Anda di halaman 1dari 58

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM

VULKANOLOGI

Disusun Oleh :
AHMAD GUZALI M SALEH
141.10.1095

LABORATORIUM GEOLOGI DINAMIK


JURUSAN TEKNIK GEOLOGI
FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL
INSTITUT SAINS & TEKNOLOGI AKPRIND
YOGYAKARTA
2016
HALAMAN PENGESAHAN

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Praktikum Vulkanologi


semester V pada Jurusan Teknik Geologi Fakultas Teknologi Mineral

Institut

Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta.


Penyusun :

AHMAD GUZALI M SALEH


141.10.1095
Disetuju Oleh :
Asisten Praktikum Vulkanologi
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Muhammad Yasin
Yuri Rouzi Mufti
Croseas Tabrani Putra
Rizki Jumadin Akhir
Fadri Wowa
Fitrio Pambudi
Frando Ryan Alansa
Juventus Karo Sekali Naibobe

111.10.1073
121.10.1013
121.10.1056
121.10.1056
121.10.1087
131.10.1109
131.10.1173
131.10.1169

(..)
(..)
(..)
(..)
(..)
(..)
(..)
(..)

Mengetahui,
Kepala Laboratorium Geologi Dinamik
Fivry Wellda Maulana, S.T.,M.T
NIK.12.0182.684 E

KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkat
dan rahmatnya saya dapat menyelesaikan tugas praktikum Vulkanologi ini dengan
baik. Saya sebagai penyusun juga mengucapkan terima kasih kepada :

1. Dr. Sri Mulyaningsih, S.T., M.T Selaku pengampu Matakuliah


Vulkanologi yang telah memberi banyak materi dan ilmu selama
perkuliahan
2. Kepada asisten dosen Vulkanologi yang sudah berusaha mengajar dan
membagikan ilmu kepada saya selama praktikum ini.
3. Tak lupa juga penyusun mengucapkan terima kasih kepada teman-teman
uranium angkatan 2014 dan semua pihak yang telah membantu demi
terselesaikan laporan praktikum ini.
Laporan ini dibuat sebagai syarat kelulusan praktikum Vulkanologi tahun
ajaran 2016 /2017 dan sebagai syarat untuk responsi.
Penyusun menyadari bahwa laporan praktikum mikropaleontologi ini, baik
materi maupun tata cara penulisan dan tata letak masih banyak kekurangan dan
ketidak sempurnaan. Untuk itu penyusun mohon masukan, kritik dan saran untuk
perbaikan laporan ini agar dalam waktu yang akan datang, saya akan lebih baik
dalam menyusun laporan.
Yogyakarta, 07 Desember 2016

Penyusun

HALAMAN JUDUL...............................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN................................................................................ii
KATA PENGANTAR...........................................................................................iii
DAFTAR ISI..........................................................................................................iv
DAFATAR GAMBAR...........................................................................................v
DAFTAR TABEL.................................................................................................vi

BAB 1 PENDAHULUAN......................................................................................1
1.1 Latar Belakang...................................................................................................1
1.2 Maksud dan Tujuan............................................................................................2
1.2.1 Maksud......................................................................................................2
1.2.2 Tujuan.......................................................................................................2
BAB II TEKTONISME DAN MAGMATISME.................................................3
II.1 Tektonisme........................................................................................................3
II.2 Magmatisme....................................................................................................10
BAB III AKTIFITAS DAN MEKANISME GUNUNGAPI.............................21
III.1 Beberapa Jenis Lempeng................................................................................22
III.2 Beberapa Bentuk Gunung Di Indonesia.........................................................23
III.3 Bahaya Gunungapi.........................................................................................25
BAB IV MATERIAL ERUPSI GUNUNGAPI..................................................28
IV.1 Batuan Intrusi.................................................................................................28
IV.2 Lava................................................................................................................36
IV.2.1 Lapangan 1 (Turgo Plawangan).........................................................
IV.3 Endapan Piroklastik.......................................................................................
IV.3.1 Lapangan 2 (Kali Gendol).................................................................
IV.4 Lahar..............................................................................................................
IV.4.1 Lapangan 4 (Candi Kedulan).............................................................
IV.5 Gunungapi Purba............................................................................................
IV.5.1 Lapangan 3 (Gunungapi Purba Nglanggeran)....................................
BAB V ANALISIS BATUAN GUNUNGAPI....................................................46
V.1 Analisis Petrografi...........................................................................................46
V.1.1 Petrografi Batuan Piroklastik................................................................47
V.1.2 Klasifikasi Dan Penamaan Batuan Piroklastik......................................50
V.2 Analisis Geokimia...........................................................................................52
V.2.1 Pengeplotan Data Geokimia..................................................................52
V.2.2 Analisis Kimia Isotop dan REE ...........................................................53
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................54
VI.1 Kesimpulan....................................................................................................54
VI.2 Saran..............................................................................................................55

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................56
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Gambar 1 : Epirogenesa positif dan negatif...............................................13


Gambar 2 : Model lipatan..........................................................................14
Gambar 3 : Model patahan.........................................................................15
Gambar 4 : Tujuh busur magmatik............................................................19
Gambar 5 : Zona subduksi.........................................................................20
Gambar 6 : Zona mid oceanic ridge...........................................................22
Gambar 7 : Zona back arc basin.................................................................23
Gambar 8 : Zona island arc........................................................................24
Gambar 9 : Zona hotspot magmatik...........................................................25

10. Gambar 10 : Zona continental rifting.........................................................26


11. Gambar 11 : Zona continental intraplate....................................................27
12. Gambar 12 : Jenis gerakan lempeng..........................................................30
13. Gambar 13 : Tipe gunung dan erupsinya...................................................31
14. Gambar 14 : Rekonstruksi pembentukan gunungapi.................................33
15. Gambar 15 : awan panas............................................................................34
16. Gambar 16 : Bentuk batolit........................................................................37
17. Gambar 17 : Sketsa stock...........................................................................38
18. Gambar 18 : Bentuk dike............................................................................39
19. Gambar 19 : Bentuk leher vulkanik...........................................................40
20. Gambar 20 : Bentuk sill.............................................................................41
21. Gambar 21 : Bentuk laccolith....................................................................42
22. Gambar 22 : Sketsa lapolith.......................................................................43
23. Gambar 23 : Bentuk paccolith...................................................................43
24. Gambar 24 : Lava basalt............................................................................45
25. Gambar 25 : Lava andesit..........................................................................45
26. Gambar 26 : Lava rhyolite.........................................................................46
27. Gambar 27 : Sayatan tipis volcanic breccia...............................................48
28. Gambar 28 : Sayatan tipis spherulites........................................................49
29. Gambar 29 : Sayatan tipis vitrophyre.........................................................49
30. Gambar 30 : Sayatan tipis poorly-welded tuff...........................................50
31. Gambar 31 : Sayatan tipis lightly-compacted tuff.....................................50
32. Gambar 32 : Diagram silika.......................................................................53
33. Gambar 33 : Diagram diskriminasi tektonik..............................................54

DAFTAR TABEL
1. Tabel : 1 Klasifikasi Menurut H. William F.J Tunner Dan C.M Gilbert
(1954).........................................................................................................52
2. Tabel : 2 Klasifikasi batuan piroklastik berdasarkan ukurannya (Schmid,
1981)..........................................................................................................53

BAB I
PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Vulkanologi Ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang kegunungapian
baik proses terbentuknya maupun hal-hal lain dan segala sesuatu yang
berhubungan dengan batuan beku serta kandungan meneral-mineralnya.
Vulkanisme Gejala aktivitas magma sejak terbentuk di dalam bumi, keadaannya,
gerakan-gerakannya dan hasil kegiatannya baik dibawah permukaan ataupun
diatas permukaan bumi.
Gunung Api Merupakan suatu stadia aktivitas magma yang sedang
berlangsung. Tempat keluar dan munculnya batuan lelehan atau rempah lepas
volkanik yang berasal dari dalam bumi. Bentuk yang dibangun atau himpunan
rempah volkanik seperti kerucut, perisai, strato, dll.
Terjadinya Gunung Api, dimana lempeng samudera sama lempeng benua
terus bergerak dari waktu ke waktu, karena ada gaya dari dalam bumi yang terus
bergerak.Karena lempeng benua dan lempeng samudera berbeda bahannya
(lempeng benua dari sial/silicon dan Allumunium dan lempeng samudera dari
Sima/Silicon dan Magnesium), sehingga lempeng samudera jika bertabrakan
dengan lempeng benua cenderung berada di bawah dan lempeng benua berada di

atas. Dari tabrakan inilah terjadi sebuah gesekan dari dua lempeng tersebut dan
karena lempeng samudra masuk kedalam dan suhunya lebih tinggi maka terjadi
lelehan lempeng samudra dari aktifitas tersebut terjadi desakan-desakan dari
dalam perut bumi sehingga terbentuklah sebuah atau jajaran gunung api.
I.2 Maksud dan Tujuan
1.2.1 Maksud
Ada pun dari praktikum vulkanologi adalah untuk memenuhi kurikulum
dari matakuliah vulkanologi dan juga sebagai salah satu bukti bahwa praktikan
telah mengikuti praktium vulkanologi dan dapat mengikuti responsi praktikum
vulkanologi.
1.2.2 Tujuan
Sedangkan tujuanya agar praktikan mampu mengetahui jenis magma, lava,
gunungapi serta proses tektonika yang membentuk aktivitas tersebut, dan juga
dapat mengedintifikasi geokimia batuan gunung api, petrografi batuan gunung
api, dan juga mampu menganalisis data tersebut baik di lapangan dan di
laboratorium.

BAB II
TEKTONISME DAN MAGMATISME
II.1 Tektonisme
adalah proses yang terjadi akibat pergerakan, pengangkatan, lipatan dan
patahan pada struktur tanah di suatu daerah. Yang di maksud lipatan adalah bentuk
muka bumi hasil gerakan tekanan secara horizontal yang menyebabkan lapisan
permukaan bumi menjadi berkerut dan melipat. Patahan adalah permukaan bumi
hasil dari gerakan tekanan horizontal dan tekanan vertikal yang menyebabkan
lapisan bumi menjadi retak dan patah. Ada dua jenis tektonisme, yaitu
Epirogenesa dan Orogenesa. Epirogenesa adalah proses perubahan bentuk daratan
yang disebabkan oleh tenaga lambat dari dalam bumi dengan arah vertikal, baik
ke atas maupun ke bawah melewati daerah luas. Ada dua Epirogenesa:
1. Epirogenesa positif, yaitu gerakan yang mengakibatkan turunnya lapisan
kulit bumi, sehingga permukaan air laut terlihat naik.
2. Epirogenesa negatif, yaitu gerakan yang mengakibatkan naiknya lapisan
kulit bumi, sehingga permukaan air laut terlihat turun.
Orogenesa adalah pergerakan lempeng tektonis yang sangat cepat dan
meliputi wilayah yang sempit. Tektonik Orogenesa biasanya disertai proses
pelengkungan (Warping), lipatan, (Folding), patahan (Faulting) dan retakan
(Jointing). Serta salah satu contoh hasil Orogenesa adalah deretan Pegunungan
Mediterania.e

A. Tektonisme (Diastropisme)
Proses tektonisme bisa disamakan dengan dislokasi yang berarti disertai
dengan perubahan letak lapisan kulit Bumi dari kedudukan semula. Perubahan ini
bisa secara vertikal maupun horizontal. Tektonisme berpengaruh pada wilayah
yang luas. Berdasarkan kecepatan gerakan dan luas wilayah yang terkena
pengaruh, tektonisme dibedakan menjadi dua.
B. Gerak Epirogenesa
Gerak inilah yang membentuk benua. Gerakan ini berlangsung dengan
sangat pelan sehingga kadang tidak kita rasakan. Gerakan ini meliputi wilayah
luas dan tanda-tandanya dapat dilihat dari adanya perubahan garis pantai. Gerakan
ini dibedakan menjadi epirogenesa positif dan negatif. Epirogenesa positif
ditandai dengan adanya kenaikan permukaan air laut sehingga garis pantai pindah
ke daratan karena daratan mengalami penurunan. Sementara itu, epirogenesa
negatif ditandai dengan permukaan air laut yang menurun. Salah satu tandanya
adalah pantai yang berteras karena mengalami kenaikanatau pengangkatan
berulang kali.

Gambar 1 : Epirogenesa positif dan negatif


Sumber : Pararas-Carayannis, G., 1997

C. Gerak Orogenesa
Gerakan ini merupakan gerakan pembentuk pegunungan lipatan maupun
patahan. Terjadi dalam waktu yang relatif lebih singkat dan daerah yang lebih
sempit.
1. Lipatan
Lipatan terjadi ketika dua lempeng kerak Bumi yang saling berhadapan
bertabrakan. Lapisan batuan pada kerak Bumi mendapat tekanan hebat yang
menyebabkan pelipatan lapisan batuan. Proses pelipatan lapisan batuan ini
merupakan awal pembentukan pegunungan lipatan. Contohnya pembentukan
pegunungan lipatan Himalaya. Terlipatnya lapisan batuan ini dapat mendorong
terbentuknya perbukitan (antiklinal) dan lembah (sinklinal). Dalam suatu wilayah
yang luas terkadang juga dapat dijumpai deretan antiklinal secara berulang-ulang
(antiklinorium) maupun rangkaian sinklinal (sinklinorium).Tekanan dengan
tingkat tenaga yang berlainan pada lapisan batuan dapat membentuk lipatan yang

berbeda. Berikut ini gambaran terjadinya antiklinorium dan sinklinorium serta


jenis lipatan batuan.

Gambar 2 : Model lipatan


Sumber : Syarifudin, M.Z., dan Hadian, R., 1977

2. Patahan
Tekanan dalam Bumi menyebabkan patahan jika bekerja pada lapisan
batuan yang tidak elastis atau keras. Akibatnya, kerak Bumi retak kemudian patah.
Di patahan ini ada bagian yang turun disebut graben (slenk). Contohnya graben
Semangko di sepanjang Pegunungan Bukit Barisan, Sumatra. Kadang graben
sangat dalam yang disebut ngarai. Contohnya Ngarai Sianok di Sumatra Barat.
Jika graben itu terisi air dan menggenang akan menciptakan sebuah danau.
Misalnya, Danau Toba di Sumatra Utara dan Danau Tempe di Sulawesi Selatan.
Sementara itu, lapisan tanah yang terangkat disebut horst yang menghasilkan
kenampakan sebuah plato (dataran tinggi). Contohnya Plato Dieng di Jawa
Tengah dan Plato Wonosari di Daerah Istimewa Yogyakarta.

Gambar 3 : Model patahan


Sumber : Pararas-Carayannis, G., 1997

Lempeng-lempeng tektonik di bumi barulah dipetakan pada paruh kedua


abad ke-20. Bagian terluar dari interior bumi terbentuk dari dua lapisan. Di bagian
atas terdapat litosfer yang terdiri atas kerak dan bagian teratas mantel bumi yang
kaku dan padat. Di bawah lapisan litosfer terdapat astenosfer yang berbentuk
padat tetapi bisa mengalir seperti cairan dengan sangat lambat dan dalam skala
waktu geologis yang sangat lama karena viskositas dan kekuatan geser (shear
strength) yang rendah. Lebih dalam lagi, bagian mantel di bawah astenosfer
sifatnya menjadi lebih kaku lagi. Penyebabnya bukanlah suhu yang lebih dingin,
melainkan tekanan yang tinggi.
Lapisan litosfer dibagi menjadi lempeng-lempeng tektonik (tectonic plates).
Di bumi, terdapat tujuh lempeng utama dan banyak lempeng-lempeng yang lebih
kecil. Lempeng-lempeng litosfer ini menumpang di atas astenosfer. Mereka
bergerak relatif satu dengan yang lainnya di batas-batas lempeng, baik divergen
(menjauh), konvergen (bertumbukan), ataupun transform (menyamping). Gempa
bumi, aktivitas vulkanik, pembentukan gunung, dan pembentukan palung

samudera semuanya umumnya terjadi di daerah sepanjang batas lempeng.


Pergerakan lateral lempeng lazimnya berkecepatan 50-100 mm/a.
D. Jenis-jenis batas lempeng
Ada tiga jenis batas lempeng yang berbeda dari cara lempengan tersebut
bergerak relatif terhadap satu sama lain. Tiga jenis ini masing-masing
berhubungan dengan fenomena yang berbeda di permukaan. Tiga jenis batas
lempeng tersebut merupakan:
1. Batas transform (transform boundaries) terjadi jika lempeng bergerak dan
mengalami gesekan satu sama lain secara menyamping di sepanjang sesar
transform (transform fault). Gerakan relatif kedua lempeng bisa sinistral (ke kiri
di sisi yang berlawanan dengan pengamat) ataupun dekstral (ke kanan di sisi yang
berlawanan dengan pengamat). Contoh sesar jenis ini merupakan Sesar San
Andreas di California.
2. Batas divergen/konstruktif (divergent/constructive boundaries) terjadi
ketika dua lempeng bergerak menjauh satu sama lain. Mid-oceanic ridge dan zona
retakan (rifting) yang aktif merupakan contoh batas divergen.
3. Batas konvergen/destruktif (convergent/destructive boundaries) terjadi
jika dua lempeng bergesekan mendekati satu sama lain sehingga membentuk zona
subduksi jika salah satu lempeng bergerak di bawah yang lain, atau tabrakan
benua (continental collision) jika kedua lempeng mengandung kerak benua.
Palung laut yang dalam biasanya berada di zona subduksi, di mana potongan

lempeng yang terhunjam mengandung banyak bersifat hidrat (mengandung air),


sehingga kandungan air ini dilepaskan saat pemanasan terjadi bercampur dengan
mantel dan menyebabkan pencairan sehingga menyebabkan aktivitas vulkanik.
Contoh kasus ini dapat kita lihat di Pegunungan Andes di Amerika Selatan dan
busur pulau Jepang (Japanese island arc).
Kekuatan penggerak pergerakan lempeng Pergerakan lempeng tektonik bisa
terjadi karena kepadatan relatif litosfer samudera dan karakter astenosfer yang
relatif lemah. Pelepasan panas dari mantel telah didapati sebagai sumber asli dari
energi yang menggerakkan tektonik lempeng. Pandangan yang disetujui sekarang,
meskipun masih cukup diperdebatkan, merupakan bahwa kelebihan kepadatan
litosfer samudera yang membuatnya menyusup ke bawah di zona subduksi
merupakan sumber terkuat pergerakan lempeng. Pada waktu pembentukannya di
mid ocean ridge, litosfer samudera pada mulanya memiliki kepadatan yang lebih
rendah dari astenosfer di sekitarnya, tetapi kepadatan ini meningkat seiring
dengan penuaan karena terjadinya pendinginan dan penebalan.
Besarnya kepadatan litosfer yang lama relatif terhadap astenosfer di
bawahnya memungkinkan terjadinya penyusupan ke mantel yang dalam di zona
subduksi sehingga menjadi sumber sebagian besar kekuatan penggerak
pergerakan lempeng. Kelemahan astenosfer memungkinkan lempeng untuk
bergerak secara mudah menuju ke arah zona subduksi. Meskipun subduksi
dipercaya sebagai kekuatan terkuat penggerak pergerakan lempeng, masih ada
gaya penggerak lain yang dibuktikan dengan adanya lempeng seperti lempeng

Amerika Utara, juga lempeng Eurasia yang bergerak tetapi tidak mengalami
subduksi di manapun. Sumber penggerak ini masih menjadi topik penelitian
intensif dan diskusi di kalangan ilmuwan ilmu bumi.
Pencitraan dua dan tiga dimensi interior bumi (tomografi seismik)
menunjukkan adanya distribusi kepadatan yang heterogen secara lateral di seluruh
mantel. Variasi dalam kepadatan ini bisa bersifat material (dari kimia batuan),
mineral (dari variasi struktur mineral), atau termal (melalui ekspansi dan kontraksi
termal dari energi panas). Manifestasi dari keheterogenan kepadatan secara lateral
merupakan konveksi mantel dari gaya apung (buoyancy forces) Bagaimana
konveksi mantel berhubungan secara langsung dan tidak dengan pergerakan
planet masih menjadi bidang yang sedang dipelajari dan dibincangkan dalam
geodinamika. Dengan satu atau lain cara, energi ini harus dipindahkan ke litosfer
supaya lempeng tektonik bisa bergerak. Ada dua jenis gaya yang utama dalam
pengaruhnya ke pergerakan planet, yaitu friksi dan gravitasi.
II.2 Magmatisme
Magmatisme adalah seluruh kegiatan magma, mulai dari saat peleburan,
proses ketika magma naik ke permukaan bumi, sampai membeku membentuk
batuan. Proses magmatisme selalu berkaitan dengan kegiatan tektonik. Lokasilokasi pembentukan magma inilah yang menjadi model-model setting tektonik,
Magma terbentuk karena adanya perubahan tiga parameter utama, yaitu
temperatur, tekanan, dan komposisi kimia. Berdasarkan konteks tektonik global,
lokasi terbentuknya magma dapat dibedakan menjadi (Wilson, 1989) :

1. Batas lempeng konstruktif, merupakan batas lempeng divergen yang


meliputi rekahan tengah samudera dan back-arc spreading.
2. Batas lempeng destruktif, merupakan batas lempeng konvergen yang
meliputi busur kepulauan (island arc) dan tepi benua aktif (active
continental margin).
3. Tatanan antar lempeng samudera, meliputi busur samudera.
4.

Tatanan antar lempeng benua, meliputi continental flood basalt, zona


rekahan benua.

Proses dari magamatisme dibagi menjadi 7 (tujuh) berdasarkan dari sifat


ketektonikannya, antara lain sebagai berikut :

Gambar 4 : Tujuh busur magmatik


Sumber : http://zullogist.blogspot.co.id/2013/05/7-busur-magmatisme.html

A. Zona Subduksi

Gambar 5 : Zona subduksi


Sumber : http://zullogist.blogspot.co.id/2013/05/7-busur-magmatisme.html

Zona subduksi adalah zona pertemuan antara dua buah lempeng dimana
kedua lempeng ini mengalami tumbukan, baik antara lempeng benua dengan
lempeng samudra, maupun lempeng samudra dengan lempeng samudra yang
menyebabkan salah satu dari lempeng tersebut menunjam di bawah lempeng yang
lain. Akibatnya terjadilah proses magmatisme. Proses magmatisme yang terjadi
pada zona subduksi ini pun menghasilkan magma yang sumbernya dibagi atas 3
(tiga) kemungkinan, yaitu:
a. Berasal dari pelelehan sebagian mantel atas ( Paling dominan terjadi).
b. Berasal dari pelelehan sebagian kerak samudra yang menunjam ke bawah.

c. Berasal dari pelelehan sebagian kerak benua bagian bawah (anateksis).


Magma yang dihasilkan dari 3 kemungkinan di atas, ini komposisinya sangat
bervariasi. Secara umum, magma yang berasal dari pelelehan kerak samudra yang
menunjam dan dari pelelehan mantel atas akan bersifat basa, namun apabila
magma naik menuju permukaan, akan terjadi proses diferensiasi sehingga magma
yang dihasilkan berubah sifat menjadi intermediet hingga asam. Sedang untuk
magma yang berasal dari pelelehan kerak benua bagian bawah (anateksis), pada
awalnya memang sudah bersifat asam sesuai dengan komposisi umum kerak
benua, kemungkinan besar jika naik menuju permukaan magma tidak akan
mengalami diferensiasi, sehingga magma yang dihasilkan tetap bersifat asam.
Secara lebih jelasnya, Zona subduksi dapat dikenali dengan adanya busur
kepulauan dan busur tepi benua aktif, yang keduanya mempunyai karakteristik
seperti adanya kepulauan yang berbentuk busur dan membentang hingga ribuan
kilometer, adanya palung samudera yang dalam, adanya volkanisme aktif dan
gempa bumi, serta asosiasi volkanik yang khas, yang disebut orogenic andesit.
Di permukaan, zona subduksi dapat dibagi menjadi tiga wilayah, yaitu busur
depan (forearc), busur gunungapi (volcanic arc), dan busur belakang (backarc)
(Tatsumi & Eggins, 1993).
Proses magmatisme di zona subduksi berbeda dengan magmatisme di tatanan
tektonik lain karena adanya peran fluida pada kerak yang menunjam dan adanya
pelelehan sebagian baik dari baji mantel, kerak samudera, ataupun kerak benua
bagian bawah. Secara umum, mekanisme magmatismenya adalah adanya finger

tip effect, dimana kerak samudera yang menunjam menjadi lebih panas oleh
mantel dan gesekan yang mengakibatkan mineral melepas H2O dan adanya
pelelehan sebagian mantel.Zona subduksi atau penekukan terjadi ketika lempeng
samudra bertabrakan dengan lempeng benua, dan menelusup ke bawah lempeng
benua tersebut ke dalam astenosfer. Lempeng litosfer samudra mengalami
subduksi karena memiliki densitas yang lebih tinggi. Lempeng ini kemudian
mencair dan menjadi magma.
B. MOR (Mid Oceanic Ridge)

Gambar 6 : Zona mid oceanic ridge


Sumber : http://zullogist.blogspot.co.id/2013/05/7-busur-magmatisme.html

Punggung tengah samudra (Mid Oceanic Ridge) atau biasa disingkat MOR,
adalah rantai gugusan gunungapi di bawah laut dimana kerak bumi baru terbentuk
dari leleran magma dan aktivitas gunung berapi. MOR juga berasosiasi dengan
daerah divergensi lempeng tektonik yang membentuk celah di dasar laut (rift).
Kebalikan dari MOR adalah zona subduksi lempeng Subduction Zone.

C. Back arc basin

Gambar 7 : Zona back arc basin


Sumber : http://zullogist.blogspot.co.id/2013/05/7-busur-magmatisme.html

Back arc basin merupakan suatu cekungan laut yang terkait dengan pulau
busur dan zona subduksi.Back arc basin ditemukan di beberapa batas lempeng

konvergen, saat ini terkonsentrasi di Pasifik Barat laut. Sebagian besar dari back
arc basin hasil dari pasukan tensional disebabkan oleh samudera parit rollback
(parit samudera yang mengembara ke arah dasar laut) dan runtuhnya tepi benua.
Busur kerak berada di bawah ekstensi / rifting sebagai akibat dari tenggelamnya
lempengan mensubduksi. Cekungan busur belakang-tidak diprediksi oleh teori
lempeng tektonik, tetapi mereka konsisten dengan model ini untuk bagaimana
Bumi kehilangan panas.
Back arc basin yang diduga membentuk sebagai hasil dari proses disebut parit
rollback (juga, rollback engsel). Istilah ini menggambarkan gerakan mundur dari
zona subduksi relatif terhadap gerakan lempeng yang sedang subduksi. Sebagai
zona subduksi dan parit terkait tarik mundur, lempeng utama ditarik, penipisan
kerak yang terwujud dalam cekungan busur belakang. Sedimentasi yang sangat
asimetris, dengan sebagian besar sedimen dipasok dari busur magmatik aktif yang
regresi sejalan dengan rollback parit.

D. Island Arc (Busur Kepulauan)

Gambar 8 : Zona island arc


Sumber : http://zullogist.blogspot.co.id/2013/05/7-busur-magmatisme.html

Sebuah busur kepulauan, sering terdiri dari rantai gunung berapi, dengan
berbentuk busur keselarasan, terletak sejajar dan dekat dengan perbatasan antara
dua lempeng tektonik konvergen.
Sebagian besar busur pulau terbentuk sebagai salah satu samudera lempeng
tektonik subducts satu sama lain dan, dalam banyak kasus, menghasilkan magma
pada kedalaman di bawah piring over-naik. Namun, ini hanya berlaku bagi
mereka busur pulau yang merupakan bagian dari kelompok sabuk gunung yang
disebut busur vulkanik, sebuah istilah yang digunakan ketika semua elemen dari
sabuk gunung berbentuk busur terdiri dari gunung berapi. Sebagai contoh,
sebagian besar dari rantai gunung Andes Tengah/Amerika/Kanada mungkin
dikenal sebagai busur vulkanik, tetapi mereka tidak pulau (yang terletak di atas
dan di sepanjang wilayah benua) dan dengan demikian tidak diklasifikasikan
sebagai busur kepulauan. Di sisi lain, Aegea atau Hellenic busur di daerah
Mediterania, yang terdiri dari banyak pulau seperti Kreta, merupakan busur

kepulauan, tetapi tidak ada gunung api. Sejalan dengan itu adalah South Aegean
Volcanic Arc, yang merupakan pulau busur vulkanik dari sistem tektonik yang
sama.
E. Hotspot Zone

Gambar 9 : Zona hotspot magmatik


Sumber : http://zullogist.blogspot.co.id/2013/05/7-busur-magmatisme.html

Tempat-tempat yang dikenal sebagai hotspot atau titik panas dalam geologi
merupakan daerah vulkanik dianggap makan oleh mantel yang mendasari anomali
panas dibandingkan dengan jubah tempat lain. Mereka mungkin bulat panas, dan
memberikan banyak magma cair. Mereka mungkin berada di, dekat, atau jauh dari
batas lempeng tektonik. Ada dua hipotesis untuk menjelaskan mereka. Satu
menunjukkan bahwa mereka adalah karena bulu mantel panas yang naik karena
diapirs termal dari batas inti-mantel. Hipotesis lain mendalilkan bahwa tidak suhu
tinggi yang menyebabkan vulkanisme, tapi ekstensi litosfer yang memungkinkan
pasif meningkatnya meleleh dari kedalaman dangkal. Hipotesis ini menganggap

istilah "hotspot" untuk menjadi sebuah ironi, menegaskan bahwa sumber mantel
bawah mereka, pada kenyataannya, tidak anomali panas sama sekali. Contoh
terkenal termasuk Hawaii dan Yellowstone.Contoh lain adalah kepulauan Hawaii,
di mana pulau menjadi semakin tua dan lebih mendalam terkikis ke arah barat
laut. Ahli geologi telah mencoba menggunakan rantai vulkanik hotspot untuk
melacak pergerakan lempeng tektonik bumi.
F. Continental Rifting

Gambar 10 : Zona continental rifting


Sumber : http://zullogist.blogspot.co.id/2013/05/7-busur-magmatisme.html

Continental Rifting adalah zona linear di mana kerak bumi dan litosfer sedang
ditarik terpisah dan merupakan contoh dari ekstensional tektonik. Fitur keretakan
khas depresi pusat linier downfaulted, disebut graben, atau lebih umum setengah
graben sesar normal dan uplifts keretakan-sayap terutama pada satu sisi. Dimana
perpecahan tetap berada di atas permukaan laut mereka membentuk sebuah
lembah celah yang dapat diisi oleh air membentuk danau keretakan. Sumbu

daerah keretakan mungkin berisi batuan vulkanik, dan gunung berapi aktif adalah
bagian dari banyak, tetapi tidak semua sistem keretakan aktif.Keretakan terjadi di
sepanjang poros tengah dari sebagian pegunungan di tengah laut, di mana kerak
samudera baru dan litosfer dibuat sepanjang batas divergen antara dua lempeng
tektonik.
Perpecahan/keretakan gagal dapat disebabkan oleh hasil dari benua rifting
yang gagal untuk melanjutkan ke titik break-up. Biasanya transisi dari rifting
menyebarkan berkembang di persimpangan tiga di mana tiga perpecahan
konvergen bertemu lebih dari hotspot. Dua dari ini berevolusi ke titik dasar laut
menyebar, sementara yang ketiga akhirnya gagal, menjadi aulacogen.
G. Continental Intraplate

Gambar 11 : Zona continental intraplate


Sumber : http://zullogist.blogspot.co.id/2013/05/7-busur-magmatisme.html

Continental intraplate ini juga terjadi pada zona hotspot tepatnya pada
lempeng continental. Dari peregerakan lempeng tersebut menjadikan kerak benua

mulai menipis namun

magma tidak bisa keluar karena berada paling jauh

dibawah sehingga hanya terbentuk gunung. Dari lempeng continental yang terus
bergerak maka terbentuk deretan pegunungan. Magma yang dihasilkan bersifat
ultra basah yang berasal dari astenosfer dalam bumi.

BAB III
AKTIFITAS DAN MEKANISME GUNUNG API
Gunung berapi atau gunungapi secara umum adalah istilah yang dapat
didefinisikan sebagai suatu sistem saluran fluida panas (batuan dalam wujud cair
atau lava) yang memanjang dari kedalaman sekitar 10 km di bawah permukaan
bumi sampai ke permukaan bumi, termasuk endapan hasil akumulasi material
yang dikeluarkan pada saat meletus. Suatu gunung berapi merupakan bentukan
alam dari pecahan yang terjadi di kerak dari benda langit bermassa planet, seperti
Bumi, dimana patahan tersebut mengakibatkan lava panas, abu vulkanik dan gas
bisa keluar dari dapur magma yang terdapat di bawah permukaan bumi.
Gunungapi terbentuk akibat adanya pergerakan lempeng yang terus
menekan sejak jutaan tahun lalu hingga sekarang. Pengetahuan tentang gunungapi
berawal dari perilaku manusia dan manusia purba yang mempunyai hubungan
dekat dengan gunungapi. Hal tersebut diketahui dari penemuan fosil manusia di
dalam endapan vulkanik dan sebagian besar penemuan fosil itu ditemukan di
Afrika dan Indonesia berupa tulang belulang manusia yang terkubur oleh endapan
vulkanik.
Gunungapi terbentuk pada empat busur, yaitu busur tengah benua,
terbentuk akibat pemekaran kerak benua; busur tepi benua, terbentuk akibat
penunjaman kerak samudara ke kerak benua, busur tengah samudera, terjadi

akibat pemekaran kerak samudera dan busur dasar samudera yang terjadi akibat
terobosan magma basa pada penipisan kerak samudera.
Pengetahuan tentang tektonik lempeng merupakan pemecahan awal dari
teka-teki fenomena alam termasuk deretan pegunungan, benua, gempabumi dan
gunungapi. Planet bumi mepunyai banyak cairan dan air di permukaan. Kedua
factor tersebut sangat mempengaruhi pembentukan dan komposisi magma serta
lokasi dan kejadian gunung api.
III.1 Beberapa jenis lempeng

Gambar 12 : Jenis gerakan lempeng


Sumber : https://tsumasaga.files.wordpress.com/2013/01/lempeng1.jpg?w=788

Panas bagian dalam bumi merupakan panas yang dibentuk selama


pembentukan bumi sekitar 4,5 miliar tahun lalu, bersamaan dengan panas yang
timbul dari unsure radioaktif alami, seperti elemen-elemen isotop K, U dan Th
terhadap waktu. Bumi pada saat terbentuk lebih panas, tetapi kemudian mendingin
secara berangsur sesuai dengan perkembangan sejarahnya. Pendinginan tersebut
terjadi akibat pelepasan panas dan intensitas vulkanisma di permukaan.
Perambatan panas dari dalam bumi ke permukaan berupa konveksi, dimana

material-material yang terpanaskan pada dasar mantel, kedalaman 2.900 km di


bawah muka bumi bergerak menyebar dan menyempit disekitarnya. Pada bagian
atas mantel, sekitar 7-35 km di bawah muka bumi, material-material tersebut
mendingin dan menjadi padat, kemudian tenggelam lagi ke dalam aliran konveksi
tersebut.
III.2 Beberapa bentuk gunung di Indonesia

Gambar 13 : Tipe gunung dan erupsinya


Sumber : https://tsumasaga.files.wordpress.com/2013/01/gb0410.jpg

Litosfir termasuk juga kerak umumnya mempunyai ketebalan 70-120 km


dan terpecah menjadi beberapa fragmen besar yang disebut lempeng tektonik.
Lempeng bergerak satu sama lain dan juga menembus ke arah konveksi mantel.
Bagian alas litosfir melengser di atas zona lemah bagian atas mantel, yang disebut
juga astenosfir. Bagian lemah astenosfir terjadi pada saat atau dekat suhu dimana
mulai terjadi pelelehan, kosekuensinya beberapa bagian astenosfir melebur,
walaupun sebagian besar masih padat. Kerak benua mempunyai tebal. 35 km,
berdensiti rendah dan berumur 1-2 miliar tahun, sedangkan kerak samudera lebih
tipis 7 km, lebih padat dan berumur tidak lebih dari 200 juta tahun. Kerak benua

posisinya lebih di atas dari pada kerak samudera karena perbedaan berat jenis, dan
keduanya mengapung di atas astenosfir.
Pergerakan antar lempeng ini menimbulkan empat busur gunungapi berbeda :
1. Pemekaran kerak benua, lempeng bergerak saling menjauh sehingga
memberikan kesempatan magma bergerak ke permukaan, kemudian membentuk
busur gunungapi tengah samudera.
2. Tumbukan antar kerak, dimana kerak samudera menunjam di bawah
kerak benua. Akibat gesekan antar kerak tersebut terjadi peleburan batuan dan
lelehan batuan ini bergerak ke permukaan melalui rekahan kemudian membentuk
busur gunungapi di tepi benua.
3. Kerak benua menjauh satu sama lain secara horizontal, sehingga
menimbulkan rekahan atau patahan. Patahan atau rekahan tersebut menjadi jalan
ke permukaan lelehan batuan atau magma sehingga membentuk busur gunungapi
tengah benua atau banjir lava sepanjang rekahan.
4. Penipisan kerak samudera akibat pergerakan lempeng memberikan
kesempatan bagi magma menerobos ke dasar samudera, terobosan magma ini
merupakan banjir lava yang membentuk deretan gunungapi perisai. Penampang
diagram yang memper lihatkan bagaimana gunungapi ter bentuk di permukaan
melalui kerak benua dan kerak samudera serta mekanisme peleburan batuan
yangmenghasilkan busur gunungapi, busur gunungapi tengah samudera, busur
gunungapi tengah benua dan busur gunungapi dasar samudera.

Gambar 14 : Rekonstruksi pembentukan gunungapi


Sumber : Sigurdsson, 2000

III.3 Bahaya Gunungapi


Bahaya letusan gunungapi dapat berpengaruh secara langsung (primer)
dan tidak langsung (sekunder) yang menjadi bencana bagi kehidupan manusia.
Bahaya yang langsung oleh letusangunungapi adalah :
1. Lelehan lava
lelehan lava merupakan cairan lava yang pekat dan panas dapat merusak
segala infrastruktur yang dilaluinya. Kecepatan aliran lava tergantung dari
kekentalan magmanya, makin rendah kekentalannya, maka makin jauh jangkauan
alirannya. Suhu lava pada saat dierupsikan berkisar antara 800-1200 C. Pada
umumnya di Indonesia, leleran lava yang dierupsikan gunungapi, komposisi
magmanya menengah sehingga pergerakannya cukup lamban sehingga manusia
dapat menghindarkan diri dari terjangannya.Leleran lava dapat merusak segala
bentuk infrastruktur.
2. Aliran piroklastik (awan panas)

Aliran piroklastik dapat terjadi akibat runtuhan tiang asap erupsi plinian,
letusan langsung ke satu arah, guguran kubah lava atau lidah lava dan aliran pada
permukaan tanah (surge). Aliran piroklastik sangat dikontrol oleh gravitasi dan
cenderung mengalir melalui daerah rendah atau lembah. Mobilitas tinggi aliran
piroklastik dipengaruhi oleh pelepasan gas darimagma atau lava atau dari udara
yang terpanaskan pada saat mengalir. Kecepatan aliran dapat mencapai 150-250
km/jam dan jangkauan alirandapat mencapai puluhan kilometer walaupun
bergerak di atas air/laut. Awan panas Gunung Merapi (Badan Geologi) Awan
panas mempunyai mobilitas dan suhu tinggi sangat berbahaya bagi penduduk
sekitar gunungapi.

Gambar 15 : awan panas


Sumber : https://swarabumi.files.wordpress.com/2010/11/picture1.jpg

3. Jatuhan piroklastik

Jatuhan piroklastik terjadi dari letusan yang membentuk tiang asap cukup
tinggi, pada saat energinya habis, abu akan menyebar sesuai arah anginkemudian
jatuh lagi ke muka bumi. Hujan abu ini bukan merupakan bahaya langsung bagi
manusia, tetapi endapan abunya akan merontokkan daun-daun dan pepohonan
kecil sehingga merusak agro dan pada ketebalantertentu dapat merobohkan atap
rumah. Sebaran abu di udara dapatmenggelapkan bumi beberapa saat serta
mengancam bahaya bagi jalur penerbangan. Hujan abu dapat merusak tanaman,
merobohkan rumah, mengganggu pernafasan dan membahayakan jalur
penerbangan pesawat.
4. Lahar letusan
Lahar letusan terjadi pada gunungapi yang mempunyai danau kawah.
Apabila volume air alam kawah cukup besar akan menjadi ancamanlangsung saat
terjadi letusan dengan menumpahkan lumpur panas.
5. Gas vulkanik beracun
Gas beracun umumnya muncul pada gunungapi aktif berupa CO, CO2,
HCN, H2S, SO2 dll, pada konsentrasi di atas ambang batas dapat membunuh
manusia.

BAB IV

MATERIAL ERUPSI GUNUNGAPI


IV.1 Batuan Instrusi
Dalam geologi, sebuah intrusi adalah sebuah batuan beku yang telah
menjadi kristal dari sebuah magma yang meleleh di bawah permukaan Bumi.
Magma yang membeku di bawah tanah sebelum mereka mencapai permukaan
bumi dinamakan pluton, dari nama Pluto, Dewa Romawi dunia bawah tanah.
Dalam artian lain, batuan beku intrusi adalah batuan yang membeku di
dalam permukaan bumi, atau dengan kata lain disebut batuan beku dalam atau
batuan beku plutonik. Kenampakannya dicirikan oleh kristal-kristalnya yang
berukuran besar karena pembekuan yang berlangsung sangat lambat (bisa
mencapai jutaan tahun lamanya), mengakibatkan permukaan batuan menjadi
kasar. Intrusi terjadi ketika magma yang mempunyai sifat volatil (sehingga massa
jenis kecil) terdorong ke atas sehingga menerobos batuan disekitarnya karena
menemukan ruang berupa retakan ataupun bidang lemah lainnya pada batuan.
Pada intrusi sering dijumpai fragmen batuan yang masuk ke dalam batuan lain.
Kenampakan itu disebut Xenolit. Jika fragmen tersebut berupa Kristal, maka
disebut Xenokris.
Struktur batuan beku intrusi berdasarkan kedudukannya terhadap
perlapisan batuan disekitarnya, dapat dibedakan menjadi diskordan (memotong
perlapisan di sekitarnya) dan konkordan (sejajar perlapisan batuan di sekitarnya).
dalam pembagiannya dapat dilihat dalam intrusi magma antara lain yaitu :

Diskordan
Diskordan adalah salah satu tipe intrusi batuan beku dimana intrusi ini memotong
perlapisan batuan di sekitarnya. Macam-macam intrusi dengan tipe diskordan
adalah:
a. Batolit

Gambar 16 : Bentuk batolit


Sumber : https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/_bg_090404.jpg

Tubuh intrusi yang mempunyai ukuran sangat besar, yaitu >100 km2 dan
membeku pada kedalaman yang sangat besar. Kata batolith berasal dari bahasa
Yunani bathos yang artinya dalam dan lithos yang artinya batu. Batolith hampir
selalu memiliki komposisi jenis batuan asam dan intermediet, seperti granit,
monzonit kuarsa, atau diorite. Meskipun tampak seragam, batolith sebenarnya
mempunyai struktur dengan sejarah yang komplek dan komposisi yang beragam.
Batolith dapat dibedakan dengan batuan beku yang ada di sekitarnya dengan
beberapa kriteria seperti umurnya, komposisi, tekstur maupun strukturnya.
Batolith dapat tersingkap ke permukaan bumi dari kedalaman yang sangat besar
dengan dua proses yaitu jika lapisan di atasnya terkena gaya eksogen berupa erosi

yang lama kelamaan akan menyingkapkan batolith tersebut, juga karena gaya
endogen yaitu berapa pengangkatan. Contoh batolith yang terkenal adalah batolith
yang tersingkap di Sierra Nevada (USA) yang berkomposisi batuan granit.
b. Stock

Gambar 17 : Sketsa stock


Sumber : https://medlinkup.files.wordpress.com/2010/11/picture1.jpg

Stock adalah salah satu batuan intrusive yang mempunyai kenampakan


seperti batolith, yaitu bentuknya tidak beraturan, tetapi dimensinya lebih kecil
yaitu kurang dari 10 km2. Stock merupakan penyerta tubuh suatu batolith atau
bagian atas dari batolith.

c. Dike

Gambar 18 : Bentuk dike


Sumber : http://www.oldearth.org/curriculum/geology/images/Dike_CrossIsland_Trail_Alaska.jpg

Intrusi dike berkomposisi basaltic merupakan suatu tubuh intrusi yang


memotong perlapisan batuan di sekitarnya. Dike mempunyai bentuk tabular atau
memanjang. Intrusi dike adalah suatu tubuh batuan beku yang mempunyai
perbandingan aspek yang sangat besar. Ini berarti bahwa ketebalannya biasanya
akan lebih kecil dari dua dimensi lainnya. Ketebalannya bisa bervariasi antara
beberapa sentimeter sampai meter, dan panjangnya bisa ratusan meter. Tekstur dan
komposisi dike dapat bervariasi dari diabas atau basaltik sampai granitik atau
riolitik, tapi yang paling banyak dijumpai adalah berkomposisi basaltik. Dike bisa
disebut pegmatit apabila kristal yang ada di batuan tersebut berukuran sangat
kasar, dengan ukuran beberapa cm sampai 10 meter.

d. Leher Vulkanik (vulkanik neck) atau diatrema

Gambar 19 : Bentuk leher vulkanik


Sumber : http://www.internetdict.com/uploads/related_images/2016/01/18/volcanic-neck_1.jpg

Leher vulkanik yang tersingkap di permukaan bumi dan terus mengalami


erosi pada Pipa gunung api di bawah kawah yang mengalirkan magma ke pipa
kepundan. Kemudian setelah batuan yang menutupi di sekitarnya tererosi, maka
batuan beku yang bentuknya kurang lebih silindris dan menonjol dari topografi
disekitarnya.

Konkordan
Konkordan adalah tubuh batuan beku intrusif yang sejajar dengan perlapisan
batuan di sekitarnya.
a. Sill

Gambar 20 : Bentuk sill


Sumber : http://ebhsearthscience.wikispaces.com/file/view/montana.jpg/5141/montana.jpg

Tubuh batuan intrusif yang berupa lembaran dan sejajar dengan perlapisan
batuan di sekitarnya. Sill akan menyisip di antara bidang lemah pada batuan,
sebagai contoh pada bidang perlapisan pada batuan sedimen atau foliasi pada
batuan metamorf. Ciri kenampakan Sill di lapangan adalah adanya efek terbakar
pada bagian atas dan bawah batuan yang diintrusi. Karena magma yang sangat
cair adalah salah satu yang paling dibutuhkan pada pembentukan sill, maka sill
sering ditemukan berkomposisi basaltik. Sill sering ditemukan mengandung
banyak mineral berharga seperti emas, platina, chrom, dan elemen jarang lainnya

b. Laccolith

Gambar 21 : Bentuk laccolith


Sumber : http://volcano.oregonstate.edu/vwdocs/volc_images/north_america/Bear_Butte.jpg

Tubuh batuan intrusi yang berbentuk cembung, dimana perlapisan batuan


yang semula datar menjadi melengkung karena terdesak oleh intrusi ini,
sedangkan bagian bawahnya tetap datar. Diameter berkisar antara 2 sampai 4 mil
dengan kedalaman mencapai ribuan meter. Bentuk laccolith bisa cembung karena
saat menyusup tekanan magma cukup besar. Laccolith cenderung terbentuk pada
tempat yang dangkal dan viskositas magma besar, dan berkomposisi seperti
magma pembentuk diorite, granodiorit, dan granit.

c. Lopolith

Gambar 22 : Sketsa lapolith


Sumber : http://www.tulane.edu/~sanelson/images/lopolith.gif

Tubuh batuan intrusi yang berbentuk cekung. Lopolith mempunyai


diameter yang lebih besar dari Lopolith yaitu dari puluhan sampai ratusan
kilometer dengan kedalaman ribuan meter. Lopolith biasanya mempunyai
komposisi basaltic, sehingga massa jenis besar dan cenderung menempati bagian
cekungan
d. Paccolith

Gambar 23 : Bentuk paccolith


Sumber : http://formontana.net/cb2015.jpg

Tubuh batuan beku yang menempati sinklin atau antiklin yang telah
terbentuk sebelumnya. Ketebalannya berkisar antara ratusan sampai ribuan
kilometer.

IV.2 Lava
Lava adalah magma yang keluar dari tubuh gunung api dan bersifat panas.
Setiap gunung api memiliki karakteristik jenis lava yang berbeda. Berdasarkan
komposisi dan sifat fisik dari magma asalnya, sifat eksternal lava seperti cara
mengalir, struktur lava setelah membeku dan sebarannya, lava dapat
dikelompokan ke dalam 3 jenis yaitu:
1. Lava tipe basalt
2. Lava tipe andesit
3. Lava tipe rhyolite
Lava basalt merupakan lava yang banyak dikeluarkan dari magma yang
berkomposisi mafic, bersuhu tinggi dan memiliki viskositas (kekentalan) yang
rendah. Lava ini mudah mengalir mengikuti lembah dan menyebar hingga jarak
yang sangat jauh. Contoh gunung api yang mengeluarkan lava jenis ini adalah
Gunung Kilauea dan Maona Loa di Kepulauan Hawaii, dan Gunung api di
Islandia. Di Hawaii jenis lava ini sering disebut Pahoehoe (tali) oleh masyarakat
sekitar, karena bentuknya yang menyerupai sebuah tali. Lava basalt pada saat
akan membeku seringkali membentuk struktur tiang dan penampang segilima
(Columnar jointing).

Gambar 24 : Lava basalt


Sumber : https://1.bp.blogspot.com/-i1YQPSQGu4/UbZ0ymLwN6I/AAAAAAAACnc/4VOmaI78ADI/s1600/AS_05262004_212045_1527.j
pg

Lava andesit merupakan lava yang memiliki komposisi antara basalt dan
rhyolite atau sering disebut juga intermediate. Lava andesit memiliki ciri kental
dan tidak mampu mengalir jauh dari pusat erupsi. Pada saat membeku lava jenis
ini dapat membentuk struktur seperti tiang, bantal tapi jarang membentuk struktur
Pahoehoe.

Gambar 25 : Lava andesit


Sumber : https://1.bp.blogspot.com/-DLcE2COEUE/UbZ1iOS2UvI/AAAAAAAACnk/GaNbHDRUAoI/s1600/24Stewart_Peak_andesite.jpg

Lava rhyolite merupakan lava yang bersifat sangat kental dan jarang sekali
dijumpai mencapai permukaan bumi karena sudah membeku dibawah permukaan
bumi sebelum terjadi erupsi.

Gambar 26 : Lava rhyolite


Sumber : https://2.bp.blogspot.com/CrrOS04WVms/UbZ2_9WBfII/AAAAAAAACoA/swkl2lmgf24/s1600/folded_rhyolite.JPG

BAB V
ANALISIS BATUAN GUNUNGAPI
V.1 Analisis Petrografi
Petrografi adalah cabang petrologi yang berfokus pada deskripsi rinci dari
batuan. Seseorang yang mempelajari petrografi disebut petrografer. Kandungan
mineral dan hubungan tekstur dalam batuan dijelaskan secara rinci. Klasifikasi
batuan didasarkan pada informasi yang diperoleh selama analisis petrografi.
Deskripsi petrografi dimulai dengan catatan lapangan di singkapan dan mencakup
deskripsi makroskopik spesimen tangan. Namun, alat yang paling penting bagi
petrografer adalah mikroskop petrografi. Analisis rinci dari mineral dengan
mineralogi optik dari sayatan tipis dan mikro-tekstur dan struktur sangat penting
untuk memahami asal-usul batuan.
Analisis mikroskrop elektron dari butir individu serta analisis kimia batuan
keseluruhan oleh resapan atom atau fluoresensi sinar x digunakan di laboratorium
petrografi modern. Butiran mineral individu dari sampel batuan juga dapat
dianalisis dengan difraksi sinar-X ketika sarana optik tidak mencukupi. Analisis
inklusi fluida mikroskopis dalam butiran mineral dengan tahap pemanasan pada
mikroskop petrografi memberikan petunjuk mengenai kondisi suhu dan tekanan
selama pembentukan mineral.

V.1.1 Petrografi Batuan Piroklastik


Batuan Piroklastik merupakan batuan gunungapi bertekstur klastika
sebagai hasil letusan gunungapi dan langsung dari magma pijar. Piroklastik
merupakan fragmen yang dibentuk dalam letusan volkanik, dan secara khusus
menunjuk pada klastika yang dihasilkan dari magmatisme letusan.
Dalam mempelajari batuan piroklastik kita tidak dapat lepas dari
mempelajari bagaimana mekanisme pembentukan dan karakteristik endapan
piroklastik. Tekstur batuan piroklastik pada sayatan petrografi ada 5 (lima) antara
lain sebagai berikut :
1. Volcanic breccia, merupakan breksi yang terdiri atas fragmen dari berbagai
bahan vulkanik.

Gambar 27 : Sayatan tipis volcanic breccia


Sumber : http://2.bp.blogspot.com/akR_pxYR1ho/VqbYdUGaeiI/AAAAAAAAAzo/DOly2pDZxkY/s1600/Volcanic
%2BBreccia.jpg

2. Spherulites, merupakan massa kristal yang memancar dalam matriks gelas,


terdiri dari alkali feldspar dan beberapa polimorf silika, kenampakan
dalam syatan tipis berupa objek bulat dengan persilangan hitam.

Gambar 28 : Sayatan tipis spherulites


Sumber : http://3.bp.blogspot.com/mq2uZ21KYqQ/VqbYt4OE2GI/AAAAAAAAAzw/zgJcWzhqTsQ/s1600/Shperulites.jpg

3. Vitrophyre, merupakan nama lain dari obsidian bearing fenokris, pada


sayatan tipis sebagian besar fenokris adalah plagioklas dan massa dasar
berupa kaca obsidian.

Gambar 29 : Sayatan tipis vitrophyre


Sumber : http://4.bp.blogspot.com/dFxhRa9vfmQ/VqbY_oBE0KI/AAAAAAAAAz4/6DrsTLvVI8o/s1600/Vitrophyre.jpg

4. Poorly-welded tuff, kenampakan dari tekstur ini adalah pecahan-pecahan


glass yang telah mengalami deformasi.

Gambar 30 : Sayatan tipis poorly-welded tuff


Sumber : http://1.bp.blogspot.com/6gPqjkp0WLw/VqbZPvNZETI/AAAAAAAAA0A/lACay5Dmsgc/s1600/Poorly-welded
%2Btuff.jpg

5. Lightly-compacted tuff, kenampakan dari sayatan tipis pada tekstur ini


adalah kebalikan dari Poorly-welded tuff dimana pecahan-pecahan glass
belum mengalami deformasi

Gambar 31 : Sayatan tipis lightly-compacted tuff


Sumber : http://2.bp.blogspot.com/XQFFx19FzlI/VqbZe0lkyKI/AAAAAAAAA0I/x1ijwyAcnkg/s1600/Lighty-compact
%2Btuff.jpg

V.1.2 Klasifikasi Dan Penamaan Batuan Piroklastik


Beragam klasifikasi piroklastik telah diusulkan oleh para ahli, yang masingmasing mempunyai dasar klasifikasi sendiri-sendiri. Namun secara umum dapat

disimpulkan bahwa mereka sepakat memberi nama piroklastik , dari mulai yang
paling halus hingga yang sangat kasar, berkisar dari abu hingga bom. Meskipun
dasar penamaan adalah ukuran butir , tetapi tetap saja tidak ada keseragaman
dalam ukuran besar butirnya. Salah satu contoh klasifikasi penamaan batuan
piroklastik adalah menurut Tunner & Gilbert, 1954.
Klasifikasi Menurut H. William F.J Tunner Dan C.M Gilbert (1954).
William F.J Turner Dan C.M Giblert (1954) berdasarkan ukuran butir, membagi
piroklastik menjadi bom dan bongkahan apabila ukurannya lebih besar dari
32mm, lapili (4-32mm) dan abu (<4mm) . Bom merupakan bahan lepas yang
padat saat dikeluarkan sudah berupa bahan padat akan membentuk endapan breksi
gunung api.
Tabel : 1 Klasifikasi Menurut H. William F.J Tunner Dan C.M Gilbert
(1954)
Sumber : https://elangnaga.wordpress.com/2014/01/26/petrografi-batuanbeku-fragmental-piroklastik/
Size

> 23

4 - 32

UNCONSOLIDATED

CONSILDATED

Bomb

Angglomerat

Block

Volcanic Breciass

Block and ashes

Tuff Breceiass

Lapili

Lapili

Cinder (vecikuler)

Cindey lapili tuft

-4

Coarse Ash

Coarse Tuft

<

Asg or volcanic dust

Tuft

Tabel : 2 Klasifikasi batuan piroklastik berdasarkan ukurannya (Schmid, 1981)


Sumber : https://elangnaga.wordpress.com/2014/01/26/petrografi-batuan-bekufragmental-piroklastik/
Endapan piroklastik
Ukuran

Piroklas

Tefra(tidak

Batuanpiroklastik

terkonsolidasi)

(terkonsolidasi)

Lapisan bom/blok
>64 mm

Bom, blok

Aglomerat, breksi piroklastik


Tefra bom atau blok

Lapisan lapili atau


2 - 64 mm

Lapili

Batulapili (lapilli stone)


Tefra lapili

Abu/debu
1/16 - 2 mm

Abu kasar

Tuf kasar

Abu/debu halus

tuf halus

kasar

Abu/debu
<1/16 mm
halus

Berdasarkan terbentuknya, fragmen piroklastik dapat dibagi menjadi:


1. Juvenile pyroclasts : hasil langsung akibat letusan, membeku dipermukaan
(fragmen gelas, kristal pirojenik)
2. Cognate pyroclasts : fragmen batuan hasil erupsi terdahulu (dari
gunungapi yang sama)
3. Accidental pyroclasts : fragmen batuan berasal dari basement (komposisi
berbeda)
Fragmen: Gelas/Amorf, Litik, dan Kristalin

V.2 Analisis Geokimia


Geokimia adalah sains yang menggunakan prinsip dan teknologi bidang
kimia untuk menganalisis dan menjelaskan mekanisme di balik sistem geologi
seperti kerak bumi dan lautan yang berada di atasnya.

V.2.1 Pengeplotan Data Geokimia


Total alkali - diagram silika :

Gambar 32 : Diagram silika


Sumber : https://learning.uonbi.ac.ke/courses/SGL301/scormPackages/path_2/ultrabasin.JPG

plot ini, yang berguna untuk klasifikasi batuan vulkanik, juga berguna
untuk membedakan antara dua jenis magma induk (atau seri batuan magmatik
atau tren), bersifat alkali dan tholeiitic. magma bersifat alkali diproduksi oleh
pencairan sebagian pada kedalaman yang cukup besar dan berdiferensiasi menjadi
kelompok tertentu dari batu, dengan yang paling dibedakan jarang, jika pernah,
menjadi SiO2 jenuh. magma Tholeiitic terbentuk pada kedalaman dangkal dan
dapat membedakan dengan rhyolites SiO2 jenuh.

V.2.2 Analisis Kimia Isotop dan REE


Diagram diskriminasi tektonik :

Gambar 33 : Diagram diskriminasi tektonik


Sumber : Godangs & fadlin, 2016

Diagram ini digunakan untuk mengetahui tatanan tektonika batuan


berdasarkan unsur kimia yang dikandungnya dan untuk mengetahui transisi antar
tatanan tektonik batuan, tatanan tektonika baik dari mid oceanic ridge basalt,
within plate basalts, dan lainnya. Pengeplotan dari data nb/zr (ppm) dan th/zr
(ppm), dimana dari titik temu kedua garis tersebut menjadi data tektonikanya.
Serta mengetahui komposisi batuan pada tatanan tektonika yang didapat.

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
V.1 Kesimpulan
Vulkanologi Ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang kegunungapian
baik proses terbentuknya maupun hal-hal lain dan segala sesuatu yang
berhubungan dengan batuan beku serta kandungan meneral-mineralnya.
Vulkanisme Gejala aktivitas magma sejak terbentuk di dalam bumi, keadaannya,
gerakan-gerakannya dan hasil kegiatannya baik dibawah permukaan ataupun
diatas permukaan bumi.
Tektonisme adalah proses yang terjadi akibat pergerakan, pengangkatan,
lipatan dan patahan pada struktur tanah di suatu daerah. Yang di maksud lipatan
adalah bentuk muka bumi hasil gerakan tekanan secara horizontal yang
menyebabkan lapisan permukaan bumi menjadi berkerut dan melipat.
Magmatisme adalah seluruh kegiatan magma, mulai dari saat peleburan,
proses ketika magma naik ke permukaan bumi, sampai membeku membentuk
batuan. Dan membentuk 7 (tujuh) busur magmatik, Zona Subduksi, MOR (Mid
Oceanic Ridge), Back arc basin, Island Arc (Busur Kepulauan), Hotspot Zone,
Continental Rifting, dan Continental Intraplate
Gunung berapi atau gunungapi secara umum adalah istilah yang dapat
didefinisikan sebagai suatu sistem saluran fluida panas (batuan dalam wujud cair

atau lava) yang memanjang dari kedalaman sekitar 10 km di bawah permukaan


bumi sampai ke permukaan bumi, termasuk endapan hasil akumulasi material
yang dikeluarkan pada saat meletus.
batuan beku intrusi adalah batuan yang membeku di dalam permukaan
bumi, atau dengan kata lain disebut batuan beku dalam atau batuan beku plutonik.
dapat dibedakan menjadi diskordan (memotong perlapisan di sekitarnya) dan
konkordan (sejajar perlapisan batuan di sekitarnya).
Lava adalah magma yang keluar dari tubuh gunung api dan bersifat panas.
Setiap gunung api memiliki karakteristik jenis lava yang berbeda. Tipe-tipe lava.
Lava tipe basalt, Lava tipe andesit, Lava tipe rhyolite
Petrografi Batuan Piroklastik secara teksturnya dibagi menjadi 4 (empat).
Volcanic breccia, Spherulites, Vitrophyre, Poorly-welded tuff, dan Lightlycompacted tuff
Geokimia adalah sains yang menggunakan prinsip dan teknologi bidang
kimia untuk menganalisis dan menjelaskan mekanisme di balik sistem geologi
seperti kerak bumi dan lautan yang berada di atasnya. Dalam geologi dipakai
analisis geokimia dengan diagram silica dan Diagram diskriminasi tektonik

VI.2 Saran
Saya berharap agar ditambahkan alat-alat praktikum dan mohon dilengkapi
lagi serta guna menambah lebih banyak referensi penunjang dalam pembelajaran

karena masih banyak yang kurang, baik dari ilmu vulkanologi, serta tektonikanya.
Dan juga mohon para asdos dapat bekerjasama lebih baik lagi dan lebih kompak.

DAFTAR PUSTAKA

Pararas-Carayannis, G., 1997. Some of the World's Greatest Disasters, Bombay


Press., India, 243 h.Sartono, S., Hardjasasmita, S., Zaim, Y., Nababan, U.P., dan
Djubiantono, T.,1978. Sedimentasi Daerah Patiayam, Jawa Tengah.Berita Pusat
Penelitian Arkeologi, 19, h.1-21.
Syarifudin, M.Z., dan Hadian, R., 1977. Laporan lapangan pemeriksaan G.
Sumbing, Jawa Tengah. BPPTK DIY, Tidak dipublikasikan.Suwarti, T. dan
Wikarno, 1992. Peta Geologi Lembar Kudus skala 1:100.000.Pusat Penelitian dan
Pengembangan Geologi, Bandung
https://tsumasaga.wordpress.com/2013/01/08/915/
( Diakses Jam 20.05 wib, tanggal 05 desember 2016 )
http://geoenviron.blogspot.co.id/2012/10/batuan-beku-intrusif.html
( Diakses Jam 20.16 wib, tanggal 05 desember 2016 )
https://geograph88.blogspot.co.id/2013/06/tipe-lava-gunung-api.html
( Diakses Jam 20.25 wib, tanggal 05 desember 2016 )
https://elangnaga.wordpress.com/2014/01/26/petrografi-batuan-beku-fragmentalpiroklastik/
( Diakses Jam 20.45 wib, tanggal 05 desember 2016 )

http://mentarigeologi.blogspot.co.id/2016/01/petrografi-batuan-piroklastik.html
( Diakses Jam 20.52 wib, tanggal 05 desember 2016 )
https://learning.uonbi.ac.ke/courses/SGL301/scormPackages/path_2/61_elements
_on_the_earths_crust.html
( Diakses Jam 21.00 wib, tanggal 05 desember 2016 )