Anda di halaman 1dari 5

KONSEP LABA DAN PENGUKURANNYA

KONSEP LABA DAN PENGUKURANNYA


A. Pengertian
Pengertian yang dianut oleh struktur akuntansi sekarang ini adalah laba akuntansi yang
merupakan selisih pengukuran pendapatan dan biaya. Dari segi struktur akuntansi, konsep laba
adalah yang paling dapat diterima karena objektivitas pengukurannya yang menjadi tolak ukur
prestasi atau kinerja perusahaan dan dapat digunakan investor atau kreditor untuk memprediksi
aliran kas.
B. Konsep Mempertahankan Kapital
Kapital dapat dikatakan sebagai suatu sediaan kemakmuran pada saat tertentu untuk
digunakan atau dinikmati dimasa yang akan datang. Pada konsep mempertahankan kapital aktiva
dipandang sebagai kapasitas produksi barang. Kapasitas yang harus dipertahankan dapat
diwujudkan dalam bentuk fasilitas fisik, aktiva total, aktiva bersih dan volume produksi atau
penjualan. Dengan konsep mempertahankan kapital untuk menentukan besarnya laba akan
timbul persoalan tentang pengukuran kapital.
C. Kapital Fisik dan Finansial
Kapital fisik adalah sumber ekomonik yang dimiliki oleh perusahaan dalamrangka usaha
untuk mempertahankan laba melalui produksi barang dan jasa karena itu kapital disini
pengertiannya sama dengan aktiva yang dikelola oleh manajemen.
Kapital financial merupakan kekayaan dari sudut pandang pemegang saham. Disini kapital
merupakan jumlah rupiah modal pemegang saham tanpa memperhatikan wujud atau bentuk
aktiva fisiknya, lebih difokuskan pada jumlah rupiah investasi dalam perusahaan dari sudut
pemilik.
D. Skala Pengukuran Laba
Dalam metodelogi pengukuran terdapat empat macam skala yaitu : skala nominal, skala ordinal,
skala interval dan skala rasio. Bila dihubungkan dengan waktu maka skala pengukuran dibagi
dua yaitu :
1. Skala rupiah nominal, dalam skala ini jumlah rupiah yang digunakan sebagai unit pengukur
adalah jumlah rupiah yang telah terjadi dan tercatat dalam akuntansi.
2. Skala daya beli konstan, dalam skala ini pada dasarnya menggunakan unit moneter seperti pada
skala rupiah nominal akan tetapi skala pengukurnya dibuat seragam dalam bentuk unit daya beli
yang konstan dengan cara pengindeksan skala rupiah nominal.
E. Pengukuran Laba Atas Konsep Mempertahankan Kapital
Pengertian kapital dalam konsep ini adalah kapital neto. Kapital neto dapat dipandang dari
sudut pihak pemegang saham, ini berarti kapital dipandang sebagai kapital finansial. Untuk
mengukur laba capital awal dan akhir dapat dinilai atas dasar : kapitalisasi aliran kas harapan,
harga pasar perusahaan, jumlah stara kas sekarang, kos historis, harga masukan historis, harga
masukan sekarang dan jumlah rupiah daya beli konstan.

KONSEP LABA DAN PENGUKURANNYA

Laba merupakan elemen yang paling menjadi perhatian pemakai karena angka laba
diharapkan cukup kaya untuk merepresentasi kinerja perusahaan secara keseluruhan. Laba
adalah tambahan kemampuan ekonomik yang ditandai dengan kenaikan kapital dalam suatu
perioda yang berasal dari kegiatan produktif dalam arti luas yang dapat dikonsumsi atau ditarik
oleh entitas penguasa/pemilik kapital tanpa mengurangi kemampuan ekonomik kapital mulamula. Dari sudut pandang perekayasa akuntansi, konsep laba dikembangkan untuk memenuhi
tujuan menyediakan informasi tentang kinerja perusahaan secara luas.
Konsep mempertahankan kapital dilandasi oleh gagasan bahwa entitas berhak
mendapatkan kembalian/imbalan atau return dan menikmatinya setelah kapital dipertahankan
keutuhannya atau pulih seperti sedia kala. Atas dasar konsep kapital sebagai tingkat
kemakmuran, maka laba merupakan aliran kemakmuran yang dapat dikonsumsikan (dinikmati)
selama satu periode, tanpa mengurangi tingkat kemakmuran sebelumnya. Dengan demikian laba
dapat diukur dari selisih antara tingkat kemakmuran pada akhir periode dengan tingkat
kemakmuran pada awal periode [Laba = total aktiva neto (akhir periode)- kapital yang
diinvestasikan (awal periode)].
Kapital finansial adalah klaim dipandang dari jumlah rupiah atau nilai yang melekat
padanya tanpa memperhatikan wujud fisis klaim tersebut. Dengan konsep ini, laba atau
kembalian atas kapital finansial akan timbul bila jumlah rupiah klaim finansial pada awal perioda
(setelah pengaruh transaksi pemilik/penguasa klaim selama perioda dikeluarkan). Kapital fisis
adalah sumber ekonomik yang dikuasai oleh entitas yang dipandang atau dimaknai sebagai
kapasitas produksi fisis yaitu kemampuan menghasilkan barang dan jasa. Dengan konsep ini laba
atau kembalian atas kapital fisis akan timbul bila kapasitas produksi fisis pada akhir suatu
perioda melebihi kapasistas produksi fisis pada awal perioda.
Skala pengukuran adalah unit pengukur yang dapat dilekatkan pada suatu objek sehingga
objek tersebut dapat dibedakan besar-kecilnya dari objek yang lain atas dasar unit pengukur
tersebut. Dalam teori pengukuran, dikenal empat macam skala pengukuran yaitu nominal,
ordinal, interval dan rasio. Ada tiga faktor penentu nilai kapital (jenis, skala, dan dasar penilaian)
yang saling berinteraksi menimbulkan berbagai macam pendekatan atau basis penilaian kapital.
Berbagai pendekatan penilaian kapital dan implikasinya terhadap penentuan laba antara lain:
kapitalisasi aliran kas harapan, penilaian pasar atas aset bersih perusahaan, setara kas sekarang,
harga masukan historis, harga masukan sekarang, pemertahanan daya beli konstan.
Laba akuntansi diperoleh dari perbedaan antara pendapatan yang dapat direalisir yg dihasilkan
dari transaksi dalam suatu periode dengan biaya yangg layak dibebankan, sebelum dikurangi
biaya pajak. Laba kena pajak atau laba fiskal adalah laba (rugi) selama satu periode yang
dihitung berdasarkan peraturan yang ditetapkan oleh Otoritas Pajak atas pajak penghasilan yang
terutang (dilunasi). Laba ekonomik merupakan tambahan kemakmuran yang ditimbulkan
kegiatan ekonomi dengan perusahaan sebagai wadah yang akan dinikmati oleh seluruh pihak
yang ada dalam kegiatan ekonomi tersebut.

Laba Akuntansi versus Ekonomik


Laba akuntansi adalah laba dari kacamata perekayasa akuntansi atau kesatuan usaha
karena keperluan untuk menyajikan informasi secara objektif dan terandalkan. Oleh karena itu,
laba akuntansi didasarkan pada data yang telah terjadi bukannya ada hipotesis yang dapat berupa
kos kesempatan. Pengertian ekonomik dari segi akuntansi adalah kelayakan ekonomik jangka
pendek. Oleh karena itu depresiasi dalam akuntansi merupakan proses alokasi dan bukan proses
alokasi dan bukan proses penilaian.
Sementara itu, laba ekonomik adalah laba dari kacamata investor karena keperluan
untuk enilai investasi dalam saham yang dalam banyak hal bersifat subyektif bergantung pada
karakteristik investor. Dalam menilai investasinya, investor selalu mendasarkan diri pada kos
kesempatan yang diwujudkan dalam bentuk tingkat kembalian pasar. Dari konsep depresiasi,
laba akuntansi dihitung atas dasar depresiasi akuntansi (alokasi) dan laba ekonomik dihitung atas
dasar depresiasi ekonomik (penurunan nilai).
Laba ekonomik pada umumnya memperhitungkan perubahan daya beli uang
diperhitungkan karena investor lebih berkepentingan dengan kos kesempatan untuk menilai
secara ekonomik investasinya. Dalam hal ini akuntansi juga berusaha untuk meningkatkan
relevansi informasi dengan cara melengkapi seperangkat statemen pokok (kos historis) dengan
laporan pelengkap untuk menujukkan pengaruh perubahan harga dan daya beli.
Berdasarkan konsep dasar yang dianut, laba akuntansi dilandasi oleh konsep kontinuitas
usaha yang memandang asset sebagai sisa potensi jasa sehingga kos historis menjadi basis
pengukurannya. Sementara itu, laba ekonomik dilandasi oleh konsep likuidasi yang melihat asset
sebagai simpanan atau sediaan nilai (store of value) setiap saat sehingga nilai sekarang menjadi
basis pengukurannya. Dengan demikian, laba dipandang sebagai perubahan nilai dalam suatu
perioda.

Makna Laba
Laba secara konseptual mempunyai karakteristik umum sebagai berikut:

a.

Kenaikan kemakmuran (wealt atau well-offness) yang dimiliki atau dikuasai auatu entitas.
Entitas dapat berupa perorangan/individual, kelompok individual, institusi, badan, lembaga, atau
perusahaan.

b. Perubahan terjadi dalam suatu kurun waktu (perioda) sehingga harus diidentifikasi kemakmuran
awal dan kemakmuran akhir.
c.

Perubahan dapat dinikmati, didistribusi, atau ditarik oleh entitas yang menguasai kemakmuran
asalkan kemakmuran awal dipertahankan.

Laba Versus Kapital


Capital dapat diasosiasi dengan sediaan atau potensi jasa (stock concept). Jadi, capital
dapat dipandang sebagai sediaan kemakmuran pada saat tertentu. Sementara itu, laba dapat
diasosiasi dengan aliran kemakmuran (flow concept). Jadi, laba adalah aliran potensi jasa yang
dapat dinikmati dalam kurun waktu tertentu dengan tetap mempertahankan tingkat potensi jasa
mula-mula.
Bila dianalogi dengan tanki air (reservoar), capital adalah kandungan air sampai level
tertentu pada suatu saat. Dalam suatu perioda, air dalam tanki akan diisi dan sekaligus juga
digunakan. Laba adalah aliran air yang keluar dari tanki (digunakan atau dinikmati untuk
berbagai keperluan rumah tangga) dalam suatu perioda dengan tetap mempertahankan
kandungan air di tanki pada level semula.

Konsep Pertahanan Kapital


Konsep ini dilandasi oleh gagasan bahwa entitas (perusahaan atau investor) berhak
mendapatkan kembalian/imbalan atau return dan menikmatinya setelah kapital (investasi)
dipertahankan keutuhannya atau pulih seperti sedia kala (recovered). Harapan umum dalam
kegiatan bisnis adalah kapital atau investasi yang tertanam selalu berkembang. Konsep ini
mempunyai arti penting atau konsekuensi dalam beberapa hal yang saling berkaitan sebagai
berikut:

a.

Membedakan antara kembalian atas investasi dan pengembalian investasi.

b.

Memisahkan dan membedakan transaksi operasi (produktif) dalam arti luas dengan transaksi
pendanaan dari pemilik (owner transaction).

c.

Menjamin agar laba yang dapat didistribusi tidak mengandung pengembalian investasi. Artinya,
kalau laba suatu perioda harus dikonsumsi/didistribusi seluruhnya, jumlah tersebut harus benarbenar merefleksi jumla yang memenuhi definisi laba sehingga antitas empunyai kemampuan
ekonomik yang sama dengan kemampuan mula-mula.

d.

Memungkinkan penentuan jumlah penyesuaian kapital untuk mempertahankan kemampuan


ekonomik (kapital) awal perioda akibat perubahan harga dan daya beli sehingga laba ekonomik
akan tertukar pula.

e.

Memungkinkan penggunaan berbagai dasar penilaian untuk menentukan tingkat capital pada
saat tertentu (awal dan akhir).

f.

Memungkinkan penerapan pendekatan asset-kewajiban secara penuh dalam pemaknaan laba


akuntansi akan mendekati angka laba ekonomik. Laba didefinisikan sebagai perubahan asset
bersih bukan sebagai selisih antara pendapatan dikurangi biaya. Dengan kata lain, laba
merupakan selisih pengukuran/penilaian asset bersih pada dua titik waktu yang berbeda.