Anda di halaman 1dari 37

UPAYA MENINGKATKAN KETRAMPILAN MEMAHAMI STRUKTUR,

KAIDAH, ISI TEKS EDITORIAL ATAU OPINI DENGAN


PEMBELAJARAN GUIDE DISCOVERY LEARNING MODEL DISKUSI
UNTUK SISWA KELAS XII MIA 1 SMAN 1 CIASEM TAHUN 2015/2016

PTK
(Penelitian Tindakan Kelas)
Diajukan Untuk Pengusulan Kenaikan Pangkat

Disusun Oleh :

ELIS ROHANAH, S.Pd.


NIP. 197209102000032005

PEMERINTAH KABUPATEN SUBANG

DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


SMA NEGERI 1 CIASEM
TAHUN PELAJARAN 2015/2016

1|PTK BAHASA INDONES IA 2015/2016

Pernyataan Keaslian Naskah

PERNYATAAN KEASLIAN
Yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama

: ELIS ROHANAH, S.PD.

Program Studi

: GURU BAHASA INDONESIA

Unit Kerja

: SMA NEGERI 1 CIASEM

Menyatakan bahwa naskah Penelitian Tindakan Kelas yang berjudul :


UPAYA MENINGKATKAN KETRAMPILAN MEMAHAMI STRUKTUR,
KAIDAH, ISI TEKS EDITORIAL ATAU OPINI DENGAN PEMBELAJARAN
GUIDE DISCOVERY LEARNING MODEL DISKUSI UNTUK SISWA KELAS
XII MIA 1 SMAN 1 CIASEM TAHUN 2015/2016
Secara keseluruhan adalah hasil penelitian/karya saya sendiri, kecuali bagian tertentu
yang dirujuk sumbernya.
CIASEM, 22 Maret 2016
Pembuat Pernyataan,

materai tempel
Rp. 6.000,00

ELIS ROHANAH, S.Pd.


NIP. 197209102000032005
GAMBAR
KOP
SEKOLAH

PEMERINTAH KABUPATEN SUBANG


DINAS PENDIDIKAN NASIONAL PEMUDA DAN OLAHRAGA
PEMUDA DAN OLAH RAGA

SMA NEGERI 1 CIASEM


LEMBAR PENGESAHAN

1. Identitas Penulis
Nama
NIP

: ELIS ROHANAH, S.Pd.


: 197209102000032005

2.
3.
4.
5.
6.
7.

NUPTK
Gol/Ruang
Jabatan
Unit Kerja
Lokasi Penelitian
Lama Penelitian
Biaya Penelitian
Pengamat
Kelas Penelitian
Jumlah Siswa Kelas Penitian

: 9242-7506-5230-0053
: IV/a
: GURU MATA PELAJARAN
: SMA NEGERI 1 CIASEM
: SMA NEGERI 1 CIASEM
: 2 Siklus
: PRIBADI
: GURU SEJAWAT
: XII MIA 1
: 36 Siswa

CIASEM, 2 Maret 2016


Penulis

Kepala Perpustakaan

Dra. ATISAH
NIP. 196610132006042002

ELIS ROHANAH, S.Pd.


NIP. 197209102000032005

Mengetahui, Mengesahkan
Kepala Sekolah
SMA NEGERI 1 CIASEM

UJANG SONJAYA, S.Pd., M.M.


NIP. 196411111988031009

HALAMAN PENGESAHAN

PENELITIAN TINDAKAN SEKOLAH

Mengetahui / Mengesahkan
SUBANG, Tgl 2 Maret 2016
1. Identitas Penulis

Nama
NIP
NUPTK
Gol/Ruang
Jabatan
Unit Kerja

: ELIS ROHANAH, S.PD.


: 197209102000032005
: 9242-7506-5230-0053
: Pembina/ IV.a
: GURU BAHASA INDONESIA
: SMA NEGERI 1 CIASEM

2. Pengamat :
1. GURU SEJAWAT

Kepala Perpustakaan

Kepala Sekolah
SMA NEGERI 1 CIASEM

Dra. ATISAH
NIP. 19590915 198403 2 004

UJANG SONJAYA, S.Pd., M.M.


NIP. 196411111988031009

ABSTRAK

ELIS ROHANAH, S.PD., UPAYA MENINGKATKAN KETRAMPILAN MEMAHAMI


STRUKTUR, KAIDAH, ISI TEKS EDITORIAL ATAU OPINI DENGAN
PEMBELAJARAN GUIDE DISCOVERY LEARNING MODEL DISKUSI UNTUK
SISWA KELAS XII MIA 1 SMAN 1 CIASEM TAHUN 2015/2016 .

Kata Kunci : Cooperative learning, Pembelajaran Problem Solving, Metode Guide


Discovery Learning, Belajar Bahasa Indonesia, Memahami Teks Editorial.

Metode pembelajaran merupakan salah satu komponen penting


dalam pembelajaran. Diberlakukannya Kurikulum 2013 yang

menekankan pada pembelajaran berbasis aktivitas, maka penilaiannya


lebih menekankan pada penilaian proses baik pada aspek sikap,
pengetahuan, dan keterampilan. Penilaian dengan metode seperti
inilah yang disebut penilaian autentik/asesmen autentik.
Penelitian mengambil sample 1 kelas yaitu XII MIA 1 di SMA
NEGERI 1 CIASEM. Pembelajaran dilakukan pada materi teks
editorial dengan Metode Guide Discovery Learning dengan tahapan
pelaksanaanya yaitu 1)siklus membangun teks, 2)Pemodelan, 3)
penyusunan teks bersama sama, 4) penyusunan teks mandiri. Demi
tercapainya tujuan pembelajaran pada materi Memahami Struktur,
Kaidah, Isi teks Editorial, atau Opini dengan Pembelajaran Guide
Discovery Learning.
Hasil dari siklus penelitiannya adalah Peningkatan rata rata
Penilaian Pengetahuan siswa dari siklus 1 63,8 meningkat pada siklus
2 81,9 dan pada siklus 3 81,86. Peningkatan pada Penilaian presentase
Ketuntasan siswa dalam memenuhi Kriteria Ketuntasan Maksimal
yaitu pada siklus 1 38,8 %, siklus 2 88,88%, dan siklus 3 97,22%.
Tujuan dari penelitian pembelajaran Bahasa Indonesia pada
materi teks editorial dengan metode Guide Discoveru Learning pada
penelitian ini adalah untuk membangun kegiatan bahasa yang
berujung pada aspek produktif dan respektif pada siswa dalam
menjalankan kehidupannya kelak.

KATA PENGANTAR

Puji
memberikan

dan

syukur

nikmat

ke

dan

kelapangan, sehingga penulis

hadirat

karuniaNya

Allah
serta

SWT yang telah


kemudahan

dan

dapat menyelesaikan PTK dengan

judul UPAYA MENINGKATKAN KETRAMPILAN MEMAHAMI


STRUKTUR, KAIDAH, ISI TEKS EDITORIAL ATAU OPINI
DENGAN PEMBELAJARAN GUIDE DISCOVERY LEARNING
MODEL DISKUSI UNTUK SISWA KELAS XII MIA 1 SMAN 1
CIASEM TAHUN 2015/2016. Penulisan penelitian ini kami susun
untuk dikaji dalam bacaan di perpustakaan sekolah dan dapat dikaji
sebagai perbandingan dalam pembuatan Penelitian Tindakan Kelas
ataupun karya ilmiah bagi teman sejawat juga anak didik pada latihan
diskusi ilmiah dalam rangka pembinaan Penelitian Tindakan Kelas
remaja ini.
Penulis menyadari bahwa penulisan Penelitian Tindakan Kelas
ini jauh dari sempurna untuk itu segala kritik dan saran yang bersifat
membangun dari semua pihak selalu penulis harapkan.

CIASEM, Tgl 22 Maret 2016


Penulis

ELIS ROHANAH, S.Pd.

DAFTAR ISI
BAB 1. PENDAHULUAN...............................................................................................1
A.
B.
C.
D.
E.
F.

Latar Belakang Masalah..................................................................................................................1


Perumusan Masalah.........................................................................................................................7
Batasan Masalah..............................................................................................................................7
Manfaat Penelitian...........................................................................................................................7
Tujuan Penelitian.............................................................................................................................7
Definisi Istilah.................................................................................................................................8

BAB II. KAJIAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN.........................................9


A.
B.
C.
D.
E.
F.

Teori Pembelajaran Bahasa Indonesia.............................................................................................9


Materi Teks Editorial.....................................................................................................................13
Metode Guide Discovery Learning...............................................................................................17
Hasil Penelitian Yang Relevan.......................................................................................................24
Kerangka Berfikir..........................................................................................................................25
Hipotesis........................................................................................................................................26

BAB III. METODE PENELITIAN.............................................................................27


A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.
H.

Design Peneletian..........................................................................................................................27
TEMPAT, WAKTU PENELITIAN................................................................................................28
SUBJECT Dan OBJECT Penelitian..............................................................................................28
Definisi Operasional......................................................................................................................28
Teknik Pengumpulan Data.............................................................................................................32
Instrumen Penelitian......................................................................................................................32
Teknik Analisis Data Deskriptif Kuantitatif..................................................................................33
Indikator Keberhasilan Tindakan...................................................................................................33

BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN............................................34


A.
B.
C.

Deskripsi Hasil Penelitian..............................................................................................................34


Pelaksanaan Tindakan....................................................................................................................34
Hasil Penelitian dan Pembahasan..................................................................................................37

BAB V.............................................................................................................................46
PENUTUP......................................................................................................................46
A.
B.

Simpulan........................................................................................................................................46
Saran..............................................................................................................................................46

DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................48

DAFTAR TABE

Tabel 1)

Kompetensi Dasar dan Indikator Penelitian Guide Discovery Learning


29

Tabel 2)

Langkah Pembelajaran Siklus 1 Pertemuan 1........................................31

Tabel 3)

Langkah Pembelajaran Siklus 1 Pertemuan ke 2...................................31

Tabel 4)

Langkah Pembelajaran Siklus 2 Pertemuan Ketiga..............................32

Tabel 5)

Hasil Penilaian Pengetahuan Siklus 1 Pertemuan ke-1..........................38

Tabel 6)

Penilaian Pengetahuan Kelompok Siklus 1 Pertemuan Ke 2................41

Tabel 7)

Penilaian Observasi Kelompok Siklus 1 Pertemuan Ke 2.....................43

Tabel 8)

Penilaian Pengetahuan Siklus 2................................................................45

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1)

Kerangka Berfikir Penelitian Guide Discovery Learning.................25

Gambar 2)

Design Penelitian Guide Discovery Learning......................................27

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1)

RPP......................................................................................................50

Lampiran 2)

Teks editorial/opini............................................................................60

Lampiran 3)

Lampiran Soal Pretest.......................................................................62

Lampiran 4)

Instrumen Penilaian..........................................................................68

Lampiran 5)

Hasil Penilaian Pengetahuan............................................................70

Lampiran 6)

Hasil Penilaian Observasi Kelompok...............................................72

Lampiran 7)

Grafik Ketercapaian Penelitian........................................................74

Lampiran 8)

Izin Penelitian.....................................................................................75

Lampiran 9)

Jadwal Penelitian...............................................................................76

Lampiran 10)

Dokumentasi Foto..............................................................................77

BAB 1. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Seiring dengan perkembangan yang terjadi dalam kehidupan berbangsa dan
bernegara, pemerintah merumuskan kembali rencana pembangunan nasionalnya, terutama
yang berkaitan dengan pembangunan nonfisik. Perumusan kembali itu tertuang dalam
Undang-Undang Republik Indonesia No. 17 Tahun 2007 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 20052025, yang menetapkan prioritas
pembangunan nasional dalam kurun waktu dua puluh tahun. Prioritas yang ditentukan
adalah mewujudkan masyarakat Indonesia yang berakhlak mulia, bermoral, beretika,
berbudaya, dan beradab berdasarkan falsafah Pancasila.
Tujuan pembangunan nasional dalam jangka panjang tersebut menjadi Pedoman
seluruh kementerian dalam merancang program kerja masing- masing, termasuk
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Untuk mencapai tujuan itu,
Kemendikbud antara lainmerancang dan menetapkan kurikulum 2013. Dengan melihat
berbagai bidang keilmuan secara holistik, kurikulum 2013 mengintegrasikankemampuan
peserta didik pada aspek pengetahuan, keterampilan, dan sikap spiritual maupun sikap
sosial.
Peran mata pelajaran bahasa Indonesia dalam kurikulum 2013 sangat strategis
sebagai penghela ilmu pengetahuan. Hal ini karena mata pelajaran Bahasa Indonesia
sebagai media peneria dan penyampai ilmu pengetahuan yang lain.
Bahasa Indonesia memainkan peran sangat strategis terutama sejak bahasa
Indonesia (waktu itu disebut bahasa Melayu) memiliki sistem ejaan (C. Van Ophuijsen
1901). Bahasa Indonesia mampu menjadi bahasa penerbitan berbagai bacaan rakyat (sastra,
surat kabar, majalah), bahasa radio, dan bahasa perhubungan antarsuku bangsa di
Indonesia. Tidak sebatas itu, bahasa Indonesia telah digunakan dalam menjalankan
organisasi perjuangan kemerdekaan,
bahkan bahasa Indonesia mampu menyatukan
beragam suku bangsa yang berbeda latar belakang sosial budaya dan bahasa ke dalam
satu kesatuan bangsa Indonesia yang diikrarkan dalam Sumpah Pemuda, 28 Oktober 1928.
Sumpah pemuda adalah pengakuan terhadap (1) satu kesatuan wilayah (satu tanah air, tanah
Indonesia), (2) satu kesatuan bangsa (satu bangsa, bangsa Indonesia), dan (3) satu bahasa
persatuan (menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia). Perluasan wilayah penggunaan
bahasa Indonesia dalam berbagai keperluan tersebut, terutama untuk perjuangan

kemerdekaan, telah melahirkan sikap kesetiakawanan, kebersamaan, keikhlasan, kejujuran,


pengorbanan, dan kepahlawanan.
Persebaran penggunaan bahasa Indonesia dalam berbagai ranah kehidupan juga
memperkuat peran sosiologis bahasa Indonesia dalam kehidupan masyarakat bahkan
menggerakan kaum cendekiawan untuk memikirkan masa depan bahasa Indonesia sebagai
bahasa ilmu. Ketika timbul polemik tentang kemampuan bahasa persatuan tersebut sebagai
bahasa ilmu bagi masa depan anak bangsa, maka polemik itu dijawab dalam Kongres
Bahasa Indonesia I pada tahun 1938 di Surakarta, yang merekomendasikan perlunya
penciptaan istilah dalam bahasa Indonesia. Tantangan kemampuan bahasa Indonesia
tersebut bertambah lagi ketika Jepang masuk ke Indonesia. Penguasa baru itu melarang
penggunaan bahasa Belanda sebagai bahasa pengantar pendidikan, maka bahasa Indonesia
mengambil alih peran bahasa Belanda sebagai bahasa pengantar pendidikan pada masa
penjajahan Jepang.
Bahasa Indonesia juga digunakan sebagai wahana untuk memproklamasikan
kemerdekaan bangsa Indonesia (Teks Proklamasi ditulis dalam bahasa Indonesia) serta
diakui oleh dunia internasional sebagai negara merdeka. Sehari setelah proklamasi
kemerdekaan,
bahasa perjuangan yang mampu menyatukan dan membangun
keindonesiaan itu menyandang peran amat strategis dan mulia, yaitu menjadi bahasa negara
(Pasal 36 Undang-Undang Dasar 1945). Dengan demikian, kedudukan bahasa Indonesia
sebagai bahasa pengantar pendidikan makin kokoh (memiliki landasan hukum) dan terus
memainkan peran dalam pencerdasan kehidupan bangsa, sebagaimana amanat pembukaan
Undang-Undang Dasar tersebut. Penempatan bahasa Indonesia sebagai bahasa pengantar
pendidikan merupakan pemikiran strategis para pendiri republik ini karena bahasa
perjuangan itu ditempatkan sebagai sarana penguasaan ilmu, teknologi, dan seni.
Atas dasar pertimbangan historis tersebut, kebijakan pembelajaran bahasa Indonesia
harus dilakukan secara bertahap, berjenjang, bersitem, terpadu, berkelanjutan, dan secara
nasional. Selain itu, sifat bahasa yang hidup dan dinamis sejalan dengan perkembangan
ilmu dan teknologi serta kemajuan peradaban masyarakat penuturnya memungkinkan
terjadinya pengaruh bahasa daerah. Di Indonesia, terdapat lebih dari 700 bahasa daerah
yang masing-masing memiliki tradisi dan kebudayaan, maka kondisi multilingual dalam
masyarakat multibudayaal itu akan menyebabkan perkembangan bahasa Indonesia beragam
sesuai dengan lingkungan dan budaya masyarakat. Kondisi masyarakat semacam itu makin
mengukuhkan kebijakan penguatan dan penataan ulang kurikulum bahwa mata pelajaran
Bahasa Indonesia tidak dapat dilakukan secara lokal tetapi harus bersifat nasional.

Pada Kurikulum 2013, pengembangan kurikulum mata pelajaran Bahasa Indonesia


menggunakan pendekatan pembelajaran bahasa berbasis teks. Pada pendekatan ini
diharapkan siswa mampu memproduksi dan menggunakan teks sesuai dengan tujuan dan
fungsi sosialnya, bahasa Indonesia diajarkan bukan sekadar sebagai pengetahuan bahasa,
melainkan sebagai teks yang mengemban fungsi untuk menjadi sumber aktualisasi diri
penggunanya pada konteks sosial-budaya akademis. Teks dimaknai sebagai satuan bahasa,
baik verbal maupun nonverbal, yang mengungkapkan makna secara kontekstual.
Buku Panduan mata pelajaran bahasa Indonesia ini perlu disusun sebagai rujukan
para guru di sekolah atau para pemangku kepentingan agar memahami arah kebijakan
pengembangan kurikulum bahasa Indonesia.
Tujuan pembelajaran bahasa Indonesia diturunkan dari Permendikbud Nomor 54
Tahun 2013 tentang Standar Kompetensi Lulusan. Standar Kompetensi Lulusan kemudian
diturunkan menjadi Kompetensi Inti (KI).Pembelajaran Bahasa Indonesia di SMA dan MA
memiliki empat tujuan utama yang tertuang dalam kompetensi inti masing-masing jenjang
pendidikan. Secara keseluruhan tujuan pembelajaran bahasa Indonesia di SMA dan MA,
yaitu (1) memiliki sikap religius (2) memiliki sikap sosial, (3) memiliki pengetahuan yang
memadai tentang berbagai genre teks bahasa Indonesia sesuai dengan jenjang pendidikan
yang ditempuhnya, dan (4) memiliki keterampilan membuat berbagai genre teks bahasa
Indonesia.
Setiap pengetahuan tentang berbagai genre teks bahasa Indonesia harus
diimplementasikan dalam produk berupa karya, artinya pengetahuan tersebut harus
bermanfaat untuk meningkatkan keterampilan siswa dalam membuat karya sesuai dengan
genre teks yang ada. Selanjutnya pengetahuan-pengetahuan yang dipelajari siswa harus bisa
mengubah perilaku siswa terutama yang berhubungan dengan sikap sosial dan religiusnya.
Fungsi utama bahasa adalah sebagai alat komunikasi atau sarana untuk
menyampaikan informasi.Bahasa dapat digunakan sebagai alat berkomunikasi melalui lisan
(bersifat primer)dan tulisan (bersifat sekunder). Melalui bahasa manusia dapat berhubungan
dan berinteraksi dengan alam sekitarnya.
Bahasa pada dasarnya bukan hanya sekadar alat untuk menyampaikan informasi,
atau mengutarakan pikiran, perasaan, atau gagasan, tetapi juga berfungsi sebagai kunci
keberhasilan mempelajari pengetahuan- pengetahuan lain. Dalam mempelajari naskahnaskah tuamaupun petunjuk teknologi misalnya, bahasa Indonesia berguna sebagai kunci
mempelajari pengetahuan lain tersebut. Dengan bahasa Indonesia, seseorang dapat
mewarisi kekayaan masa lampau, menghadapi hari ini, dan merencanakan masa depan.

Pembelajaran bahasa Indonesia diarahkan untuk meningkatkan kemampuan peserta


didik untuk berkomunikasi dalam bahasa Indonesia dengan baik dan benar, baik secara
lisan maupun tulis, sekaligus mengembangkan kemampuan beripikir kritis dan
kreatif.Mengingat fungsi bahasaIndonesia adalah sebagai alat komunikasi maka
keikutsertaan peserta didik dalam latihan komunikasi itu amat penting, saat di kelas
maupun saat pembelajaran di luar kelas. Jadi, pola pikirnya adalah bahwa
pembelajaran bahasa Indonesia berpusat pada siswa. Pembelajaran bahasa Indonesia
harus menekankan kemampuan berbahasa sebagai alat komunikasi. Di sini peserta didik
dimungkinkan untuk memperoleh kemampuan berbahasanya dari bertanya, menjawab,
menyanggah, dan beradu argumen dengan orang lain di dalam masyarakat
bahasanya. Fungsi komunikasi inilah yang merupakan karakteristik bahasa
Indonesia.Sebagai alat ekspresi diri, bahasa Indonesia merupakan sarana untuk
mengungkapkan segala sesuatu yang ada dalam diri seseorang, baik berbentuk perasaan,
pikiran, gagasan, dan keinginan yang dimilikinya. Begitu juga digunakan untuk
menyatakan dan memperkenalkan keberadaan diri seseorang kepada orang lain dalam
berbagai tempat dan situasi.
Bahasa Indonesia dapat menjadi tanda yang jelas dari kepribadian
manusianya.Melalui bahasa yang digunakan seseorang maka dapat dipahami karakter,
keinginan, motif, latar belakang pendidikan, kehidupan sosial, pergaulan dan adat
istiadatnya karena fungsi ekspresi dirinya. Dengan pemilihan penggunaan bahasa Indonesia
yang tepat maka peserta didik dapat menjadikan dirinya sebagai manusia berbudi pekerti,
berilmu, dan bermartabat tinggi.Fungsi ekspresi diri inilah yang juga merupakan hakikat
bahasa Indonesia.
Kegiatan berbahasa Indonesia mencakup kegiatan produktif dan reseptif di dalam
empat aspek berbahasa, yakni mendengarkan, berbicara, membaca, dan
menulis.Kemampuan berbahasa yang bersifat reseptif pada hakikatnya merupakan
kemampuan untuk memahami bahasa yang dituturkan oleh pihak lain. Pemahaman
terhadap bahasa yang dituturkan oleh pihak laintersebut dapat melalui sarana bunyi atau
sarana tulisan. Pemahaman terhadap bahasa melalui sarana bunyi merupakan kegiatan
menyimak dan pemahaman terhadap bahasa penggunaan sarana tulisan merupakan kegiatan
membaca.
Kegiatan reseptif membaca dan menyimak memiliki persamaan yaitu samasama kegiatan dalam memahami informasi. Perbedaan dua kemampuan tersebut yaitu
terletak pada sarana yang digunakan yaitu sarana bunyi dan sarana tulisan.Mendengarkan
adalah keterampilan memahami bahasa lisan yang bersifat reseptif. Berbicara adalah

keterampilan bahasa lisan yang bersifat produktif, baik yang interaktif, semiinteraktif, dan
noninteraktif. Adapun menulis adalah keterampilan produktif dengan menggunakan tulisan.
Menulis merupakan keterampilan berbahasa yang paling rumit di antara jenis-jenis
keterampilan berbahasa lainnya, karena menulis bukanlah sekadar menyalin kata-kata dan
kalimat-kalimat, melainkan juga mengembangkan dan menuangkan pikiran-pikiran dalam
suatu struktur tulisan yang teratur.
Pembelajaran bahasa Indonesia di kelas merupakan aktivitas yang mengembangkan
kedua kegiatan berbahasa tersebut dengan pembeda sarana dan sifatnya. Mendengarkan dan
membaca merupakan keterampilan berbahasa yang bersifat reseptif.Perbedaannya hanya
pada objek yang menjadi fokus perhatian awal yang menjadi stimulus.Membaca dan
menulis merupakan aktivitas berbahasa ragamtulis.Menulis adalah kegiatan berbahasa yang
bersifat produktif, sedangkan membaca merupakan kegiatan berbahasa yang bersifat
reseptif.Adapun menulis dan berbicara adalah kegiatan berbahasa yang bersifat
produktif.Berbicara merupakan kegiatan berbahasa ragam lisan, sedangkan menulis adalah
kegiatan berbahasa ragam tulis.Kegiatan menulis pada umumnya merupakan kegiatan
berbahasa tak langsung, sedangkan berbicara pada umumnya bersifat langsung.
Pembelajaran Mata Pelajaran Bahasa Indonesia harus mencakup empat aspek
berbahasa tersebut. Misalnya, dalam kegiatan menyimak, aktivitas berbahasa yang
dilakukan adalah mendengarkan, memahami, dan memberikan tanggapan terhadap berbagai
bentuk teks.Dalam kegiatan berbicara, aktivitas berbahasa yang dilakukanadalah
mengungkapkan gagasan, pendapat, kritikan, perasaan, dalam berbagai bentuk kepada
lawan bicara sesuai dengan jenis teks yang dipelajari.Dalam kegiatan membaca, aktivitas
yang dilakukan adalah memahami berbagai jenis teks, baik secara tersurat maupun tersirat
untuk berbagai tujuan.Dalam kegiatan menulis, aktivitas yang digunakan adalah menulis
berbagai jenis teks sesuai dengan konteks.
Pengembangan keterampilan reseptif dan produktif pada mata pelajaran bahasa
Indonesia dilakukan dalam bingkai pembelajaran bahasa Indonesia berbasis teks.
Keterampilan reseptif dan produktif ini dikembangkan pada tiap siklus kegiatan berbahasa
berbasis teks, yaitu pada siklus membangun teks, pemodelan, penyusunan teks secara
bersama, dan penyusunan teks secara mandiri. Dengan berfokus pada teks tertentu,
misalnya
teks diskusi, peserta didik akan mempelajari teks tersebut sekaligus
mengembangkan kemampuan reseptif dan produktifnya. Melalui siklus pembelajaran
berbasis teks, peserta didik akan mendengarkan dan bertaya jawab tentang hal-hal yang
diberikan saat siklus membangun konteks. Selanjutnya, pada saat pemodelan teks,
peserta didik akan membaca teks dan isi, struktur, dan berdiskusi tentang unsur kebahasaan

teks. Setelah itu, peserta didik akan berdiskusi dalam kelompok dan menyusun teks secara
bersama kemudian mempresentasikan hasil penyusunan teks.
Untuk mencapai tujuan pembelajaran yang terarah pada pembelajaran khususnya
bahasa Indonesia maka pembelajaran harus dilakukan dengan berbagai metode dan upaya
yang sungguh sungguh. Sebagai guru bahasa Indonesia tentunya guru mempunyai
peranan penting untuk memuliakan bahasa, mempertahankan, menjunjung tinggi bahasa
persatuan Indonesia,
Pembelajaran dengan penernuan (Discovery Learning) merupakan suatu komponen
penting dalam pendekatan konstruktivis yang telah memiliki sejarah panjang dalam dunia
pendidikan. Ide pembelajaran penernuan (Discovery Learning) muncul dari keinginan
untuk memberi rasa senang kepada anak/siswa dalam "menemukan" sesuatu oleh mereka
sendiri dengan mengikuti jejak para ilmuwan. (Nur 2000).
Pembelajaran penernuan dibedakan menjadi 2, yaitu pembelajaran penemuan bebas
(Free Discovery Learning) atau sering disebut open ended discovery dan pembelajaran
penemuan terbimbing (Guided Discovery Learning) (UT 1997). Dalam pelaksanaannya,
pembelajaran penernuan terbimbing (Guided Discovery Learning) lebih h banyak
diterapkan, karena dengan petunjuk guru siswa akan bekerja lebih terarah dalam rangka
mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Namun bimbingan guru bukanlah semacam resep
yang harus dlikuti tetapi hanya merupakan arahan tentang prosedur kerja yang diperlukan.
Dari permasalahan diatas maka peneliti sebagai guru bahasa Indonesia
melaksanakan kegiatan scientific dalam pembelajaran di kelas dengan judul UPAYA
MENINGKATKAN KETRAMPILAN MEMAHAMI STRUKTUR, KAIDAH, ISI TEKS
EDITORIAL ATAU OPINI DENGAN PEMBELAJARAN GUIDE DISCOVERY
LEARNING MODEL DISKUSI UNTUK SISWA KELAS XII MIA 1 SMA N 1 CIASEM
TAHUN PELAJARAN 2015/2016.

B. Perumusan Masalah
Melihat adanya kesenjangan antara harapan dengan kenyataan yang ada di lapangan
seperti yang sudah dipaparkan pada latar belakang masalah, maka rumusan penelitian ini
dapat disampaikan sebagai berikut:
1)
Apakah model pembelajaran Guide Discovery Learning dapat meningkatkan
Ketrampilan memahami struktur, kaidah, da isi teks Siswa Kelas XII MIA 1
SMA N 1 Ciasem.

2)

Apakah model pembelajaran Guide Discovery Learning dapat meningkatkan


prestasi belajar bahasa Indonesia kelas XII MIA 1 SMA N 1 Ciasem.

C. Batasan Masalah
Dari adanya metode yang dapat di jadikan pemecahan masalah dalam pembelajaran
Bahasa Indonesia pada tingkat kesulitan atas pemahaman dan peningkatan hasil dan
prestasi belajar, maka batasan masalah mengacu pada penilaian hasil belajar bahasa
Indonesia khususnya materi Memahami struktur, kaidah, isi teks editorial atau opini baik
lisan maupun tulisan dengan pengukuran 80 % siswa yang tuntas dari kriteria ketuntasan
minimal 73.
D. Manfaat Penelitian
Secara teoritis, hasil penelitian ini diharapkan akan bermanfaat sebagai acuan dalam
memperkaya teori dalam rangka peningkatan kompetensi guru. Sedangkan secara praktis
penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi sekolah, khususnya SMA Negeri 1 Ciasem dalam
rangka meningkatkan prestasi belajar Bahasa Indonesia Di samping itu, penelitian ini juga
diharapkan bermanfaat sebagai informasi yang berharga bagi teman-teman guru, kepala
sekolah di sekolahnya masing-masing.
E. Tujuan Penelitian
Dari uraian diatas maka tujuan pembelajaran Bahasa Indoneisa pada penelitian
dengan metode Guide Discovery Learning adalah :
1. Sebagai dasar Proses belajar memahami dan memproduksi gagasan,
perasaan, pesan, informasi, data, dan pengetahuan untuk berbagai
keperluan
komunikasi
keilmuan, kesastraan, dunia pekerjaan, dan
komunikasi sehari-hari baik secara tertulis maupun lisan.
2. Dengan pembelajaran pencarian masalah dan pemecahan masalah Guru
dapat menciptakan kondisi yang memungkinkan terjadinya proses
berpikir secara optimal.
3. Memiliki keterampilan membuat berbagai genre teks bahasa Indonesia
sesuai dengan jenjang pendidikan yang ditempuh.
4. Meningkatkan keterampilan siswa dalam membuat karya sesuai dengan
genre teks yang ada.
5. Mengubah perilaku siswa terutama yang berhubungan dengan sikap sosial
dan religiusnya.
F. Definisi Istilah

1) Guide Discovery Learning


Pembelajaran dengan penernuan (Discovery Learning) merupakan suatu
komponen penting dalam pendekatan konstruktivis yang telah memiliki sejarah
panjang dalam dunia pendidikan. Ide pembelajaran penernuan (Discovery Learning)
muncul dari keinginan untuk memberi rasa senang kepada anak/siswa dalam
"menemukan" sesuatu oleh mereka sendiri dengan mengikuti jejak para ilmuwan.
(Nur 2000).
2) Karakter
Karakter adalah atribut atau ciri khusus yang membentuk dan
membedakan individu dengan kombinasi rumit antara mental serta nilai-nilai etika
yang membentuk seseorang, kelompok atau bangsa (Ikhwanuddin, 2014). Nilai
karakter yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah disiplin, rasa ingin tahu,
dan komunikatif. Disiplin merupakan tindakan yang menunjukkan perilaku tertib
dan patuh pada berbagai ketentuan dan peraturan. Rasa ingin tahu merupakan sikap
dan tindakan yang selalu berupaya untuk mengetahui lebih mendalam dan meluas
dari apa yang dipelajarinya, dilihat, dan didengar. Komunikatif diartikan sebagai
tindakan yang memperlihatkan rasa senang berbicara, bergaul, dan bekerja
sama dengan orang lain.

BAB II. KAJIAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN

A Teori Pembelajaran Bahasa Indonesia


1

Tujuan Pembelajaran Bahasa Indonesia


Pembelajaran Bahasa Indonesia memiliki empat tujuan utama yang tertuang
dalam kompetensi ini masing-masing jenjang pendidikan. Secara keseluruhan
tujuan pembelajaran bahasa Indonesia adalah (1) memiliki sikap religius , (2)
memiliki sikap sosial, (3) memiliki pengetahuan yang memadai tentang berbagai genre
teks bahasa Indonesia sesuai dengan jenjang pendidikan yang ditempuhnya, dan (4)
memiliki keterampilan membuat berbagai genre teks bahasa Indonesia sesuai dengan
jenjang pendidikan yang ditempuh.
Setiap pengetahuan tentang berbagai genre teks bahasa Indonesia harus
diimplementasikan dalam produk berupa karya, artinya pengetahuan tersebut harus
bermanfaat untuk meningkatkan keterampilan siswa dalam membuat karya sesuai
dengan genre teks yang ada. Selanjutnya pengetahuan-pengetahuan yang dipelajari para
siswa harus bisa mengubah perilaku siswa terutama yang berhubungan dengan sikap
sosial dan religiusnya.

Ruang Lingkup dan Model Pembelajaran Mata Pelajaran Bahasa Indonesia


SMA/MA
Mata pelajaran Bahasa Indonesia memiliki ruang lingkup masing-masing sesuai
dengan jenjang pendidikan yang ada. Ruang Lingkup mata pelajaran bahasa Indonesia
SMA/MA meliputi 15 jenis teks, yaitu: (1) teks anekdot, (2) teks eksposisi, (3) teks
laporan hasil observasi, (4) teks prosedur komplek, (5) teks negosiasi, (6) teks cerita
pendek, (7) teks pantun, (8) teks cerita ulang, (9) teks eksplanasi kompleks, (10) teks
film/drama, (11) teks cerita sejarah, (12) teks berita, (13) teks iklan, (14) teks
editorial/opini, dan (15) teks novel.
Istilah model pembelajaran mempunyai empat ciri khusus yakni: 1) rasional
teoretik yang logis yang disusun oleh para pencipta, 2) landasan pemikiran tentang apa
dan bagaimana siswa belajar, 3) tingkah laku mengajar yang diperlukan agar model
tersebut dapat berhasil, 4) lingkungan belajar yang diperlukan agar tujuan pembelajaran
itu dapat tercapai (Wina Sanjaya, 2006: 128).

Sintaks suatu model pembelajaran menggambarkan keseluruhan urutan alur


langkah yang pada umumnya diikuti oleh serangkaian kegiatan pembelajaran (Nana S.,
1989: 43). Sintaks pembelajaran menunjukkan dengan jelas kegiatan-kegiatan apa yang
perlu dilakukan oleh guru atau siswa dan tugas-tugas khusus yang dilakukan oleh siswa.
Sintaks dari bermacam model pembelajaran mempunyai komponen yang sama seperti
diawali dengan menarik perhatian siswa dan memotivasi siswa agar terlibat dalam
proses pembelajaran. Demikian pula setiap model pembelajaran selalu mempunyai
tahap menutup pelajaran. Namun demikian ada perbedaan seperti perbedaan
pengelolaan lingkungan belajar, perbedaan peran siswa, perbedaan peran guru,
perbedaan ruang fisik dan perbedaan sistem sosial kelas. Perbedaan-perbedaan tersebut
harus dipahami oleh para guru dalam menerapkan model pembelajaran agar dapat
dilaksanakan dengan baik.
3

Kompetensi Inti Mata pelajaran Bahasa Indonesia


Kompetensi Inti merupakan terjemahan atau operasionalisasi SKL dalam bentuk
kualitas yang harus dimiliki mereka yang telah menyelesaikan pendidikan pada satuan
pendidikan tertentu atau jenjang pendidikan tertentu, gambaran mengenai kompetensi
utama yang dikelompokkan ke dalam aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan
(afektif, kognitif, dan psikomotor) yang harus dipelajari peserta didik untuk suatu
jenjang sekolah, kelas dan mata pelajaran. Kompetensi Inti harus menggambarkan
kualitas yang seimbang antara pencapaian hard skills dan soft skills.
Kompetensi Inti berfungsi sebagai unsur pengorganisasi (organising element)
kompetensi dasar. Sebagai unsur pengorganisasi, Kompetensi Inti merupakan pengikat
untuk organisasi vertikal dan organisasi horizontal Kompetensi Dasar. Organisasi
vertikal Kompetensi Dasar adalah keterkaitan antara konten Kompetensi Dasar satu
kelas atau jenjang pendidikan ke kelas/jenjang di atasnya sehingga memenuhi prinsip
belajar yaitu terjadi suatu akumulasi yang berkesinambungan antara konten yang
dipelajari peserta didik. Organisasi horizontal adalah keterkaitan antara
konten
Kompetensi Dasar satu mata pelajaran dengan konten Kompetensi Dasar dari mata
pelajaran yang berbeda dalam satu pertemuan mingguan dan kelas yang sama sehingga
terjadi proses saling memperkuat.
Kompetensi Inti dirancang dalam empat kelompok yang saling terkait, yaitu
berkenaan dengan sikap keagamaan (Kompetensi Inti 1), sikap sosial (Kompetensi
Inti2),
pengetahuan
(Kompetensi
Inti
3),
dan penerapan pengetahuan
(Kompetensi Inti 4). Keempat kelompok itu menjadi acuan dari Kompetensi Dasar dan

10

harus dikembangkan dalam setiap peristiwa pembelajaran secara integratif. Kompetensi


yang berkenaan dengan sikap keagamaan dan sosial dikembangkan secara tidak
langsung (indirect teaching), yaitu pada waktu peserta didik belajar tentang
pengetahuan (kompetensi kelompok 3) dan penerapan pengetahuan (kompetensi Inti
kelompok 4).
Kompetensi Inti SMA/MA meliputi empat aspek, yang terdiri dari (1)
Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya, (2) Menghayati dan
mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan proaktif dan menunjukkan sikap
sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan
bangsa dalam pergaulan dunia, (3) Memahami, menerapkan, menganalisis
pengetahuan faktual, konseptual, prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait fenomena dan kejadian,
serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah, dan (4) Mengolah, menalar,
dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari
yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan..
4

Pembelajaran Scientific
Perubahan cara pandang terhadap siswa sebagai objek menjadi subjek dalam
proses pembelajaran menjadi titik tolak banyak ditemukannya berbagai pendekatan
pembelajaran yang inovatif. Kurikulum 2013 menekankan pada dimensi pedagogik
modern dalam pembelajaran, yaitu menggunakan pendekatan scientific (ilmiah).
Penjelasan Sudarwan (dalam Kemendikbud, 2013: 201) tentang pendekatan scientific
bahwa pendekatan ini bercirikan penonjolan dimensi pengamatan, penalaran,
penemuan, pengabsahan, dan penjelasan tentang suatu kebenaran. Dengan demikian,
proses pembelajaran harus dilaksanakan dengan dipandu nilai-nilai, prinsip-prinsip,
atau kriteria ilmiah.
Kondisi pembelajaran pada saat ini diharapkan diarahkan agar peserta didik
mampu merumuskan masalah (dengan banyak menanya), bukan hanya menyelesaikan
masalah dengan menjawab saja. Pembelajaran diharapkan diarahkan untuk melatih
berpikir analitis (peserta didik diajarkan bagaimana mengambil keputusan) bukan
berpikir mekanistis (rutin dengan hanya mendengarkan dan menghapal semata).

11

Hal ini sejalan dengan pendapat Rusman (2012: 391), yang menyatakan bahwa
pembelajaran dianggap bermakna jika dalam proses pembelajaran tersebut siswa
terlibat secara aktif, untuk mencari, dan menemukan sendiri pemecahan masalah serta
menemukan sendiri pengetahuan melalui pengalaman langsung. Untuk itu pendekatan
pembelajaran yang digunakan adalah pendekatan pembelajaran yang berpusat pada
siswa (student centered). Oleh karena itu, kondisi pembelajaran yang diharapkan
tercipta diarahkan untuk mendorong peserta didik dalam mencari tahu dari berbagai
sumber observasi, bukan diberi tahu. Hal ini dimaksudkan untuk memberikan
pemahaman kepada peserta didik dalam mengenal dan memahami berbagai materi
menggunakan pendekatan ilmiah, bahwa informasi bisa berasal dari mana saja, kapan
saja, tidak bergantung pada informasi searah dari guru (Kemendikbud, 2013:
201).Kemendikbud (2013: 9) menyatakan bahwa pendekatan scientific adalah
pembelajaran yang mendorong anak untuk melakukan keterampilan-keterampilan
ilmiah yang diantaranya adalah mengamati, menanya, mengumpulkan informasi,
mengasosiasikan/mengolah informasi, dan mengkomunikasikan.
5

Penilaian Autentik
Penilaian merupakan salah satu komponen penting dalam pembelajaran.
Diberlakukannya Kurikulum 2013 yang menekankan pada pembelajaran berbasis
aktivitas, maka penilaiannya lebih menekankan pada penilaian proses baik pada aspek
sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Penilaian seperti inilah yang disebut penilaian
autentik/asesmen autentik.
Menurut Komalasari (2011: 148) penilaian autentik adalah suatu penilaian
belajar yang merujuk pada situasi atau konteks dunia nyata, yang memerlukan berbagai
macam pendekatan untuk memecahkan masalah yang memberikan kemungkinan bahwa
satu masalah bisa mempunyai lebih dari satu macam pemecahan. Sedangkan menurut
Mueller (dalam Nurgiyantoro, 2011: 23) menyatakan bahwa penilaian autentik
merupakan suatu bentuk tugas yang menghendaki pembelajar untuk menunjukkan
kinerja di dunia nyata secara bermakna yang merupakan penerapan esensi pengetahuan
dan keterampilan. Sejalan dengan kedua pendapat di atas, Husamah (2013: 126)
mengemukakan bahwa asesmen autentik adalah asesmen yang melibatkan siswa di
dalam tugas-tugas otentik yang bermanfaat, penting dan bermakna.
Menurut Kunandar (2013: 35-36) penilaian autentik adalah kegiatan
menilai peserta didik yang menekankan pada apa yang seharusnya dinilai, baik proses
maupun hasil dengan berbagai instrumen penilaian yang disesuaikan dengan tuntutan

12

kompetensi yang ada di Standar Kompetensi (SK) atau Kompetensi Inti (KI) dan
Kompetensi Dasar (KD).
Asesmen autentik memiliki relevansi kuat terhadap pendekatan ilmiah dalam
pembelajaran sesuai dengan tuntutan Kurikulum 2013. Karena, asesmen semacam ini
mampu menggambarkan peningkatan hasil belajar peserta didik, baik dalam rangka
mengobservasi, menalar, mencoba, membangun jejaring, dan lain-lain. Hal ini sesuai
dengan pendapat Hanafiah dan Cucu Suhana (2010:76) bahwa penilaian yang
sebenarnya (Autentic Assesment) adalah penilaian yang menekankan pada proses
pembelajaran, serta data yang dikumpulkan berasal dari kegiatan nyata yang dikerjakan
siswa pada saat melakukan kegiatan pembelajaran. Kemajuan peserta didik dinilai dari
proses, tidak semata dari hasil belajarnya.
G. Materi Teks Editorial
Teks Editorial/Opini atau yang biasa juga disebut sebagai tajuk rencana adalah
materi bahasa Indonesia yang akan kita pelajari kali ini. Adapun materi yang akan kita
bahas mengenai teks opini/editorial adalah tentang pengertian, struktur teks, kaidah
kebahasaan, dan contoh teks editorial. Baiklah langsung saja kalian simak materi nya
dibawah ini agar kalian dapat lebih memahami tentang teks editorial.
1

Pengertian Teks Editorial


Teks editorial adalah teks yang berisi pendapat pribadi seseorang terhadap suatu
isu/masalah aktual. Isu tersebut meliputi masalah politik, sosial, ataupun masalah
ekonomi yang memiliki hubungan secara signifikan dengan politik. Teks jenis ini secara
teratur muncul di koran atau majalah. Dalam mengungkapkan pendapat harus
dilengkapi dengan fakta, bukti-bukti, dan alasan yang logis agar dapat diterima oleh
pembaca atau pendengar.

Struktur Teks Editorial


Sebuah teks editorial/opini memiliki struktur teks yang sama dengan struktur
yang membangun teks eksposisi, yaitu pernyataan pendapat (tesis), argumentasi, dan
pernyataan/penegasan ulang pendapat (reiteration). Untuk lebih jelasnya lihat lah
dibawah ini.

13

Pernyataan pendapat (thesis), bagian ini berisi sudut pandang penulis terhadap
permasalahan yang diangkat. Istilah ini mengacu ke suatu bentuk penryataan atau
bisa juga sebuah teori yang nantinya akan diperkuat oleh argumen.
Argumentasi, merupakan bentuk alasan atau bukti yang digunakan untuk
mempekuat pernyataan dalam tesis walaupun dalam pengertian umum, argumentasi
juga dapat digunakan untuk menolak suatu pendapat. Argumentasi dapat berupan
pernyataan umum (generalisasi) atau dapat juga berupa data hasil penelitian,
pernyataan para ahli, atau fakta-fakta yang didasari atas referensi yang dapat
dipercaya.
Penyataan/Penegasan ulang pendapat (Reiteration), bagian ini berisi penguatan
kembali atas pendapat yang telah ditunjang oleh fakta-fakta dalam bagian
argumentasi. Terdapat pada bagian akhir teks.

Kaidah Kebahasaan Teks Editorial


Berikut akan saya jelaskan ciri kebahasaan atau kaidah kebahasaan dati teks
editorial. Teks editorial memiliki ciri kebahasaan yang diantaranya adverbia, konjungsi,
verba material, verba mental, dan verba relasional. Untuk lebih jelasnya simaklah
penjelasannya dibawah ini.

Adverbia, agar dapat meyakinkan pembaca diperlukan ekspresi kepastian yang bisa
dipertegas dengan kata keterangan atau adverbia frekuentatif, yaitu adverbia yang
menggambarkan makna berhubungan dengan tingkat kekerapan terjadinya sesuatu
yang diterangkan adverbia itu. Kata-kata yang digunakan antara lain selalu,
biasanya, sebagian besar waktu, sering, kadang-kadang, jarang, dan lainnya.
Konjungsi, merupakan kata penghubung pada teks editorial seperti kata bahkan.
Verba Material, adalah verba yang menunjukkan perbuatan fisik atau peristiwa.
Verba relasional, adalah verba yang menunjukkan hubungan intensitas (pengertian
A adalah B), dan milik (mengandung pengertian A mempunyai B). Verba yang
pertama tergolong ke dalam verba relasional identifikatif, sedangkan verba yang
kedua dan ketiga tergolong ke dalam verba relasional atributif.
Verba Mental, adalah verba yang menerangkan persepsi (misalnya melihat,
merasa), afeksi (misalnya suka, khawatir), dan kognisi (misalnya berpikir,
mengerti). Pada verba mental terdapat partisipan pengindra (senser) dan fenomena.

Contoh Teks Editorial


Kebijakan Itu Harus Efektif Diimplementasikan

14

Untuk apakah sebuah peraturan dibuat? Agar bisa diimplementasikan, karena


peraturan itu dibuat untuk kepentingan bersama. Apa jadinya kalau peraturan dibuat,
tetapi tidak efektif dilaksanakan? Pasti ada sesuatu yang tidak tepat dalam
merumuskan peraturan itu.
Mulai hari Senin (29/12) masyarakat Ibu Kota menjalani tata aturan yang baru lagi.
Mulai kemarin peraturan three in one tidak lagi hanya berlaku pagi hari, tetapi juga
sore hari. Setiap mobil yang melintasi jalan-jalan utama Jakarta minimal harus
ditumpangi tiga orang. Pada pagi hari, aturan itu berlaku pukul 07.00 hingga 10.00,
sementara petang hari mulai pukul 16.00 hingga 19.00.
Ketika rencana itu mulai dilontarkan, sudah muncul keberatan dari masyarakat.
Bukan hanya peraturan itu dinilai memberatkan, tetapi sejak konsep three in one
diterapkan pada pagi hari saja, efektivitas sangatlah rendah. Yang muncul adalah
joki-joki yang berdiri menawarkan jasa di sepanjang jalan utama itu.
Namun, Gubernur DKI Jakarta Sutiyoso tetap pada sikapnya. Peraturan tetap akan
diberlakukan dengan sebulan masa sosialisasi.
Tentunya terlalu dini untuk mengevaluasi efektivitas peraturan itu. Namun, dari
evaluasi awal, para pengemudi tidak mempedulikan aturan baru itu. Petugas
DLLAJR pun tidak mengambil tindakan apapun terhadap para joki.
Mengapa peraturan itu tidak efektif? Pertama, karena soal disiplin. Masyarakat kita,
termasuk juga masyarakat Jakarta, sangat rendah tingkat disiplinnya. Mereka selalu
mencari cara untuk mengakali peraturan, apalagi masyarakat tidak mendukung
peraturan pembatasan itu.
Ancaman hukuman bukanlah sesuatu yang ditakuti karena masyarakat paham
bahwa hal yang satu itu merupakan kelemahan lain dari bangsa kita. Masyarakat
pun tahu bagaimana caranya terhindar dari ancaman hukuman, yang dikenal sangat
tidak tegas itu.
Alasan kedua adalah tidak adanya alternatif bagi masyarakat untuk mendapatkan
jasa transportasi yang bisa menjamin mobilitas mereka. Kita tahu, Pemerintah
Provinsi DKI sedang mempersiapkan sistem bus dengan jalur khusus atau busway.
Namun, selain sistem transportasi alternatif itu belum berjalan, konsepnya tidak
utuh untuk bisa menjamin kebutuhan tranportasi masyarakat.

15

Sekarang ini justru berkembang pertanyaan baru, apakah kebijakan Primprov DKI
itu tidak justru akan berlawanan dengan kebijakan Gubernur Sutiyoso yang sangat
kuat keinginannya untuk membuat Jakarta tertib. Ia mencoba membatasi orang
untuk bisa masuk Jakarta dan menggusur masyarakat maupun pedagang kaki lima
yang menempati lahan yang bukan hak mereka.
Namun, bagaimana orang tidak tertarik untuk masuk Jakarta kalau semua
kesempatan itu mudah didapat di Ibu Kota. Meski pertarungan hidupnya keras,
lebih mudah mendapatkan uang di Jakarta dibandingkan dengan di daerah. Di
Jakarta menjadi penjaga toilet di hotel ataupun di mall saja bisa dapat beberapa
puluh ribu rupiah sehari. Jadi, tukang parkir liar, asal bisa teriak-teriak, dengan
mudah dapat seribu atau dua ribu rupiah. Bahkan menjaga tempat perputaran jalan
pun, di Jakarta bisa dapat uang
Peluang itu ditambah lagi dengan menjadi joki. Bagi kalangan pengusaha yang
harus keluar-masuk jalan utama Jakarta, apa susahnya untuk menambah satu
pegawai yang bisa menemani dia bekerja. Dengan satu sopir dan satu ajudan, maka
ia bisa bebas keluar-masuk jalan utama.
Inilah yang sebenarnya kita ingin ingatkan. Peraturan itu seharusnya dibuat dengan
mempertimbangkan segala segi secara matang. Peraturan itu juga harus mendapat
dukungan dari masyarakat agar bisa berjalan efektif.
Untuk apa peraturan dibuat kalau kemudian hanya untuk dilanggar. Begitu banyak
peraturan yang kita buat, pada akhirnya tidak bisa diterapkan karena tidak dirasakan
sebagai kebutuhan bersama oleh seluruh rakyat.
Ketika peraturan itu tidak bisa efektif dilaksanakan, yang akhirnya menjadi korban
adalah si pembuat peraturan itu sendiri. Setidaknya wibawanya menjadi turun
karena peraturan yang dibuat ternyata tidak bergigi.
Peraturan bukanlah sesuatu yang mudah untuk dibuat. Selain soal three in one, yang
juga menjadi pembicaraan ramai masyarakat adalah soal bunga bank.
Kita ketahui bahwa Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia sekitar dua pekan lalu
kembali membahas soal apakah bunga bank itu tergolong riba atau tidak. Putusan
Komisi Fatwa MUI sendiri kemudian menggolongkan bunga bank itu sebagai riba.
Tetapi segera ditambahkan bahwa haramnya bunga bank itu hanya berlaku di
kotakota yang sudah memiliki Bank Syariah.

16

Keputusan Komisi Fatwa MUI itu seharusnya dibawa dulu ke Sidang Lengkap
MUI, yang melibatkan seluruh ulama, sebelum menjadi fatwa yang menjadi
pegangan seluruh umat. Namun, keputusan itu sudah dikeluarkan terlebih dahulu ke
masyarakat, apalagi media pun terjebak seakan-akan itu sudah menjadi fatwa MUI.
Namun, di sini kita menangkap adanya kearifan pada jajaran pimpinan MUI.
Keputusan Komisi Fatwa itu tidak dianulir, tetapi pembahasannya dalam sidang
lengkap MUI ditunda sampai diperoleh waktu yang memadai untuk bisa membahas
masukan Komisi Fatwa itu secara menyeluruh.
Pimpinan MUI sangat menyadari bahwa persoalan ini bukanlah masalah mudah
sebab bukan hanya berkaitan dengan urusan ekonomi, tetapi juga kehidupan
masyarakat banyak. Dengan tradisi yang sudah panjang, tidak sedikit umat muslim
yang bekerja di bidang itu. Kalaupun sekarang harus diubah menjadi Bank Syariah,
apakah sistemnya bisa cepat berubah dan menunjang perkembangan Bank Syariah
itu sendiri.
Begitu banyak aspek yang harus dilihat sehingga pada tempatnya bila MUI
menunda keputusan itu. Sebab, pada akhirnya, sebuah peraturan itu bukan hanya
harus bagus di atas kertas, tetapi sungguh bermanfaat bagi kehi-dupan masyarakat
yang menjalankannya.

H. Metode Guide Discovery Learning


9

Pengertian Metode Pembelajaran


Metode pembelajaran merupakan salah satu komponen yang sangat penting
dalam proses pembelajaran, guna mencapai tujuan pembelajaran yang diinginkan.
Selain itu metode sendiri merupakan salah satu komponen yang ikut ambil bagian bagi
keberhasilan kegiatan belajar mengajar. Metode pembelajaran yang digunakan
diharapkan sesuai dengan tujuan pembelajaran yang hendak dicapai.
Hasan (dalam Supriatna, dkk., 2007: 126) memaparkan bahwa metode
pembelajaran adalah suatu cara yang digunakan untuk memberikan kesempatan seluasluasnya kepada siswa dalam belajar. Menurut Hernawan, dkk. (2007: 90), metode
adalah upaya untuk mengimplementasikan rencana yang sudah disusun dalam kegiatan
nyata agar tujuan yang telah disusun tercapai secara optimal.

17

Trianto (2010: 132) menjelaskan bahwa metode pembelajaran merupakan


bagian dari strategi pembelajaran, metode pembelajaran berfungsi sebagai cara
untuk menyajikan, menguraikan, memberi contoh, dan memberi latihan kepada siswa
untuk mencapai tujuan tertentu, tetapi tidak setiap metode pembelajaran sesuai
digunakan untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu. Sementara itu, Prastowo
(2013: 69) menyatakan bahwa:
Metode pembelajaran adalah cara teratur yang digunakan untuk melaksanakan
pembelajaran. Metode pembelajaran adalah cara kerja yang bersistem untuk
memudahkan pelaksanaan pembelajaran, sehingga kompetensi dan tujuan
pembelajaran dapat tercapai. Selain itu, metode pembelajaran adalah cara
yang digunakan untuk mengimplementasikan rencana yang sudah disusun
dalam bentuk kegiatan nyata dan praktis untuk mencapai tujuan pembelajaran.
Berdasarkan beberapa pendapat di atas, peneliti menyimpulkan bahwa metode
pembelajaran adalah cara yang digunakan dengan tujuan untuk membantu siswa
ataupun guru dalam mencapai tujuan pembelajaran yang telah direncanakan
sebelumnya.

10 Metode Discovery Learning

a) Pengertian Metode Discovery Learning


Metode discovery merupakan komponen dari praktik pendidikan yang
meliputi metode mengajar yang memajukan cara belajar aktif, berorientasi pada
proses, mengarahkan sendiri, mencari sendiri, dan reflektif.
Suryosubroto (2009: 178) menyatakan bahwa metode discovery
diartikan sebagai suatu prosedur mengajar yang mementingkan pengajaran,
perseorangan, manipulasi objek dan lain-lain percobaan, sebelum sampai pada
generalisasi. Sebelum siswa sadar akan pengertian, guru tidak menjelaskan
dengan kata-kata. Penggunaan metode discovery dalam
proses
belajar
mengajar, memperkenankan siswa-siswanya menemukan sendiri informasi
yang secara tradisional biasa diberitahukan atau diceramahkan saja.
Sementara itu, Sani (2013: 220) menyatakan bahwa, discovery
adalah menemukan konsep melalui serangkaian data atau informasi yang

18

diperoleh melalui pengamatan atau percobaan. Pembelajaran discovery


merupakan metode pembelajaran kognitif yang menuntut guru untuk lebih
kreatif menciptakan situasi yang dapat membuat peserta didik belajar aktif
menemukan pengetahuan sendiri.
Menurut Suwangsih dan Tiurlina (2006: 203) metode discovery adalah
metode mengajar yang mengatur pengajaran sedemikian rupa sehingga anak
memperoleh pengetahuan yang sebelumnya belum diketahuinya itu tidak
melalui pemberitahuan; sebagian atau seluruhnya ditemukan sendiri.
Selain itu, menurut Bruner (dalam Winataputra, 2008: 3.18) belajar
bermakna hanya dapat terjadi melalui belajar penemuan (discovery learning).
Agar belajar menjadi bermakna dan memiliki struktur informasi yang kuat,
siswa harus aktif mengidentifikasi prinsip-prinsip kunci yang ditemukannya
sendiri, bukan hanya sekedar menerima penjelasan dari guru saja. Bruner yakin
bahwa belajar penemuan (discovery learning) adalah proses belajar di mana
guru harus menciptakan situasi belajar yang problematik, menstimulus siswa
dengan pertanyaan-pertanyaan, mendorong siswa mencari jawaban sendiri,
dan melakukan eksperimen. Bentuk lain dari belajar penemuan (discovery
learning) adalah guru menyajikan contoh-contoh dan siswa bekerja dengan
contoh tersebut sampai dapat menemukan sendiri hubungan antarkonsep.
J. Richard (dalam Roestiyah, 2008: 20) berpendapat bahwa discovery
learning ialah suatu cara mengajar yang melibatkan siswa dalam proses
kegiatan mental melalui tukar pendapat, dengan diskusi, seminar, membaca
sendiri dan mencoba sendiri, agar anak dapat belajar sendiri.

Berdasarkan pendapat para ahli tersebut, peneliti menyimpulkan bahwa


metode discovery merupakan proses belajar dimana siswa berperan aktif
untuk menemukan informasi dan memperoleh pengetahuannya sendiri dengan
pengamatan atau diskusi dalam rangka mendapatkan pembelajaran yang lebih
bermakna.
b) Jenis-jenis Metode Discovery Learning
Proses pembelajaran atau proses belajar mengajar menggunakan metode
discovery dapat melibatkan bimbingan guru secara penuh maupun tidak.

19

Menurut Sapriati (2009: 1.28) ada dua macam atau jenis pembelajaran
penemuan, yaitu pembelajaran penemuan murni (free discovery)
dan
pembelajaran penemuan terarah atau penemuan terbimbing (guided
discovery). Pembelajaran penemuan murni (free discovery) merupakan
pembelajaran penemuan tanpa adanya petunjuk atau arahan. Sedangkan
pembelajaran penemuan terarah/terbimbing (guided discovery) merupakan
pembelajaran yang membutuhkan peran guru sebagai fasilitator dalam proses
pembelajarannya.
Demikian juga menurut Suwangsih dan Tiurlina (2006: 204-205),
metode penemuan atau pengajaran penemuan dibagi menjadi dua jenis, yaitu:
(1) penemuan murni, pada pembelajaran dengan penemuan murni pembelajaran
terpusat pada siswa dan tidak terpusat pada guru, kegiatan penemuan ini hampir
tidak mendapatkan bimbingan guru; dan (2) penemuan terbimbing, pada
pengajaran dengan penemuan terbimbing guru mengarahkan tentang materi
pelajaran, berupa; petunjuk, arahan, pertanyaan atau dialog, sehingga
diharapkan siswa dapat menyimpulkan (menggeneralisasikan) sesuai dengan
rancangan guru.
Berdasarkan pendapat di atas, peneliti menyimpulkan bahwa terdapat
dua jenis metode discovery yaitu: metode penemuan murni (free discovery) dan
metode penemuan terbimbing (guided discovery).
c) Metode Guided Discovery Learning
Metode guided discovery atau penemuan terbimbing merupakan metode
pembelajaran yang menciptakan situasi belajar yang melibatkan siswa belajar
secara aktif dan mandiri dalam menemukan suatu konsep atau teori,
pemahaman, dan pemecahan masalah. Proses penemuan tersebut membutuhkan
guru sebagai fasilitator dan pembimbing. Banyaknya bantuan yang diberikan
guru tidak mempengaruhi siswa untuk melakukan penemuan sendiri.
Sejalan dengan uraian di atas, Soejadi dalam Sukmana (2009)
mengungkapkan guided discovery merupakan pembelajaran yang mengajak
para siswa atau didorong untuk melakukan kegiatan sedemikian rupa
sehingga pada akhirnya siswa menemukan sesuatu yang diharapkan.

20

Selanjutnya, Hamalik (2005: 188) mengungkapkan bahwa guided


discovery melibatkan siswa dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan guru.
Siswa melakukan discovery, sedangkan guru membimbing mereka kearah yang
benar/tepat. Sejalan dengan uraian di atas, Hanafiah dan Cucu Suhana (2010:
77) mengungkapkan bahwa guided discovery yaitu pelaksanaan
penemuan
dilakukan atas petunjuk dari guru.
Pembelajarannya dimulai dari guru mengajukan berbagai pertanyaan
yang melacak, dengan tujuan untuk mengarahkan peserta didik kepada titik
kesimpulan kemudian siswa melakukan percobaan untuk membuktikan
pendapat yang dikemukakan. Bertolak pada pendapat para ahli di atas, peneliti
menyimpulkan bahwa metode guided discovery merupakan metode
pembelajaran yang melibatkan siswa secara aktif untuk mencoba menemukan
sendiri informasi maupun pengetahuan yang diharapkan dengan bimbingan dan
petunjuk yang diberikan guru.
d) Kelebihan dan Kekurangan Metode Guided Discovery Learning
Metode guided discovery mempunyai beberapa kelebihan dan
kelemahan sehingga perlu adanya pemahaman dalam melaksanakan metode
tersebut. Suryosubroto (2009: 185) memaparkan beberapa kelebihan metode
penemuan sebagai berikut:
a. Dianggap
membantu
siswa
mengembangkan
atau
memperbanyak persediaan dan penguasaan keterampilan dan proses kognitif
siswa.
b. Pengetahuan diperoleh dari strategi ini sangat pribadi sifatnya dan mungkin
merupakan suatu pengetahuan yang sangat kukuh; dalam arti pendalaman
dari pengertian; retensi, dan transfer.
c. Strategi penemuan membangkitkan gairah pada siswa, misalnya siswa
merasakan jerih payah penyelidikannya, menemukan keberhasilan dan
kadang-kadang kegagalan.
d. Metode ini memberi kesempatan pada siswa untuk bergerak maju sesuai
dengan kemampuannya sendiri.
e. Metode ini menyebabkan siswa mengarahkan sendiri cara belajarnya,
sehingga ia lebih merasa terlibat dan termotivasi sendiri untuk belajar.
f. Metode ini dapat membantu memperkuat pribadi siswa dengan
bertambahnya kepercayaan pada diri sendiri melalui proses- proses
penemuan.

21

g. Strategi ini berpusat pada anak, misalnya memberi kesempatan kepada


mereka dan guru berpartisipasi sebagai sesama dalam mengecek ide.
h. Membantu perkembangan siswa menuju skeptisisme yang sehat untuk
menemukan kebenaran akhir dan mutlak.
Selain itu Suryosubroto (2009: 186) juga memaparkan beberapa kelemahan
metode penemuan sebagai berikut:
a. Dipersyaratkan keharusan adanya persiapan mental untuk cara belajar ini.
b. Metode ini kurang berhasil untuk mengajar kelas besar.
c. Harapan
yang
ditumpahkan
pada
strategi
ini
mungkin
mengecewakan guru dan siswa yang sudah biasa dengan perencanaan dan
pengajaran secara tradisional.
d. Mengajar dengan penemuan mungkin akan dipandang sebagai terlalu
mementingkan memperoleh pengertian dan kurang memperhatikan
diperolehnya sikap dan keterampilan.
e. Dalam beberapa ilmu (misalnya IPA) fasilitas yang dibutuhkan untuk
mencoba ide-ide mungkin tidak ada.
f. Strategi ini mungkin tidak akan memberi kesempatan untuk berfikir kreatif,
kalau pengertian-pengertian yang akan ditemukan telah diseleksi terlebih
dahulu oleh guru, demikian pula
proses-proses
di
bawah
pembinaannya tidak semua pemecahan masalah menjamin penemuan yang
penuh arti.
Berdasarkan penjelasan tersebut, peneliti menyimpulkan bahwa metode
guided discovery tidak hanya memiliki banyak kelebihan, tetapi juga beberapa
kelemahan. Oleh karena itu perlu adanya pemahaman yang mendalam mengenai
metode ini supaya dalam penerapannya dapat terlaksana dengan efektif.
e) Langkah-langkah Metode Guided Discovery Learning
Saat proses pembelajaran, diperlukan adanya langkah-langkah yang tepat
agar pembelajaran dapat berjalan secara optimal. Langkah-langkah
pembelajaran yang tepat juga sangat menentukan keberhasilan suatu metode
pembelajaran. Suryosubroto (2009: 184-185) mengemukakan langkahlangkah metode penemuan sebagai berikut:
1. Identifikasi kebutuhan siswa.
2. Seleksi pendahuluan terhadap prinsip-prinsip, pengertian konsep dan
generalisasi yang akan dipelajari.
3. Seleksi bahan, dan problema/tugas-tugas.

22

4. Membantu memperjelas tugas/problema yang akan dipelajari. peranan


masing-masing siswa.
5. Mempersiapkan setting kelas dan alat-alat yang diperlukan.
6. Mencek pemahaman siswa terhadap masalah yang akan dipecahkan
dan tugas-tugas siswa.
7. Memberi kesempatan pada siswa untuk melakukan penemuan.
8. Membantu siswa dengan informasi/data, jika diperlukan oleh siswa.
9. Memimpin analisis sendiri (self analysis) dengan pertanyaan yang
mengarahkan dan mengidentifikasi proses.
10. Merangsang terjadinya interaksi antarsiswa dengan siswa.
11. Memuji dan membesarkan siswa yang bergiat dalam proses penemuan.
12. Membantu siswa merumuskan prinsip-prinsip dan generalisasi atas hasil
penemuannya.
Menurut Bruner (dalam Winataputra, 2008: 3.19), tahap-tahap penerapan
belajar penemuan, yaitu; (1) stimulus (pemberian perangsang/stimuli), (2)
problem statement (mengidentifikasi masalah), (3) data collection
(pengumpulan data), (4) data processing (pengolahan data), (5) verifikasi, dan
(6) generalisasi.
Berdasarkan kajian di atas, peneliti dapat menyimpulkan bahwa metode
guided discovery learning dilaksanakan dengan langkah-langkah pembelajaran
sebagai berikut: (1) stimulus (memberikan pertanyaan atau menganjurkan siswa
untuk mengamati gambar maupun membaca buku mengenai materi), (2)
problem
statement
(memberikan
kesempatan kepada siswa untuk
mengidentifikasi sebanyak mungkin masalah yang relevan dengan bahan
pelajaran, kemudian memilih dan merumuskannya dalam bentuk hipotesis), (3)
data collection (memberikan kesempatan
kepada siswa mengumpulkan informasi), (4) data processing (mengolah
data yang telah diperoleh oleh siswa), (5) verifikasi (mengadakan pemeriksaan
secara cermat untuk membuktikan benar tidaknya hipotesis), dan (6)
generalisasi (mengadakan penarikan kesimpulan).
I. Hasil Penelitian Yang Relevan

Ichmarunto (2014) dengan judul Penerapan Model Discovery Untuk


Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Tentang Perubahan Kenampakan Bulan Di Kelas IV

23

SDN 6 Arjawinangun Kecamatan Arjawinangun Kabupaten Cirebon Hasil penelitian


menunjukkan bahwa penggunaan model Model Discovery pada pembelajaran IPA di Kelas
IV SDN 6 Arjawinangun dapat dilaksanakan dengan efektif. Hal ini ditunjukkan pada
peningkatan hasil belajar peserta didik. Data hasil penelitian menunjukan bahwa sebelum
diberikan tindakan dari 25 jumlah peserta didik keseluruhan di kelas IV hanya tujuh orang
memenuhi KKM sebesar 70 pada mata pelajaran IPA. Kemudian naik menjadi 10 orang
pada siklus I, kemudian pada siklus II naik lagi menjadi 18 orang, dan pada siklus III semua
siswa dapat dinyatakan tuntas berdasarkan KKM.
Purwanti (2010) dengan judul Penerapan Guided Discovery Learning dalam
Pembelajaran IPA untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep Bagian-bagian Tumbuhan pada
Siswa Kelas II SDN Pringo Kecamatan Bululawang Kabupaten Malang Hasil penelitian
menunjukkan terjadi peningkatan hasil belajar siswa dengan penerapan Guided Discovery
Learning.
Dona Alina Oktivani Khoiriah, 2014. Jurnal Nasional Tahun 2014. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa terjadi peningkatan ketuntasan klasikal siswa. Dari hasil
pembahasan dapat dinyatakan bahwa ketuntasan klasikal pada siklus II lebih tinggi dari
siklus I, baik dilihat dari aktifitas (77% > 60%) maupun hasil (80% > 60%). Kesimpulan
dari penelitian ini adalah dengan menggunakan metode pembelajaran Guided Discovery
Learning teruji dapat meningkatkan hasil belajar matematika siswa kelas V semester 1 SD 4
Golantepus Majobo Kudus.
Fira Mujiastuti, 2012. Jurnal Nasional Tahun 2012. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa terjadi peningkatan hasil belajar siswa pada mata pelajaran IPA. Dari
hasil pembahasan dapat dinyatakan bahwa hasil belajar pada siklus II lebih tinggi dari
siklus I, baik dilihat dari ranah kognitif (83,33% > 41,57%), ranah afektif dari kategori
cukup menjadi baik sekali, maupun ranah psikomotor dari kategori kurang menjadi baik
sekali. Kesimpulan dari penelitian ini adalah dengan menggunakan metode guided
discovery learning dapat meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas IVA SDN
Ngentakrejo.

J. Kerangka Berfikir

Kurikulum 2013 adalah kurikulum yang mewajibkan kegiatan pembelajaran


menggunakan pendekatan scientific. Untuk itu, banyak faktor yang menentukan
keberhasilan belajar siswa dalam kegiatan pembelajaran. Faktor-faktor tersebut, saling

24

mempengaruhi dan memiliki kontribusi besa dalam mengoptimalkan tujuan belajar


yang diharapkan. Dalam penerapan metode guided discovery learning dengan pendekatan
scientific pada pembelajaran tematik, maka aktivitas dan hasil belajar siswa akan
meningkat. Secara sederhana, kerangka pikir dalam penelitian tindakan kelas kelas ini
adalah :

Gambar 1)Kerangka Berfikir Penelitian Guide Discovery Learning

K. Hipotesis
Berdasarkan beberapa masalah yang akan dibahas, maka dirumuskan hipotesis penelitian
sebagai berikut:
1. Terdapat perbedaan ketrampilan memahami struktur, kaidah, isi teks editorial
atau opini dengan pembelajaran Guide Discovery Learning model diskusi untuk
siswa kelas XII MIA 1 SMA N 1 Ciasem tahun 2015/2016.
2. Pembelajaran dengan menggunakan metode kooperatif memiliki dampak
Relflektif pada siswa kelas XII MIA 1 SMA Negeri 1 CIASEM.

25

3. Meningkatnya ketrampilan siswa kelas XII MIA 1


dalam menulis,
berbicara,dan membangun teks dengan metode pembelajaran Guide Discovery
Learning.

26

4. Ada interaksi antara model pembelajaran kooperatif dengan motivasi belajar


aktif
berprestasi
siswa
pada
kemampuan
berpikir
kritis.

27

28