Anda di halaman 1dari 25

Slide 1

MEMBUAT POHON MASALAH DAN


POHON TUJUAN

11 Agustus 2016
USAID Adapt Asia-Pacific

Slide 2

Langkah-langkah dalam Persiapan Proyek


Langkah 1 Curah pendapat "Pohon Masalah" dengan berpartisipasi secara penuh

Langkah 2 Mengembangkan "Pohon Tujuan" dengan berpartisipasi secara penuh


Langkah 3 Menentukan aspek yang merupakan "tambahan" karena ancaman
perubahan iklim
Langkah 4 Menjelaskan Tujuan Pengembangan Proyek
Langkah 5 Mengembangkan Kerangka Kerja Hasil atau Logframe
Langkah 6 Menjelaskan pengaturan pelaksanaan kelembagaan, termasuk pengadaan
barang dan jasa
Langkah 7 Manajemen risiko, Perlindungan & Sistem Pengendalian Manajemen
Keuangan
USAID Adapt Asia-Pacific

Persyaratan utama bagi para pejabat pemerintah dalam persiapan proyek: (i) komitmen terhadap
kualitas desain dan anggaran yang memadai, termasuk untuk pemeliharaan; (Ii) pengawasan aktif
dari tim desain dalam persiapan proyek; (Iii) saran mengenai kebijakan pemerintah, prioritas dan
pelajaran dari pengalaman masa lalu - pejabat pemerintah perlu memahami realitas implementasi
dan penyebab kegagalan proyek serta keberhasilannya; (Iv) Ulasan tepat waktu untuk
dokumentasi proyek dan umpan balik yang konstruktif untuk mencapai tujuan proyek yang
menyeluruh yang dapat diimplementasikan secara efisien.

Slide 3

Tugas Manajer:

MENJAMIN KUALITAS
Perhatikan dan hati-hati dengan bias konsultan!
Tetap ingat masalah kelayakan politik dan sosial untuk
kegiatan proyek yang potensial

Nilai kemampuan institusi atau agen atau dinas yang


melaksanakan

USAID Adapt Asia-Pacific

Perhatikan dan hati-hati dengan bias konsultan. ADB secara eksplisit menyarankan
pemerintah untuk mperhatikan situasi dimana konsultan mungkin mengusulkan solusi yang
mereka inginkan atau hanya yang mereka kenal, tapi mungkin tidak relevan dengan kondisi lokal
atau tervalidasi terhadap kriteria yang diinginkan stakeholder (ADB 2007: 18).
Tetap ingat masalah kelayakan politik dan sosial untuk kegiatan proyek yang potensial.
Beberapa pertanyaan kunci untuk melakukan seleksi antara lain:
1.

Apakah kegiatan yang diusulkan sudah mematuhi hukum, kebijakan, dan prosedur yang
berlaku?

2.

Apakah keahlian yang dibutuhkan dan kapasitas yang tersedia ada untuk melaksanakan
pekerjaan tersebut?

3.

Apakah kegiatan tersebut terjangkau dan efektif dari segi biaya, dan apakah sumber
pembiayaan tersedia?

4.

Apakah secara sosial dapat diterima oleh kelompok penerima manfaat?

5.

Apakah kegiatan tersebut mungkin menghasilkan eksternalitas negative yang membutuhkan


mitigasi?

6.

Seberapa besar ketergantungan kegiatan tersebut terhadap alternative lain yang sedang
dilaksanakan?

7.

Apa saja risiko utama yang mungkin dihadapi, dan bagaimana risiko tersebut dapat
dimitigasi?

8.

Investasi dan proyek apa saja yang sedang berlangsung atau dilaksanakan oleh pemerintah
3

atau organisasi atau institusi lain?

Nilai kemampuan institusi atau agen atau dinas yang melaksanakan. Sangatlah penting
bahwa instansi, perusahaan, atau organisasi yang ditugaskan untuk melaksanakan kegiatan
memiliki kapasitas untuk melaksanakan kegiatan tersebut, atau bahwa kapasitas dapat
dikembangkan sebagai bagian pelaksanaan kegiatan. Di beberapa kasus, mungkin dibutuhkan
pelatihan dalam periode pelaksanaan kegiatan untuk mengembangkan kapasitas yang mungkin
berpengaruh terhadap penjadwalan kegiatan.

Slide 4

Langkah 1 Curah pendapat "Pohon


Masalah"
1.

Mendefinisikan "masalah inti"

2.

Mengidentifikasi penyebab langsung


dan efek langsung

3.

Pengungsian akibat banjir


kekurangan air / sanitasi

Hujan deras
infrastruktur sangat terbebani
Permukiman di daerah rawan banjir
saluran air tersumbat
peningkatan kerentanan
Kerusakan infrastruktur

Mengidentifikasi penyebab (pemicu)


sekunder
migrasi desa-kota
Kurangnya perencanaan
Tidak ada badan utama yang bertanggung
jawab

USAID Adapt Asia-Pacific

Meskipun mengacu pada strategi adaptasi nasional, rencana sektoral, dan rencana pembangunan
memberikan konteks keseluruhan untuk proyek dan proposal, sumber-sumber ini biasanya
mengarahkan kita hanya sejauh mendefinisikan tujuan, atau tujuan keseluruhan proyek. Langkah
berikutnya fokus pada analisis masalah yang lebih besar untuk memahami kemungkinan untuk
benar-benar mencapai tujuan. Dengan kata lain, Anda perlu mencari tahu apa langkah yang tepat
untuk mencapai tujuan, dan ini melibatkan pemahaman kita akan sifat sebenarnya dari masalah.
Ini lebih mudah dikatakan daripada dilakukan, tapi dengan sedikit latihan, kita dapat menjadi
terbiasa. Dalam beberapa slide berikutnya kita akan melangkah melalui proses untuk bergerak
dari gambaran besar ke kegiatan spesifik.
Sebuah "Pohon Masalah" memberikan gambaran tentang penyebab dan efek untuk masalah
yang diidentifikasi. Idenya adalah untuk membantu memastikan bahwa desain proyek
mempertimbangkan konteks masalah secara menyeluruh. Ini melibatkan identifikasi masalah
inti, dan kemudian bekerja sama dalam kelompok untuk membahas penyebab langsung dan
sekunder, bersama dengan efeknya. Pohon masalah dapat membantu pemangku kepentingan
memahami dan memvisualisasikan kompleksitas masalah dengan mengidentifikasi beberapa
penyebab. Hal ini juga dapat membantu untuk mengungkapkan garis intervensi dan
faktor-faktor lain yang mungkin perlu ditangani dengan proyek-proyek yang saling melengkapi.
Pohon masalah yang rampung akan memberikan titik awal untuk mendefinisikan garis besar
solusi yang mungkin melalui penggunaan "Pohon Tujuan," termasuk kegiatan yang perlu
dilakukan, tujuan atau hasil proyek yang diinginkan.

Pedoman kunci untuk pohon masalah meliputi berikut ini:


5

1.

Pohon masalah harus dilengkapi oleh semua pemangku kepentingan yang hadir

2.

Waktu yang diperlukan bervariasi dari beberapa jam hingga setengah hari atau lebih
tergantung pada kompleksitas masalah dan keragaman stakeholder. Juga ingat bahwa pohon
masalah adalah "dokumen hidup" dalam hal kemungkinan akan direvisi dari waktu ke waktu
ketika ada tambahan informasi lebih lanjut dan lebih banyak pemangku kepentingan yang
terlibat.

Ada beberapa langkah dalam mengembangkan pohon masalah. Hal ini dapat (dan mungkin harus)
diulang atau "diverifikasi / dikonfirmasi" di pertemuan berikutnya untuk memastikan kekokohan
analisis dan kesimpulan yang dicapai.
Langkah pertama dari penyusunan pohon masalah adalah menetapkan masalah inti.
Sebagaimana dicatat sebelumnya, ini melibatkan semua pemangku kepentingan. Masalah inti
adalah pernyataan tujuan sederhana dari proses fisik yang menyebabkan kesulitan. Dalam contoh
kasus, ada dua masalah utama

seringnya banjir

kekurangan air / sanitasi.

Sebuah poin kunci yang dibuat di sini adalah bahwa meskipun kita menggambarkan ini sebagai
proyek adaptasi dan resiliensi perubahan iklim, yang ditandai dengan masalah seringnya banjir,
masalah terkait air telah diidentifikasi juga. Dalam contoh kasus kita ada defisit adaptasi yang
jelas, dan dengan mengintegrasikan ke dalam proyek banjir, para perencana proyek
memanfaatkan sinergi antara adaptasi dan kebutuhan pembangunan yang lebih luas. Itu adalah
contoh co-benefits.

Langkah kedua adalah untuk mengidentifikasi penyebab langsung dan efek langsung. Apa
penyebab yang jelas dari masalah tersebut, dan apa efek yang jelas masalah tersebut? Dalam
kasus Dakar, ada beberapa penyebab yang jelas termasuk:
1. hujan deras
2. infrastruktur yang sangat terbebani: kota ini dibangun untuk menampung 300.000
penduduk tapi sekarang memiliki 2,7 juta penduduk
3. Banyak orang telah menetap di daerah rawan banjir. Hal ini diperburuk oleh musim
kering jangka panjang dan karena orang telah pindah ke daerah-daerah yang secara
historis rentan terhadap banjir
4. Gangguan saluran air alami oleh urbanisasi.

Efek langsung termasuk


1. Peningkatan tekanan dan kerentanan bagi masyarakat miskin perkotaan
6

2. kerusakan yang signifikan kepada infrastruktur, peralatan umum, dan property hak
milik perseorangan

Langkah ketiga adalah untuk mengidentifikasi penyebab tidak langsung atau "pemicu". Ini
adalah skala yang lebih luas (spasial dan temporal) proses yang mendorong penyebab yang lebih
langsung. Dalam mengembangkan pohon masalah Anda, Anda dapat menambahkan beberapa
lapisan penyebab sekunder, tergantung pada kompleksitas masalah, dan bagaimana ambisius
perencanaan proyek Anda. Dalam kasus proyek Senegal, beberapa penyebab pemicu akan
mencakup
1. Migrasi desa-kota (menyumbang 3% pertumbuhan penduduk kota per tahun)
2. Kekurangan dalam perencanaan kota
3. Tidak ada badan utama yang bertanggung jawab untuk pengaturan limpasan curah
hujan dan pemeliharaan infrastrukturnya

Slide 5

Praktik terbaik Penyusunan Pohon


Masalah
Masalah yang diajukan harus
berdasarkan bukti

Identifikasi sebab dan akibat suatu


hubungan
Akibat langsung menjadi aspek
utama dari masalah inti (core
problem)
Identifikasi masalah dengan tepat!
Digunakan untuk mengidentifikasi
hierarki outcome

USAID Adapt Asia-Pacific

Sebagian besar dari poin-poin untuk mengembangkan pohon tujuan pada dasarnya sudah jelas.
Masalah yang diajukan harus berdasarkan bukti. Masalah yang diidentifikasi harus
didasarkan pada bukti atau pengalaman. Dengan kata lain, harus ada kesepakatan yang jelas
tentang masalah yang dibahas. Masalah inti/focus harus diidentifikasi berdasarkan consensus dan
harus dinyatakan sebagai efek, dampak, atau kondisi dimana Shared Learning Dialogue atau
mekanisme pelibatan stakeholder lainnya yang disetujui adalah situasi inti yang akan diperbaiki
untuk kesehatan, keamanan, atau kesejahteraan masyarakat.
Identifikasi sebab dan akibat suatu hubungan. Pohon masalah harus secara jelas
menggambarkan kaitan sebab akibat antara masalah dan factor/isu yang berkontribusi terhadap
masalah tersebut sehingga masalah inti dapat dinyatakan dengan jelas.
Akibat langsung menjadi aspek utama dari masalah inti (core problem). .
Identifikasi masalah dengan tepat! Pohon masalah harus mengecualikan semua hambatan
yang tidak dapat dipecahkan. Misalnya korupsi, tekanan penduduk, urbanisasi yang tidak
terkendali, dll. Namun, hati-hati dengan hal ini karena kadang-kadang isu yang dianggap sulit
ternyata dapat diatasi. Contoh kasus yang baik tentang hal ini adalah penyusunan pohon masalah
untuk banjir. Dalam banyak kasus, kelompok peserta tergoda untuk mengidentifikasi banjir
sebagai masalah inti. Namun, dalam banyak kasus, sangatlah tidak mungkin untuk memecahkan
masalah banjir, terutama di kawasan perkotaan. Dengan demikian, masalah inti harus dinyatakan
secara berbeda yaitu tentang beberapa masalah yang disebabkan oleh banjir. Sebagai contoh,
kerugian finansial akibat banjir atau berpindahnya penduduk akibat banjir. Ingatlah bahwa
walaupun ini terdengar sederhana, namun kenyataannya tidak semudah itu. Kenyataannya,
mungkin dibutuhkan beberapa kali sesi konsultasi untuk menyetujui apa sebenarnya yang menjadi
masalah pembangunan, karena semua stakeholder memiliki bias masing-masing dalam
8

menganalisis masalah. Namun, dengan mengambil cukup waktu untuk mencapai consensus
diantara stakeholder akan meningkatkan rasa kepemilikan, partisipasi, dan membantu untuk
menjamin adanya hasil yang baik.
Digunakan untuk mengidentifikasi hierarki outcome. Pohon masalah akan mengidentifikasi
dampak langsung dan tidak langsung serta pemicu masalah. Ini akan membantu Anda untuk
mengidentifikasi outcome proyek adaptasi Anda dan prioritas dari outcome tersebut relative
terhadap yang lain.

Slide 6

Contoh Pohon Masalah

USAID Adapt Asia-Pacific

Ini adalah contoh proses brainstorming yang dilakukan oleh sekelompok stakeholder yang
mencoba untuk menentukan apa yang menjadi masalah utama/masalah inti dan apa yang menjadi
penyebab utamanya. Perhatikan bahwa item yang diberi warna merah mengilustrasikan
bagaimana kemungkinan penyebab dapat diubah menjadi aktivitas atau tujuan proyek. Dalam
kasus ini, pihak dari pemerintahan percaya bahwa perubahan iklim mungkin menjadi penyebab
utama penurunan produksi ikan. Melalui latihan brainstorming ini, dapat diketahui bahwa
banyak penyebab lain yang mungkin berkontribusi terhadap penurunan produksi ikan dan
rancangan proyek yang baik akan perlu untuk memasukkan solusi dari sejumlah penyebab ini,
sekaligus menangai aspek API.

10

Slide 7

Contoh Pohon Masalah

USAID Adapt Asia-Pacific

Mind-map yang berantakan yang dihasilkan dari latihan brainstorming dapat diubah menjadi
sesuatu yang lebih teratur dan dimasukkan dalam laporan rancangan, seperti yang ada di contoh
ini, yang merupakan versi yang lebih rapi dibandingkan pohon masalah yang ditampilkan di slide
sebelumnya.

11

Slide 8

Contoh Pohon Masalah: Malolos,


Fillipina

USAID Adapt Asia-Pacific

Ini adalah contoh dari pohon masalah yang dikembangkan selama pelatihan di Quezon City.
Kelompok peserta yang berasal dari kota Malolos, mengidentifikasi banjir sebagai ancaman
utama mereka. Namun pada saat mengidentifikasi masalah inti, mereka memilih untuk menyoroti
masalah tersingkirnya penghuni perumahan informal. Pohon masalah mendemonstrasikan seluruh
dampak langsung dan tidak langsung yang dihasilkan dari diskusi peserta tentang masalah
tersebut.
Beberapa dampak tidak langsung yang mereka jelaskan, termasuk:
1. Meningkatnya biaya kesejahteraan (welfare costs)
2. Terganggunya penyediaan pelayanan public
3. Terganggunya kegiatan sekolah/gereja
4. Penurunan anggaran untuk pelayanan pemerintah lainnya
5. Peningkatan jumlah penyakit
6. Masalah sampah dan pembuangan limbah
7. Serbuan hama
8. Kematian
9. Pendidikan yang buruk
10. Peningkatan angka kejahatan
11. Terganggunya kehidupan
12

Faktor yang berkontribusi kepada masalah termasuk:


1. Rumah-rumah sementara yang dibangun pemukim informal
2. Peningkatan jumlah pemukim informal yang tinggal disepanjang sempadan sungai
3. Lemahnya pengawasan penerapan peraturan zonasi dan peraturan bangunan
4. Kemiskinan
5. Sedimentasi sungai
6. Reklamasi sungai
7. Pembuangan sampah yang buruk
8. Konversi lahan

13

Slide 9

Mengembangkan Pohon Masalah


Bagi ke dalam kelompok
Gunakan flipchart/papan tulis
Diskusi yang melibatkan semua pihak (inklusif)
Refleksikan struktur yang dihasilkan
Laporkan temuan Anda
USAID Adapt Asia-Pacific

14

Slide 10

Langkah 2 Mengembangkan "Pohon


Tujuan"
1. Sekarang, balik pernyataan negatif dari pohon masalah menjadi
positif:
Bayangkan bahwa masalah telah diselesaikan!
"Berkurangnya penangkapan ikan" "penangkapan ikan
berkelanjutan"
2. Modifikasi "penyebab" agar mengarah pada efek yang diinginkan
"Habitat berubah mengembalikan habitat"
Dengan demikian, akar penyebab menjadi solusi dasar.
Mengkonversi pohon masalah ke pohon tujuan

USAID Adapt Asia-Pacific

Pohon Tujuan adalah langkah kedua setelah membuat Pohon Masalah dan hanya dibangun di atas
struktur Pohon Masalah. Pohon Tujuan memungkinkan pemangku kepentingan yang
berpartisipasi untuk menggambarkan situasi masa depan yang diinginkan. Dalam istilah proyek,
pohon tujuan digunakan untuk menghasilkan outcome yang diinginkan dan output yang
diperlukan serta dampak yang dituju. Pohon Tujuan menggambarkan situasi setelah masalah
telah diselesaikan, dan mengidentifikasi hubungan cara-hasil.
Sekarang, balik pernyataan negatif dari pohon masalah menjadi positif. Langkah pertama
mengembangkan pohon tujuan adalah untuk menguji kembali pernyataan negatif dari masalah
dan mengubahnya menjadi pernyataan positif. Ini adalah proses partisipatif, karena ini melibatkan
membayangkan tujuan yang dapat disepakati semua pemangku kepentingan.
Modifikasi "penyebab" agar mengarah pada efek yang diinginkan. Kemudian masing-masing
penyebab diubah sehingga mereka mengarah pada efek yang diinginkan. Dengan mengubah
penyebab, pemangku kepentingan yang berpartisipasi disini dapat berpikir tentang cara-cara
untuk membawa penyebab positif menjadi ada, dan langkah-langkah praktis apa yang harus
diambil. Ini juga akan membantu untuk memprioritaskan tindakan. Beberapa penyebab mungkin
perlu dihilangkan, dan beberapa tujuan mungkin perlu ditambahkan.

15

Slide 11

Dari Masalah ke Tujuan

USAID Adapt Asia-Pacific

Slide ini mendemonstrasikan perubahan dari Pohon Masalah menjadi Pohon Tujuan. Secara
singkat, pohon masalah dimulai dari apa yang tim proyek percayai sebagai masalah utama dan,
dengan menggunakan pendekatan brainstorming, mencoba untuk menemukan penyebab dominan
dari masalah tersebut melalui keterkaitan sebab-akibat.
Pohon tujuan pada dasarnya membalik proses tersebut dan berusaha untuk menemukan solusi
potensial untuk setiap penyebab masalah. Dari jejaring solusi potensial ini, elemen-elemen
rancangan proyek akan mulai muncul, dimana kegiatan tertentu akan mengarah pada hasil yang
diharapkan yang berkontribusi pada tujuan proyek (yang pada akhirnya akan berkontribusi
terhadap tujuan pembangunan yang lebih luas).
Dalam konteks persiapan proposal, Anda dapat berpikir tentang outcome positif sebagai Tujuan
Pembangunan. Hasil yang diharapkan dapat dianggap sebagai indicator outcome kunci, dan
penyebab-penyebab langsung dapat dianggap sebagai kegiatan dan input. Ini adalah cara yang
berguna untuk mengorganisasikan isi proposal.
Ingat bahwa proyeksi perubahan iklim mungkin tidak pasti, jadi pertimbangkan untuk
memasukan pilihan nyata dalam rancangan proyek (yaitu menyisihkan lahan sekarang untuk
investasi perubahan iklim nanti) dibandingkan menimbulkan biaya sekarang yang mungkin
berubah menjadi "maladaptif" kemudian (ini adalah contoh dari konsep maladaptasi yang disebut
"jalur ketergantungan" atau "mengunci" investasi yang tidak bijaksana).
Juga ingat bahwa pilihan discount rate (tingkat bunga) dapat memberikan perbedaan yang
signifikan dalam kelayakan ekonomi proyek yang diusulkan, terutama saat benefit diharapkan
untuk dinikmati di waktu tertentu di masa depan.

16

Grafik
di
slide
ini
didasarkan
pada
model
dari
laman
USAID
(http://usaidprojectstarter.org/content/problem-trees-and-objective-trees) yang menyediakan
informasi yang berguna tentang bagaimana mengembangkan proyek dan pohon tujuan dalam
konteks proyek pembangunan.

17

Slide 12

Praktik Terbaik Penyusunan Pohon


Tujuan
Pernyataan positif tentang kondisi sistem
yang diinginkan
Apakah pernyataan tersebut jelas dan
tidak multitafsir?
Apakah kaitan antara setiap pernyataan
sudah logis dan masuk akal?
Adakah kebutuhan untuk menambahkan
kegiatan dan.atau pernyataan positif
lainnya?
Apakah kegiatan positif di satu tingkatan
cukup untuk mengarah pada hasil di
tingkatan di atasnya?
Apakah struktur keseluruhannya
sederhana dan jelas?

USAID Adapt Asia-Pacific

Petunjuk untuk mengembangkan pohon tujuan yang efektif.


Pernyataan positif tentang kondisi sistem yang diinginkan. The statements should be
achievable. Also, when reviewing the statements, check if the means to achieving the objectives
will have any negative effects. Also consider the feasibility of each objective by using
information generated during stakeholder analysis.
Apakah pernyataan tersebut jelas dan tidak multitafsir? The quality of the objectives tree
depends largely on the quality of the original problem tree. Bear in mind that the original
problem tree was the product of a consensus of opinions. If the logic of the first draft of the
objectives tree is patchy, return to the problem tree, reexamine the cause-effect links, and test the
validity of the problem statements before returning to the objectives tree analysis.
Apakah kaitan antara setiap pernyataan sudah logis dan masuk akal? In other words, will
the achievement of one help support the attainment of another that is above it in the hierarchy?
Adakah kebutuhan untuk menambahkan kegiatan dan.atau pernyataan positif lainnya?
Apakah perlu lebih detail?
Apakah kegiatan positif di satu tingkatan cukup untuk mengarah pada hasil di tingkatan di
atasnya? Ataukan diperlukan kondisi lain (yang ada di luar proyek?)

18

Slide 13

Contoh Pohon Tujuan

USAID Adapt Asia-Pacific

Pohon tujuan ini terkait dengan pohon masalah di contoh sebelumnya.

19

Slide 14

Contoh Pohon Tujuan:


Malolos, Filipina

USAID Adapt Asia-Pacific

Slide ini menunjukkan foto pohon tujuan yang dikembangkan kelompok Malolo di pelatihan di
Kota Quezon, Filipina. Dalam contoh ini, masalah utama yaitu tersingkirnya pemukim informal,
diubah menjadi tidak ada penyingkiran/penggusuran. Outcome dari hal ini termasuk:
1. dana anggaran dikelola dengan baik / seimbang
2. pendidikan ditingkatkan
3. lembaga dan instansi berfungsi dengan baik
4. Peningkatan kesempatan kerja
5. proyek pembangunan yang lebih banyak
6. masyarakat yang aman dan tangguh
7. masyarakat yang sehat
8. meningkatkan layanan sosial dasar.

Faktor yang berkontribusi terhadap outcome ini termasuk:


1. hukum dan kebijakan perumahan dan bangunan yang ada diberlakukan dengan ketat
2. mengurangi pendangkalan sungai
3. memperbaiki pembuangan sampah dan limbah
4. kepatuhan pengembang untuk menyediakan drainase
20

5. sistem saluran air dipantau hingga bagian-bagian kecilnya


6. tidak ada pemukim informal sepanjang bantaran sungai
7. Pembangunan dikelola dengan baik.

21

Slide 15

Mengembangkan Pohon Tujuan


Bagi ke dalam kelompok
Gunakan flipchart/papan tulis
Diskusi yang melibatkan semua pihak (inklusif)
Refleksikan struktur yang dihasilkan
Laporkan temuan Anda
USAID Adapt Asia-Pacific

22

Slide 16

Menerapkan Pohon Tujuan

USAID Adapt Asia-Pacific

Langkah berikutnya adalah untuk mendiskusikan apa guna pohon tujuan tersebut. Pada poin ini
pohon tujuan harus diisi dengan pernyataan umum atau tujuan.
Pada poin ini dalam kerangka desain proyek ADB, dilakukan sebuah "alternatif analisis". Ini
kadang-kadang disebut sebagai analisis rantai hasil. Tujuan dari analisis ini adalah untuk
1. Mengidentifikasi cara alternatif untuk mencapai situasi atau pengembangan tujuan
yang diinginkan
2. Menilai kelayakan masing-masing
3. Menyepakati strategi proyek
Mintalah peserta untuk fokus pada bagian bawah pohon tujuan. Ada sejumlah jalur yang telah
dikembangkan di sini. Masing-masing merupakan cara untuk mengubah masalah menjadi tujuan.
Analisis alternatif memfasilitasi pemilihan salah satu jalur tersebut, yang akan membentuk dasar
dari proyek kita. Perhatikan bahwa jika masalah-menjadi-tujuan yang asli tampaknya ambisius,
peserta dapat memilih tujuan yang lebih rendah tingkatannya. Tapi hanya satu outcome yang
harus diidentifikasikan untuk setiap proyek.
Dalam proses desain di dunia nyata, setiap rantai hasil harus didiskusikan dengan para pemangku
kepentingan yang sesuai. Semua pemangku kepentingan harus secara jelas memahami bagaimana
bergerak maju dengan rantai tertentu akan mempengaruhi mereka, secara positif atau negatif.
Selama analisis ini, adalah penting untuk mempertimbangkan apakah rantai hasil cenderung
mengarah pada outcome proyek, dengan mempertimbangkan sumber daya yang tersedia,
kapasitas, kepentingan penerima manfaat, dan kelayakan politik. Dengan kata lain, Anda akan
mengembangkan sejumlah kriteria seleksi, yang mungkin mencakup
23

1. Ekonomis
2. Keuangan
3. sosial ekonomi
4. lingkungan
5. Teknis
6. Kelembagaan
7. perlindungan lingkungan
8. pengamanan lainnya

Setelah Anda mengembangkan kriteria ini, lakukan penilaian yang diperlukan, analisis, studi
kelayakan. Mengikuti review dari penilaian masing-masing, putuskan strategi yang paling tepat
untuk dicapai dalam proyek yang diusulkan.
Beberapa pertanyaan kunci untuk memandu pilihan Anda mungkin termasuk
1. Apakah tindakan tersebut sesuai dengan hukum, kebijakan, dan prosedur setempat?
2. Adakah keahlian dan kapasitas yang tersedia untuk melaksanakannya?
3. Apakah terjangkau dan biayanya efektif, dan apakah pembiayaan yang diperlukan
tersedia?
4. Apakah itu diterima secara sosial oleh penerima manfaat?
5. Apakah mungkin dapat menghasilkan eksternalitas negatif yang akan memerlukan
mitigasi?
6. Bagaimana ketergantungan itu pada salah satu alternatif lain yang juga sedang
dilaksanakan?
7. Apa resiko yang utama, dan bagaimana mereka dapat dikurangi?
8. Apa investasi lainnya dan proyek yang sedang berlangsung atau direncanakan oleh
pemerintah atau organisasi dan lembaga lainnya?
Perhatikan bahwa pilihan tujuan akan menentukan pilihan lembaga pelaksana.

TIP: ADB memperingatkan bahwa tim manajemen harus memperhatikan situasi di mana
konsultan dapat mengusulkan solusi yang mereka sukai atau sudah familiar, tapi yang
mungkin tidak relevan dengan keadaan setempat atau divalidasi terhadap kriteria
pemangku kepentingan yang diinginkan!

24

25