Anda di halaman 1dari 3

Apabila akan pelaksanaan pelayanan kefarmasian homecare kepada pasien.

Sebelumya
apoteker perlu melakukan penilaian awal terhadap pasien, sehingga jika ada masalah yang perlu
ditindaklanjuti dengan pelayanan kefarmasian dirumah maka apoteker perlu menjelaskan
permasalahannya kepada pasien dan manfaat pelayanan tersebut serta menawarkan pelayanan
homecare. Adapun percakapan antara apoteker dan suami pasien adalah sebagai berikut:
Apoteker

: Hallo, selamat siang dengan apotek bening pharma. Ada yang bias di
bantu?

Suami Pasien

: Selamat siang, Mbak. Bisa bicara dengan apotekernya?

Apoteker

: Iya Pak, saya sendiri. Ada yang bisa saya bantu?

Suami Pasien

: Istri saya gek Kopling 2 hari yang lalu ke apotek bening pharma untuk
membeli obat untuk mengobati sesaknya. Tapi, obatnya gak mau keluar
padahal sudah dipencet. Sekarang sesaknya semakin parah karena obatnya
tidak bias digunakan.

Apoteker

: Oh, begitu ya Pak. Maaf sebelumnya, apakah Ibunya sudah tahu cara
menggunakan obatnya?

Suami Pasien

: Istri saya bilang dia sudah minum 2 obat tabletnya dan sudah mencoba
untuk menggunakan obat semprotnya, namun dia tidak tau kalau cara
pakainya sudah benar atau belum.

Apoteker

: Baik Bapak, mohon maaf sebelumnya sekarang Ibunya ada dimana Pak?

Suami Pasien

: Saya dan istri saya ada di rumah di Karangasem mbak.

Apoteker

: Jika Bapak berkenan, apakah saya bisa ke rumah untuk melakukan melihat
kondisi Bu Gek Kopling dan mengkaji mengenai pemakaian obat
sesaknya?

Suami Pasien

: Oh boleh mbak, ini alamat lengkap rumah saya. Jl. Ngurah Rai no.5 gang
11, Bugbug, Karangasem.

Apoteker

: Kalau begitu sekarang saya ke rumah Bapak, mohon ditunggu ya Pak.


Terima kasih

Suami Pasien

: Baik mbak, terima kasih.

(Apoteker sampai di rumah pasien)

Apoteker

: Selamat siang Pak, saya Linda apoteker dari bening Pharma. Apakah benar
ini rumah Bu Gek Kopling?

Suami Pasien

: Oh iyaa mbak bener. Silahkan masuk mbak?

Apoteker

: Saya kesini bertujuan untuk melakukan melihat kondisi Bu Gek Kopling


dan mengkaji mengenai pemakaian obat sesaknya. Boleh saya bertemu
dengan ibuknya?

Suami Pasien

: Oh boleh Mbak, tunggu sebentar saya panggilkan.

(ibu gek kopling keluar dari kamarnya)


Apoteker

: Selamat siang Ibu, bagaimana keadaan ibu sekarang?

Pasien

: Saya merasa sesak saya tambah parah mbak padahal saya sudah minum
obatnya secara teratur, saya juga sudah coba pakai obat semprot untuk
sesaknya, namun obatnya tidak keluar, saya rasa saya salah cara
pemakaiannya makanya obatnya tidak mau keluar dan saya semakin sesak.

Apoteker

: Boleh saya tahu Bu, bagaimana caranya ibu menggunakan obat


semprotnya?

(Pasien mempraktekkan cara pasien menggunakan Inhaler).


Apoteker

: Oh begitu bu ya. Ternyata cara penggunaannya keliru. Maaf karena saya


kurang menegaskan cara pemakaiannya kemarin. Sekarang saya akan
memberitahukan kembali cara penggunaan inhaler yang benar.

(Apoteker mempraktekkan cara pasien menggunakan Inhaler yang benar)


Apoteker

: Bagaimana Bu, apakah sekarang Ibu sudah paham sekarang bu?

Pasien

: Baik mbak saya sudah mengerti, terima kasih banyak ya mbak, boleh saya
coba lagi sekarang mbak?.

Apoteker

: Silahkan ibu, karena tadi juga obatnya belum keluar jadi boleh dicoba
kembali ibu.

(Pasien mempraktekkan cara pasien menggunakan Inhaler).


Apoteker

: Sekarang cara penggunaan ibu sudah benar, Bagaimana Bu, apakah ada
yang ingin ditanyakan lagi mengenai obat-obatan yang ibu terima dan
keluhan-keluhan lain yang ibu rasakan?

Pasien

: Saya rasa tidak mbak, cukup ini saja.

Apoteker

: Baik Ibu, jika nanti memang ada yang perlu dibantu lagi mengenai
seputaran penyakit ibu, ibu bisa menghubungi saya kembali seperti yang
dilakukan oleh suami ibu tadi.

Pasien

: Baik mbak. Terima kasih banyak ya mbak.

Apoteker melakukan follow up terhadap pelayanan home care yang dilakukan maka
apoteker menelephone pasien. Adapun percakapan yang terjadi adalah
Pasien

: Selamat siang, Ada yang bias di bantu?

Apoteker

: Hallo, selamat siang saya Linda dari apotek bening pharma ibu. Mohon
maaf mengganggu waktunya sebentar. Apakah saya berbicara dengan ibu
Gek Kopling? .

Pasien

: Iya mbak, ada apa ya?

Apoteker

: Begini ibu, saya ingin bertanya tentang kondisi ibu sekarang, apakah ibu
masih merasakan seksak ibu?

Pasien

: Oh saya sudah tidak sesak lagi mbak, sejak saya benar menggunakan obat
semprotnya saya sudah tidak mengalami sesak.

Apoteker

: Syukurlah ibu, apakah terdapat keluhan lain yang ibu rasakan?

Pasien

: Tidak ada mbak, saya merasa sudah lebih sehat.

Apoteker

: Baik ibu, jika ibu sudah tidak mengalami sesak lagi, semua obatnya bias
dihentikan dan apabila mengalami sesak kembali obatnya bias digunakan
kembali sampai 6 bulan kedepan ibu.

Pasien

: Baik mbak, terimakasih.

Apoteker

: Terimakasih kembali ibu, selamat siang.

Anda mungkin juga menyukai