Anda di halaman 1dari 150

i

UNIVERSITAS GADJAH MADA


FAKULTAS TEKNIK/JURUSAN ARSITEKTUR DAN
PERENCANAAN/PRODI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
<Alamat>

Buku 2: RKPM
(Rencana Kegiatan Pembelajaran Mingguan)
Modul Pembelajaran Pertemuan ke 1-16

MATA KULIAH PERENCANAAN TAPAK


<Semester/sks/Kode>
oleh
<1. Tim Pengampu Mata Kuliah>
<2. Tim Pengampu Mata Kuliah>

Didanai dengan dana BOPTN P3-UGM


Tahun Anggaran 2012
Desember 2012

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ................................................................................................................. i
DAFTAR ISI ............................................................................................................................ ii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ vii
Rencana Kerja Pembelajaran Mingguan (RKPM) ...................................................... viii
TINJAUAN MATA KULIAH .................................................................................................. 1
Deskripsi singkat MK, status MK.....................................................................................................1
Kegunaan MK bagi mahasiswa .............................................................................................................1
Tujuan Pembelajaran / Tujuan MK ..................................................................................................2
BAB I PENGANTAR .............................................................................................................. 3
1.1 PENDAHULUAN.................................................................................................................................3
1.1.1 Deskripsi Singkat ...........................................................................................................................3
1.1.2 Manfaat ...............................................................................................................................................3
1.1.3 Learning Outcomes .......................................................................................................................3
1.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................3
1.2.1 Pengertian Tapak dan Lokasi...................................................................................................3
1.2.2 Karakter Tapak Oleh Lokasi .....................................................................................................4
1.2.3 Komponen Dalam Tapak ......................................................................................................4
1.2.4 Karakter Tapak Oleh Komponen Dalam Tapak...............................................................5
1.3 PENUTUP ..............................................................................................................................................5
BAB II LANDSCAPE .............................................................................................................. 6
2.1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................6
2.1.1 Deskripsi Singkat .............................................................................................................................6
2.1.2 Manfaat.................................................................................................................................................7
2.1.3 Learning Outcomes ........................................................................................................................7
2.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................7
2.2.1 Posisi Tapak dalam Sistem Lingkungan ...............................................................................7
2.2.2 Ekosistem ............................................................................................................................................7
2.2.3 Keseimbangan Ekosistem ...........................................................................................................7
2.2.4 Tapak Dalam Disiplin Lansekap Ekologi ..............................................................................8
2.2.5 Dimensi Spasial dalam Lansekap Ekologi ..........................................................................9
2.3 PENUTUP ................................................................................................................................................9
BAB III PEMAHAMAN DAN ANALISIS LAHAN (LANDFORM) ................................... 11
3.1 PENDAHULUAN...................................................................................................................................11
3.1.1 Deskripsi Singkat ...........................................................................................................................11
3.1.2 Manfaat ...............................................................................................................................................11
3.1.3 Learning Outcomes .......................................................................................................................11
3.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................12
3.2.1 Topografi (Pengertian, Skala dan Komponen) ................................................................12
3.2.2 Penggambaran dan Interpretasi Topografi...............................................................12
3.2.3 Ragam Topografi Lahan.................................................................................................12
3.2.4 Pengaruh Topografi dan Pemanfaatannya.................................................................13
3.3 PENUTUP ..............................................................................................................................................14

ii

BAB IV PEMAHAMAN DAN ANALISIS LAHAN (Analisis Contur) ........................... 15


4.1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................15
4.1.1 Deskripsi Singkat .............................................................................................................................15
4.1.2 Manfaat.................................................................................................................................................15
4.1.3 Learning Outcomes ........................................................................................................................15
4.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................15
4.2.1 Peta Kontur ........................................................................................................................................15
4.2.2 Peta Ketinggian (Elevation) ........................................................................................................15
4.2.3 Peta Kemiringan (Slope) ..............................................................................................................17
4.3 PENUTUP ................................................................................................................................................19
BAB V PEMAHAMAN DAN ANALISIS HIDROLOGY
(Sistem Hidrologi Dalam Tapak) ......................................................................................20
5.1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................20
5.1.1 Deskripsi Singkat .............................................................................................................................20
5.1.2 Manfaat.................................................................................................................................................20
5.1.3 Learning Outcomes ........................................................................................................................20
5.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................20
5.2.1 Sifat Fisik Air .....................................................................................................................................20
5.2.2 Siklus air ..............................................................................................................................................21
5.2.3 Curah Hujan .......................................................................................................................................23
5.2.4 Sirkulasi Air dalam Lansekap Regional ................................................................................23
5.2.5 Sirkulasi Air Regional ....................................................................................................................24
5.2.6 Aliran Air Tanah dalam Struktur Lansekap ........................................................................25
5.2.7 Lapisan Hidrogeologi ....................................................................................................................25
5.2.8 Muka Air Tanah ................................................................................................................................27
5.2.9 Air Dalam Tanah ..............................................................................................................................27
5.2.10 Air Permukaan dalam Tapak ..................................................................................................28
5.2.11 Estimasi Debit Aliran Permukaan ........................................................................................30
5.3 PENUTUP ................................................................................................................................................31
BAB VI PEMAHAMAN DAN ANALISIS HIDROLOGY
(Hitungan Genangan).............................................................................................................32
6.1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................32
6.1.1 Deskripsi Singkat .............................................................................................................................32
6.1.2 Manfaat.................................................................................................................................................32
6.1.3 Learning Outcomes ........................................................................................................................32
6.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................32
6.2.1 Genangan .............................................................................................................................................32
6.2.2 Prakiraan Debit Banjir dan Peningkatan Run Off ...........................................................35
6.2.3 Genangan & Zonasi Genangan ...................................................................................................35
6.2.4 Pemodelan untuk Analisis Limpasan dan Genangan .....................................................35
6.2.5 Pemanfaatan Air dalam Tapak ..................................................................................................36
6.3 PENUTUP ................................................................................................................................................37
BAB VII PEMAHAMAN DAN ANALISIS IKLIM MIKRO ................................................ 39
7.1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................39
7.1.1 Deskripsi Singkat .............................................................................................................................39
7.1.2 Manfaat.................................................................................................................................................39
7.1.3 Learning Outcomes ........................................................................................................................39

iii

7.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................39


7.2.1 Unsur dan Skala Iklim ...................................................................................................................39
7.2.2 Sinar dan Cahaya Matahari .........................................................................................................40
7.2.3 Angin .....................................................................................................................................................40
7.2.4 Analisis Topoklimatik ...................................................................................................................41
7.2.5 Kenyamanan Iklim Mikro ............................................................................................................42
7.2.6 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Iklim Mikro ..............................................................42
7.3 PENUTUP ................................................................................................................................................43
BAB VIII PEMAHAMAN DAN ANALISIS STRUKTUR HIJAU.........................................44
8.1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................44
8.1.1 Deskripsi Singkat .............................................................................................................................44
8.1.2 Manfaat.................................................................................................................................................44
8.1.3 Learning Outcomes ........................................................................................................................44
8.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................44
8.2.1 Peran Tanaman dalam Lingkungan ........................................................................................44
8.2.2 Karakter Fisik Visual Tanaman ................................................................................................45
8.2.3 Tanaman sebagai Indikator Lingkungan .............................................................................51
8.2.4 Sebaran Tanaman Berdasar Topografi .................................................................................52
8.2.5 Pemanfaatan Tanaman .................................................................................................................53
8.3 PENUTUP ................................................................................................................................................56
BAB IX TEORI DAN ANALISIS KUALITAS VISUAL..........................................................57
9.1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................57
9.1.1 Deskripsi Singkat .............................................................................................................................57
9.1.2 Manfaat.................................................................................................................................................57
9.1.3 Learning Outcomes ........................................................................................................................57
9.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................57
9.2.1 Interpretasi Dan Simpulan Parsial ..........................................................................................57
9.2.2 Prinsip-prinsip penataan Tata Kualitas Lingkungan .....................................................57
9.2.3 Penyimpulan Klasifikasi Lahan Terpadu .........................................................................58
9.2.4 Metode Overlay .................................................................................................................................58
9.3 PENUTUP ................................................................................................................................................59
BAB X KONSEP KESESUAIAN DAN PRINSIP KLASIFIKASI LAHAN.......................60
10.1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................60
10.1.1 Deskripsi Singkat ..........................................................................................................................60
10.1.2 Manfaat ..............................................................................................................................................60
10.1.3 Learning Outcomes ......................................................................................................................60
10.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................60
10.2.1 Konsep kesesuaian lahan..........................................................................................................60
10.2.2 Klasifikasi Lahan ...........................................................................................................................61
10.3 PENUTUP..............................................................................................................................................66
BAB XI TEKNIK ANALISIS KESESUAIAN LAHAN ......................................................... 67
11.1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................67
11.1.1 Deskripsi Singkat ..........................................................................................................................67
11.1.2 Manfaat ..............................................................................................................................................67
11.1.3 Learning Outcomes ......................................................................................................................67
11.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................67

iv

11.2.1 Analisis Kondisi Tapak, Interpretasi, dan Simpulan Parsial ....................................67


11.2.2 Metode Overlay .............................................................................................................................69
11.3 PENUTUP..............................................................................................................................................70
BAB XII PROGRAM RUANG KAWASAN DAN ZONASI ................................................. 71
12.1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................71
12.1.1 Deskripsi Singkat ..........................................................................................................................71
12.1.2 Manfaat ..............................................................................................................................................71
12.1.3 Learning Outcomes ......................................................................................................................71
12.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................72
12.2.1 Analisis Kebutuhan Ruang .......................................................................................................72
12.2.2 Teknik Penggambaran Bubble Diagram ............................................................................73
12.2.3 Matrik Analisis ...............................................................................................................................75
12.2.4 Peraturan Zonasi ..........................................................................................................................77
12.3 PENUTUP..............................................................................................................................................84
BAB XIII RANCANGAN SIRKULASI DAN PARKIR..........................................................85
13.1 PENDAHULUAN .................................................................................................................................85
13.1.1 Deskripsi Singkat ..........................................................................................................................85
13.1.2 Manfaat ..............................................................................................................................................85
13.1.3 Learning Outcomes ......................................................................................................................85
13.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................85
13.2.1 Sistem Sirkulasi dalam Tapak (On Site Circulation) .....................................................85
13.2.2 Pola-Pola Sirkulasi .......................................................................................................................86
13.2.3 Penempatan Jalur Sirkulasi Kendaraan Pada Lahan ...................................................88
13.2.4 Parkir ..................................................................................................................................................88
13.3 PENUTUP..............................................................................................................................................98
BAB XIV TATA LETAK BANGUNAN DAN PERANCANGAN RUANG TERBUKA ...... 99
14.1PENDAHULUAN .................................................................................................................................99
14.1.1 Deskripsi Singkat ..........................................................................................................................99
14.1.2 Manfaat ..............................................................................................................................................99
14.1.3 Learning Outcomes ......................................................................................................................99
14.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................99
14.2.1 Tata Letak Bangunan Pada Tapak ........................................................................................99
14.2.2 Standar kebutuhan ruang terbuka untuk permukiman.............................................103
14.3 PENUTUP..............................................................................................................................................106
BAB XV TATA LETAK BANGUNAN DAN PERANCANGAN RUANG TERBUKA ....... 107
15.1PENDAHULUAN .................................................................................................................................107
15.1.1 Deskripsi Singkat ..........................................................................................................................107
15.1.2 Manfaat ..............................................................................................................................................107
15.1.3 Learning Outcomes ......................................................................................................................107
15.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................107
15.2.1 .Persyaratan Lokasi .....................................................................................................................107
15.2.2 Persyaratan fisik ...........................................................................................................................108
15.2.3 Kebutuhan Sarana ........................................................................................................................109
15.3 PENUTUP..............................................................................................................................................117

BAB XVI TATA LETAK BANGUNAN DAN PERANCANGAN RUANG TERBUKA ..... 118
16.1PENDAHULUAN .................................................................................................................................118
16.1.1 Deskripsi Singkat ..........................................................................................................................118
16.1.2 Manfaat ..............................................................................................................................................118
16.1.3 Learning Outcomes ......................................................................................................................118
16.2 URAIAN MATERI ...............................................................................................................................118
16.2.1 . Jaringan jalan ................................................................................................................................118
16.2.2 Jaringan drainase ..........................................................................................................................120
16.2.3 Jaringan air bersih ........................................................................................................................121
16.2.4 . Jaringan Air Limbah ..................................................................................................................122
16.2.5 Jaringan listrik................................................................................................................................122
16.2.6 Jaringan telepon ............................................................................................................................123
16.2.7 Jaringan transportasi lokal ......................................................................................................124
16.3 PENUTUP..............................................................................................................................................129

vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 .....................................................................................................................................................8
Gambar 3.1 .....................................................................................................................................................13
Gambar 4.1 .....................................................................................................................................................16
Gambar 4.2 .....................................................................................................................................................16
Gambar 4.3 .....................................................................................................................................................17
Gambar 4.4 .....................................................................................................................................................18
Gambar 5.1 ....................................................................................................................................................21
Gambar 5.2 Posisi Lapisan Akuifer ....................................................................................................27
Gambar 5.3 Pembagian Daerah Limpasan Air Pada Tapak ....................................................28
Gambar 5.4 Jumlah Debit Air Pada Tiap Daerah Aliran Sungai ............................................31
Gambar 6.1 Visualisasi Sebaran Potensi Genangan pada Daerah Aliran .........................34
Gambar 5.2 Posisi Lapisan Akuifer ....................................................................................................27
Gambar 5.3 Pembagian Daerah Limpasan Air Pada Tapak ....................................................28
Gambar 5.4 Jumlah Debit Air Pada Tiap Daerah Aliran Sungai ............................................31
Gambar 6.1 Visualisasi Sebaran Potensi Genangan pada Daerah Aliran .........................34
Gambar 6.2 Pemanfaatan air sebagai media improvisasi visual tapak. ...........................37
Gambar 13.1 Tampang Melintang Tipikal Parkir On Street dengan Setting Kendaraan
Membujur Searah dengan Orientasi Jalan .............................................................................................90
Gambar 13.2 Tampang Melintang Tipikal Parkir On Street dengan Setting Kendaraan
Menyudut 30 o . ...............................................................................................................................................91
Gambar 13.3 Tampang Melintang Tipikal Parkir On Street dengan Setting Kendaraan
Menyudut 60 o .................................................................................................................................................92
Gambar 13.4 Tampang Melintang Tipikal Parkir On Street dengan Setting Kendaraan
Tegak Lurus ....................................................................................................................................................93
Gambar 13.5 Halaman Parkir dan Sistem Sirluasi Kendaraan di dalamnya. .................95
Gambar 16.1 deskripsi bagian-bagian dari jalan................................................................119
Gambar 16.2 potongan jalan menurut klasifikasi..............................................................119

vii

1.

Waktu)

Mampu

Pengantar:

menjelaskan

1. Penjelasan

pengertian

dan kontrak

tapak dan

kuliah

memahami

Web

Soal/Tugas

Bahasan, Alokasi

Metode

Audio/Video

Indikator

Gambar

Keluaran/

Subpokok,

resentasi

Tujuan Ajar/

Media Ajar

Topik (Pokok,
Teks

Pertemuan Ke-

Rencana Kegiatan Pembelajaran Mingguan (RPKPM)

2. Posisi

posisi rencana

rencana

tapak dalam

tapak dalam

PWK

PWK
3. Contohcontoh

Evaluasi dan
Penilaian
Tugas:
mengamati
komponen
tapak pada
suatu
kawasan,
menyebutka
n aspekaspeknya
dan
membedaka
n
karakternya

Aktivitas

Metode

Aktivitas

Ajar (STAR)

Mahasiswa

Mahasiswa

-Aktif dalam Menjelaskan

Dosen/Nam
a Pengajar

berkelompo

diskusi

pengantar

k dan

kelas

kuliah

Sumber
Ajar

berdiskusi

Pengajar:
Retno
Widdodo

proyek
perencanaan
tapak

viii

2.

Mampu

Lansekap Ekologi

Tugas :

Mahasiswa

menjelaskan

sebagai dasar

Paper posisi

berdiskusi

posisi tapak

analisis:

tapak dalam

dengan

1. Posisi tapak

system

kaitannya

dalam sistem

dengan sisitem

lingkungan

lingkungan, dan

(ekosistem)

komponen-

2. Lansekap

komponen

Ekologi

pembentuk

sebagai dasar

karakter tapak

analisis dan

-Aktif dalam 1. Memberik


diskusi

an kuliah

kelas

didepan
kelas

lingkungan

2. Memandu
diskusi di

depan
kelas

perencanaan
tapak
3.

Mampu

Pemahaman dan

Tugas :

Mahasiswa

-Aktif dalam

melakukan

Analisis Lahan

Paper

berkelompo

diskusi kelas

klasifikasi lahan

(landform):

tentang

k dan

kuliah

dalam tapak

1. Geologi

Landform

berdiskusi

didepan

berdasarkan

lahan, ragam

potensi serta

bentuk

1. Memberi
kan

kelas
2. Memand

ix

permasalahann

bentang

u diskusi

ya terkait

lahan, dan

di depan

topografi,

jenis tanah

kelas

geologi dan
tanah

2. Identifikasi

3. Pendamp

kekuatan dan

ingan

kerawanan

tugas
bersama
asisten

4.

Mampu

Pemahaman dan

Tugas :

Mahasiswa

-Aktif dalam

1. Memberik

menganalisis

Analisis Lahan

merencanak

berkelompo

diskusi kelas

an kuliah

kontur dan

landform:

an cottage

k dan

-Tutorial

didepan

melakukan

1. Pengertian

dari peta

berdiskusi

bersama

kelas

pengolahan

dan analisis

pemanfaatan

kontur

lahan

2. Pengolahan
dan
pemanfaatan

kontur
v

asisten

2. Memandu

dengan

diskusi di

pengolahan

depan

cut and fill

kelas
3. Pendampi

bentuk lahan

ngan tugas

(cut and fill)

bersama

asisten

5.

Mampu

Pemahaman dan

Tugas :

memahami

analisis

Paper

strategi dan

hidrologi:

tentang

memandu

teknik

1. Sistem

hidrologi

diskusi.

pengelolaan

hidrologi

dan

(siklus, hujan,

pemanfaatan

dan

air dalam tapak.

pengukuran

Diskusi

-Aktif dalam

Mengajar

diskusi kelas

dan

dalam tapak

hujan)
2. pemanfaatan
air dalam
tapak

xi

6.

Dapat

Pemahaman dan

Tugas:

Mahasiswa

-Aktif dalam

memahami pola

analisis

Menghitung

berkelompo

diskusi kelas

aliran air dan

hidrologi:

genangan

kan dan

memandu

mampu

1. Analisis pola

dan

berdiskusi

diskusi.

menghitung

aliran air dan

genangan

hitungan

genangan

menganalisis

1. Mengajar
dan

2. Pendampi

pola aliran

ngan tugas

air

bersama

2. Pengelolaan

asisten

air yang
berkelanjutan
7.

Dapat

Pemahaman dan

Tugas: Paper Berkelompo

Mempelajari

Mengajar

memahami dan

analisis iklim

mengenai

kan dan

topik terkait

dan

menganalisis

mikro:

urban head

berdiskusi

iklim mikro

1. Kualitas

island

udara dan
polusi

memandu
diskusi.

2. Urban head
dan faktor
pengaruhnya
3. Pola gerakan

xii

angin dan
faktor
pengaruhnya

8.

Dapat

Pemahaman dan

Tugas: Paper Mahasiswa

-Aktif dalam

1. Memberik

memahami dan

analisis Struktur

mengenai

berkelompo

diskusi kelas

an kuliah

menganalisis

hijau:

Struktur

kan dan

didepan

struktur hijau

1. Struktur hijau

hijau di

berdiskusi

kelas

dalam

perkotaan

lansekap
ekologi
2. Ragam

2. Memandu
diskusi di

depan
kelas

permasalaha
n struktur
hijau prinsip
perancangan
struktur hijau
3. Standar

xiii

pemilihan
dan
penempatan
tanaman

9.

Mampu

Teori dan analisis

Presentasi

Diskusi dan

Aktif dalam

menganalisis

kualitas visual:

mengenai

Presentasi

diskusi kelas

kualitas visual

1. Tata visual

tata visual

1. Memberi
kan
kuliah

sebagai

didepan

sumber daya

kelas

masyarakat

2. Memand

2. Ragam
permasalahan
tata visual

u diskusi
di depan
kelas

3. Prinsip-prinsip
managemen
visual
4. Teknik analisis
visual (scoring

xiv

dan overlay)

10

Mampu

Overlay

menjelaskan

Diskusi

Membaca

Menjelaskan

Kesesuaian Lahan

bahan ajar

materi dan

prinsip

sebelum

memandu

klasifikasi lahan

- Prinsip

kuliah dan

diskusi

dan konsep
kesesuaian
lahan

klasifikasi lahan
- Konsep

aktif diskusi
dalam kelas

Pengajar:

kesesuaian

Retno

lahan

Widodo

xv

11.

Mampu

Overlay

Penugasan

Asisten

Melaksanaka Menjelaskan

melakukan

Kesesuaian

teknik

dosen

n kegiatan

materi

teknik analisis

Lahan :

overlay

memberika

tutorial di

kemudian

kesesuaian

- Teknik analisis

menggunaka n tutorial

labkom

dilanjutkan

n software

mengenai

setelah

dengan

GIS

overlay

perkuliahan

pengarahan

(ArcView)

kepada

lahan dan

kesesuaian

overlay

lahan (Overlay

Skala 1:400)

tutorial

mahasiswa
Pengajar :
Retno
Widodo
12

Mampu

Program Ruang

memahami dan

Diskusi

Membaca

Menjelaskan

Kawasan dan

bahan ajar

materi dan

menggunakan

Zonasi:

sebelum

memandu

teknik dan

- Analisis

kuliah dan

diskusi

analisis program

kebutuhan

ruang kawasan

ruang

dan zonasi

- Teknik bubble
diagram

aktif diskusi
dalam kelas

Pengajar :
Retno
Widodo

xvi

- Matrik Analisis
hubungan
antar ruang
- Peraturan
zonasi

13

Mampu

Rancangan

memahami dan

Diskusi

Membaca

Menjelaskan

Sirkulasi dan

bahan ajar

materi dan

menjelaskan

Struktur Ruang :

sebelum

memandu

rancangan

- Standar-

kuliah dan

diskusi

sirkulasi dan

standar

struktur ruang

sirkulasi
- Pola-pola
sirkulasi

aktif diskusi
dalam kelas

Pengajar :
Didik
Kristiadi

- Tata lansekap
ruang sirkulasi

xvii

14

Mampu

Arahan Tata

menerangkan

Diskusi

Membaca

Menjelaskan

Letak Bangunan

bahan ajar

materi dan

arahan tata

dan Ruang

sebelum

memandu

letak bangunan

Terbuka :

kuliah dan

diskusi

dan standar

- Tata letak

aktif diskusi

perancangan

bangunan pad

ruang terbuka

tapak

dalam kelas

Pengajar :
Didik

- Standar

Kristiadi

kebutuhan
ruang terbuka
untuk
permukiman
15

Mampu

Fasilitas dan

memahami dan

Utilitas Kawasan :

menjelaskan

- Standar

standar

kebutuhan

kebutuhan

fasilitas

fasilitas

permukiman

kawasan

Diskusi

Membaca
bahan ajar
dan
peraturan/S
NI terkait
sebelum
kuliah dan
aktif diskusi
dalam kelas

Menjelaskan
materi dan
memandu
diskusi

Pengajar :
Suryanto

xviii

16

Diskusi

Mampu

Fasilitas dan

memahami dan

Utilitas Kawasan :

bahan ajar

Menjelaskan

menjelaskan

- Standar

dan

materi dan

peraturan/S

memandu

NI terkait

diskusi

standar jaringan

jaringan utilitas

utilitas kawasan

kawasan (1:400
sd 1:1000)

Membaca

sebelum
kuliah dan

Pengajar :

aktif diskusi

Suryanto

dalam kelas

xix

TINJAUAN MATA KULIAH

Deskripsi singkat MK, status MK


Mata kuliah Perencanaan Tapak merupakan mata kuliah wajib yang diambil pada
semester 2 (dua). Ilmu yang menjadi fokus pembelajaran adalah tentang lansekap ekologi
beserta materi-materi penyusun didalamnya. Pembelajaran tentang tapak dapat diuraikan
berdasarkan elemen pembentuk tapak, diantaranya pemahaman tentang tanah (soil
formation), pemahaman tentang air dalam tapak, pemahaman iklim dalam tapak, dan
pemahaman mengenai tata hijau/vegetasi dalam tapak.
Disamping pemahaman tentang teori, mata kuliah ini dikombinasikan dengan berbagai
kemampuan analisa yang yang bersifat rekayasa teknis. Analisa tapak untuk rekayasa sebagai
contoh dapat berupa analisa kupasan dan timbunan (cut and fill), analisa potensi genangan
air (run off/floading), dan analisa tentang iklim mikro tapak. Dalam melaksanakan kegiatan
diatas mahasiswa didorong untuk mampu menggunakan dan mengoperasikan beberapa
software untuk mendukung analisa diatas. Penggunaan software sifatnya tidak wajib tapi
sangat direkomendasikan untuk mampu dalam menggunakannya. Untuk menunjang hal
tersebut maka dalam mata kuliah ini terdapat beberapa asistensi tentang analisa tapak
menggunakan software yang relevan.
Analisa tapak diatas berhubungan dengan proses selanjutnya dari perancangan tapak
yaitu kegiatan rekayasa tapak. Dalam rekayasa perlu diperhatikan baik aspek fungsi dan
aspek estetika. Aspek fungsi berhubungan dengan pemanfaatan tapak untuk digunakan
dengan tujuan tertentu, sedangkan aspek estetika berhubungan dengan nilai fisual kawasan
yang dapat dibentuk dari keempat elemen tapak diatas.

Kegunaan MK bagi mahasiswa


1.

Mahasiswa mampu memahami pengertian dan lingkup bahasan Perencanaan Tapak

2.

Mahasiswa mampu memahami Prinsip analisa dan konsep Tapak

3.

Mahasiswa mampu memahami kaidah-kaidah penataan Tapak datar;

4.

Mahasiswa mampu menganalisa Tapak datar;

5.

Mahasiswa mampu memahami dasar-dasar perencanaan Tapak menurut fungsi;

6.

Mahasiswa mampu memahami kaidah-kaidah penataan Tapak di Tapak berkontur;

7.

Mahasiswa mampu menganalisa Tapak berkontur;

8.

Mahasiswa mampu memahami dasar-dasar perencanaan Tapak menurut fungsi pada


Tapak berkontur;

9.

Mahasiswa mampu memahami dan menyelesaikan perancangan Perencanaan Tapak


sederhana;

10.

Mahasiswa mampu memahami dasar-dasar sistem perancangan Tapak secara terpadu


dan terampil menyelesaiakan rancangan Perencanaan Tapak secara baik melalui
gambar grafis.

Tujuan Pembelajaran / Tujuan MK


Tujuan pemebelajaran mata kuliah ini yang mendukung pencapaian kemampuan afeksi
mahasiswa yaitu agar

mampu menganalisis komponen fisik dasar yg penting untuk

dipertimbangkan dalam PWK baik komponen biotic dan komponen abiotik)


Tujuan pemebelajaran mata kuliah ini yang mendukung pencapaian kemampuan
psikomotorik mahasiswa yaitu mahasiswa

mampu/ memiliki keahlian dalam pengaplikasian

software untuk melakukan analisis lahan dan ruang, serta mahasiswa juha harus mampu
menggunakan standar- standar dalam perencanaan tapak

BAB I
PENGANTAR

1.1. PENDAHULUAN
1.1.1 Deskripsi Singkat
Perencanaan tapak merupakan bagian yang penting dan menjadi awal dari proses
pembangunan. Pemahaman akan

kondisi tapak mempengaruhi keputusan dalam

mengembangkan gagasan rancangan. Pengetahuan akan perilaku komponen-komponen yang


ada dalam tapak dapat menjadi inspirasi yang cemerlang bagi gagasan akan alokasi dan
konfigurasi ruang, penciptaan bentuk, pemilihan material, pemilihan tanaman bahkan
ornamentasi bangunan. Karakter tapak juga menjadi embrio jiwa tempat (spirit of the
place).

1.1.2

Manfaat (relevansi)
Bagian ini merupakan pengantar yang menjelaskan pengertian tapak, posisi tapak

kaitannya dengan sistem lingkungan yang lebih luas, dan komponen-komponen yang
membentuk karakter tapak. Pada bagian ini pembaca diharapkan akan memiliki gambaran
yang holistik mengenai tapak beserta komponen-komponennya yang harus diperhatikan dan
diolah untuk menghasilkan rancangan lingkungan yang berkualitas.

1.1.3 Learning Outcomes


Mampu menjelaskan pengertian tapak dan memahami posisi rencana tapak dalam PWK

1.2 URAIAN MATERI


1.2.1 Pengertian Tapak dan Lokasi
Secara gramatikal, tapak adalah kata benda nyata, yang dapat diartikan sebagai lahan
dengan luas tertentu yang dialokasikan untuk pembanguan suatu fasilitas bagi kegiatan
manusia. Sedangkan lokasi secara leksikal berarti posisi relatif suatu obyek terhadap obyek
yang lain dalam suatu ruang tertentu. Jadi, secara sederhana arti kunci tapak adalah lahan,
sedangkan arti kunci lokasi adalah posisi. Secara gramatikal, lokasi/posisi seringkali berupa
suatu keterangan yang menunjukkan titik keberadaan. Lahan adalah benda yang dapat

disentuh, sedangkan posisi tidak dapat disentuh. Dalam kalimat, tapak seringkali menjadi
subyek, sedangkan lokasi lebih sering menjadi predikat.

1.2.2 Karakter Tapak Oleh Lokasi


Lokasi tapak dapat dilihat dari sisi geografis dan dari sisi guna lahan. Bersama-sama
dengan berbagai komponen-komponen yang ada di dalamnya, lokasi merupakan salah satu
aspek yang menentukan karakter tapak. Lokasi geografis tapak adalah posisinya terhadap
garis bujur dan lintang yang merupakan garis semu di bumi terkait dengan posisi matahari,
sehingga posisi geografis terutama menentukan keadaan klimatologis tempat itu. Sedangkan
lokasi tapak dari sisi guna lahan adalah posisi relatifnya terhadap bagian-bagian petak lahan
yang lain yang memiliki fungsi dan pewadahan kegiatan tertentu. Misalnya posisinya
terhadap sawah, jalan raya, permukiman, terminal, pasar, hutan, perbukitan dan guna lahan
yang lain. Dengan demikian posisi tapak dari sisi guna lahan menentukan karakter
aksesibilitas, keramaian dan kebisingan, dan karakter lain yang terkait dengan aktivitas
manusia.

1.2.3 Komponen Dalam Tapak


Di dalam tapak terdapat berbagai komponen kebendaan (fisik-tersentuh) dan
nonkebendaan (tak tersentuh). Komponen kebendaan dapat dibedakan menjadi komponen
alami (tanah, air, cahaya, udara, mineral, binatang dan mikrobia), dan komponen buatan
manusia (bangunan dan infrastruktur). Sedangkan komponen nonkebendaan adalah
komponen yang terkait dengan tatacara manusia dalam menggunakan tempat tersebut.
Komponen-komponen tapak yang perlu dikenali dan diperhatikan dalam perencanaan
tapak secara garis besar adalah :
a. Komponen fisik (tersentuh)
Alami : tanah, air, udara, cahaya, tanaman, binatang dan mikrobia
Buatan : bangunan, infrastruktur (jalan, utilitas)
b. Komponen nonfisik (budaya)
guna lahan
1. pola aktivitas ekonomi, sosial, dan budaya
2. persepsi
3. tata aturan perundang-undangan
4. agama/kepercayaan

1.2.4 Karakter Tapak Oleh Komponen Dalam Tapak


Antar komponen dalam tapak dimungkinkan memiliki keterkaitan dan bersama-sama
menentukan terjadinya berbagai proses dalam tapak. Dan seperti telah diungkapkan dimuka,
komponen tapak bersama-sama dengan posisinya menciptakan karakter yang utuh pada
suatu tapak. Namun demikian, seringkali beberapa aspek/komponen tapak dapat menjadi
penentu yang dominan, sebagai contoh vegetasi yang bersifat endemik (Hutan Pinus) dapat
menjadi kekuatan berupa daya tarik karakteristik alaminya yang bersifat lokal. Setiap tapak,
baik yang masih alami ataupun yang telah terintervensi oleh manusia, pada tingkat tertentu
senantiasa memiliki keunikan yang disebabkan oleh kekhasan isi/komponen-komponen
tersebut dan posisinya dalam suatu konteks lingkungan yang lebih luas. Terkait hal tersebut,
pengamat dapat mengenali suatu tapak dan menanamkan atribut pada suatu tapak
sebagaimana yang tergambarkan oleh karakter komponen utamanya.
Berdasar aspek lokasi dan atau komponen di dalamnya, tapak dapat diberi atribut
yang menggambarkan karakter utamanya. Sebagai contoh adalah:
a. tapak di pedesaan, pantai, tengah kota, hutan.
b. tapak datar, berkontur bergelombang, landai, terjal, berbukit
c. tapak daerah kering, basah (rawa,riparian)
d. tapak berpohon rapat, padang rumput, savana
e. tapak daerah kapur, pasir, tanah liat
f. tapak belum terbangun, terbangun sebagian, tapak pada area bersejarah
g. tapak pada area konservasi, tapak

1.3 PENUTUP
Soal Latihan : Untuk dapat memahami komponen tapak, lakukan pengamatan tapak pada
minimal 2 lokasi (ditentukan) dan sebutkan berbagai aspek yang ada dan membedakan
karakter antar dua tapak tersebut.

BAB II
LANSEKAP EKOLOGI SEBAGAI DASAR ANALISIS

2.1 PENDAHULUAN
2.1.1 Deskripsi Singkat
Ekologi lansekap merupakan dasar-dasar ilmiah untuk mempelajari perencanaan dan
pengelolaan lansekap-lansekap semi-natural,pedesaan dan pertanian. Tujuan dari bab ini
yaitu mengklarifikasikan peran ekologi lansekap dalam isue-isue lingkungan yang disebabkan
oleh peningkatan kemerosotan biosphere.

2.1.2 Manfaat
Dengan mengetahui dan memahami prinsip-prinsip ekologi lansekap dapat digunakan
untuk merencanakan dan mengelola key species, sisa-sisa hutan atau mempengaruhi
pembangunan kota

2.1.3 Learning Outcomes


Mampu menjelaskan posisi tapak dengan kaitannya dengan sisitem lingkungan, dan
komponen-komponen pembentuk karakter tapak

2.2 URAIAN
2.2.1 Posisi Tapak dalam Sistem Lingkungan
Tapak adalah petak lahan di bumi. Tidak ada suatu bagian di bumi ini yang terpisah
dari bagian yang lain. Suatu lahan pasti berkait dengan lahan yang lain, meskipun di sela oleh
lautan. Karenanya berbagai proses yang terjadi dalam tapak tidak hanya ditentukan oleh
komponen yang ada di dalamnya melainkan juga oleh kondisi petak lahan yang lain.
Manusiapun datang dan pergi karena keterkaitannya dengan bagian guna lahan yang lain. Hal
ini tidak akan terjadi hanya jika ada orang yang dapat mengisolasi tapak secara sempurna.
Dengan demikian tapak, sebagai suatu sistem maupun subsistem lingkungan, senantiasa
memiliki keterkaitan secara sistemik dengan sistem lingkungan yang lain. Dalam hal ini, teori
ekologi mengatakan bahwa suatu tapak dengan luasan tertentu dapat dikatakan sebagai
sebuah unit sistem lingkungan (ekosistem) secara tersendiri karena kelengkapan komponen

dan proses-proses ekologi yang terjadi didalamnya, atau dia hanya merupakan bagian dari
unit sistem lingkungan (ekosistem) yang lebih luas.

2.2.2 Ekosistem
Ekosistem adalah jaringan dari komponen-komponen dan proses (aliran materi, energi
dan informasi) yang terjadi pada lingkungan. Keseimbangan adalah ciri utama ekosistem.
Keseimbangan merupakan kondisi kestabilan akibat tercapainya proporsi optimal dari unsurunsur yang berlawanan dalam kerangka proses yang dinamis dan memiliki kontinuitas. Suatu
unit lingkungan telah dapat dikatakan sebagai ekosistem apabila telah memiliki suatu
mekanisme yang menjaga kondisi keseimbangan yang disebut sebagai homeostatis. Yaitu
mekanisme mengatur dan mengelola sumber energi secara mandiri, serta mampu bertahan
atau beradaptasi terhadap intervensi dari luar untuk menjaga keseimbangan.

2.2.3 Keseimbangan Ekosistem


Keseimbangan ekosistem dicapai akibat adanya keseimbangan aliran energi, materi dan
informasi yang oleh Lyle (1999) disebut dengan tatanan fungsional (functional order).
Sedangkan tatanan fungsional dihasilkan oleh tatanan struktural (structural order) dan
tatanan lokasional (locational order), yaitu komposisi dan posisi komponen-komponen biotik
dan abiotik. Tatanan struktural lingkungan dianggap lengkap apabila telah ada komponen
lingkungan yang berperan sebagai produsen (pengolah sinar matahari menjadi energi/materi
yang lain), konsumen, dan pengurai serta komponen lain yang menjadi bahan, media atau
prasyarat terjadinya proses pengolahan energi tersebut. Tatanan lokasional adalah posisi dari
berbagai komponen tersebut yang mengkondisikan terjadinya proses-proses tersebut. Sebab
dalam konsep ekosistem, komponen-komponen itu memiliki peran yang penting, tetapi
interaksi mutual antara bagian itu merupakan aspek yang lebih menentukan kelangsungan
sistem itu sendiri. Tatanan struktural dan lokasional dari ekosistem terefleksikan secara fisik
sebagai lansekap.

KESEIMBANGAN

TATANAN FUNGSIONAL (SIKLUS ENERGI, MATERI, INFORMASI)

TATANAN
STRUKTURAL

KOMPONEN
LINGKUNGAN

TATANAN
LOKASIONAL

Gambar 2.1 . Diagram keseimbangan ekosistem (peneliti 2011)

2.2.4 Tapak Dalam Disiplin Lansekap Ekologi


Suatu teori yang perlu dipelajari sebagai jembatan untuk memahami tapak dalam
kaitannya dengan sistem lingkungan adalah lansekap ekologi. Yaitu bidang ilmu multi disiplin
yang mempelajari lansekap dalam lingkup teori ekosistem. Dalam teori ini pengertian
lansekap tidak hanya ditangkap sebagai suatu objek visual saja (sebagaimana lansekap dalam
pengertian scenery), tetapi lansekap sebagaimana terlihat sebagai suatu tatanan benda di
atas permukaan bumi yang merupakan komponen sekaligus hasil dari berbagai proses alamlingkungan. Beberapa pengertian lansekap sebagai sistem adalah :
Karakter fisik lahan (media) yang tercipta oleh berbagai proses baik yang dipengaruhi oleh
agen maupun kekuatan alam. Dalam hal ini yang disebut agen adalah elemen ekosistem
seperti air, udara, binatang maupun manusia, sedangkan yang disebut kekuatan alam
adalah proses-proses yang diakibatkan oleh iklim seperti pelapukan, oleh gravitasi seperti
sedimentasi, atau peristiwa seperti gempa.
Kompleksitas dari suatu hubungan sistematis yang menentukan karakter bagian bumi
yang dapat ditangkap oleh indera serta secara menerus terbentuk dan terpelihara oleh
aksi-aksi mutual dari kekuatan benda mati (abiotik) dan benda hidup (biotik).
Penggabungan karakter dan perpaduan peran dari proses budaya dan proses alam yang
tertangkap oleh indera manusia dalam bentuk tata/organisasi spasial. Pemahaman
lansekap sebagai sistem mengacu pada pengertian bahwa lansekap adalah perwujudan
fisik dari sistem ekologi (ekosistem). Siklus energi, material dan informasi yang terjadi
pada ekosistem tidak selalu dapat ditangkap secara visual, tetapi media yang
memfasilitasinya dapat di indikasi secara fisik, yaitu tatanan lansekap.

Tata fisik lansekap yang meliputi komposisi dan posisi komponen-komponen ekosistem
sangat berperan dalam menjaga keseimbangan.

2.2.5 Dimensi Spasial dalam Lansekap Ekologi


Keterkaitan, baik antar komponen ekosistem maupun antar unit spasial, merupakan
aspek yang penting dalam pandangan lansekap sebagai sistem lingkungan. Keterkaitan inilah
yang memfasilitasi siklus energi, material dan informasi. Keterkaitan lansekap dapat
dikategorikan menjadi 3 skala, yaitu skala geosphere, skala khorologi, dan skala topologi.
Skala geosphere adalah keterkaitan sistem lingkungan secara global. Aspek ini melihat
gejala-gejala dunia seperti pemanasan global, fenomena el nino dan la nina, atau fenomena
hujan asam (acid rain). Aspek ini tidak menjadi fokus dalam perencanaan tapak. Skala
khorologi adalah keterkaitan sistem lingkungan antar unit spasial lansekap pada skala
regional. Aspek khorologi melihat siklus yang lebih kecil, seperti siklus hidrologi secara
regional, pola migrasi binatang, serta pola pergerakan barang dan orang. Sedangkan skala
topologi adalah keterkaitan antar komponen dalam satu petak lahan. Aspek topologi melihat
keterkaitan antar komponen secara lebih detail baik dalam layer-layer vertikal mulai dari
lapisan geologi tanah, organisme dalam dan diatas tanah, hingga lapisan atmosfer, maupun
secara horisontal.
Berdasar pembagian skala dengan keterkaitan dalam lansekap ekologi, pada umumnya
tapak terkategorikan sebagai skala topologi. Terkait dengan skala tersebut, yang penting
untuk membaca proses lingkungan dalam skala ini adalah mengidentifikasi komponenkomponen yang ada di dalamnya dan berusaha menginterpretasi keterkaitannya secara
mikro. Namun demikian, untuk melakukan perencanaan yang holistik dan berorientasi pada
tercapainya keseimbangan sistem lingkungan yang berkelanjutan, kita perlu memperhatikan
keterkaitannya dalam skala khorologi.
Pada skala khorologi, keterkaitan yang perlu diperhatikan misalnya berkaitan dengan
siklus/sirkulasi hidrologi, tata jaringan hijau kawasan/regional, pola pergerakan udara, pola
pergerakan binatang, dan pola pergerakan manusia (system transportasi).

2.3

PENUTUP

Untuk mengukur keberhasilan penguasaan materi pengertian tapak, Anda dapat melakukan
tes terhadap diri sendiri melalui pertanyaan-pertanyaan berikut :
1.

Uraikan posisi tapak dalam system lingkungan

2.

Sebutkan komponen yang ada dalam tapak: apa saja yang termasuk komponen alami dan
apa saja yang dimaksud sebagai komponen budaya dari tapak, serta apa perbedaan
pokok dari kedua komponen tersebut

3.

Berikan argumentasi bahwa antarkomponen yang ada dalam tapak terjadi saling
keterkaitan

4.

Uraikan bagaimana cara kita membaca tapak dalam konteks sistem lingkungan dengan
bahasa spasial. Dan teori apa yang dapat kita pakai sebagai jembatan untuk itu.

10

BAB III
PEMAHAMAN DAN ANALISIS LAHAN (LANDFORM)

3.1 PENDAHULUAN
3.1.1 Deskripsi Singkat
Salah satu tugas penting perencanaan tapak adalah mengalokasikan bagian-bagian
lahan untuk berbagai kegiatan. Kegiatan yang berbeda memerlukan petak lahan yang
memiliki kualitas berbeda dalam hal stabilitas, daya dukung struktural, dan peluang
pengembangan konfigurasi ruang. Pengetahuan dalam menggali masalah dan potensi lahan
terkait dengan topografi, karakter batuan geologi, serta sifat-sifat fisik tanah dalam kaitannya
dengan tujuan pembangunan merupakan dasar bagi ketajaman pengambilan keputusan
rancangan tapak.
Bagian ini berisi pengetahuan dasar mengenai sifat fisik lahan untuk keperluan
pembangunan. Hal penting yang dipelajari adalah topografi, sifat geologi (teknik) dan
karakter tanah (soil). Topografi berkait dengan rupa permukaan bumi, geologi (teknik)
berkait dengan perilaku dan sifat-sifat batuan, sedangkan karakter tanah menyangkut
pengelolaan air dan vegetasi.

3.1.2 Manfaat
Setelah mempelajari bagian ini pembaca diharapkan mampu melakukan klasifikasi
lahan dalam tapak atas dasar potensi serta permasalahannya terkait dengan kondisi dan
karakter topografi, geologi dan tanah. Hasil dari klasifikasi akan menjadi masukan bagi
analisis komponen-komponen lain serta menjadi inspirasi bagi pengembangan rancangan
bangunan dan tata ruang luar dalam tapak yang memenuhi kaidah-kaidah fungsional dan
estetis.

3.1.3 Learning Outcomes


Mampu melakukan klasifikasi lahan dalam tapak berdasarkan potensi serta
permasalahannya terkait topografi, geologi dan tanah

11

3.2 URAIAN
3.2.1 Topografi (Pengertian, Skala dan Komponen)
Topografi berarti gambaran tiga dimensi dari permukaan bumi. Topografi
menggambarkan variasi kemiringan dan ketinggian lahan. Pada skala regional kondisi
topografi disebut macrolandform dan karakternya dapat terbentuk oleh lembah, gunung,
perbukitan, padang rumput, dan dataran. Topografi pada skala tapak (site) disebut
microlandform dan karakternya terbentuk oleh gundukan tanah, slope, dan perubahan
ketinggian. Sedangkan topografi secara detil disebut dengan minilandform dapat tercipta
oleh gelombang tanah, pasir atau bebatuan.

3.2.2 Penggambaran dan Interpretasi Topografi


Informasi topografi dapat didapatkan dalam berbagai derajat detil dan akurasi. Pada
awal proyek, informasi topografi secara kasar dengan sketsa tangan masih berguna untuk
memberikan inspirasi awal rancangan. Namun untuk keperluan perencanan kontruksi atau
pembagian ruang yang tepat di perlukan informasi topografi dengan standar akurasi yang
tinggi, yang dihasilkan oleh ahli geodesi melalui pengukuran langsung atau interprestasi foto
udara.
Data topografi dapat

digambarkan dengan peta kontur, peta ketinggian , peta

kemiringan (slope), potongan, dan gambar tiga dimensi.

3.2.3 Ragam Topografi Lahan


Berdasar penampakan bentuknya, bagian lahan dapat diklasifikasikan menjadi:
1. Lahan datar
2. Lahan cembung (convex landform)
3. Punggung bukit (ridge)
4. Lahan cekung (concave landform)
Lahan datar adalah bagian lahan yang dalam peta tergambarkan oleh garis-garis kontur yang
jarang. Skala lahan datar bervariasi dari sebagian petak tapak (site), sebuah site, hingga suatu
padang luas. Pada umumnya lahan datar memiliki sifat paling stabil di bandingkan dengan
jenis lahan yang lain, sebab tanah di lahan datar relatif lebih statis, dan paling seimbang
terhadap gaya grafitasi bumi. Secara arsitektural, dominasi horisontal, menciptakan rasa
visual yang tenang dan statis. Namun begitu lahan datar miskin rasa 3 dimensi, terasa sangat
terbuka dan tidak memberikan definisi suatu ruang luar.

12

Lahan cembung (bukit), merupakan massa solid positif dan ruang negatif (ruang yang
terisi) yang tergambarkan oleh garis-garis kontur konsentrik dengan titik tertinggi di tengah.
Berbeda dengan lahan datar, lahan cembung mengekspresikan rasa dinamis, aggresif dan
kemegahan. Sebagai massa solid positif, lahan cembung dapat menjadi focal point dalam
hamparan lansekap. Sedangkan sisi-sisinya dapat berfungsi sebagai dinding untuk
mendefinisikan suatu ruang luar.
Bagian lahan yang hampir sama dengan lahan cembung adalah punggung bukit (ridge).
Perbedaannya adalah: punggung bukit (ridge) merupakan titik-titik puncak dari lahan yang
membentuk garis linear, sedangkan lahan cembung cenderung kompak dan terpusat. Pada
peta kontur, ridge di tampilkan oleh suatu kurva tertutup yang memanjang dan kadang
bercabang-cabang secara organik.
Bagian lahan cekung atau lembah, merupakan solid negatif yang membentuk ruang
positif berbentuk seperti mangkok. Lahan cekung/lembah menciptakan suatu ruang luar
dengan tingkat keterlingkupan (enclosure) yang relatif kuat. Lembah dapat diidentifikasi
pada peta kontur berupa area garis-garis konsentrik yang semakin ke tengah semakin
rendah elevasinya.
Dari sisi hidrologi, lembah dan lahan datar merupakan area yang relatif kaya
kandungan air dibandingkan area lahan cembung dan ridge.

Gambar 3.1 Ragam Topografi


3.2.4 Pengaruh Topografi dan Pemanfaatannya
Topografi dapat dikatakan sebagai sifat dasar dari lahan karena menentukan sistem
alam yang lain: misalnya pola aliran air, yang pada akhirnya juga berpengaruh terhadap erosi
dan sedimentasi. Bersamaan dengan kondisi air yang dibentuknya, topografi juga
menentukan susunan tanah yang akhirnya menetukan pola tumbuh dan sebaran vegetasi.

13

Karena sifatnya, topografi menjadi faktor alam yang sangat menentukan pola pengembangan
kawasan, posisi dan orientasi bangunan, tata jaringan utilitas, dan tata lansekap.

3.3 PENUTUP
Pertanyaan: Untuk mengukur keberhasilan menguasai materi, anda dapat melakukan tes
terhadap diri sendiri melalui pertanyaan-pertanyaan berikut ini:
1.

Jelaskan mengapa kita perlu mempelajari topografi dan sifat fisik tanah untuk
keperluan praktek arsitektur?

14

BAB IV
PEMAHAMAN DAN ANALISIS LAHAN
(Pengertian dan Analisis Contur)
4.1

PENDAHULUAN

4.1.1 Deskripsi Singkat


Bagian ini berisi strategi pengolahan lahan untuk keperluan pembangunan. Terkait
dengan topografi, prinsip-prinsip yang di sampaikan adalah teknik penggambaran dan
interprestasi kontur menjadi informasi tapak yang lain (kemiringan, ketinggian), serta
gagasan-gagasan pemanfaatan topografi

dalam perencanaan tapak. Perihal geologi dan

tanah, aspek pentingnya adalah pemahaman akan sifat dan perilaku batuan yang berkait
dengan daya dukung dan kestabilan, potensi permasalahan, deliniasinya dalam peta, kondisi
air tanah berkait dengan jenis dan permeabilitas, serta strategi penanganannya.

4.1.2

Manfaat (Relevansi)
Manfaat yang dapat diperoleh pada pembelajaran bab ini yaitu Dengan materi di bab ini

mahasiswa dapat mengolah lahan dari bentuk lahan bagaimanapun jenisnya menjadi lahan
yang dapat memiliki nilai jual lebih.

1.1.3 Learning Outcomes


Mampu menganalisis kontur dan melakukan pengolahan pemanfaatan lahan

4.2

URAIAN

4.2.1 Peta Kontur


Peta kontur adalah ekspresi topografi paling umum. Peta kontur berisi garis-garis yang
menghubungkan semua titik berketingggian sama diukur dari suatu patokan bidang
horisontal. Garis-garis tersebut membentuk suatu kurva tertutup. Harus di ingat bahwa garis
kontur hanyalah garis artifisial yang tidak pernah tampak pada lahan nyata kecuali kebetulan
terposisikan tepat pada batas sisi bidang datar, badan air tenang, garis pantai dan sejenisnya.
Dalam teori, kurva yang terbentuk oleh garis kontur akan tercipta bila suatu kaca datar
memotong gundukan tanah.

4.2.2 Peta Ketinggian (Elevation)

15

Dari peta kontur dapat dihasilkan peta baru yang mengindikasikan klasifikasi bagian
lahan berdasar ketinggian. Klasifikasi ketinggian pada umumnya di tetapkan berdasar
standar atau kepentingan tertentu, misalnya batas area tergenang, potensial genangan, atau
bahkan perbedaan karakter tanaman yang dapat hidup. Beda dengan peta kontur yang
informasinya di ungkapkan dalam bentuk vektor, peta ketinggian memberikan informasi
dengan poligon/area. Setiap area mengindikasikan bagian lahan dengan angka ketinggian
tertentu. Untuk mempermudah pembacaan, peta ketinggian dapat dilengkapi dengan arsiran
atau warna.
70

90

40

20

50

20

30

80

60

60

80

10

90

40

70

70

Batu Ampar

80

100

50

60

80

80

30

70

Muara Rapak

Sepinggan

70

60
50

40

70
80

60

70

60

70
80
50

30

40

30

60

40
50

30
50

Gunung Bahagia

50

40

20

50

Gunung Samarinda

20

Karang Rejo

40

Damai
40

50

20

20

Sumber Rejo

Gambar 4.1 Peta Ketinggian (elevasi)

Gambar 4.2 Interpretasi Arsiran pada Peta Ketinggian (Elevasi)

16

4.2.3 Peta Kemiringan (Slope)


Peta kontur juga dapat di interprestasi menjadi peta kemiringan, yang di ungkapkan
dalam satuan derajat atau: persentase. Kemiringan diperhitungkan dari dua garis kontur
dengan menggunakan rumus phytagoras, yaitu dengan menarik garis antara dua garis kontur,
mengukur jarak horisontal dan menjumlahkan intervalnya. Dari perhitungan berbagai titik
sampel, kita dapat menghasilkan peta baru. Sama dengan peta ketinggian, peta kemiringan
berupa peta data poligon. Setiap area dalam poligon mengindikasikan bagian lahan dengan
klasifikasi kemiringan tertentu dan dapat dilengkapi dengan arsir dan warna. Klasifikasi
kemiringan pada umumnya ditetapkan berdasar pertimbagan pembangunan. Berikut ini
adalah contoh klasifikasi lahan berdasar kemiringannya (tanpa pertimbangan komponen lain,
misalnya jenis tanah):
1. kemiringan < 1 %: aliran drainase jelek, mudah terjadi genangan kemiringan 1 3 %:
paling sedikit masalah karena aliran air bagus,
2. kemiringan 1 3 %: paling sedikit masalah karena aliran air bagus, karenanya paling
optimal bagi pembangunan. Tetapi di lain sisi, lahan seperti juga paling bagus untuk
pertanian.
3. kemiringan 3 5 %: relatif baik untuk pembangunan dengan konstruksi sederhana dan
penutupan tanah sedikit.
4. kemiringan > 8 %: menyulitkan perancangan struktur, terutama dengan pondasi besar. Di
lain pihak, kemiringan seperti ini memberikan kemewahan area pandang.

Gambar 4.3 Interpretasi Arsiran Pada Peta Kelerengan (elevasi)

17

Prinsip penggambaran kontur:


1. garis kontur menghubungkan titik-titik
selevel
2. Kontur

membentuk

kurva

tertutup

(walau tidak terlihat pada satu lembar


peta)
3. satu garis kontur tidak dapat di pecah
4. antara garis kontur tidak dapat saling
memotong
5. Kerapatan

antar

menggambarkan

garis

tingkat

kontur

kemiringan

lahan. Semakin rapat, kemiringan lahan


semakin terjal.

Gambar 4.4 Perhitungan Penilaian Kelerengah Lahan

18

4.3 PENUTUP
Tugas: Buatlah perencanaan cotages dengan metode cut and fill pada peta contur yang telah
disediakan

19

BAB V
PEMAHAMAN DAN ANALISIS HIDROLOGY
(Sistem Hidrologi dan Pemanfaatan Air Dalam Tapak)

5.1 PENDAHULUAN
5.1.1

Deskripsi Singkat
Air dalam tapak merupakan elemen desain yang penting. Air dapat dimanfatkan secara

fungsional, misalnya untuk air minum dan pendingin udara, untuk keperluan estetika seperti
kolam dan air terjun. Air juga berfungsi untuk kehidupan tanaman dan binatang. Tetapi dalam
kondisi tertentu, bila salah mengelolanya, keberadaan air dapat menimbulkan bencana dalam
tapak, misalnya munculnya banjir, genangan dan erosi. Untuk dapat mengolah air dalam tapak
secara optimal, perencana harus memahami sifat/karakter dan perilaku air dalam tapak dan
kaitannya dengan sistem air secara lebih luas.

5.1.2 Manfaat
Manfaat yang dapat diperoleh dari pembelajaran pada bab ini adalah mahasiswa dapat
mengelola pemanfaatan air dalam proses pembangunan wilayah.

5.1.3 Learning Outcomes


Mahasiswa Mampu memahami strategi dan teknik pengelolaan dan pemanfaatan air
dalam tapak.

5.2 URAIAN
5.2.1 Sifat Fisik Air
Air adalah komponen lingkungan yang memiliki sifat-sifat sebagai berikut:

Plastis: cair, tidak memilki bentuk tetap, bentuknya tergantung wadahnya.

Sensitif terhadap gravitasi: selalu bergerak mencari lokasi terendah.

Memiliki daya pantul (cermin) yang tinggi.

Daya serap dan daya simpan terhadap suhu dan gelombang energi yang tinggi.

Mampu meresap dalam tanah.

Dapat berubah bentuk dan berat jenis: air, uap, embun dan es.

20

5.2.2 Siklus air


Pada dasarnya air di alam ini selalu tetap jumlahnya. Yang terjadi hanyalah perubahan
bentuk dan tempatnya saja. Dalam berbagai bentuk, air mengalami sirkulasi dalam suatu
sistem siklus yang tertutup. Proses perubahan bentuk dan pergerakan air (sirkulasi) yang
menentukan proporsi dan keseimbangan air di alam disebut siklus hidrologi. Dalam siklus
hidrologi air dapat muncul dalam bentuk air, uap, embun, atau salju. Sedangkan proses yang
terjadi adalah hujan,

aliran, infiltrasi, penguapan, evapotranspirasi (penguapan dari

tanaman), pengembunan, pembekuan, dan penyublinan.


Pada fase-fase tertentu dalam siklus, air dapat tersimpan atau melewati berbagai
wadah (container). Air dapat tersimpan/melewati atmosfer, ruang di permukaan tanah,
ruang di dalam tanah, serta dalam tubuh manusia, binatang dan tanaman. Masing-masing
wadah tersebut dapat disebut sebagai sub sistem hidrologi.

Gambar 5.1 Skema Siklus Air


Berdasarkan Ensiklopedia, Macam-Macam dan Tahapan Proses Siklus Hidrologi adalah:
A. Siklus Pendek / Siklus Kecil
1. Air laut menguap menjadi uap gas

karena panas matahari

21

2. Terjadi kondensasi dan pembentukan awan


3. Turun hujan di permukaan laut
B. Siklus Sedang

1. Air laut menguap menjadi uap gas karena panas matahari


2. Terjadi kondensasi
3. Uap bergerak oleh tiupan angin ke darat
4. Pembentukan awan
5. Turun hujan di permukaan daratan
6. Air mengalir di sungai menuju laut kembali
C. Siklus Panjang / Siklus Besar
1. Air laut menguap menjadi uap gas karena panas matahari
2. Uap air mengalami sublimasi
3. Pembentukan awan yang mengandung kristal es
4. Awan bergerak oleh tiupan angin ke darat
5. Pembentukan awan
6. Turun salju
7. Pembentukan gletser
8. Gletser mencair membentuk aliran sungai
9. Air mengalir di sungai menuju darat dan kemudian ke laut
Sedangkan menurut peneliti air, William Waterway Marks, mengemukakan teori
terbaru mengenai "Definisi terbaru siklus air di bumi". Menurutnya definisi lama itu hanya
mencakup sepertiga dari siklus air bumi, dan tidak menggambarkan penelitian ilmiah
terbaru. Definisi terbaru untuk siklus air sekarang dinamakan dengan "Waterway Cycle" atau
"Siklus Waterway".
Definisi ini menggambarkan penelitian ilmiah, dan yang paling utama memasukkan
tiga siklus yang saling berkaitan yang diketahui sebagai "Cosmic Water Cycle (siklus air di
kosmik)", "the Atmospheric Water Cycle (siklus air di atmosfer)" dan "the Oceanic Water
Cycle (siklus air di lautan)". Tiga siklus air di bumi itu saling berkaitan dalam hal proses
pergantian air di bumi.
Siklus air di lautan (oceanic water cycle) merupakan siklus yang terjadi di lautan
dimana air laut di daur ulang secara terus menerus dengan cara diserap ke dalam bumi lalu
dikeluarkan kembali. Untuk Siklus air di atmosfer (the Atmospheric water cycle) merupakan

22

siklus yang terjadi akibat adanya pemanasan oleh matahari terhadap bumi. Sedangkan Siklus
air di kosmik adalah siklus yang terjadi antara bumi dengan ruang angkasa.
5.2.3 Curah Hujan
Curah hujan merupakan unsur iklim dalam skala regional (dalam sistem lansekap
adalah skala khorologi), misalnya skala kota atau bagian kota. Curah hujan merupakan
sumber utama dari sistem air pada suatu daerah aliran sungai. Dalam suatu wilayah
ekosistem regional, pada umumnya terdapat variasi curah hujan yang dipengarui oleh
topografi, dan pada perkembangannya juga oleh aktifitas guna lahan. Deliniasi daerah curah
hujan dari DAS dalam peta disebut dengan peta Isohyet.

5.2.4 Sirkulasi Air dalam Lansekap Regional


Dalam lansekap regional yang merupakan satu kesatuan wilayah sistem aliran air
(daerah aliran sungai/watershed), air mengalami sirkulasi melalui atmosfer, permukan tanah
dan di bawah tanah. Baik melalui permukaan ataupun dalam tanah, air mengalir dari area
yang lebih tinggi menuju area yang lebih rendah. Area yang lebih tinggi di sebut area
tangkapan (recharge area) dan mendapatkan air dari hujan. Sedangkan area yang lebih
rendah disebut area buangan (dischrage area). Biasanya di area tangkapan, muka air tanah
terletak relatif dalam, sedangkan pada area buangan air tanah relatif dangkal (mendekati
muka tanah). Pola sirkulasi air dalam watershed tergantung pada:
a. Daerah iklim (posisinya terhadap matahari yang menetukan karakter curah hujan
Topografi yang menetukan pola aliran;
b. Geologi serta sifat dan derajat ketertutupan tanah (termasuk adanya vegetasi) yang
menetukan kemampuan infiltasi dan penyimpanan.

23

5.2.5 Sirkulasi Air Regional


Pada dasarnya sumber air permukan adalah air hujan yang terjadi pada saat curah
hujan melampui kecepatan infiltrasi, evaporasi, dan evapotransporasi. Jika air yang turun
sebagai hujan (atau salju) tidak dapat diresapkan ke dalam tanah dan tidak habis pula
diuapkan, air akan mengalir dipermukaan lahan sebagai limpasan permukaan. Limpasan
permukaan terjadi di seluruh bagian lahan tempat air hujan jatuh, sebelum berkumpul ke
dalam parit-parit kecil dan mengalir bersama-sama menuju sungai. Sungai mengangkut air
menuju laut.
Pola limpasan alami suatu wilayah watershed yang muncul sebagai pola aliran sungai
pada dasarnya sangat tergantung pada kondiri topografi dan geologi wilayah tersebut.
Berikut ini adalah ragam pola aliran sungai yang umum yang dipengaruhi dan
mengindikasikan kondisi fisik lahan wilayah.

1. Denritik (seperti cabang pohon): daerah mempunyai struktur


batuan yang homogen;

2. Rectangular (cabang-cabang aliran saling tegak lurus):


daerahnya mempunyai kekar-kekar atau sesar-sesar yang
memiliki arah-arah tertentu;

3. Trellis (seperti sirip ikan): daerahnya merupakan daerah


lipatan yang kuat atau lapisannya miring dengan macammacam batuan (heterogen)
4. Radial menyebar: daerah gunung api (dome muda)

24

5. Annular (aliran melingkar dan menyebar ke segalka arah:


dome dewasa yang telah banyak mengalami erosi;

6. Multi basinal (aliran terputus-putus): daerah karst dengan


aliran hanya pada waktu hujan.

Pola limpasan permukaan akan termodifikasi dengan adanya penutupan lahan seperti
vegetasi, bangunan, jalan, dan perkerasan.

5.2.6 Aliran Air Tanah dalam Struktur Lansekap


Jaring-jaring dan siklus hidrologi mencerminkan keterkaitan antar bagian dari sistem
lansekap. Jaring-jaring ini muncul di permukaan, di atmosfer maupun di dalam tanah. Jejaring
hidrologi pada permukaan lahan telah kita bahas secara singkat pada bagian limpasan
permukaan regional. Sedangkan untuk memahami jejaring hidrologi dalam tanah, kita dapat
mengadopsi konsep dari Toth (1963).
Berdasar konsep ini, aliran air dibawah tanah terdiri dari sistem jaringan yang bertingkat
dan superimpose antara sub sistem hidrologi lokal dan regional. Pada prinsipnya, pada
bagian-bagian lahan senantiasa ada bagian asupan (recharge area) dan bagian buangan
(discharge area). Air selalu datang dari area asupan menuju area buangan. Sistem hidrologi
lokal terjadi sebagai akibat dari kondisi topografi mikro (microlandform) dan kondisi
tanahnya, sedangkan sistem hidrologi regional ditentukan oleh kondisi geologi dan topografi
regional (macrolandform).

5.2.7 Lapisan Hidrogeologi


Bagian tanah yang dapat di masuki/dilalui air disebut sebagai lapisan tanah yang
permeable, yaitu yang disebut sebagai lapisan aquifer. Di tempat inilah air tanah disimpan.
Tidak semua lapisan geologi memberi peluang terdapatnya air tanah. Berdasar pada sifat ini,
pelapisan geologi dapat di bedakan menjadi:
1.

Aquifer (lapisan pembawa air): lapisan, formasi, atau kelompok formasi satuan geologi
yang memiliki permeabilitas tinggi sehingga dpat menyimpan dan mengalirkan air
tanah dalam jumlah besar;

25

2.

Aquitard (lapisan kedap air): lapisan, formasi, atau kelompok formasi satuan geologi
yang memiliki permeable rendah yang hanya dapat menyimpan air tanah tetapi tidak
dapat mengalirkannya;

3.

Aquiclude (lapisan kebal air) : lapisan, formasi,atau kelompok formasi satuan geologi
yang impermeable, sama sekali tidak mengandung air.

Kondisi alami dan distribusi aquifer, aquitard dan aquiclude dalam sistem geologi ditentukan
oleh lithologi, stratigrafi, dan struktur dari material simpanan geologi dan formasinya.
Tanah yang memiliki cukup rongga dapat untuk dimasuki air. Namun demikian, posisi
bagian tanah ini juga mempengaruhi kapasitas kondisi air tanah pada suatu lahan. Secara
geologi, bagian tanah yang menyimpan air dapat terletak di atas, di bawah, atau di antara
suatu jenis tanah/batuan yang lain. Unconfined dan semiunconfined aquifer memiliki peluang
untuk mendapatkan asupan air secara langsung mendapat dari permukaan tanah karena
tidak adanya lapisan kedap air di atas lapisan ini. Lapisan-lapisan diatas dapat berulang
secara vertikal. Berdasarkan posisinya, lapisan pembawa air (aquifer) dapat dibedakan
menjadi:
1. Confined aquifer (lapisan pembawa air tertekan): Aquifer jenuh air yang terletak diantara
aquiclude dan memiliki tekanan lebih besar dari tekanan atmosfer.
2. Unconfined aquifer (lapisan pembawa air bebas): Aquifer jenuh air yang dibatasi aquitard
di bawahnya dan tidak memilki pembatas di atasnya.
3. Aquifer ini adalah aquifer yang memiliki muka air tanah (water table).
Terdapat 3 ragam unconfined aquifer adalah: akuifer lembah (danau dan sungai); akuifer
aluvial. Artesian aquifer: merupakan confined aquifer, dimana konduktifitas hidroliknya lebih
tinggi dari permukaan tanah, sehingga bila di lakukan pengeboran akan timbul pancaran ke
atas (melawan gravitasi), hingga mencapai ketinggian hidroliknya.

Daerah-daerah yang banyak terdapat lapisan pembawa air


(aquifer) adalah:
1. daerah dataran banjir
2. lembah-lembah mati
3. dataran pantai
4. dataran/lembah antar gunung
5. daerah batu gamping yang banyak rekahan
6. daerah bahan organik (mis: gambut)
26

Gambar 5.2 Posisi Lapisan Akuifer

5.2.8 Muka Air Tanah


Sesuai dengan sifat dasar air, air tanah pada aquifer pun mengalir dari tempat yang
tinggi ke tempat yang lebih rendah. Relief bagian atas dari lapisan ini, atau yang disebut
dengan muka air tanah, secara garis besar akan mengikuti/terefleksikan oleh topografi bila
tidak ada perbedaan asupan maupun pengambilan di seluruh lahan. Namun bila terdapat
asupan atau pengambilan air tanah, kedalam muka air tanah bervariasi. Pada bagian lahan
yang banyak terjadi resapan air (misalnya tanah permeable dengan pepohonan rapat), muka
air tanah akan menjadi dangkal. Bahkan pada suatu area lahan dengan elevasi rendah atau
pada area lembah, muka air tanah dapat saja muncul ke permukaan, sejajar dengan muka air
pada badan air seperti sungai, danau atau air tergenang. Hal ini menandakan bahwa pada
tempat tersebut tanah dalam kondisi jenuh. Kebalikanya, muka air tanah akan turun bila
terjadi pengambilan yang berlebihan. sebaran dan aliran ini sangat menentukan

5.2.9 Air Dalam Tanah


Air dalam tapak hanya merupakan potongan rangkaian kecil dari siklus hidrologi,
bahkan masih relatif kecil dalam sirkulasi air pada daerah aliran sungai. Sirkulasi air dalam
tapak tidak pernah dapat benar-benar tertutup dan hanya memiliki fase-fase yang sangat
tidak lengkap. Namun demikian beberapa proses, seperti precipitasi, infiltrasi, run off,
evaporasi, dan evapotransporasi tetap terjadi. Dalam tapak air juga berpeluang untuk

27

tersimpan atau mengalir di permukaan dan dalam tanah. Kejadian genangan, pola dan
volume aliran permukaan serta besaran/simpanan air dalam tanah tergantung pada
intensitas hujan, topografi dan jenis tanah pada tapak. Kondisi air permukaan dan air di
dalam

5.2.10 Air Permukaan dalam Tapak


Perilaku air permukaan sangat terkait dengan topografi. Terdapat

hubungan

kauasalitas yang timbal balik antara air permukaan dan topografi. Topograf menentukan
lokasi, kecepatan aliran serta keberadaan genangan. Sebaliknya, perilaku air (bersama
dengan angin dan komponen lain) yang membentuk/memodifikasi topografi kembali.
Pola aliran dan genangan air yang potensial muncul di atas permukan tanah dapat di
interprestasikan dari peta kontur. Langkah pertama adalah mengindikasikan garis punggung
bukit (ridgeline) dan lembah menerus (swaleline). Kemudian kita dapat menggambarkan
arah aliran air (limpasan permukaan) dari sepanjang ridgeline menuju sepanjang swaleline.
Swaleline mengindikasikan jalur konsentrasi aliran air. Area lembah (lahan cekung) yang
merupakan tempat bertemunnya beberapa swalelines merupakan area potensial genangan.
Besarnya limpasan permukaan terutama tergantung dari besarnya asupan curah hujan dan
kapasitas infiltrasi. Sedangkan kecepatan (velocity) aliran air tergantung dari kondisi
topografi lahan dan lapisan permukaannya.

Gambar 5.3 Pembagian Daerah Limpasan Air Pada Tapak


Keterangan:
1. Punggung bukit (ridge) ditandai dengan garis putus-putus pada peta yang merupakan titik
puncak dari lahan yang membentuk garis linear,
2. Swalelines (lembah aliran) bagian menyempit yang mengalirkan air dari punggung bukit

28

ke elevasi yang lebih rendah


3. Arah aliran ditandai dengan garis panah yang menandakan arah aliran air menuju ke
elevasi yang lebih rendah melalui lembah aliran.
4. Area genangan adalah bagian yang berkarakter cekung dipermukaan yang memiliki tingkat
elevasi yang rendah sehingga berpotensi untuk menampung air/terjadinya genangan.

Koefisien run off untuk jangka waktu


rancangan*

Kondisi permukaan
Jalan, jalur kendaraan, pedestrian
Aspal
Semen
Atap
Halaman rumput pada tanah
berpasir
<2 %
2-7%
> 7%
Halaman rumput pada tanah
lempung
<2 %
2-7%
> 7%
Padang rumput pada pasir
<2 %
2-7%
> 7%
Padang rumput pada lempung
<2 %
2-7%
> 7%
Lahan berpohon besar pada pasir
<2 %
2-7%
> 7%

< 10 tahun

25 tahun

100 tahun

0.82
0.88

0.90
0.95

0.95
0.98

0.86

0.95

0.98

0.10
0.14
0.20

0.12
0.16
0.24

0.14
0.18
0.26

0.22
0.24
0.33

0.26
0.28
0.37

0.28
0.30
0.41

0.14
0.22
0.32

0.16
0.24
0.36

0.18
0.27
0.40

0.32
0.42
0.52

0.35
0.46
0.58

0.40
0.52
0.64

0.12
0.21
0.30

0.13
0.22
0.33

0.14
0.25
0.37

29

5.2.11 Estimasi Debit Aliran Permukaan


Metode paling sederhana untuk memperhitungkan debit aliran permukaan pada area
yang tidak terlalu luas (skala tapak maksimum 0.8 Km2) adalah metode rasional dari
Mulvaney (1850).
Rumus ini popular karena kemudahannya. Tetapi untuk keperluan perencanaan tapak
harus di modifikasi dengan memperhatikan variasi dari variable-variable tersebut. Intensitas
curah hujan dapat di anggap seragam untuk seluruh tapak, tetapi sebagaimana telah kita
pelajari pada bab-bab sebelumnya, tidaklah demikian dengan kondisi topografi, jenis tanah,
dan penutupan tanah. Variasi topografi dan kondisi tanah haruslah kita perhitungkan untuk
itu perhitungan yang lebih realistis. Untuk itu koofisien C untuk seluruh tapak harus
dimodifikasi.
Analisa limpasan pada tapak sebaiknya dilakukan setelah dilakukan pembagian
watershed. Seperti telah dipelajari sebelumnya, pembagian watershed
topografi dengan ridge (punggung bukit) sebagai

ditentukan oleh

batas yang membagi lahan menjadi

beberapa watershed.
Contoh:
Pada tapak terdapat
1,6 m2 permukaan aspal
3,0 m2 halaman rumput pada lempung
1,6 m2 atap
6,2 m2 Luas total
C = (0,9x1,6)+(1,26x3,0)+(0,95x1,6)
= 1,44 + 0,78 + 1,52
= 0,60
Dalam lingkup watershed, genangan juga di asumsikan mendapat air hanya dari lereng-lereng
yang melingkupinya saja, kemudian lereng-lereng tersebut diperlakukan sebagai berikut:
1. klasifikasikanlahan berdasar kemiringan dan jenis tanah
2. hitung luasan perbagian klasifikasi lahan
3. perhitungkan juga penutupan atap
4. Berdasar data tersebut, perhitungkan kembali angKa C adalah:

C = C1 A1 + . CnAn
A

30

Gambar 5. 4 Jumlah Debit Air pada Tiap Daerah Aliran Sungai.


5.3 PENUTUP
Untuk mengukur keberhasilan menguasai materi, anda dapat melakukan tes terhadap
diri sendiri melalui pertanyaan-pertanyaan berikut ini:
1.

Jelaskan mengapa kita perlu mempelajari air dalam konteks sistem lingkungn yang lebih
luas dari tapak.

2.

Sebutkan informasi apa saja terkait dengan kondisi hidrologi yang perlu dihimpun untuk
keperluan perencanaan tapak, dan uraikan bagaimana anda dapat memanfaatkan
informasi tersebut

3.

Uraikan peluang-peluang pemanfaatan air dalam tapak untuk meningkatkan kualitas


rancangan anda

31

BAB VI
PEMAHAMAN DAN ANALISIS HIDROLOGY
(Analisi Pola aliran Air dan Hitungan Genangan)
6.1 PENDAHULUAN
6.1.1 Deskripsi Singkat
Air dalam tapak merupakan elemen desain yang penting. Pada bagian ini berisi
mengenai pemahaman mengenai genangan dan cara menghitung genangan. Pada dasarnya,
bab ini memberi penekanan mengenai keterkaitan tata air dengan komponen-komponen
tapak yang lain seperti topografi, tanah, dan iklim serta pemanfaatan pola aliran air yang
berbeda-beda.

6.1.2 Manfaat
Pada bab ini nantinya peserta dapat menghitung genangan pada suatu kawasan/
daerah. Sehingga dengan mampu menghitung genangan air dapat sebagai dasar perencanaan
wilayah yang lebih baik.

6.1.3 Learning Outcomes


Peserta Dapat memahami pola aliran air dan mampu menghitung genangan

6.2 URAIAN
6.2.1 Genangan
Setelah bergerak melalui permukaan lahan dan parit, air limpasan dapat mengalir
menuju sungai yang akhirnya terbawa ke laut, tetapi dapat juga terjebak pada bagian lahan
sebagai genangan. Genangan terjadi jika tedapat bagian lahan yang secara topografis
berbentuk cekungan dan merupakan akhir dari aliran-aliran parit-parit dalam tapak.
Dengan demikian, genangan adalah air statis pada suatu bagian lahan. Volume air yang
tergenang merupakan total debit dari watershed pada jangka waktu tertentu. Keberadaan
dan kehilangan air pada genangan merupakan fungsi dari laju infiltrasi dan laju evoporasi.

32

Hilang (V=0), saat Q x T1 = {(F x Ar) + (E x Ae)} x T2


T2 = (Q x T1)/{(FxAr)+(E x Ae)
V = volume genangan
Q = debit masuk
F = laju infiltrasi
E = laju evaporasi
T1 = waktu konsentrasi (lama hujan)
T2 = waktu yang dibutuhkan genangan untuk hilang
Ar = Luas area peresapan/dasar genangan
Ae = Luas area evaporasi
Persamaan Empiris Evaporasi

Persamaan teoritis infiltrasi:

(hk. Dalton)
E = 0,35(es e)(0,5 + 0,54 U2)

F=kXA

E = kecepatan evaporasi ( mm/hari)

F = laju infiltrasi (M3/detik);

Es = Tekanan upa jenuh (lihat tabel)

k = koefisien rembesan tergantung

E = tekanan uap aktual udara (data)

jenis tanah (lihat table bagian air

U2 = kecepatan angin pada


ketinggian 2 m di atas
permukaan (data)

tanah)
A = luas area perembesan/genangan

Perhitungan diatas masih belum mempertimbangkan kapasitas reservoir. Pada suatu

T2 = (Q x T1)/(E x Ae)
tempat/suatu saat, kapasitas reservoir dapat terpenuhi hingga tanah menjadi jenuh.
Dalam kondisi ini pengurangan genangan hanya tergantung pada evaporasi saja. Untuk itu jika
volume genangan cukup banyak dan cekungan cukup dalam, akan dimungkinkan terjadinya
genangan permanen. Hal ini terjadi karena sebelum air terkeringkan oleh proses evaporasi,
hujan yang baru telah datang kembali.
Pada lokasi seperti ini akan lebih baik jika sekalian dialokasikan untuk pond
penampungan.

33

486 000 m T

Peta Sebaran
Potensi Genangan
Hulu DAS Ampal
70

80

90

30
40

60
50

Batu Ampar

80

90

10

98 660 00 m U

30

485 000

90

20 30

484 000

100

483 000

40

20

50

9 86 600 0 m U

482 000 m T

200

400

600

800

98 650 00

70

9 86 500 0

80

50

80

70

60

40

70
60

50

70

98 640 00

Sepinggan

70

80

30

9 86 400 0

50
Muara
Rapak

Gunung Samarinda

Gunung
Bahagia
50

20

50

Karang Rejo

98 630 00 m U

50

9 86 300 0 m U

30

30

30

40

482 000 m T

Sumber Rejo

10

Damai

20
40

483 000

40

30

30

20

Potens i Tinggi
Potens i Sedang
Tidak B erpotensi

20

20

40

484 000

485 000

486 000 m T

Gambar 6.1 Visualisasi Sebaran Potensi Genangan


pada Daerah Aliran Sungai pada Tapak
6.2.2 Prakiraan Debit Banjir dan Peningkatan Run Off
Krisis hidrologi perkotaan pada dasarnya diakibatkan oleh terganggunya siklus
hidrologi, yaitu terpotongnya siklus air di alam, karenanya proses dinamis yang menentukan
keseimbangan yang ada padanya rusak. Isu hidrologi ini dapat dilihat dari dua sisi: sisis
pengambilan (pengadaan) dan sisi buangan (sisposal). Dua-duanya mengalami peningkatan
seiring urbanisasi dan modernisasi. Kondisi ini mengarah pada peningkatan

volume

konsumsi dan minimal penyimpanannya. Masyarakat kota seolah berpikir bahwa air selalu
tersedia dan melimpah, sehingga terjadi pengambilan air sebesar-besarnya tanpa ada upaya
untuk mendaurnya. Padahal sebenarnya hanya 3 % dari air bumi yang siap sebagai air segar
dan hanya 0,3 % yang layak minum. Sebagian besar (97 %) air bumi adalah air laut, yang
bahkan untuk irigasipun harus di olah terlebih dahulu.
Air hujan akan jatuh pada wilayah permukiman dan perkotaan yang bentuk dan
karakteristiknya saangat berpengaruh pada besarnya debit banjir. Kawasan dimana titik air
hujan yang jatuh diatasnya, kemudian mengalir diatas permukaan kawasan dan menuju outfall (muara) yang sama disebut DAS.
Analisa limpasan pada tapak sebaiknya dilakukan setelah dilakukan pembagian
watershed. Pembagian watershed ditentukan oleh topografi dengan ridge (punggung bukit)
sebagai batas yang membagi lahan menjadi beberapa watershed. Dalam lingkup watershed,
genangan juga di asumsikan mendapat air hanya dari lereng-lereng yang melingkupinya saja,
kemudian lereng-lereng tersebut diperlakukan sebagai berikut:
1. Klasifikasikan lahan berdasar kemiringan dan jenis tanah.

34

2. Hitung luasan perbagian klasifikasi lahan.


3. Perhitungkan juga penutupan atap

Perhitungan debit puncak (Qp) metode rasional:


Qp = 0,0028 (C I A)
Keterangan:
C = Cooefisien limpasan
I = intensitas hujan mm/jam
A = Luas Das / Subdas

6.2.3 Genangan & Zonasi Genangan


Setelah bergerak melalui permukaan lahan dan parit, air limpasan dapat mengalir
menuju sungai yang akhirnya terbawa ke laut, tetapi dapat juga terjebak pada bagian lahan
sebagai genangan. Genangan terjadi jika tedapat bagian lahan yang secara topografis
berbentuk cekungan dan merupakan akhir dari aliran-aliran parit-parit dalam tapak.
Dengan demikian, genangan adalah air statis pada suatu bagian lahan. Volume air yang
tergenang merupakan total debit dari watershed pada jangka waktu tertentu. Keberadaan
dan kehilangan air pada genangan merupakan fungsi dari laju infiltrasi dan laju evoporasi.

6.2.4 Pemodelan untuk Analisis Limpasan dan Genangan


Pemodelan analisa genangan air secara umum dapat dilakukan dengan bantuan
teknologi computer (computer modeling). Software berbasis GIS dan Surver mampu
menggambarkan analisa genangan air secara baik dan mampu menampilkannya secara visual.
Pemodelan genangan air dengan menggunakan ArcGIS (software berbasis GIS) dapat
dilakukan dengan beberapa data penunjang, diantaranya yaitu.
1. Peta Kontur
2. Peta Elevasi (ketinggian)
3. Peta Tutupan Lahan
4. Peta Jenis Tanah
5. Peta Intensitas Hujan

35

Peta kontur merupakan data awal yang berfungsi untuk menggambarkan bentuk permukaan
dari tapak (ketinggian permukaan). Peta kontur

dapat ditransformasikan menjadi peta

kelerangan lahan untuk menentukan seberapa cepat debit aluran air pada daerah DAS. Peta
tutupan lahan adalah salah satu jenis data yang menggambarkan keanekaragamaan baik
material alami maupun buatan manusia yang menutupi permukaan suatu lahan. Jenis peta ini
sangat erat berkaitan dengan tingkat permeabilitas tanah diatas tapak. Peta jenis tanah
menggambarkan jenis tanah pada suatu tapak, peta tanah pada dasarnya terdiri dari materi
inti jenis tanah lumpur, lempung, atau pasir. Sedangkan peta intensitas hujan adalah data
besaran curah hujan pada daerah tapak tertentu.
Penggabungan nilai atribute pada peta selanjutnya digunakan untuk menentukan nilai
Koefisien Run Off. Penilaian run off didasarkan dari hasil analisa overlay peta kelerengan,
ketertutupan lahan, dan jenis tanah. Dari hasil overlay ketiga peta tersebut kemudian baru
dapat di berikan penilaian koefisien run off dengan melihat tabel koefisien run off
berdasarkan kondisi permukaan tanahnya.

6.2.5 Pemanfaatan Air dalam Tapak


Air adalah elemen rancangan tapak yang dapat di gunakan secara murni sebagai
elemen estetika seperti kolam yang tenang, air mancur (jet water), dan air terjun atau
dimanfaatakn untuk keperluan praktis seperti sumber air minum, irigasi, sarana rekreasi,
peredam kebisingan, dan pendingin udara.
A.

Pemanfaatan Umum

1. Konsumsi: Air sebagai sumber baku air minum bagi manusia dan atau binatang
2. Irigasi: Air digunakan untuk mengairi tanaman
3. Tata Iklim Mikro: Sifat air yang dpat menguap dapat mempengaruhi kelembaban udara,
sedangkan sifatnya yang dapat menyimpan suhu lebih lama dapat menstabilkan susu
udara. Pada malam hari suhu di sekitar kolam air terasa lebih hangat, sedangkan pada
siang hari terasa lebih dingin dari area sekitarnya
4. Peredam suara: Kemampuannya menyerap gelombang suara dapat mereduksi kebisingan
5. Rekreasi: Air di gunakan sebagai media berenang, berperahu, menyelam, ski dan aktivitas
rekreasi air yang lain.
B.

Pemanfaatan Visual

1. Kolam

36

Adalah air statis dalam bagian tapak berperan sebagai elemen rancangan berbentuk
bidang horisontal dengan karakter tekstur halus, lunak dan transparan. Kolam juga dapat
menjadi pemantul elemen-elemen rancangan didekatnya, terutama bentukan-bentukan
vertikal.
2. Aliran
Adalah air yang bergerak pada suatu bentukan kanal. Sebagai elemen rancangan air kanal
merupakan elemen linear. Bentukan geometri kanal tersebut mempengaruhi karakter dari
pergerakan air: cepat, lambat atau memutar (turbulen), berisik atau tenang. Selain secara
visual, efek penting dari air mengalir adalah suara yang di timbulkannya.
3. Air Terjun
Air terjun terjadi bila air melewati perbedaan ketinggian yang sangat kontras. Air terjun
sungguh-sungguh mencerminkan gaya gravitasi secara total. Air terjun dapat berlaku
sebagai fokus pandang (focal point) maupun tirai yang mendefinisikan suatu batasan
ruang. Karena interaksinya dengan udara secara dinamis, air terjun juga sangat
berpengaruh terhadap kondisi udara setempat
4. Semburan
Adalah air yang menyembur ke atas karena suatu kekuatan mekanis (pompa) atau
kekuatan alam (artesis). Dalam arsitektur, kemanfaatan air semburan mirip dengan air
terjun, tetapi lebih efektif sebagai focal point.

Gambar 6.2 Pemanfaatan air sebagai media improvisasi visual tapak.

6.3 PENUTUP
Untuk mengukur keberhasilan menguasai materi, anda dapat melakukan tes terhadap
diri sendiri melalui pertanyaan-pertanyaan berikut ini:
1.

Uraian konsep dan strategi dasar pengelolaan drainase dalam tapak

37

2.

Buatlah suatu usulan pengolalan dan pemanfaatan air dalam tapak berkontur dari
peta yang telah disediakan.

38

BAB VII
PEMAHAMAN DAN ANALISIS IKLIM MIKRO

7.1 PENDAHULUAN
7.1.1 Deskripsi Singkat
Iklim mempengaruhi berbagai aspek kehidupan manusia dan organisme lain. Dalam
praktek profesi arsitek dan perencana lingkungan, iklim menjadi pertimbangan dalam lay out
bangunan, ruang, pemilihan material, dan tata fisik lingkungan sekitar bangunan, misalnya
pada pemilihan jenis tanaman. Secara berkebalikan, hasil rancang bangun dapat membentuk
iklim pada tahap berikutnya. Perubahan iklim dapat juga mempengaruhi perubahan pola
hidup penghuninya. Misalnya perubahan suhu akibat kerapatan bangunan dan berkurangnya
tanaman menjadi penyebab perubahan pola berpakaian dan pemakaian energi.

7.1.2 Manfaat
Dari bagian ini pembaca akan mampu melakukan klasifikasi lahan dalam tapak atas
dasar variasi responnya terhadap unsur cahaya dan angin yang didasarkan pada pemahaman
yang cukup mengenai karakter iklim wilayah dan iklim mikro, serta perilaku unsur-unsur
iklim di dalam tapak.

7.1.3 Learning Outcomes


Dapat memahami dan menganalisis iklim mikro

7.2 URAIAN
7.2.1 Unsur dan Skala Iklim
Kajian iklim pada skala menegah (meso) berkaitan misalnya dengan variasi dan
dinamika iklim pada suatu wilayah seluas beberapa kilometer persegi; misalnya hanya bagian
tengah kota, pinggiran, atau perbatas kota, area perkampungan, persawahan atau hutan.
Dinamika unsur-unsur iklim dalam berbagai wilayah tersebut dapat sangat berbeda
meskipun letaknya berdekatan dikarenakan perbedaan jumlah, ragam dan bentuk komponen
yang ada pada masing-masing wilayah lahan tersebut. Fenomena penting yang
menggambarkan perbedaan iklim skala dalam regaional adalah adanya efek pulau panas
(urban heat island). Yaitu adanya peningkatan temperatur di pusat kota dibandingkan area
39

sekitarnya.Iklim pada skala lebih kecil (tapak) disebut iklim mikro. Pada skala ini, kondisi
iklim berkontak dan berpengaruh secara langsung terhadap kondisi komponen-komponen
lingkungan seperti tanaman, binatang, manusia,

bangunan dan benda fisik lainnya.

Kebalikannya, keberadaan dan aktifitas komponen-komponen tersebut memodifikasi


beberapa unsur iklim seperti suhu, kelembaban, penetrasi cahaya dan dinamika angin.

7.2.2 Sinar dan Cahaya Matahari


Kondisi-kondisi berkaitan dengan unsur sinar dan cahaya matahari yang perlu
diperhatikan dalam perencanaan tapak, terutama pengaruhnya terhadap kondisi iklim mikro,
adalah intensitas penyinaran, sudut jatuh sinar, lama penyinaran, eksposure dan
penetrasinya. Kondisi-kondisi tersebut bervariasi berdasarkan waktu dan tempat, yang
secara hikiki sebenarnya hanya tergantung pada posisinya terhadap matahari.

7.2.3 Angin
Berkaitan dengan angin yang perlu diperhatikan adalah perilaku pergerakan dan
kecepatanya.

Berdasar kejadiannya, perilaku pergerakan angin dapat diklasifikasikan

menjadi 3 macam:
1. Pergerakan angin orografik
2. Pergerakan angin konveksional
3. Pergerakan udara dingin
Pergerakan angin orografik: adalah pergerakan angin yang diakibatkan oleh variasi
perbedaan ketinggian pemukaan bumi dan hambatan-hambatan vertikal diatasnya seperti
bangunan dan tanaman. Hambatan-hambatan vertikal ini menyebabkan terjadinya
konsentrasi aliran angin, dan konsekuensinya juga menyebabkan perbedaan temperatur.
Pergerakan angin konveksional: adalah pergerakan angin yang terjadi akibat adanya
perbedaan tekanan udara pada area di atas dua permukaan yang berbeda, misalnya batas
antara permaukaan air dan tanah (darat). Udara bergerak dari tekanan tinggi ke tekanan yang
lebih rendah. Kejadian yang paling umum adalah pergerakan angin laut dan angin darat
Pergerakan udara dingin muncul pada malam yang tenang dan langit cerah, ketika
lapisan udara terdinginkan pada saat bersinggungan dengan tanah. Udara ini menjadi
memiliki berat jenis yang lebih tinggi karena lembab, karenanya bergerak mengalir ke bawah
.Pergerakannya, sebagaimana gerakan air, mengikuti kemiringan lahan.

40

7.2.3 Analisis Topoklimatik


Topografi berpengaruh terhadap iklim terutama berkait dengan variasi eksposure
bagian-bagian lahan terhadap sinar matahari, dan pola pergerakan angin yang dibentuknya.
Perilaku Angin Pada Lahan
Angin pada lahan bergerak mengikuti bentukan lembah. Kecepatan pergerakannya
ditentukan oleh proporsi lebar dan kedalamannya. Pergerakan angin crest of hill relatif lebih
cepat (sekitar 20 %) dari pada bagian belakang bukit dilihat dari arah pergerakannya. Dan
akan semakin cepat pada ngarai dan punggung (ridgeline).
Perencanaan angin yang yang baik, diperlukan informasi yang relatif detil sperti arah,
kekuatan, frekuensi, dan kualitas angin terkait dengan karakter tata guna lahan pada area asal
datangnya angin (industri, terminal, laut, hutan). Data seperti ini mestinya berasal dari
stasiun metereologi terdekat yang di kelola oleh pemerintah. Untuk keperluan praktis
perancangan, data angin yang signifikan ini dapat direpresentasikan secara grafis dalam
bentuk busur panah dengan dimensi tertentu pada peta. Panjang

busur menunjukkan

frekuensi datangnya angin; lebar busur menunjukkan kekuatan angin; dan besarnya ujung
panah menunjukkan tingkat ketidaknyamanan
No

Kecepatan

Indikasi/ akibat

(m/detik)
1.

0 1.5

Tenang

2.

1.6 3.3

Terasa terpaan ke wajah

3.

3.4 5.4

Kain/bendera berkibar, rambut terganggu

4.

5.5 7.9

Debu, tanah kering, dan kertas terbang, rambut porakporanda

5.

8.0 0.7

Tubuh mulai terdorong

6.

10.8 - 13.8

Payung susah digunakan, susah untuk jalan secara


teratur & lurus, mulai ada suara berisik

7.

13.9 17.1

Jalan sangat tidak nyaman, susah untuk seimbang

8.

17.2 20.7

Sangat susah untuk berdiri seimbang

41

9.

20.8 24.4

Orang dapat terangkat

7.2.4 Kenyamanan Iklim Mikro


Setiap orang memiliki kriteria lingkungan yang ideal kenyamanannya yang dibentuk
oleh kondisi intensitas matahari, temperatur, kelembaban, penetrasi cahaya, dan kecepatan
angin yang saling berinteraksi dan membentuk satu kesatuan kondisi lingkungan.
Belum ada standar tentang angin yang cukup nyaman bagi manusia. Tetapi beberapa
institusi memberikan panduan yang mendekati. Misalnya, di Inggris dinyatakan bahwa
kecepatan angin sekitar 5 m/detik mulai terasa tidak enak, yaitu saat rambut dan kain
tertiup, serta debu dan kertas mulai beterbangan. Kecepatan angin 10 m/detik sangat tidak
enak karena sudah mulai mendorong tubuh manusia, sedangkan 20 m/detik sudah tergolong
bahaya menerbangkan orang.
Standar kenyamanan termal di Indonesia telah ditetapkan oleh pemerintah dengan
standar yang teregistrasi dalam nomor SNI T-14-1993-03 yang membagi kenyamanan termal
kedalam tiga kategori, diantaranya:
1.

Sejuk nyaman terperatur efektif:

20,5C - 22,8C

2.

Nyaman optimal temperature efektif: 22,8C - 25,8C

3.

Hangat nyaman temperature efektif: 25,8C - 27,1C

Selain terasakan sebagai gaya yang mengenai secara langsung ke tubuh, kecepatan
hembusan angin juga berpengaruh terhadap pembentukan iklim mikro. Hembusan angin
bersama sama dengan pancaran sinar matahari menentukan kondisi temperatur dan
kelembaban lingkungan mikro.

7.2.5 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Iklim Mikro


Iklim mikro adalah bagian dari kondisi iklim yang paling dapat dirasakan secara
langsung keberadaannya oleh indra manusia tentunya melalui derajat kenyamanan. Iklim
mikro terjadi pada skala yang kecil dimana terdapat interaksi antara lingkungan terbangun
dengan unsur klimatis. Karena terdapat pengaruh dari lingkungan terbangun maka
penghawaan iklim mikro ini juga dapat disebut dengan canopy layer urban heat island.
Untuk dapat mengetahui pengaruh iklim mikro terhadap kenyamanan manusia di dalam
ruang, perlu diketahui faktor-faktor yang secara umum membentuk iklim mikro, diantaranya
yaitu:
1. Orientasi Bangunan
42

Orientasi bangunan dapat diartikan arah bangunan terhadap faktor tapak dan
lingkungan sekitarnya
2. Topografi (relief)
Ketinggian permukaan berpengaruh terhadap suhu udara dan juga arah penyinaran
sinar matahari yang mengenai permukaan tapak
3. Albedo
Albedo

berhubungan

dengan

warna

material

bangunan

dimana

unsur

warna/kecerahan berpengaruh terhadap sifat refleksitas radiasi pada permukaan


material.
4. Vegetasi
Vegetasi dapat diartikan sebagai kuantitas jumlah tanaman baik pada lingkungan
alami maupun lingkungan terbangun yang ada di wilayah tertentu.
5. Lingkungan Terbangun Perkotaan
Area perkotaan dapat diartikan sebagai kawasan terbangun dan diklasfikasikan
berdasarkan kepadatan dan jumlah penduduk serta fungsi-fungsi kota
6. Kelembapan udara
Kelembapan udara dapat diartikan sebagai tingkat kebasahan udara karena dalam
udara air selalu terkandung dalam bentuk uap air.
Ketujuh faktor tersebut dapat didetailkan lebih lanjut untuk memperoleh varibel-variabel
untuk menentukan penilaian iklim mikro yang terukur berdasarkan nilai suhu udara ruang
luar kawasan.

7.3 PENUTUP

43

BAB VIII
PEMAHAMAN DAN ANALISIS STRUKTUR HIJAU
8.1 PENDAHULUAN
8.1.1 Deskripsi Singkat
Tanaman adalah elemen penting dalam rancangan tapak untuk menata ruang luar dan
penanganan masalah lingkungan. Material tanaman juga memberikan kesan lunak dan kesan
hidup dalam lingkungan binaan. Selain itu, pemahaman akan karakteristik tanaman yang
tumbuh dalam tapak dapat memberikan indikasi awal akan karakteristik dasar lingkungan
pada tempat tersebut.

8.1.2 Manfaat
Bagian ini berisi tentang karakteristik, kemanfatan fungsional, spasial dan estetis dari
tanaman. Dengan mempelajari bagian ini anda akan menguasai dasar-dasar penataan
tanaman dalam tapak yang meliputi pemilihan dan penempatannya dalam kaitannya dengan
elemen rancangan yang lain.

8.1.3 Learnning Outcomes


Dapat memahami dan menganalisis struktur hijau

8.2 URAIAN
8.2.1 Peran Tanaman dalam Lingkungan
Seperti telah dipelajari bahwa komponen tapak ada yang bersifat biotik dan abiotik.
Jika berbagai komponen abiotik dan biotik dalam tapak (unit lingkungan) dapat menciptakan
siklus yang menghasilkan perubahan-perubahan materi dan energi menjadi berbagai nutrien
yang dibutuhkan kehidupan di tempat tersebut secara mandiri, maka tapak tersebut dapat
dikatakan sebagai unit ekologi (ekosistem). Komponen abiotik seperti batuan geologi, lapisan
permukaan tanah, dan air berperan penting dalam siklus mineral, nutrient, dan air, tetapi
tanamanlah yang dapat merubah materi dan energi menjadi nutrien yang dibutuhkan oleh
organisme lain, melalui suatu proses yang di sebut fotosintesis. Kemampuan fotosintesi inilah
yang menjadikan peran tanaman sangat spesifik dan tak tergantikan. Fotosintesis merubah
energi matahari menjadi zat atau materi yang dibutuhkan oleh komponen lingkungan lainnya

44

(manusia, binatang, mikrobia). Kemampuan fotosistesis menempatkan tanaman pada level


pertama dalam piramida makanan dan berposisi kundi dalam jaring-jaring kehidupan

8.2.2 Karakter Fisik Visual Tanaman


Berbagai tanaman memiliki karakter fisik-visual yang khas. Pada dasarnya karakter
tersebut adalah perwujudan dari sifat kehidupannya. Ukuran, bentuk, warna, kerapatan daun,
jenis akar, batang, dan teksturnya di tentukan oleh tanah tempat tumbuhnya, kesempatan
dan kemampuanya memperoleh air, sinar matahari dan zat lainya, bahkan pola interaksinya
dengan makluk lain, misalnya burung, kupu-kupu, mikroba dan binatang.
Meskipun karakter fisik dan visual tersebut merupakan derivasi fungsi kehidupannya,
para arsitek dapat mengambil keuntungan darinya dengan menjadikannya sebagai elemen
fisik rancangan untuk menciptakan dan membentuk karakter ruang. Untuk itu, arsitek perlu
memiliki wawasan mengenai ragam tanaman berdasar ukuran, bentuk, kerapatan daun,
tekstur dan warna yang merupakan sifat fisik dari suatu elemen rancangan yaitu titik, garis,
bidang dan massa.

KARAKTER FISIK VISUAL TANAMAN


1. berdasarkan ukuran : pohon besar dan menengah, tanaman kecil
dan ornamental, perdu tinggi, perdu sedang, perdu rendah,
tanaman lantai.
2. berdasar ukuran : fastigiated, columnar, daun lebar, spreading/
horizontal, daun bulat round/globular, pyramidal/conical,
weeping, picturesque.
3. berdasar foliage (warna daun) : deciduous, coniferous evergreen,
broad-leaved evergreen.
4. berdasar tekstur : kasar (coarse), medium, halus (fine)
A. Ragam Tanaman Berdasarkan Ukuran
Berdasar ukuran, tanaman dapat di kategorikan menjadi:
1. pohon besar dan menengah:

4. Perdu sedang

2. tanaman kecil dan ornamental

5. Perdu rendah

3. Perdu tinggi

6. tanaman lantai

45

Tanaman tinggi dan sedang: elemen visual


dominan, berfungsi sebagai focal point dan
struktur ruang luar, sebagai pelingkup
vertikal dan atas (kanopi)

Tanaman kecil dan ornamental: pelingkup


vertikal (terkadang juga kanopi, tergantung
ketinggian, dan memberikan suasana intim),
foreground
semitransparan.
Tanaman
ornamental menjadi aksen (focal point
karena uniknya),

Semak/perdu tinggi
(3-4,5 m) dan
sedang (1-2 m): tidak berkanopi (daun
sampai tanah), pembentuk dinding, koridor
yang kuat, screen dan barirer, background,
aksen karena bentuk dan tekstur.

46

Semak rendah ( hinga1 m): memberikan


batas antar ruang terbuka, batas tepi
pedestrian, pelengkap tanaman yang lebih
tinggi

Tanaman pelapis tanah: pendefinisikan


perbedaan antar ruang luar karena pola
yang diciptakannya dengan tekstur dan
warna.

47

B. Ragam Tanaman Berdasarkan Bentuk


Berdasar bentuknya, tanaman dapat dibedakan:
1. Fastigiate
2. Columnar
3. Daun lebar (Spreading/horisontal)
4. Daun bulat Round/globular
5. Pyramidal/conical
6. Weeping
7. Picturesque

Fastiage dan Columnar (hampir


sama dengan fastiagate tetapi
bulat di atas): memperkuat kesan
vertikal, focal point

Daun lebar (batang dan daunnya


mengarah ke samping) : sebagai
peneduh, membentuk harmoni
dengan lahan datar

Daun bulat: penetral bentuk,


pelunak, dan harmoni dengan
kontur yang variatif.

Daun piramid : aksen visual,


penguat bentuk formal,

48

C.

Ragam Tanaman Berdasar Foliage

Berdasar tipe foliage, tanaman dapat diklasifikasikan menjadi:


1. Deciduous
2. Coniferous evergreen
3. Broad-leaved evergreen
Deciduous : kepemilikan daun
adaptif berdasar musim (kadang
lebat, kadang gugur) karenanya
berfungsi untuk menekankan rasa
waktu
(sense
of
season),
menyesuaikan cahaya dan angin,
keunikan bentuk (percabangan)
saat gugur daun.

Coniverous evergreen: berdaun


lebat sepanjang musim dan
berwarna hijau relatif gelap, terasa
masif (cemara, pinus, taxus),
bervariasi mulai dari jenis semak
ke pohon tinggi, beraneka bentuk,
dan tekstur, pada umumnya tidak
memiliki bunga. Jenis ini sering
dipakai sebagai elemen vertikal
(dinding
dan
garis)
dan
background.

Broad-leaved evergreen:
Daunya tidak terlalu padat
(masif) seperti deciduous tetapi
senantiasa ada sepanjang tahun,
49

daunnya biasanya dapat


mamantulkan cahaya serta
berbunga. Jenis ini berguna
untuk memancarkan vitalitas
yang ceria.

D. Ragam Tanaman Berdasar Tekstur


Berdasar teksturnya, tanaman dapat di bedakan menjadi:
1. kasar (coarse)
2. medium
3. halus (fine)

Tekstur kasar : pada umumnya


tercipta oleh tanaman berdaun
tipis yang lebar, berdahan ukuran
besar dengan pola tumbuh ke
segala
arah.
Tekstur
kasar
berkesan menonjol, kuat dan
agresif, sehingga dalam suatu
pandangan terkesan mendekat dan
menggapai pengamat dan terasa
memenuhi ruang. Untuk itu jenis
ini di gunakan pada ruang
yangcukup luas. Jenis tanaman ini
juga dapat mengolah berkas
cahaya diantara dahan dan
daunnya dengan menarik.

Tekstur sedang : merupakan


karakter sebagian besar tanaman:
ukuran daun dan dahan sedang,
cukup rapat dan tumbuh ke segala
arah. Karena tidak terlalu
transparan, jenis ini memiliki
siluet yang cukup kuat dan dapat
menjadi bentukan transisi antara
tektur kasar dan halus.

50

Tekstur halus : ukuran daun dan


dahan kecil, tumbuh rapat.
Menciptakan kesan lunak.

8.2.3 Tanaman sebagai Indikator Lingkungan


Beberapa jenis tanaman juga memilki kaitan erat dengan berbagai komponen
lingkungan abiotik. Mereka memiliki posisi strategis dalam berbagai siklus atau proses
perubahan materi atau energi, misalnya dalam siklus air melalui proses evapotransportasi
dan kemampuannya secara fisik menghambat jatuh dan limpasan air; proses pelapukan
batuan dan tanah; dan pergerakan panas di udara. Posisi tanaman yang sangat strategis
sebagai penentu proses perputaran energi dan materi ini dapat menjadikan tanaman sebagai
indikator penting bagi penentuan karakter suatu lingkungan/diagnostic charateristics
(Zonneveld, 1995), karena komposisi spesies, optimalitas pertumbuhan, dan sifat-sifat fisik
tanaman sangat ditentukan oleh ketersediaan materi, dalam komponen-komponen abiotik
dan sangat tergantung dari karakter iklim tempat tersebut.
Sebagai contoh bahwa tanaman adalah indikator lingkungan adalah sebagai berikut:

Komposisi spesies mengindikasikan produktifitas: semakin beragam semakin produktif


Warna tanaman mengindikasikan produktifitas dari ekosistem: jika vegetasi yang
mengarah warna kuning, berarti produktifitas rendah; hijau abu-abu berarti produktifitas
sedang; dan jika warna sebagian besar tanaman adalah hijau tua, berarti ekosistem
tersebut memiliki produktifitas yang tinggi.

Jenis daun mengindikasikan kondisi hidrologi dan iklim: daun tebal berarti tanaman
berusaha menyimpan air dan sedikit menguapkannya (daerah kering); daun lebar tipis
sebaliknya, perilaku menggugurkan merupakan indikasi dari perubahan musim.

Pelapisan ragam tanaman secara vertikal mengindikasikan tingkat

penetrasi sinar

matahari.

51

Organisasi (tatanan) tanaman mengindikasikan sejarah dan kunci dari proses ekologi
saat ini. Tananan teratur mengindikasikan intervensi manusia, random-organik indikasi
alami. Persebran ragam tanaman secara random mengindikasikan bahwa ekosistem
dalam kondisi awal suksesi, yaitu awal adanya tanaman pendatang melalui media
lingkungan seperti air atau angin. Sedangkan pola tanaman yang terorganisasi secara
lebih teratur adalah indikasi telah relatif tuanya komunitas di tempat itu. Meningkatnya
perkumpulan spesies dalam tingkatan tertentu, akan mendukung meningkatnya efisiensi
peran spesies (niche) pada proses ekologi. Pola tanaman pada komunitas yang telah tua
(late successional phase) mengindikasikan kondisi lingkungan seperti fertilitas tanah,
tekstur, kondisi drainase, air tanah, keberadaan material, dan derajat keasaman seara
lebih akurat.

8.2.4 Sebaran Tanaman Berdasar Topografi


Pembahasan sebaran tanaman di atas didasarkan pda zona iklim secara global (makro
climate). Pada skala alam yang lebih kecil, sebaran tanaman juga tercipta secara variatif.
Pada skala ini sebaran tanaman merupakan hasil dari kombinasi antara unsur-unsur
iklim meso/mikro terutama sinar matahari, temperatur, dan kelembaban), dan jenis
tanah yang terutama terkait dengan ketersediaan air tanah.
Seperti telah kita pelajari pada bagian-bagian sebelumnya, kondisi topografi memberikan
kondisi iklim dan air yang berbeda. Kemiringan lahan mengakibatkan perbedaan
eksposure sinar matahari dan hembusan angin yang pada akhirnya mepengaruhi
temperatur dan kelembaban udara. Variasi kelerengan, bentukan lahan, dan jenis tanah
menentukan variasi kadar air. Aspek-aspek ini menciptakan kondisi yang spesifik pada
setiap bagian lahan, yang akhirnya menentukan ragam dan pola peertumbuhan tanaman
yang dapat hidup dan berkembang. Bagian lahan yang cukup air seperti kawasan aliran
sungai atau lembah pada umumnya sangat subur, apalagi jika dikaitkan dengan proses
sedimentasi dari humus didaerah atasnya. Namun pada area tergenang, ragam
tanamannya akan menjadi berkurang. Hanya tanaman air saja yang dapat hidup baik.
Semenatara berkait dengan eksposure sinar matahari, bagian lahan yang lebih banyak
mendapatkan sinar dan penetrasinya tinggi memberikan ragam tanaman yang lebih
banyak.

52

8.2.5 Pemanfaatan Tanaman


Pemanfaatan tanaman dalam perencanaan tapak dapat di bedakan menjadi 2
kelompok utama:
1. tata ruang-arsitektur
2. tata lingkungan-ekologi
Penggunaan tanaman dalam tata ruang-arsitektur semata-mata mendasarkan pada
pengusaan potensi tanaman berkait dengan karakteristik visualnya, yaitu ukuran, bentuk,
warna dan tekstur. Sedangkan pemanfaatan tanaman dalam tata lingkungan-ekologi
ditentukan oleh sifat kehidupannya terutama berkait dengan kemampuannya berfotosintesis
dan beriteraksi dengan elemen lingkungan yang lain (biotik dan abiotik).

TATA RUANGARSITEKTUR
Berkait dengan: ukuran
Bentuk
Warna
Tekstur
Foliage

1)
2)
3)
4)

TATA LINGKUNGANEKOLOGI

1)
2)
3)
4)

Berkait dengan fotosintesis


dan interaksinya dengan
tanah, air, udara, binatang,
sinar,

5)
6)
7)
8)
9)
10)
11)

Artikulasi ruang
Pembatas pandang
pemigura pandangan
pengarah pandang/kontrol
perspetif
mempengaruhi persepsi
Penyatu
Pelunak
Penegas/pemberitahu
Pelengkap
Penghias/dekorasi
Siluet/patung

Pengelola air
Kontrol erosi tanah
Kontrol iklim
Kontrol polusi (tnah, air,
udara)
5) Kontrol sinar
6) Kontrol suara/akustik
7) Habitat binatang

8.2.6 Pemilihan Tanaman dalam Tapak


Dalam praktek perencanaan dan perancangannya, yang terpenting dalam pemilihan elemen
vegetasi adalah kesesuaian antara karakter morfologi dan sifat hidupnya dengan tuntutan
53

fungsional dan kondisi

lingkungan ruang kota yang akan ditanaminya. Berikut adalah

beberapa kriteria umum pemilihan tanaman dapam perencanaan lansekap perkotaan:


a. Tanaman untuk tepi jalan
Mempunyai tajuk cukup lebar sebagai peneduh bagi kendaraan/pejalan kaki.
Berakar tunggang kuat untuk menahan angin, tetapi tidak mengganggu pondasi.
Percabangan pohon cukup tinggi atau semak yang tidak mengganggu pandangan
pengemudi/pejalan kaki serta tidak menutupi rambu-rambu.
Tidak mempunyai buah, daun, dan bunganya tidak mudah gugur setiap saat agar tidak
mengotori jalan dan tidak membahayakan lalu lintas kendaraan.
Untuk semak/perdu, percabangannya tidak berduri yang membahayakan pejalan kaki
dan sebaiknya mempunyai bunga yang indah untuk memberikan aksentuasi pada jalan
tersebut.
Jenis tanaman yang sesuai antara lain: mahoni, akasia, angsana, eucalyptus, asam kranji,
dan asam jawa.

b. Tanaman untuk tepi sungai


Mempunyai sistem perakaran yang lebar agar dapat menyerap air dan untuk mencegah
erosi permukaan.
Mempunyai tajuk yang cukup lebar dan besar untuk menahan air hujan agar tidak
langsung menimpa permukaan tanah hingga kecepatan aliran air permukaan (surface run
off) dapat dikurangi.
Dipilih jenis yang daunnya dapat berfungsi sebagai pupuk hijau/kompos dan mempunyai
kemampuan untuk menyuburkan tanah pada areal tersebut.
Jenis tanaman yang sesuai antara lain jati, pinus, meranti, kulim.

c. Tanaman untuk areal perumahan


Mempunyai tajuk yang cukup lebar dan lebat untuk memberikan keteduhan di sekitar
rumah.
Tajuk yang lebar dan lebat tersebut untuk peneduh serta percabangan yang rapat untuk
semak/perdu (shrubs) mempunyai kemampuan untuk menahan angin dan debu serta
untuk mengurangi kebisingan dari luar rumah (jalan).
Sebaiknya mempunyai bunga untuk menambah keindahan di dalam areal perumahan dan
dapat juga mempunyai buah yang dapat dimanfaatkan.
54

Percabangan tanaman tidak berduri dan tidak beracun untuk keselamatan anak-anak
yang ada di sekitarnya.
Jenis tanaman yang sesuai antara lain ki hujan, angsana, mahoni, ketapang, flamboyan.

d. Tanaman untuk areal lapangan olahraga


Mempunyai tajuk yang cukup lebat untuk dapat menahan angin dan sebaiknya dipilih
struktur tajuk berbentu kerucut.
Pemakaian tanaman merambat dapat dipadukan dengan pagar (seperti untuk lapangan
tenis), untuk mengurangi kesan kekakuan material perkerasan.
Tanaman pengalas untuk lapangan olahraga dipilih jenis yang baik seperti rumput manila
untuk lapangan sepakbola atau rumput golf untuk lapangan golf.
Jenis tanaman yang sesuai antara lain palm raja, kelapa sawit, cemara angin, cemara
gembel, pinus.

e. Tanaman untuk sekeliling bangunan utilitas (tower house, gardu listrik, instalasi air
bersih, dan sebagainya)
Perakarannya tidak mengganggu jaringan yang ada di bawah tanah maupun di atasnya.
Mempunyai

tajuk

yang

cukup

lebat

serta

percabangan

yang

rapat

(untuk

semak/perdu/shrubs) untuk mengurangi kesan keras bangunan yang ada serta untuk
menahan polusi asap dan kebisingan dari mesin-mesin penggerak.
Tidak mempunyai buah dan bunga untuk menghindari tertariknya anak-anak bermain di
sekitar bangunan tersebut.
Jenis tanaman yang sesuai antara lain kemuning, dadap, bambu kuning, kembang sepatu.

f. Tanaman untuk areal dengan kemiringan/slope yang terjal


Mempunyai sistem perakaran yang lebar/serabut untuk menahan tanah dan dapat
menyerap air untuk mencegah erosi permukaan.
Mempunyai tajuk yang cukup lebar dan lebat untuk menahan air hujan agar tidak
langsung menimpa permukaan tanah hingga kecepatan aliran air permukaan (surface run
off) dapat dikurangi.
Daun tanaman dipilih jenis yang dapat menyuburkan tanah sekaligus untuk menunjang
proses stabilisasi tanah.

55

8.2.7 Materi untuk latihan mandiri atu kelompok


Untuk mengukur keberhasilan menguasai materi, anda dapat melakukan tes terhadap
diri sendiri melalui pertanyaan-pertanyaan berikut ini:
1. Jelaskan mengapa kita perlu mempelajari pola hidup dan sebaran tanaman berdasar
kondisi ekosistem
2. Uraikan bagaimana tanaman dapat menjadi indikator kondisi lingkungan tempat
hidupnya
3. Uraikan cara anda mengenali karakter tanaman dalam rangka mengenali potensi
kemanfaatannya dalam bidang tata ruang arsitektur dan tata lingkungan-ekologis
4. Uraikan ragam peluang dan prinsip pemanfaatan tanaman sebagai artikulator
(pecipta) ruang luar
5. Uraikan prinsip-prinsip pemanfaatan tanaman untuk kontrol erosi, akustik dan iklim
mikro
6. Uraikan prinsip pemanfatan tanaman untuk penciptaan habitat binatang.

8.3 PENUTUP

56

BAB IX
TEORI DAN ANALISIS KUALITAS VISUAL
9.1 PENDAHULUAN
9.1.1 Deskripsi Singkat
Analisis kondisi tapak dilakukan untuk menggambarkan potensi dan masalah yang ada
padanya. Dari tahap ini perencana dapat mengenali pola dan esensi karakter tapak yang
harus diperhitungkan dalam proses pengembangan gagasan rancangannya.

9.1.2

Manfaat
Manfaat yang dapat diperoleh dari pembelajaran bab ini yaitu peserta mampu

menganalisis kualitas visual dengan metode scoring dan overlay.

9.1.3

Learning Outcomes
Peserta Mampu menganalisis kualitas visual

9.2 URAIAN
9.2.1 Interpretasi Dan Simpulan Parsial
Dalam analisis kondisi tapak, seringkali perencana harus melalui tahapan:
1.

Interpretasi dan penyimpulan parsial

2.

Penyimpulan/klasifikasi terpadu

Interpretasi dilakukan terhadap suatu data tapak untuk mendapatkan jenis informasi yang
lain, misalnya dari peta kontur menjadi peta ketinggian, kemiringan, atau peta aliran air. Dari
peta sebaran vegetasi, menjadi peta habitat binatang.

9.2.2 Prinsip-prinsip penataan Tata Kualitas Lingkungan


Menurut Permen no 6 Tahun 2007:
1. Secara fungsional meliputi:
a. Informatif dan kemudahan orientasi
b. Kejelasan identitas
c. Integrasi pengembangan skala mikro terhadap makro
d. Keterpaduan/ integrasi desain untuk efisiensi
e. Konsistensi
f.

Mewadahi fungsi dan aktifitas formal maupun informal yang beragam


57

g. Skala dan proporsi pembentukan ruang yang berorientasi pada pejalan kaki
h. Perencanaan tepat bagi pemakai yang tepat
2. Secara fisik dan nonfisik
a. Penempatan pengelolaan dan pembatasan yang tepat dan cermat
b. Pola, dimensi, dan standar umum
c. Peningkatan estetika, karakter dan citra (image) kawasan
d. Kontekstual dengan elemen penataan lain
e. Kualitas fisik
f.

Kelengkapan fasilitas penunjang lingkungan

3. Secara lingkungan, meliputi:


a. Keseimbangan kawasan perencanaan dengan sekitar
b. Pemberdayaan berbnbagai kegiatan pendukung informal
4. Dari sisi pemangku kepentingan, meliputi:
a. Berorientasi pada kepentingan publik

9.2.3 Penyimpulan Klasifikasi Lahan Terpadu


Penyimpulan atau klasifikasi terpadu adalah upaya menghasilkan klasifikasi ruangruang dalam tapak atas dasar perpaduan dari berbagai aspek yang tergambarkan dari tahap
interpretasi dan penyimpulan teknik overlay parsial tiap aspek tapak. Integrasi berbagai
faktor dilakukan dengan menggunakan metode tumpang susun peta (overlay). Yaitu teknik
menggabungkan berbagai peta untuk mendapatkan satu peta baru berisi klasifikasi bagian
lahan berdasar pertimbangan berbagai aspek.

9.2.4 Metode Overlay


Teknik overlay sangat berguna bagi pengambilan keputusan perancangan yang komprehensif
dan holistik. Dalam prakteknya, tidak harus semua faktor/komponen tapak di-overlay, tetapi
perlu dipilih faktor-faktor yang dapat menjadi kriteria yang membedakan persyaratanpersyaratan penempatan ruang/kegiatan pada tapak. Bagian terpenting dan tersulit dalam
teknik overlay adalah membuat deliniasi

(penggambaran batas-batas area dalam peta)

bagian-bagian lahan yang merupakan kombinasi dari berbagai peta. Peta yang akan diolah,
yaitu peta dari komponen-komponen yang telah terpilih sebagai kriteria penempatan ruang,
harus dalam skala yang sama. Proses ini akan dapat dilakukan dengan mudah jika peta-peta

58

digambar pada media transparan, serta akan sangat terbantu jika dilakukan di atas meja
layout, yaitu meja kaca yang berlampu/bercahaya dari bawah.

9.3 PENUTUP

59

BAB X
KONSEP KESESUAIAN DAN PRINSIP KLASIFIKASI LAHAN

10.1. PENDAHULUAN
10.1.1. Deskripsi Singkat
Kesesuaian lahan merupakan hal penting dalam perencanaan tapak. Merencanakan
tapak tidak dapat asal diterapkan dalam berbagai tempat. Harus ada analisis kesesuaian
untuk menghindari kegagalan perencanaan seperti terkena dampak bencana alam dsb. Hal ini
terkait pula pada kriteria lahan sebagai kawasan budidaya atau kawasan lindung.
10.1.2. Manfaat
Dengan menganalisis kesesuaian lahan dan memperhatikan kriteria lahan dalam
perencanaan tapak, dapat mengoptimalkan manfaat ruang yang mampu diberilkan pada
tapak. Keefektifan dan keefisienan tapak akan didapat ketika perencanaan dilakukan terpadu,
terarah, terencana serta berkelanjutan / berkesinambungan.
10.1.4. Learning Outcomes

Mampu menjelaskan prinsip klasifikasi lahan dan konsep kesesuaian lahan.

10.2. PENYAJIAN/URAIAN
10.2.1. Konsep kesesuaian lahan
Kesesuaian ruang dapat dilihat dari karakteristik fisik, lingkungan & iklim. Sedangkan
kemampuan ruang terdiri dari kemampuan lahan, kemampuan geologis, serta kemampuan
struktural.Kaitan antara kesesuaian, kemampuan, dan kebutuhan ruang dapat dilihat dari
gambar berikut ini:

60

Konsep kesesuaian dapat digolongkan menjadi dua jenis, yaitu kesesuaian vertikal
dan kesesuaian horizontal. Kesesuaian vertikal yaitu kesesuaian antara jenis dan
volume/intensitas kegiatan dengan ketersediaan (kapasitas) sumberdaya ruang (luas, sifat
fisik, prasarana). Sedangkan kesesuaian horizontal adalah kesesuaian antar kegiatan dan
antara kegiatan dengan masyarakat (gangguan, dampak, konflik, dsb).
10.2.2. Klasifikasi Lahan
Lahan terdiri atas Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya. Adapun kriteria dari
kedua kawasan tersebut yaitu :
A. Kriteria Kawasan Lindung
Jenis kawasan
I. Kawasan yang memberikan
perlindungan terhadap kawasan
bawahannya:
Kawasan hutan lindung

Kriteria Kawasan
Harus memenuhi salah satu dan/atau lebih
kriteria berikut:
o
o
o

kemiringan rata-rata 40%


ketinggian di atas 2.000 mdpl
jenis tanah yang rentan terhadap erosi
dengan nilai 5 (tanah regosol, litosol,
organosol, dan renzina) dan kemiringan
15 %.
kawasan memiliki skor > 175 menurut SK
Mentan No. 837/Um/11/1980.
61

o
Kawasan bergambut

Kawasan resapan air

II. Kawasan perlindungan


setempat

Sempadan pantai
o

Sempadan sungai

Kawasan sekitar danau atau


waduk

Kawasan sekitar mata air

III. Kawasan suaka alam,


pelestarian alam, dan cagar budaya

Kawasan suaka alam


o

guna keperluan khusus ditentukan oleh


menteri kehutanan
Kawasan bergambut ditetapkan dengan
kriteria ketebalan gambut 3 (tiga) meter
atau lebih yang terdapat di hulu sungai
atau rawa.
Curah hujan yang tinggi, struktur tanah
yang mudah meresapkan air dan bentuk
geomorfologi yang mampu meresapkan
air ujan besar-besaran.
Daratan sepanjang tepian laut dengan
jarak paling sedikit 100 (seratus) meter
dari titik pasang air laut tertinggi ke arah
darat; atau
Daratan sepanjang tepian laut yang
bentuk dan kondisi fisik pantainya curam
atau terjal dengan jarak proporsional
terhadap bentuk dan kondisi fisik pantai.
Daratan sepanjang tepian sungai
bertanggul dengan lebar paling sedikit 5
(lima) meter dari kaki tanggul sebelah
luar;
Daratan sepanjang tepian sungai besar
tidak bertanggul di luar kawasan
permukiman dengan lebar paling sedikit
100 (seratus) meter dari tepi sungai; dan
Daratan sepanjang tepian anak sungai
tidak bertanggul di luar kawasan
permukiman dengan lebar paling sedikit
50 (lima puluh) meter dari tepi sungai.
Daratan dengan jarak 50 (lima puluh)
meter sampai dengan 100 (seratus) meter
dari titik pasang air danau atau waduk
tertinggi; atau
Daratan sepanjang tepian danau atau
waduk yang lebarnya proporsional
terhadap bentuk dan kondisi fisik danau
atau waduk.
Sekurang-kurangnya dengan jari-jari 200
meter di sekeliling mata air, kecuali untuk
kepentingan umum
kawasan yang memiliki keanekaragaman
biota, ekosistem, serta gejala dan
keunikan alam yang khas baik di darat
maupun di perairan; dan/atau
mempunyai fungsi utama sebagai
kawasan pengawetan keanekaragaman
62

Kawasan suaka alam laut dan


perairan lainnya

o
o

Suaka margasatwa dan suaka


margasatwa laut

o
o
o
Cagar alam dan cagar alam laut

o
o
o
o
o

Kawasan Pantai Berhutan Bakau

Taman nasional dan taman


nasional laut

o
o

jenis biota, ekosistem, serta gejala dan


keunikan alam yang terdapat di dalamnya
memiliki ekosistem khas, baik di lautan
maupun di perairan lainnya; dan
merupakan habitat alami yang
memberikan tempat atau perlindungan
bagi perkembangan keanekaragaman
tumbuhan dan satwa.
merupakan tempat hidup dan
perkembangbiakan dari suatu jenis satwa
yang perlu dilakukan upaya
konservasinya;
memiliki keanekaragaman satwa yang
tinggi;
merupakan tempat dan kehidupan bagi
jenis satwa migran tertentu; atau
memiliki luas yang cukup sebagai habitat
jenis satwa yang bersangkutan.
memiliki keanekaragaman jenis
tumbuhan, satwa, dan tipe ekosistemnya;
memiliki formasi biota tertentu dan/atau
unit-unit penyusunnya;
memiliki kondisi alam, baik biota maupun
fisiknya yang masih asli atau belum
diganggu manusia;
memiliki luas dan bentuk tertentu; atau
memiliki ciri khas yang merupakan satusatunya contoh di suatu daerah serta
keberadaannya memerlukan konservasi.
Kawasan minimal 130 kali rata-rata
tunggang air pasang tertinggi tahunan
diukur dari garis air surut terendah ke
arah darat.
berhutan atau bervegetasi tetap yang
memiliki tumbuhan dan satwa yang
beragam;
memiliki luas yang cukup untuk menjamin
kelangsungan proses ekologi secara
alami;
memiliki sumber daya alam yang khas dan
unik baik berupa jenis tumbuhan maupun
jenis satwa dan ekosistemnya serta gejala
alam yang masih utuh;
memiliki paling sedikit satu ekosistem
yang terdapat di dalamnya yang secara
materi atau fisik tidak boleh diubah baik
oleh eksploitasi maupun pendudukan
manusia; dan
memiliki keadaan alam yang asli untuk
63

Taman hutan raya

o
o
o

o
o

Kawasan cagar budaya dan ilmu


pengetahuan

IV. Kawasan Rawan Bencana

o
o

Kawasan rawan tanah longsor

Kawasan rawan gelombang pasang

Kawasan rawan banjir

dikembangkan sebagai pariwisata alam.


berhutan atau bervegetasi tetap yang
memiliki tumbuhan dan/atau satwa yang
beragam;
memiliki arsitektur bentang alam yang
baik;
memiliki akses yang baik untuk keperluan
pariwisata;
merupakan kawasan dengan ciri khas baik
asli maupun buatan, baik pada kawasan
yang ekosistemnya masih utuh maupun
kawasan yang sudah berubah;
memiliki keindahan alam dan/atau gejala
alam; dan
memiliki luas yang memungkinkan untuk
pengembangan koleksi tumbuhan
dan/atau satwa jenis asli dan/atau bukan
asli.
ditetapkan dengan kriteria sebagai hasil
budaya manusia yang bernilai tinggi yang
dimanfaatkan untuk pengembangan ilmu
pengetahuan.
kawasan berbentuk lereng yang rawan
terhadap perpindahan material
pembentuk lereng berupa batuan, bahan
rombakan, tanah, atau material
campuran.
kawasan sekitar pantai yang rawan
terhadap gelombang pasang dengan
kecepatan antara 10 sampai dengan 100
kilometer per jam yang timbul akibat
angin kencang atau gravitasi bulan atau
matahari.
ditetapkan dengan kriteria kawasan yang
diidentifikasikan sering dan/atau
berpotensi tinggi mengalami bencana
alam banjir.

B. Kriteria Kawasan Lindung


Jenis kawasan
I. Kawasan Hutan Produksi

Kriteria Kawasan
o

Kawasan peruntukan hutan produksi


terbatas
Kawasan peruntukan hutan produksi

memiliki faktor kemiringan lereng, jenis


tanah, dan intensitas hujan dengan jumlah
skor 125 (seratus dua puluh lima) sampai
dengan 174 (seratus tujuh puluh empat).
memiliki faktor kemiringan lereng, jenis
64

tetap

Kawasan peruntukan hutan produksi


yang dapat dikonversi

II. Kawasan Pertanian

Kawasan pertanian tanaman


pangan lahan basah

Kawasan pertanian tanaman


pangan lahan kering

Kawasan perikanan

III. Kawasan Pertambangan

o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o

IV. Kawasan industri

o
o
o
o

tanah, dan intensitas hujan dengan jumlah


skor paling besar 124 (seratus dua puluh
empat).
memiliki faktor kemiringan lereng, jenis
tanah, dan intensitas hujan dengan jumlah
skor paling besar 124 (seratus dua puluh
empat); dan/atau
merupakan kawasan yang apabila
dikonversi mampu mempertahankan daya
dukung dan daya tampung lingkungan.
Kawasan yang sesuai untuk pertanian
tanaman pangan lahan basah dan
memiliki sistem dan atau pengembang-an
perairan yang meliputi:
ketinggian < 1000 m.
kemiringan < 40%
kedalaman efektif lapisan tanah > 30 cm
curah hujan 1.500-4.000 mm/tahun
tidak mempunyai sistem dan/atau
pengembangan perairan
ketinggian < 1.000 m
kemiringan < 40%
kedalaman efektif lapisan tanah > 30 cm
curah hujan 1.500-4.000 mm/tahun
Secara fisik ditentukan oleh faktor utama:
kemiringan < 8%
persediaan air cukup
Kawasan pertambangan yang sesuai
adalah
tersedianya bahan baku yang cukup dan
bernilai tinggi
adanya sistem pembuangan limbah yang
baik
tidak menimbulkan dampak sosial negatif
yang berat
tidak terletak di kawasan pertanian
pangan lahan basah yang teririgasi dan
yang berpotensi bagi pengembangan
irigasi
Tersedia sumber air baku cukup
Adanya sistem pembuangan limbah yang
baik
Tidak menimbulkan dampak sosial negatif
yang berat
Tidak terletak di kawasan pertanian
pangan lahan basah yang beririgasi dan
yang berpotensi bagi pengembangan
65

o
V. Kawasan Pariwisata

o
o

o
o
VI. Kawasan permukiman

o
o
o
o
o

irigasi
Tidak terletak di kawasan berfungsi
lindung dan kawasan hutan produksi
Kawasan yang sesuai bagi kegiatan
pariwisata adalah
keindahan alam dan panorama alam yang
indah dan diminati wisatawan (wisata
alam)
masyarakat dengan kebudayaan yang
bernilai tinggi
bangunan peninggalan sejarah/budaya
yang memiliki nilai sejarah/budaya tinggi
Kawasan yang sesuai untuk kawasan
permukiman
Kesesuaian lahan dengan masukan
teknologi yang ada
Ketersediaan air terjamin
Lokasi terkait dengan kawasan hunian
yang telah ada1
Tidak terletak di kawasan lindung,
kawasan pertanian lahan basah, kawasan
hutan produksi

10.3. PENUTUP
Bagaimanakah prinsip klasifikasi dan kesesuaian lahan

66

BAB XI
TEKNIK ANALISIS KESESUAIAN LAHAN

11.1. PENDAHULUAN
11.1.1. Deskripsi Singkat
Analisis kondisi tapak ditujukan untuk mengenali masalah dan potensi tapak, serta
memadukannya untuk mendapatkan klasifikasi terpadu. Perpaduan faktor dilakukan dengan
menggunakan metode overlay. Dalam melakukan overlay, perlu dipilih faktor-faktor yang
dapat menjadi kriteria yang membedakan persyaratan-persyaratan penempatan
ruang/kegiatan pada tapak.
11.1.2. Manfaat
Analisis kondisi tapak, interpretasi, dan teknik overlay sangat berguna bagi
pengambilan keputusan perancangan yang komprehensif dan holistik dalam
mempertimbangkan berbagai aspek. Penempatan berbagai ruang/kegiatan dan elemen
rancangan pada tapak sesuai klasifikasi terpadu yang telah di hasilkan.
11.1.4. Learning Outcomes
Mampu melakukan teknik analisis kesesuaian lahan dan overlay.

11.2. PENYAJIAN/URAIAN
11.2.1. Analisis Kondisi Tapak, Interpretasi, dan Simpulan Parsial
Analisis kondisi tapak dilakukan untuk menggambarkan potensi dan masalah yang ada
padanya. Dari tahap ini perencana dapat mengenali pola dan esensi karakter tapak yang
harus diperhitungkan dalam proses pengembangan gagasan rancangannya.
Dalam analisis kondisi tapak, seringkali perencana harus melalui tahapan:
3. Interpretasi dan penyimpulan parsial
4. Penyimpulan/klasifikasi terpadu

Interpretasi dilakukan terhadap suatu data tapak untuk mendapatkan jenis informasi
yang lain, misalnya dari peta kontur menjadi peta ketinggian, kemiringan, atau peta aliran air.
Dari peta sebaran vegetasi, menjadi peta habitat binatang.

67

PETA
KETINGGIAN
PETA KONTUR

PETA
KEMIRINGAN

POLA ALIRAN
AIR

POTONGAN LAHAN

INTERPRESTASI & ANALISA DILAKUKAN JUGA TERHADAP ASPEK LAIN


SEPERTI AKSESIBILITAS, VIEW, KEBISINGAN, VEGETASI DLL.

Hasil

dari

interpretasi

berupa

pemintakatan

lahan

yang

dapat

menggambarkan antara lain:

area yang stabil dan kurang stabil untuk konstruksi: hasil analisis geologi;

area bising dan tenang: dihasilkan dari analisis kegiatan/guna lahan sekitar;

area datar, landai, miring dan terjal: dihasilkan dari interpretasi kontur;

area rawan genangan: dihasilkan minimal dari interpretasi kontur, analisis


permeabilitas tanah, dan kedalaman air tanah;

area mudah dan sulit dicapai (aksesibilitas): dihasilkan dari analisis jaringan
jalan, trasnportasi, dan guna lahan sekitar;

68

area yang memiliki atau tidak memiliki privasi: di hasilkan minimal dari
analisis guna lahan sekitar;

area rawan erosi: dihasilkan minimal dari interpretasi peta kontur, analisis
geologi;

area berpandangan bagus atau bagus sebagai obyek pandang; dihasilkan dari
analisis guna lahan;

pola aliran air: dihasilkan minimal dari interpretasi peta kontur;

pola aliran angin: dihasilkan minimal dari analisis posisi geografis,


interpretasi peta kontur, sebaran vegetasi, dan guna lahan sekitar.

area penyinaran matahari pagi, area silau, area kurang penyinaran:


dihasilkan minimal dari analsis posisi geografis, interpretasi peta kontur,
sebaran vegetasi, dan guna lahan sekitar;

area bervegetasi bagus, area konservasi, area gersang: dihasilkan dari


interprestasi peta sebaran vegetasi, kontur dan kondisi tanah.

Penyimpulan Klasifikasi Lahan Terpadu


Penyimpulan atau klasifikasi terpadu adalah upaya menghasilkan klasifikasi ruangruang dalam tapak atas dasar perpaduan dari berbagai aspek yang tergambarkan dari tahap
interpretasi dan penyimpulan teknik overlay parsial tiap aspek tapak. Integrasi berbagai
faktor dilakukan dengan menggunakan metode tumpang susun peta (overlay). Yaitu teknik
menggabungkan berbagai peta untuk mendapatkan satu peta baru berisi klasifikasi bagian
lahan berdasar pertimbangan berbagai aspek.
11.2.2. Metode Overlay
Teknik overlay sangat berguna bagi pengambilan keputusan perancangan yang
komprehensif dan holistik. Dalam prakteknya, tidak harus semua faktor/komponen tapak dioverlay, tetapi perlu dipilih faktor-faktor yang dapat menjadi kriteria yang membedakan
persyaratan-persyaratan penempatan ruang/kegiatan pada tapak. Bagian terpenting dan
tersulit dalam teknik overlay adalah membuat deliniasi (penggambaran batas-batas area
dalam peta) bagian-bagian lahan yang merupakan kombinasi dari berbagai peta. Peta yang
akan diolah, yaitu peta dari komponen-komponen yang telah terpilih sebagai kriteria
69

penempatan ruang, harus dalam skala yang sama. Proses ini akan dapat dilakukan dengan
mudah jika peta-peta digambar pada media transparan, serta akan sangat terbantu jika
dilakukan di atas meja layout, yaitu meja kaca yang berlampu/bercahaya dari bawah.
Contoh proses analisa lahan dengan teknik overlay yang menghasilkan klasifikasi lahan

OVERLAY

PETA
DASAR
PETA
DASAR
PETA
DASAR
PETA
DASAR

INTERPRETAS
I

INTERPRETAS
I

PETA
TURUNA
N

OVERLAY

untuk pembangunan dapat dipelajari sebagaimana skema berikut:

Simpulan
Parsial

simpulan
parsial

PETA
TERPADU

simpulan
parsial

11.3. PENUTUP
Pertanyaan :
Bagaiman cara melakukan teknik analisis kesesuaian lahan dan overlay.

70

12. PROGRAM RUANG KAWASAN DAN ZONASI


12.1. PENDAHULUAN
12.1.1. Deskripsi Singkat
Program ruang kawasan dan zonasi merupakan kegiatan analisis yang digunakan
untuk menentukan ruang yang dibutuhkan dan melihat kesesuaiannya dengan tapak. Selain
itu juga dilakukan analisis kriteria penempatan ruang dan hubungan antarruang. Analisis
dapat dilakukan dengan menggunakan matrik analisis.
Analisis kondisi tapak ditujukan untuk mengenali masalah dan potensi tapak, serta
memadukannya untuk mendapatkan klasifikasi terpadu. Perpaduan faktor dilakukan dengan
menggunakan metode overlay.Perpaduan hasil analisis tapak dengan hasil analisis kegiatan
pada tahap penyusunan rancangan dilakukan dengan bubble diagram yang menghasilkan
arahan penempatan ruang dan elemen rancangan.
Dalam kaitannya dengan perencanaan tapak juga mengacu pada peraturan zonasi
kawasan lindung dan kawasan budidaya.
12.1.2. Manfaat
Melalui analisis program ruang kawasan dan zonasi dengan berbagai teknik, dalam
kaitannya terhadap perencanaan tapak dapat memenuhi kebutuhan klien yang juga mampu
sesuai dengan peraturan zonasi.
12.1.3. Learning Outcomes
Mampu memahami dan menggunakan teknik dan analisis program ruang kawasan
dan zonasi.

71

12.2. PENYAJIAN/URAIAN
12.2.1.Analisis Kebutuhan Ruang
Analisis kebutuhan ruang ditujukan untuk memenuhi tuntutan kebutuhan klien tetapi
juga menyesuaikannya dengan kondisi dan kemampuan tapak. Analisis kebutuhan ruang
dapat dibagi menjadi 3 tahapan:
a)Identifikasi Jenis Ruang
Analisis pertama dilakukan untuk menentukan, memilih, atau memberikan prioritas
ruang/kegiatan yang layak (feasible) dikembangkan pada tapak. Proses analisis dimulai
dengan diskusi/brainstorming antara perencana dengan klien untuk mendapatkan berbagai
ragam kegiatan yang selaras dengan tujuan pembangunan. Langkah berikutnya adalah
menciptakan kriteria untuk menilai kegiatan/ruang yang sangat perlu
dikembangkan/diadakan, layak dikembangkan, dapat dikembangkan dengan persyaratan
khusus, dan tidak layak dikembangkan.
b) Persyaratan Penempatan Ruang/Kegiatan
Analisis kedua adalah penentuan persyaratan-persyaratan ruang/kegiatan yang
terpilih: misalnya berkait dengan lokasi yang tepat, tingkat privasi, tingkat kemudahan
pencapaian, kualitas pemandangan, keamanan dari kriminal atau bencana alam, kebutuhan
ventilasi, sinar matahari dan berbagai persyaratan khusus lainnya.
c) Hubungan Antarruang
Jika analisis kedua diatas dilakukan secara individual terhadap ruang/kegiatan yang
terpilih, analisis ketiga dilakukan untuk mendapatkan keterkaitan antara ruang/kegiatan satu
dengan lainnya.
Untuk melakukan ketiga analisis diatas anda dapat menggunakan matrik
sebagaimana tercontohkan pada halaman berikutnya.
Pada tahap penyusunan rancangan, ragam, organisasi, dan persyaratan ruang yang
didapatkan pada analisis kegiatan disesuaikan dengan hasil-hasil analisis kondisi tapak
dengan teknik overlay.

72

12.2.2. Teknik Penggambaran Bubble Diagram


Pada tahap perancangan di lakukan integrasi hasil analisa kondisi tapak dengan
analisa persyarakatan dan hubungan antar ruang. Penggunaan metode bubblediagram dapat
membantu. Teknik ini dilakukan untuk menempatkan ruang-ruang yang akan di ciptakan
dengan mempertimbangkan posisi, hubungan dan perkirakan luasan pada bagian-bagian
lahan yang sesuai dengan persyaratannya
a. Area untuk fungsi tertentu dapat digambarkan dengan
suatu bentuk gelembung. Dimensinya harus mendekati
skala dan proporsi sebenarnya. Karenanya sebelum
dilakukan perlu di buat grid-grid pembantu.
b. Bentukan gelembung harus mudah ditangkap mata dan
memberi peluang pengembangan berbagai bentuk.
c. Garis sederhana dapat menyimbulkan koridor/arah

pergerakan. Garis dpt dibedakan skala atau bentuknya


untuk membedakan alur utama (mayor) atau minor.

12

d. Bintang atau bentuk cross dapat mereprsentasikan


focal point, simpulan aktivitas,

lokasi potensial

konflik/crowded, atau kasus lain yang memiliki


signifikansi tinggi.
e. Garis-garis artikulatif dapat menggambarkan elemen
vertikal linear seperti tembok, screen, barrier, atau
tanggul.

Buble diagram yang telah dibuat pada tahap sebelumnya baru menunjukkan posisi
dan skala besaran kasar, tetapi belum menunjukkan bentukan rancangan fisik. Namun
demikian bila bubble diagram yang dibuat dengan baik (sesuai dengan kaidah-kaidah di atas)
akan sangat membantu dalam penciptaan bentukan fisik tersebut.
Untuk mentransformasikan diagram ke dalam bentukan geometri, kita dapat
menetapkan suatu tema struktural geometris yang akan menjadi tema bentuk rancangan.
73

Beberapa contoh transformasi bubblediagram menjadi bentuk geometris yang sederhana


yaitu :

Bujur sangkar dan persegi dengan sudut 90 derajat

Tema angular 45/90 derajat

Tema angular 30/60 derajat

Tema sirkular

Tema radial

74

DIISI DENGAN
KEGIATAN/FASILITAS
YANG DIUSULKAN

KEGUNAAN/FASILITAS
YANG DIUSULKAN
KEGUNAAN/FASILIT
AS TERPILIH

NILAI
KESELURUHAN

POTENSI
PENINGKATAN
PEMASUKAN

BIAYA RELATIF
UNTUK PERAWATAN

BIAYA RELATIF
UNTUK
IMPLEMENTASI

TINGKAT
KEINGINAN
KOMUNITAS

RASIO PERSEDIAAN
& PERMINTAAN

KECOCOKAN
DENGAN LAHAN

KRITERIA EVALUASI

12.2.3. Matrik Analisis


Untuk memilih jenis kegiatan yang cocok dikembangkan pada tapak digunakan matrik usulan kegiatan/fasilitas yang dapat dilhat

di bawah ini :

DIISI DENGAN ANGKA


PENILAIAN

75

Penilaian dilakukan dengan teknik scoring, yaitu dengan memberikan nilai tinggi (positif) jika mengarah sesuai, dan rendah atau
negatif jika mengarah tidak sesuai. Skoring dapat mengarah ke tingkat sangat dianjurkan, diperbolehkan, hingga disarankan untuk tidak.
Matrik Identifikasi Persyaratan Ruang/Kegiatan

JENIS
KEGIATAN/RUANG

Pencapaian

Privasi

Keamanan

Persyaratan
Pemandangan Kebutuhan Sinar

Ventilasi

Lain-lain

DIISI DENGAN SKALA (misalnya 1 hingga 5)

76

Matrik Organisasi/Hubungan Antar Ruang/Fasilitas


Digunakan untuk menentukan pola hubungan antar ruang sehingga diperoleh
organisasi/susunan ruang berdasarkan jenis dan karakternya

NO

JENIS KEGIATAN/RUANG

Diisi dengan tanda untuk mengindikasikan tingkat hubungan: langsung, tidak langsung, atau
harus dipisahkan

12.2.4. Peraturan Zonasi


Peraturan zonasi untuk kawasan lindung dan kawasan budi daya disusun dengan
memperhatikan:
1. pemanfaatan ruang untuk kegiatan pendidikan dan penelitian tanpa mengubah
bentang alam;
2. ketentuan pelarangan pemanfaatan ruang yang membahayakan keselamatan umum;
3. pembatasan pemanfaatan ruang di sekitar kawasan yang telah ditetapkan sebagai
kawasan rawan bencana alam; dan
4. pembatasan pemanfaatan ruang yang menurunkan kualitas fungsi lingkungan.
A. Peraturan Zonasi Kawasan Lindung
o

Peraturan zonasi untuk kawasan hutan lindung disusun dengan memperhatikan:


pemanfaatan ruang untuk wisata alam tanpa merubah bentang alam;
ketentuan pelarangan seluruh kegiatan yang berpotensi mengurangi luas kawasan
hutan dan tutupan vegetasi; dan
pemanfaatan ruang kawasan untuk kegiatan budidaya hanya diizinkan bagi penduduk

77

asli dengan luasan tetap, tidak mengurangi fungsi lindung kawasan, dan di bawah
pengawasan ketat.
o

Peraturan zonasi untuk kawasan bergambut disusun dengan memperhatikan:


pemanfaatan ruang untuk wisata alam tanpa merubah bentang alam;
ketentuan pelarangan seluruh kegiatan yang berpotensi merubah tata air dan
ekosistem unik; dan
pengendalian material sedimen yang masuk ke kawasan bergambut melalui badan
air.

Peraturan zonasi untuk kawasan resapan air disusun dengan memperhatikan:


pemanfaatan ruang secara terbatas untuk kegiatan budi daya tidak terbangun yang
memiliki kemampuan tinggi dalam menahan limpasan air hujan;
penyediaan sumur resapan dan/atau waduk pada lahan terbangun yang sudah ada;
dan
penerapan prinsip zero delta Q policy terhadap setiap kegiatan budi daya terbangun
yang diajukan izinnya.

Peraturan zonasi untuk sempadan pantai disusun dengan memperhatikan:


pemanfaatan ruang untuk ruang terbuka hijau;
pengembangan struktur alami dan struktur buatan untuk mencegah abrasi;
pendirian bangunan yang dibatasi hanya untuk menunjang kegiatan rekreasi pantai;
ketentuan pelarangan pendirian bangunan selain yang dimaksud butir di atas; dan
ketentuan pelarangan semua jenis kegiatan yang dapat menurunkan luas, nilai
ekologis, dan estetika kawasan.

Peraturan zonasi untuk sempadan sungai dan kawasan sekitar danau/ waduk disusun
dengan memperhatikan:
pemanfaatan ruang untuk ruang terbuka hijau;
ketentuan pelarangan pendirian bangunan kecuali bangunan yang dimaksudkan
untuk pengelolaan badan air dan/atau pemanfaatan air;
pendirian bangunan dibatasi hanya untuk menunjang fungsi taman rekreasi; dan
penetapan lebar sempadan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Peraturan zonasi untuk ruang terbuka hijau kota disusun dengan memperhatikan:
pemanfaatan ruang untuk kegiatan rekreasi;
pendirian bangunan dibatasi hanya untuk bangunan penunjang kegiatan rekreasi dan
fasilitas umum lainnya; dan

78

ketentuan pelarangan pendirian bangunan permanen selain yang dimaksud pada


butir 2.
o

Peraturan zonasi untuk kawasan suaka alam, suaka alam laut dan perairan
lainnya disusun dengan memperhatikan:
pemanfaatan ruang untuk kegiatan wisata alam;
pembatasan kegiatan pemanfaatan sumber daya alam;
ketentuan pelarangan pemanfaatan biota yang dilindungi peraturan perundangundangan;
ketentuan pelarangan kegiatan yang dapat mengurangi daya dukung dan daya
tampung lingkungan; dan
ketentuan pelarangan kegiatan yang dapat merubah bentang alam dan ekosistem.

Peraturan zonasi untuk suaka margasatwa, suaka margasatwa laut, cagar alam, dan cagar
alam laut disusun dengan memperhatikan:
pemanfaatan ruang untuk penelitian, pendidikan, dan wisata alam;
ketentuan pelarangan kegiatan selain yang pada butir 1;
pendirian bangunan dibatasi hanya untuk menunjang kegiatan sebagaimana
dimaksud pada butir 1;
ketentuan pelarangan pendirian bangunan selain yang dimaksud pada butir 3; dan
ketentuan pelarangan terhadap penanaman flora dan pelepasan satwa yang bukan
merupakan flora dan satwa endemik kawasan.

Peraturan

zonasi

untuk

kawasan

pantai

berhutan

bakau

disusun dengan

memperhatikan:
pemanfaatan ruang untuk kegiatan pendidikan, penelitian, dan wisata alam;
ketentuan pelarangan pemanfaatan kayu bakau; dan
ketentuan pelarangan kegiatan yang dapat mengubah mengurangi luas dan/atau
mencemari ekosistem bakau.
o

Peraturan zonasi untuk taman nasional dan taman nasional laut disusun dengan
memperhatikan:
pemanfaatan ruang untuk wisata alam tanpa merubah bentang alam;
pemanfaatan ruang kawasan untuk kegiatan budidaya hanya diizinkan bagi penduduk
asli di zona penyangga dengan luasan tetap, tidak mengurangi fungsi lindung
kawasan, dan di bawah pengawasan ketat;
ketentuan pelarangan kegiatan budi daya di zona inti; dan

79

ketentuan pelarangan kegiatan budi daya yang berpotensi mengurangi tutupan


vegetasi atau terumbu karang di zona penyangga.
o

Peraturan zonasi untuk taman hutan raya disusun dengan memperhatikan:


pemanfaatan ruang untuk penelitian, pendidikan, dan wisata alam;
ketentuan pelarangan kegiatan selain yang dimaksud pada butir 1;
pendirian bangunan dibatasi hanya untuk menunjang kegiatan sebagaimana
dimaksud pada butir 1; dan
ketentuan pelarangan pendirian bangunan selain yang dimaksud pada butir 3.

Peraturan zonasi untuk taman wisata alam dan taman wisata alam laut disusun dengan
memperhatikan:
pemanfaatan ruang untuk wisata alam tanpa mengubah bentang alam;
ketentuan pelarangan kegiatan selain yang dimaksud pada huruf 1;
pendirian bangunan dibatasi hanya untuk menunjang kegiatan sebagaimana
dimaksud pada huruf 1; dan
ketentuan pelarangan pendirian bangunan selain yang dimaksud pada huruf 3.

Peraturan zonasi untuk kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan disusun dengan
memperhatikan:
pemanfaatan untuk penelitian, pendidikan, dan pariwisata; dan
ketentuan pelarangan kegiatan dan pendirian bangunan yang tidak sesuai dengan
fungsi kawasan.

Peraturan zonasi untuk kawasan rawan tanah longsor dan kawasan rawan gelombang
pasang disusun dengan memperhatikan:
pemanfaatan ruang dengan mempertimbangkan karakteristik, jenis, dan ancaman
bencana;
penentuan lokasi dan jalur evakuasi dari permukiman penduduk; dan
pembatasan pendirian bangunan kecuali untuk kepentingan pemantauan ancaman
bencana dan kepentingan umum.

Untuk kawasan rawan banjir, selain sebagaimana dimaksud di atas, peraturan zonasi
disusun dengan memperhatikan:
penetapan batas dataran banjir;
pemanfaatan dataran banjir bagi ruang terbuka hijau dan pembangunan fasilitas
umum dengan kepadatan rendah; dan
ketentuan pelarangan pemanfaatan ruang bagi kegiatan permukiman dan fasilitas

80

umum penting lainnya.


o

Peraturan zonasi untuk cagar biosfer disusun dengan memperhatikan:


pemanfaatan untuk pariwisata tanpa mengubah bentang alam;
pembatasan pemanfaatan sumber daya alam; dan
pengendalian kegiatan budi daya yang dapat merubah bentang alam dan ekosistem.

Peraturan zonasi untuk ramsar disusun dengan memperhatikan peraturan zonasi untuk
kawasan lindung.

Peraturan zonasi untuk taman buru disusun dengan memperhatikan:


pemanfaatan untuk kegiatan perburuan secara terkendali;
penangkaran dan pengembangbiakan satwa untuk perburuan;
ketentuan pelarangan perburuan satwa yang tidak ditetapkan sebagai buruan; dan
penerapan standar keselamatan bagi pemburu dan masyarakat di sekitarnya.

Peraturan zonasi untuk kawasan perlindungan plasma nutfah disusun dengan


memperhatikan:
pemanfaatan untuk wisata alam tanpa mengubah bentang alam;
pelestarian flora, fauna, dan ekosistem unik kawasan; dan
pembatasan pemanfaatan sumber daya alam.

Peraturan zonasi untuk kawasan pengungsian satwa disusun dengan memperhatikan:


pemanfaatan untuk wisata alam tanpa mengubah bentang alam;
pelestarian flora dan fauna endemik kawasan; dan
pembatasan pemanfaatan sumber daya alam.

Peraturan zonasi untuk terumbu karang disusun dengan memperhatikan:


pemanfaatan untuk pariwisata bahari;
ketentuan pelarangan kegiatan penangkapan ikan dan pengambilan terumbu karang;
dan
ketentuan pelarangan kegiatan selain yang dimaksud pada huruf b yang dapat
menimbulkan pencemaran air.

Peraturan zonasi untuk kawasan koridor bagi jenis satwa atau biota laut yang dilindungi
disusun dengan memperhatikan:
ketentuan pelarangan penangkapan biota laut yang dilindungi peraturan perundangundangan; dan
pembatasan kegiatan pemanfaatan sumber daya kelautan untuk mempertahankan
makanan bagi biota yang bermigrasi.

81

Peraturan zonasi untuk kawasan keunikan batuan dan fosil disusun dengan
memperhatikan:
pemanfaatan untuk pariwisata tanpa mengubah bentang alam;
ketentuan pelarangan kegiatan pemanfaatan batuan; dan
kegiatan penggalian dibatasi hanya untuk penelitian arkeologi dan geologi.

Peraturan

zonasi

untuk

kawasan

keunikan

bentang

alam disusun

dengan

memperhatikan pemanfaatannya bagi pelindungan bentang alam yang memiliki ciri


langka dan/atau bersifat indah untuk pengembangan ilmu pengetahuan, budaya,
dan/atau pariwisata.
o

Peraturan

zonasi

untuk

kawasan

keunikan

proses

geologi disusun

dengan

memperhatikan pemanfaatannya bagi pelindungan kawasan yang memiki ciri langka


berupa proses geologi tertentu untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan/atau
pariwisata.
o

Peraturan zonasi untuk kawasan rawan bencana alam geologi disusun dengan
memperhatikan:
pemanfaatan ruang dengan mempertimbangkan karakteristik, jenis, dan ancaman
bencana;
penentuan lokasi dan jalur evakuasi dari permukiman penduduk; dan
pembatasan pendirian bangunan kecuali untuk kepentingan pemantauan ancaman
bencana dan kepentingan umum.

Peraturan zonasi untuk kawasan imbuhan air tanah disusun dengan memperhatikan:
pemanfaatan ruang secara terbatas untuk kegiatan budi daya tidak terbangun yang
memiliki kemampuan tinggi dalam menahan limpasan air hujan;
penyediaan sumur resapan dan/atau waduk pada lahan terbangun yang sudah ada;
dan
penerapan prinsip zero delta Q policy terhadap setiap kegiatan budi daya terbangun
yang diajukan izinnya.

Peraturan zonasi untuk kawasan sempadan mata air disusun dengan memperhatikan:
pemanfaatan ruang untuk ruang terbuka hijau; dan
pelarangan kegiatan yang dapat menimbulkan pencemaran terhadap mata air.

B. Peraturan Zonasi Kawasan Budidaya


o

Peraturan zonasi untuk kawasan hutan produksi dan hutan rakyat disusun dengan

82

memperhatikan:
pembatasan pemanfaatan hasil hutan untuk menjaga kestabilan neraca sumber daya
kehutanan;
pendirian bangunan dibatasi hanya untuk menunjang kegiatan pemanfaatan hasil
hutan; dan
ketentuan pelarangan pendirian bangunan selain yang dimaksud pada huruf 2.
o

Peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan pertanian disusun dengan memperhatikan:


1. pemanfaatan ruang untuk permukiman petani dengan kepadatan rendah; dan
2. ketentuan pelarangan alih fungsi lahan menjadi lahan budi daya non pertanian kecuali
untuk pembangunan sistem jaringan prasarana utama.

Peraturan

zonasi

untuk

kawasan

peruntukan

perikanan disusun

dengan

memperhatikan:
1. pemanfaatan ruang untuk permukiman petani dan/atau nelayan dengan kepadatan
rendah;
2. pemanfaatan ruang untuk kawasan pemijahan dan/atau kawasan sabuk hijau; dan
3. pemanfaatan sumber daya perikanan agar tidak melebihi potensi lestari.
o

Peraturan

zonasi

untuk

kawasan

peruntukan

pertambangan disusun

dengan

memperhatikan:
1. pengaturan pendirian bangunan agar tidak mengganggu fungsi alur pelayaran yang
ditetapkan peraturan perundangundangan;
2. pengaturan kawasan tambang dengan memperhatikan keseimbangan antara biaya
dan manfaat serta keseimbangan antara risiko dan manfaat; dan
3. pengaturan bangunan lain disekitar instalasi dan peralatan kegiatan pertambangan
yang berpotensi menimbulkan bahaya dengan memperhatikan kepentingan daerah.
o

Peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan industri disusun dengan memperhatikan:


1. pemanfaatan ruang untuk kegiatan industri baik yang sesuai dengan kemampuan
penggunaan teknologi, potensi sumber daya alam dan sumber daya manusia di
wilayah sekitarnya; dan
2. pembatasan pembangunan perumahan baru sekitar kawasan peruntukan industri.

Peraturan

zonasi

untuk

kawasan

peruntukan

pariwisata disusun

dengan

memperhatikan:
1. pemanfaatan potensi alam dan budaya masyarakat sesuai daya dukung dan daya
tampung lingkungan;

83

2. perlindungan terhadap situs peninggalan kebudayaan masa lampau;


3. pembatasan pendirian bangunan hanya untuk menunjang kegiatan pariwisata;
o

Peraturan

zonasi

untuk

kawasan

peruntukan

permukiman disusun

dengan

memperhatikan:
1. penetapan amplop bangunan;
2. penetapan tema arsitektur bangunan;
3. penetapan kelengkapan bangunan dan lingkungan; dan
4. penetapan jenis dan syarat penggunaan bangunan yang diizinkan.

12.3. PENUTUP
Peranyaan :
Uraikan tahap-tahap perencanaan tapak serta teknik dan metodenya

84

BAB XIII

RANCANGAN SIRKULASI DAN PARKIR

13.1. PENDAHULUAN
13.1.1. Deskripsi Singkat
Sirkulasi merupakan elemen penting dalam tapak karena menentukan efektifitas,
kemudahan, kenyamanan dan keamanan mencapai tapak dan berkegiatan didalam nya
Jaringan sirkulasi, bersama sama dengan rekahan-rekahan topografis (sungai, parit, streams)
pada umumnya juga merupakan struktur utama yang membentuk pola ruang dalam tapak.
13.1.2. Manfaat
Perencanan sirkulasi yang baik akan memberikan citra yang kuat akan struktur
bentukan makro tapak dan menciptakan pengalaman yang menyenangkan bagi pemakainya.
Untuk mencapai kualitas ini, perencanaan sirkulasi harus dapat mensiasati/memodifikasi
hambatan-hambatan yang terdapat dalam tapak dan mengoptimalkan potensinya, serta
mempertimbangkan kondisi sirkulasi dan transportasi yang sudah ada pada skala yang lebih
luas.
13.1.3. Learning Outcomes
Mampu memahami dan menjelaskan rancangan sirkulasi dan parkir.

13.2. PENYAJIAN/URAIAN
13.2.1. Sistem Sirkulasi dalam Tapak (On Site Circulation)
Sistem sirkulasi dalam tapak memfasilitasi perpindahan/pemindahan orang dan
barang dari satu fasilitas ke fasilitas lainnya, baik

dengan cara jalan kaki maupun

berkendaraan. Sebagaimana sistem jaringan pergerakan pada skala yang lebih besar, pada
umumnya perencanaan jaringan pergerakan ditujukan untuk memenuhi kriteria kemudahan,
keamanan, kenyamanan, dan mungkin juga pengalaman. Namun demikian tidak semua
kriteria tersebut harus terpenuhi pada setiap penggal jaringan pergerakan. Titik
berat/prioritas dapat diberikan pada suatu jalur disesuaikan dengan fungsi utamanya.
Misalnya jalur yang disediakan untuk drop barang priotitasnya adalah kemudahan dan
kecepatan. Sedangkan pedestrian dalam taman mestinya prioritasnya adalah kenyamanan,
keamanan dan pengalaman.

85

Berdasar tujuan, fungsi dan prioritas perhatiannya, perbedaan fisik jalur pergerakan
dalam tapak akan terlihat dari dimensi, material, penanaman tanaman, dan juga bentuk ramp
atau step. Namun demikian seringkali terdapat jalur yang berfungi ganda, bersebelahan atau
berpotongan. Dalam hal ini diperlukan suatu cara-cara untuk memadukannya.
13.2.2. Pola-Pola Sirkulasi
Berdasarkan kajian dari Kevin Lynch, jaringan transportasi pada skala kota dapat
dikenali ragam dasarnya menjadi pola grid, radial dan linear.
Pemahaman pola jaringan perkotan perlu di pahami karena sedikit banyak dapat
menjadi masukan analisis lokasional tapak seperti analisis pencapaian, intensitas dan konflik
kegiatan, keramaian, kemacetan, dan kebisingan. Pola geometri jaringan perkotan juga dapat
menjadi inspirasi dalam perancangan struktur bentuk tapak.
1. Grid: biasanya pada kota yang berbagai fasilitasnya terdistribusi secara merata, dan
kondisi topografi tidak terlalu rumit. Karakter utama dari pola ini adalah keteraturan
terjadinya perpotongan antar ruas jalan. Pola grid dapat terbentuk oleh ruas-ruas jalan
yang lurus, atau berbelok (curvilinear), dengan sudut 90 atau lainnya (misalnya 60, 45,
30). Pada pola ini, kondisi kritis seperti konsentrasi kegiatan (crowded) dan kemacetan
tersebar pada titik-titik perpotongan ruas.
2. Radial: biasanya pada suatu kota yang memiliki guna lahan penting, yang sering menjadi
area asal, perpindahan (interchange) dan tujuan umum masyarakat. Pusat tersebut dapat
berupa guna lahan yang berfungsi

ekonomis, sosial atau simbolik. Pada umumnya,

tempat ini menjadi orientasi utama berbagai fasilitas di kota. Pola radial termodifikasi dan
bervariasi menjadi jaringan radioconcentric (radial dengan ring road) dan radial
bercabang (branches radial). Pada pola ini, pada umumnya terjadai gradasi intensitas
kegiatan dan kondisi kritis yang mengikutinya.
3. Linear: terdapat pda kota yang memiliki dua area sebagai magnet utama kota. Pada pola
ini, gunalahan dan aktifitas lainnya berada pada sepanjang jalur utama tersebut. Pada
kondisi ini intensitas kegiatan dan kondisi kritisnya hampir seragam di sepanjang jalur,
meskipun gradasi kecil tetap terjadi berkaitan dengan kedekatannya dengan ke dua
magnet kota tersebut. Pola linear tidak berarti selalu lurus (straight), tetapi dapat berupa
kurva, bahkan garis organik mengikuti topografi lahan kota.

86

Berikut ini merupakan contoh struktur (konfigurasi) dasar tapak berdasar pola
sirkulasi tamannya :

POLA SIRKULASI LINEAR

FASILITAS UTAMA SEBAGAI


PUSAT DAN FASILITAS
LAINNYA BEDARA PADA
SUATU JARAK

POLA SIRKULASI
HIRARKHIS

SIRKULASI DALAM DENGAN


FASILITAS DI PHERIPERI

FASILITAS TERPUSAT DENGAN


SIRKULASI DI PHERIPERI

BENTUK POHON BERCABANG


POLA RADIAL

87

13.2.3. Penempatan Jalur Sirkulasi Kendaraan Pada Lahan


Jalur sirkulasi, terutama yang diperuntukkan bagi kendaraan sebaiknya diletakkan
pada punggung bukit (ridgeline) dengan pertimbangan:
a. Area ini, meskipun tidak begitu lebar, tetapi relatif paling datar, sehingga memerlukan
penyesuaian topografi secara minimal
b. Sebagai pembatas watershed, area ini aman dari genangan yang dapat membahayakan
pejalan kaki dan kendaraan serta yang merusakkan konstruksi
c. Secara estetika, jalur yang mengikuti kontur pada garis punggung bukit akan
menciptakan pola organic yang khas
Sayangnya tidak semua tapak memiliki garis punggung bukit yang sesuai dengan rencana
pengembangan system jaringan yang diharapkan. Jika kita berada dalam kondisi demikian,
jaringan jalan untuk kendaraan sebaiknya ditempatkan pada kontur secara diagonal dimana
kemiringan >4%.
13.2.4. Parkir
Parkir dapat diartikan sebagai sebuah kegiatan atau aktifitas memberhentikan
kendaraan di suatu ruang tertentu dan dalam jangka waktu tertentu. Kendaraan yang
berhenti di suatu ruang tertentu kadang juga memilih tempat yang berbeda-beda, ada yang di
pinggir jalan, ruang trotoar, taman parkir, maupun ruang kosong yang tidak dimanfaatkan.
Mengingat mobilitas kendaraan tidak hanya berjalan namun juga berhenti di suatu ruang,
maka penataan perparkiran menjadi perhatian dalam menata sirkulasi dan akses kendaraan
di perkotaan.
Pada prinsipnya, menurut penempatan, parkir kendaraan bermotor dapat dibagi
menjadi dua, yaitu parkir di jalan (On-Street Parking) dan Parkir di luar badan jalan (OffStreet parking).
A. Parkir di ruang milik jalan (On-Street Parking)
Parkir On Street adalah parkir yang mengambil tempat sepanjang bahu jalan sebagai
tempat untuk memarkirkan kendaraan baik dengan atau tanpa melebarkan jalan. Parkir di
tepi jalan bersifat menguntungkan bagi pengunjung dikarenakan kepraktisan dan dapat
langsung mencapai objek yang dituju, namum parkir jenis ini memiliki hambatan samping
yang besar jika dikawasan tersebut berupa kawasan perdagangan dan jasa yang padat.

88

Parkir di ruang manfaat jalan diatur berdasarkan beberapa prinsip diantaranya:

1. Parkir di daerah milik jalan, hanya diperbolehkan pada jalan lokal dan jalan
kolektor sekunder, pada jalan arteri primer parkir on-street dilarang karena
menimbulkan hambatan samping yang berarti. Parkir on-street juga dilarang
untuk kawasan yang telah ditentukan untuk menyediakan parkir bersama baik
berupa gedung maupun taman parkir tersendiri.
2. Penentukan kebijakan parkir di jalan lokal maupun jalan kolektor sekunder
ditentukan oleh keputusan bupati masing-masing kabupaten. Hal ini berarti
sistem parkir dan besaran retribusi parkir berbeda di tiap-tiap daerah.
3. Penyediaan ruang parkir on-street tidak boleh mengurangi daerah penghijauan
dengan tetap memperhatikan kelancaran sirkulasi kendaraan dan pejalan kaki,
serta kesehatan, keselamatan, keamanan, dan kenyamanan.

Metode Parkirdi ruang jalandiantaranya:

a. Parkir On Street dengan susunan kendaraan membujur searah dengan


orientasi jalan.

89

Gambar 13.1 Tampang Melintang Tipikal Parkir On Street


dengan Setting Kendaraan Membujur Searah dengan Orientasi Jalan
Sumber: Tugas Mata Kuliah Studio Perencanan Wilayah, PWK 2007

Jenis parkir di jalan dengan setting kendaraan membujur searah dengan orientasi
jalan memungkinkan penggunaan ruang sisi jalan yang 90elative lebih sedikit sehingga
tidak terlalu mengganggu arus lalu lintas kendaraan bermoto. Kondisi parkir seperti ini
memiliki nilai hambatan samping yang lebih rendah dibandingkan setting sudut parkir
lainnya.

b. Parkir di jalan dengan setting kendaraan menyudut


Metode parkir di jalan dengan setting kendaraaan menyudut baik 30 o, 45 o, dan
60

lebih efisien karena dapat disesuikan dengan lebar jalan yang ada dan

mampu menampung lebih banyak kendaraan, terlebih lagi jenis parkir menyudut
mempermudahkan proses berparkir ketika kendaraan akan keluar maupun
masuk.

90

1. Parkir di jalan dengan sudut 30 o

Gambar 13.2 Tampang Melintang Tipikal Parkir On Street


dengan Setting Kendaraan Menyudut 30 o
Sumber: Tugas Mata Kuliah Studio Perencanan Wilayah, PWK 2007

2. Parkir di jalan dengan setting kendaraan menyudut 60o

91

Gambar 13.3 Tampang Melintang Tipikal Parkir On Street


dengan Setting Kendaraan Menyudut 60 o
Sumber: Tugas Mata Kuliah Studio Perencanan Wilayah, PWK 2007

Setting parkir menyudut pada umumnya diaplikasikan dengan melihat lebar jalan
yang ada. Keuntungan dari metode parkir menyudut yaitu mampu menampung
kendaraan dalam jumlah yang cukup banyak tergantung dari sudut yang direncanakan.

3. Parkir Tegak Lurus


Parkir dengan setting tegak lurus adalah parkir di jalan dengan memposisikan
kendaraan berjajar dengan membentuk sudut 90 o, Parkir dengan metode ini mampu
menampung kendaraan dalam jumlah banyak namun juga memiliki hambatan samping
yang begitu besar dikarenakan memakan badan jalan yang banyak untuk ruang gerak
kendaraan ketika masuk dan keluar parkir.

92

Gambar 13.4 Tampang Melintang Tipikal Parkir On Street


dengan Setting Kendaraan Tegak Lurus
Sumber: Tugas Mata Kuliah Studio Perencanan Wilayah, PWK 2007

o Perhitungan banyaknya petak parkir di sisi jalan (On-Street Parking)


Menghitung banyaknya jumlah kendaraan yang dapat ditampung pada ruas jalan dapat
dihitung berdasarkan metode parkir yang akan diterapkan, banyaknya petak parkir dapat
dilihat pada tabel berikut ini:
Tabeel Sudut Parkir dan Jumlah Kendaraan yang di Cakupinya
No

Sudut

Pemakaian
Lebar Jalan
(Meter)

Banyak Petak
Parkir

Ruang Parkir

Ruang Gerak

1.

Sejajar

2.60

6.25

N=L/22

2.

300

5.00

8.40

N=(L-2.8/17

3.

450

5.70

9.80

N=(L-6.7)/12

4.

600

6.00

11.70

N=(L-6.6)/9.8

5.

Tegak Lurus

5.50

13.10

N=L/8.5

Sumber: Kumpulan Makalah Penunjang Pada Apresiasi Teknik Analisis Penyusunan Rencana
Tata Ruang, Direktorat Penataan Ruang, Departemen Pekerjaan Umum.

93

Keterangan: N= Jumlah Petak Parkir


L= Panjang sisi jalan (feet)

1 feet = 3,048 meter

Ukuran kendaraan sesuai dengan US Standar Passenger Car yaitu 1.8m x 4.8 m

B. Parkir di luar jalan (Of-Street Parking)


Adalah kegiatan perparkiran yang menggunakan tempat tersendiri di luar badan jalan,
baik itu di bangunan khusus parkir maupun halaman terbuka. Beberapa bentuk fasilitas
parkir di luar jalan dapat berupa gedung parkir atau basement maupun pelataran parkir.
Keunggulan dari parkir di off-street dilihat dari konteks keruangan adalah minimalnya atau
bahkan tidak ada hambatan samping sama sekali dari kegiatan perparkiran terhadap laju lalu
lintas kendaraan di jalan. Di samping itu manajemen parkir off-street lebih mudah dilakukan
dikarenakan dapat diusahakan oleh sektor privat. Keamanan dan kenyamanan ruang juga
lebih terjamin pada parkir jenis ini dengan penataan sirkulasi pintu keluar masuk yang benar.
Keleluasaan dalam mengatur petak parkir dapat dicapai dalam usaha untuk memaksimalkan
kapasitas lahan parkir.
Merencanakan fasilitas parkir di luar jalan harus mempertimbangkan aspek-aspek
keruangan seperti penyediaan lahan parkir yang optimal, akses yang mudah (terintegrasi
dengan kebutuhan pengunjung terhadap tujuan kegiatan), meningkatkan keteraturan
pengendara pada saat masuk dan keluar ruang parkir dengan lalu lintas setempat sehingga
tercipta keamanan dan kenyamanan ruang.

94

Gambar
13.5 Halaman Parkir dan
Sistem Sirluasi Kendaraan di dalamnya.

Beberapa prinsip yang perlu diperhatikan ketika akan menyediakan ruang parkir di
luar ruang jalan diantaranya tidak boleh mengurangi ruang terbuka hijau dan harus
memperhatikan arus sirkulasi keluar masuk kendaraan ke area parkir. Untuk jenis parkir di
bawah tanah/basement parking harus direncanakan sedemikian rupa sehingga tetap
memenuhi KDB bangunan yang ditetapkan.
Disamping itu, jenis parkir ini wajib menyediakan fasilitas pengamanan bencana,
ruang tunggu, mushola, toilet, dan fasilitas lain sesuai kebutuhan. Prinsip perencanaan pintu
masuk dan keluar area parkir (Off-Street Parking) diantaranya:

1. Letak jalan masuk maupun keluar harus diatur dengan penempatan jauh dari
persimpangan.
2. Letak pintu masuk maupun keluar ditempatkan sedemikian rupa sehingga
meminimalkan konflik dengan pejalan kaki dan pengendara lain.
3. Letak jalan keluar diatur dengan sudut tertentu sehingga memberikan jarak
pandang yang cukup saat memasuki arus lalu lintas.
4. Di area parkir harus dipasang (install) fasilitas pengamanan bencana seperti
fire hydrant untuk menanggulangi bencana kebaran dan sebagainya.

95

o Penyediaan Kebutuhan Parkir


Untuk menciptakan keteraturan aksesibilitas di kota, perparkiran merupakan suatu
kegiatan yang patut diperhatikan dan dimanajemen. Penyediaan pelayanan parkir didesain
sesuai dengan kebutuhan guna lahan disekitarnya. Kebutuhan parkir untuk guna lahan
permukiman tentunya memiliki standar kebutuhan ruang yang berbeda dengan jenis guna
lahan perdagangan jasa atau industry. Kebutuhan pelayanan parkir di Indonesia telah dicoba
distandarkan dalam SNI 03-1733-2004 Tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan
Perumahan di Perkotaan. Standar kebutuhan pelayanan parkir tersebut dapat digunakan
sebagai acuan bagi para perencana maupun pengembang perumahan dan lingkungan.

1. Standar Kebutuhan Parkir Untuk Area Hunian


Tabel Standar Kebutuhan Parkir Untuk Area Hunian
No.

Lingkup Hunian

Ruang Parkir

Lokasi

1.

Unit RT/250 Penduduk

100 m2

Parkir umum tersebut


terletak di
pusat
lingkungan RT

2.

Unit RW/2500 Penduduk

400 m2

Parkir umum tersebut


terletak di
pusat
lingkungan RW

3.

Unit Kelurahan /30.000 Penduduk

2000 m2

Tersebar pada lokasi


pusat
lingkungan
kelurahan dan untuk
pangkalan
angkot
(100 m2)

4.

Unit Kecamatan / 120.000 Penduduk

4000 m2

Tersebar pada lokasi


pusat
lingkungan
kecamatan
dan
dibatasi
dengan
terminal
wilayah
kecamatan (2000 m2)
dan untuk pangkalan
angkot (100 m2).

Standar kebutuhan parkir diatas tidak serta merta dapat digunakan begitu saja dalam
analisis kebutuhan parkir, namun patut diperhatikan juga karakter kawasannya.

96

2. Standar Kebutuhan Parkir Berdasarkan Fungsi / Kegiatan Bangunan


No.

Fungsi/Kegiatan

Luas Lantai

Kebutuhan Parkir

1.

Perbelanjaan

2.250 36.000 m2

4 petak parkir tiap 90 m2

36.000 54.000 m2

4,5 petak parkir tiap 90 m2, dengan


rentang 4 sampai 5 petak.

>54.000 m2

5 petak parkir setiap 90m2

2.

Kantor

3.

Gedung Bioskop

Bila ruang yang digunakan melebihi


10% dari total luas lantai bangunan,
harus disediakan petak parkir.

Pusat Perbelanjaan
dengan luas 25.000
100.000 feet 2

Mensyaratkan tambahan 3
petak parkir setiap 100 kursi
untuk bioskop yang menempati
sampai dengan 10% dari total
luas lantai bangunan
Jika tersedia sampai dengan
450 kursi tidak ada tambahan
petak parkir. Tetapi
disyaratkan ditambah 3 petak
parkir untuk setiap 100 kursi.
Jika tersedia 750 kuris tidak
perlu ada tambahan petak
parkir kecuali apabila melebihi
jumlah kursi tersebut
disyaratkan tambahan 3 petak
parkir untuk setiap 100 kursi
Mensyaratkan tambahan 10
petak parkir setiap 1000 feet2
luas restoran.

Pusat Perbenlanjaan
dengan luas 100.000
200.000 feet2

Mensyaratkan tambahan 6
petak parkir setiap 1000 feet2
luas restoran.

Pusat Perbelanjaan
dengan luas 200.000
600.000 feet2

Tidak ada tambahan petak


parkir.

Dipusat Perbelanjaan
dengan luas <100.000
feet 2

Dipusat perbelanjaan
dengan luas 100.000
200.000 feet 2

Dipusat perbelanjaan
dengan luas >200.000
feet 2

4.

Restoran

Sumber: Kumpulan Makalah Penunjang Pada Apresiasi Teknik Analisis Penyusunan Rencana Tata
Ruang, Direktorat Penataan Ruang, Departemen Pekerjaan Umum

97

o Regulasi Pengaturan Parkir


Pengaturan parkir pada umumnya diserahkan kepada daerah masing-masing melalui
peraturan daerah/PERDA.

Pengaturan parkir baik di pinggir jalan (on-street parking)

maupun di luar jalan (off-street parking) yang dimiliki oleh pemerintah daerah merupakan
wewenang Dinas LLAJ tinkat II, tetapi disamping itu pengaturan parkir di luar jalan atau yang
menggunakan bangunan gedung sebagai fasilitas parkir dikendalikan oleh Dinas Tata Kota
dan dikendalikan melalui izin mendirikan bangunan (IMB).

13.3. PENUTUP
Pertanyaan :
4. Uraikan apa saja yang menjadi pertimbangan perencanaan sistem sirkulasi dalam tapak
5. Jelaskan prinsip dan teknik penempatan jalur sirkulasi kontur lahan
6. Uraikan perbedaan prioritas rancangan jalur sirkulasi berdasar fungsi/tujuannya
7. Uraikan bagaimana tata sirkulasi dapat meningkatkan kulaitas morfologi rancangan anda

98

BAB XIV
TATA LETAK BANGUNAN DAN PERANCANGAN RUANG TERBUKA

14.1. PENDAHULUAN
14.1.1. Deskripsi Singkat
Bangunan memiliki posisi dan fungsi yang setara dengan komponen-komponen
abiotik tapak yang lain. Perbedaannya, bangunan memiliki ruang dalam yang dapat memiliki
karakter dan fungsi yang lepas dari karakter dan fungsi ruang luar pada tapak. Bersamasama dengan komponen lain, keberadaan bangunan dalam tapak berpengaruh terhadap
kualitas sistem lingkungan dan tata ruang luar. Karenannya, selain berorientasi pada
penciptaan ruang dalam bangunan yang berkualitas untuk kegiatan manusia dan penampilan
bangunan secara individu, perancang harus memiliki kemampuan untuk memadukannya
dengan sistem lingkungan dan ruang luar pada tapak. Hubungan antar satu bangunan dengan
bangunan lainnya patut diperhatikan jarak dan sifat ketertutupan (enclosure) pada ruang
kawasan

14.1.2. Manfaat
Dengan memperhatikan settingan bangunan dan perancangan ruang terbuka
akanmenciptakan suasana ruang yang nyaman, baik secara visual dan penghawaan. KDB,
KLB, KDH dan sebaran vegetasinya menjadi hal penting dalam hal ini.

14.1.3. Learning Outcomes


Mampu menerangkan arahan tata letak bangunan dan standar perancangan ruang
terbuka.

14.2. PENYAJIAN/URAIAN
14.2.1. Tata Letak Bangunan Pada Tapak
Terdapat 3 situasi berkaitan dengan tata letak bangunan pada tapak untuk menciptakan
ruang luar yang berkualitas, yaitu:
1) Meletakkan dan mengkonfigurasikan beberapa (banyak) massa bangunan pada tapak
(proyek perumahan, kampus, kompleks perdagangan, cottage, kompleks kantor).
2) Meletakkan bangunan massa tunggal sebagai komponen struktural utama pada tapak
(rumah, masjid, gereja, bank, kantor satu bangunan)
99

3) Menambahkan/mengembangkan/merenovasi bangunan dan tapak eksisting

Pada situasi pertama perhatian utama diarahkan pada kondisi alami tapak (kontur, air,
vegetasi), ruang luar yang akan tercipta diantara bangunan, dan hubungan fungsional antar
bangunan. Ketika kelompok profesi (arsitek, lansekap arsitek, ahli lingkungan) merancang
kelompok bangunan, penekanan mereka pada upaya integrasi massa-massa bangunan dan
ruang-ruang luar melalui suatu skema yang terpadu. Rancangan dari bangunan dan ruang
luar secara individu di anggap kurang prioritas.
Pada situasi kedua, perhatian utama tertumpu pada massa bangunan itu sendiri yang
sering muncul sebagai objek dalam ruang tapak, yaitu sosok/figure untuk di lihat dari
berbagai sisi tapak. Elemen tapak yang lain menjadi latar dan pelingkup. Pada situasi ini
bangunan dapat muncul baik sebagai focal point yang tampak
kontras maupun sebagai elemen yang tersatukan selaras dengan kondisi elemen-elemen lain
pada tapak.
Pada situasi ke tiga, tujuan utamanya adalah untuk mengembangkan kualitas tapak yang
lebih fungsional dan estetitis. Perhatian utama di tujukan pada ruang-ruang yang masih
tersisa dan belum terdefinisikan dengan baik, yang teridentifikasi dari:

Adanya ruang negatif ( tidak jelas fungsi dan batasnya) yang perlu di olah menjadi
ruang positif yang berkualitas (jelas batas pelingkup dan fungsinya)

Adanya ruang mati (ruang sisa yang tidak nyaman untuk digunakan, misalnya terlalu
kecil atau memiliki sudut yang kurang enak) yang perlu di olah menjadi ruang hidup
(ruang yang nyaman di pakai untuk suatu kegiatan).

Satu bangunan tidak menciptakan suatu ruang terbuka positif kecuali tertata bersama-sama
dengan bangunan lain, atau dengan komponen lain seperti bentukan tanah dan tanaman.
Konsep penting dalam menciptakan ruang terbuka adalah:
1. closure (derajat ketertutupan)
2. karakter bidang pelingkup yang meliputi pola, warna, tekstur dan ornamen
3. vitalitas ruang yang dapat tercipta oleh perubahan cahaya,

perilaku tanaman

berdasar musim dan aktivitas manusia yang menempatinya.


Beberapa prinsip penting dalam tata bangunan pada tapak adalah:
1. Rasio lebar dan tinggi (d/h) yang akan menentukan persepsi keterlingkupan (closure)
secara vertikal. Menurut Gary Robinette ketertutupan penuh terasakan oleh rasio d/h
= 1/1, rasio batas optimal saat d/h = 2/1, dan enclosure minimal saat d/h = 3:1, dan
100

akan hilang bila d/h = 4:1. Meski dalam penciptaan ruang luar di perlukan rasa
keterlingkupan vertikal, namun terlalu tertutup akan bersifat kontraproduktif. Bila
tinggi bangunan terlalu besar dibandingkan dengan jarak/lebar ruang, orang akan
merasa tertekan, dan akan mempengaruhi vitalitas ruang berkait dengan cahaya yang
didapatkannya. Beberapa teori arsitektur menyatakan bahwa sudut pandang vertikal
optimal terhadap tinggi bangunan adalah sekitar 27 derajat, saat d/h = 2:1.
2. Selain perbandingan antara lebar dan tinggi, lebar ruang itu sendiri mempengaruhi
rasa ruang. Manusia memiliki persepsi mengenai skala ruang yang nyaman baginya
agar tidak terlalu sempit dan tidak terlalu lebar, serta memberi citra suasana tertentu.
Rasa intim (skala manusia) tercipta oleh lebar ruang hingga 24 m; grand urban space
(ruang skala kota) tercipta pada lebar ruang antara 24 m 137 meter; jarak
maksimum dalam yang rasa ruang (akhir kemampuan melihat gerakan tubuh) adalah
137 m tersebut.
3. Konfigurasi massa yang akan menentukan rasa keterlingkupan secara horisontal.
Tingkat keterlingkupan horisontal (enclosure) ditentukan oleh kerapatan elemenelemen yang membentuk dinding ruang yang dapat berupa fasade bangunan, deretan
pepohonan atau tebing tanah. Enclosure terasa kuat

apabila dinding selalu

bersambung, dan lemah bila bukaan-bukan antara elemen yang membatasi ruang
semakin lebar. Pada kondisi rancangan bangunan-bangunan tidak terangkai,
dimanfaatkanlah fungsi tanaman sebagai batas atau pengubung (lihat bagian tanaman
di bab sebelumnya) untuk memperkuat derajat keterlingkupan.
4. Karakter bangunan berpengaruh terhadap kualitas bangunan yang akan menentukan
karakter detil batas pelingkup ruang luar. Aspek yang perlu diperhatikan adalah pola
bidang, proporsi, warna, tekstur dan detil ornamen. Aspek-aspek tersebut sangat
berpengaruh dalam mennciptakan citra dan suasana tempat tersebut, apakah modern,
klasik, hangat, ceria dan sebagainya.
5. Isi ruang seperti tanaman, patung kolam dan elemen-elemen lainnya dapat menjadi
elemen yang mendefinisikan ruang dengan lebih baik (misalnya membagi ruang
mayor menjadi ruang minor yang memiliki derajat kerlingkupan dan intimasi
tertentu), memodifikasi bidang-bidang pembatas, dan menciptakan vitalitas dalam
ruang ruang yang tercipta.

101

Contoh :

Konfigurasi Blok Kawasan Fakultas MIPA UGM


Sumber: RIPK UGM
Dalam menciptakan suasana ruang yang nyaman secara baik secara visual dan
penghawaan patut diperhatikan beberapa setting bangunan seperti KDB, KLB, KDH dan
sebaran vegetasinya. Hubungan antar satu bangunan dengan bangunan lainnya patut
diperhatikan jarak dan sifat ketertutupan (enclosure) pada ruang kawasan. Pada Kawasan
Kluster MIPA UGM, sesuai dengan arahan RIPK UGM komposisi bangunan diatur dengan
konfigurasi KDB sebesar 31.88% dan KLB sebesar 1.29 dengan ketinggian rata-rata bangunan
berkisar antara 2 dan 4 lantai. SIteplan bangunan pada kluster MIPA direncanakan dengan
konsep ruang dalam dimana ruang terbuka sebagai wadah aktifitas mahasiswa terlatak di
tengah dan dilingkupi oleh ruang bangunan. Arus sirkulasi yang tercipta berupa sirkulasi
dalam dengan fasilitas di tepi (Pherifery). Sistem sirkulasi seperti ini menciptakanan
ketertiban arus sirkulasi kendaraan (dengan diberlakukan sistem arus keluar masuk satu

102

arah) dan memungkinkan untuk penggunaan fasilitas secara optimal pada tiap-tiap bangunan
gedung.

Rencana pembangunan gedung baru di Kluster MIPA bagian selatan juga menuntut
penyamaan konsep ruang yang telah ditetapkan dalam RIPK. Konsep ruang dalam
mengharuskan bangunan memiliki ruang terbuka di bagian dalam kluster. Ruang terbuka dan
sebaran vegetasi diatasnya harus disesuikan dengan tapak bangunan di dalam kluster
sehingga tercapai keterpaduan tapak yang baik.

14.2.2. Standar kebutuhan ruang terbuka untuk permukiman


Dalam kaitannya mengenai ruang terbuka dalam permukiman, terdapat pedoman
standar pelayanan minimal bidang penataan ruang, perumahan dan permukiman dan
pekerjaan umum. Pedoman ini berdasarkan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana
Wilayah No. 543/KPTS/M/2001.

103

STANDAR PELAYANAN
BlDANG
PELAYANAN

INDIKATOR

KUALITAS
CAKUPAN

Sarana Ruang
terbuka
(Taman,
Pemakaman
Umum dan
Parkir)

1. Penduduk
terlayani,
2. % ruang
terbuka jika
dalam suatu
kawasan,

satuan
lingkungan
penduduk
dengan
jumlah
penduduk
<30.000 jiwa

3. % ruang
terbuka hijau
yang
fungsional,
4. Penyebaran
ruang terbuka
hijau

KUALITAS

TINGKAT
PELAYANAN
Tersedianya :
- taman
lingkungan u/
setiap 250 jiwa
- 0.3
m2/penduduk
dari luas kawasan
(taman, olah raga,
bermain)

bersih,
mudah di
capai,
terawat,
indah dan
nyaman

- 0.2
m2/penduduk
dari luas kawasan
(pemakaman
umum)
- Parkir
lingkungan 3%
dari luas kawasan
dng jml 2500 org

Penggolongan sarana ruang terbuka hijau di lingkungan perumahan berdasarkan kapasitas


pelayanannya terhadap sejumlah penduduk. Keseluruhan jenis ruang terbuka hijau tersebut
adalah :
a) setiap unit RT kawasan berpenduduk 250 jiwa dibutuhkan minimal 1 untuk taman
yang dapat memberikan kesegaran pada kota, baik udara segar maupun cahaya
matahari, sekaligus tempat bermain anak-anak;
b) setiap unit RW kawasan berpenduduk 2.500 jiwa diperlukan sekurang-kurangnya
satu daerah terbuka berupa taman, di samping daerah-daerah terbuka yang telah ada
pada tiap kelompok 250 penduduk sebaiknya, yang berfungsi sebagai taman tempat
main anak-anak dan lapangan olah raga kegiatan olah raga;
c) setiap unit Kelurahan kawasan berpenduduk 30.000 jiwa diperlukan taman dan
lapangan olahraga untuk melayani kebutuhan kegiatan penduduk di area terbuka,
104

seperti pertandingan olah raga, upacara serta kegiatan lainnya;


d) setiap unit Kecamatan kawasan berpenduduk 120.000 jiwa, harus memiliki sekurangkurangnya 1 (satu) lapangan hijau terbuka yang berfungsi sebagai tempat pertandingan
olah raga (tenis lapangan, bola basket dan lain-lain), upacara serta kegiatan lainnya
yang membutuhkan tempat yang luas dan terbuka;
e) setiap unit Kecamatan kawasan berpenduduk 120.000 jiwa, harus memiliki sekurangkurangnya 1 (satu) ruang terbuka yang berfungsi sebagai kuburan/pemakaman umum;
dan
f) selain taman dan lapangan olah raga terbuka, harus disediakan jalur-jalur hijau sebagai
cadangan/sumber-sumber alam, sekaligus berfungsi sebagai filter dari polusi yang
dihasilkan oleh industri, dengan lokasi menyebar.
g) diperlukan penyediaan jalur hijau sebagai jalur pengaman lintasan kereta api, dan jalur
pengaman bagi penempatan utilitas kota, dengan lokasi menyebar;
h) pada kasus tertentu, mengembangkan pemanfaatan bantaran sungai sebagai ruang
terbuka hijau atau ruang interaksi sosial (river walk) dan olahraga.

Tabel kebutuhan sarana ruang terbuka, taman, dan olahraga

105

14.3. PENUTUP
Pertanyaan :
Jelaskan bagaimana pengaruh komponen tata letak bangunan pada tapak dan kaitannya
terhadap perancangan ruang terbuka

106

BAB XV
STANDAR KEBUTUHAN FASILITAS PERMUKIMAN

15.1. PENDAHULUAN
15.1.1. Deskripsi Singkat
Pembangunan perumahan merupakan faktor penting dalam peningkatan harkat dan
martabat, mutu kehidupan serta kesejahteraan umum sehingga perlu dikembangkan secara
terpadu, terarah, terencana serta berkelanjutan / berkesinambungan. Untuk itu dalam
melakukan pembangunan permukiman perlu mempertimbangkan persyaratan lokasi, fisik,
dan kebutuhan sarana yang telah ditetapkan dalam pedoman yang berlaku.
15.1.2. Manfaat
Melalui perencanaan pembangunan permukiman yang sesuai dengan RTRW dan
mematuhi pedoman yang berlaku, tujuan utama untuk mencapai kesejahteraan dan mutu
kehidupan akan mampu tercapai. Pembangunan sarana yang tepat sesuai dengan kriteria
akan menciptakan keefektifan dan keefisienan pada tapak.
15.1.4. Learning Outcomes
Mampu memahami dan menjelaskan standar kebutuhan fasilitas kawasan.

15.2. PENYAJIAN/URAIAN
15.2.1.Persyaratan Lokasi
Lokasi perumahan harus sesuai dengan rencana peruntukan lahan yang diatur dalam
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) setempat atau dokumen perencanaan lainnya yang
ditetapkan dengan Peraturan Daerah setempat, dengan kriteria sebagai berikut:
a) kriteria keamanan, dicapai dengan mempertimbangkan bahwa lokasi tersebut bukan
merupakan kawasan lindung (catchment area), olahan pertanian, hutan produksi,
daerah buangan limbah pabrik, daerah bebas bangunan pada area Bandara, daerah
dibawah jaringan listrik tegangan tinggi;
b) kriteria kesehatan, dicapai dengan mempertimbangkan bahwa lokasi tersebut bukan
daerah yang mempunyai pencemaran udara di atas ambang batas, pencemaran air
permukaan dan air tanah dalam;
107

c) kriteria kenyamanan, dicapai dengan kemudahan pencapaian (aksesibilitas),


kemudahan berkomunikasi (internal/eksternal, langsung atau tidak langsung),
kemudahan berkegiatan (prasarana dan sarana lingkungan tersedia);
d) kriteria keindahan/keserasian/keteraturan (kompatibilitas), dicapai dengan
penghijauan, mempertahankan karakteristik topografi dan lingkungan yang ada,
misalnya tidak meratakan

bukit, mengurug

seluruh

rawa

atau

danau/setu/sungai/kali dan sebagainya;


e) kriteria fleksibilitas, dicapai dengan mempertimbangkan kemungkinan pertumbuhan
fisik/pemekaran lingkungan perumahan dikaitkan dengan kondisi fisik lingkungan dan
keterpaduan prasarana;
f) kriteria keterjangkauan jarak, dicapai dengan mempertimbangkan jarak pencapaian
ideal kemampuan orang berjalan kaki sebagai pengguna lingkungan terhadap
penempatan sarana dan prasarana-utilitas lingkungan; dan
g) kriteria lingkungan berjati diri, dicapai dengan mempertimbangkan keterkaitan
dengan karakter sosial budaya masyarakat setempat, terutama aspek kontekstual
terhadap lingkungan tradisional/lokal setempat.
1. Lokasi

perencanaan

perumahan

harus

berada

pada

lahan

yang jelas

status

kepemilikannya, dan memenuhi persyaratan administratif, teknis dan ekologis.


2. Keterpaduan

antara

tatanan

kegiatan

dan

alam

di

sekelilingnya,

dengan

mempertimbangkan jenis, masa tumbuh dan usia yang dicapai, serta pengaruhnya
terhadap lingkungan, bagi tumbuhan yang ada dan mungkin tumbuh di kawasan yang
dimaksud.
15.2.2. Persyaratan fisik
Ketentuan dasar fisik lingkungan perumahan harus memenuhi faktor-faktor berikut ini:
1. Ketinggian lahan tidak berada di bawah permukaan air setempat, kecuali dengan
rekayasa/ penyelesaian teknis.
2. Kemiringan lahan tidak melebihi 15% (lihat Tabel 2) dengan ketentuan:
a) tanpa rekayasa untuk kawasan yang terletak pada lahan bermorfologi datar- landai
dengan kemiringan 0-8%; dan
b) diperlukan rekayasa teknis untuk lahan dengan kemiringan 8-15%.

108

Tabel kessesuaian penggunaan lahan berdasarkan kemiringan lereng

15.2.3. Kebutuhan Sarana


o Sarana Pemerintahan dan Pelayanan Umum
Dasar penyediaan sarana pemerintahan dan pelayanan umum untuk melayani setiap unit
administrasi pemerintahan baik yang informal (RT dan RW) maupun yang formal (Kelurahan
dan Kecamatan), dan bukan didasarkan semata-mata pada jumlah penduduk yang dilayani
oleh sarana tersebut.
Dasar penyediaan sarana ini juga mempertimbangkan pendekatan desain keruangan
unit- unit atau kelompok lingkungan yang ada. Tentunya hal ini dapat terkait dengan
bentukan grup bangunan/blok yang nantinya terbentuk sesuai konteks lingkungannya.
Sedangkan penempatan penyediaan sarana mempertimbangkan jangkauan radius area
layanan terkait dengan kebutuhan dasar sarana yang harus dipenuhi untuk melayani pada
area tertentu.

109

Tabel kebutuhan sarana pemerintahan dan pelayanan umum

o Sarana Pendidikan dan Pembelajaran


Perencanaan sarana pendidikan harus didasarkan pada tujuan pendidikan yang akan dicapai,
110

dimana sarana pendidikan dan pembelajaran ini akan menyediakan ruang belajar harus
memungkinkan siswa untuk dapat mengembangkan pengetahuan, keterampilan, serta sikap
secara optimal. Oleh karena itu dalam merencanakan sarana pendidikan harus
memperhatikan:
a) berapa jumlah anak yang memerlukan fasilitas ini pada area perencanaan;
b) optimasi daya tampung dengan satu shift;
c) effisiensi dan efektifitas kemungkinan pemakaian ruang belajar secara terpadu;
d) pemakaian sarana dan prasarana pendukung;
e) keserasian dan keselarasan dengan konteks setempat terutama dengan berbagai jenis
sarana lingkungan lainnya.
Tabel kebutuhan sarana pendidikan dan pembelajaran

o Sarana Kesehatan
Beberapa jenis sarana yang dibutuhkan adalah
a) posyandu yang berfungsi memberikan pelayanan kesehatan untuk anak-anak usia
balita;
b) balai pengobatan warga yang berfungsi memberikan pelayanan kepada penduduk
dalam bidang kesehatan dengan titik berat terletak pada penyembuhan (currative)
tanpa perawatan, berobat dan pada waktu-waktu tertentu juga untuk vaksinasi;
111

c) balai kesejahteraan ibu dan anak (BKIA) / Klinik Bersalin), yang berfungsi melayani ibu
baik sebelum, pada saat dan sesudah melahirkan serta melayani anak usia sampai
dengan 6 tahun;
d) puskesmas dan balai pengobatan, yang berfungsi sebagai sarana pelayanan kesehatan
tingkat pertama yang memberikan pelayanan kepada penduduk dalam penyembuhan
penyakit, selain melaksanakan program pemeliharaan kesehatan dan pencegahan
penyakit di wilayah kerjanya;
e) puskesmas pembantu dan balai pengobatan, yang berfungsi sebagai unit pelayanan
kesehatan sederhana yang memberikan pelayanan kesehatan terbatas dan membantu
pelaksanaan kegiatan puskesmas dalam lingkup wilayah yang lebih kecil;
f) tempat praktek dokter, merupakan salah satu sarana yang memberikan pelayanan
kesehatan secara individual dan lebih dititikberatkan pada usaha penyembuhan tanpa
perawatan; dan
g) apotik, berfungsi untuk melayani penduduk dalam pengadaan obat-obatan, baik untuk
penyembuhan maupun pencegahan.
Tabel kebutuhan sarana kesehatan

112

o Sarana Peribadatan
Jenis sarana peribadatan sangat tergantung pada kondisi setempat dengan memperhatikan
struktur penduduk menurut agama yang dianut, dan tata cara atau pola masyarakat setempat
dalam menjalankan ibadah agamanya.
Adapun jenis sarana ibadah untuk agama Islam, direncanakan sebagai berikut;
a) kelompok penduduk 250 jiwa, diperlukan musholla/langgar;
b) kelompok penduduk 2.500 jiwa, disediakan masjid;
c) kelompok penduduk 30.000 jiwa, disediakan masjid kelurahan; dan
d) kelompok penduduk 120.000 jiwa, disediakan masjid kecamatan.
Untuk sarana ibadah agama lain, direncanakan sebagai berikut:
a) katolik mengikuti paroki;
b) hindu mengikuti adat; dan
c) budha dan kristen protestan mengikuti sistem kekerabatan atau hirarki lembaga.
Tabel kebutuhan sarana peribadatan

o Sarana perdagangan dan niaga


113

Menurut skala pelayanan, penggolongan jenis sarana perdagangan dan niaga adalah:
a) toko/warung (skala pelayanan unit RT 250 penduduk), yang menjual barang-barang
kebutuhan sehari-hari;
b) pertokoan (skala pelayanan 6.000 penduduk), yang menjual barang-barang kebutuhan
sehari-hari yang lebih lengkap dan pelayanan jasa seperti wartel, fotocopy, dan
sebagainya;
c) pusat pertokoan dan atau pasar lingkungan (skala pelayanan unit kelurahan 30.000
penduduk), yang menjual keperluan sehari-hari termasuk sayur, daging, ikan, buahbuahan, beras, tepung, bahan-bahan pakaian, pakaian, barang-barang kelontong, alatalat pendidikan, alat-alat rumah tangga, serta pelayanan jasa seperti warnet, wartel dan
sebagainya;
d) pusat perbelanjaan dan niaga (skala pelayanan unit kecamatan 120.000 penduduk),
yang selain menjual kebutuhan sehari-hari, pakaian, barang kelontong, elektronik, juga
untuk pelayanan jasa perbengkelan, reparasi, unit-unit produksi yang tidak
menimbulkan polusi, tempat hiburan serta kegiatan niaga lainnya seperti kantorkantor, bank, industri kecil dll.
Tabel kebutuhan jenis perdagangan dan niaga

o Sarana kebudayaan dan rekreasi


Penetapan jenis/macam sarana kebudayaan dan rekreasi pada suatu daerah sangat

114

tergantung pada kondisi setempat area tersebut, yaitu menyangkut faktor-faktor:


a) tata kehidupan penduduknya;
b) struktur sosial penduduknya.
Menurut lingkup pelayanannya, jenis sarana kebudayaan dan rekreasi meliputi:
a) balai warga/balai pertemuan (skala pelayanan unit RW 2.500 penduduk);
b) balai serbaguna (skala pelayanan unit Kelurahan 30.000 penduduk);
c) gedung pertemuan/gedung serbaguna (skala pelayanan unit kecamatan 120.000
penduduk);
d) bioskop (skala pelayanan unit kecamatan 120.000 penduduk).
Tabel kebutuhan sarana kebudayaan dan rekreasi

o Sarana ruang terbuka, taman dan lapangan olah raga


Penggolongan sarana ruang terbuka hijau di lingkungan perumahan berdasarkan kapasitas
pelayanannya terhadap sejumlah penduduk. Keseluruhan jenis ruang terbuka hijau tersebut
adalah :
i) setiap unit RT kawasan berpenduduk 250 jiwa dibutuhkan minimal 1 untuk taman
yang dapat memberikan kesegaran pada kota, baik udara segar maupun cahaya
matahari, sekaligus tempat bermain anak-anak;
j) setiap unit RW kawasan berpenduduk 2.500 jiwa diperlukan sekurang-kurangnya
satu daerah terbuka berupa taman, di samping daerah-daerah terbuka yang telah ada
pada tiap kelompok 250 penduduk sebaiknya, yang berfungsi sebagai taman tempat
115

main anak-anak dan lapangan olah raga kegiatan olah raga;


k) setiap unit Kelurahan kawasan berpenduduk 30.000 jiwa diperlukan taman dan
lapangan olahraga untuk melayani kebutuhan kegiatan penduduk di area terbuka,
seperti pertandingan olah raga, upacara serta kegiatan lainnya;
l) setiap unit Kecamatan kawasan berpenduduk 120.000 jiwa, harus memiliki sekurangkurangnya 1 (satu) lapangan hijau terbuka yang berfungsi sebagai tempat pertandingan
olah raga (tenis lapangan, bola basket dan lain-lain), upacara serta kegiatan lainnya
yang membutuhkan tempat yang luas dan terbuka;
m) setiap unit Kecamatan kawasan berpenduduk 120.000 jiwa, harus memiliki sekurangkurangnya 1 (satu) ruang terbuka yang berfungsi sebagai kuburan/pemakaman umum;
dan
n) selain taman dan lapangan olah raga terbuka, harus disediakan jalur-jalur hijau sebagai
cadangan/sumber-sumber alam, sekaligus berfungsi sebagai filter dari polusi yang
dihasilkan oleh industri, dengan lokasi menyebar.
o) diperlukan penyediaan jalur hijau sebagai jalur pengaman lintasan kereta api, dan jalur
pengaman bagi penempatan utilitas kota, dengan lokasi menyebar;
p) pada kasus tertentu, mengembangkan pemanfaatan bantaran sungai sebagai ruang
terbuka hijau atau ruang interaksi sosial (river walk) dan olahraga.
Tabel kebutuhan sarana ruang terbuka, taman, dan olahraga

116

15.3. PENUTUP
Pertanyaan :
Kebutuhan sarana apa saja yang diperlukan dalam merencanakan pembangunan
permukiman.

117

BAB XVI
STANDAR JARINGAN UTILITAS KAWASAN

16.1. PENDAHULUAN
16.1.1. Deskripsi Singkat
Utilitas kawasan memegang peranan penting dalam perencanaan tapak. Berbagai
macam jaringan seperti jalan, drainase, air bersih, persampahan, listrik, telepon, dan
transportasi lokal akan mempengaruhi kepada perencanaan pembangunan tapak yang pada
akhirnya membawa peningkatan mutu kehidupan masyarakat.

16.1.2. Manfaat
Melalui perencanaan pembangunan tapak dengan memperhatikan standar jaringan
utilitas kawasan akan menciptakan keefektifan dan keefisienan pada tapak.

16.1.3. Learning Outcomes


Mampu memahami dan menjelaskan standar jaringan utilitas kawasan.

16.2. PENYAJIAN/URAIAN
16.2.1. Jaringan jalan
Pedoman teknis jaringan jalan diatur dalam Pedoman Teknis Prasarana Jalan
Perumahan (Sistem Jaringan dan Geometri Jalan), Dirjen Cipta Karya, 1998. Jenis prasarana
dan utilitas pada jaringan jalan yang harus disediakan ditetapkan menurut klasifikasi jalan
perumahan

yang

disusun

berdasarkan

hirarki

jalan,

fungsi

jalan

dan

kelas

kawasan/lingkungan perumahan.
Persyaratan, kriteria, kebutuhan ruang dan lahan
Jalan perumahan yang baik harus dapat memberikan rasa aman dan nyaman bagi
pergerakan pejalan kaki, pengendara sepeda dan pengendara kendaraan bermotor. Selain itu
harus didukung pula oleh ketersediaan prasarana pendukung jalan, seperti perkerasan jalan,
trotoar, drainase, lansekap, rambu lalu lintas, parkir dan lain-lain.

118

Gambar16.1 deskripsi bagian-bagian dari jalan

Gambar 16.2 potongan jalan menurut klasifikasi

119

Tabel klasifikasi jalan di lingkungan perumahan

16.2.2. Jaringan drainase


Salah satu ketentuan yang berlaku adalah SNI 02-2406-1991 tentang Tata cara
perencanaan umum drainase perkotaan. Jaringan drainase adalah prasarana yang berfungsi
mengalirkan air permukaan ke badan penerima air dan atau ke bangunan resapan buatan,
yang harus disediakan pada lingkungan perumahan di perkotaan. Bagian dari jaringan
drainase adalah:
Tabel bagian jaringan drainase

120

16.2.3. Jaringan air bersih


Beberapa ketentuan yang terkait adalah:
a) SNI 03-2399-1991 tentang Tata Cara Perencanaan Bangunan MCK Umum.
b) SNI 03-1745-1989 tentang Tata Cara Pemasangan Sistem Hidran Untuk Pencegahan
Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Rumah dan Gedung
Jenis-jenis elemen perencanaan pada jaringan air bersih yang harus disediakan pada
lingkungan perumahan di perkotaan adalah:
a) kebutuhan air bersih;
b) jaringan air bersih;
c) kran umum; dan
d) hidran kebakaran
Beberapa persyaratan, kriteria dan kebutuhan yang harus dipenuhi adalah:
a) Penyediaan kebutuhan air bersih
i.

lingkungan perumahan harus mendapat air bersih yang cukup dari perusahaan air
minum atau sumber lain sesuai dengan ketentuan yang berlaku; dan

ii. apabila telah tersedia sistem penyediaan air bersih kota atau sistem penyediaan air
bersih lingkungan, maka tiap rumah berhak mendapat sambungan rumah atau
sambungan halaman.
b) Penyediaan jaringan air bersih
i.

harus tersedia jaringan kota atau lingkungan sampai dengan sambungan rumah;

ii. pipa yang ditanam dalam tanah menggunakan pipa PVC, GIP atau fiber glass; dan
iii. pipa yang dipasang di atas tanah tanpa perlindungan menggunakan GIP.
c) Penyediaan kran umum
i.

satu kran umum disediakan untuk jumlah pemakai 250 jiwa;

ii. radius pelayanan maksimum 100 meter;


iii. kapasitas minimum untuk kran umum adalah 30 liter/orang/hari; dan
iv. ukuran dan konstruksi kran umum sesuai dengan SNI 03-2399-1991 tentang Tata
Cara Perencanaan Bangunan MCK Umum.
d) Penyediaan hidran kebakaran
i.

untuk daerah komersial jarak antara kran kebakaran 100 meter;

ii. untuk daerah perumahan jarak antara kran maksimum 200 meter;
iii. jarak dengan tepi jalan minimum 3.00 meter;

121

iv. apabila tidak dimungkinkan membuat kran diharuskan membuat sumur-sumur


kebakaran; dan
v. perencanaan hidran kebakaran mengacu pada SNI 03-1745-1989 tentang Tata
Cara Pemasangan Sistem Hidran Untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran Pada
Bangunan Rumah dan Gedung.
16.2.4. Jaringan Air Limbah
Salah satu peraturan mengenai jaringan air limbah adalah SNI-03-2398-2002 tentang
Tata Cara Perencanaan Tangki Septik dengan Sistem Resapan, serta pedoman tentang
pengelolaan air limbah secara komunal pada lingkungan perumahan yang berlaku.
Jenis-jenis elemen perencanaan pada jaringan air limbah yang harus disediakan pada
lingkungan perumahan di perkotaan adalah:
a) septik tank;
b) bidang resapan; dan
c) jaringan pemipaan air limbah
Lingkungan perumahan harus dilengkapi dengan sistem pembuangan air limbah yang
memenuhi ketentuan perencanaan plambing yang berlaku.
Apabila kemungkinan membuat tangki septik tidak ada, maka lingkungan perumahan
harus dilengkapi dengan sistem pembuangan air limbah lingkungan atau harus dapat
disambung pada sistem pembuangan air limbah kota atau dengan cara pengolahan lain.
Apabila tidak memungkinkan untuk membuat bidang resapan pada setiap rumah, maka harus
dibuat bidang resapan bersama yang dapat melayani beberapa rumah.

16.2.5. Jaringan persampahan


Lingkungan perumahan harus dilayani sistem persampahan yang mengacu pada:
a) SNI 19-2454-2002 tentang Tata cara teknik operasional pengolahan sampah
perkotaan;
b) SNI 03-3242-1994 tentang Tata cara pengelolaan sampah di permukiman; dan
c) SNI 03-3241-1994 tentang Tata cara pemilihan lokasi tempat pembuangan akhir
sampah.
Jenis-jenis elemen perencanaan yang harus disediakan adalah gerobak sampah; bak
sampah; tempat pembuangan sementara (TPS); dan tempat pembuangan akhir (TPA).

122

Tabel kebutuhan prasarana persampahan

16.2.6. Jaringan listrik


Lingkungan perumahan harus dilengkapi perencanaan penyediaan jaringan listrik
sesuai ketentuan dan persyaratan teknis yang mengacu pada:
a) SNI 04-6267.601-2002 tentang Istilah kelistrikan (Bab 601: Pembangkitan,
Penyaluran dan Pendistribusian Tenaga Listrik Umum);
b) SNI 04-8287.602-2002 tentang Istilah kelistrikan (Bab 602: Pembangkitan); dan
c) SNI 04-8287.603-2002 tentang Istilah kelistrikan (Bab 603: Pembangkitan,
Penyaluran dan Pendistribusian Tenaga Listrik Perencanaan dan Manajemen Sistem
Tenaga Listrik)
Jenis-jenis elemen perencanaan pada jaringan listrik yang harus disediakan pada
lingkungan perumahan di perkotaan adalah:
a) kebutuhan daya listrik; dan
b) jaringan listrik.
Beberapa persyaratan, kriteria dan kebutuhan yang harus dipenuhi adalah:
a) Penyediaan kebutuhan daya listrik
i.

setiap lingkungan perumahan harus mendapatkan daya listrik dari PLN atau dari
sumber lain; dan

ii. setiap unit rumah tangga harus dapat dilayani daya listrik minimum 450 VA per
jiwa dan untuk sarana lingkungan sebesar 40% dari total kebutuhan rumah
tangga.
b) Penyediaan jaringan listrik
i.

disediakan jaringan listrik lingkungan dengan mengikuti hirarki pelayanan,


dimana besar pasokannya telah diprediksikan berdasarkan jumlah unit hunian
123

yang mengisi blok siap bangun;


ii. disediakan tiang listrik sebagai penerangan jalan yang ditempatkan pada area
damija (daerah milik jalan) pada sisi jalur hijau yang tidak menghalangi sirkulasi
pejalan kaki di trotoar;
iii. disediakan gardu listrik untuk setiap 200 KVA daya listrik yang ditempatkan pada
lahan yang bebas dari kegiatan umum;
iv. adapun penerangan jalan dengan memiliki kuat penerangan 500 lux dengan
tinggi > 5 meter dari muka tanah;
v. sedangkan untuk daerah di bawah tegangan tinggi sebaiknya tidak dimanfaatkan
untuk tempat tinggal atau kegiatan lain yang bersifat permanen karena akan
membahayakan keselamatan;
16.2.7. Jaringan telepon
Jenis prasarana dan utilitas jaringan telepon yang harus disediakan pada lingkungan
perumahan di perkotaan adalah kebutuhan sambungan telepon jaringan telepon.
Beberapa persyaratan, kriteria dan kebutuhan yang harus dipenuhi adalah:
1. Penyediaan kebutuhan sambungan telepon
a) tiap lingkungan rumah perlu dilayani sambungan telepon rumah dan telepon umum
sejumlah 0,13 sambungan telepon rumah per jiwa atau dengan menggunakan asumsi
berdasarkan tipe rumah sebagai berikut:
i.

R-1, rumah tangga berpenghasilan tinggi : 2-3 sambungan/rumah

ii. R-2, rumah tangga berpenghasilan menengah : 1-2 sambunga/rumah


iii. R-3, rumah tangga berpenghasilan rendah : 0-1 sambungan/rumah
b) dibutuhkan sekurang-kurangnya 1 sambungan telepon umum untuk setiap 250 jiwa
penduduk (unit RT) yang ditempatkan pada pusat-pusat kegiatan lingkungan RT
tersebut;
c) ketersediaan antar sambungan telepon umum ini harus memiliki jarak radius bagi
pejalan kaki yaitu 200 - 400 m;
d) penempatan pesawat telepon umum diutamakan di area-area publik seperti ruang
terbuka umum, pusat lingkungan, ataupun berdekatan dengan bangunan sarana
lingkungan; dan
e) penempatan pesawat telepon harus terlindungi terhadap cuaca (hujan dan panas
matahari) yang dapat diintegrasikan dengan kebutuhan kenyamanan pemakai telepon
umum tersebut.
124

2. Penyediaan jaringan telepon


a) tiap lingkungan rumah perlu dilayani jaringan telepon lingkungan dan jaringan
telepon ke hunian;
b) jaringan telepon ini dapat diintegrasikan dengan jaringan pergerakan (jaringan jalan)
dan jaringan prasarana / utilitas lain;
c) tiang listrik yang ditempatkan pada area Damija pada sisi jalur hijau yang tidak
menghalangi sirkulasi pejalan kaki di trotoar; dan
d) stasiun telepon otomat (STO) untuk setiap 3.000 10.000 sambungan dengan radius
pelayanan 3 5 km dihitung dari copper center, yang berfungsi sebagai pusat
pengendali jaringan dan tempat pengaduan pelanggan.

16.2.8 Jaringan transportasi lokal


Berbagai jenis elemen perencanaan terkait dengan penyediaan sarana dan prasarana
yang harus direncanakan dan disediakan pada jaringan transportasi lokal adalah:
1. Sistem jaringan sirkulasi kendaraan pribadi dan kendaraan umum berikut terminal/
perhentiannya
Tabel berbagai fasilitas pendukung, perlengkapan jalan dan angkutan umum

125

Tabel Kebutuhan dan persyaratan jaringan transportasi lokal pada lingkungan perumahan

2. Sistem jaringan sirkulasi pedestrian


Beberapa prinsip dan kriteria yang harus dipenuhi pada perencanaan jalur pedestrian
adalah:
a) asas keterkaitan/ keterhubungan (connections), yaitu bagaimana membuat jalinan
jejaring sirkulasi pedestrian yang saling menghubungkan berbagai area yang dapat
dijangkau pejalan kaki;
b) azas kemudahan pencapaian (convenience), yaitu bagaimana membuat kemudahan
sirkulasi yang dapat secara langsung dicapai dan dipergunakan oleh publik secara
umum dengan mudah;
c) azas keselamatan/keamanan dan atraktif (convivial), yaitu bagaimana membentuk
lingkungan yang menjamin pejalan kaki bergerak dengan terlindungi dan aman
terutama terhadap sirkulasi kendaraan bermotor di sekitarnya sekaligus aman
terhadap kemungkinan gangguan kriminalitas, serta bagaimana membentuk
lingkungan yang kondusif bagi pejalan kaki untuk lebih memilih berjalan kaki dengan
menggunakan jaringan sirkulasi pedestrian yang disediakan akibat penyelesaian
lingkungan sekitar jaringan sirkulasi ini yang menarik bagi pejalan kaki;
d) azas kenyamanan (comfortable), yaitu bagaimana membentuk lingkungan yang
nyaman bagi pejalan kaki dikaitkan dengan penciptaan dimensi besaran ruang gerak
yang memenuhi standar kenyamanan pejalan kaki ketika melewatinya; dan
e) azas kejelasan / kemudahan pengenalan (conspicuousness), yaitu bagaimana
126

menyelesaikan lingkungan pedestrian dengan sistem pergerakan yang mudah diamati


dan diikuti, baik rute dan arahnya, serta mudah dikenali keberadaannya di antara
jejaring sirkulasi lain
Beberapa kriteria dalam penyelesaian jalur pedestrian ini adalah:
a) jalur pejalan kaki diletakkan menyatu secara bersisian dengan jalur jalan pada kedua
sisi jalan pada area daerah milik jalan / damija
b) dalam kondisi tertentu, jika memang terpaksa jalur pedestrian ini dapat hanya pada
satu sisi saja. Salah satu kondisi khusus tersebut adalah kondisi topografi atau
keadaan vegetasi di sepanjang jalur jalan yang tidak memungkinkan menampung
volume kendaraan pada jalur jalan yang relatif sempit. Perletakkan jalur yang hanya
satu sisi ini memiliki konsekuensi dimana pejalan kaki akan menggunakan jalur jalan
sebagai lintasannya. Hal tersebut dimungkinkan dengan persyaratan bahwa
kecepatan kendaraan yang melalui jalur jalan relatif rendah (sekitar 15 km / jam) dan
kondisi perkerasan jalan yang tidak terlampau licin. Untuk itu kemungkinan
penyelesaian perkerasan adalah menggunakan bahan bukan aspal (misalnya paving
block) pada klasifikasi jalan setingkat jalhan lokal primer atau jalan lokal sekunder.
Tambahan yang perlu diperhatikan pada kasus khusus ini adalah dianjurkan adanya
elemen pembatas sebagai pengaman bagi pejalan kaki sehingga keamanan pejalan
kaki dapat terjamin.
c) permukaan perkerasan jalur pejalan kaki secara umum terbuat dari bahan anti slip;
d) perkerasan jalur pejalan kaki ini harus menerus dan tidak terputus terutama ketika
menemui titik-titik konflik antara jalur pejalan kaki dengan moda transportasi lain
seperti jalur masuk kapling, halte, dan lain sebagainya;
e) penyelesaian pada titik-titik konflik ini harus diselesaikan dengan pendekatan
kenyamanan sirkulasi pejalan kaki sebagai prioritas utamanya;
f) lebar jalur untuk pejalan kaki saja minimal 1,20 m;
g) jika terdapat jalur sepeda, maka lebar jalur untuk pejalan kaki dan sepeda minimal
2,00 m;
h) kemiringan jalur pedestrian (trotoar) memiliki rasio 1:2;
i) tata hijau pada sisi jalur pedestrian mutlak diperlukan sebagai elemen pembatas dan
pengaman (barrier) bagi pejalan kaki, sebagai peneduh yang memberi kenyamanan,
serta turut membentuk karakter wajah jalan dari koridor jalan secara keseluruhan;
j) pembatas fisik lain yang bersifat ringan, seperti penggunaan bollards diperlukan

127

sebagai elemen pengaman dan pembatas antara sirkulasi manusia pejalan kaki
dengan sirkulasi kendaraan;
k) harus dihindari bentukan jalur pejalan kaki yang membentuk labirin yang tertutup
dan terisolasi dengan lingkungan sekitarnya karena dapat memicu terjadinya
kejahatan;
l) ukuran lebar jalur pejalan kaki sesuai dengan hirarki jalan yang bersangkutan

3. Penyediaan jaringan parkir


a) Lahan parkir untuk area hunian
Baik pada tiap unit RT (250 penduduk), unit RW (2500 penduduk), unit
kelurahan (30.000 penduduk) maupun unit kecamatan (120.000 penduduk)
disediakan lahan parkir umum yang sekaligus dapat digunakan untuk tempat mangkal
sementara bagi kendaraan umum. Pada malam hari, lahan parkir ini dapat
dipergunakan sebagai tempat pool kendaraan penghuni. Lokasi dan besaran luas yang
disyaratkan untuk lahan parkir ini sebagai berikut:
i.

pada penyediaan lahan parkir umum untuk area hunian pada skala RT (250
penduduk) lokasinya tersebar di setiap pusat lingkungan hunian pada skala RT,
dan memiliki standar penyediaan 100 m2, dengan penyebaran lokasi pada area
pusat lingkungan RT, dan penggunaannya yang juga sekaligus berfungsi sebagai
pangkalan sementara kendaraan angkutan publik;

ii. pada penyediaan lahan parkir umum untuk area hunian pada skala RW (2500
penduduk) lokasinya tersebar di setiap pusat lingkungan hunian pada skala RW,
dan memiliki standar penyediaan 400 m2, dengan penyebaran lokasi pada area
pusat lingkungan RW, dan penggunaannya yang juga sekaligus berfungsi sebagai
pangkalan sementara kendaraan angkutan publik;
iii. pada penyediaan lahan parkir umum untuk area hunian pada skala kelurahan
(30.000 penduduk) lokasinya tersebar di setiap pusat lingkungan hunian pada
skala kelurahan, dan memiliki standar penyediaan 2000 m2, dengan penyebaran
lokasi pada area pusat lingkungan kelurahan, dan dipisahkan dengan terminal
wilayah kelurahan (seluas 1.000 m2) dan pangkalan oplet/angkot (seluas 200
m2);
iv. pada penyediaan lahan parkir umum untuk area hunian pada skala kecamatan
(120.000 penduduk) lokasinya tersebar di setiap pusat lingkungan hunian pada
128

skala kecamatan, dan memiliki standar penyediaan 4.000 m2, dengan penyebaran
lokasi pada area pusat lingkungan kecamatan, dan dipisahkan dengan terminal
wilayah kecamatan (seluas 2.000 m2) dan pangkalan oplet/angkot (seluas 500
m2);
v. besaran yang terdapat pada area RT, RW, kelurahan dan kecamatan ini belum
termasuk penyediaan lahan parkir yang diperuntukkan bagi bangunan sarana
lingkungan pada tiap unit baik RW, kelurahan, maupun kecamatan;
vi. lokasi lahan parkir untuk hunian ini ditempatkan di area strategis sehingga
membatasi aksesibilitasnya hanya khusus bagi penghuni, misalnya di area pintu
masuk kompleks hunian tersebut; dan
vii. luas lahan parkir ini sangat tergantung tidak hanya pada jumlah pemilikan
kendaraan, melainkan juga pada perencanaan karakter dari kompleks itu sendiri.
Sebagai pegangan umum luas parkir untuk area hunian:

b) Lahan parkir untuk pusat-pusat kegiatan


Lokasi lahan parkir untuk pusat-pusat kegiatan dapat didesain baik dengan
dikelompokkan ataupun menyebar di setiap pusat kegiatan tergantung pada
perencanaan. Beberapa persyaratan khusus yang harus dipenuhi:
i.

lahan parkir merupakan fasilitas pelengkap dari pusat kegiatan, sehingga


sedapatnya sedekat mungkin dengan pusat kegiatan yang dilayani;

ii. lokasi parkir harus mudah diakses/dicapai dari/ke pusat-pusat kegiatan tanpa
gangguan ataupun memotong arus lalu lintas jalan utama;
iii. lahan parkir harus memiliki hubungan dengan jaringan sirkulasi pedestrian
secara langsung; dan
iv. lokasi parkir harus mudah terlihat dan dicapai dari jalan terdekat.

16.3. PENUTUP
Pertanyaan :
Kebutuhan jaringan utilitas apa saja yang diperlukan dalam merencanakan kawasan.

129

DAFTAR PUSTAKA

Correa. Charies (1989), The New Landscape, Butterworth Architecture, Concept Media,
Singapore
Cliff, tandy, Fils and Arba (editor) (1972), Handbook of Urban Landscape
Cunningham, William P. 1997. Environmental Science A Global Concern.
Farina, Almo. 1998. Principles And Methods IN Landscape Ecology.
Hirsch. Eric, O. Michael and Hanlon (1997), The Anthropology of Landscape Perspectives on
Place and Space, John Willey and Sons, Inc.,New York Architecture Press, London
Lynch, Kevin. Hack, Gary. 1986. Site Planning. The MIT Press. England.
Motloch. JL(1991), Introduction to Landscape Design, Van Nostrand Reinhold, New York
McHarg. Ian (1969), Design with Nature, Falcon Press, Philadelphia
Somul, 1994. Landscape Planning And Ecological Networks
Zonneveld, Isaak S. 1995. Land Ecology. Academic Publishing. Amsterdam
Hakim, Rustam. 1991. Unsur Perancangan Dalam Arsitektur Lansekap. Bumi Aksara. Jakarta.
Marsh. William M (1983), Landscape Planning: Environmental Application, John Wiley and
Sons, New York McHarg. lan (1969), Design with Nature, Falcon Press, Philadelphia,
Motloch. JL (1991), Introduction to landscape design, Van Nostrand Reinhold, New York
Reid, Grant W. 1993. From Concept To Form In Landscape Design.
Sinaga, Indra. 1997. Pengukuran

Dan Pemetaan Pekerjaan Konstruksi. Pustaka Sinar

Harapan. Jakarta
White, ET. 1983. Site Analysis, Florida; Architectural Media

130