Anda di halaman 1dari 37

ANALISIS DAN UPAYA DALAM MENGATASI MASALAH

PIPA TERJEPIT PADA PEMBORAN SUMUR X LAPANGAN Z


JOB PERTAMINA-PETROCHINA, EAST JAVA

Oleh
Anggie Jiasita

(071.13.026)

Annisa Athadi Gayo (071.13.028)


Annisa Dwiyanti

(071.13.029)

Cynthia Tehuayo

(071.13.052)

Satria Muliadi

(071.13.227)

William

(071.13.198)

JURUSAN TEKNIK PERMINYAKAN


FAKULTAS TEKNOLOGI KEBUMIAN DAN ENERGI
UNIVERSITAS TRISAKTI
JAKARTA
2015
DAFTAR ISI
Halaman

DAFTAR ISI...........................................................................................................i
DAFTAR GAMBAR............................................................................................iii
DAFTAR TABEL................................................................................................iv
BAB I

PENDAHULUAN..........................................................................1

BAB II

TEORI DASAR.............................................................................3

2.1

Pengertian Pipa Terjepit..............................................................................3

2.2

Penyebab Terjadinya Pipa Terjepit.............................................................3


2.2.1

Aspek Formasi.................................................................................3

2.2.2

Aspek Lumpur Pemboran................................................................4


2.2.2.1 Fungsi Lumpur Pemboran...................................................4
2.2.2.2 Sifat Fisik Lumpur Pemboran..............................................7
2.2.2.3 Jenis Lumpur Pemboran......................................................8

2.3

Jenis-jenis Pipa Terjepit.............................................................................12


2.3.1

Differential Pipe Sticking..............................................................12

2.3.2

Mechanical Pipe Sticking..............................................................13


2.3.2.1 Operasional Pemboran yang Kurang Baik.........................13
2.3.2.2 Runtuhnya Formasi (Hole Pack Off)................................16
2.3.2.3 Lubang Bor Mengecil........................................................17

2.3.3
2.4

Key Seatting..................................................................................17

Upaya Pencegahan Dan Penanggulangan.................................................19


2.4.1

Differential Pipe Sticking............................................................. 19


2.4.1.1 Upaya Pencegahan.............................................................19
2.4.1.2 Upaya Penanggulangan.....................................................20

2.4.2

Mechanical Pipe Sticking..............................................................21


2.4.2.1 Upaya Pencegahan.............................................................21
2.4.2.2 Upaya Penanggulangan.....................................................22

2.4.3

Key Seatting..................................................................................22
2.4.3.1 Upaya Pencegahan.............................................................22
DAFTAR ISI
(Lanjutan)
Halaman

2.4.3.2 Upaya Penanggulangan...............................................22


BAB III

EVALUASI PEMBORAN PADA SUMUR X


LAPANGAN Z.............................................................................23

3.1

Data Sumur X Lapangan Z........................................................................23

3.2

Evaluasi Pemboran.....................................................................................25

3.3

Evaluasi Penggunaan Lumpur....................................................................25

3.4

Analisa Terjepitnya Pipa............................................................................26


3.4.1

Perhitungan Tekanan Hidrostatis...................................................26

3.4.2

Perhitungan Tekanan Formasi........................................................27

3.4.3

Perhitungan Perbedaan Tekanan....................................................27

3.5

Kronologi Terjepitnya Pipa........................................................................28

3.6

Upaya Penanggulangan Pipa Terjepit........................................................28


3.6.1

Work on Pipe.................................................................................28

3.6.2

Perendaman...................................................................................29

BAB IV

PEMBAHASAN...........................................................................30

BAB V

KESIMPULAN............................................................................33

DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................34
DAFTAR SIMBOL.............................................................................................35
DAFTAR GAMBAR
Gambar

Halaman

2.1

Mekanisme Terjadinya Differential Sticking............................................13

2.2

Pipa Terjepit Karena Adanya Undergauge Hole........................................14

2.3

Pipa Terjepit Karena Adanya Junk............................................................14

2.4

Pipa Terjepit Karena Adanya Green Cement.............................................15

2.5

Pipa Terjepit Akibat Adanya Collapsed Casing........................................15

2.6

Pipa Terjepit Karena Adanya Runtuhan Formasi......................................16

2.7

Pipa Terjepit Karena Adanya Key Seat.....................................................18

3.1

Profil Sumur X Lapangan Z......................................................................24


DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

3.1

Formasi dan Lithologi Sumur X Lapangan Z............................................23

3.2

Data Sumur X Lapangan Z........................................................................24

3.3

Rheology Lumpur......................................................................................26

3.4

Perhitungan Tekanan Hidrostatik Lumpur saat Terjadinya


Stuck Pipe..................................................................................................27

3.5

Perhitungan Tekanan Formasi...................................................................27

3.6

Hasil Perhitungan Perbedaan Tekanan......................................................28


BAB I
PENDAHULUAN
Pemboran merupakan salah satu usaha untuk mendapatkan target

tertentu. Untuk mencapai reservoir, pahat bor akan menembus berbagai batuan
yang ada di atas reservoir tersebut yang masing-masing memiliki karakteristik
yang berbeda. Suatu pemboran dalam kenyataannya tidak selalu berjalan lancar.
Adakalanya terjadi masalah-masalah yang mengganggu operasi pemboran dan
akan membuat kerugian.Masalah-masalah yang berhubungan dengan
pemboran sumur minyak sebagian besar disebabkan oleh karena gangguan
terhadap tegangan tanah (e a r t h

stress) disekitar lubang bor yang

disebabkan oleh pembuatan lubang itu sendiri serta adanya interaksi


antara lumpur pemboran dengan formasi yang ditembus. T e g a n g a n
tanah

bersama

tekanan

formasi

berusaha

untuk

m e n g e m b a l i k a n keseimbangan yang telah ada sebelumnya dengan cara


mendorong lapisan batuan ke arah lubang bor.
Lu b a n g b o r

dijaga

agar

tetap

stabil

dengan

cara

m e n y e i m b a n g k a n tegangan tanah dan tekanan pori di satu sisi


dengan tekanan lumpur pemboran disekitar lubang bor dan komposisi
kimia lumpur bor pada sisi yang lain. Setiap kali keseimbangan ini
diganggu maka timbulah masalah-masalah di lubang bor. Masalahmasalah tersebut antara lain pipa terjepit (stuck pipe), hilang sirkulasi (Lost
Corculation), semburan liar (Blow Out atau Kick), dan shale problem.

Salah satu masalah pemboran yang akan dibahas kali ini yaitu Pipa
Terjepit atau Stuck Pipe. Pipa terjepit merupakan suatu masalah yang serius pada
operasi pemboran, terjadinya pipa terjepit dapat berpengaruh pada kenaikan biaya
operasional dan dapat mengakibatkan komplikasi permasalahan seperti kehilangan
rangkaian pipa pemboran atau bahkan kehilangan sumur.
Yang dimaksud dengan pipa terjepit yaitu suatu keadaan dimana rangkaian
pipa pemboran sudah tidak dapat digerakkan, baik diputar maupun diangkat.
Pada saat terjadi pipa terjepit, segala upaya pelepasan rangkaian pipa harys
dilakukan dengan cepat. Analisa masalah terjepitnya rangkaian pipa bor dilakukan
untuk mengetahui faktor-faktor penyebab terjepitnya rangkaian pipa bor,
kronologi terjepitnya rangkaian pipa bor, dan metode-metode yang dapat
digunakan untuk mengatasi masalah ini.
Secara umum, pipa terjepit dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu
differential pipe sticking, mechanical pipe sticking, dan key seatting. Terjadinya
pipa terjepit secara mekanikal disebabkan oleh hal-hal yang berupa mekanis
seperti runtuhan (pack off), pengembangan clay (swelling clay), atau geometri
lubang (hole geometry atau dog leg). Pipa terjepit secara differential disebabkan
oleh perbedaan yang cukup besar antara tekanan hidrostatis lumpur dengan
tekanan formasi. Sedangkan terjepitnya pipa
Usaha membebaskan jepitan diawali dengan menentukan titik jepitnya,
ada beberapa metode untuk menentukannya, salah satunya yaitu FPIT (Free Point
Indicator Tool). Metode ini merupakan metode logging yang membaca titik
jepitan dari presentasi perenggangan pipa akibat gaya tarik (tension), dan torsi
(torque) yang diberikan pada rangkaian pipa bor.
Usaha selanjutnya yaitu penentuan pembebasan pipa yang terjepit. Metode
pembebasan pipa terjepit dibagi menjadi dua yaitu secara mekanika dan kimiawi.
Secara mekanika yaitu dengan menggunakan drilling jar yaitu dengan memberi
tekanan ke atas dan ke bawah yang diharapkan dapat melepaskan terjepitnya
rangkaian pipa bor. Sedangkan secara kimiawi dapat dilakukan dengan melakukan
perendaman fluida dengan menggunakan larutan khusus yang dapat mengurangi
tegangan permukaan dan melicinkan daerah titik terjepit. Adapun fluida yang

dapat digunakan antara lain Black MagicTM, pipe laxTM, pipe looseTM, dan stuck
breakerTM. Penentuan metode pelepasan harus tepat dengan analisa lapangan yang
ada agar didapatkan hasil yang optimal. Adapun beberapa metode pelepasan akan
dibahas lebih jelas pada bab selanjutnya
BAB II
TEORI DASAR
Suatupemborandalamkenyataannyatidakselaluberjalanlancar,

macam-

macamhambatanseringterjadi, yang biasanyadisebutsebagai Hole Problem.


Salah satu masalah pemboran yang akan dibahas pada makalh ini yaitu Pipa
Terjepit atau Stuck Pipe.
2.1

Pengertian Pipa Terjepit


Pipa Terjepit atau Stuck Pipe merupakan suatu keadaan dimana bagian

rangkaian pipa pemboran sudah tidak dapat digerakkan, baik diputar maupun
diangkat. Dengan kata lain peristiwa pipa terjepit merupakan suatu keadaan diana
rangkaian pipa bor terjepit didalam lubang bor. Pada saat terjadinya pipa terjepit
segala upaya pelepasan harus dilakukan dengan cepat dan tepat.
2.2

Penyebab Terjadinya Pipa Terjepit

2.2.1

Aspek Formasi
Formasi yang biasanya ditembus saat proses pemboran adalah claystone

dan sandstone. Sebagai reservoir, claystone merupakan batuan lunak yang akan
mengembang jika terhidrasi oleh air. Swelling atau pembengkakan dapat
memungkinkan pipa akan terjepit di dalam formasi karena dapat menyebabkan
terjadinya formasi runtuh. Sebagai reservoir, sandstone merupakan batuan yang
sifatnya lebih keras daripada clay, namun formasi ini juga mudah runtuh. Dengan
sifatnya yang mudah runtuh tentu hal terebut dapat memungkinkan pipa terjepit
saat dilakukan operasi pemboran.
Differential pipe sticking terjadi jika perbedaan antara tekanan hidrostatik
lumpur pemboran dan tekanan formasi menjadi sangat besar, keadaan seperti ini
dapat terjadi apabila:
1. Pemboran dilakukan menembus formasi yang porous atau permeable.

2. Lumpur terlalu berat sehingga tekanan hidrostatis lumpur jauh melebihi


tekanan formasi.
3. Lumpur yang kurang stabil (water loss tinggi, mud cake tebal)
2.2.2

Aspek Lumpur Pemboran


Drilling Fluid atau lumpur pemboran adalah suatu fluida yang digunakan

pada saat pengeboran.


2.2.2.1 Fungsi Lumpur Pemboran
Fungsi fluida pemboran atau lumpur pemboran yang umum adalah:
1.

Mengangkat Serbuk Bor ke Permukaan


Dalam melakukan pemboran serbuk bor (cutting) dihasilkan dari

pengikisan formasi oleh pahat, harus dikeluarkan dari dalam lubang bor.Apabila
serbuk bor tidak dapat dikeluarkan maka akan terjadi penumpukan serbuk bor
didasar lubang, jika hal ini terjadi maka akan terjadi masalah seperti terjepitnya
pipa oleh serbuk bor.Serbuk bor dapat diangkat jika lumpur mempunyai
kemampuan untuk mengangkatnya. Kemampuan serbuk bor untuk terangkat
hingga kepermukaan tergantung yield point lumpur itu sendiri. Jika lumpur sudah
memiliki yield point yang memadai maka dengan melakukan sirkulasi serbuk bor
dapat terangkat keluar bersamasama dengan lumpur untuk dibuang melalui alat
pengontrol solid (Solid Control Equipment) berupa shale shaker, desander, mud
cleaner, dan centrifuge.
2.

Mendinginkan dan Melumasi Pahat


Panas yang cukup besar terjadi karena gesekan pahat dengan formasi maka
panas itu harus dikurangi dengan mengalirkan lumpur sebagai pengantar panas
kepermukaan. Semakin besar ukuran pahat, semakin besar juga aliran yang
dibutuhkan. Kemampuan melumasi dan mendinginkan pahat dapat ditingkatkan
dengan menambahkan zatzat lubrikasi (pelincir) misalnya : minyak, detergent,
grapite, asphalt dan zat surfaktan khusus, serbuk batok kelapa bahkan bentonite
juga berfungsi sebagai pelincir karena dapat mengurangi gesekan antara dinding
dan rangkaian bor.

3.

Membersihkan Dasar Lubang ( Bottom Hole Cleaning )

Ini adalah fungsi yang sangat penting dari lumpur bor, lumpur mengalir
melalui corot pahat (bit nozzles) menimbulkan daya sembur yang kuat sehingga
dasar lubang dan ujungujung pahat menjadi bersih dari serpih atau serbuk bor.
Ini akan memperpanjang umur pahat dan akan mempercepat laju pengeboran.Laju
sembur (jet velocity) minimum 250 fps untuk tetap menjaga daya sembur yang
kuat

kedasar

lubang.

Laju

sembur

yang

optimal

sebaiknya

harus

memperhitungkan kekuatan formasi atau daya kemudahan formasi untuk dibor


(formation drillability). Jika laju sembur terlalu besar pada formasi yang lunak,
dan akan mengakibatkan pembesaran lubang (hole enlargement) karena kikisan
semburan. Sedangkan pada formasi keras akan terjadi pengikisan pahat dan
menyianyiakan horse power.
4.

Melindungi Dinding Lubang Bor agar Tetap Stabil


Lumpur bor harus membentuk deposit dari ampas tapisan (filter cake)
pada dinding lubang sehingga formasi menjadi kokoh dan menghalang-halangi
masuknya fluida (filtrat) kedalam formasi. Kemampuan ini akan meningkat jika
fraksi koloid dari lumpur bertambah, misalnya dengan menambahkan attapulgite
atau zat kimia yang dapat meningkatkan pendispersian padatan. Dapat pula
dengan menambahkan zatzat poliner sehingga viskositas dari filtrat (air tapisan)
meningkat, dengan demikian mobilitas filtrat didalam filter cake dan formasi akan
berkurang.

5.

Menjaga atau Mengimbangi Tekanan Formasi


Pada kondisi normal gradien tekanan normal : 0.465/ft, 0.107-ksc/ft. Berat
dari kolom lumpur yang terdiri dari fase air, partikelpartikel padat lainnya cukup
memadai untuk mengimbangi tekanan formasi. Tetapi jika menjumpai daerah
yang bertekanan abnormal dibutuhkan materi pemberat khusus (misal : XCDpolimer) yang mempunyai berat jenis tinggi untuk menaikkan tekanan hidrostatis
dari kolom lumpur agar dapat mengimbangi dan menjaga tekanan formasi.
Besarnya tekanan hidrostatik tergantung dari berat jenis fluida yang digunakan

6.

Menahan Cutting atau Serbuk Bor jika Sirkulasi di Hentikan


Kemampuan lumpur bor untuk menahan atau mengapungkan serpih bor
pada saat tidak ada sirkulasi tergantung sekali pada daya agarnya (gel strengt).

Daya agar adalah suatu sifat fluida thixotropis yang mempunyai kemampuan
mengental dan mengagar jika didiamkan (static condition) dan kembali lagi
mencair jika diaduk atau digerakgerakkan. Sifat pengapungan atau penahan
serpih didalam lumpur sangat diinginkan untuk mencegah turunnya serpih kedasar
lubang atau menumpuk di anulus yang akan memungkinkan terjadinya rangkaian
bor terjepit. Tetapi daya agar ini tidak boleh terlalu tinggi supaya mengalirnya
kembali lumpur tidak membutuhkan tekanan awal yang terlalu besar.
7.

Media Logging
Data-data dari sumur yang diselesaikan sangat penting untuk dasar
evaluasi sumur yang bersangkutan, juga penting untuk dasar pembuatan program
dan evaluasi sumur-sumur yang akan di bor selanjutnya. Data-data tersebut diatas
didapat dari analisa cutting dan pengukuran langsung dengan wire logging. Untuk
itu lubang bor harus bersih dari cutting.

8.

Menunjang Berat dari Rangkaian Bor dan Selubung


Makin dalam pengeboran, maka berarti makin panjang pula rangkain pipa
atau casing, sehingga beban yang harus ditahan menara rig akan bertambah besar,
dengan adanya bouyancy effect dari lumpur akan menyebabkan beban efektif
menjadi lebih kecil sehingga dengan kemampuan yang ada mampu melakukan
pengeboran yang lebih dalam. Faktor yang mempengaruhi dalam hal ini adalah
berat jenis dari lumpur.

9.

Menghantarkan Daya Hidrolika ke Paha


Daya hidrolika lumpur harus ditentukan didalam membuat program
pengeboran sehingga laju sirkulasi lumpur dan tekanan permukaan dihitung
sedemikian agar pendayagunaan tenaga (power) menjadi optimal untuk
membersihkan lubang dan mengangkat serpih bor. Kemampuan untuk
membersihkan serbuk bor dari bit itu didapat karena adanya tenaga hidrolik yang
harus disalurkan dari permukaan menuju bit melalui media lumpur yang disebut
sebagai Bit Hydraulic Horsepower

10.

Mencegah dan Menghambat Laju Korosi


Korosi dapat terjadi karena adanya gas-gas yang terlarut seperti oksigen
CO2, dan H2S. Juga karena pH lumpur yang terlalu rendah atau adanya garam-

10

garam di dalam. Untuk menghindari hal - hal tersebut diatas, ke dalam lumpur
dapat ditambahkan bahan bahan pencegah korosi atau diusahakan untuk
mencegah pencemaran yang terjadi.
2.2.2.2 Sifat Fisik Lumpur Pemboran
Dalam suatu operasi pemboran semua fungsi lumpur pemboran haruslah
berada dalam kondisi yang baik sehingga operasi pemboran dapat berlangsung
dengan baik. Hal ini dapat dicapai apabila sifat lumpur selalu diamati dan dijaga
secara kontinyu dalam setiap tahap operasi pemboran. Selain hal tersebut di atas
pengukuran dan pengamatan sifat - sifat kimia juga harus dilakukan dengan
seksama.Hal ini dimaksudkan untuk menjaga kestabilan sifat sifat lumpur
pemboran. Adapun sifat-sifat fisik lumpur pemboran yang perlu diketahui
diantaranya:
1.

Berat Jenis atau Densitas Lumpur


Berat jenis adalah berat fluida di bagi volume pada temperature dan
tekanan tertentu. Satuan atau dimensi yang dipakai adalah kg/l, gr/cc dan lb/gal.
Berat jenis lumpur harus dijaga agar dapat memberikan tekanan
hidrostatik yang cukup untuk mencegah masukanya cairan formasi ke dalam
lubang bor, tetapi tekanan tersebut jangan terlalu besar, karena formasi akan pecah
dan lumpur akan masuk ke dalam formasi. Tekanan hidrostatik lumpur di dasar
lubang akan mempengaruhi kemampatan dari pada formasi di bawahnya yang
akan di bor. Semakin besar tekanan hiodrostatik lumpur maka lapisan akan
semakin mampat di lapangan pengeboran pengukuran berat jenis lumpur dapat
diukur dengan menggunakan mud balance.

2.

Viskositas
Viskositas adalah tahanan fluida terhadap aliran atau gerakan yang
disebabkan oleh adanya gesekan antara partikel pada fluida yang mengalir. Pada
lumpur bor, viskositas merupakan tahanan terhadap aliran lumpur disaat dilakukan
sirkulasi, hal ini dapat terjadi karena adanya pergeseran antara partikel partikel
dari lumpur bor tersebut.

11

Viskositas menyatakan

kekentalan

dari

lumpur

bor,

dimana viskositaslumpur memegang peranan dalam pengangkatan serbuk bor


makin baik. Bila lumpur tidak cukup kental maka pengangkatan serbuk bor
kurang sempurna dan akan mengakibatkan serbuk bor tertinggal di dalam lubang
bor.
3.

Plastic Viscosity
Plastic Viscosity suatu tahanan terhadap aliran yang disebabkan oleh
adanya gesekan gesekan antara padatan di dalam lumpur, padatan cairan dan
gesekan antara lapisan cairan dimana plastic viscosity merupakan hasil torsidari
pembacaan pada alat viscometer.

4.

Yield Point
Yield point adalah mengukur gaya elektrokimia antara padatan padatan,
cairan cairan, cairan padatan pada zat kimia dalam kondisi dinamis yang
berhubungan dengan pola aliran, pengangkatan serpihan, kehilangan tekanan dan
kontaminasi. Apparent

Viscosity adalah

keadaan

dimana

fluida non

newtonian pada shear rate tertentu seolah olah mempunyai kekentalan


(viscositas) seperti pada fluida newtonian.
5.

Gel Strength
Gel Strength pada saat sirkulasi dihentikan maka lumpur akan menjadigel.
Hal ini disebakan adanya gaya tarik menarik antara partikel partikel padatan
lumpur, daya inilah yang disebut gel strength. Pada saat sirkulasi berhenti lumpur
harus mempunyai gel strength yang dapat menahan serbuk bor tidak jatuh ke
dasar lubang. Apabila gel strength terlalu besar maka akan mengakibatkan kerja
pompa terlalu berat untuk memulai kembali sirkulasi.
2.2.2.3 Jenis Lumpur Pemboran
Pada umumnya lumpur pemboran dibagi dalam dua sistem, yaitu lumpur
bor dengan bahan dasar air (water base mud) dan lumpur bor dengan bahan dasar
minyak (oil base mud). Lumpur bor berdasarkan fasa cairnya yaitu air dan minyak
dapat diklasifikasikan sebagai berikut :
1.

Water base mud

12

Lumpur jenis ini yang paling banyak digunakan, karena biayanya relatif
murah. Lumpur ini terbagi atas fresh water mud dan salt water mud, dan apabila
dilihat dari komposisinya lumpur ini terbagi lagi sebagai berikut :

a) Gel spud mud


Lumpur ini digunakan pada awal pemboran dimana pemeliharaannya
dengan cara menjalankan desander dan desilter secara terus menerus selama
sirkulasi lumpur. Komposisinya adalah sebagai berikut :

20 25 lb/bbl bentonite

0.25 0.5 lb/bbl caustic soda

b) Lignosulfonate mud
Lumpur ini dalah salah satu jenis fluida pemboran yang serba guna, dan
dalam prakteknya lumpur ini akan menajadi optimal bilamana beberapa syarat
penting harus kita perhatikan, antara lain :

Berat Jenis tinggi ( > 14ppg )

Tahan Panas ( 121 150o )

Toleransi padatan yang tinggi

Tapisan yang rendah ( < 10 cc )

Toleransi terhadap garam, anhydrite, gypsum

Tahan kontaminasi semen

Komponen dasarnya meliputi air tawar atau air asin, bentonite, Chrome
Lignosulfonat, lignite, caustic soda, CMC, atau modified Starch. Ada beberapa
faktor yang harus diperhatikan di dalam penggunaan lumpur Lignosulfonat :

Sifat inhibitive akan rusak pada suhu 300o F

Sifat pengontrolan laju tapisan akan rusak pada temperatur 350o F

Pada temperatur > 400o F lignosulfonat akan pecah

Viscositas akan berkurang seiring kenaikan temperatur

13

Lignosulfonate tidak efektif dalam menstabilkan shale

Filtrat lumpur Lignosulfonat dianggap mempunyai peranan merusak


formasi yang produktif

Lumpur Lignosulfonat yang sudah terkontaminasi semen akan


mengental

c) Polimer mud
Komposisinya adalah sebagai berikut :

Menggunakan air tawar

0.25 lb/bbl soda ash

Bentonite

Caustic soda

d) Sea water mud


Adalah

lumpur lignosulfonate yang

mempergunakan prehydrated

bentonite untuk dasar pengental didalam air asin, formulasinya berkisar 2


ppb caustic

soda,

1.5

ppb

kapur

(lime),

2-4

ppb lignosulfonate,

1-2

ppb lignite dan larutan prehydrated bentonitesecukupnya. Biasanya alkalinity pf


1.3-3.00 cc dijaga dengan caustic soda, pm 3.0-8.0 cc dengan kapur dan tapisan
dipembuat lumpur. Konsentrasi garam dalam air laut berkisar 30-35,000 ppm
dengan berbagai ion-ion lain (Mg+2, Ca+2).
2.

Oil Based Mud


Lumpur ini mengandung minyak sebagai fasa kontinyunya, komposisinya

diatur agar kadar airnya rendah (3-5% volume). Relatif lumpur ini tidak sensitif
terhadap contaminant. Tetapi airnya adalah contaminant karena memberikan efek
negatif bagi kestabilan lumpur ini. Untuk mengontrol viskositas, gel strength,
mengurangi efek kontaminasi air dan mengurangi filtrate loss, perlu ditambahkan
zat-zat kimia.
Kegunaan terbesar dari oil base nud ini adalah pada completion dan work
over sumur. Kegunaan yang lain adalah untuk melepaskan drill pipe yang terjepit ,
mempermudah pemasangan casing dan liner. Oil base mud ini harus ditempatkan

14

pada suatu tanki besi untuk menghindarkan kontaminasi air. Rig harus
dipersiapkan supaya tidak kotor dan bahaya api berkurang. Kerugian penggunaan
oil base mud adalah :

Dapat mengkontaminasi lingkungan terutama untuk daerah operasi


offshore.

3.

solid kontrol sulit dilakukan bila dibandingkan dengan water base mud.

Elektrik logging tidak dapat dilakukan.

Biayanya relatif lebih mahal.


Emulsion Mud
Terbagi atas oil in water emulsion dan water in oil emulsion tergantung

dari fasa apa yang terdispersi. Fungsi lumpur ini adalah untuk menambah ROP,
mengurangi filtration loss, menambah pelumasan dan mengurangi torque, dimana
lumpur ini banyak digunakan dalam directional drilling. Komposisinya adalah
lumpur dasar ditambah minyak mentah atau minyak solar 2-15% atau lumpur
dengan dasar minyak ditambahkan air 24-45% air.
4.

KCL Polymer
Lumpur KCL polimer merupakan sistem lumpur yang paling umum

digunakan dalam pemboran. Dasar dari sistem ini adalah anionic pengkapsulan
(encapsulating) polymer fluid yaitu polymermembungkus serbuk bor (cutting)
pada saat pembersihan lubang.
KCL dalam air akan terurai menjadi ion k+ dan Cl-. Dalam menstabilkan
mineral shale, ion ion k+ akan menggantikan kedudukan ion Na+. Sehingga di
dalam plate shale ion k+ akan terikat jauh lebih kuat dibandingkan antara ion Na+
dengan plate clay antara clay dengan air, sehingga daya tolak menolak antara
partikel plate clay di dalam air akan berkurang. Semakin kuat daya tarik menarik
antar clay maka akan semakin banyak air yang terbebas antara clay ke luar sistem.
Hal ini disebabkan karena adanya ion k+ memiliki jari jari atom yang besar,
yang dapat menutup microfracture shale dan mencegah masuknya air ke dalam
microfracture sehingga mengurangi pengeringan (hidrasi) shale.

15

Polimer mudah larut dalam lumpur yang mengandung elektrolit dan


adanya muatan negatif pada bagian yang terhidrolisa sehingga meningkatkan daya
rekat dan absorpsi polimer. Dalam upaya mengurangi swelling shale, maka
tergantung dari konsentrasi KCL dan polimer yang digunakan di dalam suatu
sistem lumpur. Jumlah ion k+ yang dibutuhkan di dalam luimpur tergantung dari
tipe clay atau shale yang akan di bor yaitu termasuk reaktif atau tidak reaktif
terhadap air. Semakin reaktif maka konsentrasi dari kcl dan polimer harus
dinaikkan. Konsentrasi KCL optimum yang digunakan adalah 3% yaitu sebesar
10.5 gr dan fungsi dari KCL ini dibantu dengan bahan kimia tambahan (aditive)
pengontrol shale.
2.3

Jenis-jenis Pipa Terjepit


Secara umum, pipa terjepit dapat dibedakan menjadi tiga jenis yaitu

differential pipe sticking, mechanical pipe stickinhg, dan key seatting.


2.3.1

Differential Pipe Sticking


Differential pipe sticking terjadi karena adanya perbedaan yang cukup

besar antara tekanan hidrostatik lumpur dengan tekanan formasi pada lapisan
permeable. Tekanan hidrostatik dari lumpur akan menekan rangkaian pipa bor ke
salah satu dinding lubang bor. Selain itu differential pipe sticking ini juga
dipengaruhi oleh ketebalan mud cake yang dihasilkan. Semakin tebal mud cake
yang dihasilkan maka rangkaian pipa bor akan semakin terbenam kedalam mud
cake. Differential pipe sticking ini sering terjadi pada lubang miring. Lubang yang
miring akan mengakibatkan rangkaian pipa bor cenderung menempel ke dinding
lubang bor dan rangkaian akan terbenam ke dalam mud cake. Jenis jepitan ini
sering terjadi pada saat lumpur tidak bersirkulasi dan saat rangkaian sedang diam.
Tanda terjadinya pipa terjepit jenis ini yaitu pipa tidak dapat digerakkan
baik ke atas maupun ke bawah sementara sirkulasi masih dapat dilakukan 100%.
Hal ini dapat terjadi karena hanya satu sisi pipa yang menempel pada dinding
lubang bor. Mekanisme terjepitnya suatu rangkaian pemboran yang disebabkan
oleh differential sticking yaitu sebagai berikut:

16

1. Penjepitan terjadi pada saat rangkaian pemboran atau drill collar dalam
keadaan diam, dan menempel pada dinding lubang bor. Misalnya pada saat
penyambungan rangkaian pipa pemboran.
2. Penjepitan terjadi pada saat rangkaian pemboran berada di daerah formasi
yang porous dan permeable.
3. Penjepitan terjadi jika adanya perbedaan yang cukup tinggi antara tekanan
hidrostatik lumpur dengan tekanan formasi, dan mud cake yang terbentuk
terlalu tebal. Perbedaan yang cukup tinggi antara tekanan hidrostatik
dengan tekanan formasi ini akan membentuk daerah dengan tekanan
rendah pada bagian dinding lubar bor di formasi yang porous. Sehingga
akan mengakibatkan salah satu permukaan string menempel pada dinding
bor.

Gambar 2.1
Mekanisme Terjadinya Differential Sticking
2.3.2 Mechanical Stuck Pipe
Definisi pipa terjepit adalah keadaan dimana bagian dari
rangkaian pipa bor terjepit (stuck) di dalam lubang bor. Pipa
terjepit secara mekanika terjadi pada saat rangkaian pipa
bergerak (Run in Hole).

17

Terjepitnya

pipa

secara

mekanikal

dikelompokkan

menjadi tiga, yaitu:


Operasional pemboran yang kurang baik
Runtuhan Formasi (Hole Pack Of)
Lubang bor mengecil
2.3.2.1
Operasional Pemboran yang Kurang Baik
Mechanical pipe sticking merupakan jenis pipa terjepit
yang salah satunya dapat disebabkan oleh operasional pemboran
yang kurang baik atau karena kesalahan mekanisme pada saat
pemboran sedang berlangsung.
Jenis-jenis jepitan yang terjadi dikarenakan masalah
operasional pemboran yang kurang baik dibagi menjadi:
a. Undergauge Hole
Jepitan jenis ini terjadi disebabkan karena pemakaian bit
yang sudah terlalu aus dan tidak cepat diganti yang akan
menyebabkan ukuran lubang bor menjadi lebih kecil dari
seharusnya, sehingga bila bit yang baru dimasukkan akan
terjepit di daerah undergauge tersebut. Ilutrasi mengenai hal ini
ditunjukkan dengan gambar dibawah ini

Gambar 2.2
Pipa Terjepit Karena Adanya Undergauge Hole
b. Junk
Jepitan jenis ini terjadi karena adanya bagian-bagian
kecil

(junk)

dari

peralatan

bawah

permukaan

(downhole

equipment) atau benda kecil dari lantai pemboran yang jatuh


sehingga menyebabkan drillstring terjepit saat ditarik ke atas
(pulled out). Jepitan jenis ini lebih sering dijumpai di dalam

18

casing dari pada di lubang terbuka (open hole). Ilustrasi


mengenai hal ini ditunjukkan dengan gambar dibawah

Gambar 2.3
Pipa Terjepit Karena
c. Green Cement
Jepitan jenis
menembus

semen

ini
yang

Adanya Junk

terjadi bila drillstring


belum

mengeras

(set) yang disebut dengan green cement. Dengan adanya


tekanan dari drill string, semen akan mengeras lebih cepat yang
kemudian mengakibatkan drill string terjepit secara permanen.
Ilustrasi mengenai hal ini ditunjukkan dengan gambar dibawah

Gambar 2.4
Pipa Terjepit Karena Adanya Green Cement
d. Adanya Collapsed Casing
Terjadi karena tekanan yang ditimbulkan oleh formasi
melebihi collapsed strength dari casing. Hal ini dapat disebabkan
oleh kesalahan pada casing design atau bisa juga karena
terjadinya korosi yang akan mengurangi collapsed strength dari
casing itu sendiri. Ilustrasi mengenai hal ini ditunjukkan dengan
gambar dibawah

19

Gambar 2.5
Pipa Terjepit Akibat Adanya Collapsed Casing
2.3.2.2
Runtuhnya Formasi (Hole Pack Of)
Pipa dapat terjepit dikarenakan dinding lubang bor yang
runtuh (caving) yang mengisi annulus antara pipa dan dinding
lubang bor. Runtuhnya formasi atau yang dapat disebut sebagai
Hole Pack Of merupakan gugurnya formasi yang mengakibatkan
tertutupnya lubang bor yang diakibatkan oleh runtuhan. Hal ini
biasanya terjadi pada formasi yang didominasi oleh lapisan shale
yang mempunyai sifat tekanan tinggi dan shale yang reaktif.
Dinding lubang yang runtuh dapat disebabkan oleh:
1. Formasi yang kurang kompak dan rapuh (pasir lepas, batu
bara, dan barite shale);
2. Tekanan hidrostatik lumpur yang terlalu kecil; dan
3. Shale yang sensitif air.
Sebagai

tanda

telah

terjadi

pipa

terjepit

karena

runtuhan dinding lubang adalah sebagai berikut:


1.
2.
3.
4.

Rangkaian tidak bisa digerakkan, diputar dan diangkat


Cutting yang keluar bertambah banyak;
Cutting yang keluar besar dan bentuknya pipih;
Tekanan pompa lumpur naik secara mendadak; dan

5. Torsi naik.
Ilustrasi mengenai hal ini ditunjukkan dengan gambar
dibawah

20

Gambar 2.6
Pipa Terjepit Karena Adanya Runtuhan Formasi
Lubang Bor Mengecil

2.3.2.3

Pipa terjepit dapat disebabkan karena lubang bor


mengecil. Peristiwa ini biasanya terjadi pada formasi shale. Shale
yang sensitif dengan air adalah shale yang mempunyai mineral
clay jenis natrium montmorillonite. Mineral ini akan menghisap
air tawar, sehingga ikatan antar partikel menjadi lemah dan
mengembang. Tekanan overburden menyebabkan lapisan shale
akan bergerak ke arah lubang bor dan menyebabkan terjadinya
sumbat cincin. Sumbat cincin adalah peristiwa dinding lubang
bor mengelilingi pipa sehingga pipa tidak dapat diangkat dan
diturunkan.
Tanda-tanda pipa terjepit karena sumbat cincin adalah
sebagai berikut :
1. Torsi naik, torsi naik karena terjadi gesekan dengan dinding
lubang.
2. Tekanan pompa naik, tekanan pompa naik disebabkan aliran
lumpur di annulus sudah tertutup.
3. Rangkaian tidak bisa diangkat, rangkaian mungkin bisa
diangkat untuk panjang tertentu, tetapi selanjutnya akan
terjepit karena tool joint drill pipe atau drill collar tersebut.

21

2.3.3 Key Seat


Key seat terjadi akibat dari pengikisan formasi oleh
rangkaian

pipa

bor,

sehingga

formasi

yang

mengalami

pengikisan ini terbentuk seperti lubang kunci. Selain itu dapat


pula disebabkan oleh perubahan arah sudut dari formasi yang
lunak ke formasi yang keras oleh rangkaian pipa bor. Pada
peristiwa key seat, rangkaian pipa dapat terjepit pada saat
pencabutan

pipa.

Hal

ini

dikarenakan

sebagian

rangkaian

pemboran berada pada posisi bagian lubang yang berbentuk


lubang kunci. Peristiwa ini biasanya terjadi pada formasi shale.
Hal

yang

perlu

diperhatikan

untuk

menghindari

tejadinya key seat adalah dengan cara mengontrol sudut


kemiringan sesuai dengan perencanaan. Kemudian diperlukan
pula reaming bila sumur membentuk sudut kemiringan yang
tajam.
Sebagai tanda telah terjadi pipa terjepit karena adanya
key seat adalah sebagai berikut :
1. Rangkaian tidak bisa diangkat, tetapi masih bisa diputar;
2. Tekanan pompa normal;
3. Drag tidak normal pada saat pencabutan rangkaian pipa bor;
dan
4.
Terjadi kenaikan drag ketika rangkaian BHA telah mencapai
kedalaman yang memiliki perubahan sudut yang cukup
besar.
Ilustrasi mengenai hal ini ditunjukkan dengan gambar
dibawah

22

Gambar 2.7
Pipa Terjepit Karena Adanya Key Seat

2.4

Upaya Pencegahan dan Penanggulangan

2.4.1

Differential Pipe Sticking

2.4.1.1 Upaya Pencegahan


Berdasarkan faktor-faktor yang menyebabkannya differential sticking
dapat dicegah yaitu dengan :
1.

Mengurangi Perbedaan Tekanan


Hal ini berarti membor dengan overbalance pressure yang minimum
sekedar untuk mengimbangi tekanan formasi dan memungkinkan terjadinya fek
surge dan swat. Kenaikan berat jenis lumpur dapat dimonitor dengan mengontrol
laju penembusan (ROP), serbuk bor (cutting) yang akan menyebabkan kenaikan
berat jenis lumpur dan pada akhirnya akan menaikkan beda tekanan.

23

2.

Mengurangi Daerah Kontak


Mengurangi daerah kontak ( h x t ) karena ketebalan formasi berpori atau
porous tidak dapat dirubah secara fisik, maka daerah kontak hanya bisa dikurangi
dengan mengurangi ketebalan mud cake. Hal ini berarti mengurangi kandungan
padatan di dalam lumpur menjadi minimum dan menggunakan lumpur dengan
water loss (kehilangan air) yang rendah.
Besarnya daerah kontak juga berhubungan dengan luas pipa baja yang
kontak (menempel) pada formasi permeabel. Sebagian besar pipa yang menempel
pada kasus differential sticking ini adalah drill collar, sehingga pemecahan yang
cocok adalah dengan menggunakan drill collar yang mempunyai luas permukaan
minimum. Drill collar spiral mempunyai luas permukaan yang lebih kecil (50%)
dibandingkan drill collar biasa (smooth) dan oleh karena itu gaya differential
yang dihasilkan juga akan berkurang sebesar setengah dari drill collar biasa.
Pengurangan luas permukaan drill collar ini hanya akan mengurangi berat drill
collar sebesar 4 7% dari berat drill collar biasa (smooth) dan jika dibutuhkan
penambahan berat tinggal menambahkan drill collar spiral tadi saja.
Daerah kontak juga bisa dikurangi dengan menggunakan stabilizer yang
akan menjaga drill collar tetap berada di tengah-tengah lubang.

3.

Menjaga Rangkaian Bor agar Tidak Statis


Luas daerah kontak berbanding lurus dengan waktu, semakin jarang
(sedikit) rangkaian bor berada dalam keadaan statis (diam) akan mengurangi
kemungkinan terjadinya differential sticking.

4.

Mengurangi Faktor Gesekkan


Mencegah terjadinya differential sticking juga bisa dengan penggunaan
minyak dan walnut hulls. Penggunaan minyak ini akan mengurangi faktor
gesekan pada saat membor formasi yang potensial mengalami differential
sticking.
2.4.1.2 Upaya Penanggulangan

24

Metode-metode yang paling umum digunakan untuk membebaskan pipa


terjepit adalah sebagai berikut :
1.

Pengurangan Tekanan Hidrostatik


Cara yang umum digunakan untuk mengurangi tekanan hidrostatik lumpur
adalah metode pipa U (U tube). Rangkaian pipa bor dan annulus antara
rangkaian dan formasi dianggap sebagai pipa U, dengan pahat sebagai
penghubung.Kondisi tekanan formasi yang sudah diketahi overbalance pressure
(Hs Pf) dapat dikurangi secara bertahap hingga mencapai tingkat yang aman dan
akan tetapi tekanan hidrostatik lumpur harus selalu lebih besar dari tekanan
formasi.Tekanan hidrostatik dapat dikurangi dengan cara mempompakan lumpur
baru dengan densitas yang lebih rendah, atau dengan memompakan sejumlah kecil
fluida yang mempunyai specivic gravity (SG) rendah.
Jika tekanan formasi belum diketahui, biasanya dilakukan pengurangan
tekanan hidrostatik dalam jumlah yang kecil, dengan teknik pipa U sampai pipa
yang terjepit dapat dibebaskan.
Variasi dari metode pipa U dengan memompakan air kedalam drill pipe
dan annulus untuk mengurangi besarnya tekanan hidrostatik hingga sama dengan
atau sedikit lebih besar dari pada tekanan formasi.

2.

Supporting Fluid
Fluida organik biasanya disemprotkan disepanjang daerah jepitan untuk
menguragi ketebalan mud cake dan faktor gesekan. Campuran antara minyak solar
dan surfactant adalah fluida yang paling banyak digunakan karena kemampuannya
untuk membasahi keliling pipa yang terjepit dan karena itu menciptakan lapisan
tipis antara pipa dan mud cake. Hal ini menurunkan besarnya koefisien gesekan,
dan pada akhirnya akan meningkatkan efektivitas usaha-usaha mekanis untuk
membebaskan pipa.

3.

Operasi Back Off


Operasi back off mencakup pelepasan bagian pipa yang masih bebas dari
lubang bor. Hal ini secara efektif berarti pelepasan rangkaian pemboran pada atau
diatas daerah jepitan dan pengangkatan bagian pipa yang masih bebas dari jepitan

25

dari lubang bor. Bagian rangkaian pemboran yang masih tersisa (fish) dapat
diambil dengan menggunakan peralatan fishing tool maupun peralatan washover.
Apabila lubang sumur tersebut mengalami kerusakan atau sisa rangkaian
pemboran tidak bisa diambil, sebagai pilihannya adalah menutup lubang (plug
back) dan kemudian membelokkannya (side track).
2.4.2

Mechanical Pipe Sticking

2.4.2.1 Upaya Pencegahan


1.

Mencegah Runtuhnya Dinding Lubang Bor


Mencegah runtuhnya dinding lubang bor dapat dilakukan hal-hal sebagai

berikut :
1.

Naikkan tekanan hidrostatik lumpur, supaya dapat menahan dinding

lubang supaya jangan runtuh.


2.

Kecepatan aliran di annulus diusahakan jangan terlalu tinggi.

3.

Jenis aliran di annulus harus laminer.

4.

Menggunakan lumpur dengan water loss yang kecil saat menembus

formasi shale.
5.

WOB diperkecil diwaktu menembus batu bara, dan sering dilakukan

reaming.
2.

Mencegah Terjadinya Sumbat Cincin


Mencegah terjadinya pipa terjepit karena sumbat cincin adalah mencegah

mengembangnya formasi. Caranya yaitu sebagai berikut :


1.

Menggunakan lumpur dengan water loss kecil, kalau bisa

menggunakan lumpur yang tidak memiliki water loss. Sehingga tidak ada
reaksi mineral clay dengan air dan supaya mengembang.
2.

Memakai lumpur calcium lignosulfonate atau lumpur polimer.

Prinsipnya disini adalah mengurangi aktifitas unsur natrium dari clay.


3.

Menggunakan lumpur minyak.

2.4.2.2 Upaya Penanggulangan


Metode yang biasanya dilakukan untuk membebaskan pipa yang terjepit
secara mekanis adalah dengan usaha penggerakkan pipa baik diputar ataupun
ditarik atau dengan mengaktifkan jar, apabila rangkaian pipa dilengkapi dengan

26

jar. Jika metode ini gagal, biasanya disemprotkan fluida organik dan kemudian
prosedur yang telah disebutkan tadi diulangi. Jika usaha tersebut belum berhasil,
maka pipa harus dilepaskan dengan cara back off.
2.4.3

Key Seatting

2.4.3.1 Upaya Pencegahan


Apabila terjadi kenaikan torsi disaat sedang member, karena gesekangesekan drill pipe ke dinding lubang, hentikanlah segera pemboran. Angkat string
dan pasang string remer atau key seat wiper. Kemudian lakukan reaming pada
kedalaman yang mengalami dog leg.
String reameri atau seat wiper dipasang pada drill pipe. Ukuran string
reamer atau key seat wiper harus lebih besar dari tool joint drill pipe dan lebih
kecil dari diameter drill collar.
2.4.3.2 Upaya Penanggulangan
Jika pipa sudah terjepit karena masalah key seat, rangkaian diputar pelanpelan dengan tension yang minimum. Hal ini dilakukan terus menerus sampai
rangkaian bisa dicabut
BAB III
EVALUASI PEMBORAN PADA SUMUR X LAPANGAN Z
Sumur yang akan di evaluasi dan di analisa adalah sumur X lapangan Z
yang merupakan sumur directional well yang merupakan sumur pengembangan
yang terletak pada bagian Barat Blok Tuban JOB, provinsi Jawa Timur. Sumur
yang merupakan sumur perkembangan ini telah dilakukan operasi pemboran
hingga kedalaman 9950 ft MD / 6571 ft TVD. Pada pemboran yang dilakukan ini
lithologi dan formasi yang ditembus pada lapisan ini adalah:
Tabel 3.1
Formasi dan Lithologi Sumur X Lapangan Z
Formasi
Lidah
Tuban

Lithology
Batu lempung dan napal berlapis.
Batuan lempung, serpih, dan beberapa
sisipan batu gamping.

27

Kawengan

Perselingan batu pasir dengan sisipan


napal, batu gamping pasiran, dan
batuan lempung.
Napal dan batuan lempung serta
didapati sisipan batuan gamping dan
dibagian bawah tersusun oleh batu
gamping.
Batu serpih, batu pasir, batu lempung,
batu lanau, dan beberapa sisipan batu
gamping.

Wonocolo

Ngrayong

3.1

Data Sumur X Lapangan Z


Pengeboran sumur X Lapangan Z dimulai sejak

tanggal 5 Desember 2012 dan pemboran selesai pada


tanggal 25 Januari 2013. Tujuan pemboran ini
dilakukan untuk sumur pengembangan yang dibuat
untuk mencapai blok Tuban dalam upaya mencapai
target produksi yang diinginkan.
Sumur ini merupakan directional well yang
memiliki titik KOP yang dimulai pada kedalaman 985
ft MD yang berada pada trayek 17 1/2 dengan BUR
sebesar 3/100 ft. Sumur ini merupakan sumur
produksi yang memiliki data dan profil sumur yang dapat dilihat pada tabel dan
gambar berikut ini:
Tabel 3.2
Data Sumur X Lapangan Z

28

Gambar 3.1
Profil Sumur X Lapangan Z

3.2

Evaluasi Pemboran Trayek 12

1
4

Sumur X

Pemboran pada trayek ini dimulai dari kedalaman 4852 ft MD sampai


9603 ft MD dengan menggunakan pahat 12 1/4 dengan panjang interval 4751 ft
MD. Formasi yang terdapat pada trayek ini yaitu formasi Wonocolo yang
didominasi oleh lapisan batuan lempung dengan sisipan batu gamping, dan
formasi Ngrayong yang tersusun oleh batu pasir, serpih, batu lempung dengan
sisipan batu gamping. Lumpur yang digunakan pada trayek ini yaitu SOBM.

29

Ketika pemboran memasuki trayek 12 , ditemukan masalah pemboran


yaitu rangkaian pipa pemboran tidak dapat digerakkan ke atas maupun ke bawah,
tetapi sirkulasi masih dapat dilakukan. Pada kedalaman ini terjadi jepitan dengan
ciri-ciri yaitu: torsi naik hingga mencapai 2000 psia dan dinyatakan rangkaian
pipa terjepit pada trayek ini. Hambatan yang terjadi mengakibatkan kenaikan
biaya operasional, sehingga masalah ini perlu diselesaikan dengan cepat dan tepat.
Untuk menanggulangi masalah pipa terjepit dilakukan dengan menggunakan
mekanisme perendaman dengan work on pipe, sirkulasi Hi.Vis & Low.Vis serta
perendaman dengan menggunakan black magic pada daerah disekitar pipa terjepit.
3.3

Evaluasi Penggunaan Lumpur Bor Pada Sumur X


Pada sumur X Lapangan Z, lumpur bor yang digunakan yaitu jenis SOBM,

penggunaan lumpur jenis ini dilakukan untuk mencegah terjadinya swelling clay
karena formasi yang ditembus berpotensi mengalami swelling clay. Swelling
merupakan mengembangnya mineral clay akibat pengikatan air oleh mineral clay.
Penyebab terjadinya rangkaian pipa terjepit pada pemboran sumur X
lapangan Z yaitu karena adanya perbedaan tekanan hidrostatis lumpur dengan
tekanan formasi yang cukup besar, dan juga terjadi karena densitas lumpur yang
terlalu besar sehingga menyebabkan tekanan hidrostatis lumpur menjadi lebih
besar daripada tekanan formasi. Akibatnya, rangkaian pipa pemboran khususnya
rangkaian drill string menempel pada dinding lubang bor. Jenis jepitan yang
terjadi pada pemboran sumur X ini yaitu Differential Pipe Sticking.
Berdasarkan rheology lumpur pada sistem perencanaan pemboran sumur
X pada trayek 12 terdapat beberapa perencanaan sifat fisik fluida pemboran
yang kurang optimal yaitu penggunaan fluida pemboran dengan densitas sebesar
12-12,8 ppg. Akan tetapi perencaan rheology lumpur yang direncanakan
diantaranya seperti : Plastic Viscosity, Yield Point, Gel Strength 10 sec, Gel
Strength 10 min, API HTHP Filtrate, dan Sand Content. Perencanaan rheology
lumpur tersebut dilakukan agar proses pemboran berjalan dengan aman dan sesuai
dengan rencana yang telah ditentukan. Berikut ini penjelasan mengenai rheology
lumpur yang digunakan pada trayek 12 :
Tabel 3.3

30

Rheology Lumpur
Properties
Mud Type
Depth Interval (ft)
Mud Weight (ppg)
Plastic Viscosity (cp)
Yield Point (lbs/100ft2)
Mud Cake Thickness (in/32)
Gel Strength 10 sec

12 Hole
SOBM
4855-9616
12-12.8
42-52
12-25
1
18-22

(lbs/100ft2)
Gel Strength 10 min

47-49

(lbs/100ft2)
API HTHP Filtrate

3.8-4

(ml/30 min)
Sand Content (%)
3.4

15-20

Analisa Terjadinya Stuck Pipe Pada Sumur X


Analisa terjadinya pipa terjepit meliputi perhitungan tekanan hidrostatik,

tekanan formasi, dan perbedaan tekanan.

3.4.1

Perhitungan Tekanan Hidrostatik Lumpur


Masalah pipa terjepit pada sumur X terjadi pada kedalaman 7444 ft MD/

5144 ft MD, dengan pemakaian densitas lumpur sebesar 12 ppg dan tekanan
pompa di surface sebesar 740 psi. Pada kedalaman terjadinya pipa pemboran
dapat diketahui tekanan hidrostatik dari lumpur sebagai berikut:
Tabel 3.4
Perhitungan Tekanan Hidrostatik Lumpur saat Terjadinya Stuck Pipe
Kedalaman

Tekanan Surface

Mud Weight

Tekanan

saat Stuck (ft)


5144

(psi)
740

(ppg)
12

Hidrostatik (psi)
3949

3.4.2

Perhitungan Tekanan Formasi


Perhitungan Tekanan Formasi dilakukan untuk mengetahui berapa besaran

berat lumpur yang harus digunakan agar mendapat perbedaan tekanan yang tidak

31

terlalu besar. Selain itu, hal ini dilakukan untuk meminimalisir problem pemboran
yang dapat terjadi khususnya pada masalah terjepitnya pipa. Perhitungan tekanan
formasi dapat dilihat pada tabel dibawah ini:
Tabel 3.5
Perhitungan Tekanan Formasi

3.4.3

Kedalaman (ft)

TVD (ft)

Pore Pressure

Tekanan

7444

5144

(ppg)
12.3

Formasi (psi)
3290

Perhitungan Perbedaan Tekanan


Analisa perbedaan tekanan dilakukan untuk mengetahui seberapa besar

perbedaan tekanan antara tekanan hoidrostatik lumpur dengan tekanan formasi.


Selain itu analisa perbedaan tekanan juga dapat mengukur besarnya densitas
fluida pemboran yang dapat digunakan untuk mengurangi perbedaan tekanan dan
mencegah terjadinya pipa terjepit. Berdasarkan data yang diperoleh, perhitungan
perbedaan tekanan dapat dilihat pada tabel dibawah ini:
Tabel 3.6
Hasil Perhitungan Perbedaan Tekanan
Ph (psi)
3949

3.5

Pf (psi)
3290

P (psi)
606

Kronologi Terjepitnya Pipa pada Trayek 12 Sumur X


Terjepitnya rangkaian pipa bor pada sumur X Lapangan Z ini terjadi pada

trayek 12 dari kedalaman 4852 ft MD sampai dengan 9603 ft MD (WOB


sebesar 7-13 klbs, GPM sebesar 810, SPP sebesar 4066-4145 psi, RPM 70-105,
Torque sebesar 12851-15371 ft/lbs). Pada saat pull out of hole (POOH) atau
pencabutan rangakaian dari kedalaman 9603 ft MD sampai kedalaman 8492 ft
MD tidak terjadi hambatan sama sekali. Tetapi, dari kedalaman 8492ft MD
sampai kedalaman 7444ft MD terdapat kenaikkan pada drag sebesar 5 klbs.

32

Pada pencabutan rangkaian dari kedalaman 7444ft MD tiba-tiba rangkaian


tidak dapat diputar, diangkat maupun diturunkan, tetapi sirkulasi masih tetap
berjalan dengan baik. Hal tersebut mengindikasikan terjadinya stuck pipe atau
pipa terjepit. Kegiatan pencabutan dilanjutkan dengan sirkulasi pembersihan
lubang dengan reaming dan naik-turunkan rangkaian dari kedalaman 7439-7444 ft
MD (760 GPM, SPP= 3380 psi) dengan pemberian torsi sebesar 15000 ft/lbs,
akan tetapi rangkaian masih belum dapat terlepas.
3.6

Upaya Penanggulangan Pipa Terjepit pada Sumur X Lapangan Z


Adapun langkah awal yang telah dilakukan yaitu: Work on Pipe, secara

berulang dan sirkulasi Hi. Vis & Low. Vis, dan metode perendaman.
3.6.1

Work on Pipe (WOP)


Metode Work on Pipe ini dilakukan pada interval kedalaman 7441-7444 ft

MD, dengan melakukan jarring up sebesar 80 klbs, dan jarring down 40-50 klbs
secara berulang, sampai kondisi SPP naik sebesar 4293 psi, tetapi rangkaian pipa
pemboran masih belum terlepas. Kemudian upaya berikutnya yaitu dengan
menggunakan metode sirkulasi Hi. Vis & Low. Vis swept out 20 bbls bersamaan
dengan metode work on pipe pada kedalaman 7441-7444 ft MD, akan tetapi
upaya tersebut masih belum dapat melepaskan rangkaian pipa yang terjepit.
3.6.2

Perendaman
Usaha berikutnya yang dilakukan untuk membebaskan rangkaian pipa

yang terjepit yaitu dengan melakukan perendaman menggunakan Black Magic.


Black Magic ini dipompakan sebanyak 30 bbl dengan didorong 118 bbl lumpur,
kemudian di rendam sambil diberi torsi ke kanan sebesar 20000 ft/lbs dan di beri
tension sebesar 300 klbs. Setelah itu didapatkan kenaikan torsi sebesar 2000 ft/lbs,
kemudian dilanjutkan dengan WOP (GPM= 897, SPP= 4171 psi) pada kedalaman
7441-7444 ft MD sambil dilakukan sirkulasi berulang-ulang dengan tekanan
normal dan cutting bersih, tetapi rangkaian masih belum juga terlepas.
Upaya lain yang dilakukan yaitu dengan memompakan 2.5 bbl diesel ,
diikuti dengan memompakan 82 bbl black magic dibelakangnya, dan 2.5 bbl
diesel dibelakang larutan black magic yang didorong dengan 111 bbl lumpur.
Kemudian direndam sambil work on Pipe rangkaian (angkatan max = 400 klbs,

33

dam dudukan sampai 75 klbs), dan dilakukan usaha putar rangkaian torsi 20000
klbs, sambil dilakukan sirkulasi (900 GPM, SPP 3780-4350 psi). Upaya terakhir
ini berhasil melepaskan rangkaian pipa pemboran dari jepitan.
BAB IV
PEMBAHASAN
Pemboran pada sumur X Lapangan Z terletak pada bagian Barat Blok
Tuban JOB, Kabupaten Bojonegoro, yang terletak di Desa Ngampel, Kecamatan
Kapas, provinsi Jawa Timur. Sumur tersebut merupakan sumur eksploitasi atau
pengembangan yang telah dilakukan operasi pemboran untuk sumur ini hingga
kedalaman total 9950 ft MD/ 6571 ft TVD. Sumur X merupakan sumur
directional (berarah). Pada pemboran sumur ini menembus formasi Lidah
Claystone, Tuban Karbonate, Kawengan, Wonocolo dan Ngrayong.
Analisa penyebab terjadinya pipa terjepit pada sumur X Lapangan Z
menggunakan penggabungan antara indikasi yang ada ketika terjadinya jepitan
seperti apa yang telah dibahas pada bab sebelumnya dengan lumpur dan
perbedaan tekanan. Hal-hal ini dapat dijadikan bahan untuk menganalisa
penyebab terjadinya pipa terjepit pada sumur X lapangan Z. Dari indikasi pipa
terjepit yang terjadi pada sumur ini, dapat di analisa terjadinya penyebab
terjadinya pipa terjepit tersebut. Analisa dapat dilakukan dengan mengkorelasikan
antara teori dengan data aktual yang terjadi di lapangan. Permasalahan pipa yang
terjepit pada sumur ini berada pada kedalaman 7444 ft MD/ 5144 ft TVD dengan
indikasi yaitu: rangkaian tidak dapat diputar, rangkaian tidak dapat di naikturunkan, torsi naik, dan tekanan dalam string normal.
Dari indikasi yang terjadi dalam permasalahan pipa terjepit ini, memiliki
dugaan bahwa pipa yang terjepit yaitu jenis differential sticking, yang di akibatkan
karena adanya perbedaan tekanan hidrostatik lumpur dengan tekanan formasi.
Pada formasi ini sebagian besar berada pada lapisan claystone 80% dan limestone
20%, hal ini dapat dilihat dari data yang terjadi pada kedalaman 7444 ft MD/ 5144
ft TVD. Berdasarkan data dari pore pressure pada sumur X dapat diketahui dari
tekanan formasi pada kedalaman terjadinya pipa terjepit tersebut. Pada kedalaman

34

7444 ft MD/ 5144 ft TVD dengan penggunaan bit 12 yang menembus formasi
Wonocolo dan Ngrayong diketahui memiliki tekanan formasi sebesar 3290 psia.
Sistem fluida pemboran berupa Synthetic Oil Based Mud (SOBM) yang
digunakan pada kedalaman tersebut dengan berat lumpur sebesar 12 ppg, dengan
besar pompa di surface sebesar 740 psi. Maka dari itu perhitungan yang telah
didapat dalam menentukan tekanan hidrostatiknya sebesar 3949 psi/ Hal ini
menyatakan pada trayek ini memiliki perbedaan tekanan yang besar yaitu sebesar
606 psi. Hal ini disebabkan karena penggunaan densitas lumpur yang cukup besar
pada trayek ini memberikan dampak terhadap perbedaan tekanan yang cukup
besar yang terjadi pada sumur ini dan menyebabkan rangkaian drill string
menempel pada dinding formasi.
Berdasarkan perhitungan yang telah dilakukan pada sumur X ini, dapat
dilihat bahwa permasalahan differntial pipe sticking yang terjadi pada sumur X ini
disebabkan oleh penggunaan berat lumpur yang tidak sesuai, sehingga
memberikan perbedaan tekanan yang cukup besar. Dari perhitungan yang telah
dilakukan maka diketahui bahwa tekanan hidrostatik yang didapat jauh lebih besar
dari tekanan formasi.
Setelah melakukan analisa penyebab terjadinya pipa terjepit pada sumur X
lapangan Z, maka diperlukan solusi yang tepat untuk meminimalisir masalah
tersebut dalam pengembangan sumur X. Salah satu cara yang dapat digunakan
yaitu dengan menggunakan densitas fluida pemboran yang lebih kecil untuk
mengatasi masalah differential pressure. Dalam upaya mendapat densitas yang
ideal pada pahat 12 , perlu dilakukan perhitungan tekanan hidrostatik. Dari
perhitungan yang telah dilakukan, tekanan hidrostatik dengan menggunakan
lumpur 10,4 ppg sebesar 3521 psia, dan perbedaan tekanannya sebesar 231 psi.
Semakin besar densitas yang digunakan maka semakin besar juga tekanan
hidrostatiknya, sebaliknya, jika densitas semakin kecil maka tekanan hidrostatik
semakin kecil. Dengan demikian, perbedaan tekanan juga akan semakin kecil.
Tujuan utama dari optimasi penggunaan sifat fisik lumpur ini adalah untuk
memberikan kinerja yang baik dalam proses pemboran dan meninimalisir

35

terjadinya problem pemboran khususnya stuck pipe. Keberhasilan pada pemboran


dapat dilihat dari pencapaian target sesuai dengan yang direncanakan.
Berdasarkan permasalahan yang terjadi, maka direncanakan usaha
pelepasan pipa terjepit dengan menggunakan metoda-metoda yang tepat. Metoda
pertama yang dilakukan pada upaya pelepasan pipa terjepit pada trayek ini yaitu
dengan metoda work on pipe, dilanjutkan dengan metoda sirkulasi Hi-Vis dan
Low-Vis . Low-Vis berfungsi untuk membuat aliran didalam lubang bor menjadi
turbulen, dan diharapkan semua cutting dapat terangkat. Sedangkan Hi-Vis
berfungsi untuk membentuk aliran laminer sehingga cutting dari dasar sumur
dapat terangkat hingga ke permukaan. Namun, semua upaya ini belum berhasil
melepasan rangkaianpipa yang terjepit. Upaya pelepasan pipa terjepit kemudian
dilanjutkan dengan menggunakan metoda spotting fluid atau perendaman fluida
dengan menggunakan Black MagicTM , dengan menggunakan metoda ini ada
indikasi bahwa rangkaian pipa telah berhasil terlepas. Setelah semua proses
perendaman fluida selesai, maka dilakukan POOH atau Pull Out of Hole sampai
rangkaian drill pipe terangkat ke permukaan.
BAB VI
KESIMPULAN
Setelah dijelaskan mengenai masalah pipa terjepit pada bab sebelumnya,
maka dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Jenis jepitan yang dialami pada sumur X ini diakibatkan karena adanya
aliran balik pada saat sirkulasi lumpur. Jenis jepitan yang terjadi yaitu
Differential Pipe Sticking.
2. Penyebab terjadinya differential pipe sticking yaitu adanya perbedaan
tekanan yang cukup besar antara tekanan hidrostatik lumpur dengan
tekanan formasi pada lapisan yang porous dan permeable, perbedaan
tekanan yang terjadi yaitu sebesar 606 psia.
3. Perbedaan tekanan sebesar 606 psia disebabkan karena penggunaan
lumpur dengan densitas sebesar 12 ppg pada trayek 12 . Sehingga
mempengaruhi besarnya tekanan hidrostatik sebesar 3949 psi yang

36

menyebabkan rangkaian drill string khususnya HWDP menempel pada


dinding formasi.
4. Pada penggunaan densitas lumpur sebesar 10,4 ppg, dapat meminimalisir
terjadinya differential pipe sticking karena perbedaan tekanan hidrostatik
lumpur dengan tekanan formasi cukup stabil, dengan perbedaan tekanan
sebesar 178 psia.
5. Berdasarkan hasil pembacaan FPIT, letak titik jepit terjadi pada kedalaman
7040 ft MD.
6. Upaya yang dilakukan untuk mengatasi masalah pipa terjepit pada sumur
X lapangan Z ini yaitu : work on pipe, sirkulasi Hi-Vis dan Low-Vis, dan
menggunakan metoda perendaman pipa dengan fluida Black MagicTM
yang berfungsi sebagai pelumas sehingga rangkaian dapat terlepas.
DAFTAR PUSTAKA
http://abdulrohim-betawi.blogspot.com/2011/04/pipa-terjepit-pipesticking.html/17/05/2015
http://nukirman.blogspot.com/2013/07/hole-problem.html/17/05/2015
https://prezi.com/ktgnkis36r82/copy-of-analisa-permasalahan-pipa-terjepit-danpenanganannya-pada-sumur-x-lapangan-y/17/05/2015
https://prezi.com/4sv-vq3pqg40/penyebab-swelling-clay-dan-prinsip-pengukurandengan-swellin/17/05/2015
http://stefanuschristian121190.blogspot.com/2012/11/lumpurpemboran_1805.html/17/05/2015
http://migaswisnuadik.blogspot.com/2013/01/lumpur-pemboran-fungsi-tipekomposisi.html/17/05/2015

37

http://evanchristian09.blogspot.com/2014/02/bab-i-i-teori-dasar-fluidapemboran.html/17/05/2015
DAFTAR SIMBOL
P

: Perbedaan Tekanan

(psi)

MW

: Mud Weight

(ppg)

: Tekanan Surface

(psi)

Pf

: Tekanan Formasi

(psi)

Ph

: Tekanan Hidrostatik

(psi)

TVD : True Vertical Depth/Kedalaman

(ft)