Anda di halaman 1dari 17

Bahan Bacaan 4 : PENGEFRAISAN BATANG BERGIGI (RACK GEAR)

1. Pengertian Rack dan Pinion Gear


Pada rack gear ini salah satu bentuk giginya adalah lurus dan biasanya mempunyai sumbu
pitchnya lurus juga. Rack dan pinion gear berfungsi untuk mengubah gerak putar menjadi
gerak lurus atau sebaliknya mengubah gerak lurus menjadi gerak putar. biasanya pada
kecepatan yang lambat atau kecepatan putaran tangan. Gerak putar dari suatu engkol,
menggerakkan roda gigi pinion, roda gigi pinion menggerakkan batang bergerigi ini terdapat,
misalnya pada mesin bor, press, dan sebagainya. seperti gambar dibawah ini

Gambar 5. 1 bentuk rack gear gigi lurus dan miring

Standar ukuran gigi rack sama dengan standar ukuran roda gigi, karena gigi rack selalu
berpasangan dengan roda gigi, atau dapat dikatakan rack adalah roda gigi dengan radius tak
terhingga. Di sini jarak antara pusat dua gigi yang berdekatan pada garis tusuk aksial = axial
pitch = px. Bila tusuk pada roda gigi pinion (pt = transvese pitch) maka: px = pt = . m.

2. Pengefraisan Roda Gigi Rack


Untuk pengefraisan roda gigi rack diperlukan langkah-langkah tertentu agar pembuatan
roda gigi yang dikerjakan pada mesin frais sesuai dengan rencana yang ditentukan.
Langkah-langkah pembuatan roda rack akan meliputi:

1. Penyiapan benda kerja termasuk penentuan dimensi


2. Pemasangan Benda kerja
3. Pemilihan, pemasangan dan setting pisau frais
4. Penentuan pitch dan kedalaman pemotongan
5. Pemotongan
1)

Penyiapan Benda kerja

Pengefraisan roda gigi lurus dilakukan pada benda kerja dengan bentuk persegi.
Proses pembuatan roda gigi merupakan kelanjutan dari pekerjaan frais terutama
1

daklam menbuat bahan dasarnya (blank). Oleh karena itu diperlukan langkah cermat
dalam menyiapkan bahasn dasar melalui proses frais
Dalam proses pembuatan bahan awal rack, factor penting yang haris diperhatikan adalah
kelrataan, kelurusan dan ketegaklurusan masingmasing bidang . Ukuran bahan awal
dari roda gigi rack sangat tergantung dari fungsi dan kegunaannya, sehingga
dimungkinkan vareasi yang amat banyak.
Untuk pembuatan roda gigi rack dapat digunakan mesin frais horizontal, maupun
universal. Mesin tersebut harus dilengkapi dengan beberapa kelengkapan antara lain:
a) pisau frais dengan modul yang sama dengan modul giginya
b) alat-alat penjepit, klem dan alat-alat pembawa
c) alat-alat ukur, jangka sorong, jangka bengkok, penyiku dan lainnya
d) blok gores dan semacamnya
2)

Pemasangan Benda Kerja

Dalam pengefraisan gigi rack, pencekaman benda kerja dapat dilakukan dengan
menjepit benda kerja pada ragum, menggunakan fixture dan dapat pula diklem
langsung di meja mesin.
Pada pencekaman dengan ragum, benda kerja dicekam melintang sebessar 90

terhadap meja. Sedangkan untuk pengefraisan dalam jumlah banyak dapat


dilakukan dengan menggunakan fixture guna mengurangi waktu setting.
Pencekaman dengan klem dapat dilakukan dengan dua klem yang didikatkan pada alur
T meja mesin frais., seperti gambar dibawah ini

Gambar 5. 2 pencekaman benda kerja pada meja mesin


3)

Pemilihan, pemasangan dan pensetingan pisau frais

Dalam pemilihan, pemasangan dan pensetingan pisau pada pengefraisan rack pada
dasarnya sama dengan pemilihan, pemasangan maupun pensetingan pisau pada
pengefraisan roda gigi lurus.
4)

Penentuan kedalaman pemotongan

Kedalaman pemotongan harus ditentukan dan merupakan bahan pertimbangan dalam


menseting pisau frais. Pada umunya kedalaman pemotongan untuk system modul
dan Diametral pitch dapat dihitung sebagi berikut:
Kedalaman pemotongan = 2,25 x modul, Sedangkan untuk system diametral pitch:
Kedalaman Pemotongan = 2.17 / DP
Cara menseting kedalaman pemotongan
a. Gerakkan meja hingga benda kerja yang telah dicekam pada tempatb yang akan
disayat berada pada posisis tengah di bawah pisau.
b. Tempelkan kertas tipis yang telah dibasahi pada permukaan benda kerja
c. Hidupkan mesin hingga pisau frais berputar dan siap menyayat
d. Dekatkan benda kerja menuju pisau frais hingga menyentuh kertas tipis.
e. Bila pisau telah menyentuh kertas tipis, hentikan mesin dan setinglah ukuran
pada angka nol
f. Bebaskan benda kerja dengan menggerakkan lurus dan naikkan sesuai jedalaman
yang disyaratkan
g. Lakukan pemakanan hingga tercapai kedalaman yang ditentukan dan jumlah gigi
yang ditentukan
5)

Pemotongan Gigi

Setelah pemasangan benda kerja, pengecekan kelurusan pahat, penentuan speed dan
feed, setting dalam pemotoingan, siap maka langkah selanjutnya adalah operasional
pemotongan.
a. sayatlah gigi pertama dengan poemakanan otomatis dan aturlah langkah meja
sehingga akan berhenti apabila pahat telah sdsmapi di ujung benda kerja
b. Setelah satu kali penyatan telitilah ketepatan profil maupun ketepatan ukuran agar
dapat dilakukan perbaikan bila masih kurang
c. Lakukan pemakanan pada gigi ke tiga dan selanjutnya hingga selesai.

Pitch pada pengefraisan rack pada dasarnya sama dengan pitch pada penegfraisan rooda
gigi lurus. Pitch dapat dihitung dengan rumusan adalah Pitch = m x mm.
Contoh 1 , Tentukan pergeseran meja frais pada pengefraisan rack (pitch) dengan
modul 2.
Penyelesaian:
Hitung besar jarak , Pitc h = m x = 2 x 3,14 = 6,28 mm
Untuk system diametral pitch, pitch dapat dihitung dengan rumus:
3

Pitch = / DP
Contoh 2, Tentukan pergeseran meja frais pada pengefraisan rack (pitch) pada jarak rack
= 12 DP
Penyelesaian:

3. Metoda pengefraisan batang gigi ( rack gear )


Sebagaimana prinsip kerja rack gear, yaitu Batang gigi berfungsi sebagai transmisi untuk
merubah gerak lurus menjadi gerak putar atau sebaliknya Batang gigi umumnya
berpasangan dengan roda gigi . Bentuk Alur gigi pada batang gigi ada yang lurus juga ada
yang miring terhadap sumbu melintang batang, seperti gambar dibawah ini :

Gambar 5. 3 Batang gigi merubah gerak lurus menjadi gerak putar

Penampang batang gigi berbentuk bulat Dalam pengefraisan batang gigi pembagian
pemotongan dapat dilakukan dengan menggeser meja sejauh m dengan memutar
langsung spindel meja.

Gambar 5. 4 pengefraisan batang gigi dg menggeser langsung spindel meja

Untuk menggerakkan meja dapat juga dilakukan dengan menggunakan kepala pembagi yang
dihubungkan ke spindel meja dengan perantara roda gigi. Bila pada meja terpasang kepala

pembagi, maka meja tersebut tidak dapat digerakkan langsung, kecuali dengan memutar
engkol pada kepala pembagi., perhatikan gambar dibawah ini:

Gambar 5. 5 gerakkan meja dilakukan menggunakan kepala pembagi

Pada pengefraisan batang gigi lurus, yang pembagiannya digerakkan langsung oleh spindel,
panjang gerakkan

= .m atau

32.27
.m
25.11

Untuk pengefraisan yang pembagiannya

menggunakan kepala pembagi, roda gigi transimisnya harus disesuaikan dengan hasil
perhitungan.

Gambar 5. 6 pengefraisan batang gigi lurus menggunakan kepala pembagi

Adapun Perhitungan rangkaian roda gigi, dpat menggunakan persamaan rumus sebagai
berikut :

Gambar 5. 7 Skema rangkaian roda gigi

R=

z1.z3 Penggerak
=
z2.z4 Digerakkan

R=

iPw
Penggerak
=
nK.Pt Digerakkan

Sehingga persamaannya menjadi Pw =

z1.z2.z3.n K.pt
z2.z4.i

Dimana :
a)

R = Rasio roda gigi

b)

c)

Pw = Pitch benda kerja

d)

nK = Jumlah putaran engkol

e)

Pt = Pitch poros transportir

= Rasio kepala pembagi

Jumlah putaran engkol untuk setiap pergeseran (nk), dipilih berdasarkan roda gigi yang
tersedia pada unit kepala pembagi, perhatikan gambar dibawah ini :

Gambar 5. 8 Pergeseran (nk) ditentukan roda gigi yang tersedia

Hasil batang gigi yang baik adalah yang tepat terhadap roda gigi pinion sebagai pasangannya
atau gaugenya.
Dalam pembuatan batang gigi miring, terdapat dua macam Pitch yaitu Pitch normal (Pn) dan
Pitch yang diukur sejajar sumbu batang (Ps), perhatikan gambar dibawah ini
Besarnya Ps =

Pn
, dimana = sudut kemiringan gigi.,
cos

perhatikan gambar dibawah ini

Gambar 5. 9 Pitch normal (Pn) dan Pitch sejajar sumbu batang (Ps)

Contoh .1 Tentukan rangkaian gigi untuk pengefraisan batang gigi lurus bila diketahui :
I

= Rasio kepala pembagi =

40

Pw

= Pitch benda kerja

3,14 mm

Pt

= Pitch poros transporter

6 mm

= modul = 1

Jawab :
Kita hitung R = Rasio roda gigi nK= Jumlah putaran engkol dengan rumus sebagai berikut

i.Pw
nK diambil 10
nK.Pt
40.32.27.1 32.27
=
=
10.25.11.6 25.44

n=

Jadi

n=

32.27
25.11

Jumlah gigi yang dipasang pd rangkaian roda gigi adalah :

z1 = 32,

z1 = 25,

z3

= 72,

z4= 44

Pada mesin frais dengan perlengkapan standar, jarang dijumpai roda gigi z=25. sebagai
gantinya dicari roda gigi lain yang tersedia misalnya z = 40. oleh karenanya, Jumlah putaran

nK =

40
.10 = 16
25

engkol adalah

Jadi R =

40.32.27.1 32.72
=
z 2 = 40
16.5.11.6
40.44

Sebagai koreksi :, malka Pitch benda kerja

Pw =

z1.z2.nK.Pt 32.27.16.6
=
= 3,1418 mm
z 2.z 4.i
40.44.40

Hal tersebut menimbulkan Perbedaan senilai = 0,0018 mm setiap gigi

Contoh 2, Tentukan rangkaian roda gigi pada soal nomor 1 bila modul 1,25; 1,5 ; 1,75 ; 2,00
dan 2,5 mm.. untuk modul 2,5 mm hitunglah koreksinya.
Jawab :
Untuk m = 1 mm, R =

m = 1,25 R =

m = 1,5 R =

32.72
40.44

1,25.32.72 72
=
40.44
44

1,5.32.72 48.72
=
40.44
40.44

m = 1,75 R =

1,75.32.72 56.72
=
40.44
40.44

m = 2,0 R =

2,0.32.72 64.72
=
40.44
40.44

m = 2,5 R =

2,5.32.72 64.72
=
40.44
40.44

Untuk m = 2,5 mm, Pq = 2,5. = 7,85398 mm


Selisih = 0,00056 mm setiap gigi

Contoh 3, Untuk pengefraisan batang gigi miring dengan modul normal


Mn = 2 mm. kemiringan gigi = 19020
Pt = 5 mm; i = 40 dan nk = 10
Tentukan rangkaian roda giginya ?
Jawab :
Cos =

Pn
Ps

Ps =

R=

Pn
2.3,14159
=
= 6,65873 mm
Cos
0,9436

i.Pw
Pw = Ps
nK.Pt
40.6,65873 4.1,3334
=
10.5
1. 1

dengan mengalikan bilangan 28 dan 24,

112.32 56.64 z1.z3


=
=
28.24 28.24 z2.z4

Koreksi : Pw =

z1.z3. nk.Pt 56.64.10.5


=
= 6,66666 mm
z2.z4.i
28.24.40

selisih = 0,00793 mm setiap gigi

Contoh 4, Pada pembuatan skala nominus suatu alat ukur yang mempunyai ketelitian 0,05
mm, dibuatlah skala yang panjangnya = 19 mm terdiri dari 20 bagian.
Digunakan mesin frais yang mempunyai Pt = 5 mm dan kepala pembagi i = 40
Tentukan :
a) Rangkaian roda gigi
b) Jumlah putaran engkol kepala pembagi (nk)

Jawab :
Suatu bagian nominus besarnya =

19
= 0,95 mm
20

Perhitungan rangkaian roda gigi, bila (Pw = 0,01 mm) = (nk = 1/20)

R=

40.0,01 .20
1. 5

8 64 z1
=
=
4 40 z2

i.Pw 40.0,01
=
1 .5
nk.Pt
20

Untuk menggerakkan meja sejauh 0,85 mm, engkol diputar sebanyak 0,95 = 95 jarak
0,01
lubang pada plat index yang berlubang pada plat yang berlubang 20.
9

Jadi nk =

95
15
= 4+
20
20

Artinya = 4 kali putar engkol ditambah 15 jarak lubang pada plat index 20.

Maka langkah langkah pembuatan Batang Gigi Lurus


Latihan no.1
Direncanakan pembuatan Batang Gigi Lurus, dengan data data sebagai berikut
M = 1,75 mm; dan Pt = 6 mm, ratio i = 40
Maka langkah langkah nya sebagai berikut :
1) Hitung harga Pitch benda kerja
Pw = . 1,75
= 5,4977 mm
= 5,5 mm
2) Selanjutnya dalam proses Pembagian bisa di lakukan tanpa menggunakan kepala
pembagi, melainkan langsung dengan skala spindel meja., perhatikan gambar dibawah
ini :

Gambar 5. 10 proses Pembagian langsung dengan skala spindel meja


3) Siapkan mesin frais Universal dan pasang benda kerja pada meja mesin juga pasang
pisau frais modul 1,75 mm (m = 1.75).

Gambar 5. 11 Cekam benda kerja dengan klem pada meja mesin

10

4) Atur posisi pisau frais terhadap benda kerja tepat pada alur gigi yang akan dipotong
pertama kali. Lakukan pemotongan hingga kedalaman = 2,2 modul = 2,2.1,75 mm = 3,5
mm, Jangan lupa pakai cutting oil

Gambar 5. 12 Setting pemotongan alur gigi

5) Angkat pisau frais, geser benda kerja sepanjang .m = 5,5 mm. Lakukan pemotongan
kedua dan selanjut-nya dengan cara yang sama dengan pertama.

Gambar 5. 13 Lakukan pengefraian alur.

6) Setelah selesai kikir segitiga pemotongan sejumlah alur gigi yang diinginkan hilangkan
tajam semua sudut gigi dengan kikir segitiga

Gambar 5. 14 hilangkan tajam sudut gigi dengan kikir

7) Periksa ketebalan gigi yang telah dihasilkan dengan jangka sorong roda gigi.

11

Gambar 5. 15 Periksa ketebalan gigi dengan jangka sorong.

Latihan no.2
Direncanakan pembuatan Membuat Batang Gigi Lurus dengan data data sebagai berikut M
= 1,5 mm; Pt = 6 mm i = 40,
Maka langkah yang harus dilakukan adalah :
1) Pada latihan ini, Pw = . m = 4,71239. Jadi pembagian yang tepat menggunakan kepala
pembagi.

Gambar 5. 16 Tentukan PW menggunakan kepala pembagi


2) Pasang kepala pembagi universal pada mesin frais, dan siapkan perkakas serta Siapkan
kotak roda gigi. Pasang kotak roda gigi dan susun roda gigi sesuai hasil perhitungan

R=

i.Pw
nk.Pt

Gambar 5. 17 Pasang kepala pembagi dan susun roda gigi

3) Periksa perbandingan putaran nk terhadap gerak Pw. nk = Pw (sesuai perhitungan) ,


Pasang pisau frais , Putar kepala mesin 900. Periksa kesejajaran-nya terhadap meja. Atur
putaran mesin untuk proses pengefraian.
12

Gambar 5. 18 Pasang pisau frais dan Periksa kesejajaran-nya

4) Cekam benda kerja yang sudah dipersiapkan dengan klem atau ragum, Atur posisi pisau
frais terhadap benda kerja tepat pada bagian yang akan disayat.Lakukan penyayatan
hingga kedalaman 2,2 modul.

Gambar 5. 19 Atur posisi pisau frais terhadap benda kerja


5) Setelah penyayatan alur pertama selesai, geser benda kerja sejauh Pw dengan memutar
engkol = nk. Lakukan penyayatan alur kedua dan Selanjutnya lakukan penyayatan alur
ketiga dan seterusnya sesuai yang dikehendaki.

Gambar 5. 20 Penyayatan alur lurus dengan pisau Frais

6) Periksa ketebalan gigi yang telah dihasilkan dengan jangka sorong roda gigi.

13

Gambar 5. 21 Periksa ketebalan gigi dengan jangka sorong roda gigi

14

Latihan NO.3
Direncanakan pembuatan Batang Gigi Lurus, dengan data data sebagai berikut :
m = 1,25 mm; Pt = 6 mm = 450 i = 40
Maka tahapan proses yang harus dilakukan sama dengan adalah sebagai berikut

1) Dalam latihan ini Pw = 1,25 . = 3,92699 mm. Jadi pembagiannya harus menggunakan
kepala pembagi

Gambar 5. 22 Tentukan PW batang dengan kemiringan ()

2) Pada pembuatan batang gigi miring ini, bila batang dipasang sejajar meja, maka Pw = Ps.
Tentukan bila batang dipasang miring () terhadap meja maka Pw = Pn.

Gambar 5. 23 Batang dipasang miring () terhadap meja

15

3) Agar mudah pelaksanaannya, dalam latihan ini batang dipasang miring terhadap meja.
Pasang kepala pembagi universal pada mesin frais.

Gambar 5. 24 posisikan batang dipasang miring () terhadap meja

4) Pasang juga kotak dan roda gigi transmisinya sesuai hasil perhitungan. Pasang pisau frais
dan periksa kesejajarannya terhadap meja.Atur putaran mesin, dengan penggunakan
parameter Kecepatan potong yang digunaka 1/3 dari Vc normal

Gambar 5. 25 Periksa kesejajaran pisau frais terhadap meja

5) Atur posisi pisau frais terhadap benda kerja tepat pada bagian yang akan disayat,
Lakukan penyayatan pertama hingga kedalaman 2,2 m, gunakan cutting oil untuk
pendingin

Gambar 5. 26 posisi pisau frais terhadap benda kerja


6) Geser benda kerja sejauh Pw, dengan memutar engkol sebanyak nk. Lakukan
penyayatan kedua. Kemudian Lakukan penyayatan berikutnya dengan cara yang sama,
hingga jumlah gigi yang diinginkan.

16

Gambar 5. 27 Penyayatan alur lurus dengan pisau Frais

7) Periksa ketebalan gigi yang telah dihasilkan dengan jangka sorong roda gigi.

Gambar 5. 28 Periksa bentuk gigi hasil pengefraisan

17