Anda di halaman 1dari 29

LAPORAN

PRAKTIKUM PERTOLONGAN PERTAMA PADA


KECELAKAAN (P3K)

DISUSUN OLEH:
HAFIIDHA INTAN M.

0514040004

ASRI DWI WIDIASTUTI

0514040007

EMY SUCIATI

0514040018

OLLA MITASARI

0514040032

TEKNIK KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA


POLITEKNIK PERKAPALAN NEGERI SURABAYA
2016

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Setiap aktivitas yang dilakukan oleh manusia memungkinkan untuk
terjadinya kecelakan yang dapat menimbulkan kerugian baik bagi manusia,
harta benda, maupun lingkungan. Kerugian yang dirasakan manusia berkaitan
erat dengan kondisi kesehatan yang dapat mengakibatkan luka, sakit, cacat
fisik, atau kematian. Untuk menghindari peningkatan keparahan luka atau
sakit atau cidera pada korban, perlu dilakukan tindakan pertolongan dan
perawatan sementara terhadap korban sesaat setelah kecelakaan terjadi
sebelum mendapat pertolongan yang lebih sempurna dari paramedik.
Tindakan pertolongan pertama pada kecelakaan atau yang lebih dikenal
dengan P3K dilakukan untuk membantu meringankan rasa sakit korban
kecelakaan bahkan dapat menyelamatkan korban dari kematian. Tidak hanya
pada kecelakaan saja, tindakan P3K juga digunakan untuk menangani korban
yang tersedak. Ada kalanya tindakan pertolongan pertama pada kecelakaan
yang tidak tepat dapat menyebabkan kondisi korban semakin parah. Untuk
itu, sebelum melakukan tindakan pertolongan pertama maka perlu dilakukan
suatu pengenalan atau penilaian awal ( primary assessment ) terhadap kondisi
korban dan pemahaman legal aspect dari P3K di suatu tempat. Tahapan
penilaian awal tersebut secara garis besar terdiri dari pengecekan kesadaran
korban, mengevaluasi jalan napas korban, serta melakukan resusitasi jantung
paru (RJP) jika diperlukan.
Secara keseluruhan, poin penting yang telah dijelaskan diatas layaknya
menjadi suatu perhatian ketika tindakan P3K hendak dilaksanakan. Sebagai
calon ahli K3, perlu dipahami bagaimana tahapan dalam melakukan tindakan
pertolongan pertama pada kecelakaan yang benar dan tanngap. Oleh karena
itu, perlu dilaksanakan praktikum pertolongan pertama pada kecelakaan yang
meliputi penilaian penderita ( primary assessment ), resusitasi jantung paru (
RJP ), dan tersedak ( chocking ) agar dapat di pahami prosedur tindakan P3K
yang benar.

1.2 Rumusan Masalah


Rumusan masalah pada praktikum pertolongan pertama pada kecelakaan
(P3K) ini adalah :
1. Bagaimana tahapan tahapan dalam melakukan penilaian awal ( primary
assessment ) pada pertolongan pertama pada kecelakaan ?
2. Bagaimana melakukan resusitasi jantung paru ( RJP ) dengan baik dan
benar ?
3. Bagaimana mengetahui aspek kelegalan ( legal aspect ) dari tindakan
pertolongan pertama pada kecelakaan ?
4. Bagaimana melakukan tindakan pertolongan pertama yang tepat ketika
seseorang tersedak?

1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari dilakukannya praktikum pertolongan pertama pada
kecelakaan ( P3K ) ini adalah praktikan diharapkan dapat :
1. Mengetahui tahapan tahapan dalam melakukan penilaian awal ( primary
assessment ) pada pertolongan pertama pada kecelakaan.
2. Mampu melakukan resusitasi jantung paru ( RJP ) dengan baik dan benar
3. Mengetahui aspek kelegalan ( legal aspect ) dari tindakan pertolongan
pertama pada kecelakaan.
4. Mampu melakukan tindakan pertolongan pertama yang tepat ketika
seseorang tersedak

1.4 Ruang Lingkup


Praktikum perolongan pertama pada kecelakaan ( P3K ) ini memiliki batasan
batasan diantaranya yaitu :
1. Pelaksanaan praktikum dilaksanakan di ruang Laboratorium Ergonomi
PPNS pada tanggal 10 September 2016 pukul 14.05 17.40 WIB.
2. Pelaksanaan praktikum dilaksanakan oleh kelompok 2 ( dua ) dengan
anggota yang terdiri atas Hafiidha Intan M., Asri Dwi W., Emy Suciati,
dan Olla Mitasari di bawah pengawasan dosen pengampu dr.Am Maisarah
Misrina.

3. Alat ukur yang digunakan dalam melaksanakan praktikum pertolongan


pertama pada kecelakaan ( P3K ) kali ini meliputi stetoskop dan
spiknomanometer dengan peralatan penunjang lain seperti kain kasa dan
servikal collar beserta manekin karet.

1.5 Manfaat
Manfaat dari praktikum pertolongan pertama pada kecelakaan ini adalah :
1. Praktikan dapat mengetahui tahapan tahapan dalam melakukan penilaian
awal ( primary assessment ) pada pertolongan pertama pada kecelakaan.
2. Praktikan mampu melakukan resusitasi jantung paru ( RJP ) dengan baik
dan benar.
3. Praktikan dapat mengetahui aspek kelegalan ( legal aspect ) dari tindakan
pertolongan pertama pada kecelakaan.
4. Praktikan mampu melakukan tindakan pertolongan pertama yang tepat
ketika seseorang tersedak

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Penilaian Penderita ( Primary Assessment )
Penilaian penderita ( Primary Assessment ) merupakan suatu sistem untuk
mengevaluasi kondisi atau penyakit korban ketika korban tersebut terluka
atau merasa sakit. Dalam melakukan penilaian korban atau penderita, ada
beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu :
a. Bahaya
Pertama, Pastikan bahwa saat memberikan pertolongan kepada korban,
anda dalam keadaan aman. Gunakan sarung tangan dan peralatan
pelindung diri lainnya serta panggilan untuk bantuan segera. Jangan
melanjutkan pengobatan jika terlalu berbahaya dan lakukan panggilan
untuk mendapatkan bantuan dari orang yang lebih ahli.
b. Respon
Kedua, anda harus mencoba untuk mendapatkan respon dari korban. Jika
mereka dalam keadaan setengah sadar, guncangkan perlahan bahu mereka
seperti yang dapat dilihat pada Gambar 2.1, kemudian ajukan pertanyaan,
seperti dapatkah anda mendengar saya ? lalu minta mereka untuk
mencoba meremas tangan anda. Jika korban merespon dan dapat berbicara,
tanyakan keluhan yang mereka rasakan seperti susah bicara, pusing, dan
lain-lain lalu lanjutkan ke pemeriksaan kedua secara lisan (verbal). Jika
mereka tidak merespon, beri tindakan saat mereka pingsan dan panggil
ambulans segera.

Gambar 2.1 Mengguncangkan bahu korban untuk mendapatkan respon


( Sumber : American Safety and Health Institute, 2016 )

c. Riwayat
Riwayat merupakan cerita lengkap tentang kejadian atau penyakit. Apa
yang terjadi pada si korban sebelum sakit atau kecelakaan adalah hal yang
penting untuk mengetahui apa yang salah dengan korban, terutama jika
mereka tidak sadar. Untuk mengetahui riwayat korban, dapat dilakukan
dengan mengajukan pertanyaan seperti :
-

Apakah mereka menderita alergi ?

Adakah penyakit yang sama sebelumnya ?

Apakah ini sudah terjadi sebelumnya ?

Apa yang mereka lakukan saat itu ?

Apa tanda atau gejala yang mereka tunjukkan ?

2.1.1 Pengamatan saat penilaian penderita ( primary assessment )


Pengamatan yang dilakukan pada saat penilaian penderita, diantaranya
yaitu :
- Tanda-tanda dan gejala yang muncul pada korban
Pengamatan tanda-tanda yang muncul pada korban dilakukan untuk
menemukan cidera atau penyakit yang di derita korban. Tanda tanda
yang muncul dapat berupa : apakah korban pucat ? apakah korban
berkeringat ?, apakah korban mengalami pendarahan ?. Sedangkan
pengamatan gejala pada korban dilakukan dengan meminta mereka
untuk memberitahu apa yang dirasakan oleh korban seperti, apakah
anda menderita sakit ?, apakah anda mengelamai sakit kepala, pusing,
atau mual ?.
-

Tekanan darah
Ketika seseorang kekurangan darah, tekanan darah akan turun, dan kulit
korban akan berubah menjadi pucat, dingin, dan berkeringat, serta
denyut nadi menjadi lebih cepat dari biasanya. Indikator lain dari
kekurangan darah adalah warna lidah yang menjadi pucat. Meskipun
pengambilan tekanan darah tidak menjadi bagian dari pertolongan
pertama, namun beberapa indikator seperti diatas dapat membantu
penolong pertama untuk menduga korban kekurangan darah.

Normal atau memadai, seseorang dikatakan tekanan darahnya cukup


atau normal jika warna kulit atau kuku tangan segera kembali ketika
anda menekan lalu melepaskan tekanannya.
Tidak memadai, jika area kulit atau kuku tangan yang telah ditekan
dan di lepaskan kembali, warnanya pucat setelah dua detik ( tidak
segera kembali ). Hal ini menunjukan bahwa tekanan darah mreka
rendah yang mungkin perlu mendapat perhatian khusus.
- Warna kulit
Pengamatan warna kulit pada korban dilakukan untuk mengindikasi
apakah korban kekurangan oksigen atau kekurangan darah. Jika korban
kekurangan oksigen, maka kulit bagian lobus telinga, bibir, dan jari
akan berubah warna menjadi membiru. Jika korban korban kekurangan
darah, maka warna kulit berubah menjadi pucat.
- Tingkat kesadaran
Pengamatan tingkat kesadaran dilakukan karena kemungkinan korban
mengalami tingkat kesadaran yang berbeda. Kesadaran dibagi menjadi
3 tingkatan yaitu :
Sadar, sesesorang dikatakan sadar jika dapat berjalan, berbicara, dan
melakukan hal normal lainnya.
Tidak sadar, seseorang dikatakan tidak sadar ketika mereka tidak
dapat terbangun dari yang terlihat seperti tidur, tetapi tetap bernafas
dan mempunyai denyut nadi.
Gagal Jantung, penderita collaps yang tidak sadar dan tidak dapat
bernapas dengan normal atau sama sekali.

2.1.2 Tahapan penilaian penderita ( primary assessment )


Ada 2 tahapan dalam penilaian penderita atau korban, yaitu :
1. Pemeriksaan pertama, pada tahapan ini anda harus mencoba untuk
mendapatkan respon dari korban seperti yang dijelaskan di atas.
2. Pemeriksaan kedua secara lisan ( verbal ), dilakukan dengan
menggunakan prinsip No Touch Technique yang hanya melibatkan
pemeriksaan secara visual dan verbal dari cidera yang dialami korban

tanpa menyentuh mereka. Dapatkan persetujuan dari korban sadar,


atau wali mereka, dan jelaskan apa yang akan anda lakukan.
Dengarkan dengan hati hati respon atau jawaban yang diberikan
korban dari pertanyaan yang anda berikan.
Untuk setiap tahapan pemeriksaan secara lisan ( verbal ), jangan
sentuh korban, tanyakan tentang rasa sakit yang diderita korban, dan
cari tanda yang terlihat pada diri korban yang mengindikasikan
adanya cidera atau penyakit.

2.1.3 Pemeriksaan secara lisan ( verbal )


Berikut adalah tahapan pemeriksaan secara lisan ( verbal ) :
1. Memberitahukan korban untuk tidak memindahkan leher atau kepala,
dan tanyakan : apakah dia tertusuk di tangan atau kaki ?, dapatkah
anda memindahkan tungkai secara normal ?, apakah salah satu
tungkai anda terasa lemah ?.
2. Mengamati atas kepala, muka, dan hidung korban untuk melihat ada
tidaknya pembengkakan, kelainan, pendarahan, atau keluarnya cairan
dari telinga.
3. Mengamati naik dan turunnya dada pada kedua sisi untuk melihat ada
tidaknya cidera didaerah dada. Lalu mengamati korban ketika
bernapas. Apabila napas korban menjadi cepat, menandakan adanya
kelainan pada tulang rusuk. Apabila napas korban mendengkur,
menandakan system pernapasannya terhambat. Kemudian tanyakan :
apakah anda merasa sakit ketika bergerak atau bernapas ?.
4. Melihat ada tidaknya memar atau pembengkakan di daerah perut
dengan bertanya : apakah anda merasa sakit di daerah perut ? jika ada,
di bagian mana yang terasa sakit ?
5. Mengamati setiap anggota tubuh, mencari ada tidaknya anggota tubuh
yang tidak dapat digerakkan, ada tidaknya pembengkakan, kelainan,
atau memar, dan sama tidaknya kekuatan di kedua lengan dan kaki.
Kemudian tanyakan : apakah anda merasakan sensasi luar biasa ?

misalnya mati rasa, kedinginan, atau kesemutan ? , apakah anda


merasakan sakit ?
6. Menanyakan bagaimana keadaan punggung korban, seperti terasa
sakit, kesemutan, atau mati rasa. Jika tidak ada cedera saraf tulang
belakang atau cedera lainnya pada korban yang harus membutuhkan
perhatian khusus, maka tidak perlu dilakukan pemeriksaan secara
visual lebih lanjut. Kemudian, dengan bantuan orang lain, gulingkan
korban secara perlahan ke sampingnya seperti yang terlihat pada
Gambar 2.2. Lakukan secara hati hati dan pertahankan korban
dalam posisi lurus tanpa memutar leher atau punggung. Selagi masih
menyanggah kepala dan leher, cari kelainan, pembengkakan,
pendarahan atau memar. Tanyakan dimana anda merasa sakit ?.

Gambar 2.2 Cara menggulingkan korban kesamping dengan benar


( Sumber : American Safety and Health Institute, 2016 )
Jika ditemukan cidera selama pemeriksaan ini, evaluasi lebih lanjut
perawatan apa yang perlu dilakukan. Bilamana ada korban lebih dari satu,
utamakan perawatan untuk korban yang tidak sadarkan diri.

2.2 Resusitasi Jantung Paru (RJP)


Menurut St. John Ambulance Team (2015) resusitasi jantung paru ( RJP )
adalah teknik kompresi dada dikombinasikan dengan bantuan pernapasan.
Tujuan dari resusitasi jantung paru paru adalah untuk mempertahankan
sementara sirkulasi darah yang mengandung oksigen cukup untuk
mempertahankan fungsi otak sampai perawatan khusus tersedia. Tim
penyelamat harus memulai RJP jika korban tidak responsif dan tidak
bernapas secara normal. Bahkan jika korban mengambil napas sesekali,
penyelamat harus segera melakukan RJP.
Resusitasi jantung paru sendiri memungkinkan darah yang mengandung
oksigen beredar ke organ vital seperti otak dan jantung. RJP dapat pula
mempertahankan kadar oksigen di otak seseorang sampai bantuan lebih lanjut
tiba. RJP harus dimulai dengan kompresi dada ( Cameron, 2011 ).

2.2.1 Tindakan pertolongan pada kodisi darurat


Tindakan penilaian setiap keadaan darurat untuk menentukan apakah cara
tersebut aman untuk kita, korban dan juga pengamat .Berikut cara untuk
penilaian tindakan:

Amati dan periksa bahaya, seperti lalu lintas yang tidak stabil, jalur
listrik berantakan, kekerasan, ledakan atau paparan gas beracun.

Mengenakan APD yang sesuai.

Menentukan mekanisme cedera atau sifat penyakit.

Menentukan jumlah korban yang terluka atau sakit.

Menentukan bantuan tambahan mungkin diperlukan.

Jika penilaian tindakan muncul tidak aman, pindahkan ke jarak yang


aman, memberitahukan personil (tenaga medis) yang tepat.

2.2.2. Penilaian utama


Untuk tindakan lanjutan yaitu jika anda membutuhkan pertolongan
lanjutan, segera koordinasikan orang yang lainnya untuk menghubungi
bantuan atau jika bisa lakukan sendiri. Selama penilaian utama,
periksalah setiap kecelakaan yang mengancam jiwa kondisi, termasuk

ketidaksadaran, tidak adanya pernapasan, tidak adanya denyut nadi dan


pendarahan parah.
Periksa korban dengan hati-hati jika korban sadar.
Jika tidak ada respon dari korban,segera memanggil tenaga medis.
Catatan tingkat korban kesadaran (LOC) menggunakan skala AVPU.
skala AVPU meliputi :
Waspada: Mampu merespon pertanyaan
Lisan: Mampu bereaksi terhadap suara, mungkin perlu dirangsang
untuk menanggapi
Menyakitkan: Merespon rangsangan yang menyakitkan
Tak ada reaksi / respon : Tidak menanggapi setiap rangsangan
Membuka jalan napas dan cepat memeriksa pernapasan dan denyut
nadi yang pasti.
o Normal (efektif) pernapasan teratur, tenang dan mudah. Atau saat
terengah-engah dengan tidak adanya pernapasan lainnya dalam
Korban, tidak sadarkan diri /hembusan nafasnya terengah agonal, yang
dapat terjadi setelah jantung telah berhenti berdetak. Terengah Agonal
tidak bernapas. Perlakukan korban seperti seolah-olah ia tidak
bernapas sama sekali.

2.2.3 Pertolongan Pernafasan untuk dewasa, anak dan bayi :


Pengelompokkan usia saat melakukan RJP dibagi menjadi tiga tingkatan
yaitu :
Siapapun yang berumur sekitar Berusia 12 tahun atau
lebih tua adalah dewasa.
Usia 1 tahun hingga sekitar 12 tahun adalahusia seorang anak.
Bayi adalah siapa pun yang usianya lebih muda dari 1 tahun.

Namun, untuk tujuan tersebut di kutip dari otomatis defibrillator


eksternal (AED), Siapapun berusia 1-8 tahun atau berat kurang dari 55
pounds (25kg) dianggap sebagaiusia anak. Jika usia tidak diketahui,

jangan tunda untuk segera melakukan perawatan, tindakan cepat dalam


melakukan perawatan dapatmenentukan panjang tidaknya usia korban
.
2.2.4 Resusitasi Jantung Paru-Paru pada Anak
Untuk

membuka

jalan

nafas

anak,

penyelamat

sebaiknya

menggunakan teknik yang sama dengan orang dewasa yaitu head-tilt /


chin-lift. Namun, cukup hanya memiringkan kepala sedikit melewati
posisi netral, menghindari setiap fleksi pada leher (Epstein, 2015).
Posisi dan cara memberikan tekanan pada seorang anak juga sangat
mirip dengan orang dewasa. Jika RJP dilakukan oleh satu orang, rasio
kompresi untuk ventilasi sama seperti untuk orang dewasa, yaitu, 30
kompresi disertai 2 ventilasi (30: 2). Namun, jika RJP dilakukan dua
penyelamat, rasio ini berubah menjadi 15 kompresi disertai 2 ventilasi
(15: 2) (Epstein, 2015).

2.2.5 Resusitasi Jantung Paru-Paru pada Bayi


Meskipun jumlah kompresi tiap menit adalah sama untuk bayi dan
orang dewasa atau anak, yang berbeda adalah posisi dan cara memberikan
penekanan pada bayi, karena ukuran bayi yang lebih kecil. Kompresi
dilakukan dengan jumlah yang sama seperti untuk orang dewasa dan
anak-anak, yaitu, antara 100 sampai 120 kompresi per menit. Namun
untuk bayi, kedalaman penekanan yang diperbolehkan hanya 1 inci.
Untuk melakukan kompresi dengan satu penyelamat, dua jari diletakkan
di tengah dada paling dekat dengan kaki bayi, sekitar 1 jari di bawah
sternum. Jari-jari harus sejajar, tidak tegak lurus pada tulang dada.
Penyelamat dapat menggunakan jari telunjuk dan jari tengah atau jari
tengah dan keempat jarinya untuk memberikan kompresi. Sedangkan jika
terdapat dua penyelamat, teknik yang digunakan adalah dengan
melingkarkan dua jempol serta rasio kompresi untuk ventilasi berubah
menjadi 15 kompresi serta 2 ventilasi (15: 2) (Epstein, 2015).
Perbedaan resusitasi jantung paru-paru pada tiap rentang usia dapat
dilihat pada Tabel 2.1 berikut ini:

Tabel 2.1 Perbedaan resusitasi jantung paru-paru pada tiap rentang usia

(Sumber: Eipstein, 2015)

2.3 Aspek Kelegalan P3K ( Legal Aspect First Aid )


Pertolongan pertama adalah perawatan awal yang diberikan kepada
seseorang yang tibatiba

jatuh

sakit,

atau yang telah terluka, sampai

perawatan lanjut disediakan atau pulih. Pertolongan pertama yang segera dan
efektif dapat mengurangi keparahan cidera atau penyakit dan menyediakan
perawatan.
Lain negara lain pula hukum yang berlaku di dalamnya, termasuk hukum
yang mengatur tentang bagaimana seseorang mendapat perlindungan setelah
melakukan pertolongan pertama pada orang yang sakit, terluka atau
kehilangan kesadaran akibat dari kecelakaan atau keadaan darurat lainnya.

Berikut merupakan beberapa hukum yang mengatur tentang pertolongan


pertama dari berbagai negara :

2.3.1 Indonesia
1. Pasal 53 (1) UU 23 tahun 1992 tentang Kesehatan
1) Tenaga kesehatan berhak memperoleh perlindungan hukum dalam
melaksanakan tugasnya sesuai dengan profesinya.
2) Tenaga kesehatan dalam melaksanakan tugasnya berkewajiban
untuk mematuhi standar profesi dan menghormati hak pasien.
3) Tenaga kesehatan untuk kepentingan pembuktian dapat melakukan
tindakan medis terhadap seseorang dengan memperhatikan
kesehatan dan keselamatan yang bersangkutan.
4) Ketentuan mengenai standar profesi dan hak-hak pasien diatur
dalam peraturan pemerintah.
2. Pasal 54
1) Terhadap tenaga kesehatan yang melakukan kesalahan atau
kelalaian dalam melaksankan tugas profesinya dapat dikenakan
tindakan sangsi
2) Penentuan ada tidaknya kesalahan atau kelalaian sebagaimana
dimaksud dalam ayat (1) ditentukan oleh Majelis Disiplin Tenaga
Kesehatan
3) Ketentuan mengenai pembentukan, tugas, fungsi, dan tata kerja
Majelis Disiplin Tenaga Kesehatan ditetapkan dengan keputusan
presiden
3. Pasal 24 (1) PP 32 tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan
Perlindungan hukum diberikan kepada tenaga kesehatan yang
melakukan tugasnya sesuai dengan standar profesi tenaga kesehatan.
4. Pasal 344 KUHP Barang siapa menghilangkan jiwa orang lain atas
permintaan orang itu sendiri, yang disebutkannya dengan nyata &
sungguh-sungguh dihukum penjara selama-lamanya duabelas tahun.

5. Pasal 299 KUHP


(1) Barang siapa dengan sengaja mengobati seorang wanita atau
menyuruh

supaya

menimbulkan

diobati,

harapan

dengan

bahwa

memberitahukan

dengan

pengobatan

atau
itu

kandungannya dapat digugurkan, diancam pidana penjara paling


lama empat tahun atau pidana denda paling banyak empat puluh
lima ribu rupiah.
(2) Bila yang bersalah berbuat demikian untuk mencari keuntungan,
atau menjadikan perbuatan tersebut sebagai pekerjaan atau
kebiasaan, atau bila dia seorang dokter, bidan atau juru-obat,
pidananya dapat ditambah sepertiga.
(3) Bila yang bersalah melakukan kejahatan tersebut dalam
menjalankan pekerjaannya, maka haknya untuk melakukan
pekerjaan itu dapat dicabut.
6. Pasal 531 KUHP
Pelanggaran terhadap orang yang memerlukan pertolongan
terdapat dalam Pasal 531 KUH Pidana dinyatakan:
"Barang siapa menyaksikan sendiri ada orang di dalam keadaan
bahaya maut, lalai memberikan atau mengadakan pertolongan
kepadanya

sedang

pertolongan

itu

dapat

diberikannya

atau

diadakannya dengan tidak akan mengkhawatirkan, bahwa ia sendiri


atau orang lain akan kena bahaya dihukum kurungan selama-lamanya
tiga bulan atau denda sebanyak-banyaknya Rp. 4.500- Jika orang yang
perlu ditolong itu mati, diancam dengan: KUHP 45, 165, 187, 304s,
478, 525, 566."
Pasal 531 KUHP ini berlaku bila pelaku pertolongan pertama dapat
melakukan pertolongan tanpa membahayakan keselamatan dirinya dan
orang lain.

2.3.2 Amerika
Dalam American Safety And Health Institute (2008) juga dijelaskan
bahwa di Amerika serikat menggunakan prinsip Good Samarian untuk
mencegah orang yang telah menelong secara sukarela menjadi sebuah
kesalahan yang dapat digugat secara pidana. Hukum Good Samarian
merupakan hukum umum. Penolong dapat dilindungi dari kewajiban
sepanjang:

Penolong cukup berhati-hati

Penolong beriktikad baik

Penolong tidak memberikan perawatan diluar kemampuannya.


Jika Penolong memutuskan untuk membantu orang yang sakit atau

terluka, Penolong harus tidak meninggalkan mereka sampai seseorang


dengan sama atau lebih tenaga medis mengambil alih.
Berdasarkan American Red Cross (2011) Undang undang bervariasi
dari satu Negara bagian ke Negara lain sehingga harus menanyakan
tentang undang undang Negara anda untuk pertimbangan hukum
berikut:

Kewajiban untuk bertindak: tugas untuk menanggapi keadaan darur


at dan menyediakan perawatan.

Lingkup praktek: berbagai tugas dan keterampilan yang telah anda


peroleh dalam pelatihan dan mempunyai sertifikasi untuk praktek.
Standar perawatan: harapank etika anggota dipanggil saat keadaan
daruratakan memberikan perawatan dengan tingkat tertentu

dengan

pengetahuan dan keterampilan.


Kelalaian: kegagalan mengikuti standar dari perawatan, dengan
demikian menyebabkan cidera atau kerusakan.

Persetujuan: Korban indikasi bahwa seorang penyelamat dapat


menyediakan perawatan.

Persetujuan harus diperoleh pertama

kali, baik secara lisan atau melalui sikap, sebelum memberikan


perawatan kepada korban yang terluka atau sakit.

Untuk memperoleh persetujuan antara lain:


- Memperkenalakan diri anda kepada korban.
- Menyatakan tingkat pelatihan.
- Bertanya kepada korban apakah anda dapat membantu.
- Menjelaskan apa yang anda amati.
- Menjelaskan rencana apa yang anda lakukan.
Ketika seorang tidak mampu memberikan persetujuan, seperti dalam
keadaan

bawah

sadar, bingung, mental terganggu, luka

berat

atau

kritis, persetujuan yang tersirat. Ini berarti hukum mengasumsikan,


korban akan memberikan persetujuan jika bisa. Untuk anak kecil, Anda
harus memperoleh persetujuan dari orang tua atau wali. Jika kondisi
mengancam kehidupan dan orang tua atau wali tidak hadir, maka
menggunakan persetujuan yang tersirat.
Penolakan perawatan: korban mengindikasikan bahwa seorang
penyelamat mungkin tidak memberikan perawatan. Penolakan
perawatan harus dihormati, bahkan jika korban mengalami luka serius
atau kritis atau putus asa membutuhkan bantuan. Korban dapat
menolak beberapa atau semua perawatan.
Pengabaian: Penghentian perawatan setelah perawatan dimulai.
Perawatan tetap dilakukan hingga ada yang mengambil alih.
Kerahasiaan: Prinsip bahwainformasiperawatan korban dan tidak
diinformasikan dengan siapapun kecuali layanan medis darurat (EMS)
personil langsung berhubungan dengan perawatan medis korban.
Dokumentasi:

Catatan

tertulis

terdiri

dari

peristiwa-peristiwa

perawatan dan fakta-fakta setelah insiden terjadi.

2.3.3 Australia
Hukum

Good Samaria,

Good Samaria didefinisikan

dalam

undang-undang sebagai orang yang bertindak tanpa mengharapkan


keuangan atau hadiah lainnya untuk memberikan bantuan.
Pertama penolong tidak perlu takut gugatan jika mereka datang
untuk membantu secara sukarela selama mereka bertindak tidak

sembarangan dan mencoba untuk menghindari kerusakan lebih lanjut.


Kebanyakan Negaradan wilayah Australia memiliki beberapa bentuk
perlindungan Good Samaria. Secara umum perlindungan ini telah
dibuat untuk menawarkam jika perawatan dibuat itikad baik.
Hukum mengenai tindakan pertolongan pada keadaan darurat di
Australia diatur dalam LEGAL CONSIDERATIONS FOR FIRST AIDERS
OF AUSTRALIAN LAWS. Penolong (PP) tidak harus sempurna dalam
segala kecelakaan. Tapi, yang sangat dibutuhkan penolong adalah
kebijaksanaan, rasa ingin menolong dan tindakan yang tepat semaksimal
mungkin yang dapat dilakukan penolong. Empat pertimbangan utama
penolong P3K adalah sebagai berikut:
-

Izin Mendapatkan izin untuk melakukan Pertolongan Pertama

Kewajiban untuk Melindungi

Keahlian

Mencatat

2.4 Tersedak ( Chocking )


Tersedak dapat terjadi ketika objek yang solid, seperti sepotong makanan,
atau sebuah benda kecil, memasuki bagian menyempit dari jalan pernapasan
dan menjadi terjebak (Amerian Safety and Health, 2016). Pada inhalasi, objek
dapat ditarik keluar melalui saluran udara dan menghalangi udara memasuki
paru-paru. Sebuah dorongan kuat di bawah tulang rusuk dan naik ke
diafragma dapat menekan udara di dada dan muncul obstruksi dari saluran
udara. Tekanan dada yang kuat pada tulang dada juga dapat memberi tekanan
untuk mengeluarkan objek tersebut.
Menurut American Safety and Health (2016) terdapat dua obstruksi, yaitu:

Obstruksi ringan
Untuk memberikan perawatan yang sesuai, pertama Anda harus mampu
mengenali perbedaanantara penyumbatan ringan dan penyumbatan parah.
Dengan penyumbatan ringan, seseorang dapat berbicara, batuk, atau
muntah. Ini jenis penyumbatan biasanya dihapus secara alami melalui

batuk kuat. Memungkinkan seseorang dengan penyumbatan ringan untuk


cobalah dan mengatasi masalah pada sendiri. Tetap tenang dan siap
untuk mengambil tindakan jika hal-hal yang memburuk.

Obstruksi parah
Ketika terjadi penyumbatan parah, seseorang tidakdapat mengambil
dalam cukup udara mengusir objek. Tanda-tanda penyumbatan parah yaitu
sangat sedikit atau tidak ada udara asing, minimnya suara, dan
ketidakmampuan untuk berbicara atau batuk tegas. Orang memegang
tenggorokan ketika mencoba untuk menghapus obstruksi. Orang tanpa
pertukaran udara apapun membutuhkan bantuan anda untuk bertahan
hidup.

Berdasarkan American Red Cross (2011) penanganan untuk korban tersedak


dapat dilakukan dengan caraberikut:
2.4.1 Sadar tersedak
A. Orang dewasa dan anak
Jika korban tidak dapat batuk, berbicara atau bernapas:
1. Memberikan 5 pukulan di punggung
Tempat satu tangan di dada dan menekuk korban maju di pinggang
Pukul korban antara tulang belikat dengan tumit tangan Anda

Gambar 2.3 Cara memukul punggung orang yang tersedak


(Sumber:American Red Cross, 2011)
2. Memberikan 5 tekanan diperut
Tempatkan sisi jempol kepalan tangan ke tengah perut korban,
tepat di atas pusar.

Genggam tangan yang terkepal dan memberikan tekanan ke atas


dengan cepat

Gambar 2.4 Cara menekan perut orang yang tersedak


(Sumber: American Red Cross, 2011)
Lanjutkan memberikan 5 pukulan di punggung dan 5 tekanan diperut
sampai:

Objek dipaksa keluar.

Korban mulai batuk atau bernapas.

Korban sadar.

Jika korban telah sadar: hati-hati saat menurunkan korban dan


menyediakan perawatan untuk korban tersebut.
Sementara itu Amerian Safety and Health (2016) menyatakan bahwa
penanganan untuk korban yang sedang hamil atau gemuk dan tersedak
sendiri berbeda, yaitu sebagai berikut:

Hamil atau gemuk


Ketika seseorang jelas hamil atau obesitas, penggunaan tekanan
dada bukannya tekanan perut. Memposisikan diri tepat di belakang
orang tersebut menjangkau bawah ketiak dan tempatkan sisi ibu
jari tangan anda di tengah dada pegang tangan anda dengan tangan
lain dan dorong lurus ke belakang. Cobalah untuk tidak
memberikan tekanan pada tulang rusuk

Perawatan diri
Jika anda tersedak dan sendirian, mencoba menekan perut anda
dengan cepat terhadap permukaan yang kaku atau berusaha batuk
atau memuntahkan objek.

B. Bayi
Jika bayi tidak batuk, menangis atau bernapas:
1. Posisikan wajah bayi kebawah sepanjang lengan dengan hati-hati
Sokong kepala dan leher bayi dengan tangan Anda.
Menurunkan bayi ke pinggang anda, menahan kepala bayi lebih
rendah daripada dadanya.
2. Memberikan 5 dorongan di punggung
Memberikan dorongan kuat dengan tumit tangan anda di antara
tulang belikat bayi.

Gambar 2.5 Cara memberikan dorongan pada punggung bayi


(Sumber: American Red Cross, 2011)
3. Posisikan wajah bayi keatas sepanjang lengan
Posisi bayi antara kedua lengan, dan menyokong kepala dan leher
bayi.
Mebalikkan wajah bayi menghadap keatas
Menurunkan bayi ke paha dengan kepala bayi lebih rendah dari
dadanya

Gambar 2.6 Cara membalikkan posisi bayi


(Sumber: American Red Cross, 2011)

4. Memberikan 5 dorongan didada


Menempatkan dua atau tiga jari di tengah dada tepat dibawah
garis puting dan tekan dada sekitar 1 inci.

Gambar 2.7 Cara menekan perut bayi yang benar


(Sumber: American Red Cross, 2011)
Lanjutkan memberikan pukulan kembali 5 dan tekanan dada 5 sampai:
Objek sudah keluar
Bayi mulai batuk, menangis atau bernapas.
Bayi telah sadara
Jika bayi sadar: Hati-hati saat menurunkan bayi dan menyediakan
perawatan untuk bayi tersedak yang telah sadar.
2.4.2 Tersedak bawah sadar (pingsan)
Jika usaha bantuan pernapasan tidak membuat dada bergerak naik:
1. Kembali miringkan kepala dan memberikan bantuan pernapasan lain
2. Jika dada masih belum bergerak naik, memberikan 30 tekanan di
dada

Gambar 2.8 Cara menekan perut orang dan bayi yang tersedak
(Sumber: American Red Cross, 2011)
Catatan: Menghapus resusitasi masker ketika memberikan penekana
dada.

3. Mencari objek dalam mulut


Pegang lidah dan rahang bawah antara ibu jari dan jari-jari dan
angkat rahang
4. Jika anda melihat objek, singkirkan
Geser jari anda sepanjang bagian dalam pipi menggunakan gerakan
mengaitkan.
Untuk bayi, gunakan jari kelingking anda

Gambar 2.9 Cara mencari objek pada orang yang tersedak


(Sumber: American Red Cross, 2011)

5. Memberikan bantuan pernapasan kedua


6. Menyediakan perawatan yang diperlukan
Jika napas bantuan yang masih tidak membuat dada bergerak naik,
ulangi angkah 2 5
Jika napas bantuan membuat dada bergerak naik, periksa untuk
bernapas dan nadi selama tidak lebih dari 10 detik.
Jika pingsan tetapi masih

bernapas,

tempatkan

dalam

posisi

pemulihan.
Jika pingsan dan tidak bernapas tetapi masih ada denyut nadi,
berikan 1\napas bantuan
Jika pingsan dan tidak bernapas atau tidak ada nadi, mulai
melakukan CPR.

BAB III
METODE PRAKTIKUM
3.1 Diagram Alir Praktikum
Berikut Gambar 3.1 yang menggambarkan tentang tahapantahapan
pada praktikum pertolongan pertama pada kecelakan (P3K) kali ini.

Persiapan Praktikum

Pemahaman Aspek Kelegalan P3K (Legal


Aspect First Aid )
Dilakukan sebelum melakukan tindakan
P3K agar segala upaya pertolongan yang akan
dilakukan nanti tidak bertentangan dengan
peraturan ataupun undang undang yang
berkaitan dengan P3K di suatu daerah

Penillaian Penderita (Primary Assessment )


Dilakukan untuk mendapatkan respon dari
korban agar penolong dapat bertindak dan
melakukan pemeriksaan sesuai dengan kondisi
korban

Perlakuan terhadap Pasien


Dilakukan dengan mengambil tindakan
pertolongan pertama yang di sesuaikan dengan
kondisi pasien dengan menggunakan peralatan
yang sudah disediakan di ruang Laboratorium
Ergonomi.

Penarikan Kesimpulan

Gambar 3.1 Diagram Alir Praktikum


(Sumber: Hasil Olahan Penulis, 2016)

3.2 Peralatan
Peralatan yang digunakan dalam praktikum pertolongan pertama pada
kecelakaan (P3K) adalah:
1. Sarung tangan
2. Kain Kasa
3. Servikal Collar
4. Spiknomanometer
5. Stetoskop

3.3 Prosedur Praktikum


Langkah kerja yang harus dilakukan dalam pelaksanaan praktikum
pertolongan pertama pada kecelakaan (P3K) adalah sebagai berikut:
1. Memahami aspek kelegalan P3K (legal aspect first aid) sebelum
melakukan tindakan P3K.
2. Melakukan penilaian penderita ( primary assessment ) dengan cara :
a. Mengguncang bahu korban dengan perlahan untuk mendapatkan respon,
lalu mengajukan pertanyaan dapatkah anda mendengar saya?.
b. Jika korban sadar atau setengah sadar, minta korban untuk tidak
memindahkan leher atau kepala.
c. Mengajukan beberapa pertanyaan yang berkaitan dengan rasa sakit atau
cidera yang di derita korban ( apakah korban merasa sakit, sakit kepala,
pusing atau mual )
d. Mengamati tanda tanda fisik untuk menemukan cedera yang muncul
pada diri korban (korban pucat, berkeringat, atau pucat).
e. Menekan kuku tangan korban dan melepaskannya, lalu mengamati
perubahan warna kuku tangan segera kembali atau tetap pucat setelah 2
detik.
f. Mengamati warna bibir, jari, dan kulit bagian lobus telinga apakah
membiru atau tidak.
g. Mengamati atas kepala, muka, dan hidung korban dan melihat ada
tidaknya pembengkakan, kelainan, pendarahan, atau keluarnya cairan
dari telinga.

h. Mengamati napas korban dengan melihat naik turunnya dada pada


kedua sisi, apakah korban mendengkur? Apakah napas korban menjadi
cepat?
i. Melihat ada tidaknya memar atau pembengkakan di daerah perut.
j. Mengajukan pertanyaan apakah ada tidaknya anggota tubuh yang tidak
dapat digerakkan, terasa mati rasa, kedinginan, kesemutan, atau sakit.
k. Menggulingkan korban perlahan kesamping dengan mempertahankan
korban dalam posisi lurus tanpa memutar leher atau punggung. Selagi
menyanggah kepala, mencari kelainan, pembengkakan, pendarahan atau
memar yang tidak terlihat.
3. Memberikan perlakuan pada pasien atau korban dengan proses resusitasi
jantung paru ( Resusitasi Jantung Paru )
Pada orang dewasa
a. Posisi tangan saat melakukan penekanan pada dada adalah letakkan
tumit tangan satu di tengah dada (bawah sternum) dan tangan yang
satunya menekan diatasnya.
b. Penekanan pada dada dilakukan dengan kedalaman tekanan sedikitnya
2 inchi.
c. Sedikitnya dilakukan 100 kali penekanan per menit.
d. Nafas bantuan dilakukan sampai dada terlihat meningkat sekitar 1
detik per nafas bantuan.
e.

Jika penyelamat 1 orang, maka dilakukan 30 kali penekanan dada dan


2 kali nafas bantuan.

f. Jika penyelamat 2 orang, maka dilakukan 30 kali penekanan dada dan


2 kali nafas buatan.
Pada anak-anak
a. Posisi tangan saat melakukan penekanan pada dada adalah letakkan
tumit tangan satu di tengah dada (bawah sternum) dan tangan yang
satunya menekan diatasnya.
b. Penekanan pada dada dilakukan dengan kedalaman tekanan sekitar 2
inchi.
c. Sedikitnya dilakukan 100 kali penekanan per menit.

d. Nafas bantuan dilakukan sampai dada terlihat meningkat sekitar 1


detik per nafas bantuan.
e. Jika penyelamat 1 orang, maka dilakukan 30 kali penekanan dada dan
2 kali nafas bantuan.
f. Jika penyelamat 2 orang, maka dilakukan 15 kali penekanan dan 2
kali nafas bantuan.
Pada bayi
a. Posisi tangan dalam menekan adalah dengan satu tangan di dahi bayi
dan dua atau tiga jari dari tangan yang satunya berada di tengah dada
(setengah lebih rendah dari sternum).
b. Penekanan pada dada dilakukan dengan kedalaman sekitar 1,5 inchi.
c. Sedikitnya dilakukan 100 kali penekanan per menit.
d. Nafas bantuan dilakukan sampai dada terlihat meningkat sekitar 1
detik per nafas bantuan.
e. Jika penyelamat 1 orang, maka dilakukan 30 kali penekanan dada dan
2 kali nafas bantuan.
f. Jika penyelamat 2 orang, maka dilakukan 15 kali penekanan dan 2
kali nafas bantuan.
4. Memberikan perlakuan pada korban yang tersedak, dengan cara :
a. Melakukan 5x pukulan punggung ditulang belikat dengan tumit
tangan.
b. Gagal melakukan 5x pukulan punggung, maka memberi 5x tekanan
perut dengan mengepalkan tangan diantara pusar dan tulang rusuk,
lalu mendorong kedalam dan ke atas dengan keras. Namun jika masih
tidak keluar menggunakan kombinasi antara 5x pukulan punggung
dan 5x tekanan perut.
c. Pada korban yang tersedak kemudian tidak sadar, mulai lakukan CPR
dan meletakkan korban dipermukaan yang datar.
Jika yang tersedak ibu hamil :
a. Meletakkan kepalan tangan ditengah-tengah tulang dada penganti
heimlich manuver pada ibu hamil

Jika yang tersedak bayi :


Bayi (sadar)
a. Mengendong bayi dengan posisi terlungkup membuat kepala bayi
lebih rendah dari pada kakinya. Menyangga kepala dan rahang bawah
bayi dengan menggunakan tangan, hati-hati jagan sampai menekan
leher bayi.
b. Memberi 5x tepukan di punggung (antara 2 tulang belikat bayi)
menggunakan tumit tanggan saat menepuk.
c. Membalikan bayi ke posisi terlantang membuat kepala bayi lebih
rendah dari pada kakinya. Melakukan 5x tekanan dada (menekan
tulang dada dibawah kedua puting) hanya menggunakan 2 jari saja
(jari telunjuk dengan tengah) kemudian melakukan Chest Thrust
mengulangi prosedur no.2 dan no.3 hingga benda asing keluar
Bayi (Pingsan)
a. Memberikan bayi diatas permukaan rata dan keras
b. Membuka mulut bayi jika benda asing terlihat mengambil dengan
menggunakan sapuan jari Blind finger sweep.
c. Namun jika benda asing tersebut tidak terlihat maka lakukan CPR
(30x) tekanan dada (2x) napas buatan
d. Memanggil bantuan medis jika benda asing belum keluar

DAFTAR PUSTAKA

American Red Cross. 2011. CPR or AED for Professional Recuers and Health
Care Providers. Amerika : Stay Well Health & Safety Solutions
Queensland Ambulance Service. 2014. First Aid Pre-Course Workbook. Inggris :
Departement of Health Queensland Ambulance
American Safety and Health Institute. 2016. Basic First Aid. USA. Health and
Safety Institute
Emergency Care and Safety Institute. 2005. First Aid Standard. USA. Jones and
Bartlet Publishes
British Red Cross. 2012. First Aid Emergency Care For The Injury. Inggris :
Departement of Health and Safety Environment

Anda mungkin juga menyukai