Anda di halaman 1dari 77

LAPORAN PRAKTIKUM PLANKTONOLOGI

IDENTIFIKASI KOMUNITAS PLANKTON DI MANGROVE INFORMATION


CENTER (M.I.C)

Dosen Pengampu
Gde Raka Angga Kartika, S.Pi., MP
Ayu Putu Wiweka Krisna Dewi, S.ST.Pi., MP.
Dewa Ayu Angga Pebriani S.Pi., MP

Oleh :
Kelompok 3
Nama

: Josua Siagian

NIM

: 1514521052

Asisten Dosen

: Ni Wayan Ernawati

PROGRAM STUDI MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN


FAKULTAS KELAUTAN DAN PERIKANAN
UNIVERSITAS UDAYANA
BUKIT JIMBARAN
2016

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
melimpahkan rahmat serta karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan
penyusunan laporan akhir praktikum planktonologi ini. Laporan yang berjudul
Identifikasi Komunitas Plankton Di Mangrove Information Center (M.I.C) penulis
susun untuk memenuhi dan melengkapi salah satu syarat dalam menempuh ujian
praktikum biologi dasar Jurusan Manjemen Sumberdaya Perairan pada Fakultas
Kelautan dan Perikanan Universitas Udayana.
Dalam kesempatan ini juga, penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah meluangkan waktunya untuk
memberikan bantuan, dan bimbingan sehingga laporan ini dapat diselesaikan. Penulis
ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya dan rasa hormat kepada :
1. Bapak/Ibu s elaku dosen pengampu mata kuliah Planktonologi
2. Ni Wayan Ernawati selaku asisten praktikum Planktonologi
3. Serta pihak-pihak lainnya yang membantu dalam pembuatan laporan ini
Dalam penyusunan laporan ini, penulis menyadari bahwa laporan ini dan masih
terdapat kekurangan, untuk itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang
membangun demi terciptanya karya tulis yang lebih baik dimasa yang akan datang.

Jimbaran, 20 November 2016

Penulis

DAFTAR ISI

LAPORAN PRAKTIKUM PLANKTONOLOGI.........................................................i


KATA PENGANTAR....................................................................................................ii
DAFTAR ISI................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR.....................................................................................................v
DAFTAR TABEL.........................................................................................................vi
BAB I PENDAHULUAN.............................................................................................5
1.1

Latar Belakang....................................................................................................5

1.2

Rumusan Masalah...............................................................................................6

1.3

Tujuan Praktikum...............................................................................................6

1.4

Manfaat Praktikum.............................................................................................6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA...................................................................................8


2.1

MIC (Mangrove Information Centre).................................................................8

2.2

Plankton..............................................................................................................8

2.2.1

Fitoplankton................................................................................................9

2.2.2.1 Peranan fitoplankton................................................................................9


2.2.2.2 Habitat fitoplankton...............................................................................10
2.2.2.3 Morfologi fitoplankton..........................................................................11
2.2.2.4 Jenis- jenis fitoplankton.........................................................................11
2.2.2

Zooplankton..............................................................................................16

2.2.2.1 Peranan Zooplankton.............................................................................17


2.2.2.2 Habitat zooplankton...............................................................................18
2.2.2.3 Morfologi zooplankton..........................................................................18
2.2.2.4 Jenis- jenis zooplankton.........................................................................19
2.3

Faktor Pendukung Kehidupan Plankton...........................................................23

2.3.1

Paremeter kimia.........................................................................................23

2.3.2

Parameter Fisik..........................................................................................27

BAB III METODOLOGI............................................................................................29


3.1

Waktu dan Tempat............................................................................................29

3.1.1

Praktikum lapangan...................................................................................29

3.1.2

Praktikum Pengamatan Plankton..............................................................29

3.2

Alat dan Bahan.................................................................................................30

3.2.1

Alat............................................................................................................30

3.2.2

Bahan.........................................................................................................32

3.3

Metode Praktikum............................................................................................33

3.4

Prosedur Praktikum..........................................................................................33

3.5

Analisis Data.....................................................................................................35

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN.....................................................................37


4.1

Hasil..................................................................................................................38

4.1.1

Kualiatas air...............................................................................................38

4.1.2

Hasil pengamatan fitoplankton..................................................................39

4.1.3

Hasil pengamatan zooplankton.................................................................50

4.2

Analisis data.....................................................................................................59

4.3

Pembahasan......................................................................................................64

BAB V PENUTUP......................................................................................................68
5.1

Kesimpulan.......................................................................................................68

5.2

Saran.................................................................................................................68

DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................69
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Lokasi MIC (Mangrove Information Centre)......................................9


Gambar 2.2 Zonasi habitat fitoplankton.................................................................12
Gambar 2.3 Fitoplaknton dari Devisi Diatomae (Chrysophyta)............................13
Gambar 2.4 Contoh fitoplankton dari devisi Alga hijau (Chlorophyta).................13
Gambar 2.5 Contoh fitoplankton dari devisi Alga biru (Cyanophyta)..................14
Gambar 2.6 Fitoplaknton dari Devisi Phyrophyta..................................................15
Gambar 2.7 Dinoflagellata (Euglonophyta)...........................................................16
Gambar 2.8 Rotifera...............................................................................................19
Gambar 2.9 Copepoda............................................................................................20
Gambar 2.10 Cladocera.........................................................................................20
Gambar 2.11 Contoh Protozoa...............................................................................22
Gambar 2.12 Contoh Artropoda.............................................................................22
Gambar 2.13 ubur-ubur..........................................................................................23
Gambar 2. 14 Hydra...............................................................................................23
Gambar 2. 15 Chordata..........................................................................................23
Gambar 2. 16 Chaetognatha...................................................................................24
Gambar 2.17 Siklus fosfor di laut..........................................................................27
Gambar 2.18 Siklus nitrogen di laut.......................................................................28
Gambar 4.1 Grafik kelimpahan fitoplankton..........................................................65
Gambar 4.2 Grafik kelimpahan zooplankton.........................................................66
Gambar 4.3 Grafik hasil pengukuran kualitas air................................................67

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Sistematika grup-grup utama fitoplankton..............................................17


Tabel 2.2 Pembagian zooplankton berdasarkan ukuran..........................................22
Tabel 3.1 Alat-alat praktikum.................................................................................32
Tabel 3.2 Bahan yang digunakan dalam prakikum.................................................34
Tabel 3.3 Tabel tingkta keanekaragaman................................................................38
Tabel 3.4 Indeks keseragaman.................................................................................39
Tabel 3.5 Indek dominansi......................................................................................39
Tabel 4.1 Hasil pengukuran kualitas air..................................................................40
Tabel 4.2 Hasil pengamatan fitoplankton titik I......................................................41
Tabel 4.5 Hasil pengamatan zooplankton titik I......................................................52
Tabel 4.6 Hasil pengamatan zooplankton titik II....................................................56
Tabel 4.7 Hasil pengamatan zooplankton titik III...................................................58
Tabel 4.10 Hasil Kelimpahan Fitoplankton Titik 1.................................................61
Tabel 4.11 Perhitungan Keanekaragaman Fitoplankton Titik 1..............................61
Tabel 4.12 Hasil Kelimpahan Fitoplankton Titik 2.................................................62
Tabel 4.13 Perhitungan Fitoplankton Titik 2...........................................................62
Tabel 4.14 Hasil Kelimpahan Fitoplankton Titik 3.................................................63
Tabel 4.15 Perhitungan Fitoplankton Titik 3...........................................................63
Tabel 4.16 Hasil Kelimpahan Zooplankton Titik 1.................................................64
Tabel 4.17 Perhitungan Zooplankton Titik 1...........................................................64
T abel 4.18 Hasil Kelimpahan Zooplankton Titik 2................................................65
Tabel 4.19 Perhitungan Zooplankton Titik 2..........................................................65
Tabel 4.20 Hasil Kelimpahan Zooplankton Titik 3.................................................65
Tabel 4.21 Perhitungan Zooplankton Ttitik 3..........................................................66

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang

Indonesia merupakan negara kepulauan yang membentang dari Sabang hingga


Merauke dimana wilayah lautnya lebih besar daripada luas daratannya. Oleh karena
itu, Indonesia mempunyai daerah pantai, estuaria, dan hutan bakau yang cukup luas
(Nontji, 2005).Wilayah perairan yang luas ini memberikan keanekaragaman di
perairan tersebut. Pada suatu perairan terdapat berbagai macam organisme yang
sangat kompleks baik yang berukuran besar maupun yang berukuran kecil
(mikroskopik). Adapun organisme yang berukuran kecil ini sangat beraneka ragam.
Salah satu contoh dari organisme yang mikroskopis adalah plankton.
Plankton adalah organisme yang berkuran kecil yang hidupnya terombangambing oleh arus. Plankton terdiri zooplankton (sebagai hewan) dan fitoplankton
(sebagai tumbuhan). Plankton tidak saja penting bagi kehidupan ikan baik secara
langsung maupun tidak langsung, akan tetapi penting juga bagi segala jenis hewan
yang hidup di dalamnya, baik air payau, tawar maupun air laut. Tanpa plankton
khususnya fitoplankton sebagai produksi primer tidak akan mungkin terjadi
kehidupan hewan didalam laut dari permukaan sampai kedasarnya.
Dasar ketergantungan zooplankton dan fitoplankton dalam melengkapi bahanbahan organik menunjukkan suatu hubungan yang kompleks sehingga terbentuk
sebuah rantai makanan. Sifat khas rantai makanan mempunyai pengaruh yang penting
dalam menentukan jumlah produksi ikan diberbagai daerah. Hal inilah yang menjadi
alasan perlunya mempelajari dan memahami plankton. Mikroorganisme ini baik dari
segi jumlah dan jenisnya sangat banyak dan sangat beraneka ragam serta sangat
padat. Mereka menjadi pakan bagi sejumlah konsumen dalam sistem mata rantai
makanan dan jari ng makanan tersebut. Keberadaan plankton sangat mempengaruhi
kehidupan di perairan karena memegang peranan penting sebagai makanan bagi
berbagai organisme laut.
Kualitas suatu perairan sangat berpengaruh terhadap kemampuan produktifitas
plankton, penurunan kualitas perairan akan mnyebabkan penurunan kelimpahan
plankton yang pada akhirnya akan berpengaruh terhadap kelayakan suatu perairan
untuk kegiatan perikanan. Air merupakan bagian yang esensial dari protoplasma, dan
dapat pula dikatakan bahwa semua jenis kehidupan bersifat akuatik. Masing-masing
habitat mempunyai ciri-ciri tersendiri dan adanya perubahan lingkungan dimana
habitat itu tinggal, maka akan menyebabkan jumlah jenis dari kelimpahan organisme
yang hidup di dalamnya berbeda-beda. Walaupun mempunyai lingkungan hidup yang
berbeda-beda, tetapi pada masing-masing habitat tersebut terdapat interaksi antara
faktor biotik dan abiotic

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana struktur komunitas plankton yang terdapat dalam badan periaran?
2. Bagaiman cara mengukur kualitas kimiawi air (kandungan karbon diokasida
terlarut, oksigen terlarut/DO, pH, temperatur, penetrasi cahaya dan lainnya)
yang mempengaruhi komunitas plankton?
3. Bagaimana cara mengukur kualitas fisik badan perairan (suhu udara dan
badan perairan, kedalaman air arah arus, dan penetrasi cahaya) yang
mempengaruhi struktur komunitas plankton?
4. Apa saja aktivitas atau kegiatan yang mempengaruhi ekosistem perairan pada
lokasi yang dijadikan sebagai studi pada praktikum ini?
1.3 Tujuan Praktikum
1. Untuk mempelajari bagaimana komunitas plankton yang terdapat dalam
badan perairan.
2. Untuk mengukur kualitas kimiawi air yang mempengaruhi komunitas
zooplankton dan fitoplankton.
3. Untuk mengukur kualitas fisik badan air yang mempengaruhi zooplankton
dan fit oplankton.
4. Untuk mengamati berbagai aktivitas atau kegiatan yang mempengaruhi
ekosistem perairan pada lokasi yang dijadikan sebagai studi pada praktikum.
1.4 Manfaat Praktikum
a. Bagi mahasiswa
1. Mahasiswa mampu menjelaskan dan mengetahui struktur komunitas
plankton di badan perairan.
2. Mahasiswa mengetahui bagaimana cara menggunakan alat-alat yang
digunakan dalam mengukur kualitas air.
3. Mahasiswa mampu melakukan pengukuran kualitas fisik maupun
kimiawi perairan.
4. Menambah pengatahuan mahasiswa mengenai aktivitas ekosistem
perairan yang ada di MIC(Mangrove Information Centre).
b. Bagi masyarakat
1. Sebagai media informasi mengenai kondisi kualitas air di MIC (Mangrove
Information Centre).
2. Memeberikan informasi bagi masyarakat mengenai keanekaragaman
komunitas plankton diperairan MIC(Mangrove Information Centre).
3. Meberikan informasi kepada berbagai pihak yang membutuhkan data
mengenai kondisi perairan di MIC(Mangrove Information Centre).
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 MIC (Mangrove Information Centre)
MIC (Mangrove Information Centre) merupakan Kawasan Wisata Pelestarian
Hutan Bakau di Bali, terletak di Jalan By Pass Ngurah Rai Km. 21, Suwung Kauh,
Denpasar. Hutan Wisata bakau (MIC) ini sangat luas, mulai dari Sanur hingga
Tanjung. MIC (Mangrove Information Centre) ini berfungsi untuk mereduksi
gelombang lautan dan juga mencegah abrasi pantai, Selain itu hutan mangrove ini
juga berfungsi sebagai laboratorium alam untuk penelitian dan lahan konservasi bagi
berbagai jenis mangrove. MIC juga merupakan tempat rekreasi ekowisata. Kawasan
ini dibuat guna mendukung kegiatan reboisasi dan pengelolaan hutan mangrove
secara berkelanjutan. Selain itu, kawasan ini merupakan pusat penelelitian mengenai
mangrove di Bali (Hastomo, 2004).

Gambar 2.1. Lokasi MIC (mangrove information centre)


Sumber: ( Irawan, 2010)
Kawasan hutan Mangrove Information Centre (MIC) ini sangat luas dimana telah
dibuat jalur trekking sepanjang kurang lebih 2 km, dapat dikelilingi dengan melewati
jembatan kayu. Jembatan kayu ini sangat panjang mengitari kawasan hutan mangrove
dan di beberapa titik terdapat menara pantau dan pondok peristirahatan. Di Mangrove
Information Centre (MIC) ini kita bisa melihat berbagai jenis mangrove dan beberapa
jenis burung/hewan langka di habitatnya aslinya (Nyoman sukma Arida, 2009).
2.2 Plankton
Plankton dalah organisme yang terapung atau melayang-layang di dalam air
yang pergerakannya relatif pasif. Kemampuan berenang organisme-organisme
planktonik demikian lemah sehingga pergerakannya sangat dipengaruhi oleh gerakangerakan air. Plankton merupakan organisme perairan pada tingkat trofik pertama yang
berfungsi sebagai penyedia energi. Plankton dibagi menjadi fitoplankton, yaitu
organisme plankton yang bersifat tumbuhan dan zooplankton, yaitu plankton yang
bersifat hewan (Barnes. R.S.K., dan K.H. Mann. 1982)
Organisme pada tingkat pertama berfungsi produsen/penyedia energi yang disebut
sebagai plankton. Komunitas plankton (fitoplankton dan zooplankton) merupakan
basis dari terbentuknya suatu rantai makanan, oleh sebab itu palnkton memegang
peranan penting dalam ekosistem air (O.H. Arinardi, 1995).
2.2.1 Fitoplankton

Fitoplankton dapat dikatakan sebagai pembuka kehidupan di planet bumi ini,


karena dengan adanya fitoplankton memungkinkan mahluk hidup yang lebih tinggi
tingkatannya di muka bumi. Dengan sifatnya yang autotrof, fitoplankton mampu
mengubah hara anorganik menjadi bahan organik dan penghasil oksigen yang sangat
mutlak diperlukan bagi kehidupan mahluk yang lebih tinggi tingkatannya (Nybakken,
1995)
Fitoplankton adalah organisme mikroskopik yang hidup melayang, mengapung
dalam air serta memiliki kemampuan gerak yang terbatas. Fitoplankton berperan
sebagai salah satu bioindikator yang mampu menggambarkan kondisi suatu perairan,
kosmolit dan perkembangannya bersifat dinamis karena dominansi satu spesies dapat
diganti dengan yang lainnya dalam interval waktu tertentu dan dengan kualitas yang
tertentu juga. Perubahan kondisi lingkungan perairan akan menyebabkan perubahan
pula pada struktur komunitas komponen biologi, khususnya fitoplankton
(Widianingsih, 2007).
2.2.2.1
Peranan fitoplankton
Fitoplankton dapat digunakan sebagai indikator kualitas lingkungan dengan
mengetahui keseragaman jenis atau heterogenitasnya. Komunitas dikatakan memiliki
keseragaman tinggi jika kelimpahan masing-masing jenis tinggi. Begitu pula
sebaliknya, keanekaragaman jenis rendah jika kelimpahan hanya pada jenis tertentu
(Widianingsih, 2008).
Fungsi fitoplankton di perairan sebagai makanan bagi zooplankton dan beberapa
jenis ikan serta larva biota yang masih muda. Fitoplankton berperan juga sebagai
produsen utama karena merupakan biota awal yang menyerap energi sinar matahari.
Seperti tumbuhan hijau yang lain yang memiliki klorofil, fitoplankton membuat
ikatan-ikatan organik yang kompleks dari bahan anorganik sederhana serta
melakukan fotosintesis. Maka banyaknya fitoplankton pada jumlah tertentu semakin
menyuburkan ekosistem di sekitarnya. Namun pada perairan yang sama, terkadang
didapati jumlah fitoplankton yang sama. Hal itu disebabkan karena fitoplankton
berlimpah serta menyebar karena beberapa faktor antara lain angin, unsur hara,
kedalaman perairan, dan aktivitas pemangsaan. Fitoplankton banyak ditemukan
mengapung dalam jumlah besar di permukaan air danau atau laut yang memiliki titiktitik minyak yang kurang padat dibandingkan dengan air untuk mempertahankan diri
agar tidak tenggelam (Sahala Hutabarat, 1985).
Kemampuan fitoplankton untuk menghasilkan sumber energi dengan melalui
proses fotosintesis. Dapat melakukan proses tersebut fitoplankton membutuhkan
cahaya matahari. Sehingga untuk dapat terus berfotosintesis. Fitoplankton
hidupmengapung di permukaan air yang masih dapat tertembus cahaya. Dalam
meningkatkan daya apung, fitoplankton mempunyai berbagai adaptasi morfologis
seperti pada jenis dinoflagelat yang memiliki ciri dua bulu cambuk (flagella) yang
selalu bergetar agar bisa berenang meskipun terbatas. (Dzaki Ramli, 1989).
Secara garis besar fitoplankton berfungsi sebagai :
1. Produsen primer bagi ekosistem laut. Mereka akan menghasilkan bahan organik
dan oksigen yang akan digunakan oleh biota lainnya.

2.
3.
4.
5.
6.

Sebagai indikator untuk mengevaluasi tingkat kualitas dan kesuburan suatu


perairan.
Penyumbang oksigen terbesar di perairan.
Bisa diternakkan untuk dijadikan makanan larva-larva ikan budidaya.
Diolah menjadi makanan suplemen dan obat bagi penderita gangguan pencernaan
dan kelelahan.
Fitoplankton mampu mengikat senyawa-senyawa logam di sekitarnya dan
mengendapkannya di dasar perairan.

2.2.2.2
Habitat fitoplankton
Habitat fitoplankton adalah perairan, baik itu pada air asin ataupun pada air
tawar. Akan tetapi, mayoritas spesies fitoplankton hidup di perairan laut. Mereka
bersifat planktonik atau mengambang di badan air dan melayang-melayang mengikuti
arus air. Oleh karena itulah mereka disebut sebagai tumbuhan pengembara.
Fitoplankton sendiri biasanya melayang di zona eufotik. Zona eufotik adalah daerah
yang dekat dengan permukaan air laut dan masih dapat ditembus cahaya matahari.
Mereka lebih sering dijumpai disana karena kebutuhan mereka akan sinar matahari
sebagai sumber energi untuk melakukan fotosintesis (Ruslan H. Prawiro, 1988).
Keberadaan fitoplankton tersebar keseluruh perairan suatu danau. Terlebih
pada daerah pinggiran dengan penetrasi cahaya yang cukup serta mampu menembus
dasar perairan (zona litoral). Sebab dalam kehidupannya, fitoplankton membutuhkan
cahaya yang cukup untuk dapat
Berfotosintesis (Dzaki Ramli, 1988). Habitat suatu fitoplankton dipenagruhi oleh
zonasi perairan, bersarkan habitatnya diperairan dibagi menjadi:
a. Zona litoral adalah daerah perairan dangkal dengan dengan penetrasi
cahaya sampai kedasar perairan, dan biasanya ditumbuhi oleh tanaman,
pada zona ini dmerupakan tempat yang baik bagi habitat fioplankton
karena adanya cahaya.
b. Zona limnetik adalah daerah air terbuka dengan penetrasi cahaya efektif
dan terdapat keseimbangan antara fotosintesis dengan respirasi,
merupakan zona yang sangat baik bagi kehidupan fitoplankton
c. Zona profundal adalah daerah air yang dalam yang tidak tercapai oleh
penetrasi cahaya efektif dan merupakan bagian paling dasar, kelimpahan
fitoplankton pada zona ini jarang ditemukan.

Gambar 2.2 Zonasi habitat fitoplankton


sumber: (Ugene P. Odum, 1993)

2.2.2.3
Morfologi fitoplankton
Struktur morfologi fitoplankton ditentukan oleh kondisi fisik perairan yang
didiaminya, yaitu daya apung di di badan air. Dalam meningkatkan daya apung,
fitoplanktonmempunyai berbagai adaptasi morfologis seperti pada jenis dinoflagelat
yang memiliki ciri dua bulu cambuk (flagella) yang selalu bergetar agar bisa
berenang meskipun terbatas. Adapula yang memiliki bagian tubuh lebar seperti sayap
seperti Dinophysis dan seperti parasut seperti Ornithocercus. Selain itu fitoplankton
jenis diatom beberapa mengandung minyak (fatty oils) yang ringan dalam selnya
sehingga dapat mengurangi berat jenisnya dan menambah daya apungnya (Anugrah
Notji, 2008)
Diatom juga beradapasi morfologi untuk tetap melayang dengan beberapa cara
yaitu:
a Tipe kantong, yakni dimiliki oleh diatom berukuran relative besar dengan
kandungan cairan ringan dalam selnya. Contohnya Coscinodiscu.
Bentuknya juga menyerupai cakram seperti pada Planktoniella yang
membentuk jalur zigzag sehingga tidak langsung terjun kedasar air ketika
tenggelam
b
Tipe jarum atau rambut, berbentuk ramping memanjang seperti pada
Rhizosolenia. Dapat juga membentuk rantai panjang saling bertautan
seperti Nitzschia seriata
c Tipe pita, yang memiliki sel-sel lebar pipih dan saling bertautan mirip pita
seperti pada Fragillaria dan Climacodium
2.2.2.4
Jenis- jenis fitoplankton
Fitoplakton dikelompokkan dalam 5 divisi yaitu: Cyanophyta, Crysophyta,
Pyrrophyta, Chlorophyta dan Euglenophyta (hanya hidup di air tawar), semua
kelompok fitoplankton ini dapat hidup di air laut dan air tawar kecuali Euglenophyta
(Sachlan, 1982). Fitoplankton yang dapat tertangkap dengan planktonet standar
adalah fitoplankton yang memiliki ukuran 20 m, sedangkan yang biasa tertangkap
dengan jarring umumnya tergolong dalam tiga kelompok utama yaitu diatom,
dinoflagellata dan alga biru (Nontji, 1993).
a. Diatomae (Chrysophyta)
Diatomae adalah alga bersel satu, umumnya mikroskopik dan tidak memiliki alat
gerak. Dinding sel tersusun atas dan belahan yaitu kotak (hipoteca) dan tutup
(epiteca) yang tersusun dari silica dioksida. Dinding sel diatomae biasa disebut
cangkang (frustules). Diatomae tersebar secara luas di dunia baik dalam air tawar
maupun air laut tetapi juga di atas tanah-tanah yang basah, terpisah-pisah atau
membenuk koloni.

Gambar 2.3 Fitoplaknton dari Devisi Diatomae (Chrysophyta)


sumber: (Jackie Niemi and Michael Davis,2011)
Sel diatomae mempunyai inti dan kromatofora berwarna kuning coklat yang
mengandung klorofila, karotin, santofil dan korotinoid lainnya yang sangat
menyerupai fikosantin. Beberapa jenis diatomae tidak mempunyai zat warna dan
hidup sebagai saprofit. Reproduksi dapat secara aseksual yaitu dengan pembelahan
ganda. Sedangkan secara seksual dengan oogami. Kelompok diatomae yang paling
banyak diemui di air tawar adalah Asteromella, Melosira, Synendra, Naviculla,
Nazchia dan lain-lain (Gembong Tjitroseepomo, 2001)
b. Alga hijau (Chlorophyta)
Alga hijau merupakan filum alga yang terbesar di air tawar, beberapa diantaranya
hidup di air laut dan air payau. Alga ini merupakan kelompok alga yang paling
beragam karena ada yang bersel tunggal, koloni dan bersel banyak. Warna hijau
karena terdapat klorofil a dan b, karotine, zantofil, dimana klorofil a yang terdapat
dalam jumlah banyak. Alga hijau mempunyai susunan tubuh yang bervariasi baik
dalam ukuran maupun dalam bentuk dan susunannya. Ada chlorophyta yang terdiri
dari sel-sel kecil yang merupakan koloni berbentuk benang yang bercabang-cabang
atau tidak, ada pula yang membentuk koloni yang menyerupai kormus tumbuhan
tingkat tinggi. Dinding sel tersusun atas dua lapisan, lapisan bagian dalam tersusun
oleh selulosa dan lapisan luar adalah pectin. Tetapi beberapa alga bangsa volvocales
dindingnya tidak mengandung selulosa melainkan tersusun oleh glikoprotein
Nyabakken, 1988)

Gambar 2.4 Contoh fitoplankton dari devisi Alga hijau (Chlorophyta)


sumber:( Istamar Syamsuri, 2007)

Perkembangbiakan kelompok alga hijau dapat secara aseksual dan juga secara
seksual, perkembangbiakan secara aseksual dilakukan dengan membelah diri dan
spora. Sedangkan secara seksual dapat dilakukan dengan konjugasi, difusi dan
oogami.
c. Alga biru (Cyanophyta)
Alga biru atau ganggang belah atau ganggang lender (cynophyceae,
schizophyceae, myxophyceae) adalah golongan ganggang bersel tunggal atau
berbentuk benang dengan struktur tubuh yang masih sederhana. Warna biru
kehijauan, autotrof. Inti dan kromotora tidak ditemukan. Dinding sel mengandung
pectin, hemisellulosa dan sellulosa yang kadang-kadang berupa lender. Pada bagian
plasmanya terkandung zat warna klorofila, karotenoid dan dua macam kromporitein
yang larut dalam air, yaitu fikosianin yang berwarna biru dan fikoeritrin yang
berwarna merah (Gembong Tjitrosoepomo, 2001).

Gambar 2.5 Contoh fitoplankton dari devisi Alga biru (Cyanophyta)


Sumber : (R. Gunawan Susilowarno, 2007)
Habitatnya adalah di air tawar, air laut, tentang yang lembeb, batu-batuan yang
basah, menempel pada tumbuhan atau hewan, di kolam yang banyak mengandung
bahan organic (nitrogen) disumber air panas (suhu mencapai 80 C), dan di perairan
yang tercemar. Ganggang hijau-biru hidup secara soliter (mandiri) atau berkelompok
(koloni). Individu yang berkoloni biasanya merupakan benang (filament), dengan
rikom (abung), dan memiliki selubung.Cyanophyceae umumnya tidak bergerak
dianara jenis-jenis yang berbenuk benang mengadakan gerakan merayap yang
meluncur pada alas yang basah, idak erdapa bulu cambuk, gerakan mungkin karena
adanya konraksi tubuh dan dibantu dengan pembentukan lender.
Cyanophyta merupakan makhluk hidup pentis. Makhluk hidup pentis adalah
makhluk hidup pertama yang memberi kemungkinan hidup pada makhluk hidup lain
ditempat yang sulit dijadikan tempat hidup. Perkembangbiakan selalu vegetative
dengan membelah dan perkembangbiakan secara seksual belum pernah ditemukan
(Gembong Tjitrosoepomo, 2001).
d. Pyrrophyta
Phyrophyta merupakan produsen nomor dua di laut setelah diatom.Nama
Phyrrophyta ini didasarkan atas adanya phyrrophyl, suatu chronophyl yang terdiri

dari phycopyrin, piridinin, dan chlorophylin.Ini menunjukkan bahwa adanya macammacam pigmen yang digunakan untuk mengklasifikasikan alga dalam berbagai phylla
flora. Menurut Butchi, bahwa phyrophyta diberi nama Dinoflagellata atas dasar
bahwa plankton ini mempunyai dua flagel dan bergerak secara rotasi (dinos).
Dinoflagelata adalah grup fitoplankton yang sangat umum ditemukan di laut setelah
diatom.Dinaoflagelata termasuk dalam kelas Dinophyceae.

Gambar 2.6 Fitoplaknton dari Devisi Phyrophyta


sumber: (Jackie Niemi and Michael Davis,2011)
Ciri khas yang terdapat pada dinoflagelat adalah kandungan pigmen dalam
selnya, yang tidak saja mengandung klorofil a dan klorofil c, tetapi sangat spesifik
adalah kandungan pigmen a-karoten dan grup xanthophylls termasuk dinoxanthin,
peridinin, dan diadinoxanthin.Kehadiran pigmen ini meyebabkan warnanya umumnya
coklat kekuningan, meskipun terdapat variasi antar jenis. Ciri lain dari dinoflagelat
adalah adanya organ untuk bergerak (locomotary organ) berupa flagela yang bentuk
seperti bulu cambuk Dinophyta mencakup semua dinoflagellata, suatu kelompok
besar fitoplankton perairan berflagella (Sachlan, 1982).
e. Dinoflagellata (Euglonophyta)
Phylum ini hidup 90% dalam air tawar dimana terdapat banyak bahan organik.
Beberapa genera dari euglenaceae, dapat membentuk kista yang menutupi seluruh
permukaan perairan yang berwarna merah hijau dan kuning mempunyai titik merah
bagian anterior dalam tubuhnya yang sensitive terhadap sinar dan dianggap sebagai
matanya (Sachlan, 1978; 73). Dinoflagellata dikenal dengan adanya dua flagella yang
digunakan sebagai alat gerak. Kelompok Dinoflagellata ini tidak mempunyai
kerangka luar yang terbuat dari silicon, tetapi memiliki dinding pelindung yang terdiri
atas selulosa. Dinoflagellata hidup secara soliter dan jarang sekali berbentuk rantai.
Dinoflagellata berreproduksi dengan membelah diri seperti diatomae (Nyabakken,
1988) Hasil asimilasi berupa tepung atau minyak. Kromatofora banyak dan berwarna
kuning coklat, mengandung karotenoid dan klorofil. Kelompok Dinoflagellata
menyebabkan warna merah kecoklaan pada suat perairan, sementara pada ekosistem
laut digunakan rid ride apabila terjadi ledakan populasi dari jenis ini (Gembong
Tjitrosoepomo, 2001)
Menurut Nontji (1993), fitoplankton yang dapat tertangkap dengan planktonet
standar (no. 25) adalah fitoplankton yang memiliki ukuran 20 m. Fitoplankton

yang bisa tertangkap dengan jaring umumnya tergolong dalam tiga kelompok yakni
Diatom, Dinoflagellata dan alga biru (Cyanophyceae).

Gambar 2.7 Dinoflagellata (Euglonophyta)


Sumber : (Sachlan. 1982)
Secara garis besar fitoplankton diklasifikasikan sebagai berikut:
Tabel 2.1 Sistematika grup-grup utama fitoplankton
Filum
Nama Umum
Cyanophyceae
Blue-green algae

Contoh

Tricodesimium sp
Chryosophyceae

Yellow-brown
algae include
silicoflagellates

Haptophyceae

Yellow-brown
algae include
coccolithophores

Dictyocha sp

Coccolithus sp
Bacillariophyceae

Diatoms, usually
yellow-brown

Biddulphia sp
Chlorophyceae

Green algae,
green flagellates

Prasinophyceae

Green flagellates

Dunaliella sp

Halosphaera sp
Euglenaphyceae

Green flagellates

Euglena sp
Cryptophyceae

Algae of various
colours

Cryptomonas sp
Dinophyceae

Dinoflagellates,
usually
yellowbrown

Ceratium sp
Sumber : (Sahala Hutabarat, 1985)
2.2.2 Zooplankton
Zooplankton merupakan anggota plankton yang bersifat hewani, sangat beraneka
ragam dan terdiri dari bermacam larva dan bentuk dewasa yang mewakili hampir
seluruh filum hewan (Nybakken, 1992). Zooplankton dan Fitoplankton merupakan
bahan dasar semua rantai makanan di dalam perairan. Zooplankton menempati
perairan sampai dengan 200 m dan bermigrasi vertikal untuk mencari makan yang

berupa fitoplankton (Omori dan Ikeda, 1984). Zooplankton memegang peranan


penting dalam jaring jaring makanan di perairan yaitu dengan memanfaatkan nutrient
melalui proses fotosintesis (Kaswadji, 2001).
Dalam hubungannya dengan rantai makanan, terbukti zooplankton merupakan
sumber pangan bagi semua ikan pelagis, oleh karena itu kelimpahan zooplankton
sering dikaitkan dengan kesuburan perairan (Arinardi, 1997).
Zooplankton
merupakan anggota plankton yang bersifat hewani, sangat beraneka ragam dan terdiri
dari bermacam larva dan bentuk dewasa yang mewakili hampir seluruh filum hewan
(Nybakken, 1992). Zooplankton disebut juga plankton hewani, adalah hewan yang
hidupnya mengapung, atau melayang dalam laut. Kemampuan renangnya sangat
terbatas hingga keberadaannya sangat ditentukan kemana arus membawanya.
Zooplankton bersifat heterotrofik, yang maksudnya tak dapat memproduksi sendiri
bahan organik dari bahan inorganik. Oleh karena itu, untuk kelangsungan hidupnya,
ia sangat bergantung pada bahan organik dari fitoplankton yang menjadi
makanannya. Jadi zooplankton lebih berfungsi sebagai konsumen bahan organik.
Ukurannya paling umum berkisar 0,2 2 mm, tetapi ada juga yang berukuran
besar misalnya ubur-ubur yang bisa berukuran sampai lebih satu meter. Kelompok
yang paling umum ditemui antara lain kopepod (copepod), eufausid (euphausid),
misid (mysid), amfipid (amphipod), kaetognat (chaetognath). Zooplankton dapat
dijumpai mulai dari perairan pantai, perairan estuaria didepan muara sampai ke
perairan di tengah samudra, dari perairan tropis hingga ke perairan kutub (Nontji,
2008).
2.2.2.1
Peranan Zooplankton
Dalam hubungannya dengan rantai makanan, terbukti zooplankton merupakan
sumber pangan bagi semua ikan pelagis, oleh karena itu kelimpahan zooplankton
sering dikaitkan dengan kesuburan perairan (Arinardi, 1997). Zooplankton penting
karena di perairan memanfaatkan nutrient melalui proses fotosintesis (Kaswadji,
2001).Keberadaan zooplankton sebagai produser sekunder dan konsumer primer
mempunyai ciri anatomi, morfologi dan fisiologi yang sangat spesifik. Dengan fungsi
tersebut, setiap jenis zooplankton mempunyai spesifikasi dan sumbangan yang
berbeda. Hal ini terutama karena sebagian dari fase larva biota laut masuk kedalam
tahapan zooplankton. Oleh karenanya pengenalan terhadap ciri dan karakterisitik
anatomi, morfologi dan fisiologi sangatlah diperlukan. Hal ini juga terkait dengan
proses interaksi diantara zooplankton dengan habitatnya sebagai bagian dari strategi
untuk mempertahankan kehidupan. (Rohmimohtarto, 1999).
Peranan zooplankton sebagai produsen sekunder ataupun sebagai konsumen
primer sangat besar. Zooplankton sering melakukan gerakan naik turun pada perairan
yang disebut sebagai migrasi vertical. Gerakan tersebut dimaksudkan untuk mencari
makanan yaitu phytoplankton gerakan naik ke permukaan biasanya dilakukan pada
malam hari, sedang gerakan ke dasar perairan dilakukan pada siang hari. Gerakan
pada malam hari lebih banyak dilakukan karena adanya variasi makanan yaitu
phytoplankton lebih banyak, selain itu dimungkinkan karena zooplankton
menghindari sinar matahari langsung. (Nontji, 1993).

2.2.2.2
Habitat zooplankton
Zooplankton dapat dijumpai mulai dari perairan pantai, perairan estuaria
didepan muara sampai ke perairan di tengah samudra, dari perairan tropis hingga ke
perairan kutub (Nontji, 2008). Zooplankton ada yang hidup di permukaan dan ada
pula yang hidup di perairan dalam. Ada pula yang dapat melakukan migrasi vertikal
harian dari lapisan dalam ke permukaan. Hampir semua hewan yang mampu
berenang bebas (nekton) atau yang hidup di dasar laut (benthos) menjalani awal
kehidupannya sebagai zooplankton yakni ketika masih berupa telur dan larva. Baru
dikemudian hari, menjelang dewasa, sifat hidupnya yang bermula sebagai plankton
berubah menjadi nekton atau benthos (Nontji, 2008).
2.2.2.3
Morfologi zooplankton
Secara garis besar dalam ekologi zooplankto yang sering digunakan adalan
rotifera, cladocera, dan copepoda. Struktur morfologinya ialah sebagai berikut:
a. Rotifera
Rotifera merupakan organisme mikroskopis dan multiseluler. Ciri khusus
rotifera adalah memiliki sistem organ khusus dan sistem pencernaan yang
lengkap yaitu diawali dengan mulut dan diakhiri dengan anus. Rotifera juga
memiliki silia (bulu) getar pada corona/kepalanya, yang berfungsi untuk
mendorong makanan dari luar umtuk masuk kedalam mulutnya. Tubuh dari
rotifer dilindungi oleh lpin mesoderm. Struktur tubuhnya dibagi menjadi
empat bagian yaitu kepala, leher, tubuh dan, kaki. Sistem reproduksi pada
rotifer cukup unik dibandingkn dengan phylum lainnya. Pada beberapa
spesies rotifera berkembangbiak dengan cara aseksual yaitu dengan
partenogenesis (Perkembangbiakan untuk menghasilkan individu baru dengan
tidak baru dengan tidak membuahi telurnya). Sedangkan pada jenis rotifera
lain, dapat melakukan reproduksi secara aseksual dan seksual yaitu rotifera
jantan menghasilkan sperma untuk membuahi sel telur rotifera betina
(Arinardi et all., 1997).

Gambar 2.8 Rotifera


Sumber: (Arinardi et all., 1997)
b. Copepoda

Copepoda merupakan jenis zooplankton yang bersifat parasit, tergolong


sebagai udang renik yang biasanya ada yang menyerang tubuh ikan bagian
insang dan luar. Ada yang bersifat filter feeder dan predator. Warnanya abuabu kecoklatan. Copepoda jantan umumnya lebih kecil dibandingkan betina,
tuubuhnya bersegmen-segmen. Memilki tubuh yang pendek dan silinder (H. S
Malida, 2009).

Gambar 2.9 Copepoda


Sumber: (E.P. Odum, 1994)
c. Cladocera
Ciri-ciri Cladocera Cladocera tergolong sebagai subkelas dari subphylum
Crustacea yang termasuk Zooplankton. Menurut Hutabarat,dkk., (1986), Ciriciri khusus yang dimiliki cladocera adalah bentuk kulit luar sebagai sebuah
tutup yang berkelopak 2 dan menutup bagian tubuh namun tidak sampai
bagian kepala, memiliki 4-6 pasang lengan renang, antenna besar dan
bercabang 2 sebagai alat untuk bergerak, cara berenang cladocera tersendatsendat, terdapat sebuah mata majemuk pada kepala, dan kebanyakan
berukuran 0,5-1 mm.

Gambar 2.10 Cladocera


Sumber: (Hutabarat,1986)
2.2.2.4
Jenis- jenis zooplankton
Zooplankton atau plankton hewani merupakan suatu organisme yang berukuran
kecil yang hidupnya terombang-ambing oleh arus di lautan bebas yang hidupnya
sebagai hewan. Zooplankton sebenarnya termasuk golongan hewan perenang aktif,

yang dapat mengadakan migrasi secara vertikal pada beberapa lapisan perairan, tetapi
kekuatan berenang mereka adalah sangat kecil jika dibandingkan dengan kuatnya
gerakan arus itu sendiri (Hutabarat dan Evans, 1986). Jenis zooplankton dibedakan
oleh sikulus hidup, ukuran, dan juga dari filumnya.
Berdasarkan daur hidupnya zooplankton dibagi menjadi 3 kelompok menurut
(Nontji, 2008) yaitu:
a. Holoplankton
Plankton yang seluruh daur hidupnya dijalani sebagai plankton, mulai dari telur,
larva, hingga dewasa. Contohnya Kopepoda, Amfipoda, dll.
b. Meroplankton
Plankton dari golongan ini menjalani kehidupannya sebagai plankton hanya pada
tahap awal dari daur hidup biota tersebut, yakni pada tahap sebagai telur dan larva
saja, beranjak dewasa ia akan berubah menjadi nekton. Contohnya kerang dan
karang.
c. Tikoplankton
Tikoplankton sebenarnya bukanlah plankton yang sejati karena biota ini dalam
keadaan normalnya hidup di dasar laut sebagai bentos. Namun karena gerakan air
ia bisa terangkat lepas dari dasar dan terbawa arus mengembara sementara
sebagai plankton. Contohnya kumasea (Nontji, 2008).
, Zooplankton dapat dikelompokkan berdasarkan ukurannya menjadi lima sebagai
berikut :
Tabel 2.2 Pembagian zooplankton berdasarkan ukuran
No
1

Jenis
Mikropankton

Ukuran
20-200 m

Contoh
Ciliata, Foraminifera, Nauplius,
Rotifera, Copepoda

Mesoplankton

200m - 2 m

Cladocera, Copepoda, Larvacea

Makroplankton

2-20 mm

Pteropada, Copepoda,
Euphausiid, Chaetognath

Mikronekton

20-200 mm

Chepalopoda, Euphausiid,
Sargestid, Myctopid

Megaloplankton

>20 mm dan

Thaliacea
Sumber : (Arinardi et.al., 1997)

Beberapa filum hewan terwakili di dalam kelompok zooplankton (Arinardi et.al.,


1997):

a. Protozoa
Kingdom Protista terdiri dari protozoa, berukuran kecil, dari fauna bersel tunggal
sampai dengan beberapa filum, beberapa jenis terkenal sebagai bentuk yang dijumpai
di lautan adalah foraminifera, radiolaria, zooflagellata dan ciliata. Protozoa dibagi
dalam empat kelas yaitu: rhizopoda, ciliata, flagelata, dan sporozoa (Sachlan, 1982).

Gambar 2.11 Contoh Protozoa


sumber: (Sachlan, 1982)
b. Arthropoda
Filum arthropoda adalah bagian terbesar zooplankton dan hampir semuanya
termasuk kelas Crustacea. Crustacea berarti hewan-hewan yang mempunyai shell
terdiri dari chitine atau kapur, yang sukar dicernakan. Salah satu subklasnya yang
penting bagi perairan adalah Copepoda yang merupakan Crustacea holoplanktonik
berukuran kecil yang mendominasi zooplankton di semua laut dan samudera
(Nybakken, 1992).

Gambar 2.12 Contoh Artropoda


Sumber: (Sachlan, 1982)
c. Moluska
Dalam dunia hewan, filum moluska adalah nomor dua terbesar (Nybakken, 1992).
Moluska bertubuh lunak, tidak beruas-ruas dan tubuhnya ditutupi oleh cangkang yang
terbuat dari kalsium karbonat. Cangkang tersebut berguna untuk melindungi organ
dalam dan isi rongga perut, tetapi ada pula moluska yang tidak bercangkang. Antara
tubuh dan cangkang terdapat bungkus yang disebut mantel. Reproduksi terjadi secara
seksual dengan fertilisasi internal (Arinardi et all., 1997).

Sumber : (T. A. Dewey. 201)


Gambar 2.13 Anadara brasiliana
d. Coelenterata
Coelenterata atau Cnidaria adalah invertebrata laut yang pada taraf dewasa sering
dijumpai. Biota-biota dalam filum ini meliputi hydra, ubur-ubur, anemon laut dan
koral (Nybakken, 1992). Coelenterata mempunai siklus hidup yang menarik. Proses
reproduksi aseksual maupun seksual menunjukkan suatu siklus hidup yang terkait
dengan periode planktonik (Arinardi et all., 1997)

Gambar 2. 13 Comb jellies (Beroe spp.)


sumber: (G.L Edwards, 2001)
e. Chordata
Anggota filum Chordata yang planktonik termasuk dalam kelas Thaliacea dan
Larvacea, memiliki tubuh agar-agar dan makan dengan cara menaring makanan dari
air laut. Larvaceae membangun cangkang di sekelilingnya dan memompa air agar
melalui suatu alat penyaring di dalam cangkang ini terus menerus dibangun dan
ditanggalkan (Nybakken, 1992).

Gambar 2. 15 Ciona intestinalis


sumber: Linnaeus, 1767
f. Chaetognatha
Chaetognatha adalah invertebrata laut dengan jumlah spesies relatif sedikit tetapi
sangat berperan terhadap jaring-jaring makanan di laut. Biota ini memiliki ciri-ciri
antara lain bentuk tubuh memanjang seperti torpedo, transparan, organ berpasangan
pada masing-masing sisi, memiliki bagian caudal yang memanjang sirip dan kepala
dengan sepasang mata dan sejumlah duri melengkung di sekeliling mulut (Bambang,
2004).

Gambar 2. 16 Aurelia aurita


sumber: (Linnaeus, 1758)
2.3 Faktor Pendukung Kehidupan Plankton
Kondisi suatu lingkungan perairan merupakan suatu system yang kompleks dan
terdiri dari berbagai macam parameter yang saling berpengaruh satu sama lainnya.
Beberapa parameter tersebut antara lain parameter fisika, kimia dan biologi.
Keberadaan plankton dipengaruhi oleh lingkungan sekitarnya seperti kondisi fisika,
kimia dan biologi perairan. Kegiatan manusia seperti transportasi, Budidaya,
pariwisata secara langsung atau tidak langsung dapat mengakibatkan perubahan
badan air. Hal tersebut menyebabkan perubahan struktur komunitas biota didalamnya
yang diantaranya adalah plankton.

2.3.1
Paremeter kimia
a. Suhu
Suhu merupakan parameter penting dalam lingkungan laut dan berpengaruh
secara langsung maupun tidak langsung terhadap kehidupan di laut. Suhu air
mempengaruhi sifat fisik, kimia dan biologi perairan. Pengaruh suhu secara langsung
menentukan kehadiran dari spesies akuatik, mempengaruhi pemijahan, penetasan,
aktivitas dan pertumbuhan organisme. Sedangkan secara tidak langsung dapat
menyebabkan perubahan kesetimbangan kimia. Suhu juga merupakan fungsi dari
kelarutan gas-gas dalam air laut dimana kelarutan akan meningkat pada saat
temperatur rendah (Sumich,1992).Pengaruh secara tidak langsung terjadi pada
keberadaan unsur hara di laut. Hal ini dikaitkan dengan laju metabolisme organisme
air, dimana pada suhu yang tinggi laju metabolisme akan meningkat (H.S. Sanusi,
1994).
b. CO2
Karbondioksida (Co2), merupakan gas yang dibutuhkan oleh tumbuh-tumbuhan
air renik maupun tinhkat tinggi untuk melakukan proses fotosintesis. Meskipun
peranan karbondioksida sangat besar bagi kehidupan organisme air, namun
kandungannya yang berlebihan sangat menganggu, bahkan menjadi racu secara
langsung bagi biota budidaya, terutama dikolam dan ditambak Meskipun presentase
karbondioksida di atmosfer relatif kecil, akan tetapi keberadaan karbondioksida di
perairan relatif banyak, kerana karbondioksida memiliki kelarutan yang relatif banyak
(Effendi, 2003).
c. pH
Nilai pH merupakan hasil pengukuran aktivitas ion hidrogen dalam perairan dan
menunjukkan keseimbangan antara asam dan basa air. Karbonat, hidroksida dan
bikarbonat akan meningkatkan kebasaan air, sementara adanya asam-asam mineral
bebas dan asam bikarbonat meningkatkan keasaman (Saeni,1989). Nilai pH ini
dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain aktivitas biologis misalnya fotosintesis
dan respirasi organisme, suhu dan keberadaan ion-ion dalam perairan tersebut
(Saeni,1989).
Perubahan nilai pH air laut (asam atau basa) akan sangat mempengaruhi
pertumbuhan dan aktivitas biologis. Jika nilai pH di laut bersifat asam berarti
kandungan oksigen terlarut rendah. Hal ini akan mempengaruhi kegiatan
mikroorganisme dalam proses dekomposisi bahan organik. Salah satunya terjadi
proses denitrifikasi yaitu proses mikrobiologi dimana ion nitrat dan nitrit diubah
menjadi molekul nitrogen (N2). Produksi akhir dari proses tersebut akan
menghasilkan gas inert yang tidak dapat dipakai secara langsung. Akibatnya
kandungan unsur hara yang dapat dimanfaatkan akan menurun. pH di perairan laut
umumnya berkisar antara 8.1- 8.3 pada lapisan permukaan. Pada perairan yang lebih
dalam dimana kandungan oksigen lebih rendah, nilai pH umumnya 7.5, dan di lapisan
dasar yang stagnan serta ditemui adanya gas H2S nilai pH biasanya 7.0
(Saeni,1989).
d. DO (Oksigen Terlarut)

DO menunjukkan banyaknya oksigen terlarut yang terdapat di dalam air yang


dinyatakan dalam ppm. Oksigen di perairan berasal dari proses fotosintesis dari
fitoplankton atau jenis timbuhan air, dan melalui proses difusi dari udara (APHA,
1989). Senyawaan oksigen di air terdapat dalam dua bentuk ; yaitu terikat dengan
unsur lain (NO3, NO2, PO4 ,CO2,CO3, dll) dan dalam bentuk senyawa bebas (O2).
Kadar oksigen terlarut dalam perairan alami tergantung pada suhu, salinitas,
turbulensi air dan tekanan atmosfer (Effendi, 2003). Kadar oksigen terlarut juga
berfluktuasi secara harian (diurnal) dan musiman tergantung pada pencampuran
(mixing) dan pergerakan (turbulence) masa air, aktifitas fotosintesis, respirasi dan
limbah (effluent) yang masuk kedalam badan air. Penurunan DO di air dapat terjadi
karena suhu yang tinggi, proses respirasi, masukan bahan organik, proses
dekomposisi serta tingginya salinitas. Penurunan oksigen terlarut dalam air dapat
disebabkan karena suhu yang tinggi, proses respirasi, masukan bahan organik, proses
dekomposisi serta tingginya salinitas. Kelarutan oksigen dan gasgas lainnya juga
berkurang dengan meningkatnya salinitas sehingga kadar oksigen di laut cenderung
lebih rendah daripada kadar oksigen di perairan tawar (Effendi, 2003).
Menurut pernyataan Royce (1973) DO diperairan terbagi terbagi menjadi dua yaitu:
1. BOD (Biological Oxygen Demand)
BOD menunjukkan banyaknya oksigen yang dibutuhkan oleh decomposer
(bakteri) untuk menguraikan bahan-bahan organik menjadi bahan-bahan
anorganik (dekomposisi aerobik) selama periode waktu tertentu, sehingga
BOD menunjukkan tingkat kebutuhan oksigen untuk proses dekomposisi
secara biologis (Effendi, 2003).
2. COD (Chemical Oxygen Demand)
COD menggambarkan tingkat kebutuhan oksigen untuk penguraian bahan
oganik baik secara kimiawi maupun biologis atau dalam kata lain menyatakan
jumlah total oksigen yang dibutuhkan untuk mengoksidasi semua bahan
organic yang terdapat di perairan menjadi CO2 dan H2O. Seperti halnya BOD,
nilai COD akan meningkat dengan semakin banyaknya bahan organik yang
terdapat di perairan. Dalam hal ini, nilai COD selalu lebih besar dari nilai
BOD.
e. Salinitas
Salinitas adalah jumlah gram garam terlarut dalam satu kilogram air laut dan
dinyatakan dalam satuan perseribu (Nybakken, 1992). Selanjutnya dinyatakan bahwa
dalam air laut terlarut bermacam-macam garam terutama natrium klorida. Selain itu
terdapat pula garam-garam magnesium, kalsium, kalium dan sebagainya (Nontji,
1987). Sebaran salinitas di laut di pengaruhi oleh beberapa faktor antara lain pola
sirkulasi, penguapan, curah hujan dan aliran sungai.
f. Posfor
Unsur fosfor merupakan salah satu unsur esensial bagi pembentukan protein dan
metabolisme sel organisme. Fosfat merupakan salah satu zat hara yang diperlukan
dan mempunyai pengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan hidup organisme
di laut (Nybakken, 1992). Fosfat yang terdapat dalam air laut baik terlarut maupun
tersuspensi keduanya berada dalam bentuk anorganik dan organik. Senyawa fosfat
anorganik yang terkandung dalam air laut umumnya berada dalam bentuk ion asam

fosfat, H3PO4, kirakira 10 % dari fosfat anorganik terdapat sebagai ion PO43- dan
sebagian besar (90 %) dalam bentuk HPO42- (Hutagalung dan Rozak, 1997).
Fosfor yang diserap oleh organisme tumbuhan adalah dalam bentuk orthofosfat.
Sumber fosfor dalam perairan dapat berasal dari udara, pelapukan batuan,
dekomposisi bahan organik, pupuk buatan (limbah pertanian), limbah industri, limbah
rumah tangga dan mineral-mineral fosfat (Saeni, 1989). Fosfor sering dianggap
sebagai faktor pembatas, hal ini didasarkan atas kenyataan bahwa fosfor sangat
diperlukan dalam transfer energi. Batuan, dekomposisi bahan organik, pupuk buatan
(limbah pertanian), limbah industri, limbah rumah tangga dan mineral-mineral fosfat.
Fosfor sering dianggap sebagai faktor pembatas, hal ini didasarkan atas kenyataan
bahwa fosfor sangat diperlukan dalam transfer energy (Saeni, 1989). Berdasarkan
uraian di atas, siklus fosfor di laut dapat dilihat seperti dalam Gambar 3.

Gambar 2.17 Siklus fosfor di laut


Sumber: (Millero dan Sohn, 1992)
g. Nitrogen
Senyawa nitrogen terdapat di perairan laut dalam bentuk yang beragam mulai dari
molekul nitrogen terlarut hingga bentuk anorganik dan organik. Senyawa nitrogen
merupakan salah satu senyawa yang sangat penting dalam air laut (Saeni, 1989).
Senyawa nitrogen dalam air laut terdapat dalam tiga bentuk yaitu ammonia, nitrit dan
nitrat. Senyawa nitrogen tersebut sangat dipengaruhi oleh kandungan oksigen bebas
dalam air. Pada saat oksigen rendah, nitrogen bergerak menuju ammonia, sedangkan
pada saat kadar oksigen tinggi nitrogen bergerak menuju nitrat. Dengan demikian,
nitrat merupakan akhir dari oksidasi nitrogen dalam air (Hutagalung dan Rozak,
1997). Unsur nitrogen yang terdapat dalam senyawa nitrat merupakan zat-zat hara
anorganik utama yang diperlukan oleh pertumbuhan fitoplankton. Menurut Millero
dan Sohn (1992) keberadaan nitrat di lapisan permukaan laut juga diatur oleh proses
biologi dan fisika. Pemanfaatan nitrat oleh fitoplankton terjadi selama berlangsung
proses fotosintesis dan bergantung pada intensitas matahari.
Proses regenerasi NO3- sebagian oleh bakteri pengoksidasi dari nitrogen organik,
yang kemudian melepaskan NH4+ dan PO42-, selanjutnya NH4+ akan mengalami
oksidasi menjadi NO3- seperti terlihat dalam

Gambar 2.18 Siklus nitrogen di laut


Sumber : (Milero dan Sohn, 1992)
Bentuk senyawa nitrogen yang paling dominan adalah ion nitrat (NO 3-) dan sangat
penting bagi pertumbuhan fitoplankton. Sedangkan ammonia (NH 3) adalah hasil
buangan yang penting dari zooplankton yang selanjutnya siap untuk dioksidasi
menjadi ion nitrit (NO2 -) dan tahap berikutnya akan dioksidasi kembali menjadi ion
nitrat (NO3-). Pada kondisi yang anoksik, penurunan nitrat menjadi ammonia atau
molekul nitrogen dapat terjadi oleh bakteri denitrifikasi. Nitrat (NO3-) adalah nutrien
utama bagi pertumbuhan fitoplankton dan algae. Nitrat sangat mudah larut dalam air
dan bersifat stabil yang dihasilkan dari proses oksidasi sempurna senyawa nitrogen di
perairan. Konsentrasi nitrat di suatu perairan diatur dalam proses nitrifikasi.
Nitrifikasi yang merupakan proses oksidasi ammonia yang berlangsung dalam
kondisi aerob menjadi nitrit dan nitrat adalah proses penting dalam siklus nitrogen.
Oksidasi ammonia (NH3) menjadi nitrit (NO2-) dilakukan oleh bakteri Nitrosomonas
dan oksidasi nitrit (NO2-) menjadi nitrat (NO3-) dilakukan oleh bakteri Nitrobacter.
(Effendi, 2003).
2.3.2
Parameter Fisik
a. Penetrasi cahaya
Penetrasi cahaya masuk kedalam air dipengaruhi oleh intensitas dan sudut datang
cahaya, kondisi permukaan air, dan bahan yang terlarut serta tersuspensi di dalam air.
Hal tersebut juga mempengaruhi tingkah laku organisme akuatik (Soedirjan
Resosoedarmo,1992) Seperti pada Ceratium hirudinella melakukan pergerakan
vertical pada kolom air,
Pada perairan, cahaya memiliki 2 fungsi utama yaitu untuk memanasi air
sehingga terjadi perubahan suhu, berat jenis dan menyebabkan terjadinya
percampuran massa dan kimia air. Selain itu cahaya merupakan sumber negeri bagi
proses fotosintesis algae dan tumbuhan air (Odum Eugene P., 1993)
b. Kecerahan
Kecerahan air ditunjukkan dengan kedalam secchi disk. Kedalaman secchi disk
berhubungan erat dengan intensitas cahaya matahari yang masuk kedalam suatu

perairan. Kemampuan daya tembus sinar matahri ke perairan sangat ditentukan oleh
warna perairan, kandungan bahan-bahan organik maupun anorganik yang tersuspensi
dalam perairan, kepadattan plankton, jasad renik dan detritus (Sumich, 1992).
Kedalaman secchi disk merupakan ukuran kejernihan perairan yang menggambarkan
sifat optik perairan terhadap transmisi cahaya. Kedalaman secchi disk merupakan
faktor yang menentukan produktivitas primer perairan. Semakin tinggi kedalaman
secchi disk semakin dalam penetrasi cahaya kedalam air, yang selanjutnya akan
meningkatkan ketebalan lapisan air yang produktif. Tebalnya lapisan air yang
produktif memungkinkan terjadinya pemanfaatan unsur hara secara kontinyu oleh
produsen primer, akibatnya kandungan unsur hara menjadi kurang yang selanjutnya
produsen primer dibatasi oleh tingkat regenerasi unsur hara (Sumich, 1992).
c. Kekeruhan
Kekeruhan adalah gambaran sifat optik air dari suatu perairan yang ditentukan
berdasarkan banyaknya sinar (cahaya) yang dipancarkan dan diserap oleh partikelpartikel yang ada dalam air tersebut Kekeruhan yang tampak di perairan dapat berasal
dari bahan-bahan tersuspensi seperti: lumpur, pasir, bahan organik dan anorganik,
plankton dan organisme mikroskopik lainnya. Kekeruhan yang tinggi dapat
menganggu proses respirasi organisme perairan karena akan menutupi insang ikan.
Kekeruhan juga menghalangi penetrasi cahaya matahari ke dalam air sehingga secara
tidak langsung mengganggu proses fotosintesis fitoplankton (APHA,1989).
d. Suhu air
Perubahan suhu akan menyebabkan pola sirkulasi yang khas dan stratifikasi yang
sangat memengaruhi kehidupan akuatik. Naiknya suhu air akan menimbulkan akibat
sebagai berikut:
1. Menurunnya jumlah oksigen terlarut dalam air
2. Meningkatnya kecepatan reaksi kimia
3. Mengganggu kehidupan ikan dan hewan air lainnya
4. Jika batas suhu yang mematikan terlampaui, ikan dan hewan air lainnya
mungkin akan mati
Organisme akuatik mempunyai kisaran suhu tertentu untuk pertumbuhannya. Seperti
algae dari filum Chlorophyta yang tumbuh baik pada kisaran suhu 30C - 35C dan
Diatom pada suhu 20C - 30C. Serta filum Cyanophyta yang mampu hidup pada
suhu yang lebih tinggi dari Chlorophyta dan Diatom. Maka kisaran suhu optimum
bagi pertumbuhan fitoplankton di perairan adalah 20C 30C. Penetrasi cahaya
masuk kedalam air dipengaruhi oleh intensitas dan sudut datang cahaya, kondisi
permukaan air, dan bahan yang terlarut serta tersuspensi di dalam air (Effendi, 2003).

BAB III

METODOLOGI PRAKTIKUM
3.1 Waktu dan Tempat
Praktikum planktonologi dilakukan didua tempat, dimana pengambilan
sampel dilakukan di MIC (Mangrove Information Centre sedangkan pengamatan
dilakukan di Laboratorium Fakultas Kelautan dan Perikanan Unitversitas udayana,
Adapun rincian waktu dan tempat akan dijelaskan pada sub bab dibawah ini.
3.1.1
Praktikum lapangan
Praktikum pengambilan sampel dilaksanakan pada,
1. Waktu
Tanggal : 16 Oktober 2016
Pukul
2. Tempat

: 07.00 WITA SELESAI


: MIC (Mangrove Information Centre)

3.1.2
Praktikum Pengamatan Plankton
Praktikum pengamatan plankton dilakukan sebanyak dua kali, yaitu pada
praktikum pertama dilakukan pengamatan Fitoplankton dan praktikum yan kedua
dilakukan pengamatan Zooplankton.
a. Pengamtan Fitoplankton
Adapun pengamatan Fitoplankton dilaksanakan pada,
1. Waktu
Tangga : 17 Oktober 2016
Pukul

: 15.00 WITA 17.00 WITA

2. Tempat
: Laboratorium Fakultas Kelautan dan Perikanan universita
Udayana
b. Pengamatan Zooplankton
Adapun pengamatan Fitoplankton dilaksanakan pada,
1. Waktu
Tanggal : 26 Oktober 2016
Puku
: 15.00 WITA 17.00 WITA
2. Tempat
: Laboratorium Fakultas Kelautan dan Perikanan universitasn
Udayana

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1
Alat
Berikut adalah alat yang digunakan pada saat praktikum berlangsung,
Tabel 3.2 Alat-alat praktikum
No
Nama Alat
Gambar
Kegunaan
.

Botol sample

Digunakan sebagai tempat air


sampel

Ember 10 liter

Digunakan untuk mengambil


air yang akan disaring

Plankton net

Digunakan untuk menyaring


sample plankton

Alat Tulis

Digunakan untuk mencatat data


pengamatan selama praktikum

Refraktometer

Digunakan untuk mengukur


salinitas air

DO meter

Digunakan untuk mengukur


kandungan oksigen terlarut

pH Pen

Digunakan untuk mengukur


derajat keasaman air

Optic Lab

Digunakan untuk mengambil


sample zooplankton

Mikroskop

Digunakan untuk mengamati


sampel plankton

10

Sedgwich Rafter

Digunakan untuk mengamati


jumlah indivivu pada sampel

11

Meteran

Digunakan untuk mengukur


kedalaman kecerahah air

12

Buku identifikasi
plankton

Digukan untuk membantu


pengidentifikaian plankton

13

Cover glass

Digunakan untuk menutup


sampel plankton pada objek
glass dan haemocytometer

14

Pipet tetes

Digunakan untuk mengambil


lugol, formalin, akuades, dan
sample

15

Cool box

Digunakan untuk menyimpan


sementara sample plankton

16

GPS

Digunakan untuk menentukan


titik koordinat pengambilan
sampel

Kertas Label
Untuk memberi label/tanda
pada botol sampel

17

18

Secchi disk

Digunakan untuk mengukur


kecerahan air

Turbidity meter
19

Untuk menguji kekeruhan

3.2.2
Bahan
Berikut merupakan bahan yang digunakan dalam praktikum,
Tabel 3.3 Bahan yang digunakan dalam prakikum
No
Nama Bahan
Gambar
Kegunaan
1
Lugol
Digunakan untuk memberi warna
pada plankton

Formalin

Digunakan untuk mengawetkan


sampel plankton

Aquades

Digunakan untuk membersihkan


sensor

Sampel air

Digunakan sebagai bahan


pengamatan fitoplankton dan
zooplankton

3.3 Metode Praktikum


Metode yang digunakan dalam praktikum planktonologi kali ini adalah metode
purposive sampling dalam pengambilan data sample dan metode sapu bersih dalam
pengamatan plankton
3.4 Prosedur Praktikum
Dalam praktikum dilakukan pegukuran kualitas air, pengambilan sampel
plankton, dan pengamatan plankton, setiap praktikum mengunakan metode yang telah
ditentukan, adapun metode yang digunakan ialah sebagai berikut:
1. Prosedur pegukuran kualitas air
a. Pengukuran salinitas
1. Dipersiapkan peralatan terlebih dahulu
2. Refraktometer dipersiapkan, sensornya dibersihkan sensornya
menggunakan aquades dengan cara ditotol-totol
3. Dimasukkan sampel air dalam wadah
4. Sensor diteteskan sampel, kemudian sensor diarahkan kearah cahaya,
dilihat angka pada sebelah kiri
5. Dicatat angka yang ditunjukkan dalam lembar data
b. Pengukuran pH
1. Dipersiapkan peralatan terlebih dahulu
2. pH Pen dipersiapkan, sensornya dibersihkan , sensornya menggunakan
aquades dengan cara ditoto-totol
3. Dimasukkan Sampel air dalam wadah
4. pH Pen dinyalakan, sensornya dimasukkan perlahan kedalam wadah
berisi sampel air.
5. Dicatat angka yang ditunjukkan dilayar dalam lembar data
c. Pengukuran DO
1. Dipersiapkan peralatan terlebih dahulu
2. Dibersihkan DO meter terlebih dahulu dengan aquades dengan cara
ditotol-totol
3. Dipersiapkan sampel air dalam wadah
4. DO meter dinyalakan, dipastikan tombol switch berada pada DO

5. Sensor dimasukkan kedalam air secara perlahan


6. Ditunggu layar hingga menunjukkan angka yang stabil
7. Angka yang ditunjukkan dalam layar dicatat dalam lembar data
d. Pengukuran suhu
1. Dipersiapkan peralatan terlebih dahulu
2. Dimasukkan sampel air dalam wadah
3. pH Pen diambil, lalu dimasukkan dalam wadah berisi air laut
4. Ditunggu hingga angka muncul pada layar
5. Dicatat angka yang ditunjukkan pada lembar data
e. Pengukuran kecerahan
1. Dimasukkan secchi disk dalam perairan hingga tak terlihat pertamakali
2. Tali secchi disk ditarik keatas sampai terlihat pertamakalinya
3. Dihitung kecerahan dengan menggunakan rumus perhitungan
kecerahan
4. Dicatat hasil perhitungan pada lembar data
2. Prosedur pengambilan sampel plankton
a. Pengambilan sampel fitoplankton
1. Air sampel diambil dengan menggunakan ember
2. Volume ember harus sudah diketahui terlebih dahulu
3. Air sampel kemudian disaring dengan menggunakan plankton net
dengan volume tampung 100 ml
4. Air hasil saringan kemudian dipindahkan kedalam botol sampel,
selanjutanya diberi 20 tetes lugol dan 4 tetes formalin 4%
5. Air sampel diberi label
6. Air sampel kemudian dimasukan kedalam coolbox sebagai
7. Air penyimpanan sementara, sebelum dibawa ke laboratorium untuk
dilakukan pengamatan.
b. Pengambilan sampel zooplankton
1. Kecerahan air diukur terlebih dahulu untuk pengambilan sampel air
2. Air sampel diambil secara vertical sesuai kedalaman yang telah di ukur
3. Volume ember harus sudah diketahui terlebih dahulu
4. Air sampel kemudian disaring dengan menggunakan plankton net
dengan volume tampung 30 ml
5. Air hasil saringan kemudian dipindahkan kedalam botol sampel,
selanjutanya diberi 7 tetes lugol dan 2 tetes formalin 4%
6. Air sampel kemudian diberi label
7. Air sampel kemudian dimasukan kedalam coolbox sebagai
penyimpanan sementara, sebelum dibawa ke laboratorium untuk
dilakukan pengamatan.
3. Prosedur pengamatan sampel
Pengamatan fitoplankton dan zooplankton dilakukan dengan menggunakan
mikroskop binokuler dan objek glass Sedgwich Rafter, adapun langkah-langkahlangkah pengamatan ialah sebagai berikut :
a. Pengamatan fitoplankton

1. Mikroskop dihidupkan terlebih dahulu, kemudian optic lab dipansang dan


dihubungkan ke komputer/laptop
2. Objek glass Sedgwick Rafter dan cover glass-nya dibersihkan terlebih
dahulu dengan menggunakan aquades, yaitu dengan cara membilas semua
bagian Sedgwick Rafter. Kemudian dibersihkan dengan mengunakan
tissue
3. Botol sample diambil, kemudian dikocok supaya fitoplankton yang akan
diamati merata, Penutup botol dibuka dengan hati-hati supaya tidak
tumpah
4. Contoh fitoplankton diambil dengan mengunakan pipet tetes sebanyak 1
ml pada Objek glass Sedgwick Rafter dengan posisi tegak lurus. Contoh
akan tertutup dengan sendirinya oleh cover glass, pastikan tidak ada
gelembung udara didalamnya.
5. Letakkan Objek glass Sedgwick Rafter pada meja preparat kemudian
diamati jumlah fioplankton pada tiap kotakan dengan menggunakan teknik
zig-zag, jika jumlah fitoplankton banyak makan pengamtan dilakukan
secara acak,
6. Catat jumlah individu pada setip kotakan pada lembar pengamatan
7. Lakukan hal yang sama pada pengamatan zooplankton
b. Pengamatan zooplankton
1. Mikroskop dihidupkan terlebih dahulu, kemudian optic lab dipansang dan
dihubungkan ke komputer/laptop
2. Objek glass Sedgwick Rafter dan cover glass-nya dibersihkan terlebih
dahulu dengan menggunakan aquades, yaitu dengan cara membilas semua
bagian Sedgwick Rafter. Kemudian dibersihkan dengan mengunakan
tissue
3. Botol sample diambil, kemudian dikocok supaya Zooplankton yang akan
diamati merata,
4. Contoh zooplankton diambil dengan mengunakan pipet tetes sebanyak 1
ml pada Objek glass Sedgwick Rafter dengan posisi tegak lurus. Contoh
akan tertutup dengan sendirinya oleh cover glass, pastikan tidak ada
gelembung udara didalamnya.
5. Letakkan Objek glass Sedgwick Rafter pada meja preparat kemudian
diamati jumlah zooplankton pada tiap kotakan dengan menggunakan
teknik zig-zag, jika jumlah zooplankton banyak makan pengamtan
dilakukan secara acak,
6. Catat jumlah individu pada setip kotakan pada lembar pengamatan
3.5 Analisis Data
Pada praktikum ini dilakukan analisis data yaitu perhitungan kelimpahan
fioplankton dengan menggunakan metode Lackey drop microtransect counting,
perhitungan indeks keanekaragaman serta indeks Dominansi.
1. Kelimpahan plankton
Kelimpahan plankton dinyatakan secara kuantitatif dalam jumlah sel/liter.

N=n x

( AB ) x ( CD ) x ( E1 )

Keerangan:
N = Kelimpahan (sel/m3)
n = Jumlah individu perlapang pandang
A = Jumlah kotakan pada Sedgwich Rafter
B = Jumlah kotakan yang diamati (100 kotakan)
C = Volume air sampel yang tersaring (ml)
E = Volume air yang disaring (m3)
2. Indeks Keanekaragaman
Indeks Keanekaragaman Indeks diartikan sebagai suatu gambaran secara
matematik yang melukiskan struktur masyarakat kehidupan. Indeks keankaragaman
akan mempermudah dalam menganalisa informasiinformasi mengenai jumlah
individu dan jumlah spesies suatu organisme (Kaswadji, 1976 dalam Lukman 2001).
Indeks keanekaragaman dapat dijadikan petunjuk seberapa besar tingkat pencemaran
suatu perairan.
Indeks Shannon-Wiener digunakan untuk menghitung indeks keanekaragaman
(diversity index) jenis, indeks keseragaman, Odum (1998) dengan rumus sebagai
s :
berikut : Indeks keanekaragaman Shannon-Wiener
'
H = Pi ln Pi
n=1

Keterangan :
H
= Indeks keanekaragaman Shannon-Wiener
S
= Banyaknya jenis
Pi
= Ni/N
N
= Jumlah total individu
Tabel 3.4 Tabel tingkta keanekaragaman
0 H 2,303
Tingkat kenaekaragaman rendah
2,303 H 6,909 Tingkat keanekaragaman sedang
H > 6,909
Tingkat keanekaragaman tinggi
Sumber : (Kaswadji, 1976)
3. Indeks Keseragaman
Dalam suatu komunitas, kemerataan individu tiap spesies dapat diketahui
dengan menghitung indeks keseragaman. Indeks keseragaman ini merupakan suatu
angka yang tidak bersatuan, yang besarnya antara 0 1, semakin kecil nilai indeks
keseragaman, semakin kecil pula keseragaman suatu populasi, berarti penyebaran
jumlah individu tiap spesies tidak sama dan ada kecenderungan bahwa suatu spesies
mendominasi populasi tersebut. Sebaliknya semakin besar nilai indeks keseragaman,

maka populasi menunjukkan keseragaman, yang berarti bahwa jumlah individu tiap
spesies boleh dikatakan sama atau merata (Pasengo, 1995).
E=

H '
H Maks

E
= Indeks keseragaman
Hmax = Indeks keanekaragaman maksimum (Hmaks= ln S, dimana S = Jumlah jenis)
Tabel 3.5 Indeks keseragaman
0 E 0,4
Keseragaman rendah, kekayaan individu yang di miliki oleh
masing-masing jenis jauhg berbeda, kondisi lingkungan tidak
stabil kerana mengalami tekanan
0,4 < E 0,6 Keseragaman sedang, kondisi lingkungan tidak terlalu stabil
0,6 < E 1,0 Kerseragaman tinggi, jumlah individu pada masing-masing
jenis relative sama, perbedaannya tidak terlalu mencolok,
kondisi lingkungan stabil
Sumber: (Kaswadji, 1976)
4. Indeks Dominansi
Dominasi jenis fitoplankton dapat diketahui dengan menghitung Indeks
dominansi (C). Nilai indeks dominansi mendekati satu jika suatu komunitas
didominasi oleh jenis atau spesies tertentu dan jika tidak ada jenis yang dominan,
maka nilai indeks dominansinya mendekati nol (Sudardja, 1987 dalam Pasengo,
1995).
2

D= ( )
N
D
Ni
N

= Indeks dominansi simpson


= Jumlah individu jenis ke-i
= Jumlah total individu seluruh jenis
Tabel 3.6 Indek dominansi
0 D 0,4
Dominansi rendah, tidak terdapat spesies yang secara
ekstrim mendominasi spesies lainnya, kondisi lingkungan
stabil, tidak terjadi tekanan ekologis terhadap biota di
lingkungan tersebut
0,4 < D 0,6 Dominansi sedang, kondisi lingkungan cukup stabil
0,6 < D 1,0 Dominansi tinggi, terdapat spesies yang mendominasi
spesies lainnya, kondisi lingkungan tidak stabil, terdapat
suatu tekanan ekologi.
Sumber: (Kaswadji, 1976)

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Dalam praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil dari perhitungan kualitas
air dan pengamatan fitoplankton, serta zooplankton sebagai berikut.
4.1.1

Kualiatas air
Berikut merupkan hasil pengukuran
dijadikan sebagai sampel pengamtan.
Tabel 4.1 Hasil pengukuran kualitas air
No
Titik 1
Parameter
.
1 DO
1,3 ppm
2 pH
7,60
3 Suhu
29,1oC
4 Kecerahan
60
5 Kekeruhan
11,5 NTU
6 Salinitas
27,3 ppt
7 Fosfat
0,335 mg/L
8 Nitrat
1,612 mg/L
10 Arus
11 Warna Air
Coklat keruh
12 Kondisi Cuaca
Cerah

kualitas air pada titik-titik yang


Titik 2

Titik 3

2,9 ppm
7,56
29,5 oC
80
10,73 NTU
28 ppt
0,354 mg/L
1,154 mg/L
Keruh
Cerah

2,5 ppm
7,63
29,3 oC
71,5
9,36 NTU
26 ppt
0,284 mg/L
0,080 mg/L
Coklat
Cerah

4.1.2

Hasil pengamatan fitoplankton


Setelah dilakukan pengamatan menggunakan mikroskop maka diapat hasil
pengamatan fitoplankton sebagai berikut:
Tabel 4.2 Hasil pengamatan fitoplankton titik I
Titik 1
1

Gambar Pengamatan
Pembesaran: (10 x10)

Jumlah spesies/koloni: 1
Penjelasan Umum
Kesimetrian : +
Senyawa Toksik : Penjelasan lainnya:
Chorella sp merupakan organisme
eukariotik (memilki inti sel) dengan
dinding sel yang tersususun dari
komponen selulosa dan pektin,
sedangkan
protoplasmanya
berbentuk cawan. Biasanya hidup
di air tawar dan air laut.
Bereproduksi secara aseksual, dan
hidup pada perairan dengan
salinitas tinggi (Isnasetyo dan
Kurnastary, 1995)
Gambar Pengamatan
Pembesaran : (10x10)

Jumlah spesies/koloni: 5
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Chroococcus sp banyak ditemukan

Gambar literatur

Sumber: (Kawaroe, 2010)


Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Filum
: Clorophyta
Kelas
: Chlorophyceae
Ordo
: Chlorococcales
Family : Oocystaceae
Genus
: Chorella
Spesies : Chorella sp
Sumber : (Bold dan Wynne,
1985)

Gambar literatur

Sumber: (Maxsimus Nygoard,


1997)
Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Filum
: Cyanophyta
Kelas
: Cyanophyceae
Ordo
: Chlorococcales

di perairan-perairan air tawar sperti


pada kolam, tumbuh pada suhu 3235 0C dan pH 6,0. Biasanya hidup
di lingkungan yang sedikit asam
hingga
basa,
tumbuhan
ini
menyebabkan air mrnjadi warna
kehhijauan, struktr tubuhnya masih
sederhana,
ditutupi
lendir.
Merupakan uniseluler dan tidak
berkoloni (whitton, 2002)
Gambar Pengamatan
Pembesaran : (10x10)

Jumlah spesies: 3

Family : Chroococcaceae
Genus
: Chroococcus
Spesies : Chroococcus sp
Sumber : (Gembong, 1985)

Gambar Literatur

Sumber : (Sachlan, 1978)


Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Filum
: Bacillariophyta
Kelas
: Bacillariophyceae
Ordo
: Pennales
Family : Surirellaceae
Genus
: Surirella
Spesies : Surirella sp
Sumber : (Sachlan, 1978)

Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Memilki bentuk sel batang atau
wadah
beraneka
macam
(pennateae),
berwarna
hijau
kekuning-kuningan.
Sel
mengandung
karotine
dan
Xantophy. Dinding selnya berbahan
silikat, flagel tidak sama panjang
(Sachlan, 1978)
Gambar Pengamatan
Gambar Literatur
Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies: 8
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: -

Sumber : (Cleve, 1894)


Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Filum
: Cyanobacteria

Penjelasan lainnya:
Oscilatoria sp merupakan bakteri
yang memilki bulu getar, berbentuk
benang tebal terdiri dari sel-sel
pipih dan dapat bergerak dengan
cara bergetar, terdiri dari sel-sel
pipih dan rapat, sel membelah
memperpangjang tubuh, sedangkan
pertambahan individu dengan cara
fragmentasi ( cartono, 2005)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies: 2

Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Amphora sp merupakan jenis alga
kersik yang memiliki arah yang
menyirip berbentuk batang, seperti
perahu. Organisme ini bergerak
merayap maju mundur, yang terjadi
karena pergeseran antara alas dan
anus. Organisme ini biasnya
melekat pada tumbuhan ( Reynolds
et. al, 1984)
Gambar Pengamatan

Kelas
: Cyanophyceae
Ordo
: Oscillatorialles
Family : Oscillatoriaceae
Genus
: Oscilatoria
Spesies : Oscilatoria sp
Sumber : (Cleve, 1894)

Gambar literatur

Sumber : (Reynoldset et.al, 1984)


Klasifikasi
Kingdom : Chromista
Filum
: Bacillariophyta
Kelas
: Bacillarioceae
Ordo
: Thalassiophysales
Family : Cetanulaceae
Genus
: Amphora
Spesies : Amphora sp
Sumber : (Kutzing, F.T, 1844)

Gambar literatur

Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies: 3
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: +

Sumber: (Kutzing, 1846)


Klasifikasi
Kingdom : Bacteria
Filum
: Cyanobacteria

(Cyanotoxin, neurotoxic)
Penjelasan lainnya:
Microcystis aeruginosa merupakan
speses cyanobacteria yang terdiri
dari sel-sel kecil (diameternya
hanya beberapa mikron) yang tidak
memilki selaput individual. Sel-sel
tersebut biasnaya mengandung
protoplas yang berwarna biru-hijau
terang (Oberholster, 2004)
11
Gambar Pengamatan
Perbesaran: (10x10)

1
2

Kelas
: Cyanophicea
Ordo
: Chroocacales
Family : Microcystaceae
Genus
: Microcystis
Spesies : Microcystis
aeruginosa
Sumber: (Oberholster, 2004)

Gambar Literature

Jumlah spesies: 12
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Skeletonema costatum merupakan
diatom dari golongan centrales
yang mempunyai bentuk silinder
dan sebagian besar hidup di air laut.
Diatom ini sering disebut ganggang
kersik, mempunyai sel yang
mengandung silikat (Djariijah,
1995). Fitoplankton ini merupakan
jenis
alga
bersel
tunggal
(Isnansetyo dan Kurniastury, 1995)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: (10x10)

Sumber: (Isnansetyo, 1995)


Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Filum
: Chrysophyta
Kelas
: Bacillariophyceae
Ordo
: Centrales
Family : Coscinodiscaceae
Genus
: Skeletonema
Spesies : Skeletonema
costatum

Jumlah spesies: 8
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +

Sumber: (Nybakken, 1992)


Klasifikasi
Kingdom : Chromalveolata

Sumber: (A.Smith, 2006)

Gambar literatur

Senyawa Toksik: +
HAB(Harmful
Alga
Bloom),
Neurotoxin
Penjelasan lainnya:
Coscinodiscus sp memilki bentuk
tubuh simetris radial (bulat). Sel
coscinodiscus ini merupakan kelas
dari bacilllariophyceae yang hidup
diperairan laut secra soliter.
Dinding selnya tersususn atas silika
yang merupakan pembatas antara
kerangka luar bagi sitoplasma dan
vakuola serta nucleus. Hidup pada
temperatur optimum 250C dan
salinitas 36% (Thomas, 1997).

Filum
Kelas
Ordo
Family
Genus
Spesies

Sumber: (Ehrenberg, 1839)

Tabel 4.3 Hasil pengamatan fitopankton titik II


Titik 2
1
Gambar Pengamatan
Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies/koloni: 1
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Beberapa rantai diatom bentuk sel
menjadi koloni filamen. Filamen
diatom genus Chaetoceros terdiri
dari sel-sel individual yang sentris
atau oval dengan proyeksi
lonjakan seperti dipasangkan pada
setiap
akhir.
Chaetoceros
merupakan salah satu marga
terbesar diatom planktonik laut
dengan sekitar 400 spesies.
Mereka terjadi dalam jumlah besar
dalam plankton dan memainkan

: Bacillariophyceae
: Coscinodicophyceae
: Coscinodiscales
: Coscinodiscaceae
: Coscinodiscus
: Coscinodiscus sp

Gambar Literatur

Sumber: (Dennis Kunkel, 2016)


Klasifikasi
Kingdom : Chormalveolata
Filum
: Heterokantophyta
Kelas
: Bacillariophyceae
Ordo
: Centrales
Family : Chaetoceratoceae
Genus
: Chaetoceros
Spesies : Chaetoceros sp
Sumber; (Ehrenberg, 1844)

peran penting dalam rantai


makanan air laut dan segar.
Diatom adalah mikroskopis, alga
uniseluler yang melimpah di laut
dan air tawar. Tubuh atau frustule
terdiri dari dua bagian yang cocok
erat bersama. Sel-sel dinding
mengandung silika dioksida (kaca)
yang diawetkan dalam deposito
dikenal sebagai tanah diatom.
Setelah mengeras menjadi batu itu
disebut diatomit dan dapat
digunakan untuk berbagai tujuan
termasuk filter, pengisi dan
abrasive
Gambar Pengamatan
Perbesaran:

Jumlah Spesies: 1
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik:
Penjelasan lainnya:
L. danicus adalah silinder dan
terjadi dalam rantai hingga 20 atau
lebih sel. panjang sel (sumbu
pervalvar) biasanya 3-5 kali lebar
sel (diameter), tapi kadang-kadang
sampai 10 kali diameter sel. Katup
satu
sel
sedikit
cembung,
sedangkan katup yang berdekatan
sedikit
cekung,
memberikan
penampilan yang khas dalam
mikroskop cahaya (Angka 1 & 2).
katup individu yang melingkar,
dihiasi dengan deretan uniseriate
dari areola poroid memancar dari

Gambar Literatur

Sumber: (Peter J. Bryant, 2012)


Klasifikasi
Kingdom : Protista
Filum
: Bacillariophyta
Kelas:Coscinodiscophyceae
Ordo
: Centrales
Family : Melosiraceae
Genus
: Leptocylindrus
Spesies : Leptocylindrus sp
Sumber: (French & Hargraves,
1985)

pusat katup, dengan cincin duri


segitiga singkat di persimpangan
wajah katup dan mantel. Baris
poroid melanjutkan mantel ke tepi
katup. Ada anulus sempit (kadangkadang terlihat di mikroskop
cahaya) di sekitar pusat valve).
Kebanyakan katup juga memiliki
pori-pori tunggal di dekat pusat
tetapi di luar anulus, beberapa sel
memiliki dua pori-pori, dan jarang
ada pori sama sekali Banyak dari
ciri morfologi yang terlihat hanya
dengan mikroskop elektron. Setiap
sel memiliki banyak bulat kecil
atau memanjang (kloroplas French
& Hargraves ,1985)
Gambar Pengamatan
Gambar Literatur
Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: +
Penjelasan lainnya:
Rhizosolenia adalah
uniseluler,
diatom berbentuk jarum dengan
diameter 2,5-170 mikron . Shell
terdiri dari dua frustules.
Rhizosolenia mereproduksi secara
aseksual dengan
membagi
frustules di bagian. Dengan setiap
propagasi aseksual dibelah dua
ukuran sel.
Hanya reproduksi seksual , ukuran
sebenarnya lagi. (ditemukan dalam
suhu mulai dari -2 - 30 C. Hal ini

Sumber: (Horner 2002)


Klasifikasi
Kingdom : Crhomista
Filum
: Ochrophyta
Kelas: Coscinodiscophycidae
Ordo
: Rhizosoleniales
Family : Rhizosoleniaceae
Genus
: Rhizosolenia
Spesies : Rhizoselenia sp
Sumber: (Guiry, 2011)

dianggap sebagai spesies beriklim


utara tetapi telah terlihat di seluruh
lautan di dunia dari tropis ke
perairan
beriklim
dingin
(Smithsonian 2012). R. setigera
tidak ditemukan di perairan kutub
(EOL 2011)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies: 2

Gambar Literatur

Sumber : (Reynoldset et.al, 1984)


Klasifikasi
Kingdom : Chromista
Filum
: Bacillariophyta
Kelas
: Bacillarioceae
Ordo
: Thalassiophysales
Family : Cetanulaceae
Genus
: Amphora
Spesies : Amphora sp

Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Amphora sp merupakan jenis alga
kersik yang memiliki arah yang
menyirip berbentuk batang, seperti
perahu. Organisme ini bergerak
merayap maju mundur, yang
terjadi karena pergeseran antara Sumber : (Kutzing, F.T, 1844)
alas dan anus. Organisme ini
biasnya melekat pada tumbuhan
( Reynolds et. al, 1984)
Gambar Pengamatan
Gambar Literatur
Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies: 1
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: +
Penjelasan lainnya:
Seperti kebanyakan

Sumber: Kana, T.M. (1993)


Klasifikasi
Kingdom : Bacteria
Filum
: Cyanobacteria
Kelas
: Cyanophyceae
cyanobacteria, Ordo
: Oscillatoriales

Trichodesmium memiliki gram


dinding sel negatif. Namun, tidak
seperti
Diazotrophs
aerobik
lainnya, heterosis (struktur yang
ditemukan di cyanobacteria yang
melindungi
nitrogenase
dari
oksigenasi)
kurang
dalam
Trichodesmium. Ini merupakan
karakteristik unik di antara
Diazotrophs
aerobik
yang
memperbaiki nitrogen di siang
hari.
Fotosintesis
terjadi
menggunakan phycoerythrin cahaya-panen
phycobiliprotein
yang biasanya ditemukan dalam
heterosis di Diazotrophs lainnya.
memiliki tumpukan lokal dari
tilakoid, Trichodesmium telah
unstacked thylakoids ditemukan di
seluruh sel. Trichodesmium sangat
vakuolisasi terutama dan konten
dan ukuran vakuola menunjukkan
variasi diurnal. Besar vesikel gas
(baik di sepanjang pinggiran
seperti yang terlihat dalam T.
erythaeum
atau
ditemukan
didistribusikan ke seluruh sel
seperti yang terlihat di T.
thiebautii)
memungkinkan
Trichodesmium untuk mengatur
daya apung dalam kolom air.
vesikel gas ini dapat menahan
tekanan tinggi, mungkin mereka
hingga 100-200 m di kolom air,
yangmemungkinkanTrichodesmiu
m untuk bergerak secara vertikal
melalui nutrisi panen kolom air
(Berman-Frank, 2004)
Gambar Pengamatan
Perbesaran (10x10)

Family
Genus
Spesies

: Microcoleaceae
: Trichodesmium
: Trichodesmium sp

Sumber: Kana, T.M. (1993)

Gambar Literatur

Jumlah spesies: 2
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Blepharisma adalah genus protista
Ciliata uniseluler ditemukan di air
tawar dan garam. Kelompok ini
mencakup sekitar 40 spesies
diterima, dan banyak sub-varietas
dan strain. Sementara spesies
bervariasi dalam ukuran dan
bentuk, yang paling mudah
diidentifikasi oleh warna merah
atau merah muda mereka, yang
disebabkan oleh butiran dari
Blepharismin
pigmen.
Blepharisma mungkin sekecil 50
mikrometer panjangnya, atau sama
besar dengan 1 mm (meskipun
ukuran normal berkisar antara 75
dan 300 mikrometer). bentuk
tubuh bervariasi dalam genus
(Perty, 1852).

Sumber: (Perty, 1852)


Klasifikasi
Kingdom : Eukaryota
Filum
: Ciliophora
Kelas
: Heterotrichea
Ordo
: Heterotrichida
Family : Blepharismidae
Genus
: Blepharisma
Spesies : Bacteriastrum
halynium
Sumber: (Perty, 1852)

Tabel 4.4 Hasil pengamatan fitoplankton titik III


Titik 3
Gambar Pengamatan
Gambar Literatur
Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies/koloni: 1

Penjelasan Umum

Sumber: (Guiry, 2012)


Klasifikasi

Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Chaetoceros ceratosporus adalah
spesies
diatom
laut
dan
merupakan plankton organism
colonial. Memiliki bulu kecil
yang memanjang dari sel tubuh
yang
memperlambat
tenggelamnya mereka.
Sumber: (Kutzing, 1846)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: 100x

Jumlah Spesies/koloni: 3
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Amphora sp adalah salah satu
jenis fitoplankton yang memiliki
bentuk 20-30 m dan berbentuk
pertumbuhan uniseluler. Dalam
reproduksinya berupa vegeatatif
(Barclay, 1984)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: 100x

Jumlah Spesies/koloni: 1
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: +
Penjelasan lainnya:
Croococus
sp

Kingdom : Chromista
Filum
: Oshrophyta
Kelas
: Bacillariophyceae
Ordo
: Chaetocerotales
Family : Chaetocerotaceae
Genus : Chaetoceros
Spesies
:Chaetoceros
ceratosporus
Sumber: (Ariandi et al, 1994)

Gambar Literatur

Sumber: (Barclay, 1984)


Klasifikasi
Kingdom: Protista
Filum
: Bacillariophyta
Kelas
: Bacilariophyceae
Ordo
: Thalassiophysales
Family : Catenulaceae
Genus : Amphora
Spesies : Amphora sp
Sumber: (Hutabarat, 1986)
Gambar Literatur

Sumber: (Gembang, 1985)


Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Filum
: Cyanophyta
Kelas
: Cyanophyeae
merupakan Ordo
: Chroococcales

prokariota dan karena itu tidak


memiliki salah satu organel
bermembran eukariot. Selnya
berbentuk
batang
dengan
diameter berkisar 0,4-40 m.
Merupakan organisme autotrof
yang mampu bertahan hamper
tanpa air tawar atau sumber
energy (Gembang, 1995)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: 100x

Family : Chroococcaceae
Genus : Chroococcus
Spesies : Chroococcus sp
Sumber: (Gembang, 1985)

Jumlah Spesies/koloni: 4

Sumber: (Vaucher ex Gomont,


1822)
Klasifikasi
Kingdom : Bacteria
Filum
: Cyanobacteria
Kelas
: Cyanophyeae
Ordo
: Nastocales
Family : Oscillatoriceae
Genus : Oscillatoria
Spesies : Oscillatoria sp
Sumber: (Vaucher ex Gomont,
1822)

Gambar Literatur

Penjelasan Umum
Kesimetrian: +
Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Tubuh
berbentuk
benng
(filament) yang tersusun atas selsel yang dipilih dan rapat. Dapat
bergerak maju mundur disebut
sebagai gerak osilasi. Sel
membelah memperpanjang tubuh,
sedangkan pertambahan individu
dengan fragmentasi. Lebar sel
sekitar 6-8 m (Cartono, 2005)
Gambar Pengamatan
Gambar Literatur
Perbesaran: 100x

Jumlah Spesies/koloni: 4
Penjelasan Umum
Kesimetrian: +

Sumber: (Kurniastuty, 1995)


Klasifikasi
Kingdom : Plantae

Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:


Morfologinya bersel tunggal,
berukuran 4-6 mikron. Akan
tetapi alga ini dapat membentuk
ukuran rantai yang terdiri dari
beberapa sel. Sel berbentuk kotak
dengan
sitoplasma
yang
memenuhi sel dan tidak memiliki
alat gerak (Clinton, 1981)

Filum
: Bacillariophyta
Kelas
: Bacilariophyceae
Ordo
: Bacillariales
Family : Coscinodisceae
Genus
: Skeletonema
Spesies : Skeletonema costatum
Sumber: (Kurniastuty, 1995)

4.1.3

Hasil pengamatan zooplankton


Setelah dilakukan pengamatan di laboratorium maka diperoleh hasil
identifikasi zooplankton sebagai berikut:

Tabel 4.5 Hasil pengamatan zooplankton titik I


Titik 1
1
Gambar Pengamatan
Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies: 3
Penjelasan Umum
Kesimetrian: Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Odontacartia pacifica memilki
ukuran 1,15 -1,20 mm pada
betina dan 1,12 mm pada jantan.
Jenis fitoplankton ini termasuk
kedalam
kelompok
estuari
marine
yang
mempunyai
toleransi yang leih luas terhadap
salinitas
(Mulyadi,
2004).
Odontacartia
pacifica
merupakan jenis zooplankton
kelas maxililaopoda, memilki
tubuh bersegmen dan duri-duri

Gamabar literatur

sumber: (Steur, 1915)


Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum
: Arthropoda
Kelas
: Maxillopoda
Ordo
: Calanoida
Family : Acartiidae
Genus
: Odontacartia
Spesies : Odontacartia pacifica
Sumber: (Steur, 1915)

kecil pada setiap flagelnya.


Hidup pada perairan tawar dan
perairan laut (Steur, 1915)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies: 8
Penjelasan Umum
Kesimetrian: Senyawa Toksik: +
Penjelasan laiinya:
Cyclops sp adalah salah satu
yang
paling
umum
dari
copepoda.
Cyclops
berarti
memilki mata yang besar.
Ukurannya yatu 5.5 mm. Ukuran
tubuhnya jelas dibagi dua.
Bagian depan (bagian oval luar)
terdiri dari lima segmen. Bagian
belakang jauh lebih ramping dan
terdiri dari segmen toraks, dua
ekor pelengkap dan memilki
lima pasang kaki , hidup pada
perairan tawar. Memilki kapsitas
untuk dapat hidup di dalam
kondisi yang tidak cocok
(Fischer, 1851)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies: 6
Penjelasan Umum
Kesimetrian: -

Gambar Literatur

klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum
: Arthropoda
Kelas
: Maxillopoda
Ordo
: Cyclopoida
Family : Cyclopydae
Genus
: Cyclops
Spesies : Cyclops sp
Sumber: (Fischer, 1851)

Gambar Literatur

Sumber: (David, 2003)


Klasifikasi
Kingdom : Animalia

Senyawa toksik: Penjelasan lainnya:


Copepoda berati kaki dayung
merupakan kelompok krustasea
yang berenang dilaut. Memiliki
exoskeleton yang keras, banyak
kaki yang digunakan untuk
berenang dan mengumpulkan
makanannya,
badannya
tersegmentasi, dan di sambung
pelengkap. Tidak memiliki mata
majemuk, mata sederhananya
hanya dapat membedakan gelap
dan terang. Memiliki dua pasang
antena, satu pasang pendek dan
satu pasang panjaang , hidup
memakan bakteri diatom, dan sel
tunggal laiinya (David, 2003)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: (10x10)

Filum
Kelas
Ordo
Family
Genus
Spesies

: Arthropoda
: Maxillopoda
: Calanoida
: Calanidae
: Copepoda
: Copepoda sp

Jumlah spesies: 1
Penjelasan Umum
Kesimetrian:Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Acartia longiremis merupakan
jenis zooplankton dari filum
arthopoda yang memiliki dua
buah antena dikepala. Biasanya
hidup diperairan air tawar,
payau, dan air laut. Hidup pad
salinitas dengan range 6-33 ppt.
Makanannya adalah fitoplankton
dan bakteri serta zat-zat organik
(Sachan, 1972).
Gambar Pengamatan

Sumber: (Lilijeburg, 1853)

Sumber: (David, 2003)

Gambar Literatur

Kingdom
Filum
Kelas
Ordo
Family
Genus
Spesies

Klasifikasi
: Animalia
: Arthropoda
: Maxillopoda
: Calanoida
: Acartiidae
: Acartia
: Acartia longiremis

Sumber: (Lilljeburg,1853)

Gambar Literatur

Perbesaran: (10x10)

Jumlah spesies: 15
Penjelasan Umum
Kesimetrian: Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Cenus microcyclops memiliki
karakteristik dengan lima pasang
kaki yang berfungsi sebagai alat
pererakan, tubuhnya bersegmen
dan terminal seta. Jenis ini
banyak ditemukan di area danau
yang luas. Microcyclops mudah
dibedakan
dengan
jenis
zooplankton yang lainnya karena
tidak memiliki duri kecil didasar
bagian terluar ekornya (Sars,
1863)

Sumber: (Sars, 1863)


Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum
: Arthropoda
Kelas
: Maxillopoda
Ordo
: Cyclopoida
Family : Cyclopinae
Genus
: Micocyclops
Spesies : Microcyclops varicans
Sumber: (Sars, 1863)

Tabel 4.6 Hasil pengamatan zooplankton titik II


Titik 2
Gambar Pengamatan
Gambar Literatur
Perbesaran: 100x

Jumlah Spesies/koloni: 5
Penjelasan Umum
Kesimetrian:
Senyawa Toksik: +
Penjelasan lainnya:
Diaptomus merupakan ordo
Calanoida sejenis zooplankton.

Sumber: (Vogt, 1845)


Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum/Kingdom: Arthropoda
Kelas: Maxillopoda
Ordo: Calanoida
Family: Diaptomidae

Diaptomus hidup di perairan laut


maupun
perairan
tawar.
Diaptomus sp merupakan jenis
zooplankton yang memiliki
flagel
untuk
bergerak.
Diaptomus sp makan dengan
cara memangsa fitoplankton.
Sumber: (Turner, 1910)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: 100x

Genus: Diaptomus
Spesies: Diaptomus sp
Sumber: (Westwood, 1836)

Jumlah Spesies/koloni: 1

Sumber: (Muller, 1785)


Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum/Kingdom: Arthropoda
Kelas: Maxiliopoda
Ordo: Cladocera
Family: Daphnidae
Genus: Daphnia
Spesies: Daphnia sp
Sumber: (Pennak, 1989)

Gambar Literatur

Penjelasan Umum
Kesimetrian:
Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Daphnia sp adalah filum
Arthropoda yang hidup secara
umum di perairan tawar.
Spesies-spesies
dari
genus
Daphnia ditemukan mulai dari
daerah tropis hingga arktik
dengan berbagai ukuran habitat.
Dari lima puluh spesies genus ini
di seluruh dunia, hanya enam
spesies yang secara normal dapat
ditemukan di daerah tropika
(Delbaere & Dhert, 1996)
Gambar Pengamatan
Gambar Literatur
Perbesaran: 100x

Jumlah Spesies/koloni: 5

Penjelasan Umum
Kesimetrian:
Senyawa Toksik: +
Penjelasan lainnya:
Cyclops sp adalah genus dari
Cyclops.
Ditandai
dengan
sebuah titik mata tunggal pada
segmen
kepala.
Memiliki
antenna, tubuh bersegmen, 5
pasang kaki, dan ekor. Cyclops
sp merupakan bagian penting
dari sistem ekologi dimana
mereka adalah mangsa alami
benih ikan besar, ikan kecil, dan
organism air lainnya (Sugiarti,
1998)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: 100x

Sumber: (O.F. Muller, 1785)


Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum/Kingdom: Arthropoda
Kelas: Maxillaopoda
Ordo: Cyclopoida
Family: Cyclopoidae
Genus: Cyclops
Spesies: Cyclops sp
Sumber: (O.F. Muller, 1785)

Gambar Literatur

Jumlah Spesies/koloni: 1
Penjelasan Umum
Klasifikasi
Kesimetrian:
Kingdom : Animalia
Senyawa Toksik: +
Filum/Kingdom: Arthropoda
Penjelasan lainnya:
Kelas: Maxillaopoda
Acartia longiremis merupakan Ordo: Calanoida
jenis zooplankton yang bisa Family: Acartidae
hidup di perairan tawar, air Genus: Acartia
payau, dan air laut. Acartia Spesies: Acartia longiremis
longiremis hidup pada kisaran Sumber: (Dana, 1846)
salinitas 6-35 ppt (Sachan, 1972)
Tabel 4.7 Hasil pengamatan zooplankton titik III
Titik 3
Gambar Pengamatan
Perbesaran: 100x

Gambar Literatur

Jumlah Spesies/koloni: 2
Penjelasan Umum
Kesimetrian:
Senyawa Toksik: +
Penjelasan lainnya:
Cyclops sp adalah genus dari
Cyclops.
Ditandai
dengan
sebuah titik mata tunggal pada
segmen
kepala.
Memiliki
antenna, tubuh bersegmen, 5
pasang kaki, dan ekor. Cyclops
sp merupakan bagian penting
dari sistem ekologi dimana
mereka adalah mangsa alami
benih ikan besar, ikan kecil, dan
organism air lainnya (Sugiarti,
1998)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: 100x

Jumlah Spesies/koloni: 2
Penjelasan Umum
Kesimetrian: Senyawa Toksik: +
Penjelasan laiinya:
Cyclops sp adalah salah satu
yang
paling
umum
dari
copepoda.
Cyclops
berarti
memilki mata yang besar.
Ukurannya yatu 5.5 mm. Ukuran
tubuhnya jelas dibagi dua.

Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum/Kingdom: Arthropoda
Kelas: Maxillaopoda
Ordo: Cyclopoida
Family: Cyclopoidae
Genus: Cyclops
Spesies: Cyclops sp
Sumber: (O.F. Muller, 1785)

Gambar Literatur

Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum/Kingdom: Arthropoda
Kelas: Maxillaopoda
Ordo: Cyclopoida
Family: Cyclopoidae
Genus: Cyclops
Spesies: Cyclops sp
Sumber: (O.F. Muller, 1785)

Bagian depan (bagian oval luar)


terdiri dari lima segmen. Bagian
belakang jauh lebih ramping dan
terdiri dari segmen toraks, dua
ekor pelengkap dan memilki
lima pasang kaki , hidup pada
perairan tawar. Memilki kapsitas
untuk dapat hidup di dalam
kondisi yang tidak cocok
(Fischer, 1851)
Gambar Pengamatan
Gambar Literatur
Perbesaran: 100x

Jumlah Spesies/koloni: 4
Penjelasan Umum
Kesimetrian:
Senyawa Toksik: +
Penjelasan lainnya:
Diaptomus merupakan ordo
Calanoida sejenis zooplankton.
Diaptomus hidup di perairan laut
maupun
perairan
tawar.
Diaptomus sp merupakan jenis
zooplankton yang memiliki
flagel
untuk
bergerak.
Diaptomus sp makan dengan
cara memangsa fitoplankton.
Sumber: (Turner, 1910)
Gambar Pengamatan
Perbesaran: 100x

Sumber: (Vogt, 1845)


Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum/Kingdom: Arthropoda
Kelas: Maxillopoda
Ordo: Calanoida
Family: Diaptomidae
Genus: Diaptomus
Spesies: Diaptomus sp
Sumber: (Westwood, 1836

Jumlah Spesies/koloni: 2

Sumber: (Lilljeburg,1853)

Gambar Literatur

Penjelasan Umum
Kesimetrian:Senyawa Toksik: Penjelasan lainnya:
Acartia longiremis merupakan
jenis zooplankton dari filum
arthopoda yang memiliki dua
buah antena dikepala. Biasanya
hidup diperairan air tawar,
payau, dan air laut. Hidup pad
salinitas dengan range 6-33 ppt.
Makanannya adalah fitoplankton
dan bakteri serta zat-zat organik
(Sachan, 1972).

Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Filum
: Arthropoda
Kelas
: Maxillopoda
Ordo
: Calanoida
Family : Acartiidae
Genus
: Acartia
Spesies : Acartia longiremis
Sumber: (Lilljeburg,1853)

4.2 Analisis data


1. Fitoplankton
a. Hasil Perhitungan Fitoplankton Titik 1
Perhitungan Menggunakan Sadgwich Rafter di Titik 1
N=n x

A C 1
x x
B D E

N=43 x

1000 100 ml
1
x
x
1000
1 ml 0,1 m3
3

N=43 x 10 sel /m

Tabel 4.8 Hasil Kelimpahan Fitoplankton Titik 1


No
.
1
2

Kelimpahan Kelas
Nama Kelas

Jumlah
3

Bacillarioceae

Cyanophyceae

16

2 x 10 sel/m
3

16 x 10 sel /m
3

3
S

Bacillariophyceae

16

Chlorophyceae

Coscinodiscophyceae

16 x 10 sel
m3
1 x 103 sel/m3
8 x 103 sel /m3

Tabel 4. 9 Perhitungan Keanekaragaman Fitoplankton Titik 1


Nama Kelas
Bacillarioceae
Cyanophyceae
Bacillariophyceae
Chlorophyceae
Coscinodiscophycea
e
Indeks
Keanekaragaman

N
i
2
1
6
1
6
1
8

N
43
43
43
43
43

Pi
0,04
7
0,37
2
0,37
2
0,02
3
0,18
6

Pi
0,002
0,139
0,139
0,001
0,035

ln
Pi
3,07
0,99
0,99
3,76
1,68
1,279

Pi ln Pi ln S
1,6
-0,14
1
1,6
-0,37
1
1,6
-0,37
1
1,6
-0,09
1
1,6
-0,31
1

Hma
x
1,63
1,63
1,63
1,63
1,63

(H')
Indeks Keseragaman
(E)
0,783
Indeks Dominasi (D)
0,314
b. Hasil Perhitungan Fitoplankton Titik 2
Perhitungan Menggunakan Sadgwich Rafter di Titik 2
N=n x

A C 1
x x
B D E

N=8 x

1000 100 ml
1
x
x
1000
1ml 0,1 m3

N=8 x 103 sel/m3


Tabel 4.12 Hasil Kelimpahan Fitoplankton Titik 2
No
.
1

Kelimpahan spesies
Medrophyceae

Bacillarioceae

1 x 103 sel/m3

Mediophyceae

2 x 103 sel/m3

Cyanophyceae

2 x 103 sel/m3

Bacillariophyceae

2 x 103 sel/m3

Nama Spesies

Jumlah
3
3
2 x 10 sel/m

Tabel 4.13 Perhitungan Fitoplankton Titik 2


Nama Kelas
Medrophyceae

Ni
2

Bacillarioceae

Mediophyceae
Cyanophyceae
Bacillariophycea
e
Indeks
Keanekaragaman

Pi
Pi
0,25 0,063
0,12
5 0,015

0,25

0,25
0,12
5

N
8

ln Pi Pi ln Pi ln S
-1,39
-0,347 1,609
1,609
-2,08
-0,260
1,609
0,063 -1,39
-0,347
1,609
0,063 -1,39
-0,347
1,609
0,016 -2,08
-0,260
1,559581156

Hmax
0,90
0,90
0,90
0,90
0,90

(H')
Indeks
Keseragaman (E)
Indeks Dominasi
(D)

1,72693882
0,21875

c. Hasil Perhitungan Fitoplankton Titik 3


Perhitungan Menggunakan Sadgwich Rafter di Titik 3
N=n x

A C 1
x x
B D E

N=13 x

1000 100 ml
1
x
x
1000 1 ml 0,1 m3
3

N=13 x 10 sel/m

Tabel 4.14 Hasil Kelimpahan Fitoplankton Titik 3


No.
1

Nama Spesies

Jumlah

Kelimpahan spesies
3 x 103 sel /m3

Bacillarioceae

Cyanophyceae.

5 x 103 sel /m3

Bacillariophyceae

5 x 103 sel /m3

Tabel 4.15 Perhitungan Fitoplankton Titik 3


Nama Kelas

Ni

Bacillarioceae

Cyanophyceae.

Bacillariophycea
e
Indeks
Keanekaragaman
(H')
Indeks
Keseragaman (E)
Indeks Dominasi
(D)

N
13
13
13

Pi
Pi
0,23
1 0,053
0,38
5 0,148
0,38
5 0,148

ln Pi
-1,47
-0,96
-0,96

Pi ln
Pi

ln S

Hmax

-0,338 1,609 1,114


1,609 1,114
-0,368
1,609 1,114
-0,368

1,073394281
0,963598624
0,349112426

2. Zooplankton
a. Hasil Perhitungan Zooplankton Titik 1
Hasil Perhitungan Menggunakan Sadgwich Rafter
N=n x

A C 1
x x
B D E

N=27 x

1000 30 ml
1
x
x
1000 1ml 0,1 m3
2

N=81 x 10 sel/m

Tabel 4.16 Hasil Kelimpahan Zooplankton Titik 1


No.
1

Nama Kelas
Maxillopoda

Jumlah
27

Kelimpahan Spesies
2
3
81 x 10 sel/m

Tabel 4.17 Perhitungan Zooplankton Titik 1


P
i
1

Nama Kelas
Ni N
Pi ln Pi Pi ln Pi
ln S
Maxillopoda
27 27
1
0
0
0
Indeks
Keanekaragama
n (H')
0
Indeks
Keseragaman
(E)
0
Indeks Dominasi
(D)
1
b. Hasil Perhitungan Zooplankton Titik 2
Perhitungan Menggunakan Sadgwich Rafter di Titik 2
N=n x

A C 1
x x
B D E

N=12 x

1000 30 ml
1
x
x
1000 1 ml 0,1 m3
2

N=36 x 10 sel/m

Hmax
1,431364

Tabel 4.18 Hasil Kelimpahan Zooplankton Titik 2


No
.
1

Nama Spesies

Jumlah

Maxillopoda

12

Kelimpahan
Spesies
36 x 102 sel /m3

Tabel 4.19 Perhitungan Zooplankton Titik 2


Nama Kelas

Ni

Maxillopoda

12

Pi

Pi

ln
Pi

Pi ln Pi

12

Indeks
Keanekaragaman (H')
Indeks Keseragaman
(E)
Indeks Dominasi (D)

ln S
0,69314
7

Hmax
1,079181

0
0
1

c. Hasil Perhitungan Zooplankton Titik 3


Perhitungan Menggunakan Sadgwich Rafter di Titik 3
N=n x

A C 1
x x
B D E

N=10 x

1000 30 ml
1
x
x
1000 1 ml 0,1 m3

N=30 x 10 2 sel/m3
Tabel 4.20 Hasil Kelimpahan Zooplankton Titik 3
No
.
1

Nama kelas

Jumlah

Maxillopoda

10

Kelimpahan
kelas
30 x 102 sel /m3

Tabel 4.21 Perhitungan Zooplankton Ttitik 3


Nama Kelas
Maxillopoda

N
i
1
0

Pi

Pi

10

ln Pi Pi ln Pi
0

ln S
0,69314
7

Hmax
1

Indeks
Keanekaragama
n (H')
0
Indeks
Keseragaman
(E)
0
Indeks Dominasi
(D)
1
4.3 Pembahasan
Dari identifikasi yang telah dilakukan tampak beberapa spesis yang menonjol
pada setiap titiknya, perbedaan tersebut tentunya dipengaruhi oleh struktur ekologis
setiap titiknya. Perbedaan tingkat kelimpahan setiap spesiesnya tentunya dapat
dijelaskan pada gambar dibawah ini. Pada gambar dapat di ambil suatu keterangan
bahwa species yang memilki tingkat kelimpahan tertinggi berada pada titik satu yaitu
Skeletonema costatum dan Oscillatoria sp. Selain itu, dapat dilihat bahwa terdapat
salah satu spesies yang mendominasi disetiap titik yaitu dari genus Chaetoceros,
adapun speciesnya pada titki satu adalah Chaetoceros brevis, pada titik dua yaitu
chaetoceros sp, sedangkan pada titik tiga yaitu chaetoceros ceratosporus
14000
12000
10000
8000
6000
4000
2000
0

Gambar 4.1 Grafik kelimpahan fitoplankton

Pada perhitungan nilai ideks dominsi fitoplankton pada titik satu sebesar
0,314, sedangkan pada titik dua sebesar 0,21875, dan titik tiga sebesar 0,349. Nilainilai tersebut menyatakan bahwa tidak ada slah satu jenis spesies fitoplankton yang
mendominasi diperairan tersebut. Artinya struktur komunitas fitoplankton masih
stabil.
Berdasarkan hasil perhitungan yang telah dilakukan, didapatkan bahwa nilai
indeks keanekaragaman (H) fitoplankton pada titik satu sebesar 1,279 , titik dua
sebesar 1,59, dan titik tiga yaitu sebesar 1,07, tentunya dilihat dari hasil tersebut
bahwa tingkat keanekaragaman fitoplankton pada setiap titik tergolong rendah hal ini
sesuai dengan pernyataan Odum (1971) bahwa indeks keanekaragaman rendah
dikatakan apabila 0 H 2,303. Dapat dilahat dari hasil pengamatan fitoplankton
ditemukan hanya beberapa spesies saja pada setiap titiknya, selain itu jika dikaitkan
dengan parameter kualitas air di lokasi indeks keanekaragaman dapat juga dijadikan
sebagai bioindikator perairan. Merujuk pada pernyataan Patrick (1976) indeks
keanekaragamn dapat dijadikan sebagai petunjuk seberapa besar tingkat pecemaran
suatu perairan. Karena pada data perhitungan diperoleh ideks keanekaragaman rendah
maka dapat diduga bahwa perairain sudah tercemar, jika dilahat dari kondisi MIC
(Mangrove Information Centre) terdapat sampah yang mencemari sebagian wilayah
perairan, diduga bahwa akumulasi dari sampah tersebut mencemari lingkungan
perairan sehingga terdapat bahan-bahan kimia yang tercampur dalam air yang akan
mempengaruhi keanekaragaman fitoplankton tersebut.

kelimpahan
16
14
12
10
8
6
4
2
0

Gambar 4.2 Grafik kelimpahan zooplankton


Grafik diatas menunjukakan bagimana perbedaan zooplankton pada setiap titiknya,
sama halnya pada fitoplankton diperoleh bahwa kelimpahan paling tinggi berada pada

titik satu yaitu pada spesies Microcyclops varicans. Dari hasil perhitungan indeks
dominansi Zooplankton diperoleh hasil titik pertama sebesar 1, pada titik kedua yaitu
sebesar 1, pada titik ketiga sebasar 1, dari hasil tersebut sesaui dengan pernyataan
Kaswadji (1976) menyatakan bahawa indeks dominansi antara 0.6 samapi 1.0
dikategorikan sebagai dominasi tinggi yaitu terdapat adanya spesies yang
mendominansi spesies lainnya, kondisi lingkungan stabil, yaitu tidak terjadi tekanan
ekologis terhaadap biota dilingkungan tersebut. Dilihat dari grafik diatas diperoh 3
spesies zooplankton yang mendominasi diperairan MIC (Mangrove information
entre) yaitu Microcyclops varicans, Cyclops sp, diaptomus sp. Zooplankton dan
fitoplankton berada paling besar ditik satu terjadi karena perbedaan paremeter
kualitas air pada setiap titik.
Dari hasil perhitungan keanekaragaman dan kemelimpahan foplankton dan
zooplankton diatas terdapat yang akan diperoleh sebagi gambaran dari beberapa
faktor yang mempengaruhi. Yaitu faktor fisika kimia perairan , kandungan unsur hara,
dan dan aktivitas manusia disekitar ekosistem. Adapun hasil pengukuran kualitas air
ditujukkan pada gambar dibwah ini
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0

Gambar 4.3 Grafik hasil pengukuran kualitas air


Pada praktikum yang tlelah dilakukan diperoleh hasil kualitas air seperti gambar
diatas, grafik diatas menunjukkan pH yang didapatkan berada pada ambang optimum,
diatas merupakan pH Optimum bagi suatu perairan, Menurut Saeni (1989) dikatakan
yaitu pada titik 1 sebesar 7.60, titik 2 sebesar 7.56, serta titik 3 sebesar 7,6, ketiga pH
bahwa pH pada air akan sangat mempengaruhi pertumbuhan biologis. Keberadaan
unsur hara secara langsung dipengaruhi oleh nilai pH, pH umumnya diperairan adalah
sebesar 8.1-8.3, dari pernyataan tersebut didapatkan bahwa nilai pH pada kawasan

perairan ini, cukup optimum pada pertumbuhan plankton. Salinitas merupakan


takaran bagi keasisnan suatu perairan air laut, diperoleh salinitas tertinggi yaitu pada
titik dua sebesar 28 ppt, Yudiana dkk (2012) mengatakan bahwa salinitas optimum
bagi fitoplankton adalah 28-33ppt sehingga dapat disimpulkan bahwa nilai salinitas
yang diperoleh yaitu dalam kisaran sedang. Namun pada titik tiga diperoleh nilai
salitas tergolong paling rendah, yaitu sebesar 26 ppt, dari hasil tersebut diduga karena
jumlah fitiplankton diperairan tersebut cukup rendah, hal ini dibuktikan dari
kandungan nitrat yang diperoleh kecil yaitu sebesar 0,080mg/L. Hal tersebut sesuai
dengan pernyataan Yuliana, dkk (2012) bahwa kandugan salinitas dipengaruhi oleh
pertumbuhan fitoplankton, jika fitoplankton tinggi maka salinitas rendah, sedangkan
fitoplankton rendah maka salinitas tinggi, salinitas dan tingkat pertumbuhan
fitoplankton selalu berbanding terbalik. Suhu juga mempengaruhi kegiatan organisme
diperairan, dari hasio penukuran suhu, diperolah pada titik satu sebesar 29.1 0C, titik
2 sebesar 29.5 0C dan titik tiga sebesar 29,3 0C. Suhu diatas merupakan suhu optimal
bagi pertumbuhan fitoplankton sesuai dengan pernyataan Haslan(1995) dalam
efendi(2003), kisaran suhu optimal bagi pertumbuhan fitoplankton adalah 29-30 0C.
Dari hasil pengamatan fitoplankton jika dikaitkan dengan hasil parameter kualitas air
diduga bahwa tingkat kelimphan fitoplankton dan zooplankton berada pada titik satu.
Hal ini terjadi karena pada titik satu diperoleh kandungan nutrient paling tinggi yaitu
nitrat sebesar 1,612 mg/L dan Phosfat sebesar 0,335 mg/L. Merujuk pada pernyataan
Aprydayanti (2009) menyatakan bahwa dari semua faktor kimia fisika yang memilki
peranan paling penting adalah adalah faktor cahaya dan nutrient, dari data diperoleh
tingkat kecerahan yaitu sebesar 60. Hal tersebut juga dibuktikan dari tingkat
kemlimpahan fitoplankton dan zooplankton palin besar yaitu pada fitoplankton
3
3
2
3
sebesar 43 x 10 sel/ m
sedangkan pada zoopalnkton sebesar 81 x 10 sel/m .
Dari hasil yang diperoleh diduga bahwa kualitas air pada lokasi praktikum
sudah tercemar dan mengalami penurunan kualitas air, hal ini dibuktikan karena tidak
semua faktor fisika kimia memenuhi untuk standart perairan yang baik. Dari kualitas
perairan yang diperoleh bahwa sifat fisik yang ditunjukkan pada Gambar 4.3 yaitu
kecerahan tergolong rendah pada setiap titiknya. Sedangkan kekeruhun yang
diperoleh tergolong tinggi pada setiap titiknya, sesuai pernyataan Asrama (2008)
kekeruhan yang tinggi dapat mengganggu proses respirasi organisme perairan karena
akan mempengaruhi peterasi cahaya matahari yang akan mengganggu proses
fosintesis fitoplankton, kekeruhan tinggi dilihat dari lokasi praktikum terjadi karena
substratnya yang berlumpur, dan adanya pergerakan air sehingga substrat
terakumulasi dibadan perairan. Hal ini yang membuat pertumbuhan fitoplankton
menurun yang akan mempengaruhi pertumbuhan zooplankton, kemudian jika ditinjau
dari sifat kimianya tampak pada grafik, bahwa nilai nitarat pada titik tiga tergolong
rendah yaitu 0.080 mg/L, hal ini menyebabkan kurangnya nutrient bagi pertumbuhan

fitoplankton. Hal tersebut menjadi sebuah pertimbangan suatu pendugaan bahwa


kualitas air tidak baik bagi pertumbahan fitoplankton.

BAB V

PENUTUP
5.1 Kesimpulan
1. Komunitas plankton di bada perairan dipengaruhi oleh struktur ekologis yang
didiami oleh biota tersebut, semakin tinggi kelimpahan fitoplankton maka
semakin tinggi komunitas zooplankton dibadan perairan. Dari hasil
perhitungan kominitass plankton yang paling melimpah adalah Skeletonema
costatum.
Dari hasil perhitungan keanekaragaman fitoplankton dan
zooplankton tergolong rendah, pada fitoplankton tidak ada spesies yang
mendominasi sedangkan pada zooplankton didominasi oleh Microcyclops
varicans, Cyclops sp, diaptomus sp.
2. Kelimpahan fitoplankton dipengaruhi oleh faktor kimia yaitu, pH rata-rata
7,60-7,63 yang merupakan pH yang optimum bagi pertumbuhan fitoplankton.
Sedangkan suhu diperoleh sebesar 29,30C, salinitas sebesar 27,1 ppt, fiosfat
sebesar 0,324 mg/L, dan nitrat sebesar 0,948 mg/L. Faktor kimia tersebut
saling mempengaruhi keberadaan nitrat dan fosfat secara langsung
dipengaruhi oleh perubahan nilai pH, jika pH bersifat asam maka kandungan
oksign rendah, hal ini mempengaruhi kegiatan fitoplankton dalam suatu
perairan. Keseluruhan sifat kimia berada pada ambang sedang.
3. Struktur komunitas plankton dipengaruhi oleh faktor fisik lingkungan
perairan, parameter fisika rat-rata yaitu kecerahan dan kekeruhan, tingkat
kecerahan yang diperoleh tergolong rendah dan kekeruhan tergolong tinggi,
kedua parameter menunjukkan bahwa sifat fisik peraian yang dijadikan
tempat praktikum rendah.
4. Pada lokasi praktikum ditemukan bahwa adanya aktivitas wisatawan dan
masyarakat lokal yang berkunjung dikawasan tersebut. Adanya wisatawan
yang membuang sampah semabrangan mengakibatkan terjadinya pencemaran,
pada lokasi prkatikum ditemukan adanya sampah yang menumpuk disekitar
kawasan tersebut. Kondisi perairan lokasi praktikum tergolong tercemar
sesuai dengan indeks kenekaragaman yang dipeoleh rendah.
5.2 Saran
Dengan diketahuinya bahwa kondisi perairan MIC (Mangrove Information
Centre) sudah tercemar dan mengalami penurunan kualitas air, dihimbau bagi
selurah kalangan masyarakat dan juga mahasiswa untuk menjaga kelestaraian
kawasan pelestarian manggrove.

DAFTAR PUSTAKA

Anugrah Nontji. 2008. Plankton Laut. Jakarta: LIPI Press, hlm.49.


APHA (American Public Health Association). 1989. Standard Method for the
Examinition of Water and Waste Water. American Public Health Association.
Water Pollution Control Federation. Port City Press. Baltimore, Mariland.
1202 p.
Arinardi et al., 1997. Plankton; Fitoplankton dan Zooplankton. Jakarta: PT Gramedia
Pustaka Utama.
Arinardi, O.H. 1995. Kelimpahan dan Struktur Komunitas Plankton di Beberapa
mulut sungai di Teluk Jakarta dan Ujung Kulon (Selat Sunda) Dalam:
Pengembangan dan Pemanfaatan Potensi Kelautan: Potensi Biota,
TehnikBudidaya dab Kualitas Perairan (D. P. Praseno, W.S. Atmadja, I).
Barnes. R.S.K., dan K.H. Mann. 1982. Fundamentals of Aquatic Eco-system.
Blackwell Scientific Publi-cations. Oxford London Edinburgh
Dzaki Ramli. 1989. Ekologi. Jakarta: Departemen Pendidikan Dan Kebudayaan, hlm.
30.
Dzaki Ramli. 1988. Ekologi. Jakarta: Departemen Pendidikan Dan Kebudayaan, hlm.
195.
Effendi. 2003. Telaah Kualitas Air. Yogyakarta: Kenisius,hlm. 57.
Effendi. 2003. Telaah Kualitas Air. Yogyakarta: Kenisius, hlm. 51
Edwards, G.L. 2001. Biology The Easy Way. Barrons Educational Series, Inc
Eugene P. Odum. 1993. Dasar-Dasar Ekologi. Yogyakarta : UGM Press, hlm. 370.
Eugene P. Odum. 1993. Dasar-Dasar Ekologi. Yogyakarta: UGM Press, hlm. 375
Gembong Tjitrosoepomo. 2001. Taksonomi Tumbuhan (Schizophyta, Thallophyta,
Hastomo, 2004. The Mangrove Information Centre Sebagai Sarana Leisure and
Recreation di Denpasar Bali. Denpasar. Program Studi D4 Pariwisata
Universitas Udayana.
Hutagalung, H. P. dan A. Rozak. 1997. Metode Analisis Air Laut, Sedimen dan Biota.
Buku 2. LIPI. Jakarta.182 hal.
Kaswadji, R. 2001. Keterkaitan Ekosistem Di Dalam Wilayah Pesisir. Buku 2. LIPI.
Jakarta.182 hal.
Kaswadji, R. F. 1976. Studi Pendahuluan Tentang Penyebaran dan Kemelimpahan
Phytoplankton di Delta Upang, Sumatera Selatan. Karya Ilmiah Fakltas
perikanan IPB Bogor. Bogor.
Koesoebiono, D. G. Bengen, M. Hutomo dan S. Sukardjo. PT Gramedia Jakarta. 459
hal.
Malida, H. S. 2009. Model Migrasi Zooplankton Secara Temporal Dengan
Pendekatan Optik Laut Di Perairan Pulau Barrang Lompo, Makassar. Skripsi,
Jurusan Ilmu Kelautan, FIKP Universitas Hasanuddin, Makassar.
Millero, F.S and M.L Sohn. 1992. Chemical Oceanography. CRC Pres. London. 531
p.

Nontji, A. 1987. Laut Nusantara. Jambatan. Jakarta. 368 hal.


Nontji, Anugerah. 2008. Plankton Laut. Jakarta: LIPI Press
Nybakken J.W. 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis. Edisi kedua. PT
Gramedia. Jakarta.
Nybakken, J. W. 1988. Biologi Laut. Suatu Pendekatan Ekologis. Jakarta: Gramedia.
Nybakken, J. W. 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis. Alih bahasa H. M.
Eidman,
Nybakken, J.W. 1988. M arine Biology and Ecology Approach, Gramedia. Jakarta:
459 p.
Nybakken, James W. 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis. Jakarta
Gramedia
Odum, E.P. 1994. Dasar-dasar Ekologi (terjemahan). Yogyakarta: Gadjah Mada
University
R. Gunawan Susilowarno dkk. 2007. Biologi untuk Kelas X. Penerbit Grasindo.
Istamar Syamsuri dkk. 2007. Biologi Untuk SMA kelas X Semester 1. Penerbit
Erlangga.
Rohmimohtarto K. dan S. Juwana. 1999. Biologi Laut Ilmu Pengetahuan Tentang.
Djambatan. Jakarta.
Royce, F. W. 1973. Introduction to The Fishery Sciences. College of Fisheries
University of Washington. Academic Press. New York and London. 351 p.
Ruslan H. Prawiro, Ekologi Lingkungan Pencemaran, (Semarang: Satya
Wacana,1988) hlm.66
Sachlan, M. 1982. Planktonologi. Semarang : UNDIP
Sachlan. 1982. Planktonologi. Fakultas Peternakan Universitas Diponegoro:
Semarang.
Saeni, M. S. 1989. Kimia Lingkungan. PAU-IPB. Bogor. 177 hal
Sahala Hutabarat et al. 1985. Pengantar Oseanografi. Jakarta: UI Press, hlm. 111.
Sahala Hutabarat, Pengantar Oseanografi (Jakarta: UI Press, 1985),hlm. 107.
Sanusi, H.S. 1994. Karakteristik Kimia dan Kesuburan Perairan Teluk Pelabuhan
Ratu (tahap II-Musim Timur). Laporan Penelitian. Fakultas Perikanan dan
Ilmu Kelautan. Institut Pertanian Bogor. Bogor. 89 hal.
Soedirjan Resosoedarmo, dkk, Pengantar Ekologi cet 8, (Bandung :Remaja
Rosydakarya, 1992), hlm. 117.
Sukma Arida, Nyoman.2009. Meretas jalan Ekowisata Bali. Denpasar: Udayana
University Press
Sumich, J. L. 1992. Introduction to the Biology of Marine Life. 5th Edition. WCB,
Wm. C. Brown Publishers, USA. 348 p.
Widianingsih dan Hadi Endrawati. Buku Ajar Planktonologi. (Semarang: Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Diponegoro, 2008) hlm.8
Widianingsih. 2007, Kelimpahan dan Sebaran Horizontal Fitoplankton di
Perairan Pantai Timur Pulau Belitung. Jurnal Ilmu Kelautan UNDIP Vol.12
(1):6-11.

LAMPIRAN