunakan pada semua seting dimana dibutuhkan penggambaran
kepribadian orang secara global dan menyeluruh. Pengembangan 16 PF ini
menghabiskan waktu hampir sama dengan pengembangan alat ukur kepribadian yang
objektif. Tes 16 PF ini muncul dari perspektif unik penyelidikan empiris yang berupaya
mencari struktur elemen dasar dari kepribadian lewat penelitian ilmiah. Tes ini memiliki
sejarah penelitian empiris yang panjang untuk membuktikan keilmiahannya dan
memang telah terbukti berguna dalam memahami berbagai variasi perilaku penting.
Pembuatan tes ini secara ilmiah bukan tanpa sebab. Raymond B. Cattell, pembuat tes
16 PF, berasal dari keluarga yang menekuni bidang penyelidikan ilmiah. Kakek, ayah
dan kakaknya adalah penemu dan insyinur mesin. Sebagai pemuda ia melihat hasil
penelitian ilmiah yang mengherankan pada saat itu seperti kelistrikan, radio, telepon,
mobil dan pesawat. Hal inilah yang menginspirasinya untuk menyelesaikan kuliah dan
meraih master di bidang ilmu alam di Universitas London pada tahun 1920an.
THE BEGINNING..
Pada saat itu, bidang psikologi ilmiah sangat terbatas ruang lingkupnya. Cattell
mempelajari bagaimana kerja psikologi fisiologi dan psikologi eksperimen (mis. Pavlov,
Thorndike, dan Wundt) yang menggunakan metode ilmiah untuk menyelidiki fungsifungsi manusia seperti sensasi dan belajar. Dia juga menemukan bahwa teori
kepribadian berasal dari postulat para filsuf seperti Aristoles, Locke, dan Nietzsche,
sementara pengembangan secara modern menggunakan dasar medis seperti Sigmund
Freud dan Carl Jung. Freud dan Jung menjabarkan teori-teori mereka berdasarkan
pengalaman medis dan intuisi untuk melihat apa yang sebenarnya terjadi dalam diri
seseorang. Selanjutnya Cattell menemukan pula bahwa psikologi eksperimen
cenderung tidak membicarakan mengenai berbagai masalah dalam teori kepribadian.
Pendapat Cattell terpengaruh oleh keadaan sosial dan politik pasca perang dunia I.
Berawal dari sini, Cattell percaya bahwa masalah pelik umat manusia sering muncul
dari aspek motivasi dan temperament. Cattell berspekulasi bahwa pasti ada sebuah alat
ilmiah yang mampu menjelaskan kepribadian manusia.
START and GO.
Di Universitas London, Cattell bekerja sama dengan Charles Spearman, yang sedang
mengembangkan metode analisis faktor untuk mengidentifikasi dan mengelompokkan
elemen dasar dari kemampuan dan bakat manusia. Keikutsertaannya pada penelitian
ini membuat Cattell yakin bila analisis faktor, alat ukur yang mampu melihat
kemampuan kompleks manusia, dapat pula digunakan untuk menilai kepribadian
seseorang. Menurut pendapatnya, kepribadian tentulah memiliki struktur elemen dasar,
sama seperti benda fisik lainnya. Jika bentuk dasar dari kepribadian dapat diketemukan

dan struktur kepribadian dapat diukur, maka perilaku manusia dapat dipahami dan
diprediksi.
Tujuan Cattell dalam menyusun 16 PF ini adalah untuk menghasilkan penelitian yang
cermat berdasar aspek kepribadian normal. Cattell yakin bahwa dalam kepribadian
seseorang terdapat aspek-aspek yang bervariasi seperti pikiran dan perbuatan, perilaku
verbal dan non verbal, kepribadian normal dan abnormal, serta minat dan kemampuan.
Cattell berpendapat bila psikologi ingin menjadi sebuah bidang ilmiah maka harus
memiliki alat ukur dan prosedur ilmiah untuk tiga karakteristik utama manusia :
kepribadian, kemampuan, dan motivasi.
Dalam melakukan penelitian terhadap tiga karakteristik manusia, Cattell membagi data
masukan menjadi tiga agian. Life-record (L-data) berupa data observasi dan informasi
mengenai keadaan dan tingkah laku subjek sehari-harinya. Data ini bersumber dari
diari, daftar riwayat hidup sampai perilaku yang diukur dengan rating-scale observation
oleh orang yang mengenal subjek. Questionnaire data (Q-data) merupakan jawaban
subjek dari pertanyaan-pertanyaan mengenai keadaan diri subjek sendiri. Data ini
mengungkap mental internal dan eksternal berdasar kesadaran subjektif subjek.
Objective test (T-data) berupa pengukuran objektif perilaku melalui eksperimen
laboratorium yang situasi dan prosedurnya sudah terstandardisasikan. Datanya dapat
berupa tes kognitif maupun proyektif hingga pengukuran perilaku dalam situasi
terkontrol eksperimen.

Dari ketiga data tersebut Cattell berusaha mencari aspek-aspek dasar kepribadian
lewat analisis faktor. Asumsinya adalah, aspek atau ciri sifat yang muncul pada ketiga
data akan merujuk pada satu kesatuan fungsi. Cattell lebih memfokuskan perhatiannya

pada sample yang dapat memenuhi kriteria seluruh daerah kepribadian, karena hal
tersebut merupakan faktor yang menentukan hasil dari analisis faktor.

THE RESEARCH
Penelitian mereka diawali dengan membuat daftar mengenai pendeskripsian tentang
kepribadian-dengan asumsi bahwa semua aspek kepribadian manusia baik yang ilmiah
maupun tidak telah terekam dalam substansi bahasa. Dimulai dengan menghimpun
semua deskripsi tentang kepribadian pada bahasa inggris, Cattel dan timnya berusaha
menemukan faktor yang mendasari ciri sifat dengan cara menganalisa polanya pada
ketiga data. Setelah melakukan analisis faktor selama beberapa tahun Cattel dan
koleganya di seluruh dunia menentukan susunan paling dasar dari pembentuk
kepribadian yang dinamakan primary traits. Ciri sifat (traits) tersebut dikembangkan
dengan menggunakan semua sumber data dan pada populasi yang lebih luas, dimana
memberikan kontribusi positif terhadap penguatan skala 16 PF dan kemampuan
memprediksinya pada berbagai seting. Ke-enambelas faktor tersebut adalah Warmth
(A), Reasoning (B), Emotional Stability (C), Dominance (E), Liveliness (F), RuleConsciousness (G), Social Boldness (H), Sensitivity (I), Vigilance (L), Abstractedness
(M), Privateness (N), Apprehension (O), Openness to Change (Q1), Self-Reliance (Q2),
Perfectionism (Q3),dan Tension (Q4). Huruf-huruf D, J, K dan P tidak digunakan karena
faktor yang mereka simbolkan selalu muncul tidak konsisten sehingga faktor tersebut
tidak diikut sertakan.

STRUKTUR DAN THE BIG FIVE


Sejak awal, Cattell membuat konsep kepribadian berurutan secara hierarkis dan
multilevel struktur. Dia menemukan bahwa ketika ke enambelas faktor utama di analisis
faktor, muncul aspek-aspek global yang terdiri dari korelasi antar beberapa faktor
tersebut. Selama penelitian 30 tahun, terdapat banyak aspek global yang diketemukan
namun hanya lima yang secara konsisten muncul dan dapat diidentifikasi. Kelima faktor
global tersebut adalah Extraversion, Anxiety, Tough-Mindedness, Independence, dan
Self-Control. Kelima faktor tersebut menggambarkan fungsi kepribadian manusia
secara luas, sementara ke-enambelas faktor utama mengetengahkan dinamika
kepribadian secara mendalam. Dapat terjadi ada dua orang yang memiliki salah satu
faktor global yang sama tingkatnya. Namun belum tentu faktor utama yang berperan
juga sama.
Dengan demikian, psikolog dapat melihat kepribadian seseorang dalam berbagai situasi
dan mengetahui penyebab dasar atau motivasinya. Dalam faktor global terdapat dua
kutub yaitu tinggi dan rendah. Walaupun demikian bukan berarti semua yang tinggi
berarti bagus dan bukan pula bahwa semua yang rendah berarti buruk Faktor utama-

faktor utama memiliki pengaruh terhadap tinggi rendahnya faktor global.


Banyak pengguna tes 16 Pf ini yang hanya menggunakan interpretasi dari 16 faktor
utamanya saja karena lebih memiliki kesatuan definisi dari dinamika individu serta telah
terbukti berhasil memprediksi perilaku yang sebenarnya. Kelima faktor global ini
merupakan konsep dasar dalam membuat struktur-mereka memberikan makna pada
faktor utama-faktor utama dalam memahami individu.

PENGGUNAAN
Walaupun 16 PF hanya mengukur kepribadian normal (bukan psikopatologi), tes
tersebut juga sering digunakan dalam bidang konseling dan klinis karena
kemampuannya dalam memberikan gambaran utuh dan mendalam pada seseorang,
termasuk kelebiahn dan kelemahannya. Selain hal terseut, 16 PF dan memfasilitasi
dialog antara psikolog dan klien, hal ini karena 16 PF merepresentasikan aspek umum
dalam keseharian sehingga dapat disharingkan dengan klien, selanjutnya memudahkan
untuk berdiskusi, meningkatkan kesadaran diri dan membuat klien merasa aman dan
nyaman sebagai partner dalam proses asesment dan terapi.
16 PF dapat mengetahui keadaan klien seperti cara berpikir, self-esteem, keterbukaan,
toleransi, coping stres dan empati. Kesemua itu dapat digunakan dalam
mengembangkan kerja sama dengan klien, memilih metode terapi yang sesuai dan
merencanakan proses terapi yag efektif.
Selain itu 16 PF telah digunakan pula dalam berbagai bidang, dari industri seperti
rekrutmen, promosi dan training hingga penelitian tentang sosial, proses penuaan dan
militer.

SEJARAH

Diterbitkan pada tahun 1946 oleh Cattell


Tes 16 PF ini muncul dari perspektif unik penyelidikan empiris yang berupaya mencari

struktur elemen dasar dari kepribadian melalui penelitian ilmiah. Tes ini memiliki
sejarah penelitian empiris yang panjang untuk membuktikan keilmiahannya dan
memang telah terbukti berguna dalam memahami berbagai variasi perilaku penting.
Pada saat itu, bidang psikologi ilmiah sangat terbatas ruang lingkupnya. Cattell
mempelajari bagaimana kerja psikologi fisiologi dan psikologi eksperimen (mis.
Pavlov, Thorndike, dan Wundt) yang menggunakan metode ilmiah untuk menyelidiki
fungsi-fungsi manusia seperti sensasi dan belajar.
TUJUAN
:
Digunakan untuk mengukur kemampuan mental dan untuk menghasilkan penelitian yang
cermat berdasar aspek kepribadian normal.

Peserta : usia 16 tahun ke atas


Scoring : ada 15 butir soal dari soal tersebut menghasilakan 16 score dalam cirri-ciri

seperti keberanian social, dominsi, kewaspadaan, stabilitas emosional dan kesadaran


peraturan.
Penggunaan
: Walaupun 16 PF hanya mengukur kepribadian normal (bukan
psikopatologi), tes tersebut juga sering digunakan dalam bidang konseling dan klinis karena
kemampuannya dalam memberikan gambaran utuh dan mendalam pada seseorang,
termasuk kelebiahn dan kelemahannya. Selain itu 16 PF telah digunakan pula dalam
berbagai bidang, dari industri seperti rekrutmen, promosi dan training hingga penelitian
tentang sosial, proses penuaan dan militer.

CONTOH ITEM:
KEHANGATAN (16PF Factor A :
Warmth) [ IPIP Skala Alpha .80 = ]

Mengetahui bagaimana untuk


menghibur orang lain.
Mampu membawa orang lain.
Tidak ingin terlibat dalam
masalah orang lain.
Tidak benar-benar tertarik
pada orang lain .

KECERDASAN (Faktor B : Penalaran)


[.76 ]

Membuat pernyataan
berwawasan.
Belajar dengan cepat.
menganggap dirinya pada ratarata orang lain.
Mudah bingung.
Loncat kata-kata sulit saat
membaca.

STABILITAS EMOSIONAL (Factor C :


Stabilitas Emosional) [0,85]

Jarang merasa biru.


Merasa nyaman dengan diri
sendiri.
Memiliki mood swings sering.
Merasa putus asa.

Gregariousness (Faktor F : Keaktifan)


[ .78 ]

Mengetahui kehidupan partai.


Bertindak buas dan gila .
Jarang bercanda.
Tidak suka keramaian.

KERAMAHAN (Faktor H : Keberanian


Sosial)
[ 0,80 ]

Merasa nyaman di sekitar


orang-orang.
Berbicara dengan banyak
orang di pesta.
sulit untuk mendekati orang
lain .
Sedikit bicara.

Distrust (Faktor L : kewaspadaan)


[ 0,80 ]

Sulit untuk mengampuni orang


lain
Percaya bahwa orang pada

Ketegasan (Factor E : Dominance) [0,81]

Bertanggung jawab .
Mengatakan apa yang di pikirkan.
Menunggu untuk orang lain untuk
memimpin.
Membiarkan dipermainkan .

Dutifulness (Faktor G : Peraturan-Kesadaran)


[ 0,84 ]

Hukum harus benar-benar ditegakkan.


Mengikuti aturan .
Resist otoritas .
Melanggar peraturan .

SENSITIVITAS (Faktor I : Sensitivitas) [.73]

Suka membaca.
Banyak membaca.
Tidak suka puisi.
Tidak suka karya fiksi.

IMAJINASI (Faktor M: Abstractedness) [0,80]

Cinta untuk melamun.


Berenang melawan arus .
Jarang melamun.
Jarang tersesat dalam pikiran .

dasarnya jahat.
Mempercayai orang lain .
Percaya bahwa orang lain
memiliki niat yang baik .

CADANGAN (Factor N : privateness)


[.86]

KECEMASAN ( Faktor O : Pemahaman ) [ 0,80 ]

Tidak banyak bicara .


Jauh dari pikiran saya sendiri .
Terbuka tentang perasaan
saya .

KOMPLEKSITAS (Faktor Q1 :
Keterbukaan terhadap Perubahan) [ .
82 ]

Percaya pentingnya seni.


Memilih variasi dalam rutinitas
.
Tidak tertarik pada diskusi
teoritis
Tidak tertarik pada ide-ide
abstrak.

KETERTIBAN (Faktor Q3 :
Perfeksionisme) [.81]

Bekerja sampai sempurna .


menuntut dalam pekerjaan
saya
Tidak terganggu oleh
gangguan
Menunda pekerjaan yang tidak
menyenangkan .

Merasa takut melakukan hal yang


salah .
Merasa terancam dengan mudah .
Tidak khawatir dengan hal yang sudah
terjadi.

Introversi ( Faktor Q2 : Kemandirian ) [ .73 ]

Lebih memilih untuk melakukan hal-hal


sendiri
Menikmati menghabiskan waktu
sendiri .
Menikmati teamwork .
Tidak bisa tanpa perusahaan orang lain
.

Emosionalitas (Q4 Faktor : Ketegangan) [.76]

Mudah marah .
Tidak bisa berdiri dibantah .
Menilai orang dari penampilannya .
Tidak mudah terganggu .
Cobalah untuk memaafkan dan
melupakan .

TES 16 PF
16PF adalah tes kepribadian yang mengukur 16 skala kepribadian yang berbeda. Hal ini banyak
digunakan dalam berbagai pengaturan seperti rencana perawatan psikologis, konseling pasangan ',
bimbingan kejuruan dan oleh departemen sumber daya manusia untuk menentukan pengangkatan dan
promosi individu. The 16 wilayah mengukur skala yang berbeda seperti kehangatan, penalaran, stabilitas
emosional, kewaspadaan dan keterbukaan untuk berubah. Skala ini kemudian dikelompokkan menjadi
faktor global seperti extraversion, kemandirian dan pengendalian diri. Anda dapat mengambil ujian untuk
kesempatan kerja di tempat-tempat yang memerlukan tes untuk mempekerjakan tujuan .
16PF adalah tes kepribadian yang didesain untuk tidak mendeteksi patologi yang signifikan, bukan ciri-ciri
kepribadian dan kecenderungan baik disesuaikan antara individu yang relatif. Oleh karena itu, tidak
dianjurkan untuk kesejahteraan kronis atau pasien sakit jiwa kronis (hal. 12). 16PF ini merupakan
cerminan dari identitas dan aspek diri yang tersembunyi dari kesadaran mungkin tersembunyi dari 16PF
juga. Tes ini sangat kuat pada memprediksi dan umum perilaku sosial, tetapi tidak dimaksudkan untuk
memprediksi perilaku termotivasi oleh atau bawah sadar agenda tersembunyi.
Ada 3 sumber utama pengaruh pada nilai sten 16PF; Pernyataan-Pernyataan yang dibuat oleh terperiksa
untuk tester. Deklarasi ini cenderung akurat bila terperiksa telah cukup pengetahuan diri untuk menjawab
item yang jujur dan akurat. Kedua adalah Karakterisasi, yang permukaan sifat dan konsep diri. Satu yang
akurat sadar diri akan memberikan respon yang akurat sementara orang yang tidak menyadari
kemungkinan akan memberikan respon yang tidak akurat. Sumber ketiga pengaruh adalah Pengukuran.
Setiap kali upaya dilakukan untuk menangkap informasi tentang sesuatu dengan cepat dan efisien
melalui pengujian, beberapa esensi hal yang hilang. tes yang baik mencerminkan pengaruh pengukuran
kecil, dan tes buruk mengandung banyak pengaruh pengukuran. Pengaruh tersebut disebut kesalahan
statistik.
Kepribadian adalah istilah yang menggambarkan karakteristik unik dari individu yang mendasari dan
mempengaruhi perilaku mereka. Kepribadian masih relatif konsisten atau stabil sepanjang hidup
seseorang dan, sebagai hasilnya, dapat diukur dengan andal untuk membantu membuat prediksi tentang
individu.
Tes Kepribadian perekrut membantu membuat keputusan tentang kesesuaian individu untuk peran dan
strategi yang mungkin untuk mengelola secara efektif. Yang penting, kepribadian pemahaman membantu
meningkatkan on-the-job kinerja, produktivitas, kepuasan kerja dan kohesi tim.
The Kuesioner 16PF (16PF ) adalah tes kepribadian secara luas diakui dan langkah-langkah
kepribadian inti yang mempengaruhi perilaku. Tes ini didasarkan pada model kepribadian yang mencakup
lima faktor-faktor berikut global:
Berkaitan dengan Lainnya Sejauh mana waktu individu dan energi difokuskan pada hubungan
interpersonal, sebagai lawan untuk mencari lebih banyak waktu sendirian dan bekerja secara independen
pada tugas.
Pengaruh dan Kolaborasi Sejauh mana individu memiliki pengaruh yang kuat, tegas dan independen
pada lingkungan mereka, atau gaya, lebih kooperatif kolaboratif berfungsi.
Berpikir Gaya Kecenderungan untuk memiliki gaya, berpikir intuitif kreatif, atau cara, lebih objektif realistis
berpikir.
Struktur dan Fleksibilitas Kecenderungan untuk disiplin diri dan pengendalian diri, atau mengadopsi
pendekatan yang lebih fleksibel tak terkendali.
Manajemen Tekanan Menunjukkan gaya yang berbeda untuk mengatasi tekanan, kekecewaan,
tantangan, kemunduran dan keadaan stres lainnya.
16PF adalah ukuran laporan diri kepribadian yang terdiri dari 170 pertanyaan pilihan ganda dan,
meskipun dibatasi waktu, berlangsung sekitar 30 menit untuk menyelesaikan. Tidak ada 'benar' atau
'salah' jawaban dalam penilaian ini. Tanggapan dianalisis untuk memberikan indikasi mengenai seberapa

kuat masing-masing faktor diwakili dalam individu.


Ringkasan Test
Uji 16 Personality Factor Questionnaire (16PF )
Tindakan Kepribadian
Memprediksi Kerja perilaku, komunikasi dan kinerja
Gunakan Sekunder penilaian. Direkomendasikan untuk menguji beberapa calon akhir. Semua Industries.
Semua peran. Namun, karena sifatnya rinci, Onetest merekomendasikan bahwa Kuesioner 16PF
digunakan oleh perekrut berpengalaman
Pertanyaan 170
Waktu 30 menit (dibatasi waktu)
Kelompok Normatif Umum Penduduk

LANDASAN TEORI DAN ASPEK YANG DIUNGKAP


Sixteen Personality Factors Questionnaire (Sixteen PF)
Berdasarkan riset factorial, Cattell dan rekan-rekan kerjanya telah mengembangkan sejumlah inventori
kepribadian, dan yang paling dikenal adalah Sixteen Personality Factor Questionnaire, yang sekaang
sudah memasuki edisi kelima (Cattell, Cattell, & Cattell, 1993; Conn & Rieke, 1994; Russell & Karol,
1994). Diterbitkan pertama kali pada tahun 1994, 16 PF dirancang untuk umur 16 tahun ke atas dan
menghasilkan 16 skor dalam cirri-ciri, seperti keberanian social, dominasi, kewaspadaan, stabilitas
emosional, dan kesadaran peraturan. Ke-16 faktor ini, yang diidentifikasikan oleh huruf yang sama pada
berbagai edisi 16 PF, telah disempurnakan selama bertahun-tahun dan dinamakan kembali, sebagai
terminology esoteric yang awalnya digunakan Cattell untuk menamakan cirri-ciri yang umumnya telah
dibuang. Contohnya, ekstrem yang melabuhkan dimensi yang sekarang disebut keberanian sosial
pertama kali diberi label Threctia dan Parmia, masing-masing pada sisi malu dan berani.
Kelima edisi 16 PF ini tersedia dalam hanya satu bentuk dan terdiri dari 185 butir soal, yang kebanyakan
diseleksi dari bentuk bentuk kuesioner sebelumnya berdasaran isi dan ciri-ciri psikometris. 16 PF ini
telah dinormalkan kembali pada sampel 2.500 individu yang diseleksi untuk kurang-lebih mewakili
penduduk AS pada sensus tahun 1990 dalam kaitannya dengan jenis kelamin, ras, distribusi usia, dan
pendidikan. Salah satu ciri unik dari 16 PF adalah dimasukkannya 15 butir soal yang disajikan secara
berdampingan pada akhir inventori di bawah judul Pertanyaan-pertanyaan Pemecahan Masalah, butir
soal ini terdiri dari skala penalaran, yang dimaksudkan sebagai ukuran cepat atau kemampuan mental. Di
samping itu, kuesionernya sekarang memiliki 3 indeks gaya respon yang dirancang untuk menaksir
persetujuan diam-diam, respon acak, dan usaha untuk menampilkan diri sendiri secara tidak realistis
sebagai entah memiliki kualitas yang diinginkan entah tidak diinginkan entah tidak diingkan secara sosial.
16 PF mempunyai 5 macam bentuk yaitu A, B, C, D dan E. Tes ini dapat dikenakan untuk mereka yang
telah berusia 16 tahun keatas. Bentuk A, B, C, D dirancang untuk mereka yang tingkat membacanya
rendah.
Tes Non Proyektif | Tes EPPS |16 PF(sixteen personality factor questionaire (16PF)|MMPI(Minnesota
ultiphasic Personality Inventory- Adolescent)|MBTI (Myers-Briggs Type Indicator) | Papi Kostick | MSDT |
NSQ | SOV (study of value)|Sejarah Tes Non Proyektif | Landasan Teori | Material Tes | Penyajian
Pengetesan | Tahapan Skoring |Berisikan tentang sejarah,pengertian, teori, teknik-teknik non-proyektif,
macam-macam tes non-proyektif, ciri ciri tes non-proyektif, contoh contoh mengenaites non-proyektif,
kelebihan dan kekurangan tes non-proyektif

KEHANGATAN (16PF Factor A : Warmth)


[ IPIP Skala Alpha .80 = ]
+ Mengetahui bagaimana untuk menghibur
orang lain.
KECERDASAN (Faktor B : Penalaran) [.76 ]
+ Membuat pernyataan berwawasan.
Mampu membawa orang lain.

- Tidak ingin terlibat dalam masalah orang


lain.

Belajar dengan cepat.

- menganggap dirinya pada rata-rata orang lain.

Tidak benar-benar tertarik pada orang lain . Mudah bingung.


Loncat kata-kata sulit saat membaca.
STABILITAS EMOSIONAL (Factor C : Stabilitas
Emosional) [0,85]
Ketegasan (Factor E : Dominance) [0,81]
+ Jarang merasa biru.
+ Bertanggung jawab .
Merasa nyaman dengan diri sendiri.

Mengatakan apa yang di pikirkan.

- Memiliki mood swings sering.

- menunggu untuk orang lain untuk memimpin.

Merasa putus asa.

Membiarkan dipermainkan .

Gregariousness (Faktor F : Keaktifan) [ .78 ]


+ Mengetahui kehidupan partai.
Bertindak buas dan gila .

Dutifulness (Faktor G : Peraturan-Kesadaran)


[ 0,84 ]
+ Hukum harus benar-benar ditegakkan.

- Jarang bercanda.

Mengikuti aturan .

Tidak suka keramaian.

- Resist otoritas .
Melanggar peraturan .

KERAMAHAN (Faktor H : Keberanian Sosial) [


0,80 ]
+ Merasa nyaman di sekitar orang-orang.
Berbicara dengan banyak orang di pesta.

SENSITIVITAS (Faktor I : Sensitivitas) [.73]


+ Suka membaca.
Banyak membaca.

- sulit untuk mendekati orang lain .


Sedikit bicara.

- Tidak suka puisi.


Tidak suka karya fiksi.

Distrust (Faktor L : kewaspadaan) [ 0,80 ]


+Sulit untuk mengampuni orang lain .

IMAJINASI (Faktor M: Abstractedness) [0,80]


+Cinta untuk melamun.

Percaya bahwa orang pada dasarnya jahat.


Berenang melawan arus .

- Mempercayai orang lain .


- Jarang melamun.
Percaya bahwa orang lain memiliki niat
yang baik .

Jarang tersesat dalam pikiran .

CADANGAN (Factor N : privateness) [.86 ]


+ Tidak banyak bicara .
Jauh dari pikiran saya sendiri .

KECEMASAN ( Faktor O : Pemahaman ) [ 0,80 ]


+ Merasa takut melakukan hal yang salah .
Merasa terancam dengan mudah .

-Terbuka tentang perasaan saya .


- Tidak khawatir dengan hal yang sudah terjadi .
KOMPLEKSITAS (Faktor Q1 : Keterbukaan
terhadap Perubahan) [ .82 ]
+ Percaya pentingnya seni.

Introversi ( Faktor Q2 : Kemandirian ) [ .73 ]


+ Lebih memilih untuk melakukan hal-hal
sendiri .

Memilih variasi dalam rutinitas .


Menikmati menghabiskan waktu sendiri .
-tidak tertarik pada diskusi teoritis .

-menikmati teamwork .

tidak tertarik pada ide-ide abstrak.

Tidak bisa tanpa perusahaan orang lain .

KETERTIBAN (Faktor Q3 : Perfeksionisme)


[.81]
+Bekerja sampai sempurna .

Emosionalitas (Q4 Faktor : Ketegangan) [.76]


+ Mudah marah .
Tidak bisa berdiri dibantah .

menuntut dalam pekerjaan saya .

-Tidak terganggu oleh gangguan .


Menunda pekerjaan yang tidak
menyenangkan .

Menilai orang dari penampilannya .

- Tidak mudah terganggu .


Cobalah untuk memaafkan dan melupakan .