Anda di halaman 1dari 15

1

Sikap kerja yang di alami setiap orang pasti berhubungan dengan kepuasan kerja orang
tersebut,Mungkin kita beranggapan keberhasilan pekerjaan hanya dinilai dari produktivitas,
di sisi lain melupakan tingkat kelelahan atau risiko lainnya pasca melakukan pekerjaan agar
siap untuk pekerjaan berikutnya. Mari kita mempelajari bagaimana sikap kerja yang efektif
untuk
menghasilkan
produk
yang
maksimal.
Teori
sikap
kerja:
Menurut Robbins (2007), sikap adalah pernyataan-pernyataan evaluatif baik yang
diinginkan atau yang tidak diinginkan mengenai obyek, orang atau peristiwa. Tiga
komponen sikap, antara lain: kognitif, afektif dan perilaku. Komponen kognitif sikap adalah
segmen pendapat atau keyakinan dari sikap. Komponen afektif sikap adalah segmen
emosional atau perasaan dari sikap. Komponen perilaku sikap adalah maksud untuk
berperilaku
dalam
cara
tertentu
terhadap
seseorang
atau
sesuatu.
Tipe-tipe sikap yang dibahas pada perilaku organisasi, antara lain: kepuasan kerja,
keterlibatan dan komitmen pada organisasi. Istilah kepuasan kerja merujuk ke sikap umum
individu terhadap pekerjaannya. Seseorang dengan tingkat kepuasan kerja tinggi
menunjukkan sikap yang positif terhadap pekerjaan itu; seseorang yang tidak puas dengan
pekerjaannya
menunjukkan
sikap
yang
negatif
terhadap
pekerjaan
itu.
Keterlibatan kerja merupakan tingkat dimana seseorang mengaitkan dirinya ke pekerjaannya,
secara aktif berpartisipasi di dalamnya, dan menganggap kinerjanya penting bagi nilainilainya. Karyawan dengan tingkat keterlibatan kerja yang tinggi dengan kuat mengaitkan
dirinya ke jenis kerja yang dilakukan dan benar-benar peduli dengan jenis kerja itu.
Komitmen pada organisasi adalah tingkat dimana karyawan mengaitkan dirinya ke organisasi
tertentu dan sasaran-sasarannya, dan berharap mempertahankan keanggotaan dalam
organisasi tersebut. Tingkat komitmen organisasi seorang individu merupakan indikator yang
lebih baik mengenai pengunduran diri karyawan daripada indikator kepuasan kerja yang lebih
sering
digunakan.
(teori
ini
dari
http://andin16.wordpress.com/2008/06/18/sikap-kerja/)
Teori
kepuasan
A. PENGERTIAN KEPUASAN KERJA

kerja:

Setiap orang yang bekerja mengharapkan memperoleh kepuasan dari tempatnya


bekerja. Pada dasarnya kepuasan kerja merupakan hal yang bersifat individual karena
setiap individu akan memiliki tingkat kepuasan yang berbeda-beda sesuai dengan nilainilai yang berlaku dalam diri setiap individu. Semakin banyak aspek dalam pekerjaan
yang sesuai dengan keinginan individu, maka semakin tinggi tingkat kepuasan yang
dirasakan.
Kepuasan kerja adalah sikap umum terhadap pekerjaan seseorang yang
menunjukkan perbedaan antara jumlah penghargaan yag diterima pekerja dan jumlah
yang mereka yakini seharusnya mereka terima (Robbin, 2003:78).
Greenberg dan Baron (2003:148) mendeskripsikan kepuasan kerja sebagai sikap
positif atau negatif yang dilakukan individu terhadap pekerjaan mereka. Selain itu Gibson
(2000:106) menyatakan kepuasan kerja sebagai sikap yang dimiliki para pekerja tentang
pekerjaan mereka. Hal itu merupakan hasil dari persepsi mereka tentang pekerjaan.

Kepuasan kerja merupakan respon afektif atau emosional terhadap berbagai segi atau
aspek pekerjaan seseorang sehingga kepuasan kerja bukan merupakan konsep tunggal.
Seseorang dapat relatif puas dengan salah satu aspek pekerjaan dan tidak puas dengan
satu atau lebih aspek lainnya.
Kepuasan Kerja merupakan sikap (positif) tenaga kerja terhadap pekerjaannya, yang
timbul berdasarkan penilaian terhadap situasi kerja. Penilaian tersebut dapat dilakukan
terhadap salah satu pekerjaannya, penilaian dilakukan sebagai rasa menghargai dalam
mencapai salah satu nilai-nilai penting dalam pekerjaan. Karyawan yang puas lebih
menyukai situasi kerjanya daripada tidak menyukainya.
Locke mencatat bahwa perasaan-perasaan yang berhubungan dengan kepuasan dan
ketidakpuasan kerja cenderung mencerminkan penaksiran dari tenaga kerja tentang
pengalaman-pengalaman kerja pada waktu sekarang dan lampau daripada harapanharapan untuk masa depan. Sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat dua unsur
penting dalam kepuasan kerja, yaitu nilai-nilai pekerjaan dan kebutuhan-kebutuhan dasar.
Nilai-nilai pekerjaan merupakan tujuan-tujuan yang ingin dicapai dalam melakukan
tugas pekerjaan. Yang ingin dicapai ialah nilai-nilai pekerjaan yang dianggap penting oleh
individu. Dikatakan selanjutnya bahwa nilai-nilai pekerjaan harus sesuai atau membantu
pemenuhan kebutuhan-kebutuhan dasar. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa
kepuasan kerja merupakan hasil dari tenaga kerja yang berkaitan dengan motivasi kerja.
Kepuasan kerja secara keseluruhan bagi seorang individu adalah jumlah dari
kepuasan kerja (dari setiap aspek pekerjaan) dikalikan dengan derajat pentingnya aspek
pekerjaan bagi individu. Menurut Locke seorang individu akan merasa puas atau tidak
puas terhadap pekerjaannya merupakan sesuatu yang bersifat pribadi, yaitu tergantung
bagaimana ia mempersepsikan adanya kesesuaian atau pertentangan antara keinginankeinginannya dengan hasil keluarannya (yang didapatnya).
Sehingga dapat disimpulkan pengertian kepuasan kerja adalah sikap yang positif dari
tenaga kerja meliputi perasaan dan tingkah laku terhadap pekerjaannya melalui penilaian
salah satu pekerjaan sebagai rasa menghargai dalam mencapai salah satu nilai-nilai
penting pekerjaan.
B. TEORI KEPUASAN KERJA
Teori kepuasan kerja mencoba mengungkapkan apa yang membuat sebagian orang
lebih puas terhadap suatu pekerjaan daripada beberapa lainnya. Teori ini juga mencari
landasan tentang proses perasaan orang terhadap kepuasan kerja. Ada beberapa teori
tentang kepuasan kerja yaitu :
1. Two Factor Theory
Teori ini menganjurkan bahwa kepuasan dan ketidakpuasan merupakan bagian
dari kelompok variabel yang berbeda yaitu motivators dan hygiene factors.
Pada teori ini ketidakpuasan dihubungkan dengan kondisi disekitar pekerjaan
(seperti kondisi kerja, upah, keamanan, kualitas pengawasan dan hubungan dengan
orang lain) dan bukan dengan pekerjaan itu sendiri. Karena faktor mencegah reaksi
negatif dinamakan sebagai hygiene atau maintainance factors.

Sebaliknya kepuasan ditarik dari faktor yang terkait dengan pekerjaan itu
sendiri atau hasil langsung daripadanya seperti sifat pekerjaan, prestasi dalam
pekerjaan, peluang promosi dan kesempatan untuk pengembangan diri dan
pengakuan. Karena faktor ini berkaitan dengan tingkat kepuasan kerja tinggi
dinamakan motivators.
2. Value Theory
Menurut teori ini kepuasan kerja terjadi pada tingkatan dimana hasil pekerjaan
diterima individu seperti diharapkan. Semakin banyak orang menerima hasil, akan
semakin puas dan sebaliknya. Kunci menuju kepuasan pada teori ini adalah
perbedaan antara aspek pekerjaan yang dimiliki dengan yang diinginkan seseorang.
Semakiin besar perbedaan, semakin rendah kepuasan orang.
C. PENYEBAB KEPUASAN KERJA
Ada lima faktor yang dapat mempengaruhi kepuasan kerja (Kreitner dan Kinicki :
225) yaitu sebagai berikut :
a. Pemenuhan kebutuhan (Need fulfillment)
Kepuasan ditentukan oleh tingkatan karakteristik pekerjaan memberikan
kesempatan pada individu untuk memenuhi kebutuhannya.
b. Perbedaan (Discrepancies)
Kepuasan merupakan suatu hasil memenuhi harapan. Pemenuhan harapan
mencerminkan perbedaan antara apa yang diharapkan dan apa yang diperoleh
individu dari pekerjaannya. Bila harapan lebih besar dari apa yang diterima,
orang akan tidak puas. Sebaliknya individu akan puas bila menerima manfaat
diatas harapan.
c. Pencapaian nilai (Value attainment)
Kepuasan merupakan hasil dari persepsi pekerjaan memberikan pemenuhan nilai
kerja individual yang penting.
d. Keadilan (Equity)
Kepuasan merupakan fungsi dari seberapa adil individu diperlakukan di tempat
kerja.
e. Komponen genetik (Genetic components)
Kepuasan kerja merupakan fungsi sifat pribadi dan faktor genetik. Hal ini
menyiratkan perbedaan sifat individu mempunyai arti penting untuk menjelaskan
kepuasan kerja disampng karakteristik lingkungan pekerjaan.
Selain penyebab kepuasan kerja, ada juga faktor penentu kepuasan kerja.
Diantaranya adalah gaji, kondisi kerja dan hubungan kerja (atasan dan rekan kerja).
a. Gaji/Upah
Menurut Theriault, kepuasan kerja merupakan fungsi dari jumlah absolute
dari gaji yang diterima, derajat sejauh mana gaji memenuhi harapan-harapan
tenaga kerja dan bagaimana gaji diberikan. Selain untuk pemenuhan kebutuhan
dasar, uang juga merupakan simbol dari pencapaian (achievement), keberhasilan
dan pengakuan/penghargaan.

Berdasarkan teori keadilan Adams, orang yang menerima gaji yang


dipersepsikan terlalu kecil atau terlalu besar akan mengalami ketidakpuasan. Jika
gaji dipersepsikan adil berdasarkan tuntutan-tuntutan pekerjaan, tingkat
ketrampilan individu dan standar gaji yang berlaku untuk kelompok pekerjaan
tertentu maka akan ada kepuasan kerja.
Jika dianggap gajinya terlalu rendah, pekerja akan merasa tidak puas. Tapi
jika gaji dirasakan tinggi atau sesuai dengan harapan, pekerja tidak lagi tidak
puas, artinya tidak ada dampak pada motivasi kerjanya. Gaji atau imbalan akan
mempunyai dampak terhadap motivasi kerja seseorang jika besarnya imbalan
disesuaikan dengan tinggi prestasi kerjanya.
b. Kondisi kerja yang menunjang
Bekerja dalam ruangan atau tempat kerja yang tidak menyenangkan
(uncomfortable) akan menurunkan semangat untuk bekerja. Oleh karena itu perusahaan
harus membuat kondisi kerja yang nyaman dan menyenangkan sehingga kebutuhankebutuhan fisik terpenuhi dan menimbulkan kepuasan kerja.
c. Hubungan Kerja
v Hubungan dengan rekan kerja
Ada tenaga kerja yang dalam menjalankan pekerjaannya memperoleh
masukan dari tenaga kerja lain (dalam bentuk tertentu). Keluarannya
(barang yang setengah jadi) menjadi masukan untuk tenaga kerja lainnya.
Misalnya pekerja konveksi. Hubungan antar pekerja adalah hubungan
ketergantungan sepihak yang berbentuk fungsional.
Kepuasan kerja yang ada timbul karena mereka dalam jumlah tertentu
berada dalam satu ruangan kerja sehingga dapat berkomunikasi. Bersifat
kepuasan kerja yang tidak menyebabkan peningkatan motivasi kerja. Dalam
kelompok kerja dimana para pekerjanya harus bekerja sebagai satu tim,
kepuasan kerja mereka dapat timbul karena kebutuhan-kebutuhan tingkat
tinggi mereka seperti harga diri, aktualisasi diri dapat dipenuhi dan
mempunyai dampak pada motivasi kerja mereka.
v Hubungan dengan atasan
Kepemimpinan yang konsisten berkaitan dengan kepuasan kerja
adalah tenggang rasa (consideration). Hubungan fungsional mencerminkan
sejauhmana atasan membantu tenaga kerja untuk memuaskan nilai-nilai
pekerjaan yang penting bagi tenaga kerja. Hubungan keseluruhan
didasarkan pada ketertarikan antar pribadi yang mencerminkan sikap dasar
dan nilai-nilai yang serupa, misalnya keduanya mempunyai pandangan
hidup yang sama.
(teori ini dari: http://valmband.multiply.com/journal/item/1)

Rekrutmen dan seleksi


DI SAVE DULU GAN (Ctrl + D) BIAR GAMPANG NYARINYA!!!!

Beranda

About

Kontak

TRANSLATOR
Powered by

Translate

Blog My Campus
Categories

Ekonomi (18)

Elektronik (6)

Gambar Lucu (2)

Gaya Hidup (10)

Hukum (50)

Humor (12)

Islam (216)

Kata Bijak (41)

Kesehatan (98)

Komputer (136)

Motivasi (9)

Pengetahuan (337)

Renungan (7)

Tips dan Trik (2)

Lesson 6

METLIT (26)

Riset Operasi (2)

Lesson 4

Akuntansi Manajemen (13)

Bisnis Internasional (21)

Manajemen Pemasaran (15)

Manajemen SDM (39)

Perekonomian Indonesia (12)

Lesson 3

Bank dan L Keuangan (81)

Bisnis Syariah (111)

Komunikasi Bisnis (48)

Koperasi dan UKM (16)

Manajemen Biaya (38)

Wiraswasta (14)

Lesson 2

Etika Bisnis (13)

Hukum Bisnis (21)

IE Mikro (12)

Makroekonomi (26)

Pengantar Manajemen (34)

Perpajakan (64)

Lesson 1

Dasar Akuntansi (39)

Filsafat Ilmu (32)

Pendidikan Pancasila (122)

Pengantar Bisnis (124)

Blog Archive

2012 (14)

2011 (1873)
o Oktober (311)
o September (168)
o Juli (78)
o Juni (895)
o Mei (314)
o April (107)

Follower
Statistik

Feedjit

Pengertian Rekrutmen dan Seleksi


Blog My Campus
Mei
04 undefined

Pengertian Rekrutmen
Rekrutmen merupakan proses mencari,
menemukan, dan menarik para pelamar untuk
dipekerjakan dalam dan oleh perusahaan.
Rekrutmen dapat dikatakan sebagai proses untuk
mendapatkan sejumlah SDM (karyawan) yang berkualitas
untuk menduduki suatu jabatan/pekerjaan dalam suatu
perusahaan.
Proses rekrutmen berlangsung mulai mulai dari
saat mencari pelamar hingga pengajuan lamaran
oleh pelamar.
Alasan Dasar Rekrutmen
Berdirinya organisasi baru
Adanya perluasan kegiatan organisasi
Terciptanya pekerjaan dan kegiatan baru
Adanya pekerja yang pindah ke organisasi lain
Adanya pekerja yang berhenti, baik dengan hrmat
maupun tidak hormat sebagai tindakan punitif
Adanya pekerja yang berhenti karena memasuki
usia pensiun
Adanya pekerja yang meninggal dunia
Beberapa alternatif diluar rekrutmen
Rekrutmen merupakan suatu kegiatan dalam MSDM yang
memerlukan biaya tinggi, antara lain untuk preproses riset
interview, pembayaran fee agen
rekrutmen,seleksi,pemprosesan karyawan baru, dll.Oleh karena
itu diperlukan pertimbangan yang kuat sebelum melakukan
rekrutmen. Terdapat beberapa alternatif untuk tidak melakukan
rekrutmen, yaitu:

Overtime (Kerja Lembur),

Subcontracting
Temporary Employees
Employee Leasing

Tujuan Rekrutmen
Menerima pelamar sebanyak-banyaknya sesuai dengan
kualifikasi kebutuhan perusahaan dari berbagai sumber,
sehingga memungkinkan terjaring calon karyawan dengan
kualitas tertinggi dari yang terbaik
Prinsip-prinsip Rekrutmen
Mutu karyawan yang akan direkrut harus sesuai dengan
kebutuhan/sesuai dengan analisis pekerjaan, deskripsi dan
spesifikasi pekerjaan.
Jumlah karyawan yang diperlukan harus sesuai dengan job yang
tersedia
Biaya yang diperlukan diminimalkan
Perencanaan dan keputusan-keputusan strategis tentang
perekrutan
Fleksibility
Pertimbangan-pertimbangan hukum
Sumber-sumber Rekrutmen
Sumber Internal Perusahaan, yaitu SDM yang ditarik (ditrima)
adalah berasal dari perusahaan/organisasi itu sendiri.
Keuntungannya:Tidak terlalu mahal, dapat memelihara
loyalitas, sudah terbiasa dengan suasana perusahaan
Kelemahannya:Membatasi terhadap bakat-bakat, mengurangi
peluang,dapat meningkatkan perasaan puas diri

10

Sumber Internal,dapat dilakukan dengan cara:


Penawaran terbuka untuk suatu jabatan (job posting programs),
yaitu dengan memberikan kesempatan kepada semua
karyawan yang berminat untuk mengikuti seleksi intern
Perbantuan Pekerja (departing emplyee), yaitu perbantuan
pekerja untuk suatu jabatan dari unit kerja lain.Apabila pekerja
tersebut ternyata tepat, maka dapat diangkat untuk mengisi
jabatan kosong tersebut
Sumber Eksternal, melalui:
Rekomendasi dari karyawan (teman,anggota keluarga karyawan
perusahaan sendiri, atau karyawan perusahaan lain)
Pengiklanan (surat kabar, majalah, televisi, radio, dan media
lainnya)
Agan-agen keamanan tenaga kerja negara
Agen-agen penempatan tenaga kerja
Lembaga-lembaga pendidikan dan pelatihan
Departemen tenaga kerja
Tenaga-tenaga profesional
Organisasi-organisasi profesi/keahlian
Lanjutan
Asosiasi-asosiasi pekerja, misalnya serikat buruh.
Perasi-operasi militer
Pekerja-pekerja sewaan
OPen house

11

Kendala-kendala dalam Rekrutmen


Faktor-faktor organisasional, misalnya:kebijakan promosi dari
dalam, kebijakan tentang imbalan (gaji dan tunjangan),
kebijakan tentang status kepegawaian dan rencana SDM.
Kebiasaan pencari tenaga kerja yang harus mampu bertindak
dan berfikir
Kondisi Eksternal (lingkungan yang harus diperhitungkan), yang
meliputi: Tingkat pengangguran, langka tidaknya keahlian atau
ketrampilan tertentu, proyeksi angkatan kerja, peraturan
perundang-undangan tentang tenaga kerja, tuntutan terhadap
para pekerja baru.
Formulir Lamaran, berisi:
Data pribadi
Status Pelamar
Keahlian dan Ketrampilan
Riwayat Pengalaman
Latar belakang kemiliteran
Piagam penghargaan
Kegemaran atau hobi
Referensi
SELEKSI
Seleksi adalah kegiatan dalam manajemen SDM yang dilakukan
setelah proses rekrutmen selesai dilaksanakan, yang berarti
telah terkumpul sejumlah pelamar yang memenuhi syarat

12

untuk kemudian dipilih mana yang dapat ditetapkan sebagai


karyawan dalam suatu perusahaan

Proses dan Tahapan Seleksi


Proses seleksi adalah langkah-langkah yang harus dilalui oleh
para pelamar sampai akhirnya memperleh keputusan ia
diterima atau ditolak sebagai karyawan baru.
Proses seleksi tersebut biasanya meliputi: Evaluasi persyaratan,
testing, wawancara, dan ujian fisik
Beberapa Instrumen Seleksi
Surat-surat Rekomendasi
Format Lamaran
Tes Kemampuan
Tes Kepribadian
Tes Psikologi
Wawancara
Assessment center
Drug tes
Honesty tes
Handwriting analysis
Langkah-langkah dalam Proses Seleksi

Penerimaan surat lamaran/


Penyelenggaraan ujuian
Wawancara Seleksi

13

Pengecekan latar belakang pelamar dan surat-surat referensi


Evaluasi Kesehatan
Wawancara oleh manajer yang akan menjadi atasan langsung
Pengenalan pekerjaan
Keputusan atas Lamaran

atau
Surat Rekomendasi
Format Lamaran
Tes Kemampuan
Tes Potensi Akademik
Tes Kepribadian
Tes Psikologi
Wawancara Seleksi
Wawancara
Wawancara dengan Supervisor
Evaluasi medis Kesehatan
Peninjauan Pekerjaan yang realistis
Assessment center
Drug tes
Keputusan Penerimaan
Jenis-jenis Seleksi
Seleksi Administrasi
Seleksi secara Tertulis
Seleksi tidak tertulis

14

Seleksi Administrasi,
yaitu seleksi berupa surat-surat yang dimiliki pelamar, sesuai
persyaratan atau tidak
Ijazah
Daftar riwayat Hidup
Domisili/keberadaan status yang bersangkutan
Surat lamaran
Sertifikat keahlian
Pas foto
Copy identitas
Pengalaman Kerja
Umur
Jenis Kelamin
Status perkawinan
Surat keterangan sehat
Akte kelahiran
Seleksi Tertulis
Tes kecerdasan
Tes kepribadian
Tes Bakat
Tes minat
Tes Prestasi
Seleksi tidak tertulis
Wawancara

15

Praktek
Kesehatan/Medis