Anda di halaman 1dari 6

TUGAS KULIAH

METODOLOGI PENELITIAN POSITIVIS


SUMMARY BAB 11 dan BAB 12

DISUSUN OLEH :
HENDRIKO RAJAGUKGUK
NIM : P3400216003

BAB XI
PENGUKURAN VARIABEL

A. Pengukuran

Pengukuran (Measurement) adalah penentuan angka atau symbol lainnya untuk


mengkarakterisasi/ memberikan atribut terhadap objek menurut aturan yang telah
ditentukan secara spesifik. Objek meliputi orang, unit strategi bisnis, perusahaan, negara
dll.
B. Tinjauan Definisi Operasional
Definisi operasional adalah perlu untuk mengukur konsep abstrak seperti hal-hal yang
biasanya jatuh ke dalam wilayah subjektif perasaan dan sikap. Variabel yang lebih
obyektif seperti usia atau tingkat pendidikan cukup mudah diukur melalui pertanyaan
langsung, sederhana dan tidak perlu didefinisikan secara operasional.
C. Manfaat menggunakan skala pengukuran
Pentingnya mengetahui skala pengukuran ini akan memberi manfaat pada sebuah
penelitian. Dalam proses penelitian akan dilakukan analisis, pada saat analisis akan
sangat dibutuhkan skala pengukuran apa yang dipakai dan alat analisis apa yang sesuai
untuk menjawab tujuan penelitian

BAB XII
PENGUKURAN : SKALA, RELIABILITAS, dan VALIDITAS
A. EMPAT TIPE SKALA
Skala adalah adalah suatu instrumen atau mekanisme untuk membedakan individu dalam
hal terkait variabel minat yang kita pelajari.
1. Skala Nominal

Adalah skala yang memungkinkan peneliti untuk menempatkan subjek pada


kategori atau kelompok tertentu. Skala nominal mengkategorikan individu atau
objek ke dalam kelompok yang saling eksklusif dan lengkap secara kolektif.
2. Skala Ordinal
Skala Ordinal, tidak hanya mengkategorikan variabel-variabel untuk
menunjukkan perbedaan di antara berbagai kategori, tetapi juga mengurutkannya
ke dalam beberapa cara.
3. Skala Interval
Skala Interval memungkinkan kita melakukan operasi aritmetika tertentu terhadap
data

yang

dikumpulkan

dari

responden.

Skala

Interval

tidak

hanya

mengelompokkan individu menurut kategori tertentu dan menentukan urutan


kelompok namun juga mengukur besaran (magnitude) perbedaan preferensi antar
individu
4. Skala Rasio
Skala Rasio, mengatasi kekurangan titik permulaan yang berubah-ubah pada skala
interval, yaitu skala rasio memiliki titik nol absolut (berlawanan dengan berubahubah), yang merupakan titik pengukuran yang berarti. Jadi, skala rasio tidak
hanya mengukur besaran perbedaan antar titik pada skala, namun juga
menunjukkan proporsi dalam perbedaan

B. SKALA SIKAP
1. Skala Peringkat
Memiliki beberapa kategori respond dan digunakan untuk mendapatkan respon yang
terkait dengan objek, peristiwa atau orang yang dipelajari.
Macamnya antara lain :
a. Skala Dikotomi
digunakan untuk memperoleh jawaban Ya atau Tidak
b. Skala Kategori
Menggunakan banyak item untuk mendapatkan respons tunggal
c. Skala Likert
Didesain untuk menelaah seberapa kuat subjek setuju atau tidak setuju dengan
pernyataan pada skala 5 titik
d. Skala Numerikal
Mirip dengan skala diferensial semantik, dengan perbedaan dalam hal nomor 5 titik
atau 7 titik disediakan, dengan kata sifat berkutub dua pada ujung keduanya

e. Skala Diferensial Semantik


Beberapa atribut berkutub dua (bipolar) diidentifikasi pada skala ekstrem dan
responden diminta untuk menunjukkan sikap mereka pada hal yang bisa disebut
sebagai jarak semantik terhadap individu, objek, atau kejadian tertentu pada masingmasing atribut
2. Skala Ranking
Skala Ranking membuat perbandingan antar objek, peristiwa, orang dan mengungkap
pilihan yang lebih disukai dan merangkingnya.
a. Skala Perbandingan Berpasangan
digunakan ketika diantara sejumlah kecil objek, responden diminta untuk memilih
antara dua objek pada satu waktu. Pilihan yang diharuskan, memungkinkan
responden untuk meranking objek secara relatif satu sama lain, di antara alternatif
yang disediakan. Hal ini mempermudah responden, khusunya jika jumlah pilihan
yang harus diranking terbatas jumlahnya
b. Skala Komparatif
Skala Komparatif, memberikan standar atau poin referensi untuk menilai sikap
terhadap objek, kejadian, atau situasi saat ini yang diteliti
C. Keandalan
Keandalan merupakan suatu pengukuran yang menunjukkan sejauh mana pengukuran
tersebut tanpa bias (bebas kesalahan).
Stabilitas Pengukuran
Kemampuan suatu pengukuran untuk tetap sama sepanjang waktu, meskipun terdapat
kondisi pengujian yang tidak dapat dikontrol. Dua uji stabilitas adalah keandalan tes
ulang dan keandalan bentuk paralel.
a. Keandalan Tes ulang: Koefisien yang diperoleh dengan pengulangan ukuran yang
sama pada kesempatan kedua disebut keandalan tes ulang. Yaitu jika sebuah
kuesioner mengandung sejumlah item yang diandaikan mengukur suatu konsep
diberikan kepada sekumpulan responden saat ini, dan lagi kepada responden yang
sama, setelah beberapa minggu berlalu apakah skor yang diperoleh dua waktu yang
berbeda memiliki korelasi. Semakin baik koefisien tersebut, semakin baik keandalan
tes ulang dan konsekuensinya.

b. Keandalan bentuk Paralel: Bila respon terhadap dua tes serupa yang mengungkapkan
ide yang sama menunjukkan korelasi tinggi, maka kita memperoleh keandalan bentuk
parallel.
Konsistensi Internal Ukuran
Merupakan indikasi homogenitas item dalam ukuran yang mengungkap ide. Konsistensi
dapat diuji melalui keandalan antar-item dan diuji keandalan belah dua.
a. Keandalan konsistensi antar-item: Merupakan pengujian konsistensi jawaban
responden atas semua item yang diukur. Sampai tingkat mana item - item merupakan
ukuran bebas dari konsep yang sama, mereka akan berkorelasi satu sama lain.
b. Keandalan belah-dua: Mencerminkan korelasi antara dua bagian instrument. Estimasi
akan berbeda-beda tergantung pada bagaimana item dalam pengukuran dibelah ke
dalam dua bagian. Keandalan belah dua bisa lebih tinggi daripada Cornbac hanya
dalam keadaan di mana terdapat lebih dari satu dimensi respon yang mendasar yang
diungkap oleh pengukur.
D. Skala Reflektif dan Skala Formatif
Skala Reflektif
Dalam skala reflektif, item (keseluruhan item) diharapkan untuk dapat terkorelasi.
berbeda dengan item yang digunakan dalam skala formatif setiap item dalam skala
reflektif diasumsikan berbagi secara umum
Skala Formatif
Skala formatif digunakan ketika membangun pandangan yang jelas indikatornya. Skala
yang berisi item yang tidak selalu berhubungan disebut skala formatif.
E. Validitas
Validitas dalam hal ini adalah validitas dari instrument pengukuran. Ada beberapa jenis
uji validitas yang digunakan untuk menguji ketepatan ukuran.
Uji validitas ini dikelompokkan dalam tiga bagian, yaitu :
1. Validitas Isi
Memastikan bahwa pengukuran memasukkan sekumpulan item yang memadai dan
mewakili yang mengungkap konsep. Validitas isi merupakan fungsi seberapa baik
dimensi dan elemen sebuah konsep yang telah digambarkan. Validitas isi
menunjukkan bahwa item-item yang dimaksudkkan untuk mengukur sebuah konsep,
memberikan kesan mampu mengungkap konsep yang hendak diukur.

2. Validitas Berdasar kriteria


Validitas berdasar kriteria terpenuhi jika pengukuran membedakan individu menurut
suatu kriteria yang diharapkan diprediksi. Hal tersebut bisa dilakukan dengan
menghasilkan validitas konkuren atau validitas prediktif. Validitas konkuren
dihasilkan jika skala membedakan individu yang diketahui berbeda, yaitu, mereka
harus menghasilkan skor yang berbeda pada instrument.
3. Validitas Konsep
Menunjukkan seberapa baik hasil yang diperoleh dari penggunaan ukuran yang cocok
dengan teori yang mendasari desain tes. Hal ini dapat diukur dengan validitas
konvergen dan validitas diskriminan. Validitas konvergen terpenuhi jika skor yang
diperoleh dengan dua instrument berbeda yang mengukur konsep yang sama
menunjukkan korelasi tinggi. Validitas diskriminan terpenuhi jika, berdasarkan teori,
dua variable diprediksi tidak berkorelasi, dan skor yang diperoleh dengan
mengukurnya benar-benar secara empiris membuktikan hal tersebut.
F. Ketepatan Pengukuran (Goodness Of Measure)
Ketepatan pengukuran adalah memastikan secara logis bahwa instrument yang kita
gunakan dalam penelitian benar-benar mengukur variable yang seharusnya diukur, dan
bahwa instrument tersebut mengukur variabel secara akurat.
Pentingnya ketepatan pengukuran adalah :
Untuk memastikan bahwa dalam mendefinisikan variabel yang berhubungan kita

tidak melewatkan dimensi atau elemen penting


Menghasilkan akurasi yang lebih tinggi
Meningkatkan kualitas ilmiah penelitian.