Anda di halaman 1dari 23

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang :


Konsep dan sifat keterbagian dapat dipelajari secara lebih mendalam dengan relasi
kekongruenan. Dengan menggunakan konsep kekongruenan, kita dapat menelaah sifat
keterbagian secara luas dan mendalam sehingga lebih nampak manfatnya. Namun, untuk
mempelajari kekongruenan dan sifatnya diperlukan juga penguasaan konsep dan sifat
keterbagian. Dengan konsep kekongruenan, kita lebih mudah dan cepat untuk menentukan
sisa beberapa pembagian bilangan bulat.
Dengan adanya konsep kekongruenan, maka terdoronglah kami untuk menyusun makalah
yang berjudul kekongruenan agar kita sebagai mahasiswa-mahasiswi matematika dapat
dengan mudah mempelajari dan memahami materi kekongruenan.
1.2 Rumusan Masalah :
Adapun rumusan masalah dari makalah ini adalah sebagai berikut :
1) Apa saja teorema-teorema kekongruenan?
2) Apa saja sifat-sifat kekongruenan?
1.3 Tujuan Penulisan :
Tujuan penulisan dari makalah ini adalah sebagai berikut :
1) Untuk menjelaskan teorema-teorema kekongruenan
2) Untuk menjabarkan sifat-sifat kekongruenan

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Teorema Kekongruenan :


Definisi 1
Bila sebuah bilangan bulat m membagi a b dikatakan a
kongruen b modulo m dan ditulis a b(mod m) .
Bila m | a b , maka dikatakan a tidak kongruen b modulo m
dan ditulis a b(mod m) .

a b habis dibagi oleh m bila dan hanya bila a b habis dibagi


oleh (m) , maka ditetapkan untuk modulo diambil bilangan bulat
positif.
Bila m 0 dan m | a b bila dan hanya bila a b(mod m) .

m | a b ada bilangan bulat k sehingga a b km.


Sehingga a b(mod m) bila dan hanya bila a b km untuk
suatu bilangan bulat k .
Tetapi karena a b km sama artinya dengan a km b ,
sehingga a b(mod m) bila dan hanya bila a km b .

Teorema 1
1)

a b(mod m), b a (mod m), a b 0(mod m)


adalah pernyataan ekuivalen

Bukti :
a b(mod m) artinya ada bilangan bulat k sehingga :
a b(mod m) ( a b)

= km

= km b

= b km

(persamaan 1)

b a (mod m) artinya ada bilangan bulat t sehingga :


b a (mod m) (b a )

= tm

= tm a

= a tm

(persamaan 2)

Dari persamaan (1) dan (2) diperoleh :


a = b km

b = a tm
(a b) (b a ) (k t )m

_
(persamaan 3)

Misal :
(k t ) p

Karena k dan t bilangan bulat maka p bilangan bulat sehingga persamaan 3 :


(a b) (b a ) (k t )m
( a b) tm pm
(a b) (t p )m

(persamaan 4)

Misal :
3

(t p ) q

Karena t dan p bilangan bulat maka q bilangan bulat sehingga persamaan 4 :


(a b) (t p )m
(a b) qm
(a b) 0(mod m)

Dengan demikian :

a b(mod m), b a (mod m), a b 0(mod m)


adalah pernyataan ekuivalen

2)

terbukti

a b(mod m) dan b c(mod m) a c(mod m)


Bukti :
a b(mod m) artinya ada bilangan bulat k sehingga :
a b(mod m) ( a b) = km
b c(mod m) artinya ada bilangan bulat t sehingga :
b c(mod m) (b c) = tm

Kemudian :
( a b) = km
(b c) = tm

(a c) = ( k t )m ; (k t ) bilangan bulat
a c(mod m)

Dengan demikian :

a b(mod m) dan b c(mod m) a c(mod m)

terbukti

3)

a b(mod m) dan c d (mod m) ax cy bx dy (mod m)


Bukti :
a b(mod m) artinya ada bilangan bulat k sehingga :
a b(mod m) ( a b) = km

Untuk semua bilangan bulat x berlaku :


a b(mod m) ax bx = kxm
c d (mod m) artinya ada bilangan bulat t sehingga :
c d (mod m) (c d ) = tm

Untuk semua bilangan bulat y berlaku :


c d (mod m) cy dy = tym

Kemudian :
ax bx = kxm

cy dy = tym

( ax cy ) (bx dy ) ( kx ty)m; ( kx ty) bilangan bulat


ax cy bx dy (mod m)

Dengan demikian :

a b(mod m) dan c d (mod m) ax cy bx dy (mod m)

terbukti
5

4)

a b(mod m) dan c d (mod m) ac bd (mod m)


Bukti :
a b(mod m) artinya ada bilangan bulat k sehingga :
a b(mod m) ( a b) = km

Untuk semua bilangan bulat c berlaku :


a b(mod m) ac bc = kcm
c d (mod m) artinya ada bilangan bulat t sehingga :
c d (mod m) (c d ) = tm

Untuk semua bilangan bulat b berlaku :


c d (mod m) bc bd = tbm

Kemudian :
ac bc

= kcm

bc bd

= tbm

(ac bd )

= (kc tb)m ; (kc tb) bilangan bulat

ac bd (mod m)

Dengan demikian :

a b(mod m) dan c d (mod m) ac bd (mod m)

terbukti

5)

a b(mod m) dan d | m, d 0 a b(mod d )

Bukti :
a b(mod m) artinya ada bilangan bulat k sehingga :
a b(mod m) ( a b) = km
d | m artinya ada bilangan bulat n sehingga :
d | m m dn

Substitusikan m :
a b(mod m) ( a b) = km

(a b) = k (dn)
(a b) = d (kn) ; (kn) bilangan bulat
a b(mod d )

Dengan demikian :
a b(mod m) dan d | m, d 0 a b(mod d )

6)

terbukti

a b(mod m), c 0 ac bc (mod m)

Bukti :
a b(mod m) artinya ada bilangan bulat k sehingga :
a b(mod m) ( a b) = km

Untuk semua bilangan bulat c berlaku :


a b(mod m) ac bc = kcm
ac bc = m(kc) ; (kc) bilangan bulat

ac bc(mod m)

Dengan demikian :
a b(mod m), c 0 ac bc (mod m)

terbukti

Definisi 2
a r (mod m) dengan 0 r m r adalah residu terkecil dari a

modulo m. Untuk kekongruenan ini {0,1,2,3,...( m 1)} adalah himpunan


residu terkecil modulo m.

Teorema 2
a r (mod m) dengan 0 r m r adalah residu terkecil dari a mod m

Penjabaran Rumus :
a r (mod m) artinya ada bilangan bulat q sehingga :
a r (mod m) (a r ) = mq

= mq r

Karena 0 r m maka ada m buah pilihan untuk r yaitu {0,1,2,3,...(m 1)}


Bukti :
17 1(mod 4) 1 adalah residu terkecil dari 17 mod 4

Untuk membuktikan bahwa pernyataan diatas bernilai benar maka gunakan rumus :
a r (mod m) a mq r dengan 0 r m
17 1(mod 4) 17 4.4 1 dengan 0 1 4

Dengan demikian :
a r (mod m) dengan 0 r m r adalah residu terkecil dari a mod m

terbukti

Teorema 3
a b(mod m) a dan b memiliki sisa yang sama jika dibagi

Bukti :
1) Jika a b(mod m) a dan b memiliki sisa yang sama jika dibagi m
a b(mod m) a r (mod m) dan b r (mod m) dengan 0 r m
a r (mod m) artinya ada bilangan bulat q sehingga :
a r (mod m) a mq r
b r (mod m) artinya ada bilangan bulat t sehingga :
b r (mod m) b mt r

Kemudian :
a = mq r

b = mt r

(a b) m(q t ) ; (q t ) bilangan bulat


a b(mod m)

2) Jika a dan b memiliki sisa yang sama jika dibagi m a b(mod m)


Misalkan :
a memiliki sisa (r ) jika dibagi m sehingga :

a mq r
b memiliki sisa (r ) jika dibagi m sehingga :
b mt r
Kemudian :
a = mq r

b = mt r

(a b) (q t )m ; (q t ) bilangan bulat
m | (a b) atau a b(mod m)

Dengan demikian :
a b(mod m) a dan b memiliki sisa yang sama jika dibagi

terbukti

Teorema 4
Ambil f sebagai polinom dengan koefisien bilangan bulat, yaitu :
f ( x) cn x n cn 1 x n 1 cn 2 x n 2 ... c1 x c0

dengan c1 , c 2 , c3 ,...c n masing-masing

bilangan
bulat. Jika a b(mod m) f ( a) f (b)(mod m)
Bukti
:
10

2
2
3
3
n
n
Jika a b(mod m) a b (mod m), a b (mod m),...a b (mod m)
n
n
n
n
Jika a b (mod m) c n a c n b (mod m)

Dengan :
f (a ) c n a n c n 1 a n 1 c n 2 a n 2 ... c1 a c 0
f (b) c n b n c n 1b n 1 c n 2 b n 2 ... c1b c 0

Sehingga :
c n a n c n 1 a n 1 c n 2 a n 2 ... c1 a c 0 c n b n c n 1b n 1 c n 2 b n 2 ...c1b c0
Dengan demikan :
Ambil f sebagai polinom dengan koefisien bilangan bulat, yaitu :
f ( x) cn x n cn 1 x n 1 cn 2 x n 2 ... c1 x c0

dengan c1 , c 2 , c3 ,...c n masing-masing

bilangan bulat. Jika a b(mod m) f ( a) f (b)(mod m)


Teorema 5
1)
ax ay (mod m) dengan

(a, m) d x y (mod

m
)
d

Bukti :
ax ay (mod m) m | (ax ay )
ax ay (mod m) m | a ( x y )

Kemudian bagi dengan d sehingga :

ax ay (mod m)

m a
| ( x y)
d d

Dengan ( a, m) d
11

Kita misalkan

a0 ,b0

bilangan bulat sehingga :

aa0 mb0 d

:d

aa0 mb0

1
d
d

a
m
a0 b0 1 a ,b
d
d
;( 0 0 ) bilangan bulat
a m
( , ) 1
d d
a m
( , ) 1
Karena d d
sehingga :
ax ay (mod m)

m a
a
| ( x y)
d d
;( d ) bilangan bulat
m
m
| ( x y)
x y (mod )
d
d
atau

Dengan demikian :
ax ay (mod m) dengan

2)

(a, m) d x y (mod

m
)
d

terbukti

ax ay (mod m) dan

Bukti :
ax ay (mod m) artinya ada bilangan bulat k sehingga :
ax ay (mod m) (ax ay ) = km
a( x y ) = km

x y

km
= a
12

x y

k
k
m ( )
a
a
;

bilangan bulat

x y (mod m)
Dengan demikian :
ax ay (mod m) dan

3)

x y (mod mi )

terbukti

untuk

Bukti :
x y (mod mi ) mi | ( x y )

Untuk i 1,2,3,...r sehingga :


x y (mod mi ) [ m1 , m2 , m3 ,...mr ] | ( x y )

x y (mod[ m1 , m2 , m3 ,...mr ])
Dengan demikian :
x y (mod mi )

untuk

terbukti

Teorema 6
a b(mod m) (a, m) (b, m)

Bukti :
a b(mod m) artinya ada bilangan bulat k sehingga :
a b(mod m) ( a b) = km
13

( a, m) | a dan (a, m) | m (a, m) | b


(a, m) | m dan ( a, m) | b (a, m) | (b, m)
(b, m) | b dan (b, m) | m (b, m) | a
(b, m) | a dan (b, m) | m (b, m) | (a, m)

Dari ( a, m) | (b, m) dan (b, m) | (a, m) berarti ( a, m) (b, m)


Dengan demikian :
a b(mod m) (a, m) (b, m)

terbukti

Teorema 7
Ambil

( a , m) 1

Misalkan {r1 , r2 , r3 ,..., rm } sebagai sistem residu lengkap modulo m {ar1 , ar2 , ar3 ,..., arm }
adalah sistem residu direduksi modulo m

Bukti :
Jika {r1 , r2 , r3 ,..., rm } adalah sistem residu lengkap modulo m (ri , m) 1 untuk i 1,2,3,...m
Karena (a, m) (ri , m) 1 ( ari , m) 1 untuk i 1,2,3,...m

Untuk membuktikan
dibuktikan

{ar1 , ar2 , ar3 ,..., arm }

ari ar j (mod m)

sebagai sistem residu direduksi modulo m harus

untuk i j

Menurut teorema 5.2


ax ay (mod m) dan ( a, m) 1 x y (mod m)
14

ari ar j (mod m) ri r j (mod m)

hal ini bertentangan dengan ketentuan

ri r j (mod m)

Sehingga seharusnya :
ari arj (mod m) ri rj (mod m)

Dengan demikan :
Ambil

( a , m) 1

Misalkan {r1 , r2 , r3 ,..., rm } sebagai sistem residu lengkap modulo m {ar1 , ar2 , ar3 ,..., arm }
adalah sistem residu direduksi modulo m

Teorema 8
Jika p adalah bilangan prima dan a bilangan bulat positif dimana

p | a atau (a, p ) 1 a p 1 1(mod p )


Bukti :
Asumsikan p bilangan prima
Asumsikan a bilangan bulat positif dimana p | a
Asumsikan terdapat barisan :

a,2a,3a,4a,...( p 1)a
Perhatikan :
1) Tidak satupun suatu bilangan dari barisan diatas habis dibagi p .
Alasannya, karena barisan tersebut terbentuk dengan pola ka dimana 1 k p 1
p | a dan p | k p | ka
Jika
2) Dari barisan itu tidak ada dua bilangan yang kongruen modulo p . Atau dengan kata lain, jika
bilangan-bilangan tersebut dibagi p , maka sisa pembagiannya selalu berbeda satu sama
lain.

15

Pembuktiannya :
Asumsikan bahwa ada dua bilangan yang kongruen modulo p , yaitu ja dan ka dimana
1 j k p 1 sehingga :

ja ka(mod p)

gcd( a, p ) 1 sehingga :

j k (mod p)

Karena j dan k harus lebih dari 1 dan kurang dari p , maka ini menjelaskan bahwa j k .
Pernyataan ini kontradiksi dengan asumsi awal bahwa jika bilangan tersebut dibagi p ,
maka sisa pembagiannya selalu berbeda satu sama lain. Atau dengan kata lain j dan k harus
berbeda.
Jadi, terbukti bahwa dari barisan itu tidak ada dua bilangan yang kongruen modulo p .
Dari dua argument diatas, maka :

a,2a,3a,4a,...( p 1)a 1,2,3,4...( p 1)(mod p)


a p 1 ( p 1)!

( p 1)!(mod p)

gcd(( p 1)!, p ) 1 sehingga :

a p 1 ( p 1)!
a p 1

( p 1)!(mod p)
1(mod p)

Dengan demikian :
Jika p adalah bilangan prima dan a bilangan bulat positif dimana

p | a atau (a, p ) 1 a p 1 1(mod p )

terbukti

16

Teorema 9
p
Jika p adalah bilangan prima dan a bilangan bulat positif a a(mod p)

Bukti :
Menurut Teorema Fermat :
p 1
Jika p | a a 1(mod p)

Kemudian kali dengan a sehingga :

a p 1

1(mod p)

aa p 1 a(mod p)
a(mod p)

ap

Dengan demikian :
p
Jika p adalah bilangan prima dan a bilangan bulat positif a a(mod p)

terbukti

Teorema 10
Jika p dan q bilangan prima yang berbeda sedemikian sehingga
a

a(mod q) dan a q a (mod p) a pq a(mod pq )

Bukti :
Menurut Teorema 9 :
p
1) a a(mod p)

17

(a q ) p a q (mod p ) sebab p bilangan prima


Diketahui :
a q a(mod p) (a q ) p a q (mod p ) menjadi a pq a (mod p )
p
2) a a(mod p)

(a p ) q a p (mod q) sebab q bilangan prima


Diketahui :
a p a (mod q ) (a p ) q a p (mod q) menjadi a pq a(mod q )
Dari pernyataan (1) dan (2) diperoleh :
a pq a(mod p ) dan a pq a(mod q) a pq a (mod pq)
Dengan demikian :
Jika p dan q bilangan prima yang berbeda sedemikian sehingga
a

a(mod q) dan a q a (mod p) a pq a(mod pq )

terbukti

Teorema 11
Bila d | m, d 0 dan bila u adalah solusi dari f ( x) 0(mod m) u
adalah sebuah solusi dari f ( x ) 0(mod d )

Bukti :
Menurut Teorema 1.5 :
a b(mod m) dan d | m, d 0 a b(mod d )

f ( x) 0(mod m) dan d | m, d 0 f ( x) 0(mod d )

Sehingga :
Jika u adalah solusi dari f ( x) 0(mod m) u juga solusi dari f ( x) 0(mod d )
18

Dengan demikian :
Bila d | m, d 0 dan bila u adalah solusi dari f ( x) 0(mod m) u
adalah sebuah solusi dari f ( x ) 0(mod d )

terbukti

2.2 Sifat Kekongruenan :


1) Sifat refleksi a a (mod m)
Bukti :
a a (mod m) artinya ada bilangan bulat k sehingga :
a a (mod m) ( a a)

= km

a a (mod m)

2) Sifat simetris jika a b(mod m) maka b a(mod m)


Bukti :
a b(mod m) artinya ada bilangan bulat k sehingga :
a b(mod m) ( a b) = km
( a b) km (b a ) (k ) m ; ( k ) bilangan bulat
a b(mod m) b a (mod m)

3) Sifat transitif jika a b(mod m) dan b c(mod m) maka a c(mod m)


Bukti :
a b(mod m) artinya ada bilangan bulat k sehingga :
a b(mod m) ( a b) = km

(persamaan 1)

19

b c(mod m) artinya ada bilangan bulat t sehingga :


b c(mod m) (b c) = tm

(persamaan 2)

Kemudian :
( a b) = km
(b c) = tm

(a c) = ( k t )m ; (k t ) bilangan bulat
a c(mod m)

20

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan :
Definisi 1
Bila sebuah bilangan bulat m membagi a b dikatakan a kongruen b modulo m dan
ditulis a b(mod m) .
Bila m | a b , maka dikatakan a tidak kongruen b modulo m dan ditulis a b(mod m)
.

a b habis dibagi oleh m bila dan hanya bila a b habis dibagi oleh (m) , maka d
itetapkan untuk modulo diambil bilangan bulat positif.
Bila m 0 dan m | a b bila dan hanya bila a b(mod m) .

m | a b ada bilangan bulat k sehingga a b km.


Sehingga a b(mod m) bila dan hanya bila a b km untuk suatu bilangan bulat k .
Tetapi karena a b km sama artinya dengan a km b , sehingga a b(mod m) bila
dan hanya bila a km b .
Definisi 2
a r (mod m) dengan 0 r m r adalah residu terkecil dari a modulo m. Untuk

kekongruenan ini {0,1,2,3,...(m 1)} adalah himpunan residu terkecil modulo m.


Sifat refleksi a a (mod m)
Sifat simetris jika a b(mod m) maka b a(mod m)
Sifat transitif jika a b(mod m) dan b c(mod m) maka a c(mod m)
3.2 Saran :
Makalah ini disusun dengan tujuan untuk membantu memudahkan kita dalam mengikuti
mata kuliah Teori Bilangan terutama pada materi kekongruenan. Kami sebagai penyusun
21

memberi saran pembaca untuk mempergunakan makalah ini sebaik mungkin. Selain itu kami
juga menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini terdapat banyak kekurangan, maka dari
itu kritik dan saran sangat kami harapkan.

22

DAFTAR PUSTAKA

Baker, A. (2003). Algebra & Number Theory. Naskah. University of Glasgow.


Chen, W.W.L. (2003). Elementary Number Theory. Naskah. University of London.
Sato, N. (2009). Number Theory. CiteSeerX.
Wilkins, D.R. (2005). Part I: Topics in Number Theory. Naskah.

23