Anda di halaman 1dari 12

____Sumber literasi : http://www.irondisorders.

org/iron-deficiency-anemia

Apa itu kekurangan zat besi?


kekurangan zat besi adalah kondisi yang dihasilkan dari besi terlalu sedikit dalam tubuh.
Kekurangan zat besi merupakan kekurangan gizi yang paling umum dan penyebab utama anemia
di dunia. Di Amerika Serikat, meskipun fortifikasi makanan, kekurangan zat besi meningkat di
populasi tertentu. Kekurangan zat besi pada saat-saat kritis pertumbuhan dan perkembangan
dapat menyebabkan kelahiran prematur, bayi lahir berat badan rendah, keterlambatan
pertumbuhan dan perkembangan, tertunda aktivitas bayi normal dan gerakan; kekurangan zat
besi dapat menyebabkan memori miskin atau keterampilan kognitif miskin (fungsi mental)
sehingga miskin kinerja di sekolah, bekerja, militer atau dalam rekreasi. IQ rendah telah
dikaitkan dengan kekurangan zat besi yang terjadi selama periode kritis pertumbuhan.
Tanda dan gejala defisiensi besi
Seseorang yang kekurangan zat besi mungkin juga anemia dan oleh karena itu memiliki satu atau
lebih gejala kelelahan anemia-kronis, kelemahan, pusing, sakit kepala, depresi, lidah sakit,
kepekaan terhadap dingin (suhu tubuh rendah), sesak nafas melakukan tugas-tugas sederhana
( naik tangga, berjalan jarak pendek, melakukan pekerjaan rumah tangga), sindrom kaki gelisah
dan kehilangan minat dalam pekerjaan, rekreasi, hubungan dan keintiman.
Penyebab defisiensi besi
Kekurangan zat besi dapat menjadi hasil dari berbagai penyebab dan beberapa, yang terbagi
dalam dua kategori besar: peningkatan kebutuhan zat besi dan asupan penurunan atau
penyerapan zat besi.
Peningkatan permintaan:
Kekurangan zat besi dapat terjadi selama periode pertumbuhan yang cepat, karena alam ini
alasan akan memastikan bahwa janin berkembang, dan bayi baru lahir sampai usia sekitar enam
bulan memiliki cukup persediaan besi. Kondisi ini juga dapat mengakibatkan kekurangan zat
besi: kehilangan darah dari haid berat, kehamilan, donor darah sering atau berlebihan, fibroid,
penyakit saluran pencernaan (infeksi termasuk), pembedahan atau kecelakaan, obat, suplemen
atau zat yang menyebabkan perdarahan seperti penghilang rasa sakit dengan aspirin; keracunan
dari
timbal,
bahan
kimia
beracun
atau
penyalahgunaan
alkohol.
Penurunan asupan atau penyerapan
Diet yang tidak termasuk besi heme, bentuk besi dalam daging merah, yang diserap lebih efisien
daripada besi non-heme ditemukan dalam tanaman dan suplemen diet. atau besi yang cukup atau

nutrisi lain seperti vitamin C, B12, folat atau seng. Mengkonsumsi makanan, zat atau obat yang
mengganggu penyerapan zat besi seperti: antasid mengambil, inhibitor pompa proton (untuk
mengobati refluks asam), suplemen kalsium, produk susu, kopi, teh, cokelat, telur, dan serat.
Atau penyakit dan kondisi yang lebih rendah penyerapan zat besi, seperti: asam lambung tidak
cukup, kekurangan faktor intrinsik (hormon yang diperlukan untuk menyerap vitamin B12);
kondisi peradangan penyakit celiac, seperti penyakit Crohn, penyakit autoimun dan
ketidakseimbangan hormon.
Paling berisiko untuk kekurangan zat besi
Wanita, anak-anak dan orang tua adalah yang paling berisiko. African American dan wanita
Hispanik dan anak-anak mereka rentan terhadap kekurangan zat besi, mungkin karena diet atau
kebutuhan hemoglobin mungkin berbeda. Pria jarang kekurangan zat besi, ketika mereka
umumnya karena kehilangan darah dari saluran pencernaan, penyakit yang mempengaruhi
penyerapan zat besi (seperti celiac's) penyakit seperti celiac atau penyalahgunaan alkohol. atau
karena mereka areRarely, kekurangan makanan terlihat pada vegetarian ketat.
Bagaimana kekurangan zat besi akan dideteksi dan didiagnosis
Tes paling sering digunakan untuk mendeteksi defisiensi besi meliputi hemoglobin (protein yang
mengandung zat besi dalam darah yang membawa besi dan oksigen ke sel-sel), hematokrit yang
menyediakan percentageis ukuran sel darah merah dalam darah dan serum feritin, yang
reflectsmeasures disimpan atau mengandung besi). Serum feritin adalah tes yang sangat penting
karena dapat membantu membedakan antara anemia defisiensi besi di mana Anda mungkin
membutuhkan suplemen zat besi dan anemia penyakit kronis (anemia juga disebut respon
inflamasi) dimana suplemen zat besi tidak helpful.could berbahaya.
Pemeriksaan lainnya mungkin mencakup: hitung darah lengkap, serum besi dan IBC (baik UIBC
atau TIBC), protoporphyrin seng, protoporphyrin eritrosit bebas atau kadar hemoglobin
retikulosit (CHr) Untuk mempelajari lebih lanjut tentang tes ini mengunjungi Perpustakaan Besi .
Diagnosis defisiensi besi dapat dilakukan ketika seseorang memiliki baik hemoglobin rendah /
hematokrit dan feritin serum rendah. Serum besi dan, persentase saturasi transferin-besi (TS%)
juga akan rendah pada orang yang kekurangan zat besi. kekurangan zat besi tanpa anemia adalah
ketika seseorang memiliki hemoglobin normal, tetapi di bawah ferritin serum normal.
kekurangan zat besi dengan anemia adalah ketika seseorang memiliki nilai yang rendah dari
kedua feritin serum dan hemoglobin.
Bagaimana kekurangan zat besi sudah sembuh

Perlakuan (s) pendekatan yang digunakan untuk menyembuhkan kekurangan zat besi akan
tergantung pada ada atau ancaman anemia dan penyebabnya, yang dapat meningkatkan
permintaan untuk besi (kehamilan, percepatan pertumbuhan), kehilangan darah (periode berat,
melahirkan, operasi, cedera , penyakit), diet atau perilaku, gangguan dengan penyerapan zat besi
dan pembentukan sel darah normal atau manajemen. Beberapa pendekatan yang sederhana
seperti perubahan pola makan, beberapa melibatkan mengkonsumsi suplemen zat besi;, yang
datang dalam bentuk heme dan non heme, beberapa orang mungkin sehingga kekurangan zat
besi yang mereka butuhkan infus besi atau transfusi darah.
Jika Anda menduga bahwa Anda kekurangan zat besi, kami mendorong Anda untuk bekerja
dengan medis profesional untuk mengetahui mengapa Anda kekurangan zat besi dan kemudian
untuk meningkatkan pengetahuan Anda tentang cara-cara yang berbeda kadar zat besi rendah
dapat diisi ulang. Kunjungi perpustakaan Besi, bagian mulai mendapatkan dan membaca Anemia
Starter Kit. Kemudian, Anda mungkin ingin membaca tentang pendekatan untuk mengembalikan
kadar zat besi rendah.
Link ke informasi lebih lanjut tentang kekurangan zat besi:
MMWR http://www.cdc.gov/mmwr/preview/mmwrhtml/mm5140a1.htm
US Pusat Pengendalian Penyakit dan Pencegahan Divisi Nutrisi
http://www.cdc.gov/nccdphp/dnpa/nutrition/nutrition_for_everyone/iron_deficiency/
US Preventive Services Task Force (USPSTF)
http://www.guideline.gov/summary/summary.aspx?ss=15&doc_id=9274&nbr=4965 # S23

Tentang Overload
overload Besi adalah besi (terlalu banyak) kelebihan dalam tubuh. Kelebihan zat besi pada organ
vital, bahkan dalam kasus-kasus ringan kelebihan zat besi, meningkatkan risiko penyakit hati
(sirosis, kanker), serangan jantung atau gagal jantung, diabetes mellitus, osteoarthritis,
osteoporosis, sindrom metabolik, hipotiroidisme, hipogonadisme, berbagai gejala dan beberapa
kasus kematian dini. Besi salah urus mengakibatkan kelebihan beban dapat mempercepat
penyakit neurodegenerative seperti Alzheimer, awal-awal Parkinson, epilepsi Huntington dan
multiple sclerosis.
overload Besi dapat diwariskan (genetik) atau diperoleh dengan menerima transfusi darah yang
banyak, mendapatkan tembakan besi atau suntikan, atau tingkat tinggi mengkonsumsi suplemen
zat besi. Beberapa kelainan genetik yang mengakibatkan kelebihan zat besi antara lain adalah
hemochromatosis keturunan (semua jenis), kelebihan zat besi Afrika, penyakit sel sabit,
talasemia, anemia sideroblastic X-linked, kekurangan enzim (piruvat kinase; dehidrogenase
glukosa-6-fosfat) dan sangat protein langka transportasi gangguan aceruloplasminemia dan
atransferrinemia. Tidak satupun dari kondisi ini harus bingung dengan vera polycythemia (PV),
yang bukan merupakan gangguan besi, melainkan suatu kondisi di mana sumsum tulang

menghasilkan sel darah terlalu banyak (merah, putih dan trombosit). Orang dengan PV memiliki
hemoglobin abnormal tinggi dan beresiko untuk stroke dan maju untuk leukemia myelogenous
akut (AML). Bagian dari terapi untuk PV adalah proses mengeluarkan darah.
Gejala, tanda dan penyakit akibat terlalu banyak zat besi (kelebihan zat besi):

kelelahan kronis

nyeri sendi

sakit perut

penyakit hati (sirosis, kanker hati)

diabetes mellitus

irama jantung tidak teratur

serangan jantung atau gagal jantung

perubahan warna kulit (perunggu, hijau pucat-abu)

rugi periode

kehilangan minat pada seks

osteoartritis

osteoporosis

rambut rontok

pembesaran hati atau limpa

ketidakmampuan

infertilitas

hipogonadisme

hipotiroidisme

hypopituitarism

depresi

masalah fungsi adrenal

awal timbulnya penyakit neurodegeneratif

gula darah tinggi

peningkatan enzim hati

ditinggikan besi (besi serum, feritin serum)

Pengobatan untuk kelebihan zat besi adalah terapi pengurangan zat besi. hemoglobin seseorang
adalah kunci dalam keputusan dokter terapi pengurangan zat besi. Jika kadar hemoglobin pasien
adalah cukup untuk mentolerir penghapusan darah (proses mengeluarkan darah), dokter dapat
menyediakan baik pesanan untuk phlebotomies terapeutik atau dapat merekomendasikan bahwa
pasien rutin menyumbangkan darah. Ketika hemoglobin pasien terlalu rendah untuk proses
mengeluarkan darah, pengurangan besi kemungkinan akan membutuhkan besi-khelasi, yang
merupakan pemindahan dari besi menggunakan obat tertentu. Dalam beberapa situasi dokter
mungkin menggunakan kombinasi dari kedua terap
Hemochromatosis (HH) adalah penyakit yang hasil dari jumlah berlebihan zat besi dalam tubuh
(kelebihan zat besi).
Keturunan (genetik) hemochromatosis (HHC) mewarisi gangguan metabolisme besi abnormal.
Individu dengan hemochromatosis keturunan menyerap zat besi makanan terlalu banyak. Setelah
diserap, tubuh tidak memiliki cara yang efisien untuk mengeluarkan kelebihan zat besi. Seiring
waktu, ini ekses membangun sebuah kondisi kelebihan zat besi, yang merupakan racun bagi sel.
Kelenjar dan organ, termasuk, jantung hati, hipofisis, pankreas tiroid,, sinovium (sendi) dan
sumsum tulang dibebani dengan kelebihan zat besi tidak dapat berfungsi dengan baik. Gejala
mengembangkan dan penyakit berkembang.
Ada beberapa jenis hemochromatosis genetik. Ini termasuk: Tipe I atau Classic (HHC), Tipe II a,
b, atau Juvenile (PTJ); Tipe III atau transferrin Lubang Mutasi; dan Tipe IV atau ferroportin
Mutasi.

Anemia Penyakit Kronis


IDI Home / / Besi Gangguan / / Anemia Penyakit Kronis

Anemia penyakit kronis (ACD) juga disebut sebagai anemia respon inflamasi. Meskipun ACD
dapat menyertai penyakit yang mengancam jiwa, anemia respon inflamasi pada kenyataannya
mekanisme pelindung dan alami bahwa tubuh manusia digunakan untuk membatasi jumlah zat
besi yang tersedia ketika hal-hal yang berpotensi membahayakan masuk ke dalam tubuh kita.

Semua makhluk hidup, termasuk bakteri dan sel kanker, yaitu makhluk hidup, tergantung pada
besi untuk mempertahankan hidup seperti manusia dan tanaman lakukan. Sistem ini dijelaskan
oleh Eugene Weinberg, Ph.D., Indiana University pada tahun 1980-an.
Ketika indra tubuh ancaman potensial, besi mendapat shuttled untuk feritin yang dimuat sehingga
penyerang berbahaya tidak bisa untuk setrika. Hanya zat besi cukup tersedia untuk membuat selsel darah merah, tapi tidak ada surplus yang tersisa untuk memelihara patogen berbahaya.
Tergantung pada penyebab penyakit, orang dengan ACD akan mengalami penurunan sederhana
dalam hemoglobin. Hal ini akan berlangsung selama waktu setelah terjadinya peradangan akibat
adanya infeksi atau penyakit. nilai Hemoglobin umumnya akan mencapai kisaran normal rendah
9,5-10,5 g / dL dan tetap ada dalam rentang cukup rendah sampai kondisi yang mendasarinya
sembuh. Jika penyakit yang mengakibatkan kehilangan darah hadir, orang tersebut akan
mengembangkan anemia defisiensi besi (ADB). ACD dan IDA dapat dibedakan dengan tes feritin
serum.
Mengambil pil besi untuk anemia penyakit kronis yang bisa berbahaya, bahkan fatal.
Mekanisme yang tepat dari ACD tidak sepenuhnya dipahami. Dr Eugene Weinberg, Profesor
Mikrobiologi Indiana University dan Besi Gangguan Institut Medical & Scientific Advisory
Board Member, adalah pakar di anemia penyakit kronis. Sejak pertengahan 1950-an Weinberg
telah menyadari perubahan tubuh metabolisme besi selama penyakit. Dia pertama kali
mendefinisikan Pemotongan Besi Sistem Pertahanan pada awal tahun 1980 di mana ia
menggambarkan bagaimana tubuh manusia mengakui besi sebagai potensi bahaya bagi
kesehatan. Besi adalah salah satu logam yang tidak dapat dikeluarkan oleh tubuh secara efisien,
maka, tindakan tambahan yang diambil oleh manusia untuk menghindari terlalu banyak
menyerap zat besi. Ketika kuman berbahaya menyerang tubuh, tim sistem kekebalan tubuh dari
sel-sel darah putih bertugas ke situs untuk menghancurkan patogen sebelum memiliki waktu
untuk berkembang biak. Radang hasil sebagai bagian dari respon kekebalan tubuh alami.
Peradangan memicu pelepasan bahan kimia yang sinyal mekanisme pengaturan besi untuk
mengadopsi mode pertahanan. Apa yang dokter lihat saat pemotongan besi sistem pertahanan
diaktifkan adalah penurunan ringan dalam hemoglobin. Namun, apa banyak dokter lewatkan
adalah yang kurang besi yang diserap dan besi bebas tambahan yang dikumpulkan oleh makrofag
dan disimpan dalam sel-sel hati (hepatosit). Sebagai hasil feritin serum meningkat. Anemia
penyakit kronis tidak progresif. nilai Hemoglobin mungkin tetap dalam rentang yang sedikit
rendah, namun tingkat bisa turun ke level 7.0 g / dL tergantung pada beratnya peradangan dan
panjang yang hadir waktu. Tes-tes lain seperti feritin serum atau protein C-reaktif (CRP) dapat
dilakukan untuk membantu membedakan antara anemia defisiensi zat besi, dimana zat besi oral
dapat bermanfaat dan anemia penyakit kronis, dimana zat besi oral tidak boleh diberikan.
Dalam sebuah penelitian Departemen Pertanian AS, peneliti menggambarkan Besi Pemotongan
Sistem Pertahanan di tempat kerja. Drs. Fariba Roughead dan Janet Hunt dari USDA Grand Forks
Human Nutrition Research Center melakukan studi tentang pengaruh suplemen zat besi pada

kontrol tubuh penyerapan zat besi. Dalam uji coba, acak terkontrol plasebo, hem dan penyerapan
zat besi nonheme oleh pria dan wanita sehat diukur dari makanan tes berisi hamburger, kentang,
dan milkshake. Pengukuran ini penyerapan dilakukan sebelum dan setelah jangka waktu dua
belas minggu ketika 57 peserta diberikan 50 miligram zat besi tambahan atau plasebo setiap hari,
sementara
mereka
konsumsi
makanan
yang
biasa
mereka.
Feritin serum feritin dan kotoran yang diukur selama suplementasi dan untuk jangka waktu 6
bulan setelah suplementasi dihentikan. Relawan yang mengkonsumsi suplemen zat besi, bahkan
mereka dengan feritin awal kurang dari 21 ng / mL, disesuaikan untuk menyerap zat besi kurang
nonheme, tetapi tidak kurang besi heme dari daging. Harian suplemen zat besi disebabkan para
sukarelawan ini untuk menyerap zat besi nonheme 36 persen kurang dan 25 persen besi total
kurang dari makanan, dan untuk memiliki toko-toko besi yang lebih tinggi dibandingkan dengan
kelompok plasebo. The feritin lebih tinggi bertahan selama 6 suplementasi posting bulan, kecuali
pada individu yang memiliki toko besi rendah pada awal penelitian. Karena toko besi lebih besar
setelah suplementasi besi, Drs. studi Roughead dan Hunt menunjukkan bahwa adaptasi dalam
penyerapan tidak sepenuhnya mencegah perbedaan di toko-toko besi tubuh.
adaptasi untuk mengurangi penyerapan zat besi bahkan pada sukarelawan dengan toko-toko besi
rendah dapat menunjukkan suatu sistem kontrol lokal untuk mencegah pajanan besi yang
berlebihan dari sel-sel usus. Penelitian ini konsisten dengan dua sistem di tempat kerja, salah satu
yang mengatur berapa banyak besi kita harus menyerap untuk fungsi normal, dan sistem
pertahanan pemotongan besi, yang melindungi kita dari mengasuh patogen berbahaya dengan
ekses dari besi kita tidak perlu saat ini. Pada orang dewasa, anemia penyakit kronis mungkin
karena beberapa penyakit umum seperti infeksi saluran kencing, kepala dingin atau dada,
mononucleosis, tonsilitis atau radang, lambung atau flu usus, dan infeksi bakteri seperti H. pylori.
ACD juga bisa terjadi ketika suatu penyakit autoimun hadir. Kebanyakan kondisi ini dapat diobati
dan ketika pasien sembuh, anemia akan diperbaiki. Jika anemia masih terjadi setelah penyakit ini
sembuh, dokter akan ingin menyelidiki lebih lanjut untuk penyebab sekunder anemia yang
mungkin
lebih
serius
seperti
penyakit
ginjal,
tumor,
atau
kanker.
Anemia penyakit kronis dapat menjadi indikator bahwa kondisi yang mengancam jiwa serius
adalah pada tahap awal pengembangan. Namun, ketika penyakit kemajuan luar bentuk anemia
ringan, di mana pengobatan terhadap kondisi yang mendasari tidak dapat mempengaruhi
penyembuhan, tingkat seperti feritin serum dan saturasi transferrin besi perubahan persentase.
Untuk alasan ini, orang yang mengalami anemia penyakit kronis, di mana kondisi yang
mendasarinya tersangka telah ditangani tetapi anemia terus berlanjut, penyelidikan lebih lanjut
diperlukan. Kehilangan darah, fungsi ginjal, fungsi sumsum tulang, kanker, penyerapan normal
atau hemolisis kronis bisa ditindaklanjuti sebagai penyebab.
Anemia penyakit kronis juga dapat hadir bahkan ketika jaringan memiliki tingkat yang berlebihan
dari besi. Jaringan besi berbeda dari besi fungsional dalam hemoglobin. Orang dengan
hemochromatosis keturunan dapat memiliki besi jaringan terlalu tinggi tetapi mengembangkan
anemia karena kerusakan besi untuk ginjal, hipofisis anterior, atau sumsum tulang. Ginjal rusak
kurang menghasilkan eritropoietin, hormon yang penting untuk produksi sel darah merah

(erythropoiesis). Sebuah hipofisis anterior meradang atau rusak dapat menyebabkan


hipotiroidisme, yang menyebabkan eritropoiesis berkurang dan anemia ringan. Sumsum tulang
merupakan tempat pembentukan sel darah merah. Membedakan antara anemia penyakit kronis
dan anemia defisiensi zat besi Pasien dengan anemia penyakit kronis umumnya tidak memiliki
nilai hemoglobin di bawah 9,5 g / dL, meskipun tingkat bisa pergi jauh lebih rendah. Anemia
kekurangan zat besi sering dicurigai pada pasien dengan anemia penyakit kronis karena kedua
kondisi memiliki banyak kesamaan. Dalam kedua kondisi, tingkat zat besi serum rendah. sel kecil
atau mikrositik dapat hadir dalam gangguan baik, meskipun jenis sel lebih menunjukkan
kekurangan zat besi yang benar. Transferrin, protein yang mengangkut besi, meningkat pada
anemia defisiensi zat besi, menunjukkan bahwa tubuh membutuhkan zat besi lebih banyak.
Kapasitas total pengikatan besi (TIBC), sebuah pengukuran tidak langsung transferin, rendah
anemia penyakit kronis karena ada besi yang cukup, tetapi tidak mudah tersedia. TIBC cenderung
meningkat ketika toko besi yang berkurang dan menurun ketika mereka ditinggikan. Pada anemia
defisiensi zat besi, yang TIBC lebih tinggi dari 400-450 mcg / dL karena toko yang rendah.
Dalam anemia penyakit kronis, TIBC biasanya di bawah normal karena toko besi tinggi.
Dalam hampir dua-pertiga dari pasien, feritin serum satu tes yang dapat digunakan untuk
membedakan antara anemia penyakit kronis dan anemia defisiensi zat besi. Feritin adalah reaktan
fase akut, yang berarti bahwa hal itu bisa diangkat di hadapan peradangan dan faktor ini harus
dipertimbangkan ketika memeriksa temuan-temuan. Serum feritin dapat ditingkatkan ke tingkat
normal bahkan di hadapan kekurangan zat besi. Untuk alasan ini, muncul kesulitan dalam
membedakan kekurangan zat besi pada pasien dengan peradangan atau infeksi dari anemia
penyakit kronis. Pengujian untuk peradangan seperti CRP tidak membantu dalam hal ini. Untuk
beberapa kasus di mana kedua kekurangan zat besi dan anemia penyakit kronis yang mungkin,
aspirasi sumsum tulang dengan pewarnaan besi adalah cara-cara tradisional untuk menentukan
bahwa seseorang adalah kekurangan zat besi. Namun uji reseptor transferin serum dapat
digunakan untuk membantu membedakan antara anemia defisiensi zat besi dan anemia penyakit
kronis. Reseptor transferin serum jauh lebih sedikit dipengaruhi oleh peradangan dari feritin
serum, hasilnya akan tinggi pada anemia kekurangan zat besi dan biasanya rendah sampai
rendah-normal pada anemia penyakit kronis. Rasio dari reseptor transferin serum ke logarithim
konsentrasi feritin serum lebih mampu membedakan anemia penyakit kronis dari kekurangan zat
besi daripada uji baik sendiri.
Risiko terbesar kerusakan adalah salah anemia penyakit kronis untuk anemia kekurangan zat besi
dan memungkinkan pasien untuk mengambil pil besi. Risiko ini dapat dikurangi atau dihilangkan
dengan differenetiating antara ke dua gangguan besi dengan uji serum ferrtin dan
menginformasikan pasien tentang perbedaan di kedua gangguan besi.

Pengobatan
Tidak ada pengobatan untuk anemia penyakit kronis, kecuali untuk mengatasi kondisi yang
mendasarinya. tablet besi tidak tepat pada pasien ini karena zat besi ditambahkan bisa menjadi

bebas untuk memelihara bakteri dan sel-sel kanker.

Terlalu Banyak atau Terlalu Besi Little


IDI Home / / Gangguan Besi / / Terlalu Banyak atau Terlalu Little Besi

besi Terlalu banyak atau terlalu sedikit dalam sistem bisa berakibat fatal. Kematian sering
disebabkan oleh gagal jantung atau hati.
Faktor Risiko * untuk besi terlalu banyak atau terlalu sedikit
* Faktor risiko adalah setiap perilaku, kondisi atau faktor lingkungan yang dikenal untuk
meningkatkan kemungkinan hasil penyakit.
Faktor risiko untuk besi terlalu banyak termasuk tetapi tidak terbatas pada:

Mengambil sejumlah berlebihan dari besi tambahan, atau menerima suntikan infus besi
atau besi

Setelah menerima (atau menerima) transfusi darah sering

Mengkonsumsi berlebihan daging merah atau makanan yang meningkatkan penyerapan


zat besi (suplemen vitamin C, alkohol, gula)

Setelah faktor risiko sindrom metabolik yang meningkatkan risiko diabetes tipe 2 dan
penyakit kardiovaskuler

Menggunakan produk tembakau secara teratur atau yang terpapar asap tembakau (paruparu)

Menjadi terkena besi yang mengandung asbes (paru-paru)

Bekerja atau komputasi jangka panjang di kereta api bawah tanah (paru-paru)

Bekerja di pabrik pengolahan besi atau tambang batubara (paru-paru)

Tinggal di kota-kota yang sangat berpolusi metro-perkotaan daerah-biasanya besar (paruparu)

Memiliki besi warisan kondisi loading seperti hemochromatosis

Faktor risiko untuk besi terlalu sedikit termasuk tetapi tidak terbatas pada:

Umur dan jenis kelamin: wanita, anak-anak dan orang tua adalah yang paling berisiko

Etnis: non-putih akan meningkatkan risiko

Mengkonsumsi makanan atau zat yang mengganggu penyerapan zat besi: serat, tanin pada
kopi atau teh, produk susu, telur, atau coklat

Menjadi donor darah super (terutama orang dengan hemochromatosis yang overbled)

Setelah kondisi bawaan yang mempengaruhi penyerapan: celiac's, crohn's-kolitis

Asupan yang tidak memadai dari besi (daging tidak cukup atau sedang vegetarian)

Berlebihan olahraga aerobik, pelari maraton

Mengambil aspirin, antasida atau kalsium suplemen

Menjadi terkena racun (bahan kimia) seperti timah,

Menyalahgunakan obat: obat-obatan nyeri, alkohol

Penyakit saluran pencernaan, infeksi, penyakit pada sistem endokrin atau sumsum tulang

Bedah, bandeng gastro atau sindrom usus pendek

Memiliki gangguan makan (bulimia)

Memiliki anemia warisan seperti talasemia atau penyakit sel sabit

Rumit Besi (banyak di antaranya jarang): bila Anda memiliki terlalu banyak dan
terlalu sedikit pada saat yang sama

Anemia pada pasien ini adalah karena memiliki penyakit tertentu produksi sel darah atau
manajemen sel darah seperti talasemia, penyakit sel sabit, anemia sideroblastic, defisiensi
enzim, masalah sumsum tulang, besi-masalah transportasi protein. Overload besi sering
disebabkan oleh kombinasi dari penyakit itu sendiri dan pengobatan, yang sering transfusi
darah atau infus besi.

Ketika seseorang menerima transfusi darah secara teratur, besi dapat membangun hingga tingkat
beracun yang membutuhkan terapi khelasi besi. Lihat brosur kami pada Transfusional Iron
Overload.

Transfusional Iron Overload (805,12 KB)

Online Diskusi Kelompok


IDI Home / / Besi Perpustakaan-Resources / / Belajar Lebih / / Grup Diskusi Online

Tujuan, fungsi dan manajemen online layanan dukungan pasien.

Gangguan Besi Institute menyediakan layanan online dukungan pasien. Salah satu yang paling
populer adalah Kelebihan Besi Diskusi Daftar.
Daftar tersebut menyediakan tempat * sederhana disensor terbuka melalui mana pasien dapat
berbagi pengalaman dengan pasien lain meskipun, kadang-kadang para profesional kesehatan
berpartisipasi. Daftar ini "tegas pendapat" dan dukungan. Manfaat keterbukaan ini
memungkinkan kita untuk mempelajari apa yang penting bagi orang sedangkan anggotanya
mengenal satu sama lain dan menghargai bahwa mereka tidak sendirian - ada tingkat tinggi
persahabatan dan semangat masyarakat di List itu, yang dapat mendorong untuk seseorang yang
menjangkau.
* Kita tidak menghalangi individu untuk menyatakan pendapat mereka sehingga selama itu
adalah besi terkait. Ketika konten tidak besi terkait, ditinjau oleh individu di Besi Gangguan
Institute yang menentukan apakah konten tidak sesuai dengan tujuan dan pedoman dari tempat
ini.
Jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah dengan tempat online kami silahkan hubungi
Stephanie Clary: sclary@irondisorders.org

Untuk Dapatkan ON List

ExcessIron-on@mail-list.com

Untuk Dapatkan Off List

ExcessIron-off@mail-list.com