Anda di halaman 1dari 3

KERANGKA ACUAN

KEGIATAN PEMBERIAN MAKANAN TAMBAHAN PEMULIHAN


DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TANRUTEDONG
A. LATAR BELAKANG
Masalah gizi dapat terjadi pada setiap siklus kehidupan, dimulai sejak janin. hingga
menjadi bayi, anak, dewasa sampai usia lanjut. Saat ini Indonesia menghadapi masalah gizi
ganda yaitu gizi kurang dalam bentuk kurang energy protein, kurang vitamin A, Anemia
dan gangguan akibat kurang Iodium dan gizi lebih berkaitan dengan timbulnya penyakit
degenerative seperti Diabetes Mellitus, jantung, hipertensi, dan lain-lain. Masalah gizi
kurang merupakan salah satu faktor penyebab kematian bayi. Keadaan tersebut secara
langsung disebabkan oleh asupan gizi yang kurang mencukupi gizi balita. Oleh sebab itu
untuk membantu mencukupi kebutuhan gizi masyarakat tentang anak balita, pemerintah
mengembangkan program Pemberian Makanan Tambahan (PMT).
Pemberian Makanan Tambahan (PMT) adalah kegiatan pemberian makanan kepada
balita dalam bentuk kudapan yang aman dan bermutu beserta kegiatan pendukung lainnya
dengan memperhatikan aspek mutu dan keamanan pangan. Serta mengandung nilai gizi
yang sesuai dengan kebutuhan sasaran.
Pemberian Makanan Tambahan (PMT) ada dua macam yaitu Pemberian Makanan
Tambahan (PMT) pemulihan dan Pemberian Makanan Tambahan (PMT) penyuluhan.
Memiliki tujuan yang sama yaitu untuk memenuhi kebutuhan zat gizi yang dibutuhkan
oleh balita.
Makanan tambahan pemulihan dapat berupa pabrikan dan lokal. PMT pemulihan
pabrikan merupakan yaitu makanan pendamping ASI dalam bentuk biskuit yang
mengandung 10 vitamin dan 7 mineral. Biskuit hanya untuk anak usia 12 24 bulan
melalui pengadaan Departemen Bina Gizi Masyarakat Depkes RI, dengan nilai gizi : energi
total 180 kkal, lemak 6 gram, protein 3 gr. Jumlah persajinya mengandung 29 gr
karbohidrat total, 2 gr serat pangan, 8 gr gula dan 120 mg natrium.
Sedangkan PMT pemulihan berbasis bahan makanan lokal ada dua jenis yanitu
berupa Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MP-ASI) untuk bayi dan anak usia 6 23
bulan ) dan makanan tambahan untuk pemulihan anak balita 24-59 bulan berupa makanan
keluarga.

B. TUJUAN
Tujuan dari pemberian makanan tambahan pemulihan adalah untuk memberikan
makanan tinggi energi, tinggi protein, dan cukup vitamin mineral secara bertahap, guna
mencapai status gizi yang optimal pada balita di wilayah kerja Puskesmas Tanrutedong.
C.

SASARAN
Sasaran pemberian makanan tambahan pemulihan adalah balita gizi kurang dan gizi
buruk di wilayah kerja Puskesmas Tanrutedong.

D.

WAKTU DAN TEMPAT PELAKSANAAN


Pemberian makanan tambahan pemulihan dilaksanakan diseluruh wilayah kerja
Puskesmas Tanrutedong setiap tiga bulan.

E.

TENAGA PELAKSANA
Tenaga Pelaksana pemberian makanan tambahan pemulihan adalah Tenaga
Kesehatan Puskesmas dibantu oleh Kader Posyandu, serta melibatkan tokoh masyarakat dan
lintas sektor setempat.

H.

MEKANISME PELAKSANAAN
1. Petugas gizi Puskesmas mengirimkan data balita gizi kurang dan gizi buruk setelah
dilakukan validasi terlebih dahulu ke dinas kesehatan kabupaten Sidrap
2. Data balita gizi kurang dan gizi buruk yang masuk ke dinas kesehatan kabupaten Sidrap
dilakukan validasi ulang.
3. Jika data balita gizi kurang dan gizi buruk sudah valid dan benar maka akan diusulkan
untuk mendapatkan PMT Pemulihan
4. Dilakukan crosscek antara data balita gizi kurang dan gizi buruk dengan ketersediaan
PMT pemulihan yang ada, kemudian dilakukan prioritas bagi balita penerima PMT
5. Setelah itu dibuat surat alokasi tiap puskesmas, dan puskesmas mengambil bahan PMT
pemulihan ke dinas kesehatan sesuai alokasi.
6. Puskesmas memberikan bahan PMT Pemulihan kepada Kader Posyandu sesuai alokasi
balita terpilih
7. Kader Posyandu memberikan kepada balita terpilih setiap 3 bulan sambil ditimbang
berat badan dan diukur tinggi/panjang badannya, daya terima dan permasalahan yang
ada.
8. Kader Posyandu mengisi kartu monitoring PMT pemulihan sesuai dengan kondisi balita.
Kartu monitoring dibuat rangkap 3, dimana satu diberikan pada ibu balita terpilih, satu
untuk Kader Posyandu satu lagi utk Arsip

9. Kader Posyandu melaporkan hasil perkembangan status gizi balita penerima PMT P ke
Puksesmas setiap tiga bulan sekali.
10. Puskesmas merekap hasil perkembangan status gizi balita penerima PMT Pemulihan
dan melaporkan dalam bentuk laporan tiap/per nama ke Dinas Kesehatan setiap tiga
bulan sekali
11. Dinas kesehatan melakukan rekapitulasi dan melakukan analisa tingkat keberhasilan
pelaksanaan PMT Pemulihan tiap puskesmas ataupun tingkat kabupaten
12. Dari hasil analisa tersebut Dinas kesehatan membuat umpan balik ke puskesmas tentang
tingkat keberhasilan pelaksanaan PMT pemulihan

Tanrutedong,

2016

Mengetahui
Kepala Puskesmas Tanrutedong

Penanggung Jawab Kegiatan

Ali Taba , SKM, M. Adm. KP


NIP. 19670703 199001 1 001

Fatimah, AMG
NIP. 19681231 200604 2 005