Anda di halaman 1dari 12

SIMPLISIA

Simplisia adalah bahan alam yang digunakan untuk obat dan belum mengalami
perubahan apapun dan kecuali dinyatakan lain, umumnya berupa bahan yang telah dikeringkan.
Simplisia dibagi menjadi 3:
1. Simplisia Nabati, merupakan simplisia berupa tanaman utuh, bagian tanaman, atau eksudat
tanaman. Eksudat tanaman adalah isi sel yang secara spontan keluar dari tanaman atau
dengan cara tertentu dipisahkan dari tanamannya.
2. Simplisia Hewani, merupakan simplisia berupa hewan utuh, bagian hewan, atau zat-zat
berguna yang dihasilkan oleh hewan dan belum berupa zat kimia murni.
3. Simplisia Pelikan atau Mineral, merupakan simplisia berupa bahan pelikan atau mineral yang
belum diolah atau telah diolah dengan cara sederhana dan belum berupa zat kimia murni.
Sumber simplisia terdiri dari:
1. Tumbuhan Liar
Tumbuhan liar adalah tumbuhan yang tumbuh dengan sendirinya di hutan atau di tempat
lain, atau tanaman yang sengaja ditanam dengan tujuan lain, misalnya sebagai tanaman hias,
tanaman pagar, tetapi bukan dengan tujuan untuk memproduksi simplisia.
Belum dapat dipastikan kebenaran, mutu (kualitas), dan jumlah (kuantitas).
Keuntungan: ekonomis
Kerugian:
Umur dan bagian tumbuhan, yang dipanen tidak tepat dan berbeda-beda mempengaruhi
kadar senyawa aktif. Ini berarti bahwa mutu simplisia yang dihasilkan sering tidak sama,

karena umur saat panen tidak sama.


Jenis (Spesies) tumbuhan, sering kurang diperhatikan sehingga simplisia yang diperoleh

tidak sama.
Lingkungan tempat tumbuh, yang berbeda seringkali mengakibatkan perbedaan kadar
kandungan senyawa aktif. Pertumbuhan dipengaruhi tinggi tempat, keadaan tanah, dan

cuaca.
2. Tanaman Budidaya (Tumpangsari, TOGA, Perkebunan)
Tanaman yang sengaja ditanam untuk tujuan produksi simplisia.
Sudah dapat dipastikan keseragaman, kuantitas, lingkungan, biaya tinggi (pemeliharaan,
SDM, hama, perairan, dan pupuk).
Keuntungan:
Bibit unggul, sehingga simplisia yang dihasilkan memiliki kandungan senyawa aktif yang
tinggi.

Pengolahan pascapanen, meliputi pengolahan tanah, pemeliharaan, pemupukan dan


perlindungan tanaman dilakukan dengan seksama dan bila mungkin menggunakan

teknologi tepat guna.


Tempat tumbuh.
Kerugian:
Tanaman manja
Residu pestisida
Di dalam simplisia terdapat 2 metabolit:
1. Metabolit Primer
Metabolit primer berfungsi sebagai sumber energi dan yang membantu
pertumbuhan tanaman. Contoh: Karbohidrat, lemak, protein, dll.
2. Metabolit Sekunder
Metabolit sekunder berfungsi sebagai penarik serangga, pertahanan dimana
metabolit ini menjaga tanaman dari predator (pengganggu/hama). Contoh: Alkaloid,
Steroid, Tanin, Flavonoid, Terpenoid, Antrakuinon, Saponin, dll. Senyawa aktif ini ada
yang berpotensi dalam pengobatan dan juga tidak. Senyawa aktifnya pun:
Spesifik: hanya ada dalam tanaman tersebut.
Umur: diambil yang tidak terlalu muda dan tua (mis. pada daun).
Panen: waktu pengambilan tanaman.
Senyawa marker:

Berpotensi sebagai obat


Komponen utama
Senyawa khas

Secara umum tahapan pengolahan dan pemanfaatan obat bahan alam adalah:
1. Praktek Pertanian yang Baik atau Good Agricultural Practices (GAP), proses penyediaan
bahan baku obat alam yang meliputi benih (berkualitas), tanah (pH, unsur hara), pemupukan,
pemeliharaan (penyiapan bahan baku), dan panen.
2. Cara Mengumpulkan yang Baik atau Good Collecting Practices (GCP), dilakukan dengan
Quality Control (QC) dan juga termasuk dalam proses penyediaan bahan baku obat alam
yang meliputi pencucian, pengeringan, pemotongan, pengemasan, dan transportasi.
3. Teknik Produksi yang Baik atau Good Manufacturing Practices (GMP), proses pengolahan
bahan alam menjadi obat terstandar meliputi proses pembuatan simplisia sampai dengan

pengekstrakkan, serta produk jadi dalam industri. Tahapannya: sortasi, pencucian,


pengeringan, pemotongan, pengolahan, pengemasan, dan distribusi.
Faktor-faktor yang mempengaruhi metabolit sekunder/kandungan kimia:
1. Geofisika dan Cuaca
Suhu: tidak terlalu rendah atau tinggi.
Cahaya: intensitas, panjang gelombang.
Curah hujan: pengairan.
Ketinggian.
Angin.
Tanah: fisik, kimia, mikroorganisme, dan pestisida.
Nutrisi: mineral = Mn, Mo, Mg, dan B. Hormon tumbuh = asam giberillat, merangsang
biosintesis alkaloid pada Datura metel dan Datura innoxia.
2. Faktor Biotik
Adanya infeksi: bakteri, fungi, dan virus.
Curah hujan dan Kelembaban.
Serangga.
Kerapatan tumbuh-jarak tanam.
Tanaman lain: mempengaruhi kandungan kimia, Matricaria chamomilla dan Sinapis
alba.
3. Pembuahan
Terutama yang mengandung minyak atsiri.
4. Genetika
Terjadi mutagenik: perubahan kandungan kimia baik kuali/kuanti.
Alur Simplisia:
Simplisia-Pencucian-Pengeringan: Oven dan Sinar Matahari (Langsung & Tidak Langsung)Simplisia bersih.
Sinar Matahari:
1. Langsung: mengenai permukaan simplisia. Kerugian: merusak, mendegradasi metabolit
sekunder akibat REM sehingga merusak struktur.
2. Tidak langsung: tidak mengenai permukaan simplisia. Kerugian: tidak bisa dipastikan
keamanan dari pengotor-pengotor lain (mis. debu).
Penelitian Herbal:

Bahan alam: Laut dan Darat/Tanaman. Laut (Penelitan dasar fitokimia, standarisasi, uji
praklinis); Darat/Tanaman (Produk, bentuk sediaan, paten) Uji Klinis: Fitoterapi dan
Fitofarmaka.

PENGARUH KUALITAS SIMPLISIA TERHADAP KANDUNGAN KIMIA DAN


EFEK TERAPINYA
Kualitas simplisia dilihat dari:
1. Teknologi pascapanen:
Sortasi Pencucian Perajangan Pengeringan Pengepakan Penyimpanan.
2. Kandungan air bahan simplisia:
Tumbuhan hidup: masih terjadi proses metabolisme, enzim tidak merusak, mikroba tidak
tumbuh.
Bahan dipetik: kandungan air tinggi, enzim merusak, mikroba tumbuh.
Bahan kering: kandungan air rendah, enzim tidak aktif, mikroba mati.
Enzim yang dapat merusak kandungan kimia:
Hidrolase: ester, glikosida, polisakarida.
Oksidase: terpenoid (menjadi gelap), polifenol.
Polimerase: terpenoid (membentuk resin), polifenol.
3. Pengaruh sinar ultraviolet/sinar UV
4. Faktor pemanasan
5. Kerusakan fisik simplisia: kelembaban tinggi dan rendah.
Pentingnya standarisasi berkaitan dengan kandungan kimia dan efek terapi:

Zat aktif: kadar berkaitan dengan efek terapi.


Zat balas: mis. karbohidrat, lemak, protein, resin, klorofil, tanin, tidak terkait dengan efek
terapi, membuat jenuh cairan penyari, mempengaruhi kadar zat aktif yang tersari, harus
distandarisasi.

Parameter standarisasi simplisia:


1. Parameter spesifik, terkait langsung dengan senyawa yang ada di dalam tanaman. Contoh:
identitas tanaman, organoleptik, senyawa terlarut polar dan non polar, kadar sari larut air dan
kadar sari larut alkohol, dan kadar zat aktif/zat identitas/profil kromatografi.
2. Parameter non spesifik, lebih terkait dengan faktor lingkungan dalam pembuatan simplisia.
Contoh: susut pengeringan, sisa pelarut, kadar air, kadar abu total, kadar abu tak larut asam,
cemaran residu pestisida, cemaran logam berat, dan cemaran mikroba.
KERAGAMAN METABOLIT
Metabolit adalah hasil dari metabolisme manusia.

Metabolisme adalah proses biokimiawi yang terjadi di dalam sel mahkluk hidup dalam rangka
mempertahankan hidupnya.
Reaksi metabolisme berlangsung secara enzimatik dalam kompartemen-kompartemen sel yang
dibatasi oleh membran lapis ganda.
Proses biosintesis, sangat kompleks tergantung ketersediaan enzim munculnya metabolit yang
berbeda pada tanaman (spesies) yang sama pada kondisi (habitat) yang berbeda, ini disebut
fenomena vikariasi-ras kimia.
Produk metabolisme:
1. Urutan terjadinya: met. Primer, sekunder, intermediet.
2. Efek yang timbul: zat aktif farmasetik, zat aktif farmakologik.
3. Isolasinya: zat aktif, zat inert.
4. Status keberadaan: genuine, artefak.
Pada umumnya senyawa aktif merupakan metabolit sekunder. Reaksi pembentukan metabolit
sekunder bervariasi antar satu jenis dengan lainnya, penanda spesifik.
Keanekaragaman metabolit, berdasarkan:
1. Struktur kimia: senyawa fenolik, terpenoid, asam-asam organik, lipid dan turunannya,
senyawa nitrogen, sakarida/turunannya, dan makromolekul.
2. Jalur biosintesis: metabolit yang dibentuk = via asam asetat-malonat; via asam mevalonat;
via asam sikimat; via asam amino.
3. Sifat fisika-kimia: volatil, asam-basa, kristal-minyak.
4. Sensorik: zat pahit, zat manis, zat pedas, zat kelat.
Faktor-faktor yang mempengaruhi kandungan kimia pada bahan alam:
1. Faktor genetik (internal): faktor dalam (genetis), mutasi gen.
2. Faktor lingkungan (ekologi): faktor luar (geografis) = iklim, suhu, jenis tanah, curah hujan.
Iklim, cahaya, nutrisi, mineral; O2; H2O, umur, alelopati (pengaruh tanaman disekitarnya).
3. Faktor prosesing dan pengawetan: proses (panen dan pasca panen). Aktivitas enzim,
browning, oksidasi, evaporasi, polimerisasi.
4. Faktor penyimpanan.
Klasifikasi senyawa kimia:
Senyawa kimia dari bahan alam (struktur kimia, bio-aktivitas, kemo-taksonomi, biogenesis).
Saat panen yang tepat:
-

Biji: setelah masak fisiologis.

Buah: setelah masak fisiologis dengan cara memetik.


Daun: tumbuh maksimal.
Rimpang: berumur 8-10 bulan.
Bunga: segar = saat kuncup; kering = saat mekar.
Herba: sebelum berbunga.

Panen awal: kadar bahan aktif rendah dan produksi tanaman berkurang.
Panen terlambat: mutu rendah karena jumlah daun berkurang dan batang tanaman sudah
berkayu.

STANDARISASI ASPEK SPESIFIK


Parameter spesifik: aspek profil klt, aspek penetapan kadar marker, aspek penetapan golongan
metabolit, dan aspek lainnya.
Aspek profil KLT
Tujuan: menunjukkan bahwa setidaknya senyawa aktif (marker) betul ada di dalam ekstrak atau
secara kimiawi ekstrak adalah otentik yakni berasal dari tanaman yang benar.
Parameter: senyawa marker muncul sebagai bercak terpisah.
Keberhasilan memunculkan senyawa target dipengaruhi oleh:
-

Ketepatan sistem kromatografi yang digunakan (fase diam, fase gerak).


Jenis pelarut yang digunakan untuk melarutkan pelarut kembali.
Jumlah penimbangan sampel. Penggolongan ekstrak berdasarkan kadar air:
Ekstrak cair: > 30%
Ekstrak kental: 5-30%
Ekstrak kering: < 5%
Visualisasi yang dipilih: dalam bentuk pereaksi penampak noda, sinar uv 254 nm
(fosforisensi)/366 nm (fluorosensi).

Sistem kromatografi
Masalah dalam sistem klt: munculnya tail/noda panjang = senyawa pengganggu yang memiliki
kepolaran hampir sama dengan senyawa target, sehingga susah untuk menentukan nilai rf,
masalah utama dalam penetapan senyawa marker. Untuk mengatasinya diberi asam lemah (mis.
asam formiat) dalam eluen yang nantinya akan mengikat pengganggu tadi.

Yang mengakibatkan munculnya tail: eluen belum jenuh. Pengatasannya: mencelupkan kertas
saring dalam eluen selama 20-30 menit, apabila eluen telah bergerak naik keatas maka eluen
jenuh dan dapat dilakukan elusi.
Perbedaan kepolaran pada senyawa dan pengatasannya:
Flavonoid terdiri dari O-glikosida (polar) dan C-glikosida (non polar), sehingga sulit untuk
dilarutkan dengan pelarut non polar saja, untuk itu dipanaskan HCl untuk melarutkan senyawa
tersebut kemudian ditambahkan petroleum eter untuk pemisahan fase glikon (polar) dan aglikon
(non polar), sehingga dapat dilarutkan dalam pelarut non polar juga.
Jika diberi sinar UV 254 nm dan 366 nm, senyawa tidak tampak maka diberi pereaksi semprot
yang memiliki kromofor dengan cara derivatisasi.

STANDARISASI SIMPLISIA DAN EKSTRAK


Standarisasi dapat dilakukan dalam bentuk simplisia dan ekstrak.
Simplisia: kepastian kualitas, keamanan, kemurnian, dan efek.
Ekstrak:
Parameter spesifik: identitas ekstrak (tanaman apa, ekstrak apa, bagian tanaman yang diambil),
organoleptik (warna, bau, rasa, bentuk), untuk memberikan kepastian tentang kebenaran obat
yang dijual pada industri maupun konsumen.
Parameter non spesifik: kadar air, kadar abu, susut pengeringan (suhu 100 oC pada bahan yang
tidak mengandung minyak atsiri dan sisa-sisa pelarut organik), bobot jenis.
Tidak semua senyawa marker memiliki efek farmakologis. Ada 4 kriteria tanaman dengan
senyawa marker:
1. Senyawa aktif: bertanggungjawab terhadap efek farmakologis (mis. curcumin berfungsi
menurunkan kolesterol).
2. Senyawa utama: senyawa yang paling banyak terdapat dalam tanaman (mis. jambu biji
flavonoid, the tanin, biji kopi dan akar kuning alkaloid).
3. Senyawa identitas: senyawa yang khusus ada dalam satu tanaman dengan kelas yang sama
(mis. daun cabe capsaicin).
4. Senyawa actual: senyawa apapun yang diperoleh dalam suatu tanaman selain ketiga senyawa
di atas.
Dalam konsorsium Eropa, senyawa marker dibagi 2:
1. Marker Aktif: senyawa marker yang bertanggungjawab langsung terhadap efek farmakologis
(Riset Bioassay).
2. Marker Analisis: senyawa yang ada dalam tanaman tanpa memperhatikan aktivitasnya (Riset
Fitokimia).
Uji pendahuluan flavonoid:
Flavonoid + pereaksi sitroborat (as. Formiat, as. Borat, eter), jika berwarna kuning di bawah UV
(+ flavonoid).
Menggunakan pereaksi AlCl3.

Uji KLT: menguapi dengan amoniak warna kuning.

PARAMETER SPESIFIK DAN NON SPESIFIK PREPARAT FARMAKOGNOSI


Parameter spesifik: bergantung spesies.
Parameter non spesifik: tidak bergantung spesies.
Ruang Lingkup Bahan Obat Alami
1. Simplisia: bahan yang dikeringkan khusus untuk tanaman, tidak untuk hewan dan mineral.
Contoh simplisia; hewan: spons, cacing, empedu, ular. Mineral: belerang, kapur sirih, zink.
2. Ekstrak: disari menggunakan pelarut tertentu.
3. Ekstrak terpurifikasi: cukup 1 atau 2 komponen saja karena akan mempengaruhi dosis dan
efek terapinya.
4. Isolat aktif: satu senyawa (senyawa murni).
Standarisasi adalah prosedur, pengukuran suatu bahan yang harus memenuhi standar (mutu).
Standarisasi menghasilkan produk farmasi yang:
Bermutu: penampakan (kemasan)
Aman: toksisitas
Bermanfaat: efikasi/berefek farmakologi secara klinik/empiris.
Standarisasi perlu dilakukan karena:

Dapat diproduksi dan memiliki mutu tinggi.


Dapat terdaftar.
Berefek secara klinis.
Keamanan lebih baik sehingga masyarakat percaya.

Syarat baku simplisia:

Kadar air tidak lebih dari 10%.


ALT (bakteri) tidak lebih dari 10%.
Angka kapang dan khamir tidak boleh lebih dari 10%.

Mikroba patogen negatif.


Aflatoksin tidak lebih dari 30 bagian per juta.

1. Parameter Kadar Air, dilakukan dengan metode titrasi Karl-Fischer, atau metode destilasi
toluene (untuk bahan yang menguap).
2. Parameter Susut Pengeringan, prinsipnya pemanasan hingga bobot konstan, dan menghitung
bobot konstan (untuk bahan yang tidak menguap).
3. Parameter Kadar Abu, menghitung jumlah mineral dalam tanaman. Dihitung berat krus dan
berat hasil tanur (arang).
4. Parameter Residu Pestisida: untuk tanaman budidaya.
5. Parameter Cemaran Logam Berat
6. Kontaminasi Zat Asing (pasir, batu, logam, kotoran binatang, serangga, dan jamur). Caranya
serbuk simplisia ditimbang 100-500 g, ditapis, diamati dibawah kaca pembesar, sisihkan dan
timbang jumlah kontaminasi, lalu hitung.
7. Kontaminasi Mikrobiologis, maksimal 105 g atau ml untuk mikroba aerob meliputi
(maksimal 103 g atau ml untuk kapang dan khamir serta enterobakteria. E.coli tidak
terdeteksi per g atau ml. Salmonella sp. tidak terdeteksi per 10 g atau ml.
8. Parameter Cemaran Mikroba, Uji ALT (menghitung koloni bakteri), Uji Nilai Duga Terdekat
(MPN) Coliform.

PARAMETER SPESIFIK EKSTRAK